IV. PEMBAHASAN International Atomic Energy Agency (IA EA ... . Fix 4.pdfkeberadaannya sebagai badan

download IV. PEMBAHASAN International Atomic Energy Agency (IA EA ... . Fix 4.pdfkeberadaannya sebagai badan

of 32

  • date post

    13-Mar-2019
  • Category

    Documents

  • view

    212
  • download

    0

Embed Size (px)

Transcript of IV. PEMBAHASAN International Atomic Energy Agency (IA EA ... . Fix 4.pdfkeberadaannya sebagai badan

IV. PEMBAHASAN

A. Peranan International Atomic Energy Agency (IAEA) dalam pengawasanpengembangan energi nuklir berdasarkan statuta IAEA 1957.

Statuta IAEA tahun 1957 pasal 2, menjelaskan, yang artinya Agen (istilah untuk

IAEA) berkewajiban untuk mempercepat dan memperbesar kontribusi tenaga

atom ke arah perdamaian, kesehatan dan kemakmuran keseluruh dunia. Serta

memberikan jaminan atau kepastian, bahwa setiap negara yang mengembangkan

energi nuklir tersebut dibawah kendali IAEA dan tidak untuk dipergunakan untuk

keperluan militer. Selain itu, diperjelas dalam fungsinya dalam pasal tiga yaitu

tentang fungsi IAEA dan beberapa literatur pendukung lainnya, seperti jurnal

yang diterbitkan oleh IAEA1, secara umum penulis menilai IAEA mengambil

langkah sebagai berikut:

1. IAEA mempromosikan ke seluruh negara di dunia, agar mengembangkan

energi nuklir untuk tujuan damai, yaitu keperluan kesehatan, ketenaga

listrikan, dan energi lain yang dimungkinkan tidak untuk keperluan militer

dalam hal ini adalah senjata2.

2. IAEA melakukan kerjasama dengan negara-negara anggota guna

mencegah hal-hal yang dapat menciptakan proliferasi energi nuklir dan

1 IAEA bulletin vol. 42 nomor 2, March 20082 Article III : Functions, Statuta International Atomic Energy Agency (IAEA) tahun 1957

31

membuat laporan berkala kepada Dewan Keamanan PBB, dan organ lain

di PBB secara berkala setiap tahunnya3.

3. International Atomic Energy Agency (IAEA) membentuk berbagai

peraturan internasional sebagai instrumen/dasar hukum bagi setiap

kegiatan dan tindakan tenaga nuklir untuk tujuan damai4.

IAEA sejak terbentuk pada tahun 1957 memiliki banyak agenda kegiatan, di

antaranya melucuti senjata-senjata nuklir negara pemilik nuklir yang diantaranya

Amerika dan Uni Soviet. Meskipun demikian penulis melihat hal tersebut adalah

hanyalah sebuah peranan yang dikenakan oleh IAEA untuk membuktikan

keberadaannya sebagai badan nuklir internasional yang baru tumbuh dan memulai

kerja, serta menunjukan sikap independensi IAEA sebagai badan atom

internasional yang netral (tidak memihak ke salah-satu blok negara bi-nuklir, yang

pada saat itu sedang diselimuti perang dingin).

1. Promosi energi nuklir untuk tujuan damai

Promosi energi nuklir untuk tujuan damai adalah agenda yang sudah mewakili

pasal 2 statuta IAEA, yaitu berkewajiban untuk mempercepat dan memperbesar

kontribusi tenaga atom ke arah perdamaian, kesehatan dan kemakmuran

keseluruh dunia.5 Kampanye tersebut berupa ajakan IAEA kepada negara-negara

anggota pengembangan energi nuklir ataupun subjek hukum internatioinal lain

untuk mendukung misi pengembangan energi nuklir untuk tujuan damai, ataupun

3 IAEA Safeguards Website:http://www.iaea.org/programmes/safeguards/index.shtml,4 http://www.iaea.org/About/index.html5 http://www.iaea.org/ns/nusafe/index.html

32

negara non-nuklir untuk dibantu pengembangannya dengan ketentuan bukan

untuk keperluan militer.

Walter S. Jones menyatakan kampanye energi nuklir untuk tujuan damai di mulai

sejak pidato bersejarah ditandai dengan fase awal dalam hukum internasional di

bidang kenukliran, yaitu menyusul pidato bersejarah Atom for Peace (Atom

untuk Perdamaian) oleh Presiden Amerika Serikat, Dwight Eishenhower pada 8

Desember 1953 di Majelis Umum PBB, dan Konferensi Penggunaan Tenaga

Atom Tujuan Damai yang diselenggarakan di Jenewa pada 19546. Konferensi itu

menjadi pendorong utama bagi minat masyarakat dunia terhadap teknologi nuklir

di berbagai negara termasuk negara-negara berkembang atau non-nuklir seperti

Indonesia, yang kemudian diikuti dengan memulai program-program riset

nuklirnya sendiri yang dibantu oleh lembaga nuklir internasional (IAEA).

Dalam pidatonya, Presiden Eishenhower mengusulkan perlunya kerjasama

Internasional gabungan untuk mengembangkan aplikasi damai tenaga nuklir. Dia

menjanjikan tekad Amerika Serikat untuk membantu menyelesaikan dilema atom

yang menghantui. Kemudian ia menyarankan semua negara nuklir untuk

menyerahkan senjata nuklirnya dan bahan terkait lainnya ke sebuah Badan yang

baru saja diusulkan, IAEA, untuk kemudian akan digunakan bagi keperluan

pertanian, kedokteran, energi listrik, dan penggunaan damai lainnya.

Ketika IAEA akhirnya dibentuk pada 1957, Badan Tenaga Atom Amerika (AEC)

menawarkan 5000 kg uranium kepada IAEA. Dua bulan setelah pidatonya

6 Walter S. Jones., Logika Hubungan Internasional kekuasaan Ekonomi-Politik Internasioonal,dan Tatanan Dunia 2., PT. Gramedia Pustaka Utama., Jakarta 1993., Hal. 111-166

33

tersebut, Presiden Eishenhower mengusulkan suatu amandemen pada undang-

undang tenaga atomnya untuk mengizinkan kerja sama internasional yang

diucapkannya dan mengizinkan perusahaan listrik untuk membangun PLTN-nya.

Fase keemasan ini berlangsung hingga permulaan tahun 1970-an dan di tandai

dengan hilangnya monopoli uranium, ketersediaan uranium di perkaya dari

Amerika di pasar dunia, dan tumbuhnya perdagangan internasional pertama kali

dalam reaktor riset dan kemudian dalam reaktor daya, dengan kerahasiaan

saintifik dan teknologi hilang dari pentas (kecuali menyangkut pengayaan). Fase

ini juga ditandai oleh penerimaan institusional yang berskala besar untuk pertama

kali dalam sejarah dunia atas kontrol internasional yang hakiki, yaitu kontrol

penggunaan tenaga atom untuk tujuan damai, pengawasan yang kini menjadi segi

yang paling esensial dalam setiap kolaborasi dan kerja sama nuklir antar negara.

Fase itu merupakan fase keterbukaan yang ditandai dengan suatu sikap yang lebih

liberal yang tentu saja tidak seluruhnya bebas dari kekangan politik yang tidak

terelakkan dalam hubungannya dengan aplikasi pengayaan uranium, namun

dicirikan oleh stabilitas tertentu dalam konstrain-konstrain politis tersebut dan

oleh kebebasan penuh terhadap pilihan-pilihan industri dan teknologi. pendeknya,

suatu periode yang relatif menyenangkan yang memberi ruang tumbuhnya industri

nuklir.

Penghujung tahun 1960-an sampai saat ini, memungkinkan sebagian besar negara

menerima renunsiasi dan diskriminasi inheren di dalam Traktat Non-Proliferasi

(NPT), membuat suasana yang cocok sebagaimana adanya, dengan suatu jaminan

pengembangan yang bebas bagi semua tujuan damai, namun tetap menempatkan

34

seluruh aktivitas nuklir mereka di bawah pengawasan IAEA melalui safeguard

system7.

Menilai kampaye yang selama ini dilakukan IAEA, meskipun sejarah

membuktikan bahwa kampanye perdananya adalah bukan dari IAEA, bahkan

IAEA sendiri merupakan hasil dari kampanye Amerika Serikat melaui presiden

Dwight Eishenhower. Namun meskipun demikian, secara formal, terarah dan

sistemik, IAEA telah menjalankan perannnya untuk mengajak negara-negara

nuklir ataupun non-nuklir untuk mengembangkan energi nuklir untuk tujuan

damai. Hal tersebut dapat kita ukur dengan meningkatnya anggota perserta IAEA

yang memberikan dukungan kepada IAEA untuk menjalankan perannya tersebut

secara signifikan, dan terbentuknya kerjasama internasional yang kondusif dan

membangun.

2. Kerjasama International Atomic Energy Agency (IAEA) dengan negaranegara anggota guna mencegah hal-hal yang dapat menciptakanproliferasi tenaga nuklir.

Proliferasi atau pengembangan energi nuklir pada umumnya adalah tindakan yang

paling dikhawatirkan oleh negara-negara di seluruh dunia. Ancaman terjadinya

perang nuklir di dunia ini sangat tidak diinginkan oleh setiap negara di dunia. Hal

ini terbukti dari keikutsertaan negara-negara dalam meratifikasi Non-

proliferastion Traktat (NPT)8. Jadi sesungguhnya jelas, keberadaan NPT adalah

7 http://www.iaea.org/ns/nusafe/index.html8 samapai saat ini tercatat 145 negara telah ikut serta dalam menandatangani NPT dengan IAEA,baca IAEA jurnal, Vol 42, Mohamed ElBaradel, IAEA safeguards:Steming the spread of NuclearWeapons.

35

merupakan jawaban yang dinilai IAEA efektif untuk mengurangi penyebaran dan

pengembangan senjata nuklir9.

Segenap pembahasan penyebaran senjata nuklir, bermula dari politik nuklir di-

gambarkan dalam konfigurasi politik yang paling sederhana, yakni "dunia

binuklir"10 atau suatu politik nuklir di mana hanya ada dua negara yang menguasai

daya tempur nuklir. Namun sesungguhnya, saat ini pandangan ini sudah tidak

dapat dipakai lagi, karena sekarang, selain Amerika dan Rusia, kemampuan nuklir

juga di miliki oleh Inggris, Prancis, dan Cina. India pun sudah berhasil

melakukan, paling tidak sekali uji coba nuklir. Beberapa negara lain dengan

mudah dapat mencapai kemampuan nuklir kalau mereka memang

menginginkannya (meskipun untuk itu mereka harus membatalkan ratifikasinya

atas perjanjian nonproliferasi nuklir/NPT tahun 1970). Di antaranya adalah:

Jepang, Taiwan, Korea Selatan, Australia, semua negara Eropa Barat dar Timur,

Israel, Mesir, Pakistan, Canada, Brasil, dan Meksiko. Seluruhnya ada sekitar 25

negara yang mampu menguasai persenjataan nuklir.

Terdapat bukti bahwa Afrika Selatan pun telah melakukan sekali uji peledakan

nuklir di tahun 198311, dan Iran diduga telah melakukan penyalahgunaan energi

nuklir berdasarkan resolusi Dewan Keamanan PBB 1747 yang berakibat sanksi

ad