Dokumen UKL UPL Bengkel Motor-2mbok Wito

of 118/118
Dokumen UKL- UPL Rumah Makan Mbok
  • date post

    10-Nov-2015
  • Category

    Documents

  • view

    521
  • download

    124

Embed Size (px)

description

m

Transcript of Dokumen UKL UPL Bengkel Motor-2mbok Wito

KATA PENGANTARPenyusunan Dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup Dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup (UKL dan UPL) untuk Rumah Makan Mbok Wito yang berlokasi di Jalan Arif Rahman Hakim Keluarahan Way Halim Kecamatan Way Halim Kota Bandar Lampung Lampung ini merupakan salah satu usaha dari pihak kami guna memenuhi peraturan perundang- undangan yang berlaku serta dalam rangka melaksanakan pembangunan yang berwawasan lingkungan.

Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) merupakan Dokumen yang memuat upaya-upaya mencegah, mengendalikan dan menanggulangi dampak penting lingkungan yang bersifat negatif dan meningkatkan dampak positif yang timbul sebagai akibat dari suatu rencana usaha atau kegiatan.

Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) merupakan Dokumen yang digunakan untuk memahami fenomena-fenomena yang terjadi pada berbagai tingkatan kegiatan terhadap masalah yang terjadi.

Dokumen UKL-UPL ini berisikan latar belakang, tujuan penyusunan UKL-UPL, uraian singkat proyek, komponen lingkungan yang terkena dampak, dampak yang akan terjadi, serta upaya pengelolaan dan upaya pemantauan lingkungan. Diharapkan dengan adanya Dokumen UKL-UPL ini pengendalian terhadap lingkungan dapat dilaksanakan secara terarah dan terpadu.

Bandar Lampung, Maret 2015Penanggung Jawab Usaha/Kegiatan

IWAN SETIAWANi

DAFTAR ISIKATA PENGANTAR ......................................................................................................... i DAFTAR ISI ....................................................................................................................ii DAFTAR TABEL ............................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... ............................................................v BAB I. PENDAHULUAN .................................................................................................. I-1

I.1. Latar Belakang .................................................................................. .......... .... ......................................I-1I.2. Tujuan dan Kegunaan UKL-UPL ................................................................................. I-1I.2.1. Tujuan Penyusunan (UKL-UPL) .......................................................................... I-1I.2.2. Kegunaan (UKL-UPL) .......................................................................................... I-2I.3. Dasar Hukum................................................................................................ ..............................I-3BAB II. RENCANA USAHA DAN ATAU KEGIATAN.....................................................II-1II.1. Identitas Pemrakarsa ...................................................................................................II-1II.2. Nama Usaha Dan Atau Kegiatan ............................................................................... II-1II.3. Lokasi Usaha Dan Atau Kegiatan ............................................................ .......................II-1II.4. Skala Usaha Dan Atau Kegiatan ................................................................................II-2II.5. Garis Besar Komponen Rencana Usaha Dan Atau Kegiatan....................................II-3II.5.1. Tahapan Pra Konstruksi .....................................................................................II-3II.5.2. Tahapan Konstruksi ............................................................................................II-4II.5.3. Tahapan Pasca Konstruksi .................................................................................II-7BAB III. KOMPONEN LINGKUNGAN YANG TERKENA DAMPAK ..........................III-1III.1. Komponen Sosial Budaya ........................................................................................III-1III.1.1. Penduduk ...........................................................................................................III-1III.1.2. Potensi Ekonomi ................................................................................................III-1III.1.3. Sarana Pendidikan ............................................................................................. III-2III.1.4. Sarana Kesehatan .............................................................................................. III-2III.2. Komponen Biologi ...................................................................................................III-2III.2.1. Flora ................................................................................................................... III-2

III.2.2. Fauna..................................................................................................................III-3III.3. Komponen Fisik Kimia ............................................................................................III-3III.3.1. Topografi ...........................................................................................................III-3III.3.2. Iklim dan Suhu ..................................................................................................III-3III.3.3. Tanah .................................................................................................................III-8III.3.4. Hidrologi dan Kualitas Air.................................................................................III-8BAB IV. PERKIRAAN DAMPAK YANG AKAN TIMBUL .............................................IV-1IV.1. Tahapan Pra Konstruksi ............................................................................................IV-1IV.2. Tahapan Konstruksi ...................................................................................................IV-1IV.3. Tahapan Pasca konstruksi/Operasional......................................................................IV-2BAB V. RENCANA UPAYA PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN LINGKUNGAN V-1V.1. Rencana Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup .............................................. .............V-1V.1.1. Tahap Pra Konstruksi ............................................................................... .................V-1V.1.2. Tahap Konstruksi.................................................................................................. V-2V.1.3. Tahap Pasca Kontruksi ................................................................................ ............V-4V.2. Rencana Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup .....................................................V-20V.2.1. Tahap Pra Konstruksi .......................................................................................V-20V.2.2. Tahap Konstruksi.............................................................................................V-20V.2.3. Tahap Pasca Konstruksi/Operasional ...............................................................V-21BAB VI. PELAPORAN .......................................................................................................... VI-1VI.1. Laporan Ditujukan Kepada Instansi ........................................................................... VI-1VI.2. Materi Laporan............................................................................................................ VI-1VI.3. Waktu Pelaporan ......................................................................................................... VI-1BAB VII. PERNYATAAN PELAKSANAAN UKL DAN UPL............................................VII-1LAMPIRAN .............................................................

Error! Bookmark not defined.DAFTAR TABELTabel II-1Kebutuhan Tenaga Kerja Konstruksi ................................................... ..................II-4Tabel III-1 Jumlah Curah Hujan dan Hari Hujan di Kota Bandar Lampung Tahun 2014......III-4Tabel III-2 Rata-rata Penyinaran Matahari dan Rata-rata Suhu Udara di Kota Bandar Lampung Tahun 2014............................................................................................................. III-5

Tabel III-3Rata-rata Suhu Minimum dan Maksimum di Kota Bandar Lampung.................. III-6

Tabel III-4Rata-rata Kelembaban Udara dan Tekanan Udara di Kota Bandar Lampung Tahun 2010-2014................................................................................................... III-7

Tabel III-5Rata-rata Kecepatan Angin di Kota Bandar Lampung Tahun 2014..................... III-8

Tabel III-6Kualitas Air Tanah Di Sekitar Lokasi Rumah Makan Mbok Wito ..................... III-9

Tabel IV-1 Matrik Perkiraan Dampak Yang Akan Timbul .................................................... IV-4

Tabel V-1 Matrik Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup.............................................. V-16Tabel V-2Matrik Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup ............................................. V-22Tabel V-3Matriks UKL UPL ............................................................................................ V-24DAFTAR GAMBARGambar II-1

Peta Rumah Makan Mbok Wito....... ..................................................... II-2

Gambar V-1

Contoh Diagram Alir Sitem Pengolahan Limbah Cair Rumah Makan.. V-9

Gambar V-2

Contoh Instalasi Pengolahan Limbah Usaha Rumah Makan ................ V-10Gambar V-3

Limbah Rumah Makan ...................................................... ..................V-13BAB I.PENDAHULUAN

Pembangunan Bengkel Motor yang berorientasi ramah lingkungan serta bisa menghidupkan roda perekonomian di sekitar, yaitu dengan bermunculannya usaha-usaha sekunder untuk menunjang Bengkel Motor seperti rumah makan dan warung-warung.

Berdirinya Rumah Makan Mbok Wito ini adalah salah satu bentuk partisipasi swasta dalam pemerataan pembangunan di daerah, dimana lahan tersebut yang sebelumnya lahan kosong yang tidak terpakai, tetapi dengan dibangunnya Bengkel Motor, maka lahan tersebut menjadi produktif. Kondisi ini memberikan peluang bagi kami yang bergerak di bidang otomotif dan suku cadangnya untuk ikut andil dalam meningkatkan taraf ekonomi di daerah.

Sehubungan dengan Pembangunan Bengkel Motor maka dalam proses pembangunan akan menimbulkan dampak positif dan negatif terhadap lingkungan, sehingga harus dilengkapi dengan dokumen lingkungan. Dokumen lingkungan ini pada dasarnya merupakan informasi tentang berbagai jenis kegiatan yang berpotensi menimbulakn dampak penting (negatif maupun positif) dan berbagai komponen lingkungan yang potensial terkena dampak

penting akibat dari pelaksanaan kegiatan.

I.2. Tujuan dan Kegunaan UKL-UPLI.2.1. Tujuan Penyusunan (UKL-UPL)Tujuan dilaksanakannya studi UKL-UPL kegiatan usaha rumah makan adalah:1. Mengidentifikasi kegiatan yang diperkirakan berpotensi menimbulkan dampak terhadap komponen lingkungan.

2. Mengidentifikasi rona lingkungan hidup awal, yaitu kondisi awal dan tatanan Lingkungan wilayah setempat sebelum adanya kegiatan, terutama yang akan terkena dampak.

3. Memperkirakan dampak dan mengevaluasi dampak yang dapat terjadi.

4. Memberikan arahan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan

Lingkungan (UPL)I.2.2. Kegunaan (UKL-UPL)Studi UKL-UPL mempunyai kegunaan bagi pemrakarsa proyek, pemerintah dan masyarakat. Uraian tentang kegunaan studi ini adalah sebagai berikut:

a) Kegunaan Bagi Pemrakarsa Proyek:1. Memenuhi ketentuan pokok peeraturan perundang-undangan yang berlaku, khususnya dalam bidang Pengelolaan Lingkungan Hidup.

2. Membantu proses pengambilan keputusan tentang kelayakan lingkungan dari kegiatan.

3. Memberi masukan untuk kegiatan yang sedang berjalan.

4. Memberi masukan untuk penyusunan Upaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan dari kegiatan yang sedang berjalan.

5. Sebagai sumber data dasar dan informasi lingkungan tenang status tataguna lahan di lokasi kegiatan dan daerah sekitarnya.

6. Mengantisipasi masalah-masalah lingkungan yang potensial terkena dampak kegiatan di masa yang akan datang.

b) Kegunaan Bagi Pemerintah1.Sebagai bahan masukan dalam pengelolaan wilayah sesuai dengan kondisi rona lingkungan awal serta tingkat pembangunan yang sudah ada.2. Mencegah atau mengurangi kerusakan potensi sumber daya alam yang dapat

diperbaharui.

3. Mencegah atau mengurangi kerusakan sumberdaya alam lainnya yang berada

didalam dan di luar lokasi tapak proyek yang sudah dimanfaatkan oleh proyek lain ataupun masyarakat setempat, maupun yang belum dimanfaatkan.

4. Mencegah atau mengurangi timbulnya kerusakan komponen lingkungan hidup

yang menimbulkan dampak turunan (lanjutan) pada komponen lingkungan lainnya.

5. Sebagai bahan pengambilan keputusan tentang kelayakan lingkungan dari

kegiatan.

c) Kegunaan Bagi Masyarakat1. Sebagai bahan masukan bagi masyarakat untuk meupayakan usaha yang sesuai dengan kondisi rona lingkungan saat itu serta kondisi yang akan datang sehubungan adanya kegiatan industri.

2. Sebagai wahana untuk memberikan informasi bagi masyarakat untuk dapat menghindari dampak negatif dan memanfaatkan dampak positif yang

potensial ditimbulkan oleh kegiatan pembangunan di daerah sekitarnya.I.3. Dasar Hukum1. Undang-undang RI Nomor 01 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja.

2. Undang-undang RI Nomor 26 tahun 2007 tentang Penatan Ruang

3. Undang-undang RI Nomor 18 tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah.

4. Undang-undang RI Nomor 22 tahun 2009 tentang Lalu-lintas dan Angkutan jalan.

5. Undang-undang RI Nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan

Lingkungan Hidup.

6. Undang-undang RI Nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan.

7. Peraturan Pemerintah Nomor 43 tahun 1993 tentang Prasarana Lalu-lintas Jalan

8. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 41 tahun 1999 tentang

Pengendalian Pencemaran Udara.

9. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 18 tahun 1999 tentang

Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Racun.10. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor74tahun2001tentang

Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun.

11. Peraturan Menteri Perburuhan Nomor 7 tahun 1964 tentang Syarat-syarat

Kesehatan serta Penerangan dalam Tempat Kerja.

12. Peraturan Menteri Kesehatan RI nomor 416/Menkes/per.IX/1990 tentang Syarat- syarat dan Pengawasan Kualitas Air.

13. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 26/PRT/M/2008 tentang Persyaratan teknis Sistem Proteksi Kebakaran Pada gedung dan lingkungan.

14. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 13 Tahun 2010 Tentang Upaya

Pengelolaan Lingkungan Hidup Dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup Dan Surat

Pernyataan Kesanggupan Pengelolaan Dan Pemantauan Lingkungan Hidup.

15. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 05 Tahun

2012 Tentang Jenis Rencana Usaha Dan/Atau Kegiatan Yang Wajib Memiliki Analisis

Mengenai Dampak Lingkungan Hidup.

16. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 16 Tahun

2012 Tentang Pedoman Penyusunan Dokumen Lingkungan Hidup.

17. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup RI Nomor 86/MENLH/SK/III/2002 tentang

Pengelolaan Lingkungan dan Upaya Pemantauan Lingkungan.

18. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup RI Nomor 11 Tahun 2006 tentang Jenis Usaha dan atau Kegiatan Yang Wajib Dilengkapi dengan AMDAL.

19. Peraturan Gubernur Lampung Nomor 17 Tahun 2006 tentang Baku Mutu Air Limbah bagi Usaha atau Kegiatan di Propinsi Lampung.

BABII. RENCANA USAHA DAN ATAU KEGIATANII.1. Identitas Pemrakarsa1. Nama Perusahaan : PT. Tunas Dwipa Matra2. Nama Penanggung Jawab

Rencana Usaha / Kegiatan

: Ir. Hong Anton Leoman

3. Jabatan : Direktur Utama

4. Alamat Kantor : Jl. A. Yani No. 41, Kelurahan Karang Anyar

Jakarta Pusat

5. Telepon : -II.2. Nama Usaha Dan Atau KegiatanRencana usaha/kegiatan : Pembangunan Bengkel MotorII.3. Lokasi Usaha Dan Atau KegiatanDesa : Banjar Agung Kecamatan : Banjar Agung Kabupaten : Tulang Bawang Propinsi : Lampung Peruntukan lahan : Bengkel Motor Luas Lahan Usaha : 3.298 m2Hak Kemilikan Lahan : -II-1

Lokasi Pembangunan Bengkel MotorGambar II-1 Peta Lokasi Pembangunan Bengkel MotorII.4. Skala Usaha Dan Atau KegiatanPembangunan Bengkel Motor, di jabarkan sebagai berikut :

1. Batas Perencanaan :

a) Luas tanah yang dibutuhkan : 3.298 M2b) Luas Bengkel dan bengkel : 812 M22. Perencanaan :

Dalam tampak direncanakan

a) Bengkel dengan luas keseluruhan 812 M2b) Pematangan tanah

Untuk pematangan tanah pihak pengembangan akan berkordinasi dengan pihak-pihak yang terkait demi kelancaran Pembangunan Bengkel Motor tersebut. Adapun kegiatan pematangan tanah antara lain pengerukan tanah menggunakan tanah liat dan pengerasan tanah tersebut.

c) Fasilitas air bersih

Untuk penyediaan fasilitas air bersih akan dibuatkan sumur dengan dilengkapi Ground Tank, Water Torn berikut jaringan-jaringannya baik dari Bengkel Motor.

d) Fasilitas air kotor

Semua pembuangan dialirkan ke saluran sekunder dan selanjutnya diolah terlebih dahulu dalam bak penampungan, untuk dibuang ke tempat pembuangan air kotor.

e) Fasilitas jaringan listrik

Untuk jaringan listrik kami akan bekerjasama dengan pihak terkait f) Fasilitas jaringan telepon

Untuk jaringan telepon kami akan berkoordinasi dengan PT. Telkom g) Pembuangan sampah

Kami akan menyiapkan suatu tempat untuk penampungan pembuangan sampah sementara sebelum diangkut dan akan menetap pada tempat pembuangan sampah sementara sekitar 12-18 jam, sedangkan pengankutannya kami akan bekerjasama dengan Dinas Kebersihan Kabupaten Tulang Bawang. Untuk kebersihannya kita akan menaruh beberapa tempat sampah yang sudah dipisahkan antara yang organik dan non organik baik di lingkungan Bengkel

Motor, sehingga tidak ada sampah yang berserakan.II.5. Garis Besar Komponen Rencana Usaha Dan Atau KegiatanSecara garis besar tahap kegiatan dari Pembangunan Bengkel Motor dapat dibagi menjadi 3 (tiga) tahapan, yaitu :

II.5.1. Tahapan Pra KonstruksiYaitu tahapan / kegiatan sebelum dimualainya kegiatan Pembangunan Bengkel Motor dari perencanaan sampai persiapan lahan siap dilakukan pekerjaan konstruksi yang uraian kegiatannya antara lain adalah asebagai berikut

1. Survey lokasi

Survey yang dilakukan antara lain survey luas lahan, survey kelayakan lahan dan survey keadaan sosial daerah tersebut.

Kegiatan survei lapangan yang berpotensi menimbulkan dampak lingkungan adalah kegiatan pengukuran dan pemasangan patok. Kemungkinan dampak yang timbul adalah overlap antara lahan Pembangunan Bengkel Motor dengan lahan penduduk.

2. Kegiatan pembebasan lahan

Berdasarkan hasil survey dan rencana site plan proyek, maka ditetapkan luasan lahan direncanakan adalah seluas 3.298 m2. Proses pembebasan lahan dilakukan berdasarkan kesepakatan jual beli secara langsung kepada pemilik lahan.

3. Kegiatan perijinan

Yaitu tahapan permintaan ijin dilakukan. Permintaan ijin wajib dilakukan untuk mendirikan sebuah bangunan, agar nantinya jika terjadi sesutau terhadap lahan tersebut ada jaminan dari pemerintah.

II.5.2. Tahapan KonstruksiTahapan kegiatan pelaksanaan fisik kawasan Pembangunan Bengkel Motor baik dari mulai perataan tanah , sampai selesainya bangunan. Pada tahap konstruksi di uraikan sebagai berikut :

1. Perekrutan tenaga kerja

Kegiatan penerimaan tenaga kerja untuk konstruksi berpotensi menimbulkan dampak negatif berupa keresahan masyarakat, jika perekrutan tenaga kerja tidak memprioritaskan tenaga kerja lokal (setempat). Perkiraan kebutuhan tenaga kerja menurut posisi disajikan pada tabel berikut ini (sumber analisis konsultan):

Tabel II-1 Kebutuhan Tenaga Kerja KonstruksiNoPosisi Tenaga KerjaJumlah(orang)Spesifikasi

1Manager proyek1S1

2Site manager/ engineer1S1

3Keuangan1S1

4Tenaga Administrasi2D3/ S1

5Logistik5SMA/STM

6Sopir2SMA/STM

7Mandor2SMA/D3

9Tenaga pendukung (buruh)15SD/SMP/SMA

Jumlah29

Sumber : Analisis Konsultan2. Pengoperasian basecamp

Kegiatan awal pekerjaan pelaksanaan di lapangan, adalah : pembangunan base camp yang berfungsi sebagai kantor pelaksana proyek dan P3K, penginapan pekerja, bengkel perawatan dan perbaikan alat berat serta penyimpanan material. Pada base camp dilengkapi dengan MCK.

Kegiatan yang berpotensi menimbulkan dampak adalah: penumpukan material konstruksi yang kurang hati-hati dapat menimbulkan kerusakan dan kecelakaan. Aktivitas para pekerja pendatang yang tidak mengindahkan aturan adat setempat dapat menimbulkan konflik dengan masyarakat lokal (setempat).

3. Penyiapan lahan

Kegiatan penyiapan lahan meliputi pembersihan lahan dari bahan-bahan yang secara konstruktif tidak baik. Pekerjaan perataan tanah (timbunan) pada musim kemarau berpotensi menimbulkan hamburan debu dan pada musim hujan berpotensi meningkatkan tingkat TSS pada perairan.

4. Pekerjaan konstruksi

a) Mobilisasi alat dan material

Mobilisasi alat-alat dan material konstruksi dari tempat asal ke lokasi base camp berpotensi menimbulkan gangguan lalu lintas berupa kemacetan dan kecelakaan lalu lintas. Kebutuhan material untuk Pembangunan Bengkel Motor sebagaian besar didatangkan dari luar Tulang Bawang dan sebagain dipenuhi dari Tulang Bawang dan sekitarnya. Begitupun untuk penyediaan alat-alat berat untuk kegiatan konstruksi.

b) Pekerjaan Konstruksi Pembangunan Bengkel

Pekerjaan ini merupakan pekerjaan utama dari proyek ini, pekerjaan silo ini meliputi pemancangan pondasi tiang, konstruksi packing house, pembetonan, pekerjaan baja dan metal-metal yang lain, pekerjaan kaca serta kayu. Pekerjaan lain selain diatas adalah berupa pembangunan kantor, rumah satpam, area parkir, pembuatan lokasi loading dan unloading mobil, pembangunan workshop, bangunan/rumah istirahat pekerja, pembangunan bengkel. Pekerjaan-pekerjaan yang ada meliputi pekerjaan pembesian baja, pembetonan, perkayuan, kaca, pengaspalan jalan, pekerjaan atap, tembok/pagar keliling, instalasi, air listrik, dan pengecatan.

c) Pekerjaan Pemasangan Peralatan/Mesin dan Instalasi

Pekerjaan ini adalah memasang peralatan mesin operasi terminal termasuk semua perlengkapannya, serta instalasi listrik, telepon dan air termasuk jaringan elektronik untuk memantau pekerjaan penimbunan, pembongkaran, dan pengepakan semen untuk menjaga kualitas semen, bengkel dan lingkungan.

d) Pembangunan Sistem Jaringan Air Bersih

Setiap Setiap bangunan dilokasi rencana usaha dan kalau kegiatan akan dilengkapi dengan prasarana jaringan air bersih yang dapat memenuhi standar kualitas dan cukup jumlahnya. Sistem air bersih yang akan dibangun, yaitu pembuatan sumur dalam.

Potensi dampak yang akan muncul adalah peningkatan air larian (run off) pada saat pembuatan galian untuk pembuatan reservoar, dan pemasangan pipa. Sementara untuk pengambilan air tanah dalam sebagai sumber air bersih, potensi dampak yang muncul adalah terjadinya penurunan muka tanah.

e) Pembangunan Sislem Jaringan Air Kotor

Semua bangunan bengkel, bengkel, kantor, dan fasilitas lain akan dibangun sistem saluran sendiri-sendiri dan kemudian mengalir kesaluran pembagi, yang selanjutnya akan bergabung ke saluran cabang.

Pelaksanaan pengelolaan lingkungan dilokasi rencana usaha dan atau kegiatan dan untuk mengurangi teradinya penyebaran dampak penurunan kualilas air akibat adanya rencana usaha dan latau kegiatan, disatankan untuk dilaksanakan disarankan untuk pembangungunan Instalasi Pengelolaan Air Lmbah (IPAl) sebagai muara dari saluran air dan limbah cair yang terdapat atau dihasilkan oleh semua kegiatan pada semua bangunan ada dilokasi rencana usaha dan atau kegiatan. Setelah dilakukan pengendapan, selanjutnya air dari kolam IPAL terakhir dialirkan melalui saluran drainase terbuka.

f) Pembangunan Sistem Pembuangan Sampah

Setiap bangunan bengkel, bengkel, kantor, bangunan lain di lokasi rencana usana dan atau kegiatan akan dilengkapi dengan tempat pembuangan sampah sementara (TPS), yang besarnya disesuaikan dengan volume sampah yang dikeluarkan setiap harinya dengan kelentuan dari peraturan yang berlaku. Tempat pembuangan sampah sementara dibuat dari bahan yang kedap air, mempunyai tutup dan dapat dijangkau dengan mudah oleh petugas pembuangan sampah.

Pada lokasi rencana usaha dan atau kegiatan akan disiapkan tempat pembuangan sampah lokal berupa container sampah, dengan penempatan lokasi dan ukurannya cukup besar dan diasumsikan dapat menampung seluruh sampah-sampah dari semua bengkel, bengkel, kantor, bangunan lain di lokasi rencana usaha dan atau kegiatan. ampah kemudian akan diangkut oleh mobil pengangkut sampah ke tempat pembuangan sampah akhir (TPA).

g) Pembangunan Sistem Jaringan Listrik

Sistem jaringan listrik utama berasal dan PT. PLN [Persero) denganjumlah kebutuhan daya listrik pada lokasi rencana usaha dan /atau kegialan disesuaikan dengan kebutuhan.

h) Demobilisasi Peralatan

Demobilisasi peralatan dilakukan secara bertahap. Peralatan-peralatan berat seperti Dump Truck, Shovel, Excavator, Bulldozer, Crane, Jack Hammer digunakan hanya dalam waktu singkat peralatan ini hanya disewa sesaat sehingga dengan cepat direncanakan untuk didemobilisasi agar tidak mengeluarkan biaya sewa tinggi peralatan. Kemungkinan demobilisasi peralatan berat malalui laut atau darat.

i) Demobilisasi Tenaga Kerja (Pemutusan Hubungan Kerja/PHK)

Demobilisasi tenaga kerja dilakukan secara bertahap terutama tenaga kasar yang akan didemobilisasi saat pekerjaan fisik selesai. Proses pengurangan tenaga kerja ini tidak akan menimbulkan gejolak karena pada saat rekrutment, mereka telah menyadari bahwa pekerjaan yang mereka kerjakan hanya bersifat sementara.

II.5.3. Tahapan Pasca KonstruksiTahapan pasca konstruksi antara lain :

1. Perekrutan tenaga kerja operasi

Tenaga kerja yang akan mendukung operasional pelabuhan pada saat operasional.

2. Pengoperasian Bengkel

Dengan dioperasikannya Bengkel akan memperlancar perbaikan kendaraan bagi masyarakat sekitar. Dengan adanya bengkel akan mendorong pertumbuhan perekonomian di daerah tersebut.

3. Pemeliharaan pelabuhan dan fasilitas lainnya

Pemeliharaan yang dilakukan secara rutin dan benar terhadap Bengkel Dan

Stockyard dengan segala fasilitasnya akan memperpanjang usia konstruksi.

BAB III. KOMPONEN LINGKUNGAN YANG TERKENADAMPAKIII.1. Komponen Sosial BudayaIII.1.1. PendudukKecamatan Banjar Agung memiliki luas 9.772 Ha beribukota di Banjar Agung dengan populasi penduduk 42.667 Jiwa dengan kepadatan penduduk 225/Km dan memiliki 11 kampung / desa , yaitu :

1. Kampung Banjar Agung,

2. Kampung Dwi Warga Tunggal Jaya,

3. Kampung Tunggal Warga,

4. Kampung Moris Jaya,

5. Kampung Tri Darma Wijaya,

6. Kampung Banjar Dewa,

7. Kampung Warga Makmur Jaya,

8. Kampung Warga Indah Jaya,

9. Kampung Tri Tunggal Jaya,

10. Kampung Tri Mulya Jaya,

11. Kampung Tri Mukti Jaya..

III.1.2. Potensi Ekonomi1. Sarana perekonomian

a. Memiliki 8 unit Koperasi dengan 848 anggota b. Memiliki Pasar Kampung

2. Pertanian dan Perkebunan

Luas dan Produksi Tanaman Pertanian

Padi Sawah 521 Ha dengan Produksi 2.275 Ton

Padi Ladang 193 Ha dengan Produksi 528 TonIII-1

Jagung 125 Ha dengan produksi 583 Ton

Ubi Kayu 2.270 Ha dengan produksi 71.708 Ton

Kacang Hijau 5 Ha dengan produksi 4,75 Ton

Kacang Tanah 21 Ha dengan produksi 21,21 Ton

Luas dan Produksi Tanaman Perkebunan

Karet 7.240 Ha dengan produksi 4.847,50 Ton

Kopi 34 Ha dengan produksi 25,50 Ton

Lada 9 Ha dengan produksi 1,60 Ton

Kelapa Dalem 106 Ha dengan produksi 221,76 Ton

III.1.3. Sarana Pendidikan1. TK : 32 Buah

2. SDN : 26 Buah

3. SD Swasta Umum : 1 Buah

4. SD Swasta Islam : 1 Buah

5. SMP Negeri : 6 Buah

6. SMP Swasta Umum : 9 Buah

7. SMP Swasta Islam : 4 Buah

8. SMA Negeri : 1 Buah

9. SMA Swasta Umum : 4 Buah

10. SMA Swasta Islam :2 Buah

11. SMK Swasta : 4 Buah

III.1.4. Sarana Kesehatan1. Puskesmas : 1 Buah

2. Puskesmas Pembantu : 5 Buah

3. Praktek dokter : 15 Buah

4. Praktek Bidan : 1 Buah

5. Posyandu : 25 BuahIII.2. Komponen BiologiIII.2.1. FloraTipe komunitas flora yang terdapat di dan sekitar lokasi proyek adalah tegalan/lahan kering dengan jenis tanaman tahunan dan semak belukar yang bukan merupakan vegetasi asli, karena pada umumnya lahan telah terbuka dari kondisi hutan. Beberapa jenis tanaman yang dominan yaitu ubi kayau dan sawit.

III.2.2. FaunaSatwa liar yang terdapat di dan sekitar areal adalah kelas aves, mamalia, amphibia, dan reptilia. Jenis aves yang banyak terdapat di wilayah studi adalah burung gereja, kelompok mamalia adalah tikus, kucing dan anjing. Kelompok reptilia adalah cicak, kadal, serta

kelompok amphibia kodok.III.3. Komponen Fisik KimiaIII.3.1. TopografiKondisi geografis kecamatan ini terletak pada ketinggian 30 M dari permukaan air laut, dan memiliki kontur tanah yang terdiri dari tanah datar dan bergelombang dengan rincian 70% datar sampai berombak dan 30% berombak sampai berbukit.

Secara topografi daerah Tulang Bawang dibagi menjadi 4 bagian:

1. Daerah daratan, ini merupakan daerah terluas yang dimanfaatkan untuk pertanian.

2. Daerah rawa, terdapat sepanjang Pantai Timur dengan ketinggian 0-1 m, yang merupakan daerah rawa pasang surut.

3. Daerah River Basin, terdapat dua River Basin yang utama yaitu River Basin Tulang

Bawang, dan River Basin sungai-sungai kecil lainnya.

4. Daerah Alluvial, meliputi pantai sebelah timur yang merupakan bagian hilir (down steem dari sungai-sungai besar yaitu Tulang Bawang, dan Mesuji dimanfaatkan untuk pelabuhan.

III.3.2. Iklim dan SuhuSuhu udara di suatu tempat antara lain ditentukan oleh tinggi rendahnya tempat tersebut dari permukaan air laut dan jaraknya dari pantai., 2011, suhu udara rata-rata siang hari berkisar antara 27,0 0C sampai 29,0 0C sedangkan suhu udara pada malam hari berkisar antara 21,0 0C sampai 23,7 0C.

Curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Maret yaitu mencapai 320 mm, sedangkan curah hujan terendah terjadi pada bulan Agustus 0 mm.

Tabel III-1 Jumlah Curah Hujan dan Hari Hujan di Kabupaten Tulang Bawang Tahun2011

Sumber : Kabupaten Tulang Bawang Dalam Angka 2012Tabel III-2 Rata-rata Penyinaran Matahari dan Rata-rata Suhu Udara di KabupatenTulang Bawang 2011

Sumber : Kabupaten Tulang Bawang Dalam Angka 2012Tabel III-3 Rata-rata Suhu Minimum dan Maksimum di Kabupaten Tulang Bawang, 2011

Sumber : Kabupaten Tulang Bawang Dalam Angka 2012Tabel III-4 Rata-rata Kelembaban Udara dan Tekanan Udara di Kabupaten TulangBawang,2008-2011

Sumber : Kabupaten Tulang Bawang Dalam Angka 2012Tabel III-5 Rata-rata Kecepatan Angin di Kabupaten Tulang Bawang, 2011

Sumber : Kabupaten Tulang Bawang Dalam Angka 2012III.3.3. TanahSecara garis besar Tanah di Tulang Bawang dibagi 6, antara lain Aluvial, Regosol, Andosol, Podsolik, Coklat, Latosol, dan Padsolik Merah Kuning (PMK).

III.3.4. Hidrologi dan Kualitas AirSarana drainase yang ada, yaitu berupa parit/selokan yang berfungsi sebagai pembuangan air hujan di sepanjang jalan raya.

Kondisi air tanah di sekitar lokasi proyek masih tergolong baik, karena dari hasil analisi terhadap semua parameter kunci hasilnya masih memenuhi syarat sebagai bahan air baku

air minum. Kondisi ini menunjukkan bahwa kualitas air tanah yang selama ini dijadikan sebagai air baku untuk air minum kualitasnya masih memenuhi syarat. Hasil analisi air tanah dapat dilihat pada tabel dibawah ini.

Tabel III-6 Kualitas Air Tanah Di Sekitar Lokasi Pembangunan Bengkel MotorNoParameterHasil

PengujianBatas

MaksimalSatuanAcuan Metode

A. Fisika

1Kekeruhan025Skala NTUSNI 06-6989-25-2005

B. Kimia

1Besi (Fe)0,1301,0mg/lSNI 06-6989-04-2004

2Kadmium (Cd)