ppt campak B4

download ppt campak B4

of 32

  • date post

    24-Nov-2015
  • Category

    Documents

  • view

    42
  • download

    1

Embed Size (px)

description

IPT Skenario campak

Transcript of ppt campak B4

ASSALAMUALAIKUM WR.WB

ASSALAMUALAIKUM WR.WBKELOMPOK B4Ketua:Nanda Kusuma Yuda1102013207Sekretaris :Mutiara Adysti1102013190Anggota :Mutia Khaerani1102013188 Mutiah Chairunnisah1102013189Mutiara Sukma1102013191Nabila Chintia Putri1102013192Nandi Rusnandi1102013208Naufal Bahira1102013209Zulfah1102013320Restu Efitria Nugraha1102012238

RUAM MERAH SELURUH TUBUHSeorang ibu membawa anak perempuan usia 4 tahun ke RS dengan keluhan keluar ruam merah di seluruh tubuh sejak tadi malam. Sejak 4 hari yang lalu anak demam disertai batuk, pilek, mata merah, nyeri telan, muntah, nafsu makan menurun dan buang air besar lembek 2-3x / hari.Pada pemeriksaan fisik ditemukan keadaan umum pasien tampak lemah, suhu 38,5. Ditemukan koplik spot di rongga mulut, ruam makulopapular di belakang telinga, wajah, leher, nadan dan ekstremitas. Pemeriksaan fisik lain dalam batas normal. Hasil laboratorium ditemukan leukopenia.

Skenario 2SASARAN BELAJAR (LEARNING OBJECTIVELI. 1 MEMAHAMI DAN MENJELASKAN VIRUS CAMPAKLO 1.1 KlasifikasiParamyxoviridae merupakan famili yang besar dan empunyai tiga genus, yaitu:Paramyxoviridae (parotis epidemika, parainfluenza tipe 1-5 dan penyakit New Castle)Morbillivirus (campak, morbilli, distemper dan rindeerpest bovin)Pneumovirus (sinsitial pernapasan)LO 1.2 Morfologi

VirionBulat, pleomorfik, berdiameter 150-300 nmkomposisiRNA (1%), protein (73%), lemak (20%), karbohidrat (6%)GenomRNA rantai tunggal, lurus, tidak bersegmen, negative-senseProtein Enam protein strukturalAmplopMengandung glikoprotein hemagglutinin dan glikoprotein fusiReplikasiSitoplasma; partikel bertunas dari membran plasmaCiri khasStabil secara antigen, partikel labil snagat infeksiusVirus Campak adalah organisme yang tidak memiliki daya tahan yang kuat, apabila berada diluar tubuh manusia virus Campak akan mati. Pada temperatur kamar virus Campak kehilangan 60% sifat infektisitasnya selama 3 5 hari. Tanpa media protein virus Campak hanya dapat hidup selama 2 minggu dan hancur oleh sinar ultraviolet. Virus Campak termasuk mikroorganisme yang bersifat ether labile karena selubungnya terdiri dari lemak, pada suhu kamar dapat mati dalam 20% ether selama 10 menit, dan 50% aseton dalam 30 menit.Kebanyakan anggota paramyxovirus mempunyai hemolisin, yaitu suatu zat yang dapat melisiskan eritrositParamyxovirus dapat menimbulkan peristiwa fusi sel, sehingga terjadi suatu polikariosit / sel raksasa pada infeksi manusia

LO 1.3 SifatVirus campak mudah menularkan penyakit. Virulensinya sangat tinggi terutama pada anak yang rentan dengan kontak keluarga, sehingga hampir 90% anak yang rentan akan tertular. Campak ditularkan melalui droplet di udara oleh penderita sejak 1 hari sebelum timbulnya gejala klinis sampai 4 hari sesudah munculnya ruam.Masa inkubasinya antara 10-12 hari.LO 1.4 TransmisiLI. 2 MEMAHAMI DAN MENJELASKAN CAMPAKCampak adalah penyakit infeksi yang sangat menular yang disebabkan oleh virus, dengan gejala-gejala eksantem akut, demam, kadang kataral selaput lendir dan saluran pernapasan, gejala-gejala mata, kemudian diikuti erupsi makulopapula yang berwarna merah dan diakhiri dengan deskuamasi dari kulit. Campak sangat menular dan penyebarannya melalui tetesan udara dan sekresi hidung.

LO 2.1 DefinisiMANIFESTASI KLINISPanas meningkat dan mencapai puncaknya pada hari ke 4-5, pada saat ruam keluarCoryza yang terjadi sukar dibedakan dengan common cold yangberat. Membaik dengan cepat pada saat panas menurun.Conjunctivitis ditandai dengan mata merah pada conjunctiva disertai dengan keradangan dan keluhan fotofobiaCough (batuk) akibat keradangan pada epitel saluran nafas, mencapai puncak pada saat erupsi dan menghilang setelah beberapa minggu.Munculnya kopliks spot umumnya pada sekitar 2 hari sebelum munculnya ruam (hari ke 3-4) dan cepatt menghilang setelah beberapa jam atau hari. Kopliks spot adalah sekumpulan noktah putih pada daerah epitel bucal yang merah (a grain of salt in the sea of red), yang meripakan tanda klinik yang patognomonik untuk campak.Ruam makulopapular semula bewarna kemerahan. Ruam ini muncul pertamapada daerah batas rambut,dan dahim serta belakang telinga, menyebar kea rah perifer sampai pada kaki. Ruam umumnya saling rengkuh sehingga pada muka dan dada menjadi confluent. Ruam ini membedakan dengan rubella yang ruamnya discrete dantidak mengalami desquamasi. Telapak tangan dan kaki tiddak mengalami desquamasi.LO 2.2 Manifestasi Klinis & KomplikasiKOMPLIKASI

KonjungtivitisBronkopneumoniaRadang telinga tengan (otitis media)Komplikasi ini sering terjadi, harus dicurigai bila demam tetap tinggi pada hari ketiga atau keempat sakitPeradangan otak (ensefalitis)Diare dapat diikuti dehidrasiLimfadenopatoSSPE (Subacute Sclerosing Panecephalitis)Menurut OrangMenurut TempatMenurut WaktuLO 2.3 Epidemiologi Menurut Orang

Campak adalah penyakit yang sangat menular yang dapat menginfeksi anak-anak pada usia dibawah 15 bulan, anak usia sekolah atau remaja dan kadang kala orang dewasa. Campak endemis di masyarakat metropolitan dan mencapai proporsi untuk menjadi epidemi setiap 2-4 tahun ketika terdapat 30-40% anak yang rentan atau belum mendapat vaksinasi. Pada kelompok dan masyarakat yang lebih kecil, epidemi cenderung terjadi lebih luas dan lebih berat. Setiap orang yang telah terkena campak akan memiliki imunitas seumur hidup.

Menurut Tempat

Penyakit campak dapat terjadi dimana saja kecuali di daerah yang sangat terpencil.Vaksinasi telah menurunkan insiden morbili tetapi upaya eradikasi belum dapat direalisasikan.Di Amerika Serikat pernah ada peningkatan insidensi campak pada tahun 1989-1991.Kebanyakan kasus terjadi pada anak-anak yang tidak mendapatkan imunisasi, termasuk anak-anak di bawah umur 15 bulan.Di Afrika dan Asia, campak masih dapat menginfeksi sekitar 30 juta orang setiap tahunnya dengan tingkat kefatalan 900.000 kematian.Berdasarkan data yang dilaporkan ke WHO, terdapat sekitar 1.141 kasus campak di Afganistan pada tahun 2007.Di Myanmar tercatat sebanyak 735 kasus campak pada tahun 2006.

Menurut Waktu

Campak (rubeola, measles) disebabkan oleh paramyxovirus, virus dengan rantai tunggal RNA yang memiliki 1 tipe antigen.Manusia merupakan satu-satunya penjamu alami bagi penyakit ini.Virus campak menginfeksi traktus respiratorius atas dan kelenjar limfe regional dan menyebar secara sistemi selama viremia yang berlangsung singkat dengan titer virus yang rendah.Viremia sekunder timbul dalam 5-7 hari saat monosit yang telah terinfeksi menyebarkan virus ke dalam saluran pernafasan, kulit dan organ-organ lainnnya.Virus dapat ditemukan pada secret saluran pernafasan, darah dan urin penderita.Virus campak disebarkan melalui droplet berukuran besar dari saluran pernafasan atas dan memerlukan kontak yang erat.Virus campak stsbil pada suhu ruang selama 1-2 hari.Penderita campak menularkan virus selama 1-2 hari sebelum timbulnya gejala (sekitar 5 hari sebelum timbunya ruam) sampai 4 hari setelah timbuknya ruam.

Campak (rubeola, measles) disebabkan oleh paramyxovirus, virus dengan rantai tunggal RNA yang memiliki 1 tipe antigen.Manusia merupakan satu-satunya penjamu alami bagi penyakit ini.Virus campak menginfeksi traktus respiratorius atas dan kelenjar limfe regional dan menyebar secara sistemi selama viremia yang berlangsung singkat dengan titer virus yang rendah.LO 2.4 EtiologiLO 2.5 PatogenesisHariManifestasi0Virus campak dalam droplet kontak dengan permukaan epitel nasofaring atau kemungkinan konjungtiva Infeksi pada sel epitel dan multiplikasi virus1-2Penyebaran infeksi ke jaringan limfatik regional2-3Viremia primer3-5Multiplikasi virus campak pada epitel saluran nafas di tempat infeksi pertama, dan pada RES regional maupun daerah yang jauh5-7Viremia sekunder7-11Manifestasi pada kulit dan tempat lain yang bervirus, termasuk saluran nafas11-14Virus pada darah, saluran nafas dan organ lain15-17Viremia berkurang lalu hilang, virus pada organ menghilangSumber :Feiginet al.2004.Textbook of Pediatric Infectious Diseases5th edition

AnamnesaPemeriksaan FisikPemeriksaan LaboratoriumLO 2.6 PemeriksaanAnak dengan panas 3-5 hari (biasanya tinggi, mendadak), batuk, pilek harusdicurigai atau di diagnosis banding morbili.Mata merah, tahi mata, fotofobia, menambah kecurigaan.Dapat disertai diare dan muntah.Dapat disertai dengan gejala perdarahan (pada kasus yang berat) : epistaksis,petekie, ekimosis.Anak resiko tinggi adalah bila kontak dengan penderita morbili (1 atau 2 minggusebelumnya) dan belum pernah vaksinasi campak.

AnamnesisPada stadium kataral manifestasi yang tampak mungkin hanya demam (biasanyatinggi) dan tanda-tanda nasofaringitis dankonjungtivitis.Pada umunya anak tampak lemah.Koplik spot pada hari ke 2-3 panas (akhir stadium kataral).Pada stadium erupsi timbul ruam (rash) yang khas : ruam makulopapular yangmunculnya mulai dari belakang telinga, mengikuti pertumbuhan rambut di dahi,muka, dan kemudian seluruh tubuh.

Pemeriksaan Fisik1.Darah tepi: jumlah leukosit normal atau meningkat apabila ada komplikasi infeksi bakteri2.Pemeriksaan antibodi IgM anti campak 3.Tes ELISA (Enzym Linked Immunosorbent Assay)Ditemukan bahwa antibodi IgM menunjukkan hasil positif 102 (26.8%) untuk Rubella. Antibodi IgG menunjukkan hasil positif 233 (61.3%) untuk Rubella.4.Pemeriksaan untuk komplikasi :- Ensefalopati/ensefalitis : dilakukan pemeriksaan cairan serebrospinalis, kadar elektrolit dara dan analisis gas darah- Enteritis : feses lengkap- Bronkopneumonia : dilakukan pemeriksaan foto dada dan analisis gas darah.

Pemeriksaan LaboratoriumPENATALAKSANAAN

Pengobatan bersifat suportif dan simptomatis, terdiri dari istirahat, pemberian cairan yang cukup, suplemen nutrisi, antibiotik diberikan bila terjadi infeksi sekunder, anti konvulsi apabila terjadi kejang, antipiretik bila demam, dan vitamin A 100.000 Unit untuk anak usia 6 bulan hingga 1 tahun dan 200.000 Unit untuk anak usia >1 tahun. Vitamin A diberikan