Exit Price Accounting

download Exit Price Accounting

of 29

  • date post

    12-Oct-2015
  • Category

    Documents

  • view

    33
  • download

    1

Embed Size (px)

description

Exit Price Accounting

Transcript of Exit Price Accounting

EXIT PRICE ACCOUNTING

Exit price accounting merupakan sistem akuntansi yang menggunakan harga jual pasar untuk mengukur posisi keuangan perusahaan dan kinerja keuangan.Menurut Edwards and Bell (1961) exit value adalah harga maksimum dari aset yang saat ini ditahan apabila dijual dan dikurangi dengan biaya transaksi. Dengan sebutan lain exit value disebut juga dengan nilai realisasi bersih (net relizable value) dari aset). Terdapat beberapa kritik yang dilakukan menyangkut penggunaan nilai realisasi bersih.Terutama adalah nilai ini mempunyai kelemahan dalam segi objektivitas. Maksudnya penentuan harga jual atas aset yang sebenarnya tidak ditujukan untuk dijual akan menimbulkan kesulitan karena dua penilai yang berbeda sangat mungkin membuat hasil yang berbeda dalam penerapan net realizable value. Selain itu entitas yang tidak memiliki pengetahuan pasar yang mencukupi tentang penjualan aset (karena memang bukan bidangnya) tentu akan kesulitan menentukan nilai yang lebih tepat.

Exit Price Accounting ini memiliki dua hal utama dari biaya historis konvensional: Nilai aktiva non-moneter disesuaikan untuk mengukur perubahan harga jual pasar khusus untuk aktiva dan mereka dimasukkan dalam pendapatan sebagai keuntungan yang belum direalisasi. Perubahan daya beli umum uang dipertimbangkan ketika mengukur modal keuangan dan hasil usaha.

Aset di neraca disajikan kembali sebesar nilai keluar (harga jual) sehingga mereka mewakili 'nilai pasar wajar' kepada perusahaan dalam likuidasi, yaitu tidak dalam situasi 'fire-sale'.Laporan laba rugi merupakan laba (rugi) usaha serta keuntungan disesuaikan dengan inflasi dari aset induk. Oleh karena itu, laba diukur dengan konsep 'komprehensif' yang mengukur perubahan nyata total nilai semua elemen yang diakui dari ekuitas, dan mewakili akuntansi surplus bersih .Akuntansi surplus bersih adalah ketika laporan laba rugi menghubungkan keseimbangan neraca penutupan, dan tidak ada penyesuaian yang dibuat langsung ke cadangan.

A. ARGUMEN PENDUKUNG UNTUK EXIT PRICE ACCOUNTING

1. Menyediakan informasi yang bergunaPerusahaan bisnis pada masa lalu dimiliki langsung oleh orang atau mitra kelompok kecil. Sehinggga Akuntan memiliki kewajiban untuk menyiapkan Laporan Keuangan hanya untuk dua pihak, pemilk : yang mengelola bisnis dan tahu semua rinciannya, dan kreditur : yang tertarik terutama dalam kemampuan pemiliknya untuk membayar rekening atau pinjaman saat jatuh tempo. Pada masa sekarang, dengan banyaknya jumlah pemegang saham pada suatu perusahaan menyebabkan Laporan keuangan perusahaan sebagai media informasi utama mengenai perusahaan tersebut, sehingga Laporan keuangan dari akuntan eksternal menjadi sangat penting. Menurut MacNeal, Prinsip-prinsip Akuntansi yang Konvensional yang didasari Historical Cost berpotensi menghasilkan laporan keuangan yang salah dan menyesatkan serta tidak berorientasi pada keputusan pemilik saham.Solusi ideal untuk akuntan adalah melaporkan semua keuntungan dan kerugian seperti nilai seperti yang ditentukan dalam pasar yang kompetitif.Namun, tidak semua aset memiliki nilai pasar. Oleh karena itu MacNeal mengusulkan penerapan penilaian:- Aset yang dapat dipasarkan pada harga pasar (exit price)- Aset tidak tidak dapat dipasarkan yang dapat direproduksi pada biaya pengganti.- Aset tidak dapat dipasarkan yang tidak dapat direproduksi pada biaya historis.Keuntungan harus mencakup semua keuntungan maupun yang belum direalisasi dan kerugian sesuai dengan prinsip surplus bersih.

2. Pengambilan Keputusan yang Adaptif Chambers telah mengajukan pendapat secara komprehensif mengenai Exit Price Accounting dalam continuously contemporary accounting (CoCoA) dan dikembangkan menjadi Current Cash Equivalents (CCE).Chambers melihat bahwa perusahaan sebagai suatu entitas yang adaptif terlibat dalam pembelian dan penjualan barang dan jasa.Dalam bisnisnya, sebuah perusahaan harus dapat ikut serta dalam transaksi pasar dan hal ini diungkap dalam Laporan Keuangan.Pada Lingkungan pasar, monetary asset dan liabilities dapat ditentukan dengan harga pasar, contohnya harga beli atau current cost tidak menampakkan kemampuan masuk kedalam pasar dengan cash untuk tujuan adaptasi. Sedangkan harga jual atau Current Cash Equivalent mmenunjukkan harga realisasi pada dasar likuidasiKetika perusahaan membeli aktiva tidak lancar, ia akan mengubah kemampuannya untuk beradaptasi. Jika aset tersebut dibeli untuk kas, penurunan saldo kas perusahaan menyebabkan berkurangnya kebebasan untuk berinvestasi pada yang lain. Jika aset tersebut dibeli secara kredit, hal ini mengurangi kemampuan perusahaan untuk memperoleh kredit lebih lanjut.Tetapi konsep perilaku adaptif melihat perusahaan selalu siap untuk tindakan membuang asset jika hal itu merupakan yang terbaik. Maka, perusahaan akan menjaga aktiva tidak lancar hanya apabila nilai sekarang dari arus kas masa depan bersih dari penggunaan aktiva lebih besar dari nilai sekarang dari arus kas yang diharapkan bersih dari investasi alternatif exit value aset tersebut. Oleh karena itu, perusahaan harus mempertimbangkan apakah kesempatan alternatif memberi keuntungan yang lebih besar jika aset non-lancar mereka jual atau diinvestasi.Ini adalah konsep opportunity cos, yang menggunakan harga jual dan bukan harga penggantian aset, sebagai basis pengukuran.Chamber mengakui bahwa setiap aset, pada prinsipnya merupakan sebuah nilai tukar (harga keluar) dan nilai pakai. Nilai pakai (nilai sekarang) pada dasarnya adalah sejumlah nilai yang dihitung dari harapan sekarang dan chambers berpendapat bahwa itu merupakan keyakinan tentang masa depan, bukan fakta sekarang.

3. Informasi yang Relevan dan dapat dipercaya. Sterling yakin bahwa ada suatu metode terbaik dalam menentukan keuntungan.Kriteria dalam menentukan metode penilaian mana yang terbaik adalah metode yang memberikan informasi lebih banyak dimana isi informasi tersebut harus relevan dan dapat dipercaya.Untuk menjadi relevan, informasi harus berguna dalam model keputusan pengguna laporan akuntansi.Model keputusan, pada gilirannya, memungkinkan pengguna untuk menentukan tindakan yang diambil dari beberapa alternatif.Jika tidak ada kendala, informasi yang dikumpulkan dapat relevan untuk setiap user atau untuk setiap masalah yang diberikan dan model keputusan. Namun, karena informasi sumber daya produksi langka dan mahal maka menjadi kendala untuk memilih model keputusan yang sesuai dengan menilai kemampuan model untuk memprediksi konsekuensi dari program alternatif yang tersedia saat tindakan.Contohnya, seorang pedagang gandum pada pasar sempurna dan harga yang stabil.Dia mengartikan keuntungannya sebagai perbedaan antara modal pada dua hal diwaktu yang berbeda antara tambahan investasi atau distribusi ke pemilik. Untuk pedagang tersebut dapat dilihat 3 keputusan dan permasalahan Melanjutkan keputusan untuk masuk dan tetap didalam pasar Melanjutkan keputusan untuk menahan cash atau gandum Mengevaluasi keputusan yang laluSterling menjelaskan bahwa untuk kasus pedagang gandum metode penilaian yang paling tepat dan relevan adalah Present Selling Prices Kesimpulan Sterling, Present market Method valuation mempunyai unsur: Relevant ke semua Dapat dipercaya Bermakna empiris Additive Konsisten Suatu penilain Lebih informatif

4. AdditivityChambers mempertimbangkan masalah aditif menjadi faktor kunci dalam mendukung akuntansi CCE.Produk utama dari sistem akuntansi laporan akuntansi - neraca dan laporan laba rugi.Jika kita memberikan nilai yang berbeda dengan karakteristik yang relatif kecil dari fakta dan menggunakan skala pengukuran relatif kecil, maka tidak ada arti tertentu atau komersial dapat dideduksi dari agregat - mereka tidak dapat secara logis ditambahkan bersama-sama. Sebagai contoh, kita tidak bisa nilai kewajiban sebesar harga perolehan (surat hutang), beberapa aset sebesar biaya penggantian (persediaan), yang lain sebesar nilai kini (sewa aset) dan yang lain di setara kas (debitur) dan memperoleh neraca yang sesuai. Juga tidak bisa kita gunakan untuk mencampuradukan biaya historis pada tanggal yang berbeda dan makna berbeda pada perhitungan aktiva bersih.Maka, penilaian dari semua elemen dalam neraca dan laporan laba rugi pada setara uang mereka (nilai keluar), menyediakan satu aturan yang dapat diterapkan secara konsisten terhadap perusahaan manapun.Sistem ini berkonsentrasi pada pengukuran kemampuan keuangan penting - uang dan setara uang.Itu membuat tidak menggunakan karakteristik fisik atau aset lainnya.

5. AlokasiThomas mengeluhkan kenyataan bahwa sistem akuntansi biaya (historical dan Current) sangat bergantung pada alokasi biaya untuk penilaian asset dan penentuan keuntungan.Ia Berpendapat Exit Price Accounting dimasa mendatang mempunyai laporan keuangan bebas alokasi.Laporan laba-rugi tidak melaporkan perubahan dalam jumlah yang dialokasikan, tapi melaporkan arus masuk aktiva dan perubahan nilai-nilai keluar dari aset perusahaan dan kewajiban dalam suatu periode tertentu.Laba menampilkan jumlah perubahan daya beli riil dari aktiva bersih, tidak termasuk investasi tambahan oleh dan distribusi kepada pemilik.

6. Kenyataan (Reality)Exit price melibatkan referensi untuk contoh-contoh yang nyata karena, setiap contoh mengacu pada saat ini, harga pasar sebenarnya. Penyusutan tidak didefinisikan dengan cara konvensional, namun dalam arti ekonomi penurunan harga pasar. Penyusutan tidak mungkin terjadi dalam beberapa tahun jika harga naik atau tetap konstan. Jika tidak ada nilai realisasi dapat dikaitkan dengan item, maka item tersebut akan memiliki saldo nol. Selain itu, dipertukarkan adalah bagian dari definisi suatu aset sehingga goodwill tidak dapat dijual secara terpisah, tidak termasuk dari pertimbangan. Dengan dua kendala - dipertukarkan dan adanya harga jual - semua item pada laporan keuangan dapat dikuatkan dengan bukti nyata.

7. ObyektifitasHal ini sering dikatakan bahwa harga pasar saat ini t