makalah ulumul qur'an 2

of 39 /39
TURUNNYA AL-QUR’AN DENGAN 7 HURUF M A K A L A H Diajukan Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah " Ulumul Qur’an II " Dosen Pengampu : Afiful Ikhwan, M.Pd.I Oleh : AINIS SAHDATUL FITRIA (2013.4.047.0001.1.001666) IFA DEWI MASYTA (2013.4.047.0001.1.001680) PAI – SMT 3/Sawo PROGRAM STUDI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM MUHAMMADIYAH

Transcript of makalah ulumul qur'an 2

Page 1: makalah ulumul qur'an 2

TURUNNYA AL-QUR’AN DENGAN 7 HURUF

M A K A L A H

Diajukan Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah

" Ulumul Qur’an II "

Dosen Pengampu :

Afiful Ikhwan, M.Pd.I

Oleh :

AINIS SAHDATUL FITRIA

(2013.4.047.0001.1.001666)

IFA DEWI MASYTA

(2013.4.047.0001.1.001680)

PAI – SMT 3/Sawo

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM MUHAMMADIYAH

(STAIM) TULUNGAGUNG

Oktober 2014

Page 2: makalah ulumul qur'an 2

KATA PENGANTAR

Syukur Alhamdulillah saya ucapkan kehadirat Allah SWT yang telah

melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga saya dapat menyelesaikan

makalah ini.

Shalawat dan salam kepada junjungan Nabi besar Muhammad SAW

beserta keluarga dan sahabat-sahabatnya yang telah memperjuangkan Agama

Islam.

Kemudian dari pada itu, saya sadar bahwa dalam menyusun makalah ini

banyak yang membantu terhadap usaha saya, mengingat hal itu dengan segala

hormat saya sampaikan rasa terima kasih yang sedalam-dalamnya kepada :

1. Ketua Sekolah Tinggi Agama Islam Muhammadiyah (STAIM)

Tulungagung Bapak Nurul Amin M.Ag .

2. Dosen pengampu yang telah memberikan bimbingan dalam

penyusunan makalah ini Bapak Afiful Ikhwan, M.Pd.I .

3. Teman – teman dan seluruh pihak yang ikut berpartisipasi dalam

penyelesaian makalah.

Atas bimbingan, petunjuk dan dorongan tersebut saya hanya dapat berdo' a

dan memohon kepada Allah SWT semoga amal dan jerih payah mereka menjadi

amal soleh di mata Allah SWT. Amin.

Dan dalam penyusunan makalah ini saya sadar bahwa masih banyak

kekurangan dan kekeliruan, maka dari itu saya mengharapkan keritikan positif,

sehingga bisa diperbaiki seperlunya.

Akhirnya saya tetap berharap semoga makalah ini menjadi butir-butir

amalan saya dan bermanfaat khususnya bagi saya dan umumnya bagi seluruh

pembaca. Amin Yaa Robbal 'Alamin.

(PENYUSUN)

ii

Page 3: makalah ulumul qur'an 2

DAFTAR ISI

Halaman Judul ……………………………………………….…..… i

Kata Pengantar …………………………………………………..…. ii

Daftar Isi …………………………………………………..…. iii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah .……………………………..... 1

B. Rumusan Masalah ..…………………………………..... 2

C. Tujuan Masalah ……………………………………....... 2

BAB II PEMBAHASAN

ULUM AL-QUR’AN DAN SEJARAH

PERKEMBANGANNYA

A. Pengertian Ahruf Dan Perselisihan Ulama’ Di Dalamnya ...... 3

B. Dalil-Dalil Mengenai Turunnya Al-Qur’an Dengan 7 Ahruf .. 8

C. Hikmah Turunnya AL-Qur’an Dengan 7 Ahruf .................... 12

D. Penjelasan Apakah 7 Ahruf Tersebut Sama Dengan Qiro’at

Sab’ah ? ................................................................................. 14

BAB III PENUTUP

Kesimpulan …………………………………………............... 18

DAFTAR PUSTAKA ……………………………………………………..... 21

iii

Page 4: makalah ulumul qur'an 2

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Imam Al Zarkasyi dalam bukunya, Al Burhan fii ‘Ulum al-Qur’an,

mengingatkan bahwa al-Qira’ah (bacaan) itu berbeda dengan al-Qur’an (yang

dibaca). Keduanya merupakan dua fakta yang berlainan. Sebab, al-Qur’an adalah

wahyu Allah Swt yang diturunkan kepada Nabi Muhammad Saw untuk menjadi

keterangan dan mukjizat. Sedangkan qira’ah ialah perbedaan cara membaca lafaz-

lafaz wahyu tersebut di dalam tulisan huruf-huruf yang menurut Jumhur cara itu

adalah mutawatir.

Bangsa Arab mempunyai aneka ragam dialek (lahjah) yang timbul dari

fitrah mereka. Setiap suku mempunyai format dialek yang tipikal dan berbeda

dengan suku-suku lain. Perbedaan dialek itu tentunya sesuai dengan letak

geografis dan sosio-kultural dari masing-masing suku. Namun demikian, mereka

telah menjadikan bahasa Quraish sebagai bahasa bersama (common language)

dalam berkomunikasi, berniaga, mengunjungi ka’bah, dan melakukan bentuk-

bentuk interaksi lainnya. Dari keyataan di atas, sebenarnya kita dapat memahami

alasan al-Qur’an diturunkan dengan menggunakan bahasa Quraish.1

Fenomena al-Qur’an sebagai mukjizat terbesar Nabi Muhammad SAW

ternyata bagaikan magnet yang selalu menarik minat manusia untuk mengkaji dan

meneliti kandungan makna dan kebenarannya. Al-Qur’an yang diturunkan atas

“tujuh huruf” (sab’at al-Ahruf) menjadi polemik pengertiannya di kalangan

ulama’, polemik ini bermuara pada pengertian sab’ah dan al-Ahruf itu sendiri.

Kalau ditelusuri, akar polemik ini bermula dari hadits Nabi Muhammad

Saw yang berbunyi:

1Manna’ al-Qattan, Mabahith fi ‘Ulum al-Qur’an (Beirut: al-’Asr al-Hadith, 1973), hlm. 156

1

Page 5: makalah ulumul qur'an 2

2

ول الله عن ابن عباس رضي اللهم عنهم��ا أن رس��لم ق��ال: أق��ر أني جبري��ل علىصلى اللهم علي��ه وس��

بعة تزيده حتى انتهى إلى س���� ح����رف فلم أزل أس���� أحرف

“Diriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas r.a, Rasulullah Saw., bersabda : ”Jibril

membacakan al-Qur’an kepadaku dengan satu huruf kemudian aku

mengulanginya (setelah itu) senantiasa aku meminta tambah sehingga

menambahiku sampai dengan tujuh huruf”.2

B. Rumusan Masalah

1. Apa pengertian ahruf ? dan Bagaimana perselisihan ulama’ di dalamnya?

2. Bagaimana dalil-dalil mengenai turunnya al-qur’an dengan 7 ahruf ?

3. Apa saja hikmah turunnya al-qur’an dengan 7 ahruf ?

4. Apakah 7 ahruf tersebut sama dengan qiro’at sab’ah?

C. Tujuan Masalah

1. Untuk mengetahui pengertian ahruf dan perselisihan ulama’ di dalamnya.

2. Untuk mengetahui dalil-dalil mengenai turunnya al-qur’an dengan 7 ahruf.

3. Untuk mengetahui hikmah turunnya al-qur’an dengan 7 ahruf.

4. Untuk mengetahui apakah 7 ahruf tersebut sama dengan qiro’at sab’ah.

2Muhammad bin Ismail al-Bukhari, Sahih al-Bukhari (Beirut: Dar al-Kutub, juz. 3, 2004), hlm. 1176

Page 6: makalah ulumul qur'an 2

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Ahruf Dan Perselisihan Ulama’ Di Dalamnya

1. Definisi Ahruf

Al-Ahruf (األحرف) adalah bentuk jamak dari harf (حرف) ini mempunyai makna yang banyak :1. Harf yang berarti ujungnya atau tepinya Hurf al-Ahruf yang berarti “huruf”

istilah dalam ilmu nahwu.3

2. Harf yang bermakna puncak seperti (الجبل diartikan “puncak (حرف

gunung”.4

3. Harf diartikan sebagai salah satu huruf hijaiyyah.

Sedangkan yang dimaksud al-Qur’an diturunkan dengan tujuh huruf

adalah sebagai kelonggaran dan kemudahan bagi pembaca, sehingga bisa

memilih di antara bacaan-bacaan yang diinginkan, tapi bukan dimaksudkan

bahwa semua kalimah yang ada dalam al-Qur’an bisa dibaca dengan tujuh

macam bacaan, akan tetapi yang dimaksudkan tujuh bacaan yang berbeda itu

pada beberapa tempat yang berbeda-beda yang bisa dibaca sampai tujuh

bacaan.5

2. Perbedaan Pendapat Para Ulama tentang Pengertian Kata “Al-Ahruf”

Para ulama berbeda pendapat dalam menafsirkan maksud tujuh huruf ini

dengan perbedaan yang bermacam-macam. Sehingga Ibnu Hayyan

mengatakan, “Ahli ilmu berbeda pendapat tentang arti kata tujuh huruf menjadi

35 pendapat. Berikut ini kami akan memaparkan beberapa pendapat yang

dianggap paling mendekati kebenaran.

3Ahmad Warson Munawwir, Kamus al-Munawwir (Surabaya: Pustaka Progresif, 1997), hlm. 254-255

4 Ibid.5Muhammad Abdul ‘Adhim al-Zarqani, Manahil al-’Irfan (Beirut: Dar al-Fikr, 1988),

hlm. 154

3

Page 7: makalah ulumul qur'an 2

4

Pertama, sebagian ulama berpendapat bahwa yang dimaksud dengan tujuh

huruf adalah tujuh macam bahasa dari bahasa-bahasa arab mengenai satu

makna. Dengan pengertian jika bahasa mereka berbeda-beda dalam

mengungkapkan satu makna, maka Al-Quran pun diturunkan dengan sejumlah

lafad sesuai dengan ragam bahasa tersebut tentang makna yang satu itu. Dan

jika tidak terdapat perbedaan, maka Al-Quran hanya mendatangkan satu lafadh

atau lebih saja. Kemudian mereka berbeda pendapat juga dalam menentukan

ketujuh bahasa itu. Dikatakan bahwa ketujuh bahasa itu adalah bahasa Quraisy,

Hudzail, Saqif, Hawazin, Kinanah, Tamim dan Yaman.

Kedua, yang dimaksud dengan tujuh huruf adalah tujuh macam bahasa

dari bahasa-bahasa arab yang ada, yang mana dengannyalah Al-Quran

diturunkan, dengan pengertian bahwa kata-kata dalam Al-Quran secara

keseluruhan tidak keluar dari ketujuh macam bahasa tadi, yaitu bahasa paling

fasih di kalangan bangsa Arab, meskipun sebagian besarnya dalam bahasa

Quraisy. Sedang sebagian yang lain dalam bahasa Hudzail, Tsaqif, Hawazin,

Kinanah, Tamim atau Yaman; karena itu maka secara keseluruhan Al-Quran

mencakup ketujuh bahasa tersebut.

Pendapat ini berbeda dengan pendapat sebelumnya; karena yang dimaksud

dengan tujuh huruf dalam pendapat ini adalah tujuh huruf yang bertebaran di

berbagai surat Al-Quran, bukan tujuh bahasa yang berbeda dalam kata tetapi

sama dalam makna.

Menurut Abu Ubaid, yang dimaksud bukanlah setiap kata boleh dibaca

dengan tujuh bahasa yang bertebaran dalam Al-Quran. Sebagiannya bahasa

quraisy, sebagian yang lain bahasa Hudzail, Hawazin, Yaman, dan lain-lain.

Dia menambahkan bahwa sebagian bahasa-bahasa itu lebih beruntung karena

dominant dalam Al-Quran.6

Ketiga, sebagian ulama menyebutkan, yang dimaksud dengan tujuh huruf

adalah tujuh segi, yaitu; amr (perintah), nahyu (larangan), wad (ancaman),

6Manna’ Al-Qaththan, Pengantar Studi Ilmu Al-Qur’an (Jakarta: Pustaka Al-Kautsar, 2007), hlm.196-197

Page 8: makalah ulumul qur'an 2

5

jadal (perdebatan), qashash (cerita) dan matsal ( perumpaman), Atau amr,

nahyu, halal, haram, muhkam, mutasyabih dan amtsal.

Diriwayatkan dari Ibnu Masud, Nabi saw bersabda,

“kitab umat terdahulu diturunkan dari satu pintu dan dengan satu huruf.

Sedang Al-Quran diturunkan melalui tujuh pintu dan dengan tujuh huruf,

yaitu; zajr (larangan), amr, haram, muhkam, mutasyabih dan amstsal”.

Keempat, segolongan ulama berpendapat, bahwa yang dimaksud dengan

tujuh huruf adalah tujuh macam hal yang di dalamnya terjadi ikhtilaf

(perbedaan), yaitu;

1. Ikhtilaful asma` (perbedaan kata benda); dalam bentuk mufrod mudzakkar dan cabang-cabangnya, seperti tasniyah, jamak, ta`nist. Misalnya firman

alloh dalam surat Al-Mukminun: 8, ألماناتهم هم والذين وعهدهم راعونDibaca dengan bentuk jamak dan dibaca pula dengan bentuk mufrod.

Sedang rasmnya dalam ألمان���اتهم mushaf adalah yang memungkinkan kedua qiroat itu karena tidak adanya alif yang mati (sukun). Tetapi kesimpulan akhir

kedua macam qiroat itu adalah sama. Sebab bacaan dalam bentuk jamak

dimaksudkan untuk arti istigraq (mencakupi) yang menunjukkan jenis-

jenisnya, sedang bacan dengan bentuk mufrod dimaksudkan untuk jenis

yang menunjukkan makna banyak, yaitu semua jenis amanat yang

mengandung bermacam-macam amanat yang banyak jumlahnya.

2. Perbedaan segi i`rob, seperti firman alloh taala اما هذا بشر jumhur

membacanya dengan nashob, sebab berfungsiما seperti ليس sebagaimana bahasa penduduk Hijaj, dengan bahasa inilah al-quran

diturunkan. Adapun Ibnu Masud membacanya dengan rafa` هذا ما sesuai dengan bahasa بشرا tamim, karena mereka tidak memfungsikan

seperti ما juga seperti ليس firman-Nya: من آدم ى فتلق dibaca dengan nashab آدم dalam Al-Baqoroh: 37. Di sini ربه كلمات

dan كلمات dibaca dengan rafa` كلمات.

3. Perbedaan dalam tashrif, seperti firman-Nya: باعد ربنا فقالوا ربنا ,dalam (Saba`:19), dibaca dengan menashobkan بين أسفارنا

Page 9: makalah ulumul qur'an 2

6

karena menjadi mudof dan باعد dibaca dengan bentuk perintah (fiil amr). Di sini, lafazh dibaca pula dengan ربنا rafa`(ربنا) sebagi mubtada` dan dengan membaca fathah huruf باعد ‘ain sebagai fi’il madhi. Juga dibaca

dengan بعد membaca fathah dan mentasydidkan huruf ain dan

merofa`kan lafad ربنا.4. Perbedaan dalam taqdim (mendahulukan) dan takhir (mengakhirkan), baik

terjadi pada huruf seperti firman-Nya: أفلم ييأس dibaca أفلم Ar-Rad) يأيس 31), maupun di dalam kata seperti فيقتلون (At-Taubah:111)ويقتلون di mana yang pertama dibaca dalam bentuk aktif dan yang kedua dibaca dalam bentuk pasif, juga dibaca

dengan sebaliknya, adapun qiroat كرة وج��اءت الح��قس��بالحق sebagi ganti dari (Qaf : 19) بالموت الموت سكرة وجاءتadalah qiroah ahad dan syadz (cacat) yang tidak mencapai derajat mutawatir.

5. Perbedaan dalam segi ibdal (penggantian), baik penggantian huruf dengan

huruf, ننشزها كيف العظام إلى (seperti )Al-Baqoroh: 259 وانظر

yang dibaca dengan huruf za` dan mendhommahkan nun, tetapi juga dibaca

menggunakan huruf ra` dan menfathahkan nun. Maupun penggantian lafad

dengan lafad, seperti firman-Nya:

Al) ك��العهن المنف��وش Qoriah:5) Ibnu Masud dan lain-lain

membacanya dengan terkadang المنف��وشكالص��وف penggantian ini terjadi pada sedikit perbedaan makhroj atau tempat keluar huruf, seperti; منضود ,(Al-Waqiah:29) طلح dibaca dengan طلع karena makhroj ha` dan ain itu sama, dan keduanya termasuk huruf halaq.

6. Perbedaan dengan adanya penambahan dan pengurangan. Dalam penambahan misalnya وأع��د لهم جنات تج��ري تحته��ا dibaca dengan tambahan ,(At-taubah:100) األنهار من yaitu من .keduanya merupakan qiroat mutawattir تحتها األنهارMengenai perbedaan karena adanya pengurangan (naqs), seperti قالواو

ولدا الله :Al-Baqoroh) اتخذ 116), tanpa huruf wawu jumhur ulama

membacanya ولدا الله اتخذ perbedaan dengan قالوا adanya

penambahan dalam qiroat ahad, terlihat dalam qiroat Ibnu Abbasوكان

سفينة كل يأخذ ملك غصبا صالحة وراءهم (Al-Kahfi; 79), dengan

Page 10: makalah ulumul qur'an 2

7

penambahan kalimat dan memakai kata صالحة sebagai ganti أمامهم

dari kata وراء .

7. Perbedaan lahjah dengan pembacaan tafkhim (tebal) dan tarqiq (tipis),

fathah dan imalah, izhar dan idghom, hamzah dan tashil, isymam, dan lain-

lain. Seperti membaca imalah dan tidak imalah seperti حديث أتاك هل

:thaha) موسى 9), yang dibaca dengan mengimalahkan kata dan اتى

membaca موسى tarqiq huruf ra` بصيرا dalam mentafhimkan خبيرا

huruf lam dalam kata الطالق mentashilkan (meringankan) huruf hamzah

dalam ayat المؤمنون أفلح ,(Al-mukminun:1) قد huruf ghoin dengan

didhommahkan bersama kasroh dalam ayat الماء dan (Hud; 44) وغيض

seterusnya.

8. Sebagian ulama ada yang berpendapat bahwa bilangan tujuh itu tidak bisa

diartikan secara harfiah, tetapi angka tujuh tersebut hanya sebagai simbol

kesempurnaan menurut kebiasaan orang Arab. Dengan demikian, maka

kata tujuh adalah isyarat bahwa bahasa dan susunan Al-Quran merupakan

batas dan sumber utama bagi semua perkataan orang Arab yang telah

mencapai puncak kesempurnaan tertinggi. Sebab, lafad sab`ah (tujuh)

dipergunakan pula untuk menunjukkan jumlah banyak dan sempurna dalam

bilangan satuan, seperti tujuh puluh dalam bilangan puluhan, dan tujuh

ratus dalam ratusan. Kata-kata itu tidak dimaksudkan untuk bilangan

tertentu.

9. Ada juga para ulama yang berpendapat, yang dimaksud dengan tujuh huruf

tersebut adalah qiroat sabah.7

B. Dalil-dalil Mengenai Turunnya Al-Qur’an Dengan 7 Ahruf

Al-Qur’an diturunkan dalam bahasa arab yang jelas. Hal ini adalah suatu

yang wajar karena Al-Qur’an diturunkan ketengah-tengah umat yang berbahasa

7Taufiqslow, Sab’ah Al-Ahruf Dalam Al-Qur’an, dalam “http://www.taufiqslow.com/2013/09/sabah-al-ahruf-dalam-al-quran.html” diakses pada selasa,30 september 2014 pukul 20:00 wib.

Page 11: makalah ulumul qur'an 2

8

arab melalui Nabi yang berbahasa arab sekalipun ini bukan berarti bahwa islam

hanya untuk bangsa arab. Ada beberapa dalil Hadits yang menjelaskan bahwa al-

Qur’an diturunkan dengan tujuh huruf. Antara lain :

ف أخبرن��ا مال��ك عن ابن ح��دثنا عب��د الله بن يوس��حمن بن عب��د بير عن عبد ال��ر شهاب عن عروة بن الزي الله القاري أنه قال سمعت عم��ر بن الخطاب رض�� رأ ام بن حكيم بن ح��زام يق�� معت هش�� عن��ه يق��ول س��ول سورة الفرق�ان على غي�ر م��ا أقرؤه��ا وك�ان رس�� الله صلى الله عليه وسلم أقرأنيها وك��دت أن أعج��لرف ثم لببت��ه بردائه فجئت عليه ثم أمهلت��ه حتى انص�لم فقلت إني لى الله علي��ه وس�� ول الله ص�� ب��ه رس��ال لي رأ على غي��ر م��ا أقرأتنيه��ا فق�� سمعت ه��ذا يق�� أرسله ثم قال له اقرأ فقرأ قال هكذا أنزلت ثم قالرآن أن��زل لي اقرأ فقرأت فقال هكذا أن��زلت إن الق��ر.)رواه بعة أح��رف ف��اقرءوا من��ه م��ا تيس�� على س��)بخارى

“Meriwayatkan yang lafazhnya dari Bukhari bahwa; “Umar bin Khattab

berkata: “Aku mendengar Hisham bin Hakim membaca surat al-Furqan di masa

hidupya Rasulullah saw, aku mendengar bacaannya, tiba-tiba ia membacanya

dengan beberapa huruf yang belum pernah Rasulullah saw membacakannya

kepadaku sehingga aku hampir beranjak dari salat, kemudian aku menunggunya

sampai salam. Setelah ia salam aku menarik sorbannya dan bertanya: “Siapa yang

membacakan surat ini kepadamu?”. Ia menjawab: “Rasulullah saw yang

membacakannya kepadaku”, aku menyela: “Dusta kau, Demi Allah sesungguhnya

Rasulullah saw telah membacakan surat yang telah kudengar dari yang kau baca

ini”. Setelah itu aku pergi membawa dia menghadap Rasulullah saw lalu aku

bertanya: “Wahai Rasulullah aku telah mendengar lelaki ini, ia membaca surat al-

Furqan dengan beberapa huruf yang belum pernah engkau bacakan kepadaku,

sedangkan engkau sendiri telah membacakan surat al-Furqan ini kepadaku”.

Rasulullah saw menjawab: “Hai ‘Umar! lepaskan dia. “Bacalah Hisham!”.

Kemudian ia membacakan bacaan yang tadi aku dengar ketika ia membacanya.

Rasululllah saw bersabda: “Begitulah surat itu diturunkan” sambil menyambung

Page 12: makalah ulumul qur'an 2

9

sabdanya: “Bahwa al-Qur’an ini diturunkan atas tujuh huruf maka bacalah yang

paling mudah!”.8

د بن عب��د الله بن نمي��ر ح��دثنا أبي ح��دثنا محمى حدثنا إسمعيل بن أبي خالد عن عب��د الله بن عيس��

حمن بن أبي ليلى عن ج��ده عن أبي بن بن عب��د ال��ر رأ كعب قال كنت في المسجد فدخل رجل يصلي فق��وى رأ ق��راءة س�� قراءة أنكرتها عليه ثم دخل آخر فق��الة دخلن��ا جميع��ا على ا قضينا الص�� قراءة صاحبه فلملم فقلت إن ه��ذا لى اللهم علي��ه وس�� ول الله ص�� رس�� قرأ قراءة أنكرتها عليه ودخل آخر فقرأ سوى قراءةلم صاحبه فأمرهما رسول الله صلى اللهم عليه وس��أنهما ن النبي صلى اللهم عليه وسلم ش�� فقرأا فحسي من التك���ذيب وال إذ كنت في قط في نفس��� فس���لى اللهم علي���ه ول الله ص��� ا رأى رس��� الجاهلية فلم وسلم ما قد غشيني ضرب في صدري ففضت عرق��ا وكأنما أنظر إلى الله عز وجل فرقا فقال لي يا أبيرآن على ح��رف ف��رددت إلي��ه أرسل إلي أن اقرأ الق��تي ف���رد إلي الثاني���ة اق���رأه على ن على أم أن ه���وتي ف��رد إلي ن على أم ح��رفين ف��رددت إلي��ه أن ه��وبعة أح��رف فل��ك بك��ل ردة الثالث��ة اق��رأه على س��تي ر ألم ألنيها فقلت اللهم اغف�� ألة تس�� رددتكه��ا مس��رت الثالث��ة لي��وم ي��رغب إلي تي وأخ ر ألم اللهم اغف�� .الخلق كلهم حتى إبراهيم

“Diriwayatkan dengan sanadnya dari Ubay bin Ka’ab ia berkata: “Aku

berada di masjid, tiba-tiba masuklah lelaki, ia shalat kemudian membaca bacaan

yang aku ingkari. Setelah itu masuk lagi lelaki lain membaca berbeda dengan

bacaan kawannya yang pertama”. Setelah kami selesai salat, kami bersama-sama

masuk ke rumah Rasulullah saw, lalu aku bercerita: “Bahwa si lelaki ini membaca

bacaan yang aku ingkari dan kawannya ini membaca berbeda dengan bacaan

kawannya yang pertama”. Akhirnya Rasulullah saw memerintahkan keduanya

untuk membaca. Setelah mereka membaca Rasulullah saw menganggap baik

bacaannya. Setelah menyaksikan hal itu, terhapuslah dalam diriku sikap untuk

8Muhammad bin Ismail al-Bukhari, Sahih al-Bukhari (Beirut: Dar al-Kutub, juz. 2, 2004), hlm. 851

Page 13: makalah ulumul qur'an 2

10

mendustakan, tidak seperti halnya diriku ketika masa Jahiliyyah. Nabi menjawab

demikian tatkala beliau melihat diriku bersimbah peluh karena kebingungan,

ketika itu keadaan kami seolah-olah berkelompok-kelompok di hadapan Allah

Yang Maha Agung. Setelah melihat saya dalam keadaan demikian, beliau

menegaskan pada diriku dan berkata: “Hai Ubay! Aku diutus untuk membaca al-

Qur’an dengan suatu huruf lahjah (dialek)”, kemudian aku meminta pada Jibril

untuk memudahkan umatku, dia membacakannya dengan huruf kedua, akupun

meminta lagi padanya untuk memudahkan umatku, lalu ia menjawab untuk ketiga

kalinya. “Hai Muhammad, bacalah al-Qur’an dalam 7 lahjah dan terserah padamu

Muhammad apakah setiap jawabanku kau susul dengan pertanyaan permintaan

lagi”. Kemudian aku menjawabnya: “Wahai Allah! Ampunilah umatku,

ampunilah umatku dan akan kutangguhkan yang ketiga kalinya pada saat dimana

semua makhluk mencintaiku sehingga Nabi Ibrahim as”.9

ى ن بن موس�� حدثنا أحمد بن مني��ع ح��دثنا الحس��م عن زر بن حبيش عن أبي يبان عن عاص�� ح��دثنا ش��لى اللهم علي��ه ول الله ص�� بن كعب ق��ال لقي رس��ة ال ي��ا جبري��ل إني بعثت إلى أم لم جبري��ل فق�� وس��يخ الكب��ير والغالم والجاري��ة يين منهم العجوز والش أمد إن رأ كتاب��ا ق��ط ق��ال ي��ا محم ج��ل الذي لم يق�� والر القرآن أنزل على سبعة أحرف وفي الب��اب عن عم��رة بن اليم���ان وأبي هري���رة وأم أيوب وهي وحذيف���مرة وابن عباس وأبي امرأة أبي أيوب األنصاري وس��ة وعم�رو بن الع�اص وأبي م جهيم بن الحارث بن الص

حيح ن ص�� وق��د بكرة قال أبمو عيسى هذا حديث حس�� . }رواه النسائ{روي عن أبي بن كعب من غير وجه

“Riwayat Ubay bin Ka’ab, ia mengatakan: “Rasulullah saw berjumpa

dengan Jibril di gundukan Marwah”. Ia (Ka’ab) berkata: “Kemudian Rasul

berkata kepada Jibril bahwa aku ini diutus untuk ummat yang ummy (tidak bisa

menulis dan membaca). Diantaranya ada yang kakek-kakek tua, nenek-nenek

bangka dan anak-anak”. Jibril menjawab: “Perintahkan, membaca al-Qur’an

dengan tujuh huruf”. Abu Isa mengatakan: “Hadits ini hasan lagi shahih”. Dan

9Muslim al-Hajjaj, Sahih Muslim (Beirut: Dar al-Kutub, juz 6, 1992), hlm. 83

Page 14: makalah ulumul qur'an 2

11

hadits ini juga di riwayatkan oleh Ubay bin Ka’ab dari sisi yang lain. {Di

riwayatkan oleh Nasa’i}10

Dari beberapa Hadits yang disebutkan di atas, Tidak terdapat nas sharih

(jelas) yang menjelaskan maksud dari sab’ah ahruf. Sehingga menjadi hal yang

lumrah kalau para ulama’, berdasarkan ijtihadnya masing-masing, berbeda

pendapat dalam menafsirkan pengertiannya. al-Suyuti dalam kitabnya al-Itqan fi

al-’Ulum al-Qur’an mengatakan bahwa perbedaan ulama’ dalam masalah ini

sekitar empat puluh pendapat.11 Perbedaan ulama’ mengenai pengertian sab’ah

ahruf ini tidak berasal dari tingkatan kualifikasi mereka atas Hadits-Hadits tentang

tema dimaksud. Perbedaan itu justru muncul dari lafaz sab’ah dan ahruf yang

masuk kategori lafaz-lafaz mushtarak, yaitu lafaz-lafaz yang mempunyai banyak

kemungkinan arti, sehingga memungkinkan dan mengakomodasi segala jenis

penafsiran. Selain itu juga disebabkan adanya fenomena historis tentang

periwayatan bacaan al-Qur’an yang memang beragam.

Rasulullah SAW bersabda :

ي الله عنهم��ا حدث��ه أن أن عب��د الله بن عباس رض��لم ق��ال أق��رأني لى الله علي��ه وس�� ول الله ص�� رس��تزيده جبري���ل على ح���رف فراجعت���ه فلم أزل أس���

بعة أح����رف.} رواهويزي����دني حتى انتهى إلى س����البخاري{

”Dari Ibnu Abbas r.a. bahwa ia berkata: “Berkata Rasulullah SAW: “Jibril

membacakan kepadaku atas satu huruf, maka aku kembali kepadanya, maka aku

terus-menerus minta tambah dan ia menambahi bagiku hingga berakhir sampai

tujuh huruf.” (HR. Bukhari).12

Hadits kedua ini berasal dari umar ibn al-khatthab yang membawa Hisyam

ibn Hakim ke hadapan Rasul karena membaca surat al-furqon dengan berbagai

10Muhammad bin Isa al-Turmudi, Sunan al-Turmudi (Beirut: Dar al-Kutub al-Ilmiyah, juz. 8, 1994), hlm. 222

11Jalal al-Din al-Suyuti, al-Itqan fi ‘Ulum al-Qur’an (Beirut: Dar al-Fikr, juz. 1, 1951), hlm. 45.

12 Taufiqslow, sabah al-ahruf dalam al-qur’an, dalam http://www.taufiqslow.com/2013/09/sabah-al-ahruf-dalam-al-quran.html diakses pada selasa,30 september 2014 pukul 20:00 wib

Page 15: makalah ulumul qur'an 2

12

cara baca dan Rasul tidak pernah membacanya dengan cara itu kepada umar.

Setelah hisyam memperdengarkan bacaanya kepada Rasul, Rasul berkata:

“Demikianlah ia diturunkan” dan seterusnya menyambungnya dengan sabdanya di

atas. Dengan demikian, jelaslah bahwa tidaklah benar anggapan orang bahwa

Qiraat (macam-macam bacaan) Al-Quran itu diciptakan oleh Nabi Muhammad

atau para sahabat, atau ulama tabi’in yang dipengaruhi oleh dialek bahasa kabilah-

kabilah Arab. Dan jelas pula bahwa macam-macam bacaan Al-Quran itu sudah

ada sejak Al-Quran diturunkan. Arti Sab’atu Ahruf (Tujuh Huruf) dalam hadits di

atas mengandung banyak penafsiran dan pendapat dari kalangan ulama. Hal itu

disebabkan karena kata Sab’ah itu sendiri dan kata Ahruf mempunyai banyak arti.

Kata Sab’ah dalam bahasa Arab bisa berarti bilangan tujuh, dan bisa juga berarti

bilangan tak terbatas.

C. Hikmah Turunnya Al-Qur’an Dengan 7 Ahruf

Hikmah diturunkannya Al-Qur’an dengan tujuh huruf dapat disimpulkan

sebagai berikut:

1. Memberikan kemudahan dalam membaca dan menghafal bagi kaum yang

masih umi (tidak bisa membaca dan menulis), yang masing-masing Kabilah

(suku) dari mereka memiliki bahasa (dialek) tersendiri, dan mereka tidak

terbiasa untuk menghafal syar’iat, terlebih lagi untuk menjadikan hal itu

sebagai kebiasaannya. Hikmah ini ditunjukkan dengan jelas dalam beberapa

hadits dengan bermacam-macam redaksi.

Dari Ubay radhiyallahu 'anhu berkata:

لقي رسول الله صلى الله عليه وسلم جبريل عنديين، ة أم أحجار المراء فقال: إني بعثت إلى أم

يخ العاسي والعجوز، منهم الغالم والخادم والشفقال جبريل: فليقرأوا القرآن على سبعة أحرف

“Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bertemu dengan Jibril 'alaihissalam di

Ahajaril Miraa’ (sebuah daerah di Quba, di luar Madinah) lalu beliau

shallallahu 'alaihi wasallam berkata:”Sesungguhnya aku diutus (menjadi Nabi)

Page 16: makalah ulumul qur'an 2

13

kepada kaum yang ummi, di antara mereka ada anak-anak, pembantu, lelaki tua

dan perempuan tua.” Maka Jibril 'alaihissalam berkata:”Maka boleh bagi

mereka membaca al-Qur’an dengan menggunakan tujuh huruf/dialek (sesuai

dengan dialek mereka agar mudah)” (HR. ath-Thabari dalam Tafsirnya, Ahmad

dalam Musnadnya, Abu Dawud ath-Thayalisi, at-Tirmidzi dan dinyatakan

hasan shahih oleh beliau)13

Hadits lain, yaitu sabda beliau shallallahu 'alaihi wasallam:

: . عن خفف اللهم فقلت حرف على القرآن أقرأ أن أمرني الله إنأمتي

”Sesungguhnya Allah memerintahku untuk membaca al-Qur’an dengan satu

huruf (dialek). Lalu aku berkata:”Ya Allah berilah keringanan untuk

ummatku.”14

Dalam hadits yang lain, Jibril 'alaihissalam berkata:

تك القرآن على حرف إن الله يأمرك أن تقرأ أم”Sesungguhnya Allah memerintahkanmu agar membacakan al-Qur’an kepada

umatmu dengan satu huruf.”15

Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

تى ال تطيق » أسأل الله معافاته ومغفرته وإن أم « ذلك

”Aku memohon kepada Allah maaf dan ampunan-Nya, sesungguhnya umatku

merasa berat melakukannya.”(HR. Muslim)16

2. Kemukjizatan al-Qur’an terhadap fitrah bahasa bagi bangsa Arab, karena

bermacam-macamnya sisi susunan bunyi al-Qur’an menjadikannya sebagai

13 Abu Yusuf Sujuno, Hikmah turunnya al-qur’an dengan tujuh huruf (Tujuh Dialek), dalam : http://alsofwah.or.id/cetakquran.php?id=203. Di akses pada 28 september 2014 pukul 19.38 wib

14 ibid15 ibid16Manna’ Al-Qaththan,Pengantar Studi Ilmu Al-Qur’an , hlm. 196-197

Page 17: makalah ulumul qur'an 2

14

keberagaman yang mampu mengimbangi beragamnya cabang-cabang bahasa

(dialek) yang di atasnya fitrah bahasa di kalangan Arab berada. Sehingga setiap

orang Arab mampu untuk mengucapkannya dengan huruf-huruf dan

kalimatnya sesuai dengan masing-masing lahjah (logat) alami dan dialek

kaumnya, namun dengan tetap terjaganya kemukjizatan al-Qur’an yang

dengannya Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam menantang orang-orang

Arab (untuk membuat yang serupa dengan al-Qur’an). Dan dengan

keputusasaan mereka untuk melawan al-Qur’an maka hal itu tidak hanya

menjadikannya menjadi mukjizat bagi satu bahasa saja, namun ia menjadi

mukjizat bagi fitrah bahasa itu sendiri di kalangan bangsa Arab.

3. Menunjukkan kemukjizatan al-Qur’an dalam makna dan hukum-hukumnya,

karena perubahan bentuk suara dalam sebagian huruf dan kalimatnya

menjadikan al-Qur’an siap untuk diambil (disimpulkan) hukum-hukumnya,

yang menjadikan al-Qur’an cocok untuk semua zaman. Oleh sebab itu para

ulama ahli fikih berdalil dengan Qira’at Sab’ah (tujuh model bacaan) dalam

ber-istinbath (menyimpulkan hukum dari dalil) dan ijtihad mereka.

4. Di dalamnya juga menunjukkan keistimewaan al-Qur’an dibandingkan dengan

kitab-kitab samawi yang lain, karena kitab-kitab tersebut diturunkan sekaligus

dengan satu huruf sedangkan al-Qur’an dengan tujuh huruf.

5. Di dalam turunnya al-Qur’an dalam tujuh huruf ada kemuliaan yang diberikan

oleh Allah kepada umat ini, dan penjelasan tentang luasnya rahmat Allah

terhadap mereka, yaitu dengan memudahkan bagi mereka untuk mempelajari

kitab-Nya dengan kemudahan yang semaksimal mungkin.

6. Di dalamnya adalah permulaan untuk menyatukan bahasa-bahasa (dialek) Arab

menjadi satu bahasa terpilih yang paling fasih. Dan itu adalah permulaan dalam

proses tahapan-tahapan penyatuan umat Islam di atas satu bahasa yang

menyatukan mereka.

7. Bentuk perhatian terhadap kondisi kehidupan suku-suku di jazirah Arab yang

berdiri di atas fanatisme penuh terhadap segala sesuatu yang ada kaitannya

dengan suku, seperti nasab (garis keturunan), tempat tinggal, maslahat dan

Page 18: makalah ulumul qur'an 2

15

bahasa yang susah untuk berubah (berpindah) darinya dalam waktu yang

singkat.17

D. Apakah 7 Ahruf Itu Sama Dengan Qira’at Sab’ah

Makna sab’ah ahruf yang menurut ulama’ pendapatnya paling kuat adalah

tujuh macam bahasa dari bahasa-bahasa arab mengenai satu makna, yaitu

Quraisy, Hudzail, Saqif, Hawazin, Kinanah, Tamim, dan Yaman.

Sedangkan Qiro’at sab’ah adalah macam cara membaca al-qur’an yang

berbeda. Disebut qiro’at sab’ah karena ada tujuh imam qiro’at yang terkenal

masyhur yang masing-masing memiliki cara bacaan tersendiri. Tiap imam qiro’at

memiliki dua orang murid yang bertindak sebagai perawi.

Sebagaimana telah dikemukakan bahwasannya sab’ah ahruf yang

diturunkan ke dalam Al-Qur’an, tidak mungkin dimaksudkan dengan qira’at

sab’ah yang masyhur itu. Hal ini ditegaskan karena banyak ulama’ yang

menyangka bahwa qira’at sab’ah ini sama dengan sab’ah ahruf.

Abu Syamah di dalam kitab Al Mursyidul Wajiz berkata: “Segolongan

orang menyangka bahwasannya qira’at sab’ah yang berkembang sekarang, itulah

yang dikehendaki di dalam hadits. Persangkaan yang demikian berlawanan

dengan ijma’ semua ahli ilmu.”

Timbulnya sangkaan yang demikian itu lantaran tindakan Abu Bakar

Ahmad ibn Musa ibn Abbas yang terkenal dengan nama Ibn Mujahid yang telah

berusaha pada penghujung abad ke-3 H di Baghdad, untuk mengumpulkan tujuh

qira’at dari tujuh imam yang terkenal di Makkah, Madinah, Kuffah, Bashrah, dan

Syam. Mereka ini terkenal orng-orang kepercayaan, kuat hafalan dan terus

menerus membaca Al Qur’an. Usaha memgumpulkan qira’at-qira’at yang tujuh

itu, adalah secara kebetulan saja. Karena masih ada imam-imam qira’at yang lebih

17Abu yusuf sujono, Hikmah Turunnya Al-Qur’an Dengan Tujuh Huruf (Tujuh Dialek)

Page 19: makalah ulumul qur'an 2

16

tinggi derajatnya dari ketujuh orang itu, dan banyak juga jumlahnya. Abu Abbas

ibn Amma seorang muqri besar, mencela keras Ibnu Mujahid dan mengatakan

bahwa usaha itu akan menimbulkan persangkaan bahwa qira’at sab’ah inilah

yang dimaksudkan oleh hadits. Alangkah baiknya kalau yang dikumpulkan itu

kurang dari tujuh atau lebih dari tujuh supaya hilang kesamaran itu.

Jadi yang dimaksud dengan qira’at sab’ah yaitu, tujuh versi qira’at yang

dinisbatkan kepada para Imam qira’at yang berjumlah tujuh orang yaitu: Ibn

‘Amir, Ibn Kasir, ‘Ashim, Abu ‘Amr, Hamzah, Nafi’, dan Al kasa’i. Adapun

nama lengkap beserta sanad dan rawi dari ketujuh Imam qira’at sab’at tersebut

adalah sebagai berikut :

1.    Ibn ‘Amir

Nama lengkapnya Abdullah ibn ‘Amir al-Yahshabi(8-118 H). Ia membaca al-

Qur’an dari al-Mughirah ibn Abi Syihab al-Makhzumi dan Abu al-Darda’. Al-

Mughirah membaca dari Usman ibn Affan dan Abu al-Darda’ membaca dari

Nabi SAW. Dan dua orang rawi qira’at Ibn ‘Amir yaitu Hisyam dan Ibn

Zakwan.

2.    Ibn kasir

Nama lengkapnya Abu Muhammad Abdullah ibn kasir al-Makki(45-120 H). Ia

membaca al-Qur’an dari Abdullah ibn al-SA’ib, Mujahid ibn Jabar, dan

Dirbas. Abdullah ibn al-Sa’ib membaca dari Ubay ibn Ka’ab dan Umar ibn al-

khattab. Mujahid ibn Jabar dan Dirbas membaca dari Ibn ‘Abbas. Ibn ‘Abbas

membaca dari Ubay ibn Ka’ab dan Zayd ibn Sabit. Sementara Ubay ibn Ka’ab,

Umar ibn khattab dan Zayd ibn Sabit membaca dari Nabi SAW.dan dua orang

rawi qira’at Ibn Kasir yaitu Al-Bazzi dan Qunbul.

3.  ‘Ashim

Nama lengkapnya ‘Ashim ibn al-Nujad al-Asadi(w. 129 H). Ia membaca al-

Qur’an dari Abu Abd al-Rahman al-Silmi. Abu Abd al-Rahman membaca dari

ibn Mas’ud, Usman ibn Affan, Ali ibn Abi Thalib, Ubay ibn Ka’ab dan Zayd

Page 20: makalah ulumul qur'an 2

17

ibn Sabit. Para sahabat tersebut menerima bacaan al-Qur’an dari Nabi SAW.

Dan dua orang rawi qira’at ‘Ashim yaitu Hafsh Syu’bah.

4.    Abu ‘Amr

Nama lengkapnya Abu ‘Amr Zabban ibn al’A’la ibn ‘Ammar(68-154 H). Ia

membaca al-Qur’an dari Abu Ja’far Yazid ibn Qa’Qa’ dan Hasan al-Bashri

membaca dari al-Haththan dan Abu al-Aliyah. Abu al-Aliyah membaca dari

Umar ibn al-Khattab dan Ubay ibn Ka’ab. Kedua sahabat yang disebut terakhir

ini membaca al-Qur’an dari Nabi SAW. Dan dua orang rawi qira’at Abu ‘Amr

yaitu al-Duri dan al-Susi.

5.   Hamzah

Nama lengkapnya Hamzah ibn Hubayd ibn al-Ziyyat al-Kufi(80-156 H)Ia

membaca al-Qur’an dari ‘Ali Sulayman al-Amasy, Ja’far al-Shadiq, Hamran

ibn A’yan, Manhal ibn ‘Amr, dan lain-lain. Mereka semua bersambung

sanadnya kepada Nabi SAW. Dan dua orang rawi qira’at Hamzah yaitu

Khallad dan Khalaf.

6.   Nafi’

Nama lengkapnya Nafi’ ibn Abd rahman ibn Abi Nu’yam al-Laysi(w.169H). ia

membaca al-Qur’an dari Ali ibn Ja’far, Abd Rahman ibn Hurmuz Muhammad

ibn Muhammad ibn Muslim al-Zuhri.mereka bersambung sanadnya kepada

Nabi SAW. Dan dua orang rawi qira’at Nafi’ yaitu Warasyi dan Qalun.

7.    Al-Kisa’i

Nama lengkapnya Abu Hasan ‘Ali ibn Hamzah al-Kisa’i (w.187H). ia

membaca al-Qur’an dari Hamzah, Syu’bah, Isma’il ibn Ja’far. Mereka

Page 21: makalah ulumul qur'an 2

18

bersambung sanadnya kepada Nabi. Dan dua orang rawi qira’at al-Kisa’i yaitu

Al-Duri dan Abu al-Haris.

Contoh Qiraah Sab’ah:

18(٨٣ولوا للناس حسنا )البقرة: وق

Ibn Katsir, Abu ‘Amr, Nafi,‘Ashim dan Ibn ‘Amir, membaca (( سناح ,

sementara Hamzah dan al-Kisai, membaca 19(حسنا)

18Departemen agama, Al Qur’an Dan Terjemahnya (Jakarta : Pena Pundi Aksara, 2007) hal. 15

19Taufiqslow, Sab’ah Al-Ahruf dalam al-qur’an, dalam http://www.taufiqslow.com/2013/09/sabah-al-ahruf-dalam-al-quran.html diakses pada selasa,30 september 2014 pukul 20:00 wib.

Page 22: makalah ulumul qur'an 2

BAB III

PENUTUP

Kesimpulan

1. a). Al-Ahruf (األحرف) adalah bentuk jamak dari harf (حرف) ini

mempunyai

makna yang banyak : salah seorang pengarang kamus mengaakan

“harf”dari segala sesuatu berarti ujungnya atau tepinya. Sedangkan “harf”

gunung berarti puncaknya. Ada juga yang mengatakan “hurf” adalah salah

satu bentuk huruf hijaiyah.

b). Para ulama berbeda pendapat dalam menafsirkan maksud tujuh huruf ini

dengan perbedaan yang bermacam-macam. Sehingga Ibnu Hayyan

mengatakan, “Ahli ilmu berbeda pendapat tentang arti kata tujuh huruf

menjadi 35 pendapat. Berikut ini kami akan memaparkan beberapa pendapat

yang dianggap paling mendekati kebenaran.

Pertama tujuh macam bahasa dari bahasa-bahasa arab mengenai satu

makna.

Kedua, tujuh macam bahasa dari bahasa-bahasa arab yang ada, yang

mana dengannyalah Al-Quran diturunkan.

Ketiga, tujuh segi, yaitu; amr (perintah), nahi (larangan), wad

(ancaman), jadal (perdebatan), qashash (cerita) dan matsal ( perumpaman),

Atau amr, nahyu, halal, haram, muhkam, mutasyabih dan amtsal.

Keempat, segolongan ulama berpendapat, bahwa yang dimaksud

dengan tujuh huruf adalah tujuh macam hal yang didalamnya terjadi ikhtilaf

(perbedaan).

2. Dalil-dalil mengenai turunnya al-qur’an dengan 7 ahruf, antara lain :

Rasulullah SAW bersabda :

19

Page 23: makalah ulumul qur'an 2

20

ي الله عنهم��ا حدث��ه أن أن عب��د الله بن عباس رض��لم ق��ال أق��رأني لى الله علي��ه وس�� ول الله ص�� رس��تزيده جبري���ل على ح���رف فراجعت���ه فلم أزل أس���

بعة أح����رف.} رواهويزي����دني حتى انتهى إلى س����البخاري{

”Dari Ibnu Abbas r.a. bahwa ia berkata: “Berkata Rasulullah SAW: “Jibril

membacakan kepadaku atas satu huruf, maka aku kembali kepadanya, maka

aku terus-menerus minta tambah dan ia menambahi bagiku hingga berakhir

sampai tujuh huruf.” (HR. Bukhari)

3. Hikmah diturunkannya Al-Qur’an dengan tujuh huruf, sebagai berikut :

a) Untuk memudahkan bacaan dan hafalan bagi bangsa yang masih ummi.

b) Sebagai bukti kemukjizatan Al-Qur’an bagi kebahasaan orang arab.

c) Sebagai kemukjizatan Al-Qur’an dalam aspek makna dan hukum-

hukumnya.

d) Di dalamnya juga menunjukkan keistimewaan al-Qur’an dibandingkan

dengan kitab-kitab samawi yang lain.

e) Di dalam turunnya al-Qur’an dalam tujuh huruf ada kemuliaan yang

diberikan oleh Allah kepada ummat ini.

f) Di dalamnya adalah permulaan untuk menyatukan bahasa-bahasa (dialek)

Arab menjadi satu bahasa terpilih yang paling fasih.

g) Bentuk perhatian terhadap kondisi kehidupan suku-suku di jazirah Arab

yang berdiri di atas fanatisme.

4. Sab’at ahruf yang menurut ulama’ pendapatnya paling kuat adalah tujuh

macam bahasa dari bahasa-bahasa arab mengenai satu makna, yaitu Quraisy,

Hudzail, Saqif, Hawazin, Kinanah, Tamim, dan Yaman.

Sedangkan Qiro’at sab’ah adalah macam cara membaca al-qur’an yang

berbeda. Disebut qiro’at sab’ah karena ada tujuh imam qiro’at yang terkenal

masyhur yang masing-masing memiliki cara bacaan tersendiri.

Page 24: makalah ulumul qur'an 2

DAFTAR PUSTAKA

Al Qaththan, Manna’. 2007 . Pengantar Studi Ilmu Al-Qur’an. Jakarta: Pustaka Al-Kautsar.

Al- Zarqani, Muhammad Abd al-Adzim. 1988. Manahil al-’Irfan. Beirut: Dar al-Fikr.

Munawwir , Ahmad Warson. 1997 . Kamus al-Munawwir. Surabaya: Pustaka Progresif,.

Taufiqslow. Sab’ah Al Ahruf Dalam Al Qur’an. dalam “http://www.taufiqslow.com/2013/09/sabah-al-ahruf-dalam-al-quran.html” diakses pada selasa,30 september 2014 pukul 20:00

Al-Bukhari, Muhammad bin Ismail.2004. Sahih al-Bukhari. Beirut: Dar al-Kutub.

Al-Hajjaj, Muslim. 1992 . Sahih Muslim. Beirut: Dar al-Kutub.

Al-Turmudi, Muhammad bin Isa. 1994 . Sunan al-Turmudi. Beirut: Dar al-Kutub al-Ilmiyah.

Al-Suyuti, Jalal al-Din. 1951 . Al-Itqan Fi ‘Ulum Al-Qur’an. Beirut: Dar al-Fikr.

Al-Sabuni, Muhammad Ali. 1999. Studi Ilmu al-Qur’an. Bandung: Pustaka Setia.

Departemen agama. 2007. Al Qur’an Dan Terjemahnya. Jakarta: Pena Pundi Aksara.

Sujono, Abu yusuf. Hikmah Turunnya Al-Qur’an Dengan Tujuh Huruf (Tujuh

Dialek), dalam http://alsofwah.or.id/cetakquran.php?id=203. Di akses

pada minggu, 28 september 2014 pukul 19:38 wib.

21