Potensi Terpeneoid pada Teh Daun Belimbing Wuluh Sebagai Penghambat Bakteri Leptospira dalam Upaya...

of 43/43
POTENSI TERPENOID PADA TEH DAUN BELIMBING WULUH (Averrhoa bilimbi L.) SEBAGAI PENGHAMBAT PERTUMBUHAN BAKTERI LEPTOSPIRA (Leptospira sp.) DALAM UPAYA PREVENTIF PENYAKIT LEPTOSPIROSIS KARYA TULIS ILMIAH GAGASAN TERTULIS Diajukan sebagai lomba Karya Tulis Ilmiah Gagasan Tertulis Temu Ilmiah Nasional (Temilnas) 2013 Syaffa Sadida Zahra 22010112130082 Nadya Azzahra 22010112130056 Aulia Safitri 22010112130142 PROGRAM PENDIDIKAN SARJANA KEDOKTERAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS DIPONEGORO 2013
  • date post

    09-Feb-2016
  • Category

    Documents

  • view

    246
  • download

    7

Embed Size (px)

description

Gagasan Tertulis

Transcript of Potensi Terpeneoid pada Teh Daun Belimbing Wuluh Sebagai Penghambat Bakteri Leptospira dalam Upaya...

  • POTENSI TERPENOID PADA TEH DAUN BELIMBING WULUH

    (Averrhoa bilimbi L.) SEBAGAI PENGHAMBAT PERTUMBUHAN

    BAKTERI LEPTOSPIRA (Leptospira sp.) DALAM UPAYA PREVENTIF

    PENYAKIT LEPTOSPIROSIS

    KARYA TULIS ILMIAH

    GAGASAN TERTULIS

    Diajukan sebagai lomba Karya Tulis Ilmiah Gagasan Tertulis Temu Ilmiah

    Nasional (Temilnas) 2013

    Syaffa Sadida Zahra 22010112130082

    Nadya Azzahra 22010112130056

    Aulia Safitri 22010112130142

    PROGRAM PENDIDIKAN SARJANA KEDOKTERAN

    FAKULTAS KEDOKTERAN

    UNIVERSITAS DIPONEGORO

    2013

  • iii

    Potensi Terpenoid pada Teh Daun Belimbing Wuluh (Averrhoa bilimbi L.)

    sebagai Penghambat Pertumbuhan Bakteri Leptospira (Leptospira sp.) dalam

    Upaya Preventif Penyakit Leptospirosis

    Syaffa Sadida Zahra, Nadya Azzahra, Aulia Safitri

    Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro

    Abstrak

    Leptospirosis merupakan penyakit infeksi pada manusia dan binatang yang

    disebabkan oleh bakteri leptospira yang merupakan bakteri gram negatif.

    Leptospirosis merupakan penyakit zoonosis yang diduga paling luas

    penyebarannya di dunia. Insidensi Leptospirosis di Indonesia cukup tinggi. Angka

    kematian akibat Leptospirosis di Indonesia mencapai 2,5-16,46%. Sebagai salah

    satu upaya pencegahan penyakit leptospirosis, dapat dimanfaatkan senyawa

    terpenoid. Terpenoid dapat berperan sebagai penghambat pertumbuhan bakteri

    leptospira dengan cara menurunkan permeabilitas dinding sel bakteri. Terpenoid

    sendiri banyak ditemukan pada daun belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.),

    dimana daun ini dapat dengan mudah kita temukan di Indonesia. Upaya

    pengembangan penggunaan terpenoid pada belimbing wuluh dengan metode

    pengolahan daun belimbing wuluh yang tidak mengurangi ketersediaan senyawa

    aktif terpenoid di dalamnya. Salah satu bentuk upaya pengembangan adalah

    dengan mengolah daun belimbing wuluh menjadi teh daun belimbing wuluh

    karena teh merupakan salah satu bentuk pengolahan yang mudah, terjangkau,

    serta digemari masyarakat Indonesia.

    Kata Kunci : Daun belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.), leptospirosis, dan

    terpenoid.

    Abstract

    Leptospirosis is an infectious disease in humans and animals caused by the

    leptospira bacteria which are gram-negative bacteria. Leptospirosis is a zoonotic

    disease that allegedly the most widely spread in the world. Leptospirosis

    incidence in Indonesia is quite high. Mortality due to leptospirosis in Indonesia

    had reached 2.5 to 16.46%. As one of the leptospirosis disease prevention efforts,

    terpenoid compounds may be utilized. Terpenoids can act as a resistor to the

    growth of leptospira bacteria by reducing the permeability of the bacterial cell

    wall. Terpenoids are often found in the leaves of tree sorrel (Averrhoa bilimbi L.),

    this leaves can easily be found in Indonesia. The development effort on the use of

    terpenoids of tree sorrel is using tree sorrel leaf processing method which does not

    reduce the availability of active terpenoid compounds in it. One of the

    development efforts is by processing the leaves of tree sorrel into tree sorrel tea

    leaves because tea is a cultivation that is easy, affordable, and popular in

    Indonesian society.

    Key Words: Tea leaf of tree sorrel (Averrhoa bilimbi L.), leptospirosis, and

    terpenoid.

  • iv

    KATA PENGANTAR

    Alhamdulilah kami panjatkan puji syukur kepada Allah SWT yang telah

    membantu kami menyelesaikan karya tulis ilmiah dalam bentuk gagasan tulis ini

    untuk diikutsertakan dalam acara Temilnas 2013. Tak lupa kami ucapkan terima

    kasih yang sebesar-besarnya pada dr. Amalia Nuggetsiana Setyawati, M.Si. Med

    sebagai dosen pembimbing kami serta rekan-rekan sejawat kami dalam Kelompok

    Studi Ilmiah FK Undip dalam dukungannya memberi masukan dan saran untuk

    penulisan karya tulis ilmiah ini agar dapat lebih bermanfaat dan lebih baik lagi.

    Kami juga berterima kasih pada orang tua kami yang telah mendukung kamis

    selama proses penulisan dan teman-teman civitas akademika lain yang turut serta

    mendukung kami dalam bentuk moril. Kami sadar penulisan ini masih jauh dari

    kesempurnaan karena ini merupakan salah satu bentuk sarana dan proses

    pembelajaran bagi kami untuk terus berlatih menulis sehingga pada akhirnya

    dapat membuat suatu penelitian yang sesungguhnya dan dapat langsung dirasakan

    manfaatnya.

    Akhir kata kami ucapkan terima kasih dan semoga gagasan tertulis ini dapat

    bermanfaat dan dikembangkan lebih lanjut dalam bentuk penelitian sesungguhnya

    agar manfaatnya dapat langsung dirasakan oleh masyarakat.

    Semarang, 22 Juni 2013

    Penulis

  • v

    DAFTAR ISI

    Halaman Judul .............................................................................................. i

    Lembar Pengesahan ...................................................................................... ii

    Abstrak ......................................................................................................... iii

    Kata Pengantar .............................................................................................. iv

    Daftar Isi ....................................................................................................... v

    Daftar Tabel .................................................................................................. vii

    Daftar Gambar .............................................................................................. viii

    BAB I. PENDAHULUAN

    1.1 Latar Belakang ....................................................................................... 1

    1.2 Rumusan Masalah .................................................................................. 2

    1.3 Tujuan Penulisan.................................................................................... 3

    1.4 Manfaat Penulisan .................................................................................. 3

    BAB II. TELAAH PUSTAKA

    2.1 Leptospirosis .......................................................................................... 5

    2.1.1 Etiologi ......................................................................................... 5

    2.1.2 Ekologi.......................................................................................... 7

    2.1.3 Patogenesis dan Patofisiologi ........................................................ 8

    2.1.4 Komplikasi .................................................................................... 9

    2.1.5 Pengobatan .................................................................................... 10

    2.2 Belimbing Wuluh (Averrhoe bilimbi) ..................................................... 12

    2.2.1 Klasifikasi ..................................................................................... 12

    2.2.2 Kandungan Daun Belimbing Wuluh .............................................. 13

    2.2.3 Keuntungan ................................................................................... 14

    2.3 Terpenoid ............................................................................................... 15

    2.3.1 Definisi ......................................................................................... 15

    2.3.2 Sintesis Terpenoid ......................................................................... 15

    2.3.3 Sumber .......................................................................................... 20

  • vi

    2.3.4 Manfaat dan Keuntungan Senyawa Terpenoid ............................... 21

    BAB III. METODE PENELITIAN

    3.1 Jenis Penulisan ....................................................................................... 22

    3.2 Fokus Penulisan ..................................................................................... 22

    3.3 Sumber Data .......................................................................................... 22

    3.4 Teknik Pengumpulan Data ..................................................................... 22

    3.5 Analisa Data .......................................................................................... 22

    BAB IV. ANALISIS DAN SINTESIS

    4.1 Terpenoid sebagai Antibakteri Leptospira .............................................. 23

    4.1.1 Mekanisme Umum Terpenoid sebagai Antibakteri ........................ 23

    4.1.2 Terpenoid terhadap Bakteri Leptospira .......................................... 24

    4.2 Efektivitas Terpenoid pada Teh Daun Belimbing Wuluh ........................ 26

    BAB V. PENUTUP

    5.1 Simpulan ................................................................................................ 28

    5.2 Saran ...................................................................................................... 28

    DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 29

    DAFTAR RIWAYAT HIDUP ...................................................................... 34

  • vii

    DAFTAR TABEL

    Tabel 1. Serogroup dan beberapa serovar L. interrogans sensu lato ............... 5

    Tabel 2. Pengobatan dan Kemoprofilaksis Leptospirosis ............................... 11

    Tabel 3. Kandungan Zat Gizi Belimbing Wuluh per 100g ............................. 14

    Tabel 4. Pengelompokan Terpenoid .............................................................. 16

  • viii

    DAFTAR GAMBAR

    Gambar 1. Siklus penularan leptospirosis ..................................................... 7

    Gambar 2. Daun Belimbing Wuluh .............................................................. ` 12

    Gambar 3. Kepala dan Ekor Unit Isopren ..................................................... 17

    Gambar 4. Reaksi Pembentukan Unit Isoprene dari Metabolisme Asam

    Asetat ......................................................................................... 18

    Gambar 5. Mekanisme Biosintesa Senyawa Terpenoid................................. 19

    Gambar 6. Biosintesa Penggolongan Senyawa Terpenoid ............................ 20

    Gambar 7. Perbandingan Dinding Sel Bakteri Gram Positif dan Negatif....... 24

  • BAB I.

    PENDAHULUAN

    1.1 LATAR BELAKANG

    Leptospirosis merupakan penyakit infeksi pada manusia dan binatang yang

    disebabkan oleh bakteri leptospira yang berbentuk spiral dan bergerak aktif.1

    Leptospira masuk melalui kulit yang luka atau membran mukosa dan

    beredar ke dalam pembuluh limfatik dan darah dalam hitungan menit.2,3,4

    Bakteri Leptospira yang beredar dalam darah akan mengeluarkan toksin

    yang dapat merusak endotel kapiler sehingga pada perkembangannya akan

    menyebabkan disfungsi organ yang bisa menyebabkan kematian.1

    Iklim yang sesuai untuk perkembangan leptospira adalah udara yang hangat,

    tanah yang basah dan pH alkalis.5

    Kejadian leptospirosis di Negara tropik

    lebih banyak 1000 kali dibandingkan dengan Negara subtropik dengan

    risiko penyakit lebih berat.6 Angka insiden leptospirosis di Negara tropik

    basah 5-20/100.000 penduduk per tahun.7

    Leptospirosis tersebar di seluruh dunia termasuk Indonesia.8

    Leptospirosis

    umumnya menyerang para petani, pekerja perkebunan, pekerja

    tambang/selokan, pekerja rumah potong hewan, dan militer. Ancaman ini

    berlaku pula bagi mereka yang mempunyai hobi melakukan aktivitas di

    danau atau sungai seperti berenang.3,9

    Pengetahuan tentang penyakit Leptospirosis di Indonesia sendiri masih

    sangat rendah. Padahal pengetahuan yang rendah sangat berhubungan

    dengan kejadian leptospirosis, dimana hasil penelitian membuktikan bahwa

    pengetahuan responden yang rendah beresiko 17,7 kali terkena leptospirosis

    dibandingkan dengan responden yang berpengetahuan tinggi.10

  • 2

    Iklim tropis yang dimiliki Indonesia mempunyai keuntungan di sisi lain,

    yaitu mendukung berbagai macam tanaman untuk tumbuh didalamnya.

    Sayangnya banyak tanaman yang belum tereksplorasi dengan baik, misalnya

    saja belimbing wuluh. Tanaman belimbing wuluh merupakan tanaman yang

    dapat tumbuh subur di Indonesia karena iklim tanaman ini sama dengan

    iklim di Indonesia.11

    Namun sayangnya banyak masyarakat yang belum

    mengetahui manfaat dari tanaman belimbing wuluh. Misalnya saja terpenoid

    pada daun belimbing wuluh. Golongan senyawa aktif dari ekstrak terbaik

    buah belimbing wuluh yang berpotensi sebagai antibakteri adalah flavonoid

    dan triterpenoid.12

    Triterpenoid adalah salah satu jenis senyawa dalam

    kelompok Terpenoid. Sifat sebagai antibakteri yang dimiliki oleh senyawa

    Terpenoid tersebut dapat menghambat pertumbuhkan bakteri dengan

    menurunkan permeabilitas membran sel bakteri.

    Daun belimbing wuluh dapat dikembangkan menjadi teh herbal dengan

    mengekstrak daun tersebut. Selain itu teh adalah minuman yang disukai oleh

    kebanyakan masyarakat Indonesia dan pembuatannya pun mudah juga tidak

    membutuhkan biaya yang mahal sehingga bisa dikonsumsi oleh berbagai

    kalangan.

    Dengan adanya teh daun belimbing wuluh ini, diharapkan penyakit

    leptospirosis dapat terhindari sejak dini sehingga mampu berkontribusi

    dalam menyehatkan masyarakat Indonesia dari salah satu penyakit tropis

    yang masih belum mendapat perhatian di Indonesia.

    1.2 Rumusan Masalah

    1. Bagaimana kerja terpenoid yang terkandung dalam ekstrak daun

    belimbing wuluh sebagai senyawa antibakteri untuk pencegahan penyakit

    leptospirosis?

  • 3

    2. Bagaimana efektivitas terpenoid pada teh daun belimbing wuluh?

    1.3 Tujuan Penulisan

    1. Untuk mengetahui kerja terpenoid yang terkandung dalam ekstrak daun

    belimbing wuluh sebagai senyawa antibakteri untuk pencegahan penyakit

    leptospirosis.

    2. Untuk mengetahui efektivitas terpenoid pada teh daun belimbing wuluh.

    1.4 Manfaat

    1.4.1 Terhadap Penulis

    Menambah pengetahuan dan melatih ketrampilan dalam menganalisis

    dan menulis suatu kajian ilmiah secara sistematis dan relevan

    1.4.2 Terhadap Institusi Terkait

    Karya tulis ini diharapkan dapat bermanfaat bagi institusi-institusi

    kesehatan Indonesia untuk dapat meneliti lebih lanjut dan

    mengaplikasikan teh daun belimbing wuluh yang mengandung

    terpenoid sebagai pencegahan terhadap berkembangnya bakteri

    leptospira. Selain itu, diharapkan pemerintah dapat meningkatkan

    lapangan kerja lewat pengadaan industri rumah tangga untuk

    memasarkan teh daun belimbing wuluh sehingga dapat mengurangi

    angka pengangguran dan meningkatkan pemasukan daerah maupun

    nasional. Pemerintah juga dapat memberikan alternatif baru dalam

    penanganan penyakit leptospirosis sehingga masyarakat yang sering

    berkontak dengan air yang tercemar seperti petani atau masyarakat

    yang tinggal di daerah yang rawan terkena banjir dapat terhindar dari

    penyakit leptospirosis tersebut.

    1.4.3 Terhadap Masyarakat

    Indonesia sebagai negara agraris yang mayoritas penduduknya petani

    dan memiliki curah hujan yang tinggi sehingga rawan terkena banjir

    dengan sistem drainase yang masih kurang baik seperti selokan dan

  • 4

    got yang tercemar, rawan terkontaminasi bakteri leptospira yang dapat

    ditularkan dari hewan khususnya tikus. Sementara itu pengetahuan

    masyarakat terhadap penyakit leptospirosis itu sendiri masih sangat

    minim sehingga diharapkan dengan adanya teh daun belimbing wuluh

    dapat sekaligus mengedukasi masyarakat mengenai penyakit

    leptospirosis ini sehingga dapat dicegah sejak dini. Pencegahan dini

    sangat penting dilakukan dikarenakan gejala awal penyakit ini sangat

    umum dan sulit dibedakan dengan gejala penyakit lainnya seperti flu

    dan demam. Karena itu manfaatnya akan sangat banyak apabila

    masyarakat dapat terhindar dari bahaya yang akan ditimbulkan dari

    penyakit ini ke depannya.

  • BAB II

    TELAAH PUSTAKA

    2.1 Leptospirosis

    2.1.1 Etiologi

    Leptospirosis disebabkan oleh bakteri Leptospira merupakan gram

    negatif, berbentuk spiral, tipis, lentur, dengan panjang 10-20 m dan

    tebal 0,1 m serta memiliki dua lapis membrane yang terdiri dari

    membrane sitoplasma dan dinding sel peptidoglycan yang menempel

    satu sama lain, dan dilapisi oleh lapisan bagian luar. Kedua ujungnya

    mempunyai kait berupa flagellum periplasmik, sehingga dapat

    menembus masuk ke dalam jaringan. Bergerak aktif maju mundur

    dengan gerakan memutar sepanjang sumbunya. Leptospira peka

    terhadap asam dan dapat hidup di dalam air tawar selama kurang lebih

    satu bulan, tetapi di dalam air laut, air selokan dan air kemih yang

    tidak diencerkan akan cepat mati.13,14

    Tabel 1. Serogroup dan beberapa serovar L. interrogans sensu lato14

    Serogroup Serovar

    Icterohaemorrhagiae Icterohaemorrhagiae,

    copenhagen,lai, Zimbabwe

    Hebdomadis hebdomadis, jules, krematos

    Autumnalis autumnalis, fortbragg, bim,

    weerasinghe

    Pyrogenes Pyrogenes

    Bataviae Bataviae

    Grippotyphosa grippotyphosa, canalzonae,

    Cabicola Canicola

    Australis australis, Bratislava, lora

  • 6

    Pomona Pomona

    Javanica Javanica

    Sejroe sejroe, saxcoebing, hardjo

    Panama panama, mangus

    Cynopteri Cynopteri

    Djasiman Djasiman

    Sarmin Sarmin

    Mini mini, Georgia

    Tarassovi Tarassovi

    Ballum ballum, aroborea

    Celledoni Celledoni

    Louisiana Louisiana, lanka

    Ranarum Ranarum

    Manhao Manhao

    Shermani Shermani

    Hurstbridge hurstbridge

    Bakteri ini termasuk dalam ordo Spirochaetales, family

    Leptospiraceae, genus Leptospira. Leptospira dapat tumbuh di dalam

    media dasar yang diperkaya vitamin, asam lemak rantai panjang

    sebagai sumber karbon dan garam ammonium; tumbuh optimal pada

    suhu 28-30oC dalam kondisi obligat aerob.

    13,15

    Sistem penggolongan Leptospira konvensional membagi Leptospira

    menjadi dua yaitu L. interrogans yang patogen dan L. biflexa yang

    nonpatogen. L.interrogans dibagi menjadi serogrup dan serovar

    berdasarkan antigen (Tabel 1). Klasifikasi terbaru dari Leptospira

    yaitu L. interrogans dibagi menjadi 7 spesies yaitu L. interrogans, L.

    weilii, L. santarosai, L. noguchii, L.borgpetersenii, L. inadai, L.

    kirschneri, dan 5 spesies yang tidak bertitel yaitu spesies 1, 2, 3, 4,

  • 7

    dan 5. L. biflexa dibagi menjadi 5 spesies baru.16

    Terdapat lebih dari

    200 serovar yang telah diisolasi.14

    2.1.2 Ekologi

    Leptospirosis merupakan zoonosis yang diduga paling luas

    penyebarannya di dunia. Siklus penularan leptospirosis digambarkan

    pada Gambar 1. Leptospira bisa terdapat pada binatang peliharaan

    seperti anjing, sapi, babi, kerbau, maupun binatang liar seperti tikus,

    musang, tupai dan sebagainya. Di dalam tubuh hewan-hewan ini,

    leptospira hidup di ginjal dan air kemih.17

    Sumber infeksi pada

    manusia adalah akibat kontak secara langsung maupun tidak langsung

    dengan urin hewan yang terinfeksi (Gambar 1). Leptospira masuk ke

    dalam tubuh melalui kulit yang terluka atau membran mukosa.

    Pekerjaan merupakan faktor resiko terhadap paparan peyakit

    leptospirosis yang penting pada manusia antara lain petani atau

    pekerja di sawah, perkebunan tebu, tambang, rumah potong hewan,

    perawat hewan, dokter hewan, atau orang-orang yang berhubungan

    dengan perairan, lumpur, dan hewan peliharaan ataupun satwa liar.14

    Gambar 1. Siklus penularan leptospirosis13

  • 8

    Pada manusia penyakit ini beragam, mulai subklinis, dengan gejala

    akut sampai yang mematikan. Gejala klinisnya sangat beragam dan

    nonspesifik. Gejala yang umum dijumpai adalah demam, sakit kepala,

    mual-mual, nyeri otot, muntah. Kadang-kadang dijumpai konjungtivis,

    ikterus, anemia, dan gagal ginjal.18

    Sebagai host (inang), pada hewan dan manusia, dapat dibedakan atas

    maintenance host dan incidental host. Dalam tubulus ginjal

    maintenance host, leptospirosis akan menetap sebagai infeksi kronik.

    Pada manusia, penularan melalui kontak tidak langsung dengan

    maintenance host. Luasnya penularan tergantung dari banyak faktor

    yang meliputi iklim, kepadatan populasi, dan derajat kontak antara

    maintenance host dan incidental host.13

    2.1.3 Patogenesis dan Patofisiologi

    Leptospira masuk dan beredar ke dalam pembuluh limfatik dan darah

    dalam hitungan menit.19

    Setelah leptospira masuk ke dalam tubuh,

    terjadi respons imun baik seluler maupun humoral (membentuk

    antibodi spesifik) yang bertujuan menghilangkan leptospira.20

    IgM

    merupakan respons humoral utama terhadap lipopolisakarida dalam

    fase akut dan konvalesen. Sedangkan, IgG bersifat spesifik terhadap

    protein leptospira.21

    Pertumbuhan leptospira yang lambat

    menyebabkan periode inkubasi berlangsung 2-26 hari (2-4 minggu)

    dan biasanya 3-14 hari.19,20

    Fase leptospiremia berlangsung 4-7 hari dan selanjutnya leptospira

    hanya ditemukan di ginjal, otak, dan bilik anterior mata.19,20

    Leptospira dapat dijumpai di dalam urin mulai dari hitungan hari

    sampai bertahun-tahun kemudian. Adapun leptospira yang dijumpai

    di urin adalah mikroorganisme yang terisolasi dari sistem imun dan

  • 9

    mencapai convoluted tubules. Fase ini disebut fase leptospiruria yang

    berlangsung 1-4 minggu.20

    Selama leptospiremia, leptospira mengeluarkan toksin yang dapat

    merusak endotel kapiler dan menyebabkan vaskulitis. Kemudian,

    terdapat juga perbedaan antara derajat kerusakan histologis dengan

    derajat disfungsi organ. Sebagai contoh, leptospirosis ringan

    menyebabkan lesi histologis ringan di ginjal dan hati dengan

    kerusakan fungsional organ yang nyata. Hal ini menunjukkan bahwa

    kerusakan bukan terjadi pada struktur organ, melainkan akibat

    kerusakan kapiler.(8)

    Dalam kasus yang ringan (sekitar 90%), infeksi

    terjadi unifasik yaitu gejala muncul dan berkurang dalam 3-7 hari

    dengan pemberian antibiotik atau tanpa intervensi sama sekali.

    Sedangkan dalam kasus yang sedang hingga berat, infeksi terjadi

    bifasik dimana sebelum penyembuhan sebenarnya terjadi remisi

    transien. Pada fase kedua terjadi gejala ikterik. Biasanya, tanpa

    intervensi, infeksi ini dapat menyebabkan kematian pasien dalam

    waktu 10 hari. Angka mortalitas akibat leptospirosis sekitar 5-40%

    dengan resiko tertinggi pada orang berusia tua dan

    immunodefisiensi.19

    2.1.4 Komplikasi

    Komplikasi organ yang sering terjadi pada orang dengan penyakit

    leptospirosis antara lain:

    Ginjal. Nefrotoksin, reaksi imunologis, iskemia ginjal, hemolisis,

    dan invasi langsung dengan mikroorganisme menimbulkan

    kerusakan ginjal berupa interstitial nefritis dengan infiltrasi sel

    mononuclear. Pada kasus yang lebih berat, terjadi gagal ginjal

    akibat nekrosis akut.

  • 10

    Hati. Leptospira biasanya dijumpai di antara sel parenkim hati

    dengan manifestasi berupa nekrosis sentilobuler fokal dengan

    infiltrasi sel limfosit, proliferasi kupfer, dan kolestasis.

    Jantung. Semua lapisan otot jantung dapat terlibat. Khusus

    miokardium, kelainan bersifat fokal atau difus berupa interstitial

    edema dengan infiltrasi sel mononuclear dan plasma. Perdarahan

    fokal di miokardium dan endokarditis dapat ditemukan. Selain itu,

    nekrosis berhubungan dengan infiltrasi netrofil.

    Otot rangka. Mialgia disebabkan oleh invasi langsung pada

    leptospira dengan perubahan local nekrotis, vaskuolisasi, dan

    kehilangan striata.

    Mata. Terjadi uveitis akibat invasi leptospira ke bilik anterior mata

    dan mampu bertahan beberapa bulan meski kadar antibodi cukup

    tinggi.

    Susunan saraf pusat. Diduga respon respons antibody

    memperantai terjadinya meningitis, khususnya meningitis aseptic,

    yang paling sering disebabkan oleh L.canicola dengan reservoir

    anjing.

    Pembuluhan darah. Terjadi perdarahan intradermal (pteki) pada

    mukosa, permukaan serosa, dan organ visceral akibat vaskuilitas.

    Well disease. Well disease merupakan leptospirosis dengan

    frekuensi 1-6% dari total kasus. Gejala yang tampak berupa

    perdarahan, anemia, azotemia, gangguan kesadaran, dan demam

    kontinyu.20

    2.1.5 Pengobatan

    Pengobatan suportif dapat dilakukan dengan observasi ketat untuk

    mendeteksi dan mengatasi keadaan dehidrasi, hipotensi, perdarahan,

    dan gagal ginjal seperti menjaga keseimbangan cairan tubuh.20

    Beberapa pasien membutuhkan dialisis (akibat gagal ginjal) dan EKG

  • 11

    (akibat aritmia). Terapi antibiotik diberikan sebaiknya sebelum hari

    ke-5 sejak gejala muncul karena terbukti efikasi obat akan menurun

    drastic. Sampai saat ini, penisilin masih menjadi pilihan utama. Pasien

    yang alergi penisilin dapat menggunakan eritromisin.22

    Pada 4-6 jam

    pasca pemberian penisilin intravena, dapat muncul reaksi Jarisch-

    Herxherimer, yaitu peningkatan gejala yang diduga akibat

    pengeluaran toksin dari mikroorganisme yang mati. Kemudian, pada

    kasus yang berat dapat diberikan antibiotic berupa intravena benzil

    penisilin dan perawatan di rumah sakit.20,22

    Tabel 2. Pengobatan dan Kemoprofilaksis Leptospirosis20

    Indikasi Resigmen Dosis

    Leptospirosis ringan Doksisiklin 2x100 mg

    Ampisilin 4x500-750 mg

    Amoksisiklin 4x00 mg

    Leptospirosis sedang/berat Penisilin G 1,5 juta unit/6 jam (IV)

    Ampisilin 1 gram/6 jam (IV)

    Amoksisiklin 1 gram/6 jam (IV)

    Kemoprofilaksis Doksisiklin 200 mg/minggu

    Banyaknya hospes perantara dan jenis serotipe menyulitkan

    pencegahan leptospirosis. Namun, bagi yang berisiko tinggi, dapat

    menggunakan pakaian khusus yang dapat melindungi dari kontak dari

    bahan yang terkontaminasi. Dengan kata lain, hindari pajanan air

    (khususnya di daerah endemic) dan hewan. Mengurangi pajanan

    terhadap hewan piaraan dengan meletakkan kandang di luar serta

    membersihkan cairan tubuh hewan dengan disinfeksi. Selain itu,

    kemoprofilaksis juga bermanfaat dalam mengurangi serangan

    leptospirosis.20,22,23

  • 12

    2.2. Belimbing Wuluh (Averrhoe bilimbi)

    2.2.1 Klasifikasi

    Kingdom : Plantae

    Divisi : Spermatophyta

    Sub-divisi : Angiospermae

    Kelas : Dicotyledoneae

    Bangsa : Oxalidales

    Suku : Oxalidaceae

    Genus : Averrhoa

    Spesies : Averrhoa bilimbi Linn.

    Gambar 2. Daun Belimbing Wuluh

    Belimbing merupakan pohon buah berupa pohon yang berasal dari

    kawasan Malaysia, kemudian menyebar luas ke berbagai negara yang

    beriklim tropis lainnya di dunia termasuk Indonesia. Pada umumnya

    belimbing ditanam dalam bentuk kultur pekarangan (home yard

    gardening), yaitu diusahakan sebagai usaha sambilan sebagai pohon

    peneduh di halaman-halaman rumah.11

    Pohon belimbing wuluh kecil mempunyai tinggi sekitar 10 meter

    dengan diameter pangkal batang mencapai 30 cm. Batangnya

  • 13

    bergelombang dan tidak rata. Daun belimbing sayur merupakan daun

    majemuk sepanjang 30-60 cm dengan 11-45 pasang anak daun. Anak

    daun berwarna hijau, bertangkai pendek, berbentuk bulat telur hingga

    jorong dengan ujung agak runcing, pangkal membulat, tepi daun rata,

    panjang 2-10 cm, lebar 1-3 cm. Belimbing wuluh mempunyai bunga

    majemuk yang tersusun dalam malai, berkelompok. Bunga belimbing

    asam, seperti buah kepel, tumbuh keluar dari batang atau percabangan

    yang besar. Buah belimbing buluh berupa buni berbentuk lonjong

    persegi, dengan panjang 4-6 cm. Buahnya berwarna hijau kekuningan,

    berair dan jika masak berasa asam.24

    2.2.2 Kandungan Daun Belimbing Wuluh

    Daun belimbing wuluh mengandung tanin, sulfur, asam format dan

    peroksida.25

    Senyawa peroksida yang dapat berpengaruh terhadap

    antipiretik, peroksida merupakan senyawa pengoksidasi dan kerjanya

    tergantung pada kemampuan pelepasan oksigen aktif dan reaksi ini

    mampu membunuh banyak mikroorganisme.26

    Penelitian yang

    dilakukan oleh Lidyawati, dkk menunjukkan bahwa penapisan

    fitokimia menunjukkan bahwa simplisia dari ekstrak metanol daun

    belimbing wuluh mengandung flavonoid, saponin, tanin dan

    steroid/triterpenoid.27

    Golongan senyawa aktif dari ekstrak terbaik buah belimbing wuluh

    yang berpotensi sebagai antibakteri adalah flavonoid dan triterpenoid.

    Hal ini ditunjukkan oleh terbentuknya warna jingga (flavonoid) dan

    ungu-merah (triterpenoid) pada ekstrak etanol dan didukung oleh hasil

    identifikasi FTIR yang menunjukkan adanya gugus OH, C=O, C=C,

    CH, C-OH, cincin aromatik tersubstitusi dan C-O dari alkohol

    sekunder.28

    Namun begitu, kadar senyawa aktif tertinggi terdapat pada

    bagian daun7

    dan menurut penelitian lain, pada ekstrak etanol hanya

  • 14

    efektif menghambat bakteri Gram positif. Sedangkan pada ekstrak etil

    asetat paling efektif dalam menghambat aktivitas antibakteri.29

    Kandungan Zat Gizi Belimbing Wuluh menurut Direktorat Gizi Departemen

    Kesehatan RI (1996) ditampilkan pada Tabel 3.

    Tabel 3. Kandungan Zat Gizi Belimbing Wuluh per 100g

    Zat Gizi Satuan Jumlah

    Berat Dapat Dimakan % 100,00

    Air % 93,00

    Energi Kalori 32,00

    Protein G 0,40

    Lemak G -

    Karbohidrat G 7,00

    Serat G 0,60

    Abu G 0,30

    Kalsium (Ca) Mg 3,40

    Fosfor (P) Mg 11,10

    Zat Besi (Fe) Mg 0,40

    Natrium (Na) Mg 4,00

    Kalium (K) Mg 148,00

    Vitamin A SI -

    Tiamin (Vitamin B1) Mg 0,01

    Riboflavin (Vitamin B2) Mg 0,02

    Asam Askorbat (Vitamin C) Mg 25,00

    2.2.3. Keuntungan

    Pohon belimbing wuluh mudah ditanam di Indonesia. Tanaman ini

    dapat tumbuh pada iklim tipe A (amat basah), B (agak basah), C

    (basah), dengan 6-12 bulan basah dan 0-6 bulan kering. Hampir semua

  • 15

    jenis tanah yang digunakan untuk pertanian cocok pula untuk pohon

    belimbing sehingga dapat dikatakan Indonesia dapat menjadi media

    tanam yang baik. Periode panen buah belimbing, umumnya 3-4 tahun

    setelah tanam. Sedangkan masa panen per tahunnya bisa terjadi

    hingga tiga kali dalam satu tahun.11

    Selain itu, kandungan-kandungan yang terdapat pada belimbing wuluh

    juga baik bagi tubuh manusia. Zat-zat kimia seperti terpenoid bahkan

    dapat menjadi zat antibakteri yang dapat mencegah berbagai penyakit

    seperti leptospirosis.

    Belimbing wuluh merupakan salah satu tumbuhan yang dapat

    dimanfaatkan sebagai obat. Hal ini telah dibuktikan dengan hasil

    penelitian identifikasi dan uji efektifitas senyawa aktif antibakteri

    pada buah belimbing wuluh ini. Hasil penelitian menunjukkan bahwa

    ekstrak kasar buah belimbing wuluh mampu menghambat

    pertumbuhan bakteri S. aureus dan E. coli penyebab diare.30

    2.3 Terpenoid

    2.3.1 Definisi

    Terpenoid merupakan derivat dehidrogenasi dan oksigenasi dari

    senyawa terpen. Terpen merupakan suatu golongan hidrokarbon yang

    banyak dihasilkan oleh tumbuhan dan sebagian kelompok hewan.

    Rumus molekul terpen adalah (C5H8)n.31

    1.3.2 Sintesis Terpenoid

    Sebagian besar terpenoid mempunyai kerangka karbon yang dibangun

    oleh dua atau lebih unit C-5 yang disebut isopren. Klasifikasi

    terpenoid ditentukan dari unit isopren atau unit C-5 penyusun

  • 16

    senyawa tersebut. Senyawa umum biosintesa terpenoid dengan

    terjadinya 3 reaksi dasar, yaitu:

    1. Pembentukan isoprene aktif berasal dari asam asetat melalui asam

    mevalonat.

    2. Penggabungan senyawa dan ekor dua unit isopren akan membentuk

    mono-, seskui-, di-, sester-, dan poli-terpenoid.

    3. Pengabungan ekor dan ekor dari unit C15 atau C20 menghasilkan

    terpenoid atau steroid.31,32

    Berdasarkan klasifikasi terpenoid (tabel 4), sebagian besar terpenoid

    mengandung atom karbon yang jumlahnya merupakan kelipatan lima.

    Penyelidikan kimia selanjutnya menunjukkan bahwa sebagian besar

    terpenoid mempunyai kerangka karbon yang dibangun oleh dua atau

    lebih unit C-5 ini dinamakan karena kerangka karbonnya sama seperti

    isopren.31

    Tabel 4: Pengelompokan Terpenoid 31.32

    Penyelidikan yang lebih seksama lagi mengenai struktur molekul

    terpenoid telah mengungkapkan bagaimana unit-unit isoprene tersebut

    saling berkaitan secara teratur, dimana kepala dari unit yang satu

    berkaitan dengan ekor dari unit lain. Cara penggabungan kepala ke

    ekor dari unit-unit isoprene dapat dilihat pada gambar dibawah ini.31

    No. Jenis Senyawa Jumlah atom Karbon Sumber

    1. Monoterpenoid 10 Minyak atsiri

    2. Seskuiterpenoid 15 Minyak atsiri

    3. Diterpenoid 20 Resin pinus

    4. Triterpenoid 30 Damar

    5. Tetraterpenoid 40 Zat warna karoten

    6. Politerpenoid 40 Karet Alam

  • 17

    Gambar 3. Kepala dan Ekor Unit Isopren31

    Pada gambar diatas dapat dijelaskan bahwa kaidah ini merupakan cirri

    khas dari sebagian besar terpenoid sehingga dapat digunakan sebagai

    hipotesa dalam menentukan struktur terpenoid. Tetapi pada beberapa

    monoterpen tidak mengikuti kaidah isoprene.31

    Terpenoid merupakan bentuk senyawa dengan struktur yang besar

    dalam produk alami yang diturunkan dan unit isoprene (C5) yang

    bergandengan dalam model kepala ke ekor, sedangkan unit isoprene

    diturunkan dari metabolism asam asetat oleh jalur asam mevalonat

    (MVA). Adapun reaaksinya adalah sebagai berikut:

  • 18

    Gambar 4. Reaksi Pembentukan Unit Isoprene dari Metabolisme

    Asam Asetat 31,32

    Secara umum biosintesa dari terpenoid dengan terjadinya 3 reaksi

    dasar, yaitu:

    1. Pembentukan isoprene aktif berasal dari asam asetat melalui asam

    mevalonat.

    2. Penggabungan kepala dan ekor dua unit isoprene akan membentuk

    mono-, seskui-, di-. sester-, dan poli-terpenoid.

    3. Penggabungan ekor dan ekor dari unit C-15 atau C-20

    menghasilkan triterpenoid dan steroid. 31,32

  • 19

    Gambar 5. Mekanisme Biosintesa Senyawa Terpenoid33

  • 20

    Gambar 6. Biosintesa Penggolongan Senyawa Terpenoid32

    Terpenoid terdiri dari kerangka karbon dengan 3 siklik 6 yang

    bergabung dengan siklik 5 atau berupa 4 siklik 6 yang mempunyai

    gugus pada siklik tertentu.34

    Kerangka karbonnya berasal dari 6 satuan

    isoprena dan secara biosintesis diturunkan dari hidrokarbon C asiklik

    yaitu 30 skualena. Senyawa ini berstruktur siklik yang kebanyakan

    berupa alkohol, aldehida, atau asam karboksilat dan berupa senyawa

    tanpa warna, berbentuk kristal serta bertitik leleh tinggi, sedangkan

    aktif optik sukar dicirikan karena tak ada kereaktifan kimianya. 35,36

    2.3.3 Sumber

    Senyawa Terpenoid paling umum ditemukan pada tumbuhan berbiji,

    bebas dan sebagai glikosida. Triterpena alkohol monohidroksi dalam

    tumbuhan tidak dibarengi oleh pigmen, sedangkan triterpenadiol

    berada bersama-sama dengan karotenoid dan triterpena asam dengan

  • 21

    flavonoid. Triterpenoid tersebar luas dalam damar, gabus dan kutin

    tumbuhan.37

    Salah satu ciri-ciri dari terpenoid adalah membentuk

    lapisan lilin pada daun untuk melindungi daun dari faktor external

    seperti serangga dan bakteria.38

    Salah satu fungsi terpenoid tersebut

    juga dapat ditemukan pada daun belimbing wuluh.

    2.3.4 Manfaat dan Keuntungan Senyawa Terpenoid

    Banyak penelitian tentang manfaat senyawa terpenoid sebagai

    sntibakteri yang telah dilakukan antara lain pada Herba meniran

    (Phyllanthus niruri Linn) yang mengandung dua senyawa terpenoid

    yang diduga jenis phytadiene dan 1,2-seco cladiellan, di mana

    campuran kedua senyawa ini aktif terhadap bakteri Escherichia coli A

    TCC

    25292 dan bakteri Staphylococcus aureus ATCC

    25293.

    Selain itu terutama juga pada belimbung wuluh, salah satu Hasil

    penelitian oleh Lathifah (2008) menunjukkan bahwa ekstrak kasar

    buah belimbing wuluh mampu menghambat pertumbuhan bakteri S.

    aureus dan E. coli penyebab diare dan penilitian lain oleh Mukhlisoh

    (2010) yaitu Triterpenoid dengan kadar 0,1 mg/mL dapat menghambat

    pertumbuhan bakteri Pseudomonas fluorescens dengan luas zona

    hambat 21 mm.33

    Selain sebagai anti bakteri terpenoid juga mempunyai manfaat lain

    antara lain sebagai senyawa antitumor (taxol dan cucurbitasin),

    antimalaria (artenisin) dan sebagai immunostimulan (turunan

    panaxidol dan panaxtriols).33

  • BAB III

    METODE PENELITIAN

    1.1 Jenis Penulisan

    Jenis penelitian ini adalah penelitian studi kepustakaan dengan pendekatan

    kualitatif. Data dan informasi diperoleh melalui buku, jurnal, dan literatur

    lain yang sesuai.

    1.2 Fokus Penulisan

    Menjelaskan mekanisme terpenoid pada belimbing wuluh (Averrhoa

    bilimbi L) dalam menangani penyakit leptospirosis

    1.3 Sumber Data

    Sumber data penulisan karya tulis ini adalah data sekunder yang bersumber

    dari jurnal, literatur buku, situs internet, dan dokumen lain yang relevan

    dengan obyek penulisan bersangkutan.

    1.4 Teknik Pengumpulan Data

    Teknik pengumpulan data yang digunakan pada penulisan ini adalah

    dokumentasi, yaitu pengumpulan data dari dokumen, literatur atau arsip

    termasuk internet sesuai dengan masalah yang ditulis.

    1.5 Analisa Data

    Data yang diperoleh dianalisis dengan penafsiran berdasarkan fokus kajian,

    kemudian diseleksi dan diklasifikasikan menurut fokus penulisan, sehingga

    mampu menjelaskan dan menjawab permasalahan. Informasi dari data

    tersebut digunakan untuk penyusunan ulang materi kajian di dalam

    pembahasan.

  • BAB IV

    ANALISIS DAN SINTESIS

    4.1 Terpenoid sebagai Antibakteri Leptospira

    4.1.1 Mekanisme Umum Terpenoid sebagai Antibakteri

    Beberapa hasil penelitian menunjukkan senyawa terpenoid memiliki

    aktivitas sebagai antibakteri, contohnya monoterpenoid linalool,

    diterpenoid (-) hardwicklic acid, phytol, triterpenoid saponin dan

    triterpenoid glikosida. 36,38,39,40

    Salah satu penelitian didapakan hasil

    uji aktivitas antibakteri menunjukkan bahwa isolat triterpenoid (F3)

    dengan konsentrasi 1000 ppm memiliki potensi menghambat

    pertumbuhan bakteri dengan diameter daerah hambat sebesar 10 mm

    untuk bakteri E. coli dan 7 mm untuk bakteri S. aureus.32

    Bahan antibakteri atau dapat disebut juga bakterisid diartikan sebagai

    bahan yang mengganggu pertumbuhan dan metabolisme bakteri,

    sehingga bahan tersebut dapat menghambat pertumbuhan atau bahkan

    membunuh bakteri. Cara kerja bahan antibakteri antara lain dengan

    merusak dinding sel, merubah permeabilitas sel, merubah molekul

    protein dan asam nukleat, menghambat kerja enzim, serta

    menghambat sintesis asam nukleat dan protein. Sehingga dengan sifat

    tersebut bakteri tidak dapat pulih lagi, dimana bakteri yang sudah

    dimatikan tidak dapat berkembangbiak meskipun telah tidak terkena

    zat antimikroba. 41,42

    Triterpenoid dapat menghambat pertumbuhan atau mematikan bakteri

    dengan mengganggu proses terbentuknya membran dan atau dinding

    sel, membran atau dinding sel tidak terbentuk atau terbentuk tidak

    sempurna. 42

  • 24

    Gambar 7. Perbandingan Dinding Sel Bakteri Gram Positif dan

    Negatif.44

    Hasil penelitian menunjukkan bahwa larutan uji lebih mudah

    menghambat bakteri Gram positif dibandingkan bakteri Gram negatif,

    artinya bakteri Gram positif lebih rentan terhadap senyawa-senyawa

    kimia dibandingkan Gram negatif. Hal ini kemungkinan disebabkan

    oleh perbedaan komposisi dan struktur dinding sel pada bakteri Gram

    positif dan Gram negatif. Struktur dinding sel bakteri Gram positif

    lebih sederhana, yaitu berlapis tunggal dengan kandungan lipid yang

    rendah (1-4%) sehingga memudahkan bahan bioaktif masuk ke dalam

    sel. Struktur dinding sel bakteri Gram negatif lebih kompleks, yaitu

    berlapis tiga terdiri dari lapisan luar lipoprotein, lapisan tengah

    lipopolisakarida yang berperan sebagai penghalang masuknya bahan

    bioaktif antibakteri, dan lapisan dalam berupa peptidoglikan dengan

    kandungan lipid tinggi (11- 12%).42

    4.1.2 Terpenoid terhadap Bakteri Leptospira

    Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, bakteri Leptospira adalah

    bakteri gram negatif, berbentuk spiral, tipis, lentur, dengan panjang

  • 25

    10-20 m dan tebal 0,1 m serta memiliki dua lapis membran yang

    terdiri dari membran sitoplasma dan dinding sel peptidoglycan yang

    menempel satu sama lain, dan dilapisi oleh lapisan bagian luar.13,14

    Sebagai salah satu jenis bakteri gram negatif, pertumbuhan bakteri

    leptospira dapat dihambat bahkan dimatikan oleh senyawa terpenoid

    dengan mengganggu proses terbentuknya membran dan/atau dinding

    sel. Hal ini mengakibatkan membran atau dinding sel tidak terbentuk

    atau terbentuk tidak sempurna.43

    Aktivitas antimikroba dari terpenoid diduga melalui mekanisme

    merusak fraksi lipid membran sitoplasma dan bahkan lisisnya dinding

    bakteri. Sehingga, kemungkinan fraksi lipid tidak mampu

    mempertahankan bentuk membran sitoplasma, akibatnya membran

    akan bocor dan bakteri akan mengalami hambatan pertumbuhan

    bahkan kematian. Mekanisme kerja antibakteri tanin, flavonoid dan

    tritepenoid diduga mampu merusak membran sitoplasma dengan

    mekanisme kerja yang berbeda.45,46

    Mekanisme terpenoid sebagai antibakteri adalah bereaksi dengan

    porin (protein transmembran) pada membran luar dinding sel bakteri,

    membentuk ikatan polimer yang kuat dengan mengikat protein, lipid,

    dan atau karbohidrat yang terdapat pada membran sel tersebut

    sehingga mengakibatkan rusaknya porin. Rusaknya porin yang

    merupakan pintu keluar masuknya senyawa akan mengurangi

    permeabilitas dinding sel bakteri yang akan mengakibatkan sel bakteri

    Leptospira akan kekurangan nutrisi, sehingga pertumbuhan bakteri

    terhambat atau mati.46,47

  • 26

    Namun perlu diingat bahwa penggunaan terpenoid hanya sebagai

    bentuk pencegahan terhadap penyakit leptospirosis. Karena itu

    konsumsi teh daun belimbing wuluh yang mengandung terpenoid

    sebaiknya dilakukan sebelum terserang penyakit leptospirosis tersebut

    sebagai bentuk preventif yang dapat menguatkan imunitas tubuh kita.

    Artinya penggunaan terpenoid akan efektif apabila bakteri leptospira

    belum masuk ke dalam fase leptospiremia. Apabila ternyata bakteri

    leptospira sudah masuk ke fase leptospiremia maka dibutuhkan

    pemberian antibiotic lebih lanjut sebagai pengobatan primernya.20

    4.2 Efektivitas Terpenoid pada Teh Daun Belimbing Wuluh

    Teh sudah dikenal di Indonesia sejak tahun 1686.48

    Minuman ini sekarang

    sudah tidak asing lagi dan tersedia di hampir seluruh wilayah Indonesia.49

    Kebiasaan minum teh ini dilakukan tidak hanya terbatas pada masyarakat

    dengan tingkat pendapatan tinggi, tetapi juga dikonsumsi oleh masyrakat

    dengan tingkat ekonomi menengah ke bawah. Bahkan teh merupakan

    minuman pilihan setelah santap makan kedua setecfv ah air putih.50

    Selain

    itu, harga teh yang terjangkau juga membuat teh menjadi salah satu

    minuman favorit di Indonesia.

    Seperti yang telah dijelaskan pada bab II, kandungan terpenoid di daun lebih

    banyak daripada di buah. Sebagai tanaman pekarangan, tentunya sumber

    belimbing wuluh tidaklah sulit untuk dicari, kalau pun harus beli harganya

    sangatlah terjangkau.

    Pengolahan daun belimbing wuluh yang kaya akan terpenoid haruslah

    dengan cara yang mudah dan terjangkau serta digemari agar seluruh

    kalangan masyarakat bisa menikmati dan merasakan manfaat terpenoid. Teh

    merupakan salah satu bentuk pengolahan yang paling efektif.

  • 27

    Teh daun belimbing wuluh dapat dibuat secara sederhana dengan proses

    berikut.

    1. Rebus segenggam daun belimbing wuluh dalam 3 gelas air,

    2. Tambahkan gula batu secukupnya,

    3. Rebus hingga tersisa 1 gelas air,

    4. Teh daun belimbing wuluh siap disantap.51

    Dalam pembuatan teh daun belimbing wuluh ini, perlu diperhatikan suhu

    dalam perebusan daun belimbing wuluh. Terpenoid sendiri merupakan

    senyawa berwana, berbentuk kristal, aktif optic dan bertitik didih tinggi.34,35

    Titik didih terpenoid yaitu 140-180oC, lebih tinggi daripada titik didih air

    yaitu 100oC, sehingga dalam perebusan senyawa terpenoid tidak akan

    rusak.33

    Karena itu senyawa terpenoid akan tetap bekerja optimal dalam teh

    daun belimbing wuluh sebagai agen fitofarmaka preventif leptospirosis.

  • BAB V.

    KESIMPULAN DAN SARAN

    5.1 Kesimpulan

    Kesimpulan yang dapat diambil dari tulisan ini ialah bahwa senyawa

    terpenoid pada ekstrak daun teh belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi)

    berpotensi dalam mencegah penyakit leptospirosis. Pada daun, jumlah

    senyawa terpenoid lebih banyak dibandingkan bagian tanaman belimbing

    wuluh lainnya sehingga pembuatan teh daun belimbing wuluh dapat

    menjadi alternatif farmakoterapi yang mudah, murah, dan efektif serta tidak

    merusak kandungan terpenoid di pada daun belimbing wuluh. Hal ini dapat

    diterapkan karena senyawa terpenoid akan berikatan dengan protein pada

    membran sel bakteri leptospira yang menyebabkan berkurangnya

    permeabilitas membran bakteri. Pada akhirnya bakteri leptospira akan mati

    karena kekurangan nutrisi.

    5.2 Saran

    Berdasarkan hasil yang didapat dari pembahasan, penulis menyarankan:

    5.2.1 Pemberian teh daun belimbing wuluh sebagai alternatif pencegahan

    penyakit leptospirosis yang mudah, murah, serta efektif.

    5.2.2 Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk membandingkan khasiat

    keefektifan teh daun belimbing wuluh antara orang yang

    mengonsumsi dan tidak mengonsumsi teh tersebut khususnya pada

    orang-orang yang tinggal di iklim tropis dan sering berkontak dengan

    air tercemar.

    5.2.3 Informasi mengenai cara pembuatan teh daun belimbing wuluh dapat

    disosialisasikan kepada masyarakat banyak sehingga dapat menjadi

    lahan usaha baru dan mengurangi angka pengangguran di Indonesia.

  • 29

    DAFTAR PUSTAKA

    1. PEC Manson-Bahr. Mansons Tropical Disease. 8th Ed. The English

    Language Book Society and Bailliere: Tindall London: 1982. p. 425-6

    2. Ashford DA et al. Asymtomatic Infection and Risk Factors for Leptospirosis

    in Nicaragua. American Journal Tropical Medicine and Hygiene. 2000. p.

    249-54

    3. Anonymous. Leptospirosis. Harrisons Manual of Medicine International

    edition. Mc Graw-Hill: New York: 2002. p. 463-4

    4. The Leptospirosis Information Center. Leptospirosis. 2012 [cited 2013 June

    14] Available from: http://www.leptospirosis.org/topic.php?t=37

    5. Everard C, Bennett S, Edward C. An Investigation of Some Risk Factor for

    Severe Leptospirosis on Bardabos. American Journal Tropical Medicine and

    Hygiene. 1992. p. 13-22

    6. Bovet P et al. Factor Associated with Clinical Leptospirosis. A Population

    Based Control Study in Seychelles. American Journal Tropical Medicine and

    Hygiene. 1999. p. 583-90

    7. Hatta M et al. Detection of IgM to Leptospira Agent with ELISA and

    Leptodipstick Method. Ebers Papyrus. Jurnal Kedokteran dan Kesehatan FK

    Universitas Tarumanegara. Vol.1 Maret 2002

    8. Widarso HS, Wilfried. Kebijaksanaan Departemen Kesehatan dalam

    Penanggulangan Leptospirosis di Indonesia. Kumpulan Makalah Simposium

    Leptospirosis. Badan Penerbit Universitas Diponegoro. 2002.

    9. Sarkar Urmimala et al. Population Based Case-Control Investigation of Risk

    Factors for Leptospirosis durin an Urban Epidemic. American Journal

    Tropical Medicine and Hygiene. 2002. p. 605-10

    10. Okatini Mari, Rachmadi Purwana, I Made Djaja. Hubungan Faktor

    Lingkungan dan Karakteristik Individu terhadap Kejadian Penyakit

    Leptospirosis di Jakarta, 2003-2005. Makara Kesehatan Vol.11 No.1. Juni

    2007. p. 17-24

  • 30

    11. Kemal Prihatman. BELIMBING (Averrhoa carambola dan Averrhoa

    bilimbii). Jakarta: Deputi Menegristek Bidang Pendayagunaan dan

    Pemasyarakatan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi. 2000

    12. Lim SY, Bauermeister A, Kjonaas RA, Gosh SK. Phytol-Based Novel

    Adjuvants in V accine Formulation: 2. Assessment of Efficacy in the

    Induction of Protective Immune Responses to Lethal Bacterial Infections in

    Mice. Departement of Life Science. Indiana State University. Terre Haute. IN

    47809. USA: 2006

    13. Faine S. Guidelines for the Control of Leptospirosis. World Heath

    Organization. Geneva. 1982. p. 171

    14. Levett. Leptospirosis. Clinical Microbiology Reviews. 2001. 14(2): 296-326

    15. Adler et al. Development of An Improved Selective Medium for Isolation of

    Leptospires from Clinical Material. Vet, Microbiol. 1986. 12: 377-81

    16. Hickey PW, D Deemeks. Leptospirosis. Emedicine: 2003. p. 1-9

    17. Anonymous. Human Leptospirosis: Guidance for Diagnosis, Surveillance,

    and Control. International Leptospirosis Society. WHO. 2003

    18. Nazir H. Diagnosis Klinik dan Penatalaksanaan Leptospirosis. Disampaikan

    pada Workshop dan Training Penanggulangan Leptospirosis bagi Dokter

    Puskesmas di Propinsi DKI Jakarta. Bapelkes Depkes Cilandak: 29 Maret

    2005

    19. Medicinesia. Leptospirosis. [cited 2013 June 7]; Available from: URL:

    http://www.medicinesia.com/kedokteran-klinis/infeksi-

    imunologi/leptospirosis/

    20. Zein U. Leptospirosis. Buku Ajar Penyakit Ilmu Dalam. 5th Ed. Jakarta.

    Interna Publishing: 2010. p. 2807-11

    21. Gueirreiro H et.al. Leptospiral Proteind Recognized during The Humoral

    Immune Response to Leptospirosis in Humans. American Society for

    Microbiology. 2001. 69: 4958-4968

    22. The Leptospirosis Information Center. Leptospirosis. [cited 2013 June 22];

    Available from: URL: http://www.leptospirosis.org/topic.php?t=37

  • 31

    23. Center for Disease Control and Prevention (CDC). Leptospirosis. [cited 2013

    June 22]; Available from: URL:

    http://www.cdc.gov/leptospirosis/prevention/index.htm

    24. Medicinesia. Leptospirosis. [cited 2013 June 7]; Available from: URL:

    http://digilib.ump.ac.id/files/disk1/11/jhptump-a-nurfitrian-535-2-babii.pdf

    25. Wijayakusuma, H.M.H dan Dalimarta. Ramuan Tradisional untuk

    Pengobatan Darah Tinggi. Jakarta: Swadaya. 2006

    26. Soekardjo, S. 1995. Kimia Medicinal. Surabaya :Airlangga.

    27. Lidyawati, S dan Ruslan, K. Karakterisasi Simplisia dan Daun Belimbing

    Wuluh (Averrhoa bilimbi L.). Skripsi Tidak diterbitkan. Bandung: Farmasi

    ITB. 2006

    28. Abdurohman D. Isolasi Tanin dari Daun Kaliandra (Calliandra calothyrsus).

    Laporan Praktek Tidak diterbitkan. Bogor: Departemen Kimia FMIPA IPB.

    1998

    29. Aditya, Ricko. Uji Aktivitas Antibakteri Ekstrak Daun Belimbing Wuluh

    secara In Vitro dengan Metode Difusi Agar terhadap Bakteri Gram Positif

    dan Gram Negatif. Jakarta: Fakultas Farmasi Universitas Pancasila. 2012

    30. Lathifah. Uji Efektivitas Ekstrak Kasar Senyawa Antibakteri pada Buah

    Belimbing Wuluh (Averrhoa bilimbii L.) dengan Variasi Pelarut. Skripsi

    Tidak diterbitkan. Malang: Jurusan Kimia Fakultas Sains dan Teknologi UIN.

    2008

    31. Anonymous. [INTERNET]. 2012 [cited 2013 June 7] Available from:

    http://nurhasanah27.blogspot.com/2012/11/terpenoid.html

    32. Anonymous. [INTERNET]. 2012 [cited 2013 June 7] Available from:

    http://www.scribd.com/doc/117588936/terpenoid12

    33. Anonymous, [INTERNET]. 2012 [cited 2013 June 22] Available from:

    http://www.scribd.com/doc/44064535/TERPENOID

    34. Lenny S. Senyawa Terpenoida dan Steroida. Karya Ilmiah. Medan: Fakultas

    MIPA. Universitas Sumatera Utara. 2006. p. 6-14.

    35. Harborne JB. Metode Fitokimia Penuntun Cara Modern Menganalisis

    Tumbuhan. Penerbit ITB. Bandung: 1984. p. 47-109 dan 281.

  • 32

    36. Robinson T. Kandungan Organik Tumbuhan Tinggi. Institut Teknologi

    Bandung. Bandung: 1995. p. 71, 153-156, 191 dan 281.

    37. Grayson DH. Monoterpenoid. University Chemical Laboratory. Trinity

    College. Dublin 2. Ireland. 2000

    38. Anonymous, [INTERNET]. 2012 [cited 2013 June 7] Available from:

    http://www.bio-asli.com/analisa/triterpenoid.asp

    39. Anonim. Eclipta prostate. [cited 2013 June 7] Available from:

    http://www.Univ_paris13.fr/med/tradmed200 1.htm, 2007

    40. Jawetz, Ernest, Joseph L. Melnick, Edward A. Mikrobiologi Kedokteran.

    Jakarta. EGC: 2001

    41. Anonymous. Tetra pleura. [INTERNET]. 2007. [cited 2013 June 7] Available

    from: http://www.diss.fu.berlin

    42. Pelczar M.J, Chan ECS. Dasar-Dasar Mikrobiologi. Jilid 2. Alih Bahasa:

    Hadioetomo RS & Tjitrosomo SL. UI-Press. Jakarta: 1998. p. 225-8, 949 dan

    954.

    43. Ajizah A. Sensitivitas Salmonella typhimurium terhadap Ekstrak Daun

    Psidium guajava L. Bioscientiae. 2004. Vol.1:(1) p. 31-8.

    44. Muller-Loennies Sven, Lore Brade, Helmut Brade. Neutralizing and Cross-

    Reactive Antibodie Against Enterobacterial Lipopolysaccharide. International

    Journal of Medical Microbiology. Vol. 297. Issue 5. 2007. p. 321-40

    45. Naim, R., Senyawa Antimikroba dari Tumbuhan. FKH dan Sekolah

    Pascasarjana IPB. 2004

    46. Habone. Metode Fitokimia: Penuntun Cara Modern Menganalisis Tumbuhan.

    Ed ke-2. Penerjemah: Kosasih Padmawinata dan Iwang Soediro. ITB.

    Bandung: 2006

    47. Cowan M. Plant Product as Antimicrobial Agent. Clinical Microbiology

    Reviews. 12 (4). 1999. Vol 12:(4) p. 564-82.

    48. Andi Nur Alam Syah. Taklukkan Penyakit dengan Teh Hijau. 2006. p. 35

    49. Anonymous. [INTERNET]. [cited 2013 Juny 17]. Available from: URL:

    http://wonojoyo.com

  • 33

    50. Yudhitya Primasari. Perancangan Identitas Visual Kedai Teh Laresolo,

    skripsi. 2011. page 3

    51. Drs. H. Arief Hariana. 812 resep untuk mengobati 236 penyakit. 2005. page

    141

  • 34

    DAFTAR RIWAYAT HIDUP

    Nama lengkap : Syaffa Sadida Zahra

    Tempat, tanggal lahir : Tangerang, 5 Desember 1995

    Fakultas : Kedokteran

    Universitas : Universitas Diponegoro

    Angkatan : 2012

    NIM : 22010112130082

    Telepon : 085715017700

    Asal Sekolah : SDIT Ummul Quro

    SMP School of Universe

    SMAN 1 Bogor

    Karya Ilmiah :

    Potensi Terpenoid pada Teh Daun Belimbing Wuluh (Averrhoa bilimbi L.)

    sebagai Penghambat Pertumbuhan Bakteri Leptospira (Leptospira sp.)

    dalam Upaya Preventif Penyakit Leptospirosis (gagasan tertulis, 2013)

    Nama lengkap : Nadya Azzahra

    Tempat, tanggal lahir : Jakarta, 7 Juli 1993

    Fakultas : Kedokteran

    Universitas : Universitas Diponegoro

    Angkatan : 2012

    NIM : 22010112130056

    Telepon : 087780357307

    Asal Sekolah : SD Pembangunan Jaya

    SMP Madania

    Boca Ciega High School

    SMA Madania

  • 35

    Karya Ilmiah :

    The Comparative Study of Quality of Salted Egg between Duck Egg of

    Anas domestica and Chicken Egg of Callus gallus domesticus Using Brine

    Method and Abu Gosok Paste Method (Final Paper Project, 2010)

    Potensi Terpenoid pada Teh Daun Belimbing Wuluh (Averrhoa bilimbi L.)

    sebagai Penghambat Pertumbuhan Bakteri Leptospira (Leptospira sp.)

    dalam Upaya Preventif Penyakit Leptospirosis (gagasan tertulis, 2013)

    Nama lengkap : Aulia Safitri

    Tempat, tanggal lahir : Palangkaraya, 8 Januari 1995

    Fakultas : Kedokteran

    Universitas : Universitas Diponegoro

    Angkatan : 2012

    NIM : 22010112130142

    Telepon : 089685734447

    Asal Sekolah : SD Negeri Palangka 15

    SD Negeri 2 Sumampir

    SMP Negeri 2 Purwokerto

    SMA Negeri 1 Purwokerto

    Karya Ilmiah :

    Potensi Terpenoid pada Teh Daun Belimbing Wuluh (Averrhoa bilimbi L.)

    sebagai Penghambat Pertumbuhan Bakteri Leptospira (Leptospira sp.)

    dalam Upaya Preventif Penyakit Leptospirosis (gagasan tertulis, 2013)