Ppt Tumor Tulang

download Ppt Tumor Tulang

of 16

  • date post

    14-Feb-2016
  • Category

    Documents

  • view

    36
  • download

    5

Embed Size (px)

description

ugug

Transcript of Ppt Tumor Tulang

ASKEP KEGANASAN TUMOR TULANG

ASKEPKEGANASAN TUMOR TULANG

Kelompok 3DefinisiKarsinoma (keganasan) tulang adalah pertumbuhan sel baru yang bersifat ganas dan abnormal pada tulang primer, tulang rawan, jaringan ikat, dan sum-sum tulang. Karsinoma tulang disebut juga dengan neoplasma tulang atau tumor tulang.

Tumor tulang adalah pertumbuhan sel baru, abnormal, progresif, dimana sel-sel tersebut tidak pernah menjadi dewasa. Dengan istilah lain yang sering digunakan Tumor Tulang, yaitu pertumbuhan abnormal pada tulang yang bisa jinak atau ganas.

Radiasi sinar radio aktif dosis tinggiKeturunan, Contoh faktor genetika yang dapat meningkatkan resiko kanker tulang adalah:Multiple exostosesRothmund-Thomson sindromRetinoblastoma genetikLi-Fraumeni sindromBeberapa kondisi tulang yang ada sebelumnya,seperti:penyakit paget (akibat pajanan radiasi ).

Etiologi

Multipel myelomaTumor RaksasaOsteomaKondroblastomaEnkondromaSarkoma Osteogenik (osteosarkoma)KondrosarkomaSarkoma Ewing

Jenis-jenis Tumor TulangASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN DENGAN OSTEOMAPENGKAJIANBiodataIdentitas PasienNama: An. TUmur: 14 TahunJenis Kelamin: Laki-lakiAgama: IslamStatus: SiswaAlamat:-

Riwayat Kesehatan

Keluhan UtamaKlien mengatakan timbul pembengkakan diatas lututnya setelah terjatuhRiwayat Penyakit SekarangKeluarga klien mengatakan sejak 4 bulan ini timbul bengkak di lutut kanan tomi. awalnya tomi jatuh saat main bola, kemudian timbul pembengkakan di atas lututnya. Orang tuanya menganggap lutut Tomi terkilir, dan dibawa berurut ke dukun. Semakin lama pembengkakan itu semakin besar dan badan semakin kurus.Melihat keadaan Tomi yang semakin memburuk, ayah Tomi membawanya berobat ke rumah sakit. Dokter melakukan pemeriksaan dan mendapatkan adanya pembengkakan diatas lutut Tomi dengan diameter 20 cm, keras dan terlihat adanya venektasia. Pada pangkal paha kanan belum terdapat pembengkakan kelenjar limfe. Dokter menduga Tomi menderita tumor ganas tulang, sehingga dokter memeriksa seluruh tubuh tomi untuk mencari apakah ada metastase ke organ lainnya.Selanjutnya dokter menyarankan untuk melakukan pemeriksaan rontgen paha, lutut dan dada. Dokter radiologi melihat adanya gambaran sun ray appereance dan Codman Triangle. Dokter kemudian merencanakan open biopsy, sehingga nanti bisa ditentukan diagnosis dan penatalaksanaan yang lebih tepat.

Riwayat Penyakit DahuluKeluarga klien mengatakan anaknya tidak pernah mengalami penyakit tulang sebelumnya.Riwayat Penyakit KeluargaKeluarga klien mengatakan pernah mengalami osteoma.

Pola-pola Fungsi KesehatanPola persepsi dan tata laksana kesehatanPola nutrisi dan metabolismePola aktifitas dan latihanPola eliminasiPola tidur dan istirahatPola sensori dan kognitifPola hubungan dan peranPola persepsi diri dan konsep diriPola reproduksi dan seksualitasPola penanggulangan stressPola tata nilai dan kepercayaan

Pemeriksaan fisikKeadaan umum lemahKesadaran compos metisPemeriksaan TTV dengan hasil :TD : 110/70RR : 20x/menitS : 37,50CN : 100x/menit

Pemeriksaan Head To-ToesKepala dan leherMataHidungMulut dan tenggorokanTelingaDaAbdomenPunggungGenetaliaMuskoloskeletal

DIAGNOSA KEPERAWATANGangguan Mobilitas Fisik berhubungan dengan nyeri karena ekspansi tumor mekanan ke jaringan sekitarnyaGangguan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan proses penyakit, Anorexia, Malaise.Ansietas berhubungan dengan krisis situasi (kanker), ancaman/perubahan pada status kesehatan/sosial ekonomi, fungsi peran, pola interaksi, ancaman kematian, perpisahan dari keluarga.

NoDataMasalahPenyebab1DS :Klien mengatakan jatuh saat main bolaKlien mengatakan timbul pembengkakan diatas lututnya setelah terjatuh.Keluarga klien mengatakan bengkak yang dialami oleh anaknya akibat terkilirKlien mengeluh nyeri dengan skala 8.Klien mengeluh nyeri ketika benjolan pada lututnya disentuh dan digerakkan.Klien mengeluh nyeri sering timbul pada malam hari.Klien mengatakan kakinya tidak dapat digerakkan.DO :Tampak adanya benjolan pada lutut klien.Klien tampak meringisKlien tampak sulit untuk bergerak.Pada pemeriksaan fisik ditemukan adanya masa pada lutut kanan, nyeri tekan serta hangat.Hasil pemeriksaan radiologi ditemukan adanya gambaran sun ray appereance dan Codman TriangleGangguan Mobilitas FisikNyeri karena ekspansi tumor mekanan ke jaringan sekitarnya,Intervensi

Gangguan mobilitas fisik berhubungan dengan nyeri karena ekspansi tumor menekan ke jaringan sekitarnyaTujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24jam diharapkan gangguan mobilitas fisik tidak terjadi. Dengan kriteria hasil ;Nyeri Hilang atau nyeri terkontrol.Pasien terlihat rileksPasien dapat istirahat atau tidur dengan nyamanPasien dapat berpatisipasi dalam aktivitas sesuai kemampuannyaPasien dapat mempertahankan fungsi posisi dengan tidak adanya pembatasan kontraktur.Pasien dapat mendemonstrasikan tekhnik atau perilaku yang memungkinkan melakukan aktifitas.INTERVENSIMandiriKaji nyeri, missal lokasi nyeri, frekwensi, durasi, dan itensitas (skala 1-10), serta tindakan penghilang nyeri yang digunakan.Rasional : Informasi memberikan data dasar untuk mengevaluasi kebutuhan/keefektifan intervensi.Evaluasi terapi tertentu, missal pemidahan, radiasi, kemoterapi, bioterapi.Ajarkan pada klien/orang terdekat apa yang diharapkan.Rasional : Ketidaknyamanan adalah umum, (missal nyeri insisi, kulit terbakar, nyeri punggung bawah, sakit kepala), tergantung pada prosedur yang digunakan.Tingkatkan kenyamanan dasar (missal teknik relaksasi, visualisasi, bimbingan imajinasi) dan aktivitas hiburan (missal music, televise).

Rasional : Meningkatkan relaksasi dan membantu memfokuskan kembali perhatian.Dorongan penggunaan keterampilan managemen nyeri (missal teknik relaksasi, visualisasi, bimbingan imajinasi), tertawa, music, dan sentuhan terapeutik.Rasional : Memungkinkan klien untuk berpartisipasi secara aktif dan meningkatkan rasa kontrol.Evaluasi penghilang nyeri/control.Rasional : Tujuannya adalah control nyeri maksimum dengan pengaruh minimum pada aktivitas kegiatan sehari-hari (AKS).Dorong klien untuk melaksanakan apa saja bila mungkin, missal mandi duduk, bangun dari kursi, berjalan. Tingkatkan aktivitas sesuai kebutuhan.Rasional : Meningkatkan kekuatan atau staminadan menjadikan klien lebih aktif tanpa kelelahan yang berarti. Pantau respon fisiologis terhadap aktivitas, missal perubahan TD atau frekuensi jantung dan pernafasan. Rasional : Toleransi sangat bervariasi bergantung pada tahap proses penyakit, status nutrisi, keseimbanagn cairan, dan reaksi terhadap aturan terapeutik.Dorong masukan nutrisi.Rasional : Masukan nutrisi yang adekuat perlu untuk memenuhi kebutuhan energy selama aktivitas.

KolaborasiKembangkan rencana manajemen nyeri bersama klien dan tim medis.Rasional : Rencana terorganisasi mengembangkan kesempatan untuk control nyeri. Terutama dengan nyeri kronis, klien/orang terdekat harus aktif menjadi partisipan dalam manajemen nyeri di rumah.Berikan analgesic sesuai indikasi, misalnya : morfin, metadon, atau campuran narkotik IV khusus. PAstikan hal tersebut hanya untuk memberikan analgesic dalam sehari. Ganti dari analgesik dalam sehari. Ganti dari analgesic kerja pendek menjadi kerja panjang bila ada indikasi.Rasional : Nyeri adalah komplikasi tersering dari kanker, meskipun respon individu berbeda. Saat perubahan penyakit/pengobatan terjadi, penilaian dosis dan pemberian akan diperlukan.Berikan/nutrisikan penggunaan Patient Controlled Analgesia (PCA) dengan tepat.Rasional : Analgesik dikontrol klien sehingga pemberian obat tepat waktu, mencegah fluktuasi pada intensitas nyeri. Sering diberikan dengan dosis total rendah melalui metode konvensionaal.Siapkan/bantu prosedur, misalnya : blok saraf, kordotomi, dan mielotomi komisura. Rasional : Mungkin digunakan pada nyeri berat yang tidak berspon pada tindakan lain.

Implementasi

No DXImplemetasi1Mengkaji nyeri secara komprehensif termasuk lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas dan faktor presipitasi.Mengevaluasi terapi tertentu, missal pemidahan, radiasi, kemoterapi, bioterapi.Ajarkan pada klien/orang terdekat apa yang diharapkan.Meningkatkan kenyamanan dasar (missal teknik relaksasi, visualisasi, bimbingan imajinasi) dan aktivitas hiburan (missal music, televise).Mendorongan penggunaan keterampilan managemen nyeri (missal teknik relaksasi, visualisasi, bimbingan imajinasi), tertawa, music, dan sentuhan terapeutik.Mengevaluasi penghilang nyeri/control.Memaantau respon fisiologis terhadap aktivitas, missal perubahan TD atau frekuensi jantung dan pernafasan. KolaborasiMeninjau ulang pemeriksaan laboratorium sesuai indikasi, misalnya : jumlah limfosit total, transferin serum, dan albumin.

NoEvaluasi1S : Klien mengeluh nyeri dengan skala 5.Klien mengeluh nyeri ketika benjolan pada lututnya disentuh dan digerakkan.Klien mengeluh nyeri sering timbul pada malam hari.O : Klien tampak meringisKlien tampak sulit untuk bergerak.A : masalah keperawatan Gangguan Mobilitas FisikP : intervensi di lanjutkan Kaji nyeri, missal lokasi nyeri, frekwensi, durasi, dan itensitas (skala 1-10), serta tindakan penghilang nyeri yang digunakan.Evaluasi terapi tertentu, missal pemidahan, radiasi, kemoterapi, bioterapi.