Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan),...

of 78 /78
RENCANA PELAKSANAAN LAYANAN ( RPL ) BIMBINGAN KLASIKAL 1. Materi /Topik Bahasan : Pergaulan Yang Baik 2. Bidang Bimbingan : Sosial 3. Jenis Layanan : Informasi 4. Tujuan Layanan : Membantu peserta didik dalam memahami cara-cara bergaul yang baik dalam pergaulan baik di sekolah maupun di masyarakaat 5. Fungsi Layanan : Pemahaman 6. Sasaran Layanan/Semester : Kelas VIII/ Ganjil 7. Tempat Penyelenggaraan : Ruang Kelas 8. Waktu Penyelenggaraan : 1 X 40 menit 9. Penyelenggara Layanan : Guru BK 10. Pihak-pihak yang Dilibatkan : - 11. Metode : Diskusi dan Penugasan 12. Media dan Alat : Audio visual, LCD, Laptop 13. Uraian Kegiatan/Skenario : TAHAP URAIAN KEGIATAN WAKTU Pembukaan - Salam - Doa sebelum mengikuti layanan - Menanyakan kabar - Kontrak layanan ( kesepakatan layanan ), hari ini kita akan melakukan kegiatan selama 1 jam pelayanan, kita sepakat akan melakukan dengan baik. - Ice breaker ( berbagai macam variasi). 5’ Kegiatan inti - Peserta didik mengamati tayangan Video tentang pergaulann remaja - Guru BK membagi kelas menjadi 4 kelompok, 1 kelompok 9 orang 30’ SMP

Transcript of Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan),...

Page 1: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

RENCANA PELAKSANAAN LAYANAN ( RPL )BIMBINGAN KLASIKAL

1. Materi /Topik Bahasan : Pergaulan Yang Baik

2. Bidang Bimbingan : Sosial

3. Jenis Layanan : Informasi

4. Tujuan Layanan : Membantu peserta didik dalam memahami cara-cara

bergaul yang baik dalam pergaulan baik di sekolah

maupun di masyarakaat

5. Fungsi Layanan : Pemahaman

6. Sasaran Layanan/Semester : Kelas VIII/ Ganjil

7. Tempat Penyelenggaraan : Ruang Kelas

8. Waktu Penyelenggaraan : 1 X 40 menit

9. Penyelenggara Layanan : Guru BK

10. Pihak-pihak yang Dilibatkan : -

11. Metode : Diskusi dan Penugasan

12. Media dan Alat : Audio visual, LCD, Laptop

13. Uraian Kegiatan/Skenario :

TAHAP URAIAN KEGIATAN WAKTU

Pembukaan - Salam- Doa sebelum mengikuti layanan- Menanyakan kabar - Kontrak layanan ( kesepakatan layanan ), hari ini kita akan

melakukan kegiatan selama 1 jam pelayanan, kita sepakat akan melakukan dengan baik.

- Ice breaker ( berbagai macam variasi).

5’

Kegiatan inti - Peserta didik mengamati tayangan Video tentang pergaulann remaja

- Guru BK membagi kelas menjadi 4 kelompok, 1 kelompok 9 orang

- Peserta didik mendiskusikan video yang ditayangkan dalam kelompok kecil.

- Setiap kelompok diberi tugas mendiskripsikan kembali tentang beberapa pergaulan yang baik dan yang tidak baik

- Masing-masing anggota kelompok menuliskan Beberapa perilaku yang menyimpang di kalangan remaja dan cara mengatasinya.

- Setiap kelompok mempresentasikan hasil diskusi kelompok di depan kelas secara bergantian ,kelompok yang lain memberi tanggapan.

30’

SMP NEGERI ..................

Page 2: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Penutup - Guru BK memberi kesimpulan materi- Evaluasi : Refleksi hasil , setiap peserta didik menuliskan

di kertas yang sudah disiapkan.- Membuat kontrak untuk pertemuan selanjutnya.

5’

14. Sumber Materi : 1. Media Bimbingan dan Konseling2. Video ( Koleksi BK )

15. Rencana Penilaian : - Laiseg

Penilaian proses : Antusias peserta didik dalam mengikuti kegiatan layanan

Penilaian hasil : (Understanding) Pemahaman peserta didik terhadap

pergaulan yang baik

(Comportable) Perasaan yang dialami peserta didik

setelah menerima layanan informasi tentang pergulan yang

baik

(Action) Rencana tindakan yang akan diambil peserta didik setelah menerima layanan ini.

- Laijapen : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

minggu sampai 1 Bulan ).Peserta didik dapat

membedakan antara teman yang baik dan yang tidak baik

- Laijapan : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

bulan sampai 1 semester ). Peserta didik dapat

memilih teman-teman yang baik

16. Catatan Khusus : …………………………………………………………

Prambon, Agustus 2015

Mengetahui, Kepala Sekolah, Guru BK

........................ ........................ ........................ ........................

LAMPIRAN-LAMPIRAN1. Uraian materi2. Lembar kerja siswa3. Instrumen penilaian4. Media

Page 3: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran :1. Uraian Materi

PERGAULAN YANG BAIK

Kemampuan bergaul seseorang adalah kemampuan / ketrampilan seseorang menjalin hubungan dengan orang lain baik melalui tutur kata atau komunikasi timbal balik maupun sikap perilaku sehari-hari yang menyenangkan.

Tujuannya agar anak remaja dapat menyesuaikan diri dalam kelompok. Pergaulan memerlukan adanya media antara lain kelompok belajar bermain, kegiatan olah raga, Kegiatan seni, berpetualang, keagamaan & lain-lain baik secara formal, maupun non formal.

Bergaul dengan teman yang memiliki hobi & kepentingan yang sama, maka akan lebih mudah terjalin, misalnya sama-sama suka seni, sama-sama suka olah raga, dan sama ingin berhasil dalam suatu kegiatan.

Keberhasilan seseorang dalam bergaul besar pengaruhnya terhadap prestasi belajar & masa depan. Oleh karena itu remaja, pelajar, diharapkan dapat mengikuti kegiatan baik disekolah maupun di luar sekolah, misalnya PMR, Pramuka, Remaja Majid, Karang Taruna dll.

Kegiatan remaja merupakan sarana yang sangat efektif untuk memupuk pergaulan yang baik. Menjalin pergaulan yang baik bisa langsung berinteraksi dengan orang lain atau melalui media tulisan, internet, facebook, sms dll.

Dalam mengembangkan pergaulan hendaknya dilandasi dengan rasa perhatian, kasih sayang, keikhlasan, dan tanggung jawab.

Perumpamaan bergaul dengan teman dekat yang baik adalah seperti bergaul dengan

penjual minyak wangi, paling tidak

kita akan terkena bau wanginya.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pergaulan antara lain adalah :

1. Memilih teman pergaulan.

Hal utama dalam memilih teman hendaklah kita mengutamakan moral, bakat, kemampuan dan

memilih teman yang bersifat produktif positif, sehingga kita tidak salah pergaulan dan tidak

terpengaruh kebiasaan teman yang negatif.

Teman pergaulan yang baik adalah teman yang mempunyai pandangan masa depan yang sesuai

dengan cita-cita.

2. Jangan terlalu memaksakan kehendak pada teman.

3. Jangan selalu menyalahkan teman,seolah kita paling benar dan pintar.

4. Jangan mudah dihasut oleh orang lain .

5. Jauhi sifat iri hati,dukunglah keberhasilan teman.

6. Jangan terlalu sering mengeluh kepada teman.

7. Segera minta maaf bila kita salah.

Pahami teman dan lingkungan kita,jangan meremehkan teman dan menyepelekan teman karena merasa kita

paling pintar dll.

Sumber : Buku Media Layanan Bimbingan dan Konseling

Page 4: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran : 2 Lembar Kerja Siswa

1. Apa yang anda ketahui tentang pergaulan yang baik ?

2. Sebutkan beberapa pergaulan yang tidak baik dan akibat yang ditimbulkan !

3. Sebutkan beberapa pergaulan yang baik !

NoPernyataan Ya Tidak

1 Peserta didik dapat menjelaskan tentang pergaulan yang baik

2 Peserta didik dapat menyebutkan dan menjelaskan akibat dari pergaulan yang tidak baik

3 Peserta didik dapat menyebutkan beberapa pergaulan yang baik

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% -100% jawaban Ya Tinggi

34% - 66% jawaban Ya Sedang

0% - 33% jawaban Ya Kurang

Page 5: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran : 3 Instrumen Penilaian

LEMBAR REFLEKSI DIRI

Pilihlah dengan cara mencentang ( √ ) jawaban “YA” apabila anda setuju dan jawaban “ TIDAK”

apabila anda tidak setuju

R E F L E K S I YA TIDAK

Saya merasa sangat perlu dengan materi ini

Menurut saya materi ini sangat menarik

Saya sangat memahami materi yang telah diberikan

Saya merasa sangat perlu bantuan dari guru BK untuk

mengetahui cara bergaul yang baik

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% - 100% pilihan ya Baik

34% - 66% pilihan ya Cukup

0% - 33% pilihan ya Kurang

Page 6: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

RENCANA PELAKSANAAN LAYANAN ( RPL )BIMBINGAN KLASIKAL

17. Materi /Topik Bahasan : Hidup Sehat Fisik dan Psikis

18. Bidang Bimbingan : Pribadi

19. Jenis Layanan : Penguasaan Konten

20. Tujuan Layanan : 1. Membantu peserta didik dalam memahami cara

hidup sehat

2. Peserta dapat menerapkan cara hidup sehat dalam

kehidupan sehari-hari

21. Fungsi Layanan : Pemahaman

22. Sasaran Layanan/Semester : Kelas VIII/ Ganjil

23. Tempat Penyelenggaraan : Ruang Kelas

24. Waktu Penyelenggaraan : 1 X 40 menit

25. Penyelenggara Layanan : Guru BK

26. Pihak-pihak yang Dilibatkan : -

27. Metode : Ceramah , brainstorming

28. Media dan Alat : Power point, LCD, Laptop

29. Uraian Kegiatan/Skenario :

TAHAP URAIAN KEGIATAN WAKTU

Pembukaan - Salam- Doa sebelum mengikuti layanan- Menanyakan kabar - Kontrak layanan ( kesepakatan layanan ), hari ini kita akan

melakukan kegiatan selama 1 jam pelayanan, kita sepakat akan melakukan dengan baik.

- Ice breaker ( berbagai macam variasi).

5’

Kegiatan inti - Peserta didik mengamati tayangan power point tentang cara hidup sehat fisik dan psikis

- Guru BK menanyakan tentang isi dari tayangan power point,

- Peserta didik dimunta untuk bercerita tentang kebiasaan-kebiasaan dalam menjaga kesehaatan.

- Secara suka rela menceritakan pengalaman masing-masing

- Masing-masing peserta didik juga menuliskan teantang kebiasaan yang baik dan buruk dalam menjagaa kesehatan fisik dan psikisnya.

30’

SMP NEGERI ……………..

Page 7: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Penutup - Guru BK memberi kesimpulan materi- Evaluasi : Refleksi hasil , setiap peserta didik menuliskan

di kertas yang sudah disiapkan.- Membuat kontrak untuk pertemuan selanjutnya.

5’

30. Sumber Materi : 1. Media Bimbingan dan Konseling

31. Rencana Penilaian : - Laiseg

Penilaian proses : Antusias peserta didik dalam mengikuti kegiatan layanan

Penilaian hasil : (Understanding) Pemahaman peserta didik terhadap

Hidup sehat fisik dan psikis

(Comportable) Perasaan yang dialami peserta didik

setelah menerima layanan penguasaan konten tentang Hidup

sehat fisikdan psikis

(Action) Rencana tindakan yang akan diambil peserta didik setelah menerima layanan ini.

- Laijapen : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

minggu sampai 1 Bulan ).Peserta didik dapat

berperilaku hidup sehat

- Laijapan : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

bulan sampai 1 semester ). Peserta didik dapat

menjadikan hidup sehat sebagai budaya dalam kehidupannya

32. Catatan Khusus : …………………………………………………………

Prambon, Agustus 2015Mengetahui, Kepala Sekolah, Guru BK

........................ ........................ ........................ ........................

LAMPIRAN-LAMPIRAN5. Uraian materi6. Lembar kerja siswa7. Instrumen penilaian8. Media

Page 8: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran :1. Uraian Materi

HIDUP SEHAT FISIK & PSIKIS

Pengertian hidup sehat fisik psikhis biasa disebut dengan sehat secara jasmani dan rohani.

Yang dimaksud kesehatan fisik / jasmani adalah keadaan badan yang baik artinya bebas dari sakit seluruh badan serta bagian–bagiannya. Siswa yang fisiknya sehat dan kuat lebih beruntung daripada siswa yang sakit – sakitan, kurus, dan lemah.

Siswa yang sehat dapat mengikuti semua aktifitas di sekolah maupun di lingkungan masyarakat. Aktifitas yang diikuti akan memberikan pengalaman- pengalaman baru yang merupakan modal bagi perkembangan selanjutnya.

Yang dimaksud kesehatan psikhis atau rohani adalah kemampuan siswa menyesuaikan diri terhadap berbagai tuntutan perkembangan sesuai usianya, baik tuntutan dalam diri sendiri maupun dari luar dirinya, seperti menyesuaikan diri dengan lingkungan rumah, lingkungan sekolah, lingkungan masyarakat serta teman sebaya.

Siswa yang sehat secara psikhis akan lebih merasa aman, bahagia, serta rasa diterima oleh teman-temannya. Maka dengan demikian siswa akan dapat mengikuti pelajaran dengan baik, namun sebaiknya siswa yang mengalami gangguan secara psikhis dia akan mengalami hambatan dalam belajar ia merasakan ada rasa cemas, sedih, marah, kuatir, rendah diri, kurang percaya diri dll.

Cara-cara menjaga kesehatan fisik antara lain :

1. Memakan makanan sehat yang mengandung kalori, karbohidrat, protein, mineral, Vitamin, susu ( 4 sehat 5 sempurna )

2. Menjaga kebersihan badan, antara lain : Mandi secara teratur dengan sabun mandi. Menggosok gigi setelah makan & sebelum tidur. Membersihkan kuku, hidung, telinga. Mencuci kaki sebelum tidur. Rutin memeriksakan diri ke dokter gigi, dokter mata, dan lain-lain.

3. Menjaga kebersihan lingkungan. Selalu merapikan & membersihkan kamar tidur. Memberikan ruang belajar di rumah & di sekolah. Membersihkan kamar, rumah, halaman dsb.

Page 9: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Cara-cara menjaga kesehatan psikhis :

1. Menerima & mengakui dirinya sebagaimana adanya. 2. Tekun beribadah & berakhlak mulia. 3. Bersikap sportif dalam segala kegiatan. 4. Percaya diri5. Tidak takut tantangan & berusaha terus untuk mengatasinya 6. Bersifat terbuka7. Banyak bergaul dengan teman sebaya.8. Membina komunikasi yang baik dengan teman, guru & orang tua. 9. Banyak latihan mengendFiankan diri, seperti tidak pemarah, tidak cemas, selalu berpikir

positif dan mudah memaafkan orang lain. 10. Membiasakan diri untuk selalu peduli terhadap lingkungan.

Mind map hidup sehat fisik psikhis

Lingkungan Yang

Menjaga

Berolahraga

Makan Makanan 4

Beristirahat

Page 10: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Sumber : Buku Media Layanan Bimbingan dan Konseling

Faktor Penghambat :1. Sifat

kemalasan2. Tidak adanya

waktu3. Tidak ada

dukungan

Dampak Positif:1. Tidak mudah

diserang penyakit

2. Selalu berkonsentrasi

3. Dapat aktif dalam segala hal

4. Dapat

Tekun Beribadah dan Positive Berani

Menghadapi

Page 11: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran : 2 Lembar Kerja Siswa

4. Apa yang dimaksud dengan kesehatan fisik / jasmani ?

5. Bagaimana cara menjaga kesehatan badan ?

6. Bagaimana cara menjaga kesehatan psikis?

NoPernyataan Ya Tidak

1 Peserta didik dapat menyebutkan apa yang dimaksud dengan kesehatan fisik/jasmani

2 Peserta didik dapat menyebutkan cara menjaga kesehatan badan

3 Peserta didik dapat menyebutkan cara menjaga kesehatan psikis

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% -100% jawaban Ya Tinggi

34% - 66% jawaban Ya Sedang

0% - 33% jawaban Ya Kurang

Page 12: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran : 3 Instrumen Penilaian

LEMBAR REFLEKSI DIRI

Pilihlah dengan cara mencentang ( √ ) jawaban “YA” apabila anda setuju dan jawaban “ TIDAK”

apabila anda tidak setuju

R E F L E K S I YA TIDAK

Saya merasa sangat perlu dengan materi ini

Menurut saya materi ini sangat menarik

Saya sangat memahami materi yang telah diberikan

Saya merasa sangat perlu bantuan dari guru BK untuk

mengetahui cara –cara menjaga kesehatan terutama kesehatan

psikis saya.

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% - 100% pilihan ya Baik

34% - 66% pilihan ya Cukup

0% - 33% pilihan ya Kurang

Page 13: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

RENCANA PELAKSANAAN LAYANAN ( RPL )BIMBINGAN KLASIKAL

33. Materi /Topik Bahasan : Jenis-Jenis karir / Pekerjaan

34. Bidang Bimbingan : Karir

35. Jenis Layanan : Informasi

36. Tujuan Layanan : 1. Membantu peserta didik dalam pemahaman tentang

karir

2. Membantu peserta didik dalam memantapkan pilihan

karir

37. Fungsi Layanan : Pemahaman

38. Sasaran Layanan/Semester : Kelas VIII/ Ganjil

39. Tempat Penyelenggaraan : Ruang Kelas

40. Waktu Penyelenggaraan : 1 X 40 menit

41. Penyelenggara Layanan : Guru BK

42. Pihak-pihak yang Dilibatkan : -

43. Metode : Diskusi, penugasan

44. Media dan Alat : Power point, LCD, Laptop

45. Uraian Kegiatan/Skenario :

TAHAP URAIAN KEGIATAN WAKTU

Pembukaan - Salam- Doa sebelum mengikuti layanan- Menanyakan kabar - Kontrak layanan ( kesepakatan layanan ), hari ini kita akan

melakukan kegiatan selama 1 jam pelayanan, kita sepakat akan melakukan dengan baik.

- Ice breaker ( berbagai macam variasi).

5’

Kegiatan inti - Peserta didik mengamati tayangan power point tentang jenis-jenis karir/pekerjaan

- Guru BK membagi kelas menjadi 4 kelompok, 1 kelompok 9 orang

- Peserta didik mendiskusikan isi power point yang ditayangkan dalam kelompok kecil.

- Setiap kelompok diberi tugas mendiskripsikan kembali tentang jenis-jenis karir yang ada di masyarakaat

- Masing-masing anggota kelompok menuliskan beberapa jenis karir dan syarat-syarat yang harus dipenuhi untuk memperolehnya

- Setiap kelompok mempresentasikan hasil diskusi kelompok di depan kelas secara bergantian ,kelompok yang lain memberi tanggapan.

30’

Page 14: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Penutup - Guru BK memberi kesimpulan materi- Evaluasi : Refleksi hasil , setiap peserta didik menuliskan

di kertas yang sudah disiapkan.- Membuat kontrak untuk pertemuan selanjutnya.

5’

46. Sumber Materi : 1. Media Bimbingan dan Konseling2. http://www.mulyaditenjo.com

47. Rencana Penilaian : - Laiseg

Penilaian proses : Antusias peserta didik dalam mengikuti kegiatan layanan

Penilaian hasil : (Understanding) Pemahaman peserta didik terhadap

Berbagai macam jenis karir/pekerjaan

(Comportable) Perasaan yang dialami peserta didik

setelah menerima layanan informasi tentang jenis-jenis

karir /pekerjaan

(Action) Rencana tindakan yang akan diambil peserta didik setelah menerima layanan ini.

- Laijapen : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

minggu sampai 1 Bulan ).Peserta didik dapat

memahami karir /pekerjaan yang akan dipilih nantinya

- Laijapan : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

bulan sampai 1 semester ). Peserta didik dapat

memantapkan pilihan karir/pekerjaan setelah lulus

48. Catatan Khusus : …………………………………………………………

Prambon, Agustus 2015Mengetahui, Kepala Sekolah, Guru BK

........................ ........................ ........................ ........................

LAMPIRAN-LAMPIRAN9. Uraian materi10. Lembar kerja siswa11.Instrumen penilaian12.Media

Page 15: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran :1. Uraian Materi

Jenis-Jenis Karir/Pekerjaan Di Masyarakat

Manusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan

pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan). Untuk memenuhi semua kebutuhan tersebut

manusia harus bekerja. Dengan bekerja manusia akan memperoleh "hasil", baik berupa uang maupun barang.

Dengan hasil yang diperoleh dari bekerja tersebut manusia bisa memperoleh kebutuhannya. Ada banyak

sekali jenis pekerjaan di masyarakat, ada yang bekerja sebagai petani, sebagai karyawan swasta, pegawai

negeri sipil, pedagang, atlet, guru, pilot, sopir, dokter, seniman danlainnya.

PengertianPekerjaan

Pekerjaan adalah kegiatan yang dilakukan orang untuk mendapatkan "hasil", bisa berupa uang bisa berupa barang. 

Pekerjaan adalah kegiatan yang dilakukan orang untuk mencukupi kebutuhan hidup sehari-hari Pekerjaan adalah kegiatan yang dilakukan untuk memperoleh uang. Pekerjaan adalah kegiatan yang dilakukan oleh manusia untuk tujuan tertentu yang dilakukan dengan

cara yang baik dan benar. Tujuan orang bekerja

Untuk memperoleh penghasilan Untuk mencukupi kehidupan keluarga Untuk memperoleh kekayaan Untuk ibadahMacam-macam pekerjaan

Ada banyak sekali macam pekerjaan. Perhatikan slide berikut:

Sumber : Buku Media Layanan Bimbingan dan Konseling

http://www.mulyaditenjo.com/2014/01/jenis-jenis-pekerjaan-di-masyarakat-.htm

Lampiran : 2 Lembar Kerja Siswa

Page 16: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

7. Sebutkan jenis-jenis pekerjaan yang ada di masyarakat !

8. Sebutkan pengertian pekerjaan !

9. Sebutkan Tujuan orang bekerja!

NoPernyataan Ya Tidak

1 Peserta didik dapat menyebutkan jenis-jenis pekerjaan yang ada di masyarakat

2 Peserta didik dapat menyebutkan pengertian pekerjaan3 Peserta didik dapat menyebutkan tujuan orang bekerja

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% -100% jawaban Ya Tinggi

34% - 66% jawaban Ya Sedang

0% - 33% jawaban Ya Kurang

Lampiran : 3 Instrumen Penilaian

Page 17: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

LEMBAR REFLEKSI DIRI

Pilihlah dengan cara mencentang ( √ ) jawaban “YA” apabila anda setuju dan jawaban “ TIDAK”

apabila anda tidak setuju

R E F L E K S I YA TIDAK

Saya merasa sangat perlu dengan materi ini

Menurut saya materi ini sangat menarik

Saya sangat memahami materi yang telah diberikan

Saya merasa sangat perlu bantuan dari guru BK untuk

mengetahui pekerjaan yang sesuai dengan kepribadian saya

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% - 100% pilihan ya Baik

34% - 66% pilihan ya Cukup

0% - 33% pilihan ya Kurang

SMP NEGERI 1 PRAMBON

Page 18: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

RENCANA PELAKSANAAN LAYANAN ( RPL )BIMBINGAN KLASIKAL

49. Materi /Topik Bahasan : Sikap dan Perilaku Belajar

50. Bidang Bimbingan : Belajar

51. Jenis Layanan : Penguasaan Konten

52. Tujuan Layanan : 1. Membantu peserta didik dalam memperbaiki sikap

dan perilaku belajar yang jelek

2. Membantu peserta didik dalam membiasakan perilaku

belajar yang baik

53. Fungsi Layanan : Pencegahan

54. Sasaran Layanan/Semester : Kelas VIII/ Ganjil

55. Tempat Penyelenggaraan : Ruang Kelas

56. Waktu Penyelenggaraan : 1 X 40 menit

57. Penyelenggara Layanan : Guru BK

58. Pihak-pihak yang Dilibatkan : -

59. Metode : Diskusi, Tanya jawab

60. Media dan Alat : Power point, LCD, Laptop

61. Uraian Kegiatan/Skenario :

TAHAP URAIAN KEGIATAN WAKTU

Pembukaan - Salam- Doa sebelum mengikuti layanan- Menanyakan kabar - Kontrak layanan ( kesepakatan layanan ), hari ini kita akan

melakukan kegiatan selama 1 jam pelayanan, kita sepakat akan melakukan dengan baik.

- Ice breaker ( berbagai macam variasi).

5’

Kegiatan inti - Peserta didik mengamati tayangan power point tentang Sikap dan perilaku belajar

- Guru BK membagi kelas menjadi 4 kelompok, 1 kelompok 9 orang

- Peserta didik mendiskusikan tayangan power point yang ditayangkan dalam kelompok kecil.

- Setiap kelompok diberi tugas mendiskripsikan kembali tentang beberapa beberapa sikap dan perilaku belajar

- Masing-masing anggota kelompok menuliskan Beberapa perilaku yang salah dalam belajar dan cara mengatasinya.

- Setiap kelompok mempresentasikan hasil diskusi kelompok di depan kelas secara bergantian ,kelompok yang lain memberi tanggapan.

30’

Penutup - Guru BK memberi kesimpulan materi- Evaluasi : Refleksi hasil , setiap peserta didik menuliskan

di kertas yang sudah disiapkan.

5’

Page 19: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

- Membuat kontrak untuk pertemuan selanjutnya.

62. Sumber Materi : 1. Media Bimbingan dan Konseling2. Buku yang relevan dengan materi

63. Rencana Penilaian : - Laiseg

Penilaian proses : Antusias peserta didik dalam mengikuti kegiatan layanan

Penilaian hasil : (Understanding) Pemahaman peserta didik terhadap

Sikap dan perilaku belajar

(Comportable) Perasaan yang dialami peserta didik

setelah menerima layanan penguasaan konten tentang sikap

dan perilaku belajar

(Action) Rencana tindakan yang akan diambil peserta didik setelah menerima layanan ini.

- Laijapen : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

minggu sampai 1 Bulan ).Peserta didik dapat

memahami sikap dan perilaku belajar yang benar

- Laijapan : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

bulan sampai 1 semester ). Peserta didik dapat

menerapkan dalam belajarnya sikap yang benar.

64. Catatan Khusus : …………………………………………………………

Prambon, Agustus 2015Mengetahui, Kepala Sekolah, Guru BK

........................ ........................ ........................ ........................

LAMPIRAN-LAMPIRAN13. Uraian materi14. Lembar kerja siswa15.Instrumen penilaian16.Media

Page 20: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran :1. Uraian Materi

SIKAP DAN PERILAKU BELAJAR

Perkembangan dunia berjalan semakin cepat. Manusia bekerja semakin baik. Persoalan yang muncul

semakin rumit. Anda memerlukan berbagai ketrampilan yang baru. Bukan hanya sebagai alat untuk meraih

kemampuan. Namun untuk berada di suatu tempat, anda dituntut untuk tahu bagaimana menjaga posisi,

karena itu, jangan berhenti belajar.

Dari hari ke hari, manusia akan menemukan cara-cara terbaik bagi hidup mereka. Rahasia alam ini

terlalu Maha besar untuk dimengerti. Kita tidak harus mengetahui semua jawaban, namun kita harus

berusaha tahu apa yang terbaik bagi hidup kita. Untuk itu kita harus belajar seumur hidup.

Untuk membuat belajar ini lebih bermakna, maka semua ini tidak lepas dari proses belajar, belajar

merupakan suatu proses dari seorang individu yang berupaya mencapai tujuan belajar atau yang biasa

disebut hasil belajar, yaitu suatu bentuk perubahan perilaku yang relatif menetap.

Bagaimana Membuat belajar lebih bermakna ?

Pengertian BelajarPertanyaan yang tampaknya sederhana, namun dibalik makna yang tersimpan didalam pertanyaan itu

sebenarnya tidaklah sederhana seperti yang diduga. Hal ini tidak terlepas dari tujuan belajar dan untuk apa

belajar.

Jawabnya adalah untuk memperoleh pengetahuan yang sebanyak-banyaknya agar tidak dikatakan

sebagai orang yang bodoh. Kata “ bodoh’ sangat tidak enak didengar bahkan sangat menyakitkan serta untuk

menyudutkan orang pada derajat yang rendah. Ilmu itu sangat luas. Dunia ini penuh misteri. Sebagian besar

misteri dunia ini akan tersingkap dengan melakukan kegiatan belajar.

Thursan Hakim (2000:1) mengemukakan bahwa belajar adalah suatu proses perubahan di dalam

kepribadian manusia, dan perubahan tersebut Deampakkan dalam bentuk peningkatan kualitas dan kuantitas

tingkah laku seperti peningkatan kecakapan, pengetahuan, sikap, kebiasaan, pemahaman, keterampilan, daya

pikir, dll. Hal ini berarti bahwa peningkatan kualitas dan kuantitas tingkah laku seseorang diperlihatkan

dalam bentuk bertambahnya kualitas dan kuantitas kemampuan seseorang dalam berbagai bidang. Dalam

proses belajar, apabila seseorang tidak mendapatkan suatu peningkatan kualitas dan kuantitas kemampuan,

maka orang tersebut sebenarnya belum mengalami  proses belajar atau dengan kata lain ia mengalami

kegagalan di dalam proses belajar.

Belajar yang efektif dapat membantu siswa untuk meningkatkan kemampuan yang diharapkan sesuai

dengan tujuan instruksional yang ingin dicapai. Untuk meningkatkan prestasi belajar yang baik perlu

diperhatikan kondisi internal dan eksternal. Kondisi internal adalah kondisi atau situasi yang ada dalam diri

siswa, seperti kesehatan, keterampilan, kemapuan dan sebagainya. Kondisi eksternal adalah kondisi yang ada

di luar diri pribadi manusia, misalnya ruang belajar yang bersih, sarana dan prasarana belajar yang memadai.

Adapun hal-hal yang perlu diperhatikan dalam belajar, untuk mencapai hasil yang maksimal adalah sebagai

berikut:

a. Keadaan jasmani

Belajar memerlukan tenaga atau keadaan jasmani yang sehat.

b. Keadaaan emosional dan sosial

Page 21: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Keadaan emosional harus senantiasa dijaga, agar tetap stabil. Siswa yang merasa jiwanya tertekan,

selalu dalam keadaan takut akan gagal, mengalami kegoncangan karena emosi-emosi yang kuat tidak

dapat belajar efektif. Apalagi siswa yang tidak disukai temannya, dia akan menemui kesulitan

belajar.

c. Keadaan Lingkungan

Tempat belajar hendaknya tenang, jangan diganggu oleh pengaruh-pengaruh sekitar

d. Memulai Belajar

Pada permulaan belajar sering dirasakan kelambatan/malas, keengganan melakukan aktifitas. Kalau

perasaan kuat, belajar itu sering diundurkan, malahan tak dikerjakan. Untuk mengatasi, mulailah

waktu belajar tepat sesuai jadual rutin, misalnya; pukul tujuh tepat untuk memulai belajar dan

diakhiri sesuai dengan kebutuhan waktu belajar.

e. Membagi tugas

Sebelum memulai belajar lebih dahulu menentukan apa yang harus diselesaikan dalam waktu

tertentu. Jangan melakukan belajar terlampau berat untuk diselesaikan . Hendaknya kegiatan belajar

direncanakan sesuai jadual kegiatan sehari-hari siswa, sehingga beban belajar terasa ringan dengan

penuh semangat belajar.

f. Menggunakan Waktu

Menghasilkan sesuatu hanya mungkin jika kita gunakan waktu dengan efisien. Waktu lewat sudah

hilang dan takkan kembali lagi. Janganlah banyak membuang waktu terbuang sia-sia tanpa digunakan

untuk belajar ataupun mengerjakan sesuatu yang berarti. Selesaikan tugas sekarang dan jangan sering

diundur.

g. Adakan Kontrol

Evaluasilah pada akhir belajar, berapa banyak pelajaran yang telah dikuasai. Lakukan perbaikan pada

bidang yang kurang diperbaiki. Kemampuan intelektual siswa sangat menentukan keberhasilan siswa

dalam memperoleh prestasi. Untuk mengetahui berhasil tidaknya seseorang dalam belajar maka perlu

dilakukan suatu evaluasi, tujuannya untuk mengetahui prestasi yang diperoleh siswa setelah proses

belajar mengajar berlangsung.

Adapun prestasi dapat diartikan hasil diperoleh karena adanya aktivitas belajar yang telah dilakukan.

Namun banyak orang beranggapan bahwa yang dimaksud dengan belajar adalah mencari ilmu dan

menuntut ilmu.

Ada lagi yang lebih khusus mengartikan bahwa belajar adalah menyerap oengetahuan. Belajar adalah

perubahan yang terjadi dalam tingkah laku manusia. Proses tersebut tidak akan terjadi apabila tidak

ada sesuatu yang mendorong pribadi yang bersangkutan.

Prestasi belajar merupakan hal yang tidak dapat dipisahkan dari kegiatan belajar, karena kegiatan

belajar merupakan proses, sedangkan prestasi merupakan hasil dari proses belajar

Sumber : Buku Media Layanan Bimbingan dan Konseling

Page 22: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran : 2 Lembar Kerja Siswa

10. Apa yang dimaksud dengan belajar ?

11. Sebutkan kondisi yang mempengaruhi belajar !

12. Hal-hal apa yang perlu diperhatikan dalam belajar !

NoPernyataan Ya Tidak

1 Peserta didik dapat menyebutkan difinisi belajar2 Peserta didik dapat menyebutkan kondisi yang

mempengaruhi beljar3 Peserta didik dapat hal-hal yang perlu perhatian dalam

belajar

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% -100% jawaban Ya Tinggi

34% - 66% jawaban Ya Sedang

0% - 33% jawaban Ya Kurang

Page 23: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

RENCANA PELAKSANAAN LAYANAN ( RPL )BIMBINGAN KLASIKAL

65. Materi /Topik Bahasan : Memahmi Bakat dan Minat

66. Bidang Bimbingan : Pribadi

67. Jenis Layanan : Informasi

68. Tujuan Layanan : 1. Membantu peserta didik dalam memahami bakat

dan minatnya

2. Membantu peserta didik dalam memantapkan piliihan

studi lanjut sesuai baakat dan minatnya

69. Fungsi Layanan : Pemahaman

70. Sasaran Layanan/Semester : Kelas VIII/ Ganjil

71. Tempat Penyelenggaraan : Ruang Kelas

72. Waktu Penyelenggaraan : 1 X 40 menit

73. Penyelenggara Layanan : Guru BK

74. Pihak-pihak yang Dilibatkan : -

75. Metode : Diskusi, penugasan

76. Media dan Alat : Power point, LCD, Laptop

77. Uraian Kegiatan/Skenario :

TAHAP URAIAN KEGIATAN WAKTU

Pembukaan - Salam- Doa sebelum mengikuti layanan- Menanyakan kabar - Kontrak layanan ( kesepakatan layanan ), hari ini kita akan

melakukan kegiatan selama 1 jam pelayanan, kita sepakat akan melakukan dengan baik.

- Ice breaker ( berbagai macam variasi).

5’

Kegiatan inti - Peserta didik mengamati tayangan power point tentang memahami bakat dan minat

- Guru BK membagi kelas menjadi 4 kelompok, 1 kelompok 9 orang

- Peserta didik mendiskusikan tayangan power point yang ditayangkan dalam kelompok kecil.

- Setiap kelompok diberi tugas mendiskripsikan kembali tentang bakat danminat

- Masing-masing anggota kelompok menuliskan Beberapa jenis bakat dan minat yang dimiliki anggota kelompok

- Setiap kelompok mempresentasikan hasil diskusi kelompok di depan kelas secara bergantian ,kelompok yang lain memberi tanggapan.

30’

Penutup - Guru BK memberi kesimpulan materi- Evaluasi : Refleksi hasil , setiap peserta didik menuliskan

5’

Page 24: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

di kertas yang sudah disiapkan.- Membuat kontrak untuk pertemuan selanjutnya.

78. Sumber Materi : 1. Media Bimbingan dan Konseling2. Buku yang relevan dengan materi

79. Rencana Penilaian : - Laiseg

Penilaian proses : Antusias peserta didik dalam mengikuti kegiatan layanan

Penilaian hasil : (Understanding) Pemahaman peserta didik terhadap

Bakat dan minat mereka masing-masing

(Comportable) Perasaan yang dialami peserta didik

setelah menerima layanan informasi tentang pemahaman

bakat dan minat

(Action) Rencana tindakan yang akan diambil peserta didik setelah menerima layanan ini.

- Laijapen : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

minggu sampai 1 Bulan ).Peserta didik dapat

memahami antara bakat dan minat

- Laijapan : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

bulan sampai 1 semester ). Peserta didik dapat

mengetahui bakat dan minat mereka masing-masing.

80. Catatan Khusus : …………………………………………………………

Prambon, Agustus 2015Mengetahui, Kepala Sekolah, Guru BK

........................ ........................ ........................ ........................

LAMPIRAN-LAMPIRAN17. Uraian materi18. Lembar kerja siswa19.Instrumen penilaian20. Media

Page 25: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran :1. Uraian Materi

MEMAHAMI BAKAT DAN MINAT

Mengembangkan minat dan bakat bertujuan agar seseorang belajar atau dikemudian hari bisa

bekerja di bidang yang diminatinya dan sesuai dengan kemampuan serta minat dan bakat yang dimilikinya

sehingga mereka bisa mengembangkan kapabilitas untuk belajar serta bekerja secara optimal dengan

penuh antusias. .

Pengertian Bakat

Bakat (aptitude) adalah kemampuan bawaan yang merupakan potensi yang masih perlu dikembangkan

atau dilatih untuk mencapai suatu kecakapan, pengetahuan dan keterampilan khusus, misalnya

kemampuan berbahasa, bermain musik, melukis, dan lain-lain. Seseorang yang berbakat musik misalnya,

dengan latihan yang sama dengan orang lain yang tidak berbakat musik, akan lebih cepat menguasai

keterampilan tersebut. Untuk bisa terealisasi bakat harus ditunjang dengan minat, latihan, pengetahuan,

pengalaman agar bakat tersebut dapat teraktualisasi dengan baik.

Sehubungan dengan cara berfungsinya, ada 2 jenis bakat :

1. Kemampuan pada bidang khusus (talent) misalnya bakat musik, melukis, dll

2. Bakat khusus yang dibutuhkan sebagai perantara untuk merealisir kemampuan khusus misalnya bakat

melihat ruang (dimensi) dibutuhkan untuk merealisasi kemampuan di bidang teknik arsitek.

Bakat baru muncul bila ada kesempatan untuk berkembang atau dikembangkan, sehingga mungkin saja

terjadi seseorang tidak mengetahui dan tidak mengembangkan bakatnya sehingga tetap merupakan

kemampuan yang latent.

Minat dan bakat

John Holland, ahli yang banyak meneliti mengenai minat memberi pengertian minat sebagai aktivitas atau

tugas-tugas yang membangkitkan perasaan ingin tahu, perhatian, dan memberi kesenangan atau

kenikmatan. Minat dapat menjadi indikator dari kekuatan seseorang di area tertentu dimana ia akan

termotivasi untuk mempelajarinya dan menunjukkan kinerja yang tinggi

Bakat akan sulit berkembang dengan baik apabila tidak diawali dengan adanya minat untuk hal tersebut

atau hal yang berkaitan dengan bidang yang akan ditekuni. Bakat dalam suatu bidang tertentu, misalnya

seni, musik, hitung menghitung, bahasa, dan lain-lain merupakan hasil interaksi antara bakat bawaan dan

faktor lingkungan serta didukung dengan faktor kepribadian dan sikap kerja seseorang.

Mengembangkan minat dan bakat Remaja

Masa remaja merupakan masa peralihan dari masa anak ke masa dewasa. Pada periode ini anak mencapai

kematangan fisik dan diharapkan pula disertai dengan kematangan emosi dan perkembangan sosialnya.

Masa ini berlangsung dari usia sekitar 12-13 tahun sampai 18-20 tahun yaitu usia sekolah menengah.

Karena masa peralihan maka remaja pada umumnya masih ragu-ragu akan perannya dan menimbulkan

krisis identitas. Remaja sedang mencari ”siapakah saya, apa peran saya?” Dalam usaha menemukan jati

diri yakni mengetahui mengenai kebutuhan-kebutuhan pribadi serta tujuan yang ingin dicapai dalam

hidupnya, maka pengembangan minat dan bakat remaja menjadi isue yang penting. Dalam

mengembangkan kompetensinya remaja tetap membutuhkan bimbingan dari dari orang tua dan

lingkungan rumah maupun sekolah.

Page 26: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Beberapa hal yang perlu dilakukan orang tua, guru dan lingkungan dekat anak untuk mengembangkan

minat dan bakat adalah sebagai berikut:

Sejak usia dini cermati berbagai kelebihan, keterampilan dan kemampuan yang tampak

menonjol pada anak.

Bantu anak meyakini dan fokus pada kelebihan dirinya

Kembangkan konsep diri positif pada anak.

Perkaya anak dengan berbagai wawasan, pengetahuan serta pengalaman di berbagai bidang.

Usahakan berbagai cara untuk meningkatkan minat anak untuk belajar dan menekuni bidang

keunggulannya serta bidang-bidang lain yang berkaitan.

Tingkatkan motivasi anak untuk mengembangkan dan melatih kemampuannya.

Stimulasi anak untuk meluaskan kemampuannya dari satu bakat ke bakat yang lain.

Berikan penghargaan dan pujian untuk setiap usaha yang dilakukan anak

Sediakan dan fasilitasi sarana bagi pengembangan bakat.

Dukung anak untuk mengatasi berbagai kesulitan dan hambatan dalam mengembangkan

bakatnya.

Jalin hubungan baik serta akrab antara orang tua / guru dengan anak & remaja.

Hal-hal yang perlu dicermati dalam mengembangkan minat dan bakat Remaja antara lain:

Mengikuti minat teman

Usia remaja adalah masa perkembangan yang ditandai dengan solidaritas tinggi terhadap teman-teman

sebayanya. Remaja yang kurang memahami siapa dirinya, memiliki kebutuhan yang besar untuk berada

dan diakui dalam kelompoknya. Hal ini seringkali membuat remaja mengikuti minat temannya, memilih

bidang yang sebenarnya kurang sesuai dengan bakat serta minat pribadinya. Untuk memilih bidang-

bidang yang akan dikembangkannya, remaja perlu berdiskusi, mencari masukan dan bertukar pikiran

dengan orang tuanya.

Penelusuran minat & bakat secara dangkal

Memperhatikan kelebihan dan minat anak membutuhkan usaha yang serius dan berkesinambungan.

Penelusuran dan penjajakan yang dangkal dapat menyesatkan, misalnya,

”Saya merasa bakat saya di bidang musik karena saya suka sekali mendengar musik”.

”Saya suka traveling dan kelihatannya menyenangkan menjadi pemandu wisata, bisa jalan-jalan makanya

saya akan memilih sekolah pariwisata”,

Alasan-alasan untuk memilih studi lanjutan sebagaimana contoh di atas tidak cukup kuat, dan

membutuhkan penelusuran yang lebih jauh, baik untuk bidang studi yang akan dipilih maupun dari

kemampuan, minat serta kepribadian remaja.

Dengan mengembangkan minat dan bakat serta memberikan bimbingan karir sejak dini, remaja akan

semakin menyadari mengenai apa yang ia suka dan mampu lakukan, dan akan menjadi lebih jelas

pendidikan atau pekerjaan apa yang mungkin akan ditekuninya disertai dengan pemahaman tentang

kekuatan dan kelemahannya, sehingga ia bisa menentukan pilihan yang tepat dan menyiapkan diri untuk

menggapai impiannya.

Bakat dan minat hanya dapat diketahui dari diri sendiri. Faktor yang mempengaruhi bakat dapat

diperoleh dari faktor keturunan, belajar dan latihan. Bakat dan minat erat kaitannya, setelah mengetahui

bakat yang ada pada diri tentunya kita juga harus meminatinya dengan cara mau berusaha untuk

Page 27: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

mempelajari bakat yang ada dalam diri kita. Minat seseorang mengenai suatu bidang bisa muncul dimulai

karena tahu, kenal, dan kemudian merasa tertarik untuk mengetahui seluk beluk bidang tersebut secara

lebih mendalam.

Kesempatan adalah waktu, karena ia hanya datang sekali, kesempatan adalah peluang, karena

anda dapat mengambil atau mengabaikannya. Kesempatan adalah keluasan, karena ia membuka jalan-jalan

baru Afifa depan. Dihadapan anda berjajar pintu-pintu kesempatan tak terhingga yang terbuka lebar.

Karenanya, putuskanlah yang terbaik bagi anda. Nasib tidak memihak pada siapa-siapa melainkan pada

keputusan anda.

Kata pepatah : matahari pagi takkan terbit dua kali untuk membangunkan orang yang tertidur nyenyak.

Kesempatanpun takkan mengetuk dua kali agar anda mau membukakan pintu keputusan anda. Jika ia datang

lagi, ia menampakkan wajah yang berbeda. Dan , kesempatan terbaik yang anda miliki adalah hidup yang

hanya sekali ini. Pergunakanlah kesempatan itu sebaik-baiknya.

Sumber : Buku Media Layanan Bimbingan dan Konseling

Page 28: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran : 2 Lembar Kerja Siswa

13. Jelaskan apa yang dimaksud dengan minat ?

14. Jelaskan apa yang dimaksud dengan bakat !

15. Sebutkan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengembangan bakat dan minat !

NoPernyataan Ya Tidak

1 Peserta didik dapat menjelaskan apa yang dimaksud dengan minat

2 Peserta didik dapat apa yang dimaksud dengan bakat3 Peserta didik dapat menyebutkan beberapa hal yang

perlu diperhatikan dalam pengembangan bakat dan minat

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% -100% jawaban Ya Tinggi

34% - 66% jawaban Ya Sedang

0% - 33% jawaban Ya Kurang

Page 29: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran : 3 Instrumen Penilaian

LEMBAR REFLEKSI DIRI

Pilihlah dengan cara mencentang ( √ ) jawaban “YA” apabila anda setuju dan jawaban “ TIDAK”

apabila anda tidak setuju

R E F L E K S I YA TIDAK

Saya merasa sangat perlu dengan materi ini

Menurut saya materi ini sangat menarik

Saya sangat memahami materi yang telah diberikan

Saya merasa sangat perlu bantuan dari guru BK untuk

mengetahui cara mengembangkan bakat dan minat saya

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% - 100% pilihan ya Baik

34% - 66% pilihan ya Cukup

0% - 33% pilihan ya Kurang

Page 30: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

RENCANA PELAKSANAAN LAYANAN ( RPL )BIMBINGAN KLASIKAL

81. Materi /Topik Bahasan : Motivasi dan Prestasi Belajar

82. Bidang Bimbingan : Belajar

83. Jenis Layanan : Informasi

84. Tujuan Layanan : Membantu peserta didik dalam meningkatkan

Motivasi diri untuk mencapai prestasi belajar

Yang lebih baik

85. Fungsi Layanan : Pemeliharaan dan Pengembangan

86. Sasaran Layanan/Semester : Kelas VIII/ Ganjil

87. Tempat Penyelenggaraan : Ruang Kelas

88. Waktu Penyelenggaraan : 1 X 40 menit

89. Penyelenggara Layanan : Guru BK

90. Pihak-pihak yang Dilibatkan : -

91. Metode : Penugasan , brainstorming

92. Media dan Alat : Power point, LCD, Laptop

93. Uraian Kegiatan/Skenario :

TAHAP URAIAN KEGIATAN WAKTU

Pembukaan - Salam- Doa sebelum mengikuti layanan- Menanyakan kabar - Kontrak layanan ( kesepakatan layanan ), hari ini kita akan

melakukan kegiatan selama 1 jam pelayanan, kita sepakat akan melakukan dengan baik.

- Ice breaker ( berbagai macam variasi).

5’

Kegiatan inti - Peserta didik mengamati tayangan power point tentang Motivasi dan prestasi belajar

- Guru BK menjelaskan isi tayangan power point tentang motivasi dan prestasi belajar

- Peserta didik mendiskripsikan kembali tentang tayangan power point tersebut

- Setiap peserta didik diberi kesempatan untuk mengutarakan kembali depan kelas

- Masing-masing peserta didik diperbolehkan menambahkan atau melengkapi hasil dari teman.

- Guru BK memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk menceritakan pengalaman mmerekasehubungan dengan motivasi dan prestasi belajar mereka.

30’

Penutup - Guru BK memberi kesimpulan materi- Evaluasi : Refleksi hasil , setiap peserta didik menuliskan

di kertas yang sudah disiapkan.- Membuat kontrak untuk pertemuan selanjutnya.

5’

Page 31: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

94. Sumber Materi : 1. Media Bimbingan dan Konseling2. Buku yang relevan dengan materi

95. Rencana Penilaian : - Laiseg

Penilaian proses : Antusias peserta didik dalam mengikuti kegiatan layanan

Penilaian hasil : (Understanding) Pemahaman peserta didik terhadap

Motivasi dan prestasi belajar

(Comportable) Perasaan yang dialami peserta didik

setelah menerima layanan informasi tentang motivasi dan

prestasi belajar

(Action) Rencana tindakan yang akan diambil peserta didik setelah menerima layanan ini.

- Laijapen : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

minggu sampai 1 Bulan ).Peserta didik dapat

memahami motivasi sebagai sarana untuk mencapai prestasi

belajar

- Laijapan : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

bulan sampai 1 semester ). Peserta didik dapat

memotivasi diri sendiri demi mencapai prestasi belajar mereka

96. Catatan Khusus : …………………………………………………………

Prambon, Agustus 2015

Mengetahui, Kepala Sekolah, Guru BK

........................ ........................ ........................ ........................

LAMPIRAN-LAMPIRAN21. Uraian materi22. Lembar kerja siswa23. Instrumen penilaian24.Media

Page 32: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran :1. Uraian Materi

MOTIVASI DAN PRESTASI BELAJAR

Kata motivasi digunkan untuk mendeskripsikan suatu dorongan, kebutuhan atau keinginan untuk

Melakukan sesuatu . Seseorang menggunakan konsep motivasi untuk memberikan suatu kecenderungan

umum yang mendorong ke arah jenis tujuan tertentu. Dalam pengertian ini, motivasi sering di pandang

sebagai karakteristik kepribadian yang relatif stabil. Sejumlah orang termotivasi untuk berprestasi, sebagian

yang lain termotivasi untuk bergaul dengan orang lain dan mereka menyatakan motivasi ini dalam berbagai

cara yang berbeda. Motivasi sebagai suatu karakteristik yang stabil merupakan konsep yang agak berbeda

dari motivasi untuk melakukan sesuatu yang spesifik dalam situasi tertentu. Misalnya, seseorang dapat

termotivasi untuk makan apabila telah cukup lapar (motivasi situsional), namun sejumlah orang umumnya

lebih tertarik pada makanan daripada yang lain (motivasi sebagai suatu karakteristik pribadi atau motivasi

kepribadian). Hal ini tidak bermaksud untuk mengatakan bahwa motivasi situsional dan motivasi kepribadian

tidak berhubungan. Motivasi sebagai suatu karakteristik pribadi (motivasi kepribadian) sebagian besar

merupakan hasil dari sejarah seseorang (motivasi situsional). 

A.Motivasi Belajar

Motivasi dalam belajar adalah faktor yang penting karena hal tersebut merupakan keadaan yang mendorong

siswa untuk melakukan belajar. Persoalan mengenai motivasi dalam belajar adalah bagaimana cara mengatur

agar motivasi dapat ditingkatkan. Demikian pula dalam kegiatan pembelajaran seorang anak didik akan

berhasil jika mempunyai motivasi untuk belajar.

Motivasi ada dua, yaitu motivasi Intrinsik dan motivasi ekstrinsik.

• Motivasi Intrinsik.

Jenis motivasi ini timbul dari dalam diri individu sendiri tanpa ada paksaan dorongan orang lain, tetapi atas

dasar kemauan sendiri.

• Motivasi Ekstrinsik. Jenis

motivasi ini timbul sebagai akibat pengaruh dari luar individu, apakah karena adanya ajakan, suruhan, atau

paksaan dari orang lain sehingga dengan keadaan demikian siswa mau melakukan sesuatu atau belajar.

Ada beberapa strategi yang bisa digunakan oleh guru untuk menumbuhkan motivasi belajar siswa,

sebagai berikut:

1. Menjelaskan tujuan belajar ke peserta didik.

Pada permulaan belajar mengajar seharusnya terlebih dahulu seorang guru menjelaskan mengenai

Tujuan Instruksional Khusus yang akan dicapainya kepada siwa. Makin jelas tujuan maka makin besar

pula motivasi dalam belajar.

2. Hadiah

Berikan hadiah untuk siswa yang berprestasi. Hal ini akan memacu semangat mereka untuk bisa belajar

lebih giat lagi. Di samping itu, siswa yang belum berprestasi akan termotivasi untuk bisa mengejar

siswa yang berprestasi.

3. Saingan/kompetisi

Guru berusaha mengadakan persaingan di antara siswanya untuk meningkatkan prestasi belajarnya,

berusaha memperbaiki hasil prestasi yang telah dicapai sebelumnya.

Page 33: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

4. Pujian

Sudah sepantasnya siswa yang berprestasi untuk diberikan penghargaan atau pujian. Tentunya pujian

yang bersifat membangun.

5. Hukuman

Hukuman diberikan kepada siswa yang berbuat kesalahan saat proses belajar mengajar. Hukuman ini

diberikan dengan harapan agar siswa tersebut mau merubah diri dan berusaha memacu motivasi

belajarnya.

6. Membangkitkan dorongan kepada anak didik untuk belajar

Strateginya adalah dengan memberikan perhatian maksimal ke peserta didik.

7. Membentuk kebiasaan belajar yang baik

8. Membantu kesulitan belajar anak didik secara individual maupun kelompok

9. Menggunakan metode yang bervariasi, dan

10. Menggunakan media yang baik dan sesuai dengan tujuan pembelajaran

Konsep Penting Motivasi Belajar

1. Motivasi belajar adalah proses internal yang mengaktifkan, memandu dan mempertahankan perilaku dari

waktu ke waktu. Individu termotivasi karena berbagai alasan yang berbeda, dengan intensitas yang

berbeda. Sebagai misal, seorang siswa dapat tinggi motivasinya untuk menghadapi tes ilmu sosial

dengan tujuan mendapatkan nilai tinggi (motivasi ekstrinsik) dan tinggi motivasinya menghadapi tes

matematika karena tertarik dengan mata pelajaran tersebut (motivasi intrinsik).

2. Motivasi belajar bergantung pada teori yang menjelaskannya, dapat merupakan suatu konsekue

keringnsi dari penguatan (reinforcement), suatu ukuran kebutuhan manusia, suatu hasil dari disonan atau

ketidakcocokan, suatu atribusi dari keberhasilan atau kegagalan, atau suatu harapan dari peluang

keberhasilan.

3. Motivasi belajar dapat ditingkatkan dengan penekanan tujuan-tujuan belajar dan pemberdayaan atribusi.

4. Motivasi belajar dapat meningkat apabila guru membangkitkan minat siswa, memelihara rasa ingin tahu

mereka, menggunakan berbagai macam strategi pengajaran, menyatakan harapan dengan jelas,  dan

memberikan umpan balik (feed back) dengan sering dan segera.

5. Motivasi belajar dapat meningkat pada diri siswa apabila guru memberikan ganjaran yang memiliki

kontingen, spesifik, dan dapat dipercaya.

6. Motivasi berprestasi dapat didefinisikan sebagai kecendrungan umum untuk mengupayakan

keberhasilan dan memilih kegiatan-kegiatan yang berorientasi pada keberhasilan/kegagalan.

A. Pengertian Prestasi Belajar

Prestasi adalah hasil yang diperoleh karena adanya aktivitas belajar yang telah dilakukan. Belajar adalah

perubahan yang terjadi dalam tingkah laku manusia. Proses tersebut tidak akan terjadi apabila tidak ada

suatu yang mendorong pribadi yang bersangkutan.

Prestasi belajar merupakan hal yang tidak dapat dipisahkan dari kegiatan belajar, karena kegiatan belajar

merupakan proses, sedangkan prestasi merupakan hasil dari proses belajar. Prestasi belajar siswa dapat

Page 34: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

diketahui setelah diadakan evaluasi. Hasil dari evaluasi dapat memperlihatkan tentang tinggi atau

rendahnya prestasi belajar siswa.

C. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Prestasi Belajar

Untuk mencapai prestasi belajar siswa sebagaimana yang diharapkan, maka perlu diperhatikan beberapa

faktor yang mempengaruhi prestasi belajar antara lain; faktor yang terdapat dalam diri siswa (faktor intern),

dan faktor yang terdiri dari luar siswa (faktor ekstern).

1. Faktor Intern

Faktor intern adalah faktor yang timbul dari dalam diri individu itu sendiri, adapun yang dapat digolongkan

ke dalam faktor intern yaitu kecedersan/intelegensi, bakat, minat dan motivasi.

Kecerdasan/intelegensi

Kecerdasan adalah kemampuan belajar disertai kecakapan untuk menyesuaikan diri dengan keadaan yang

dihadapinya. Kemampuan ini sangat ditentukan oleh tinggi rendahnya intelegensi. Perkembangan

keceerdasan, berbeda antara satu anak dengan anak yang lainnya, sehingga seseorang anak pada usia

tertentu sudah memiliki tingkat kecerdasan yang lebih tinggi dibandingkan dengan kawan sebayanya.

Jelaslah sekarang, faktor intelegensi merupakan suatu hal yang tidak diabaikan dalam kegiatan pembelajaran.

Intelegensi merupakan faktor yang sangat penting bagi seorang anak dalam usaha belajar.

2. Faktor Ekstern

Faktor ekstern adalah faktor-faktor yang dapat mempengaruhi prestasi belajar yang sifatnya di luar diri

siswa, yaitu beberapa pengalaman-pengalaman, keadaan keluarga, lingkungan sekitarnya dan sebagainya.

Pengaruh lingkungan ini pada umumnya bersifat positif dan tidak memberikan paksaan kepada individu.

Menurut Slameto (1995:60) faktor ekstern yang dapat mempengaruhi belajar adalah “keadaan keluarga,

keadaan sekolah dan lingkungan masyarakat.”

a. Keadaan Keluarga

Keluarga merupakan lingkungan terkecil dalam masyarakat tempat seseorang dilahirkan dan dibesarkan.

pendidikan pertama dan utama. Keluarga yang sehat, besar artinya untuk pendidikan kecil, tetapi bersifat

menentukan dalam ukuran besar yaitu pendidikan bangsa, negara dan dunia.”

Orang tua hendaknya menyadari bahwa pendidikan dimulai dari keluarga. Sedangkan sekolah merupakan

pendidikan lanjutan. Peralihan pendidikan informal ke lembaga-lembaga formal memerlukan kerjasama yang

baik antara orang tua dan guru sebagai pendidik dalam usaha meningkatkan hasil belajar anak. Jalan

kerjasama yang perlu ditingkatkan, dimana orang tua harus menaruh perhatian yang serius tentang cara

belajar anak di rumah. Perhatian orang tua dapat memberikan dorongan dan motivasi sehingga anak dapat

belajar dengan tekun. Karena anak memerlukan waktu, tempat dan keadaan yang baik untuk belajar.

b. Keadaan Sekolah

Sekolah merupakan lembaga pendidikan formal pertama yang sangat penting dalam menentukan

keberhasilan belajar siswa, karena itu lingkungan sekolah yang baik dapat mendorong untuk belajar yang

lebih giat. Keadaan sekolah ini meliputi cara penyajian pelajaran, hubungan guru dengan siswa, alat-alat

pelajaran dan kurikulum. Hubungan antara guru dan siswa kurang baik akan mempengaruhi hasil-hasil

belajarnya.

Page 35: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Guru harus dituntut untuk menguasai bahan pelajaran yang disajikan, dan memiliki metode yang tepat dalam

mengajar.

c. Lingkungan Masyarakat

Dalam hal ini Kartono (1995:5) berpendapat:

Lingkungan masyarakat dapat menimbulkan kesukaran belajar anak, terutama anak-anak yang sebayanya.

Apabila anak-anak yang sebaya merupakan anak-anak yang rajin belajar, maka anak akan terangsang untuk

mengikuti jejak mereka. Sebaliknya bila anak-anak di sekitarnya merupakan kumpulan anak-anak nakal yang

berkeliaran maka anakpun dapat terpengaruh pula.

Dengan demikian dapat dikatakan lingkungan membentuk kepribadian anak, karena dalam pergaulan sehari-

hari seorang anak akan selalu menyesuaikan dirinya dengan kebiasaan-kebiasaan lingkungannya. Oleh

karena itu, apabila seorang siswa bertempat tinggal di suatu lingkungan temannya yang rajin belajar maka

kemungkinan besar hal tersebut akan membawa pengaruh pada dirinya, sehingga ia akan turut belajar

sebagaimana temannya.

Sumber : Buku Media Layanan Bimbingan dan Konseling

Page 36: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran : 2 Lembar Kerja Siswa

16. Apa yang dimaksud dengan motivasi belar ?

17. Apa yang dimaksud dengan prestasi ?

18. Sebutkan hal-halyang mempengaruhi prestasi belajar !

NoPernyataan Ya Tidak

1 Peserta didik dapat menjelaskan tentang motivasi belajar

2 Peserta didik dapat menjelaskan tentang prestasi3 Peserta didik dapat menyebutkan hal-hal yang

mempengaruhi prestasi belajar

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% -100% jawaban Ya Tinggi

34% - 66% jawaban Ya Sedang

0% - 33% jawaban Ya Kurang

Page 37: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran : 3 Instrumen Penilaian

LEMBAR REFLEKSI DIRI

Pilihlah dengan cara mencentang ( √ ) jawaban “YA” apabila anda setuju dan jawaban “ TIDAK”

apabila anda tidak setuju

R E F L E K S I YA TIDAK

Saya merasa sangat perlu dengan materi ini

Menurut saya materi ini sangat menarik

Saya sangat memahami materi yang telah diberikan

Saya merasa sangat perlu bantuan dari guru BK untuk

mengetahui cara memotivasi diri agar prestasi belajar saya

meningkat

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% - 100% pilihan ya Baik

34% - 66% pilihan ya Cukup

0% - 33% pilihan ya Kurang

Page 38: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

RENCANA PELAKSANAAN LAYANAN ( RPL )BIMBINGAN KLASIKAL

97. Materi /Topik Bahasan : Belajar Berbagi Dengan Orang lain

98. Bidang Bimbingan : Sosial

99. Jenis Layanan : Penguasaan Konten

100. Tujuan Layanan : 1. Membantu peserta didik dalam memahami penting-

nya berbagi dengan orang lain dalam kehidupan

di masyarakat

2. Peserta didik dapat belajar bernbagi dengan orang lain

dalam kehidupan sehari

101. Fungsi Layanan : Pemahaman

102. Sasaran Layanan/Semester : Kelas VIII/ Ganjil

103. Tempat Penyelenggaraan : Ruang Kelas

104. Waktu Penyelenggaraan : 1 X 40 menit

105. Penyelenggara Layanan : Guru BK

106.Pihak-pihak yang Dilibatkan : -

107.Metode : Bermain peran, diskusi

108.Media dan Alat : Audio visual, LCD, Laptop

109.Uraian Kegiatan/Skenario :

TAHAP URAIAN KEGIATAN WAKTU

Pembukaan - Salam- Doa sebelum mengikuti layanan- Menanyakan kabar - Kontrak layanan ( kesepakatan layanan ), hari ini kita akan

melakukan kegiatan selama 1 jam pelayanan, kita sepakat akan melakukan dengan baik.

- Ice breaker ( berbagai macam variasi).

5’

Kegiatan inti - Peserta didik mengamati tayangan video tentang Berbagi dengan orang lain

- Guru BK membagi kelas menjadi 4 kelompok, 1 kelompok 9 orang

- Peserta didik mendiskusikan video yang ditayangkan dalam kelompok kecil.

- Ada kelompok diberi tugas untuk memerankan bagaimana berbagi dengan orang lain

- Kelompok yang lain memberikan kesimpulan atas tampilnya kelompok yang ditunjuk.

- Guru BK menanyakan tentang perasaan setelah berperan menjadi orang diberi dan yang memberi.

30’

Penutup - Guru BK memberi kesimpulan materi- Evaluasi : Refleksi hasil , setiap peserta didik menuliskan

5’

Page 39: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

di kertas yang sudah disiapkan.- Membuat kontrak untuk pertemuan selanjutnya.

110.Sumber Materi : 1. Media Bimbingan dan Konseling2. Video ( koleksi Layanan BK)

111.Rencana Penilaian : - Laiseg

Penilaian proses : Antusias peserta didik dalam mengikuti kegiatan layanan

Penilaian hasil : (Understanding) Pemahaman peserta didik terhadap

Pentingnya berbagi dengan orang lain

(Comportable) Perasaan yang dialami peserta didik

setelah menerima layanan penguasaan konten tentang

belajar berbagi dengan orang lain

(Action) Rencana tindakan yang akan diambil peserta didik setelah menerima layanan ini.

- Laijapen : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

minggu sampai 1 Bulan ).Peserta didik mulai

dapat berbagi dengan teman

- Laijapan : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

bulan sampai 1 semester ). Peserta didik dapat

selalu berbagi dengan orang lain dalam pergaulan sehari-hari

112.Catatan Khusus : …………………………………………………………

Prambon, Agustus 2015Mengetahui, Kepala Sekolah, Guru BK

........................ ........................ ........................ ........................

LAMPIRAN-LAMPIRAN25. Uraian materi26. Lembar kerja siswa27.Instrumen penilaian28.Media

Page 40: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran :1. Uraian Materi

Belajar Berbagi Dengan Orang lain

Manusia sejak dia dilahirkan kedunia hingga sekarang menginjak masa remaja, menjadi dewasa, tua

dan sampai meninggal dunia. Tidak ada yang bisa dikerjakan sendiri, semua aktifitas kehidupannya selalu

membutuhkan bantuan orang lain. Seorang pejabat, pengusaha, konglomerat yang kaya raya dalam hal

materi tidak kekurangan. Dia bisa berbuat apa saja dengan hartanya, sampai dia mengatakan tidak butuh

dengan orang lain, karena hartanya dia bisa berbuat apa saja.

Manusia semacam ini pada hakekatnya tidak menyadari awal kejadian penciptaan dirinya, bahwa

manusia selain sebagai makhluk individu juga sebagai makhluk sosial. Sebagai makhluk individu, manusia

memiliki hak dan kewajiban terhadap dirinya sendiri sedangkan sebagai makhluk sosial, manusia

mempunyai hak dan kewajiban terhadap orang lain. Hak dan kewajiban itu muncul karena manusia

mempunyai kebutuhan dan kebutuhan itu tidak dapat ia kerjakan sendiri.

Salah satu tanda seorang remaja yang mempunyai pemikiran yang matang adalah menyadari bahwa

dia merupakan bagian dari anggota masyarakat dan harus berperan aktif dalam kehidupan bermasyarakat.

Kegiatan kemasyarakatan itu bisa bermacam-macam bentuknya, kalau kegiatan itu melibatkan remaja bisa

berbentuk sosial kemasyarakatan antara lain: Remas ( remaja masjid ), Karang taruna dan sebagainya.

Organisasi tersebut bisa mengadakan kegiatan penggalangan dana untuk anak-anak yatim piatu, orang-orang

miskin, bencana alam dan sebagainya.

Aspek –aspek Kehidupan :

Di dalam aspek-aspek kehidupan yang mengambarkan beberapa tindakan manusia. Bagi anda tentu

tidak semua penting, ada juga yang kurang penting bahkan tidak penting.

Dewi mengatakan bahwa nilai kekayaan kurang penting, karena Dewi berpendapat kekayaan dapat

membuat orang menjadi sombong. Maka sikap saling menghormati perlu ditanamkan dalam kehidupan

sehari-hari, demikian juga dengan sikap menghargai orang lain.

Dalam kehidupan di masyarakat masih banyak yang serba kekurangan, melihat yang demikian hati

kita dituntut untuk peka, apabila kita ingin berbagi dengan mereka seyogyanya dalam memberi tidak

merendahkannya sehingga yang kita beri tidak merasa direndahkan.

Sumber : Buku Media Layanan Bimbingan dan Konseling

Page 41: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran : 2 Lembar Kerja Siswa

19. Pernahkan anda berbagi dengan orang lain ?

20. Bagaimana perasaan anda setelah berbagi dengan orang lain !

21. Mengapa kita harus berbagi dengan orang lain !

NoPernyataan Ya Tidak

1 Peserta didik dapat menceritakan pengalaman saat berbagi

2 Peserta didik dapat mengungkapkan perasaan setelah berbagi dengan orang lain

3 Peserta didik dapat menjelaskan mengapa dia harus berbagi dengan orang lain

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% -100% jawaban Ya Tinggi

34% - 66% jawaban Ya Sedang

0% - 33% jawaban Ya Kurang

Page 42: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

RENCANA PELAKSANAAN LAYANAN ( RPL )BIMBINGAN KLASIKAL

113. Materi /Topik Bahasan : Belajar Berempati Dengan Orang lain

114. Bidang Bimbingan : Sosial

115. Jenis Layanan : Penguasaan Konten

116. Tujuan Layanan : 1. Membantu peserta didik dalam memahami penting-

nya berempati dengan orang lain dalam kehidupan

di masyarakat

2. Peserta didik dapat menerapkan dalam pergaulan di

kehidupan sehari-hari

117. Fungsi Layanan : Pengembangan dan Pemeliharaan

118. Sasaran Layanan/Semester : Kelas VIII/ Ganjil

119. Tempat Penyelenggaraan : Ruang Kelas

120. Waktu Penyelenggaraan : 1 X 40 menit

121. Penyelenggara Layanan : Guru BK

122.Pihak-pihak yang Dilibatkan : -

123.Metode : Diskusi, penugasan

124.Media dan Alat : Audi visual, LCD, Laptop

125.Uraian Kegiatan/Skenario :

TAHAP URAIAN KEGIATAN WAKTU

Pembukaan - Salam- Doa sebelum mengikuti layanan- Menanyakan kabar - Kontrak layanan ( kesepakatan layanan ), hari ini kita akan

melakukan kegiatan selama 1 jam pelayanan, kita sepakat akan melakukan dengan baik.

- Ice breaker ( berbagai macam variasi).

5’

Kegiatan inti - Peserta didik mengamati tayangan video tentang Sikap empati terhadap orang lain

- Guru BK membagi kelas menjadi 4 kelompok, 1 kelompok 9 orang

- Peserta didik mendiskusikan video yang ditayangkan dalam kelompok kecil.

- Setiap kelompok diberi tugas mendiskripsikan kembali tentang beberapa Sikap yang merupakan sikap empati dan sikap antipati

- Masing-masing anggota kelompok menuliskan Beberapa perilaku yang empati dan yang tidak simpati

- Setiap kelompok mempresentasikan hasil diskusi kelompok di depan kelas secara bergantian ,kelompok

30’

SMP NEGERI 1 PRAMBON

Page 43: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

yang lain memberi tanggapan.

Penutup - Guru BK memberi kesimpulan materi- Evaluasi : Refleksi hasil , setiap peserta didik menuliskan

di kertas yang sudah disiapkan.- Membuat kontrak untuk pertemuan selanjutnya.

5’

126.Sumber Materi : 1. Media Bimbingan dan Konseling2. video ( koleksi layanan BK )

127.Rencana Penilaian : - Laiseg

Penilaian proses : Antusias peserta didik dalam mengikuti kegiatan layanan

Penilaian hasil : (Understanding) Pemahaman peserta didik terhadap

Rasa empati terhadap orang lain

(Comportable) Perasaan yang dialami peserta didik

setelah menerima layanan informasi tentang belajar

berempati dengan orang lain

(Action) Rencana tindakan yang akan diambil peserta didik setelah menerima layanan ini.

- Laijapen : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

minggu sampai 1 Bulan ).Peserta didik dapat

menumbuhkan rasa empati dengan orang lain

- Laijapan : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

bulan sampai 1 semester ). Peserta didik dapat

menerapkan rasa empati dalam pergaulan baik di sekolah atau di masyarakat

128.Catatan Khusus : …………………………………………………………

Prambon, Agustus 2015Mengetahui, Kepala Sekolah, Guru BK

........................ ........................ ........................ ........................

LAMPIRAN-LAMPIRAN29. Uraian materi30. Lembar kerja siswa31. Instrumen penilaian32.Media

Page 44: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran :1. Uraian Materi

Belajar Berempati Dengan Orang Lain

Sadarkah kita bahwa, kita dilahirkan dengan dua mata di depan, karena seharusnya kita melihat yang

ada di depan, kita lahir dengan dua telinga, satu kiri dan satu di kanan sehingga kita dapat mendengar dari

kedua sisi. Menangkap pujian maupun kritikan dan melihat mana yang benar.

Kita dilahirkan dengan otak tersembunyi di kepala, sehingga bagaimanapun miskinnya kita, kita tetap

kaya. Tak seorang pun yang dapat mencuri isi otak kita, yang lebih berharga dari segala permata yang ada.

Kita dilahirkan dengan dua mata, dua telinga, namun cukup dengan satu mulut. Karena mulut tadi

adalah senjata yang tajam, yang dapat melukai, memfitnah, bahkan membunuh. Lebih baik sedikit bicara,

tapi banyak mendengar dan melihat.

Kita dilahirkan dengan satu hati, yang mengingatkan kita untuk menghargai dan memberikan cinta

kasih dari dalam lubuk hati. Belajar untuk mencintai dan menikmati dicintai, tetapi jangan mengharapkan

orang lain mencintai anda dengan cara dan sebanyak yang sudah anda berikan. Berikanlah cinta tanpa

mengharapkan balasan, maka anda akan menemukan bahwa hidup ini akan menjadi indah.

Anda akan melihat tayangan video tentang sikap empati dengan orang lain.

Sumber : - Buku Media Layanan Bimbingan dan Konseling

- Video ( koleksi layanan BK )

Page 45: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran : 2 Lembar Kerja Siswa

22. Apa yang dimaksud dengan empati ?

23. Mengapa hidup harus berempati ?

24. Sebutkan beberapa sikap yang berhubungan dengan empati !

NoPernyataan Ya Tidak

1 Peserta didik dapat menyebutkan difinisi empati2 Peserta didik dapat menjelaskan mengapapa hidup

harus berempati3 Peserta didik dapat menyebutkan beberapa sikap yang

berhubungan dengan empati

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% -100% jawaban Ya Tinggi

34% - 66% jawaban Ya Sedang

0% - 33% jawaban Ya Kurang

Page 46: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran : 3 Instrumen Penilaian

LEMBAR REFLEKSI DIRI

Pilihlah dengan cara mencentang ( √ ) jawaban “YA” apabila anda setuju dan jawaban “ TIDAK”

apabila anda tidak setuju

R E F L E K S I YA TIDAK

Saya merasa sangat perlu dengan materi ini

Menurut saya materi ini sangat menarik

Saya sangat memahami materi yang telah diberikan

Saya merasa sangat perlu bantuan dari guru BK untuk

menumbuhkan rasa empati pada diri saya

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% - 100% pilihan ya Baik

34% - 66% pilihan ya Cukup

0% - 33% pilihan ya Kurang

Page 47: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

RENCANA PELAKSANAAN LAYANAN ( RPL )BIMBINGAN KLASIKAL

129. Materi /Topik Bahasan : Menjadi Pribadi Mandiri

130. Bidang Bimbingan : Pribadi

131. Jenis Layanan : Penguasaan Konten

132. Tujuan Layanan : 1. Membantu peserta didik agar berusaha untuk bisa

Menjadi pribadi yang mandiri

2. Peserta didik mampu menerapkan dalam kehidupan

pribadinya

133. Fungsi Layanan : Pengembangan dan Pemeliharaan

134. Sasaran Layanan/Semester : Kelas VIII/ Ganjil

135. Tempat Penyelenggaraan : Ruang Kelas

136. Waktu Penyelenggaraan : 1 X 40 menit

137. Penyelenggara Layanan : Guru BK

138.Pihak-pihak yang Dilibatkan : -

139.Metode : Diskusi, penugasan

140.Media dan Alat : Power point, LCD, Laptop

141.Uraian Kegiatan/Skenario :

TAHAP URAIAN KEGIATAN WAKTU

Pembukaan - Salam- Doa sebelum mengikuti layanan- Menanyakan kabar - Kontrak layanan ( kesepakatan layanan ), hari ini kita akan

melakukan kegiatan selama 1 jam pelayanan, kita sepakat akan melakukan dengan baik.

- Ice breaker ( berbagai macam variasi).

5’

Kegiatan inti - Peserta didik mengamati tayangan power point tentang Menjadi Pribadi yang mandiri

- Guru BK membagi kelas menjadi 4 kelompok, 1 kelompok 9 orang

- Peserta didik mendiskusikan tayangan power point yang ditayangkan dalam kelompok kecil.

- Setiap kelompok diberi tugas mendiskripsikan kembali tentang beberapa bentuk perilaku mandiri

- Masing-masing anggota kelompok menuliskan Beberapa perilaku yang dianggap perilaku yang kurang mandiri di kalangan pelajar dan cara mengatasinya

- Setiap kelompok mempresentasikan hasil diskusi kelompok di depan kelas secara bergantian ,kelompok yang lain memberi tanggapan.

30’

SMP NEGERI 1 PRAMBON

Page 48: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Penutup - Guru BK memberi kesimpulan materi- Evaluasi : Refleksi hasil , setiap peserta didik menuliskan

di kertas yang sudah disiapkan.- Membuat kontrak untuk pertemuan selanjutnya.

5’

142.Sumber Materi : 1. Media Bimbingan dan Konseling 2. http://sebuahkaryailmiah.blogspot.com/

143.Rencana Penilaian : - Laiseg

Penilaian proses : Antusias peserta didik dalam mengikuti kegiatan layanan

Penilaian hasil : (Understanding) Pemahaman peserta didik terhadap

Pribadi yang mandiri

(Comportable) Perasaan yang dialami peserta didik

setelah menerima layanan informasi tentang Menjadi pribadi

mandiri

(Action) Rencana tindakan yang akan diambil peserta didik setelah menerima layanan ini.

- Laijapen : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

minggu sampai 1 Bulan ).Peserta didik dapat

berperilaku sebagai pribadi yang mandiri

- Laijapan : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

bulan sampai 1 semester ). Peserta didik dapat

menerapkan perilaku mandiri dalam kehidupan sehari

144.Catatan Khusus : …………………………………………………………

Prambon, Agustus 2015Mengetahui, Kepala Sekolah, Guru BK

........................ ........................ ........................ ........................

LAMPIRAN-LAMPIRAN33. Uraian materi34. Lembar kerja siswa35.Instrumen penilaian36.Media

Page 49: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran :1. Uraian Materi

Menjadi Pribadi Mandiri

Ada banyak pendapat tentang ciri-ciri pribadi mandiri. Secara singkat, pendapat-pendapat tersebut dapat

disimpulkan sebagai berikut :

1. Pribadi mandiri adalah pribadi yang berani, mau belajar, dan mau berlatih berdasarkan pengalaman

hidupnya. Ia melihat, mencoba, dan merasakan sendiri hal-hal tertentu yang memang sudah seharusnya

dilakukan, misal :

Seorang siswa dengan kesadaran sendiri mau belajar sesuai dengan jadwal yang ia tetapkan.

Seorang siswa dengan kemauan sendiri berlatih suatu ketrampilan tertentu, seperti musik, teknologi,

komputer, dll.

2. Pribadi mandiri adalah pribadi yang berani menetapkan gambaran hidup yang ia inginkan . Gambaran

hidup ini menjadi tujuan yang hendak dicapai dalam hidupnya.

3. Pribadi mandiri adalah pribadi yang berani menyusun langkah kegiatannya melalui tahapan yang

realistis, berproses dan membutuhkan waktu. Ia menyusun program dan menetapkan rentang waktu yang

dibutuhkan, serta mau mengevaluasinya.Misalnya seorang siswa menetapkan target keberhasilan

prestasinya pada semester 1, lalu dilanjutkan pada semester 2, hingga akhirnya lulus dengan prestasi

yang baik sesuai dengan potensinya.

4. Pribadi mandiri adalah pribadi yang berani mengambil keputusan secara cepat dan tepat. Ia melakukannya

berdasarkan data/informasi yang memadai, mempelajari secara mendalam, sebab dan akibatnya,

memperhitungkan segala kemungkinan, menemukan solusi, menganalisis dampak dari solusi, dan

akhirnya ia mengambil keputusan dan menjalankannya dengan sadar dan bertanggung jawab.

5. Pribadi mandiri adalah yang berani mengurangi ketergantungan-ketergantungan hidupnya dari orang lain

untuk lebih banyak bersandar pada kekuatan sendiri.

1.      Mandiri itu fitrah manusia.

                Langkah awal meningkatkan kwalitas pribadi adalah memahami diri dan menyadari siapa diri

kita ? Kesadaran diri (self awarness) adalah salah satu bentuk kecakapan dan ketrampilan. Sudahkah kita

cakap dan trampil dalam kedua aspek tersebut :

1)      Kesadaran diri sebagai individu : sebagai seorang hamba tuhan , peserta didik dan satu-satunya makhluk

yang mulia.

2)      Makhluk tuhan sebagai komunitas makhluk sosial.Disamping itu manusia sebagai makhluk individu.

Manusia sebagai makhluk individu bertanggung jawab terhadap individu ,berkomunikasi dengan individu

dirinya sendiri dan berkomunikasi dengan sesama makhluk hidup dan sesama manusia, serta berhubungan

dengan Tuhan sebagai sang pencipta.

Page 50: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

2.   Manusia Perlu Mandiri .

                 Mandiri sebagai fitrah manusia yang senantiasa harus selalu dikembangkan oleh setiap insan

manusia. Pada hakekatnya manusia sebagai makhluk relegi, makhluk individual yang harus selalu

mempertanggungjawabkan segala perbuatannya dan sebagai makhluk sosial. Manusia sebagai makhluk

individu yang senantiasa harus selalu mengembangkan kemampuan kemandiriannya. Merupakan fitrah

manusia bahwasanya manusia itu harus selalu mampu untuk menciptakan kemandirian.       3. Visi

Dan Misi Serta Sasaran

               Visi merupakan pandangan terhadap cara berfikir, pandangan atau cita-cita manusia terhadap

langkah-langkahnya kedepan. Visi dapat dinyatakan juga sebagai cita-cita manusia didalam hidupnya.

Manusia sebagai makhluk yang dikaruniai oleh tuhan sebagai makhluk yang memiliki fikiran atau makhluk

yang berfikir, oleh sebab itu manusia harus benar-benar memanfaatkan atau memakai fikirannya didalam

segala prilakunya dan segala tingkahlakunya. Manusia perlu memikirkan cita-citanya, agar semakin dapat

tertata kehidupannya di masa yang akan datang. Apalagi sebagai siswa atau peserta didik sangat perlu

memikirkan bagaimana gambaran kehidupannya dimasa yang akan datang , apa cita-citanya untuk kehidupan

dimasa yang akan datang ? Sehingga dapat dinyatakan visi atau cita-cita bagi siswa atau peserta didik dan

manusia pada umumnya sangat penting. Hal demikian perlu dimaklumi karena dengan memiliki visi atau

cita-cita maka akan dapat memberikan arahan berfikir, berperilaku bagi siswa atau peserta didik dan manusia

pada umumnya, sehingga mereka akan semakin terarah dan semakin dapat tertata untuk dapat mencapai

tujuannya atau cita-citanya.

                Misi merupakan langkah-langkah untuk mencapai visi. Misi merupakan bentuk tingkah laku nyata

untuk mencapai visi atau cita-cita. Agar cita-cita dapat tercapai memang perlu ada tindakan nyata atau

tingkah laku nyata yang harus dilalui.

             Sasaran merupakan penjabaran dari misi kedalam bentuk target dan langkah-langkah yang

operasional agar mudah dilaksanakan. Sasaran dapat dirumuskan dalam bentuk program kegiatan yang lebih

khusus dalam rentangan waktu yang lebih singkat 6 bulan atau 1 tahun, atau 3 tahun mendatang.

Sumber : Buku Media Layanan Bimbingan dan Konseling

http://sebuahkaryailmiah.blogspot.com/

Page 51: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran : 2 Lembar Kerja Siswa

25. Apa yang dimaksud dengan pribadi mandiri ?

26. Mengapa kita dituntut untuk menjadi pribadi mandiri !

27. Apa yang harus dilakukan agar bisa tercapai menjadi pribadi mandiri ?

NoPernyataan Ya Tidak

1 Peserta didik dapat menjelaskan tentang pribadi mandiri

2 Peserta didik dapat menjelaskan alasan harus menjadi pribadi mandiri

3 Peserta didik dapat menyebutkan beberapa syarat menjadi pribadi mandiri

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% -100% jawaban Ya Tinggi

34% - 66% jawaban Ya Sedang

0% - 33% jawaban Ya Kurang

Page 52: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

RENCANA PELAKSANAAN LAYANAN ( RPL )BIMBINGAN KLASIKAL

145. Materi /Topik Bahasan : Sistem Etika dan Nilai

146. Bidang Bimbingan : Sosial

147. Jenis Layanan : Informasi

148. Tujuan Layanan : Membantu peserta didik dalam memahami sistem

Etika dan nilai yang ada di dalam kehidupan

masyarakat

149. Fungsi Layanan : Pemahaman

150. Sasaran Layanan/Semester : Kelas VIII/ Ganjil

151. Tempat Penyelenggaraan : Ruang Kelas

152. Waktu Penyelenggaraan : 1 X 40 menit

153. Penyelenggara Layanan : Guru BK

154.Pihak-pihak yang Dilibatkan : -

155.Metode : Diskusi, penugasan

156.Media dan Alat : Power point, LCD, Laptop

157.Uraian Kegiatan/Skenario :

TAHAP URAIAN KEGIATAN WAKTU

Pembukaan - Salam- Doa sebelum mengikuti layanan- Menanyakan kabar - Kontrak layanan ( kesepakatan layanan ), hari ini kita akan

melakukan kegiatan selama 1 jam pelayanan, kita sepakat akan melakukan dengan baik.

- Ice breaker ( berbagai macam variasi).

5’

Kegiatan inti - Peserta didik mengamati tayangan power point tentang Sistem etika dan nilai

- Guru BK membagi kelas menjadi 4 kelompok, 1 kelompok 9 orang

- Peserta didik mendiskusikan tayangan power point yang ditayangkan dalam kelompok kecil.

- Setiap kelompok diberi tugas mendiskripsikan kembali tentang beberapa system etika dan nilai yang ada di masyarakat

- Masing-masing anggota kelompok menuliskan beberapa system etika dan nilai di dalammasyarakat yang tidak boleh dilanggar dan sanksi bagi pelanggarnya

- Setiap kelompok mempresentasikan hasil diskusi kelompok di depan kelas secara bergantian ,kelompok yang lain memberi tanggapan.

30’

Penutup - Guru BK memberi kesimpulan materi 5’

Page 53: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

- Evaluasi : Refleksi hasil , setiap peserta didik menuliskan di kertas yang sudah disiapkan.

- Membuat kontrak untuk pertemuan selanjutnya.

158.Sumber Materi : 1. Media Bimbingan dan Konseling2. Buku yang relevan dengan materi

159.Rencana Penilaian : - Laiseg

Penilaian proses : Antusias peserta didik dalam mengikuti kegiatan layanan

Penilaian hasil : (Understanding) Pemahaman peserta didik terhadap

System etika dan nilai

(Comportable) Perasaan yang dialami peserta didik

setelah menerima layanan informasi tentang system etika

dan nilai

(Action) Rencana tindakan yang akan diambil peserta didik setelah menerima layanan ini.

- Laijapen : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

minggu sampai 1 Bulan ).Peserta didik dapat

memahami tentang sistem etika yang ada di sekolah

- Laijapan : (Pengamatan terhadap peserta didik dalam waktu 1

bulan sampai 1 semester ). Peserta didik dapat

menerapkan etika dalam kehidupan sehari-hari

160.Catatan Khusus : …………………………………………………………

Prambon, Agustus 2015Mengetahui, Kepala Sekolah, Guru BK

........................ ........................ ........................ ........................

LAMPIRAN-LAMPIRAN37. Uraian materi38. Lembar kerja siswa39.Instrumen penilaian40.Media

Page 54: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran :1. Uraian Materi

Sistem Etika dan Nilai

Belajar merupakan suatu hal yang paling vital dalam setiap usaha pendidikan, sehingga tanpa belajar

sesungguhnya tidak pernah ada pendidikan. Sebagai suatu proses, belajar hampir selalu memperoleh tempat

yang paling luas dalam disiplin ilmu yang berkaitan dengan upaya kependidikan.

Keteraturan sosial akan terbentuk apabila setiap anggota masyarakat berperilaku sesuai dengan sitem

etika dan nilai yang berlaku dalam kehidupan masyarakat. Sebaliknya, apabila warga masyarakat berperilaku

tidak sesuai dengan sistem etika dan nilai yang berlaku akan menimbulkan disorganisasi sosial yang

memudahkan munculnya konflik atau pertentangan sosial.

Di sebuah sekolah jka setiap siswa berperilaku sesuai dengan tata tertib yang ada, maka sekolah akan

berjalan dengan baik, lancar dan teratur sehingga mendukung pencapaian kegiatan belajar mengajar yang

lebih optimal. Pelanggaran tata tertib yang dilakukan oleh beberapa siswa telah menimbulkan

ketidakharmonisan dalam kehidupan sekolah. Oleh karena itu, perlu disadari oleh setiap siswa untuk menaati

tata tertib sekolah agar pelaksanaan kegiatan belajar berlangsung dengan baik.

Menaati aturan yang berlaku di sekolah atau tata tertib sekolah sebagai bentuk sistem etika dan niai

yang berlaku di sekolah merupakan bagian dari proses belajar siswa dalam mengenal sistem etika dan nilai

sekaligus membentk kepribadian anak.

Dengan berperilaku sesuai tata tertib, siswa dilatih untuk menerapkan kedisiplinan yang sesuai

dengan sistem nilai dan norma. Melalui kebiasaan menaati aturan dan tata tertib sekolah, siswa dibiasakan

untuk menyadari bertanggung jawab terhadap terbentuknya keteraturan sosial.

Langkah yang paling tepat berkaitan dengan penanaman perilaku adalah menanamkan kebiasaan

perilaku yang sesuai dengan sistem etika dan nilai yang berlaku dalam kehidupan anak dimanapun ia berada,

baik di rumah, di sekolah, maupun dalam kehidupan masyarakat luas, sehingga terbentuk insan yang

berkepribadian mulia.

Sumber : Buku Media Layanan Bimbingan dan Konseling

Page 55: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran : 2 Lembar Kerja Siswa

28. Apa yang anda ketahui tentang etika ?

29. Mengapa hidup harus beretika?

30. Sebutkan beberapa sistem etika dan nilai yang ada di masyarakat !

NoPernyataan Ya Tidak

1 Peserta didik dapat menjelaskan tentang etika2 Peserta didik dapat menjelaskan mengapa hidup harus

beretika3 Peserta didik dapat menyebutkan beberapa sistem

etika dan nilai yang ada di masyarakat

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% -100% jawaban Ya Tinggi

34% - 66% jawaban Ya Sedang

0% - 33% jawaban Ya Kurang

Page 56: Web viewManusia memiliki kebutuhan hidup masing-masing, seperti kebutuhan akan makanan (pangan), kebutuhan pakaian (sandang) dan kebutuhan akan tempat tinggal (papan)

Lampiran : 3 Instrumen Penilaian

LEMBAR REFLEKSI DIRI

Pilihlah dengan cara mencentang ( √ ) jawaban “YA” apabila anda setuju dan jawaban “ TIDAK”

apabila anda tidak setuju

R E F L E K S I YA TIDAK

Saya merasa sangat perlu dengan materi ini

Menurut saya materi ini sangat menarik

Saya sangat memahami materi yang telah diberikan

Saya merasa sangat perlu bantuan dari guru BK untuk

memahami tentang berbagai macam sistem etika dan nilai

Pedoman Penilaian

Kriteria Kategori

67% - 100% pilihan ya Baik

34% - 66% pilihan ya Cukup

0% - 33% pilihan ya Kurang