Erwin Maulana F.P. (09-07) - Efek Steroid Pada Mata

of 23/23
Oleh : Erwin Maulana F.P. (092011101007) Pembimbing : Dr. Bagas Kumoro Sp.M REFERAT EFEK STEROID PADA MATA
  • date post

    25-Oct-2015
  • Category

    Documents

  • view

    102
  • download

    10

Embed Size (px)

description

efek sterod pada mata. efek samping yang harus dihindari pemakaian kortikosteroid

Transcript of Erwin Maulana F.P. (09-07) - Efek Steroid Pada Mata

REFERAT EFEK STEROID PADA MATA

Oleh :Erwin Maulana F.P. (092011101007)

Pembimbing :Dr. Bagas Kumoro Sp.MREFERATEFEK STEROID PADA MATABAB 1. PENDAHULUANPenggunaan steroid topikal dan sistemik telah terbukti menjadi hal yang sangat berguna dalam pengobatan berbagai penyakit, namun penggunaannya bukan tanpa komplikasi.Komplikasi okular yang sering terjadi akibat penggunaan steroid, yaitu :GlaukomaKatarak Untuk mencegah komplikasi okular akibat penggunaan terapi steroid, pemeriksaan mata rutin harus dilakukan.BAB 2. TINJAUAN PUSTAKASTEROIDSteroid adalah suatu hormon yang disintesa darikolesteroldi dalamgonaddankelenjar adrenal. Kortikosteroid adalah suatu kelompok hormon steroid yang dihasilkan dibagian korteks kelenjar adrenal sebagai tanggapan atas hormon adrenokortikotropik (ACTH) yang dilepaskan oleh kelenjar hipofisis.Hormon ini berperan pada banyak sistem fisiologis tubuh, dan pengaturan inflamasi, metabolisme karbohidrat, pemecahan protein dan kadar elektrolit darah.KORTIKOSTEROIDKortikosteroid dibagi menjadi 2 kelompok berdasarkan atas aktivitas biologis : GlukokortikoidMineralokortikoidMekanisme kerja mempengaruhi kecepatan sintesis protein dalam sel menimbulkan efek kerja.Efek kerja dapat mencegah atau menekan timbulnya gejala inflamasi akibat radiasi, infeksi, zat kimia, mekanik atau alergen.KORTIKOSTEROIDPenggunaan klinik kortikosteroid sebagai anti-inflamasi merupakan terapi paliatif, yaitu hanya gejalanya yang dihambat sedangkan penyebab penyakit tetap ada.Kortikosteroid digunakan untuk jangaka panjang, harus diberikan dalam dosis minimal yang masih efektif dan dosis ini ditentukan secara trial and error.Sebenarnya sampai sekarang tidak ada kontraindikasi absolut kortikosteroid.Ada dua penyebab timbulnya efek samping pada penggunaan kortikosteroid :Efek samping dapat timbul karena penghentian pemberian secara tiba-tiba.Pemberian terus-menerus terutama dengan dosis besar.

PENGGUNAAN PADA PENYAKIT MATAKortikosteroid biasanya digunakan untuk mengobati bengkak dan gatal pada mata yang disebabkan karna alergi, trauma, atau infeksi. Inflamasi yang terjadi pada mata dapat diterapi dengan pengobatan topikal dengan injeksi lokal atau sistemik.Penggunaan secara topikal ataupun sistemik pada penyakit mata dipertimbangkan secara baik, terapi sistemik biasanya digunakan untuk kasus dimana pada penggunaan topikal sudah resisten.PENGGUNAAN PADA PENYAKIT MATAKortikosteroid topikal efektif digunakan pada kondisi inflamasi akut pada konjungtiva, sklera, kornea, kelopak mata, iris, badan siliar, dan segmen anterior dari bola mata, dan dalam kondisi alergi bola mata.Indikasi : pada keadaan inflamasi, adanya cedera dan penggunaan setalah tindakan transplantasi.Kontraindikasi : tidak ada kontraindikasi absolut pada penggunaan kortikosteroid pada penyakit mata, namun harus diperhatikan penggunaan steroid pada kasus karena infeksi bakteri, jamur dan virus.EFEK PENGGUNAAN STEROID PADA MATAEfek penggunaan steroid pada mata dapat ditimbulkan biasanya pada penggunaan jangka lama dengan dosis yang tidak adekuat.Dapat terjadi pada penggunaan menggunakan topikal maupun sistemik.Efek paling banyak yang timbul, yaitu : GlaukomaKatarakGLAUKOMA STEROID INDUCEDGlaukoma terjadi pada sekitar 18%-36% karena penggunaan steroid.Glaukoma yang terjadi dapat muncul mulai 2 minggu setelah pemberian steroid.Glaukoma yang terjadi adalah jenis glaukoma sudut terbuka.

GLAUKOMA STEROID INDUCED

PATOFISIOLOGI & GEJALA KLINISEnzim hyaluronidase berikatan dengan glycosaminoglycans di trabecular meshwork keadaan glycosaminoglycans dalam bentuk polimer edema steroid menyetabilkan keadaan edema peningkatan resistensi aquos humor peningkatan tekanan intra okular.Gejala yang muncul akibat keadaan tersebut mirip dengan keadaan glaukoma sudut terbuka :Peningkatan TIONyeri periokular minimalGaung PSOHilangnya lapang pandangDIAGNOSIS BANDINGGlaukoma sekunder karena uveitis anterior.Glaukoma juvenil.TATA LAKSANAPenghentian pemakaian steroid.Bila terdapat keadaan pemakaian steroid tidak bisa dihentikan, pertimbangkan pemakaian steroid potensi rendah.Penggantian steroid dengan obat anti inflamasi lainnya (NSAID).KATARAK STEROID INDUCEDKatarak adalah setiap kekeruhan yang terjadi pada lensa mata dengan karakteristik terdapat agregat-agregat protein yang akan mengahamburkan berkas cahaya dan mengurangi transaparasinya.Katarak karena penggunaan steroid, lebih sering menyebabkam jenis katarak sub kapsular posterior.Mekanisme bagaiamana steroid dapat menginduksi terjadinya katarak masih belum jelas, banyak teori yang dapat menerangkannya.SUB KAPSULAR POSTERIOR KATARAK

PATOFISIOLOGITerbentuknya katarak akibat terapi kortikosteroid ini karena reaksi spesifik dengan asam amino dari lensa sehingga menyebabkan agregasi protein dan kekeruhan lensa. Katarak subkapsular posterior khas terbentuk pada katarak akibat kortikosteroid, hal ini disebabkan oleh migrasi abnormal dari sel epitel lensa. Aktivasi reseptor glukokortikoid pada sel epitel lensa yang berakibat proliferasi sel, penurunan apoptosis, dan menghambat diferensiasi sel.

PATOFISIOLOGIPendapat lain yang menjelaskan mekanisme terjadinya katarak karena penggunaan steroid :Teori gangguan metabolik.Teori kegagalan osmotik.Teori oksidatif.Teori pembentukan molekul protein.Teori efek reseptor steroid terhadap growth factor.GEJALA KLINISGejala klinis yang ditmbulkan adalah gejala klinis dari katarak sub kapsular posterior, antara lain :Gangguan penglihatan dekat.Penurunan penglihatan dalam keadaan terang.Melihat seperti ada kabut.DIAGNOSIS BANDINGKatarak senilis.Katarak traumatika.Katarak juvenil.PENATALAKSANAANPenghentian terapi steroid.Pembedahan kapsular dengan penanaman lensa.BAB. 3 KESIMPULANKortikosteriod adalah suatu kelompok hormon steroid yang dihasilkan dibagian korteks kelenjar adrenal sebagai tanggapan atas hormon adrenokortikotropik (ACTH) yang dilepaskan oleh kelenjar hipofisis atau atas angiotensin II.Secara khusus, efek samping penggunaan kortikosteroid pada mata paling sering terjadi pada pemberian dalam jangka waktu lama yaitu glaukoma dan katarak.BAB 3. KESIMPULANPada glaukoma, terjadi peningkatan tekanan intra okuler yang disertai dengan kerusakan saraf optik. Jenis glaukoma yang biasa terjadi yaitu glaukoma sudut terbuka. Secara teori, kortikosteroid menginduksi protein (miosilin) yang berada di daerah trabekulum sehingga menyebabkan terjadinya edema di daerah tersebut. Edema tersebut yang menginduksi terjadinya glaukoma sudut terbuka.BAB 3. KESIMPULANEfek samping yang lain yaitu kortikosteroid bisa menyebabkan terjadinya katarak. Jenis katarak yang bisa terjadi yaitu katarak posterior sub kapsular. Patofisiologi terjadinya katarak akibat pemberian kortikosteroid dalam jangka waktu lama belum bisa dipastikan dengan jelas. Namun yang pasti jenis kortikosteroid yang bisa menyebabkan terjadinya katarak yaitu jenis glukokortikoid.Berhubungan dengan metabolisme karbohidrat, lemak, dan protein, dan berhubungan dengan anti inflamasi dengan cara menghambat pelepasan fosfolipidTERIMA KASIHSEMOGA BERMANFAAT