PRAKTEK MEDIASI OLEH MEDIATOR NON HAKIM DI ... PRAKTEK MEDIASI OLEH MEDIATOR NON HAKIM

download PRAKTEK MEDIASI OLEH MEDIATOR NON HAKIM DI ...   PRAKTEK MEDIASI OLEH MEDIATOR NON HAKIM

of 22

  • date post

    21-Nov-2020
  • Category

    Documents

  • view

    2
  • download

    0

Embed Size (px)

Transcript of PRAKTEK MEDIASI OLEH MEDIATOR NON HAKIM DI ... PRAKTEK MEDIASI OLEH MEDIATOR NON HAKIM

  • PRAKTEK MEDIASI OLEH MEDIATOR NON HAKIM

    DI PENGADILAN AGAMA BLITAR DALAM PERKARA PERCERAIAN

    TAHUN 2014

    SKRIPSI

    Oleh:

    FAIZ ABDILLAH

    NIM 11210053

    JURUSAN AL-AHWAL AL-SYAKHSHIYYAH

    FAKULTAS SYARIAH

    UNIVERSITAS ISLAM NEGERI

    MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG

    2015

  • ii

    PRAKTEK MEDIASI OLEH MEDIATOR NON HAKIM

    DI PENGADILAN AGAMA BLITAR DALAM PERKARA PERCERAIAN

    TAHUN 2014

    SKRIPSI

    Oleh:

    FAIZ ABDILLAH

    NIM 11210053

    JURUSAN AL-AHWAL AL-SYAKHSHIYYAH

    FAKULTAS SYARIAH

    UNIVERSITAS ISLAM NEGERI

    MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG

    2015

  • iii

    PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI

    Dengan kesadaran dan rasa tanggung jawab terhadap pengembangan keilmuan,

    penulis menyatakan bahwa skripsi dengan judul :

    PRAKTEK MEDIASI OLEH MEDIATOR NON HAKIM DI

    PENGADILAN AGAMA BLITAR DALAM PERKARA PERCERAIAN

    TAHUN 2014

    Benar-benar merupakan karya ilmiah yang disusun sendiri, bukan duplikat atau

    memindah data milik orang lain, kecuali yang disebutkan referensinya secara

    benar. Jika di kemudian hari terbukti disusun orang lain, ada penjiplakan,

    duplikasi, atau memindah data orang lain, baik secara keseluruhan atau sebagian,

    maka skripsi dan gelar sarjana yang saya peroleh karenanya, batal demi hukum.

    Malang, 24 April 2015

    Penulis,

    FAIZ ABDILLAH

    NIM: 11210053

  • iv

    HALAMAN PERSETUJUAN

    Setelah membaca dan mengoreksi skripsi saudara Faiz Abdillah

    NIM : 11210053 Jurusan Al-Ahwal Al-Syakhshiyyah Fakultas Syariah

    Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang dengan judul :

    PRAKTEK MEDIASI OLEH MEDIATOR NON HAKIM DI

    PENGADILAN AGAMA BLITAR DALAM PERKARA PERCERAIAN

    TAHUN 2014

    Maka pembimbing menyatakan bahwa skripsi tersebut telah memenuhi syarat-

    syarat ilmiah untuk diajukan dan diuji pada Majelis Dewan Penguji.

    Mengetahui Malang, 24 April 2015

    Ketua Jurusan Dosen Pembimbing,

    Al-Ahwal Al-Syakhshiyyah

    Dr.Sudirman, MA. Jamilah, MA

    NIP 19770822 200501 1 003 NIP 19790124200901 2 007

  • v

    PENGESAHAN SKRIPSI

    Dewan penguji skripsi saudara Faiz Abdillah, NIM 11210053, mahasiswa Jurusan

    Al-Ahwal Al-Syakhshiyyah, Fakultas Syariah, Universitas Islam Negeri Maulana

    Malik Ibrahim Malang, dengan judul:

    PRAKTEK MEDIASI OLEH MEDIATOR NON HAKIM

    DI PENGADILAN AGAMA BLITAR DALAM PERKARA PERCERAIAN

    TAHUN 2014

    Telah dinyatakan lulus dengan nilai A (Sangat memuaskan)

    Dengan penguji:

    1. JAMILAH, MA

    NIP 19790124 200 901 2 007

    ( )

    Sekretaris

    2. FARIDATUS SUHADAK, M.HI

    NIP 19790407 200901 2 006

    ( )

    Ketua Penguji

    3. MUSLEH HERRY, S.H., M.Hum

    NIP 19680710 199903 1 002

    ( )

    Penguji Utama

    Malang, 24 April 2015

    Dekan,

    Dr. H. Roibin, M.HI.

    NIP 19681218 199903 1 002

  • vi

    MOTTO

                             

                          Artinya :

    Dan jika kamu khawatirkan ada persengketaan antara keduanya, maka kirimlah

    seorang hakam dari keluarga laki-laki dan seorang hakam dari keluarga

    perempuan. Jika kedua orang hakam itu bermaksud mengadakan perbaikan,

    niscaya Allah memberi taufik kepada suami-isteri itu. Sesungguhnya Allah Maha

    Mengetahui lagi Maha Mengenal.(QS. An-Nisa‟ (2): 35)

  • vii

    PEDOMAN TRANSLITERASI

    Transliterasi adalah pemindahalihan tulisan Arab ke dalam tulisan

    Indonesia (latin), bukan terjemahan bahasa Arab ke dalam bahasa Indonesia.

    Termasuk dalam kategori ini adalah nama Arab dari bangsa Arab, sedangkan

    nama Arab dari bangsa selain Arab ditulis sebagaimana ejaan bahasa nasionalnya,

    atau sebagaimana tertulis dalam buku yang menjadi rujukan.

    A. Konsonan

    Tidak dilambangkan = ا

    B = ب

    T = ت

    Ta = ث

    J = ج

    H = ح

    Kh = خ

    D = د

    Dz = ذ

    R = ر

    Z = ز

    S = س

    Sy = ش

    Sh = ص

    dl = ض

    th = ط

    dh = ظ

    (mengahadap ke atas) „ = ع

    gh = غ

    f = ف

    q = ق

    k = ك

    l = ل

    m = م

    n = ن

    w = و

    h = ه

    y = ي

  • viii

    Hamzah (ء) yang sering dilambangkan dengan alif, apabila terletak di

    awal kata maka dalam transliterasinya mengikuti vokalnya, tidak dilambangkan,

    namun apabila terletak di tengah atau akhir kata, maka dilambangkan dengan

    tanda koma di atas („), berbalik dengan koma („) untuk penggantian lambang ع.

    B. Vokal, Panjang dan Diftong

    Setiap penulisan bahasa Arab dalam bentuk tulisan latinvokal fathah

    ditulis dengan “a”, kasrah dengan “i”, dlommah dengan “u”, sedangkan bacaan

    panjang masing-masing ditulis dengan cara berikut:

    Vokal Panjang Diftong

    a = fathah

    i = kasrah

    u = dlommah

    Â

    î

    û

    menjadi qâla قال

    menjadi qîla قيل

    menjadi dûna دون

    Khusus untuk bacaan ya‟ nisbat, maka tidak boleh digantikan dengan

    “ î ”, melainkan tetap ditulis dengan “iy” agar dapat menggambarkan ya‟

    nisbat diakhirnya. Begitu juga untuk suara diftong, wawu dan ya‟ setelah

    fathah ditulis dengan “aw” dan “ay”. Perhatikan contoh berikut:

    Diftong Contoh

    aw = و

    ay = ي

    menjadi qawlun قول

    menjadi khayrun خير

  • ix

    C. Ta’ Marbûthah

    Ta’ Marbûthah ditransliterasikan dengan “ṯ” jika berada di tengah

    kalimat, tetapi apabila Ta’ Marbûthah tersebut berada di akhir kalimat, maak

    ditransliterasikan dengan menggunakan “h” misalnya للمدرسةالرسالة maka

    menjadi al-risalaṯ li al-mudarrisah, atau apabila berada di tengah-tengah

    kalimat yang terdiri dari susunan mudlaf dan mudlaf ilayh, maka

    ditransliterasikan dengan menggunakan “t” yang disambungkan dengan

    kalimat berikutnya, misalnya حمة اللةرفى menjadi fi rahmatillâh.

    D. Kata Sandang dan Lafadh al-Jalalah

    Kata sandang berupa “al” ( ال ) ditulis dengan huruf kecil, kecuali terletak

    di awal kalimat, sedangkan “al” dalam lafadh jâlalah yang berada di tengah-

    tengah kalimat yang disandarkan (idhafah) maka dihilangkan. Perhatikan contoh-

    contoh berikut ini:

    1. Al-Imâm al-Bukhâriy mengatakan...

    2. Al-Bukhâriy dalam muqaddimah kitabnya menjelaskan...

    3. Masyâ‟ Allâh kâna wa mâ lam yasya‟ lam yakun.

    4. Billâh „azza wa jalla.

    E. Nama dan Kata Arab Terindonesiakan

    Pada prinsipnya setiap kata yang berasal dari bahasa Arab ditulis

    dengan menggunakan sistem transliterasi. Apabila kata tersebut merupakan nama

    Arab dari orang Indonesia atau bahasa Arab yang sudah terindonesiakan, tidak

    perlu ditulis dengan menggunakan sistem transliterasi. Perhatikan contoh berikut:

  • x

    “...Abdurrahman Wahid, mantan Presiden RI ke empat, dan

    Amin Rais, mantan Ketua MPR pada masa yang sama, telah

    melakukan kesepakatan untuk menghapuskan nepotisme,

    kolusi dan korupsi dari muka bumi Indonesia, dengan salah

    satu caranya melalui pengintesifan salat di berbagai kantor

    pemerintahan, namun...”

    Perhatikan penulisan nama “Abdurrahman Wahid”, “Amin Rais” dan

    kata “salat” ditulis dengan menggunakan tata cara penulisan bahasa Indonesia

    yang disesuaikan dengan penulisan namanya. Kata-kata tersebut sekalipun berasal

    dari bahasa Arab, namun ia berupa nama dari orang Indonesia dan

    terindonesiakan, untuk itu tidak ditulis dengan cara “Abd al-Rahmân Wahîd”,

    “Amîn Raîs”, dan bukan ditulis dengan “shalâṯ”.

  • xi

    KATA PENGANTAR

    Alhamdulillah segala syukur penulis haturkan kepada Allah SWT, yang

    telah memberikan hidayah, inayah serta kekuatan lahir batin, sehingga dengan

    kebesaranya penulis dapat menyelesaikan Skripsi dengan lancar.

    Shalawat serta salam penulis haturkan kepada Agung Nabi M