sanitasi kesling

of 134/134

Click here to load reader

  • date post

    07-Feb-2016
  • Category

    Documents

  • view

    140
  • download

    24

Embed Size (px)

description

tfdjyfjkm

Transcript of sanitasi kesling

Microsoft Word - PERPUS.doc

SKRIPSIFAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN2009SKRIPSIFAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT UNIVERSITAS SUMATERA UTARA2009HALAMAN PENGESAHANSkripsi Dengan Judul:TINDAKAN MURID DAN PENJUAL MAKANAN JAJANAN TENTANG HIGIENE SANITASI MAKANAN DI SEKOLAH DASAR NEGERI DI KELURAHAN KEMENANGAN TANI KECAMATAN MEDAN TUNTUNGANYang Dipersiapkan dan Dipertahankan Oleh:psiEr bis, M.kesNI 9032001Dr. M.KesNI 8112001Medan, 16 Desember 2009Fakultas Kesehatan MasyarakatUniversitas Sumatera Utara, Dekandr. Ria Masniari Lubis, M.SiNIP. 195310181982032001Tindakan Murid dan Penjual Makanan Jajanan Tentang Higiene Sanitasi makanan Di Sekolah Dasar Negeri Kelurahan Kemenangan Tani Kecamatan Medan TuntunganMakanan jajanan sudah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan masyarakat, baik di perkotaan maupun di pedesaan. Makanan jajanan harus memenuhi syarat gizi, sanitasi, keamanan dan kesehatan sehingga makanan jajanan yang diproduksi benar-benar aman dan sehat untuk dikonsumsi oleh murid sekolah

iTindakan Murid dan Penjual Makanan Jajanan Tentang Higiene Sanitasi makanan Di Sekolah Dasar Negeri Kelurahan Kemenangan Tani Kecamatan Medan TuntunganSnacks have become an integral part of community life, both in urban and in rural areas. Snacks must meet nutritional requirements, sanitation, safety and health so that food produced snacks truly safe and healthy for consumption by primary school students as consumers. The purpose of this research is to know about hygiene measure food vendors on the iState Primary Schools population in this stu er of samples amounte food vendors amountehe actions of individu hile the act of hawker er category of12.50%.itation and to provide snack vendors that will er. The school principa hool students about th r hygiene and sanitati chool Health.Keywor nitation.iiNama : Dame Melfa Br DamanikTempat/Tanggal Lahir : Bandar Pinang/ 27 Oktober 1976Agama : Kristen ProtestanStatus Perkawinan : KawinJumlahAlamat omulyoAlamat

dang BedagaiRiwayat Pinangmas I MedanDeli TuaRiwayat tel TiaraPuskesmas erdangiiiPuji syukur penulis ucapkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena kasih dan anugerahNya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul Tindakan Murid dan Penjual Makanan Jajanan Tentang Higiene Sanitasi Makanan Di Sekolah Dasar Negeri Kelurahan Kemenangan Tani Kecamatan Medanak-anak yang telah ba menyelesaikan pendidiIbu Ernawati Nasutio Lubis, MKes serta D , dan Dosen Pemban n waktu dan pikirann ulis sehingga skripsi ingan berbagai pihak, u n terima kasih kepada:1. Ibu dr. Ria Masniari Lubis, MSi selaku Dekan Fakultas Kesehatan MasyarakatUniversitas Sumatera Utara.2. Ibu Dra.Jumirah, Apt, MKes, selaku Ketua Departemen Gizi KesehatanMasyarakativ3. Bapak Dr. Heldy BZ .MPH selaku Dosen Pembimbing Akademik.4. Kepada Bapak/Ibu Kepala Sekolah SD Negeri di Kelurahan Kemenangan Tani Kecataman Medan Tuntungan yang telah memberikan izin kepada penulis untuk melakukan penelitian.5. Seluruh Dosen dan Pegawai di Fakultas Kesehatan Masyarakat UniversitasSumatera Utara.6. Selu unda T. BrSim nza7. Selu ikan motivasi kepa8. Tem man Ekstensi stam9. Kep tu yang telah men, oleh karena itu penu emi perbaikan dan kesAkhir kata semoga skripsi ini bermanfaat bagi semua pihak yang membutuhkannya.Medan, Desember 2009PenulisDame Melfa br Damanik vDAFTAR ISIHalaman Pengesahan Abstrak........................................................................................................................ i Abstrac ........................................................................................................................ ii Riwayat Hidup Penulis ............................................................................................. iii Kata Pengantar.......................................................................................................... iv Daftar Isi ..................................................................................................................... vi Daftar Tabel ............................................................................................................... viiiBAB I PENDAHULUAN

............... 1............... 4............... 5............... 5............... 5............... 5BAB II

............... 6............... 6............... 7............... 8............... 10............... 12............... 12............... 13............... 14............... 14............... 14............... 14............... 15............... 15............... 152.4.1. Pemilihan Bahan Makanan...................................................... 162.4.2. Penyimpanan Bahan Makanan ................................................ 162.4.3. Pengolahan Makanan ............................................................... 172.4.4. Penyimpanan Makanan............................................................ 182.4.5. Pengangkutan Makanan........................................................... 192.4.6. Penyajian Makanan.................................................................. 192.5. Tindakan............................................................................................... 202.5.1. Tindakan Murid Terhadap Perilaku Hidup Bersih DanSehat.......................................................................................... 202.5.2. Tindakan Penjual Makanan Jajanan ....................................... 212.6. Kerangka Konsep ................................................................................ 22 viBAB III METODE PENELITIAN3.1. Jenis Penelitian .................................................................................... 233.2. Lokasi Dan Waktu Penelitian ............................................................. 233.2.1. Lokasi Penelitian ...................................................................... 233.2.2. Waktu Penelitian ...................................................................... 243.3. Populasi dan Sampel ........................................................................... 243.3.1. Populasi .................................................................................... 243.3.2. Sampel ...................................................................................... 253.4. Tehnik Pengambilan Sampel .............................................................. 273.5. Metode Pengumpulan Data................................................................. 273.5.1. Data Primer............................................................................... 27............... 27............... 27............... 28............... 28BAB IV

............... 29............... 29............... 32............... 33............... 34............... 34.............. 35Sanitasi.............. . 41BAB VBAB VI

............... 47Sanitasi.............. . 49............... 536.2. Saran ..................................................................................................... 53DAFTAR PUSTAKA................................................................................................ 54LAMPIRANviiDAFTAR TABELTabel 4.1. Distribusi jumlah murid Sekolah Dasar Negeri No.064023 berdasarkan kelas dan jenis kelamin tahun 2009................................. . 30Tabel 4.2. Distribusi jumlah murid Sekolah Dasar Negeri No.060971 berdasarkan kelas dan jenis kelamin tahun 2009................................. . 31Tabel 4.3. Distribusi jumlah murid Sekolah Dasar Negeri No.065015 berdasarkan kelas dan jenis kelamin tahun 2009 ................................ . 32Tabel 4. ............... 34Tabel 4. ............... 34Tabel 4. ............... 35Tabel 4. ............... 35Tabel 4. tentang............... 36Tabel 4. tentang i penjual............... 36Tabel 4. tentang ri tempat.............. . 37Tabel 4. tentang peralatan............... 37Tabel 4.12. Distribusi responden berdasarkan tindakan responden tentang membeli makanan jajanan yang tempat penjualannya dekat dengan pembuangan sampah ............................................................................. . 38Tabel 4.13. Distribusi responden berdasarkan tindakan responden tentang membeli makanan jajanan yang tempat penjualannya dekat dengan saluran pembuangan air......................................................................... . 38Tabel 4.14. Distribusi responden berdasarkan tindakan responden tentang membeli makanan jajanan yang tertutup wadahnya............................ . 39viiiTabel 4.15. Distribusi responden berdasarkan tindakan responden tentang sebelum memakan makanan jajanan mencuci tangan terlebih dahulu. ..................................................................................................... 39Tabel 4.16. Distribusi responden berdasarkan tindakan responden tentang memakan makanan jajanan dengan menggunakan alat Bantu seperti sendok dan garpu ................................................................................... . 40Tabel 4.17. Distribusi responden berdasarkan tindakan responden tentang menjaga kesehatan kuku dengan memotong kuku secara teratur....... . 40Tabel 4.18. Distribusi responden berdasarkan tindakan responden tentang.............. . 41Tabel 4. ng selalu an bahan............... 42Tabel 4. ng selalu............... 42Tabel 4. ng selalu............... 43Tabel 4. ng menjaga............... 43Tabel 4. ng selalu nan bila.............. . 44Tabel 4. ng selalu............... 44Tabel 4. ntang airyang digunakan untuk mencuci suatu peralatan digunakan berulang . 45Tabel 4.26. Distribusi responden berdasarkan tindakan reponden tentang selalu memakai alat bantu ketika menjamah makanan .................................. . 46Tabel 4.27. Distribusi responden berdasarkan tindakan responden tentang sambil bercakap-cakap saat menangani makanan ............................... . 46ixBAB I PENDAHULUAN1.1. Latar BelakangTujuan pembangunan kesehatan menuju Indonesia Sehat 2010 adalah meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang optimal. Pembangunan kesehatan diarahk tu faktor yang mempe g dipengaruhi oleh keangunan. Oleh karena i h satu upaya kesehat sar usia 7-12 tahun. Manusia) yang berkuali roduktif. Jadi perbaik rategis karena dampak alitas (Depkes RI, 200Dari penelitian Balai Penelitian Dan Pengembangan Kesehatan Depkes RI tahun 1991, dinyatakan sebagian besar (93%) anak sekolah dasar tidak sempat makan pagi, baik di kota maupun di desa. Kondisi ini disebabkan oleh beberapa hal antara lain terbatasnya waktu yang tersedia di pagi hari, orangtua yang tidak sempat menyediakan makanan atau pun anak yang tidak berselera untuk makan pagi. Makanan jajanan menjadi populer karena keberadaannya yang sangat membantu1masyarakat. Harga makanan jajanan yang relatif murah, mudah didapat dan banyak ragamnya juga dirasa sangat membantu bagi orangtua murid (Depkes RI, 1994).Makanan jajanan sudah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan masyarakat, baik di perkotaan maupun di pedesaan, konsumsi makanan jajanan di masyarakat diperkirakan terus meningkat seiring waktu. Data hasil survey sosial ekonomi nasional yang dilakukan oleh Badan Pusat Statistik (1999) menunjukkan bahwa uk perkotaan untuk m i 11,37% pada tahun 1 sumsi remaja perkota itu kontribusi makana 5% energi dan4,2% prlan tersebut, menurut siko terhadap kesehat nkan makanan jajanan ak memenuhi syarat k anak sekolah dasar. Namun demikian kehadiran pedagang makanan jajanan anak di sekolah hendaknya tidak dilarang, karena hal ini juga berperan dalam menopang perekonomian terutama di sektor informal.Secara umum penyakit bawaan makanan (foodborne diseases) merupakan masalah kesehatan masyarakat yang utama di banyak negara. Karena penyakit ini dianggap bukan termasuk penyakit yang serius maka seringkali kasus-kasusnyakurang terlaporkan. Padahal, gizi buruk dan gangguan pertumbuhan anak-anak adalah dua konsekuensi serius yang ditimbulkan oleh berulangnya episode penyakit ini. Diare merupakan gejala umum dari penyakit bawaan makanan yang mudah dikenali. Survei Kesehatan Rumah Tangga tahun 2001 menemukan bahwa diantara 100.000 balita terdapat 75 anak balita yang meninggal akibat diare tiap tahunnya (Februhartanty, 2004).dap pedagang makana ahwa mereka tidak m reka gunakan adalah menggunakan BTP ya makanan yang menarik ehatan. Lebih jauh la mumnya tidak dipersia jaja makanan tersebut pangan yang aman. fasilitas cuci dan buaKarena banyak pedagang yang kurang menjaga kebersihan dan tidak tahu adanya tindakan dan bahan-bahan yang bisa membahayakan kesehatan, maka Badan Pengawasan Obat Makanan (BPOM) bekerja sama dengan Departemen Pendidikan Nasional dalam meningkatkan kualitas mengenai makanan jajanan di sekolah dasar. Pihak sekolah terlibat secara aktif melalui unit kesehatan sekolah dengan cara menginventarisasi para pedagang jajanan yang berjualan di sekitar sekolah serta turutmengawasi dan membina para pedagang makanan jajanan tersebut supaya menjaga mutu, keamanan dan kebersihan dagangannya (Muslim, 2004).Tujuan suatu penyelenggaraan makanan jajanan, sama seperti penyelenggaraan makanan lainnya, adalah untuk mewujudkan tersedianya makanan yang bermutu dengan pelayanan yang layak. Makanan yang bermutu artinya makanan yang memenuhi syarat gizi, sanitasi, keamanan dan kesehatan. Makanan jajanan yang dihasilk rus memenuhi syarat jajanan yang diprodu sekolah dasar sebagaisi awal yang dilakuk ndividu murid dimana n dan penjual makana enulis tertarik untuk dan penjual makana Dasar Negeri Kelurah 9.1.2. Perumusan MasalahBerdasarkan uraian dari latar belakang diatas, maka penulis merumuskan permasalahan dalam penelitian ini adalah Bagaimana tindakan murid dan penjual makanan jajanan tentang higiene sanitasi makanan di Sekolah Dasar Negeri Kelurahan Kemenangan Tani Kecamatan Medan Tuntungan .1.3. Tujuan Penelitian1.3.1. Tujuan UmumUntuk mengetahui tindakan murid dan penjual makanan jajanan tentang higiene sanitasi makanan di SD Negeri Kelurahan Kemenangan Tani Kecamatan Medan Tuntungan.1.3.2. Tujuan Khususdividu dalamKemenanganntang higiene menangan Tani1.4. Manangan Tani pat dijadikan nan jajanan.n untuk lebih meningkatkan kegiatan promosi kesehatan mengenai higiene individu dan sanitasi makanan di sekolah-sekolah yang ada di wilayah kerjanya.3. Sebagai bahan informasi bagi masyarakat khususnya murid SD Negeri dan penjual makanan jajanan yang ada di Kelurahan Kemenangan Tani Kecamatan Medan Tuntungan mengenai pentingnya higiene individu dan sanitasi makanan.BAB II TINJAUAN PUSTAKA2.1. MakananSuatu makanan terdiri dari sejumlah makanan padat dan cair yang dikonsumsi seseorang atau sekelompok penduduk (Harper dkk, 1986). Sedangkan menurut Depkes RI (2001) makanan mempunyai pengertian sebagai segala sesuatu yang dikonsuuntuk dapat melangs Makanan selain mengan bang biaknya mikroba mengandung kadar ai tau beradanya bahan-b bahan lainnya antara la dap kesehatan manusia2.1.1. Mmakanan yang dijajakan oleh orang dan ini yang dinamakan makanan jajanan (Anonim, 2003). Menurut Irianto, K (2007) makanan jajanan adalah makanan yang banyak ditemukan dipinggir jalan yang dijajakan dalam berbagai bentuk, warna, rasa serta ukuran sehingga menarik minat dan perhatian orang untuk membelinya.62.1.2. Jenis Makanan JajananJenis makanan jajanan menurut Widyakarya Nasional Pangan dan Gizi (1998)yang dikutip oleh Sitorus (2007) dapat digolongkan menjadi (3) tiga golongan, yaitu:1. Makanan jajanan yang berbentuk panganan, misalnya kue-kue kecil, pisang goreng, kue bugis dan sebagainya.2. Makanan jajanan yang diporsikan (menu utama), seperti pecal, mie bakso, nasi gore3. Mak s campur, jus buanjadi (3) tiga golonga1. Penj arung-warung yan2. Penj netap di satu tem3. Penj k mempunyai temMenurut SK Menkes RI No.942/Menkes/SK/VII/2003, pada pasal 2 disebutkan panjamah makanan jajanan adalah orang yang secara langsung atau tidak langsung berhubungan dengan makanan dan peralatannya sejak dari tahap persiapan, pembersihan, pengolahan, pengangkutan sampai dengan penyajian.Penjamah makanan jajanan dalam melakukan kegiatan pelayanan penanganan makanan jajanan harus memenuhi persyaratan antara lain :a.Tidak menderita penyakit mudah menular misal: batuk, filek, influensa, diare,

penyakit perut sejenisnya.

b.Menutup luka (pada luka terbuka/bisul atau luka lainnya).

c.Menjaga kebersihan tangan, rambut, kuku dan pakaian.

d.Memakai celemek dan tutup kepala.

e.Mencuci tangan setiap kali hendak menangani makanan.

f.Menalas tangan.

g.Tidag, mulut atau

bagi

h.Tidaikan dan atau

tanp

ijajakan harus

dalam k akan dan atau tutup m an.2.1.3. Cun disisi lain makan j a itu menurut Anonim (2002) sebaiknya pilihlah makanan jajanan yang sehat, yaitu makanan jajanan yang segar, bersih dan aman dari cemaran bahan kimia dan fisik.a. Ciri-ciri makanan dan jajanan yang segarCara memilih makanan atau jajanan yang segar, untuk makanan yang telah diolah (digoreng, direbus, dikukus) pilihlah makanan baru saja dimasak (masihpanas). Jika sudah dingin atau disimpan, maka pilihlah yang tidak berlendir, tidak berbau asam, tidak berjamur dan rasanya masih wajar (normal).Untuk buah-buahan segar, pilihlah buah yang kulitnya masih segar atau tidak keriput, tidak busuk atau lembek. Untuk makanan kalengan atau makanan dalam botol, pilihlah kemasan yang tidak penyok, bentuknya masih utuh, tutupnya masih disegel atau belum rusak, tidak bocor, tidak kembung, serta tanggal penggunaannya masih bb. Ciri-cbersih, tidak dihingg nnya.1. Bagi mpel.2. Mak an yang tidak berd3. Tida4. Disa , kertas tidak berti5. Makanan dimasak, disimpan atau disajikan di tempat yang jauh dari tempat pembuangan sampah, got, dan tepi jalan yang banyak dilalui kenderaan.6. Makanan dimasak dengan peralatan yang bersih dengan menggunakan air bersih, tidak berbau atau keruh (Anonim, 2002).c. Ciri-ciri makanan dan jajanan yang amanMakanan yang sehat, selain segar dan bersih juga tidak boleh mengandung bahan kimia yang berbahaya. Bahan-bahan kimia yang biasa ditambahkan kedalam makanan secara sengaja disebut bahan tambahan pangan (zat aditif pangan). Bahan kimia yang biasa ditambahkan ke dalam makanan saat pengolahan yaitu:1. Bahan pewarna2. Bah3. Bah4. Bah5. Bahia yang asing bagi tu karena dapat berakib2.1.4. P2.1.4.1.nan yang ada sehingg ang beragam, sehingg msan, 2003).Sedangkan menurut Irianto, P (2007) pada umumnya anak-anak lebih menyukai jajanan diwarung maupun kantin sekolah daripada makanan yang telah tersedia dirumah. Manfaat / keuntungan dari kebiasaan jajan anak yakni :1. Sebagai memenuhi kebutuhan energi2. Mengenalkan diversifikasi (keanekaragaman) jenis makanan3. Meningkatkan gengsi diantara teman-teman2.1.4.2.Pengaruh Negatif Dari Makanan JajananMakanan jajanan beresiko terhadap kesehatan karena penanganannya sering tidak higienis yang memungkinkan makanan jajanan terkontaminasi oleh mikroba beracun maupun penggunaan Bahan Tambahan Pangan (BTP) yang tidak diizinkan (Mudjajanto, 2006).Makanan jajanan mengandung banyak resiko, debu-debu dan lalat yang hinggap akit terutama pada sis maka alat-alat yang di engan bersih. Hal ini rang berbagai penyakit , 2007)mengkonsumsi makana1. Nafs2. Mak3. Sala4. Kur5. Pemborosan6. Permen yang menjadi kesukaan anak-anak bukanlah sumber energi yang baik sebab hanya mengandung karbohidrat. Terlalu sering makan permen dapat menyebabkan gangguan pada kesehatan gigi.2.2. Faktor Penyehatan MakananMenurut Depkes RI (1994), aspek penyehatan makanan adalah aspek pokok dari penyehatan makanan yang mempengaruhi terhadap keamanan makanan, yang meliputi kontaminasi/pengotoran makanan, keracunan makanan, pembusukan makanan dan pemalsuan makanan2.2.1. Kontaminasi/Pengotoran Makananlam makanan yang tid yaitu:1. Penc2. Penc3. Penc sen4. Penc aktif.1. Penc uk ke dalam makCon makanan, dan seba2. Pencemaran silang, yaitu pencemaran yang terjadi secara tidak langsung sebagai akibat ketidaktahuan dalam pengolahan makanan.Contoh: makanan bercampur dengan pakaian atau peralatan kotor, menggunakan pisau pada pengolahan bahan mentah untuk bahan makanan jadi (makanan yang sudah terolah) (Depkes RI, 1994).2.2.2. Keracunan MakananKeracunan makanan adalah timbulnya gejala klinis suatu penyakit atau gangguan kesehatan lainnya akibat mengkontaminasi makanan. Makanan yang menjadi penyebab keracunan biasanya telah tercemar oleh unsur-unsur fisika, mikroba ataupun kimia dalam dosis yang membahayakan. Kondisi tersebut dikarenakan pengelolaan makanan yang tidak memenuhi persyaratan kesehatan dan tidak m RI, 1994).1. Bah mengandung racu i racun.2. Infe makanan yang mas besar, yang kem treptoccocus3. Rac oleh mikroba dala embahayakan4. Kim m tubuh dalam juml um, Pestisida dengan gejala depresi pernafasan sampai koma dan dapat meninggal5. Alergi, yaitu bahan allergen di dalam makanan yang menimbulkan reaksi sensitif kepada orang-orang yang rentan, seperti histamine pada udang, tongkol, bumbu masak dan sebagainya (Depkes RI, 1994).2.2.3. Pembusukan MakananPembusukan adalah proses perubahan komposisi (dekomposisi) makanan, baik sebagian atau seluruhnya pada makanan dari keadaan yang normal menjadi keadaan yang tidak normal yang tidak dikehendaki sebagai akibat pematangan alam (maturasi), pencemaran (kontaminasi) atau sebab lain (Depkes RI, 1994).2.2.4. Pemalsuan Makananra menambah, mengur tujuan untuk memper buruk kepada konsum han pengganti (Depkes2.3. Penupaya untuk mening etiap individu dan fakt dari ancaman kuman2.3.1. Pengertian HigieneMenurut Depkes RI (2004) higiene adalah upaya kesehatan dengan cara memelihara dan melindungi kebersihan individu, misalnya mencuci tangan untuk kebersihan tangan, mencuci piring untuk melindungi kebersihan piring, membuang bagian makanan yang rusak untuk melindungi keutuhan makanan secara keseluruhan. Sedang dalam Depkes RI (1994) lebih kepada upaya penyehatan diri.2.3.2. Pengertian Sanitasi MakananSanitasi makanan adalah salah satu usaha pencegahan yang menitik beratkan kegiatan dan tindakan yang perlu untuk membebaskan makanan dan minuman dari segala bahaya yang dapat mengganggu kesehatan, mulai dari sebelum makanan diproduksi, selama dalam proses pengolahan, penyimpanan, pengangkutan sampai pada saat dimana makanan dan minuman tersebut siap untuk dikonsumsikan kepada masyara2.3.3. Tmin keamanan dan ke gah penjualan makana n/pemborosan makana alikan faktor makana menimbulkan penyakit2.4. Prin penyehatan makana tasi makanan meliputi :a. Pemilihan bahan makanan.b. Penyimpanan bahan makanan. c. Pengolahan makanan.d. Penyimpanan makanan.e. Pengangkutan makanan, dan f. Penyajian makanan.2.4.1. Pemilihan Bahan MakananBahan makanan perlu dipilih yang sebaik-baiknya dilihat dari segi kebersihan, penampilan dan kesehatan. Penjamah makanan dalam memilih bahan yang akan diolah harus mengetahui sumber-sumber makanan yang baik serta memperhatikan ciri-cirian:1. Hin tidak jelas.2. Gun3. Min4. Beli rumah potong pem pat pelelangan ikan5. Tida tau membeli dagi dalam (jeroan) yan6. Membeli daging dan unggas yang tidak terkontaminasi dengan racun/toksin bakteri pada makanan.2.4.2. Penyimpanan Bahan MakananMenurut Depkes RI (2004), dalam penyimpanan bahan makanan hal-hal yang diperhatikan adalah sebagai berikut :a. Penyimpanan harus dilakukan dalam suatu tempat khusus yang bersih dan memenuhi syaratb. Barang-barang harus diatur dan disusun dengan baik, sehingga mudah untuk mengambilnya, tidak menjadi tempat bersarang/bersembunyi serangga dan tikus, tidak mudah membusuk dan rusak, dan untuk bahan-bahan yang mudah membusuk harus disediakan tempat penyimpanan dinginc. Seti unakan untuk riwa t).2.4.3. P), pengolahan makanaa. Penjaakanan mulai dari me lam penyajian makana aruhi kualitas makanani bisa terjadi melalui kontak antara penjamah makanan yang menderita penyakit menular dengan konsumen yang sehat, kontaminasi terhadap makanan oleh penjamah yang membawa kuman.b. Cara Pengolahan MakananPersyaratan pengolahan makanan menurut Permenkes No.304/Per/IX/1989 adalah: semua kegiatan pengolahan makanan harus dilakukan dengan cara terlindungdari kontak langsung antara penjamah dengan makanan. Perlindungan kontak langsung dengan makanan jadi dilakukan dengan: sarung tangan, penjepit makanan, sendok, garpu dan sejenisnya. Dan setiap tenaga pangolah makanan pada saat bekerja harus memakai celemek, tutup rambut, sepatu dapur, tidak merokok serta tidak makan/menguyah.c. Tempat Pengolahan Makananngga menjadi makana (1994) perlu diperhat ir bersih yang cukup.d. Perleahan makanan adalah ditinjau dari bahan y2.4.4. Psudkan untuk mengus an yang telah diolah sangat dipengaruhi oleh suhu, dimana terdapat titik-titik rawan untuk perkembangbiakan bakteri patogen dan pembusuk pada suhu yang sesuai dengan kondisinya.2.4.5. Pengangkutan MakananMakanan yang telah selesai diolah di tempat pengolahan, memerlukan pengangkutan untuk selanjutnya disajikan atau disimpan. Bila pengangkutan makanan kurang tepat dan alat angkutnya kurang baik kualitasnya, kemungkinan pengotoran dapat terjadi sepanjang pengangkutan (Depkes RI, 1994).2.4.6. Penyajian Makananan penyajian makana1. Har2. Pera3. Har4. Pen ersih;5. Pen a.b. c.d. Peralatan makan dan minum yang telah dipakai paling lambat 5 menit sudah dicuci.2.5. TindakanTindakan adalah aturan yang dilakukan, melakukan/mengadakan aturan- aturan untuk mengatasi sesuatu atau perbuatan. Adanya hubungan yang erat antara sikap dan pengetahuan merupakan kecenderungan untuk bertindak. Tindakan nampak menjadi lebih konsisten, serasi, sesuai dengan sikap bila sikap individu sama dengan sikap kelompok dimana ia adalah bagiannya atau anggotanya (Purwanto, 1999).2.5.1. Tn mempunyai peranan gai penyakit, karena lebih efektif menghil lit dan secara bermak seperti virus, bakteri encuci tangan dengan n kotoran dan mikroor jari-jari pada kedua taMenurut Agoes (2008) perilaku anak sekolah yang sering jajan di sembarang tempat yang kebersihannya tidak dapat dikontrol oleh pihak sekolah dan tidak terlindung dan dapat tercemar oleh debu dan kotoran yang mengandung berbagai mikroorganisme. Hal ini dapat menjadi sumber penularan berbagai penyakit pada anak. Selain melalui tangan, berbagai mikroorganisme dapat juga masuk ketubuhmelalui makanan dan minuman, terutama makanan jajanan yang tidak dikemas dan tidak tertutup rapat. Mikroorganisme yang ada di tanah/debu akan sampai pada makanan tersebut jika diterbangkan oleh angin atau dapat juga melalui lalat yang sebelumnya hinggap di berbagai tempat, terutama pada makanan jajanan yang tidak ditutup secara rapat.Untuk itu murid sekolah dasar dan masyarakat hendaknya membiasakan diri mencuci ng itu, perlu dilakuk katan perilaku hidup b ntang Perilaku Hidup pemeriksaan perilaku 2009).2.5.2. Tan dari tubuh setelah un luar tubuh atau lin akan banyak ditentuk ulus tersebut.Tindakan ini dapat diperoleh dengan melakukan pengukuran secara tidak langsung yaitu dengan wawancara atas kegiatan-kegiatan yang telah dilakukan beberapa waktu sebelumnya (Notoatmodjo, 2003).2.6. Kerangka KonsepTindakan Murid tentangHigiene IndividuTindakan Penjual Makanan Jajanan t

Kualitas MakananJajanangiene individu terkait jual makanan jajanan itas makanan jajanan.BAB III METODE PENELITIAN3.1. Jenis PenelitianJenis penelitian ini adalah survei yang bersifat deskriptif yaitu untuk mengetahui tindakan murid dan penjual makanan jajanan tentang higiene sanitasi makanan di sekolah dasar negeri yang ada di kelurahan Kemenangan Tani kecamatan Medan3.2. Lo3.2.1. Lyang ada diKelurah1. SD2. SD3. SD Pemilih1. Dari gan, diketahui bah mlah penjual makanan jajanan terbanyak yaitu 8 orang dan siswa terbanyak yaitu 953 siswa.2. Dari hasil observasi awal, diketahui bahwa jenis makanan jajanan yang dijual masih banyak dalam bentuk makanan jajanan olahan, seperti gorengan, mie sambal, bakso, dan lain-lain233.2.2. Waktu PenelitianPenelitian ini dilakukan mulai Bulan Juni sampai dengan September 2009.3.3. Populasi dan Sampel3.3.1. PopulasiPopulasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas 4 (empat), 5 (lima) dan6 (enam) sekolah dasar dan seluruh penjual makanan jajanan di lingkungan sekolah tersebut. pulasi karena umumn elas 4, 5 dan 6 lebih msar negeri diKelurah1. SD N2. SD NTotal = 126 siswa3. SD Negeri No. 065015 = - Kelas 4 : 43 siswa- Kelas 5 : 43 siswa- Kelas 6 : 33 siswaTotal = 119 siswaMaka seluruh populasi untuk anak sekolah dasar dari ketiga sekolah tersebut adalah 391 orang.Untuk penjual makanan jajanan yang setiap harinya berjualan secara menetapdi lingkungan sekolah tersebut berjumlah 8 (delapan) orang, dengan rincian sebagai berikut : 1. 4 (empat) orang berjualan didalam sekolah.2. 4 (empat) orang berjualan diluar sekolah.3.3.2. Sadalah jumlah sampel Notoatmodjo,2002) :n = 79,63 80 siswaDari hasil perhitungan diperoleh jumlah sampel yang akan diambil dalam penelitian ini sebanyak 80 siswa.Untuk pengambilan jumlah sampel ditiap-tiap Sekolah Dasar dilakukan dengan cara proportional sampling. Selanjutnya dari seluruh total siswa diatas yang berjumlah 391 orang maka sebagai proporsional sampelnya sebagai berikut :a. Untuk SD Negeri No.064023 =146/391 x 80 siswa = 29,87 menjadi 30 siswa. b. Untuk SD Negeri No.060971 =126/391x 80 siswa = 25,78 menjadi 26 siswa. c. Untuk SD Negeri No.065015 =119/391x 80 siswa = 24,35 menjadi 24 siswa.ilihat sebagai berikut :a. Untu- Kel- Kel- kel b. Untu- Kel- Kel- Kel c. Untu- Kelas 4 = 43/119 x 24 siswa = 8,6 menjadi 9 siswa.- Kelas 5 = 43/119 x 24 siswa = 8,6 menjadi 9 siswa.- Kelas 6 = 33/119 x 24 siswa = 6,5 menjadi 6 siswa.Sedangkan sample untuk penjual makanan jajanan yang ada di lingkungan sekolah dasar tersebut adalah seluruh populasi ( total sampling ) yang berjumlah 8 (delapan ) orang.3.4. Tehnik Pengambilan SampelUntuk mengambil 80 sampel dari anak sekolah tersebut, maka dilakukan dengan cara random sampling terhadap siswa kelas 4, 5 dan 6 sekolah dasar negeri yang ada di Kelurahan Kemenangan Tani Kecamatan Medan Tuntungan.3.5. Metode Pengumpulan Data3.5.1. DDa ncara dengan menggu3.5.2. Delah ada pada arsip se las 4, 5 dan 6 serta da at Kecamatan Medan ah penduduk, distribus yang ada di Kelurah3.6. Def1. Tindakan murid tentang higiene individu adalah bentuk perbuatan atau aktifitas nyata dari peserta didik untuk memelihara dan melindungi kebersihan dirinya dalam mengkonsumsi makanan jajanan.2. Tindakan penjual makanan jajanan tentang higiene dan sanitasi makanan adalah bentuk perbuatan atau aktifitas nyata dari penjual makanan jajanan untukmenjaga, memelihara dan melindungi dirinya dan makanan jajanan yang dijajakannya.3.7. Aspek PengukuranUntuk mengetahui ukuran tindakan dari responden diukur dengan menjumlahkan skor dari tiap pertanyaan-pertanyaan kuesioner. Untuk jawaban (a) skornya an (c) skornya adalah 1 Maka didapat total sk maka ukuran tindakaa. Tind 5 %)b. Tind (40%-75%)c. Tind < 40 % )3.8. Tengan bahasan dan kesi usi frekuensi.BAB IVHASIL PENELITIAN4.1. Gambaran Lokasi Penelitian4.1.1. Gambaran Umum Sekolah DasarKelurahan Kemenangan Tani merupakan salah satu kelurahan yang berada di Kecamatan Medan Tuntungan. Luas wilayah kelurahan ini adalah 150 Ha. Sekolah dasar ya itu SD Negeri No. 06 etiga sekolah tersebut 12. Luas areal sekolah Sebe Sebe a Sebe Sebe a. Sekolekolah (NSS)101076 64023 adalah sebagai- Ruang belajar : 12 buah- Kantor : 1 buah- Kamar mandi : 3 buah- Perpustakaan : 1 buah- UKS : ada disatukan dengan ruang kantor- Sumber air bersih : PDAM29Sekolah ini dipimpin oleh seorang kepala sekolah dan dibantu oleh 17 orang guru. Jumlah murid sekolah dasar kelas I, II, III, IV, V dan VI sebanyak 405 orang. Dari 405 orang murid tersebut, 208 orang laki-laki dan 197 orang perempuan. Untuk lebih jelasnya banyak murid Sekolah Dasar Negeri No. 064023 dapat dilihat pada tabel 4.1.Tabel 4.1. Distribusi Jumlah Murid Sekolah Dasar Negeri No.064023Berdasarkan Kelas dan Jenis Kelamin Tahun 2009.KelaPersentase(%)

I22,71

II17,77

III23,45

IV11,11

V10,86

VI14,07

Juml100,00

208 ora berjenisb. Sekol4023 terdapat ang (48,64%)

ekolah (NSS)

10107660971 adalah

sebagai

- Ruang belajar: 7 buah

- Kantor: 1 buah

- Kamar mandi: 3 buah

- Perpustakaan: -

- UKS: -

- Sumber air bersih: PDAM

Sekolah ini dikepalai oleh seorang kepala sekolah yang dibantu oleh 14 orang guru. Jumlah keseluruhan murid sekolah dasar kelas I, II, III, IV, V dan VI sebanyak280 orang.Dari 280 orang murid tersebut, 141 orang laki-laki dan 139 orang perempuan. Untuk diketahui lebih lanjut jumlah murid Sekolah Dasar Negeri No.060971 dapat dilihat pada tabel 4.2.Tabel 4.2. Distribusi Jumlah Murid Sekolah Dasar Negeri No.060971KelaPersentase(%)

I17,14

II18,21

III19,64

IV13,57

V17,5

VI13,92

Juml100,00

1 mempunyaijumlahc. Sekol003. Fasilitas gedung t:- Ruang- Kantor : 1 buah- Kamar mandi : 2 buah- Perpustakaan : -- UKS : -- Sumber air bersih : PDAMSeorang kepala sekolah dan 14 orang guru yang bertugas di Sekolah Dasar Negeri No.065015 . Total keseluruhan dari murid sekolah dasar kelas I, II, III, IV, V dan VI di SDN No.065015 tersebut sebanyak 258 orang.Dari 258 orang murid tersebut, 121 orang laki-laki dan 137 orang perempuan. Distribusi murid Sekolah Dasar Negeri No.065015 dapat dilihat pada tabel 4.3.Tabel 4.3. Distribusi Jumlah Murid Sekolah Dasar Negeri No.065015Berdasarkan Kelas dan Jenis Kelamin Tahun 2009.KelaPersentase(%)

I19,40

II18,28

III17,91

IV16,04

V16,04

VI12,3

Juml100,00

Dasar Negeri No.065 (52,23%) dan murid la4.1.2. Gungan sekolah ini berju m lingkungan sekolah dan empat orang lainya berjualan di gerbang sekolah. Selain delapan orang tersebut terdapat juga penjual makanan jajanan lainnya yang berjualan digerbang sekolah walaupun mereka tidak setiap harinya berjualan secara menetap di sekolah tersebut. Jumlah penjual makanan jajanan yang tidak menetap ini bervariasi setiap harinya dari lima orang sampai sepuluh orang. Mereka datang ke sekolah pada saatsekolah mendekati waktu istirahat, setelah selesai istirahat mereka pergi ke tempat lain tetapi terkadang mereka tetap di sekolah tersebut sampai jam pulang.Jenis makanan jajanan yang dijajakan oleh penjual makanan jajanan yang setiap hari tetap berjualan di sekolah tersebut selain makanan jajanan dalam kemasan/pabrikan mereka juga menjual makanan jajanan hasil olahan mereka seperti nasi goreng, mie hun goreng, bakwan dan terkadang berbagai manisan seperti manisan n dari penjual tersebut. juga menjual makana oreng, pisang molen, wan. Makanan jajanan kut ke tempat berjuala plastik warna lainnya.i dikarenakan kebiasa Hal ini juga disebab i murid bebas jajan ke proses belajar sedang berlangsung.4.2. Gambaran Umum RespondenResponden dalam penelitian ini adalah murid sekolah dasar dan penjual makanan jajanan yang ada di lingkungan sekolah dasar negeri Kelurahan Kemenangan Tani Kecamatan Medan Tuntungan.4.2.1. Murid Sekolah DasarMurid sekolah dasar yang menjadi responden adalah murid kelas 4, 5 dan 6 dan untuk distribusi responden berdasarkan jenis kelamin dan umur dapat diketahui dari tabel di bawah ini.4.2.1.1 Jenis KelaminTabel 4.4. Distribusi Responden Berdasarkan Jenis KelaminNo.Jenis KelaminJumlahPersentase (%)

1.45,00

2.55,00

10,00

rang (55,00%)berjenis mpuan.4.2.1.2Tabel 4No.sentase (%)

11,25

228,75

330,00

417,50

518,75

6.3,75

100,00

nyak ada pada umur 10 tahun yaitu sebanyak 24 orang (30,00%) sedangkan yang paling sedikit adalah responden yang berumur 8 tahun yaitu sebanyak 1 orang (1,25 %).4.2.2 Penjual Makanan JajananSeluruh penjual makanan jajajan di SD Negeri No. 064023, SD Negeri No.060971 dan SD Negeri No. 065015 di Kelurahan Kemenangan Tani KecamatanMedan Tuntungan berjumlah 8 orang dengan jenis kelamin perempuan.4.2.2.1 UmurDari keseluruhan penjual makanan jajanan diatas diperoleh data distribusi responden berdasarkan umur, seperti yang tertera dalam tabel berikut..Tabel 4.6. Distribusi Responden Berdasarkan UmurNo.Jenis KelaminJumlahPersentase (%)

1. 30 tahun225,00

2.31 40 tahun562,50

3.> 40 tahun112,50

100,00

erbanyak adadiantara n yang paling sedikit a4.2.2.2jual makanan jajananTabel 4No.entase (%)

1.-

2.25,00

3.50,00

4.12,50

5.12,50

100,00

Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa tingkat pendidikan responden yang paling banyak adalah SMA yaitu 4 orang (50,0%).4.3. Tindakan Murid Sekolah Dasar Tentang Higiene IndividuTindakan 80 orang responden tentang higiene individu dapat dijabarkan dalam kategori baik, sedang, dan kurang yang dapat dilihat pada tabel 4.8.Tabel 4.8. Distribusi Responden Berdasarkan Tindakan Reponden tentangHigiene Individu.NoTindakanJumlahPersentase (%)

1.Baik911,25

2.Sedang6783,75

3.Kurang45,00

Total80100,00

Dari tabel 4.8. menunjukkan bahwa tindakan responden tentang HigieneIndividu pada kategori sedang sebanyak 67 orang (83,75%).4.3.1. M dari PenjualMndakan murid sekolah bersihan dari penjualTabel 4 anan denganNoase (%)

1.Y,25

2.K,50

3.T,25

,00

sar responden tidak m beli makanan jajanan yaitu sebanyak 45 orang (56,25%).4.3.2. Membeli Makanan Jajanan dengan Melihat Kebersihan dari TempatPenjual Makanan Jajanan.Untuk mengetahui perbandingan tindakan murid membeli makanan jajanan dengan melihat kebersihan dari tempat penjual makanan jajanan, dapat dilihat pada tabel dibawah ini.Tabel 4.10. Distribusi Responden tentang Membeli Makanan Jajanan denganMelihat Kebersihan dari Tempat Penjual Makanan Jajanan.NoTindakanJumlahPersentase (%)

1.Ya810,00

2.Kadang-kadang2632,50

3.Tidak4657,50

Total80100,00

Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa sebagian besar responden tidak melihat kebersihan dari tempat penjual makanan jajanan ketika membeli makanan jajanan4.3.3. M ari PeralatanPlam membeli makana kanan jajanan, dapat diTabel 4 anan dengan ajanan.sponden tidak melihat mbeli makanan jajanan yaitu sebanyak 33 orang (41,25%).4.3.4. Membeli Makanan Jajanan yang Tempat Penjualannya Dekat denganPembuangan Sampah.Dari hasil wawancara yang dilakukan diketahui bahwa tindakan murid dalam membeli makanan jajajan yang tempat penjualannya dekat dengan pembuangan sampah, yang ditunjukkan di tabel 4.12.Tabel 4.12. Distribusi Responden tentang Membeli Makanan Jajanan yangTempat Penjualannya Dekat dengan Pembuangan Sampah.NoTindakanJumlahPersentase (%)

1.Ya2227,50

2.Kadang-kadang1215,00

3.Tidak4657,50

Total80100,00

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa sebanyak 46 orang (57,50%) tidak membeli makanan jajanan yang tempat penjualannya dekat dengan pembuangan sampah jajanan yang tempat4.3.5. Dekat denganpenjualannya dekat d lebih jelasnya dapat diTabel 4 ajanan yang gan Air.anyak adalah responden tidak membeli makanan jajanan yang tempat penjualannya dekat dengan saluran pembuangan air yaitu sebanyak 41 orang (51,25%), dan sebanyak 20 orang (25,0%) tetap membeli makanan jajanan yang tempat penjualannya dekat dengan saluran pembuangan air.4.3.6. Membeli Makanan Jajanan yang Tertutup Wadahnya.Untuk mengetahui distribusi responden tentang tindakan murid dalam membeli makanan jajanan yang tertutup wadahnya, ini disajikan pada tabel berikutTabel 4.14. Distribusi Responden tentang Membeli Makanan Jajanan yangTertutup Wadahnya.NoTindakanJumlahPersentase (%)

1.Ya2733,75

2.Kadang-kadang4758,75

3.T0

,00

nden kadang- kadang yak 47 orang (58,75%4.3.7. S bih Dahulu.akan makanan jajanan itabel 4.14.Tabel 4 anan JajananNoase (%)

1.Y,75

2.K,25

3.T,00

,00

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa sebagian besar responden memakan makanan jajanan sebelum mencuci tangan terlebih dahulu yaitu sebanyak72 orang (90,00%).4.3.8. Memakan Makanan Jajanan dengan Menggunakan Alat Bantu SepertiSendok dan garpu.Untuk mengetahui perbandingan tindakan murid dalam memakan makanan jajanan dengan menggunakan alat bantu seperti sendok dan garpu, tertera pada tabel dibawah ini.Tabel 4.16. Distribusi Responden tentang Memakan Makanan Jajanan denganNoase (%)

1.Y00

2.K75

3.T25

,00

sar responden menggu kanan jajanan yaitu s 1,25%) tidak menggu4.3.9. M eratur.n murid untuk menjaga dapat dilihat melaluiTabel 4.17. Distribusi Responden tentang Menjaga Kesehatan Kuku denganMemotong Kuku Secara Teratur.NoTindakanJumlahPersentase (%)

1.Ya3341,25

2.Kadang-kadang2126,25

3.Tidak2632,50

Total80100,00

Berdasarkan tabel 4.16. menunjukkan bahwa sebagian besar responden menjaga kesehatan kuku dengan memotong kuku secara teratur yaitu sebanyak 33 orang (41,25%) dan sebanyak 26 orang (32,50%) tidak menjaga kesehatan kuku dengan memotong kuku secara teratur.4.4. Tindakan Penjual Makanan Jajajan tentang Higiene Sanitasi MakananJajanan.itasi makanan dapat di t dilihat pada tabel 4.Tabel 4 nden tentangNoase (%)

1.B,50

2.S,50

3.K,00

,00

onden tentang higiene anyak 7 orang (87,504.4.1. S tas (Jumlah)dalam Pemilihan Bahan Makanan.Berdasarkan hasil penelitian diperoleh gambaran tentang tindakan penjual makanan jajanan dalam membeli bahan makanan, selalu mengutamakan kulitas (mutu) daripada kuantitas (jumlah), hasil ini dapat ditunjukkan di tabel 4.18.Tabel 4.19. Distribusi Responden tentang Selalu Mengutamakan Kualitas (Mutu) daripada Kuantitas (Jumlah) dalam Pemilihan Bahan Makanan.NoTindakanJumlahPersentase (%)

1.Ya450,00

2.Kadang-kadang450,00

3.Tidak00,00

Total100,00

Dari tabel di atas menunjukkan bahwa responden yang selalu dan kadang- kadang ahan makanan yaitu m4.4.2. Selalu mencuci bahan olahnya lebih lanjut, hTabel 4 akanan yangNoase (%)

1.Y50

2.K00

3.T50

,00

tidak selalu mencuci bahan makanan yang dibeli dari pasar yaitu sebanyak 5 orang (62,50%).4.4.3. Selalu Menyimpan Makanan Yang Sudah Diolah Di Tempat Khusus.Persentase tindakan penjual makanan jajanan yang selalu menyimpan makanan yang sudah diolah ditempat khusus, dapat terlihat di tabel berikut.Tabel 4.21. Distribusi Responden tentang Selalu Menyimpan Makanan YangSudah Diolah Di Tempat Khusus.NoTindakanJumlahPersentase (%)

1.Ya450,00

2.Kadang-kadang225,00

3.Tidak225,00

Total8100,00

Berdasarkan tabel 4.20. dapat dilihat bahwa mayoritas responden selalu menyimpan makanan yang sudah diolah di tempat khusus yaitu sebanyak 4 orang (50,00%4.4.4. MenanganiPilek.bahwa 100% respond makanan yang akan dij4.4.5. M eraturlam menjaga kesehat a dapat dilihat pada tabTabel 4 Kuku denganNoase (%)

1.Ya450,00

2.Kadang-kadang337,50

3.Tidak112,50

Total8100,00

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa sebagian besar responden menjaga kesehatan kuku dengan memotong kuku dengan teratur yaitu sebanyak 4 orang (50,00%).4.4.6. Selalu Mencuci Tangan Sebelum dan Sesudah Menangani Makanan BilaTidak Memakai Alat bantu.Dari hasil wawancara didapat bahwa tindakan penjual makanan jajanan yang selalu mencuci tangan sebelum dan sesudah menangani makanan bila tidak memakai alat bantu, hasil tersebut disajikan di tabel 4.22.Tabel 4.23. Distribusi Responden tentang Selalu Mencuci Tangan Sebelum dan t bantu.nden kadang- kadang an bila tidak memaka4.4.7. S abun.dakan penjual makana seperti sabun, yaitu adTabel 4 atan denganNoase (%)

1.Ya450,00

2.Kadang-kadang450,00

3.Tidak00,00

Total8100,00

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa responden yang selalu dan kadang-kadang mencuci peralatan dengan bahan pembersih, seperti sabun atau detergen yaitu masing-masing sebanyak 4 orang (50,00%)4.4.8. Air Yang Digunakan Untuk Mencuci Suatu Peralatan DigunakanBerulang.Dalam mencuci segala peralatan sebaiknya air yang digunakan tidak boleh berulang, namun dari hasil penelitian didapat bahwa air yang digunakan oleh penjual makanan jajanan untuk membersihkan peralatan masih ada yang berulang, untuk lebih lengkapnya dapat dilihat dari tabel 4.24.Tabel 4 tuk MencuciNoase (%)

1.Y,50

2.K,50

3.T,00

,00

nden kadang- kadang berulang yaitu sebanya4.4.9.bahwa 100%respond4.4.10.Tidak ada penjual makanan jajanan yang tindakannya tidak memakai alat bantu ketika menjamah makanan yang dijualnya, untuk lebih jelasnya dapat diketahui dari tabel berikut.Tabel 4.26. Distribusi Responden tentang Selalu Memakai Alat Bantu KetikaMenjamah Makanan.NoTindakanJumlahPersentase (%)

1.Ya675,00

2.Kadang-kadang225,00

3.Tidak00,00

Total8100,00

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa sebagian besar responden selalu memakai alat bantu ketika menjamah makanan yaitu sebanyak 6 orang (75,00% ka menjamah makana4.4.11.kanan jajanan yang tid elasnya dapat diketahTabel 4 nden tentangNoase (%)

1.Y50

2.K50

3.T0

,00

bercerita saatmenangani makanan yaitu sebanyak 7 orang (87,50%).BAB V PEMBAHASAN5.1. Tindakan Murid Tentang Higiene IndividuBerdasarkan hasil penelitian yang diperoleh melalui wawancara dengan menggunakan kuesioner terhadap responden maka dapat dikatakan bahwa tindakan responden yakni siswa sekolah dasar tentang higiene individu dalam mengkonsumsi makana an Tuntungan tergolon dari penelitian yang dil adalah dengan kategori yang kurang sebanyadang membeli makana (58,75%). Hal ini dap d SD, karena mikroor tersebut jika diterban ya hinggap di berbaga secara rapat (Agoes,Berdasarkan observasi peneliti bahwa murid SD memakan makanan jajanan sebelum mencuci tangan terlebih dahulu sudah merupakan kebiasaan para siswa dan siswi di sekolah dasar tersebut. Murid SD telah terbiasa menggunakan tangan mereka yang masih kotor meskipun sehabis bermain bola, bermain lompat tali, atau sehabis pegang kapur tulis untuk memegang makanan yang mereka beli, terutama makanan jajanan yang tidak terbungkus.47Berkaitan dengan kebiasaan mencuci tangan sebelum memakan makanan jajanan, hasil penelitian menunjukkan bahwa sebanyak 72 orang (90,0%) mengaku selalu memakan makanan jajanan sebelum mencuci tangan terlebih dahulu. Tindakan tersebut dilakukan karena murid beranggapan bahwa tindakan mencuci tangan hanya dilakukan pada saat mereka akan makan nasi dan lauk pauk saja. Hal ini juga diakibatkan kurangnya dukungan dari pihak sekolah dalam menyediakan sarana untuk m sabun sebagai alat anti lkan berbagai macamdy Cairncross dari Lo 2003, bahwa perilaku urangi insiden diare se nggunakan air dan sab ganisme yang menem Agoes, 2008). nden (60,0%)menggu gan penelitian Eunike menggunakan sendok/garpu ketika memakan makanan jajanan.Hal ini mereka lakukan apabila penjaja makanan menyediakan sendok/garpu untuk pembelinya. Namun perlu diperhatikan juga bahwa 21,2 % responden yang mengambil makanan langsung dengan tangan. Hasil penelitian Eunike (2009), di Jakarta bahwa 22% murid sekolah dasar yang mengambil makanan langsung dengan tangan yang sangat memungkinkan tidak bersih karena habis bermain.5.2. Tindakan Penjual Makanan Jajanan tentang Higiene dan SanitasiMakanan.Hasil penelitian yang diperoleh melalui wawancara dengan menggunakan kuesioner terhadap responden bahwa tindakan responden yakni penjual makanan jajanan di Sekolah Dasar Negeri Kelurahan Kemenangan Tani Kecamatan Medan Tuntungan tentang higiene sanitasi makanan tergolong kurang baik, dimana hasil aspek tersebut pada umumnmatan Gubeng Kota S ene pedagang makana ahwa penjual makana /SK/VII/2003 tentang menyebutkan bahwa n penanganan makana n jajanan agar tidak majanan kurang bagus, hal ini dapat dilihat dari keadaan fisik bahan makanan jajanan tersebut yang masih terdapat bahan pencemar seperti tanah dan kotoran-kotoran lain yang terdapat selama bahan makanan berada di pasar, sehingga merupakan sumber cemaran biologis (kuman) dan kimia (residu pestisida, pengawet dan BTM lainnya).Berdasarkan hasil wawancara dengan responden bahwa 50,0% responden kadang-kadang mengutamakan kualitas daripada kuantitas dalam hal pemilihan bahan makanan, dan 62,5% responden tidak mencuci bahan makanan yang telah dibeli dari pasar.Sesuai observasi peneliti bahwa penjual makanan jajanan seringkali menjual makanan jajanan yang disiapkan dengan kondisi higienes yang kurang baik. Keterbatasan air bersih untuk mencuci peralatan dan tempat penampung limbah merupa dakan penjual makana an pembersih yaitu 5 uatu peralatan digunak n air terbatas, maka al g tidak dicuci dengan ebut memiliki resiko t enyakit perut lainnya.nan memiliki tempat ang kemudian dibuang ngan sekolah. Tetapi t itu seringkali kekecilan ukurannya sehingga sampah tidak muat dan akhirnya jatuh berserakan disekitar tempat penjual makanan jajanan berjualan. Tindakan ini tentu mengakibatkan akan membuat banyak lalat berdatangan dimana lalat yang hinggap di sampah akan hinggap ke makanan yang wadahnya tidak tertutup dengan rapat. Pada akhirnya hal ini akan menimbulkan gangguan kesehatan terhadap orang yang mengkonsumsinya yaitu murid-murid di sekolah dasar tersebut.Hendrizal (2009), seringkali makanan yang dijual disiapkan dengan kondisi higienes jelek. Keterbatasan air bersih untuk mencuci peralatan dan tempat penampung limbah merupakan sumber cemaran yang potensial, selain peralatan yang tak dicuci baik, pedagang yang mengidap penyakit, dan juga makanan yang dibiarkan dalam waktu lama pada suhu atmosfer yang amat cocok untuk berkembangnya kuman pathogen. Kondisi bahan baku yang jelek untuk makanan yang dijajakan juga merupa ida, pengawet dan BT dengan baik, sehinggn jajanan juga tetap m uk dan pilek. Padahal yang diderita penjama enyakit dapat berpind ludah, batuk) serta sis,0% tindakan respond 5,0% kadang- kadang akanan harus disimpan di dalam wadah yang bervariasi, karena bahan makanan yang cepat rusak atau cepat membusuk harus disimpan dalam wadah terpisah. Untuk penyimpanan bahan makanan sebaiknya menggunakan wadah yang benar-benar dapat menjamin keutuhan bahan makanan tersebut dan dapat terhindar dari jangkauan tikus dan tempat bersarangnya serangga.Tempat penyimpanan bahan makanan juga harus memperhatikan suhu dan pencahayaan. Hal ini dimaksudkan untuk menjaga kualitas bahan makanan agar senantiasa terjaga dan pencahayaan digunakan untuk mempermudah pemilihan bahan makanan pada saat akan diolah, juga untuk tidak mengundang serangga dan tikus datang mendekat (Moehyi, 1992).Perilaku dan personal higiene penjaja makanan yang kurang baik juga dapat dilihat g, mengambil makana , batuk serta penggu g tangan dan pembun ncara dengan menggu encuci tangan sebelum lat bantu, dan87,5% rBAB VI KESIMPULAN DAN SARAN6.1. Kesimpulan1. Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan terhadap tindakan murid SD tentang higiene individu dalam mengkonsumsi makanan jajanan tergolong kurang baik, yaitu sebanyak 71 responden (88,75%).2. Be dakan penjual ma golong kurang bai6.2. Sar1.Disitasi makanan

serdan sanitasi

pei higiene dan

san

2.Kememberikan

pegenai bahaya

magiene individu

dan higiene sanitasi dari penjual makanan jajanan.

53DAFTAR PUSTAKAAnonim, 2006. Mencuci Tangan pakai Sabun Saat Kuman Tidak Hinggap di 10Jariku.http://www.rileks.com/entertainment/ragam/omg/-mencuci-tangan- pakai-sabun-saat-kuman-tak-hinggap-di-10-jariku.html, diakses tanggal 27Oktober 2009.Anonim. 2002. Memilih Makanan dan Jajanan yang Sehat. Balitbang Depdiknas dan Lembaga Penelitian IPB. Bogor.Agoes, acingan padaBarat. JurnalDepkes 89. Tentang an PetunjukDepkes nan WarungDepkes Anak Sekolah(Depkes bagi PetugasDepkesDepkes SMM). BukuDepkes an MadrasahIbtidaiyah. Jakarta.Dewi, YS. 2008. Higiene dan Sanitasi Pengelolaan Makanan pada Sentra Pedagang Makanan Jajanan Kesawan Square dan Pagaruyung Medan Tahun 2008. Skripsi FKM USU. Medan.Eunike, S. 2009. Gambaran Perilaku Jajan Murid Sekolah Dasar di Jakarta, Skripsi Fakultas Psikologi Universitas Katolik Atma Jaya, Jakarta.Februhartanty, J. 2004. Amankah Makanan Jajanan Anak Sekolah di Indonesia?.dalam http://www.gizi.net . Diakses tanggal 6 Juli 2009.54Harper, Laura J. 1989. Pangan, Gizi dan Pertanian. Penerbit Universitas Indonesia.Jakarta.Irianto, DP. 2007. Panduan Gizi Lengkap : Keluarga dan Olahragawan. CV.Andi offset. Yogyakarta.Irianto, K. 2007. Gizi dan Pola Hidup Sehat. CV. Yrama Widya. Bandung. Khomsan, A. 2003. Pangan dan Gizi untuk Kesehatan. PT. Raja Grafindo Persada.Jakarta.Moehyi Sjahmien, 1992. Penyelenggaraan Makanan Institusi dan Jasa Boga, JMudjaja Penerbit BukuMuslim,

i 2009.Notoat Rineka Cipta.JNotoat Rineka Cipta.JPratomo Masyarakat. Prabu. arta. DiaksesPurwantRachma Buku Kompas.Jakarta.Sitorus, L. 2007. Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Siswa Sekolah Dasar Tentang Makanan dan Minuman yang Mengandung Bahan Tambahan Makanan pada Sekolah Dasar di Kecamatan Medan Denai. Skripsi FKM USU. Medan.Suhartini, 2007. Perbedaan Hygiene Sanitasi Makanan Dan Hygiene Perorangan Pedagang Makanan Jajanan Kakilima Antara Binaan Dengan Non Binaan (Studi Di Wilayah Kecamatan Gubeng Kota Surabaya Tahun 2007). Thesis Airlangga University.55Lampiran 1

KUESIONER PENELITIANTINDAKAN MURID DAN PENJUAL MAKANAN JAJANAN TENTANG HIGIENE SANITASI MAKANAN DI SEKOLAH DASAR NEGERI KELURAHAN KEMENANGAN TANI KECAMATAN MEDAN TUNTUNGAN I. Anak Sekolah DasarA. Data Pribadi1. Nama : ............................................................2.3. J4.5.6.B. Pert1. Apa a. Ti2. Apa kanan jajanan tradia. Y3. Apakah setiap membeli makanan jajanan adik melihat kebersihan dari sipenjual makanan jajanan ?a. Ya b. Kadang-kadang c. Tidak4. Apakah setiap membeli makanan jajanan adik melihat kebersihan dari tempat si penjual makanan jajanan tersebut ?a. Ya b. Kadang-kadang c. Tidak5. Apakah setiap membeli makanan jajanan adik melihat kebersihan dari peralatan si penjual makanan jajanan tersebut ?a. Ya b. Kadang-kadang c. Tidak6. Apakah adik tetap membeli makanan jajanan yang tempat penjualnya dekat dengan pembuangan/tempat sampah ?a. Tidak b. Kadang-kadang c. Ya7. Apa alannya dekat dena. Ti8. Apa t/ wadahnya ?a. Y9. Sebe ncuci tangan terlea. Y10. Apa m memegang maka. Y11. Apakah setiap memakan makanan jajanan tersebut, apakah adik menggunakan alat bantu seperti sendok untuk memegang jajanan tersebut?a. Ya b. Kadang-kadang c. Tidak12. Apakah adik menjaga kesehatan kuku dengan memotong kuku secara teratur ?a.Ya b. Kadang-kadang c. TidakKeterangan : Untuk pertanyaan No. 10, 11 dan 12, setelah responden diwawancarai maka diobservasi kembali.No.PertanyaanHasil Observasi

YaTidak

1.Sebelum memakan makanan jajanan tersebut,mencuci tangan terlebih dahulu.

2.Setiap memakan makanan jajanan tersebut,menggunakan alat bantu seperti sendok untukmemegang jajanan tersebut.

3.

II. PenjA. Dat1. Nam2. Um3. Jeni4. PenB. Pertanyaan Tentang Tindakan Penjual Makanan Jajanan1. Dalam pemilihan semua bahan makanan, apakah anda selalu mengutamakan mutu/kualitas daripada kuantitasnya (jumlahnya) ?a. Ya b. Kadang-kadang c. Tidak2. Apakah anda selalu langsung mencuci bahan makanan yang dibeli dari pasar, misalnya sayur-sayuran, buah-buahan, lalap-lalapan dan sebagainya sebelum diolah lebih lanjut ?a. Ya b. Kadang-kadang c. Tidak3. Setelah diolah apakah makanan tersebut selalu anda simpan di tempat khusus ?a. Ya b. Kadang-kadang c. Tidak4. Saat n yang akan andaa. Ti5. Apa ersihkan dan dija bu ?a.Ya6. Apak teratur ?a