Referat Gangguan Kepribadian. Lapsus Gangguan Afektif Bipolar

Click here to load reader

  • date post

    08-Nov-2015
  • Category

    Documents

  • view

    24
  • download

    4

Embed Size (px)

description

Referat dan Lapsus

Transcript of Referat Gangguan Kepribadian. Lapsus Gangguan Afektif Bipolar

GANGGUAN KEPRIBADIAN

REFERAT :GANGGUAN KEPRIBADIANLAPORAN KASUS:GANGGUAN AFEKTIF BIPOLAR EPISODE KINI MANIK DENGAN GEJALA PSIKOTIK

NAMA : ANDI RIZKI TENRYAYU110 211 0150Pembimbing: dr. Iwan HonestSupervisor : dr. Irma Santy, Sp.KJPENDAHULUANKepribadian merupakan pola khas seseorang dalam berpikir, merasakan dan berperilaku yang relatif stabil dan dapat diperkirakan. Kepribadian juga merupakan jumlah total kecenderungan bawaan atau herediter dengan berbagai pengaruh dari lingkungan serta pendidikan, yang membentuk kondisi kejiwaan seseorang dan mempengaruhi sikapnya terhadap kehidupan.Secara umum kepribadian menunjuk pada bagaimana individu tampil dan menimbulkan kesan bagi individu individu lainnyaTAHAP PERKEMBANGAN KEPRIBADIANPerkembangan kepribadian menurut Jean Jacques Rousseau berlangsung dalam beberapa tahap yaitu:Tahap perkembangan masa bayi (sejak lahir- 2 tahun) Tahap perkembangan masa kanak-kanak (umur 2-12 tahun)Tahap perkembangan pada masa preadolesen (umur 12- 15 tahun)Tahap perkembangan masa adolesen (umur 15- 20 tahun)Tahap pematangan diri (setelah umur 20 tahun) FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPRIBADIANMenurut Purwanto (2006) terdapat faktor-faktor yang mempengaruhi kepribadian antara lain:Faktor Biologis Faktor Sosial Faktor Kebudayaan GANGGUAN KEPRIBADIANPola pengalaman dan perilaku yang jelas menyimpang dari budaya individu, tertanam dan tidak fleksibel , memiliki onset pada masa remaja atau awal masa dewasa, stabil dari waktu ke waktu , dan menyebabkan penderitaan atau gangguan.

American Psychiatric Association Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders, 4th edition, Text Revision (DSM-IV-TR)DSM IV menetapkan kriteria umum diagnostik untuk gangguan kepribadian yang meliputi : Pola pengalaman batin dan perilaku menyimpang dari budaya yang diharapkan. Pola ini dapat bermanifestasi dalam dua atau lebih area berikut : Kognisi (yaitu : cara memahami dan menafsirkan sendiri , orang lain, dan peristiwa)Efektivitas ( yaitu : kisaran , intensitas , lability , dan kesesuaian respon emosional )Fungsi interpersonal Kontrol impulsPola yang tidak fleksibel dan berakar mendalam (menyerap) di berbagai situasi pribadi dan sosial Pola yang mengarah pada distress klinis signifikan atau penurunan bidang sosial , pekerjaan, atau lainnya yang penting dari fungsi kehidupanPola yang stabil dan dapat ditelusuri kembali ke masa remaja dan awal masa dewasaPola ini bukan merupakan manifestasi dari gangguan mental lainPola ini tidak memiliki efek fisiologis langsung dari penggunaan zat (contoh: penyalahgunaan zat, medikasi) atau kondisi medis umum (contoh: cedera kepala)GANGGUAN KEPRIBADIANETIOLOGIGANGGUAN KEPRIBADIAN PARANOID

Sebuah ketidakpercayaan meluas dan kecurigaan orang lain sehingga motif mereka ditafsirkan sebagai jahat, dimulai dengan awal masa dewasa dan hadir dalam berbagai konteks, seperti yang ditunjukkan oleh empat (atau lebih) sebagai berikut:Kecurigaan, tanpa dasar yang cukup, bahwa orang lain memanfaatkan, membahayakan, atau menipu diaSibuk dengan keraguan yang tidak tepat tentang loyalitas atau kepercayaan dari rekanEnggan untuk menceritakan pada orang lain karena takut yang tidak beralasan bahwa informasi tersebut akan digunakan jahat terhadap diaMembaca maksud merendahkan yang tersembunyi atau mengancam dalam komentar atau peristiwaTerus-menerus dendam, menolak memaafkan penghinaan yang menyebabkan hatinya terlukaMerasakan serangan pada karakter atau reputasinya yang tidak jelas dan cepat untuk bereaksi dengan marah atau membalasMemiliki kecurigaan yang berulang, tanpa pembenaran, tentang kesetiaan pasangan atau pasangan seksualTidak terjadi secara eksklusif selama skizofrenia, gangguan mood dengan ciri psikotik, atau gangguan psikotik lain dan bukan karena efek fisiologis langsung dari suatu kondisi medis umum.

GANGGUAN KEPRIBADIAN SKIZOIDSebuah pola pervasif pelepasan dari hubungan sosial dan ekspresi emosi yang terbatas dalam hubungan interpersonal, dimulai dengan awal masa dewasa dan hadir dalam berbagai konteks, seperti yang ditunjukkan oleh empat (atau lebih) sebagai berikut:Tidak ada keinginan atau tidak menikmati hubungan dekat, termasuk menjadi bagian dari sebuah keluargahampir selalu memilih kegiatan solitermemiliki sedikit, jika ada, minat memiliki pengalaman seksual dengan orang lainhanya sedikit aktivitas yang memberikannya kebahagiaantidak memiliki teman dekat atau kepercayaan selain keluarga tingkat pertamatidak peduli pada pujian atau kecaman/ kritik dari orang lainmenunjukkan emosi yang dingin, afek datarTidak terjadi secara eksklusif selama skizofrenia, gangguan mood dengan fitur psikotik, gangguan psikotik, atau gangguan perkembangan pervasif dan bukan karena efek fisiologis langsung dari suatu kondisi medis umum.GANGGUAN KEPRIBADIAN SKIZOTIPAL

Pola pervasif mengenai defisit sosial dan interpersonal yang ditandai dengan ketidaknyamanan akut dengan, dan berkurangnya kapasitas untuk hubungan dekat seperti pada distorsi kognitif dan persepsi dan keganjilan pada perilaku, yang muncul pada awal masa dewasa dan terdapat dalam pelbagai konteks, yang ditandai dengan lima (atau lebih) ciri berikut:Ideas of reference (tidak termasuk delusion of reference)Keyakinan yang aneh atau pikiran magis yang mempengaruhi perilaku dan tidak sesuai dengan norma budaya (contoh percaya pada tahyul, kepercayaan kemampuan supranatural, telepati, atau indera keenam; pada anak-anak dan remaja, fantasi yang berlebihan)Pengalaman persepsi yang tidak biasa, mencakup ilusi secara fisikCara berpikir dan berbicara yang anehCuriga atau pemikiran paranoidAfek yang tidak sesuai atau terbatasPerilaku atau penampilan yang ganjil, eksentrik, atau khasTidak memiliki teman dekat atau orang kepercayaan selain dari kerabat derajat satu (first degree relatives)Kecemasan sosial berlebihan yang tidak dapat dikurangi dengan keakraban dan cenderung berhubungan dengan ketakutan paranoid dibadingkan penilaian negatif tentang diri sendiriTidak berlangsung selama perjalanan gangguan skizofrenia, gangguan mood dengan ciri psikotik, gangguan psikotik lainnya, atau gangguan perkembangan pervasif.GANGGUAN KEPRIBADIAN ANTISOSIALAda pola pervasif mengabaikan dan melanggar hak orang lain yang terjadi sejak usia 15 tahun, seperti yang ditunjukkan oleh tiga (atau lebih) sebagai berikut:kegagalan untuk mematuhi norma-norma, peraturan, dan kewajiban sosialtipu daya, seperti ditunjukkan oleh berulang kali berbohong atau menipu orang lain untuk keuntungan pribadi atau kesenanganimpulsif atau kegagalan untuk merencanakaniritabilitas dan agresivitas, seperti ditunjukkan oleh perkelahian fisik berulang sembrono mengabaikan keselamatan diri sendiri atau orang lainsecara menetap tidak bertanggung jawab, seperti yang ditunjukkan oleh kegagalan yang berulang untuk mempertahankan perilaku kerja yang konsisten atau menghormati kewajiban keuangankurangnya penyesalan, seperti ditunjukkan dengan menjadi acuh tak acuh terhadap atau rasionalisasi memiliki terluka, dianiaya, atau dicuri dari yang lainIndividu setidaknya usia 18 tahun.Ada bukti dari gangguan perilaku dengan onset sebelum usia 15 tahun.Terjadinya perilaku antisosial tidak secara eksklusif selama skizofrenia atau episode manik.Gangguan kepribadian Borderline (Tipe ambang)

Pola pervasif ketidakstabilan hubungan interpersonal, citra diri, dan afek, dan impulsif dengan awitan awal masa dewasa dan hadir dalam berbagai konteks, seperti yang ditunjukkan oleh lima (atau lebih) sebagai berikut:Upaya yang penuh kegelisahan untuk menghindari keadaan ditinggalkan yang nyata maupun yang hanya dibayangkan. Catatan: Tidak meliputi perilaku bunuh diri atau mutilasi diri tercakup dalam Kriteria 5.pola hubungan interpersonal erat namun tidak stabilgangguan identitas: citra diri atau kesadaran diri yang secara nyata dan terus menerus tidak stabilimpulsif dalam setidaknya dua wilayah yang berpotensi merusak diri (misalnya, pengeluaran, seks, penyalahgunaan zat, mengemudi sembrono, makan pesta). Catatan: Tidak meliputi perilaku bunuh diri atau mutilasi diri tercakup dalam Kriteria 5perilaku bunuh diri berulang, gestur, atau ancaman, atau perilaku mutilasi diriKetidakstabilan perasaan atau afek yang disebabkan oleh suasana hati (misalnya, dysphoria episodik intens, lekas marah, atau kecemasan biasanya berlangsung beberapa jam dan jarang lebih dari beberapa hari)Perasaan kosong yang kronisKemarahan yang tidak pantas, intens atau kesulitan mengendalikan marah (misalnya, menampilkan sering marah, kemarahan yang konstan, perkelahian fisik berulang)Pemikiran paranoid yang berkaitan dengan stres berlangsung singkat gejala disosiatif yang parahGANGGUAN KEPRIBADIAN HISTRIONIK

Pola pervasif dari emosionalitas yang berlebihan dan mencari perhatian, dimulai dengan awal masa dewasa dan hadir dalam berbagai konteks, seperti yang ditunjukkan oleh lima (atau lebih) sebagai berikut: tidak nyaman dalam situasi di mana dia bukan pusat perhatianinteraksi dengan orang lain yang sering ditandai oleh perilaku seksual menggoda atau provokatif yang tidak sepantasnyamenampilkan pergeseran cepat dan ekspresi emosi yang dangkalkonsisten menggunakan penampilan fisik untuk menarik perhatian kepada dirinyamemiliki gaya bicara yang terlalu impresionis dan kurang rincimenunjukkan dramatisasi diri, sandiwara, dan ekspresi berlebihan dari emosi mudah dipengaruhi oleh orang lain atau keadaan menganggap hubungan menjadi lebih intim daripada yang sebenarnya.GANGGUAN KEPRIBADIAN NARSISTIKSebuah pola bersifat pervasif tentang kebesaran (dalam khayalan atau perilaku), membutuhkan kekaguman, dan kurangnya empati, dimulai dengan awal masa dewasa dan hadir dalam berbagai konteks, seperti yang ditunjukkan oleh lima (atau lebih) sebagai berikut: secara berlebih merasa dirinya sangat penting (misalnya, melebih-lebihkan prestasi dan bakat, mengharapkan untuk diakui sebagai yang unggul tanpa prestasi sepadan) sibuk dengan fantasi kesuksesan tak terbatas, kekuasaan, kecerdasan, kecantikan, atau kekasih idealpercaya bahwa ia adalah istimewa dan unik dan hanya dapat dipahami oleh, atau harus bergaul dengan orang-orang khusus atau tinggi status lainnya (atau lembaga)membutuhkan pemujaan berlebihan merasa dirinya mempunyai hak istimewa (contoh menuntut agar mendapat perlakuan khusus, atau orang lain harus menurut kehendaknya)Merupakan personal yang eksploitatif, yaitu mengambil keuntungan dari orang lain untuk mencapai tujuan sendiritidak memiliki empati: tidak bersedia untuk mengenali atau mengidentifikasi dengan perasaan dan kebutuhan orang lainsering iri kepada orang lain atau percaya bahwa orang lain iri kepadanya Bersikap dan berperilaku sombong GANGGUAN KEPRIBADIAN MENGHINDARSebuah pola pervasif inhibisi sosial, perasaan tidak mampu, dan hipersensitivitas terhadap evaluasi negatif, dimulai dengan awal masa dewasa dan hadir dalam berbagai konteks, seperti yang ditunjukkan oleh empat (atau lebih) sebagai berikut:menghindari kegiatan kerja yang melibatkan kontak interpersonal yang signifikan, karena takut kritik, ketidaksetujuan, atau penolakantidak mau untuk terlibat dengan orang-orang kecuali merasa yakin disukaimenunjukkan pengendalian diri dalam hubungan intim karena takut dipermalukan atau ditertawakanKuatir dikritik atau ditolak dalam situasi sosialterhambat dalam interaksi antarpribadi baru karena perasaan tidak mampuMemandang diri sendiri sebagai tidak layak secara sosial, secara pribadi tidak menarik, atau lebih rendah daripada orang lainEnggan untuk mengambil risiko pribadi atau untuk terlibat dalam kegiatan yang baru karena mereka mungkin terbukti memalukanGANGGUAN KEPRIBADIAN DEPENDENSebuah kebutuhan yang luas dan berlebihan harus diambil untuk mengarah ke perilaku tunduk dan kelekatan dan ketakutan pemisahan, dimulai dengan awal masa dewasa dan hadir dalam berbagai konteks, seperti yang ditunjukkan oleh lima (atau lebih) sebagai berikut: memiliki kesulitan membuat keputusan sehari-hari tanpa saran dan jaminan dari orang lain dalam jumlah yang berlebihankebutuhan orang lain untuk bertanggung jawab atas bidang utama sebagian besar hidupnyamengalami kesulitan mengekspresikan ketidaksetujuan dengan orang lain karena takut kehilangan dukungan atau persetujuan. mengalami kesulitan memulai proyek-proyek atau melakukan hal-hal sendiri (karena kurangnya kepercayaan diri dalam penilaian atau kemampuan daripada kurangnya motivasi atau energi) usaha berlebihan untuk memperoleh pengasuhan dan dukungan dari orang lain, ke titik sukarela untuk melakukan hal-hal yang tidak menyenangkan merasa tidak nyaman atau tak berdaya ketika sendirian karena takut yang berlebihan tidak mampu untuk merawat dirinya sendiri segera mencari hubungan lain sebagai sumber perawatan dan dukungan ketika hubungan dekat berakhir preokupasi yang tidak realistis dengan kekhawatiran ditinggal untuk mengurus dirinya sendiri GANGGUAN KEPRIBADIAN OBSESIF-KOMPULSIFSebuah pola meresap keasyikan dengan keteraturan, perfeksionisme, dan kontrol mental dan interpersonal dengan mengorbankan fleksibilitas, keterbukaan, dan efisiensi, dimulai dengan awal masa dewasa dan hadir dalam berbagai konteks, seperti yang ditunjukkan oleh empat (atau lebih) berikut : terpaku terhadap rincian, aturan, daftar, urutan, organisasi, atau jadwalmenunjukkan perfeksionisme yang mengganggu penyelesaian tugasteliti, berhati-hati berlebihan dan lebih mengutamakan produktivitas sehingga mengeyampingkan kesenangan dan hubungan interpersonalteliti dan tidak fleksibel tentang hal-hal moral, etika, atau nilai (tidak diperhitungkan dengan identifikasi budaya atau agama)tidak mampu untuk membuang benda-benda usang atau tidak berharga bahkan ketika mereka tidak memiliki nilaienggan untuk mendelegasikan tugas atau bekerja dengan orang lain kecuali mereka tunduk dengan tepatnya atau cara dia melakukan sesuatumengadopsi gaya belanja kikir baik terhadap diri dan orang lain, uang dipandang sebagai sesuatu yang harus ditimbun bagi bencana di masa depanmenunjukkan kekakuan dan keras kepala GANGGUAN KEPRIBADIAN YANG TIDAK DITENTUKAN (Not otherwise specified)

IDENTITAS PASIENNo. Registrasi: 00 14 06 55 Masuk RS: 5 Mei 2015Nama: Nn. DSJenis Kelamin: PerempuanTempat/Tgl Lahir: Lajonga, 31 Desember 1975Status Perkawinan: Belum menikahAgama: IslamDiagnosis Sementara: Gangguan afektif bipolar episode kini manik dengan gangguan psikotikMasuk RS yang ke: 1 (Pertama) LAPORAN PSIKIATRIRIWAYAT PENYAKIT :Keluhan utama dan alasan MRSJ / terapi : GelisahRiwayat gangguan sekarang : a. Keluhan dan gejalaPasien dibawa ke RS Dadi karena keluarga pasien mengeluh pasien gelisah dan kadang mengamuk sambil melempar barang dan sering mengancam ingin memukul Ibunya. Pasien juga sering membakar perabotan rumah tangga dengan alasan ingin mendaur ulang perabot rumah tangga menjadi perhiasan, keluarga pasien sering melihat pasien berbicara sendiri dan tidak jarang pasien berbicara kotor. Pasien mengaku dirinya adalah presiden dan merasa dirinya sangat cantikb) Hendaya / disfungsiHendaya dalam bidang sosial (+)Hendaya dalam bidang pekerjaan (+)Hendaya dalam penggunaan waktu senggang (+)

c) Faktor stressor psikososial Tidak diketahui

d) Hubungan gangguan sekarang dengan riwayat penyakit fisik dan psikis sebelumnya Tidak ditemukan penyakit fisik berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan fisik. Dari Alloanamnesis diketahui bahwa pasien pertama kali mengamuk pada tahun 1998 tanpa alasan yang jelas. Tetapi gejala tersebut hanya berlangsung 3 bulan. Setelah itu pasien tidak mengamuk lagi. Pada tahun 2001, pasien yang awalnya tidak suka dandan mulai menggunakan make up, tetapi masih dalam batas wajar. Semakin hari make up pasien menjadi semakin tebal dan berlebihan. Pasien juga sering memuji muji dirinya sendiri. Pasien merasa sangat cantik. Kelainan ini terus bertahan sampai sekarang, tetapi keluarga tidak memeriksakan pasien ke dokter jiwa dengan alasan pasien tidak mengganggu orang disekitarnya. Tetapi karena 1 bulan yang lalu pasien menjadi semakin sering mengamuk dan membahayakan orang lain dengan membakar perabotan di rumah, maka dari itu keluarga pasien memutuskan untuk membawa pasien ke RS Jiwa untuk yang pertama kalinya. Riwayat gangguan sebelumnya : Riwayat kejang (-) Riwayat pemakaian NAPZA: merokok (+), alkohol (-), obat-obatan (-) Riwayat trauma (-) Riwayat infeksi (-)Riwayat kehidupan pribadi :Riwayat prenatal dan perinatal (0 1 tahun)Pasien lahir normal di rumah pada tahun 1975 , cukup bulan, ditolong oleh dukun.

Riwayat masa kanak kanak awal (1 3 tahun)Pertumbuhan dan perkembangan pasien sesuai dengan pertumbuhan dan perkembangan anak anak pada umumnya.

Riwayat masa kanak kanak pertengahan (4 11 tahun)Pasien mulai masuk SD saat usia 7 tahun, prestasi disekolah biasa saja.

Riwayat masa remaja (12 17 tahun)Setelah tamat SD pasien tidak melanjutkan pendidikan ke jenjang SMP dan SMA. Pertumbuhan dan perkembangan pasien sama dengan remaja lain. Pasien dikenal sebagai orang yang ramah dan mudah bergaul.

Riwayat masa dewasa (18 tahun sekarang)Pasien belum menikah dan tidak bekerja. Pasien lebih memilih tinggal bersama dan merawat ibunya. Riwayat kehidupan keluarga :Pasien adalah anak ke 4 dari 7 bersaudara (, , , , , , )Hubungan dengan saudara kurang baikTidak ada riwayat penyakit yang sama dalam keluargaSituasi saat ini :Pasien saat ini tinggal berdua bersama ibunya. Ibu pasien memahami keadaan pasien dan selalu berusaha mendukung proses penyembuhan anaknya. Keadaan sosial ekonomi keluarga pasien tergolong cukup. Pasien tidak bekerja.Persepsi pasien tentang diri dan kehidupannya :Pasien tidak merasa memiliki kelainan jiwa atau penyakit lainnya sehingga pasien tidak merasa membutuhkan pengobatanSTATUS MENTAL :A. Deskripsi Umum :Penampilan umum:Tampak wanita dengan perawakan pendek, agak gemuk, kulit sawo matang, wajah sesuai usia dan perawatan diri kurang. Pasien menggunakan pakaian pesta berwarna keemasan, rok pesta berwarna hijau, dandanan untuk ke pesta yang berlebihan dengan lipstik ungu yang mencolok. Menggunakan banyak gelang yang berwarna emas, serta kalung buatan tangan yg tidak cocok dengan pakaian pasien.Pasien memakai tas plastik yang diisi anak kucing.

Kesadaran : Berubah

Aktivitas psikomotor : Meningkat

Pembicaraan : Spontan, lancar, kesan membanjir

Sikap terhadap pemeriksa : KooperatifB. Keadaan Afektif (mood), perasaan, dan empati, perhatian :Mood : SenangAfek : SesuaiKeserasian: AppropriateEmpati : Tidak dapat dirabarasakanC. Fungsi Intelektual (kognitif) :Intelegensia dan pengetahuan umum sesuai dengan tingkat pendidikan formal pasien.

Daya konsentrasi : Cukup Baik

Orientasi Waktu : TergangguOrang : Tidak tergangguTempat : Tidak tergangguDaya ingat Segera: Terganggu Pendek: TergangguSedang: TergangguPanjang: Tidak Terganggu

Pikiran abstrak : Terganggu

Bakat kreatif : Membuat perhiasan

Kemampuan menolong diri sendiri : Kurang

Gangguan Persepsi :Halusinasi : Tidak ada Ilusi : Tidak adaDepersonalisasi : Tidak adaDerealisasi : Tidak ada

E. Proses Berpikir Arus pikiranProduktivitas : BerlebihKontinuitas : Asosiasi longgarHendaya berbahasa : Tidak ada hendaya dalam berbahasaIsi pikiran Preokupasi : Tidak adaGangguan isi pikiran : Waham kebesaran. Pasien merasa dirinya adalah artis dan presiden semua Negara.F. Pengendalian impuls : Tidak tergangguG. Daya nilai :Norma sosial : TergangguUji daya nilai : TergangguPenilaian realitas : TergangguH. Tilikan (insight) : Tilikan derajat I. Yaitu penyangkalan total terhadap penyakitnya I. Taraf dipercaya : Dapat dipercayaPEMERIKSAAN DIAGNOSTIK LEBIH LANJUT :Pemeriksaan FisikStatus Internus : TD= 130/90 mmHgN= 92 kali/menitP= 23 kali/menit S= 370 C

Pada pemeriksaan fisik, dan penunjang lainnya :GCS = E4 M6 V5 Pemeriksaan Nervus I XII= NormalRangsang Meningeal = NegatifGejala peningkatan TIK= Tidak adaRefleks Patologis= NegatifIKHTISAR PENEMUAN BERMAKNA : Pasien adalah seorang wanita usia 40 tahun yang diantar masuk ke IGD Rumah Sakit Dadi oleh keluarganya karena gelisah dan sering mengamuk. Pasien mengamuk dengan melempar barang barang di rumah dan mengancam ingin memukuli ibunya.

Dari Alloanamnesis diketahui bahwa pasien pertama kali mengamuk pada tahun 1998 tanpa alasan yang jelas. Tetapi gejala tersebut hanya berlangsung 3 bulan. Setelah itu pasien tidak mengamuk lagi. Pada tahun 2001, pasien yang awalnya tidak suka dandan mulai menggunakan make up, tetapi masih dalam batas wajar. Semakin hari make up pasien menjadi semakin tebal dan berlebihan. Pasien juga sering memuji muji dirinya sendiri. Pasien merasa sangat cantik. Kelainan ini terus bertahan sampai 1 bulan lalu, tetapi keluarga pasien tidak memeriksakan pasien ke dokter jiwa dengan alasan pasien tidak mengganggu orang disekitarnya. Tetapi karena 1 bulan yang lalu pasien menjadi semakin sering mengamuk dan membahayakan orang lain dengan membakar perabotan di rumah, keluarga pasien memutuskan untuk membawa pasien ke RS Jiwa untuk yang pertama kalinya.Pasien sering berbicara kotor, bicara sendiri dan susah tidur saat malam hari. Pasien mengaku dirinya adalah presiden dan tetap meyakini hal tersebut meski telah dipastikan bahwa hal itu tidak benar. Pasien juga mengaku dirinya adalah presiden sekaligus artis dan merasa sangat cantik.

Dari pemeriksaan status mental didapatkan seorang wanita berkulit sawo matang dengan wajah sesuai usia menggunakan pakaian pesta berwarna emas, rok berwarna hijau, dandanan untuk ke pesta yang berlebihan dengan lipstik ungu yang mencolok. Menggunakan banyak gelang yang berwarna emas, serta kalung buatan tangan yg tidak cocok dengan pakaian pasien.dan perawatan diri kurang. Mood senang, afek sesuai, empati tidak dapat dirabarasakan. Tidak ditemukan gangguan persepsi saat pemeriksaan, produktivitas berlebih, kontinuitas berupa asosiasi longgar, serta tidak ada hendaya berbahasa dan pengendalian impuls tidak terganggu. Pasien merasa tidak sakit dan merasa tidak perlu mendapat pengobatan.EVALUASI MULTIAKSIAL :Aksis I :Berdasarkan alloanamnesis dan autoanamnesis didapatkan adanya gejala klinis yang bermakna berupa perasaan gelisah dan mengamuk, susah tidur, serta suka mengancam tanpa alasan yang jelas, sehingga mengakibatkan baik pasien maupun keluarga pasien merasa terganggu dan tidak nyaman (distress), dan sulit melakukan pekerjaan dengan benar, dan sulit mengisi waktu luangnya dengan hal yang bermanfaat (disability). Oleh karena itu, digolongkan sebagai gangguan jiwa (Menurut PPDGJ III). Dari pemeriksaan fisik tidak ditemukan tanda disfungsi otak sehingga dapat digolongkan gangguan jiwa non organik. Pasien mengalami hendaya berat dalam menilai realita sehingga digolongkan sebagai gangguan psikotik. Dari autoanamnesis ditemukan keyakinan pasien tentang dirinya mengenai hal yang tidak sesuai dengan kenyataannya (tidak cocok dengan intelegensi dan latar belakang kebudayaannya) tetapi pasien tetap meyakini hal tersebut meski dibuktikan bahwa hal itu mustahil (Waham). Dalam kasus ini pasien merasa dirinya adalah artis sekaligus presiden.Ditemukan pula riwayat gangguan jiwa sebelumnya (episode berulang) yaitu satu episode afektif lain (hipomanik), namun berdasarkan alloanamnesis terhadap ibu pasien, pasien pernah sembuh sempurna maka digolongkan sebagai gangguan afektif bipolar (F31). Episode yang sekarang memenuhi kriteria untuk diagnosis mania dengan gejala psikotik (F30.2) sehingga digolongkan sebagai Gangguan Afektif Bipolar episode kini manik dengan gejala psikotik (F31.1)Aksis II :Pasien merupakan anak ke 4 dari 7 bersaudara. Pasien tumbuh seperti anak seusianya. Pasien bersekolah sampai tamat SD dan dapat bergaul dengan teman sebayanya. Tapi informasi tersebut belum cukup untuk menggolongkan pasien ke dalam salah satu ciri kepribadian.

Aksis III :Tidak ada diagnosis

Aksis IV :Tidak diketahui

Aksis V :GAF (Global Assesment of Functioning) scale :40 31 Gangguan dalam beberapa pengujian realitas atau komunikasi, disabilitas berat dalam beberapa fungsi.DAFTAR PROBLEM :Organobiologik Tidak ditemukan kelainan fisik yang bermakna dari pemeriksaan status internus dan status neurologis tetapi kemungkinan terdapat ketidakseimbangan neurotransmitter yang mendasarki gangguan yang dialami oleh pasien, maka diperlukan psikofarmakoterapi.Psikologik Pasien mengalami hendaya berat dalam menilai realita maka dari itu pasien memerlukan psikoterapi.SosiologikPada pasien ini ditemukan adanya hendaya sosial, hendaya dalam melakukan pekerjan dan serta hendaya dalam pengunaan waktu senggang sehingga pasien memerlukan sosioterapi.PROGNOSIS :Dari hasil alloanamnesis didapatkan keadaan keadaan berikut ini :

Faktor pendukung : Dukungan keluarga baikTaraf ekonomi cukup baik Riwayat premorbid dan sosial baik

Faktor penghambat :UsiaStress psikososial tidak jelas

Dari faktor faktor tersebut dapat disimpulkan bahwa prognosis pasien adalah Dubia ad BonamRENCANA TERAPI : Farmakoterapi : Haloperidol 5 mg 3 x 1 Clozapin 25 mg 2x1 Carbamazepin 200 mg 2 x 1

Psikoterapi :VentilasiPersuasiSugestiBimbinganKonselingTerapi Kerja

Sosioterapi

FOLLOW UP :Memantau keadaan umum pasien dan perkembangan penyakitnya, efektifitas terapi serta kemungkinan terjadinya efek samping dari obat yang diberikan.Terima Kasih