MAKALAH FUSHA WA AMIYAH - Sejarah Bahasa Arab Dan Amiyah

of 13 /13
Sejarah Bahasa Arab dan ‘Amiyah Dibuat untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Fusha ‘Amiyah Fakultas pendidikan jurusan bahasa arab ( PBA B ) Disusun Oleh : Ari Hasibul Riswana Deden Nur Hidayat Furqon Taufiq Husni M Fauzi Kurnia Tk/Smstr : IV/VII INSTITUT AGAMA ISLAM CIPASUNG SINGAPARNA TASIKMALAYA 2014 M / 1436 H

Embed Size (px)

description

Makalah Bahasa Fusha dan Amiyah tentang sejarah bahasa arab dan amiyah

Transcript of MAKALAH FUSHA WA AMIYAH - Sejarah Bahasa Arab Dan Amiyah

  • Sejarah Bahasa Arab dan Amiyah Dibuat untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Fusha Amiyah

    Fakultas pendidikan jurusan bahasa arab ( PBA B )

    Disusun Oleh :

    Ari Hasibul Riswana Deden Nur Hidayat Furqon Taufiq Husni M Fauzi Kurnia

    Tk/Smstr : IV/VII

    INSTITUT AGAMA ISLAM CIPASUNG

    SINGAPARNA TASIKMALAYA

    2014 M / 1436 H

  • KATA PENGANTAR

    Segala puji bagi Allah SWT. yang bersifat rahman dan rahim. Penyusun

    pun seraya memanjatkan puji pada-Mu Ya Allah atas anugrah yang telah, sedang

    dan akan Engkau berikan pada hamba-Mu yang lemah ini. Dengan kehendak-

    Nyalah penyusun membuat makalah ini tanpa menjalani kesulitan yang berarti.

    Sholawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada baginda Rasul tercinta,

    Muhammad SAW. Yang telah menjadi suri tauladan dalam menempuh samudra

    kehidupan.

    penyusun panjatkan doa kehadirat Allah SWT. Semoga makalah ini

    bermanfaat bagi penyusun khususnya dan bagi pembaca umumnya. Semoga

    rahmat dan maghfiroh Allah senantiasa menyertai kita. Amin

    Cipasung, 29 Oktober 2014

    Penyusun,

  • DAFTAR ISI

    KATA PENGANTAR ............................................................................................. (i)

    DAFTAR ISI ......................................................................................................... (ii)

    BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... (1)

    A.Latar Belakang ......................................................................................... (1)

    B.Tujuan Penulisan ...................................................................................... (1)

    C.Sistematika Penulisan ............................................................................. (2)

    BAB II PEMBAHASAN ....................................................................................... (3)

    A.Sejarah Bahasa Arab ................................................................................ (3)

    B.Penulisan Huruf Arab .............................................................................. (5)

    C.Sejarah Singkat Munculnya Bahasa Amiyah ......................................... (5)

    D.Perbedaan Bunyi Bahasa Arab Fusha dan Amiyah ................................ (7)

    BAB III PENUTUP ................................................................................................ (10)

    A.Kesimpulan .............................................................................................. (10)

    B.Saran ........................................................................................................ (10)

    C.Penutup .................................................................................................... (10)

    Daftar Pustaka ......................................................................................................... (11)

  • BAB I

    PENDAHULUAN

    A. Latar belakang

    Bahasa adalah alat penyampaian informasi yang paling efektif, untuk

    itu kita perlu mempelajarinya. Bahasa Arab adalah salah satu bahasa yang

    digunakanoleh banyak orang, bahasa Arab juga digunakan dalam al-Quran

    dan hadist sehingga membuat orang yang ingin memahami keduanya harus

    belajar bahasaArab terlebih dahulu. Untuk itu marilah kita mencoba berlatih

    bahasa Arab agar kita bisa memahami al-Quran dan hadist.Selama ini kita

    hanya mengikuti arti-arti yang dituliskan oleh orang laintanpa kita ketahui

    salah atau benarnya. Lebih baik kita mengetahui sendiri arti-artitersebut dan

    tentunya membuat kita lebih berilmu, bahkan bisa kita manfaatkanuntuk

    mengajar kepada generasi kita.

    B. Tujuan Penulisan,

    Ada beberapa tujuan atas di tulisnya makalah ini, baik tujuan khusus

    maupun tujuan umum. Tujuan khusus yitu:

    Penyusun dapatmengembangkan pengetahuan tentang mteri yang akan di

    bahas dalam makalah ini, sehinggapenyusun harus mencari,

    mengklasifikasi atau mengelompokan dan mengkaji ulang permasalahan-

    permasalahan tersebut.

    Mengevaluasi daya fikir penyusun agar pengetahuan tentang materi yang

    telah di dapat tidak buyar dan hilang, sebuah pepatah mengatakan jika

    pisau tidak diasah maka akan tumpul .

    Memenuhi salah satu tugas kuliah ilmu nahwu.

    Adapun tujuan umum dari penyusunan makalah iniuntuk dijadikan

    bahan pengetahuan bagi setiap mahasiswa yang membacanya, bahkan

    diharapkan dapat membanu dalam proses belajar.

    C. Sistematika Penulisan

    o Bab I pendahuluan

    o Bab II pembahasan

    o Bab III Penutup

  • BAB II

    PEMBAHASAN

    A. Sejarah Bahasa Arab Bahasa Arab adalah salah satu bahasa tertua di dunia. Ada beberapa teori

    yang menjelaskan tentang awal mula munculnya bahasa Arab. Teori pertama menyebutkan bahwa manusia pertama yang melafalkan bahasa Arab adalah Nabi Adamalaihissalm-. Analisa yang digunakan; Nabi Adam -alaihissalm- (sebelum turun ke bumi) adalah penduduk surga, dan dalam suatu riwayat dikatakan bahwa bahasa penduduk surga adalah bahasa Arab, maka secara otomatis bahasa yang digunakan oleh Nabi Adam -alaihissalm- adalah bahasa Arab dan tentunya anak-anak keturunan Nabi Adam -alaihissalm- pun menggunakan bahasa Arab. Setelah jumlah keturunan Nabi Adam -alaihissalm- bertambah banyak dan tersebar ke pelbagai tempat, bahasa Arab yang digunakan saat itu berkembang menjadi jutaan bahasa yang berbeda. Teori ini kurang populer dikalangan ahli bahasa modern, khususnya di kalangan orientalis, dengan asumsi bahwa tidak ada bukti ilmiah yang menyebutkan bahwa Adam -alaihissalm- menggunakan bahasa Arab sebagai bahasa sehari-hari (daily language).

    Sedangkan Schlzer, seorang tokoh orientalis, mengemukakan bahwa

    bahasa Arab termasuk rumpun bahasa Semit. Teori ini diambil dari tabel pembagian bangsa-bangsa di dunia yang terdapat dalam kitab Perjanjian Lama. Tabel ini menggambarkan bahwa setelah terjadinya banjir nabi Nuh, semua bangsa di dunia berasal dari tiga orang putera nabi Nuh -alaihissalm- yaitu Syam, Ham, dan Yafis. Nama Semit diambil dari nama Syam, putera Nabi Nuh -alaihissalm- yang tertua. Namun teori ini juga mempunyai kelemahan. Tabel penyebaran putera-putera Nuh -alaihissalm- yang disebutkan dalam Perjanjian Lama hanya membagi bangsa berdasarkan pertimbangan politik dan geografis semata, tidak ada sangkut pautnya dengan bahasa.

    Dalam perkembangannya, bahasa Arab terbagi menjadi dua bagian besar

    yaitu bahasa Arab Selatan dan Bahasa Arab Utara. Dr. Basuni Imamuddin dalam makalahnya tentang sejarah bahasa Arab menjelaskan tentang pembagian bahasa Arab sebagai berikut, Bahasa Arab terbagi menjadi dua yaitu bahasa Arab Selatan dan bahasa Arab Utara. Bahasa Arab Selatan disebut juga bahasa Himyaria yang dipakai di Yaman dan Jazirah Arab Tenggara. Bahasa Himyaria ini terbagi dua yaitu bahasa Sabuia dan bahasa Mainia. Tentang bahasa ini telah ditemukan artefak-artefak yang merujuk pada abad ke 12 SM sampai abad ke 6 M. Sedangkan bahasa Arab Utara merupakan bahasa wilayah tengah Jazirah Arab dan Timur Laut. Bahasa ini dikenal dengan bahasa Arab Fusha yang hingga kini dan masa-masa yang akan datang tetap dipakai karena al-Qur`an turun dan menggunakan bahasa ini. Bahasa ini mengalami penyebaran yang demikian luas bukan hanya di kalangan bangsa Arab saja tetapi juga di kalangan kaum muslimin di seluruh dunia.

    Pada masa pra-Islam atau yang lebih dikenal dengan jaman jahiliyah

    bahasa Arab mulai mencapai masa puncaknya (prime condition). Hal ini diawali dengan keberhasilan orang-orang Arab Badui di bawah pimpinan

  • suku Quraisy- menaklukan penduduk padang pasir, sehingga mulai saat itu bahasa Arab dijadikan bahasa utama dan mempunyai kedudukan yang mulia di tengah kehidupan masyarakat sahara. Hal lain yang tidak bisa kita pungkiri untuk membuktikan kemajuan bahasa Arab pada masa jahiliyah adalah kemampuan masyarakat jahiliyah untuk menciptakan syair-syair indah baik dari segi retorika ataupun makna. Bahkan saat itu telah diadakan lomba pembuatan syair atau puisi, syair yang menjadi pemenang dalam perlombaan tersebut nantinya akan dipamerkan di tengah masyarakat dengan cara digantung di dalam Kabah, syair-syair ini dikenal dengan nama syair Muallaqt ( ). Penyair-penyair terkenal yang sering memenangkan

    perlombaan tersebut antara lain, Amru al-Qais, Zuhair bin Abi Salmi, Al-Asya, Al-Hantsa, Zaid bin Tsabit, dan Hasan bin Tsabit. Kemajuan syair-syair Arab pada masa ini (jahiliyah, pen) tak luput dari perhatian ahli-ahli bahasa pada masa Islam, bahkan Abdullah bin Abbas rahimahumallh- menjadikan syair-syair jaman jahiliyah sebagai rujukan untuk mendefiniskan beberapa kata dalam al-Quran yang kurang jelas maknanya, syair/puisi adalah referensi orang Arab ( ).

    Islam datang dengan diutusnya Nabi Muhammad -shallallhualaihi

    wasallam-, saat itulah al-Quran diturunkan, tentu saja menggunakan bahasa Arab yang paling sempurna/baku ( ) dengan keindahan retorika dan

    kedalaman makna yang tak tertandingi. Allah -Subhnahu wa Tala- tidak menjadikan bahasa Arab sebagai bahasa al-Quran melainkan karena ia adalah bahasa terbaik yang pernah ada. Allah -Subhnahu wa Tala- berfirman, Sesungguhnya Kami telah jadikan al-Quran dalam bahasa Arab supaya kalian memikirkannya. (Yusuf: 2). Allah -Subhnahu wa Tala- juga berfirman, Dan sesungguhnya al-Quran ini benar-benar diturunkan oleh Pencipta Semesta Alam, dia dibawa turun oleh ar-Ruh al-Amin (Jibril) ke dalam hatimu (Muhammad) agar kamu menjadi salah seorang di antara orang-orang yang memberi peringatan, dengan bahasa Arab yang jelas (Asy Syuara: 192-195). Keindahan bahasa al-Quran juga diakui oleh Janet Holmes, orientalis pemerhati bahasa. Dia mengatakan bahwa al-Quran dilihat dari segi sosiolinguistik atau teori diglosia dan poliglosia mengandung high variety(varitas kebahasaan yang tinggi).

    Diturunkannya al-Quran dengan bahasa Arab menandai terjadinya

    revolusi fungsi pembelajaran bahasa Arab. Paska diturunkannya al-Quran, dorongan untuk mempelajari bahasa Arab lebih dikarenakan faktor agama daripada faktor-faktor lainnya (ekonomi, politik dan sastra). Bahkan bisa dikatakan bahwa perkembangan bahasa Arab berbanding lurus dengan penyebaran agama Islam.

    B. Penulisan Huruf Arab

    Adapun penulisan huruf Arab telah dimulai jauh lebih dulu dari pada turunnya al-Qur`an. Namun saat itu huruf Arab belum mengenal titik dan harakat, sehingga paska meninggalnya Rasulullah -shallallhualaihi wasallam- dan beberapa sahabat, mulai muncul kesalahan dalam membaca beberapa kata dalam al-Quran. Seperti kata yang bisa dibaca /fatabayyan/

  • atau /fatanabbats/. Untuk menghilangakan kesalahan tersebut maka

    dibuatlah titik dan harakat. Orang pertama yang menuliskan titik dan harakat pada bahasa Arab adalah Abu al-Aswad ad-Duali.

    Selain memprakarsai penulisan titik dan harakat, Abu al-Aswad ad-Duali

    juga menjadi pioner dalam penyusunan ilmu Nahwu. Tetapi, Teori ilmu Nahwu baru dikembangkan secara komprehensif oleh Khalil bin Ahmad al-Farahidi. Khalil bin Ahmad al-Farahidi (100-175 H) dikenal sangat menguasai logika Aristoteles, dengan demikian, teori-teorinya sangat dipengaruhi oleh filsafat. Ia berusaha menguraikan fenomena-fenomena kebahasaan dengan perspektif filsafat, salah satunya adalah pemikiran kausalitas (sababiyyah). Dalam pandangan ini, segala sesuatu yang ada di muka bumi ini mengharuskan pengada. Begitu pula dengan fenomena perubahan akhir kata atau irb, mengharuskan ada sesuatu yang menyebabkan hal itu terjadi. Maka Khalil menamakan penyebab itu dengan mil (yang berbuat) (Alamah, 1993:37-38). Upaya yang dilakukan al-Farahidi diteruskan oleh muridnya yang bernama Sibawaih. Dia telah berhasil menyerap semua pemikiran Khalil dan mengembangkannya secara lebih luas dan mendalam dan menuangkannya dalam sebuat buku yang diberi judul al-Kitab ( ) yang sangat dikagumi oleh

    masyarakat pemerhati nahwu pada masa itu, sehingga mereka menyebut buku al-Kitab sebagai: Qur`annya Nahwu. Buku ini benar-benar mencakup semua persoalan nahwu secara menyeluruh, sehingga tidak ada satu masalah pun dalam nahwu yang tidak dibahas.

    C. Sejarah Singkat Munculnya Bahasa Amiyah

    Sejak agama Islam datang, persepsi masyarakat mengenai ragam bahasa Arab mulai mengalami pergeseran. Jika sebelumnya mereka menganggap bahasa Arab al-Quran dan bahasa lokal sebagai setara, berikutnya penghargaan dan perhatian lebih ditujukan kepada bahasa yang digunakan al-Quran. Sebagai bahasa agama, bahasa Arab al-Quran dianggap lebih pantas untuk digunakan disamping keunggulan obyektif yang dimiliki. Sejak saat itu, tampak antusiasme yang besar dari masyarakat untuk mendalami dan mengkaji bahasa al-Quran, bahasa bersama yang dinisbahkan kepada suku Quraisy itu.

    Seiring dengan waktu, bahasa Arab al-Quran dijadikan bahasa baku bagi

    seluruh kabilah di jazirah Arab. Lambat laun muncul asumsi bahwa bahasa yang baik adalah bahasa al-Quran. Bahasa selain al-Quran dianggap sebagai kelas dua atau bahkan menyimpang. Praktik kesalahan dan penyimpangan berbahasa itu disebut lahn.

    Pada awalnya istilah lahn ini dikenakan pada kesalahan dan ketidaktaatan

    pada irab, yaitu perubahan bunyi akhir kata karena perubahan kedudukannya dalam kalimat. Benih-benih lahn mulai muncul sejak zaman nabi Muhammad saw berupa perbedaan lahjah (logat, cara berbicara) di kalangan sahabat. Misalnya, Bilal yang berbicara dengan logat Habasyi, Shuhaib dengan logat Romawi, Salman dengan logat Persia, dan seterusnya.

  • Ragam bahasa Arab yang digunakan, terutama di pasar-pasar, pada gilirannya mulai menemukan ciri-ciri tersendiri dan meneguhkan identitasnya. Bahasa pasaran itu telah menjadi medium komunikasi yang dimengerti oleh berbagai pihak yang terlibat di dalamnya. Berbeda dengan ragam bahasa Arab fusha yang sarat muatan teologis sebagai bahasa agama, ragam bahasa pasar ini begitu ringan mengalir tanpa adanya aturan yang rumit yang harus diwaspadai.

    Fenomena penyimpangan bahasa (lahn) adalah cikal bakal lahirnya bahasa

    amiyah, bahkan ia disebut sebagai bahasa amiyah yang pertama. Berbeda dengan dialek-dialek bahasa Arab yang digunakan di sejumlah tempat lokal, bahasa amiyah dianggap sebagai suatu bentuk perluasan bahasa yang tidak alami.

    Bahasa Arab amiyah adalah bahasa yang menyalahi kaidah-kaidah

    orisinal bahasa fusha. Dengan kata lain bahasa amiyah adalah bahasa dalam penyimpangan (lughah fi lahn) setelah sebelumnya merupakan fenomena penyimpangan dalam bahasa (lahn fi lughah). Secara perlahan tapi pasti bahasa amiyah terus berkembang hingga menjelma sebagai bahasa yang otonom dengan kaidah-kaidah dan ciri-cirinya sendiri.

    Bahasa amiyah di negeri-negeri taklukan Islam awalnya adalah lahn yang

    sederhana dan masih labil karena masyarakatnya masih memiliki watak bahasa arab yang genuin. Karena itu, di awal kemunculannya, bahasa amiyah di kalangan masyarakat masih mempunyai rentangan antara yang lebih dekat dengan bahasa baku sampai pada yang jauh darinya. Contoh daerah yang memiliki bahasa yang masih sangat dekat dengan bahasa baku itu sampai abad ke-3 H antara lain negeri Hijaz, Basrah dan Kufah.

    Selanjutnya bahasa amiyah mulai menyebar di beberapa tempat semisal

    Syam, Mesir dan Sawad. Di beberapa tempat itu, bahasa arab fusha sudah menerima kosa kata serapan dari Persia, Romawi, Qibtiyah dan Nibthiyah dalam jumlah yang cukup besar. Karena itu bahasa masyarakat mulai rusak dalam ukuran yang signifikan. Masyarakat mulai mencampuradukkan bahasa asli mereka dengan bahasa-bahasa serapan tanpa melakukan pemilahan. Diantara kosa kata serapan yang paling banyak diambil adalah kata benda, sedangkan kata-kata adjektif sedikit saja yang diadopsi. Banyaknya pengadopsian kata benda itu karena intensitas pemakaiannya lebih tinggi dibanding jenis kata yang lain.

    Di awal kemunculannya bahasa amiyah tidak memiliki ciri-ciri pembeda

    yang jelas dari bahasa fusha. Setelah beberapa waktu, ragam bahasa ini mulai menampakkan ciri-cirinya dalam hal bunyi, pola, susunan kalimat, sintaksis, cara pengungkapan dan materi bahasanya secara umum. Mengenai hal itu dijelaskan al-Jahidz ketika membahas bahasa masyarakat peranakan arab (muwalladun).

    D. Perbedaan Bunyi Bahasa Arab Fusha Dan Amiyah

  • Jika dipetakan secara garis besar, bahasa Arab terbagi atas dua ragam, yakni bahasa Arab baku (fusha) atau sering disebut formal language yang dipakai sebagai bahasa resmi, yang merupakan perkembangan kembali bahasa Arab Klasik dan bahasa yang dipakai dalam Al-Qur,an dan Hadits, dan bahasa Arab amiyah (bahasa sehari-hari, bahasa pasaran, atau bahasa gaul) atau sering disebut in-formal language yang dipakai sebagai bahasa komunikasi non-formal sehari-hari.

    Kedua jenis ini masing-masing mempunyai dialek geografis. Perbedaan

    dialek geografis bahasa Arab baku tidak mencolok, misalnya /j/ diucapkan dengan [g] di Mesir, sementara di daerah Saudi Arabiah dan sekitarnya [g] adalah realisasi pengucapan dari /q/.

    Kata-kata dalam tuturan bahasa Arab amiyah dialek Saudi Arabiah secara

    fonologis berbeda dengan bahasa fusha/ baku. Hasil penelitian menunjukkan bahwa bahasa amiyah dialek Saudi Arabiah mempunyai banyak variasi fonologis yang berbeda dengan bahasa fusha. Variasi fonologis itu berupa:

    1. Penggantian bunyi 2. Penambahan bunyi 3. Pelesapan bunyi

    1. Penggantian dalam bahasa amiyah dialek Saudi Arabiah meliputi: Penggantian konsonan dengan konsonan

    Penggantian konsonan dengan konsonan pada bahasa amiyah dialek Saudi Arabiah hanya terjadi pada tiga konsonan, yaitu konsonan /dz/, /ts/ dan /?/. 1) Perubahan /dz/ dari [] [d]

    Dalam bahasa amiyah dialek Saudi Arabia konsonan /dz/ (interdental frikatif bersuara) yang secara fusha diucapkan [] sering berubah menjadi /d/ (dentalveolar plosif bersuara). Perubahan ini biasa terjadi ketika /dz/ berposisi di akhir kata atau berada di akhir suku kata tertutup. Contoh: [tafaddal xu] dibaca [tafaddal xud] 'Silakan ambil' [al hi:n] dibaca [da hn] 'Sekarang'

    2) Perubahan /ts/ dari [] menjadi [t] Dalam bahasa amiyah dialek Saudi Arabiah konsonan /ts/ (interdendal frikatif tak bersuara) sering dilafalkan dengan [t] (interdental plosif tak bersuara). Contoh: [xu fi: alla:jah] dibaca [xud fi: talla:jah] 'Ambil di kulkas' [ama:niya arah] dibaca [tama:nta ar] 'delapan belas'

    3) Perubahan /?/ menjadi [y]. Dalam bahasa amiyah dialek Saudi Arabiah konsonan /?/ dalam sering berubah menjadi [y]. Contoh: [?bgha: ma:?] dibaca [?abgha: muya] 'saya mau air' [ana: ta:?ih] dibaca [ana: ta:yih] 'saya tersesat' [sittimi?ah] dibaca [sittimiya] 'enam ratus'

    Penggantian vokal dengan vocal

  • Penggantian vokal dengan vokal pada bahasa amiyah dialek Saudi Arabiah meliputi penggantian /a/ dengan /i/, dan penggantian diftong /au/ dengan /o/ dan /ai/ dengan /e/. Contoh: [man ?anta] dibaca [min inta] 'siapa anda?' [ayyu ai? tabgha] dibaca [e: tibgha] 'perlu apa?' [al-aub] dibaca [al-o:b] 'pakaian'

    2. Penambahan Bunyi Penambahan bunyi dalam bahasa amiyah dialek Saudi Arabiah hanya ada

    di awal dan akhir kata, sedangkan penambahan di tengah kata tidak ditemukan. Penambahan bunyi di awal

    Penambahan bunyi di awal kata dalam bahasa amiyah dialek Saudi Arabiah jarang terjadi. Satu-satunya data yang menunjukkan adanya penambahan bunyi di awal adalah pada frase [min ?aina?] dari mana?. Frase tersebut dalam bahasa amiyah dialek Saudi Arabia diucapkan [min fe:n]. Di sini tambahannya berupa konsonan /f-/ yang mendahului ?aina setelah /?/ dilesapkan terlebih dahulu.

    Penambahan bunyi di akhir

    Penambahan bunyi di akhir kata dalam bahasa amiyah dialek Saudi Arabiah, yaitu penambahan vokal /a/ setelah ya mutakallim (kata ganti orang pertama tunggal) yang berfungsi sebagai enklitik. Contoh:

    [maiy] dibaca [maay:a] 'Bersamaku' [?axiy] dibaca [?axuya] 'Saudaraku'

    3. Pelesapan Bunyi Pelesapan bunyi dalam bahasa amiyah dialek Saudi Arabiah meliputi

    pelesapan bunyi di awal, di tengah, dan di akhir kata.

    Pelesapan bunyi di awal Pelesapan bunyi di awal kata dalam bahasa amiyah dialek Saudi Arabiah

    hanya ditemukan dalam dua kata, yaitu seperti contoh berikut: [ya ?axiy] dibaca [ya xu:ya] 'hai saudaraku! [?ariny] dibaca [ri:ny] 'tunjukkan padaku'

    Pelesapan bunyi di tengah Pelesapan bunyi di tengah kata dalam bahasa amiyah dialek Saudi Arabiah

    ada yang berupa pelesapan konsonan dan ada pelesapan vokal. Contoh: [ala: a?ni] dibaca [alaan] 'karena' [ma: alaih] dibaca [malei] 'tidak apa-apa' [li?ayyi ay] dibaca [le:] 'mengapa?' [xamsata aar] dibaca [xamstaar] 'lima belas'

    Pelesapan bunyi di akhir Pelesapan bunyi di akhir kata dalam bahasa amiyah dialek Saudi Arabiah

    berupa pelesapan vokal, pelesapan konsonan, dan ada juga yang berupa pelesapan silabel. Pelesapan konsonan biasanya terjadi pada isim muannats yaitu dengan cara pelesapan konsonan /h/ atau /t/ yang merupakan penanda

  • feminin. Pelesapan vokal biasanya terjadi di akhir verba, sedangkan pelesapan silabel terjadi pada kata-kata tertentu. Contoh:

    [al-lugah al-arabiyyah] dibaca [al-lugal-arabiyya] [taskunu] dibaca [taskun] 'Anda tinggal' [wa ?anta] dibaca [wa ?an] 'dan kamu?' [al-lai:] dibaca [el-le:] 'yang (kata penghubung)'

  • BAB III

    PENUTUP

    A. Kesimpulan

    Bahasa adalah alat penyampaian informasi yang paling efektif. Bahasa

    Arab adalah salah satu bahasa tertua di dunia. Ada beberapa teori yang

    menjelaskan tentang awal mula munculnya bahasa Arab. Teori pertama

    menyebutkan bahwa manusia pertama yang melafalkan bahasa Arab adalah

    Nabi Adamalaihissalm-. Analisa yang digunakan; Nabi Adam -alaihissalm-

    (sebelum turun ke bumi) adalah penduduk surga, dan dalam suatu riwayat

    dikatakan bahwa bahasa penduduk surga adalah bahasa Arab, maka secara

    otomatis bahasa yang digunakan oleh Nabi Adam -alaihissalm- adalah bahasa

    Arab dan tentunya anak-anak keturunan Nabi Adam -alaihissalm- pun

    menggunakan bahasa Arab.

    B. Saran

    Inilah yang dapat kami sampaikan tentang Sejarah Bahasa Arab Dan

    Amiyah, kami mengharapkan semuanya dapat dipahami dengan baik. Dan

    tentunya kami memohon kepada allah S.W.T. agar dimudahkan untuk

    mempelajari Bahasa Arab, sehingga kita semua lebih mudah mempelajari ilmu

    agama.

    C. Penutup

    Alhamdulillah kami panjatkan puji dan syukur kepada dzat allah yang

    maha ghofur, karena hanya atas izinnya lah kami dapat menyelesaikan

    makalah yang bertemakan Sejarah Bahasa Arab dan Amiyah. Walaupun

    kami sadar bahwa makalah ini jauh dari sempurna, sudah menjadi sebuah

    kewajaran jikalau ada kesalahan dan kekurangan dalam diri manusia, oleh

    karenanya kami memohon kritik dan saran sebagai motivasi bagi kami agar

    dapat memperbaikinya kelak.

  • DAFTAR PUSTAKA

    (http://shofighter.blogspot.com) /2013/06/sejarah-bahasa-arab.html (Diunduh 10:15)

    (http://studpalace12.blogspot.com) /2012/12/bahasa-arab-fushah-dan-bahasa-arab.html

    (Diunduh Pukul 10 : 17)

    (http://ruhalifah.blogspot.com) /2013/09/perbedaan-bunyi-bahasa-arab-fusha-dan.html

    (Diunduh Pukul 10 : 21)