Bronko Pneumonia

download Bronko Pneumonia

of 36

  • date post

    02-Aug-2015
  • Category

    Documents

  • view

    977
  • download

    63

Embed Size (px)

Transcript of Bronko Pneumonia

BRONKOPNEUMONIA

PEMBIMBING : dr. LEOPOLD SIMANJUNTAK. Sp A

MYSKE MONA TRESNALIA BAKARA (0761050178)

ANATOMI PARU

Paru-paru terdiri dari ribuan tabung (bronkus) yang terbagi lagi menjadi jalan nafas yang lebih kecil (bronkiolus), dan berakhir pada kantungkantung yang kecil, yang disebut alveoli. Alveoli ini mengandung kapiler-kapiler dimana di tempat tersebut terjadi pertukaran antara 02 dan CO2.Guyton, Hall. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Buku Kedokteran EGC. Jakarta : 1997. Hal 633.

4

PENDAHULUAN

Pneumonia sampai saat ini masih tercatat sebagai penyebab kesakitan dan kematian utama pada balita. Menurut WHO, hampir 1 dari 5 balita di negara berkembang meninggal disebabkan oleh pneumonia. Pneumonia adalah inflamasi yang mengenai parenkim paru. Sebagian besar disebabkan oleh mikroorganisme (virus/bakteri). Terjadinya pneumonia pada anak seringkali bersamaan dengan proses infeksi akut pada bronkus yang disebut dengan bronkopneumonia atau pneumonia lobularis.

Ketika seseorang terjangkit pneumonia, pus dan cairan akan mengisi alveoli, baik pada satu paru maupun kedua paru, yang akan mengganggu penyerapan oksigen, sehingga menimbulkan kesulitan bernafas.

EPIDEMIOLOGI

Setiap tahun, lebih dari 2 juta anak meninggal karena pneumonia, berarti 1 dari 5 orang balita meninggal di dunia. Menurut laporan WHO, lebih dari 50% kasus pneumonia berada di Asia Tenggara dan SubSahara Afrika. Pada penelitian kesehatan dasar (Riskesdas) tahun 2007, pneumonia menduduki tempat ke 2 sebagai penyebab kematian bayi dan balita setelah diare. Bronkopneumonia sering terjadi pada bayi dan anak kecil.

DEFENISIBronkopneumonia adalah peradangan akut parenkim paru paru yang berasal dari suatu infeksi yang biasanya dimulai dengan infeksi bronkus/bronkiolus, kemudian meluas ke alveolus sekitarnya (descending infection)

BRONKOPNEUMONIA

Bercak-bercak infiltrat yang terbentuk adalah bercak-bercak yang difus, mengikuti pembagian dan penyebaran bronkus dan ditandai dengan adanya daerah-daerah konsolidasi terbatas yang mengelilingi saluran-saluran nafas yang lebih kecil.

KLASIFIKASI PNEUMONIABerdasarkan SumberInfeksimasyarakat(Community-acquired pn.)

Berdasarkan Kuman penyebab

Pneumonia yg didapat di Pneum. bakterial

Berdasarkan Predileksi / tempat infeksi Pneumonia lobaris (lobar pneumonia) Bronchopneumonia

Pneum. atipikal Pneum. ok virus

Pneumonia yg didapat di RS (Hospital-acquired pn. )

Pneumonia aspirasi Pne. Immunocompr. host

Pneum. ok jamur Pneum interstisial / patogen lainnya (interstisial pneumonia)

MO Penyebab Berdasarkan Usia

Lahir 21 hari

3 minggu 3 bulan

Streptococcus group B E. colli Listeria monocytogenes Chlamydia trachomatis Streptococcus pneumonia Virus Adeno Virus Influenza Virus Parainfluenza 1,2,3 Respiratory Synctial virus (RSV)

4 bulan 5 tahun

5 tahun remaja

Chlamydia pneumoniae Mycoplasma pneumoniae Streptococcus pneumoniae Haemophillus influenzae Virus Adeno Virus Influenza Virus Parainfluenza Virus Rino RSV Mycoplasma pneumoniae Chlamydia pneumoniae Streptococcus pneumoniae

FAKTOR NON INFEKSI

Bronkopneumonia Hidrokarbon

Bronkopneumonia Lipoid

Terjadi oleh karena aspirasi selama penelanan muntah atau sonde lambung (zat hidrokarbon seperti : minyak tanah, bensin dan pelitur)

Terjadi akibat pemasukan obat yang mengandung minyak secara intranasal, menganggu mekanisme menelan, pemberian makanan

PEMBAGIAN PNEUMONIA SECARA HISTOPATOLOGIS

Lobaris Nekrotisasi Lobular Interstisiel

http://www.icyou.com/topics/lungs/histopathology-lung-bronchopneumonia

ETIOLOGI BRONKOPNEUMONIA

UNICEF/ WHO, Pneumonia: The Forgotten Killer of Children, 2006.

ETIOLOGI BRONKOPNEUMONIAStreptococcus pneumoniae Haemophillus influenza

16

APA SAJA YANG DAPAT MELEMAHKAN SISTIM PERTAHANAN SALURAN PERNAPASAN TERSEBUT ?

Daya tahan tubuh yang menurun Malnutrisi energi protein (MEP) Penyakit menahun

Faktor iatrogenik ; trauma paruAnestesia Aspirasi Pengobatan antibiotika yang tidak adekuat

SISTEM PERTAHANAN SALURAN PERNAPASANSusunan anatomis rongga hidung Jaringan limfoid di naso-oro-faring Bulu getar yang meliputi sebagian besar epitel traktus respiratorius dan sekret liat yang dikeluarkan oleh sel sel epitel tersebut Refleks batuk Refleks epiglotis yang mencegah terjadinya aspirasi sekret yang terinfeksi Drainase sistem limfatik dan fungsi menyaring kelenjar limfe regional Fagositosis , aksi enzimatik dan respons imunohumoral terutama dari imunoglobulin A ( IgA )

PATOFISIOLOGI

Proses peradangan yang terjadi di paru paru meliputi 4 stadium yaitu : 1. stadium kongesti 2. Stadium hepatisasi merah

kapiler melebar & kongestiLobus padat, warna menjadi merah dan pada perabaan seperti hepar lobus masih tetap padat & warna pucat kelabu eksudat berkurang

3. Stadium hepatiasi kelabu

4. Stadium resolusi

MANIFESTASI GEJALA KLINIK

Demam (39 40C) Kejang Gelisah Dispnu Pernapasan cuping hidung Sianosis disekitar hidung dan mulut Muntah dan diare Batuk berdahak

GAMBARAN KLINISPada Bayi

Pada anak - remaja

Hidung tersumbat Rewel/irritabel Nasu makan kurang Demam (39C) Gelisah Distress pernapasan (grunting,pernapasan cuping hidung, retraksi supraklavikuler,interkostal dan subkostal, takikardi, takipnu)

Demam Menggigil Gelisah Pernapasan cepat Batuk Sianosis sekitar mulut

PEMERIKSAAN FISIK

Inspeksi : retraksi otot epigastrik, interkostal, suprasternal Palpasi : vocal fremitus suara melemah Perkusi : redup Auskultasi : bunyi bronkial, crakles (ronki basah nyaring halus atau sedang) +/+, wheezing -/-,

DIAGNOSISDiagnosis ditegakkan bila ditemukan 3 dari 5 gejala klinis berikut: TRIAS BRONKOPNEUMONIA:1. 2.

3.

Sesak napas disertai dengan pernapasan cuping hidung dan retraksi dinding dada. Demam dengan suhu 39-40oC Ronkhi basah, halus, nyaring (crackles)

Gambaran darah menunjukkan leukositosis, biasanya 15.000-40.000/mm3 dengan pergeseran ke kiri dan peningkatan LED. Foto thoraks menunjukkan gambaran infiltrat difus.

Sectish Theodore C, Prober Charles G. Nelson Textbook of Pediatrics : Pneumonia. Edisi ke-17. Saunders. 2004.

PEMERIKSAAN PENUNJANG

Darah perifer lengkap AGD Urin lengkap Pemeriksaan sputum Kultur darah Serologi Biakan kuman Uji resistensi Foto thoraks

FOTO THORAKS

Bronkopneumonia ditandai dengan gambaran difus merata pada kedua paru, berupa bercak-bercak infiltrat yang dapat meluas hingga daerah perifer paru, disertai dengan peningkatan corakan peribronkial.http://emedicine.org/bronchopneumonia/radiology.html

DIAGNOSIS BANDING

BronkiolitisHanya pada penderita usia < 2 tahun Disebabkan oleh virus, tersering adalah respiratory synctial virus. Perjalanan singkat (48-72 jam) Gambaran klinis tanpa disertai kenaikan suhu atau hanya subfebris, sesak napas disertai serangan batuk, pada pemeriksaan terdapat suara perkusi hipersonor, ekspirium memanjang disertai dengan mengi (wheezing).

Asma Bronkial TBC Paruhttp://emedicine.org/bronchopneumonia/radiology.html

PATOGEN PENYEBAB PNEUMONIA PADA ANAK BERVARIASI TERGANTUNG :

Usia Status imunologis Kondisi lingkungan (epidemiologi setempat, polusi udara) Status imunisasi Faktor pejamu (penyakit penyerta, malnutrisi)

PROGNOSIS

pemberian antibiotik yang tepat dan adekuat maka mortalitas dapat dturunkan.

Anak dengan malnutrisi energi protein dan pengobatan yang terlambat menunjukkan mortalitas yang tinggi

KOMPLIKASI

Empiema torasis Perikarditis purulenta Pneumotoraks Infeksi ekstrapulmoner seperti meningitis purulenta Miokarditis

PENCEGAHAN

Personal hygine Menggunakan masker Penyuluhan kepada masyarakat VaksinasiVaksinasi campak Vaksinasi Hib Vaksinasi pneumococcus Vaksinasi DTP

PENATALAKSANAAN

Antibiotik merupakan drug of choice untuk kuman yang dicurigai Faktor yang perlu dipertimbangkan dalam pemilihan terapi :Kuman yang dicurigai atas dasar klinis, etiologis dan epidemiologis Berat ringannya penyakit Riwayat pengobatan sebelumnya serta respon klinis Ada / tidaknya penyakit yang mendasari

Antibiotika yang dianjurkan untuk pengobatan adalah kotrikomoksasol dan amoksisilin Polifarmasi terdiri dari Penisilin 50.000 U/ kgBB/hari ditambah Chloramphenicol 50-75 mg/kgBB/hari atau dengan antibiotik spektrum luas (misalnya: Ampisilin 100 mg/kgBB/hari). Pemberian O2 2-4 liter/menit (nasal) Pemberian cairan dan kalori yang cukup (bila perlu perinfus). Infus dekstrose 10% : NaCl 0,9% = 3:1+KCl meq/500 cc cairan. Jumlah cairan sesuai berat badan, kenaikan suhu, status dehidrasi

KESIMPULAN

Berdasarkan pembagian pneumonia secara anatomi, bronkopneumonia merupakan pneumonia lobularis. Bronkopneumonia merupakan peradangan pada paru dimana proses peradangannya ini menyebar membentuk bercak-bercak infiltrat yang berlokasi di alveoli paru dan dapat pula melibatkan bronkiolus terminal.

KESIMPULAN

Bronkopneumonia lebih sering menyerang bayi dan anak. Hal ini dikarenakan respon imunitas mereka masih belum berkembang dengan baik. Tercatat bakteri sebagai penyebab tersering bronkopneumonia pada bayi dan anak yaitu Streptococcus pneumoniae dan Haemophilus influenzae type B.

KESIMPULANDiagnosis ditegakkan bila ditemukan 3 dari 5 gejala klinis berikut: TRIAS BRONKOPNEUMONIA:1.

2.3.

Sesak napas disertai dengan pernapasan cuping hidung dan retraksi dinding dada. Demam dengan suhu 39-40oC Ronkhi basah, halus, nyaring (crackles)

Gambaran darah menunjukkan leukositosis, biasanya 15.000 40.000/mm3 dengan pergesera