Kesling Kebersihan Diri Lansia

of 27 /27
LAPORAN UKM KESEHATAN LINGKUNGAN PEMELIHARAAN KEBERSIHAN DIRI LANSIA Oleh: dr. Titis Ummi Nur Jannati Pendamping dr. Dwi Retno S UPTD PUSKESMAS AMBARAWA

Embed Size (px)

description

Pemeliharaan kebersihan diri sangat menentukan status kesehatan, di mana individu secara sadar dan atas inisiatif pribadi menjaga kesehatan dan mencegah terjadinya penyakit. Upaya ini lebih menguntungkan bagi individu karena lebih hemat biaya, tenaga dan waktu dalam mewujudkan kesejahteraan dan kesehatan.

Transcript of Kesling Kebersihan Diri Lansia

LAPORAN UKMKESEHATAN LINGKUNGAN

PEMELIHARAAN KEBERSIHAN DIRI LANSIA

Oleh:dr. Titis Ummi Nur Jannati

Pendampingdr. Dwi Retno S

UPTD PUSKESMAS AMBARAWA KABUPATEN SEMARANG 2015

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN USAHA KESEHATAN MASYARAKATUPAYA KESEHATAN LINGKUNGAN

PENYULUHAN PEMELIHARAAN KEBERSIHAN DIRI LANSIA

Disusun olehdr. Titis Ummi Nur Jannati

Telah disahkan padaTanggal 2015Mengetahui

Pendampingdr. Dwi Retno SNIP. 197403132006042017

BAB IPENDAHULUANBAB I PENDAHULUAN

1. Latar BelakangPemeliharaan kebersihan diri sangat menentukan status kesehatan, di mana individu secara sadar dan atas inisiatif pribadi menjaga kesehatan dan mencegah terjadinya penyakit. Upaya ini lebih menguntungkan bagi individu karena lebih hemat biaya, tenaga dan waktu dalam mewujudkan kesejahteraan dan kesehatan. Upaya pemeliharaan kebersihan diri mencakup tentang kebersihan rambut, mata, telinga, gigi, mulut, kulit, kuku, serta kebersihan dalam berpakaian. Dalam upaya pemeliharaan kebersihan diri ini, pengetahuan keluarga akan pentingnya kebersihan diri tersebut sangat diperlukan. Karena pengetahuan atau kognitif merupakan domain yang sangat penting dalam membentuk tindakan seseorang (Notoatmodjo, 2003).Hardywinoto (2005) mengatakan yang dimaksud dengan kelompok lanjut usia adalah kelompok penduduk yang berusia 60 tahun ke atas. Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi aktivitas perawatan diri adalah: faktor yang ditentukan oleh keadaan masa lalu, situasi lingkungan, lingkungan dimana kita tinggal serta faktor-faktor pribadi. Lansia perlu mendapatkan perhatian dengan mengupayakan agar mereka tidak terlalu tergantung kepada orang lain dan mampu mengurus diri sendiri (mandiri), menjaga kesehatan diri, yang tentunya merupakan kewajiban dari keluarga dan lingkungannya. Sejalan dengan kemunduran fisiknya lansia membutuhkan pertolongan dari keluarga untuk memenuhi kebersihan diri. Pemeliharaan kebersihan diri lansia dipengaruhi oleh beberapa hal, diantaranya citra tubuh, praktik sosial, keadaan sosioekonomi, ilmu pengetahuan dan budaya individu, kebiasaan dan kondisi fisik seseorang. Semakin tinggi keadaan sosioekonomi, praktik sosial dan ilmu pengetahuan seseorang maka semakin baik pemeliharaan kebersihan diri lansia tersebut. Lansia dengan kondisi kesehatan tertentu, misal menderita penyakit yang berdampak pada aktifitas kesehariannya, perlu mendapatkan bantuan dari keluarga dalam usaha pemeliharaan kebersihan dirinya.Kebersihan diri berkaitan erat dengan kualitas kesehatan lansia. Kurangnya pemeliharaan kebersihan diri lansia meningkatkan angka kesakitan lansia terutama karena penyakit infeksi, misalnya ISPA, penyakit kulit, dan diare. Hal ini yang menjadi dasar diadakannya penyuluhan pemeliharaan kebersihan diri lansia di Ambarawa.Desa Kupang terpilih sebagai saran penyuluhan karena persentase kunjungan posyandu lansia yang rendah yaitu 27,9 % pada bulan April 2015. Angka ini dibawah rerata angka kunjungan lansia di Kecamatan Ambarawa yaitu 30,7 %. Dengan adanya penyuluhan pemeliharan kebersihan diri terhadap lansia ini diharapkan dapat meningkatkan kesadaran para lansia, khususnya di Kelurahan Kupang dalam hal personal hygiene agar dapat meningkatkan kualitas hidup para lansia.

BAB IIBENTUK KEGIATAN

A. Permasalahan di Masyarakat Setelah dilakukan observasi di desa Kupang didapatkan permasalahan sebagai berikut:1. Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang pemeliharaan kebersihan diri lansia.1. Kurangnya kesadaran masyarakat dalam mewujudkan pemeliharaan kebersihan diri lansia pada keluarganya. 1. Kurangnya hygiene, sanitasi dan perilaku hidup bersih dan sehat pada masyarakat1. Rendahnya tingkat sosio ekonomi para lansia di Desa Kupang.1. Rendahnya angka kunjungan posyandu lansia.

B. Perencanan Pemilihan IntervensiSetelah diketahui latar belakang dan masalah yang dihadapi, maka akan diuraikan tentang masalah dan alternatif pemecahan masalah serta rencana kegiatan yang akan dilaksanakan.NoMasalahAlternatif Pemecahan MasalahRencana Kegiatan

1.Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang pentingnya pemeliharaan kebersihan diri lansia Melakukan promosi kesehatan tentang kebersihan diri lansia di setiap desa secara rutin dengan mengandeng tokoh masyarakat yang berperan atau disegani di desa tersebut. Bekerjasama dengan sektor lain Penyuluhan tentang kebersihan diri lansia Bekerjasama dengan lintas sektoral lain dalam meningkatkan kesadaran masyarakat menjaga kebersihan dan kesehatan lingkungan.

2.Kurangnya kesadaran masyarakat dalam mewujudkan pemeliharaan kebersihan diri lansia pada keluarganya.

Penyuluhan mengenai kebersihan diri lansia dengan dibagian leafet. Membuat jadwal pelaksanaan pembinaan dan bekerjasama dengan sektor lainnya Melakukan penyulumahan tentang kebersihan diri lansia kepada kader posyandu dan masyarakat

3. Kurangnya hygiene, sanitasi dan perilaku hidup bersih dan sehat pada masyarakat Memberikan penyuluhan tentang PHBS (perilaku hidup bersih dan sehat) dan sanitasi dasar Memberikan penyuluhan tentang PHBS (perilaku hidup bersih dan sehat) dan sanitasi dasar untuk mencegah terjadinya penularan penyakit

4Rendahnya tingkat kunjungan posyandu lansia Desa Kupang Mempromosikan kegiatan posyandu lansia dan mengajak kader posyandu untuk lebih aktif membina masyarakat.

Diadakannya lomba posyandu Lansia untuk mempromosikan kegiatan Posyandu Lansia pada masyarakat.

BAB IIIPELAKSANAAN / PROSES INTERVENSI

1. SasaranSasaran pada penyuluhan ini adalah 50 orang peserta Posyandu Lansia Kupang Sewan.

2. PelaksanaanHari/Tanggal: 23 April 2015Waktu: Pukul 09.00-selesaiTempat: Balai Desa KupangPelaksanaan Kegiatan: Penyuluhan Kebersihan Diri Lansia

3. Tahap Pelaksanaan Kegiatana. PembukaanAcara dibuka dengan bacaan doa dan Mars Posyandu Lansia.b. Penyuluhan kebersihan diri lansiaPenyuluhan kebersihan diri lansia dilakukan dengan metode face to face. Kelebihan metode ini adalah perhatian audience dapat terfokus pada penyuluhan sehingga lebih meningkatkan pemahanan audience pada isi penyuluhan.

c. Sesi diskusiSetelah penyuluhan diadakan diskusi, rangkumannya sebagai berikut, Bagaimana cara membersihkan gigi palsu ?,Jawab : Untuk menghilangkan bau gigi palsu direndam dalam air hangat yang telah dibubuhi obat pembersih mulut beberapa tetes selama 5 10 menit, setelah itu bilas sampai bersih.

Mengapa lansia harus menjaga kebersihan diri? ,Jawab : Untuk mencegah penularan penyakit infeksi dan menigkatkan kesehatan lansia.

Apa keuntungan mengikuti Posyandu Lansia?Jawab : Banyak keuntungan yang diperoleh dari Posyandu Lansia, diantaranya menambah pengetahuan tentang kesehatan dan kebersihan diri lansia, meningkatkan gizi lansia dengan adanya makanan tambahan, dan memperlambat timbulnya kepikunan dengan adanya interaksi kognitif di posyandu Lansia.

d. Pembagian leafletPembagian leaflet ditujukan untuk keluarga lansia agar dapat menambah wawasan dan peran serta keluarga dalam pemeliharaan kebersihan diri lansia.BAB IVMONITORING DAN EVALUASI

A. MONITORING1. Banyaknya pertanyaan yang dapat diajukan lansia saat dilakukan sesi tanya 2. Setelah diberikan penyuluhan tentang kebersihan diri lansia diharapkan dapat meningkatkan kebersihan pada diri dan lingkungan3. Telah disediakannya bahan promosi kesehatan terutama kebersihan diri lansia.

B. EVALUASIEvaluasi dilihat dari timbulnya antusias masyarakat dalam sesi diskusi. Meningkatnya angka kunjungan lansia di Posyandu Lansia dan meningkatnya frekuensi kegiatan Posyandu Lansia juga menunjukkan antusiasme yang tinggi dari masyarakat. Menurunnya angka kesakitan lansia terutama akibat penyakit infeksi merupakan tanda meningkatnya pemeliharaan kebersihan diri lansia.

BAB VKESIMPULAN DAN SARAN

A. KESIMPULANSetelah dilakukan kunjungan ke Desa Kupang diketahui masih kurangnya kesadaran masyarakat mengenai pentingnya kesehatan lingkungan untuk mencegah berbagai penyakit menular pada lansia, salah satunya dengan menggunakan pemeliharaan kebersihan diri lansia. Hal ini disebabkan karena kurangnya angka kunjungan Posyandu lansia. Kurangnya pengetahuan masyarakat terhadap pemeliharaan kebersihan diri lansia juga meningkatkan angka kejadian penyakit infeksi menular.

B. SARAN 1. Membina kerjasama dan koordinasi dengan sektoral lain untuk dapat lebih meningkatkan kesehatan masyarakat2. Melakukan penyuluhan mengenai kebersihan diri lansia yang berkelanjutan sehingga pengetahuan masyarakat mengenai kebersihan diri lansia bertambah3. Melakukan penyuluhan mengenai pentingnya kesehatan lingkungan untuk mengurangi angka kejadian penyakit infeksi pada lansia4. Membina tenaga terlatih untuk memberikan edukasi tentang kebersihan diri lansia.5. Meningkatkan frekuensi kegiatan Posyandu Lansia

Dokumentasi kegiatan

TINJAUAN PUSTAKA

1. Definisi Pemeliharan Kebersihan Diri Kebersihan diri adalah upaya individu dalam memelihara kebersihan diri yang meliputi kebersihan rambut, gigi dan mulut, mata, telinga, kuku, kulit, dan kebersihan dalam berpakaian dalam meningkatkan kesehatan yang optimal (Notoatmojo, 2003). Memenuhi kebutuhan kebersihan diri pada lansia adalah suatu tindakan perawatan sehari hari yang harus diberikan kepada klien lanjut usia terutama yang berhubungna dengan kebershan perorangan (Personal Hygiene), yaitu antara lain kebersihan mulut dan gigi, kebersihan kulit dan badan, kebersihan kepala, rambut dan kuku, serta kebersihan tempat tidur dan posisi tidur (Potter, 2005).2. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pemeliharan Kebersihan Diri a) Citra TubuhGambaran individu terhadap dirinya sangat mempengaruhi kebersihan diri. Misalnya, karena adanya perubahan fisik sehingga individu tidak peduli terhadap kebersihannya.b) Praktik SosialPada lansia yang selalu dimanja dalam kebersihan diri, maka kemungkinan akan terjadi perubahan polaPersonal Hygiene.c) Status SosioekonomiPersonal Hygienememerlukan alat dan bahan seperti sabun, pasta gigi, sikat gigi, sampo, alat mandi yang semuanya memerlukan uang untuk menyediakannya.d) PengetahuanPengetahuanPersonal Hygienesangat penting karena pengetahuan yang baik dapat meningkatkan kesehatan. Misalnya pada pasien penderita DM ia harus menjaga kebersihan kakinya.e) BudayaDi sebagian masyarakat jika individu sakit tertentu maka tidak boleh dimandikan.f) Kebiasaan Seseorang Ada kebiasaan seseorang yang menggunakan produk tertentu dalam perawatan dirinya seperti penggunaan sabun, sampo, dan lain-lain.g) Kondisi FisikPada keadaan sakit tertentu kemampuan untuk merawat diri berkurang dan perlu bantuan untuk melakukannya (Gallo, 1998).

3. Perawatan LansiaPerawatan secara umum bagi lansia terbagi 2, yaitu:1.Mereka yang masih aktifDimana keadaan fisiknya mampu bergerak tanpa bantuan orang lain sehingga kebutuhan sehari hari dapat terenuhi.2.Mereka yang pasifMereka yang keadaan fisiknya memerlukan pertolongan orang lain, seperti sakit atau lumpuh.

Bagi mereka yang masih aktif, hal hal yang perlu di perhatikan antara lain:1.MandiMandi agar dibatasi karena kulit lansia biasanya mengering. Hal ini disebabkan kelenjar kulit yang mengeluarkan lemak mulai kurang bekerja. Maka sehabis mandi kulit lansia sebaiknya diolesi baby oil terutama di lengan, siku, ketiak, paha, dan sebagainya.2. Kebersihan mulutKebersihan mulut adalah sangat penting. Perlu diingat atau dibantu para lansia untuk menyikat gigi yang hanya tinggal beberapa buah. Gigi palsu perlu mendapat perhatian khusus, dibersihkan dengan sabun dan sikat. Untuk menghilangkan bau gigi palsu direndam dalam air hangat yang telah dibubuhi obat pembersih mulut beberapa tetes selama 5 10 menit, setelah itu bilas sampai bersih dari sabun dan bubuk pembersih mulut tersebut. Sebaiknya jangan mencuci gigi palsu di bawah air mengalir untuk mencegah bahaya gigi palsu terjatuh dan pecah.3. Perawatan rambutLanjut usia terutama wanita kadang kadang mengalami kesulitan dalam mencuci rambut sehingga perlu mendapat bantuan perawat atau ank cucunya. Sama halnya dengan kulit, rambut orang lansia juga kehilngan lemaknya sehingga sehabis keramas perlu diberi conditioner. Setelah selesai mencuci rambut harus segera dikeringkan agar lansia tidak kedinginan.4. Perawatan kuku Kuku jari tangan dan kaki perlu mendapatkan perawatan, Menggunting kuku jangan terlalu pendek dan jangan sampai terluka karena luka pada orang tua lebih sulit sembuh.5.PakaianPakaian hendaknya jangan terbuat dari bahan yang kasar. Dasar pakainan harus lunak, harus mudah dikenakan dan dibersihkan. Pakaian lansia dijaga agar tetap rapi karena cenderung para lansia tidak peduli lagi terhadap pakaiannya. Lansia lebih enak dengan piyama tipis jangan pakaian dari wool karena bias terjadi iritasi.6.MataElastisitas lensa mata pada lansia berkurang akibatnya tulisan kecil terlihat kabur pada jarak normal, sedangkan pada jarak jauh akan terlihat terang. Gejala yang tidak normal antara lain: Penglihatan menjadi ganda Bintik hitam atau ada daerah yang gelap Sakit pada mata Terlihat ada warna atau terang disekitar ujung ujung objek Mata yang kemerahan Tiba tiba kehilangan melihat dengan jelas7.LingkunganSuasana lingkungan harus disesuaikan. Bila memungkinkan jagalah kelembapan ruang tidur atau ruangan lainnya dirumah dengan memasang humidifier. Perubahan temperature secara tiba tiba harus dihindarkan.

Bagi mereka yang pasifBagi lansia yang terus beristirahat di tempat tidur, kebersihan di tempat tidur perlu tetap diperhatikan, yaitu:1.Diusahakan agar bantal tidak terlalu keras atau lembek2.Latihan bangun dan tidur dengan usaha sendiri agar otot badan tetap aktif dan menghindarkan pegal pegal serta atrofi otot3.Letak tidur diatur antara lain: Letak guling dibawah lutut Berikan bantal angin yang berbentuk cincin untuk mencegah lecet pada tumit dan bokong Letak tidur dimiringkan bergantian pada sisi kana atau kiri Pada letak atau posisi setengah duduk, di bagian kepala tempat tidur diberi sandaran atau papah (Indriana, 2008)DAFTAR PUSTAKA

Gallo, Joseph J. 1998. Pengkajian status Mental. Dalam: Buku Saku. Gerontologi (ed. M. Ester) edisi 2. Jakarta: EGC.Hardywinoto. 2005. Panduan Gerontologi: Tinjauan Dari Berbagai Aspek. PT. Cetakan kedua. Gramedia Puataka Utama. Jakarta.Indriana, Yeniar ,2008. Gerontologi Memahami Kehidupan Usia Lanjut. In: Gerontologi. Badan Penerbit Universitas DiponegoroPotter, 2005, Buku Ajar Fundamental Keperawatan; Konsep, Prose, dan Praktik. EGC. Jakarta.Notoatmodjo, S. 2003. Pendidikan Promosi dan Perilaku Kesehatan. Jakarta: Rineke Cipta.