Skenario 5 Ssc FKG UNEJ Fix

Click here to load reader

  • date post

    18-Dec-2015
  • Category

    Documents

  • view

    247
  • download

    54

Embed Size (px)

description

restorasi tetap untu gigi anak

Transcript of Skenario 5 Ssc FKG UNEJ Fix

SKENARIO 5. RESTORASI TETAP UNTUK GIGISeorang anak perempuan, umur 7 tahun diantar ibunya ke klinik Pedodonsia RSGM UNEJ dengan keluhan utama gigi bawah kanan berlubang sakit untuk mengunyah dan bila minum panas, sehingga penderita malas makan. Gigi pernah sakit spontan kira-kira 6 bulan yang lalu. Ibunya ingin gigi anaknya dirawat supaya mau makan. Hasil pemeriksaan ekstraoral tidak ada pembengkakan. Hasil pemeriksaan intraoral diperoleh gigi 85 karies luas menyeluruh pada permukaan oklusal dan sudah perforasi ke ruang pulpa. Tes vitalitas negatif. Hasil pemeriksaan radiografi diperoleh gigi 85 karies profunda perforasi, tidak ada kelainan pada periapikal maupun bifurkasi, tidak ada kelainan periodontal dan benih gigi permanen masih tertutup tulang alveolar. Dokter gigi mendiagnosis gigi 85 gangren pulpa dan merencanakan pembuatan mahkota.STEP 1. IDENTIFIKASI KATA-KATA SULIT(tidak ada kata-kata sulit)STEP 2. RUMUSAN MASALAH1. Apakah definisi karies menyeluruh pada skenario?2. Bagaimana urutan erupsi gigi decidui dan gigi permanen?3. Bagaimana rencana perawatan pasien pada skenario?4. Jenis mahkota apa yang cocok untuk pasien dan mengapa memilih jenis mahkota tersebut?5. Apakah yang perlu diperhatikan saat pembuatan mahkota pada anak?

STEP 3. PEMBAHASAN (Brain Storming)1. Definisi Karies menyeluruh adalah karies yang terjadi pada dua cusp atau lebih, lesi telah mengenai sebagian besar bidang oklusal gigi sehingga jaringan gigi sehat yang tersisa semakin sedikit2. Periode Erupsi Gigi Geligi DeciduiGigi (Maksila)Waktu Erupsi (Bulan)Gigi (Mandibula)Waktu Erupsi (Bulan)

Insisivus sentral8-12Insisivus sentral6-10

Insisivus lateral9-13Insisivus lateral10-16

Kaninus 16-22Kaninus 17-23

Molar pertama13-19Molar pertama14-18

Molar kedua25-33Molar kedua23-31

Periode Erupsi Gigi Geligi PermanenGigi (Maksila)Waktu Erupsi (Tahun)Gigi (Mandibula)Waktu Erupsi (Tahun)

Insisivus sentral 7-8Insisivus sentral 6-7

Insisivus lateral8-9Insisivus lateral7-8

Kaninus11-12Kaninus9-10

Premolar pertama10-11Premolar pertama10-12

Premolar kedua10-12Premolar kedua11-12

Molar pertama6-7Molar pertama6-7

Molar kedua12-13Molar kedua11-13

Molar ketiga17-21Molar ketiga17-21

3. Rencana perawatan pada skenarioRencana perawatan pendahuluan gigi 85 pada skenario adalah pulpektomi non vital karena dokter gigi mendiagnosa gigi 85 gangren pulpa yang sudah non vital yang ditandai dengan karies profunda perforasi dan tes vitalitas negatif. Gigi 85 sebaiknya dipertahankan karena hasil pemeriksaan radiografi diperoleh benih gigi permanen pengganti masih tertutup tulang alveolar yang menandakan bahwa gigi permanen pengganti belum waktunya erupsi. Apabila gigi 85 dicabut maka tidak ada penuntun bagi gigi permanen pengganti sebagai arah untuk erupsi dan nantinya akan mengakibatkan gigi permanen pengganti erupsi tidak pada tempatnya dan menyebabkan crowded.Prinsip dasar melakukan perawatan pulpektomi non vital :1. Mencegah sepsis dengan membuang jaringan pulpa non vital.1. Menghilangkan proses infeksi dari pulpa.1. Mencegah terjadinya infeksi yang bisa menjalar ke periapikal.Setelah dilakukan perawatan salur akar yaitu pulpektomi nonvital, perawatan selanjutnya yaitu SSC (stainless Steel Crown), karena setelah perawatan saluran akar hilangnya struktur gigi yang hilang sudah meluas sampai di bawah perlekatan epitel. Tidak hanya struktur jaringan gigi yang umunya sudah rusak, tetapi dentin pada gigi yang non vital lebih rapuh dan dapat menjadi fraktur oleh karena tekanan oklusal dari kekuatan pengunyahan. Untuk mencegah kegagalan perawatan sebaiknya digunakan restorasi mahkota logam atau SSC.4. Jenis mahkota yang cocok sebagai restorasi pada skenarioStainless steel crown, karena pada skenario disebutkan kalau karies sudah meluas ke semua permukaan sehingga perlu dibuatkan restorasi yang dapat menutup semua bagian mahkota gigi untuk menghindari terjadinya karies berulang. Selain itu juga karies pada sekenario sudah profunda perforasi dimana vitalitas negative dan benih gigi pengganti masih tertutup tulang alveolar dimana tidak diindikasikan untuk penggunaan space maintainer sehingga perlu dilakukan perawatan pulpektomi devital agar gigi masih dapat dipertahankan sampai gigi pengganti erupsi. Stainless steel crown merupakan indikasi dari restorasi gigi yang sudah mendapatkan perawatan saluran akar.Mahkota logam atau SSC memiliki kelebihan yaitu memberi perlindungan gigi dari kerusakan yang lebih parah, chair-time pasien yang lebih sedikit dilihat dari pertimbangan psikologis pasien anak-anak yang biasanya kurang kooperatif jika harus melakukan kunjungan berulang , daya tahan yang lebih baik, mampu mendapatkan kembali dimensi vertikal (yang mungkin berubah akibat gigi yang hilang) serta mempertahankan oklusi. Dibandingkan dengan bahan tumpatan lain, stainless steel crown juga memiliki kelebihan lain, yaitu lebih tahan lama dan merupakan restorasi kuat, tidak mudah fraktur, jarang rusak sampai beberapa tahun selama masih berada di tempatnya, melekat erat ke gigi sampai waktunya tanggal.5. Yang perlu diperhatikan saat pembuatan mahkota pada anak :1. Alergi logamHarus dipastikan bahwa pasien tidak alergi atau tidak sensitif terhadap bahan logam, yakni nikel yang terkandung dalam SSC.1. Waktu erupsi gigi penggantiPada pemeriksaan radiologi juga diperhatikan bahwa pada gigi sulung yang akarnya sudah diresorbsi lebih dari akar dikontraindikasikan untuk pembuatan SSC.1. Perawatan pendukungPada beberapa kasus dimana sebelum dilakukan restorasi tetap diperlukan tindakan perawatan saluran akar. Penting untuk melakukan perawatan ini dengan baik, sehingga tidak timbul keluhan lain yang dapat mengganggu pertumbuhan benih gigi permanen pengganti. Yang perlu diperhatikan pada perawatan saluran akar yang dilakukan ialah sterilitas serta penggunaan bahan pengisi yang dapat diresorbsi.1. Kekooperatifan dan manajemen perilaku pasienManajemen perilaku pada pasien anak juga perlu diperhatikan saat melakukan perawatan. Anak-anak cenderung malas untuk melakukan perawatan gigi, sehingga dokter gigi harus menyikapi dengan memberian reward atau penghargaan saat perawatan selesai. Penghargaan atas perawatannya disampaikan sebelum perawatan gigi dimulai. Selain itu, dokter gigi juga harus melakukan tell, show, do. Tell adalah memberitahukan perawatan yang akan dilakukan pada anak tersebut, meyampaikan informasi dengan bahasa yang mudah dimengerti dan menarik perhatian anak. Show adalah memperlihatkan alat-alat yang akan digunakan pada saat perawatan, agar pasien anak tidak kaget saat melakukan perawatan. Do adalah melakukan perawatan atas persetujuan pasien anak. Durasi atau lama waktu yang digunakan harus cukup singkat karena pasien anak mudah bosan saat melakukan perawatannya.1. Prosedur pengerjaan SSCPemasangan yang benar dan penyemenan yang adekuat sehingga tidak berubah posisi.1. HipersalivasiSaliva pada anak-anak cenderung lebih banyak dari pada orang dewasa dan sering juga mengalami hipersalvasi sehingga perlu dilakukan penyedotan saliva pada saat penyemenan karena saliva dapat mempengaruhi kekuatan semen menjadi semakin lemah.1. Lebar senyumLebar senyum pada setiap orang berbeda terutama pada anak-anak segingga perlu diperhatikan apakah gigi yang akan digantikan atau dibuat retainer gigi tiruan jembatan terlihat pada saat tersenyum. Hal ini mempengaruhi pemilihan bahan menggunakan alloy atau restorasi estetik.1. Bentuk anatomiBentuk ruang pulpa pada gigi sulung lebih besat daripada gigi permanen sehingga perlu diperhatikan saat preparasi agar preparasi tidak mengenai jaringan pulpa. Dan bentuk crown gigi sulung juga lebih kecil dan enamelnya tipis sehingga perlu diperhatikan saat melakukan preparasi.

ANAMNESAAnak perempuan 7 tahun mengeluh gigi kanan bawah lubang dan sakit saat mengunyah dan minumSTEP 4. MAPPING

PROSEDURMACAM-MACAMINDIKASIKONTRAINDIKASIRESTORASI MAHKOTA TETAP(Stainless Steel Crown)PULPEKTOMI NONVITALRENCANA PERAWATANDIAGNOSA(gangren pulpa gigi 85)PEMERIKSAAN KLINISIntraoralEkstraoralPEMERIKSAANPENUNJANGPEMERIKSAAN

STEP 5. LEARNING OBJECT1. Mahasiswa mampu memahami, mengetahui, dan menjelaskan definisi karies menyeluruh.2. Mahasiswa mampu memahami, mengetahui, dan menjelaskan macam-macam Stainless Steel Crown.3. Mahasiswa mampu memahami, menegetahui, dan menjelaskan indikasi dan kontraindikasi Stainless Steel Crown.4. Mahasiswa mampu memahami, mengetahui, dan menjelaskan prosedur pemasangan Stainless Steel Crown.

STEP 6. BELAJAR MANDIRI

STEP 7LO 1. DEFINISI KARIES MENYELURUHKaries gigi menyeluruh merupakan penyakit yang terdapat pada jaringan keras gigi yaitu email, dentin, dan sementum yang mengalami proses kronis regresif yang mengenai hampir semua permukaan gigi sehingga gigi tidak dapat lagi dilakukan penumpatan biasa. Karies luas menyeluruh juga dapat diartikan sebagai rampan karies, yaitu suatu jenis karies yang proses terjadinya dan meluasnya sangat cepat dan tiba tiba. Rampan karies dikatakan cepat karena dalam kurun waktu satu tahun gigi yang terlibat bisa mencapai 10 buah, dan dikatakan tiba-tiba karena pulpa langsung terlibat. Gigi yang terkena karies biasanya sudah mengalami kerusakan hebat, dan bisa menjadi gangren. Pada umumnya karies sudah dalam, terkenanya pulpa akan menyebabkan rasa sakit, terlebih bila disertai abses yang mengakibatkan anak susah/tidak mau makan. Hal ini menyebabkan kurang optimalnya fungsi pengunyahan.LO 2. MACAM-MACAM STAINLESS STEEL CROWNMacam-macam Stainless Steel Crown menurut bahan dasarnya dibagi menjadi 4 macam, yaitu:1. Festooned Stainless Steel Crown berjenis Festooned ini merupakan metal crown yang sudah dibentuk menurut anatomis gigi, baik kontour oklusal, bukal atau lingual, proksimal dan tepi servikal. Penyelesaian preparasi SSC jenis festooned ini tinggal membentuk atau mengguntingpermukaan servikal mahkota tersebut.Contoh merknya adalah Ni-Chro primary crown, keluaran ion 3M (USA).1. UnfestoonedStainless Steel Crown jenis Unfestooned ini merupakan metal crown yang telah dibentuk permukaan oklusal saja sedangkan bagian bukal atau lingual dan servikal harus dibentukdengan tang khusus. Kedua macam bentuk mahkota harus dimanipulasi agar tetap baikmarginalnya. Contoh merknya adalah Sun Platinum, keluaran Sankin, Jepang.1. Open FaceStainless Steel Crown Open Face merupakan Stainless Steel Crown baik festooned maupun unfestooned yang permukaan bukalnya dibuang kemudian diisi dengan bahan tambal sewarna gigi misalnya komposit atau akrilik. SSC Open Face dibuat untuk mengatasi masalah estetis yang ditimbulkan oleh warna logam yang kontras dengan warna gigi.1. Composite Bonding Stainless Steel CrownDengan perkembangan bahan kedokteran gigi yang begitu pesat, selain mahkota pigura, stainless crown juga dapat dibonding atau dilapisi composite pada seluruh permukaannya sehingga nilai estetisnya lebih baik. Restorasi jenis baru ini memiliki kekuatan yang baik dan warnanya dapat disesuai dengan keinginan pasien.

Macam-macam Stainless Steel Crown menurut bentuk mahkotanya dibagi menjadi 3 macam, yaitu:0. Untrimmed Crowns 0. Belum dikontur maupun dibentuk sehingga bentuk bidang selain oklusal lurus 0. Membutuhkan banyak adaptasi dan memakan waktu lama0. Pretrimmed Crowns 0. Crown jenis ini mempunyai sisi yang lurus dan belum memiliki kontur, tetapi sudah dalam keadaan sesuai dengan lengkung tepi gingival. 0. Masih membutuhkan beberapa adaptasi dan manipulasi.0. Precontoured Crowns 0. Crown jenis ini telah terkontur dengan baik, namun kadangkala masih membutuhkan sedikit penyesuaian

LO 3. INDIKASI DAN KONTRAIINDIKASI STAINLESS STEEL CROWNTerdapat beberapa indikasi dari stainless steel crown, antara lain :1. Untuk gigi molar sulung yang telah dilakukan terapi pulpaGigi sesudah perawatan saluran akar. Hilangnya struktur gigi sesudah perawatan endodontik yang meluas sampai di bawah perlekatan epitel, maka SSC merupakan indikasi. Pada gigi molar sulung setelah pulpotomi dan perawatan saluran akar, yang terbaik adalah dibuatkan restorasi dengan mahkota logam. Hal ini disebabkan karena tidak hanya struktur jaringan gigi yang umunya sudah rusak, tetapi dentin pada gigi yang non vital lebih rapuh dan dapat menjadi fraktur oleh karena tekanan oklusal dari kekuatan pengunyahan. Untuk mencegah kegagalan perawatan sebaiknya digunakan restorasi mahkota logam. Hal ini disebabkan karena pada umumnya gigi sulung dengan indikasi perawatan pulpa kemungkinan besar telah memerlukan mahkota sebagai restorasi., 1. Untuk mengkoreksi croos bite anteriorUntuk mengkoreksi cross bite anterior maka mahkota dipasangkan terbalik pada gigi anterior atas kurang lebih selama 2 minggu sampai maloklusi terkoreksi1. Gigi yang gagal dalam perawatan tumpatan komposit, glass ionomer, dan amalgam yang tidak berhasil1. Pada pasien anak dengan index karies tinggi1. Pasien dengan kebiasaan buruk bruxism1. Karies gigi molar sulung yang mengenai dua atau lebih permukaan gigi, dimana salah satu atau keduanya merupakan karies luas1. Gigi yang mengalami defek pertumbuhan Gigi yang mengalami defek pertumbuhan seperti hypoplasia enamel, amelogenesis imperfect maupun dentinogenesis imperfect memiliki struktur jaringan gigi yang rapuh dan mudah mengalami kasar apabila mendapat beban kunyah yang terlalu besar. Permukaan oklusal yang kasar dapat menjadi tempat retensi plak yang menyebabkan karies gigi.1. Sebagai restorasi gigi molar sulung yang mengalami fraktur pada cusp maupun bagian lain akibat trauma1. Sebagai abutment space maintainerDimana terjadi kehilangan gigi sulung dan gigi yang akan dijadikan abutment mengalami defek ataupun lemah karena karies1. Pasien dengan kebutuhan khusus, karena rutinitas untuk menjaga oral hygiene terganggu terutama pada regio posterior sehingga diindikasikan untuk menggunakan SSCSedangkan kontraindikasi dari Stainless Steel Crown sebagai berikut :1. Tidak ada retensi 1. Pada pasien dengan alergi atau sensitive terhadap nikel 1. Pasien yang tidak kooperatif1. Pada gigi sulung yang akarnya sudah diresorbsi lebih dari setengah akar.

LO 4. PROSEDUR PEMASANGAN STAINLESS STEEL CROWN1. Sebelum dilakukan preparasi, terlebih dahulu diukur panjang mesial distal gigi yang akan dipreparasi tersebut, agar operator dapat memilih ukuran dan besar mahkota Stainless Steel Crownnya.1. Prosedur klinik, diawali dengan penumpatan restorasi gigi dengan menggunakan semen ionomer kaca tipe restoratif sebelum preparasi untuk SSC.1. Preparasi GigiSebelumdimulaipemasangan SSC, dilakukan preparasi gigi susu untuk mendapatkan adapatasi, stabilisasi dan retensi yang baik. Preparasi gigi susu dilakukan dengan tujuan pembuangan jaringan karies, membebaskan titik kontak dengan gigi tetangga dan pengurangan struktur gigi pada seluruh ukuran. Preparasi dianggap cukup bila sewaktu mencoba SSC sudah berhasil baik.

1. Preparasi Gigi Anterior 1. Pengukuran materi gigi Sebelum gigi dipreparasi jarak mesio-distal diukur dengan kapiler, tujuannya untuk memilih ukuran SSC yang akan dipakai, sesuai dengan besarnya gigi asli. 1. Pembuangan seluruh jaringan karies dengan menggunakan ekskavator atau round bor pada kecepatan rendah. 1. Mengurangi permukaan proksimal Sebelum melakukan preparasi permukaan proksimal, gigi tetangga dilindungi dengan prositektor atau steel matrik band. Permukaan proksimal dikurangi 0,5 1,0 mm dengan bur diamond tapered, dinding proksimal bagian distal dan mesial dibuat sejajar. Permukaan proksimal diambil jika masih berkontak dengan gigi tetangga dibuang sampai kontak tersebut bebas. 1. MengurangipermukaaninsisalBagianinsisaldikurangi 1 1,5 mm sehingganantinya crown sesuaidenganpanjanggigitetangga1. Mengurangipermukaan palatal Preparasi permukaan palatal 0,5 mm dan dilakukan jika permukaan tersebut berkontak dengan gigi antagonis. Jika pada kasus open bite untuk gigi anterior atas, permukaan palatal tidak perlu dipreparasi.1. Mengurangi permukaan labial. Permukaan labial dipreparasi 0,5 1,0 mm cukup dengan membuang karies dan tidak membuang undercut. 1. Penghalusan pinggir pinggir yang tajam. Pinggir pinggir yang tajam bagian proksimal mengakibatkan crown sukar beradapatasi dengan gigi. Bagian pinggir yang tajam dari preparasi harus dibulatkan1. Perlindungan pulpa . Setelah dilakukan pembuangan jaringan karies mencapai dentin yang dalam, sebaiknya ditutupi dengan kalsium hidroksida yang berfungsi untuk melindungi pulpa terhadap iritasi.1. Preparasi Gigi Posterior 1. Pengukuran materi gigi. Sebelum gigi dipreparasi jarak mesio distal diukur dengan kaliper. Pengukuran ini bertujuan untuk memilih besarnya SSC yang akandipakai, sesuaidenganbesarnyagigi.1. Pembuangan seluruh jaringan karies. Dengan round bur putaran rendah atau dengan menggunakan ekskavator. 1. Mengurangi permukaan oklusal. Fisur fisur yang dalam pada permukaan oklusal diambil sampai kedalaman 1 1,5 mm dengan tapered diamond bur. 1. Mengurangi permukaan proksimal. Sebelum melakukan preparasi, gigi tetangga dilindungi dengan prositektor atau suatu steel matrik band. Tempatkan tapered diamond bur berkontrak dengan gigi pada embrasur bukal atau lingual dengan posisi sudut kira kira 20 dari vertikal dan ujungnya pada margin gingiva. Preparasi dilakukan dengan suatu gerakkan buko lingual mengikuti kontour proksimal gigi. Untuk mengurangi resiko kerusakan pada gigi tetangga akibat posisi bur yang miring, maka slicing dilakukan lebih dahulu dari lingual k earah bukal atau sebaliknya, baru kemudian dari oklusal ke gingival.1. Mengurangi permukaan bukal dan lingual . Dengan tapered diamond bur permukaan bukal dan lingual dikurangi sedikit sampai ke gingival margin dengan kedalaman lebih kurang 1 1,5 mm. Sudut sudut antara ke-2 permukaan dibulatkan. 1. PerlindunganPulpaPembuangan jaringan karies yang telah mencapai dentin cukup dalam sebaiknya ditutupi dengan kalsium hidroksida, yang berfungsi melindungi pulpa terhadap iritasi.1. Seleksi dan adaptasi crown :1. Ukur jarak gigi dengan caliper.2. Pilh crown yang sesuai3. Letakkan SSc pada gingival margin beri tanda pada permukaan bukal dan lingual pada free gingival margin. Kurangi bagian dibawah tanda 0,5-imm. Dengan gunting sehingga crown bisa masuk ke gingiva sekitar 1 mm.4. Haluskan permukaan crown dengan stone dan rubber5. Crimping padatepi-tepi SSC6. Pasang dan bila sudah pas lakukansementasi7. Bersihkan kelbihan semen pada margin dengan sonde dan dental floss. 1. Penghalusan SSCPenghalusanmerupakanmerupakanlangkah terakhir dan penting jika SSC telah sesuai. Permukaan kasar akan mengiritasi gingival dan memudahkan penumpukan plak. Untuk tindakan ini daerah margin SSC diasah kearah gigi supaya pinggirnya tidak mengiritasi gingival, kemudian pinggir dihaluskan dan dilicinkan dengan stone bur atau rubber whell.1. Prosedur pemasangan SSC

Peralatan yang digunakan untuk adaptasi SSC (Stainless Steel Crown), yaitu:1. 114 plier: digunakan untuk membentuk kontur SSC pada bagian bukal, lingual/palatal dan proksimal.

1. Crimping plier: digunakan untuk membentuk kontur SSC dan mempertajam sudut dari SSC.

1. Sharp scaller: digunakan untuk mengurangi margin SSC dengan menggunakan blade tajam dari sisi scaller.

1. Round scissors: digunakan untuk mengurangi bagian margin dari SSC yang berlebihan sehingga tidak melukai gingiva saat diinsersi

DAFTAR PUSTAKAAlomari, Mohammad; dkk. 2013. Composite Bonding Stainless Steel CrownUsing a New Universal Bonding and Single-Bottle System. Saudi Arabia.Handawi International Journal of Dentistry Vol. 2013Gelbier S. 1965. Stainless Steel Preformed Crowns in Children Dentistry. DentPrac;15 (12): 448-50.Pokorney, RL. 1965. Stainless Steel Preformed Crowns. Rev Dent Library; 15(4):20-6.S. A. Kindelan, et.al. 2008. UK National Clinical Guidelines in Paediatric Dentistry:stainless steel preformed crowns for primary molars. International Journal ofPaediatric Dentistry Tarigan, R. 1994. Perawatan Pulpa Gigi (Endodonti). 1st Ed. Jakarta:WidyaMedika.

Zarniati. 2000. Restorasi Stainless Steel Crown Open Face Pada Gigi MolarSulung. Skripsi. Medan: FKG USU.

8