:: FALSAFAH MASYARAKAT SUNDA :: - BAHASA SUNDA

download :: FALSAFAH MASYARAKAT SUNDA :: - BAHASA SUNDA

of 10

  • date post

    19-Jul-2015
  • Category

    Documents

  • view

    832
  • download

    18

Embed Size (px)

description

Presentasi saya tentang Falsafah Masyarakat Sunda yang mencakup tentang gaya hidup masyarakat Sunda rata-rata,pandangan masyarakat Sunda dalam kepercayaan,pandangan hidup,dll. SUMBER/SOURCE : http://goo.gl/pkjH1

Transcript of :: FALSAFAH MASYARAKAT SUNDA :: - BAHASA SUNDA

Falsafah atau dalam bahasa bahasa sundanya palasipah, filsafah, filsafat atau philosophy dalam bahasa Inggris adalah pembenaran atas kepercayaan serta cara dan pandangan hidup sehari-hari (etika atau teori nilai).

Penelitian tentang Pandangan hidup Orang Sunda seperti tercermin dalam tradisi lisan dan sastera Sunda, dibagi menjadi lima kelompok, yaitu:

Pandangan hidup tentang manusia sebagai pribadi

Pandangan hidup tentang hubungan manusia dengan masyarakat

Pandangan hidup tentang hubungan manusia dengan alam

Pandangan hidup tentang hubungan manusia dengan Tuhan

Pandangan hidup tentang manusia dalam mengejar kemajuan lahiriah dan kepuasan batiniah.

Pandangan hidup tentang manusia sebagai pribadiOrang Sunda berpandangan bahwa manusia harus punya tujuan hidup yang baik, dan senantiasa sadar bahwa dirinya hanya bagian kecil saja dari alam semesta. Untuk mempunyai tujuan hidup yang baik, harus punya guru yang akan menuntunnya ke jalan yang benar. Guru dihormati dalam masyarakat Sunda. Bahkan Tuhan Yang Maha Esa juga disebut Guru Hyang Tunggal. Dianjurkan agar bertanya kepada orang yang ahli dalam bidangnya. Teladani orang yang berkelakuan baik. Terimalah kritik dengan hati terbuka. Ambil manfaatnya dari teguran dan nasihat orang lain.

Pandangan hidup tentang hubungan manusia dengan masyarakatTujuan hidup yang dianggap baik oleh orang Sunda ialah hidup sejahtera, hati tenang dan tenteram, mendapat kemuliaan, damai, merdeka dan mencapai kesempurnaan di akhirat. Sejahtera berarti hidup berkecukupan. Tenang dan tenteram berarti merasa bahagia. Mendapat kemuliaan berarti disegani dan dihormati orang banyak, terhindar dari hidup hina, nista dan tersesat. Hidup damai artinya rukun, akrab dengan tetangga dan lingkungan. Orang yang merdeka artinya terlepas dari ujian dan terbebas dari hidup tanpa tujuan. Dan kesempurnaan akhirat ialah terhindar dari kemasiatan dunia dan ancaman neraka di akhirat.

Pandangan hidup tentang hubungan manusia dengan alamOrang Sunda beranggapan bahwa lingkungan alam memberikan manfaat yang maksimal kepada manusia apabila dijaga kelestariannya, dirawat serta dipelihara dengan baik dan digunakan hanya secukupnya saja. Orang Sunda dianjurkan agar siger tengah atau siniger tengah, yaitu tidak kekurangan tetapi tidak berlebihan. Samasekali bukan untuk kemewahan, melainkan hanya untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Dengan demikian tidak menguras atau memeras alam secara berlebihan, sehingga terjaga kelestariannya.

Pandangan hidup tentang hubungan manusia dengan TuhanSejak pra-Islam, orang Sunda percaya akan adanya Tuhan dan percaya bahwa Tuhan itu Esa. Meskipun pernah memeluk agama Hindu, namun dewa-dewa Hindu ditempatkan di bawah Hyang Tunggal, Guriang Tunggal atau Batara Tunggal. Tuhan Maha Mengetahui, mengetahui apa yang diperbuat mahlukNya, karena itu manusia wajib berbakti dan mengabdi kepada Tuhan. Tuhan menghidupi mahlukNya, memberi kesehatan, memberi rizki dan mematikannya pada waktunya.

Pandangan hidup tentang manusia dalam mengejar kemajuan lahiriah dan kepuasan batiniah.Orang Sunda menghindari persaingan, lebih mengutamakan kerjasama untuk kepentingan bersama. Lebih menghargai musyawarah. Bekerja keras dan tidak mudah menyerah.

Lebih mengutamakan mutu hasil kerja daripada kecepatan menyelesaikannya. Tidak menunda pekerjaan yang belum selesai apalagi menyerahkannya kepada orang yang bukan ahlinya. Mau mengerjakan yang baik meskipun pekerjaan kasar. Kreatif mencari lapangan kerja sendiri dan percaya pada kekuatan sendiri, menyesuaikan diri dengan lingkungan, dengan perkembangan zaman dan dengan kebiasaan yang berlaku di tempat hidupnya. Berusaha mencapai hari depan yang lebih baik. Mempelajari ilmu sampai mendasar sehingga dapat diamalkan.