Makalah Manajemen Keperawatan Konsep Perencanaan Dalam Keperawatan

of 19 /19
MAKALAH MANAJEMEN KEPERAWATAN KONSEP PERENCANAAN DALAM KEPERAWATAN MAKALAH MANAJEMEN KEPERAWATAN KONSEP PERENCANAAN DALAM KEPERAWATAN Disusun Oleh : Filsah Hazrina

Embed Size (px)

Transcript of Makalah Manajemen Keperawatan Konsep Perencanaan Dalam Keperawatan

MAKALAH MANAJEMEN KEPERAWATAN KONSEP PERENCANAAN DALAM KEPERAWATAN

MAKALAH MANAJEMEN KEPERAWATANKONSEP PERENCANAAN DALAM KEPERAWATAN

Disusun Oleh :Filsah Hazrina

Akademi Perawat Al-Ikhlas Jl. Hankam Ds. Jogjogan Cisarua Bogor 16750Telp/fax : 0251-8252780 / 0251-8251650

KATA PENGANTARPuji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan YME atas limpahan rahmat dan karunia-Nya kepada penulis, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudulKonsep Perencanaan Dalam Keperawatan ini dengan lancar. Penulisan makalah ini bertujuan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliahManajeman Keperawatan Semester III, program diploma III jurusan perawat yang diberikan oleh dosen mata kuliahManajemen Keperawatan Ns. Mega Hasanul Huda, S.KepMakalah ini ditulis dari hasil penyusunan data-data sekunder yang penulis peroleh dari beberapa sumber yang berkaitan denganKonsep perencanaan Dalam Keperawatan, tak lupa penulis ucapkan terima kasih kepada :1. Orang tua dan keluarga yang telah mendoakan dan mendukung kami, sehingga makalah ini dapat terselesaikan.2. Ibu Ns. Mega Hasanul Huda, S.Kep, selaku dosen mata kuliahManajemen Keperawatanatas segala bimbingan dan saran yang telah diberikan selama penyusunan makalah ini.3. Semua pihak yang tidak bisa disebutkan satu persatu.Dalam penyusunan makalah ini,kami menemui beberapa kesulitan dan hambatan, namun berkat bimbingan, bantuan dan dorongan dari berbagai pihak, kami dapat menyelesaikan makalah ini.Penulis harap, dengan membaca makalah ini dapat memberi manfaat bagi kita semua, dalam hal ini dapat menambah wawasan kita mengenaiKonsep perencanaan dalam keperawatan, khususnya bagi penulis. Memang makalah ini masih jauh dari sempurna, maka penulis harapkan kritik dan saran dari pembaca demi perbaikan menuju arah yang lebih baik.

Bogor,28 September 2011

Penulis

DAFTAR ISIKATA PENGANTARDAFTAR ISII.PENDAHULUAN1.1LatarBelakang1.2Pembatasan Masalah1.3Tujuan1.4Metode PenulisanII.PEMBAHASAN2.1Definisi Perencanaan Keperawatan2.2Manfaat Perencanaan Keperawatan2.3Bagian-bagian penting dalam rencana asuhankeperawatan2.4Langkah-langkah membuat rencana keperawatan2.5Merumuskan TujuanIII.PENUTUP3.1Kesimpulan3.2SaranDAFTAR PUSTAKA

BAB 1. PENDAHULUAN

Perencanaandidefinisikan sebagai suatu proses menetapkan tujuan dan memutuskan bagaimana hal tersebut dapat dicapai.Rencanameliputi sumber-sumber yang dibutuhkan, tugas yang diselesaikan, tindakan yang diambil dan jadwal yang diikuti. Dalam perencanaan keperawatan, perawat memilih metode khusus dan sekumpulan tindakan alternatif untuk menolong pasien mempertahankan kesejahteraan yang optimal.1.1Latar BelakangPembuatan makalah mengenaikonsep perencanaan dalam keperawatanini dalam rangka menyelesaikan tugas yang diberikan pada mata kuliahManajemen Keperawatan.Rencana keperawatan merupakan bagaimana perawat merencanakan suatu tindakan keperawatan agar dalam melakukan perawatan terhadap pasien efektif dan efisien .

1.2Pembatasan MasalahMakalah ini membahas mengenaidefinisi perencanaan keperawatan. Serta membahasmengenai tahap perencanaan keperawatan.Dengan memperhatikan latar belakang tersebut, agar dalam penulisan ini penulis memperoleh hasil yang diinginkan, maka penulis akan membahastentang Konsep Perencanaan Dalam Keperawatan. Halhal yang akan penulis bahas hanyalah tentang :1. Definisi perencanaan dalam keperawatan2. Tujuan perencanaan dalam keperawatan3. Tahap perencanaan dalam keperawatan

1.3TujuanTujuan dari penyusunan makalah ini antara lain :1. Untuk memenuhi tugas mata kuliahManajemen Keperawatan2. Untuk menambah pengetahuan tentangperencanaan dalam keperawatan3. Untuk mengetahuitujuan dari perencanaan keperawatan4. Untuk mengetahuimanfaat perencanaan keperawatan5. Untuk mengetahuitahap-tahap dalam perencanaan keperawatan

1.4Metode PenulisanDalam pembuatan makalah ini, menggunakan metode kepustakaan. Mengkaji pustaka terhadap bahanbahan kepustakaan yang sesuai dengan permasalahan yang diangkat dalam makalah ini. Sebagai referensi juga diperoleh dari situs web internet yang membahas mengenai perencanaan dalam keperawatan.

BAB 2. PEMBAHASAN

2.1Definisi Perencanaan KeperawatanLangkah ketiga dari proses keperawatan adalah perencanaan. Menurut Kozier et al. (1995) perencanaan adalah sesuatu yang telah dipertimbangkan secara mendalam, tahap yang sistematis dari proses keperawatan meliputi kegiatan pembuatan keputusan dan pemecahan masalah.Dalam perencanaan keperawatan, perawat menetapkannya berdasarkan hasil pengumpulan data danrumusan diagnosa keperawatan yang merupakan petunjuk dalam membuat tujuan dan asuhan keperawatan untuk mencegah, menurunkan, atau mengeliminasi masalah kesehatan klien.Rencana keperawatan adalah bagaimana perawat merencanakan suatu tindakan keperawatan agar dalam melakukan perawatan terhadap pasien efektif dan efisien Rencana asuhan keperawatan adalah petunjuk tertulis yang menggambarkan secara tepat mengenai rencana tindakan yang dilakukan terhadap klien sesuai dengan kebutuhannya berdasarkan diagnosis keperawatan.

2.2 Manfaat Rencana KeperawatanSebagai penghubungkebutuhanklienUntuk menjelaskan intervensi keperawatan yang harus dilaksanakanUntuk meningkatkan praktik keperawatan, sehingga mendapatkan pengertianyang lebih jelas tentang prinsipproseskeperawatanMenjadidasarpendekatan yang sistematis terhadapasuhankeperawatan

2.3Bagian-bagian penting dalam rencana asuhankeperawatanasuhan umum pasien: makan minum, jumlah aktivitas fisik, kebersihan diri, keamanan, dan kenyamananasuhan medis yang didelegasikan: pemberian infus dalam rangka diagnosis dan tujuan terapi medisintervensi keperawatan: tanggungjawab perawat yang ditujukan untuk mengatasi respon pasien terhadap penyakitnya24.Langkah-langkah membuat rencana keperawatan1.Menetapkan prioritasPenetapan prioritas sangat di butuhkan karena hal ini dapat mengidentifikasi urutan intervensi keperawatan ketika klien mempunyai masalah dalam menetapkan prioritas tidak hanya memperhatikan aspek fisiologis tapi juga aspek keinginan, kebutuhan, dan keselamatan klien. Prioritas di klasifikasikan menjadi tiga yakni tinggi, menengah dan rendahPrioritas tinggiPrioritas yang berdasarkan diagnosa keperawatan dapat mengakibstksn ancaman bagi klien atau orang lain bila tidak segera di tangani.Prioritas menengahPrioritas ini mencakup kebutuhan klien non emergency tidak mengancam kehidupan.Prioritas rendahMencakup kebutuhan yang tidak secara langsung berhubungan dengan suatu penyakit spesifik2.Menetapkan tujuan asuhan keperawatanTujuan asuhan keperawatan adalah sasaran rang ingin di capai dalam pemberian intervensi terhadap dua tipe tujuan dan harus di capai yakni jangka pendek (diarahkan rencana keperawatan mendesak) dan harus di capai dalam waktu yang relative singkat. Tipe lain adalah tujuan jangka panang yang di capai dalam waktu yang relative lebih lama. Biasanya tujuan jangka panjang berfokus pada pencegahan, pemulangan, rehabilitasi dan pendidikan kesehatan. Dalam menentukan tujuan dan beberapa kriteria yakni sebagai berikut :a.Berfokus kepada klien. Pernyataan tujuan harus merupakan perilaku klien yang menunjukkan berkurangnya masalah klien. Masalah tersebut telah diidentifikasikan dalam diagnosis keperawatanb.Jelas dan singkatc.Dapat diukur dan diobservasid.Waktu relatif dibatasi (jangka pendek, menengah dan panjang)e.Realistik untuk kemampuan/kondisi klien dalam waktu seperti yang ditetapkanf.Realistik untuk tingkat pengalaman dan ketrampilan perawatg.Ditentukan bersama oleh perawat dan klienh.Tujuan harus sejalan dan menyokong terapi lainTujuan Umuma.Sebagai alat komunikasi antara sesama anggota perawatan dan antar tim kesehatan lainnyab.Untuk meningkatkan kesinambungan asuhan keperawatan terhadap klienc.Mendokumentasikan proses dan kriteria hasil asuhan keperawatan yang akan dicapai.Tujuan administrativa.Mengidentifikasi fokus keperawatan kepada klien atau kelompokb.Membedakan tanggung jawab perawat dengan profesi kesehatan lainnyac.Menyediakan suatu kriteria guna pengulangan dan evaluasi keperawatand.Menyediakan kriteria klasifikasi klienTujuan klinika.Menyediakan suatu pedoman dalam penulisanb.Mengomunikasikan dengan staf perawat, apa yang diajarkan, apa yang diobservasi dan apa yang dilaksanakanc.Menyediakan kriteria hasil (outcomes) sebagai pengulangan dan evaluasi keperawatand.Rencana tindakan yang spesifik secara langsung bagi individu, keluarga dan tenaga kesehatan lainnya untuk melaksanakan tindakanPetunjuk Umum dalam Menulis Tujuana.Tulislah tujuan dalam istilah yang dapat diukur. Hindari kata-kata : baik, normal, cukup dan perbaikan.b.Tulislah tujuan dalam istilah `yang dapat dicapai oleh klien`, bukan tindakan keperawatanc.Tulis tujuan sesingkat mungkind.Buat tujuan yang spesifike.Setiap tujuan berdasarkan dari satu diagnosis keperawatanf.Rencanakan batas waktu untuk pencapaian setiap tujuan. Tulis tanggal tujuan dan tanggal evaluasi.Secara umum : SMART : Specific, Measurable, Achievable, Reality and Time (singkat, jelas, dapat dimengerti, spesifik, dapat diukur, dapat dinilai, realistis, berdasarkan diagnosis keperawatan dan kriteria waktu tertentu).3.Menetapkan kriteria hasil asuhan keperawatana.Merupakan model atau standar yang digunakan untu membuat keputusanb.Dinyatakan sebagai hasil, misalnya merupakan perubahan status kesehatanc.Menentukan apakah tujuan dapat dicapaid.Menentukan kriteria keberhasilan yang ditentukan, yang mencakup perubahan perilaku, apa yang dilakukan oleh klien dan bagaimana kemampuan klien sebelum mencapai tujuanManifestasi terhadap respon manusia : KAPP (Kognitif, Afektif, Psikomotor, dan Perubahan fungsi tubuh)Kognitif : pengetahuan; berdasarkan pengulangan informasi yang telah diajarkan kepada klien.Affektif : mengetahui bagaimana respon klien dan keluarga terhadap stress yang dihadapi (status emosional)Psikomotor : mengidentifikasi apa yang seharusnya bisa dilaksanakan oleh klien sebagai hasil dari rencana pengajaranPerubahan fungsi tubuh : sejumlah manifestasi yang dapat diobservasiCiri-ciri keberhasilanBerhubungan dengan tujuanBersifat khusus dan konkritHasilnya dapat dilihat, didengar, diraba dan diukur oleh orang lainDinyatakan dengan istilah yang positif.4.Menetapkan intervensiSetelah menerapkan prioritas dan tujuan asuhan keperawatan maka seorang perawat menetapkan intervensi keperawatan yang akan di berikan kepada klien.5.Menuliskan dan mendokumentasikan perencanaan asuhan keperawatanMendokumentasikan perlu di lakukan sebagai bukti dan juga dapat di gunakan sebagai acuan terhadap proses selanjutnya atau perencanaan asuhan keperawatan lain di kemudian hari.Kriteria dalam penulisan perencanaan, yakni sebagai berikut.a.Memekai tenaga kerja yang tepatb.Dapat memodifikasikanc.Bersifat spesifikd.Siapa yang akan akan melakukane.Apa yang akan di lakukanf.Dimmana dilakukang.Kapan dilakukanh.Bagaimana melakukan25. Merumuskan TujuanBerdasarkan masalah/diagnosiskeperawatan yang telah dirumuskanMerupakanhasilakhir yang ingin dicapaiHarus objektif atau merupaan tujuan operasional langsung dari kedua belah pihak (klien-perawat)Tujuan perawatan hendaknya sejalan dengan tujuan klienMencakup tujuan jangka pendek dan tujuan jangka panjangMencakupkriteriakeberhasilan sebagaidasarevaluasiMenjadi pedoman dari perencanaantindakankeperawatan.Suatu pernyataan tujuan pertama-tama diperlukan agar perawat tahu secarakhususapa yang perawat harapkan untuk dicapai bersama-sama dengan klien. Tanpa suatu pernyataan tujuan yang jelas, perawat tidak mengetahui apakah akhir yang diinginkan telah tercapai. Suatu pernyataan tujuan yang jelas, akan menunjukkanhasildari tindakan keperawatan dan batas waktu yang dibutuhkan.Terdapat dua kategori tujuan, yaitu janga pende dan jangka panjang. Tujuan jangka panjang adalahhasilyangdalampencapaiannya memerlukan waktu lebih lama. Tujuan jangka pendek tepat digunakan untuk keadaan emergensi dimana kondisi klien tidak stabil

BAB 3. KESIMPULAN

3.1KesimpulanRencanakeperawatanadalah petunjuk tertulis yang menggambarkan secara tepat mengenairencanatindakanyang dilakukan terhadapkliensesuaidengankebutuhannya berdasarkandiagnosiskeperawatan.

3.2SaranTujuan dan kriteria hasil yang diharapkan merupakan petunjuk untuk intervensi keperawatan pada individu. Tujuan dan kriteria hasil yang diharapkan menentukan efektivitas dari intervensi keperawatan.

Daftar Pustaka

www.ners.unair.ac.id/materikuliah/5-BSC-NURS-08-CD.pdfhttp://syehaceh.wordpress.com/2010/03/09/tahap-perencanaan-keperawatan/http://sukardjoskmmkes.blogspot.com/2010/12/perencanaan-dalam-keperawatan.html

AB IPENDAHULUANSebelum abad ke-20, terjadi dua peristiwa penting dalam ilmu manajemen. Peristiwa pertama terjadi pada tahun 1776, ketika Adam Smith menerbitkan sebuah doktrin ekonomi klasik,The Wealth of Nation. Dalam bukunya itu, ia mengemukakan keunggulan ekonomis yang akan diperoleh organisasi dari pembagian kerja (division of labor), yaitu perincian pekerjaan ke dalam tugas-tugas yang spesifik dan berulang. Dengan menggunakan industri pabrik peniti sebagai contoh, Smith mengatakan bahwa dengan sepuluh orangmasing-masing melakukan pekerjaan khususperusahaan peniti dapat menghasilkan kurang lebih 48.000 peniti dalam sehari. Akan tetapi, jika setiap orang bekerja sendiri menyelesaikan tiap-tiap bagian pekerjaan, sudah sangat hebat bila mereka mampu menghasilkan sepuluh peniti sehari. Smith menyimpulkan bahwa pembagian kerja dapat meningkatkan produktivitas dengan (1) meningkatnya keterampilan dan kecekatan tiap-tiap pekerja, (2) menghemat waktu yang terbuang dalam pergantian tugas, dan (3) menciptakan mesin dan penemuan lain yang dapat menghemat tenaga kerja.

Peristiwa penting kedua yang memengaruhi perkembangan ilmu manajemen adalah Revolusi Industri di Inggris. Revolusi Industri menandai dimulainya penggunaan mesin, menggantikan tenaga manusia, yang berakibat pada pindahnya kegiatan produksi dari rumah-rumah menuju tempat khusus yang disebut pabrik. Perpindahan ini mengakibatkan manajer-manajer ketika itu membutuhkan teori yang dapat membantu mereka meramalkan permintaan, memastikan cukupnya persediaan bahan baku, memberikan tugas kepada bawahan, mengarahkan kegiatan sehari-hari, dan lain-lain, sehingga ilmu manajamen mulai dikembangkan oleh para ahli.Salah satu point penting di dalam manajemen adalah mengenai fungsi dari manajemen tersebut, dan pada kesempatan ini penulis akan memberikan beberapa pendapat para ahli mengenai fungsi-fungsi manajemen yang sudah penulis rangkai di dalam bab pembahasan.BAB IIPEMBAHASANA.Pengertian ManajemenManajemen adalah ilmu dan seni mengatur proses pemanfaatan sumber daya manusia dan sumber-sumber lainnya secara efektif dan efisien untuk mencapai suatu tujuan tertentu. (Drs. H. Malayu S.P. Hasibuan 1985).[1]Istilah manajemenmemiliki berbagai pengertian. Secara universal manajemen adl penggunaan sumberdaya organisasi utk mencapai sasaran dan kinerja yg tinggi dalam berbagai tipe organisasiprofitmaupunnon profit.Definisi manajemen yg dikemukakan oleh Daft (2003:4) sebagai berikut: Management is the attainment of organizational goals in an effective and efficient manner through planning organizing leading and controlling organizational resources.Pendapat tersebut kurang lbh mempunyai arti bahwa manajemen merupakan pencapaian tujuan organisasi dgn cara yg efektif dan efisien lewat perencanaan pengorganisasian pengarahan dan pengawasan sumberdaya organisasi.Plunket dkk.(2005:5) mendefinisikan manajemen sebagai One or more managers individually and collectively setting and achieving goals by exercising related functions(planning organizing staffing leading and controlling)and coordinating various resources(information materials money and people). Pendapat tersebut kurang lbh mempunyai arti bahwa manajemen merupakan satu atau lbh manajer yg secara individu maupun bersama-sama menyusun dan mencapai tujuan organisasi dgn melakukan fungsi-fungsi terkait (perencanaan pengorgnisasian penyusunan staf pengarahan dan pengawasan) dan mengkoordinasi berbagai sumber daya (informasi material uang dan orang).Manajer sendiri menurutPlunketdkk.(2005:5) merupakanpeople who are allocate and oversee the use of resourcesjadi merupakan orang yg mengatur dan mengawasi penggunaan sumber daya.Lewis dkk.(2004:5) mendefinisikan manajemen sebagai: the process of administering and coordinating resources effectively and efficiently in an effort to achieve the goals of the organization. Pendapat tersebut kurang lbh mempunyai arti bahwa manajemen merupakan proses mengelola dan mengkoordinasi sumber daya-sumber daya secara efektif dan efisien sebagai usaha utk mencapai tujuan organisasi.MenurutMary Parker Folletyg dikutip oleh Handoko (2000:8) manajemen merupakan seni dalam menyelesaikan pekerjaan melalui orang lain. Definisi ini mengandung arti bahwa para manajer mencapai tujuan-tujuan organisasi melalui pengaturan orang-orang lain utk melaksanakan berbagai tugas yg mungkin diperlukan.[2]B.Fungsi ManajemenManajemen oleh para penulis dibagi atas beberapa fungsi, pembangian fungsi-fungsi manajemen ini tujuannya adalah:1.Supaya sistematika urutan pembahasannya lebih teratur2.Agar analisis pembahasannya lebih mudah dan lebih mendalam3.Untuk menjadi pedoman pelaksanaan proses manajemen bagi manajer[3]Fungsi-fungsi manajemen adalah serangkaian kegiatan yang dijalankan dalam manajemen berdasarkan fungsinya masing-masing dan mengikuti satu tahapan-tahapan tertentu dalam pelaksanaannya.Fungsi-fungsi manajemen, sebagaimana diterangkan oleh Nickels, McHug and McHugh (1997), terdiri dari empat fungsi, yaitu:PerencanaanPerencanaan atau Planning, yaitu proses yang menyangkut upaya yang dilaku-kan untuk mengantisipasi kecenderungan di masa yang akan datang dan penentuan strategi dan taktik yang tepat untuk mewujudkan target dan tujuan organisasi. Di antara kecenderungan dunia bisnis sekarang, misalnya, bagaimana merencanakan bisnis yang ramah lingkungan, bagaimana merancang organisasi bisnis yang mampu bersaing dalam persaingan global, dan lain sebagainya.PengorganisasianPengorganisasian atau Organizing, yaitu proses yang menyangkut bagaimana strategi dan taktik yang telah dirumuskan dalam perencanaan didesain dalam sebuah struktur organisasi yang cepat dan tangguh, sistem dan lingkungan organisasi yang kondusif, dan bisa memastikan bahwa semua pihak dalam organisasi bisa bekerja secara efektif dan efisien guna pencapaian tujuan organisasi.PengimplementasianPengimplementasian atau Directing, yaitu proses implementasi program agar bisa dijalankan oleh seluruh pihak dalam organisasi serta proses memotivasi agar semua pihak tersebut dapat menjalankan tanggung jawabnya dengan penuh kesadaran dan produktivitas yang tinggi.PengendalianPengendalian dan Pengawasan arau Controlling, yaitu proses yang dilakukan untuk memastikan seluruh rangkaian kegiatan yang telah direncanakan, diorganisasikan, dan diimplementasikan bisa berjalan sesuai dengan target yang diharapkan sekalipun berbagai perubahan terjadi dalam lingkungan dunia bisnis yang dihadapi.Banyak ahli yang berbeda pandangan mengenai fungsi manajemen akan tetapi esensinya tetap sama, bahwa:1.Manajemen terdiri dari berbagai proses yang terdiri dari tahapan-tahapan tertentu yang berfungsi untuk mencapai tujuan organisasi.2.Setiap tahapan memiliki keterkaitan satu sama lain dalam pencapaian tujuan organisasiSecara diagramatis, jika kita kaitkan antara tujuan organisasi (yang harus dicapai secara efektif dan efisien) dan sumber-sumber daya organsaisi dengan fungsi-fungsi manajemen yang baru saja diterangkan, maka dapat dilihat pada Gambar berikut ini:Gambar tersebut menerangkan bahwa fungsi-fungsi manajemen diperlukan agar keseluruhan sumber daya organisasi dapat dikelola dan dipergunakan secara efektif dan efisien sehingga tujuan organisasi dapat tercapai.Kegiatan-kegiatna dalam fungsi menajamen-Fungsi Perencanaan (Planning)a.Menetapkan tujuan dan target bisnisb.Merumuskan strategi untuk mencapai tujuan dan target bisnis tersebutc.Menentukan sumber-sumber daya yang diperlukand.Menetapkan standar/indikator keberhasilan dalam pencapaian tujuan dan target bisnis-Fungsi Pengorganisasian (Organizing)a.Mengalokasikan sumber daya, merumuskan dan amenetapkan tugas, dan menetapkan rposedur yang diperlukanb.Menetapkan struktur ornganisasi yang menunjukkan adanya garis kewenangan dan tanggung jawabc.Kegiatna perekrutan, penyeleksian, pelatihan, dan pengembangan sumber daya mansuia/tenaga kerjad.Kegiatan penempatan sumber daya manusia pada posisi yang paling tepat-Fungsi pengimplementasian (Directing)a.Mengimplementasikan proses kepemimpinan, pembimbingan, dan pemberian motivasi kepada tenaga kerja agar dapat bekerja secara efektif dan efisien dalam pencapaian tujuanb.Memberikan tugas dan penjelasan rutin mengenai pekerjaan menjelaskan kebijakan yagn ditetapkan-Fungsi Pengawasan (Controlling)a.Mengevaluasi keberhasilan dalam pencapaian tujuan dan target bisnis sesuai dengan indikator yang telah ditetapkanb.Mengambil langkah klarifikasi dan koreksi atas penyimpangan yang mungkin ditemukanc.Melakukan berbagai alternatif solusi atas bnerbagai masalah yang terkait dengan pencapaian tujuan dan target bisnis.[4]BAB IIIPENUTUPDari beberapa penjelasan di atas penulis dapat mengambil sebuah kesimpulan bahwa manajemen merupakan sebuah ilmu dan seni yang mengatur proses pemanfaatan sumber daya manusia dan sumber-sumber lainnya secara efektif dan efisien untuk mencapai suatu tujuan tertentu.Adapun fungsi-fungsi manajemen meliputi beberapa hal yaitu:1.Planningmerupakan fungsi manajemen yg berkenaan dgn pendefinisian sasaran utk kinerja organisasi di masa depan dan utk memutuskan tugas-tugas dan sumber daya-sumber daya yg digunakan yg dibutuhkan utk mencapai sasaran tersebut.2.Organizingmerupakan fungsi manajemen yg berkenaan dgn penugasan mengelompokkan tugas-tugas ke dalam departemen-departemen dan mengalokasikan sumber daya ke departemen.3.Leadingfungsi manajemen yg berkenaan dgn bagaimana menggunakan pengaruh utk memotivasi karyawan dalam mencapai sasaran organisasi.4.Controllingfungsi manajemen yg berkenaan dgn pengawasan terhadap aktivitas karyawan menjaga organisasi agar tetap berada pada jalur yg sesuai dgn sasaran dan melakukan koreksi apabila diperlukan.DAFTAR PUSTAKADrs. H. Malayu S.P. Hasibuan,Dasar-Dasar Perbankan,Jakarta: Bumi Aksara, 2004,Rahmat,Definisi Manajemen,disalin dari website: http://blog.re.or.id/definisi-manajemen.htmHasibuan, Malayu,Manajemen= Dasar, Pengertian dan Masalah,(PT Bumi Aksara: Jakarta), 2005Trisnawati Sule, Ernie,Pengantar Manajemen,(KEncana: Jakarta), hal. 8http://www.datafilecom.blogspot.com

[1]Drs. H. Malayu S.P. Hasibuan,Dasar-Dasar Perbankan,Jakarta: Bumi Aksara, 2004, hal. 54[2]Rahmat,Definisi Manajemen,disalin dari website: http://blog.re.or.id/definisi-manajemen.htm[3]Hasibuan, Malayu,Manajemen= Dasar, Pengertian dan Masalah,(PT Bumi Aksara: Jakarta), 2005, hal. 37[4]Trisnawati Sule, Ernie,Pengantar Manajemen,(KEncana:Jakarta), hal. 8