makalah serosis hati

download

of 13

  • date post

    25-Nov-2015
  • Category

    Documents
  • view

    36
  • download

    7

Embed Size (px)

description

makalah sh

transcript

BAB IPENDAHULUAN1.1 Latar BelakangPenyakit sirosis hepatis merupakan penyebab kematian terbesar setelah penyakit kardiovaskular dan kanker (Lesmana, 2004). Diseluruh dunia sirosis hepatis menempati urutan ketujuh penyebab kematian. Sekitar 25.000 orang meninggal setiap tahun akibat penyakit ini. Sirosis hati merupakan penyankit hati yang sering ditemukan dalam ruang perawatan dalam. Gejala klinis dari sirosis hepatic sangat bervariasi,mulai dari tanpa gejala sampai dengan gejala yang sangat jelas. Apabila diperhatikan, laporan di Negara maju, maka kasus sirosis hepatis yang dating berobat kedokter hanya kira-kira 30% dari seluruh populasi penyakit ini dan lebih dari 30% lainnya ditemukan secara kebetulan ketika berobat, sisanya ditemukan saat otopsi (Sutadi, 2003)Menurut organisasi kesehatan dunia (WHO) pada tahun 2000 sekitar 170 juta umat manusia terinfeksi sirosis hepatis. Angka ini meliputi sekitar 3% dari seluruh populasi manusia di dunia dan setiap tahunnya infeksi baru sirosis bertambah 3-4 juta orang. Angka prevalensi penyakit sirosis hepatis di Indonesia, secara pasti belum diketahui. Prevalensi penyakit sirosis hepatis pada tahun 2003 di Indonesia berkisar antara 1-2,4%. Dari rata-rata prevalensi (1,7%), 2 diperkirakan lebih dari 7 juta penduduk Indonesia mengidap sirosis hepatis. Menurut Ali (2004), angka kasus penyakit hati menahun di Indonesia sangat tinggi.Jika tidak segera diobati, penyakit itu dapat berkembng menjadi siosis atau kenker hati, sekitar 20 juta penduduk Indonesia terserang penyakit hati menahun. Angka ini merupakan perhitungan prevalensi penderita dengan infeksi hepatitis B di Indonesia yang berkisar 5-10 persen dan hepatitis C sekitar 2-3 persen. Dalam perjalanan penyakitnya, 20-40% dari jumlah penderita penyakit hati menahun itu akan menjadi sirosis hati dalam waktu sekitar 15 tahun, tergantung sudah berapa lama seseorang di seluruh dunia itu. Serosis hepatis merupakan penyakit yang sering di jumpai di seluruh dunia termasuk di Indonesia, kasus ini lebih banyak ditemukan pada kaum laki-laki dibandingkan kaum wanita dengan perbandingan 2-4 : 1 dengan umur rata-rata terbanyak golongan umur 30-59 tahun dengan puncaknya ekitar 40-49 tahun (Hadi, 2008)

1.2 Rumusan MasalahBagaimana konsep tentang penyakit sirosis hepatis ? 1.3 Tujuan1.3.1 Mengetahui pengertian penyakit sirosis hepatis 1.3.2 Mengetahui penyebab penyakit sirosis hepatis1.3.3 Mengetahui gejala penyakit sirosis hepatis1.3.4 Mengetahui perjalanan penyakit serosis hepatis1.3.5 Mengetahui uji pemeriksaan sirosis hepatis1.3.6 Mengetahui penatalaksanaan sirosis hepatis1.4 Manfaat1.4.1 Meningkatkan kemampuan mahasiswa tentang pengertian serosis hepatis1.4.2 Meningkatkan kemampuan mahasiswa tentang penyebab sirosis hepatis1.4.3 Meningkatkan kemampuan mahasiswa tentang gejala penyakit sirosis hepatis1.4.4 Meningkatkan kemampuan mahasiswa tentang perjalanan penyakit serosis hepatis1.4.5 Meningkatkan kemampuan mahasiswa tentang uji diagnostic penyakit sirosis hepatis1.4.6 Meningkatkan kemampuan mahasiswa tentang penatalaksanaan sirosis hepatis

BAB 2TINJAUAN PUSTAKA2.1 Definisi Sirosis hepatis adalah penyakit yang ditandai oleh adanya peradangan difus dan menahun pada hati, diikuti dengan ploriferasi jaringan ikat, degenerasu dan regenerasi sel-sel hati, sehingga timbul kekacauan dalam susunan parenkim hati (Arief Mansjoer, 1999) Sirosis hepatis adalah penyakit kronis yang menyebabkan destruksi sel dan fibrosis (jaringan parut), jaringan hepatic. (Sandra M.Nettina, 2001) Sirosis hepatis adalah stadium akhir dari penyakit hati, yang menahun dimana secara anatomis didapatkan proses fibrosis dengan pembentukan nodul regenerasi dan nekrosis. (Smeltzer & Bare, 2001) Sirosis hepatis adalah penyakit kronis yang menyebabkan destruksi sel dan fibrosis (jaringan parut) dari jaringan hepatik.

2.2KlasifikasiKlasifikasi sirosis dikelompokkan berdasarkan morfologi, secara fungsional dan etiologinya. Berdasarkan morfologi, sirosis hati dibedakan atas 3 jenis, yaitu :1. MikronodularDitandai dengan terbentuknya septa tebal teratur, di dalam septa parenkim hati mengandung nodul halus dan kecil merata di seluruh lobus. Pada sirosis mikronodular, besar nodulnya tidak melebihi 3 mm. Tipe ini biasanya disebabkan alkohol atau penyakit saluran empedu.

Gambar 1. Sirosis Mikronodular

2. MakronodularDitandai dengan terbentuknya septa dengan ketebalan bervariasi, mengandung nodul yang besarnya juga bervariasi ada nodul besar didalamnya, ada daerah luas dengan parenkim yang masih baik atau terjadi regenerasi parenkim. Tipe ini biasanya tampak pada perkembangan hepatitis seperti infeksi virus hepatitis B. 2,4,5

Gambar 2. Sirosis Makronodular

3. Campuran (yang memperlihatkan gambaran mikro-dan makronodular).

Sedangkan secara fungsional, sirosis hepatis dibagi menjadi kompensata dan dekompensata.1. Sirosis hati kompensataSering disebut dengan sirosis hati laten atau dini. Pada stadium kompensata ini belum terlihat gejala-gejala yang nyata. Biasanya stadium ini ditemukan pada saat pemeriksaan skrining. 2. Sirosis hati dekompensataDikenal dengan sirosis hati aktif, dan stadium ini biasanya gejala-gejala sudah jelas, misalnya ascites, edema dan ikterus.

2.3 Etiologi1. Alcoholic liver diseaseSirosis alkoholik terjadi pada sekitar 10-20% peminum alkohol berat. Alkohol tampaknya melukai hati dengan menghalangi metabolisme normal protein, lemak, dan karbohidrat. 2. Hepatitis C kronisInfeksi virus hepatitis C menyebabkan peradangan dan kerusakan hati yang selama beberapa dekade dapat mengakibatkan sirosis.Dapat didiagnosis dengan tes serologi yang mendeteksi antibodi hepatitis C atau RNA virus.3. Hepatitis B kronisVirus hepatitis B menyebabkan peradangan dan kerusakan hati yang selama beberapa dekade dapat mengakibatkan sirosis.Hepatitis D tergantung pada kehadiran hepatitis B, tetapi mempercepat sirosis melalui ko-infeksi.Hepatitis B kronis dapat didiagnosis dengan deteksi HBsAg> 6 bulan setelah infeksi awal.HBeAg dan HBV DNA bermanfaat untuk menilai apakah pasien perlu terapi antiviral.4. Non-alcoholic steatohepatitis(NASH)Pada NASH, terjadi penumpukan lemak dan akhirnya menjadi penyebab jaringan parut di hati.Hepatitis jenis ini dihubungkan dengan diabetes, kekurangan gizi protein, obesitas, penyakit arteri koroner, dan pengobatan dengan obat kortikosteroid.Penyakit ini mirip dengan penyakit hati alkoholik tetapi pasien tidak memiliki riwayat alkohol.Biopsi diperlukan untuk diagnosis.5. Sirosis bilier primerMungkin tanpa gejala atau hanya mengeluh kelelahan, pruritus, dan nonikterik hiperpigmentasi dengan hepatomegali.Umumya disertai elevasi alkali fosfatase serta peningkatan kolesterol dan bilirubin.Hal ini lebih umum pada perempuan. 6. Kolangitis sklerosis primerPSC adalah gangguan kolestasis progresif dengan gejala pruritus, steatorrhea, kekurangan vitamin larut lemak, dan penyakit tulang metabolik. 7. Autoimmune hepatitisPenyakit ini disebabkan oleh gangguan imunologis pada hati yang menyebabkan inflamasi dan akhirnya jaringan parut dan sirosis.Temuan yang umum didapatkan yaitu peningkatan globulin dalam serum, terutama globulin gamma.8. Sirosis jantung.Karena gagal jantung kronis sisi kanan yang mengarah pada kemacetan hati. 9. Penyakit Keturunan dan metabolik, antara lain: a. Defisiensi alpha1-antitripsinMerupakan gangguan autosomal resesif.Pasien juga mungkin memiliki PPOK, terutama jika mereka memiliki riwayat merokok tembakau.Serum AAT selalu rendah.b. Hemakhomatosis herediterBiasanya hadir dengan riwayat keluarga sirosis, hiperpigmentasi kulit, diabetes mellitus, pseudogout, dan / atau cardiomyopathy, semua karena tanda-tanda overload besi.Labor akan menunjukkan saturasi transferin puasa> 60% dan ferritin >300 ng/mL.c. Penyakit Wilson Kelainan autosomal resesif yang ditandai dengan ceruloplasmin serum rendah dan peningkatan kadar tembaga pada biopsi hati hati.d. Penyakit simpanan glikogen tipe IVe. Tirosinemia herediterf. Galaktosemiag. Intoleransi fruktosa herediter10. Infeksi parasit yang berat seperti skistosomiasis.

2.4 Faktor resikoBeberapa faktor risiko yang berhubungan dengan tingkat progresi fibrosis hati pada sirosis hepatis adalah : Usia tua, Jenis kelamin pria, Infeksi hepatitis B dan C, Konsumsi alkohol > 50 g/hari, Koinfeksi HIV, Penurunan jumlah sel CD4Pasien yang terinfeksi hepatitis B dan C, risikonya meningkat untuk berkembang menjadi sirosis hepatis yang dipengaruhi oleh penurunan jumlah sel CD4. Risiko kematian pada pasien sirosis hepatis berhubungan dengan jumlah sel CD42.5 Patofisologi(terlampir)2.6 Manifestasi klinisStadium awal sirosis sering tanpa gejala sehingga kadang ditemukan pada waktu pasien melakukan pemeriksaan rutin atau karena kelainan penyakit lain. Gejala awal sirosis (konpensata) meliputi perasaan mudah lelah dan lemas, selera makan berkurang, perasaan perut kembung, mual, berat badan menurun, pada laki-laki dapat timbul impotensi, testis mengecil, buah dada membesar, serta menurunnya dorongan seksualitas.2Manifestasi klinis dari sirosis hati yang lanjut terjadi akibat dua tipe gangguan fisiologis: kegagalan parenkim hati dan hipertensi portal. Kegagalan perenkim hati memperlihatkan gejala klinis berupa :1. Ikterus2. Asites3. Edema perifer4. Kecenderungan perdarahan5. Eritema palmaris6. Spider nevi7. Fetor hepatikum8. Ensefalopati hepatik3,7,8Sedangkan gambaran klinis yang berkaitan dengan hipertensi portal antara lain:1. Varises oesophagus dan lambung2. Splenomegali3. Perubahan sum-sum tulang4. Caput meduse5. Asites6. Collateral veinhemorrhoidKelainan sel darah tepi (anemia, leukopeni dan trombositopeni)

2.7 Pemeriksaan penunjangPada saat ini, penegakan diagnosis sirosis hati terdiri atas pemeriksaan fisis, laboratorium, dan USG. Pada kasus tertentu diperlukan pemeriksaan biopsi hati atau peritoneoskopi karena sulit membedakan hepatitis kronik aktif yang berat dengan sirosis hati dini.a. Temuan Klinis pada Pe