UPAYA GURU AKIDAH AKHLAK DALAM ...etheses.uinmataram.ac.id/1080/1/Adrian marwandi151111061.pdfguru...

of 94/94
UPAYA GURU AKIDAH AKHLAK DALAM MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR SISWA KELAS VII MTS BAITUL HIDAYAH NW DESA MIDANG KECAMATAN GUNUNGSARI TAHUN PELAJARAN 2016/2017 SKRIPSI JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM FAKULTAS TARBIYAH DAN KEGURUAN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MATARAM 2017
  • date post

    01-Aug-2020
  • Category

    Documents

  • view

    19
  • download

    0

Embed Size (px)

Transcript of UPAYA GURU AKIDAH AKHLAK DALAM ...etheses.uinmataram.ac.id/1080/1/Adrian marwandi151111061.pdfguru...

  • UPAYA GURU AKIDAH AKHLAK DALAM MENINGKATKAN

    MOTIVASI BELAJAR SISWA KELAS VII MTS BAITUL HIDAYAH NW

    DESA MIDANG KECAMATAN GUNUNGSARI

    TAHUN PELAJARAN 2016/2017

    SKRIPSI

    JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM

    FAKULTAS TARBIYAH DAN KEGURUAN

    UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN)

    MATARAM

    2017

  • SKRIPSI

    UPAYA GURU AKIDAH AKHLAK DALAM MENINGKATKAN

    MOTIVASI BELAJAR SISWA KELAS VII MTS BAITUL HIDAYAH NW

    DESA MIDANG KECAMATAN GUNUNGSARI

    TAHUN PELAJARAN 2016/2017

    Diajukan Kepada Universitas Islam Negeri (UIN) Mataram Untuk Memenuhi Persyaratan Mendapatkan Gelar Sarjana Pendidikan (S.Pd)

    Oleh :

    ADRIAN MARWANDI

    151.111.061

    JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM

    FAKULTAS TARBIYAH DAN KEGURUAN

    UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN)

    MATARAM

    2017

  • MOTTO

    Artinya : “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya”(QS.Al-Israa’: 36)1

    1 Syaamil Al-Quran, Al-Qur’anullkarim Terjemahahan Tafsir Per Kata, Departemen Agama RI, (Bandung: Syaamil Al-Qur’an, 2007), h. 285

  • PERSEMBAHAN

    Rasa syukur tak terhingga ku panjatkan kepada Allah SWT, pemberi nikmat tanpa batas dan Rasulullah SAW guru semua ummat yang terbaik disetiap waktu “ Isyfa’lanaa Ya Rasulullah”

    Skripsi ini saya persembahkan untuk:

    1. Ayahku (Muhammad Amin) dan Ibundaku tercinta (Naruni), terimakasih

    untuk curahan kasih sayang, cinta, do’a , dorongan, serta yang selalu

    mendukungku dalam setiap langkahku.

    2. Adikku Asti Utami, Irsan Bachtiar, dan Aura Islami tersayang yang selalu

    hadir dan menyemangatiku baik dalam suka maupun duka.

    3. My big family

    4. Dosen pembimbing I bapak Dr. Abdul Quddus, MA dan pembimbing II

    bapak H. M. Taisir, M. Ag. Terimakasih tak terhingga atas waktu dan

    ilmunya dalam proses bimbingan.

    5. Tak lupa Sahabat-sahabat ku seperjuangan

    6. Teman-teman seangkatan, teman kelasku PAI Dan tak lupa almamater

    tercintaku UIN Mataram.

  • KATA PENGANTAR

    Puji syukur kehadirat Allah SWT atas rahmat dan karunia-Nya yang telah diberikan kepada peneliti sehingga Skripsi dengan judul “Upaya Guru Akidah Akhlak Dalam Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Kelas VII MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan Gunungsari Tahun Pelajaran 2016/2017” dapat terselesaikan sebagaimana mestinya, sebagai prasyarat untuk mendapatkan gelar sarjana Pendidikan.

    Sholawat dan salam senantiasa tercurahkan kepada Baginda Nabi Besar

    Muhammad SAW karena berkat perjuangan dan pengorbanannya, sampai pada saat ini kita tetap berada pada jalan yang benar.

    Dalam penulisan skripsi ini peneliti banyak mendapatkan bantuan dari

    berbagai pihak berupa bimbingan, saran-saran, informasi, tenaga, dan pikiran. Untuk itu, dalam kesempatan ini peneliti mengucapkan banyak-banyak terima kasih, terutama kepada:

    1. Dr. Abdul Quddus, MA, selaku dosen pembimbing I dan H. M. Taisir, M. Ag,

    selaku dosen pembimbing II yang telah memberikan arahan dan bimbingan

    sehingga skripsi ini dapat diselesaikan.

    2. Dr. Ismail Thoib, M. Pd dan Alwan Mahsul sebagai penguji yang telah

    memberikan saran konstruktif bagi penyempurnaan skripsi ini.

    3. Dr. Saparudin, M. Ag sebagai ketua jurusan;

    4. Dr. Hj. Lubna, M. Pd, selaku Dekan Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN

    Mataram.

  • 5. Bapak Prof. Dr. H. Mutawalli, M.Ag. selaku Rektor UIN Mataram serta seluruh

    stafnya yang telah banyak memberikan bantuan kepada saya.

    6. Kepada semua teman-teman yang telah banyak membantu, terutama rekan- rekan

    seperjuangan yang banyak membantu dan saling bertukar fikiran dan informasi.

    Peneliti menyadari bahwa skripsi masih belum sempurna, untuk itu saran dan kritik yang bersifat konstruktif sangat peneliti harapkan demi kesempurnaan skripsi ini.Akhir kata, semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi kita semua, Amin ya rabbal alamin.

    Mataram, 27 Desember 2017

    Penulis

    Adrian Marwandi Nim: 151.111.061

  • DAFTAR ISI

    HALAMAN SAMPUL ..............................................................................................................i

    HALAMAN JUDUL ..................................................................................................................ii

    PERSETUJUAN PEMBIMBING.........................................................................................iii

    NOTA DINAS PEMBIMBING .............................................................................................iv

    PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI .............................................................................v

    PENGESAHAN DEWAN PENGUJI ..................................................................................vi

    HALAMAN MOTTO ................................................................................................................vii

    HALAMAN PERSEMBAHAN .............................................................................................viii

    KATA PENGANTAR ................................................................................................................ix

    DAFTAR ISI .................................................................................................................................xi

    ABSTRAK ......................................................................................................................................xii

    BAB I PENDAHULUAN

    A. Konteks Penelitian ..........................................................................................................1

    B. Fokus Penelitian ...............................................................................................................7

    C. Tujuan Penelitian dan Manfaat Penelitian ................................................................7

    1. Tujuan Penelitian ......................................................................................................7

    2. Manfaat Penelitian ....................................................................................................8

    D. Ruang Lingkup dan Setting Penelitian ......................................................................9

    E. Telah Pustaka ....................................................................................................................10

    F. Kerangka Teoritik ............................................................................................................13

  • 1. Pembelajaran Akidah Akhlak ...............................................................................13

    a. Pengertian Pembelajaran Akidah Akhlak 13

    b. Tujuan Pembelajaran Akidah Akhlak 16

    c. Ruang Lingkup Pembelajaran Akidah Akhlak 17

    d. Metode Pembelajaran Akidah Akhlak 18

    2. Motivasi Belajar ........................................................................................................23

    a. Pengertian Motivasi Belajar 23

    b. Motivasi Belajar 25

    c. Dimensi dan Indikator Motivasi Belajar 26

    d. Macam-macam Motivasi Belajar 29

    e. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Motivasi Belajar 32

    G. Metode Penelitian ............................................................................................................34

    BAB II PAPARAN DATA DAN TEMUAN

    A. Profil MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang........................................................46

    1. Sejarah Singkat MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan

    Gunung Sari 46

    2. Letak Geografis MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan

    Gunung Sari Lombok Barat 48

    3. Keadaaan Siswa MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang ............................48

    4. Keadaan Guru MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang ...............................49

    5. Struktur Organisasi MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang ......................52

    B. Hasil Penelitian ................................................................................................................52

    1. Upaya guru akidah akhlak dalam meningkatkan motivasi belajar

    pada siswa kelas VII MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang

    Kecamatan Gunung Sari Tahun Pelajaran 2016/2017 52

    2. Motivasi belajar siswa pada mata pelajaran akidah akhlak pada

    siswa kelas VII MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan

    Gunung Sari Tahun Pelajaran 2016/2017 62

  • BAB III PEMBAHASAN

    BAB IV SIMPUL DAN SARAN

    A. Kesimpulan .......................................................................................................................71

    B. Saran ..................................................................................................................................... 72

    DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................

    LAMPIRAN-LAMPIRAN

    DAFTAR TABEL

    No Tabel Nama Tabel Halaman

    Tabel 2.1 Keadaan siswa MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Tahun Pelajaran 2016/2017 ...............................................................................................49

    Tabel 2.2 Keadaan Guru MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Tahun

    Pelajaran 2016/2017 ...............................................................................................50

  • DAFTAR GAMBAR

    No Gambar Nama Gambar

    Halaman

    Gambar 2.3 Struktur Organisasi MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Tahun Pelajaran 2016/2017………………………………………............. 39

  • UPAYA GURU AKIDAH AKHLAK DALAM MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR SISWA KELAS VII MTS BAITUL HIDAYAH NW DESA

    MIDANG KECAMATAN GUNUNGSARI

    TAHUN PELAJARAN 2016/2017

    Oleh:

    Adrian Marwandi 151.111.061

    ABSTRAK

    Tujuan penelitian yaitu untuk mengetahui 1) upaya guru akidah akhlak dalam meningkatkan motivasi belajar pada siswa kelas VII MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan Gunung Sari Tahun Pelajaran 2016/2017, 2) motivasi belajar siswa pada mata pelajaran aqidah akhlak pada siswa kelas VII MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan Gunung Sari Tahun Pelajaran 2016/2017. Metode penelitian yang digunakan adalah metode kualitatif. Metode pengumpulan data yang digunakan adalah metode observasi, metode wawancara dan metode dokumentasi. Analisis data yang digunakan yaitu model huberman dan Millers dengan pola reduksi data, display data dan menarik kesimpulan. Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan, maka dapat disimpulkan bahwa 1) upaya guru akidah akhlak dalam meningkatkan motivasi belajar pada siswa kelas VII MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan Gunung Sari Tahun Pelajaran 2016/2017. Hal ini terbukti dari, guru Akidah Akhlak berupaya meningkatkan motivasi belajar siswa dalam mata pelajaran Akidah Akhlak dengan menerapkan metode CTL, metode pembelajaran aktif, metode ceramah, metode diskusi, dan metode cerita selama pembelajaran dilakukan di dalam kelas. (2) motivasi belajar siswa pada mata pelajaran akidah akhlak pada siswa kelas VII MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan Gunung Sari Tahun Pelajaran 2016/2017, yaitu dengan meningkatkan Motivasi belajar siswa dapat dilihat dari adanya tingkat kehadiran, keativan siswa dalam bertanya dan mengajarkan tugas serta keaktivan siswa dalam melakukan diskusi.

    Kata Kunci: Upaya Guru Akidah Akhlak , Motivasi Belajar

  • BAB I

    PENDAHULUAN

    A. Konteks Penelitian

    Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana

    belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan

    potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian dirinya,

    keperibadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya,

    masyarakat bangsa dan negara. Jadi dapat disimpulkan, pendidikan adalah proses

    sepanjang hayat dan perwujudan pembentukan diri secara utuh dalam pengembangan

    segenap potensi dalam rangka pemenuhan semua komitmen manusia sebagai

    individu, makhluk sosial dan sebagai makhluk Tuhan.2

    Tujuan Pendidikan Nasional adalah mencerdaskan kehidupan bangsa dan

    mengembangkan manusia Indoensia seutuhnya, yaitu manusia yang beriman dan

    bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur, memiliki

    pengetahuan dan keterampilan, kesehatan jasmani dan rohani, kepribadian yang

    mantap dan mandiri serta rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan.3

    Proses belajar mengajar atau pembelajaran merupakan suatu kegiatan

    melaksanakan kurikulum dalam lembaga pendidikan supaya siswa dapat mencapai

    tujuan yang telah ditetapkan. Tujuan pendidikan pada dasarnya mengantarkan para

    siswa menuju perubahan tingkah laku baik intelektual, moral,maupun sosial budaya.

    2 Hasbullah, Dasar Ilmu Pendidikan ( Jakarta. Penerbit: PT Raja Grasindo Persada, 2005) , h. 25. 3 Sagala, Konsep dan Makna Pendidikan (Bandung: Alfabeta, 2008), h. 51.

    1

    http://belajarpsikologi.com/tujuan-pendidikan-nasional/

  • Dengan pendidikan diharapkan supaya siswa dapat hidup mandiri sebagai

    individu maupun makhluk sosial. Proses pembelajaran itu sendiri menekankan pada

    terjadinya interaksi antara peserta didik, guru, metode,kurikulum, sarana, dan aspek

    lingkungan yang terkait untuk mencapai kompetensi pembelajaran. Kompetensi akan

    tercapai dengan maksimal ketika semua komponen terpenuhi sesuai dengan fungsinya

    masing-masing.4

    Kegiatan belajar mengajar adalah suatu kondisi yang sengaja

    diciptakan.Gurulah yang menciptakannya guna membelajarkan anak didik.Guru yang

    mengajar dan anak didik yang belajar.Perpaduan dari kedua unsur manusiawi ini

    lahirlah interaksi edukatif dengan memanfaatkan bahan sebagai mediumnya.

    Sebagai guru sudah menyadari apa yang sebaiknya dilakukan untuk menciptakan kondisi belajar mengajar yang dapat mengantarkan anak didik ke tujuan. Disini tentu saja tugas guru berusaha menciptaka suasana belajar yang menggairahkan dan menyenangkan bagi semua anak didik.Suasana belajar yang tdak menggairahkan dan menyenangkan bagi anak didik biasanya lebih banyak mendatangkan kegiatan belajar mengajar yang kurang harmonis.Anak didik gelisah duduk berlama-lama di kursi mereka masing-masing.Kondisi ini tentu menjadi kendala yang serius bagi

    tercapainya tujuan pengajaran.5

    Salah satu cara mengembangkan potensi siswa adalah dengan cara

    memperbaiki proses pembelajaran. Pembelajaran yang berkualitas tidak hanya

    ditentukan oleh kurikulum yang baru, fasilitas yag tersedia, kepribadian guru, yang

    simpatik, pembelajran yang penuh kesan, wawasan pengetahuan yang luas, tetapi

    ditentukan pula oleh model pembelajaran yang dikembangkan oleh guru. Dalam

    4 Ihsan H. Fuad, Dasar – Dasar Kependidikan (Bandung: Rineka Cipta,2002), h. 28. 5 Syaiful Bahri Djamarah, Strategi Belajar Mengajar (Jakarta: Rineka Cipta, 2009), h. 37.

    2

  • proses pembelajaran diperlukan suatu metode mengajar untuk mempermudah

    pencapaian tujuan pembelajaran yang telah dirumuskan. Tujuan kegiatan

    pembelajaran secara ideal adalah agar bahan yang dipelajari dikuasai sepenuhnya

    oleh murid yang disebut sebagai belajar tuntas.

    Tujuan utama pembelajaran diletakkan pada berkembangnya perubahan

    tingkah laku. Dalam hal ini keperibadian yang sadar diri, merupakan pangkal utama

    dari kecerdasan kreaktif. Dari dasar keperibadian yang sadar diri atau suatu penguatan

    (reinforcement) pekerti yang luhur inilah seseorang insan berkembang secara kontinu.

    Orang yang pintar adalah orang yang tidak pernah hilang akal atau ingatan

    dikarenakan selalu menggunakan nalarnya sebagai modal utama guna mmemahami

    dan menyelesaikan masalah yang dihadapi.

    Untuk membantu perkembangan kemampuan kognitif, anak perlu

    memperoleh pengalaman belajar yang dirancang melalui kegiatan mengobservasi dan

    mendengarkan secara cepat. Seiring dengan lahirnya teori ini berkembang cukup luas

    strategi atau teknik mengajar yang dikenal sebagai problem solving (berbasis

    masalah), antara murid dengan pendidik, murid dengan murid, pendidik dengan

    pendidik, atau yang lebih luas lagi yaitu antara semua elemen yang terkait dengan

    proses belajar mengajar itu sendiri. sehingga akan melahirkan optimalitas hasil yang

    ingin dicapai oleh sebuah lembaga pendidikan.

    Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) menekankan keterlibatan aktif

    antara guru dan siswa dalam proses belajar mengajar. Selainitu, pada kurikulum

    sebelumnya atau KBK menekankan bahwa belajar tidak sekedar learning to know,

    3

  • melainkan harus ditingkatkan meliputi learning to do, lerning to be, hingga learning

    to live together.6 Oleh karena itu, pengajaran akidah akhlak perlu diperbarui,di mana

    siswa diberikan porsi lebih banyak dibandingkan dengan guru, bahkan siswa harus

    dominan dalam kegiatan belajar mengajar. Hal inilah yang dipelopori oleh Bobbi De

    Porter, Mark Reardon & Sarah Singer Nourie.Pendidik betanggung jawab dalam

    membimbing dan mengarahkan dengan demikian anak menjadi kreatif dan akan

    menyumbangkan kepada masyarakat guna mencapai tujuan.7

    Dalam hal ini pelaksanaan pendekatan pembelajaran anak dapat ditinjau dari

    beberapa hal seperti kurikulum, pendekatan, prinsip untuk menjamin berlansungnya

    pelaksanaan pendidikan pada masa dini melalui pendekatan yang nyaman dan

    menyenangkan semua elemen serta dapat mendidik dan sebagai objek yang dapat

    dipegang dan digunakan anak sesuai intruksi dari pendidik.

    Dengan demikian, pembelajaran yang dilakukan di sekolah merupakan hal

    yang menarik perhatian orang tua, masyarakat maupun pemerintah sebagai pengambil

    keputusan. Mereka menyadari bahwa kualitas masa anak-anak termasuk masa sekolah

    merupakan cermin kualitas bangsa dimasa yang akan datang. Khususnya para orang

    tua makin lama makin menyadari betapa pentingnya hubungan orang tua - anak yang

    kelak akan mewarnai hubungan anak dengan lingkungan, teman sebaya, pendidik

    maupun atasannya.

    6Suyitno, Metode-MetodePembelajaran(Bandung: CV. Wacanacipta, 2004), h. 60. 7Bobbi De Porter,dkk, Quantum Teaching (Bandung:PT. Mizan Pustaka, 2003), h. 43.

    4

  • Proses pembelajaran bidang studi Aqidah akhlak adalah tidak bisa dilepaskan

    dari motivasi dalam mempelajarinya. Hal ini didasarkan pada sebuah kesadaran

    bahwa pelajaran Aqidah akhlak merupakan suatu pelajaran yang dapat menuntun

    seseorang untuk memiliki perilaku yang sesuai dengan pola hidup yang sesuai dengan

    Agama Islam yang memberikan ajaran bagi umat manusia pemeluknya untuk

    mengedepankan dan mengutamakan pola hidup yang selaras dengan aturan agama

    Islam.

    Namun demikian keaktivan siswa tersebut belum terkontrol dengan baik yang

    disebabkan oleh pola pembelajaran yang cenderung monoton. Hal ini selaras dengan

    pendapat yang mengatakan bahwa aktivitas belajar siswa akan terganggu manakala

    guru melakukan beberapa hal diantaranya 1) kurang relevannya metode pembelajaran

    yang digunakan dengan materi pelajaran yang diajarkan, 2) bervariasinya

    karakteristik siswa, 3) kurangnya media pembelajaran, 4) pola pengelolaan kelas yang

    belm optimal..8

    Hasil observasi awal menunjukkan bahwa senantiasa berusaha

    mempersiapkan perangkat pembelajaran sebelum kegiatan pembelajaran

    dilaksanakan. Selain itu juga guru mempersiapakan media pembelajran seperti LCD,

    OHP, serta sumber belajar dalam bentuk buku, bahkan tidak jarang memanfaatkan

    artikel-artikel baik yang diambil dari media cetak maupun internet terutama artikel

    yang berkaitan dengan materi yang diajarkan. Sementara itu terlihat juga siswa

    8Zakiyah Derajat, Kompetensi Pembelajaran Pembelajaran Agama Islam (Jakarta: PT. Rineka

    Cipta, 2007), h. 76.

    5

  • yangsenatiasa antusias dalam belajar, yang dibuktikan dengan ketepatan waktu dalam

    menyelesaikan tugas yang diberikan serta memiliki kesenangan mencari materi yang

    terkait dengan tema yang akan dipelajari di samping itu juga sebagian besar siswa

    senantiasa hadir tepat waktu yaitu datang lima belas menit sebelum kegiatan

    pembelajaran dilakukan. Sementara itu terdapat juga siswa yang memiliki motivasi

    belajar yang kurang. Hal ini terlihat dari beberapa orang siswa yang masih sering

    terlambat dating ke sekolah, bahkan cenderung tidak memperhatikan materi pelajaran

    pada saat guru menjelaskan termasuk pada mata pelajaran aqidah ahklak. Guna

    mewujudkan agar motivasi belajar siswa secara keseluruhan mengalami peningkatan

    guru aqidah ahklak memberikan materi pelajaran dengan berbagai macam metode

    seperti metode diskusi, metode cerita, dan lain-lain. Kondisi tersebut berdampak pada

    adanya perubahan motivasi belajar siswa yang terlihat dari meningkatnya keaktivan

    siswa dalam belajar9

    Proses pembelajaran bidang studi Akidah Akhlak di MTs Baitul Hidayah NW

    Desa Midang Kecamatan Gunung Sari memiliki fungsi yang penting dalam

    memberikan pondasi yang kuat dan dalam bagi siswa guna membentuk suatu

    konstruksi individu yang berakhlaq al-karimah di masa-masa mendatang. Di masa

    yang akan datang, suatu konstruksi individu yang berakhlaq al-karimah (mempunyai

    budi pekerti yang luhur) berperan besar dalam proses pembangunan bangsa dan

    memberikan kontribusi yang besar bagi masyarakat di mana pun dirinya akan

    berdomisili. Proses pembelajaran bidang studi Akidah Akhlak bersandar pada

    9 Observasi, tanggal 17 Oktober 2016, jam, 09.30 WITA

    6

  • kurikulum pembelajaran dan pengajaran Agama Islam yang dikeluarkan oleh

    pemerintah melalui Departemen Agama.

    Berdasarkan hal tersebut di atas, maka peneliti tetarik melakukan penelitian

    untuk mengangkatnyadengan judul “Upaya Guru Akidah Akhlak Dalam

    Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Kelas VII MTs Baitul Hidayah NW Desa

    Midang Kecamatan Gunung Sari Tahun Pelajaran 2016/2017”.

    B. Fokus Penelitian

    Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka fokus penelitian dalam

    penelitianini yaitu

    1. Bagaimanakah upaya guru akidah akhlak dalam meningkatkan motivasi

    belajar siswa kelas VII MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan

    Gunung Sari Tahun Pelajaran 2016/2017?

    2. Bagimanakah motivasi belajar siswa mata pelajaran aqidah akhlak pada siswa

    kelas VII MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan Gunung Sari

    Tahun Pelajaran 2016/2017?

    C. Tujuan dan Manfaat

    1. Tujuan Penelitian

    Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah, maka tujuan

    penelitian adalah

    a. Untuk mengetahui upaya guru akidah akhlak dalam meningkatkan motivasi

    belajar pada siswa kelas VII MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang

    Kecamatan Gunung Sari Tahun Pelajaran 2016/2017.

    7

  • b. Untuk mengetahui motivasi belajar siswa pada mata pelajaran aqidah akhlak

    pada siswa kelas VII MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan

    Gunung Sari Tahun Pelajaran 2016/2017.

    2. Manfaat Penelitian

    Adapun manfaat penelitian ini terdiri dari manfaat teoritis dan manfaat

    praktis.

    a. Manfaat Teoritis

    1) Penelitian ini diharapkan dapat meningkatkan khasanah ilmu pengetahuan

    pada umumnya dan khususnya pada bidang Agama Islam pendidikan yang

    berkaitan dengan pembelajaran Aqidah Akhlak.

    2) Penelitian diharapkan sebagai sumber informasi bagi peneliti lain yang akan

    mengkaji secara mendalam permasalahan-permasalahan yang berhubungan

    dengan pembelajarannyaAqidah Akhlak.

    b. Manfaat Praktis

    Secara praktis, penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi siswa, guru

    dan sekolah,

    1. Manfaat bagi Siswa

    Penelitian ini diharapkan dapat menumbuhkkan motivasi belajar siswa

    sehingga memiliki wawasan yang luas.

  • 8

  • 2. Manfaat bagi Guru

    Penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai sumber informasi

    dan referensi dalam mewujudkan motivasi belajar siswa seperti yang

    diharapkan.

    3. Manfaat bagi Sekolah

    Penelitian ini diharapkan dapat dijadikan bahan masukan bagi sekolah untuk

    memperbaiki praktik-praktik pembelajaran guru agar menjadi lebih efektif dan

    efisien sehingga kualitas pembelajaran dan hasil belajar siswa meningkat.

    D. Ruang Lingkup dan Setting Penelitian

    1. Ruang Lingkup Penelitian

    Adapun ruang lingkup penelitian ini menekankan pada Upaya Guru Akidah

    Akhlak Dalam Meningkatkan Motivasi Belajar Pada Siswa Kelas VII Mts Baitul

    Hidayah NW Desa Midang Kecamatan Gunung Sari Tahun Pelajaran 2016/2017.

    Penelitian ini akan dilaksanakan di MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang

    Kecamatan Gunung Sari dengan berbagai alasan antara lain para siswa memiliki latar

    belakang orang tua yang berbeda-beda baik dari segi pendidikan maupun ekonomi

    yang mengakibatkan pola pergaulan anak di lingkungan keluarga berbeda pula

    sehingga ahklak yang diimiliki oleh masing-masing siswa beragam. Guna

    mewujudkan perbaikan ahklak maka MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang

    Kecamatan Gunung Sari telah berusaha memberikan pembinaan secara berkelanjutan

    tentang Aqidah akhlak yang harus dimiliki oleh para siswa.

    9

  • 2. Setting Penelitian

    Dalam penelitian ini peneliti memilih lokasi penelitian di MTs Baitul

    Hidayah NW Desa Midang Kecamatan Gunungsari.

    E. Telaah Pustaka

    Telaah pustaka adalah penelusuran terhadap studi dan karya-karya terdahulu,

    yang terkait untuk menghindari duplikasi, plagiasi, repetisi serta menjamin keaslian

    dan keabsahan penelitian yang dilakukan.10Adapun hasil penelitian terdahulu yang

    pernah dilakukan antara lain:

    1. Abdurahman,menulis skripsi dengan judul Upaya guru Aqidah ahklak dalam

    meningkatkan akhlak mulia dalam bergaul pada siswa kelas VIII di MTs Negeri

    Jonggat Tahun Pelajaran 2011/2012.11

    Berdasarkan temuan dan pembahasan dalam peneliti tersebut,

    Abdurahman menyimpulkanbahwa guru aqidah akhlak berupaya memiki

    meningkatkan akhlak yang mulia dengan cara a) melatih siswa untuk senantiasa

    membaca ayat-ayat pendek sebelum kegiatan pembelajaran dilaksanakan, b)

    membiasakan siswa untuk senantiasa mengucapkan salam ketika bertemu dengan

    temannya, c) membuat kelompok belajar agar siswa dapat beraksi dengan

    temannya dengan cara yang baik. alam bergaul pada siswa kelas VIII di MTs

    Negeri Jonggat Tahun Pelajaran 2011/2012.

    10 Riyanto, Metode Penelitian Pendidikan, (Surabaya: SIC, 2002), h. 65. 11Abdurahman, Peranan guru akhlak dalam mengembangkan akhlak mulia dalam bergaul pada

    siswa kelas VIII di MTs Negeri Jonggat Tahun Pelajaran 2011/2012, UNW Mataram, Skripsi, 2011.

    10

  • 2. Sahlun, menulis skripsi dengan judul Upaya guru Aqidah Ahklak dalam

    membangun sikap kepedulian pada siswa kelas VIII di SMPN 1 Kediri Tahun

    Pelajaran 2010/2011.12

    Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa guru Aqidah Ahklakberupaya

    membangun kepedulian pada siswa kelas VIII di SMPN 1 Kediri Tahun

    Pelajaran 2010/2011, yang dilakukan dengan a) menanamkan sikap gemar

    membantu orang lain, b)menumbuhkan semangat kerja sama, c) menanamkan

    sikap gemar terlibat dalam kegiatan gotong royong.

    3. Saparwadi, menulis skripsi dengan judul Upaya Guru Akidah Akhlaq Dalam

    Menciptakan Pembelajaran Yang Efektif Pada Siswa Kelas VII MTs Baitul

    Hidayah NW Desa Midang Kecamatan Gunung Sari Tahun Pelajaran 2015/2016.

    Hasil penelitian menunjukkan bahwa upaya yang dilakukan oleh guru aqidah

    ahklak untuk mewujudkan efektivitas pembelajaran adalah a) menerapakan

    metode pembelajaran yang aktif dan menyenangkan, b) menggunakan media

    pembelajaran yang sejalan dengan materi yang diajarkan,c) melakukan

    pengelolaan kelas yang interaktif.13

    Penelitian di atas memiliki perbedaan dengan penelitian ini di antaranya

    pada penelitian yang dilakukan oleh Abdurahman lebih menekankan pada upaya

    a) melatih siswa untuk senantiasa membaca ayat-ayat pendek sebelum kegiatan

    12 Dwi Agustina, Peranan guru Pendidikan Agama Islam dalam membangun sikap kepedulian pada siswa kelas VIII di SMPN 1 Kediri Tahun Pelajaran 2010/2011, STKIP Hamzanwadi Pancor, Skripsi, 2011.

    13 Humdarwatun, peranan kegiatan pembelajaran akhlak dalam meningkatkan motivasi untuk melakukan nilai relegiusitas pada siswa kelas VII di MTs Hidayatul Ummah NW Bagik Nunggal Tahun Pelajaran 2009/2010, Mataram: UNW Mataram, 2010

    11

  • pembelajaran dilaksanakan, b) membiasakan siswa untuk senantiasa

    mengucapkan salam ketika bertemu dengan temannya, c) membuat kelompok

    belajar agar siswa dapat beraksi dengan temannya dengan cara yang baik. Dalam

    bergaul pada siswa kelas VIII di MTs Negeri Jonggat Tahun Pelajaran

    2011/2012.

    Penelitian yang dilakukan oleh Sahlun menekankan pada a) menanamkan

    sikap gemar membantu orang lain, b) menumbuhkan semangat kerja sama, c)

    menanamkan sikap gemar terlibat dalam kegiatan gotong royong.. Pada hasil

    penelitian tersebut hanya terlihat satu bentuk upaya yang dilakukan, sedangkan

    pada penelitian ini akan berusaha menggali dan mendiskripsikan tentang upaya

    guru dalam meningkatkan motivasi belajar siswa.

    F. Kerangka Teoritik

    1. Pembelajaran Aqidah Akhlak

    a. Pengertian Pembelajaran Aqidah Akhlak

    Menurut E. Mulyasa, pembelajaran adalah proses interaksi antara

    peserta didik dengan lingkungannya, sehingga terjadi perubahan perilaku ke

    arah yang lebih baik. 14 Dalam interaksi tersebut banyak sekali yang

    mempengaruhinya, baik faktor internal yang datang dari dalam diri individu,

    maupun eksternal yang datang dari lingkungan.

    14E. Mulyasa, Kurikulum Bernasis kompetensi, (Bandung: Remaja Rosda Karya Offset, 2003), h.

    100

    12

  • Lebih jauh menurut S. Nasution pembelajaran adalah proses interaktif

    yang berlangsung antara guru dan siswa atau juga antara sekelompok siswa

    dengan tujuan untuk memperoleh pengetahuan, ketrampilan atau sikap serta

    menetapkan apa yang dipelajari itu. 15 Sedangkan pengertian pembelajaran

    menurut Zainal Aqib adalah suatu kombinasi yang tersusun, meliputi unsur-

    unsur manusiawi materiil, fasilitas, perlengkapan, dan prosedur yang saling

    mempengaruhi untuk mencapai tujuan pembelajaran.16

    Berdasarkan pendapat di atas dapat ditarik pengertian bahwa

    pembelajaran adalah usaha orang dewasa yang sistematis, terarah, yang

    bertujuan untuk mengembangkan kepribadian dan kemampuan dasar menuju

    perubahan tingkah laku dan kedewasaan anak didik, baik diselenggarakan

    secara formal maupun non formal

    Sedangkan pengertian aqidah menurut Zuhairini, adalah: i’tikad batin,

    mengajarkan ke-Esaan Allah SWT, Esa sebagai Tuhan yang mencipta,

    mengatur dan meniadakan.17

    Menurut Zaki Mubarok Latif yang mengutip pendapat dari Hasan Al

    Banna bahwa aka’id (bentuk jamak dari aqidah) artinya beberapa perkara yang

    wajib diyakini kebenarannya oleh hati. Sedang kutipan pendapat dari Abu

    Bakar Jabir Al Jazani mengatakan bahwa aqidah adalah sejumlah kebenaran

    15 S. Nasution, Kurikulum Dan pengajaran, (Jakarta: Bina Aksara, 2004), h. 102 16Zainal Aqib, Profesionalisme Guru Dalam Pembelajaran, (Surabaya: Insan Cendikia, 2002), h.

    41 17 Zuhairini, dkk, Metodik Khusus Pendidikan Agama, (Surabaya: Usaha Nasional, 2003), h. 60.

    13

  • yang dapat diterima secara umum oleh manusia berdasarkan akal, wahyu dan

    fitrah.18

    Berdasarkan kedua pengertian diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa

    setiap manusia memiliki fitrah tentang adanya Tuhan yang didukung oleh

    hidayah Allah SWT berupa indra, akal agama dan lain sebagainya, dan

    keyakinan sebagai sumber utama akidah itu tidak boleh bercampur dengan

    keraguan. Tiap-tiap pribadi pasti memiliki kepercayaan, meskipun bentuk dan

    pengungkapannya berbeda-beda. Dan pada dasarnya manusia memang

    membutuhkan kepercayaan, karena kepercayaan itu akan membentuk sikap dan

    pandangan hidup seseorang. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa

    pengertian aqidah adalah sesuatu yang pertama dan utama untuk diimani oleh

    manusia

    Kemudian pengertian akhlak adalah suatu perangai (watak,tabiat) yang

    menetap kuat dalam jiwa seseorang dan merupakan sumber timbulnya

    perbuatan-perbuatan tertentu dari dirinya, secara mudah dan ringan, tanpa perlu

    dipikirkan dan direncanakan sebelumnya.19

    Akhlak itu timbul dan tumbuh dari dalam jiwa, kemudian berbuah

    kesegenap anggota menggerakkan amal-amal, serta menghasilkan sifat-sifat

    yang baik dan utama dan menjauhi segala yang buruk dan tercela. Pemupukan

    18 Zaki Mubarok Latif, dkk, Akidah Islam, (Yogyakarta: UII Press, 2001), h. 29 19 A. Malik Fajar, Reorientasi Pendidikan Islam, (Jakarta: Fajar Dunia, 1999), h. 27.

    14

  • agar dia bersemi dan subur ialah berupa humanity dan iman, yaitu kemanusiaan

    dan keimanan yang kedua-duanya bersama menuju perbuatan.20

    Dari pemaparan diatas dapat dijelaskan bahwa aqidah akhlak adalah

    suatu bidang studi yang mengajarkan dan membimbing siswa untuk dapat

    mengetahui, memahami dan meyakini aqidah Islam serta dapat membentuk dan

    mengamalkan tingkah laku yang baik yang sesuai dengan ajaran Islam.Jadi

    aqidah akhlak merupakan bidan gstudi yang mengajarkan dan membimbing

    siswa dalam suatu rangkaian yang manunggal dari upaya pengalihan

    pengetahuan dan penanaman nilai dalam bentuk kepribadian berdasarkan nilai-

    nilai ketuhanan.

    Pembelajaran aqidah akhlak merupakan adalah suatu wahana

    pemeberian pengetahuan, bimbingan dan pengembangan kepada siswa agar

    dapat memahami, meyakini dan menghayati kebenaran ajaran Islam, serta

    bersedia mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari.

    b. Tujuan Pembelajaran Akidah Akhlak

    Ada beberapa tujuan pembelajaran aqidah akhlak pada usia anak. Mata

    pelajaran aqidah akhlak pada Madrasah Tsanawiyah memiliki tujuan untuk:

    1) Memperkenalkan kepada anak kepercayaan yang benar,

    yangmenyelamatkan mereka dari siksa Allah. Juga diperkenalkan tentangrukun iman, taat kepada Allah dan beramal dengan amal yang baikuntuk kesempurnaan iman mereka.

    2) Menanamkan dalam jiwa anak beriman kepada Allah, Malaikat-Nya,Kitab-Nya, Rasul-Nya dan tentang hari kiamat.

    20 Ahmad Munjin & Lilik Nur Kholidah, Metode dan Teknik Pembelajaran PendidikanAgama Islam, (Bandung: PT.

    Refika Aditama, 2009), h. 4.

    15

  • 3) Menumbuhkan generasi yang kepercayaan dan keimanannya sah danbenar, yang selalu ingat kepada Allah, bersyukur dan beribadahhanya kepada-Nya.

    4) Membantu anak agar mereka berusaha memahami berbagai hakekat,umpamanya: a) Allah berkuasa dan mengetahui segala sesuatu.b) Percaya bahwa Allah itu adil, baik didunia maupun diakherat. c) Membersihkan jiwa dan pikiran anak dari perbuatan syirik

    5) Pengembangan, yaitu meningkatkan keimanan dan ketaqwaan siswa kepada Allah SWT yang telah ditanamkan di lingkungan keluarga. Dengan demikian dasar-dasar keimanan dianggap telah ditanamkan sebelum siswa memasuki madrasah.

    6) Perbaikan, yaitu memperbaiki kesalahan-kesalahan dalam keyakinan,pemahaman, dan pengamalanajaran agama Islam dalam kehidupan sehari-hari. Hal ini dikarenakan pengembangan keimanan yang dilakukan di madrasah dijalankan melalui proses yang sistematis dalam kerangka ilmu pengetahuan.

    7) Pencegahan, yaitu untuk menangkal hal-hal negatif dari lingkungan atau dari budaya lain yang dapat membahayakan diri siswa dan menghambat perkembangannya menuju manusia Indonesia seutuhnya.

    8) Pengajaran, yaitu menyampaikan ilmu pengetahuan tentang keimanan dan

    akhlak.21

    c. Ruang Lingkup Pembelajaran Akidah Akhlak

    Materi Aqidah akhlak mempunyai ruang lingkup materi, secara umum

    materi aqidah adalah rukun iman yaitu:

    a. Iman kepada Allah

    b. Iman kepada Malaikat Allah

    c. Iman kepada Rasul-rasul Allah

    d. Iman kepada hari akhir

    e. Iman kepada takdir.

    21 Departemen Agama RI, Pedoman Pembelajaran aqidah Akhlak, (Badan Penelitian Dan

    Pengembangan Agama, Pusat Penelitian Dan Pengembangan Anak, Kerjasama Pemerintah RI dengan UNICEF Pelita VI, 1998), h. 1.

    16

  • Selanjutnya dari materi secara garis besar di atas diperinci lagi

    menjadi bagian-bagian yang lebih rinci lagi, misalnya iman kepada Allah

    mencakup sifat dan nama-nama Allah, dan lain sebagainya.

    Lingkup aqidah itu adalah tentang ma’rifat kepada Allah, Dzat

    ketuhanan, sifat Allah, hakikat keimanan dan buahnya, takdir, malaikan, jin,

    kitab-kitab dari langit, Rasul-rasul, roh, tanda-tanda hari kiamat, hari kiamat,

    hisab, surga dan neraka.22

    Selanjutnya materi akhlak adalah:

    a. Akhlak kepada Khaliq/Allah

    b. Akhlak kepada makhluq/ciptaan Allah, ini terbagi lagi;

    1) Akhal kepada manusia:

    a. Akhlak pada yang lebih tua

    b. Akhlak kepada guru

    c. Akhlak kepada orang tua

    d. Akhlak pada yang sebaya

    e. Akhlak pada yang lebih muda

    2) Akhlak kepada non manusia

    a. Akhlak pada yang nampak, misalnya bagaimana berakhlak

    kepada lingkungan hidup, tumbuhan, hewan, gunung, air,

    udara dan lain sebagainya.

    22 Amin, Etika (ilmu akhlak), bulan bintang, Jakarta, 1995, h. 62

    17

  • b. Akhlak pada yang tidak nampak, bagaimana kita berakhlak

    kepada malaikat, jin, dan lain sebagainya.

    d. Metode Pembelajaran Aqidah Akhlak

    Metode merupakan cara yang digunakan untuk mencapai tujuan.

    Demikian halnya dalam mengajarkan aqidah akhlak diperlukan adanya metode

    yang digunakan dalam rangka untuk mencapai tujuan, yaitu terbentuknya watak

    anak yang berakhlakul karimah. Ada beberapa metode yang dapat digunakan

    dalam pelaksanaan pembelajaran aqidah akhlak kepada anak, yaitu antara lain:

    1. Metode ceramah.

    Metode ceramah adalah tehnik penyampaian pesan pengajaran yang

    sudah lazim dipakai oleh para guru disekolah. Ceramah diartikan sebagai

    suatu cara penyampaian bahan secara lisan oleh guru dimuka kelas. Dan

    semua murid disini sebagai penerima pesan, mendengarkan, memperhatikan,

    dan mencatat keterangan-keterangan guru bilamana diperlukan.23

    Metode ceramah merupakan suatu sarana untuk menyampaikan

    materi pengajaran dengan cara menguraikan atau menjelaskan suatu masalah

    atau pokok bahasan dengan bahasa lisan. Dalam hal ini peserta didik hanya

    diberikan berbagai macam penjelasan untuk kemudian memahami serta

    mengikuti apa yang disampaikan oleh pendidik.

    23 Basyirudin Usman, Metodologi Pembelajaran Agama Islam, Editor Abdulhalim, (Jakarta: Ciputat Pree, 2002), h. 34

    18

  • Dalam menyampaikan metode ceramah ini pendidik

    mempergunakan perkataan yang jelas dan komunikatif sehingga peserta

    didik memahami dari materi yang disampaikan. Dalam pelaksanaan

    pembelajaran aqidah akhlak, guru memakai metode ceramah. Metode

    ceramah memiliki beberapa kelebihan yaitu: 1) Guru mudah mempersiapkan

    dan melaksanakannya, 2) Guru mudah menerangkan pelajaran dengan baik,

    3) Dapat diikuti oleh sejumlah jumlah siswa yang besar, 4) Guru mudah

    dalam mengorganisasikan tempat duduk atau kelas, 5) Guru mudah

    menguasai kelas.24

    2. Metode keteladanan.

    Sebagai guru yang kapasitasnya sebagai pendidik dan pengajar

    harus dapat memberikan ontoh teladan (uswah khasanah), jika ingin anak

    didiknya memiliki aqidah yang baik, karena segala perilaku yang ada pada

    pendidik akan selalu direkam dan diperhatikan oleh anak didik, sehingga

    metode keteladanan ini merupakan metode yang bagus dalam pembelajaran

    aqidah akhlak.

    Salah satu cara mengajar aqidah akhlak yang baik adalah dengan

    memberikan teladan. Memberikan teladan yang baik merupakan metode

    pengajaran yang paling membekas pada anak didik. Yang ditekankan disini

    adalah keteladanan kedua orang tua terhadap anakanaknya dalam hal

    keimanan dan berpegang teguh kepada aqidah Islam serta dalam

    24 Syaiful Bahri Djamarah, Strategi Belajar Mengajar (Jakarta: Rineka Cipta, 2000), h. 110

    19

  • menjalankan ibadah kepada Allah. Selain itu keteladanan guru juga sangat

    besar pengaruhnya bagi tingkah laku anak didik.

    Oleh karena itu guru harus menunjukkan sosok teladan yang

    bagus.Karena untuk menciptakan anak yang soleh, guru harus menunjukkan

    figur pendidik yang memberikan keteladanan dalam menerapkan prinsip

    tersebut. Dan seorang guru hendaknya tidak hanya mampu memerintah atau

    memberi teori kepada siswa, tetapi lebih dari itu ia harus mampu menjadi

    panutan bagi siswanya, sehingga siswa dapat mengikutinya tanpa adanya

    unsur paksaan.

    Keteladanan adalah hal-hal yang dapat ditiru atau dicontoh oleh

    seseorang dari orang lain. Dan keteladanan yang dimaksud adalah

    keteladanan yang dapat dijadikan sebagai alat pendidikan Islam, yaitu

    keteladanan yang baik.Contohnya guru menceritakan tentang historis

    pendidikan di zaman Nabi Muhammad.Beliau ternyata banyak memberikan

    keteladanan dalam mendidik para sahabatnya.Beliau selalu terlebih dahulu

    mempraktekkan semua ajaran yang disampaikan Allah sebelum disampaikan

    kepada umatnya.Praktek uswah ini ternyata menjadi pengikat bagi umat

    untuk menjauhi semua larangan yang disampaikan Rasul dan mengamalkan

    semua tuntunan yang diperintahkan oleh-Nya seperti melaksanakan sholat,

    puasa, nikah dan lain-lain.

    20

  • Nabi Muhammad SAW bukanlah teladan satu masa satu bangsa,

    satu golongan atau satu lingkungan tertentu, tetapi beliau merupakan teladan

    universal, teladan seluruh umat manusia, serta seluruh generasi.25

    3. Metode pembiasaan

    Metode pembiasaan merupakan metode praktek dengan melatih dan

    membiasakan anak didik untuk berbuat dan bertindak dengan sungguh-sungguh

    sesuai dengan yang diharapkan, seperti anak didik diarahkan agar mempunyai

    sifat pemurah, maka diusahakan sesering mungkin anak didik diajak untuk

    sering kali bersedekah, sehingga lambat laun anak didika akan mudah untuk

    melakukan sedekah dan tidak merasa takut. Anak didik yang dipraktekkan dan

    dibiasakan untuk berbuat sesuatu, dan dibiasakan, akan membentuk sikap dan

    tabiat yang kuat dengan apa yang dilakukannya, akhirnya tidak tergoyahkan lagi

    dan masuk menjadi bagian dari pribadinya.26

    Metode pembelajaran dengan pembiasaan dimaksudkan bahwa

    anak yang baru lahir itu dalam keadaan suci atau fitri, maka dari keadaan

    yang suci itu anak hendaknya mulai dibiasakan dengan kebiasaan yang

    baik.Metode pengajaran dengan kebiasaan merupakan pemupukan salah satu

    sarana menumbuhkan keimanan dan tingkah laku yang baik, sehingga

    hendaknya orang tua atau pendidik melakukan kebiasaan pada anak sejak

    dini.

    25 Salman Harun, Sistem Pendidikan Islam (Bandung: PT. Al Ma’arif, 1993), h. 30 26 Ibid…, h. 32

    21

  • Metode kebiasaan ini sangat baik digunakan, karena yang

    dibiasakan itu biasanya adalah yang benar dan kita tidak boleh membiasakan

    anak-anak kita melakukan atau berbuat perilaku yang buruk.27

    Metode pembiasaan memiliki beberapa kelebihan, diantaranya

    yaitu: 1) Dapat menghemat tenaga dan waktu dengan baik, 2) Pembiasaan

    tidak hanya berkaitan dengan aspek lahiriyah, tetapi juga berhubungan

    dengan aspek batiniyah, 3) Metode ini yang paling berhasil dalam

    pembentukan kepribadian anak.28

    Kebiasaan yang jelek harus disingkirkan, seperti syirik kepada

    Allah, menyekutukan dengan berbagai tata cara dan maknanya. Misalnya

    menyembah berhala, berkerumunan dikelilingi atau mengadakan upacara-

    upacara tertentu untuk berhala itu. Oleh karena itu telah disingkirkan oleh

    Islam dari akar-akarnya, karena iman dengan syirik dan penyembahan selain

    kepada Tuhan seperti itu tidak akan mungkin disatukan.

    2. Motivasi Belajar

    a. Pengertian Motivasi Belajar

    Motivasi dapat didefinisikan sebagai suatu kedaan dalam diri seorang yang

    mendorong, mengaktifkan atau menggerakan dan yang mengarahkan perilaku

    27Ahmad Tafsir, Ilmu Pendidikan Dalam Perspektif Islam (Bandung: Remaja Rosda Karya, 2004), , h. 144

    28Armai Arif, Pengantar ilmu Dan Metodologi Pendidikan Islam, Jakarta: Ciputat Press, 2002), h.115

    22

  • kearah tujuan. 29 Menurut Nursalam (2008) motivasi dapat diartikan sebagai

    dorongan internal dan eksternal dalam diri seseorang yang diindikasikan dengan

    adanya hasrat dan minat untuk melakukan kegiatan, harapan dan cita-cita,

    penghargaan, penghormatan atas diri, lingkungan yang baik, serta kegiatan yang

    menarik.30

    Motivasi berasal dari kata motif yang berarti “dorongan” atau “daya

    penggerak” yang ada didalam diri seseorang yang menyebabkan seseorang

    melakukan suatu tindakan atau aktifitas.31

    Menurut SardimanMotivasi adalah, serangkaian usaha untuk menyediakan

    kondisi-kondisi tertentu, dan bila ia tidak suka maka akan berusaha untuk

    meniadakan atau mengelakkan tidak suka itu.32

    Menurut Ngalim Purwanto Motivasi yaitu suatu usaha yang disadari untuk

    menggerakkan, mengarahkan dan menjaga tingkah laku seseorang agar

    iaterdorong untuk bertindak melakukan sesuatu sehingga mencapai hasil tujuan

    tertentu.33

    Belajar di maksudkan sebagai usaha penguasaan materi ilmu pengetahuan

    yang merupakan sebagian kegiatan menuju terbentuknya kepribadian seutuhnya.

    34 Kaitannya dengan usaha belajar tersebut, belajar dalam kamus

    29 Hakim Pujadi, Motivasi dan Interaksi Pembelajaran( Jakarta: Balai Pustaka, 2007), h. 77. 30 Nursalam, Motivasi dan Interaksi Pembelajaran, (Bandung: Refika Aditaama,2008), h. 27 31 Notoatmodjo, Motivasi dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya ( Jakarta: PT. Rineka Cipta,

    2007), h. 56. 32 Sardiman, Interaksi & Motivasi Belajar Mengajar (Jakarta: PT. Raja Grafindo, 2012), h. 19-20. 33 Purwanto, Pskologi Pendidikan, (Jakarta: Usaha Nasional, 2008), h. 87 34 Sardiman, Interaksi …, h. 20.

    23

  • berarti berusaha (berlatih dan sebagainya) supaya mendapat suatu

    kepandaian.35Perubahan-perubahan yang terjadi seperti contoh di atas tentu tidak

    dapat digolongkan ke dalam perubahan dalam arti belajar, Karena aktivitas

    belajar itu sendiri merupakan aktivitas yang disadari dan mempunyai tujuan,

    seperti yang diungkapan oleh Sardiman bahwa “belajar merupakan perubahan

    tingkah laku atau penampilan, dengan serangkaian kegiatan misalnya dengan

    membaca, mengamati, mendengarkan, meniru dan lain sebagainya”.

    Kedua, menurut pendapat para ahli belajar, istilah belajar dapat diartikan

    sebagai kegiatan psiko-fisik menuju ke perkembangan pribadi seutuhnya. Untuk

    mendapatkan kepandaian tersebut dilakukanlah proses belajar secara terus

    menerus (belajar tiada akhir) untuk dapat mengerti suatu hal. Oleh karena itu,

    pendidik perlu memperlakukan siswa dan dirinya sendiri sebagai subyek yang

    terus mempunyai peluang tumbuh dengan kelebihan dan kekurangannya, pada

    segi yang lain perlu pengakuan realitas tiap subyek yang memiliki profil

    pengetahuan dan kemampuan yang beragam.36

    Pendapat ini memberikan makna yang sangat umum tidak hanya mengenai

    bidang intelektual, akan tetapi mengenai seluruh pribadi anak. Perubahan yang

    terjadi dalam diri seseorang banyak sekali sifat maupun jenisnya, karena itu

    sudah tentu tidak setiap perubahan dalam diri seseorang merupakan perubahan

    dalam arti belajar.

    35Diknas.KamusBesar Bahasa Indonesia, (Jakarta: Balai Pustaka, 2003), h. 126. 36 Sardiman, Interaksi…, h. 20.

    24

  • b. Motivasi Belajar

    Sebelum menjelaskan tentang motivasi belajar, terlebih dahulu akan dijelaskan

    tentang konsep belajar. Ada beberapa definisi tentang belajar, antara lain sebagai

    berikut

    1) Hilgard and Bower mengemukakan bahwa belajar berhubungan dengan

    perubahan tingkah laku seseorang terhadap sesuatu situasi tertentu yang

    disebabkan oleh pengalamannya yang berulang-ulang dalam situasi itu, dimana

    perubahan tingkah laku itu tidak dapat dijelaskan atau dasar kecenderungan

    respon pembawaan, kematangan, atau keadaan-keadaan sesaat seseorang.37

    2) Cronbach memberikan definisi Learning is Shown by a change in behavior as a

    result of experience38

    3) Witheringthon mengemukakan bahwa belajar adalah suatu perubahan di dalam

    kepribadian yang menyatakan diri sebagai suatu pola baru dari pada reaksi yang

    berupa kecakapan, sikap, kebiasaan, kepandaian, atau suatu pengertian.39

    Dari ketiga definisi di atas, maka dapat disimpulkan bahwa belajar itu

    senantiasa merupakan perubahan tingkah laku atau penampilan dengan serangkaian

    kegiatan.Dari pengertian motivasi dan belajar yang telah diuraikan di atas, Winkel

    dalam Ali Imran mengungkapkan kesimpulkan tentang motivasi belajar, yakni

    keseluruhan daya penggerak psikis dalam diri yang menimbulkan kegiatan belajar,

    menjamin kelangsungan belajar demi mencapai satu tujuan.

    37 Purwanto, Pskologi Pendidika…, h. 88 38 Sardiman, Interaksi…, h. 21 39 Purwanto, Pskologi Pendidika…, h. 88

    25

  • Berdasarkan pengertian motivasi dan belajar menurut para ahli di atas

    maka dapat disimpulkan bahwa motiivasi belajar merupakan daya dorong yang

    menyebabkan seseorang melakukan kegiatan pembelajaran secara baik dan benar

    sehingga interaksi pembelajaran berjalan penuh dengan antusiasme.

    c. Dimensi dan Indikator Motivasi Belajar

    Dalam menilai motivasi pada siswa diperlukan dimensi pengukuran.

    Menurut Aritonang, motivasi belajar siswa meliputi beberapa dimensi40, yaitu: 1)

    Ketekunan dalam belajar

    Suatu keadaan dimana individu memiliki suatu perilaku yang

    bersungguh-sungguh dalam melaksanakan tujuan yang akan dicapainya.

    2) Ulet dalam menghadapi kesulitan

    Kesulitan dan hambatan dalam kegiatan belajar pasti ada dan tidak dapat

    dihindarkan. Seorang siswa yang memiliki kegigihan dalam menghadapi

    masalah dalam belajarnya, maka akan dapat keluar dari permasalahan belajar.

    3) Minat dan ketajaman perhatian dalam belajar

    Seorang siswa dalam meraih tujuan belajarnya harus memiliki minat

    yang kuat karena dengan memiliki minat yang kuat sudah pasti siswa tersebut

    memiliki motivasi belajar yang tinggi untuk meraih dan mengejar tujuan

    belajarnya.Ketajaman dan perhatian dalam belajar dapat digambarkan sebagai

    40 Keke T. Aritonang. Minat dan Motivasi dalam Meningkatkan Hasil Belajar Siswa. (Balai Pustaka, 2008), h. 14.

    26

  • usaha seorang siswa dalam berkonsentrasi dan bersungguh-sungguh dalam

    melaksanakan tujuan belajar yang telah direncanakan.

    4) Berprestasi dalam belajar

    Kesuksesan dan keberhasilan dari suatu tujuan belajar banyak dilihat

    dari hasil belajarnya yakni prestasi belajar. Prestasi belajar yang tinggi dapat

    diraih jika seseorang memiliki motivasi belajar yang tinggi sehingga

    seseorang akan selalu berusaha dan tidak mudah puas dengan hasil belajarnya

    dan senantiasa berusaha meraih prestasi belajar.

    5) Mandiri dalam belajar

    Kemandirian dalam belajar sangatlah penting karena dengan

    kemandirian seseorang akan selalu berusaha secara individu dan tidak selalu

    bergantung pada orang lain.

    Adapun indikator yang dapat digunakan untuk mengukur motivasi

    belajar siswa yakni:41

    1) Adanya hasrat dan keinginan berhasil.

    Siswa memiliki keinginan yang kuat untuk berhasil menguasai materi

    dan mendapatkan nilai yang tinggi dalam kegiatan belajarnya.

    2) Adanya dorongan dan kebutuhan dalam belajar.

    Siswa merasa senang dan memiliki rasa membutuhkan terhadap

    kegiatan belajar

    41 Hamzah, Motivasi..., h. 88

    27

  • 3) Adanya harapan dan cita-cita di masa yang akan datang.

    Siswa memiliki harapan dan cita-cita atas materi yang dipelajarinya.

    4) Adanya penghargaan dalam belajar.

    Siswa merasa termotivasi oleh hadiah atau penghargaan dari guru

    atau orang-orang disekitarnya atas keberhasilan belajar yang ia capai.

    5) Adanya kegiatan yang menarik dalam belajar.

    Siswa merasa tertarik mengikuti kegiatan pembelajaran.

    6) Adanya lingkungan belajar yang kondusif sehingga memungkinkan

    seorang siswa dapat belajar dengan baik

    Siswa merasa nyaman pada situasi lingkungan tempat ia belajar.

    d. Macam-Macam Motivasi

    Beberapa teori yang telah dibahas sebelumnya menyatakan bahwa motivasi

    menempati posisi penting dalam kegiatan belajar siswa.Dengan motivasi hasil

    belajar menjadi optimal.Karena motivasi mengembangkan aktifitas dan inisiatif,

    mengarahkan tujuan, memelihara ketekunan, dan keuletan dalam kegiatan

    belajar.

    Ada banyak macam dan jenis motivasi dilihat dari berbagai sudut pandang,

    diantaranya.42

    1) Motivasi dilihat dasar pembentuknya

    42Sardiman A. M., Interaksi & Motivasi Belajar Mengajar (Jakarta: PT. Raja Grafindo, 2012), h.

    86 – 90.

    28

  • Motivasi jika dilihat berdasarkan pada dasar pembentuknya dapat

    dikelompokkan menjadi beberapa jenis yaitu 1) Motivasi motif bawaan, yaitu

    motif yang dibawa sejak lahir. Yaitu motif yang ada tanpa dipelajari seperti

    dorongan untuk makan, minum, beristirahat, dan sebagainya, 2) Motif yang

    dipelajari, Motif ini sering disebut motif yang diisyaratkan sosial, sebab

    manusia hidup dalam lingkungan sosial, sehingga motivasi itu terbentuk.

    Contoh dorongan untuk belajar suatu cabang ilmu, dan dorongan untuk

    mengajar sesuatu di masyarakat. Sebab dengan kemampuan berhubungan

    kerjasama dalam masyarakat tercapai suatu kepuasan diri.Disamping itu

    menambah jenis motif ini.a) Cognitive motives, b) Self expression (penampilan

    diri) c) Self enhancement (kemajuan diri)

    2) Jenis motivasi menurut pembagian dari Wood Worth dan Marquis

    Sementara itu jenis motivasi menurut pembagian dari Wood Worth

    dan Marquis yaitu 1) Motif atau kebutuhan organisme. Kebutuhan untuk

    minum, makan, bernafas, dan lain-lain, 2) Motif darurat yaitu motif yang timbul

    dari luar seperti dorongan untuk menyelamatkan diri, membalas, dan lain-lain,

    3) Motif objektif.Motif ini muncul karena untuk menanggapi kehidupan luar

    secara selektif, menyangkut kebutuhan untuk eksplorasi, menaruh minat, dan

    manipulasi.43

    43 Mulyati, Metode Pembelajaran (Bandung: CV. Wacana Prima, 2008), h. 67.

    29

  • 3) Motivasi jasmaniah dan rohaniah

    Yang termasuk motivasi jenis jasmaniah misalnya refleks, instink,

    otomatis, dan nafsu.Sedangkan yang termasuk motivasi rohaniah yaitu

    kemauan.Kemauan terbentuk melalui empat momen yaitu momen timbulnya

    alasan, dipilih putusan, dan kemauan.

    4) Motivasi instrinsik (dari dalam diri pribadi seseorang)

    Ada beberapa pendapat tentang pengertian motivasi instrinsik, di

    antaranya : 1) Sumadi Suryabrata tentang motivasi instrinsik lebih sederhana

    yaitu “motif-motif yang berfungsinya tidak usah dirangsang dari luar” 2)

    Syaiful Bahri Djamarah berpendapat bahwa motivasi instrinsik adalah motof-

    motif yang menjadi aktif atau berfungsinya tidak perlu dirangsang dari luar.

    Karena dalam diri individu sudah ada dorongan untuk melakukan

    sesuatu.Sebagai contoh apabila siswa ingin belajar, maka sebelum belajar dan

    dalam belajarnya sudah ada keinginan untuk menguasai nilai-nilai yang

    terkandung dalam bahan pelajaran.Kedua hal tersebut lebih erat kaitannya

    dengan minat dan pengalaman.Minat merupakan kesadaran seseorang bahwa

    sesuatu objek baik seseorang, soal atau situasi mengandung sangkut paut

    dengan dirinya.44

    Seorang siswa yang sedang belajar tanpa memahami kedua hal

    tersebut kegiatan belajarnya akan sulit berhasil. Sehingga motivasi instrinsik

    44Ibid.,h. 76.

    30

  • dalam hal ini adalah keadaan dalam diri anak (siswa) yang mendorong,

    menggerakkan, dan membangkitkan siswa itu sendiri untuk belajar

    5) Motivasi ekstrinsik

    Motivasi (dorongan) belajar seorang siswa tidaklah mesti dari dalam

    dirinya –bersifat instrinsik– tetapi ada kalanya untuk membangkitkan semangat

    belajar siswa tersebut yang membutuhkan dorongan (motivasi) dari luar

    dirinya.Pada saat itulah peranan motivasi ekstrinsik dibutuhkan.Alasannya

    ketiadaan motivasi baik instrinsik maupun ekstrinsik dapat menyebabkan

    kurang bersemangatnya siswa dalam pembelajaran baik di rumah maupun di

    sekolah.45

    Berdasarkan pengertian-pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa

    motivasi ekstrinsik dapat didefinisikan sebagai sesuatu hal dan keadaan yang

    datang dari luar diri siswa yang mendapat dorongan semangat dan keinginan

    anak untuk belajar

    e. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Motivasi

    Motivasi belajar merupakan segi kejiwaan yang mengalami

    perkembangan.Artinya terpengaruh oleh kondisi fisiologis dan kematangan

    psikologis siswa. Sehingga dapat diketahui bahwa motivasi belajar ada dalam

    diri siswa. Adapun faktor yang mempengaruhi motivasi belajar adalah adanya

    kebutuhan, adanya kemajuan pada diri siswa, dan adanya aspirasi atau citacita.

    45Ibid.,h. 78.

    31

  • 1) Adanya kebutuhan

    Apabila kebutuhan terpenuhi, telah dipuaskan, aktifitas akan

    berkurang atau lenyap dan akan timbul kebutuhan-kebutuhan baru. Seorang

    anak akan terdorong untuk melakukan sesuatu bila merasakan suatu

    kebutuhan yang berasal dari dalam diri siswa. Semisal adanya siswa

    mempelajari sebuah pelajaran, ia ingin mengetahui bagaimana cara mencari

    volume sebuah bangun. Keinginan untuk mengetahui ini dapat menjadi

    pendorong yang kuat bagi anak untuk belajar membaca. Hal ini dapat berarti

    bahwa kebutuhannya ingin mengetahui cara atau rumus itu bisa terpenuhi.

    2) Adanya kemajuan pada diri siswa

    Keinginan untuk mengetahui lebih dalam terhadap sesuatu menjadi

    pendorong untuk mengembangkan diri agar lebih berguna dan

    bermanfaat.adanya pengetahuan tentang kemajuannya terhadap diri sendiri

    akan membuat siswa tumbuh minat, karena ia merasakan adanya kebutuhan

    itu dan mengapa ia mempelajari hal tersebut. Hal ini akan mengurangi atau

    mengesampingkan hal-hal yang tidak ada hubungan dengan usahanya dalam

    mewujudkan tujuannya tersebut. Hasil belajarpun juga lebih efektif dan

    efisien.

    3) Adanya aspirasi atau cita-cita

    Cita-cita dalam bahasa arabnya “himmah” diartikan sebagai kemauan

    dari niatan yang baik19.Timbulnya cita-cita diikuti oleh perkembangan akal,

    moral, kemauan, bahasa, dan nilai-nilai kehidupan.Timbulnya cita-cita juga

    32

  • diikuti oleh perkembangan kepribadian.Keinginan berlangsung sesaat atau

    dalam waktu yang singkat, sedangkan kemauan dapat berlangsung waktu yang

    lama.Kemauan telah disertai dengan perhitungan akal yang sehat.

    Cita-cita berlangsung dalam waktu yang lama bahkan sepanjang hayat.

    Cita-cita akan memperkuat motivasi belajar instrinsik maupin ekstrinsik,

    sebab tercapainya suatu cita-cita akan mewujudkan aktualisasi diri. Meskipun

    pada hakekatnya motivasi instrinsik yang menentukan tumbuhnya dorongan

    belajar anak, tetapi dalam prakteknya, adakalanya tumbuhnya dorongan

    internal itu harus dirangsang oleh suatu objek atau keadaan yang sifatnya

    eksternal (dari luar diri siswa). Sebagaimana halnya dengan timbulnya

    motivasi instrinsik, maka motivasi ekstrinsik juga dapat ditimbulkan dari

    berbagai rangsangan luar, antar lain :

    a) Dorongan dari luar (orang atau bukan orang)

    b) Adanya kompetisi, persaingan, dan kerjasama

    c) Adanya ganjaran dan hukuman46

    G. Metode Penelitian

    1. Pendekatan Penelitian

    Pendekatan kualitatif adalah suatu pendekatan yang berorientasi pada

    gejala-gejala yang bersifat ilmiah, karena orientasinya demikian, maka sifatnya

    46Sardiman A. M Interaksi & Motivasi Belajar Mengajar (Jakarta: PT. Raja Grafindo, 2012), h. 93.

    33

  • naturalistik dan mendasar atau bersifat kealamiahan serta tidak bisa dilakukan di

    laboratorium melainkan di lapangan atau ditempat penelitian itu dilakukan.47

    Pendekatankualitatif merupakan pendekatan yang memanfaatkan teori-

    teori yang dihubungakan dengan fenomena sosial, guna tercapainya tujuan

    penelitian, baik secara konsisten dan serasi.48

    Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa pendekatan penelitian

    kualitatif merupakan pendekatan penelitian yang berusaha menggali fenomena

    sosial dengan mengacu pada teori-teori yang dilakukan secara sistematis dalam

    rangka mencapai tujuan penelitian.

    Penggunaan pendekatan penelitian kualitatif pada penelitian ini

    disebabkan karena peneliti akan mendiskripsikan tentang fenomena yang

    berkaitan dengan upaya guru dalam meningkatkan motivasi belajar yang

    merupakan data dalam bentuk hasil wawancara, observasi, dan dokumentasi yang

    tidak berbentuk angka-angka. Selain itu juga peneliti akan berusaha menggali

    makna dari fenomena tersebut yang selanjutnya akan dijabarkan dan dianalisis

    berdasarkan fakta di lapangan.

    Peneliti sebagai instrumen yang secara langsung mengumpulkan data

    melalui observasi, dokumentasi dan interview di lapangan, sesuai dengan fokus

    penelitian di atas maka data yang dikumpulkan adalah bukan dalam bentuk angka

    atau non statistik yang didapat melalui hasil observasi dan interview.

    47 Lexy, J Moleong, Metodologi Peneiltian Kualitatif (Bandumg: PT Remaja Rosdakarya, 2001),

    h. 236 48 Sugiono, Memahami Penelitian Kualitatif, (Bandung: Alfabeta, 2013), h. 85

    34

  • 2. Kehadiran Peneliti

    Kehadiran peneliti di lapangan adalah mutlak diperlukan, karena peneliti

    berfungsi sebagai instrumen kunci. Pengertian instumen disini, peneliti menjadi

    alat dari keseluruhan proses penelitian, peneliti sebagai perencana, pengumpul

    data, penafsir data, sekaligus sebagai pelapor dari hasil penelitian. Kehadiran

    peneliti ditempat penelitian, berperan sebagai pengamat yang tidak berperan serta,

    maksudnya peneliti tidak melakukan dua fungsi sekaligus yaitu sebagai pengamat

    dan peneliti menyatu sebagai bagian dari kehidupan subjek tetapi hanya sebagai

    pengamat.

    Di dalam melakukan penelitian melalui pengamatan, peneliti mengamati

    objek penelitian pada situasi yang diinginkan untuk dipahami. Jadi jelas peneliti

    akan mengamati peristiwa-peristiwa yang terkait dengan obyek penelitian.

    3. Lokasi Penelitian

    Penelitian ini dilaksanakan pada siswa kelas VII MTs Baitul Hidayah NW

    Desa Midang Kecamatan Gunung Sari Tahun Pelajaran 2016/2017 dijadikan

    sebagai sasaran dalam penelitian ini disebabkan karena MTs tersebut telah

    menerapkan pembelajaran terpadu dengan menggabungkan antara pembelajaran

    diniyah dengan pembelajaran formal. Namun moralitas siswa bervariasi sehingga

    masih diperlukan adanya upaya guru akidah akhlak untuk memperbaikinya.

    Adapun jumlah siswa kelas VII di MTs tersebut yaitu 16 orang.

    35

  • 4. Sumber Data

    Sumber data atau subyek penelitian dalam penelitian adalah subyek dari

    mana data diperoleh, yang dimaksud dengan subyek disini yaitu bisa berupa

    informasi, situasi atau kejadian dan waktu.49 Sumber data dalam penelitian ini

    adalah kepala sekolah, guru, dan siswa.Adapun jumlah sumber data yang

    dijadikan responden dibatasi, karena yang dibutuhkan adalah diperolehnya esensi

    persoalan yang diteliti, bukan pada banyaknya responden. Penentuan responden

    dilakukan dengan pertimbangan bahwa responden tersebut mampu memberikan

    infomasi sesuai dengan apa yang dibutuhkan.

    Data yang peneliti peroleh, dikategorikan ke dalam: (1) data primer, yaitu

    data yang peneliti kumpulkan langsung dari lapangan, baik dengan menggunakan

    metode observasi, metode wawancara maupun metode dokumentasi, dan (2) data

    sekunder yaitu data yang peneliti peroleh dari peneliti terdahulu, dokumen-

    dokumen atau berupa literatur yang ada kaitannya dengan fokus penelitian. 50

    Sumber data primer dalam penelitian ini adalah kepala sekolah, guru, dan siswa.

    Sedangkan data primer yang digunakan adalah hasil penelitian terdahulu dan

    buku-buku yang berkaitan dengan dengan nilai moralitas.

    5. Metode Pengumpulan Data

    Metode Pengumpulan data adalah suatu cara yang digunakan dalam

    upaya memperoleh dan mengumpulkan data yang diperlukan dalam sebuah

    49Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek (Jakarta: PT Rineka Cipta,

    2002), h. 102 50 Sumadi Suryabrata, Metodologi Penelitian (Jakarta:Raja Grafindo Persada,2003), h. 39

    36

  • penelitian. Adapun metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai

    berikut:

    a. Metode observasi

    Metode observasi adalah pengamatan yang dilakukan dengan sengaja,

    sistematik mengenai fenomena sosial dan gejala-gejala psikis untuk kemudian

    dilakukan pencatatan. 51 Sedangkan menurut pendapat Arikunto dikatakan

    bahwa yang dimaksud dengan observasi adalahpemusatan pemikiran terhadap

    suatu obyek yang menggunakan seluruh alat indera.52 Di sisi lain dikatakan

    bahwa metode observasi diartikan sebagai pengamatan dan pencatatan secara

    sistematis terhadap gejala yang tampak pada objek penelitian.53

    Observasi dibagi Jenis

    Adapun tujuan peneliti menggunakan metode observasi ini adalah

    untuk mendapatkan data tentangproses pembelajaran aqidah akhlak pada

    siswa kelas VII MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan Gunung

    Sari:

    b. Metode interview (wawancara )

    Metode interview/wawancara merupakan metode pengumpulan data

    yang menghendaki komunikasi langsung antara penyelidik dengan subyek

    atau responden.54

    51Subagyo, Metode Penelitian Dalam Teori Dan Praktik (Bandung: Rineka Cipta.1999), h.63 52Arikunto Suharsimi., h.136 53 Yatim Riyanto,Metodologi Penelitian Pendidikan,(Surabaya: PT SIC, 2001), h. 99 54 Ibid, h.82

    37

  • Sedangkan menurut Arikunto adalah sebuah dialog yang dilakukan

    oleh pewawancara untuk memperoleh informasi dari yang terwawancara.55

    Interview/wawancara adalah proses tanya jawab dalam penelitian yang

    berlangsung secara lisan dimana dua orang atau lebih bertatap muka

    mendengarkan secara langsung informasi-informasi atau keterangan-

    keterangan. Dalam penelitian ini, penelitian menggunakan interview bebas

    terpimpin yaitu kombinasi antara interview bebas dengan interview terpimpin.

    Dalam hal ini peneliti menggunakan pedoman yang hanya merupakan garis

    besar tentang hal-hal yang berkaitan dengan masalah yang akan diteliti. 1)

    Wawancara terstruktur, Wawancara terstruktur digunakan sebagai teknik

    pengumpulan data, bila peneliti telah mengetahui tentang informasi apa yang

    akan diperoleh. Oleh karena itu dalam melakukan wawancara, peneliti telah

    menyiapkan instrumen wawancara berupa pertanyaan-pertanyaan tertulis yang

    alternatif jawabannya pun telah disiapkan, 2) Wawancara Tidak Terstruktur

    Wawancara tidak terstruktur adalah wawancara yang bebas dimana

    peneliti tidak menggunakan pedoman wawancara yang telah tersusun secara

    sistematis dan lengkap untuk pengumpulan datanya. Pedoman wawancara

    yang digunakan hanya berupa garis-garis besar permasalahan yang akan

    ditanyakan56.

    55Arikunto Suhasimi, h.145 56Sugiyono, Metodologi Penelitian Pendidikan, Pendekatan Kuantitatif dan Kualitatif dan R& D,

    (Bandung : CV Alfabeta, 2010), h. 138

    38

  • Adapun jenis wawancara yang digunakan adalah Wawancara

    terstruktur. Tujuan penggunaan jenis wawancara ini adalah agar fokus yang

    akan menjadi materi wawancara teratur dalam rangka memperoleh gambaran

    yang untuh upaya guru akidah akhlaq dalam motivasi belajar pada siswa kelas

    VII MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan Gunung Sari Tahun

    Pelajaran 2016/2017.

    c. Metode Dokumentasi

    Metode dokumentasi adalah salah satu metode yang digunakan untuk

    menelusuri data historis.57 Jadi, dokumentasi merupakan laporan tertulis dari

    suatu peristiwa yang isinya terdiri atas penjelasan atau fikiran terhadap

    peristiwa dan ditulis dengan sengaja untuk menyimpan dan meneruskan

    keterangan mengenai peristiwa tersebut. Adapun maksud peneliti

    menggunakan metode dokumentasi ini untuk mendapatkan data atau informasi

    tentang:

    1) Letak geografis

    2) Keadaan guruMTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan Gunung

    Sari

    3) Keadaan siswa MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan

    Gunung Sari

    4) Keadaan sarana dan prasarana

    57 Burhan Bungin, Penelitian Kualitatif (Jakarta: Surya Kencana, 2007), h.121

    39

  • 5) Struktur OrganisasiMTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan

    Gunung Sari.

    6. Teknik Analisis Data

    Setelah data terkumpul selama penelitian, maka perlu dianalisis dan

    diinterpretasikan dengan teliti, ulet dan kecakapan sehingga diperoleh suatu

    kesimpulan yang objektif dari suatu penelitian. Analisis data adalah kegiatan

    untuk memaparkan data, sehingga diperoleh suatu kebenaran atau ketidakbenaran

    dari suatu hipotesa58.

    Menganalisis data merupakan suatu langkah yang sangat kritis dalam

    penelitian, data yang terkumpul tersebut dibahasakan, ditafsirkan, dan dibahas

    secara induksi sehingga dapat diberikan gambaran yang tepat mengenai hal-hal

    yang sebenarnya terjadi. Mengingat penelitian ini menggunakan pendekatan

    kualitatif, maka peneliti menggunakan analisis data kualitatif model Miles dan

    Huberman yaitu:

    1. Reduksi Data

    Mereduksi data berarti merangkum, memilih hal-hal yang pokok dan

    memfokuskan hal-hal yang penting mengenai pokok permasalahan yang

    diteliti.

    58 Subagyo, h.106

    40

  • 2. Display Data/penyajian Data

    Melalui display data/penyajian data maka data yang diperoleh di lapangan

    akan lebih terorganisir, tersusun dalam pola hubungan sehingga nantinya akan

    semakin mudah dipahami.

    3. Verifikasi data/ kesimpulan awal

    Verifikasi data yang dikemukakan masih bersifat sementara. Apabila

    kesimpulan awal didukung bukti yang valid dan konsisten saat kembali ke

    lapangan maka kesimpulan tersebut bersifat

    kredibel59. Model langkah analisis interaktif60:

    Pengumpulan Data

    Penyajian Data

    Reduksi Data

    Kesimpulan-kesimpulan

    Penarikan/verifikasi

    Berdasarkan gambar tersebut, proses analisis data dalam penelitian ini

    akan di mulai dari pengumpulan data. Data-data yang berasal dari berbagai

    sumber data seperti wawancara, observasi dan dokumentasi akan dikumpulkan

    menjadi satu. Setelah data terkumpul, langkah selanjutnya adalah melakukan

    reduksi data. Data yang diperoleh di lapangan jumlahnya cukup banyak, untuk itu

    59 Sugiyono, Memahami Penelitian Kualitatif, (Bandung: CV Alfabeta, 2010), h. 90 60 Ibid, h. 277

    41

  • maka perlu dicatat secara teliti dan rinci. Karena semakin lama peneliti ke

    lapangan, maka jumlah data yang diperoleh akan semakin banyak, kompleks dan

    rumit. Untuk itu perlu dilakukan analisis data melalui reduksi data.

    Setelah data direduksi, langkah selanjutnya adalah melakukan penyajian

    data atau display data. Penyajian data dilakukan dalam bentuk teks yang bersifat

    naratif, seperti yang dikemukakan oleh Miles dan Huberman yaitu yang paling

    sering digunakan untuk penyajian data dalam penelitian kualitatif adalah teks

    yang bersifat naratif61. Dengan mendisplay data, akan memudahkan peneliti

    untuk memahami apa yang terjadi dan merencanakan kerja selanjutnya

    berdasarkan apa yang telah dipahami tersebut.

    Langkah terakhir analisis data dalam penelitian ini adalah melakukan

    penarikan kesimpulan. Berangkat dari langkah-langkah yang telah dilakukan

    sebelumnya, maka peneliti memberikan kesimpulan terhadap data yang ada.

    Kesimpulan awal masih bersifat sementara, dan akan berubah bila tidak

    ditemukan bukti-bukti kuat yang mendukung pada tahap pengumpulan data

    berikutnya. Tetapi apabila kesimpulan yang dikemukakan pada tahap awal

    didukung oleh bukti-bukti yang valid dan konsisten saat peneliti kembali ke

    lapangan mengumpulkan data, maka kesimpulan yang dikemukakan merupakan

    kesimpulan yang kredibel. Dengan demikian, antara data yang diperoleh dan

    kesimpulan yang diberikan terdapat kesesuaian.

    61Ibid, h. 280

    42

  • 7. Validitas Data

    Validitas data bertujuan untuk membuktikan bahwa apa yang diamati oleh

    peneliti sesuai dengan apa yang sesungguhnya ada dalam kenyataan, apakah penjelasan

    yang diberikan tentang dunia kenyataan sesuai dengan sebenarnya yang terjadi.

    Untuk memperoleh keabsahan data atau data yang valid diperlukan teknik

    pemeriksaan, supaya diperoleh temuan-temuan dari informasi yang absah dapat

    digunakan teknik-teknik sebagai berikut :

    a. Perpanjangan keikutsertaan b. Ketekunan pengamatan c. Triangulasi d. Analisis khusus negatif e. Pemeriksaan sejawat melalui diskusi f. Kecukupan referensial g. Pengecekan h. Uraian rinci

    i. Auditing.62

    Namun dalam penelitian ini teknik pemeriksaan yang digunakan peneliti

    adalahtriangulasi, kecukupan referensial dan pengecekan. Untuk lebih jelasnya di

    bawah ini diuraikan secara rinci sebagai berikut. a. Triangulasi

    Triangulasi dalam penelitian ini adalah untuk mengecek data tertentu

    dengan membandingkan data yang diperoleh dengan sumber lain. Triangulasi

    yang dipergunakan adalah triangulasi sumber, dan triangulasi metode.

    Triangulasi sumber dilakukan untuk mendapatkan informasi dari informan

    atau sumber lain yang berbeda. Hal tersebut dapat dilakukan dengan cara :

    62Moleong Lexy J, h.175

    43

  • 1) Membandingkan data hasil observasi dengan data hasil wawancara.

    2) Membandingkan hasil wawancara dengan hasil dokumentasi.

    3) Membandingkan persepsi orang dengan pendapat dan pandangan orang

    lain.

    Sedangkan yang dimaksud dengan triangulasi metode adalah dengan

    menggunakan berbagai teknik pengumpulan data yang ditujukan untuk

    memperoleh informasi yang serupa. Triangulasi metode dapat dilakukan

    dengan cara :

    1) Pengecekan hasil penemuan, melalui beberapa teknik pengumpulan data

    2) Pengecekan hasil penemuan, dari beberapa sumber dengan menggunakan

    metode yang sama.

    b. Menggunakan Bahan Referensi

    Referensi yang dipakai adalah bahan dokumentasi, catatan-catatan

    sewaktu melakukan penelitian. Dengan referensi, peneliti dapat mengecek

    kembali data informasi-informasi yang peneliti dapatkan di lapangan.

    c. Pengecekan

    Pengecekan yang dilakukan oleh peneliti adalah untuk

    menginterview, mengkorfirmasikan kembali informasi dan interpretasi

    penelitian dengan pandangan subjek penelitian. Dalam pengecekan ini peneliti

    melibatkan subjek yang oleh peneliti dianggap representatif. Dalam hal ini

    adalah kepala sekolah, guru, dan siswa.

    44

  • BAB II

    PAPARAN DATA DAN TEMUAN

    A. Profil MTs Baitul Hidayah Desa Midang

    1. Sejarah Singkat MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan

    Gunungsari

    MTs Baitul Hidayah NW desa Midang kecamatan Gunungsari berada di

    bawah naungan Yayasan Pendidikan Baitul Hidayah NW desa Midang

    kecamatan Gunungsari Lombok Barat. MTs Baitul Hidayah Desa Midang

    Kecamatan Gunungsari didirikan pada tanggal 25 Agustus 2009 oleh pendiri

    Yayasan Pendidikan & Sosial “Baitul Hidayah” NW Midang Kecamatan

    Gunungsari Lombok Barat yang bernama Dra. Hjh. Fatimah.63

    Awal tahun 2009, tokoh masyarakat se-Dusun Midang bersepakat untuk

    mengadakan Lembaga Pendidikan setingkat Menengah Pertama di dusun

    Midang. Hal ini dikarenakan banyaknya anak-anak yang tidak mampu

    melanjutkan ke jenjang SMP/sederajat. Usul dan saran tersebut disampikan

    pada Pengurus Yayasan Baitul Hidayah Midang, dimana saat itu Yayasan

    hanya mengelola pendidikan Formal jenjang RA/TK. Akhirnya pada bulan Mei

    2009, atas dasar Musyawarah Pengurus Yayasan disepakati untuk membuka

    Madrasah Tasanawiyah Baitul Hidayah tahun ajaran 2009/2010.

    63 Observasi, tanggal 4 Mei 2017

    45

  • Semenjak dibuka, siswa yang mendaftar sebanyak 17 orang yang

    berasal dari keluarga kurang mampu.Pada semester I dan II, kegiatan belajar

    mengajar dilaksanakan siang hari. Pada tahun pelajaran 2009/2010 Kepala

    Sekolah dipercayakan kepada Taufan Buana, SE, M.MPd. Pada tahun ajaran ke

    dua 2010/2011 Kepala Sekolah diganti oleh Ahmad Isnaeni, QH.S.Sos.i

    sedangkan H.Taufan Buana diberikan tugas untuk menjadi Kepala Sekolah

    SMK Baitul Hidayah yang baru saja terbentuk. Pada tahun ajaran 2009/2010

    inilah MTs Baitul Hidayah mendapatkan izin operasional dari Kanwil

    Kementerian Agama Provinsi NTB. Siswa kelas I bertambah menjadi 19 orang.

    Pada tahun pelajaran 2010/2011, MTs Baitul hidayah menampung siswa

    sebanyak 49 orang. Pada tahun yang sama pula, MTs Baitul Hidayah berhasil

    menamatkan 9 orang siswa. Pada tahun 2011, setelah melalui Penilaian yang

    dilakukan Badan Akreditasi Nasional (BAN) Prov.NTB, MTs Baitul Hidayah

    mendapat Akreditasi : B. Dengan adanya akreditasi tersebut menumbuhkan

    semangat dan minat masyarakat untuk menyekolahkan anaknya di MTs Baitul

    Hidayah.

    Berdasarkan analisa kebutuhan Guru MTs, maka Desember 2012 pihak

    Kementrian Agama mengirimkan Tenaga Guru Pegawai Negeri atas nama Hj.

    Eka Andhini, SP, S.Pd. Dengan adanya guru negeri tersebut, kegiatan belajar

    mengajar serta administrasi sekolah semakin baik dan tertata rapi. Jumlah siswa

    yang tadinya 49 orang menjadi 56 orang. Atas usul Yayasan pula, pada tahun

    ajaran 2013/2014 Hj. Eka Andhini ,SP.S.Pd secara depinitif ditugaskan menjadi

    46

  • Kepala MTs Baitul Hidayah. Sampai dengan saat ini siswa-siswi yang telah

    menamatkan sekolah di MTs Baitul Hidayah sebagian besar melanjutkan ke

    jenjang yang lebih tinggi. MTs Baitul Hidayah NW desa Midang Kecamatan

    Gunungsari Lombok Barat berdiri di atas tanah seluas 1120 m2 dengan luas

    bangunan 560 m2dan lain-lainnya 2.297,71 m264.

    2. Letak Geografis MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan

    Gunungsari Lombok Barat

    Secara geografis MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan

    Gunungsari Tahun Pelajaran 2016/2017 terletak di Desa Midang berada di

    tengah-tengah wilayah Kecamatan Gunungsari dengan batas-batas sebagai

    berikut:

    Sebelah Timur : Rumah warga dusun Kekeri

    Sebelah Barat : Rumah warga dusun Sesela Kebon Indah atau

    Ponpes Al-Halimy

    Sebelah Utara : Sawah dan dusun Belencong

    Sebelah Selatan : Rumah Kepala Yayasan dan desa Rembige/

    Bandara lama

    3. Keadaan Siswa MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang

    Dalam proses belajar mengajar, siswa menduduki peranan yang sangat

    penting karena siswa yang akan menjadi salah satu tolak ukur berhasil

    64File Profil MTs.Baitul Hidayah Midang Tahun Pelajaran 2016/2017, Dokumentasi, Senin

    tanggal 4 Mei 2017,h. 1

    47

  • tidaknya proses belajar-mengajar. Oleh karena itu, keberadaan dan peran

    aktif siswa mutlak diperlukan dalam proses pembelajaran. Adapun jumlah

    siswa MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang adalah 342 orang.

    Tabel2.1 kedaaan Siswa MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Tahun

    Pelajaran 2016/201765 Kelas VII Kelas VIII Kelas IX Jumlah

    Tahun Ajaran Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Siswa Rombel Siswa Rombel Siswa Rombel Siswa Rombel

    2009/2010 16 1 - - - - 16 1 2010/2011 18 1 12 1 - - 30 2 2011/2012 20 1 14 1 12 1 46 3 2012/2013 34 1 22 1 16 1 72 3 2013/2014 15 1 20 1 26 1 62 3 2014/2015 15 1 15 1 20 1 50 3 2015/2016 25 1 21 1 20 1 66 3 2016/2017 16 1 23 1 20 1 59 3

    Jumlah 159 8 127 7 114 6 401 21

    4. Keadaan Guru MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang

    Guru adalah orang yang bertanggung jawab dalam pelaksanaan proses

    belajar mengajar. Guru berkewajiban menyajikan dan menjelaskan materi

    pembelajaran, membimbing, dan mengarahkan siswa ke arah pencapaian

    tujuan pembelajaran yang telah dicanangkan. Dalam hal ini dibutuhkan

    kemampuan dan profesionalisme guru dalam melaksanakan tugasnya. Oleh

    karena itu, kapasitas dan kualitas guru merupakan faktor yang tidak dapat

    diabaikan.

    65Ibid,…h. 3

    48

  • Tabel2.2 Keadaan Guru MTs Baitul Hidayah NW Desa MidangTahun

    Pelajaran 2016/201766

    No Nama L/P Mata Pelajaran Jurusan Pendidikan 1 Hj. EKA ANDHINI, SP.S.Pd P IPS Terpadu Geografi SI UMM

    2 ARIANA FIBRIANDHINI,S.Pd P Matematika Matematika SI IKIP

    3 ISRONI, S.Pd.I L Bahasa Arab PGMI SI IAIN

    4 ABDUL HADI,A.Md L TIKOM TKJ D3 STMIK

    BUMI GORA

    5 SIRNOPATI, S.Pd L Penjaskes Penjaskes SI IKIP 6 SANMUL HAJJI, S.Pd.I L Sejarah Kebudayaan Islam PAI SI IAIN

    7 SULFIANI, S.Pd P Bahasa Indonesia BahasaSastra SI UNW

    Indonesia 8 MOH. WAWAN FATWA,S.Pd L IPA Terpadu Fisika S2 UNDRAM

    9 SAEFUL AFANDI, S.Pd L Bahasa Inggris Bahasa Inggris SI IKIP

    10 FITRIANI, S.Pd P Matematika Matematika SI IAIN

    11 NURI SURIANI P Matematika Matematika SI UNW

    12 TAMMIMI MUTTAQIN, S.Pd L Penjaskes Penjaskes SI FKIP

    13 Hj. INDA SETIAWATI, S.Pd P IPS Terpadu Ekonomi SI UNW

    14 ENNY PARTYASNINGSIH, P PKn Hukum SI UNDRAM

    SH

    66Dokumentasi, MTs. Baitul Hidayah Midang , Senin tanggal 4 Mei 2017

    49

  • 15 BADRUL ISLAM L Qur’an Hadist PAI SI IAIN

    16 HAMZAH L Mulok Bahasa Sasak Tarbiyah SI STIT

    17 M. ALWI, S.Pd L Ke Nwan IPS Sosiologi SI STKIP

    HAMZAN

    18 M. MALI, S.H L Bahasa Inggris Hukum SI UNDRAM

    19 M. RIDWAN, S.Adm L Qur’an Hadist Administrasi SI STIAM

    20 DRA. HJ. HUSNIAH P Fiqih PAI SI IAIN

    21 UTWATUL WATHANI P TIKOM BK SI IKIP

    22 Dra. Hj. Fatimah P Akidah Akhlak PAI SI IAIN

    Berdasarkan tabel di atas dapat disimpulkan bahwa keadaan guru MTs

    Baitul Hidayah NW Desa MidangTahun Pelajaran 2016/2017 sebanyak 22

    orang guru. Dengan memperhatikan pendidikan terakhir dan jurusan dapat

    dikatakan bahwa sebagian guru MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang

    Tahun Pelajaran 2016/2017 mempunyai pengalaman yang banyak tentang

    pendidikan, karena semua guru tersebut berijazah sarjana.

    Semua guru mengajar mata pelajaran sesuai dengan jurusan yang

    diambil, hal tersebut akan membawa pendidikan pada kualitas yang lebih

    baik. Pengalaman serta kiprah mereka dalam dunia keguruan merupakan

    suatu modal bagi seorang guru dalam menjalankan tugasnya

    50

  • 51

  • B. Hasil Penelitian

    1. Upaya guru akidah akhlak dalam meningkatkan motivasi belajar siswa

    kelas VII MTs Baitul Hidayah NW Desa Midang Kecamatan Gunungsari

    Tahun Pelajaran 2016/2017.

    Upaya menurut kamus besar bahsa Indonesia (KBI) diartika sebagai

    usaha kegiatan yang mengarahkan tenaga, pikiran untuk mencapai suatu

    tujuan. Upaya juga berarti usaha, akal, ikhtiar untuk mencapai suatu maksud,

    memecahkan persolan mencari jalan keluar.67

    Pendidik atau guru adalah orang yang mengajar dan memberi

    pengajaran yang karena hak dan kewajibannya betanggung jawab tentang

    pendidikan peserta didik. 68 Dalam penelitian ini, upaya dapat dipahami

    sebagai suatu kegiatan atau aktivitas yang dilakukan seseorang untuk

    mencapai suatu tujuan yang telah direncanakan dengan mengarahkan tenaga

    dan pikiran. Upaya guru akidah akhlak dalam mengajar akidah akhlak tentang

    prinsip-prinsip Islam sehingga dapat memberi pemahaman yang baik kepada

    siswa dan perubahan dinamis serta terarah.

    Pembelajaran akidah akhlak adalah proses perubahan baik perubahan

    tingkah laku maupun pengetahuan dengan melalui interaksi antara guru dan

    dan peserta di dalam kelas yang di dalammnya terdapat materi akidah akhlak .

    secara substansial mata pelajaran pelajaran pelajaran Akidah Akhlak memiliki

    konstribusi dalam memberikan motivasi kepada peserta didik untuk

    67 Depdikbud, Kamus Besar Bahasa Indonesia (Jakarta: Balai Pustaka, 2002), h. 125 68 Ramayulis, Ilmu Pendidikan Islam, (Jakarta: Kalam Mulia, 2002 ), h. 56

    52

  • mempelajari dan mempraktikkan akidahnya dalam bentuk pembiasaan untuk

    melakukan akhlak terpuji dan menghindari akhalk tercela dalam kehidupan

    sehari-hari. Al-akhlak al-karimah ini sangat penting untuk dipraktikan dan

    dibiasakan oleh peserta didik dalam kehidupan individu, bermasyarakat dan

    berbangsa, terutama dalam rangka mengantisipasi dampak negative dari era

    globalisasi yang melanda bangsa dan Negara Indonesia.

    Pembelajaran Akidah Akhlak merupakan salah satu pembelajaran

    yang mengajarkan dan membimbing siswa untuk dapat mengetahui,

    memahami dan menyakini akidah Islam serta dapat