Sda Di Singapura

Click here to load reader

download Sda Di Singapura

of 13

  • date post

    02-Jan-2016
  • Category

    Documents

  • view

    254
  • download

    2

Embed Size (px)

Transcript of Sda Di Singapura

PowerPoint Presentation

SINGAPURASINGAPURANegara Singapura merupakan salah satu negara yang terkenal dengan high economic development (perkembangan ekonomi yang tinggi) dan tour singapore (pariwisata Singapur). Singapura merupakan kota negara Asia tenggara dengan bentuk negara republik yang berada di sebelah ujung selatan semenanjung Malaysia dan di sebelah utara dari kepulauan Riau Indonesia. Singapura merupakan negara kepulauan yang terdiri dari 63 pulau. Selat Johor memisahkan Singapura dengan Malaysia di sebelah utaranya dan sebelah selatan Singapura selat Singapura memisahkan Singapura dengan Indonesia.TEMPAT WISATAUnderwater world singapura

Botanic garden

Siapa sangka bahwa Singapura yang saat ini terkenal sebagai negara kecil yang menjadi salah satu pusat bisnis di kawasan Asia pada 40 tahun yang lalu memiliki kondisi yang sangat berbeda. Ketersediaan sumber air baku yang sangat terbatas, banjir yang seringkali terjadi, penanganan sanitasi yang kurang memadai sehingga mempengaruhi tingkat kesehatan masyarakat. Menyadari kondisi tersebut, maka mulailah dilakukan transformasi. Ada 2 fase yang dilakukan:Tahap 1: Penanganan Kondisi Dasar, selama kurun waktu tahun 1965-2000. Tema yang diangkat adalah Tackling the Basics;Tahap 2: Pengembangan pengelolaan air, selama kurun waktu tahun 2001-2006. Tema yang diangkat adalah Water for All: Conserve, Value, Enjoy. Tahap 3: Beyond 2006: Mengintegrasikan isu lingkungan dengan sektor lainnya. Tema yang diangkat adalah The Future Integrating with the Environment and the World. Dari tema yang diangkat itulah kemudian diterjemahkan kedalam berbagai program dan kegiatan:Water for All; menggambarkan berbagai upaya yang dilakukan Pemerintah Singapura untuk memastikan ketersediaan sumber air minum. Ada 4 sumber air minum (4 National Tap), yaitu: melalui pengambilan dari sumber air setempat (local catchment), pembelian air dari negara tetangga (imported water), NEWater (pemanfaatan kembali air reklamasi) dan pengolahan air laut (desalinated water). 3 Approaches: conserve water, value our water, enjoy our water. Sub tema ini menggambarkan berbagai upaya pemerintah untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya upaya konservasi air, menghargai nilai air sehingga rasa kepemilikan dan kepedulian masyarakat terhadap upaya konservasi dapat meningkat. Selain itu, dengan meningkatkan keterkaitan antara ketersediaan air dengan berbagai kegiatan rekreasi, membuktikan bahwa berbagai kegiatan konservasi dapat dilakukan secara sinergi dengan sektor pariwisata sekaligus dapat meningkatkan perekonomian masyarakat.

Saat ini, program yang dilakukan adalah ABC Water Program, yang terdiri dari:Active, melalui Menyediakan lahan baru untuk masyarakatMendekatkan masyarakat pada air dan isu terkait dengan ketersediaan air Membangun rasa kepemilikan terhadap air

Beautiful, melalui Mengintegrasikan reservoir dan jalur aliran air dengan lansekap perkotaan Melakukan upaya lebih dari penanganan banjir dan penyimpanan air Menciptakan gaya hidup dan atraksi yang menarik terkait dengan air

Clean, melalui Meningkatkan kualitas air Melakukan edukasi publik Membangun hubungan antara masyarakat dan air

Used Water Management Agar mendapatkan persepsi yang lebih positif dari masyarakat, Pemerintah Singapura menggunakan terminologi Used Water Management (Pengelolaan Air Buangan) dibandingkan dengan Waste Water Treatment (Pengolahan Air Limbah). Pengelolaan air buangan tersebut ditujukan untuk: (1) mencegah kontaminasi dan penyebaran penyakit, (2) melindungi sumber air, dan (3) mendapatkan alternatif sumber air baku (air reklamasi). Hampir seluruh wilayah di Singapura ini (luas lahan 710 km2, dengan total penduduk sekitar 5,1 juta jiwa) telah dilayani oleh sistem perpipaan terpusat, baik yang berasal dari domestik (rumah tangga) ataupun dari daerah komersial dan industri (setelah mendapatkan pengolahan pendahuluan/pre-treatment). Untuk melayani kebutuhan tersebut, tersedia sistem perpipaan, pengumpulan dan pengolahan yang saat ini tengah dikembangkan. Dari 6 unit instalasi pengolahan, direncanakan akan dipindahkan sehingga untuk melayani seluruh wilayah hanya akan dioperasikan 2 unit pengolahan terpusat dengan sistem perpipaan bawah tanah (deep tunnel sewerage system).

Skema Pengelolaan Air Buangan di Singapura

NEWaterSeperti yang telah disampaikan sebelumnya, dalam memastikan ketersediaan air bagi negaranya, Singapura memiliki 4 sumber air baku. Salah satunya adalah memanfaatkan kembali air reklamasi. Pemanfaatan air reklamasi tersebut pada dasarnya adalah melengkapi siklus air yang dikelola PUB sehingga Singapura telah mengembangakan pengelolaan air dalam suatu siklus tertutup (close loop).Air reklamasi yang digunakan berasal dari air olahan dari instalasi pengolahan air buangan (limbah), baik domestik ataupun industri. Seperti halnya berbagai negara maju lainnya, Singapura memiliki sistem pengolahan sanitasi yang terpusat (sewerage system). Hampir seluruh wilayah di Singapura (99%) telah dilayani oleh sistem perpipaan air limbah. Pada awalnya air olahan ini dialirkan langsung ke badan air, seperti sungai dan laut.

Namun, untuk menjaga ketersediaan air di masa yang akan datang, maka air olahan digunakan untuk 2 hal, yaitu:Direct Non-Potable Use; terutama untuk penggunaan air untuk pendingin bagi rumah sakit, bangunan komersial dan kantor; serta sebagai bagian dari proses industri. Sebelum menggunakan NEWater, industry (seperti Apple) menggunakan air perpipaan dari instalasi pengolahan air minum. Upaya ini merupakan bagian dari Strategi Pengalihan (Replace Strategy) sehingga lebih banyak air yang tersedia dari pengolahan air minum yang digunakan untuk keperluan domestik. Pemanfaatan NEWater akan terus meningkat, direncanakan akan mencapai 40% dari kebutuhan air Singapura pada tahun 2020. Indirect Potable Use; yaitu dengan menyimpan air reklamasi ini ke dalam reservoir untuk kemudian diolah kembali agar mengandung berbagai mineral yang diperlukan oleh tubuh. Saat ini hanya sekitar 5% saja yang dimanfaatkan sebagai air baku air minum. Walaupun demikian, kualitas air yang NEWater telah memenuhi standard baku mutu yang ditetapkan oleh USEPA dan WHO. Hasil tes pathogen menunjukkan tidak ditemukan adanya efek karsinogenik jangka panjang dan tidak adanya efek estrogen.

Strategi Singapura Atasi Krisis AirSingapura merupakan sebuah negeri yang masih mengimpor 40% kebutuhan airnya dari luar negeri, dikepung laut yang berair asin, tanpa sumber air tawar yang memadai, dan kebutuhan air untuk konsumsi penduduk dan industrinya yang senantiasa meningkat, maka Singapura boleh dibilang menghadapi sebagian kecil problem kekurangan air bersih.Karena itu sejak kemerdekaannya pada 1965, pemerintah lokal segera menghadapi tantangan bagaimana mengamankan kebutuhan dasar bagi pulau yang berkembang menjadi kota yang rakus air itu. Mulai dari situ, proyek-proyek raksasa terkait air diluncurkan di bawah komando badan pemerintah, Public Utilities Board (PUB). Dan kini, PUB berani pasang target Singapura bisa bebas air impor dari Malaysia, yang masih memenuhi 40% kebutuhan air bersihnya, pada 2061.Selain mengimpor, kebutuhan air bersih Singapura diperoleh dari reservoir dan daerah tangkapan air lainnya (memasok 20% dari total kebutuhan), penyulingan air laut (10%), dan pengolahan air terpakai alias reclaimed water (30%). Optimalisasi tiga sumber inilah yang akan digeber untuk mencapai swasembada air bersih tadi. Untuk mengatasi kiamat air bersih.

Setengah dari luas daratan Singapura (yang kurang lebih seluas Jakarta, 700-an km2) adalah daerah tangkapan air. Dan begitu tahun ini kelar, luasan itu ditargetkan menjadi dua pertiga. Area ini dilindungi dari alih fungsi dan penggunaan lahan lainnya. Wilayah tangkapan air ini diadakan dengan satu tujuan utama: menangkap setiap tetes air hujan yang menyapu Singapura. Air hujan tidak dibiarkan menggelosor begitu saja sampai ke laut. Setiap tetesnya diusahakan ditangkap drainase permukaan, sungai, dan reservoir. Dan selanjutnya masuk kembali ke dalam instalasi pengolahan untuk menjadi bahan baku untuk air minum.Air hujan begitu istimewa hingga jaringan penangkapan dan pengalirannya sama sekali terpisah dari air terpakai (air limbah). Jadi, jangan berharap ada air limbah rumah tangga, apalagi limbah industri yang mengalir di drainase, sungai atau kanal di Singapura. Karena air terpakai ini, bukan air limbahotoritas air di Singapura lebih suka menyebut air terpakai (used) ketimbang air limbah (waste)mengalir ke dalam Deep Tunnel Sewerage System alias DTTS.DTSS adalah jaringan perpipaan sepanjang 48km yang terbenam 25-50 meter di bawah tanah. Menampung air limbah dan mengalirkannya ke instalasi pengolahan air berteknologi tinggi. Air-air yang telah diolah kemudian dipurifikasi lagi untuk menjadi air minum, sementara sebagian lagi disorong ke laut. Khusus untuk air olahan yang telah dipurifikasi tadi, konsumen tak perlu khawatir. Karena air olahan ini, yang keluar dengan merek NEWater, sudah memenuhi standar badan kesehatan dunia WHO.Teknologi pengolahan air hujan maupun air terpakai, sebagian disumbang Siemens (sponsor perjalanan saya ke Singapura), ini pasti mahal! Tapi toh mesti dibayar, karena tiap tetes air di Singapura berharga. Omong-omong soal mahal, tidak ada air gratis di Singapura. Semua punya harga. Jadi kalau Anda bisa menikmati air gratis ketika menginap di hotel, itu terjadi karena hotel yang membayar.

Begitu pentingnya penghematan air di negara Singapura, sampai-sampai pemerintahan Singapura baru-baru ini meluncurkan alat pengatur waktu atau stopwatch yang memiliki fungsi untuk membatasi waktu mandi bagi seseorang menjadi 5 menit saja. Sementara cara kerja alatnya sendiri cukup senderhana karena alat akan memberi peringatan jika waktu mandi akan mendekati waktu 5 menit.Jika tidak mengidahkan dan tetap mandi diatas waktu yang di tentukan (5 menit) maka Water Wally yang m