Pengkajian Keperawatan Menurut Virginia Henderson

of 15 /15
KONSEP DASAR KEPERAWATAN

Embed Size (px)

description

Konsep Dasar Keperawatan

Transcript of Pengkajian Keperawatan Menurut Virginia Henderson

KONSEP DASAR KEPERAWATAN

KONSEP DASAR KEPERAWATAN

PENGKAJIAN KEPERAWATANMenurut virginia hendersonKELOMPOK 4ANGGOTA : Muthia KarlinaNazla Asrin Dwi PertiwiSafitri ChairunisaPriska WinardiyahPengkajian KeperawatanPengkajian keperawatan merupakan tahap awal proses keperawatan dan merupakan suatu proses yang sistematis dalam pengumpulan data dari berbagai sumber data untuk mengevaluasi dan mengidentifikasi status kesehatan klien. Tahap pengkajian keperawatan merupakan pemikiran dasar dalam memberikan asuhan keperawatan sesuai dengan kebutuhan individu. Pengkajian yang lengkap, akurat, sesuai kemnyataan, kebenaran data sangat penting untuk merumuskan suatu diagnose keperawatan dan dalam memberikan asuhan keperawatan sesuai dengan respon individu.Pengkajian Keperawatan Menurut Virginia HendersonPengkajian adalah salah satu proses keperawatan yang sistematis dan berkesinambungan berupa pengumpulan, verifikasi, dan komunikasi data tentang individu, keluarga, dan kelompok untuk menggali permasalahan klien.Pengkajian AwalPengkajian awal di laksanakan pada waktu klien masuk pelayanan kesehatan, tujuannya adalah menetapkan data dasar tentang klien.Pengkajian Berfokus pada MasalahProses berkelanjutan terpadu dengan asuhan keperawatan, tujuanya adalah menentukan status masalah yang di identifikasi pada pengkajian yang lebih awal. Pengkajian Kedaruratan Di lakukan pada saat krisis fisiologi atau psikologis klien, tujuannya mengidentifikasi masalah yang mengancam jiwa. Pengkajian dengan Jarak WaktuIni dilakukan pada beberapa bulan setelah pengkajian. Tujuannya untuk membeandingkan status klien saat ini dengan data dasar yang di dapat sebelumnya. Menurut Virginia Henderson yang perlu dikaji adalah : Core/intiData dari pasien yang terdiri dari umur, pendidikan, jenis kelamin, agama, nilai-nilai keyakinan serta riwayat timbulnya penyakit. 14 komponen kebutuhan dasar manusia / pasien meliputi :PernafasanKebutuhan makan dan minumEliminassiPosisioningKebutuhan tidur dan istirahatKebutuhan dalam berpakaianCara mempertahankan sushu tubuh dan memodifikasi lingkunganKebersihan tubuhKondisi lingkunganKomunikasiIbadah dan keyakinanPekerjaan sehari-hariKebutuhan bermain dan rekreasiKebutuhan belajar dan menggunakan fasilitas kesehatanManfaat PengkajianAda empat manfaat melakukan pengkajian yaitu : Kepuasan bagi perawat. Menambah pengetahuan perawat. Menentukan diagnosa pasien, dan Mengetahui perkembangan pasien. Tipe Data PengkajianData SubjektifData subjektif adalah data yang didapatkan dari klien sebagai suatu pendapat terhadap suatu situasi dan kejadian. Informasi tersebut tidak bisa ditentukan oleh perawat, mencakup presepsi, perasaan, ide klien tentang status kesehatannya. Misalnya tentang nyeri, perasaan lemah, ketakutan, kecemasan, frustasi, mual dan perasaan malu.Data ObjektifData objektif adalah data diobservasi dan diukur, dapat diperoleh menggunakan panca indera(lihat, dengar, cium, raba) selama pemeriksaan fisik, misalnya frekuensi nadi, pernafasan, tekanan darah, edema, berat badan, tingkat kesadaran. Sumber Data Untuk PengkajianSumber data yang di dapat untuk pengkajian bisa berasal dari :Klien ( Data Primer)Pada kebnyakan situasi, klien adalah sumber informasi yang ternbaik. Klien yang sadar dan menjawab pertanyaan secara cepat dapar meberikan informasi yang palaing akurat.Keluarga dan Orang Terdekat (Data Sekunder)Keluarga dan orang terdekat dapat di wawancarai sebagai sumber primer tentang bayi dan anak anak dank lien yang kritis, cacat mental, atau klien yang tidak sadar.Anggota Tim Kesehatan Lain Anggota tim kesehatan lain terdiri dari dokter, perawat, professional, kesehatan lain, dan petugas non-profesional yang bekerja dalam lingkungan pelayanan kesehatanCatatan MedisCatatan medis klien saat ini dan di masa lalu dapat menguatkan informasi tentang pola kesehatan dan pengobatan masa lalau atau memberikan informasi baru. Dengan menelaah catatan medis, perawat dapat mengidentifikasi pola penyakit, respon terhadap pengobatan sebelumnya, dan metode koping di masa lalu.Catatan Lainnya Catatan lainnya sperti pendidikan, wajib militer, dan catatan pekerjaan yang mengandung informasi perawatan kesehatan yang berkaitan. Jika klien pernah memperoleh perawatan komunitas ataupun rawat jalan maka perawat harus mendapatkan data tersebut namun kita harus mendapatkan izin tertulis atau wali klien untuk melihat catatan ini.Tinjauan LiteratureMenelaah tinjauan literatur keperawatan, medis, farmakologis tentang penyakit membantu perawat melengkapi data dasar. Pengalaman Perawatkeahlian perawat berkembang setelah pengujian dan pembaharuan proposisi, pertanyaan, dan harapan berdasarkan prinsip. Metode Pengumpulan DataWawancara ( interview )Wawancara adalah menanyakan atau membuat tanya-jawab yang berkaitan dengan masalah yang dihadapi oleh klien (anamnesa). Ini berlangsung untuk menanyakan hal-hal yang berhubungan dengan masalah yang dihadapi klien. Tujuan dari wawancara adalah untuk memperoleh data tentang masalah kesehatan dan masalah keperawatan klien, serta untuk menjalin hubungan antara perawat dengan klien. Selain itu wawancara juga bertujuan untuk membantu klien memperoleh informasi dan berpartisipasi dalam identifikasi masalah dan tujuan keperawatan, serta membantu perawat untuk menentukan investigasi lebih lanjut selama tahap pengajian.Istilah komunikasi terapeutik adalah suatu teknik yang berusaha untuk mengajak klien dan keluarga untuk bertukar pikiran dan perasaan. Ini mencakup ketrampilan secara verbal maupun non verbal, empati dan rasa kepedulian yang tinggi. Teknik verbal meliputi pertanyaan terbuka atau tertutup, menggali jawaban dan memvalidasi respon klien. Teknik non verbal meliputi : mendengarkan secara aktif, diam, sentuhan dan konta mata. Mendengarkan secara aktif merupakan suatu hal yang penting dalam pengumpulan data, tetapi juga merupakan sesuatu hal yang sulit dipelajari.

Pengamatan (Observasi)Selama pemeriksaan, baik dalam wawancara maupun pemeriksaan fisik, perawat harus mengobservai prilaku pasien pada tingkat fungsi dan konsistensi. Tingkat fungsi meliputi fisik, perkembangan dan psikodosial, serta aspek sosial. Pengkajian fisikPemeriksaan fisik biasanya di mulai dengan prosedur yang umum, sepertipengukuran tanda tanda vital. Perawat harus menjelaskan setiap langkah prosedur kepada klien serta jelaskan setiap ketidaknyamanan yang di rasakan pasien, hal ini sangat penting untuk menjaga privasi klien. Pengkajian fisik menggunakan metode yang sistematis melalui inspeksi, palpasi, perkusi, dan auskultasi. Pendekatan yang biasanya di gunakan adalah head to toe ( dari kepala hingga kaki ).

Data laboratorium dan DiagnoseData laboratorium dapat membantu mengidentifikasi maslah perawatan actual maupun resiko. Data laboratorium yang di dapat, lalu di bandingkan dengan nilai standart atau normal sesuai dengan jenis pemeriksaan, usia, dan jenis kelamin. Pemeriksaan laboratorium di lakukan sesuai dengan gejala dan penyakit. Sedangkan hasil pemeriksaan diagnose di gunakan sebagai pencantum validitas dari suatu penyakit.Perawat harus memahami dengan baik korelasi dari setiap laboratorium dan diagnose terhadap masalah yang di temukan pada klien. Contoh, klien yang di diagnose Typhus, saat di kaji klien mengeluh nyeri pada abdomen, mual, dan lemah. Maka untuk memastikan diagnose medis dan keluhan klien, maka perawat harus melihat data laboratorium seperti hasil vidal dan darah (hemoglobin dan leukosit).Dokumentasi DataKelengkapan dan keakuratan di perhatikan ketika mencatat data. Jika suatu hal tidak di catat, maka hal tersebut hilang dan tidak tersedia pada data dasar. Kelengkapan data dalam dokumentasi penting untuk dua alasan, pertama semua data yang berkaitan dengan status klien di masukkan. Bahkan informasi yang tampaknya tidak menunjukkan abnormalitas sekalipun harus di catat. Informasi tersebut akan berkaitan nantinya dan berfungsi sebagai nilai dasar untuk perubahan dalam status. Kedua, pencatatan dan pengamatan status klien adalah tanggung jawab legal professional. Undang undang praktik perawat di semua Negara bagian, the ANA policy statement ( 1980 ) dan standart of clinical practice ( 1991 ) mewajibkan pengumpulan data dan pencatatan sebagai mandiri esensial untuk peran perawat professionalKetika mencatat data, perawat harus memperhatikan pada fakta dan harus membuat suatu upaya agar menjadi sedeskriptif mungkin. Segala yang di dengar, di lihat, di raba, dan di cium,harus di laporkan sesuai apa adanya. Karena pengkajian mencakup pengumpulan dan pendokumentasian data subjektif dan objektif, maka perawat harus membuat kepastian bahwa data dasar telah lengkap dan berdasarkan fakta sebelum mebuat pengelompokan data.SELESAI.