Jur Nalin Do

download Jur Nalin Do

of 8

  • date post

    12-Nov-2015
  • Category

    Documents

  • view

    215
  • download

    0

Embed Size (px)

description

gkhjhj

Transcript of Jur Nalin Do

Background

Tekanan darah tinggi merupakan faktor risiko utama untuk penyakit kardiovaskular (CVD) kejadian [1-3]. Prevalensinya adalah bisnis global bally diperkirakan sekitar 40%, dan menyumbang sekitar 7,5 juta kematian pada tahun 2008 [1]. Statistik kesehatan terbaru dari Amerika Serikat telah melaporkan prevalensi hipertensi dari 33% orang dewasa, dan dalam populasi ini hanya 53% mencapai target tingkat yang direkomendasikan oleh pedoman [4]. Di samping faktor risiko klasik, dalam dekade terakhir dampak penentu psikososial, seperti tingkat pendidikan dan depresi, telah diterima perhatian meningkat [5-7]. Prevalensi depresi telah meningkat secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir; pada kenyataannya, Organisasi Kesehatan Dunia (2012) melaporkan lebih dari 350 juta orang yang menderita kondisi ini di seluruh dunia [8]. Depresi telah ditemukan untuk hidup berdampingan dengan CVD dan faktor risiko yang terkait di dalamnya seperti hipertensi, diabetes, kelebihan berat badan, dan gaya hidup yang tidak sehat (merokok dan konsumsi alkohol yang berbahaya) [7,9,10]. Bukti yang mendukung hubungan antara depresi dan tekanan darah (BP) Namun, kompleks dan masih kontroversial [11-13]. Selain itu, bukti menangani hubungan antara depresi dan kontrol hipertensi pada populasi hipertensi sehubungan dengan kontrol hipertensi yang langka. Kontrol optimal BP merupakan kunci penting untuk mengurangi tingkat risiko penyakit kardiovaskular [3]. Karena depresi merupakan faktor risiko kardiovaskular tambahan karena beberapa obat antidepresan dapat memodifikasi tingkat BP. Penelitian ini, oleh karena itu, bertujuan untuk menentukan hubungan antara depresi dan kontrol BP pada orang hipertensi lansia di risiko kardiovaskular yang tinggi.

Metode

Desain penelitian dan peserta

Penelitian cross-sectional dengan menggunakan data dasar peserta hipertensi pada risiko kardiovaskular tinggi dari studi PREDIMED (Pencegahan dengan diet Mediterania). Semua rincian studi PREDIMED termasuk pendaftaran, desain, populasi, metode, dan hasil utama telah dijelaskan di tempat lain [14,15]. Untuk penelitian ini, semua individu hipertensi (N = 5954) dari 7.447 peserta studi PREDIMED dimasukkan. Mereka memenuhi setidaknya 1 dari 2 kriteria sebagai berikut: 1) laki-laki (berusia 55-80 tahun) dan wanita (berusia 60-80 tahun) dengan diabetes tipe 2-baik atau 2) tiga atau lebih faktor risiko CVD (merokok saat ini, dislipidemia , indeks massa tubuh (BMI)> = 25 kg / m2, atau riwayat keluarga penyakit jantung prematur). Kriteria eksklusi meliputi riwayat CVD atau penyakit lain seperti alergi makanan, alkohol, infeksi atau peradangan akut, cacat fisik atau mental, dan orang-orang yang mengambil bagian dalam percobaan klinis lainnya. Data peserta dikumpulkan dari catatan medis, evaluasi klinis, dan tatap muka wawancara. Kuesioner divalidasi diberikan untuk memperoleh data tentang kebiasaan aktivitas gizi dan fisik [16-18]. Sampel darah untuk tes laboratorium juga diperoleh. Rincian pengumpulan dan pengukuran telah diterbitkan di tempat lain [13,14].

Pertimbangan etis

Semua peserta menandatangani informed consent. Proyek ini dilakukan sesuai dengan Deklarasi Helsinki dan amandemen selanjutnya. Penelitian PREDIMED telah disetujui oleh Institutional Review Board of Hospital Clinic (Barcelona, Spanyol), dan terdaftar dalam Ujian Current Controlled (nomor: ISRCTN3573963, http://www.controlled-trials.com/ISRCTN35739639).

titik akhir

Kontrol tekanan darah

BP dianggap terkendali dengan baik ketika nilai tekanan darah sistolik dan diastolik (SBP, DBP) berada di bawah 140 mmHg dan 90 mmHg, masing-masing, sesuai dengan rekomendasi dari pedoman Eropa pada cardio pencegahan penyakit vaskular dalam praktek klinis [18]. Kedua SBP dan DBP dihitung berdasarkan rata-rata dari 4 pengukuran (dua di lengan kanan dan dua di kiri), diambil di pusat-pusat perawatan primer oleh terlatih perawat perawatan primer. Tindakan BP dinilai setelah masa istirahat yang sesuai (lebih dari 5 menit) dalam posisi duduk untuk menghindari variabilitas dalam nilai karena gerakan pasien / perpindahan. Untuk pengukuran BP, sphygmomanometer semi-otomatis divalidasi (Omron HEM-705CP) dengan manset tepat ukuran untuk lengan masing-masing peserta yang digunakan. Penentuan dilakukan pada dua menit interval. Rerata pengukuran kedua dan ketiga tercatat. Ketika perbedaan> 5 mm Hg antara kedua penentuan lebih dari 5 mm Hg terdeteksi seluruh proses diulang.

Variabel independen utama

Depresi

Diagnosis depresi didirikan pada kunjungan inklusi dalam penelitian ini, dengan cara tatap muka wawancara, dan informasi yang selanjutnya dikonfirmasikan dalam catatan klinis. Peserta diminta jika beberapa dokter sebelumnya didiagnosis mereka dari depresi. Di Spanyol, diagnosis depresi dilakukan baik oleh psikiater dan dokter keluarga. Biasanya, diagnostik dibuat mengikuti kriteria American Psychological Association klinis (DSM-IV) dan orang-orang dari International Classification of Diseases (ICD) yang berhubungan dengan mental dan Gangguan Perilaku atau skala kesehatan mental lainnya, termasuk dalam pedoman kesehatan standar dari Kementerian Spanyol Kesehatan. Antidepresan perlakuan terdaftar menurut informasi yang dilaporkan sendiri pasien dan konsultasi di catatan klinis. Selain itu, peserta juga ditanya apakah mereka telah mengambil setiap antidepresan pada bulan sebelumnya. Mereka akhirnya diklasifikasikan sebagai: tidak ada diagnosis depresi (tidak ada diagnosis sebelumnya depresi dan tidak mengambil antidepresi), depresi yang tidak diobati (diagnosis depresi dan tidak mengambil antidepresan), dan diperlakukan depresi (diagnosis depresi dan mengambil setidaknya salah satu dari berikut: selective serotonin reuptake inhibitor, non-selektif inhibitor monoamine reuptake, inhibitor monoamine oxidase A, antidepresan dalam kombinasi dengan psycholeptics, dan agen antidepresan lainnya). Peserta juga ditanya tentang waktu yang telah berlalu dari sejak diagnosis pertama mereka depresi yang dikategorikan sebagai: 5 tahun, 6-10 tahun, dan 11 tahun.Co-variabel

Berikut co-variabel yang dipertimbangkan: usia, jenis kelamin, pengobatan anxiolytic atau obat penenang, komorbiditas (diabetes dan dislipidemia), dan pengobatan antihipertensi (angiotensin-converting enzyme inhibitor-(inhibitor ACE), diuretik, calcium channel blockers, angiotensin antagonis reseptor II, -blocker, -blocker,

Potensi variabel pengganggu

Tingkat pendidikan, BMI, kebiasaan merokok, kepatuhan terhadap pola diet Mediterania, aktivitas fisik, dan konsumsi alkohol yang dimasukkan dalam analisis karena mereka dapat berhubungan dengan depresi dan kontrol BP.

Analisis statistic

Analisis deskriptif variabel kategori dinyatakan sebagai persentase dan variabel kuantitatif dengan mean dan deviasi standar (SD). Bivariat Analisis meliputi tes chi square dan ANOVA F-test. Sebuah multivariatModel logistik dipasang untuk mengevaluasi asosiasi dan memperkirakan Odds Ratio (OR) antara tingkat depresi dan panjang, dan baik kontrol BP tekanan darah. Untuk mengkonfirmasi hubungan diamati antara terkendali dengan baik BP dan depresi, variabel kontinu disesuaikan dengan regresi linear logging untuk pembaur potensial (usia, jenis kelamin, tingkat pendidikan, pengobatan dan obat penenang anxiolytic, BMI, gaya hidup, hipertensi komorbiditas, dan pengobatan antihipertensi). Mereka signifikan secara statistik pada analisis bivariat, atau yang bisa memiliki hubungan klinis dengan akhir-poin akhir, termasuk dalam multivariatemodels. Tingkat alpha