10 juknis-pkh-perempuan-2012

of 26 /26
i PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI PEMBERDAYAAN PEREMPUAN TAHUN 2012

Embed Size (px)

Transcript of 10 juknis-pkh-perempuan-2012

Page 1: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

iPENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI PEMBERDAYAAN PEREMPUAN

TAHUN 2012

Page 2: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

iiiPENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI PEMBERDAYAAN PEREMPUAN

TAHUN 2012

Page 3: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAANiv vPENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

Kata Sambutan

Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia menegaskan bahwa setiap orang berhak memperoleh pendidikan yang layak dan berkualitas tanpa memandang usia, jenis kelamin, ras, golongan ataupun agama tertentu.

Pendidikan merupakan salah satu pemenuhan hak asasi manusia untuk mengembangkan kepribadian dan karakter yang menghargai kebebasan berpikir, menumbuhkan dan menggalakkan sikap saling pengertian, toleransi, persahabatan, dan perdamaian.

Untuk memenuhi hak terhadap pendidikan bagi kelompok orang dewasa tertentu, pendidikan masyarakat diharapkan mampu berperan untuk mendorong tumbuhnya masyarakat belajar sepanjang hayat melalui program pendidikan keaksaraan, pendidikan kecakapan hidup dan kewirausahaan, peningkatan budaya baca masyarakat, pengarusutamaan gender dan pendidikan perempuan, pendidikan keorangtuaan dan penataan kelembagaan pendidikan nonformal. Melalui berbagai inisiatif program ini diharapkan terdapat investasi pendidikan nasional bagi pemenuhan hak warga negara terhadap akses pendidikan bermutu yang benar-benar dapat dirasakan dan dilihat hasilnya oleh seluruh masyarakat.

Buku petunjuk teknis pengajuan dan pengelolaan dana program pendidikan masyarakat ini, dimaksudkan sebagai acuan bagi para penyelenggara pendidikan masyarakat untuk mengakses bantuan biaya pelaksanaan berbagai kegiatan program pendidikan masyarakat.

Saya menyambut baik diterbitkannya petunjuk teknis ini sebagai upaya untuk meningkatkan layanan pendidikan orang dewasa dengan memperluas ketersediaan, keterjangkauan, dan kualitas layanan pendidikan masyarakat secara terarah dan terpadu.

Jakarta, Januari 2012Plt. Direktur JenderalPendidikan Anak Usia Dini, Nonformal, dan Informal

Hamid MuhammadNIP 195905121983111001

Page 4: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAANvi viiPENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

Kata Pengantar

Pendidikan masyarakat merupakan suatu proses dimana upaya pendidikan yang diprakarsai pemerintah diwujudkan secara terpadu dengan upaya penduduk setempat untuk meningkatkan kondisi sosial, ekonomi, dan

budaya yang lebih bermanfaat dan memberdayakan masyarakat. Sejatinya pengembangan pendidikan masyarakat merupakan upaya peningkatan kemampuan personal orang dewasa sebagai anggota masyarakat yang pada gilirannya akan meningkatkan kapasitas masyarakat sebagai investasi masyarakat pembelajaran dalam proses pendidikan sepanjang hayat.

Direktorat Pembinaan Pendidikan Masyarakat berupaya meningkatkan keaksaraan penduduk dewasa melalui berbagai program yang terintegritasi dengan program keaksaraan usaha mandiri, pengembangan budaya baca masyarakat, pengarusutamaan gender bidang pendidikan dan pemberdayaan perempuan, pendidikan keorangtuaan, dan penataan kelembagaan penyelenggara pendidikan masyarakat.

Seiring dengan kecenderungan perkembangan dan tuntutan masyarakat yang makin kompleks, kebutuhan masyarakat terhadap layanan pendidikan nonformal makin berkembang. Dengan demikian, untuk meningkatkan mutu pendidikan masyarakat, maka disusun buku petunjuk teknis sebagai acuan untuk mengajukan pelaksanaan program Pendidikan Masyarakat melalui APBN 2012.

Untuk meningkatkan penjaminan kualitas pelaksanaan keseluruhan program disusun petunjuk teknis penyelenggaraan program pendidikan masyarakat.

Petunjuk Teknis Pengajuan dan Pengelolaan Penyelenggaraan Pendidikan Kecakapan Hidup Berorientasi Pemberdayaan Perempuan diharapkan dapat dijadikan acuan bagi para pembina, penyelenggara, tutor pendidikan nonformal dan informal, dan pemangku kepentingan lainnya untuk berpartisipasi dalam kegiatan Pengajuan dan Pengelolaan Penyelenggaraan Pendidikan Kecakapan Hidup Berorientasi Pemberdayaan Perempuan. Semoga petunjuk teknis penyelenggaraan Pendidikan Kecakapan Hidup Berorientasi Pemberdayaan Perempuan ini bermanfaat dan dapat digunakan sebagaimana mestinya.

Saya ucapkan terima kasih dan penghargaan kepada berbagai pihak atas kontribusi dan perannya dalam penyusunan petunjuk teknis ini. Akhirnya semoga petunjuk teknis yang disusun dengan kesungguhan, komitmen, dan keikhlasan ini dapat bermanfaat untuk kita semua, dengan harapan semoga Allah SWT memberikan rahmat dan hidayahNya kepada kita semua.Amin.

Jakarta, Januari 2012Direktur Pembinaan Pendidikan Masyarakat

Ella Yulaelawati, M.A., Ph.D.NIP 195804091984022001

Page 5: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAANviii ixPENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

SAMBUTAN DIRJEN.................................................................................... ivPENGANTAR DIREKTUR............................................................................. viDAFTAR ISI.................................................................................................. viii

BAB I PENDAHULUAN.................................................................................................. 1A. Latar Belakang............................................................................................... 2B. Dasar Hukum.................................................................................................. 4C. Tujuan Petunjuk Teknis............................................................................... 4

BAB II PEMBELAJARAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI PEMBERDAYAAN PEREMPUAN...................................................... 5

A. Pengertian....................................................................................................... 5B. Sasaran Kegiatan........................................................................................... 5C. Tujuan Kegiatan............................................................................................ 5D. Hasil yang Diharapkan................................................................................ 6E. Deskripsi Kegiatan........................................................................................ 6F. Alokasi dan Rincian Penggunaan Dana................................................ 8

BAB III PROSEDUR PENGAJUAN DAN PENYALURAN DANA.................... 10A. Penerima Bantuan........................................................................................ 10B. Syarat Penerima Bantuan.......................................................................... 10C. Tatacara Pengajuan Bantuan.................................................................... 10D. Proses Penyaluran Bantuan....................................................................... 11E. Catatan Khusus.............................................................................................. 13

BAB IV PEMANTAUAN DAN PELAPORAN.......…………………………… 14A. Pemantauan dan Evaluasi Kegiatan....................................................... 14B. Pelaporan......................................................................................................... 14

BAB V PENUTUP............……………………………………………….…… 16

LAMPIRAN.................................................................................................. 171. Format Proposal.................................................................................................... 172. Contoh Acuan Pelaksanaan.............................................................................. 253. Format Laporan Awal.......................................................................................... 274. Sistematika Laporan Akhir................................................................................ 295. Contoh Akad Kerjasama.................................................................................... 306. Instrumen Verifikasi Lembaga......................................................................... 357. Format buku kas................................................................................................... 37

Daftar isi

Page 6: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAANx 1PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

PENDAHULUANBab I

Aksara merupakan sistem penulisan suatu bahasa dengan menggunakan tanda-tanda simbol, bukan hanya sebagai huruf atau rangkaian abjad. Aksara merupakan suatu sarana yang menghantar cakrawala pengetahuan dan peradaban suatu bangsa karena aksara membentuk wacana yang dapat dikenali, dipahami, diterapkan, dan diwariskan dari satu generasi ke generasi berikutnya. Untuk mewujudkan aksara yang membangun peradaban diperlukan kemampuan multikeaksaraan yang memberdayakan.

Pemberdayaan masyarakat merupakan upaya untuk mengubah dan membentuk kehidupan masyarakat kearah yang lebih baik. Pemberdayaan akan meningkatkan kemampuan anggota masyarakat dalam mengarahkan, mengendalikan, membentuk dan mengelola hidupnya. Pemberdayaan masyarakat juga akan meningkatkan kemampuan seseorang untuk dapat mengelola hidupnya secara mandiri sebagai indikator pemberdayaan yang meliputi kemampuan: i) memahami masalah, ii) menilai tujuan hidupnya, iii) membentuk strategi, iv) mengelola sumberdaya, dan v) bertindak dan berbuat. Selanjutnya pembangunan masyarakat merupakan suatu proses yang berkelanjutan dengan pendekatan holistik atau menyeluruh sesuai dengan kebutuhan masyarakat, kemudian menerapkan pemberdayaan yang berpengaruh, melibatkan, dan mendidik; menjamin keseimbangan lingkungan; memastikan keberlanjutan/kebertahanan, dan menggunakan kemitraan untuk membuka akses untuk sumberdaya dan dana.

Direktorat Pembinaan Pendidikan Masyarakat menerapkan kerangka kerja Aksara Membangun Peradaban dengan menerapkan lima misi kerja Kementerian Pendidikan Nasional yaitu Ketersediaan, Keterjangkauan, peningkatan Kualitas dan Relevansi, serta Kesetaraan yang nondiskriminatif dan Keterjaminan memperoleh layanan pendidikan. aksara membangun peradaban meliputi, antara lain, pendidikan keaksaraan (dasar, usaha mandiri, keluarga), aksara kewirausahaan, pendidikan pemberdayaan perempuan dan

Page 7: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN2 3PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

anak, pendidikan keorangtuaan, pengarusutamaan gender, peningkatan budaya baca masyarakat serta penguatan kelembagaan pendidikan masyarakat.

Pelaksanaan progam- pendidikan masyarakat tersebut perlu terus dikembangkan dan diperbaharui, melalui pemikiran kreatif dan inovatif, khususnya dalam diversifikasi layanan yang berpihak pada keluasan dan keragaman cakupan sasaran dengan menerapkan unsur-unsur pemberdayaan masyarakat sebagai berikut:

• Swamanajemen(selfmanaged)• Lingkungansepanjanghayat• Menghargainorma,nilaidanbudaya• Berbasiskebutuhan• Masyarakatberperandalampengendaliandanpengawasan• Pemberdayaansebagaiciriutama• Berakarpadanilai-nilaisosial• Berbasispengalaman• Partisipatifdandemokratis• Berbasiskecakapanhidup

Direktorat Pembinaan Pendidikan Masyarakat sangat menyadari bahwa upaya pemberdayaan masyarakat sebagaimana digambarkan di atas tidak mungkin dilakukan sendiri tanpa kerjasama kemitraan dan ketersediaan lembaga masyarakat yang memadai. Oleh karena itu, berbagai pemberdayaan masyarakat tersebut secara simultan disertai dengan beberapa layanan kemitraan dan penguatan kelembagaan pendidikan masyarakat.

A. Latar BelakangPenduduk buta aksara pada tahun 2011 usia 15-59 tahun berjumlah

7.546.344 orang. Dari jumlah tersebut sebagian besar tinggal di daerah perdesaan seperti: petani kecil, buruh, nelayan, dan kelompok masyarakat miskin perkotaan yaitu buruh berpenghasilan rendah atau penganggur. Mereka tertinggal dalam hal pengetahuan, keterampilan serta sikap mental pembaharuan dan pembangunan. Akibatnya, akses terhadap informasi dan komunikasi yang penting untuk membuka cakrawala kehidupan dunia juga terbatas karena mereka tidak memiliki kemampuan keaksaraan yang memadai.

Sesuai dengan Instruksi Presiden Nomor 5 Tahun 2006 tentang Gerakan Nasional Percepatan Penuntasan Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun dan Pemberantasan Buta Aksara (GNP-PWB/PBA) yang telah ditindaklanjuti dengan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 35 Tahun 2006 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan GNP-PWB/PBA dan Prakarsa Keaksaraan untuk Pemberdayaan (LIFE) UNESCO-UNLD, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan melalui Direktorat Pembinaan Pendidikan Masyarakat, Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Non formal, dan Informal menyediakan layanan program pendidikan keaksaraan baik keaksaraan dasar yang merupakan program pemberantasan buta aksara maupun keaksaraan usaha mandiri atau menu ragam keaksaraan lainnya yang merupakan program pemeliharaan dan peningkatan kemampuan keaksaraan. Hal ini dilakukan karena terdapat kecenderungan para aksarawan baru atau penduduk dewasa berkeaksaraan rendah lainnya kembali buta aksara apabila kemampuan keaksaraannya tidak dipergunakan secara fungsional dan berkelanjutan.

Atas dasar itu, pada tahun 2012 Direktorat Pembinaan Pendidikan Masyarakat menyediakan berbagai layanan program keaksaraan yang meliputi keaksaraan dasar, keaksaraan usaha mandiri, aksara kewirausahaan, rintisan balai belajar bersama, dan aksara berbasis cerita rakyat. Program-program tersebut ditunjang dengan TBM di ruang publik dan peningkatan mutu TBM unggulan berbasis elektronik, serta program-program pendidikan pemberdayaan perempuan, seperti pendidikan kecakapan hidup perempuan, peningkatan budaya tulis melalui koran ibu dan anak, dan aksara berbasis cerita rakyat pendidikan keluarga berwawasan gender, dan program sejenis lainnya.

Kegiatan pendidikan kecakapan hidup berorientasi pemberdayaan perempuan merupakan upaya pemerintah untuk memberdayakan kaum perempuan. Kegiatan ini dapat diakses oleh para penyelenggara program pendidikan masyarakat yang memenuhi persyaratan.

Agar penyelenggara dapat mendukung terwujudnya perempuan yang berdaya secara menyeluruh, termasuk mempunyai kesadaran pola hidup sehat dan juga karakter yang kondusif, diperlukan sejumlah rangkaian kegiatan yang dapat memberikan kesempatan kepada perempuan untuk meningkatkan kualitas hidup dirinya melalui pendidikan kecakapan hidup perempuan. ini

Page 8: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN4 5PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

diarahkan agar dapat membantu lembaga yang memenuhi persyaratan meningkatkan jumlah dan kualitas layanan mereka dalam pemberdayaan perempuan. Agar para lembaga terkait dapat memperoleh bantuan ini sesuai dengan aturan dan memanfaatkannya secara maksimal maka disusunlah ”Petunjuk Teknis Pengajuan dan Pengelolaan Penyelenggaraan Pendidikan Kecakapan Hidup Berorientasi Pemberdayaan Perempuan tahun 2012.”

B. Dasar Hukum 1. Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan

Nasional;2. Undang-undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan

Pengelolaan dan Tanggungjawab Keuangan Negara;3. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana

Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025;4. Peraturan Pemerintah No. 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan

Penyelenggaraan Pendidikan;5. Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 2010 tentang Rencana

Pembangunan Jangka Menengah Nasional Tahun 2009-2014;6. Instruksi Presiden Nomor 5 Tahun 2006 tentang Gerakan Nasional

Percepatan Pemberantasan Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun dan Pemberantasan Buta Aksara (GNP-PWB/PBA) ;

7. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 36 Tahun 2010 tentang Organisasi Tata Kerja Kementerian Pendidikan Nasional;

8. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 48 Tahun 2010 tentang Rencana Strategis Pembangunan Pendidikan Nasional Tahun 2010-2014 dan;

9. Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Direktorat Pembinaan Pendidikan Masyarakat, Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal, dan Informal Tahun 2012.

C. Tujuan Petunjuk Teknis

Penyusunan petunjuk teknis bertujuan sebagai petunjuk dalam: 1. penyusunan dan pengajuan proposal;2. melaksanakan penilaian proposal;3. menyalurkan bantuan penyelenggaraan PKH berorientasi

pemberdayaan perempuan; dan4. meningkatkan tata kelola dan akuntabilitas publik dalam

penyelenggaraan program pendidikan masyarakat.

PEMBELAJARAN KECAKAPAN HIDUP

BERORIENTASI PEMBERDAYAAN

PEREMPUAN

Bab II

A. Pengertian Merupakan tindakan pembelajaran yang berpihak (affirmative action)

terhadap peningkatan kemampuan kecakapan hidup meliputi kecakapan personal, sosial, intelektual, dan vokasional berkaitan dengan pendidikan karakter dalam keluarga, kesehatan ibu dan anak, keterampilan mengolah dan mendayagunakan sumber daya lokal yang memberikan nilai tambah pada kemandirian dan kehidupan keluarga.

Dana Pembelajaran Kecakapan Hidup Berorientasi Pemberdayaan Perempuan merupakan bantuan biaya operasional penyelenggaraan pelatihan kecakapan hidup, pendidikan karakter, serta pendidikan pencegahan resiko kematian ibu hamil dan anak, dan kesehatan bagi perempuan agar mereka mampu meningkatkan kualitas hidupnya.

B. Sasaran/Penerima Manfaat Peserta didik yang menjadi sasaran Pembelajaran Kecakapan Hidup Berorientasi Pemberdayaan Perempuan adalah para perempuan berusia produktif yakni 18 - 59 tahun dan tidak memiliki pekerjaan tetap, minimal 20 orang.

C. Tujuan ProgramPembelajaran Kecakapan Hidup Berorientasi Pemberdayaan Perempuan bertujuan untuk:1. Meningkatkan kemampuan kecakapan hidup perempuan dalam

melaksanakan pendidikan karakter dalam keluarga.

Page 9: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN6 7PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

2. Meningkatkan pemahaman perempuan tentang pendidikan pencegahan resiko kematian ibu hamil dan anak yang berguna bagi peserta didik maupun keluarganya secara umum.

3. Meningkatkan keterampilan vokasional perempuan untuk menjadi bekal usaha secara bersama-sama atau mandiri untuk memperkuat kehidupan diri dan keluarganya

D. Hasil yang Diharapkan1. Meningkatnya kemampuan kecakapan hidup perempuan dalam

melaksanakan pendidikan karakter di keluarga. 2. Meningkatnya pemahaman perempuan tentang pendidikan

pencegahan resiko kematian ibu hamil dan anak yang berguna bagi peserta didik maupun keluarganya secara umum.

3. Meningkatnya keterampilan vokasional perempuan sehingga mereka mampu berusaha secara bersama-sama atau mandiri untuk memperkuat kehidupan diri dan keluarganya.

E. Deskripsi Kegiatan Kegiatan Pendidikan Kecakapan Hidup berorientasi Pemberdayaan Perempuan dilakukan dalam bentuk pembelajaran dan/atau pelatihan, serta pendampingan. Kegiatan yang dibiayai melalui APBN tahun 2012. Agar pelaksanaan kegiatan berjalan dengan baik, lancar dan terarah sesuai dengan tujuan yang diharapkan, lembaga penerima bantuan perlu menyusun Acuan Pelaksanaan sekurang-kurangnya berisi: nama kegiatan, tujuan kegiatan, jadwal pembelajaran/pelatihan dan kegiatan pendampingan yang menggambarkan waktu, materi, tutor/instruktur/fasilitator, bahan bacaan/buku rujukan.Tahapan kegiatan Pendidikan Kecakapan Hidup berorientasi pemberdayaan perempuan sekurang-kurangnya, meliputi:1. Persiapan

a. Mendeskripsikan jenis materi atau usaha dengan jelas dan rasional sesuai dengan potensi dan kebutuhan peserta didik

b. Pemetaan sumber daya tutor/fasilitator/tenaga teknis lainnya yang kompeten sesuai dengan jenis usaha yang akan dikembangkan

c. Penyiapan rencana dan jadwal kegiatan yang dituangkan dalam Acuan Pelaksanaan.

d. Sosialisasi dan koordinasi pelaksanaan kegiatan.

2. Pelaksanaan a. Pembelajaran kecakapan hidup berorientasi pemberdayaan

perempuan dilaksanakan dalam bentuk pembelajaran dan/atau pelatihan serta pendampingan untuk meningkatkan kecakapan personal, social, dan keterampilan vokasional bagi para perempuan;

b. Kegiatan pembelajaran dan/atau pelatihan dilakukan sekurang-kurangnya setara dengan 66 jam pelajaran dan pendampingan dilaksanakan sekurang-kurangnya 2 (dua) bulan setelah pembelajaran selesai. Pendampingan diarahkan pada upaya mempraktekkan hasil pembelajaran dalam sebuah kelompok usaha ekonomi dan/atau gerakan pemberdayaan perempuan lainnya;

c. Materi pembelajaran sekurang-kurangnya mencakup:1) Kecakapan Personal dan Sosial, diantaranya meliputi:

- Keterampilan berkomunikasi- Etika/budi pekerti dan keteladanan- Keterampilan mengambil keputusan- Kesehatan ibu dan anak- Kerukuntetanggaan dan perdamaian- Peduli/pelestarian lingkungan- Kecakapan berkeaksaraan

2) Kecakapan VokasionalKecakapan vokasional yang dilatihkan dipilih dengan memperhatikan peluang pasar, bahan produksi yang mudah diperoleh dan berbasis potensi lokal.

d. Pendekatan pembelajaran yang digunakan adalah andragogi atau pendekatan pendidikan orang dewasa yang dicirikan mengutamakan pengalaman peserta didik.

e. Peserta didik yang telah menyelesaikan program pembelajaran akan diberikan modal usaha yang digunakan dalam sebuah kelompok usaha.

f. Pasca pembelajaran dan/atau pelatihan, dilakukan pendampingan oleh tutor/ nara sumber/pendamping/pengelola. Pendampingan pengelolaan inkubator bisnis dilaksanakan sekurang-kurangnya 2 (dua) bulan atau setara dengan 16 jam. Bentuk pendampingann melalui pendekatan kelompok dan pemantauan ke tempat usaha/pengorganisasian gerakan pemberdayan perempuan. Pendampingan dapat dilakukan oleh tutor/fasilitaor/penyelenggara

Page 10: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN8 9PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

atau mitra usaha/narasumber teknis yang memiliki kompetensi pada bidang usaha yang akan/sedang dikembangkan. Pendampingan dapat dilakukan dengan cara, antara lain:• Memberikanlayanankonsultasikesehatandanpsikologissecara

berkelanjutan• Memfasilitasiterbentuknyaforumataukegiatanbersama,misal-

nya kelompok usaha, pemeriksanaan kesehatan, dan lainnya• Memberikan fasilitasi untuk memasarkan hasil-hasil karya

peserta didik, baik untuk kepentingan ekonomi maupun aktuali-sasi.

• Pengorganisasian gerakan perempuan, misalnya dalambentuk paguyuban perempuan peduli lingkungan, kelompok perempuan pengrajin rajut, dll.

3. PenilaianPenilaian dilakukan baik terhadap proses maupun hasil

pembelajaran/pelatihan dan pendampingan. Penilaian terhadap proses dilakukan untuk melakukan perbaikan-perbaikan selama proses berlangsung serta untuk menyusun rekomendasi dan saran perbaikan bagi proses-proses yang akan berjalan ke depan. Penilaian hasil belajar dilakukan untuk mengukur ketercapaian pembelajaran yang telah dilakukan meliputi peningkatan pengetahuan, sikap dan keterampilan/kecakapan hidup peserta didik. Materi penilaian disesuaikan dengan materi pembelajaran/pelatihan yang dilaksanakan. Penilaian hasil pendampingan dilakukan untuk memotret kemajuan-kemajuan yang dicapai selama pendampingan, baik kemajuan individu peserta didik maupun kemajuan kegiatan kelompok/kelembagaan.

Semua kegiatan penilaian dilakukan oleh tutor/instruktur/NST/fasilitator/ pendamping dan dilaporkan oleh penyelenggara.

Alat/instrumen penilaian dapat berupa lembar observasi/pengamatan kinerja, hasil karya (portofolio), pameran, lomba-lomba, dan alat evaluasi lain yang relevan. Peserta didik yang dinyatakan memenuhi syarat setelah mengikuti pendidikan diberikan STSB (Surat Tanda Selesai Belajar) oleh lembaga.

F. Alokasi dan Rincian Penggunaan Bantuan Pendidikan Kecakapan Hidup berorientasi Pemberdayaan Perempuan dibiayai dengan dana Anggaran Pendapaan dan Belanja Negara (APBN)

sebesar Rp. 7.000.000.000,- untuk 7000 orang. Oleh karena itu, satuan biaya untuk per peserta didik adalah Rp. 1.000.000,- dengan alokasi pembiayaan sebesar:

No. Komponen Pembiayaan Proporsi Biaya

1. Persiapan (penyusunan acuan pelaksanaan, sosialisasi dan koordinasi)

Maksimal 5%

2. Pelaksanaan

a. Bantuan Peserta Didik, meliputi: alat tulis, motivasi (seperti hadiah, konsumsi) dan lainnya.

Maksimal 20%

b. Biaya Pembelajaran/Pelatihan (alat tulis, transport tutor/instruktur/NST, bahan ajar/buku/bahan praktik, dan kebutuhan pembelajaran/pelatihan lainnya yang diperlukan)

Minimal 40%

c. Biaya Pendampingan (transport pendamping/fasilitator, transport pengelola, bahan/ alat/ modal usaha, dan lainnya yang diperlukan)

Maksimal 30%

3. Penilaian dan Pelaporan meliputi; penilaian, pemantauan, dan pelaporan

Maksimal 5%

Page 11: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN10 11PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

PROSEDUR PENGAJUAN DAN

PENYALURAN BANTUAN

Bab III

A. Penerima BantuanLembaga calon penerima bantuan Pembelajaran Kecakapan Hidup Berorientasi Pemberdayaan Perempuan adalah PKBM/satuan PNF Sejenis/lembaga masyarakat yang memiliki legalitas, kapasitas, integritas serta memenuhi persyaratan.

B. Syarat Penerima Bantuan 1. Memiliki akta notaris pendirian lembaga atau surat izin operasional

dari lembaga berwenang atau legalitas kelembagaan lainnya. 2. Memperoleh rekomendasi dari Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota. 3. Memiliki nomor rekening bank atas nama lembaga yang dinyatakan

dengan print out transaksi terakhir;4. Memiliki nomor pokok wajib pajak (NPWP) atas nama lembaga. 5. Memiliki alamat sekretariat dan struktur organisasi yang jelas. 6. Untuk PKBM diutamakan yang memiliki Nomor Induk Lembaga

(NILEM).

C. Tata Cara Pengajuan Bantuan1. Penyusunan Proposal

Lembaga yang tertarik dapat mengajukan permohonan bantuan dengan cara menyusun proposal yang disesuaikan dengan ketentuan-ketentuan yang tercantum dalam petunjuk teknis ini. Kesesuaian dengan ketentuan-ketentuan yang berlaku akan meningkatkan presentase dalam penilaian proposal termasuk juga kejelasan dan ketepatan informasi yang diberikan.

2. Pengiriman ProposalProposal disusun sesuai dengan ketentuan dibuat rangkap dua, kemudian dikirimkan langsung ke Direktorat Pembinaan Pendidikan Masyarakat melalui alamat sebagai berikut: Direktur Pembinaan Pendidikan Masyarakat,u.p. Kasubag Tata Usaha, Direktorat Jenderal PAUDNI, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan,Gedung E Lantai 6, Jalan Jenderal Sudirman, Senayan, Jakarta 10270

3. Waktu Pengajuan ProposalProposal dapat diajukan setelah petunjuk teknis secara resmi disebarluaskan, dan ditutup ketika kuota sudah terpenuhi.

D. Proses Penyaluran Bantuan1. Penilaian Proposal

Penilaian proposal terdiri atas penilaian administrasi, penilaian substansi, dan verifikasi lembaga pengusul. Penilaian administrasi dilakukan dengan pemeriksaan terhadap kelengkapan administrasi proposal sesuai persyaratan yang telah ditentukan.

Penilaian substansi dilakukan oleh tim penilai yang ditetapkan oleh Pejabat Pembuat Komitmen pada Satuan Kerja Direktorat Pembinaan Pendidikan Masyarakat.

2. VerifikasiSetiap lembaga calon penerima bantuan akan diverifikasi untuk memperkuat bahan pengambilan keputusan berdasarkan data otentik dan kelayakan lembaga penerima bantuan. Verifikasi dilaksanakan guna memastikan kesahihan data dan lembaga penyelenggara sebagaimana tertuang dalam proposal pengajuan dengan kondisi faktual dilapangan.Verifikasi dapat dilakukan dengan cara:• Mengundang lembaga terpilih untuk mempresentasikan usulan

pelaksanaan program.• Klarifikasidankonfirmasikepadadinaspendidikansetempat.• Visitasi/kunjungan lapangan untuk mengamati secara langsung

lembaga calon penerima Bantuan.Visitasi tidak perlu dilakukan bagi lembaga pengusul proposal yang

memenuhi satu atau lebih kriteria sebagai berikut:

Page 12: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN12 13PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

• Lembaga pengusul sudah terakreditasi oleh Badan AkreditasiNasional Pendidikan Nonformal (BAN PNF),

• Lembagapengusulsudahdivisitasipadatahunsebelumnya,atau• Lembagapengusulmenyelenggarakanprogramyangmerupakan

kelanjutan dari program tahun sebelumnya

3. PenetapanDirektur Pembinaan Pendidikan Masyarakat atau Pejabat Pembuat Komitmen menetapkan lembaga penerima bantuan PKH berorientasi pemberdayaan perempuan setelah melewati proses penilaian dan verifikasi oleh tim yang ditunjuk.

4. Penandatangan Perjanjian KerjasamaPejabat Pembuat Komitmen dan lembaga penerima bantuan yang telah ditetapkan menandatangani perjanjian kerjasama penyelenggaraan PKH berorientasi pemberdayaan perempuan. perjanjian kerjasama dinyatakan sah dan berlaku apabila telah ditandatangani oleh kedua belah pihak. Contoh akad kerjasama terlampir.

5. Peluncuran BantuanProses penyaluran bantuan mengikuti langkah-langkah sebagai berikut:a. Bendahara Pengeluaran Direktorat Pembinaan Pendidikan Masya-

rakat mengajukan Surat Permintaan Pembayaran (SPP) yang dilam-piri Perjanjian Kerjasama yang sudah ditandatangani kedua belah pihak;

b. SPP diajukan kepada Sekretaris Jenderal Kemdikbud melalui Biro Keuangan.

c. Biro Keuangan menerbitkan Surat Perintah Membayar (SPM);d. Biro Keuangan mengajukan SPM kepada Kantor Pelayanan

Perbendaharaan Negara (KPPN) Jakarta III;e. KPPN Jakarta III menerbitkan Surat Perintah Pencairan Dana

(SP2D);f. KPPN Jakarta III memerintahkan Bank penyalur untuk mentransfer

dana bantuan ke rekening lembaga penerima.

E. Catatan Khusus5. Direktorat Pembinaan Pendidikan Masyarakat, Direktorat Jenderal

PAUDNI tidak memungut dan tidak menerima pengembalian dana dalam bentuk apapun untuk pencairan dana yang akan dan telah ditetapkan.

6. Sesuai dengan misi ke-4 Renstra Kementerian Pendidikan Nasional tentang kesetaraan memperoleh layanan pendidikan tanpa diskriminatif dan oleh karenanya diperlukan afirmasi/keberpihakan pada daerah dan komunitas khusus tertentu, Direktorat Pembinaan Pendidikan Masyarakat dapat berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan dan instansi terkait untuk menentukan lembaga penyelenggara.

7. Lembaga penerima bantuan yang tidak menyampaikan laporan pelaksanaan kegiatan sesuai dengan ketentuan pada tahun sebelumnya, tidak akan dinilai untuk proses penerimaan bantuan pendidikan masyarakat tahun 2012.

8. Apabila dalam pelaksanaan terjadi perubahan kegiatan dan alokasi biaya dari yang diajukan dalam proposal, penyelenggara wajib mengajukan addendum/perbaikan proposal yang diketahui oleh dinas pendidikan kabupaten/kota setempat.

9. Apabila terjadi penyimpangan dalam penyelenggaraan di lapangan, sepenuhnya menjadi tanggung jawab lembaga penyelenggara penerima bantuan.

Page 13: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN14 15PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

A. Pemantauan dan Evaluasi Guna menjamin kualitas hasil dan kelancaran proses kegiatan,

Direktorat Pembinaan Pendidikan Masyarakat dengan melibatkan dinas terkait, melakukan pemantauan dan evaluasi kegiatan ke masing-masing lembaga penyelenggara kegiatan. Penilik yang membidangi pendidikan masyarakat juga perlu terlibat dalam pemantauan pelaksanaan /kegiatan.

Sasaran pemantauan meliputi:1. Keberhasilan yang dapat dilihat dari bukti-bukti fisik kegiatan. 2. Kendala-kendala yang terdokumentasikan selama pelaksanaan

kegiatan. 3. Penentuan dan tingkat keberhasilan pelaksanaan solusi-solusi atas

permasalahan yang dihadapi. Evaluasi kegiatan berdasarkan atas keberhasilan yang ditentukan

melalui kesesuaian rencana pelaksanaan yang telah ditentukan sebelumnya dengan kondisi riil yang sebenarnya. Hasil evaluasi akan berperan penting dalam meningkatkan efektifitas kegiatan di masa yang akan datang. Dengan kata lain, hasil evaluasi akan memberikan solusi efektif pelaksanaan dan hal – hal yang kontradiktif bagi pengembangan.

B. Pelaporan Lembaga penerima dana bantuan wajib membuat laporan pertanggungjawaban bantuan yang telah diterima, sesuai mekanisme pelaporan yang diatur didalam acuan ini.1. Tujuan laporan

a. Mengetahui bahwa dana bantuan diterima oleh lembaga;b. Mengetahui pelaksanaan, perkembangan, hambatan dan keber-

hasilan yang dilaksanakan;

PEMANTAUAN DAN PELAPORAN

Bab IV 2. Tahapan dan isi laporana. Laporan awal, disampaikan paling lambat 3 (tiga) hari setelah dana

bantuan diterima dengan mengacu pada format (lampiran 3). b. Laporan akhir:

* Bagi lembaga yang menyelesaikan kegiatan sebelum tanggal 15 Desember 2012, laporan harus masuk paling lambat 2 minggu setelah selesai kegiatan.

* Bagi lembaga yang kegiatannya belum selesai tanggal 31 Desember 2012, laporan harus masuk paling lambat tanggal 31 Desember 2012, dengan melaporkan apa yang sudah dilakukan dan apa yang direncanakan akan dilaksanakan setelah tanggal 31 Desember 2012.

Page 14: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN16 17PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

PENUTUPBab V Lampiran 1. Format Proposal

PROPOSAL PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN

PENYELENGGARAAN PEMBELAJARAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI PEMBERDAYAAN PEREMPUAN

TAHUN 2012

Diajukan KepadaDirektur Pembinaan Pendidikan Masyarakat,

Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal, dan Informal, Kemdikbud

Gedung E Lantai 6, Jalan Jenderal Sudirman, Senayan, Jakarta

Oleh:

Nama Lembaga : ............................................................Alamat : ............................................................No. Telp./HP/Faks. : ............................................................

Pedoman ini bertujuan untuk memberikan arahan teknis yang diperlukan baik untuk kesuksesan proses penyaluran bantuan sesuai dengan aturan yang berlaku maupun untuk pelaksanaan di lembaga yang terpilih. Pada akhirnya keberhasilan pelaksanaan program PKH berorientasi pemberdayaan perempuan akan berkontribusi bagi kesuksesan Pembinaan Pendidikan Masyarakat secara keseluruhan.

Apabila ditemukan hal-hal yang kurang jelas, harap segera menghubungi:

Direktorat Pembinaan Pendidikan MasyarakatKompleks Kemdikbud, Gedung E Lantai 6,

Jalan Jenderal Sudirman, Senayan Jakarta, 10270, telepon (021) 5725715, faksimili (021) 5725039

Website: http://www.paudni.kemdiknas.go.id/dikmas/

Page 15: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN18 19PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

Format Surat Rekomendasi

KOP DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN/KOTA)*

SURAT REKOMENDASI Nomor :

Yang bertandatangan di bawah ini :Nama : ..............................................................................................................Jabatan : (Pejabat struktural eselon 3 yang mengelola pendidikan

masyarakat/pendidikan nonformal)Alamat : ..............................................................................................................

Dengan ini menyatakan bahwa:Nama Lembaga : ..............................................................................................................Alamat Lembaga : ..............................................................................................................Nama Ketua : ..............................................................................................................Telp/HP/Faks : ..............................................................................................................

Adalah lembaga yang mempunyai kelayakan untuk melaksanakan program pendidikan masyarakat dan mengusulkan bantuan biaya penyelenggaraan Pendidikan Kecakapan Hidup Berorientasi Pemberdayaan Perempuan tahun anggaran 2012.

Demikian rekomendasi ini dibuat dengan sebenar-benarnya untuk dapat digunakan sebagaimana mestinya.

....................................................................2012a.n. Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota*)

..................................................................

(..................................................................)*) coret yang tidak perlu

Format Surat Pernyataan

KOP LEMBAGA

PERYATAAN TANGGUNG JAWAB

Yang bertandatangan di bawah ini:

Nama : ...........................................................................................................................Jabatan : Ketua Penyelenggara PKBM/Satuan Pendidikan Nonformal SejenisAlamat : ...........................................................................................................................Telp/HP/Faks : ...........................................................................................................................

Dengan ini menyatakan bahwa:1. Belanja bantuan operasional Peningkatan Kecakapan Hidup Berorientasi

Pemberdayaan Perempuan akan digunakan untuk mendukung peningkatan Keaksaraan orang dewasa 15– 59 tahun, dan tidak akan digunakan untuk keperluan pribadi.

2. Penggunaan Belanja Bantuan Operasional Peningkatan Kecakapan Hidup Berorientasi Pemberdayaan Perempuan dilaksanakan sesuai dengan jadwal yang diajukan dalam proposal.

3. Penyerahan laporan awal dilaksanakan 3 hari setelah dana cair dan laporan akhir disampaikan paling lambat 2 minggu setelah kegiatan berakhir.

4. Apabila dikemudian pernyataan ini tidak sesuai dengan keadaan yang sebenarnya, saya bersedia dikenakan sanksi administrasi dan/atau tuntutan lain sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku.

Demikian pernyataan ini dibuat dengan sebenar-benarnya dan bermaterai cukup untuk dipergunakan sebagaimana mestinya.

Kabupaten/Kota*) . . . . . . . . . . . . . . . .2012Ketua Penyelenggara ...................................

Materai 6000

(. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .)*) coret yang tidak perlu

Page 16: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN20 21PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

1. Profil Lembagaa. Nama Lembaga : ....................…….……........................................b. Alamat Lengkap : ...............……….................................................. .………...........……..............................................c. No. Telp./HP : .....................…………........................................d. Nama Ketua Jurusan : .……………….....…………….....................e. Nomor Rekening Atas Nama Lembaga*) : ................................................................................f. Nama Bank : ................................................................................g. NPWP**) : …...…….............................................................. *) Melampirkan surat keterangan Bank **) Fotocopy dilampirkan h. Program pendidikan masyarakat yang dilaksanakan saat ini:1) ...............................................................................................................2) ...............................................................................................................3) dst..........................................................................................................

i. Daftar Pengurus LembagaNo. Nama Tmpt/Tgl Lahir L/P Pendidikan Pekerjaan Jabatan

1.

2.

3.

Dst.Catatan: Struktur organisasi dan deskripsi kerja agar dilampirkan

j. Sarana dan PrasaranaNo Jenis Sarana Keadaan Keterangan

1 Luas Gedung Lembaga

Luas Tanah:…………………..............m²Luas Bangunan:…..........……...........m²

2 Tempat Penyelenggaraan Kegiatan

Gedung Perkantoran Rumah Ruko .................................................

3 Status Bangunan /Gedung Lembaga

Milik sendiri Kontrak/sewa Pinjam .....................................................

4 Sarana belajar Meja & kursi belajar……........................setPapan tulis .........……......…................setLemari/rak buku ....….......................…unitMesin tik ............……......................…unitKomputer ..........……......................…unitBahan ajar ....................................... jenisBahan Bacaan ..................................judul

Kondisi :

2. Deskripsi Usulan Pada bagian ini, uraikan dengan jelas mengenai: a. Nama Kegiatanb. Tujuan Kegiatanc. Hasil yang Diharapkan d. Sasaran/Peserta Kegiatan (Daftar lengkap dilampirkan)e. Rencana Kegiatan Pembelajaran (Jadwal kegiatan dilampirkan):

1) Persiapan, antara lain penyiapan rencana dan jadwal kegiatan, sosialisasi, dan koordinasi kegiatan

2) Pelaksanaan: (a) Lama , Jumlah & waktu pertemuan (menggambarkan 66 jam), (b) Metode, Materi Bahan Ajar, dan Media yang dipergunakan, (c) Tutor, Pelatih/Nara Sumber Teknis/Instruktur, (d) Mitra kerjasama

3) Penilaian Hasil Belajar: (a) Penilaian Proses Pembelajaran, (b) Penilaian Hasil Pembelajaran, (c) Penilaian Hasil Pendampingan

f. Rencana Kegiatan Pendampingan/Penguatan/Fasilitasi/sejenis : (a) Jenis/Bentuk kegiatan, (b) Lama, Jumlah & waktu pertemuan, (c) Pendamping/Fasilitator, (d) Mitra kerjasama

3. Rencana Anggaran BelanjaNo. Komponen Pembiayaan Vol Satuan Harga Satuan Jumlah

1. (Uraikan rencana pembiayaan untuk Persiapan (penyusunan acuan pelaksanaan, sosialisasi dan koordinasi))

2. (Uraikan rencana pembiayaan untuk Bantuan Peserta Didik, meliputi: alat tulis, motivasi (seperti hadiah, konsumsi) dan lainnya).

3. (Uraikan rencana pembiayaan untuk Biaya Pembelajaran/Pelatihan (alat tulis, transport tutor/instruktur/NST, bahan ajar/buku/bahan praktik, dan kebutuhan pembelajaran/pelatihan lainnya yang diperlukan)).

4. (Uraikan rencana pembiayaan untuk Biaya Pendampingan (transport pendamping/fasilitator, transport pengelola, bahan/ alat/ modal usaha, dan lainnya yang diperlukan)

5. (Uraikan rencana pembiayaan untuk Penilaian dan Pelaporan meliputi; penilaian, pemantauan, dan pelaporan).

Page 17: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN22 23PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

5. Lampiran Proposala. Salinan/fotokopi akta notaris dan/atau surat izin pendirian lembagab. Salinan/fotokopi nomor rekening bank a.n. lembaga yang dinyatakan

dengan print out transaksi terakhirc. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) atas nama lembaga d. Struktur organisasi kepengurusan lembagae. Sarana dan prasarana pendukung pelaksanaan program PKH

berorientasi Pemberdayaan Perempuanf. Daftar pengelola, NST, peserta didik dan pendamping yang terlibat

(contoh format terlampir)

Format Calon Peserta Didik

DAFTAR CALON PESERTA DIDIK KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI PEMBERDAYAAN PEREMPUAN

TAHUN 2012

NAMA LEMBAGA : ...............................................................................LOKASI PENYELENGGARAAN : ...............................................................................

NoNama

Peserta Didik

Jenis Kelamin Alamat Umur

Latar Belakang

PendidikanPekerjaan Jenis Keterampilan yang

akan dipelajari

1.

2.

3.

4.

5

dst

Mengesahkan, ........., .............................., 2012Kepala Desa/Lurah.................*) Ketua Lembaga

( Nama Terang ) ( Nama Terang )

*) coret yang tidak perlu

Tanda Tangan, Stempel

Tanda Tangan, Stempel

Page 18: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN24 25PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

Format Daftar Pendidik/Tutor/Fasilitator/Nara Sumber

DAFTAR PENDIDIK/TUTOR/FASILITATOR/NARASUMBER TEKNIS/INSTRUKTUR PEMBELAJARAN

KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI PEMBERDAYAAN PEREMPUANNAMA LEMBAGA : ..........................................................................

No Nama Umur Jenis Kelamin Pekerjaan Pendidikan

TerakhirTahun Lulus

Bidang Keahlian Ket

1.

2.

3.

4.

5.

dst

. . . . . . . . . . ....... . . 2012 Ketua Lembaga

(__Nama Terang )

Tanda Tangan, Stempel

Lampiran 2. Contoh Acuan Pelaksanaan Kegiatan

Acuan Pelaksanaan Kegiatan ………………………………………….(diisi sesuai jenis kegiatan yang diusulkan)

A. DASAR PEMIKIRAN(mengapa kegiatan tersebut perlu dilaksanakan?)

B. NAMA KEGIATAN(tulis dengan jelas nama kegiatan yang dilaksanakan)

C. TUJUAN KEGIATAN(apa yang ingin dicapai dengan kegiatan tersebut?)

D. RENCANA KEGIATAN1. Persiapan

NO. KEGIATAN WAKTU PARTISIPAN

1 Penyusunan Acuan Pelaksanaan

2 Sosialisasi kegiatan

3. Pembelajaran, Pendampingan:a. Pembelajaran:

NOWAKTU

(Bln, Mgg, Tgl)jam

MATERI METODE BAHAN AJAR/MEDIA PENDIDIK

c. Pendampingan pasca pembelajaran: NO KEGIATAN (hari/ minggu/bulan) MATERI METODE ALAT

4. Rencana Penilaian

NO JENIS PENILAIAN WAKTU TEKNIK PENILAIAN

ALAT/ INSTRUMEN PENILAIAN PETUGAS

1 Penilaian proses

2 Penilaian hasil

3 Penilaian kinerja/ Performa

Page 19: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN26 27PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

E. RENCANA TINDAK LANJUT1. Sertifikat yang diberikan kepada peserta didik (SUKMA atau STSB)2. Rencana Keberlanjutan Kegiatan

Keterangan: 1. Dapat dikembangkan sesuai jenis kegiatan dan kondisi lembaga

penyelenggara;2. Lampirkan daftar peserta didik.

Lampiran 3. Format Laporan Awala. Format Laporan Awal

KOP LEMBAGA=====================================================

LAPORAN AWAL PENYELENGGARAAN

PKH BERORIENTASI PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

Yang bertanda tangan di bawah ini kami atas nama lembaga penerima bantuan penyelenggaraan PKH berorientasi pemberdayaan perempuan tahun 2012: Nama Lembaga : …………………………………………………………Alamat Lembaga : ...………………………………………………………. …........……………………………………………………Nama Ketua : ……...……………………………………….…………....Telp./HP/Faks. : ..……………………………………………….……….Dengan ini melaporkan sebagai berikut:1. Dana bantuan penyelenggaraan PKH berorientasi pemberdayaan

perempuan sebagai tindaklanjut dari Akad Kerjasama No. ............................. telah kami terima melalui rekening lembaga kami pada tanggal ...................

2. Dana tersebut akan kami gunakan untuk menyelenggarakan PKH berorientasi pemberdayaan perempuan sesuai dengan Pedoman dan Akad Kerjasama yang telah kami tandatangani.

3. PKH berorientasi pemberdayaan perempuan akan kami selenggarakan mulai tanggal .........................................

Demikian laporan ini kami sampaikan. Atas perhatian dan kerjasama yang baik, kami sampaikan terima kasih. ....…………………….. 2012 Pimpinan Lembaga,

(…………..………………….)

Keterangan:1. Melampirkan acuan pelaksanaan kegiatan2. Fotocopy buku rekening yang nebubjukkan dana yang diterima

Page 20: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN28 29PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

Lampiran 4. Sistematika Laporan Akhir

SISTEMATIKA LAPORAN AKHIR PENYELENGGARAAN PKH BERORIENTASI PEMBERDAYAAN PEREMPUAN

TAHUN 2012Cover/sampul laporanKata PengantarDaftar IsiA. Pendahuluan

1. Latar Belakang2. Dasar Hukum3. Tujuan Pelaporan

B. Kegiatan Pembelajaran/Pendampingan/Penguatan.Uraikan kegiatan pembelajaran yang meliputi; a. Persiapan (penyiapan rencana dan jadwal kegiatan, sosialisasi, dan

koordinasi pelaksanaan kegiatan).b. Pelaksanaan (metode, materi/bahan/modul, media/alat peraga, waktu,

tempat, tutor, warga belajar).c. penilaian (penilaian proses pembelajaran, penilaian hasil pembelajaran,

penilaian hasil pendampingan). C. Penggunaan Dana.

Laporkan semua transaksi keuangan sesuai dengan alokasi penggunaan dana sebagaimana tertera dalam Acuan Pelaksanaan dan Proposal yang disertai dengan fotokopi bukti-bukti yang sah, seperti kuitansi, bukti setoran pajak, dll. (kuitansi asli disimpan sebagai arsip lembaga).

D. Penutup.1. Kesimpulan

Simpulkan tentang :a) motivasi dan partisipasi peserta didik dalam kegiatan pembelajaran/

pendampinganb) efektifitas penggunaan metode pembelajaran/pendampingan/

penguatan, c) hasil belajar, dan d) tantangan/hambatan yang dialami.

2. Saran/RekomendasiKemukakan saran/rekomendasi yang terkait dengan perbaikan penyelenggaraan dan kebijakan.

3. Tindak LanjutTuliskan tindak lanjut yang direncanakan oleh lembaga setelah /dana bantuan berakhir.

Lampiran laporan:1. Acuan Pelaksanaan2. Foto-foto kegiatan (softcopy dan hardcopy)/dokumentasi lainnya yang

relevan3. Fotokopi kuitansi penggunaan dana4. Materi/bahan ajar/modul5. Bukti-bukti pendukung lainnya (jika ada)

Page 21: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN30 31PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

Lampiran 5 : Contoh Perjanjian Kerjasama

PERJANJIAN KERJASAMANOMOR :

DIREKTORAT PEMBINAAN PENDIDIKAN MASYARAKATDIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN

ANAK USIA DINI, NONFORMAL, DAN INFORMAL KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

DENGANLEMBAGA : .......................................................................................................

TENTANGKERJASAMA PENYELENGGARAAN

PKH BERORIENTASI PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

Pada hari ini ....................... tanggal ........................... bulan ................ tahun dua ribu dua belas, kami yang bertandatangan di bawah ini:1. Nama :……………………………………………………….… NIP :…………………………………….…………………… Jabata :…………………………………….…………………… Alamat : Kompleks Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Gedung E Lantai 6, Jalan Jenderal Sudirman, Senayan, Jakarta 10270dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama Direktorat Pembinaan Pendidikan Masyarakat, Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal, dan Informal, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, dan untuk selanjutnya disebut sebagai PIHAK PERTAMA.2. Nama : ……………………………….…………………… Jabatan : ……………………………….…………………… Alamat : ……………………………….……………………dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama Lembaga/Organisasi ………………… dan untuk selanjutnya disebut sebagai PIHAK KEDUA. Secara bersama-sama, PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA selanjutnya disebut sebagai PARA PIHAK, berdasarkan pertimbangan: 1. Bahwa PIHAK PERTAMA sebagai institusi yang bertugas melakukan

pembinaan dan pengembangan pendidikan masyarakat.2. Bahwa PIHAK KEDUA sebagai lembaga/organisasi yang menyelenggarakan

pendidikan masyarakat.

PARA PIHAK bersepakat bekerjasama untuk menyelenggarakan PKH berorientasi pemberdayaan perempuan dengan ketentuan sebagaimana diatur pada pasal-pasal berikut:

Pasal 1TUJUAN KERJASAMA

Perjanjian kerjasama ini bertujuan untuk:1. Memperluas akses penyelenggaraan dan layanan pendidikan masyarakat.2. Memfasilitasi penyelenggaraan pendidikan masyarakat sesuai dengan

kebutuhan dan karakteristik masyarakat setempat.3. Memfasilitasi pembelajaran PKH berorientasi pemberdayaan perempuan.

Pasal 2TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB

1. Tugas dan tanggung jawab PIHAK PERTAMA adalah:a. Memproses administrasi pencairan dana kepada PIHAK KEDUA, setelah

perjanjian kerjasama ditandatangani oleh PARA PIHAK;b. Memberikan bimbingan teknis terhadap pelaksanaan ;c. Memantau dan mengevaluasi pelaksanaan yang dilaksanakan oleh

PIHAK KEDUA; d. Memproses pencairan dana kepada PIHAK KEDUA melalui KPPN Jakarta

III sesuai peraturan dan ketentuan yang berlaku;e. Menghentikan proses pencairan dana kepada PIHAK KEDUA, jika

ditemukan hal-hal yang diduga berpotensi merugikan keuangan negara.

2. Tugas dan tanggung jawab PIHAK KEDUA adalah:a. Menandatangani Surat Pernyataan Kesanggupan untuk melaksanakan;b. Menyusun rencana dan jadwal kegiatan penyelenggaraan ;c. Memberitahukan dan mengkoordinasikan pelaksanaan kepada Dinas

Pendidikan Provinsi dan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota setempat;d. Mengadministrasikan dan mempertanggungjawabkan penggunaan

dana secara akuntabel sesuai peraturan dan ketentuan yang berlaku;e. Menjamin terselenggaranya dan kegiatan sesuai rencana kegiatan dan

target sasaran yang ditentukan dalam pedoman.f. Melaporkan hasil pelaksanaan kepada PIHAK PERTAMA dengan

tembusan kepada Dinas Pendidikan Provinsi dan Kabupaten/Kota setempat;

Page 22: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN32 33PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

Pasal 3PENYALURAN DAN PENGGUNAAN DANA

1. Untuk melaksanakan sebagaimana dimaksud pada pasal 2 ayat 2 di atas, PIHAK PERTAMA memberikan dana kepada PIHAK KEDUA sebesar Rp. ……………………… (………………………..…………….), untuk membelajarkan sebanyak …………………. orang .

2. Dana sebagaimana dimaksud pada ayat 1 di atas, dibebankan pada anggaran Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal, dan Informal Tahun 2012, Nomor ………….. tanggal …………………. dengan kode anggaran …………………...

3. PIHAK PERTAMA menyalurkan dana kepada PIHAK KEDUA melalui Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN) Jakarta III dengan transfer ke:

Nama Bank :Nomor Rekening :Atas Nama :NPWP :

5. Dana sebagaimana dimaksud pada ayat 1 di atas, digunakan oleh PIHAK KEDUA untuk penyelenggaraan sesuai rencana kegiatan dan target sasaran yang ditentukan dalam pedoman.

6. Apabila PIHAK KEDUA menggunakan dana diluar ketentuan di atas, maka sepenuhnya menjadi tanggung jawab PIHAK KEDUA.

7. Biaya administrasi dan perpajakan yang terkait dengan perjanjian Kerjasama ini ditanggung oleh PIHAK KEDUA sesuai peraturan dan ketentuan yang berlaku.

Pasal 4SANKSI

1. Jika PIHAK KEDUA ternyata tidak menggunakan dana sesuai rencana kegiatan dan target sasaran yang ditentukan dalam pedoman, maka PIHAK KEDUA wajib mengembalikan dana ke Kantor Kas Negara melalui bank.

2. Apabila PIHAK KEDUA ternyata tidak mengembalikan dana sebagaimana dimaksud pada ayat 1 di atas, maka PIHAK PERTAMA dapat melaporkan PIHAK KEDUA kepada pihak berwenang.

Pasal 5TANGGUNG JAWAB MUTLAK

PIHAK KEDUA bertanggung jawab mutlak atas pelaksanaan dan pengelolaan keuangan.

Pasal 6KETENTUAN PENUTUP

1. Hal-hal lain yang belum diatur dalam Perjanjian Kerjasama ini, akan diatur lebih lanjut dalam ketentuan tersendiri, dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Akad Kerjasama ini.

2. Akad Kerjasama ini berlaku sejak ditandatangani oleh PARA PIHAK, sampai dengan berakhirnya pelaksanaan .

Demikian Perjanjian Kerjasama ini dibuat dan ditandatangani oleh PARA PIHAK di Jakarta dalam rangkap 5 (lima), di atas materai enam ribu, dan masing-masing memiliki kekuatan hukum yang sama.

PARA PIHAK

PIHAK PERTAMA PIHAK KEDUA

Page 23: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN34 35PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

Lampiran 6. Instrumen Verifikasi Lembaga

INSTRUMEN VERIFIKASI LEMBAGAPROGRAM : ........................................ 1. IDENTITAS LEMBAGA

a. Nama Lembaga : ...............................................................................b. Alamat Lengkap : ...............................................................................c. No.Telepon/Hp : ...............................................................................d. Nama Ketua : ...............................................................................e. Alamat Lengkap : ...............................................................................f. No.Telepon/Hp : ...............................................................................g. Akta Notaris/Izin Pendirian 1) Nomor : ............................................................................... 2) Pejabat : ...............................................................................h. Nama Bank : ...............................................................................i. Nomor Rekening : ...............................................................................j. Atas nama : ...............................................................................k. NPWP : ...............................................................................

2. KELENGKAPAN ADMINISTRASI

No. Jenis AdministrasiKeadaan

KeteranganAda Tidak ada

Papan nama lembaga

Struktur organisasi

Rincian tugas pengelola/penyelenggara

Nomor rekening bank atas nama lembaga (tanpa cc/qq; buku rekening asli ditunjukkan)

NPWP lembaga

3. SARANA DAN PRASARANA No. Jenis Sarana Keadaan Keterangan

1. Luas Gedung Luas Tanah:……………….…..............m²Luas Bangunan:…..........……...........m²

2. Status Bangunan /Gedung

Milik sendiriKontrak/sewa Pinjam ...................................................

3. Sarana belajar Meja & kursi belajar…….............setPapan tulis .........……......…..............setLemari/rak buku ....…...............…unitMesin tik ............…….....................…unitKomputer ..........……....................…unitBahan ajar ....................................... jenisBahan Bacaan ............................ judul

Kondisi :

4. PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN

No. NamaJenis Kelamin

Pendidikan Peran/TugasLk Pr

5. PROGRAM YANG DILAKSANAKANProgram kegiatan yang pernah diselenggarakan atau yang masih berlangsung saat ini

No.Jenis

Program/Kegiatan

Tahun Pelaksanaan program Jumlah Sasaran Sumber

Dana Lokasi Sasaran

..............., ................................................... 2012Mengetahui Pengurus Lembaga Petugas,

...................................................... ...........................................................

Catatan:.................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................

Kesimpulan: = Layak = Tidak Layak

Page 24: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN36 37PENDIDIKAN KECAKAPAN HIDUP BERORIENTASI

PEMBERDAYAAN PEREMPUANTAHUN 2012

Lampiran 7. Format Buku Kas

A. BUKTI KAS UMUM

PROGRAM :NAMA LEMBAGA :ALAMAT LENGKAP :TANGGAL PENERIMAAN :TAHUN ANGGARAN :

TANGGAL NOMOR KODE

NOMOR BUKTI URAIAN PENERIMAAN PENGELUARAN SALDO

1 2 3 4 5 6 7

…………………………,2012

Mengetahui Dibuat Oleh:Ketua Lembaga Bendahara

STEMPELLEMBAGA

Nama Terang Nama Terang

B. BUKTI PEMBANTU PAjAK

BULAN:.................................PROGRAM :NAMA LEMBAGA :ALAMAT LENGKAP :TANGGAL PENERIMAAN :TAHUN ANGGARAN :

TANGGAL NOMOR KODE

NOMOR BUKTI URAIAN

PENERIMAAN (DEBIT)PENGELUARAN

(KREDIT) SALDO

PPN PPh 21

PPh 22

PPh 23

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

…………………………,2012

Mengetahui Dibuat Oleh:Ketua Lembaga Bendahara

STEMPELLEMBAGA

Nama Terang Nama Terang

Page 25: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN38

CONTOH BUKTI KAS UMUM

PROGRAM :NAMA LEMBAGA :ALAMAT LENGKAP :TANGGAL PENERIMAAN :TAHUN ANGGARAN :

TGL NOMOR BUKTI URAIAN PENERIMAAN PENGE­

LUARAN SALDO PAJAKJML

PAJAK1 2 3 4 5 6 PPH

21PPH 22 PPN

Page 26: 10 juknis-pkh-perempuan-2012

PETUNJUK TEKNIS PENGAJUAN DAN PENGELOLAAN PENYELENGGARAAN40