Gangguan Afektif Bipolar Ppt

Click here to load reader

  • date post

    09-Nov-2015
  • Category

    Documents

  • view

    230
  • download

    43

Embed Size (px)

description

gangguan afektif bipolar ppt

Transcript of Gangguan Afektif Bipolar Ppt

  • PEMBIMBING :DR. ROSMALIA SUPARSO, SPKJDISUSUN OLEH:SELVA AWANDARI 406138017THEA TANIA 406147001GABRIELLA BONIA ABRIANI 406138005Gangguan Afektif Bipolar

  • DefinisiGangguan yang sifatnya berulang (sekurang kurangnya dua episode) dimana afek pasien dan tingkat aktifitasnya jelas terngganggu,pada waktu terntentu terdiri dari peningkatan afek disertai penambahan energi dan aktifitas (mania atau hipomania), dan pada waktu lain berupa penurunan afek disertai pengurangan energi dan aktifitas (depresi). (PPDGJ III)

  • EpidemiologiInsidenInsiden gangguan bipolar tiap tahunnya kurang dari 1% tetapi gangguan tersebut sulit ditebak karena gangguan bipolar sulit di deteksiSexGangguan bipolar I angka kejadiannya sama antara laki-laki dan perempuan. Episode manik lebih banyak dialami oleh perempuan dibandingkan dengan laki-laki. Sedangkan episode depresi lebih bnyak dialami oleh laki-laki.UsiaOnset usia pada gangguan bipolar biasanya terjadi di usia 30 tahun dan bisa juga pada usia remaja dan dewasaLingkunganGangguan depresi ebih sering terjadi pada pasien yang single atau berpisah dibandingkan dengan yang sudah menikah

  • EtiologiFaktor Biologisgangguan mood adalah berhubungan dengan disregulasi heterogen pada amin biogenik. Norepinefrin dan serotonin dari amin biogenik merupakan dua transmitter yang paling berperan dalam patofisiologi mood.

    Faktor Genetikaperkembangan gangguan mood sangat dipengaruhi oleh genetik. Peran dari faktor genetik pada bipolar lebih besar dari depresi

    Faktor PsikosisoalDari pengamatan klinis yang diamati, peristiwa kehidupan sangatlah memainkan peran dalam gangguan mood terutama depresi

  • KlasifikasiF30 F39 Gangguan Suasana Perasaan/ Mood [ Afektif]F30 Episode manikF30.0 HipomaniaF30.1 Mania tanpa gejala psikotikF30.2 Mania dengan gejala psikotikF30.8 Episode manik lainF30.9 Episode manik, tidak ditentukan

    F31 Gangguan Afektif BipolarF31.0 Gangguan Afektif Bipolar, episode sekarang hipomanikF31.1 Gangguan Afektif Bipolar, episode sekarang manik tanpa gejala psikotikF31.2 Gangguan Afektif Bipolar, episode sekarang manik dengan gejala psikotikF31.3 Gangguan Afektif Bipolar, episode sekarang depresi ringan atau sedangF31.4 Gangguan Afektif Bipolar, episode sekarang depresi berat tanpa gejala psikotikF31.5 Gangguan Afektif Bipolar, episode sekarang depresi berat dengan gejala psikotikF31.6 Gangguan Afektif Bipolar, episode sekarang campuranF31.7 Gangguan Afektif Bipolar, episode sekarang dalam remisiF31.8 Gangguan Afektif Bipolar lainF31.9 Gangguan Afektif Bipolar, tidak ditentukan

  • F32 Episode DepresifF32.0 Episode depresif ringanF32.1 Episode depresif sedangF32.2 Episode depresif berat tanpa gejala psikotikF32.3 Episode depresif berat dengan gejala psikotikF32.8 Episode depresif lainF32.9 Episode depresif, tidak ditentukan

    F33 Gangguan Depresif Rekuren

    F34 Gangguan Mood [Afektif] Persisten

    F38 Gangguan Mood [Afektif] lain

    F39 Gangguan Mood [Afektif] tidak ditentukan

  • Pedoman DiagnosisF30 EPISODE MANIK : F30.0 HipomaniaSuasana perasaan yang meningkat ringan dan menetap sekurang-kurangnya beberapa hari berturut-turut, disertai perasaan sejahtera yang mencolok.Peningkatan aktivitas, berupa :Bercakap-cakap, bergaul dan akrab berlebihPeningkatan energi seksual Pengurangan kebutuhan tidurTidak terdapat kekacauan berat dalam pekerjaan atau penolakan oleh masyarakat

  • F30.1 Mania Tanpa Gejala PsikotikSuasana perasaan yang meningkat tidak sepadan dengan keadaan individu sampai hampir tak kendaliAktivitas meningkat, berupa :Pembicaraan cepat dan banyakBerkurangnya kebutuhan tidurTidak dapat memusatkan perhatianHarga diri melambungPemikiran serba hebatTerlalu optimistikBerlangsung satu minggu atau lebihHampir seluruh pekerjaan dan aktivitas sosialnya terganggu

  • F30.2 Mania dengan Gejala PsikotikGambaran klinis lebih berat dari Mania tanpa gejala psikotik, dan disertai waham atau halusinasiAktivitas fisik yang berlebihan tadi dapat menjurus kepada agresi dan kekerasan; pengabaian makan, minum, dan kesehatan pribadi yang dapat mengancam dirinya

  • F31 GANGGUAN AFEKTIF BIPOLARSemua jenis gangguan afektif bipolar harus pernah ada sekurang-kurangnya satu episode afektif.Penggolongan tipe tergantung pada jenis afektif pada episode saat ini.

    F31.0 Gangguan Afektif Bipolar, Episode Kini HipomaniaEpisode saat ini sesuai dengan HipomaniaF31.1 Gangguan Afektif Bipolar, Episode Kini Manik Tanpa Gejala PsikotikEpisode saat ini memenuhi kriteria mania tanpa gejala psikotik.F31.2 Gangguan Afektif Bipolar, Episode Kini Manik dengan Gejala PsikotikEpisode saat ini memenuhi kriteria mania dengan gejala psikotik.

  • F31.3 Gangguan Bipolar, Episode Kini Depresi Ringan atau SedangEpisode saat ini harus memenuhi kriteria untuk episode depresi ringan atau sedang.F31.4 Gangguan Bipolar, Episode Kini Depresi Berat tanpa Gejala PsikotikEpisode saat ini harus memenuhi kriteria untuk episode depresi berat tanpa gejala psikotik.F31.5 Gangguan Bipolar, Episode Kini Depresi Berat dengan PsikotikEpisode saat ini harus memenuhi kriteria untuk episode depresi berat dengan gejala psikotik.F31.6 Gangguan Bipolar, Episode Kini CampuranEpisode saat ini menunjukkan gejala manik, hipomanik, dan depresif yang tercampur atau bergantian dengan cepat serta telah berlangsung sekurang-kurangnya dua minggu.F31.7 Gangguan Bipolar, Episode Kini dalam RemisiSekurang-kurangnya pernah dua episode afektif dan saat ini tidak terdapat gejala afektif yang nyata.

  • F32 EPISODE DEPRESIFMengalami suasana perasaaan yang depresif, kehilangan minat dan kegembiraan, mudah lelah dan berkurangnya aktivitas.Terdapat tiga variasi episode : ringan, sedang, dan berat.Penegakan diagnosis dibutuhkan waktu paling sedikit 2 minggu.Kelompok diagnosis ini hanya untuk episode afektif yang pertama saja.

  • F32.0 Episode Depresif RinganSekurang-kurangnya dua gejala depresif yang khas (gejala A) :Perasaan depresifKehilangan minat dan kesenanganMudah menjadi lelahSekurang-kurangnya dua dari gejala B :Konsentrasi dan perhatian berkurangHarga diri dan kepercayaan diri berkurangRasa bersalah dan tak bergunaMasa depan suram dan pesimisGagasan atau perbuatan membahayakan diriTidur tergangguNafsu makan berkurangTelah berlangsung paling sedikit dua mingguTidak boleh ada gejala yang beratMasih dapat meneruskan pekerjaan dan kegiatan sosial.

  • F32.1 Episode Depresif SedangPaling sedikit dua dari gejala APaling sedikit tiga dari gejala BPaling sedikit dua mingguMengalami kesulitan dalam pekerjaan dan kegiatan sosial

    F32.2 Episode Depresif Berat Tanpa Gejala PsikotikTiga dari gejala APaling sedikit empat dari gejala B dan intensitas berat.Paling sedikit telah berlangsung dua minggu atau gejala amat berat dan onset sangat cepat.Tidak mungkin melakukan pekerjaan dan kegiatan sosial.

    F32.3 Episode Depresif Berat dengan Gejala PsikotikSama seperti F32.2 disertai dengan waham, halusinasi, atau stupor depresif

  • F33 Gangguan depresi berulangGangguan ini tersifat dengan episode berulang dariEpisode depresi ringan F32.0Episode depresi sedang F32.1Episode depresi berat F32.2 dan F32.3Episode masing-masing rata-rata lamanya sekitar 6 bulan akan tetapi frekuensinya lebih jarang daripada gangguan bipolar

    F33.0 gangguan depresif berulang episode kini ringanHarus memenuhi kriteria gangguan depresi berulang dan episode sekarang harus memenuhi kriteria untuk episode depresi ringanSekurang-kurangnya 2 episode telah berlangsung masing-masing selama minimal 2 minggu dengan selang waktu beberapa bulan tanpa gangguan afektif yang bermakna

  • F33.1 gangguan depresif berulang episode kini sedangHarus memenuhi kriteria gangguan depresi berulang dan episode sekarang harus memenuhi kriteria untuk episode depresi sedangSekurang-kurangnya 2 episode telah berlangsung masing-masing selama minimal 2 minggu dengan selang waktu beberapa bulan tanpa gangguan afektif yang bermaknaF33.2 gangguan depresif berulang episode kini berat tanpa gejala psikotikHarus memenuhi kriteria gangguan depresi berulang dan episode sekarang harus memenuhi kriteria untuk episode depresi berat tanpa gejala psikotikSekurang-kurangnya 2 episode telah berlangsung masing-masing selama minimal 2 minggu dengan selang waktu beberapa bulan tanpa gangguan afektif yang bermakna

  • F33.3 gangguan depresif berulang episode kini berat dengan gejala psikotikHarus memenuhi kriteria gangguan depresi berulang dan episode sekarang harus memenuhi kriteria untuk episode depresi berat dengan gejala psikotikSekurang-kurangnya 2 episode telah berlangsung masing-masing selama minimal 2 minggu dengan selang waktu beberapa bulan tanpa gangguan afektif yang bermaknaF33.4 gangguan depresif berulang episode kini dalam remisiKriteria untuk gangguan depresi berulang harus pernah dipenuhi di masa lampau tetapi keadaan sekarang seharusnya tidak memenuhi kriteria untuk episode depresi dengan derajat keparahan apapun atau gangguan lain apapun dalam F30-F39Sekurang-kurangnya 2 episode telah berlangsung masing-masing selama minimal 2 minggu dengan selang waktu beberapa bulan tanpa gangguan afektif yang bermakna

  • F34 gangguan Suasana Perasaan (Mood [Afektif]) MenetapF34.0 SiklotimiaKetidakstabilan menetap dari afek (suasana perasaan) meliputi banyak periode depresi ringan dan hipomania ringan diantaranya tidak ada yang cukup parah atau cukup lama untuk memenuhi kriteria gangguan afektif bipolar atau gangguan depresi berulangSetiap episode alunan afektif (mood swing) tidak memenuhi kriteria untuk kategori manapun yang disebut dalam episode manik atau depresifF34.1 DistimiaAfek depresif yang berlangsung sangat lama yang tidak pernah atau jarang sekali cukup parah untuk memenuhi kriteria gangguan depresif berulang ringan atau sedangBiasanya mulai pada usia dini dari masa dewasa dan berlangsung sekurang kuragnya beberapa tahun,kadang kadang untuk jangka waktu yang tidak terbatas

  • F34.8 Gangguan afektif menetap lainnyaGangguan afektif menetap yang tidak cukup parah atau tidak berlangsung cukup lama untuk memnuhi kriteria siklotimia dan distimia namun secara klinis bermakna.

    F38 gangguan suasana perasaan (mood [afektif]) lainnyaF38.0 Gangguan afektif tunggal lainnyaF38.00 Episode afektif campuranEpisode afektif yang berlangsung sekurangnya selama 2 minggu yang bersifat campuran atau pergantian cepat (beberapa jam)F38.1 Gangguan afektif berulang lainnyaF38.10 Gangguan depresif singkat berulangepisode depresif singkat yang berulang muncul kira-kira 1 kali sebulan selama 1 tahunSetiap episode depresif berlangsung

  • F38.8 Gangguan Afektif LainnyaKategori sisa untuk gangguan afektif yang tidak memenuhi kriteria untuk kategori manapun

    F38.9 Gangguan Afektif YTTDipakai sebagai langkah terakhir jika tidak ada istilah lain yang tidak dapat digunakan

  • Perjalanan Penyakit Dan PrognosisGangguan Depresif Berat :

    Identifikasi awal dan terapi awal dapat mencegah perkembangan episode depresif yang lengkap. Episode depresif pertama terjadi sebelum usia 40 tahun pada kira-kira 50% pasien. Onset yang lanjut berhubungan dengan ada tidaknya riwayat keluarga gangguan mood, gangguan kepribadian antisocial dan penyalahgunaan alcohol.Durasi : Episode depresif yang tidak diobati berlangsung 6 sampai 13 bulan; sebagian besar episode yang diobati berlangsung kira-kira 3 bulan. Menghentikan antidepresan sebelum 3 bulan hampir selalu menyebabkan kembalinya gejala. Saat perjalanan penyakit berkembang, pasien cenderung menderita episode yang lebih sering yang berlangsung lama.

  • Perkembangan Episode Manik : kira-kira 5-10% pasien dengan diagnosis awal gangguan depresif berat menderita suatu episode manik 6-10 tahun setelah episode depresif awal. Usia rata-rata untuk pergantian tersebut adalah 32 tahun dan keadaan ini sering terjadi setelah 2 4 episode depresif.Prognosis : Bukan suatu gangguan yang ringan dan cenderung kronis serta mengalami relaps. Pasien yang dirawat di rumah sakit untuk episode pertama gangguan depresif berat memiliki kemungkinan 50% untuk pulih dalam tahun pertama. Persentase pasien yang sembuh setelah perawatan di rumah sakit menurun dengan berjalannya waktu dan pada waktu lima tahun pasca perawatan di rumah sakit, 10-15 % pasien tidak pulih. Kira-kira 25% pasien mengalami suatu rekurensi dalam 6 bulan pertama setelah pulang dari rumah sakit, kira-kira 30 50% dalam 2 tahun pertama, dan kira-kira 50-75 % dalam 5 tahun. Insidens relaps jauh lebih rendah daripada angka tersebut pada pasien yang meneruskan terapi psikofarmakologis profilaksis dan pada pasien yang hanya mengalami satu atau dua episode depresif. Pada umumnya, saat pasien mengalami lebih banyak episode depresif, waktu antara episode memendek, dan keparahan masing-masing meningkat.

  • Gangguan Bipolar I

    Perjalanan penyakit : Paling sering dimulai dengan depresi (75% pada wanita, 67% pada laki-laki), dan merupakan gangguan yang rekuren. Sebagian besar pasien mengalami episode depresif maupun manik, walaupun 10-20% hanya mengalami episode manik. Episode manik biasanya memiliki onset yang cepat (jam atau hari), tetapi dapat berkembang lebih dari satu minggu.

    Prognosis : Lebih buruk dibandingkan pasien dengan gangguan depresif berat. Kira-kira 40-50% pasien gangguan bipolar I memiliki episode manik kedua dalam waktu 2 tahun setelah episode pertama. Penelitian follow-up empat tahun pada pasien dengan gangguan bipolar I menemukan bahwa status pekerjaan pramorbid yang buruk, ketergantungan alkohol, ciri psikotik, ciri depresif, dan jenis kelamin laki-laki semuanya adalah faktor yang mengarah pada prognosis buruk. Durasi episode manik yang singkat, usia onset yang lanjut, sedikit pikiran bunuh diri, dan sedikit masalah psikiatrik dan medis yang bersama-sama mengarah pada prognosis yang baik. Kira-kira 7% dari semua pasien gangguan bipolar I tidak menderita gejala rekurensi, 45% menderita lebih dari satu episode, dan 40% menderita gangguan kronis. Pasien mungkin memiliki dari 2 sampai 30 epiosde manik, walaupun angka rata-rata adalah sekitar 9. Kira-kira 40% dari semua pasien menderita lebih dari 10 episode. Pada follow jangka panjang, 15% adalah sehat, 45% sehat tetapi memiliki relaps berganda, 30% remisi parsial, 10% sakit kronis.

  • Pemeriksaan Status MentalEpisode depresif

    Deskripsi umumPsikomotor merupakan gajala yang paling umum. Menggenggamkan tangan dan menarik rambut merupakan gejala agitasi yang paling sering. Postur orang depresi yaitu membungkuk , tidak terdapat pergerakan yang spontan , dan pandangan mata yang putus asa serta memalingkan pandangan. Pada pemeriksaan fisik tampak pasien seperti pasien skizofrenia katatonik.Mood ,afek, dan perasaanSetengah dari pasien yang memiliki gangguan depresi selalu menyangkal penyakitnya. Pasien sering kali dibawa oleh anggota keluarganya atau teman kerjanya oleh karena penarikan sosal dan penurunan aktivitas secara menyeluruh.PembicaraanBanyak pasien terdepresi menunjukkan suatu kecepatan dan volume bicara yang menurun, berespon terhadap pertanyaan dengan kata tunggal dan menunjukkan respon yang melambat terhadap pertanyaan.

  • Gangguan persepsiPasien terdepresi dengan waham atau halusinasi dikatakan menderita episode depresi berat dengan cirri psikotik. Waham sesuai mood pada pasien terdepresi adalah waham bersalah,memalukan, kegagalan, kemiskinan, tidak berguna, penyakit somatic terminal (sebagai contoh penyakit kanker dan otak yang membusuk). Halusinasi relative jarang terjadi.Pikiran Pasien terdepresi biasanya memiliki pandangan negative tentang dunia dan dirinya sendiri. Isi pikiran mereka sering kali melibatkan perenungan tentang kehilangan, bersalah, bunuh diri dan kematian. Kira-kira 10% dari pasien memiliki gejala jelas gangguan berpikir, biasanya penghambatan pikiran dan kemiskinan isi pikiran.

  • Daya ingatKira-kira 50%-70% dari semua pasien terdepresi memiliki suatu gangguan kognitif yang sering kali dinamakan pseudodemensia depresif, dengan keluhan gangguan konsentrasi dan mudah lupa.Pengendalian impulsKira-kira 10-15% pasien terdepresi melakukan bunuh diri dan kira-kira dua pertiga memiliki gagasan bunuh diri. Resiko meninggi untuk melakukan bunuh diri saat mereka mulai mebaik dan mendapat kembali energy yang diperlukan untuk merencanakan dan melakukan suatu bunuh diri.Reliabilitas Semua informasi yang didapat dari pasien selalu menonjolkan hal yang buruk dan menekankan yang baik

  • Episode manik

    Deskripsi umumPasien yang sedang dalam episode manik akan banyak bicara, hiperaktif, dan tereksitasi. Pada waktu tertentu mereka jelas sekali menunjukkan gejala psikotik dan terdisorganisasi, sampai mereka memerlukan pengikatan fisik dan penyuntikan intramuscular obat sedatif agar mereka dapat tenang dan terkontrol.Mood, afek dan perasaanPasien yang sedang dalam episode manik biasanya euphoria dan lekas marah. Secara emosional mereka sangatlah labil, mereka bisa sangat gampang berubah dari tertawa menjadi marah dan bisa menjadi depresi dalam waktu yang singkat.PembicaraanPasien dalam episode manik sangatlah susah untuk dipotong saat mereka sedang berbicara dan sering kali menjadi pengganggu badi orang-orang disekitarnya. Apabila mereka sedang dalam keadaan aktifitas yang meningkat, maka mereka akan berbicara penuh kelucuan, dan banyaknya hal- hal yang tidak relefan. Dan apabila aktifitas lebih meningkat lagi maka kemampuan konsentrasi mereka mulai hilang sehingga akan muncul gagasan yang meloncat-loncat.

  • Gangguan persepsiWaham ditemukan 75% dari semua pasien manik.PikiranIsi pikirannya hanyalah kepercayaan dan kebesaran diri, pasien dengan episode manik sering sekali perhatiannya mudah dialihkan. Sedangkan fungsi kognitifnya tidak dapat dikendalikan, oleh sebab ide mereka begitu cepat dan tidak terkendali.Sensorium dan kognisiPada pasien dengan episode manik mereka masih bisa orientasi dengan baik dan daya ingat mereka juga cukup baik, meskipun pada beberapa pasien yang sangat euforik, mereka sering kali menjawab secara tidak tepat (mania delirium).Pengendalian impulsPasien dengan episode manik rata-rata senang menyerang dan senang mengancam.Pertimbangan dan TilikanTanda dari pasien manik adalah gangguan pertimbangan, dan mereka senang melanggar peraturan.ReliabilitasOleh karena berbohong dan menipu lazim pada mania. Pasien manik sudah sangat dikenal tidak dapat dipercaya informasinya.

  • TerapiTujuan terapiTujuan terapi untuk gangguan bipolar adalah untuk mencegah terjadinya kekambuhan episode mania, hypomania, atau depresif, mempertahankan berfungsi-fungsi normal, dan untuk mencegah episode lebih lanjut mania atau depresi (Drayton&Weinstein, 2008).

    Algoritma terapiPengobatan gangguan bipolar dapat bervariasi tergantung pada jenis episode pasien mengalami. Setelah didiagnosis dengan gangguan bipolar pasien harus mendapat mood stabilizer (misalnya litium, valproat) untuk menjalani kehidupan sehari-hari. Selama episode akut obat dapat ditambahkan dan kemudian dapat diturunkan takarannya setelah pasien stabil (Drayton & Weinstein, 2008).

  • Algoritma dan Pedoman Umum Terapi Akut Pada Episode Mania atau Campuran

  • Algoritma dan Pedoman Umum Terapi Akut Pada Episode Depresi