Isi Makalah Eter Pada Kelinci

download Isi Makalah Eter Pada Kelinci

If you can't read please download the document

  • date post

    19-Jan-2016
  • Category

    Documents

  • view

    53
  • download

    4

Embed Size (px)

description

FARM

Transcript of Isi Makalah Eter Pada Kelinci

10

BAB. IPENDAHULUAN

A. Latar Belakang MasalahIstilah anestesia dikemukakan pertama kali oleh O.W. Holmes berasal dari bahasa Yunani anaisthsia (dari an- tanpa + aisthsis sensasi) yang berarti tidak ada rasa sakit. Anestesi dibagi menjadi 2 kelompok yaitu: (1) anestesia lokal: hilangnya rasa sakit tanpa disertai kehilangan kesadaran; (2) anestesia umum: hilangnya rasa sakit disertai hilang kesadaran.Anastetik local yang sering digunakan yang terdiri dari suatu ujung lopofilik (biasanya berupa cincin aromatic) dan ujung hidrofilik (biasanya amina sekunder atau tersier), yang dihubungkan suatu rantai intermediet yang menghubungakan ikatan ester atau amida. Pada praktikum ini, kami melihat pengaruh pemberian eter terhadap perubahan kondisi kesadaran kelinci yang dapat diamati dengan beberapa parameter penting.

B. Rumusan MasalahUntuk memperdalam pengetahuan kita, penulis mencoba memberi garis besar penjelasan secara singkat mengenai hal hal berikut ini.1. Apakah yang dimaksud dengan Anestesi Umum ?2. Bagaimana melakukan anestesi lokal dengan eter pada binatang percobaaan kelinci ?3. Apa saja yang menjadi parameter pengamatan pada hewan coba ?4. Bagaimana pengamatan stadium anestesinya ?

C. Tujuan1. Mampu melakukan anestesi umum menggunakan eter pada binatang percobaan kelinci2. Mampu mengamati stadium anestesi yang terjadi melalui parameter-parameter antara lain : respon nyeri, lebar pupil, jenis pernafasan, frekuensi jantung, dan tonus otot3. Mampu menjelaskan stadium-stadium anestesi 4. Memenuhi tugas mata kuliah Praktikum Farmakologi

BAB. IIPEMBAHASAN MATERI

DASAR TEORIAnestesi umum merupakan tindakan menghilangkan rasa nyeri secara sentral disertai hilangnya kesadaran dan bersifat irreversible. Anestesi umum yang sempurna menghasilkan ketidaksadaran, analgesia, relaksasi otot tanpa menimbulkan resiko yang tidak diinginkan dari pasien. Anestesi umum ini dapat dihasilkan dengan pemberian obat sesuai dengan bentuk fisiknya, yaitu anestetik menguap, anestetik gas dan anestetik yang diberi secara IV (intravena).Praktikum pemberian anestesi umum pada kelinci ini menggunakan obat anestetik menguap, yaitu eter. Anestetik yang menguap (volatile anesthetic) mempunyai 3 sifat dasar yang sama, yaitu berbentuk cairan pada suhu kamar, mempunyai sfat anestetik kuat pada kadar rendah dan relative mudah larut dalam lemak, darah dan jaringan. Kelarutan yang baik dalam darah dan jaringan dapat memperlambat terjadinya keseimbangan dan terlewatinya induksi. Namun hal ini dapat diatasi dengan memberikan kadar lebih tinggi dari kadar yang dibutuhkan. Bila stadium yang diinginkan sudah tercapai, kadar disesuaikan untuk mempertahankan stadium tersebut. Untuk mempercepat induksi dapat diberika zat anestetik lain yang kerjanya cepat kemudian baru diberikan anestetik yang menguap.Eter merupakan cairan tidak berwarna, mudah menguap, berbau, mudah terbakar, mengiritasi saluran nafas dan mudah meledak. Eter juga merupakan anestetik yang sangat kuat sehingga penderita dapat memasuki setiap tingkat anastesi. Eter dapat menghasilkan efek analgesik dengan kadar dalam darah arteri 10-15 mg % walaupun penderita masih sadar sehingga eter mempunyai sifat analgesik yang kuat sekali.

Guedel (1920) membagianestesi umumdengan eter dalam 4 stadium, yaitu:Stadium IStadium I (analgesi) dimulai dari saat pemberian zat anestetik sampai hilangnya kesadaran. Pada stadium ini pasien masih dapat mengikuti perintah dan terdapat analgesi (hilangnya rasa sakit). Tindakan pembedahan ringan, seperti pencabutan gigi danbiopsikelenjar, dapat dilakukan pada stadium ini.

Stadium IIStadium II (delirium/eksitasi, hiperrefleksi) dimulai dari hilangnya kesadaran dan refleks bulu mata sampai pernapasan kembali teratur. Pada stadium ini terlihat adanya eksitasi dan gerakan yang tidak menurut kehendak, pasien tertawa, berteriak, menangis, menyanyi, pernapasan tidak teratur, kadang-kadang apnu dan hiperpnu, tonus otot rangka meningkat, inkontinensia urin dan alvi,muntah, midriasis, hipertensi serta takikardia. Stadium ini harus cepat dilewati karena dapat menyebabkan kematian.Stadium IIIStadium III (pembedahan) dimulai dengan teraturnya pernapasan sampai pernapasan spontan hilang. Stadium III dibagi menjadi 4 plana yaitu: Plana 1: Pernapasan teratur, spontan, dada dan perut seimbang, terjadi gerakan bola mata yang tidak menurut kehendak, pupil miosis, refleks cahaya ada, lakrimasi meningkat, refleks faring danmuntahtidak ada, dan belum tercapai relaksasi otot lurik yang sempurna (tonus otot mulai menurun). Plana2: Pernapasan teratur, spontan, perut-dada, volume tidak menurun, frekuensi meningkat, bola mata tidak bergerak, terfiksasi di tengah, pupil midriasis, refleks cahaya mulai menurun, relaksasi otot sedang, dan refleks laring hilang sehingga dapat dikerjakan intubasi. Plana 3: Pernapasan teratur oleh perut karena otot interkostal mulai paralisis, lakrimasi tidak ada, pupil midriasis dan sentral, refleks laring dan peritoneum tidak ada, relaksasi otot lurik hampir sempurna (tonus otot semakin menurun). Plana 4: Pernapasan tidak teratur oleh perut karena otot interkostal paralisis total, pupil sangat midriasis, refleks cahaya hilang, refleks sfingter ani dan kelenjar air mata tidak ada, relaksasi otot lurik sempurna (tonus otot sangat menurun).

Stadium IVStadium IV (paralisis medula oblongata) dimulai dengan melemahnya pernapasan perut dibanding stadium III plana 4. Pada stadium ini tekanan darah tak dapat diukur, denyut jantung berhenti, dan akhirnya terjadi kematian. Kelumpuhan pernapasan pada stadium ini tidak dapat diatasi dengan pemapasan buatan.

BAB. IIIMETODOLOGI

A. Bahan dan AlatAlat : Mouth cap (corong anestesi) Pipet penetes Hewan uji: kelinciBahan : Eter

B. Cara kerja

Mencatat

Hasil PengamatanPercobaan dapat diulangiMencatat hal hal yang perluMemperhatikan keadaan stadium anestesiMenghitung jumlah eter yang diperlukan10 15 menitMempertahankan keadaan ini beberapa saat ( 5 menit )Mengamati keadaan kelinci tanpa menambah eterStadium of Anesthesia Memasang corong anestesi pada kelinciMemulai meneteskan eter dengan kecepatan kira kira 60 tetes / menitKeadaan pernafasanKeadaan mataKeadaan otot atau pergerakan Keadaan salivaRasa nyeriLain - lainMemulai Percobaan

BAB. IVDATA HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN

No.HasilPemeriksaanWaktu

0 menit5 menit10 menit15 menit20 menit

1Frekuensi Pernafasan230/60 detik290/60 detik290/60 detik290/60 detik290/60 detik

2IramaTeraturTeraturTidak teraturTeraturTidak teratur

3Jenis PernafasanDadaDadaDadaDadaPerut

4AmplitudoDangkalDangkalSedangSedangDalam

5Keadaan mataNormalNormalSayuSayuSayu

6Lebar Pupil kanan(mm)0,8 cm0,8 cm0,8 cm0,8 cm0,8 cm

7Lebar Pupil kiri(mm)0,8 cm0,8 cm0,8 cm0,8 cm0,8 cm

8Refleks KorneaNormalNormalAdaAdaTidak ada

9Keadaan SalivaTidak adaTidak adaTidak adaTidak adaTidak ada

10Rasa nyeriTidak adaTidak adaTidak adaTidak adaTidak ada

11Warna telingaMerah mudaMerah mudaMerah mudaMerah mudaMerah muda

12Stadium-IIIIIIIII

13Pergerakan mataStabilStabilStabilStabilTidak bergerak

Hasil Diskusi 1) Apakah semua stadium anestesi umum dengan eter didapatkan dapat terlihat pada pecobaan ini?Iya, walaupun tidak semua stadium dari I sampai IV, namun percoban dapat menunjukkan keadaan kelinci di stadium I.2) Bila dapat terlihat dengan jelas, apakah tanda-tanda pada setiap stadium didapatkan? Tanda-tanda manakah yang tidak terlihat dengan jelas pada percobaan?Iya, terdapat tanda-tanda yang khas pada stadium anestesi tertentu, sehingga dapat dibedakan dengan jelas sudah memasuki stadium yang mana. Tanda-tanda yang tidak terlihat jelas adalah keadaan saliva, rasa nyeri, dan refleks kornea.3) Pada stadium manakah rasa nyeri mulai hilang?Pada penggunaan anestesi eter, efek analgesik mulai didapatkan pada stadium I. Pada stadium tersebut hewan coba tidak merasakan nyeri dan kesadaran mulai hilang.4) Pada stadium manakah terdapat relaksasi otot bergaris? 5) Bagaimanakah salivasinya, dan mengapa bisa terjadi?Kelinci pada kelompok kamu tidak mengalami hipersaliva. Apabila terjadi, hipersaliva bisa terjadi karena penurunan refleks kelenjar.6) Tanda-tanda apakah yang didapatkan pada binatang coba dan keadaan anestesi sampai kembali ke keadaan sadar? Frekuensi napas, frekuensinya berubah menjadi cepat dan teratur. Mata mulai kembali normal Nafsu makan kembali normal Adanya refleks cahaya kornea7) Cara pemberian anestesi pada percobaan ini disebut dengan cara apa?Teknik anestesi umum dengan cara anestesi inhalasi8) Apa kerugian dan keuntungan penggunaan eter sebagai anestesi umum?Keuntungan : Cocok untuk prosedur yang singkat Trauma laring kurang Bisa dengan alat sederhana dan tanpa oksigenKerugian : Kemungkinan aspirasi besar Waktu operasi menjadi terburu-buru / diteruskan dengan insuflasi Tidak dapat menggunakan diaterm9) Apakah keuntungan premedikasi morphine atrophine pada anestesi dengan ester? Menimbulkan rasa nyaman Menghilangkan rasa khawatir Memberikan analgesia10) Anestesi umum apakah yang tidak boleh digunakan pada penderita yang baru menderita hepatitis infeksiosa?Anasthesi halotan, enfluran, dan isofluran, karena jenis anasthesi ini akan menghasilkan metabolit yang dapat merusak hepar.11) Anestesi manakah yang baik / dapat digunakan pada penderita dengan TBC paru dupleks?Anasthesi yang baik / dapat digunakan pada penderita dengan tuberculosisparu dupleks adalah anasthesi yang tidak mengiritasi saluran napas dantidak merangsang sekresi kelenjar bronkus, yaitu Ketamin, karena hanyamenganasthesia area spesifik saja di otak, dan tidak menyebabkan depresi pernafasan, sehingga nafas tetap normal.12) Apakah pemberian adrenalin dapat dilakukan pada semua jenis anestesi? Jelaskan !Tidak. Pada anasthesi menggunakan halotan tidak boleh diberikanadrenalin, karena halotan memberikan efek kardio