Profil kesehatan provinsi sulawesi barat tahun 2007

of 170 /170

Embed Size (px)

Transcript of Profil kesehatan provinsi sulawesi barat tahun 2007

  • 1. KATA PENGANTARPuji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT, atas limpahan rahmatdan hidayah-Nya sehingga Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat tahun2007 ini dapat tersusun.Profil Kesehatan ini memuat informasi penting tentang berbagaicapaian program dan kegiatan pada tahun 2007. Informasi tersebut bisamenjadi salah satu tolak ukur keberhasilan pembangunan kesehatan diPropinsi Sulawesi Barat yang pada akhirnya mendukung tercapainya IndonesiaSehat 2010. Data yang digunakan dalam proses penyusunan buku profilkesehatan ini bersumber dari berbagai sektor baik sektor kesehatan maupunsektor di luar kesehatan. Data dan informasi yang disajikan masih terdapatbanyak keterbatasan dan kekurangan. Banyak kendala dan tantangan dalampenyediaan data dan informasi tepat waktu, sehingga masih ada beberapatabel yang belum terisi. Namun dengan segala keterbatasan dan kekuranganini, saya berharap Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat tahun 2007 dapatdimanfaatkan dalam pengambilan keputusan yang didasari kepada data daninformasi serta digunakan sebagai salah satu rujukan data dan informasi yangterkait dengan bidang kesehatan.Penyusunan Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat tahun 2007 inimasih banyak terdapat kekurangan baik kelengkapan maupun akurasi sertaketepatan waktu penyajiannya. Untuk itu, diharapkan saran dan kritik yangmembangun, serta partisipasi dari semua pihak khususnya dalam upayamendapatkan data/informasi yang akurat, tepat waktu dan sesuai dengankebutuhan. Kepada semua pihak yang telah menyumbangkan pikiran dantenaganya dalam penyusunan Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat, sayasampaikan terima kasih.Kepala Dinas KesehatanPropinsi Sulawesi Baratdr. H. SuparmanNip. 140 237 441| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 i

2. DAFTAR ISIHalamanKATA SAMBUTAN ............................................................................... iDAFTAR ISI ......................................................................................... iiDAFTAR TABEL .. .................................................................................. vDAFTAR GAMBAR .. ............................................................................. viDAFTAR LAMPIRAN ............................................................................ viiBAB I PENDAHULUAN ...................................................................... 1A. LATAR BELAKANG ........................................................................ 1B. MAKSUD DAN TUJUAN ............................................................... 2I. Maksud .. .................................................................................... 2II. Tujuan . ...................................................................................... 2a. Tujuan Umum ...................................................................... 2b. Tujuan Khusus ...................................................................... 2C. SISTEMATIKA PENYAJIAN .. ........................................................... 2BAB II GAMBARAN UMUM .............................................................. 4A. KEADAAN GEOGRAFI ................................................................... 4B. KEADAAN PENDUDUK ................................................................. 5I. Jumlah Penduduk dan Rasio Jenis Kelamin ................................. 5II. Persebaran dan Kepadatan Penduduk ........................................ 6III. Struktur Penduduk Menurut Golongan Umur .......................... 7IV. Status Perkawinan .. .................................................................. 7V. Angka harapan Hidup dan IPM ............................................... 8C. KEADAAN PENDIDIKAN ............................................................... 9D. KEADAAN EKONOMI .. ................................................................. 10E. KEADAAN LINGKUNGAN ............................................................. 11I. Sumber Air Minum .. .................................................................... 11II. Fasilitas Tempat Buang Air Besar ................................................ 11III. Tempat Sampah .. ...................................................................... 12IV. Pengelolaan air Limbah . ............................................................ 12BAB III PEMBANGUNAN KESEHATAN DAERAH .............................. 13A. DASAR ........................................................................................... 13B. VISI ................................................................................................ 14C. MISI ............................................................................................... 15D. TUJUAN ........................................................................................ 18E. STRATEGI ....................................................................................... 18F. KEBIJAKAN .. .................................................................................. 19G. PROGRAM DAN KEGIATAN ......................................................... 23BAB IV PENCAPAIAN PEMBANGUNAN KESEHATAN ....................... 25A. DERAJAT KESEHATAN .. ................................................................ 25I. Angka Kematian .. ....................................................................... 25a. Angka Kematian Bayi .. ......................................................... 25b. Angka Kematian Balita .. ....................................................... 26| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 ii 3. c. Angka Kematian Ibu ............................................................ 28d. Angka Kematian Kasar . ........................................................ 28II. Angka kesakitan .. ....................................................................... 29a. Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) ........................... 29b. Penyakit Malaria .. ................................................................ 29c. Penyakit Filariasis .. ............................................................... 30d. Penyakit Diare .. ................................................................... 31e. Penyakit Kusta .. ................................................................... 31f. Penyakit ISPA (Infeksi Saluran Pernapasan Akut) .................. 33g. Penyakit Tubercolusis (TB) .. ................................................. 33h. Penyakit HIV/AIDS .............................................................. 34i. Surveilans Acute Flaccid Paralysis (AFP) ............................... 34j. Campak .. ............................................................................. 35k. Hepatitis .. ............................................................................ 36l. Kejadian Luar Biasa .. ............................................................ 36m.Kecelakaan Lalu Lintas ......................................................... 37III.Keadaan Gizi .. ............................................................................ 37a. Status Gizi Balita . ................................................................. 37b. ASI Eksklusif .. ....................................................................... 39c. Garam Beryodium .. ............................................................. 41d. Anemia .. .............................................................................. 41B. PERILAKU MASYARAKAT .. ............................................................ 42I. Pola Hidup Bersih dan Sehat ...................................................... 42II. Peran Serta Masyarakat .. ............................................................ 42C. KONDISI LINGKUNGAN .. ............................................................. 43I. Rumah/Bangunan Sehat .. ........................................................... 44II. Sarana Kesehatan Lingkungan Sehat ........................................... 46III.Tempat-Tempat Umum Sehat . ................................................... 49D. PELAYANAN KESEHATAN .. ........................................................... 50I. Sarana Kesehatan Dasar ........................................................... 50a. Puskesmas .. ......................................................................... 50b. Pondok Bersalin Desa (Polindes) . ........................................ 51c. Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat .................... 51II. Sarana Kesehatan Rujukan ....................................................... 51a. Cakupan Rawat Inap . ......................................................... 52b. Cakupan Rawat Jalan . ........................................................ 52c. Rumah Sakit . ...................................................................... 521. Bed Occupation Rate (BOR) ......................................... 522. Average Length Of Stay (ALOS) . .................................... 523. Turn Of Interval (TOI) .................................................. 534. Net Death Rate (NDR) .................................................. 535. Gross Death Rate (GDR) ............................................... 53III. Pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak .......................................... 53a. Pertolongan Persalinan oleh Tenaga Kesehatan .................. 53b. Penanganan Ibu Hamil Risti/Komplikasi ............................. 55c. Penanganan Kasus Bayi dengan BBLR ................................. 55d. Neonatal Risiko Tinggi/Komplikasi . .................................... 56e. Kunjungan Neonatus .. ........................................................ 56f. Kunjungan Antenatal .. ........................................................ 57g. Kunjungan Bayi (1-12 bulan) ............................................... 58h. Pelayanan Imunisasi .. .......................................................... 58i. Deteksi Dini Tumbuh Kembang Anak Balitadan Pra Sekolah .. ................................................................ 60| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 iii 4. IV. Pelayanan Kesehatan Pra Usila dan Usila ................................. 60V. Pelayanan Kesehatan Khusus . ................................................... 60a. Pelayanan Kesehatan Jiwa .................................................. 60b. Pelayanan Transfusi Darah .. ................................................ 61c. Pelayanan Kesehatan Gigi dan Mulut .................................. 61VI. Program Keluarga Berencana ................................................... 62a. Jumlah Pasangan Usia Subur ............................................... 62b. Peserta KB Baru .................................................................. 62c. Peserta KB Aktif . ................................................................. 63VII. Kesehatan Kerja dan Kesehatan Institusi ................................... 64a. Pemeriksaan Kesehatan SD/MI .. .......................................... 64b. Pemeriksaan Kesehatan SMP/SMU ...................................... 65c. Pelayanan Kesehatan Pekerja ................................................ 65E. TENAGA KESEHATAN .. ................................................................. 65I. Jenis Tenaga Kesehatan ............................................................... 66II. Unit Kerja Penempatan Tenaga Kesehatan ................................. 66III. Persebaran Tenaga Kesehatan Di Unit Kerja .............................. 67a. Dokter Ahli .......................................................................... 67b. Dokter Umum ..................................................................... 67c. Dokter Gigi .......................................................................... 67d. Tenaga Kefarmasian ............................................................. 67e. Tenaga Gizi .......................................................................... 68f. Tenaga Keperawatan ............................................................ 68g. Tenaga Bidan ....................................................................... 68h. Tenaga Kesehatan Masyarakat ............................................. 68i. Tenaga Sanitasi ...................................................................... 69j. Tenaga Teknisi Medis ............................................................ 69BAB VII PENUTUP .............................................................................. 70LAMPIRAN ........................................................................................... 71| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 iv 5. DAFTAR TABELHalamanTabel 1 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan RasioJenis Kelamin serta Pertumbuhan Penduduk Tahun2006 - 2007 ............................................................................ 6Tabel 2 Persebaran dan Kepadatan Penduduk tiap Kabupatendi Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ..................................... 7Tabel 3 Persentase Penduduk 10 Tahun Keatas Menurut StatusPerkawinan di Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ............... 8Tabel 4 Angka Harapan Hidup dan IPM di Propinsi Sulawesi BaratTahun 2007 .. ........................................................................... 8Tabel 5 Persentase Penduduk 10 Tahun Keatas Menurut TingkatPendidikan Tertinggi yang Ditamatkan Perjenis KelaminDi Propinsi .. ........................................................................... 9Tabel 6 Angka Melek Huruf Penduduk 10 Tahun Keatas di PropinsiSulawesi Barat Tahun 2007 .. .................................................... 10Tabel 7 PDRB Propinsi Sulawesi Barat tahun 2006 2008 .................. 11Tabel 8 Jumlah Kematian Bayi di Propinsi Sulawesi Barat tahun2006 dan 2007 ..................................................................... 26Tabel 9 Jumlah Kematian Balita di Propinsi Sulawesi Barat tahun 2006dan 2007 .. ............................................................................. 27Tabel 10 Jumlah Kematian Ibu di Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2006dan 2007 .. ............................................................................. 28Tabel 11 Status Gizi Balita di Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2006dan 2007 .. ............................................................................. 38Tabel 12 Cakupan Persalinan Ditolong Tenaga Kesehatan di PropinsiSulawesi Barat Tahun 2006 dan 2007 ................................... 54Tabel 13 Cakupan Kunjungan Bayi BBLR yang Ditangani di PropinsiSulawesi Barat Tahun 2006 dan 2007 ................................... 56Tabel 14 Cakupan Kunjungan Neonatus di Propinsi Sulawesi BaratTahun 2006 dan 2007 .. ......................................................... 57Tabel 15 Cakupan Kunjungan Ibu Hamil di Propinsi Sulawesi BaratTahun 2006 dan 2007 .. ......................................................... 58Tabel 16 Cakupan Imunisasi Campak di Propinsi Sulawesi BaratTahun 2006 dan 2007 .. ......................................................... 59Tabel 17 Pasangan Usia Subur dan Peserta KB Baru di PropinsiSulawesi Barat Tahun 2006 dan 2007 ................................... 62Tabel 18 Jenis Kontrasepsi dari Peserta KB Baru di Propinsi SulawesiBarat Tahun 2006 dan 2007 ................................................. 63Tabel 19 Pasangan Usia Subur dan Peserta KB Aktif di PropinsiSulawesi Barat Tahun 2006 dan 2007 ................................... 63Tabel 20 Jenis Kontrasepsi dari Peserta KB Aktif di Propinsi SulawesiBarat Tahun 2006 dan 2007 ................................................. 64| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 v 6. DAFTAR GAMBARHalamanGambar 1 Peta Sulawesi Barat .............................................................. 5Gambar 2 Jumlah Kematian Bayi di Propinsi Sulawesi Barat tahun2006 dan 2007 ................................................................... 26Gambar 3 Jumlah Kematian Balita di Propinsi Sulawesi Barat tahun 2006dan 2007 .. ........................................................................... 27Gambar 4 Jumlah Kasus DBD di Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2006dan tahun 2007 .. ............................................................... 29Gambar 5 Perkembangan Kasus Malaria di Propinsi Sulawesi BaratTahun 2006 dan 2007 ......................................................... 30Gambar 6 Jumlah Penderita Diare di Propinsi Sulawesi BaratTahun 2006 dan 2007 ......................................................... 31Gambar 7 Penderita Penyakit Kusta di Propinsi Sulawesi BaratTahun 2006 dan 2007 ......................................................... 32Gambar 8 Balita Penderita Penyakit ISPA di Propinsi Sulawesi BaratTahun 2006 dan 2007 ......................................................... 33Gambar 9 Penderita Penyakit TBC di Propinsi Sulawesi Barat Tahun2006 dan 2007 ................................................................... 34Gambar 10 Kasus Penyakit Campak di Propinsi Sulawesi Barat TahunTahun 2006 dan 2007 ...................................................... 36Gambar 11 Status Gizi Balita di Propinsi Sulawesi BaratTahun 2006 dan Tahun 2007 ........................................... 38Gambar 12 Persentase Rumah Tangga dengan PHBS di PropinsiSulawesi Barat Tahun 2006 dan 2007 ............................... 42Gambar 13 Jumlah Posyandu Menurut Strata di PropinsiSulawesi Barat Tahun 2006 dan 2007 ............................... 43Gambar 14 Perkembangan Sarana Penyehatan Lingkungan PemukimanDi Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2006 dan 2007 ............. 46Gambar 15 Perkembangan Akses Air Bersih di Propinsi Sulawesi BaratTahun 2006 dan 2007 ...................................................... 48Gambar 16 Persentase Perkembangan Tempat Umum danPengelolaan Makanan Sehat di Propinsi Sulawesi BaratTahun 2006 dan 2007 ...................................................... 49Gambar 17 Cakupan Persalinan Ditolong Tenaga Kesehatan di PropinsiSulawesi Barat Tahun 2006 dan 2007 ............................... 54| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 vi 7. DAFTAR LAMPIRANHalamanLampiran 1 Luas Wilayah, Jumlah Kecamatan, Jumlah Penduduk,Jumlah Rumah Tangga, dan Kepadatan PendudukMenurut Kecamatan Propinsi Sulawesi Barat Tahun2 007 . .................................................................................. 72Lampiran 2 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin, KelompokUmur, Rasio Beban Tanggungan, Rasio Jenis Kelamin,dan Kecamatan Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ......... 73Lampiran 3 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan KelompokUmur Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ........................ 74Lampiran 4 Persentase Penduduk Laki-Laki dan Perempuan Berusia10 Tahun Keatas Dirinci Menurut Tingkat PendidikanTertinggi yang Ditamatkan dan Kecamatan PropinsiS ulawesi Barat Tahun 2007 ............................................... 75Lampiran 5 Persentase Penduduk Berumur 10 Tahun ke atas yangMelek Huruf Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ............. 76Lampiran 6 Jumlah Kelahiran dan Kematian Bayi dan BalitaMenurut Kecamatan Propinsi Sulawesi Barat Tahun2 007 .................................................................................. 77Lampiran 7 Jumlah Kematian Ibu Maternal Menurut KecamatanPropinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 .................................. 78Lampiran 8 Jumlah Kejadian Kecelakaan Lalu Lintas dan RasioKorban Luka dan Meninggal terhadap JumlahP enduduk Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ................. 79Lampiran 9 AFP Rate, % TB Paru Sembuh, dan Pneumonia BalitaDitangani Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 .................. 80Lampiran 10 HIV/AIDS Ditangani, Infeksi Menular SeksualDiobati, DBD Ditangani, dan Diare Pada BalitaDitangani Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 .................. 81Lampiran 11 Persentase Penderita Malaria Diobati Propinsi SulawesiB arat Tahun 2007 ............................................................ 82Lampiran 12 Persentase Penderita Kusta Selesai Berobat PropinsiSulawesi Barat Tahun 2007 ............................................. 83Lampiran 13 Kasus Penyakit Filariasis Propinsi Sulawesi BaratT ahun 2007 . .................................................................... 84Lampiran 14 Jumlah Kasus dan Angka Kesakitan Penyakit Menular| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 vii 8. yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I) PropinsiS ulawesi Barat Tahun 2007 ............................................. 85Lampiran 15 Cakupan Kunjungan Neonatus, Bayi, dan Bayi BBLRy ang Ditangani Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ......... 86Lampiran 16 Status Gizi Balita dan Jumlah Kecamatan Rawan GiziPropinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ................................ 87Lampiran 17 Cakupan Kunjungan Ibu Hamil (K4) dan PersalinanDitolong Tenaga Kesehatan Propinsi Sulawesi BaratT ahun 2007 . .................................................................... 88Lampiran 18 Cakupan Deteksi Dini Tumbuh Kembang Anak Balita,Pemeriksaan Kesehatan Siswa SD/SMP/SMU PropinsiSulawesi Barat Tahun 2007 ............................................. 89Lampiran 19 Jumlah PUS, Peserta KB, Peserta KB Baru, dan KB AktifMenurut Kecamatan dan Puskesmas Propinsi SulawesiB arat Tahun 2007 ........................................................... 90Lampiran 20 Jumlah Peserta KB Aktif Menurut Jenis KontrasepsiPropinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ................................ 91Lampiran 21 Pelayanan KB Baru Menurut Kecamatan PropinsiS ulawesi Barat Tahun 2007 ............................................. 92Lampiran 22 Persentase Cakupan Desa/Kelurahan UCI MenurutKecamatan Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 .............. 93Lampiran 23 Persentase Cakupan Imunisasi Bayi Menurut KecamatanPropinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ............................... 94Lampiran 24 Cakupan Bayi, Balita yang Mendapat PelayananKesehatan Menurut Kecamatan dan PuskesmasPropinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ............................... 95Lampiran 25 Jumlah Ibu Hamil yang Mendapatkan Tablet Fe1, Fe3Menurut Kecamatan dan Puskesmas Propinsi SulawesiB arat Tahun 2007 .......................................................... 96Lampiran 26 Jumlah Wanita Usia Subur Dengan Status Imunisasi TTMenurut Kecamatan dan Puskesmas Propinsi SulawesiB arat Tahun 2007 ........................................................... 97Lampiran 27 Persentase Akses Ketersediaan Darah Untuk Ibu Hamildan Neonatus yang Dirujuk Propinsi Sulawesi BaratT ahun 2007 . .................................................................... 98Lampiran 28 Jumlah dan Persentase Ibu Hamil dan Neonatal RisikoTinggi/Komplikasi Ditangani Menurut Kecamatan danPuskesmas Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ............... 99Lampiran 29 Persentase Sarana Kesehatan Dengan KemampuanGawat Darurat Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ........ 100| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 viii 9. Lampiran 30 Jumlah dan Persentase Desa/Kelurahan Terkena KLByang Ditangani < 24 Jam Menurut Kecamatan danPuskesmas Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 .............. 101Lampiran 31 Jumlah Penderita dan Kematian , CFR, KLB MenurutJenis KLB, Jumlah Kecamatan, Jumlah Desa yangTerserang Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ................ 102Lampiran 32 Jumlah Bayi yang Diberi ASI Eksklusif PropinsiSulawesi Barat Tahun 2007 ............................................. 103Lampiran 33 Persentase Desa/Kelurahan Dengan Garam Beryodiumyang baik Menurut Kecamatan Propinsi Sulawesi BaratTahun 2007 ..................................................................... 104Lampiran 34 Pelayanan Kesehatan Gigi dan Mulut Di PuskesmasPropinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ............................... 105Lampiran 35 Jumlah Kegiatan Penyuluhan Kesehatan PropinsiS ulawesi Barat Tahun 2007 ............................................ 106Lampiran 36 Cakupan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Pra BayarPropinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ............................... 107Lampiran 37 Cakupan Pelayanan Kesehatan Penduduk Miskindan JPKMM Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 .......... 108Lampiran 38 Persentase Pelayanan Kesehatan Kerja Pada PekerjaFormal Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ................... 109Lampiran 39 Cakupan Pelayanan Kesehatan Pra Usila dan UsilaPropinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ............................... 110Lampiran 40 Cakupan Wanita Usia Subur Mendapat Kapsul YodiumPropinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ............................... 111Lampiran 41 Persentase Donor Darah Diskrining TerhadapHIV-AIDS Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ................ 112Lampiran 42 Jumlah Kunjungan Rawat Jalan, Rawat Inap, PelayananGangguan Jiwa Di Sarana Pelayanan Kesehatan PropinsiSulawesi Barat Tahun 2007 ............................................. 113Lampiran 43 Jumlah Sarana Pelayanan Kesehatan MenurutKemampuan Labkes dan Memiliki 4 SpesialisDasar Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ...................... 114Lampiran 44.1 Ketersediaan Obat Sesuai Dengan KebutuhanPelayanan Kesehatan Dasar Kabupaten PolewaliMandar Tahun 2007 .................................................... 115Lampiran 44.2 Ketersediaan Obat Sesuai Dengan KebutuhanPelayanan Kesehatan Dasar Kabupaten MamujuTahun 2007 ................................................................. 116Lampiran 44.3 Ketersediaan Obat Sesuai Dengan Kebutuhan| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 ix 10. Pelayanan Kesehatan Dasar Kabupaten MajeneTahun 2007 ................................................................ 117Lampiran 44.4 Ketersediaan Obat Sesuai Dengan KebutuhanPelayanan Kesehatan Dasar Kabupaten MamasaT ahun 2007 ................................................................ 118Lampiran 44.5 Ketersediaan Obat Sesuai Dengan KebutuhanPelayanan Kesehatan Dasar Kabupaten MamujuU tara Tahun 2007 . ...................................................... 119Lampiran 45 Persentase Rumah Tangga Berperilaku Hidup BersihS ehat Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ..................... 120Lampiran 46 Jumlah dan Persentase Posyandu Menurut Stratadan Kecematan Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ...... 121Lampiran 47 Persentase Rumah Sehat Menurut Kecamatan PropinsiS ulawesi Barat Tahun 2007 ............................................. 122Lampiran 48 Persentase Keluarga Memiliki Akses Air Bersih PropinsiS ulawesi Barat Tahun 2007 ............................................. 123Lampiran 49 Keluarga Dengan Kepemilikan Sarana Sanitasi DasarMenurut Kecamatan Propinsi Sulawesi BaratT ahun 2007 .................................................................... 124Lampiran 50 Persentase Tempat Umum dan Pengelolaan Makanan(TUPM) Sehat Menurut Kecamatan Propinsi SulawesiB arat Tahun 2007 ........................................................... 125Lampiran 51 Persentase Institusi Dibina Kesehatan LingkungannyaPropinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ................................ 126Lampiran 52 Persentase Rumah/Bangunan yang Diperiksa danBebas Jentik Nyamuk Aedes Menurut Kecamatandan Puskesmas Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ....... 127Lampiran 53 Persebaran Tenaga Kesehatan Menurut Unit KerjaPropinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ............................... 128Lampiran 54 Jumlah Tenaga Kesehatan Di Sarana PelayananKesehatan Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 .............. 129Lampiran 55 Jumlah Tenaga Medis Di Sarana Kesehatan PropinsiSulawesi Barat Tahun 2007 ............................................ 130Lampiran 56 Jumlah Tenaga Kefarmasian dan Gizi Di SaranaKesehatan Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ............... 131Lampiran 57 Jumlah Tenaga Keperawatan Di Sarana KesehatanPropinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ................................ 132Lampiran 58 Jumlah Tenaga Kesehatan Masyarakat dan SanitasiDi Sarana Kesehatan dan Kepadatan Penduduk| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 x 11. Menurut Kecamatan Propinsi Sulawesi Barat Tahun2007 .............................................................................. 133Lampiran 59 Jumlah Tenaga Teknisi Medis Di Sarana KesehatanPropinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ............................... 134Lampiran 61 Jumlah Sarana Pelayanan Kesehatan Propinsi SulawesiBarat Tahun 2007 ........................................................... 135Lampiran 62 Upaya Kesehatan Bersumberdaya Masyarakat (UKBM)Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007 ............................... 136Lampiran 63 Indikator Pelayanan Rumah Sakit Propinsi SulawesiBarat Tahun 2007 .......................................................... 137| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 xi 12. BAB IPENDAHULUAN|Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 1A. LATAR BELAKANGPembangunan kesehatan sebagai bagian integral dari pembangunannasional diarahkan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuanhidup sehat bagi setiap orang sehingga terwujud derajat kesehatan masyarakatyang optimal. Upaya pemeliharaan kesehatan masyarakat dilaksanaka melaluiprogram peningkatan perilaku sehat, pemeliharaan lingkungan sehat,pelayanan kesehatan masyarakat yang berhasil guna, didukung oleh sistempengamatan informasi dan manajemen yang handal.Dalam era desentralisasi dimana terjadi pelimpahan kewenangan kedaerah, hal tersebut membawa dampak dalam pembangunan kesehatan. Jikasebelumnya pembangunan kesehatan lebih mengarah kepada upaya-upayakuratif dan rehabilitatif, maka paradigam pembangunan kesehatan sekarangdiarahkan kepada upaya-upaya preventif dan promotif yang proaktif denganpendekatan kewilayahan. Setiap wilayah Kabupaten dengan karakteristikdan masalah khas daerah memerlukan perencanaan pembangunan kesehatanyang khas daerah. Oleh sebab itu, keberhasilan pembangunan kesehatan tidaksemata-mata ditentukan oleh hasil kerja keras serta sektor kesehatan saja,tetapi sangat dipengaruhi oleh hasil kerja keras serta kontribusi positif berbagaisektor pembangunan lainnya. Semua kebijakan pembangunan yang sedangdan atau akan diselenggarakan hendaknya memiliki wawasan kesehatanterpadu. Artinya program pembangunan harus memberikan kontribusi positifterhadap pembentukan lingkungan sehat dan perilaku sehat.Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat tahun 2007 adalah gambaransituasi kesehatan di Provinsi Sulawesi Barat yang memuat berbagai datatentang situasi dan hasil pembangunan kesehatan selama tahun 2007. Datadan informasi yang termuat antara lain data kependudukan, fasilitaskesehatan, pencapaian program-program kesehatan, masalah kesehatan danlain sebagainya. Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat ini disajikan secarasederhana dan informatif dengan harapan bisa dimanfaatkan oleh masyarakatluas. 13. Selain untuk menyajikan informasi kesehatan, profil Kesehatan PropinsiSulawesi Barat bisa dipakai sebagai tolok ukur keberhasilan/kemajuanpembangunan kesehatan yang telah dilakukan selama tahun 2007dibandingkan dengan target yang sudah ditetapkan, sekaligus bisa dipakaisebagai bahan evaluasi dalam upaya pencapaian Sulawesi Barat Sehat 2010.B. MAKSUD DAN TUJUANI. MaksudMaksud dalam penyusunan Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi BaratTahun 2007 adalah untuk memantapkan dan mengembangkan SistemInformasi Kesehatan, sehingga dapat digunakan secara aplikatif sebagaiacuan dalam manajemen pelaksanaan upaya pelayanan kesehatan.II. Tujuana. Tujuan UmumMemberikan informasi tentang program-program pembangunankesehatan, pencapaian pembangunan kesehatan dan kinerjapembangunan kesehatan.|Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 2b. Tujuan Khusus Tersedianya data tentang data geografi, demografi, dan sosil-ekonomi. Evaluasi keberhasilan upaya kesehatan Evaluasi kinerja pembangunan kesehatan Terciptanya suatu sistem informasi kesehatan yang dapatdigunakan sebagai indikator pencapaian program dan kegiatankesehatanC. SISTEMATIKA PENYAJIANSupaya Profil Kesehatan bisa lebih informatif, maka profil kesehatan inidisusun berdasarkan sistematika sebagai berikut :BAB I : PendahuluanBab ini secara ringkas menjelaskan latar belakang, maksud dantujuan serta sistematika penulisan. Di dalamnya berisi pulauraian ringkas dari masing-masing bab.BAB II : Gambaran UmumBab ini menyajikan tentang gambaran umum PropinsiSulawesi Barat. Di dalamnya berisi uraian tentang keadaan 14. geografis, keadaan penduduk, keadaan pendidikan, keadaanekonomi, dan keadaan lingkungan di Propinsi Sulawesi BaratBAB III : Pembangunan Kesehatan DaerahBab ini menyajikan tentang Dasar, Visi, Misi, Tujuan, Strategidan Kebijakan Pembangunan Kesehatan Daerah serta Programdan Kegiatan Dinas Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat.BAB IV : Pencapaian Pembangunan KesehatanBab ini menyajikan situasi Derajat Kesehatan berisi uraiantentang angka kematian, angka kesakitan, dan keadaan gizi;Perilaku Masyarakat berisi uraian tentang pola hidup bersihdan sehat serta peran serta masyarakat; Kondisi Lingkunganberisi uraian tentang rumah/bangunan sehat, sarana kesehatanlingkungan sehat, dan tempat-tempat umum sehat; PelayananKesehatan berisi uraian tentang sarana kesehatan dasar, saranakesehatan rujukan, pelayanan kesehatan ibu dan anak,pelayanan kesehatan pra usila dan usila,pelayanan kesehatankhusu, program keluarga berencana, serta kesehatan kerja dankesehatan institusi; Tenaga Kesehatan berisi uraian tentangjenis tenaga kesehatan, unit kerja penempatan tenagakesehatan, dan persebaran tenaga kesehatan di unit kerjaPropinsi Sulawesi Barat|Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 3BAB V : PenutupPada bab ini berisi tentang kesimpulan berupa hal-hal pentingyang perlu mendapat perhatian dan telaah lebih lanjut. 15. BAB IIGAMBARAN UMUMA. KEADAAN GEOGRAFIProvinsi Sulawesi Barat yang beribukota di Mamuju terletak antara 120500 sampai 120 5000 Lintang Selatan dan 20 4000 sampai 30 3200Bujur timur yang berbatasan dengan: Sebelah utara : Provinsi Sulawesi Tengah Sebelah timur : Kab.TanaToraja danKab. Luwu PropinsiSulawesi Selatan Sebelah selatan : Kab. Pinrang Prov. Sulawesi Selatan Sebelah barat : Selat MakassarProvinsi Sulawesi Barat terdiri atas lima Kabupaten yaitu KabupatenMamuju, Kabupaten Mamasa, Kabupaten Majene, Kabupaten PolewaliMandar, dan Kabupaten Mamuju Utara serta terdiri atas 65 Kecamatan, 535desa/kelurahan. Luas wilayah Provinsi Sulawesi Barat tercatat 16.990,77 km2.Wilayah Kabupaten terluas di Propinsi Sulawesi Barat adalah KabupatenMamuju dengan luas wilayah sebesar 8.221,81 km2 atau sebesar 48,39% dariluas wilayah seluruhnya. Untuk Kabupaten Polewali Mandar, Mamasa danMamuju Utara secara berturut-turut luas wilayahnya sebesar 2.090,05 km2(12,30%); 2.843,85 km2 (16,74%); dan 2.955,29 km2 (17,39%). Sedangkanuntuk Kabupaten Majene merupakan kabupaten dengan luas wilayah terkecilsebesar 879,77 atau sebesar 5,18% dari luas wilayah. Provinsi Sulawesi Baratterdiri atas dataran tinggi dan dataran rendah. Wilayah dataran tinggiberpotensi dijadikan cadangan untuk ekosistem guna mendukungpembangunan berwawasan lingkungan dan wilayah dataran rendahberpotensi untuk pengembangan pertanian, perkebunan dan perikanan daratdan laut .Provinsi Sulawesi Barat memiliki kondisi topografis yang bervariasi yaituantara pegunungan, perbukitan, dataran rendah, dan pesisir pantai serta rawa-rawa.Dengan iklim dan kelembaban yang tinggi serta dengan dua musimyaitu musim hujan dan panas maka pola penyakit menular terutama penyakitDBD, malaria, ISPA, TB dan diare masih menjadi masalah. Daerah rawamemungkinkan penyakit filariasis yang telah endemis di tiga kabupaten diSulawesi Barat.| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 4 16. Faktor yang paling berpengaruh terhadap pelayanan kesehatan adalahmasih banyaknya daerah yang sulit dijangkau yang disebabkan oleh medanyang berat yang diantarai oleh daerah sungai danhanya bisa dilalui denganmengendarai kuda, disamping itu masih terdapat sekelompok masyarakatterasing yang masih menutup diri dari kemajuaan ilmu dan pengetahuan.Gambar 1 Peta Sulawesi BaratB. KEADAAN PENDUDUKI. Jumlah Penduduk dan Rasio Jenis KelaminSeiring dengan pembangunan yang sedang dilaksanakan jumlahpenduduk di Propinsi Sulawesi Barat mengalami perkembangan yang cukuppesat. Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik Propinsi Sulawesi Barat,pada tahun 2006 jumlah penduduk di Propinsi Sulawesi Barat mencapai1.009.255 jiwa sedangkan pada tahun 2007 jumlah penduduk di PropinsiSulawesi Barat mencapai 1.016.663 jiwa. Jumlah penduduk terbanyak diKabupaten Polewali Mandar sebesar 361.202 jiwa sedangkan jumlahpenduduk terkecil terdapat di Kabupaten Mamuju Utara sebesar 101.615 jiwa.Laju pertumbuhan penduduk di Propinsi Sulawesi Barat dari tahun 2006 2007 sebesar 1,54%. Laju pertumbuhan penduduk terbesar di kabupatenMamuju sebesar 3,50% dan terkecil di Kabupaten Majene sebesar 0,09%.| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 5 17. Tabel 1 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Rasio JenisKelamin serta Pertumbuhan Penduduk Tahun 2006 - 2007| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 6KabupatenPenduduk RasioJenisKelamin(%)PertumbuhanPendudukThn 2006-2007 (%)Laki-Laki(jiwa)Perempuan(jiwa)Jumlah(jiwa)Mamuju 152.694 144.134 296.828 106 3,50Majene 66.481 66.751 133.232 100 0,09Polewali178.318 182.885 361.202 98 0,49MandarMamasa 63.367 60.420 123.786 105 0,66Mamuju Utara 53.623 47.992 101.615 112 2,77Sulawesi Barat 514.431 502.182 1.016.663 102 1,54Sumber : BPS Propinsi Sulawesi BaratII. Persebaran dan Kepadatan PendudukLetak dan kondisi geografis tiap kabupaten di Propinsi Sulawesi Baratbervariasi menyebabkan penyebaran penduduk di Propinsi Sulawesi Barattidak merata. Kepadatan penduduk tertinggi di kabupaten Polewali Mandardibandingkan kabupaten yang lainnya. Sedangkan kepadatan pendudukterrendah di Kabupaten Mamuju Utara. Kepadatan penduduk di KabupatenPolewali Mandar tinggi karena kondisi geografis baik dibandingkan dengankabupaten lainnya. Di Kabupaten Mamuju Utara kepadatannya rendah karenajauh dari ibukota propinsi Sulawesi Barat dan kondisi geografis yang kurangbaik. Pola persebaran penduduk yang tidak merata kurang menguntungkanbagi pengembangan daerah terutama akan menimbulkan kesenjangan antardaerah juga berpengaruh terhadap daya akses pelayanan kesehatan yang ada.Kepadatan penduduk juga berpengaruh terhadap kerentanan terhadappenyakit yang berkaitan dengan lingkungan. Kondisi lingkungan yang padatmenyebabkan penghuni pemukiman tersebut menjadi rentan terhadappenyakit yang berkaitan dengan lingkungan. Persebaran dan kepadatanpenduduk dapat dilihat pada tabel berikut ini: 18. Tabel 2 Persebaran dan Kepadatan Penduduk tiap Kabupaten diPropinsi Sulawesi Barat Tahun 2007| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 7KabupatenLuas Wilayah(km2)JumlahPenduduk(jiwa)JumlahRumahTanggaKepadatanPenduduk/km2 (jiwa)Mamuju 8.221,81 296.828 65.792 36Majene 879,77 133.232 26.976 151PolewaliMandar2.090,05 361.202 82.588 173Mamasa 2.843,85 123.786 27.968 44MamujuUtara2.955,29 101.615 24.960 34SulawesiBarat16.990,77 1.016.663 228.284 60Sumber : BPS Propinsi Sulawesi BaratIII. Struktur Penduduk Menurut Golongan UmurStruktur/komposisi penduduk Sulawesi Barat tahun 2007 dirinci menurutgolongan umur dan jenis kelamin menunjukkan bahwa penduduk laki-lakimaupun penduduk perempuan proporsi terbesar berada pada kelompok umur: 5 - 14 tahun dan kelompok umur : 15 44 tahun. Informasi Strukturpenduduk menurut golongan umur penduduk sangat penting dalam informasiperencanaan kesehatan terutama dalam pengalokasian dana, pelayanankesehatan guna mengantisipasi berbagai masalah yang terkait dengan usiaseseorang misalnya bayi, balita, remaja, dan Usila.IV. Status PerkawinanStatus perkawinan masyarakat sangat berhubungan dengan tingkat sosialekonomi masyarakat, tingkat pendidikan dan adat istiadat. Semakin tinggitingkat pendidikan semakin matang dalam pemikiran perkawinan. Denganbekerja kecenderungan untuk mempersiapkan perkawinan semakinmembutuhkan waktu dan materi sehingga niat untuk melangsungkanperkawinan menjadi tidak terburu buru. 19. Tabel 3 Persentase Penduduk 10 Tahun Keatas Menurut StatusPerkawinan di Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2007| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 8KabupatenStatus Kawin Penduduk Usia 10+ Tahun (%)Belum Kawin Kawin Cerai Hidup Cerai MatiMamuju 39,36 55,53 1,32 3,78Majene 42,73 49,84 1,57 5,86PolewaliMandar39,15 51,63 2,22 7,00Mamasa 39,99 52,30 2,76 4,95Mamuju35,30 60,44 1,50 2,75UtaraSulawesiBarat39,41 53,46 1,87 5,27Sumber : BPS Propinsi Sulawesi BaratV. Angka Harapan Hidup dan IPMHasil perhitungan dalam laporan Pembangunan Manusia 2007 yangdihitung oleh Badan Pusat Statistik, Bappenas, dan UNDP untuk AngkaHarapan Hidup di Propinsi Sulawesi Barat tahun 2007 tercatat sebesar 67,20.Sedangkan IPM di Propinsi Sulawesi Barat tahun 2007 sebesar 70,00. Secararinsi dapat dilihat pada table berikut ini :Tabel 4 Angka Harapan Hidup dan IPM di Propinsi Sulawesi BaratTahun 2007KabupatenAngka HarapanHidupIPMMamuju 67,76 67,60Majene 64,43 69,12Polewali Mandar 64,18 64,12Mamasa 70.78 69,16Mamuju Utara 67,44 68,84Sulawesi Barat 67,20 70,00Sumber : BPS Propinsi Sulawesi Barat 20. C. KEADAAN PENDIDIKANIndikator yang sering digunakan untuk mengukur tingkat kemampuansumber daya manusia adalah tingkat pendidikan tertinggi yang ditamatkan.Gambaran tingkat pendidikan tertinggi yang ditamatkan di Propinsi SulawesiBarat seperti terlihat pada tabel berikut :Tabel 5 Persentase Penduduk 10 Tahun Keatas Menurut TingkatPendidikan Tertinggi yang Ditamatkan Perjenis Kelamin diPropinsi Sulawesi Barat Tahun 2007| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 9PendidikanTertinggi YangDitamatkanJenis KelaminL P L + PTidak/BelumPernah Sekolah5,53 3,99 4,77Tidak/BelumTamat SD32,66 38,13 35,34SD/MI 33,96 31,23 32,62SLTP/MTs 12,69 12,41 12,56SLTA/MA 10,93 10,53 10,73AK/Diploma 1,62 1,94 1,78Universitas 2,60 1,76 2,19Sumber : BPS Propinsi Sulawesi BaratIndikator dasar untuk melihat keberhasilan program pembangunan dibidang pendidikan adalah kemampuan membaca dan menulis di kalanganpenduduk berusia 10 tahun keatas. Kemampuan baca dan tulis jugaberhubungan erat dengan tingkat penyerapan pengetahuan sehingga tingkatperubahan perilaku akan lebih mudah di intervensi apabila tingkatpengetahuan masyarakat baik. Secara rinci angka melek huruf pendudukberusia 10 tahun keatas dapat dilihat pada tabel berikut ini : 21. Tabel 6 Angka Melek Huruf Penduduk 10 Tahun Keatas di PropinsiSulawesi Barat Tahun 2007Kabupaten Angka Melek Huruf Usia 10+Mamuju 88,77Majene 93,79Polewali Mandar 82,59Mamasa 84,10Mamuju Utara 95,33Sulawesi Barat 86,40Sumber : BPS Propinsi Sulawesi BaratD. KEADAAN EKONOMISalah satu tolak ukur keberhasilan pembangunan di bidang ekonomi yangdiperlukan untuk evaluasi dan perencanaan ekonomi makro, biasanya dilihatdari pertumbuhan angka Produk Domestik Regional Bruto (PDRB), baik atasdasar harga berlaku maupun berdasarkan atas dasar harga konstan.PDRB menurut komponen penggunaan terdiri dari konsumsi rumahtangga, konsumsi pemerintah, pembentukan modal, ekspor dan impor barangdan jasa. PDRB dari sudut penggunaan yang terbesar adalah untukpengeluaran konsumsi rumah tangga. Besarnya PDRB perkapita bervariasiantar kabupaten/kota karena selain dipengaruhi oleh potensi dari wilayahtersebut juga dipengaruhi oleh jumlah penduduk wilayah yang bersangkutan.Berdasarkan data Badan Pusat Statistik Propinsi Sulawesi Barat,pertumbuhan ekonomi Propinsi Sulawesi Barat yang ditunjukkan oleh lajupertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) atas dasar hargaberlaku semakin membaik dari tahun 2006 hingga tahun 2008. Begitu puladengan laju pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) atas dasarharga konstan dan PDRB perkapita juga semakin membaik dari tahun 2006hingga tahun 2008. Secara rinci PDRB Propinsi Sulawesi Barat dapat dilihatpada table berikut ini :| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 10 22. Tabel 7 PDRB Propinsi Sulawesi Barat tahun 2006 - 2008| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 11PDRBTAHUN2006 2007 2008PDRB Berlaku (Rp. Juta) 5.124.813 6.192.785 7.456.402PDRB Konstan (Rp. Juta) 3.338.758 3.567.816 3.858.246PDRB Perkapita (Rp.) 5.168.283 6.091.286 7.223.096Pertumbuhan 6,99 7,37 8,14Sumber : BPS Propinsi Sulawesi BaratE. KEADAAN LINGKUNGANUntuk menggambarkan keadaan lingkungan, akan disajikan indikator-indikatoryang dianggap masih relevan, yaitu persentase rumah tanggamenurut sumber air minum, persentase rumah tangga dengan fasilitas tempatbuang air besar, persentase rumah tangga dengan tempat sampah, danpersentase rumah tangga dengan pengelolaan air limbah.I. Sumber Air MinumSumber air minum yang digunakan rumah tangga dibedakan menjadi airdalam kemasan, ledeng, sumur pompa tangan (SPT), sumur gali (SGL),penampungan air hujan (PAH) dan sumber lainnya. Di Sulawesi Barat tahun2007 dari 234.773 jumlah keluarga yang ada terdapat sebanyak 117.570keluarga yang diperiksa atau sebesar 50,08%. Dari keluarga yang diperiksayang menggunakan air ledeng sebanyak 21.498 (14,8%), SPT sebanyak 2.878(1,98%), SGL sebanyak 45.085 (31,04%), PAH sebanyak 928 (0,64%), airdalam kemasan sebanyak235 (0,16%), dan sumber lainnya sebanyak 74.634(51,38%).II. Fasilitas Tempat Buang Air BesarPada tahun 2007 di Propinsi Sulawesi Barat, dari 235.551 KK terdapatsebanyak 84.915 KK yang diperiksa tentang kepemilikan fasilitas tempat buangair besar (jamban). Dari hasil pemeriksaan tersebut, terdapat sebanyak 63.084KK yang memiliki fasilitas tempat buang air besar (jamban) atau sebesar74,29%. Dari jumlah tersebut, terdapat sebanyak 46.028 KK yang memilikifasilitas tempat buang air besar (jamban) yang sehat atau sebesar 72,96% darijumlah KK yang memiliki fasilitas tempat buang air besar (jamban). 23. | Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 12III. Tempat SampahSalah satu perilaku hidup bersi dan sehat (PHBS) adalah memiliki tempatsampah di rumah sehingga dapat menampung sampah-sampah rumah yangada. Dengan demikian kebrsihan dapat terjaga sehingga dapat mencegahterjdinya penyakit yang berkaitan dengan sanitasi di sekitar tempat tinggal. DiPropinsi Sulawesi Barat tahun 2007, dari 235.551 KK terdapat sebanyak81.220 KK yang diperiksa tentang kepemilikan tempat sampah. Dari hasilpemeriksaan tersebut, terdapat sebanyak 63.668 KK yang memiliki tempatsampah atau sebesar 78,39%. Dari jumlah tersebut, terdapat sebanyak 35.091KK yang memiliki tempat sampah yang sehat atau sebesar 55,12% dari jumlahKK yang memiliki tempat sampah.IV. Pengelolaan Air LimbahSalah satu jenis kepemilikan sarana sanitasi dasar keluarga adalahpengelolaan air limbah. Pada tahun 2007 di Propinsi Sulawesi Barat, dari235.551 KK terdapat sebanyak 68.183 KK yang diperiksa tentang kepemilikanpengelolaan air limbah. Dari hasil pemeriksaan tersebut, terdapat sebanyak48.974 KK yang memiliki pengelolaan air limbah atau sebesar 71,83%. Darijumlah tersebut, terdapat sebanyak 30.192 yang memiliki pengelolaan airlimbah yang sehat atau sebesar 61,65% dari jumlah KK yang memilikipengelolaan air limbah. 24. BAB IIIPEMBANGUNAN KESEHATAN DAERAH| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 13A.DASARDasar pembangunan kesehatan adalah nilai kebenaran dan aturanpokok yang menjadi landasan untuk berfikir dan bertindak dalampenyelenggaraan pembangunan kesehatan. Dasar-dasar berikut ini merupakanlandasan dalam penyusunan visi, misi, dan strategi serta sebagai petunjukpokok pelaksanaan pembangunan kesehatan:I. PerikemanusiaanSetiap kegiatan, proyek, dan program kesehatan harus berlandaskanperikemanusiaan yang dijiwai, digerakkan, dan dikendalikan olehkeimanan dan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa.II. Pemberdayaan dan KemandirianIndividu, keluarga, masyarakat beserta lingkungannya bukan saja obyeknamun sekaligus pula subyek kegiatan, proyek, program kesehatan.Segenap komponen bangsa bertanggungjawab untuk memelihara danmeningkatkan derajat kesehatan individu, keluarga, masyarakat besertalingkungannya. Setiap kegiatan, proyek, dan program kesehatan harusmampu membangkitkan peranserta individu, keluarga dan masyarakatsedemikian rupa sehingga setiap individu, keluarga dan masyarakatdapat menolong dirinya sendiri. Dengan dasar ini, setiap individu,keluarga dan masyarakat melalui kegiatan, proyek, dan programkesehatan difasilitasi agar mampu mengambil keputusan yang tepatketika membutuhkan pelayanan kesehatan. Warga masyarakat harusmau bahu membahu menolong siapa saja yang membutuhkanpertolongan agar dapat menjangkau fasilitas kesehatan yang sesuaikebutuhan dalam waktu sesingkat mungkin. Di lain pihak, fasilitaspelayanan kesehatan yang ada perlu terus diberdayakan agar mampumemberikan pertolongan kesehatan yang berkualitas, terjangkau, sesuaidengan norma sosial budaya setempat serta tepat waktu.III. Adil dan MerataSetiap individu, keluarga dan masyarakat mempunyai kesempatan yangsama untuk memperoleh pelayanan kesehatan yang dibutuhkansehingga dapat mencapai derajat kesehatan yang setinggi-tingginya. 25. Kesempatan untuk memperoleh pelayanan kesehatan yang berkualitas,terjangkau dan tepat waktu tidak boleh memandang perbedaan ras,golongan, agama dan status sosial ekonomi seorang individu, keluargaatau sekelompok masyarakat. Pembangunan kesehatan yang cenderungurban-based harus terus diimbangi dengan upaya-upaya pelayanankesehatan yang bersifat rujukan, bersifat luar gedung maupun yangbersifat satelit pelayanan. Dengan demikian, pembangunan kesehatandapat menjangkau kantong-kantong penduduk risiko tinggi yangmerupakan penyumbang terbesar kejadian sakit dan kematian.Kelompok-kelompok penduduk inilah yang sesungguhnya lebihmembutuhkan pertolongan karena selain lebih rentan terhadappenyakit, kemampuan membayar mereka jauh lebih sedikit.IV. Pengutamaan dan ManfaatPemanfaatan ilmu pengetahuan dan teknologi kedokteran dan/ataukesehatan dalam kegiatan, proyek dan program kesehatan harusmengutamakan peningkatan kesehatan dan pencegahan penyakit.Kegiatan, proyek dan program kesehatan diselenggarakan agarmemberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi peningkatan derajatkesehatan masyarakat. Kegiatan, proyek dan program kesehatandiselenggarakan dengan penuh tanggung jawab, sesuai dengan standarprofesi dan peraturan perundang-undangan yang berlaku sertamempertimbangkan dengan sungguh-sungguh kebutuhan dan kondisispesifik daerah.| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 14B.VISIVisi merupakan cara pandang kedepan dengan memperhatikan faktor-faktorkekuatan, kelemahan dan peluang guna menghadapi ancaman yangmenantang di masa depan. Visi sangat berguna bagi suatu instansi karenamerupakan gambaran kebijakan kedepan kemana arah instansi harus dibawaagar bisa eksis, antisipatif dan inovatif.Dalam menyelenggarakan pembangunan kesehatan, Dinas KesehatanPropinsi Sulawesi Barat harus dengan seksama memperhatikan dasar-dasarpembangunan kesehatan sebagaimana tercantum dalam RencanaPembangunan Kesehatan Menuju Indonesia Sehat 2010, yaitu: a.Perikemanusiaan, b. Pemberdayaan dan Kemandirian, c. Adil dan Merata, d. 26. Pengutamaan dan Manfaat: Penyelenggaraan upaya kesehatan yang bermutudan mengikuti perkembangan IPTEK.Dengan memperhatikan dasar-dasar pembangunan kesehatan tersebutdan untuk mencapai sasaran pembangunan kesehatan pada akhir tahun 2009tentang Peningkatan Akses Masyarakat Terhadap Kesehatan Yang Berkualitas,dan juga mempertimbangkan perkembangan serta masalah, dankecenderungan yang dihadapi Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Barat makaVisi Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Barat adalah: Terwujudnya Masyarakat Sulawesi Barat yang SehatMaju dan AmanahDinas Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat diharapkan dapat dan mampumendorong, membimbing, membina, memfasilitasi, dan mengembangkanpelaksanaan pembangunan kesehatan menuju masyarakat yang maju, danamanah. Dinas Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat dapat menjadi katalisatordan dinamisator, yang mempercepat pencapaian pembangunan kesehatan dandapat memberikan pelayanan yang mampu mengantar masyarakat SulawesiBarat untuk siap bersaing secara global.Dinas Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat juga diharapkan sebagaipendorong pelayanan terbaik diantara sektor terkait dalam pembangunankesehatan di Sulawesi Barat. Peningkatan status kesehatan Sulawesi Baratdiharapkan dapat dan mampu mendongkrak status kesehatan secara nasional.| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 15C.MISIMisi mencerminkan peran, fungsi dan kewenangan seluruh jajaranorganisasi kesehatan di seluruh wilayah Provinsi Sulawesi Barat, yangbertanggung jawab secara teknis terhadap pencapaian tujuan dan sasaranpembangunan kesehatan Provinsi Sulawesi Barat. Untuk mewujudkan visitersebut ada lima misi yang diemban oleh seluruh jajaran petugas kesehatan dimasing-masing jenjang administrasi pemerintahan, yaitu:I. Meningkatkan Jangkauan dan Kualitas pelayanan KesehatanDalam Pembangunan Kesehatan setiap orang mempunyai hakyang sama dalam memperoleh derajat kesehatan yang setinggi- 27. tingginya, tanpa memandang perbedaan suku, golongan, agama, danstatus sosial ekonominya. Memelihara dan meningkatkan kualitaspelayanan kesehatan yang bermutu, merata dan terjangkau bahwasalah satu tanggung jawab sektor kesehatan adalah menjamintersedianya pelayanan kesehatan yang berkualitas, merata danterjangkau oleh masyarakatPropinsi sulawesi Barat dengan luas wilayah 16.990,77 km2.Jumlah penduduk 1.016.663 jiwa tersebar ke lima Kabupaten dimanapada skala nasional kabupaten di Propinsi Sulawesi Barat masihtergolong daerah terpencil susah dijangkau dan miskin, merupakantantangan tersendiri Dinas kesehatan Propinsi Sulawesi Barat sebagaifasilitator pemerataan pelayanan kesehatan pada daerah-daerah yangsulit dijangkau dan miskin.II. Menjamin Pemerataan Sumber Daya KesehatanAgar pembangunan kesehatan dapat diselenggarakan denganberhasil-guna dan berdaya-guna, Dinas Kesehatan Propinsi SulawesiBarat memfasilitasi upaya pemerataan sumberdaya kesehatan yangdiperlukan oleh semua pelaku pembangunan kesehatan. Keterjaminansumber daya manusia kesehatan dilaksanakan dengan memacuprofesionalisme dan kecukupan SDM serta standarisasi kepegawaian disetiap kabupaten dan propinsi. Melalui proses percepatanpengembangan SDM dengan pendidikan teknis kesehatan yangberkelanjutan dan berkesinambungan, perekrutan tenaga-tenagakesehatan tingkat strata dua yang memiliki keahlian mengolah danmenganalisa data kesehatan, penyediaan kebutuhan tenaga kesehatansesuai dengan indikator-indikator pencapaian tujuan kabinet Indonesiabersatu hingga tahun 2009, sehingga akan tersedia tenaga kesehatanyang bermutu dan mencukupi, terdistribusi secara adil, sertadidayagunakan secara efektif dan efisien untuk mengejar ketertinggalandalam penyelenggaraan upaya kesehatan.III. Memberdayakan Masyarakat untuk Hidup SehatPeran aktif masyarakat termasuk swasta, sangat penting danakan menentukan keberhasilan pembangunan kesehatan. Dinas| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 16 28. Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat dalam melaksanakan pemberdayaanmasyarakat, sehingga masyarakat dapat berperan sebagai subyekpembangunan kesehatan. Diharapkan masyarakat termasuk swastadapat berpartisipasi aktif dalam melayani (to serve), melaksanakanadvokasi (to advocate), serta mengkritisi (to watch) pembangunankesehatan baik secara individu, kelompok, maupun bersamamasyarakat luas.Potensi masyarakat termasuk swasta, baik berupa organisasi,upaya, tenaga, dana, sarana, teknologi, serta mekanisme pengambilankeputusan merupakan asset yang cukup besar yang perlu digalang.Dinas Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat perlu menggerakan DinasKabupaten untuk secara aktif memberdayakan masyarakat.IV. Mendorong Percepatan Pelaksanaan Pembangunan Kesehatan DaerahTertinggal dan Daerah PerbatasanDisamping berperan dalam pembinaan dan pengembanganpembangunan kesehatan sesuai keperluan secara nasional dan wilayah,Dinas Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat melakukan pula pelaksanaanpembangunan pelayanan kesehatan bagi penduduk miskin,penanggulangan masalah kesehatan akibat bencana, penanggulanganpenyakit menular dan gangguan gizi, promosi kesehatan,pembangunan kesehatan di daerah terpencil, tertinggal dan daerahperbatasan, serta pendayagunaan tenaga kesehatan daerah terpencil.V. Menciptakan Manajemen Kesehatan yang AkuntabelManajemen yang akuntabel merupakan syarat mutlakterselenggaranya fungsi-fungsi administrasi kesehatan dapatterselenggara secara efektif dan efisien. Dinas Kesehatan PropinsiSulawesi Barat berupaya melaksanakan program-programnya berdasarpada siklus perencanaaan (POSDCORB), dan menciptakan akuntabilitaskeuangan dengan menyediakan pelaporan keuangan secara periodikdan dapat diakses oleh masyarakat. Penyelenggaraan manajemenkesehatan yang akuntabel dengan menerapkan tata penyelenggaraanpemerintahan yang baik (good governance), diharapkan upaya| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 17 29. pembangunan kesehatan di Propinsi Sulawesi Barat dapatdipertanggungjawabkan kepada semua lapisan masyarakat.| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 18D.TUJUANSebagai penjabaran lebih lanjut dari visi Dinas Kesehatan PropinsiSulawesi Barat, maka tujuan yang akan dicapai adalah terwujudnya derajatkesehatan yang optimal, yang ditandai oleh penduduknya memilikikemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang berkualitas secaraadil dan merata, serta membaiknya perilaku dan lingkungan hidup yangkondusif menuju Sulawesi Barat yang Maju dan Amanah.E.STRATEGIUntuk mencapai dan mewujudkan Visi Dinas Kesehatan Provinsi SulawesiBarar pada tahun 2011, dan sesuai misi yang telah ditetapkan, maka dalamperiode 2006-2011 akan ditempuh strategi sebagai berikut :I. Mewujudkan Komitmen Pembangunan Berwawasan Kesehatan.Program pembangunan kesehatan harus memberikan kontribusiyang positif terhadap kesehatan, setidak-tidaknya pada dua hal.Pertama, terhadap pembentukan lingkungan sehat, adalah amatdiharapkan setiap program kesehatan yang diselenggarakan di SulawesiBarat dapat memberikan konstribusi yang positif terhadapterbentuknya lingkungan dan perilaku sehat tersebut. Secara mikro,semua program kesehatan yang sedang atau akan diselenggarakanharus dapat makin mendorong meningkatnya derajat kesehatan seluruhanggota masyarakat untuk pencapaian masyakat sehat menuju SulawesiBarat yang maju dan amanah.Agar masyarakat dan swasta dapat berperan aktif dalampembangunan kesehatan, maka perlu dilakukan upaya sosialisasi,orientasi, kampanye dan pelatihan sehingga semua pihak yang terkait(stakeholders) memahami dan mampu melaksanakan pembangunanberwawasan kesehatan. Dinas Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat jugamelakukan fasilitasi kepada daerah Kabupaten, dalam melaksanakansosialisasi dan advokasi pembangunan kesehatan di daerah. 30. II. Profesionalisme Unit Kerja .Untuk terselenggaranya pelayanan yang berkualitas, perludidukung oleh penerapan pelabagai kemajuan ilmu dan teknologikedokteran. Untuk terwujudnya pelayanan kesehatan profesionalpengembangan sumber daya manusia kesehatan mempunyai perananyang amat penting.Setiap program yang diselenggarakan oleh masing-masing unitkerja dilaksanakan secara efisien dan efektif, dengan strategiprofesionalisme standar pelayanan minimal yang telah ditargetkandapat dicapai.III. Mempercepat Pemerataan Pelayanan Kesehatan yang Berkualitas diDaerah Terpencil dan Kepulauan dengan Strategi MendekatkanPelayanan Kepada Masyarakat.Mengingat keadaan sosial-ekonomi dan keadaan geografiPropinsi Sulawesi Barat yang terdiri dari lima kabupaten dengan kriteriadaerah terpencil dan tertinggal maka perlu pemerataan pembangunansarana dan prasarana kesehatan membangun Pos Kesehatan Desa(Poskesdes), dan penempatan tenaga kesehatan didaerah daerah yangsulit dijangkau oleh pelayanan kesehatan.IV. Melaksanakan Jejaring Pembangunan Kesehatan.Permasalahan kesehatan merupakan upaya yang kontinum danharus dikelola secara holistik serta tidak bisa dipisah-pisahkan menurutjenjang administrasi kepemerintahan, sehingga perlu dikembangkanjejaring pembangunan dan upaya kesehatan secara wilayah.| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 19F.KEBIJAKANUntuk tercapainya tujuan dan sasaran menuju terwujudnya Visi DinasKesehatan Propinsi Sulawesi Barat maka peran Dinas Kesehatan PropinsiSulawesi Barat dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan dilaksanakanberdasarkan pada kebijakan sebagai berikut : 31. I. Peningkatan Kemitraan Lintas Sektor, Program dan KabupatenUntuk mengoptimalkan pencapaian tujuan pembangunankesehatan, diperlukan kerja sama lintas sektor yang mantap. Demikianpula optimalisasi pembangunan berwawasan kesehatan yangmendukung tercapainya tujuan pembangunan kesehatan, menuntutadanya penggalangan kemitraan lintas sektor dan segenap potensibangsa. Kebijakan dan pelaksanaan pembangunan sektor lain perlumemperhatikan dampak dan mendukung keberhasilan pembangunankesehatan. Untuk itu upaya sosialisasi masalah-masalah dan upayapembangunan kesehatan kepada sektor lain perlu dilakukan secaraintensif dan berkesinambungan. Kerja sama lintas sektor harusdilakukan sejak perencanaan dan penganggaran, pelaksanaan danpengendalian, sampai pada pengawasan dan penilaiannya.II. Peningkatan Pengawasan dan AkuntabilitasPelaksanaan program dan kegiatan Dinas Kesehatan PropinsiSulawesi Barat akan efektif dan efisien bila upaya pengawasan terusditingkatkan intensitas dan kualitasnya melalui pemantapan sistem danprosedur pengawasan. Pelaksanaan pengawasan tersebut dilaksanakansecara komprehensif dan berbasis kinerja.III. Peningkatan Kemampuan Daerah KabupatenDi era desentralisasi dan pelaksanaan kebijakan otonomi daerah,peran pemerintah daerah sangat penting dan menentukan dalampencapaian tujuan pembangunan kesehatan. Oleh karenanyakemampuan daerah dalam manajemen kesehatan yang mencakupadministrasi kesehatan, pengembangan sistem informasi kesehatan,hukum, atau peraturan perundang-undangan di bidang kesehatan, danpenelitian dan pengembangan kesehatan perlu ditingkatkan.Pemerintah Daerah harus mampu mengemban tugas-tugaspembangunan kesehatan yang merupakan urusan rumah tangganyamelalui desentralisasi pembangunan kesehatan dengan sumberdayasendiri dan dana dekonsentrasi serta pembantuan. Dinas KesehatanPropinsi Sulawesi Barat harus mampu memfasilitasi pemerintah daerahKabupaten dalam penyusunan sistem kesehatan daerah, rencana| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 20 32. pembangunan kesehatan, serta penyelenggaraan pembangunankesehatan di daerah.IV. Pemberdayaan Masyarakat dan Dunia Usaha.Dalam era reformasi, masyarakat dan dunia usaha harusberperan aktif dalam pembangunan kesehatan yang dimulai sejakpenyusunan berbagai kebijakan pembangunan kesehatan.Pemberdayaan masyarakat dilakukan dengan mendorong masyarakatagar mampu secara mandiri menjamin terpenuhinya kebutuhankesehatan dan kesinambungan pelayanan kesehatan. Kemitraan denganswasta diarahkan pada pengembangan upaya kesehatan perorangan,tanpa mengabaikan peran swasta dalam upaya kesehatan masyarakat.V. Pengembangan Sumberdaya Manusia Kesehatan termasukPengembangan Kariernya.Agar pembangunan kesehatan dapat terselenggara secaraberhasil-guna dan berdaya-guna, diperlukan sumberdaya manusiakesehatan yang bermutu serta berakhlak baik. Dalam pengembangansumberdaya manusia kesehatan, Dinas Kesehatan Propinsi SulawesiBarat melaksanakan perencanaan kebutuhan sumberdaya manusiakesehatan dalam lingkup wilayah, dan dilakukan secara terintegrasi,dan terpadu dengan rencana pengadaannya, serta pendayagunaannyayang adil dan merata. Pengembangan sumberdaya manusia kesehatandilakukan melalui pemantapan kerja sama lintas sektor dan peran aktifmasyarakat dan swasta. Pengembangan sumberdaya manusia kesehatanjuga diarahkan agar mempunyai daya saing yang kuat dalammenghadapi globalisasi yang merupakan tantangan sekaligus peluangpembangunan kesehatan.VI. Pengembangan Sumberdaya Pembiayaan dan Sarana Prasarana.Guna menjamin ketersediaan sumberdaya pembiayaankesehatan, Dinas Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat melakukanadvokasi dan sosialisasi kepada semua penyandang dana, baikpemerintah maupun masyarakat termasuk swasta, dalam upayamenggalang sumber-sumber pembiayaan kesehatan, sehingga dapat| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 21 33. tersedia pembiayaan kesehatan dalam jumlah yang mencukupi danteralokasikan secara adil serta dapat dimanfaatkan secara efektif,efisien, dan akuntabel.Anggaran Departemen Kesehatan bersumber APBN, di sampingdipergunakan untuk pembinaan dan pengembangan pembangunankesehatan, juga diarahkan untuk pelayanan kesehatan bagi pendudukmiskin, membantu daerah dalam penanggulangan masalah kesehatanakibat bencana, pembangunan kesehatan di daerah terpencil,perbatasan, peningkatan surveilans dan penanggulangan penyakitmenular dan gangguan gizi, promosi kesehatan, serta pendayagunaantenaga kesehatan. Anggaran Dinas Kesehatan Propinsi Sulawesi Baratdiharapkan terus meningkat dan digunakan sesuai prioritas yangditetapkan. Untuk menjamin sumberdaya obat dan perbekalankesehatan, dilaksanakan penyediaan dan distribusi obat dan perbekalankesehatan, sehingga akan tersedia obat dan perbekalan kesehatan yangaman, bermutu dan bermanfaat, serta terjangkau oleh segenap lapisanmasyarakat.VII. Percepatan Pelaksanaan Upaya Kesehatan.Sesuai dengan paradigma sehat, Dinas Kesehatan PropinsiSulawesi Barat harus memberikan pengutamaan pada upaya kesehatanmasyarakat yang dipadukan secara serasi dan seimbang dengan upayakesehatan perorangan. Di samping itu upaya kesehatan bagi pendudukmiskin, penanggulangan masalah kesehatan akibat bencana,penanggulangan masalah gizi pada balita dan ibu, serta pencegahandan pemberantasan penyakit menular yang mempunyai komitmenregional dan global, promosi kesehatan dan pendayagunaan tenagakesehatan perlu mendapat pengutamaan, dan penanganan secarawilayah, tanpa mengabaikan kerjasama yang sinergis denganpemerintah daerah Kabupaten dan masyarakat termasuk swasta. Untukdapat mencapai sasaran yang ditetapkan, dipandang penting diadakanpercepatan dari upaya-upaya kesehatan termaksud diatas.| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 22 34. G.PROGRAM DAN KEGIATANDengan mengacu pada visi, misi dan strategi tersebut diatas, maka untukmewujudkannya selanjutnya dijabarkan dalam berbagai program. Programyang operasional yang dimaksud merupakan proses penentuan ataupenjabaran kebijakan dalam rangka pelaksanaan suatu rencana.Sejalan dengan program kegiatan Pemerintah Sulawesi Barat makaprogram kerja dan kegiatan Dinas Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat sebagaiberikut :1. Program : Obat dan Perbekalan KesehatanKegiatan : Peningkatan mutu pelayanan farmasi komunitas dan rumah| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 23sakit2. Program : Promosi Kesehatan dan pemberdayaan MasyarakatKegiatan : Pengembangan media promosi dan informasi sadar hidupSehat3. Program : Perbaikan Gizi MasyarakatKegiatan :a. Penanggulangan kurang energi protein, anemia gizi besi,gangguan akibat kurang yodium, kurang vitamin A, dankekurangan zat mikro lainnya.b. Pengadaan KMS dan Balok SKDN.4. Program : Lingkungan SehatKegiatan : Penyuluhan menciptakan lingkungan Sehat5. Program : Pencegahan dan penanggulangan penyakit menularKegiatan :a. Advokasi Eleminasi Kustab. Peningkatan Surveilance Epidemiologi dan PenaggulanganWabahb. Advokasi dan pertemuan Lintas Sektor Program Kustac. Pemantapan Pengelolaan dan Penatalaksanaan Kasus Kustad. Bimbingan Teknis Imunisasi ke Kabupatene. Bimbingan Teknis TB ke Kabupatenf. Bimbingan Teknis Diareg. Bimbingan Teknis ISPAh. Pelatihan Jumantiki. Bimbingan Teknis HIV-AIDS 35. j. Pengelolaan Vaksink. Penyusunan Profil PP & PLl. Monev Program PP & PL6. Program : Standarisasi pelayanan kesehatanKegiatan : Pemutakhiran data dasar standar pelayanan kesehatan (SIK)7. Program : Pelayanan kesehatan penduduk miskin| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 24Kegiatan :a. Pelayanan operasi katarakb. Pelayanan operasi Bibir Sumbingc. Pelayanan Sunatan Massal8. Program : Pengadaan, peningkatan prasarana dan perbaikan saranapuskesmas/puskesma pembantu dan jaringannyaKegiatan : Pembangunan Puskesmas safe Comunity9. Program : Pengadaan, Peningkatan sarana dan prasarana rumah sakita. Penyusunan master Plan RSb. Pembersihan lahan (land cliring)c. Pembangunan cool room10. Program : Peningkatan keselamatan ibu melahirkan dan anaka. Pengadaan, peningkatan dan perbaikan sarana danprasarana puskesmas dan jaringannya (usg)b. Pengadaan buku KIAc. Pertolongan persalinan bagi ibu dari keluarga kurangmampu11. Program : Peningkatan Sumber Daya KesehatanKegiatan : Penyelenggaraan pendidikan DIII Akademi Kebidanan danDIII Keperawatan 36. BAB IVPencapaian pembangunan kesehatanA.DERAJAT KESEHATANDerajat kesehatan adalah parameter penilaian indeks pembangunankesehatan yang sering digunakan sebagai indikator keberhasilan PembangunanKesehatan. Indikator utama yang digunakan antara lain :I. Angka Kematian (Mortalitas)Mortalitas atau kematian merupakan indikator derajat kesehatanyang dapat digunakan untuk menggambarkan fatality penyakit mutupelayanan kesehatan dan juga kondisi lingkungan. Indikator ini palingsering digunakan untuk menilai program pembangunan kesehatan.Indikator mortality yang digunakan antara lain :| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 25a. Angka Kematian BayiAngka kematian bayi berhubungan dengan status gizi, perilaku,lingkungan dan pelayanan kesehatan yang ada. Kematian bayi jugaberhubungan dengan infeksi penyakit menular sehingga tingginya angkakematian bayi intervensi dari upaya untuk menurunkannyamempertimbangkan faktor risiko yang ada. Kelemahan sekarang adalahdata yang menyatakan angka kematian bayi adalah merupakandata fasility based bukan comunity based karena masih terbatas berasaldari fasilitas kesehatan dan itupun terbatas berasal dari laporanprogram KIA yang ada di Puskesmas.Angka kematian bayi di Propinsi Sulawesi Barat tahun 2007sebesar 10,8 per 1.000 kelahiran hidup. Angka ini mengalamipenurunan dibandingkan dengan angka kematian bayi pada tahun2006 yaitu sebesar 14,2 per 1.000 kelahiran hidup. Jumlah kematianbayi di Propinsi Sulawesi Barat mengalami penurunan di tahun 2007dibandingkan di tahun 2006, tetapi jika ditinjau dari masing-masingkabupaten, hanya Kabupaten Polewali Mandar dan KabupatenMamuju Utara yang mengalami penurunan jumlah kematian bayisedangkan untuk Kabupaten Mamasa, Kabupaten Majene, dan 37. Kabupaten Mamuju mengalami peningkatan. Secara rinci dapat dilihatpada tabel berikut ini :Tabel 8 Jumlah Kematian Bayi di Propinsi Sulawesi Barat tahun2006 dan 2007NO KABUPATENJUMLAH BAYIMATI TAHUN2006JUMLAH BAYIMATI TAHUN20071. Polewali Mandar 92 472. Mamasa 10 153. Mamuju Utara 17 24. Majene 45 675. Mamuju 61 78Jumlah 225 209Angka Kematian 14,2 10,8Sumber : Indikator SPM Tahun 2006 dan 2007Gambar 2 Jumlah Kematian Bayi di Propinsi Sulawesi Barat Tahun2006 dan Tahun 2007PolewaliMandarMamasaMamujuUtaraMajene Mamuju100908070605040302010-2006 92 10 17 45 612007 47 15 2 67 78| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 26Jumlah Balita Matib. Angka Kematian BalitaAngka kematian balita di Propinsi Sulawesi Barat tahun 2007sebesar 6,4 per 1.000 kelahiran hidup. Angka ini mengalamipeningkatan dibandingkan dengan angka kematian balita pada tahun2006 yaitu sebesar 3,3 per 1.000 kelahiran hidup. Jumlah kematianbalita pada tahun 2007 tertinggi terjadi di Kabupaten Polewali Mandar 38. sebanyak 52 balita. Sedangkan jumlah kematian balita terrendah padatahun 2007 di Kabupaten Mamasa sebanyak 5 balita.Kasus kematian Balita berhubungan erat dengan kondisilingkungan, perilaku, infeksi penyakit, status gizi dan imunitas sertamutu dari pelayanan kesehatan. Format pelaporan program KIA yangselama ini digunakan tidak bisa mengakomodasi jumlah kematian balitayang ada di wilayah kerja Puskesmas sehingga data kematian balita (1 4 th) tidak bisa diketahui.Tabel 9 Jumlah Kematian Balita di Propinsi Sulawesi Barat tahun2006 dan 2007NO KABUPATENJUMLAHBALITA MATITAHUN 2006JUMLAHBALITA MATITAHUN 20071. Polewali Mandar 9 522. Mamasa - 53. Mamuju Utara 8 124. Majene 23 455. Mamuju 13 11Jumlah 53 125Angka Kematian 3,3 6,4Sumber : Indikator SPM Tahun 2006 dan 2007Gambar 3 Jumlah Kematian Balita di Propinsi Sulawesi BaratTahun 2006 dan Tahun 20075295012845231311| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 276050403020100PolewaliMandarMamasa MamujuUtaraMajene MamujuJumlah Balita Mati20062007 39. | Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 28c. Angka Kematian IbuAngka kematian ibu di Propinsi Sulawesi Barat pada tahun tahun2007 sebesar 32,97 per 10.000 kelahiran hidup mengalami penurunanbila dibandingkan dengan angka kematian ibu di Propinsi SulawesiBarat tahun 2006 sebesar 39,45 per 10.000 kelahiran hidup. Jikamelihat dari jumlah kematian bayi ditahun 2006 sebesar 63 orang danditahun 2007 sebesar 64 orang memang mengalami peningkatan tetapiditahun 2006 jumlah kelahiran hidup lebih kecil dibandingkan ditahun2007 sehingga angka kematian ibu ditahun 2006 lebih besardibandingkan angka kematian ibu ditahun 2007. Secara rinci dapatdilihat pada tabel berikut ini.Tabel 10 Jumlah Kematian Ibu di Propinsi Sulawesi Barat Tahun2006 dan 2007NOKABUPATENJUMLAH KEMATIAN IBU MATERNAL Tahun2006JUMLAH KEMATIAN IBU MATERNAL Tahun2007JUMLAHLAHIRHIDUPKEMATIANIBUHAMILKEMATIANIBUBERSALINKEMATIANIBUNIFASJUMLAHJUMLAHLAHIRHIDUPKEMATIANIBUHAMILKEMATIANIBUBERSALINKEMATIANIBUNIFASJUMLAH1 POLEWALIMANDAR 5.991 9 11 2 22 7.420 7 1 7 152 MAMASA 542 - 2 - 2 2.042 - 7 - 73 MAMUJUUTARA 2.084 5 1 1 7 1.777 2 3 2 74 MAJENE 2.918 1 6 - 7 3.643 - 10 4 145 MAMUJU 4.436 19 - 6 25 4.530 - 15 6 21JUMLAH(KAB/KOTA) 15.971 34 20 9 63 19.412 9 36 19 64ANGKA KEMATIANIBU MATERNAL(DILAPORKAN)39,45 32,97Sumber : Indikator SPM Tahun 2006 dan 2007d. Angka Kematian KasarData-data kematian selama ini belum ditangani dengan baiksehingga untuk mengetahui angka kematian kasar (keseluruhan) padapopulasi tengah tahun tidak didapatkan. Data BPS Propinsi SulawesiBarat yang selama ini melakukan survey juga belum bisa memberikanangka kematian kasar yang ada di Propinsi Sulawesi Barat. 40. II. Angka Kesakitan (Morbiditas)a. Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD)Penyakit Demam Berdarah Dengue merupakan penyakit yangmenular yang bersifat akut dan disebabkan oleh virus dengue, yangditularkan melalui perantaraan vektor nyamuk Aedes agypti. Penyakitdemam berdarah di Propinsi Sulawesi Barat dari tahun 2006 sampaitahun 2007 mengalami peningkatan. Di tahun 2007, kasus DBD diSulawesi Barat berjumlah 52 kasus dengan Incidence Rate (IR) sebesar4,78 per 100.000 penduduk. Jumlah ini mengalami peningkatandibandingkan pada tahun 2006 yang jumlah kasus DBD hanya sebesar15 kasus dengan Incidence Rate (IR) sebesar 1,49 per 100.000penduduk. Jumlah kasus DBD pada tahun 2007 tertinggi terjadi diKabupaten Mamuju Utara sebanyak 40 kasus dan jumlah kasus DBDterrendah terjadi di Kabupaten Majene dan Kabupaten Mamasa sebesar1 kasus.Gambar 4 Jumlah Kasus DBD di Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2006dan Tahun 2007Mamasa MamujuUtaraMajene Mamuju2006 13 0 0 0 22007 8 1 40 1 2| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 294035302520151050PolewaliMandarJumlah Kasus DBDb. Penyakit MalariaPenyakit Malaria adalah penyakit yang menular dan menyerangsemua golongan umur yaitu bayi, anak-anak dan dewasa yangditularkan melalui gigitan nyamuk. Pada tahun 2007, kasus klinismalaria berjumlah 17.329 kasus mengalami peningkatan dibandingkanjumlah kasus malaria pada tahun 2006 di Propinsi Sulawesi Barat yang 41. berjumlah 15.314 kasus. Jumlah kasus malaria pada tahun 2007tertinggi terjadi di Kabupaten Mamuju sebanyak 12.277 kasus danjumlah kasus malaria terrendah terjadi di Kabupaten Majene sebesar613 kasus.Dari pemeriksaan mikroskop yang dilakukan terhadap seluruhsediaan darah penderita klinis malaria tersebut, yang positif sebagaipenderita malaria (ditemukan plasmodium) sebanyak 3.954 kasus(22,82%). Di kabupaten Mamuju Utara dari 2.949 penderita klinissetelah dilakukan pemeriksaan miroskopis, kesemuanya positf sebagaipenderita malaria.Gambar 5 Perkembangan Kasus Malaria di Propinsi Sulawesi BaratTahun 2006 dan Tahun 2007Mamasa MamujuUtaraMajene Mamujuklinis thn 2007 731 759 2.949 613 12.277positif thn 2007 11 29 2.949 100 865klinis thn 2006 1.962 1.278 1.372 403 10.299positif thn 2006 96 - 212 27 273| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 3014.00012.00010.0008.0006.0004.0002.000-PolewaliMandarc. Penyakit FilariasisPenyakit Filariasis atau lebih dikenal dengan penyakit kaki gajahmerupakan penyakit yang ditularkan melalui nyamuk. Jumlahpenderita filariasis kronis pada tahun 2007 di Propinsi Sulawesi Baratsebesar 12 penderita. Jumlah penderita filariasis kronis pada tahun2007 mengalami penurunan dibandingkan jumlah penderita filariasiskronis pada tahun 2006 yaitu sebesar 59 penderita. Pada tahun 2007,Kasus Malaria 42. penderita filariasis kronis hanya ditemukan di Kabupaten Mamuju danKabupaten Mamuju Utara masing-masing sebesar 11 dan 1 penderita.MamasaMamujuUtaraMajene Mamuju3000025000200001500010000500002006 9668 327 0 0 67012007 24.440 2.188 4.289 9.195 15.197| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 31d. Penyakit DiareDiare merupakan penyakit menular berbasis lingkungan.Penyakit ini akan tinggi apabila kondisi sanitasi lingkungan yang jelekdan tidak memenuhi syarat-syarat kesehatan. Di tahun 2007,ditemukan penderita penyakit diare di Propinsi Sulawesi Barat sebesar55.309 penderita. Penderita diare pada tahun 2007 di PropinsiSulawesi Barat mengalami peningkatan dibandingkan dengan jumlahpenderita diare pada tahun 2006 sebesar 16.696 penderita.Angka kesakitan penderita penyakit diare di Propinsi SulawesiBarat pada tahun 2007 adalah sebesar 50,84 per 1.000 penduduk. Dari55.309 penderita penyakit diare pada tahun 2007 di Propinsi SulawesiBarat, terdapat sebanyak 19.117 penderita diare adalah balita atausebesar 34,56%. Dari jumlah tersebut, balita penderita diare semuanyaditangani.Gambar 6 Jumlah Penderita Diare di Propinsi Sulawesi Barat Tahun2006 dan Tahun 2007PolewaliMandare. Penyakit KustaPenyakit Kusta disebabkan oleh bakteri Mycobacterium lepraeyang menyerang saraf tepi, kulit dan jaringan tubuh lainnya. Padatahun 2007 di Propinsi Sulawesi Barat ditemukan penderita penyakitkusta tipe PB sebanyak 62 penderita meningkat dibandingkan penderitaJumlah Penderita Diare 43. penyakit kusta tipe PB pada tahun 2006 yaitu sebesar 55 penderita.Penderita penyakit kusta tipe PB pada tahun 2007 tertinggi terjadi diKabupaten Majene sebesar 38 penderita dan terrendah di KabupatenMamasa sebesar 1 penderita. Angka kesembuhan (RFT Rate) penderitapenyakit kusta tipe PB di Propinsi Sulawesi Barat pada tahun 2007mencapai 64,52% lebih rendah dibandingkan angka kesembuhan (RFTRate) penderita penyakit kusta tipe PB di Propinsi Sulawesi Barat padatahun 2006 yang mencapai 78,18%.Penderita penyakit kusta tipe MB di Propinsi Sulawesi Baratpada tahun 2007 ditemukan sebanyak 184 penderita menurun biladibandingkan penderita penyakit kusta tipe MB di Propinsi SulawesiBarat pada tahun 2006 yang ditemukan sebanyak 194 penderita.Penderita penyakit kusta tipe MB pada tahun 2007 tertinggi terjadi diKabupaten Polewali Mandar sebesar 98 penderita dan terrendah diKabupaten Mamasa sebesar 4 penderita. Angka kesembuhan (RFTRate) penderita penyakit kusta tipe MB di Propinsi Sulawesi Barat padatahun 2007 mencapai 43,48% lebih rendah dibandingkan angkakesembuhan (RFT Rate) penderita penyakit kusta tipe MB di PropinsiSulawesi Barat pada tahun 2006 yang mencapai 45,36%.Gambar 7 Penderita Penyakit Kusta di Propinsi Sulawesi Barat Tahun2006 dan Tahun 2007| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 32120100806040200PolewaliMandarMamasa MamujuUtaraMajene MamujuJumlah PenderitaTipe PB thn2006 28 1 0 20 6Tipe MB thn 2006 118 2 0 39 35Tipe PB thn 2007 14 1 2 38 7Tipe MB thn 2007 98 4 14 43 25 44. f. Penyakit ISPA (Infeksi Saluran Pernapasan Akut)Sampai saat ini diketahui bahwa 80% - 90% dari seluruh kasuskematian ISPA di sebabkan Pneumonia. ISPA merupakan penyakit yangakut dan kualitas penatalaksanaanya belum memadai. Di PropinsiSulawesi Barat pada tahun 2007 ditemukan sebanyak 25.204 penderitapenyakit ISPA. Dari jumlah tersebut ditemukan sebanyak 25.47 balitayang menderita penyakit ISPA. Jumlah penderita balita yang menderitapenyakit ISPA mengalami peningkatan dibandingkan balita yangmenderita penyakit ISPA pada tahun 2006 yaitu sebesar 3.510 balitapenderita.Gambar 8 Balita Penderita Penyakit ISPA di Propinsi Sulawesi BaratTahun 2006 dan Tahun 2007250002000015000100005000g. Penyakit Tubercolusis (TB)Sampai saat ini penyakit Tubercolusis masih menjadi masalahprioritas yang harus ditangani dengan serius. Berbagai upaya yang telahdilakukan dalam upaya penanggulangan penyakit TBC di SulawesiBarat. Di tahun 2007, angka penemuan penderita klinis TBC di PropinsiSulawesi Barat ditemukan sebanyak 5.110 penderita dengan BTA (+) diseluruh Kabupaten sebanyak 744. Angka penderita klinis TBC diPropinsi Sulawesi Barat pada tahun 2007 mengalami peningkatandibandingkan angka penemuan penderita klinis TBC di Propinsi| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 330PolewaliMandarMamasa MamujuUtaraMajene Mamuju2006 1451 672 0 186 12012007 24.459 13 138 263 174Balita Penderita ISPA 45. Sulawesi Barat pada tahun 2006 yaitu sebesar 2.993 penderita.Keberhasilan pelaksanaan Program Penanggulangan TBC dapat diukurdari pencapaian angka kesembuhan penderita. Pada tahun 2007, dari868 penderita TBC yang diobati terdapat sebanyak 591 penderita TBCyang sembuh sehingga persentase kesembuhan penderita penyakit TBCyang diobati sebesar 68,09%.Gambar 9 Penderita Penyakit TBC di Propinsi Sulawesi Barat Tahun2006 dan Tahun 2007Mamasa MamujuUtaraMajene MamujuJumlah Penderita TBCklinis thn 2006 2706 287 0 0 0BTA (+) thn 2006 467 48 0 254 252klinis thn 2007 1.946 311 266 2.587 -BTA (+) thn 2007 208 53 64 279 140| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 34300025002000150010005000PolewaliMandarh. Penyakit HIV/AIDSDi Provinsi Sulawesi Barat sampai tahun 2007 belum ditemukanpenderita/pengidap HIV/AIDS.i. Surveilans Acute Flaccid Paralysis (AFP)Dalam upaya untuk membebaskan Indonesia dari penyakitpolio, maka pemerintah telah melaksanakan program Eradikasi Polio(ERAPO) yang terdiri dari pemberian imunisasi polio secara rutin,pemberian imunisasi masal pada anak balita melalui PIN (PekanImunisasi Nasional) dan surveilans AFP.Surveilans AFP pada hakekatnya adalah pengamatan danpenjaringan semua kelumpuhan yang terjadi secara mendadak dan 46. sifatnya flaccid (layuh), seperti sifat kelumpuhan pada poliomyelitis.Prosedur pembuktian penderita AFP terserang virus polio liar atau tidakadalah sebagai berikut :1. Melakukan pelacakan terhadap anak usia sama atau kurang dari15 tahun yang mengalami kelumpuhan layuh mendadak ( 24 jam3. Mengirim kedua spesimen tinja ke laboratorium Bio FarmaBandung dengan pengemasan khusus/baku4. Hasil pemeriksaan spesimen tinja akan menjadi bukti virologisadanya virus polio liar di dalamnya5. Diagnosa akhir ditentukan pada 60 hari sejak kelumpuhan.Pemeriksaan klinis ini dilakukan oleh dokter spesialis anak atausyaraf untuk menentukan apakah masih ada kelumpuhan atautidak.Hasil pemeriksaan virologis dan klinis akan menjadi bukti yang sahdan meyakinkan apakah semua kasus AFP yang terjaring termasuk kasuspolio atau tidak sehingga dapat diketahui apakah masih ada polio liar dimasyarakat. Jumlah penderita kelumpuhan AFP di Provinsi SulawesiBarat pada tahun 2007 sebanyak 3 penderita yang ditemukan diKabupaten Majene sebanyak 2 penderita dan di Kabupaten Mamujusebanyak 1 penderita sedangkan di Kabupaten lainnya di Sulawesi Barattidak ditemukan penderita kelumpuhan AFP. Jumlah penderitakelumpuhan AFP di Provinsi Sulawesi Barat pada tahun 2007 mengalamipeningkatan dibandingkan penderita kelumpuhan AFP di ProvinsiSulawesi Barat pada tahun 2006 yaitu ditemukan sebanyak 1 penderita.| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 35j. CampakCampak merupakan kelompok penyakit menular yangdisebabkan oleh virus campak golongan paramyxiviridae. Penyakit initergolong sangat menular dengan cara penularan melalui batuk, bersin(pernafasan). Pada kasus-kasus anak seringkali menjadi fatal akibatketerlambatan pertolongan terutama apabila ada komplikasi 47. pneumonia ataupun radang paru lainnya. Pada tahun 2007, ditemukansebanyak 302 penderita penyakit campak di Propinsi Sulawesi Barat.Jumlah penderita penyakit campak pada tahun 2007 mengalamipenurunan dibandingkan jumlah penderita penyakit campak padatahun 2006 yaitu ditemukan sebanyak 1.017 penderita penyakitcampak.Gambar 10 Kasus Penyakit Campak di Propinsi Sulawesi Barat Tahun2006 dan Tahun 2007MamasaMamujuUtaraMajene Mamuju60050040030020010002006 25 143 125 232 4922007 - 45 91 37 129| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 36Jumlah Penderita Campakk. HepatitisPolewaliMandarJumlah penderita penyakit Hepatitis B di Propinsi Sulawesi Barattahun 2007 ditemukan sebesar 3 penderita menagalami penurunandibandingkan jumlah penderita penyakit Hepatitis B di PropinsiSulawesi Barat tahun 2006 yang ditemukan sebesar 207 penderitapenyakit Hepatitis B. Penderita penyakit Hepatitis B pada tahun 2007tertinggi ditemukan di Kabupaten Majene sebanyak 2 penderita.Sedangkan di Kabupaten Polewali Mandar, Kabupaten Mamuju Utara,dan Kabupaten Mamuju tidak ditemukan penderita penyakit HepatitisB.l. Kejadian Luar BiasaKejadian Luar Biasa (KLB) Penyakit Menular dan keracunanmerupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat di Propinsi 48. Sulawesi Barat. Disamping menimbulkan korban kesakitan maupunkematian, KLB merupakan salah satu komoditi politis yang kadang-kadangdimanfaatkan oleh orang yang memerlukannya. Pada tahun2007 di Propinsi Sulawesi Barat jenis KLB yang dilaporkan sebanyak 8jenis antara lain : Demam Berdarah Dengue (DBD), Diare, Campak,Rabies, Pneumonia, Malaria, Difteri, dan AFP. Jumlah penderita KLBpada tahun 2007 di Sulawesi Barat sebesar 878 penderita denganjumlah kematian sebesar 18 orang. Jumlah kecamatan yang terserangKLB sebanyak 34 kecamatan sedangkan jumlah desa yang terserang KLBsebanyak 47 desa.| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 37m. Kecelakaan Lalu LintasJumlah kejadian kecelakaan lalu lintas di Propinsi Sulawesi Barattahun 2007 sebanyak 2.531 kasus dengan jumlah korban sebanyak2.650 orang dengan rincian jumlah yang meninggal dunia sebanyak 85orang (3,36%), luka berat sebanyak 514 orang (20,31%), dan lukaringan sebanyak 2.051 orang (81,04%). Kasus kecelakaan lalu lintastertinggi terjadi di Kabupaten Majene sebanyak 1.717 kasus dan kasuskecelakaan lalu lintas terrendah terjadi di Kabupaten mamuju sebanyak34 kasus sedangkan jumlah korban kecelakaan lalu lintas tertinggiterjadi di Kabupaten Majene dengan jumlah korban 1.722 orang danjumlah korban kecelakaan lalu lintas terkecil terjadi di KabupatenMamuju sebesar 55 korban. Dengan jumlah tersebut maka makaIncidence Rate (IR) Kecelakaan Lalu Lintas di Propinsi Sulawesi Barattahun 2007 sebesar 243,60 per 100.000 penduduk.III. Keadaan Gizia. Status Gizi BalitaPerkembangan keadaan gizi masyarakat yang dapat dipantauberdasarkan hasil pencatatan dan pelaporan (RR) program perbaikangizi masyarakat yang tercermin dalam hasil penimbangan balita setiapbulan di posyandu. Keadaan status gizi masyarakat di Propinsi SulawesiBarat pada tahun 2006 menunjukkan jumlah balita yang ada sebanyak96.447 balita dari jumlah tersebut jumlah balita yang datang danditimbang di posyandu sebanyak 51.127 balita dengan rincian jumlah 49. balita yang naik berat badannya sebanyak 34.305 balita dan balitayang berada di bawah garis merah (BGM) sebanyak 2.153 balita.Sedangkan pada tahun 2007 jumlah balita yang ada sebanyak 136.430balita dari jumlah tersebut jumlah balita yang datang dan ditimbang diposyandu sebanyak 67.120 balita dengan rincian jumlah balita yangnaik berat badannya sebanyak 47.451 balita dan balita yang berada dibawah garis merah (BGM) sebanyak 3.416 balita. Data tersebutmenunjukkan bahwa di Propinsi Sulawesi Barat masih banyakditemukan balita dengan berat badannya berada di bawah standar(BGM).Tabel 11 Status Gizi Balita di Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2006 dan| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 382007NO KABUPATENJUMLAH BALITA Tahun 2006 JUMLAH BALITA Tahun 2007BALITAYANGADADITIMBANGBBNAIK BGMBALITAYANGADADITIMBANGBBNAIK BGM1 POLEWALIMANDAR 32.532 19.602 13.173 544 35.145 18.484 13.530 2722 MAMASA 10.022 5.739 3.222 399 11.318 7.132 4.692 7303 MAMUJUUTARA 10.874 3.634 2.945 359 31.448 10.977 8.369 1.3364 MAJENE 14.262 9.725 6.471 380 16.639 12.008 8.477 4745 MAMUJU 28.757 12.427 8.494 471 41.880 18.519 12.473 604JUMLAH (KAB/KOTA) 96.447 51.127 34.305 2.153 136.430 67.120 47.541 3.416Sumber : Indikator SPM Tahun 2006 dan 2007Gambar 11 Status Gizi Balita di Propinsi Sulawesi Barat Tahun 2006dan Tahun 2007160000140000120000100000800006000040000200000BALITAYANG ADADITIMBANG BB NAIK BGMTahun 2006Tahun 2007 50. Kecenderungan semakin meningkatnya prevalensi balita gizi burukdisebabkan antara lain oleh semakin memburuknya keadaan ekonomikeluarga yang berdampak terhadap kecukupan pangan di tingkatkeluarga yang diakibatkan oleh berbagai faktor seperti kenaikkan BBMyang beberapa tahun terakhir ini terus terjadi, lapangan pekerjaan yangsemakin sulit serta jumlah penduduk yang terus meningkat yang secaratidak langsung sangat terkait dengan timbulnya kasus gizi buruk.Disamping itu, juga berkaitan dengan upaya penggalakan penjaringankasus gizi melalui sosialisasi yang dilakukan oleh berbagai elemenmasyarakat termasuk media masa dan lembaga swadaya masyarakattermasuk PKK.| Profil Kesehatan Propinsi Sulawesi Barat 2007 39b. ASI EksklusifASI (Air Susu Ibu) merupakan salah satu makanan yangsempurna dan terbaik bagi bayi karena mengandung unsur-unsur giziyang dibutuhkan oleh bayi untuk pertumbuhan dan perkembanganbayi guna mencapai pertumbuhan dan perkembangan bayi yangoptimal. Oleh sebab itu, pemberian ASI perlu diberikan secara eksklusifsampai umur 6 (enam) bulan dan dapat dilanjutkan sampai anakberumur 2 (dua) tahun. Namun demikian, kendala yang dihadapiselama ini adalah kesulitan dalam upaya pemantauan pemberian ASIeksklusif karena belum mempunyai sistem yang dapat diandalkan.Untuk mengetahui tingkat pencapaian dalam pemberian ASI eksklusifdilakukan melalui laporan dari puskesmas yang diperoleh dariwawancara pada waktu kunjungan bayi di Puskesmas.Pada tahun 2007 di Propinsi Sulawesi Barat dari 22.895 bayiyang ada,