Sinusitis Frontalis

download Sinusitis Frontalis

of 14

  • date post

    10-Aug-2015
  • Category

    Documents

  • view

    76
  • download

    7

Embed Size (px)

description

sinusitis

Transcript of Sinusitis Frontalis

Author :

Edi Susanto, S.Ked

Faculty of Medicine University of Riau Pekanbaru, Riau 2009

0 Files of DrsMed FK UNRI (http://www.Files-of-DrsMed.tk

PENDAHULUANSinus paranasal merupakan ruang udara yang berada di tengkorak, bentuk sinus paranasal sangat bervariasi pada tiap individu, semua sinus memiliki muara (ostium) ke dalam rongga hidung. Berdasarkan ukuran sinus paranasal dari yang terbesar yaitu sinus maksilaris, sinus frontalis, sinus ethmoidalis dan sfenoidalis.1,2 Secara klinis sinus paranasal dibagi menjadi 2,3 1. Grup Anterior : Frontal, maksilaris dan ethmoidalis anterior Ostia di meatus medius Pus dalam meatus medius mengalir kedalam faring

2. Grup Posterior : Ethmoidalis posterior dan sinus sfenoidalis Ostia di meatus superior Pus dalam meatus superior mengalir kedalam faring Secara embriologik, sinus paranasal berasal dari invaginasi mukosa rongga hidung dan perkembangannya pada fetus usia 3-4 bulan, kecuali sinus frontalis dan sfenoidalis. Sinus maksila dan ethmoid sudah ada saat anak lahir sedangkan sinus frontalis mulai berkembang pada anak lebih kurang berumur 8 tahun sebagai perluasan dari sinus etmoidalis anterior sedangkan sinus sfenoidalis berkembang mulai pada usia 8-10 tahun dan berasal dari postero-superior rongga hidung. Sinussinus ini umumnya mencapai besar maksimum pada usia 15-18 tahun. Sinus frontalis kanan dan kiri biasanya tidak simetris dan dipisahkan oleh sekat di garis tengah.1,4 Sinus frontalis berada di os frontal mulai terbentuk sejak bulan keempat fetus, berasal dari sel-sel resesus atau dari sel-sel infundibulum etmoid. Sesudah lahir, sinus frontalis mulai berkembang pada usia 8-10 tahun dan mencapai ukuran maksimal sebelum usia 20 tahun. Sinus ini telat berkembang sehingga jarang ditemukan sinusitis pada anak-anak.1,4

1

TINJAUAN PUSTAKA1. Definisi 5 Sinusitis berasal dari akar bahasa Latinnya, akhiran umum dalam kedokteran itis berarti peradangan karena itu sinusitis adalah suatu peradangan sinus paranasal. Sinusitis adalah suatu peradangan pada sinus yang terjadi karena alergi atau infeksi virus, bakteri maupun jamur. Sinusitis Frontalis merupakan infeksi atau peradangan di daerah sinus frontal Terdapat empat sinus disekitar hidung yaitu sinus maksilaris (terletak di pipi), sinus etmoidalis (di antara kedua mata), sinus frontalis (terletak di dahi) dan sinus sfenoidalis (terletak di belakang dahi). Sinusitis bisa terjadi pada salah satu dari keempat sinus yang ada (maksilaris, etmoidalis, frontalis atau sfenoidalis).

2. Anatomi dan fisiologi sinus frontalis Sinus frontalis berada di tulang frontalis, berbeda dalam bentuk dan kedalamannya, berbentuk piramida dengan apeks diatas. Terdapat septum diantara kedua sinus, dasar dari kedua sinus frontalis merupakan atap dari orbital. Dinding postero-superior sinus frontalis dibentuk oleh tulang bagian anterior fossa cranial. Saluran berada didasar sinus, jalan melalui duktus fronto-nasal dan melalui meatus medius atau infundibulum ethmoidalis 2,6. Kapasitas sinus frontalis rata-rata 4-7 ml, dengan ukuran 2,8 cm tingginya, lebarnya 2,4 cm dan dalamnya 2 cm. Perbedaan ukuran antara cavitas kanan dan kiri dapat ditemukan pada orang yang sama. Sinus frontalis biasanya berseptum dan tepi sinus berlekuk-lekuk. Tidak adanya gambaran septum-septum atau lekuk-lekuk pada dinding sinus menunjukkan adanya infeksi sinus 1,6. Sinus paranasal diperdarahi oleh arteri carotis interna dan eksterna serta vena yang menyertainya seperti a. ethmoidalis anterior, a. ethmoidalis posterior dan a. sfenopalatina 1,6.

2

Fungsi dari sinus paranasal: 1,2 Pengkondisian udara Sebagai penahan suhu Meringankan tengkorak Resonansi suara Peredam perubahan tekanan udara Membantu produksi mukus untuk membersihkan rongga hidung

Gambar 1. Sinus paranasalis tampak depan 5

3. Predisposisi Sinusitis lebih sering disebabkan adanya faktor predisposisi seperti : 4 1) Gangguan fisik akibat kekurangan gizi, kelelahan, atau penyakit sistemik. 2) angguan faal hidung oleh karena rusaknya aktivitas silia oleh asap rokok, polusi udara, atau karena panas dan kering. 3) Kelainan anatomi yang menyebabkan gangguan saluran seperti : a) Atresia atau stenosis koana b) Deviasi septum

3

c) Hipertroti konka media d) Polip yang dapat terjadi pada 30% anak yang menderita fibrosis kistik e) Tumor atau neoplasma f) Hipertroti adenoid g) Udem mukosa karena infeksi atau alergi h) Benda asing 4) Berenang dan menyelam pada waktu sedang pilek 5) Trauma yang menyebabkan perdarahan mukosa sinus paranasal 6) Kelainan imunologi didapat seperti imunodefisiensi karena leukemia dan imunosupresi oleh obat. Penyebab 5 Sinusitis bisa bersifat akut (berlangsung selama 3 minggu atau kurang) maupun kronis (berlangsung selama 3-8 minggu tetapi dapat berlanjut sampai berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun). Penyebab sinusitis akut: o Infeksi virus Sinusitis akut bisa terjadi setelah suatu infeksi virus pada saluran pernafasan bagian atas (misalnya pilek). o Bakteri Di dalam tubuh manusia terdapat beberapa jenis bakteri yang dalam keadaan normal tidak menimbulkan penyakit (misalnya Streptococcus pneumoniae, Haemophilus influenzae). Jika sistem pertahanan tubuh menurun atau drainase dari sinus tersumbat akibat pilek atau infeksi virus lainnya, maka bakteri yang sebelumnya tidak berbahaya akan berkembang biak dan menyusup ke dalam sinus, sehingga terjadi infeksi sinus akut. o Infeksi jamur Kadang infeksi jamur bisa menyebabkan sinusitis akut. Aspergillus merupakan jamur yang bisa menyebabkan sinusitis pada penderita gangguan sistem

4.

4

kekebalan. Pada orang-orang tertentu, sinusitis jamur merupakan sejenis reaksi alergi terhadap jamur. o Peradangan menahun pada saluran hidung. Pada penderita rinitis alergika bisa terjadi sinusitis akut. Demikian pula halnya pada penderita rinitis vasomotor. o Penyakit tertentu. Sinusitis akut lebih sering terjadi pada penderita gangguan sistem kekebalan dan penderita kelainan sekresi lendir (misalnya fibrosis kistik).

Penyebab sinusitis kronis: o Asma o Penyakit alergi (misalnya rinitis alergika) o Gangguan sistem kekebalan atau kelainan sekresi maupun pembuangan lendir.

5.

Gejala Gejala khas dari kelainan pada sinus adalah sakit kepala yang dirasakan ketika

penderita bangun pada pagi hari dan memburuk menjelang tengah hari kemudian perlahan-lahan mereda hingga menjelang malam hari. Sinusitis akut dan kronis memiliki gejala yang sama, yaitu nyeri tekan dan pembengkakan pada sinus yang terkena. Pada sinusitis frontalis sakit didahi 7,8. a. Gejala akut 7: Sakit kepala yang berat di dahi, gejalanya memberat jika menunduk dan menekan di area antara kedua mata dekat hidung, gejala akan berkurang jika mengangkat kepala, pilek (rinore), Demam (biasa tetapi tidak selalu muncul), post nasal drip (cairan hidung), memberatnya gejala berhubungan dengan sakit kepala yang berat, pandangan terganggu, perubahan mental yang ringan (dapat mengindikasikan terjadinya penyebaran infeksi ke otak). b. Gejala kronik 7: Persisten dan sakit kepala derajat ringan, riwayat trauma di daerah sinus. Perluasan infeksi ke tempat lain dapat terjadi secara langsung dari ulserasi, nekrosis

5

dinding sinus, atau hematogen. Sekret di hidung dan post nasal drip, rasa tidak nyaman di faring, pendengaran terganggu. Faktor yang menyebabkan sinusitis akut berubah menjadi kronis ialah 4: 1) Sinusitis akut yang berulang. 2) Gangguan saluran. 3) Pengobatan yang tidak adekuat. 4) Ada penyakit sistemis seperti diabetes melitus dan leukemia

Demam dan menggigil menunjukkan bahwa infeksi telah menyebar ke luar sinus. Selaput lendir hidung tampak merah dan membengkak dan dari hidung mungkin keluar nanah berwarna kuning atau hijau7. Komplikasi 4 Saat ini komplikasi sinusitis jarang terjadi karena adanya antibiotika spektrum luas. Komplikasi sinusitis biasanya terjadi pada sinusitis akut. Timbulnya komplikasi karena terapi yang tidak adekuat atau terlambat. Harus waspada jika ada gejala seperti di bawah ini : 1) Sakit kepala menyeluruh yang menetap. 2) Muntah. 3) Kejang. 4) Panas tinggi atau menggigil. 5) Udema atau bertambahnya pembengkakan di daerah dahi atau kelompak mata. 6) Penglihatan kabur, diplopia, atau sakit di daerah retrobulber yang menetap. 7) Tanda-tanda peninggian tekanan intrakranial.

6.

Komplikasi yang dapat ditemukan : 1) Penyebaran ke arah mata: Pada anak-anak komplikasi yang paling sering ialah ke arah mata sebagai perluasan infeksi dari sinus

6

2) Osteomyelitis dan sub-periostal abses: Sering disebabkan oleh sinusitis frontalis, kadang-kadang oleh sinusitis maksilaris yang asalnya gigi molar. 3) Komplikasi ke arah kranial: Meningitis Abses ekstradural dan subdural. Abses otak. Trombosis sinus kavernosus.

7. Pemeriksaan a. Inspeksi Yang diperhatikan adalah pembengkakan di kelopak mata atas mungkin menunjukkan sinusitis frontal akut1 b. Palpasi Pada sinusitis frontalis terdapat nyeri tekan pada dasar sinus frontal, yaitu pada bagian medial atap orbita1

c. Perkusi Dengan perkusi pada lokasi sinus frontalis yang terinfeksi akan memberikan rasa nyeri yang hebat 8 d. Transluminasi (Diaphanoscopia) Transluminasi pada daerah atap dari orbita jika memberikan gambaran yang terang menunjukkan sinus frontalis berkembang dengan baik dan normal, namun jika gambarannya gelap menunjukkan sinus tidak berkembang atau adanya pus, mukosa yang menebal ataupun terdapatnya neoplasma 1,3. e. Radiologi Pemeriksaan radiologi yang dapat membantu menegakkan diagnosa sinusitis frontalis adalah sebagai berikut 9; 1. Posisi Caldwell Posisi ini didapt dengan meletakkan hidung dan dahi diatas meja sedemikian rupa sehingga garis orbito-meatal (yang menghubungkan

7

kantus lateralis mata dengan batas superior kanalis auditorius eksterna) tegak lurus terhadap film. Sudut sinar rontgen