Buku Merah Panduan Arsitek

download Buku Merah Panduan Arsitek

of 51

  • date post

    30-Jul-2015
  • Category

    Documents

  • view

    1.255
  • download

    45

Embed Size (px)

Transcript of Buku Merah Panduan Arsitek

DAFTAR ISI PEDOMAN HUBUNGAN KERJA ANTARA ARSITEK DENGAN PENGGUNA JASA KATA PENGANTAR MUKADIMAH BAB 1 PENGERTIAN DAN BATASAN Pasal 1 Arsitek Pasal 2 Profesi Arsitek Pasal 3 Kode Etik dan Kaidah Tata Laku Pasal 4 Perencanaan Perancangan Arsitektur Pasal 5 Pengawasan Pasal 6 Manajemen Kostruksi / MK Pasal 7 Manajemen Proyek / MP Pasal 8 Proyek (Pembangunan) Pasal 9 Pengguna Jasa Pasal 10 Pemilik / Owner Pasal 11 Pemakai / User Pasal 12 Pengelola Proyek Pasal 13 Arsitek Lapangan / Resident Architect Pasal 14 Pengawas & Staf Pengawas Pasal 15 Pelaksana Konstruksi Pasal 16 Sub Pelaksana Konstruksi Pasal 17 Pemasok / Supplier Pasal 18 Hubungan Kerja Pasal 19 Perjanjian Kerja Pasal 20 Imbalan Jasa Pasal 21 Biaya Langsung Personil / Remuneration Pasal 22 Biaya Langsung Non Personil / Reimbursable Cost Pasal 23 Biaya Lumpsum Pasal 24 Standar Pasal 25 Pemugaran dan Pelestarian Pasal 26 Asuransi PENGIKATAN HUBUNGAN KERJA Pasal 27 Ketentuan Umum Pasal 28 Kewajiban dan Hak Arsitek Pasal 29 Kewajiban dan Hak Pengguna Jasa Pasal 30 Pembatalan Perjanjian Kerja Konstruksi Pasal 31 Hak atas Kekayaan Intelektual Pasal 32 Penafsiran / Interprestasi LAYANAN PENDAHULUAN JASA ARSITEK Pasal 33 Lingkup Tugas / Pekerjaan Pasal 34 Saran Pendahuluan Pasal 35 Kelayakan Perencanaan Perancangan Pasal 36 Kebutuhan Data Pasal 37 Pengajuan untuk mendapatkan Keterangan Rencana / Advis Planning Pasal 38 Kebutuhan Tenaga Ahli lain Pasal 39 Kebutuhan Tenaga Arsitek Lapangan / Resident Architect LAYANAN UTAMA JASA ARSITEK Pasal 40 Lingkup Tugas / Pekerjaan Pasal 41 Pelaksanaan Tahapan Pasal 42 Tahap Konsepsi Perencanaan Perancangan Pasal 43 Tahap Pra-Rancangan Pasal 44 Tahap Pengembangan Rancangan dan Gambar Kerja

BAB 2

BAB 3

BAB 4

Pasal 45 Pasal 46 BAB 5

Tahap Penyiapan Dokumen Pelelangan & Proses Pelelangan Tahap Pengawasan Berkala

LAYANAN TAMBAHAN JASA ARSITEK Pasal 47 Lingkup Tugas / Pekerjaan Pasal 48 Saran atas Tapak / Site Pasal 49 Inspeksi Bangunan Eksisting Pasal 50 Upaya memperoleh kesepakatan Pasal 51 Perubahan penugasan Pasal 52 Layanan Lainnya Pasal 53 Keterlambatan LAYANAN KHUSUS JASA ARSITEK Pasal 54 Lingkup Tugas / Pekerjaan Pasal 55 Perencanaan Kota / Daerah / Regional Pasal 56 Pemugaran dan Pelestarian Pasal 57 Perencanaan Perancangan Interior dan Lansekap Pasal 58 Konsultansi / Pemberian nasehat Pasal 59 Manajemen Konstruksi / MK Pasal 60 Manajemen Proyek / MP Pasal 61 Pengawasan Terpadu KETENTUAN IMBALAN JASA LAYANAN UTAMA Pasal 62 Ketentuan Umum Pasal 63 Dasar-dasar Perhitungan Pasal 64 Imbalan Jasa Perencanaan Perancangan Bangunan Pasal 65 Imbalan Jasa Perencanaan Perancangan Rumah Tinggal Sederhana secara seri ataupun tunggal Pasal 66 Penetapan Kategori Bangunan Pasal 67 Biaya Bangunan Pasal 68 Biaya Bangunan yang terlampaui Pasal 69 Uang Muka dan Angsuran Pembayaran Pasal 70 Ganti Rugi untuk keterlambatan Pasal 71 Penugasan Terbatas Pasal 72 Pekerjaan tidak diwujudkan dan atau dilaksanakan secara swakelola Pasal 73 Perwujudan Rancangan Bangunan secara berulang Pasal 74 Perwujudan ulangan dengan perubahan sebagian Pasal 75 Perancangan Perubahan dan perbaikan Bangunan Pasal 76 Dua Arsitek untuk satu Pekerjaan Pasal 77 Perubahan Rancangan Pasal 78 Lebih dari satu Rancangan untuk satu tugas Pasal 79 Penggantian Ongkos Perjalanan dan Uang Harian Pasal 80 Pembatalan Tugas Pasal 81 Pengguna Jasa meninggal dunia Pasal 82 Pengembalian Tugas Pasal 83 Arsitek meninggal dunia Pasal 84 Biaya-biaya selain Imbalan Jasa KETENTUAN IMBALAN JASA LAYANAN LAINNYA Pasal 85 Imbalan Jasa Layanan Pendahuluan Pasal 86 Imbalan Jasa Layanan Tambahan Pasal 87 Imbalan Jasa Layanan Khusus STANDAR HASIL KARYA PERENCANAAN PERANCANGAN ARSITEKTUR Pasal 88 Pengertian Pasal 89 Hasil Karya Tahap Konsepsi Perencanaan Perancangan Pasal 90 Hasil Karya Tahap Pra-Rancangan Pasal 91 Hasil Karya Tahap Pengembangan Rancangan dan Gambar Kerja Pasal 92 Hasil Karya Tahap Penyiapan Dokumen Pelelangan & Proses Pelelangan Pasal 93 Hasil Karya Pengawasan Berkala

BAB 6

BAB 7

BAB 8

BAB 9

BAB 10 LAMPIRAN Lampiran 1 Standar/Format Perjanjian Kerja Pekerjaan Perencanaan Perancangan. Lampiran 2 Surat Keputusan / SK IAI Nomor , tanggal ., tentang A. Tabel Perhitungan Imbalan Jasa / Biaya Perencanaan Perancangan. B. Tabel Perhitungan Imbalan Jasa / Biaya Perencanaan Perancangan Rumah Tinggal Sederhana secara seri. C. Grafik Perhitungan Imbalan Jasa / Biaya Perencanaan Perancangan. D. Grafik dan Tabel Biaya Langsung Personil / Remuneration bagi Arsitek bila tidak dapat ditentukan dengan tabel prosentase. D.1. Tabel per jam D.2. Tabel per hari D.3. Tabel per bulan

KATA PENGANTAR Asosiasi Profesi mempunyai fungsi utama menegakkan aturan serta standar kinerja keprofesian bagi anggota dan masyarakat pengguna jasa. Ikatan Arsitek Indonesia (IAI) sebagai salah satu asosiasi profesi yang sudah cukup mapan mempunyai komitmen untuk melaksanakan fungsi tersebut sebaik-baiknya. Tentu saja aturan maupun standar kinerja keprofesian dapat ditegakkan apabila mendapat dukungan sepenuhnya dari seluruh anggota dengan disiplin kerja yang tinggi serta penghormatan atas etika keprofesian. Setelah 10 tahun ( 1991 2001 ) Buku Pedoman Hubungan Kerja ini myaris tidak mengalami perbaikan/penyempurnaan, maka pada tahun 2001 ini Pengurus IAI berketetapan tentang perlunya dilakukan penyempurnaan atas Buku Pedoman ini. Penyempurnaan isi Buku Pedoman ini meliputi antara lain : Penyesuaian istilah-istilah yang dipergunakan agar sejalan dengan pengertian dan penafsiran di dalam UU Jasa Konstruksi No. 18 tahun 1999. Besaran serta batasan nilai rupiah disesuaikan dengan perkembangan yang terjadi pada saat ini. Perbaikan redaksional, dll Pengurus IAI berketetapan untuk senantiasa secara berkala dan berkesinambungan menyempurnakan isi Buku Pedoman ini sebagai salah satu sikap kepedulian terhadap Profesi Arsitek, Arsitek serta Pengguna Jasa Arsitek.

Jakarta, 2001 IKATAN ARSITEK INDONESIA Prof. DR. Ir. Sandi A. Siregar, M.Arch, IAI Ketua Umum

MUKADIMAH ARSITEK DALAM MENGEMBAN TUGAS PROFESINYA SEBAGAIMANA YANG DIMAKSUDKAN DALAM KETENTUAN PEDOMAN HUBUNGAN KERJA ARSITEK DENGAN PENGGUNA JASA ADALAH : AHLI YANG MEMPUNYAI LATAR BELAKANG PENDIDIKAN TINGGI ARSITEKTUR ATAU YANG SETARA DAN MEMPUNYAI KUALIFIKASI YANG DIAKUI DAN SESUAI KETETAPAN ORGANISASI PROFESI SERTA MEMILIKI SERTIFIKAT IAI. YANG MENJUJUNG TINGGI KODE ETIK ARSITEK DAN KAIDAH TATA LAKU PROFESI ARSITEK DENGAN TERTIB. YANG TERPERCAYA DALAM MENDAMPINGI DAN ATAU MEWAKILI PENGGUNA JASA ATAU PEMILIK. YANG BERKEPRIBADIAN LUHUR, JUJUR SERTA BERDEDIKASI TERHADAP PROFESINYA. YANG ADIL DAN BIJAKSANA DALAM MENENTUKAN PERTIMBANGAN SEHINGGA TIDAK MERUGIKAN PIHAK LAIN MAUPUN KEPENTINGAN UMUM. YANG BERUPAYA MEMBERIKAN PELAYANAN KEAHLIAN DENGAN SEMANGAT KERJASAMA, KETERBUKAAN DAN ITIKAD YANG SEBAIK-BAIKNYA, UNTUK KEPENTINGAN SEMUA PIHAK YANG TERLIBAT DALAM PEMBANGUNAN.

BAB 1 PENGERTIAN DAN BATASAN Kata atau istilah-istilah yang dipergunakan dalam ketentuan buku pedoman ini mempunyai arti dan pengertian sebagai berikut : Pasal 1 Arsitek Arsitek adalah sebutan ahli yang mempunyai latar belakang atau dasar pendidikan tinggi Arsitektur dan atau yang setara serta mempunyai kompetensi yang diakui, melakukan praktek Profesi Arsitek, sesuai ketentuan organisasi profesi arsitek Ikatan Arsitek Indonesia (yang selanjutnya disebut IAI) serta telah memiliki Sertifikat IAI. Pasal 2 Profesi Arsitek Profesi Arsitek adalah keahlian dan kemampuan penerapan dibidang perencanaan perancangan arsitektur dan pengelolaan proses pembangunan lingkungan binaan yang diperoleh melalui pendidikan tinggi arsitektur dan atau yang diakui oleh Organisasi serta dari pengalaman penerapan pengetahuan ilmu dan seni tersebut, yang menjadi nafkah dan ditekuni secara terus-menerus dan berkesinambungan. Pasal 3 Kode Etik dan Kaidah Tata Laku Dalam melakukan praktek profesinya arsitek terikat dan wajib tunduk pada Kode Etik Arsitek dan Kaidah Tata Laku Profesi Arsitek serta ketentuan IAI dan ketentuan lainnya yang berlaku. Pasal 4 Perencanaan-Perancangan Arsitektur Perencanaan-Perancangan Arsitektur adalah seperangkat kegiatan yang merupakan proses pemikiran sejak tahap penjabaran kerangka acuan kerja (KAK) / Term of Reference (TOR), penyusunan program, konsepsi perencanaan perancangan sampai terbentuknya karya cipta Lingkungan Binaan/ Arsitektur/ Bangunan secara menyeluruh serta rinci dalam wujud uraian tertulis, tergambar maupun dalam wujud model trimatra sesuai kebutuhan, baik untuk proses perijinan maupun proses pelaksanaan konstruksi. Pasal 5 Pengawasan Pengawasan adalah seperangkat kegiatan pemeriksaan dan pengecekan jalannya proses pelaksanaan pembangunan/ konstruksi sesuai dengan perencanaan perancangan konstruksi atau rancangan bangunan. Pekerjaan Pengawasan terdiri dari :

(1) Pengawasan Berkala Arsitektur adalah pengawasan pekerjaan arsitektur, yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan atau sebagai kelanjutan tugas perencanaan perancangan arsitektur, untuk meyakinkan bahwa rancangannya dilaksanakan sesuai yang dimaksud/ rancangan bangunan. Pengawasan Berkala dilakukan secara berkala sesuai dengan tahapan proses pelaksanaan konstruksi. (2) Pengawasan Terpadu adalah pengawasan pelaksanaan konstruksi secara menyeluruh bidang-bidang keahlian arsitektur, struktur, mekanikal dan elektrikal serta bidang keahlian lainnya, yang dilakukan sejak awal Pelaksanaan Konstruksi atau sejak proses pelelangan sampai selesainya proses pelaksanaan konstruksi.

Pasal 6 Manajemen Konstruksi / MK Manajemen Konstruksi - MK adalah pengelolaan dan pengawasan pekerjaan pelaksanaan pembangunan/konstruksi secara menyeluruh dengan cara mengorganisasikan dan mengkoordinasikan semua kontraktor/pelaksana konstruksi spesialis,pemasok/supplier serta mengarahkan pelaksanaan pembangunan/konstruksi. Pasal 7 Manajemen Proyek / MP Manajemen Proyek / MP adalah pengelolaan jalannya proses pembangu