Makalah KO

download Makalah KO

of 13

Embed Size (px)

description

Kimia Organik

Transcript of Makalah KO

Senyawa OrganikKimia Organik 2

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah melimpahkan rahmatnya kepada penulis dan pembaca, sehingga kita dapat bersama-sama mempelajari ilmu-ilmu yang dapat digali dari alam semesta ciptaan-Nya ini, dan penulis dapat menuangkannya dalam menyelesaikan tugas makalah kimia organik ini.Penulis ingin menyampaikan rasa terimakasihnya kepada Dosen Pengampu, Pak Herry Satrijo, yang telah membimbing di kelas Kimia Organik 2 ini.Penulis sudah berusaha mengerjakan makalah ini sebisa mungkin. Jika ada kekurangan, Penulis meminta maaf yang sebesar-besarnya karena masih dalam proses/tahap belajar.Sekian dari penulis, terimakasih atas perhatiannya, selamat membaca.

Yogyakarta, 25 Mei 2011

Diana Rahmasari Penulis

Daftar IsiI. PendahuluanKata Pengantar..................................................................................................1Daftar Isi............................................................................................................2II. ISIA. Karbohidrat1. Glukosa..................................................................................................32. Disakarida..............................................................................................5B. Protein dan Asam Amino1. Protein...................................................................................................72. Asam Amino..........................................................................................7C. Lipid1. Fosfolipid.............................................................................................102. Prostaglandin tromboksan & Leukotrienes.........................................11III. PENUTUPKesimpulan......................................................................................................13

A. Karbohidrat

Karbohidrat adalah kelas paling banyak dari senyawa organik yang ditemukan dalam organisme hidup. Mereka berasal sebagai produk fotosintesis, suatu larutan reduktif endotermik karbon dioksida membutuhkan energi cahaya dan pigmen klorofil.

n CO2 + n H2O + energy CnH2nOn + n O2

Sebagaimana dicatat di sini, banyak formula karbohidrat dapat ditulis sebagai hidrat karbon, Cn (H2O) n, sebagai nama mereka. Karbohidrat adalah sumber utama energi metabolisme, baik untuk tanaman dan hewan yang bergantung pada tanaman untuk makanan. Selain dari gula dan pati yang memenuhi peran penting gizi, karbohidrat juga berfungsi sebagai bahan struktural (selulosa), sebuah komponen dari transportasi energi senyawa ATP, situs pengakuan pada permukaan sel, dan salah satu dari tiga komponen penting dari DNA dan RNA. Karbohidrat disebut saccharides atau jika mereka relatif kecil disebut gula.

1. Glukosa

Karbohidrat telah diberi nama non-sistematis, meskipun ose akhiran umumnya digunakan. Karbohidrat yang paling umum adalah glukosa (C6H12O6). Menerapkan ketentuan yang ditetapkan di atas, glukosa merupakan monosakarida, sebuah aldohexose (perhatikan bahwa klasifikasi fungsi dan ukuran yang digabungkan dalam satu kata) dan mengurangi gula. Struktur umum glukosa dan aldoheksosa lainnya didirikan oleh reaksi kimia sederhana. Diagram berikut menggambarkan jenis bukti yang dipertimbangkan, meskipun beberapa reagen ditampilkan di sini adalah berbeda dari yang digunakan oleh para ilmuwan asli.

Hot asam hydriodic (HI) sering digunakan untuk mereduksikan dan menghapus kelompok fungsional oksigen dari molekul, dan dalam kasus glukosa perlakuan ini memberikan heksana (dengan rendemen rendah). Dari sini disimpulkan bahwa enam karbon berada dalam rantai bercabang. Kehadiran grup karbonil aldehida itu dideduksi dari formasi cyanohydrin, pengurangan terhadap sorbitol hexa-alkohol, juga disebut glucitol, dan oksidasi ringan sampai mono-asam karboksilat, asam glukuronat. Agak oksidasi kuat dengan asam nitrat encer memberikan diacid, asam glucaric, mendukung usulan enam rantai karbon. Kelima oksigen yang tersisa di glukosa setelah aldehida dipertanggungjawabkan untuk dianggap berada di gugus hidroksil, sejak derivatif penta-asetat dapat dibuat. Kelompok-kelompok hidroksil ditugaskan masing-masing dengan lima atom karbon terakhir, karena kelompok hidroksil geminal biasanya relatif stabil untuk senyawa karbonil terbentuk oleh hilangnya air. Empat atom karbon tengah dalam rantai glukosa pusat kiralitas dan berwarna merah. Glukosa dan saccharides lainnya secara ekstensif dibelah oleh asam periodik, berkat kelimpahan gugus diol berdampingan dalam struktur mereka. Ini pembelahan oksidatif, yang dikenal sebagai reaksi Malaprade sangat berguna untuk analisis selektif O-turunan tersubstitusi dari saccharides, karena fungsi-fungsi eter tidak bereaksi. The stoikiometri belahan dada aldohexose ditunjukkan dalam persamaan berikut.HOCH2(CHOH)4CHO + 5 HIO4 > H2C=O + 5 HCO2H + 5 HIO3Konfigurasi dari Glukosa

Keempat pusat kiral dalam glukosa menunjukkan mungkin ada sebanyak enam belas (24) stereoisomer memiliki konstitusi ini. Ini akan ada delapan pasang diastereomeric dari enantiomer, dan tantangan awal adalah untuk menentukan dari delapan berhubungan menjadi glukosa. Tantangan ini diterima dan bertemu pada tahun 1891 oleh kimiawan Jerman Emil Fischer. negosiasi yang berhasil Nya dari labirin stereokimia disajikan oleh aldoheksosa adalah tour de force logis, dan sepatutnya bahwa ia menerima Hadiah Nobel 1902 untuk kimia untuk prestasi ini. Salah satu tugas pertama yang dihadapi oleh Fischer adalah untuk merancang sebuah metode yang merupakan konfigurasi dari masing-masing pusat kiral secara jelas. Untuk tujuan ini, ia menemukan suatu teknik sederhana untuk menggambar rantai pusat kiral, yang sekarang kita sebut rumus proyeksi Fischer. Klik link ini untuk review. Pada saat Fischer melakukan proyek glukosa itu tidak mungkin untuk menetapkan konfigurasi mutlak suatu enantiomer. Akibatnya, Fischer membuat pilihan yang sewenang-wenang untuk (+)-glukosa dan mendirikan jaringan konfigurasi aldosa terkait yang ia sebut D-keluarga. gambar Cermin konfigurasi ini kemudian ditunjuk L-keluarga aldoses. Untuk menggambarkan menggunakan pengetahuan saat ini, rumus proyeksi Fischer dan nama untuk keluarga D-aldosa (tiga sampai enam atom karbon) yang ditunjukkan di bawah ini, dengan atom karbon asimetrik (pusat kiral) berwarna merah. Pusat kiral terakhir dalam sebuah rantai aldosa (terjauh dari kelompok aldehida) dipilih oleh Fischer sebagai situs / penanda D L. Jika kelompok hidroksil dalam rumus proyeksi menunjuk ke kanan, ini didefinisikan sebagai anggota keluarga-D. Sebuah kiri diarahkan gugus hidroksil (bayangan cermin) maka mewakili L-keluarga. tugas awal Fischer dari konfigurasi-D memiliki kesempatan 50:50 hak ini, tetapi semua kesimpulan berikutnya nya tentang konfigurasi relatif dari berbagai aldoses yang nyenyak berbasis. Pada tahun 1951 studi x-ray fluoresensi asam (+)-tartaric, dilakukan di Belanda oleh Johannes Martin Bijvoet (diucapkan "membeli kaki"), membuktikan bahwa pilihan Fischer adalah benar. Adalah penting untuk menyadari bahwa tanda rotasi spesifik senyawa's (sebuah nomor eksperimental) tidak berkorelasi dengan konfigurasi (D atau L). Ini adalah masalah sederhana untuk mengukur rotasi optik dengan polarimeter. Menentukan konfigurasi mutlak biasanya membutuhkan interkonversi kimia dengan senyawa yang dikenal dengan jalur reaksi stereospecific.

2. Disakarida

Ketika komponen alkohol glikosida yang disediakan oleh fungsi hidroksil pada monosakarida lain, senyawa ini disebut suatu disakarida. Empat contoh disakarida terdiri dari dua unit glukosa yang ditampilkan pada diagram berikut. Cincin glukopiranosa individu diberi label A dan B, dan ikatan glikosida dilingkari warna biru muda. Perhatikan bahwa ikatan glikosida mungkin alpha, seperti dalam maltosa dan trehalosa, atau beta seperti di selobiosa dan gentiobiose. Asam-katalis hidrolisis dari glukosa menghasilkan disakarida sebagai produk saja. hidrolisis enzim-katalis adalah selektif untuk ikatan glikosida tertentu, sehingga sebuah memotong alpha-glikosidase maltosa dan trehalosa menjadi glukosa, tetapi tidak selobiosa menggantungkan diri atau gentiobiose. A beta-glikosidase memiliki aktivitas yang berlawanan. Dalam rangka untuk menggambar struktur representatif untuk selobiosa, salah satu cincin glukopiranosa harus diputar oleh 180 , tetapi fitur ini sering diabaikan demi mempertahankan perspektif biasa untuk cincin individu. Ikatan antara cincin glukopiranosa di selobiosa dan maltosa adalah dari karbon anomeric dalam cincin A dengan kelompok-4 hidroksil C pada cincin B. ini meninggalkan karbon anomeric di ring B gratis, jadi selobiosa dan maltosa keduanya mungkin menganggap alfa dan beta anomers di situs itu (bentuk beta ditampilkan pada diagram). Gentiobiose memiliki link beta-glikosida, berasal pada C-1 di cincin A dan mengakhiri di C-6 di cincin B. alpha Its-anomer digambarkan dalam diagram. Karena selobiosa, maltosa dan gentiobiose adalah HEMIASETAL mereka semua mengurangi gula (teroksidasi oleh reagen Tollen's). Trehalose, sebuah disakarida ditemukan pada jamur tertentu, adalah sebuah bis asetal, dan karena itu gula non-mengurangi. Sebuah tata nama sistematik untuk disakarida ada, tapi sebagai contoh berikut menggambarkan, ini sering panjang.

Selobiosa: 4-O--D-Glucopyranosyl-D-glukosa (beta-anomer diambil) Maltosa: 4-O--D-Glucopyranosyl-D-glukosa (beta-anomer diambil) Gentiobiose: 6-O--D-Glucopyranosyl-D-glukosa (alpha-anomer diambil) Trehalose: -D-Glucopyranosyl--D-glucopyranoside

Walaupun semua disakarida ditampilkan di sini adalah terdiri dari dua cincin glukopiranosa, sifat mereka berbeda dalam cara yang menarik. Maltosa, kadang-kadang disebut gula malt, berasal dari hidrolisis pati. Ini adalah sekitar sepertiga semanis gula tebu (sukrosa), mudah dicerna oleh manusia, dan difermentasi dengan ragi. Selobiosa diperoleh oleh hidrolisis selulosa. Hal ini hampir tidak ada rasanya, yang dicerna oleh manusia, dan tidak difermentasi oleh ragi. Beberapa bakteri memiliki enzim beta-glukosidase yang menghidrolisis obligasi glikosidik di selobiosa dan selulosa. Keberadaan bakteri seperti pada saluran pencernaan sapi dan hewan-hewan ini rayap izin untuk menggunakan selulosa sebagai makanan. Akhirnya, mungkin perlu dicatat bahwa trehalosa memiliki rasa khas manis, tetapi gentiobiose pahit. Disakarida terbuat dari gula lain yang dikenal, tetapi glukosa sering salah satu komponen. Dua contoh penting dari disakarida campuran tersebut akan ditampilkan di atas dengan mengklik diagram. Laktosa, juga dikenal sebagai gula susu, merupakan senyawa galaktosa-glukosa bergabung sebagai glikosida-beta. Ini adalah mengurangi gula karena fungsi hemiacetal yang tersisa di bagian glukosa. Banyak orang dewasa, terutama yang dari daerah mana susu bukan makanan pokok, memiliki metabolisme intoleransi laktosa. Bayi memiliki enzim pencernaan yang memotong ikatan beta-glikosida pada laktosa, namun produksi ini berhenti enzim dengan penyapihan. Keju kurang tunduk pada masalah intoleransi laktosa, karena sebagian besar laktosa akan dihapus dengan whey. Sukrosa, atau gula tebu, yang paling sering digunakan agen pemanis kami. Ini adalah disakarida non-mengurangi terdiri dari glukosa dan fruktosa bergabung pada karbon anomeric masing-masing dengan obligasi glikosida (satu alfa dan satu beta). Dalam rumus yang ditampilkan di sini cincin fruktosa telah diputar 180 dari perspektif konvensional.

B. Protein, Peptides & Asam Amino

1. Protein

Protein, dari proteios Yunani, arti pertama, merupakan kelas senyawa organik yang hadir dalam dan penting untuk setiap sel hidup. Dalam bentuk kulit, rambut, kalus, tulang rawan, otot, tendon dan ligamen, protein terus bersama-sama, melindungi, dan memberikan struktur pada tubuh organisme multi-bersel. Dalam bentuk enzim, hormon, antibodi, dan globulin, mereka mengkatalisasi, mengatur, dan melindungi kimia tubuh. Dalam bentuk hemoglobin, mioglobin dan berbagai lipoprotein, mereka efek pengangkutan oksigen dan zat lain dalam suatu organisme.

Protein umumnya dianggap menguntungkan, dan merupakan bagian penting dari pola makan semua binatang. Manusia dapat menjadi sakit parah jika mereka tidak makan cukup protein cocok, penyakit kwashiorkor menjadi bentuk ekstrem kekurangan protein. Protein berbasis antibiotik dan vaksin membantu melawan penyakit, dan kami hangat dan melindungi tubuh kita dengan pakaian dan sepatu yang sering protein di alam (misalnya wol, sutra dan kulit). Sifat racun yang mematikan protein dan venoms kurang dihargai secara luas. Botulinum toksin A, dari Clostridium botulinum, dianggap sebagai racun paling kuat yang dikenal. Berdasarkan studi toksikologi, satu sendok teh racun ini akan cukup untuk membunuh seperlima dari penduduk dunia. Racun yang dihasilkan oleh mikroorganisme tetanus dan difteri hampir sebagai beracun. Daftar protein yang sangat beracun atau peptida juga akan mencakup venoms banyak ular, dan risin, protein beracun yang ditemukan dalam biji jarak.

Meskipun berbagai fungsi fisiologis dan perbedaan sifat fisik - sutera adalah serat fleksibel, tanduk kristal sulit larut kaku padat, dan air pepsin enzim - protein yang cukup mirip dalam struktur molekul untuk menjamin memperlakukan mereka sebagai bahan kimia tunggal keluarga. Bila dibandingkan dengan karbohidrat dan lipid, protein jelas berbeda dalam komposisi mendasar. Lipid umumnya hidrokarbon di alam, umumnya menjadi 75 sampai 85% karbon. Karbohidrat adalah sekitar 50% oksigen, dan seperti lemak, biasanya memiliki kurang dari 5% nitrogen (sering tidak ada sama sekali). Protein dan peptida, di sisi lain, terdiri dari 15 sampai 25% nitrogen dan mengenai jumlah yang sama oksigen. Perbedaan antara protein dan peptida adalah ukuran mereka. Peptida adalah dalam arti sebuah protein kecil, memiliki berat molekul kurang dari 10.000.

2. -Asam Amino Alam

Hidrolisis protein dengan asam merebus air atau dasar menghasilkan berbagai macam molekul kecil diidentifikasi sebagai asam -aminocarboxylic. Lebih dari dua puluh komponen tersebut telah terisolasi, dan yang paling umum dari perusahaan tersebut terdaftar dalam tabel berikut. Mereka asam amino yang memiliki nama berwarna hijau adalah komponen diet yang penting, karena mereka tidak disintesis oleh proses metabolisme manusia. Sumber makanan terbaik dari nutrisi adalah protein, tetapi penting untuk mengakui bahwa tidak semua protein memiliki nilai gizi yang sama. Misalnya, kacang tanah memiliki kandungan berat badan lebih tinggi protein dari ikan atau telur, tetapi proporsi asam amino esensial dalam protein kacang tanah hanya sepertiga dari yangdari dua sumber lain. Untuk alasan yang akan menjadi jelas ketika membahas struktur protein dan peptida, masing-masing asam amino diberi satu atau tiga singkatan huruf.

Beberapa fitur umum dari asam amino ini perlu diketahui. Dengan pengecualian prolin, mereka semua 1 -amina, dan dengan pengecualian glisin, mereka kiral semua. Konfigurasi asam amino kiral adalah sama ketika ditulis sebagai rumus proyeksi Fischer, seperti pada gambar di sebelah kanan, dan ini didefinisikan sebagai konfigurasi-L oleh Fischer. R-substituen dalam struktur ini adalah komponen struktural yang tersisa bervariasi dari satu asam amino ke yang lain, dan dalam R prolin merupakan rantai tiga karbon yang bergabung nitrogen pada karbon-alpha cincin beranggota lima. Menerapkan notasi Cahn-Ingold-Prelog, semua asam amino kiral alam, dengan pengecualian sistein, memiliki S-konfigurasi. Selama tujuh senyawa pertama di kolom kiri R-substituen adalah hidrokarbon. Tiga terakhir entri di kolom kiri memiliki gugus fungsi hidroksil, dan dua asam amino pertama di kolom kanan menggabungkan kelompok tiol dan sulfida masing-masing. Lisin dan arginin memiliki fungsi amina dasar dalam rantai samping mereka; histidin dan triptofan memiliki cincin heterosiklik nitrogen kurang dasar sebagai substituen. Akhirnya, asam karboksilat-sisi rantai yang substituen pada asam aspartat dan glutamat, dan dua terakhir senyawa di kolom kanan adalah Amida yang berhubungan.

Rumus untuk asam amino yang ditulis di atas adalah representasi ikatan kovalen sederhana didasarkan pada pemahaman sebelumnya analog mono-fungsional. Rumus sebenarnya tidak benar. Hal ini terbukti dari perbandingan sifat fisik yang tercantum dalam tabel berikut. Semua empat senyawa dalam tabel kira-kira ukuran yang sama, dan semua memiliki moderat untuk larut air yang bagus. Dua yang pertama adalah asam karboksilat sederhana, dan yang ketiga adalah alkohol amino. Ketiga senyawa yang larut dalam pelarut organik (eter misalnya) dan memiliki titik lebur yang relatif rendah. Asam karboksilat memiliki pKa 4,5 dekat, dan asam konjugasi dari amina memiliki pKa 10. The alanine asam amino sederhana adalah entri terakhir. Sebaliknya, titik lebur tinggi (dengan dekomposisi), tidak larut dalam pelarut organik, dan satu juta kali lebih lemah sebagai asam dari asam karboksilat biasa.

Perbedaan-perbedaan ini semua mengarah ke pembentukan garam internal oleh transfer proton dari fungsi karboksil asam ke grup amino dasar. The amonium karboksilat yang dihasilkan struktur, sering disebut sebagai zwitterion, adalah juga didukung oleh karakteristik spektroskopi dari alanin.CH3CH(NH2)CO2H CH3CH(NH3)(+)CO2()Seperti yang diharapkan dari karakter ionik nya, zwitterion alanin mencair tinggi, tidak larut dalam pelarut nonpolar dan memiliki kekuatan asam -ion amonium 1. Ke kanan atas adalah tampilan Jmol dari asam L-amino. Model ini akan berubah untuk membentuk zwitterionic dengan mengklik tombol yang sesuai di bawah layar. Contoh dari beberapa asam amino yang spesifik juga dapat dilihat dalam bentuk disukai zwitterionic mereka netral. Perhatikan bahwa dalam lisin fungsi amina terjauh dari gugus karboksil lebih mendasar dari amina-alpha. Akibatnya, gugus amonium bermuatan positif terbentuk pada ujung rantai tertarik ke karboksilat negatif, mengakibatkan konformasi melingkar.

Karena asam amino, serta peptida dan protein, menggabungkan kedua kelompok fungsional asam dan dasar, spesies molekul dominan hadir dalam larutan air akan tergantung pada pH larutan. Dalam rangka untuk menentukan sifat dari spesies molekul dan ion yang hadir dalam larutan air pada pH yang berbeda, kita menggunakan persamaan Henderson-Hasselbach, tertulis di bawah. Di sini, pKa mewakili keasaman fungsi asam spesifik konjugasi (HA). Ketika pH larutan sama dengan pKa, konsentrasi HA dan A (-) harus sama (log 1 = 0).

Kurva titrasi untuk alanin, ditunjukkan di bawah ini, menunjukkan hubungan ini. Pada pH lebih kecil dari 2, baik fungsi karboksilat dan amina yang terprotonasi, sehingga molekul alanin memiliki muatan positif bersih. Pada pH lebih besar dari 10, amina ada sebagai dasar netral dan karboksil sebagai dasar konjugat, sehingga molekul alanin memiliki muatan negatif bersih. Pada pH intermediet's zwitterion meningkatkan konsentrasi, dan pada pH karakteristik, disebut titik isoelektrik (pI), spesies molekul negatif dan bermuatan positif hadir dalam konsentrasi yang sama. Perilaku ini umum untuk sederhana (difunctional) asam amino. Mulai dari negara penuh terprotonasi, pKa tentang fungsi asam berkisar 1,8-2,4 untuk-CO2H, dan 8,8-9,7 untuk-NH3 (+). Titik isoelektrik berkisar 5,5-6,2. menunjukkan kurva Titrasi netralisasi asam-asam dengan basa ditambahkan, dan perubahan pH selama titrasi.

C. Lipid

Lipid adalah kelompok besar dan beragam yang terjadi secara alami senyawa organik yang terkait dengan kelarutannya dalam pelarut organik nonpolar (misalnya eter, aseton kloroform, & benzena) dan hal tdk dpt memecahkan umum di air. Ada berbagai struktural besar di antara lipid, diantaranya : Asam Lemak, Sabun dan Deterjen, Lemak dan Minyak, Malam, Fosfolipid, Eicosonoids, Senyawa, Terpen, Steroid, dan Vitamin Larut Lipid. Penulis akan

1. Fosfolipid

Fosfolipid adalah unsur utama dari membran sel. Mereka menyerupai trigliserida dalam menjadi turunan ester, atau amida dari gliserol atau sphingosine dengan asam lemak dan asam fosfat. Gugus fosfat dari asam phosphatidic yang dihasilkan lebih lanjut esterifikasi dengan etanolamin, kolin atau serin dalam fosfolipid itu sendiri. Diagram berikut menunjukkan struktur dari beberapa komponen. Mengklik pada diagram akan berubah untuk menampilkan struktur untuk dua fosfolipid representatif. Perhatikan bahwa komponen asam lemak (R & R ') mungkin jenuh atau tak jenuh.

Sebagai amphiphiles ion, fosfolipid agregat atau merakit sendiri bila dicampur dengan air, tetapi dengan cara yang berbeda dari sabun dan deterjen. Karena dua liontin rantai alkil hadir dalam fosfolipid dan biaya campuran yang tidak biasa dalam kelompok kepala mereka, pembentukan misel relatif tidak menguntungkan bagi struktur bilayer. Jika fosfolipid adalah dioleskan di atas sebuah lubang kecil di sepotong tipis plastik direndam dalam air, stabil bilayer planar molekul fosfolipid diciptakan pada lubang. Seperti yang ditunjukkan dalam diagram berikut, kelompok kepala kutub di wajah air kontak lapisan ganda, dan alkil rantai hidrofobik bentuk interior nonpolar. Molekul-molekul fosfolipid dapat bergerak dalam setengah bilayer mereka, tetapi ada penghalang energi yang signifikan mencegah migrasi ke sisi lain dari lapis rangkap tersebut.Struktur membran bilayer juga ditemukan dalam struktur agregat disebut liposom. Liposom adalah vesikel mikroskopis terdiri dari inti berair tertutup dalam satu atau lebih lapisan fosfolipid. Mereka terbentuk ketika fosfolipid yang keras dicampur dengan air. Tidak seperti misel, liposom memiliki keduanya interior dan eksterior berair.

Sebuah sel dapat dianggap sebagai liposome yang sangat kompleks. Bilayer membran yang memisahkan bagian dalam sel dari cairan sekitarnya sebagian besar terdiri dari fosfolipid, tetapi mencakup banyak komponen lain, seperti kolesterol, yang berkontribusi terhadap integritas struktural. saluran protein yang memungkinkan pengangkutan berbagai jenis spesies kimia masuk dan keluar dari sel juga merupakan komponen penting dari membran sel. Tampilan dinamis yang sangat bagus dari saluran gramicidin telah diciptakan oleh kolaborasi Kanada, Perancis, Spanyol dan ilmuwan AS, dan dapat diperiksa oleh Mengklik Disini. Interior sel berisi berbagai struktur (organel) yang melakukan operasi kimia penting untuk keberadaan sel-sel. Molekul terikat pada permukaan sel berfungsi untuk mengidentifikasi sel-sel spesifik dan memfasilitasi interaksi dengan entitas kimia eksternal.

Para sphingomyelins juga lipid membran. Mereka adalah komponen utama dari selubung mielin serabut saraf di sekitarnya. Multiple Sclerosis adalah penyakit yang menghancurkan di mana selubung myelin hilang, menyebabkan kelumpuhan akhirnya.2. Prostaglandin tromboksan & Leukotrienes

Para anggota kelompok ini hormon alami yang terkait secara struktural memiliki berbagai efek biologis yang luar biasa. Mereka dapat menurunkan sekresi lambung, merangsang kontraksi rahim, tekanan darah rendah, darah pengaruh pembekuan dan menginduksi respon alergi seperti asma. Karena asal-usul mereka dalam jaringan tubuh terikat pada metabolisme asam asam lemak esensial arachadonic (asam 5,8,11,14-eicosatetraenoic) mereka diklasifikasikan sebagai eicosanoids. Banyak sifat hasil aspirin obat untuk umum dari efeknya pada kaskade reaksi yang terkait dengan hormon.Jalur metabolisme asam arakidonat oleh yang dikonversi ke berbagai eicosanoids kompleks dan tidak akan dibahas di sini. Sebuah garis besar dari beberapa transformasi yang terjadi disediakan di bawah ini. Hal ini membantu untuk melihat asam arachadonic dalam konformasi melingkar ditampilkan pada kotak berbayang.

Leukotriene adalah pendahulu untuk turunan leukotriene lain dengan reaksi membuka epoksida. Para prostaglandin diberi nama sistematis yang mencerminkan struktur mereka. The PGH2 peroksida awalnya dibentuk adalah perantara yang umum untuk prostaglandin lainnya, serta tromboksan seperti TXA2.

PENUTUPKESIMPULAN

Berakhirlah uraian penjelasan dari senyawa organik yang ingin penulis bahas. Dapat disimpulkan bahwa Tuhan Yang Maha Esa menciptakan segala sesuatunya pasti ada manfaatnya, sampai atom karbon yang kecil itupun ada manfaatnya dan bahkan sangat bermanfaat bagi kehidupan manusia di dunia.Bila ada salah kata, penulisan, atau penjelasan yang kurang, penulis sekali lagi mohon maaf, karena masih dalam tahap pembelajaran.Demikian penulis sampaikan, terimakasih atas perhatian pembaca.

12 | Diana Rahmasari / 10/296543/TK/36162