Pemilihan Suplier

of 85/85
MODEL PEMILIHAN SUPPLIER BERDASARKAN PERFORMANSI DENGAN KEBIJAKAN POTONGAN HARGA SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Persyaratan Menyelesaikan Studi Strata Satu (S-1) dan Memperoleh Gelar Sarjana Teknik (ST) Disusun oleh: ANISA NUR HARDIANTI NIM: 122.06.0017 JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL “VETERAN” YOGYAKARTA 2011 NO SKRIPSI: TI 1772/0929/2011
  • date post

    28-Oct-2015
  • Category

    Documents

  • view

    371
  • download

    40

Embed Size (px)

description

SKRPSI

Transcript of Pemilihan Suplier

  • MODEL PEMILIHAN SUPPLIER BERDASARKAN PERFORMANSI DENGAN KEBIJAKAN POTONGAN HARGA

    SKRIPSI

    Diajukan untuk Memenuhi Persyaratan Menyelesaikan Studi Strata Satu (S-1) dan Memperoleh Gelar Sarjana Teknik (ST)

    Disusun oleh: ANISA NUR HARDIANTI

    NIM: 122.06.0017

    JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

    UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL VETERAN YOGYAKARTA

    2011

    NO SKRIPSI:

    TI 1772/0929/2011

  • LEMBAR PENGESAHAN

    SKRIPSI

    MODEL PEMILIHAN SUPPLIER BERDASARKAN PERFORMANSI

    DENGAN KEBIJAKAN POTONGAN HARGA

    Oleh: ANISA NUR HARDIANTI

    NIM: 122.06.0017

    Telah disetujui dan disahkan: Pada tanggal: 10 JUNI 2011

    Dosen Pembimbing I Dosen Pembimbing II

    Puryani, S.T.,M.T. Laila Nafisah, S.T., M.T. NPY: 2 6705 96 0078 1 NPY: 2 7411 00 0227 1

    Mengetahui, Ketua Jurusan Teknik Industri

    Fakultas Teknologi Industri Universitas Pembangunan Nasional Veteran Yogyakarta

    Ir. Dyah Rachmawati L., M.T. NIP: 19651219 199103 2001

  • KATA PENGANTAR

    Assalamualaikum Wr. Wb

    Puji syukur Penyusun panjatkan Kehadirat Allah SWT yang senantiasa

    melimpahkan rahmat dan karunia-Nya, sehingga penyusun dapat menyelesaikan

    tugas akhir yang berjudul Model Pemilihan Supplier Berdasarkan Performansi

    Dengan Kebijakan Potongan Harga. Tugas akhiri ini dibuat untuk memenuhi

    salah satu persyaratan menyelesaikan studi pada Jurusan Teknik Industri jenjang

    pendidikan S-1 di Universitas Pembangunan Nasional Veteran Yogyakarta.

    Terwujudnya tugas akhir ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak,

    dalam pengumpulan data maupun penyusunan tugas akhir ini. Untuk itu penyusun

    mengucapkan terima kasih sedalam-dalamnya kepada:

    1. Ibu Puryani ST., MT. Selaku Dosen Pembimbing I, yang telah meluangkan

    waktu dan pikirannya untuk memberikan bimbingan dan pengarahan dalam

    pembuatan tugas akhir ini.

    2. Ibu Laila Nafisah ST., MT. Selaku Dosen Pembimbing II, atas bimbingan dan

    masukan yang diberikan.

    3. Ibu Ir Dyah Rachmawati L., MT. Selaku Ketua Jurusan Teknik Industri

    Universitas Pembangunan Nasional "Veteran" Yogyakarta.

    4. Mbak Eko dan Mas Ari selaku asisten apoteker di Apotek Ivana yang telah

    membantu penyusun dalam pencarian data di perusahaan.

    5. Semua pihak yang telah memberikan bantuan dan semangatnya kepada saya

    dalam pembuatan dan penyusunan tugas akhir hingga saat ini.

  • Penyusun menyadari bahwa tugas akhir ini masih jauh dari sempurna,

    untuk itu penyusun mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun.

    Pada akhirnya penyusun berharap agar tugas akhir ini dapat memenuhi

    persyaratan yang telah ditetapkan dan dapat memberikan manfaat bagi penyusun

    pada khususnya dan pembaca pada umumnya.

    Wassalamualaikum. Wr. Wb

    Yogyakarta, Mei 2011

    Penyusun

  • DAFTAR ISI

    Hal HALAMAN JUDUL .................................................................................. i HALAMAN PENGESAHAN .................................................................... ii KATA PENGANTAR ................................................................................ iii LEMBAR PERSEMBAHAN ...................................................................... v DAFTAR ISI .............................................................................................. vi DAFTAR GAMBAR .................................................................................. vii DAFTAR TABEL ...................................................................................... xi DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................. x ABSTRAK .................................................................................................. xi ABSTRACT .................................................................................................. xii

    BAB I PENDAHULUAN .................................................................... I-1 1.1 Latar Belakang Masalah ........................................................... I-1 1.2 Perumusan Masalah .................................................................. I-4 1.3 Batasan Masalah ....................................................................... I-4 1.4 Tujuan Penelitian ..................................................................... I-5 1.5 Manfaat Penelitian .................................................................... I-5 1.5 Sistematika Penulisan ............................................................... I-5

    BAB II STUDI PUSTAKA ................................................................... II-1 2.1 Pemodelan Sistem ..................................................................... II-1

    2.1.1 Pengertian pemodelan sistem ........................................... II-1 2.1.2 Jenis-jenis model .............................................................. II-2

    2.1 Performansi .............................................................................. II-4 2.2 Peran Supplier .......................................................................... II-4 2.3 Metode Penilaian Performansi Supplier ................................... II-10 2.4 Model Ng (2007) ...................................................................... II-16 2.5 Model Widayanti (2008) .......................................................... II-19

    2.5.1 Penggunaan bobot kriteria ................................................ II-19 2.5.2 Model transformasi ........................................................... II-21 2.5.3 Perhitungan akibat penambahan kriteria .......................... II-24 2.5.4 model pemilihan Widayanti ............................................. II-25

    2.6 ModelYuliandari (2009) ............................................................ II-26 2.6.1 Model Pemilihan Supplier Multi-kriteria......................... II-26

    BAB III PENGEMBANGAN MODEL ................................................. III-1 3.1 Permasalahan yang Dihadapi ................................................... III-1 3.2 Kerangka Penelitian .................................................................. III-4 3.3 Penyelesaian Masalah .............................................................. III-6

    3.3.1 Kerangka penyelesaian masalah .................................... III-6 3.3.2 Notasi .............................................................................. III-7

  • 3.3.3 Asumsi............................................................................. III-8 3.3.4 Algoritma penyelesaian masalah .................................... III-9

    BAB IV CONTOH NUMERIK DAN ANALISIS .................................. IV-1 4.1 Contoh Numerik ....................................................................... IV-1

    4.1.1 Data yang digunakan ...................................................... IV-1 4.1.2 Penentuan supplier .......................................................... IV-3 4.1.2.1 Penentuan bobot kriteria performansi ................. IV-3 4.1.2.2 Penentuan performansi supplier .......................... IV-6 4.1.2.3 Penentuan jumlah produk yang dipesan .............. IV-8 4.1.2.4 Menyusun matriks kriteria setiap supplier ......... IV-12 4.1.2.5 Memilih supplier ................................................ IV- 13

    4.2 Analisi Hasil ............................................................................ IV-14

    BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................ V-1 5.1 Kesimpulan ............................................................................... V-1 5.2 Saran ......................................................................................... V-1

    DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

  • DAFTAR GAMBAR

    Hal

    Gambar 2.1 Prinsip pembilang model transformasi kriteria benefit....... II-19 Gambar 2.2 Prinsip pembilang model transformasi kriteria cost............ II-20 Gambar 3.1 Kerangka penelitian .......................................................... III-5 Gambar 3.2 Kerangka pengembangan model ....................................... III-6 Gambar 4.1 Grafik perhitungan agregat ......................................... IV-9

  • DAFTAR TABEL

    Hal

    Tabel 2.1 Skala Penilaian Performansi................................................. II-9 Tabel 2.2 Penyusunan kriteria pada metode SWAM ........................... II-22

    Tabel 3.1 Perbandingan Pengembangan Model Pemilihan Supplier dengan Model Pemilihan Supplier yang Sudah Ada ........... III-3

    Tabel 3.2 Nilai kriteria masing-masing supplier .................................. III-11 Tabel 4.1 Data nama supplier yang direkomendasikan perusahaan .... IV-1 Tabel 4.2 Data Produk ......................................................................... IV-2 Tabel 4.3 Data Penawaran Diskon Harga Produk Merek Akurat ........ IV-2

    Tabel 4.4 Data Penawaran Diskon Harga Produk Merek Vicks Inhaler ..................................................................................

    IV-2

    Tabel 4.5 Data Penawaran Diskon Harga Produk Merek Hufagrip Syrup .....................................................................................

    IV-3 Tabel 4.6 Data Penawaran Diskon Harga Produk Merek Microgynon. IV-3 Tabel 4.7 Urutan kepentingan kriteria oleh 2 pengambil keputusan ... IV-3 Tabel 4.8 Penilaian kriteria .................................................................. IV-4 Tabel 4.9 Data bobot kriteria performansi ........................................... IV-5 Tabel 4.10 Data penilaian performansi supplier untuk produk merek

    Akurat ...................................................................................

    IV-7

    Tabel 4.14 Data jumlah pemesanan produk periode Januari-Desember 2010 ......................................................................................

    IV-8 Tabel 4.15 Hasil perhitungan agregat ..................................................... IV-9 Tabel 4.16 Peramalan winters model .................................................... IV-11 Tabel 4.17 Hasil peramalan .................................................................... IV-11

    Tabel 4.22 Ranking Supplier .................................................................. IV-13

  • DAFTAR LAMPIRAN

    Lampiran 1 Tabel 4.11 Data penilaian performansi merek Vicks Inhaler L-1 Tabel 4.12 Data penilaian performansi merek Hufagrip

    Syrup

    L-2 Tabel 4.13 Data penilaian performansi merek Microgynon L-3

    Lampiran 2 Hasil perhitungan SUR untuk produk merek Akurat L-4 Hasil perhitungan SUR untuk produk merek Vicks Inhaler L-5 Hasil perhitungan SUR untuk produk merek Hufagrip L-6 Hasil perhitungan SUR untuk produk merek Microgynon L-7

    Lampiran 3 Alasan Pemberian Nilai Performansi merek Akurat L-8 Alasan Pemberian Nilai Performansi merek Vicks Inhaler L-10 Alasan Pemberian Nilai Performansi merek Hufagrip L-12 Alasan Pemberian Nilai Performansi merek Microgynon L-14

    Lampiran 4 Perhitungan nilai bobot diskon L-15

  • ABSTRAK

    Supplier dalam pengadaan bahan baku di berbagai perusahaan memiliki kriteria berbeda-beda sehingga menuntut perusahaan membuat sistem dalam mengevaluasi variansi performansi. Faktor penting yang perlu diperhatikan dalam penentuan sistem ini selain performansi juga potongan harga yang dipengaruhi kuantitas pemesanan.

    Penelitian ini membahas sistem pemilihan supplier berdasarkan performansi dengan kebijakan potongan harga. Tujuan penelitian ini adalah mengembangkan model pemilihan supplier berdasarkan performansi dengan kebijakan potongan harga untuk multi item product. Penilaian performansi dilakukan dengan kriteria kualitas, harga, fleksibilitas, pengiriman, dan respon. Pada penelitian ini disajikan contoh numerik untuk menguji model yang dikembangkan.

    Hasil penyelesaian dari contoh numerik mengindikasikan bahwa perolehan potongan harga yang dipengaruhi oleh kuantitas dari masing-masing supplier dalam setiap pemesanan dan penilaian performansi menggunakan metode STANDARDIZED UNITLESS RATING (SUR) secara signifikan dapat menghasilkan skor akhir yang berpengaruh dalam penilaian supplier. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa model yang diusulkan dapat memberikan solusi yang optimal dalam pemilihan supplier.

    Kata kunci: performansi, multi-item, potongan harga, kriteria.

  • ABSTRACT

    Supplier in levying of standard materials in various company have criterion different each other so that make company make system in evaluating performance variance. Important factor which require be paid attention in determination of this system besides performance also discount influenced by ordering amount.

    This research study system election of supplier pursuant to performance with policy of discount. Target of this research is to develop model election of supplier pursuant to performance with policy of discount for the multi of item product. Assessment of performance conducted with criterion of is quality of, cost, flexibility, delivery, and respons. At this research is presented by example of numeric to test developed model.

    Result of solving of from example of numeric indication that acquirement of discount influenced by amount from each supplier in each ordering and assessment of performance use method of STANDARDIZED UNITLESS RATING (SUR) by significant can yield final score which have an effect on in assessment of supplier. Thereby can be said that by proposed model can give optimal solution in election of supplier.

    Key words: performance, multi item, discount, criterion.

  • BAB I

    PENDAHULUAN

    1.1 Latar Belakang Masalah

    Salah satu bidang yang mendukung perekonomian negara adalah bidang

    industri. Industri sendiri memiliki berbagai macam jenis antara lain: industri

    manufaktur, industri jasa, industri perakitan dan lain sebagainya. Dalam bidang

    industri dalam menjalankan proses produksinya terdapat berbagai macam faktor

    pendukung baik dari internal maupun eksternal. Salah satu faktor pendukung dari

    segi internal adalah pengadaan bahan baku (purchasing). Proses produksi tidak

    dapat berjalan lancar bila proses pengadaan bahan baku tidak berjalan lancar.

    Persediaan bahan baku yang cukup merupakan salah satu faktor dalam

    menjaga keseimbangan lintasan produksi. Dalam proses produksi yang bergerak

    di bidang manufaktur ataupun jasa bekerjasama dengan beberapa supplier untuk

    memenuhi kebutuhan bahan baku dengan jenis-jenis tertentu sesuai dengan proses

    produksinya. Proses pembelian bahan baku memerlukan hubungan kerjasama

    yang baik antara pihak supplier dan pihak perusahaan.

    Pemilihan supplier yang efektif dapat membantu perusahaan untuk

    mencapai hasil produksi yang diinginkan. Perusahaan pada umumnya memiliki

    persyaratan yang berbeda-beda dalam pemilihan supplier. Maka perusahaan akan

    melakukan evaluasi secara periodik untuk menjamin bahwa bahan baku dan

    pengadaannya sesuai standart yang ditentukan perusahaan.

    Di beberapa perusahaan terkadang tidak memiliki sistem dalam

    mengevaluasi supplier yang memiliki variansi performansi. Hal ini

  • mengakibatkan adanya beberapa permasalahan yang sering di hadapi pihak

    perusahaan, seperti kualitas produk yang dipasok, ketepatan waktu dan jumlah

    pengiriman produk, dan lain sebagainya. Sehingga perusahaan perlu melakukan

    evaluasi performansi supplier agar proses produksi tidak terganggu. Salah satu

    metode yang digunakan untuk melakukan penilaian terhadap kinerja supplier

    adalah metode Standardized Unitless Rating (SUR). Tujuan dari SUR yaitu

    mengetahui performansi dari supplier yang ada, sehingga dapat digunakan untuk

    mengevaluasi supplier yang benar-benar sesuai dengan yang diharapkan oleh

    perusahaan. Metode ini memperhitungkan human psychological blindness atau

    tingkat keragu-raguan penilaian manusia dan menggunakan faktor psikologi

    manusia yang merupakan hal penting untuk mengurangi kesalahan.

    Widayanti (2008) mengembangankan model pemilihan pemasok

    (supplier) multi-kriteria multi decision maker dengan pendekatan simple additive

    weighting method (SWAM) berdasarkan penelitian sebelumnya model Ng (2007).

    Di dalam penelitiannya dikemukakan bahwa penggunaan bobot dimaksudkan

    untuk mengatasi perbedaan pendapat dalam menentukan urutan

    kepentingan/kriteria pada situasi dimana terdapat lebih dari satu pengambil

    keputusan/penilai (multi-decision maker). Dalam penelitiannya Widayanti juga

    melakukan modifikasi pada metode transformasi agar model yang dibangun dapat

    memenuhi kaidah statistik khususnya median, dan terbukti dapat memperbaiki

    model Ng (2007) dan lebih efisien diaplikasikan pada kasus pemilihan pemasok

    multi-kriteria multi-decision maker. Yuliandari (2009) melakukan pengembangan

    model pemilihan supplier berdasarkan lead time. Namun di dalam penelitian

  • tersebut hanya menggunakan single item dan belum ada pertimbangan potongan

    harga yang dipengaruhi oleh kuantitas pemesanan.

    Apotek Ivana Jl. Sorogenen no 27 dengan SIA 503/1529 adalah

    perusahaan yang bergerak di bidang industri jasa penjualan produk obat-obatan.

    Produk obat-obatan sebagai bahan baku dalam usahanya terdapat beberapa

    golongan antara lain: obat bebas (logo lingkaran berwarna biru atau hijau pada

    kemasan) dan obat keras yang penjulannya harus dengan resep dokter (logo

    lingkaran berwarna merah pada kemasan). Dalam pengadaan bahan baku tersebut,

    perusahaan memerlukan kerjasama dengan beberapa supplier untuk memenuhi

    kebutuhan bahan baku. Namun pada kenyataanya supplier yang bekerjasama

    dengan perusahaan tidak hanya memasok satu produk saja, sehingga perlu dilihat

    pula kelengkapan produk yang dimiliki masing-masing supplier dan waktu

    pengiriman serta potongan harga yang dapat dipengaruhi oleh kuantitas barang.

    Berdasarkan keadaan ini akan dikembangkan model penilaian

    performansi supplier dengan kebijakan multi item product yang dikembangkan

    dari pengembangan model Widayanti (2008) dan Yuliandari (2009) yaitu

    melakukan penilaian performansi supplier untuk dapat dipilih oleh perusahaan

    namun belum ada kebijakan potongan harga dengan multi item product. Sehingga

    model pemilihan supplier menurut performansi dengan kebijakan multi item

    product dan mempertimbangkan potongan harga barang yang dapat dipengaruhi

    oleh kuantitas barang ini dapat di aplikasikan untuk menentukan urutan supplier

    yang akan dipilih perusahaan.

  • 1.2 Perumusan Masalah

    Berdasarkan latar belakang yang ada perumusan masalah dalam

    penelitian ini adalah bagaimana mengembangkan model pemilihan supplier

    berdasarkan nilai performansi masing-masing supplier dengan kebijakan potongan

    harga.

    1.3 Batasan Masalah

    Adapun batasan-batasan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

    a. Penelitian dilakukan pada bagian pembelian bahan baku di Apotek Ivana

    Jl. Sorogenen no.27 dengan SIA 503/1529

    b. Menggunakan 4 supplier dalam penelitian ini (sesuai dengan rekomendasi

    perusahaan) yang memiliki kesamaan dalam memasok produk.

    c. Penelitian yang dilakukan pada supplier yang memiliki ijin untuk

    mensupplai obat-obat bebas, generik dan psikotropica.

    d. Produk yang digunakan dalam penelitian ini ada 4 item (sesuai dengan

    rekomendasi perusahaan).

    e. Data yang digunakan adalah data aktual dari perusahaan hanya selama

    periode Januari 2010 sampai Desember 2010.

    1.4 Tujuan Penelitian

    Tujuan yang akan dicapai dalam penelitian ini adalah mengembangkan

    model pemilihan supplier berdasarkan nilai performansi masing-masing supplier

    dengan kebijakan potongan harga.

  • 1.5 Manfaat Penelitian

    Manfaat yang didapat dari penelitian ini adalah sebagai berikut:

    a. Dapat dipergunakan untuk menentukan urutan performansi supplier bagi

    perusahaan.

    b. Memiliki kontribusi terhadap keilmuan dalam hal pemilihan supplier.

    1.6 Sistematika Penulisan

    Secara garis besar sistematika dari pengerjaan tugas akhir ini adalah

    sebagai berikut:

    BAB I : PENDAHULUAN

    Bab ini berisikan latar belakang, perumusan masalah, batasan

    masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian serta sistematika

    penulisan.

    BAB II : TINJAUAN PUSTAKA

    Berisi tentang uraiann penelitian sebelumnya.

    BAB III : PENGEMBANGAN MODEL

    Berisikan permasalahan yang ada dan pengembangan model.

    BAB IV : CONTOH NUMERIK DAN ANALISIS HASIL

    Bab ini memuat tentang contoh numerik model yang

    dikembangkan, pengolahan data dan analisis model.

    BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN

    Bab ini merupakan akhir dari penulisan dimana berisi kesimpulan

    dari penelitian serta saran-saran untuk penelitian selanjutnya.

  • BAB II STUDI PUSTAKA

    2.1 Pemodelan Sistem

    2.1.1 Pengertian pemodelan sistem

    Istilah pemodelan adalah terjemahan bebas dari istilah modelling. Untuk

    menghindari berbagai pengertian atau penafsiran yang berbeda-beda, maka istilah

    pemodel-an dapat diartikan sebagai suatu rangkaian aktivitas pembuatan model.

    Sebagai landasan untuk lebih memahami pengertian pemodelan maka diperlukan

    suatu penelaah tentang model secara spesifik ditinjau dari pendekatan sistem.

    Dalam konteks terminologi penelitian operasional (operational research),

    secara umum model didefinisikan sebagai suatu perwakilan atau abstraksi dari

    suatu obyek atau situasi aktual. Model melukiskan hubungan-hubungan langsung

    dan tidak langsung serta kaitan timbal balik dalam terminologi sebab akibat. Oleh

    karena suatu model adalah abstraksi atau realita, maka pada wujudnya lebih

    sederhana dibandingkan dengan realita yang diwakilinya. Model dapat disebut

    lengkap apabila dapat mewakili berbagai aspek dari realita yang sedang dikaji.

    Salah satu syarat pokok untuk mengembangkan model adalah menemukan

    peubah-peubah apa yang penting dan tepat. Penemuan peubah-peubah ini sangat

    erat hubungannya dengan pengkajian hubungan-hubungan yang terdapat diantara

    peubah-peubah. Teknik kuantitatif seperti persamaan regresi dan simulasi

    digunakan untuk mempelajari keterkaitan antar peubah dalam sebuah model.

    Sehingga pemodelan sistem (system modelling) adalah pembentukan rangkaian

    logika untuk menggambarkan karakteristik sistem tersebut dalam format

  • matematis. Sering disebut pemodelan abstrak (abstract modelling) karena hasilnya

    adalah gugus persamaan-persamaan yang saling berkaitan secara fungsional

    (Soemarno, 2003).

    2.1.2 Jenis-jenis model

    Menurut Soemarno (2003) jenis model pada dasarnya dapat dikelompokkan

    menjadi model ikonik, model analog, dan model simbolik. Penjabaran dari model-

    model tersebut adalah sebagai berikut:

    1. Model ikonik (model fisik)

    Model ikonik pada hakekatnya merupakan perwakilan fisik dari beberapa

    hal, baik dalam bentuk ideal maupun dalam skala yang berbeda. Model ikonik ini

    mempunyai karakteristik yang sama dengan hal yang diwakilinya, dan terutama

    sesuai untuk menerangkan kejadian pada waktu yang spesifik. Model ikonik dapat

    berdimensi dua (foto, peta, cetak-biru) atau tiga dimensi (prototipe mesin, alat,

    dan lainnya). Apabila model berdimensi lebih dari tiga tidak mungkin lagi

    dikonstruksikan secara fisik sehingga diperlukan kategori model simbolik.

    2. Model analog (model diagramatik)

    Model analog dapat digunakan untuk mewakili situasi dinamik, yaitu

    keadaan yang berubah menurut waktu. Model ini lebih sering digunakan daripada

    model ikonik karena kemampuannya untuk mengetengahkan karakteristik dari

    kejadian yang dikaji. Model analog sangat sesuai dengan penjabaran hubungan

    kuantitatif antara sifat dari berbagai komponen. Dengan melalui transformasi sifat

    menjadi analognya, maka kemampuan untuk membuat perubahan dapat

    ditingkatkan. Contoh dari model analog ini adalah kurva permintaan, kurva

  • distribusi frekuensi pada statistik, dan diagram alir. Model analog digunakan

    karena kesederhanaannya namun efektif pada situasi yang khas, seperti pada

    proses pengendalian mutu dalam industri (operating characteristic curve).

    3. Model simbolik

    Pada hakekatnya, ilmu sistem memusatkan perhatian pada model simbolik

    sebagai perwakilan dari realita yang dikaji. Format model simbolik dapat berupa

    bentuk angka, simbolik, dan rumus. Jenis model simbolik yang umum dipakai

    adalah suatu persamaan (equation).

    Bentuk persamaan adalah tepat, singkat, dan mudah dimengerti. Simbol

    persamaan tidak saja mudah dimanipulasi dibandingkan dengan kata-kata, namun

    juga lebih cepat dapat ditanggap maksutnya. Suatu persamaan adalah bahasa yang

    universal pada penelitian operasional dan ilmu sistem, dimana didalamnya

    digunakan suatu logika simbolis.

    Dalam mempejalari ilmu sistem diperlukan suatu pengertian yang mendasar

    tentang simbol-simbol matematika, karena kalau tidak demikian akan menambah

    kompleksitas dari konsep pengkajian itu sendiri. Bagamanapun juga mempelajari

    suatu hal kunci dari kelancaran dan pemahamannya adalah frekuensi latihan

    aplikasinya. Dengan demikan diharapkan para pengguna dapat secara efisien

    menangkap arti dari setiap notasi matematis yang disajikan. Misalnya, notasi ai

    dapat diartikan faktor peubah a, dan Aij dapat digambarkan sebagai tabel matriks

    peubah A dengan baris i dan kolom j.

  • 2.2 Performansi

    Performansi atau prestasi kerja mempunyai banyak definisi. Seperti yang

    dikemukakan oleh beberapa pakar performansi atau prestasi kerja. Berikut

    beberapa performansi menurut Phalestine (2009):

    a. Suatu hasil yang dicapai oleh karyawan dalam mengerjakan tugas atau

    pekerjaannya secara efisien dan efektif.

    b. Kesuksesan kerja yang diperoleh seseorang dari perbuatan atau hasil

    yang bersangkutan.

    c. Seseatu yang dicapai seseorang dalam melaksanakan tugas-tugas yang

    dibebankan kepadanya yang didasarkan atas kecakapan, pengalaman,

    kesungguhan, serta waktu.

    Dari beberapa definisi diatas, dapat disimpulkan bahwa pengertian

    performansi adalah suatu penilaian hasil kerja yang didapat seseorang pekerja atas

    pekerjaanya berdasarkan beberapa faktor yang ditentukan. Performansi dapat

    diterapkan untuk menilai kinerja individu maupun perusahaan yang membantu

    dalam jalannya proses produksi.

    2.3 Peran Supplier

    Peran supplier sangat penting bagi perkembangan industri manufaktur

    ataupun jasa. Supplier memberikan kontribusi yang sangat besar bagi keberhasilan

    penyaluran barang dari perusahaan kepada konsumen. Supplier merupakan orang-

    orang yang berada pada posisi paling depan dari perusahaan. Pada sisi lain,

  • supplier merupakan orang yang berada di luar perusahaan, memastikan barang

    yang dikirim berada pada kondisi yang seharusnya.

    Perkembangan terhadap segmentasi konsumen dan peluang saluran

    distribusi menghadapkan perusahaan untuk menentukan sistem distribusi lebih

    dari satu supplier. Akan tetapi, semakin banyak supplier yang digunakan oleh

    perusahaan maka akan semakin sulit untuk dikontrol dan dapat tercipta konflik

    akibat bersaing memperebutkan pelanggan dan penjualan (Yuliandri, 2009).

    Menurut Yuliandri (2009), prinsip-prinsip kendali mutu untuk tata hubungan

    pelanggan dan supplier adalah:

    a) Pelanggan dan supplier sepenuhnya bertanggung jawab atas penerapan

    kendali mutu berdasarkan saling pengertian dan kerjasama antar sistem

    kendali mutu mereka.

    b) Pelanggan dan supplier harus tidak saling bergantung dan menghargai

    kemerdekaan pihak lain.

    c) Pelanggan bertanggung jawab atas pemberian informasi dan persyaratan

    yang jelas dan memadai sehingga supplier dapat mengetahui dengan

    tepat apa yang harus dikerjakannya.

    d) Baik pelanggan maupun supplier, sebelum berbisnis, harus

    menandatangani suatu kontrak rasional dalam hal mutu, biaya, syarat

    penyerahan barang dan metode pembayaran.

    e) Supplier bertanggung jawab atas jaminan mutu yang akan memberikan

    kepuasan pada pelanggan dan juga bertanggung jawab atas penyerahan

    barang yang dipesan berdasarkan permintaan pelanggan.

  • f) Baik supplier maupun pelanggan harus lebih dulu memutuskan metode

    penilaian terhadap berbagai barang yang dianggap memuaskan bagi

    kedua pihak.

    g) Dalam kontrak, pelanggan dan supplier harus menetapkan sistem dan

    prosedur agar mereka dapat menyelesaikan perselisihan secara baik-baik

    bila terjadi masalah apapun.

    h) Baik pelanggan maupun supplier, dengan mempertimbangkan pendirian

    pihak lain, harus saling bertukar informasi yang diperlukan supaya dapat

    melakukan pengendalian mutu yang lebih baik.

    i) Baik pelanggan maupun supplier harus selalu melakukan pengendalian

    aktivitas bisnisnya, seperti pembelian, perencanaan produksi dan

    persediaan, kerja administrasi dan sistem, sehingga tata hubungan

    mereka terjaga dengan baik dan memuaskan.

    j) Baik pelanggan maupun supplier, dalam menangani transaksi bisnis

    harus selalu memperhitungkan sepenuhnya kepentingan akhir konsumen.

    Pemilihan supplier merupakan sebuah permasalahan dimana supplier

    harus dipilih dari sejumlah alternatif yang ada berdasarkan kriteria yang

    ditentukan. Pemilihan supplier merupakan sebuah masalah multi-kriteria yang

    didalamnya termasuk faktor kualitas dan kuantitas. Adapun langkah-langkah

    dalam pemilihan supplier yaitu (Yuliandari, 2009):

    1. Definisi masalah

    2. Formulasi

    3. Perhitungan skor tiap supplier

  • 4. Pemilihan akhir untuk supplier terbaik

    Pada dasarnya, terdapat 2 jenis masalah pemilihan supplier yaitu:

    1) Pemilihan supplier tanpa kendala.

    Supplier dapat memenuhi permintaan, kualitas, dan pengiriman yang

    diinginkan perusahaan (single sourcing). Manajemen hanya perlu

    membuat satu keputusan mana supplier yang terbaik.

    2) Pemilihan supplier dengan batas limit yang dimiliki supplier.

    Supplier tidak dapat memenuhi semua kebutuhan perusahaan. Dalam hal

    ini manajemen memutuskan untuk mempertimbangkan lebih dari satu

    supplier. Dalam keadaan ini manajemen perlu membuat dua keputusan

    mengenai mana supplier terbaik dan berapa banyak item yang dapat

    dibeli dari masing-masing supplier. Supplier akan dipilih berdasarkan

    beberapa kriteria yang telah ditentukan perusahaan.

    Terdapat 23 kriteria yang telah didefinisikan dalam literatur penelitian sebagai

    rating kriteria yang dapat digunakan sebagai panduan mengambil keputusan untuk

    menurutkan kepentingan kriteria. Adapun kriteria-kriteria tersebut adalah

    (Yuliandari, 2009):

    1. Biaya bersih (net price) termasuk potongan dan tagihan

    pengangkutan, yang ditawarkan oleh masing-masing supplier.

    2. Kemampuan masing-masing supplier untuk memenuhi spesifikasi

    kualitas (quality) secara konsisten.

    3. Pelayan perbaikan (repair service) yang diberikan oleh masing-

    masing supplier.

  • 4. Kemampuan masing-masing supplier untuk memenuhi jadwal

    pengiriman (delivery) tertentu.

    5. Lokasi geografis (geographical location) dari masing-masing

    supplier.

    6. Posisi keuangan (financial position) dan tingkat kredit dari masing-

    masing supplier.

    7. Fasilitas dan kapasitas produksi (production facilities and capacity)

    dari masing-masing supplier.

    8. Jumlah bisnis masa lalu (amount of past business) yang dilakukan

    dengan masing-masing supplier.

    9. Kemampuan teknis (technical capability), termasuk fasilitas riset dan

    pengembangan dari masing-masing supplier.

    10. Manajemen dan organisasi (management and organization) dari

    masing-masing supplier.

    11. Perusahaan yang akan dilakukan (future purchase) oleh masing-

    masing dari perusahaan.

    12. Sistem komunikasi (communication system) dari masing-masing

    supplier.

    13. Pengendalian operasional (operational controls), termasuk pelaporan,

    pengendalian kualitas, dan sistem pengendalian persediaan masing-

    masing supplier.

  • 14. Posisi dalam industri (position in the industry), termasuk

    kepemimpinan barang (product leadership) dan reputasi dari masing-

    masing supplier.

    15. Catatan hubungan dengan karyawan(labor relations record) dari

    masing-masing supplier.

    16. Sikap (atitude) masing-masing supplier terhadap perusahaan.

    17. Tujuan usaha (desire of your business) yang ditunjukkan oleh masing-

    masing supplier.

    18. Jaminan dan kebijakan klaim (waranty and claim policies) dari

    masing-masing supplier.

    19. Kemampuan dari masing-masing supplier utuk memenuhi persyaratan

    pembungkusan (packaging).

    20. Kesan (impression) dari masing-masing supplier dalam pertemuan.

    21. Upaya-upaya pelatihan (training aids) mengenai penggunaan barang

    dari masing-masing supplier.

    22. Kepatuhan terhadap prosedur perusahaan (compliance with company

    procedure) termasuk penawaran dan pelaksanaan dari masing-masing

    supplier.

    23. Sejarah performansi (performansi history) masing-masing supplier.

  • 2.4 Metode Penilaian Performansi Supplier

    2.4.1 Dimensional Analysis (DA)

    Beberapa metode yang digunakan untuk mengevaluasi performansi

    supplier banyak dijelaskan pada literatur, seperti metode tanpa syarat, metode

    nilai pembobotan, metode nilai rasio harga, metode pembobotan dengan

    menggunakan penilaian performansi dan Analytic Hierarchie Process (AHP).

    Meskipun cara ini dapat digunakan dalam kondisi tertentu, metodologi umumnya

    tidak bisa mengkombinasikan multi kriteria atau sifat dalam satu penilaian

    performansi supplier. Dalam Dimensional Analysis, menggunakan banyak cara

    umum untuk pertama kali. Metode tersebut dimodifikasi dan digunakan untuk

    mendapatkan Index Performansi Penjual atau Vendor Performance Index (VPI).

    Dimensional analysis dimodelkan sebagai berikut (Li, dkk., 1997):

    ................................................................(2.1) Dimana:

    Xi = nilai performansi untuk supplier X

    Yi = nilai performansi untuk supplier Y

    i = 1,2,3,......,n kriteria

    Wi = bobot kriteria i

    2.4.2 Vendor Performance Index (VPI)

    Perubahan dasar pada Dimensional Analysis adalah Vendor Performance

    Index (VPI). Metode ini memiliki beberapa kekurangan, salah satunya adalah

    tidak mementingkan penilaian kriteria performansi secara langsung dan hasilnya

  • yang kurang sesuai dengan kondisi tertentu. Kekurangan lainnya adalah untuk

    kriteria kualitatif menggunakan metode Fuzzy dan untuk penilaian psikologi

    evaluator menggunakan pembobotan. Penilaian menjadi kurang subjektif jika nilai

    performansi rata-rata diperlukan untuk kriteria performansi lain. Dan gagal jika

    hasil penilaian performansi rata-rata adalah 0. VPI dimodelkan sebagai berikut

    (Li,dkk., 1997):

    ................................................................(2.2) Dimana:

    Yi = nilai performansi rata-rata untuk kriteria i

    || ................................................................(2.3)

    2.4.3 Standardized Unitless Rating (SUR)

    Metode SUR didasari dengan adanya pemberian nilai seperti pada

    metode Fuzzy. Metode Fuzzy, langkah pertama dalam penilaian adalah

    penggambaran dengan menggunakan 0 dan 1. Dimana 0 melambangkan Sangat

    Tidak Puas dan 1 melambangkan Sangat Puas. Kemudian untuk kriteria

    kualitatif lain menggunakan gambaran x dan y untuk mewakili Ketidakpuasan

    dan Kepuasan (Li, dkk., 1997).

    Pada metode Standardized Unitless Rating (SUR) memperhitungkan

    tingkat keragu-raguan penilaian manusia (Human Psichological Blindess) dan

    menggunakan faktor psikologi manusia yang merupakan hal penting untuk

    mengurangi kesalahan. Tingkat keragu-raguan penilaian dilakukan oleh staff

    procurenment tidak dengan nilai mutlak, tetapi penilaian dilakukan sesuai dengan

  • keadaan yang terjadi dilapangan dengan perkiraan staff tersebut. Sedangkan faktor

    psikologi manusia berarti penilaian terhadap supplier yang menggunakan

    pembobotan faktor penilaian yang sudah ditentukan, yakni Kualitas/Quality (Q),

    Harga/Cost (C), Pengiriman/Delivery (D), Fleksibilitas/Flexibility (F),

    Respon/Response (R). Dalam melakukan penilaian, evaluator diharapkan

    memberikan nilai x dan y pada lembar quisioner yang tersedia terhadap masing-

    masing kriteria performansi dari setiap supplier yang akan dievaluasi. Adapun

    nilai x merupakan nilai ketidakpuasan dan nilai y merupakan nilai kepuasan yang

    yang disarankan oleh perusahaan terhadap masing-masing kondisi performansi

    supplier. Untuk skala yang digunakan disajikan pada Tabel 2.1 berikut:

    Tabel 2.1 Skala Penilaian Supplier

    Nilai Ketidakpuasan (x) Kepuasan (y)

    0.10 0.20 Sangat Tidak Puas Sedikit Puas

    0.21 0.40 Kurang Dari Tidak Puas Cukup Puas

    0.41 0.60 Tidak Puas Puas

    0.61 0.80 Cukup Tidak Puas Lebih Dari Puas

    0.81 0.90 Sedikit Tidak Puas Sangat Puas

    (Sumber: Lisye, dkk, 2005) Pemberian jarak penilaian dilakukan untuk memudahkan evaluator dalam

    melakukan penilaian. Dan kategori penilaian sesuai dengan tingkat penilaian pada

    umumnya.

    Menurut Lisye dkk (2005), penentuan rekomendasi supplier ditentukan

    yakni jika nilai perhitungan SUR semakin besar, maka peluang supplier untuk

    direkomendasikan semakin besar. Ini karena kinerja supplier yang mendekati

  • keinginan dari perusahaan. Begitu pula sebaliknya, jika nilai perhitungan SUR

    semakin kecil, maka peluang supplier untuk direkomendasikan semakin kecil. Hal

    ini karena kinerja supplier yang semakin kurang sesuai dengan keinginan

    perusahaan.

    Data yang diperlukan untuk penyelesaian masalah adalah sebagai berikut:

    a. Penentuan bobot relatif untuk masing-masing kriteria penilaian

    performansi supplier ditentukan oleh pihak perusahaan. Penentuan bobot

    ini dilakukan untuk mengukur besarnya pengaruh masing-masing kriteria

    penilaian performansi supplier ini terhadap penyediaan bahan baku di

    perusahaan.

    b. Data Penilaian Performansi Supplier.

    c. Data Supplier.

    Supplier yang akan dianalisa adalah supplier dari masing-masing kategori bahan

    baku berdasarkan jumlah pembelian dari setiap kategorinya.

    Setelah pihak perusahaan melakukan penilaian terhadap performansi

    supplier pada evaluasi, kemudian menghitung nilai rata-rata kepuasan,

    menggunakan persamaan (1), sebagai berikut:

    /2 ................................................................(2.4)

    Untuk menunjukkan tingkat keragu-raguan (blindness) terhadap hasil penilaian,

    maka digunakan rumus sebagai berikut:

    | !| ................................................................(2.5)

  • Andaikan ada m supplier dan n kriteria performansi dan ij rij, i = 1,2,3,...,m dan j

    = 1,2,3,...,n maka indeks Standardized Unitless Rating (SUR) untuk setiap

    supplier dirumuskan sebagai berikut:

    "#$% & %' ('max ' min './ 01 %'23'1 / & ' 4'43'1 . ............................(2.6) Dimana (%' , max ' , min ' adalah mean/rata-rata, masing-masing adalah nilai maksimum dan minimum dari %'.

    a) Untuk bagian & %' ('max ' min '. merupakan penetapan rata-rata nilai standar kepuasan atau penetapan pengukuran aktual untuk i supplier dengan j

    kriteria performansi.

    b) Untuk bagian 01 %'2 adalah untuk mengukur human psychological blindness.

    c) Untuk bagian 5 ' 6'63'1 7 adalah kepentingan relatif dari kriteria j. Keterangan dari simbol-simbol yang digunakan dalam rumus Standardized

    Unitless Rating (SUR) adalah sebagai berikut:

    i = supplier ke-....(i=1,2,3,...,m).

    j = kriteria performansi ke-....(j=1,2,3,...,n).

    m = jumlah supplier.

    n = kriteria performansi.

    x = tingkat ketidakpuasan.

    y = tingkat kepuasan.

    %' = nilai rata-rata kepuasan untuk kriteria performansi ke- j pada supplier ke-i.

  • %' = tingkat keragu-raguan (blindness) terhadap hasil penilaian. ' = bobot relatif untuk kriteria performansi ke-j. (' = nilai rata-rata untuk kriteria performansi ke-j dan m supplier. max ' = nilai maksimum rata-rata penilaian untuk kriteria performansi

    ke-j dan m supplier.

    min' = nilai minimum rata-rata penilaian untuk kriteria performansi ke-j dan m supplier.

    Karakteristik-karakteristik penting dalam metode Standardized Unitless Rating

    (SUR) sebagai berikut:

    1) SUR adalah tipe indeks terbesar paling baik.

    2) Jika max' min ' untuk 1 j n, kemudian & %' ('max ' min '. adalah 1 tanpa memperhatikan apakah kriterianya kualitatif atau kuantitatif, maka hal

    tersebut dapat dihapus/dihilangkan dalam perhitungan karena tidak

    berpengaruh dalam penilaian evaluasi.

    3) Jika semua kriteria performansi adalah kuantitatif, dimana '

    0 : % ;

  • bobot dari masing-masing kriteria, hal ini dikarenakan penentuan bobot secara

    nyata membutuhkan waktu yang lama serta bersifat sangat subyektif tergantung

    pengambil keputusan seperti terlihat pada persamaan:

    >? @ A @ B @ CD ...............................................................................(2.7) Model Ng (2007) yang telah dikembangkan berdasarkan situasi dimana

    manager pembelian ingin mengevaluasi sejumlah pemasok berdasarkan J kriteria.

    Manager tersebut mengevaluasi sejumlah pemasok i (i = 1,2,...,I) dengan

    mengubah semua nilai data kriteria setiap pemasok ke dalam skor tunggal Si.

    Pengukuran pemasok i berdasarkan kriteria j didenotasikan sebagai xy (i =

    1,2,3,...,I dan j = 1,2,3,...,J). Dalam model tersebut diasumsikan bahwa semua

    kriteria bernilai positif (benefit). Apabila terdapat kriteria bernilai negatif (cost),

    maka perlu dilakukan nilai konversi terlebih dahulu untuk menormalkan nilai skor

    dari setiap pemasok. Proses transformasi disusun dengan menormalisasi semua

    pengukuran xy ke dalam skala 0 1. Pengukuran transformasi ditunjukkan sebagai

    berikut:

    %' %' =%3%1,2,..G%'H=%1,2,,G%'H =%3%1,2,G%'H J ......................................................................(2.8) Skor dari pemasok merupakan penjumlahan dari hasil perkalian bobot dengan

    pengukuran transformasi, seperti terlihat berikut:

    "% %'K'1 %'..................................................................................................(2.9) dengan wij (j = 1,2,...,J) merupakan bobot pemasok i untuk kriteria j.

    Dalam model yang dikembangkannya, Ng (2007) mengasumsikan kriteria disusun

    dalam urutan kepentingan seperti terlihat pada persamaan (2.8), sesuai dengan

    urutan kepentingan kriteria dalam pemilihan pemasok Dickson (1996).

  • Model matematis pemilihan pemasok multi-kriteria yang dikembangkan

    oleh Ng (2007) (persamaan (2.9)) dituliskan sbb:

    P1max "% M%'K'1 %'

    N!3;O P PQ? @ 0 ' 1,2,3,B , K 1.........................................(2.10) %'K'1 1.....................................................................................................(2.11) %' @ 0 ' 1,2,3,B , K.....................................................................................(2.12)

    Model yang dibangun (P1) merupakan model optimasi linear. Namun

    demikian, waktu proses dapat menjadi sangat lama khususnya ketika jumlah

    pemasok sangat banyak. Dalam hal ini Ng (2007) mengadopsi sebuah

    transformasi untuk untuk model yang dikembangkan. Model yang sederhana

    dapat dengan mudah diselesaikan tanpa sebuah linear optimizer, yaitu sbb:

    S%' %' %'1, % 1,2,B , ;3 ' 1,2,B , K 1...............................(2.13) S%' %', % 1,2,B , .....................................................................................(2.14) Kendala (2.11) dan (2.12) ekuivalen dengan

    ' %' 1, 1,2,B , K'1 ..........................................................................(2.15) dan S%' @ 0,;!3U3 % 1,2,B , ;3 1,2,B , K...................................(2.16) didenotasikan juga

    %' %N, ;!3U3 % 1,2,B , ;3 N 1,2,B , K'N1 .................................(2.17) sehingga: "% %'%' S%'%'K'1K'1 ..........................................................................(2.18) %' adalah positif sehingga S%' @ 0 Teorema 1. Model (P1) ekuivalen dengan model (P2).

  • 2 max "1 MS%'%'K'1

    N!3;O M 'SP 1CP?

    S% @ 0, ' 1,2,B , K Teorema 2. Skor optimaldari pemasok i (Si) adalah nilai tertinggi (maksimal) dari

    nilai partial average setiap kriteria, dengan partial average kriteria ke-j

    didefinisikan sebagai penjumlahan dari nilai transformasi kriteria pertama sampai

    dengan nilai transformasi pada kriteria ke-j dibagi dengan j, yang dapat dilihat

    pada persamaan berikut:

    WX%O Y!U! =P?,A,,C ?P ZCZ? ................................................(2.19) dengan N ' [\[] S3XSN ' 1,2, , K ;3 N 1,2, , K ;3 K ^ _ untuk setiap kriteria.

    Berdasarkan Teorema 2, skor optimal S1 dapat dicapai dengan

    membandingkan semua partial average dari pengukuran yang telah

    ditransformasi. Prosedur untuk pemilihan pemasok berdasarkan model tersebut

    dapat dikatakan efisien dan sederhana karena tidak melibatkan penentuan bobot.

    Ng (2007) memasukan semua pengukuran dari semua pemasok dan

    menunjukkannya dalam langkah-langkah berikut:

    1. Tuliskan semua pengukuran setiap pemasok dalam urutan yang sama

    dengan urutan kepentingan untuk setiap kriteria.

    2. Transformasikan semua kriteria pengukuran, dengan menganggap semua

    pengukuran bernilai positif (benefit) dihubungkan dengn data kriteria untuk

    setiap pemasok ke dalam skala 0 1.

  • 3. Hitung nilai partial average setiap kriteria untuk masing-masing pemasok

    sesuai dengan Persamaan (2.19).

    4. Skor dari setiap pemasok merupakan nilai partial average maksimal relatif

    terhadap seluruh nilai partial average yang didapat pada J kriteria.

    5. Urutkan pemasok menurut skor yang didapat.

    6. Pilih skor tertinggi dari I pemasok.

    2.6 Model Widayanti (2008)

    2.6.1 Penggunaan bobot kriteria

    Bobot dalam konsep penyusunan model pemilihan pemasok multi kriteria

    multi-decision maker digunakan untuk mengatasi kelemahan model Ng (2007)

    manakala terdapat perbedaan pendapat dalam menentukan urutan

    kepentingan/kriteria pada kondisi lebih dari satu pengambil keputusan/penilai dan

    agar tingkat kepentingan kriteria dapat terukur. Bobot dimaksudkan untuk

    mempermudah dalam pencapaian skor akhir apabila pengambil keputusan

    menghendaki adanya penambahan satu atau lebih kriteria baru dalam pemilihan

    pemasok multi-kriteria, serta untuk membuktikan bahwa penambahan kriteria

    baru akan berpengaruh terhadap skor baru yang dihasilkan oleh setiap pemasok.

    Bobot untuk setiap kriteria dapat ditentukan dengan menggunakan

    persamaan:

    $' $==`1 ...............................................................................................(2.20) dengan,

  • Rj : jumlah ranking yang dikonversi diantara pengambil keputusan untuk setiap

    kriteria.

    Rjm : ranking untuk kriteria j oleh pengambil keputusan m.

    M : jumlah pengambil keputusan.

    Setelah diketahui Rj, selanjutnya bobot dihitung dengan persamaan:

    ab cb cb dbef , g h ab h 1 ;3 ab edbe ..........................................(2.21) dengan,

    Wj : bobot dari kriteria j (j= 1,2,...,J)

    J : jumlah kriteria

    Setiap pengambilan keputusan meranking kriteria sesuai dengan jumlah kriteria.

    Ranking yang telah ditentukan oleh setiap pengambil keputusan selanjutnya

    dikelompokkan menurut jumlah pengambil keputusan yang memilih ranking

    pertama sampai dengan ranking terakhir untuk masing-masing kriteria.

    Selanjutnya dilakukan penjumlahan dari perkalian antara ranking kriteria dengan

    jumlah pengambil keputusan yang menempatkan kriteria di ranking tersebut untuk

    masing-masing kriteria sesuai dengan persamaan (2.20). Setelah didapatkan nilai

    Rj, kemudian bobot untuk masing-masing kriteria dihitung dengan persamaan

    (2.21).

    2.6.2 Model transformasi

    Model matematis untuk proses transformasi pada model Ng (2007) diberikan

    sesuai dengan persamaan:

  • %' =%3%%'%' , 'N ' ;Oi N%X!% j% klmX.........................................(2.22) Dengan yij adalah rating kinerja ternormalisasi alternatif i pada kriteria j.

    Transformasi normal diberikan untuk kriteria yang tergolong benefit dan

    transformasi resiprok untuk kriteria yang tergolong cost. Pada kriteria benefit

    model Ng (2007), median (NMe) terletak pada data 12= = adalah data terbesar I pemasok, dengan 0 sebagai nilai terkecil dari masing-masing kriteria.

    Akan tetapi tidak demikian halnya dengan kriteria cost, median (NMe) tidak

    terletak pada data 12 =, sehingga perlu disusun model transformasi untuk data kriteria yang tergolong cost agar sesuai dengan kaidah statistik, khususnya median

    untuk mengatasi kelemahan model Ng (2007). Adapun tahap-tahap penyusunan

    model tranformasi yang diusulkan Widayanti (2008) yaitu sebagai berikut:

    1. Penjabaran model transformasi Ng (2007) untuk kriteria benefit

    Model transformasi kriteria benefit adalah model yang menggambarkan

    semakin besar nilai dari suatu data (xij) maka akan semakin menguntungkan

    perusahaan karena nilai transformasi akan semakin besar. Model

    transformasi untuk kriteria benefit ini diberikan oleh persamaan (2.8)

    dan diperjelas dengan Gambar 2-1.

    Gambar 2-1 Prinsip pembilang model transformasi kriteria benefit (sumber: Widayanti,2008)

    X2j X3j

    XX1

    X2j-X1j

    X3j-X1j

    X2j-X1j

  • Persamaan (2.8) yang diperjelas dengan Gambar (2-1) dapat diilustrasikan

    sebagai berikut: x1j, x2j, x3j, dan x4j merupakan data kriteria j untuk 4

    pemasok yang diurutkan dari nilai terkecil (x1j: nilai minimal) sampai

    dengan nilai terbesar (x4j: nilai maksimal), dengan q diberikan sebagai x2j-

    x1j < x3j-x1j < x4j-x1j. Semakin besar x1j, maka nilai q (pembilang) yang

    dihasilkan akan semakin besar dan nilai transformasi (yij) juga akan semakin

    besar. Hal ini sesuai dengan prinsip dari benefit bahwa semakin besar

    benefit, maka keuntungan perusahaan perusahaan akan semakin besar.

    2. Model transformasi untuk kriteria cost Widayanti (2008)

    Model transformasi untik kriteria cost adalah model yang menggambarkan

    semakin kecil nilai dari suatu data (xij) maka akan semakin menguntungkan

    perusahaan, karena nilai transformasi yang dihasilkan akan semakin besar.

    Hal ini dapat diilustrasikan sebagai berikut: x1j, x2j, x3j, dan x4j merupakan

    data kriteria j untuk 4 pemasok (xij) yang diurutkan dari nilai terkecil (x1j:

    nilai minimal) sampai dengan nilai terbesar (x4j: nilai maksimal).

    Berdasarkan Persamaan (2.8), q pada model transformasi untuk kriteria cost

    diberikan sebagai x2j-x1j < x3j-x1j < x4j-x1j. Semakin kecil x1j, maka nilai q

    yang dihasilkan akan semakin besar dan nilai transformasi (yij) akan

    semakin besar. Prinsip pembilang yang digunakan model transformasi

    kriteria cost diberikan oleh Gambar 2-2.

    X3j X2 XX4

    X4j-X3j

    X4j-X2j X4j-X1j

  • Gambar (2-2) tersebut menjelaskan bahwa semakin kecil nilai Xij maka nilai

    q akan semakin besar. Dengan demikian maka nilai transformasi yang

    dihasilkan juga akan semakin besar. Apabila nilai transformasi semakin

    besar maka pemasok memiliki peluang untuk dipilih oleh perusahaan karena

    nilai skor yang dicapai juga akan besar. Hal ini sesuai dengan prinsip cost

    bahwa semakin kecil cost, maka keuntungan perusahaan akan semakin

    besar.

    Modifikasi model dilakukan pada bagian pembilang (q) karena nilai xij yang

    terdapat pada pembilang (q) dapat berubah dan menyebabkan nilai yang

    dihasilkan juga akan berubah sesuai perubahan yang terjadi pada xij. Sedangkan

    bagian penyebut (b) tidak dapat dilakukan modifikasi karena merupakan bilangan

    tetap (nilai maksimal nilai minimal).

    Dari prinsip yang digunakan tersebut maka susunan model transformasi untuk

    kriteria yang tergolong cost adalah sebagai berikut:

    %' =%1,2,KG%'H %'=%1,2,..KG%'H =%3%1,2KG%'H.........................................................................(2.23) Persamaan (2.11) digunakan untuk mencari nilai transformasi kriteria yang

    tergolong cost dari data pemasok untuk J kriteria pada I pemasok.

    2.6.3 Perhitungan akibat penambahan kriteria

    Pada model Widayanti (2008) penambahan kriteria baru pasti

    berpengaruh pada pencapaian skor baru oleh setiap pemasok walaupun pengaruh

    tersebut sangat kecil, kecuali untuk kriteria transformasi 0. Pengaruh penambahan

    kriteria baru tersebut dapat diukur berdasarkan bobot kriteria (wij) dan nilai

  • transformasi (yij) yang dimiliki oleh setiap pemasok seperti terlihat pada

    persamaan berikut:

    %'K$'1 %' %1%1 %2%2 B%'%' %K1 K1 B%K$%K$ mNl jS .........................................................................................................................(2.24)

    o pqrsqrstsuvZwx y[xz 100%...........................................................................(2.25) dengan: wJ+r = bobot dari kriteria baru (r = 1,2,...,R)

    yi(J+r) = nilai transformasi dari kriteria baru (r = 1,2,...,R)

    z = persentase pengaruh penambahan kriteria baru.

    2.6.4. Model pemilihan Widayanti (2008) Setelah dilakukan modifikasi pada model Ng (2007), maka tahap-tahap

    yang dilakukan untuk mengatasi masalah pemilihan pemasok multi-kriteria multi-

    decision maker dapat dituliskan sebagai berikut:

    a) Memasukkan data masing-masing pemasok untuk setiap kriteria sesuai

    dengan urutan kriteria pada Tabel (2.1) tentang prinsip susunan tingkat

    kepentingan kriteria berdasarkan Simple Additive Weighting Method

    (SWAM) dengan mengakomodasi bobot dalam penyusunannya.

    Alternatif Kriteria 1 2 3 ... J 1 x11 x12 x13 ... x1J 2 x21 x22 x23 ... x2J I xI1 xI2 xI3 ... xIJ

    Bobot w1 w2 w3 ... wJ Tabel 2.1 Penyusunan kriteria pada metode SWAM

    b) Menggolongkan kriteria menjadi kriteria benefit dan kriteria cost.

  • c) Mengubah (mentransformasikan) semua kriteria pengukuran menjadi

    kriteria beratribut benefit dengan Persamaan (2.22) dan kriteria atribut cost

    dengan Persamaan (2.14) yang dihubungkan dengan skor dan normalisasi

    dalam skala 0-1.

    d) Menghitung skor total untuk masing-masing pemasok (Vi).

    Skor akhir yang didapat nmasing-masing pemasok merupakan penjumlahan

    dari perkalian antara bobot kriteria j dengan nilai transformasi kriteria j pada

    setiap pemasok.

    %' %'=%%', jika j adalah kriteria keuntungan (benefit)........................(2.26) e) Mengurutkan pemasok menurut skor akhir yang didapat.

    f) Memilih sejumlah pemasok sesuai yang diinginkan, mulai dari pemasok

    yang memiliki skor tinggi.

    2.7 Model Yuliandari (2009)

    2.7.1 Model Pemilihan Supplier Multi-kriteria

    Pemilihan supplier multi-kriteria ini pernah diteliti salah satunya oleh Sia

    dan Wu (2005). Model Sia dan Wu (2005) membahas pemilihan supplier dengan

    menambahkan kriteria bagi masing-masing supplier seperti: biaya, kecacatan, on

    time delivery, supplier weight, reliability, jumlah pembelian dan lead time dalam

    satu item.

    Notasi yang digunakan pada model Sia dan Wu (2005) adalah:

    Si : kelompok supplier yang menawarkan item i

  • Kj : kumpulan item yang dimiliki oleh supplier j

    wj : bobot akhir dari supplier j

    Rj : kumpulan interval potongan biaya dari supplier j

    mj : jumlah interval potongan biaya dalam jadwal potongan biaya supplier j

    r : interval potongan biaya, 1 r mj

    bjr : batas atas interval r dari jadwal potongan biaya supplier

    djr : koefisien potongan biaya perusahaan dengan interval r dari jadwal

    potongan biaya supplier j

    pij : biaya per unit item i supplier j

    qij : biaya kecacatan item i yang ditawarkan oleh supplier j

    Ii : biaya kecacatan maksimum item i yang diterima perusahaan

    tij : biaya on time delivery item i yang ditawarkan oleh supplier j

    Ti : perusahaan minimum dengan biaya on time delivery item i

    Cij : kapasitas maksimum persediaan item i yang ditawarkan oleh supplier j

    Di : total permintaan item i

    Xij : jumlah unit yang dipesan item i dari supplier j

    Vjr : volume bisnis perusahaan dari supplier j dalam interval potongan biaya r

    yjr : sepasang variabel integer, yjr = 1, jika volume bisnis perusahaan dari

    supplier j jatuh diatas interval potongan biaya r dari jadwal potongan biaya

    ; yjr = 0, sebaliknya

    Model yang dikembangkan oleh Sia dan Wu (2005) adalah multi-objevtive

    programming model. Tujuannya adalah membantu perusahaan membuat

  • gambaran terhadap pengambilan keputusan terbaik dalam pemilihan supplier

    multi-kriteria. Terdapat tujuhb kriteria yang digunakan oleh Sia dan Wu (2005)

    dalam menentukan supplier yaitu: harga, defect, reliability, on time delivery,

    jumlah pesanan, lead time, dan supplier weight.

    Dalam model ini terdapat multi-tujuan sebagaiberikut:

    a) Memaksimasi total kuantitas pembelian terbobot.

    Max. |1 '}%''~"%%~_' ........................................................................(2.27) wj dan Xij, masing-masing menunjukkan bobot dari jumlah permintaan item i

    dari supplier j dan total berat kuantitas maksimal dari permintaan yang

    diinginkan.

    b) Meminimasi total harga pembelian.

    Min. |2 >1 ;'D'~$''~"% ..............................................................(2.28) Supplier memberikan keputusan biaya kumulatif, pembeli membuat keputusan

    untuk meminimasi total biaya pembelian. Jumlah volume bisnis perusahaan

    dari supplier j dalam interval potongan biaya r ditentukan dari fungsi objektif

    berikut:

    ' W%'}%', ' ~ "%%~_'~$' .....................................................................(2.29) c) Meminimasi jumlah kecacatan item pembelian.

    Min. |3 J%'}%''~"%%~_' .........................................................................(2.30) Perusahaan mengharapkan minimasi jumlah kecacatan item untuk

    meningkatkan kualitas barang dan menjamin kepuasan konsumen.

    d) Memaksimalkan waktu pengiriman barang.

    Max.|4 X%'}%''~"%%~_' ..........................................................................(2.31)

  • Untuk laju produksi, perusahaan mengharapkan jumlah item dapat dikirim

    dengan tepat waktu secara maksimal.

    Kendala yang diperhatikan dalam model ini meliputi:

    1. Capasity constraint

    Kendala ini dapat dituliskan sebagai berikut:

    }%' %', ' ~ "%%~_' ....................................................................................(2.32) Supplier j dapat menyediakan kenaikan permintaan sebanyak Cij unit untuk

    item i dan jumlah pembelian kuantitas Xij sebanding atau lebih rendah dari

    kapasitas Cij, dengan konstrain.

    2. Discount constraint

    Kendala ini dapat dituliskan sebagai berikut:

    j' 1' ' h j'', ' ~ "% ~ $'.......................................................(2.33) ' 1, ' ~ "~$' ...................................................................................(2.34) Volume Vjr dari supplier j sebanding dengan interval potongan biaya r dengan

    jadwal biaya, potongan biaya, dan hanya dalam satu interval. Vjr ini berada

    pada interval lebih besar dari pengurangan batas atas dalam interval r dari

    jadwal potongan biaya supplier j dengan 1- variabel integer perusahaan dan

    lebih kecil dari perkalian antara batas atas dalam interval r dari jadwal

    potongan biaya supplier j dengan 1-variabel integer perusahaan. Sedangkan

    jumlah dari yjr adalah kurang dari 1.

    3. Demand constraint

    Kendala ini dapat dituliskan sebagai berikut:

  • %' %, % ~ _''~"% .....................................................................................(2.35) Kuantitas jumlah pembelian dari supplier kepada perusahaan sama dengan

    permintaan perusahaan.

    4. Quanlity constraint

    Kendala ini dapat dituliskan sebagai berikut:

    J%'}%' %%'~"%%~_' ................................................................................(2.36) Karena Ii adalah biaya kecacatan maksimum item i yang dapat diterima oleh

    perusahaan dan qij adalah biaya kecacatan dari supplier j.

    5. Delivery constraint

    Kendala ini dapat dituliskan sebagai berikut:

    >1 X%'D}%' 1 %%'~"%%~_' ............................................................(2.37) Karena Ti adalah biaya on-time delivery minimum item i yang dapat diterima

    perusahaan dan tij adalah biaya on-time delivery dari supplier j.

    Persamaan (2.27) hingga Persamaan (2.31) digunakan sebagai dasar untuk

    menyusun model final integrated multi-objective mixed integer, sedangkan

    kendala disusun berdasarkan Persamaan (2.32) hingga Persamaan (2.37).

    model selengkapnya adalah:

    Min | |?, |A, |, |,

    dengan: |1 MM'}%','~"%~_' |2 MM>1 ;'D',~$''~"% |3 MMJ%'}%','~"%~_'

  • |4 MM X%'}%','~"%~_' s.t. W%'}%', ' ~ "%%~_'~$' , }%' %, % ~ _''~"% , J%'}%' %%'~"%%~_' , 1 X%'J%' }%' 1 X%%'~"%%~_' , }%' %', ' ~%%~_' , jPx 1Px ' h j'', ' ~ "%, ~ $',

    M Px 1, ' ~ " ,x~P }P @ 0, % ~ _P, ' ~ ", Dalam model pemilihan supplier multi-kriteria untuk satu jenis produk

    barang ini, merupakan permasalahan optimasi multi-kriteria dilihat dari nilai

    kriteria harga dan lead time yang berlawanan. Adapun penyelesaian masalah

    dilakukan dengan langkah-langkah:

    a) Menentukan Q optimal dengan persamaan:

    A ..........................................................................................(2.38) b) perhitungan lead time berdasarkan Q optimal. Penentuan lead time ini

    dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:

    1. Menentuka probabilitas optimum stockout/siklus menggunakan

    persamaan:

    .........................................................................................(2.39) 2. Menentukan lead time dengan persamaan:

    W.............................................................................(2.40) 3. Menentuka safety stock menggunakan persamaan:

    N ...............................................................................(2.41)

  • 4. Menentukan stockout per siklus dengan persamaan:

    " N .........................................................................(2.42) 5. Menentukan faktor lead time dengan persamaan:

    N W ?Q..........................................................(2.43) 6. Menghitung pemberbaharuan lead time berdasarkan persamaan:

    2m"ji1 ...............................................................................(2.44) 7. Menghitung total harga persediaan menggunakan persamaan:

    m A i " j..................................................(2.45) 8. Menghitung biaya persediaan per unit per tahun berdasarkan

    Persamaan (2.45) dan permintaan tahunan sebagai berikut:

    `S3%X .....................................................................................(2.46) c) Menyusun matriks kriteria dari hasil perhitungan lead time dan Q optimal.

    d) Pemilihan supplier dilakukan berdasarkan ranking yang dilakukan dengan

    pemberian skor.

    Dari hasil pengembangan model ini didapat bahwa faktor antrian mempengaruhi

    jumlah pesanan, lead time pengiriman dan total biaya tahunan serta perubahan

    dari faktor antrian tidak mempengaruhi penentuan supplier. Total cost

    dipengaruhi oleh biaya persediaan dan biaya pembelian.

    BAB III PENGEMBANGAN MODEL

  • 3.1 Permasalahan yang Dihadapi

    Di dalam perusahaan peran supplier sangat penting dalam proses

    pengadaan bahan baku. Setiap supplier memberikan penawaran harga untuk

    produk-produk yang ditawarkan. Mereka menerapkan cara pemesanan yang

    berbeda-beda, misalnya melalui e-mail, fax, telepon dan lainnya. Masalah yang

    sering di hadapi perusahaan dalam hal kerjasama dengan supplier adalah tidak

    adanya kebijakan dalam hal penentuan supplier menurut performansinya masing-

    masing. Standardized Unitless Rating (SUR) didasari pemberian nilai dengan

    menggunakan 0 dan 1. Dimana 0 melambangkan sangat tidak puas dan 1

    melambangkan sangat puas. Kemudian untuk kriteria kualitatif lain

    menggunakan gambaran x dan y untuk mewakili ketidakpuasan dan kepuasan

    (Li, dkk., 1997). Tujuan SUR adalah penentuan rekomendasi supplier yang

    kinerjanya mendekati keinginan dari perusahaan. Jika nilai SUR semakin besar,

    maka peluang supplier untuk direkomendasikan semakin besar dan sebaliknya

    (Lisye, dkk., 2005).

    Ng (2007) membangun sebuah model matematika alternatif yang efisien

    dan sederhana untuk masalah pemilihan pemasok multi-kriteria. Dalam model

    tersebut disusun kriteria yang sesuai dengan tingkat preferensi yang dibutuhkan

    tanpa menentukan secara nyata nilai bobot dari masing-masing kriteria. Widayanti

    (2008) mengembangkan model pemilihan pemasok multi-kriteria multi-decision

    maker dengan pendekatan simple addictive weighting method (SWAM) untuk

    mengambil keputusan pemasok yang lebih dari satu orang pemasok secara lebih

  • efisien. Kelemahan model ini adalah tidak mempertimbangkan harga dimana

    dapat mempengaruhi kuantitas barang yang dipesan. Sedangkan Yuliandari (2009)

    memodelkan pemilihan supplier pada lot size dependent delivery time. Namun

    dalam model ini hanya memasok single item saja. Kenyataan yang dihadapi suatu

    perusahaan adalah supplier yang bekerjasama tidak hanya menawarkan single

    item saja dalam pengadaan bahan baku. Seperti Apotek Ivana yang bekerjasama

    dengan beberapa supplier yang memiliki lebih dari satu item produk yang

    ditawarkan. Meninjau dari permasalahan yang dibahas dalam penelitian ini maka

    diperlukan model pemilihan performansi agar dapat diaplikasikan di dalam

    perusahaan.

  • Tabel 3.1 Perbandingan Pengembangan Model Pemilihan Supplier dengan Model Pemilihan Supplier yang Sudah Ada.

    Model/Keterangan Ng

    (2007) Widayanti

    (2008) Yuliandari

    (2009) Pengembangan model

    Sumber pemenuhan item Multi supplier Multi supplier Multi supplier Multi supplier

    Jumlah item Single item Single item Single item Single item

    Potongan harga Tidak

    Dipertimbangkan

    Tidak

    Dipertimbangkan

    Tidak

    dipertimbangkan Dipertimbangkan

    Algoritma penyelesaian

    masalah

    1. Memasukkan data masing-masing supplier untuk setiap kriteria sesuai dengan urutan kriteria

    2. Menggolongkan kriteria menjadi kriteria benefit dan kriteria cost

    3. Mengubah semua kriteria pengukuran

    4. Menghitung nilai partial average setiap kriteria untuk masing-masing pemasok. Apabila ada kriteria baru harus ditempatkan sesuai preferensinya.

    5. Menghitung skor total

    1. Memasukkan data masing-masing supplier untuk setiap kriteria sesuai dengan urutan kriteria

    2. Menggolongkan kriteria menjadi kriteria benefit dan kriteria cost

    3. Mengubah semua kriteria pengukuran

    4. Menghitung nilai wijyij setiap pemasok untuk masing-masing kriteria. Apabila terdapat kriteria baru, maka kriteria tersebut ditempatkan pada urutan terakhir.

    5. Menghitung skor total

    1. Menentukan Q optimal 2. Menghitung probabilitas

    optimum siklus/stockout 3. Menghitung lead time

    dengan tambahan waktu pengiriman pesanan sesuai modifikasi. Rumus modifikasi: L = (( + pQ)) + t

    4. Menyusun matriks kriteria

    5. Mengurutkan supplier 6. Memilih supplier

    1. Memasukkan data masing-masing supplier untuk setiap kriteria sesuai dengan urutan kriteria

    2. Menentukan nilai kriteria performansi

    3. Menentukan tingkat kepuasan dan tingkat ketidakpuasan

    4. Penentuan nilai rata-rata kepuasan dan nilai keragu-raguan

    5. Menghitung nilai SUR 6. Perhitungan nilai

    performansi supplier

  • untuk masing-masing supplier

    6. Mengurutkan supplier menurut skor akhir yang didapat

    7. Memilih sejumlah supplier sesuai yang diinginkan, mulai dari supplier yang memiliki skor tertinggi

    untuk masing-masing supplier

    6. Mengurutkan supplier menurut skor akhir yang didapat

    7. Memilih sejumlah supplier sesuai yang diinginkan, mulai dari supplier yang memiliki skor tertinggi

    7. Menyusun matriks kriteria supplier

    8. Memilih supplier

    3.2 Kerangka Penelitian Dalam upaya melaksanakan penelitian ini dibutuhkan suatu proses yang terstruktur dan sistematis. Oleh karena itu

    dibutuhkan kerangka penelitian yang tersusun atas tahap-tahap yang akan dilaksanakan pada proses penelitian tersebut. Adapaun kerangka penelitian ditunjukkan pada gambar 3.1 berikut:

  • Gambar 3.1 Kerangka Penelitian

    Identifikasi Masalah

    Studi Pustaka 1. Memahami Karakteristik Supplier. 2. Mempelajari Metode Standardized Unitless Rating. 3. Mempelajari Model Pemilihan Supplier Multi-Kriteria.

    Contoh Numerik dan Analisis 1. Contoh Numerik

    Adanya penawaran multi item product dengan cara pembayaran yang berbeda-beda.

    2. Analisis

    Menentukan pemilihan supplier berdasarkan performansi masing-masing.

    Tujuan Penelitian Mengembangkan model pemilihan supplier dengan kebijakan multi item product

    Pengembangan Model 1. Menghitung bobot masing-masing supplier.

    2. Menyusun matriks kriteria setiap supplier.

    3. Menentukan pemilihan supplier.

    Kesimpulan dan Saran

    Mulai

    Selesai

  • 3.3 Penyelesaian Masalah 3.3.1 Kerangka penyelesaian masalah

    Pada dasarnya pemilihan supplier yang dibahas pada penelitian ini

    merupakan permasalahan dilihat dari nilai kriteria performansi dan nilai kriteria

    diskon yang berlawanan. Adapun pendekatan masalah dilakukan berdasarkan

    kerangka pengembangan model sebagaimana terlihat pada Gambar 3.2.

    Gambar 3.2 Kerangka pengembangan model

    Menentukan nilai kriteria performansi

    Menentukan Q optimal dan performansi supplier

    Menyusun matriks kriteria masing-masing supplier

    Menentukan ranking berdasarkan nilai dan bobot tiap supplier

    Mentransformasikan semua kriteria pengukuran

    Menghitung skor total untuk setiap supplier berdasarkan bobot tiap kriteria

    Mengurutkan supplier berdasarkan skor tertinggi

    Menentukan supplier

    Data penawaran masing-masing Data perusahaan terkait dengan harga pokok penjualan

  • 3.3.2 Notasi

    Notasi yang digunakan pada model ini:

    I : jumlah pemasok (supplier)

    J : jumlah kriteria

    Xij : data pemasok (supplier) i untuk kriteria j

    wj : bobot untuk kriteria

    Rj : jumlah ranking yang dikonversi diantara pengambil keputusan

    setiap kriteria j

    Rjm : ranking kriteria j oleh pengambil keputusan m

    M : jumlah pengambil keputusan

    Vl : skor total pemasok i (i = 1,2,...,I)

    x max : data terbesar dari data I pemasok dengan data terkecil 0 untuk

    masing-masing kriteria

    R : jumlah dari kriteria baru yang akan ditambahkan

    r : kriteria baru (r = 1,2,...,R)

    z : persentase pengaruh penambahan kriteria baru

    a : nilai rata-rata kepuasan

    r : nilai keragu-raguan

    Q : jumlah produk yang dipesan

    3.3.3 Asumsi Asumsi yang digunakan pada penelitian ini adalah:

    1. Diskon harga selama periode 2010 dianggap tetap.

    2. Kuantitas produk yang digunakan sesuai dengan kemasan yang ada.

  • 3. Sistem pemesanan dilakukan secara langsung.

    4. Kondisi pengiriman khusus untuk obat tertentu tidak diperhitungkan.

    5. Biaya tetap transportasi untuk pengiriman barang tidak diperhitungkan.

    6. Biaya-biaya yang dikeluarkan perusahaan diketahui dan konstan.

    7. Waktu pengiriman pesanan konstan untuk tiap supplier.

    8. Pengiriman produk setiap pemesanan dilakukan dengan menggunakan

    sebuah kendaraan bermotor.

    9. Stok produk selama masa periode dianggap normal.

    10. Kapasitas produksi pemasok tidak terbatas.

    11. Jangka waktu kadaluarsa produk masuk dalam kriteria kualitas produk.

    12. Penyusutan produk selama pengiriman sangat kecil sehingga dapat

    diabaikan.

    13. Pengiriman dan penerimaan produk terjadi pada periode yang sama dengan

    periode permintaan sehingga tidak ada keterlambatan dalam pemenuhan

    pesanan para pelanggan.

    14. Faktor konversi menggunakan harga masing-masing produk untuk 1 unit

    yaitu:

    a) Akurat = 8.000

    b) Vicks Inhaler = 8.000

    c) Hufagrip Syrup = 9.400

    d) Microgynon = 12.700

    16. Kriteria penilaian masing-masing performansi dari pihak perusahaan:

  • a. Kualitas baik: selama periode pengamatan barang dari supplier

    kondisi fisik tidak ada kecacatan dan tanggal kadaluarsa lebih dari 1

    tahun.

    b. Harga: harga yang ditawarkan dibawah harga eceran tertinggi

    (HET).

    c. Fleksibilitas: Supplier mampu merubah jumlah pesanan serta

    fakturnya apabila perusahaan ada penambahan ataupun pengurangan

    pesanan.

    d. Pengiriman: pengiriman yang tepat waktu sesuai kesepakatan

    dengan perusahaan.

    e. Respon: Supplier dapat dengan cepat menanggapi permintaan

    perusahaan dan sesegera mungkin memberi info kepada perusahaan

    apabila ada perubahan.

    3.3.4 Algoritma penyelesaian masalah

    Pada penelitian pemilihan supplier ini, penyelesaian masalah akan

    dilakukan dengan algoritma pemilihan supplier dengan langkah-langkah sebagai

    berikut:

    Langkah 1. Penentuan nilai kriteria performansi

    Nilai kriteria performansi dihitung berdasarkan pembobotan kriteria untuk

    mengetahui preferansi dari pengambil keputusan. Bobot dihitung menggunakan

    persamaan:

    ' $' $'''1f , 0 h ' h 1 ;3 ' 1''1 ...............................................(3.1) Langkah 2. Penentuan tingkat kepuasan dan tingkat ketidakpuasan

  • Tentukan nilai tingkat kepuasan yang dinotasikan (y) dan tingkat

    ketidakpuasan dinotasikan dengan (x) pada masing-masing supplier. Nilai x dan y

    diukur menggunakan skala penilaian supplier yang disajikan pada Tabel 2.1.

    Langkah 3. Penentuan nilai rata-rata kepuasan dan nilai keragu-raguan

    Performansi supplier dihitung berdasarkan nilai tingkat kepuasan dan nilai

    tingkat ketidakpuasan (langkah 2). Nilai tersebut kemudian digunakan untuk

    menghitung nilai rata-rata kepuasan (a) dan nilai keragu-raguan (r), menggunakan

    persamaan (2.3) dan (2.4).

    Langkah 4. Hitung nilai SUR

    Nilai SUR dihitung berdasarkan nilai a dan r (langkah 3) serta

    menggunakan menggunakan bobot dari masing-masing kriteria (langkah 1),

    menggunakan persamaan (2.6).

    Langkah 5. Penentuan bobot diskon

    Bobot diskon diperoleh dari interval potongan harga yang ada berdasarkan

    perhitungan menggunakan persamaan (2.38).

    Langkah 6. Perhitungan nilai performansi

    Performansi dihitung berdasarkan hasil Q optimal (langkah 5). Penentuan

    performansi ini didekati menggunakan metode Li, dkk (2009). Penentuan nilai

    performansi dilakukan menggunakan Persamaan (2.6) dengan modifikasi sebagai

    berikut:

    Modifikasi dilakukan dengan menambahkan perhitungan diskon yang didapat

    untuk jumlah tertentu sehingga berpengaruh pada harga pokok penjualan.

    !l=3m% 1 2 & & [](][][]. / 01 P2P? / & p] 4p]4]uv . jljlX ;%mNl3.? ..(3.2)

  • dengan: SUR = nilai perhitungan performansi

    Langkah 7. Menyusun matriks kriteria supplier Hasil perhitungan nilai kriteria dan performansi supplier (langkah 1 dan 2)

    digabungkan dengan kriteria lain dari masing-masing supplier. Dengan demikian

    maka masing-masing supplier memiliki nilai kriteria sebagaimana terlihat pada

    Tabel 3.1.

    Tabel 3.1 Nilai kriteria masing-masing supplier

    Kriteria Supplier 1 Supplier 2 Supplier 3 Supplier 4 Supplier n A a1 a2 a3 a4 an R r1 r2 r3 r4 rn SUR SUR1 SUR2 SUR3 SUR4 SURn k1 k11 k12 k13 k14 k1n k2 k21 k22 k23 k24 k2n k3 k31 k32 k33 k34 k3n k4 k41 k42 k43 k44 k4n ... ... ... ... ... ...

    kn kn1 kn2 kn3 kn4 knn

    Langkah 8. Pemilihan supplier Pemilihan supplier dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:

    1) Menuliskan semua kriteria yang dimiliki oleh tiap supplier.

    2) Menentukan ranking berdasarkan nilai dan bobot setiap supplier.

    3) Menghitung skor total untuk setiap supplier berdasarkan bobot setiap

    kriteria.

    4) Mengurutkan supplier menurut skor tertinggi.

    5) Menentukan urutan supplier untuk melakukan pemesanan berdasarkan

    skor tertinggi.

  • BAB IV

    CONTOH NUMERIK DAN ANALISIS

    4.1 Contoh Numerik

    Dalam bab ini akan disajikan sebuah contoh numerik dari model pemilihan

    supplier menurut performansi dan diskon harga dengan kebijakan multi item

    product yang diusulkan (pada Bab III). Dalam contoh ini dibahas situasi dimana

    terdapat 2 pengambil keputusan yang akan menyeleksi 4 supplier terbaik menurut

    5 kriteria, meliputi kualitas (Q), harga (C), fleksibilitas (F), pengiriman (D), dan

    respon (R). Keputusan yang harus diambil oleh perusahaan adalah menentukan

    supplier dan jumlah barang yang dipesan.

    4.1.1 Data yang digunakan

    Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data nama supplier, data

    merek produk, serta data penawaran diskon harga per produk untuk masing-

    masing supplier dapat dilihat pada Tabel 4.1, Tabel 4.2, Tabel 4.3.

    Tabel 4.1 Data nama supplier yang direkomendasikan perusahaan

    No. Nama Supplier No. Ijin 1. PT Gayamindo Kerta 34001/PBF/IV/91

    2. PT Mulya Wibawa 34004/PBF/PP-1/VI/98

    3. PT Rajawali Nusindo 31088/PBF/III/1991 4. PT Salasa Barokah Farma YF/05/DJ/I/PBF/860

    (Sumber: Apotek Ivana, 2010)

    Masing-masing supplier yang direkomendasikan perusahaan menyupplai jenis

    produk yang sama dapat dilihat pada Tabel 4.2.

  • Tabel 4.2 Data Produk

    No. Merek Produk (item) Jenis Produk 1. Akurat Obat Bebas

    2. Vicks Inhaler Obat Luar

    3. Hufagrip Syrup Obat Bebas Bersyarat

    4. Microgynon KB Obat Keras

    (Sumber: Apotek Ivana, 2010)

    Tabel 4.3 Data Penawaran Diskon Harga Produk Merek Akurat

    Kuantitas

    Supplier 1 Supplier 2 Supplier 3 Supplier 4

    Diskon

    (%) HPP

    (Rp) Diskon

    (%) HPP

    (Rp) Diskon

    (%) HPP

    (Rp) Diskon

    (%) HPP

    (Rp) 1 unit 0 7.150 0 7.150 0 7.150 0 7.150

    10 unit 5 6.792,5 5 6.792,5 0 7.150 5 6.792,5

    1 dos besar (dengan isi 25 unit) 12 6.292 5 6.792,5 5 6.792,5 12 6.292

    (Sumber: Apotek Ivana, 2010)

    Tabel 4.4 Data Penawaran Diskon Harga Produk Merek Vicks Inhaler

    Kuantitas

    Supplier 1 Supplier 2 Supplier 3 Supplier 4

    Diskon

    (%) HPP

    (Rp) Diskon

    (%) HPP

    (Rp) Diskon

    (%) HPP

    (Rp) Diskon

    (%) HPP

    (Rp) 1 unit 0 6.444, 36 0 6.444, 36 0 6.444, 36 0 6.444, 36

    6 unit 0 6.444, 36 2 6.318 2 6.318 0 6.444, 36

    1 dos besar (dengan isi 12 unit)

    0 6.444, 36 2 6.318 2 6.318 2 6.318

    (Sumber: Apotek Ivana, 2010)

    Tabel 4.5 Data Penawaran Diskon Harga Produk Merek Hufagrip Syrup

    Kuantitas

    Supplier 1 Supplier 2 Supplier 3 Supplier 4

    Diskon

    (%) HPP

    (Rp) Diskon

    (%) HPP

    (Rp) Diskon

    (%) HPP

    (Rp) Diskon

    (%) HPP

    (Rp) 1 unit 0 8.547 0 8.547 - - 0 8.547

    10 unit 10 7.692,3 0 8.547 - - 0 8.547

  • 1 karton (dengan isi 60 unit) 10 7.692,3 10 7.692,3 - - 10 7.692,3 (Sumber: Apotek Ivana, 2010)

    Tabel 4.6 Data Penawaran Diskon Harga Produk Merek Microgynon

    Kuantitas

    Supplier 1 Supplier 2 Supplier 3 Supplier 4

    Diskon

    (%) HPP

    (Rp) Diskon

    (%) HPP

    (Rp) Diskon

    (%) HPP

    (Rp) Diskon

    (%) HPP

    (Rp) 1 unit 0 8.820 0 8.820 0 8.820 0 8.820

    1 dos kecil (dengan isi 10 unit) 0 8.820 0 8.820 0 8.820 0 8.820 1 dos besar (dengan isi 25 unit) 5 8.400 0 8.820 5 8.400 0 8.820

    (Sumber: Apotek Ivana, 2010) 4.1.2 Penentuan supplier 4.1.2.1 Penentuan bobot kriteria performansi

    Tahap awal dalam penentuan bobot untuk masing-masing kriteria

    penilaian performansi supplier adalah mengetahui preferensi dari pengambil

    keputusan terhadap kriteria penilaian yang akan digunakan, meliputi kualitas (Q),

    harga (C), fleksibilitas (F), pengiriman (D), dan respon (R), diperoleh data seperti

    terlihat pada Tabel 4.7.

    Tabel 4.7 Urutan kepentingan kriteria oleh 2 pengambil keputusan. Pengambil Keputusan

    Ranking 1 2 3 4 5

    1 Q F D C R 2 C Q R D F

    Setelah mengetahui preferensi dari pengambil keputusan, selanjutnya dicari nilai

    Rj sesuai Persamaan (2.20). Penilaian kriteria dapat dilihat pada Tabel 4.8.

    Tabel 4.8 Penilaian Kriteria

    Kriteria Ranking (Nilai) Rj 1(4) 2(3) 3(2) 4(1) 5(0) Q 1 1 0 0 0 7 C 1 0 0 1 0 5 F 0 1 0 0 1 3 D 0 0 1 1 0 3

  • R 0 0 1 0 1 2 TOTAL 20

    Setelah diperoleh Rj, selanjutnya bobot untuk masing-masing kriteria dihitung

    dengan menggunakan Persamaan (3.1).

    720 0.35 520 0.25 320 0.15 320 0.15 $ 220 0.10 Perhitungan diatas menjelaskan bahwa bobot untuk kriteria pertama adalah 0.35,

    kriteria kedua adalah 0.25, kriteria ketiga dan keempat adalah 0.15 serta kriteria

    kelima adalah 0.10. Jumlah dari kelima bobot kriteria harus sama dengan satu.

    Perhitungan tersebut sesuai dengan bobot kriteria yang telah ditentukan oleh

    pihak perusahaan. Adapun bobot kriteria performansi disajikan pada Tabel 4.9.

    Tabel 4.9 Data Bobot Kriteria Performansi (w) No. Kriteria Performansi Bobot 1. Kualitas/Quality (Q) 0.35 2. Harga/Cost (C) 0.25 3. Fleksibilitas/Flexibility (F) 0.15 4. Pengiriman/Delivery (D) 0.15 5. Respon/Response (R) 0.10

    TOTAL 1 (Sumber: Apotek Ivana, 2010) Alasan pemberian bobot yang diberikan oleh perusahaan untuk setiap

    kriteria performansi adalah sebagai berikut:

  • 1) Kualitas/Quality (Q)

    Pemberian nilai 0.35 dikarenakan pihak perusahaan menganggap kualitas

    barang yang dipasok oleh supplier merupakan faktor yang sangat

    penting. Kualitas barang di dalam industri penjualan obat-obat dalam hal

    khusus yaitu apotek merupakan penentu dalam penjualannya.

    2) Harga/Cost (C)

    Nilai 0.25 pada kriteria harga dikarenakan sangat berpengaruh dengan

    nilai jual barang-barang yang dipasok. Adanya diskon yang diberikan

    supplier dengan ketentuan dan syarat yang berlaku dapat menjadi

    pertimbangan tersendiri bagi perusahaan.

    3) Fleksibilitas/Flexibilitas (F)

    Fleksibilitas diberikan nilai 0.15 karena perusahaan menganggap

    keluwesan supplier dalam memenuhi kebutuhan merupakan hal yang

    harus diperhitungkan karena barang yang dipesan terkadang mengalami

    penambahan sesuai dengan pesanan konsumen.

    4) Pengiriman/Delivery (D)

    Nilai pengiriman 0.15 sama halnya dengan nilai fleksibilitas dikarenakan

    pengiriman merupakan faktor penting bagi perusahaan. Dengan adanya

    keterlambatan pengiriman dapat mengakibatkan terhambatnya kegiatan

    di perusahaan dan dapat menimbulkan kekecewaan bagi konsumen.

    5) Respon/Response (R)

  • Pemberian nilai 0.10 dikarenakan respon supplier terhadap hubungan

    kerja dengan perusahaan dan penanganan keluhan juga berpengaruh

    dalam penilaian performansi supplier.

    4.1.2.2 Penentuan performansi supplier Langkah sebelum menentukan performansi supplier adalah menghitung

    nilai rata-rata kepuasan perusahaan terhadap performansi masing-masing supplier

    dan tingkat keragu-raguan (blindness) berdasarkan Persamaan (2.4) dan

    Persamaan (2.5) untuk setiap supplier. Adapun contoh perhitungannya sebagai

    berikut:

    Langkah 1:

    Menentukan nilai tingkat ketidakpuasan (x) dan nilai tingkat kepuasan (y).

    Langkah 2:

    Menentukan nilai rata-rata kepuasan, menggunakan Persamaan (2.3).

    0.61 0.82/2 0.715 0.72 Langkah 3:

    Menetukan nilai keragu-raguan, menggunakan Persamaan (2.4).

    |0.61 0.82| 0.21

  • Perhitungan dilakukan berulang kali dari langkah 1 sampai dengan langkah 3 untuk masing- masing supplier. Hasil perhitungan dapat dilihat pada Tabel 4.10.

    Tabel 4.10 Data Penilaian Performansi Supplier untuk Produk Merek Akurat S U P P L I E R (i)

    Kriteria Performansi (j)

    1 2 3 4 5

    Kualitas Harga Fleksibilitas Pengiriman Respon

    w = 0.35 w = 0.25 w = 0.15 w = 0.15 w = 0.10

    x y a R x y a r x y a r X y a r x y a r

    1. 0.61 0.82 0.76 0.21 0.41 0.62 0.52 0.21 0.41 0.62 0.52 0.21 0.61 0.82 0.76 0.21 0.50 0.71 0.66 0.21

    2. 0.40 0.61 0.51 0.21 0.60 0.81 0.76 0.21 0.70 0.91 0.81 0.21 0.70 0.91 0.81 0.21 0.61 0.82 0.76 0.21

    3. 0.41 0.61 0.51 0.20 0.30 0.60 0.45 0.30 0.60 0.80 0.70 0.20 0.70 0.70 0.70 0.00 0.21 0.61 0.41 0.40

    4. 0.61 0.82 0.76 0.21 0.41 0.62 0.52 0.21 0.41 0.62 0.52 0.21 0.61 0.82 0.76 0.21 0.50 0.71 0.66 0.21

    (Sumber: Apotek Ivana, 2010) Hasil perhitungan untuk produk merek Vicks Inhaler, Hufagrip Syrup, dan Microgynon dapat dilihat pada Tabel 4.11, 4.12, dan 4.13 pada lampiran 1.

  • 4.1.2.3 Penentuan jumlah produk yang dipesan sesuai diskon harga Dalam menentukan jumlah kuantitas produk yang akan dipesan dapat

    menggunakan data pemesanan produk masa lalu, data dapat dilihat pada Tabel

    4.14.

    Tabel 4.14 Data jumlah penjualan produk periode Januari-Desember 2010

    (Sumber: Apotek Ivana, 2010) Selanjutnya dilakukan proses agregasi untuk mengelompokkan jenis item menjadi

    product family. Perhitungan awal untuk mengetahui jumlah total produk yang

    dipesan dengan mengalikan dengan faktor konversi kemudian mencari nilai

    proporsi menggunakan jumlah agregat. Hasil perhitungan agregat dapat dilihat

    pada Tabel 4.15.

    Periode

    (bulan)

    Akurat

    (unit)

    Vicks

    Inhaler

    (unit)

    Hufagrip

    Syrup

    (unit)

    Microgynon

    (u