Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan...

239

Transcript of Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan...

Page 1: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif
Page 2: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

i

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia

Page 3: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

i

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia

PERKEMBANGAN EKONOMI KEUANGANDAN KERJASAMA INTERNASIONAL

TRIWULAN IV - 2011

Direktorat Internasional

Perkembangan EkonomiGlobal

Perkembangan EkonomiIndividu Negara

Perkembangan Pasar KeuanganDan Pasar Komoditas

Perkembangan Kerjasama Internasionaldan Lembaga Internasional

A r t i k e l

Page 4: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

ii

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan II 2007

Tulisan dalam buku Perkembangan Ekonomi, Keuangan, dan Kerja Sama

Internasional ini bersumber dari berbagai publikasi dan pendapat pribadi para

penulis dan bukan merupakan pendapat dan kebijakan Bank Indonesia.

Pengutipan diizinkan dengan menyebutkan sumbernya.

Redaksi sangat mengharapkan komentar, saran, dan kritik

demi perbaikan terbitan ini.

Redaksi juga mengundang sumbangan artikel, karangan,

laporan untuk dapat dimuat dalam terbitan ini.

Alamat Redaksi:

Biro Kerjasama dan Studi ASEAN

Direktorat Internasional

Bank Indonesia Menara Sjafruddin Prawiranegara, Lantai 6

Jl. M.H. Thamrin No. 2, Jakarta 10110

Telepon: (021) 381-8196, 381-8048, Faksimili: (021) 3857358

Page 5: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

iii

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia

Kata Pengantar

Ekonomi dunia yang masih dalam proses pemulihan pascakrisis global 2008 kini terpukulkrisis utang yang semakin mendera Kawasan Euro. Dengan akar krisis yang bersifat strukturaldan tingginya ketidakpastian akibat upaya recovery yang berlarut-larut, krisis utang di negara-negara periferal Kawasan Euro kini mulai menjalar ke negara-negara core kawasan seperti Jermandan Perancis melalui kenaikan yield obligasi, proses bank deleveraging, dan dampak konsolidasifiskal negara-negara kawasan. Ketidakpastian di pasar keuangan global yang ditimbulkannyadan perlambatan ekonomi kawasan ini selanjutnya tidak hanya menekan ekonomi negara-negaramaju yang memang masih rentan namun juga mulai berdampak pada kinerja ekonomi negara-negara emerging yang tadinya diyakini imun dari krisis Eropa.

Akar krisis utang Kawasan Euro yang bersifat struktural sebagian merupakan imbas daripembentukan monetary union itu sendiri. Kestabilan dan kredibilitas yang diperoleh monetaryunion telah melahirkan insentif yang salah, yaitu ketika sovereign debts dapat diterbitkan dengansangat mudah oleh negara-negara yang berdaya saing rendah dan memiliki masalah stukturalekonomi. Keterikatan dengan kawasan juga membuat negara-negara yang secara strukturaltidak sehat tersebut kehilangan kemampuan untuk melakukan langkah penyesuaian baik sebelummaupun selama krisis.

Perkembangan yang tidak kalah menarik, di tengah krisis utang Kawasan Euro danpemangkasan rating sovereign sejumlah negara kawasan tersebut, Indonesia justru memperolehkembali peringkat investment grade dari lembaga rating internasional Fitch setelah 14 tahunmenanti dan bekerja keras. Peningkatan rating itu menunjukkan bahwa meskipun krisis ekonomidan keuangan tengah menghantam negara-negara maju dan emerging, ketahanan fundamentalekonomi Indonesia masih dapat dipertahankan. Stabilitas makroekonomi dan sistem keuanganjuga tetap terjaga. Namun, meski berdampak positif pada penurunan biaya dana bagi pemerintahdan swasta Indonesia, Pemerintah dan swasta Indonesia harus senantiasa melakukan pengelolaanutang luar negeri secara berhati-hati dan menghindari keterlenaan (complacency) yang ditengaraijustru menjadi akar krisis utang di Kawasan Euro dewasa ini.

Pembaca yang budiman, selamat menikmati persembahan Buletin PEKKI edisi triwulanterakhir 2011 dari kami ini.

Jakarta, Februari 2011

Direktorat InternasionalDirektorat InternasionalDirektorat InternasionalDirektorat InternasionalDirektorat Internasional

Page 6: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

iv

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan II 2007

Daftar IsiHalaman

KATA PENGANTAR ........................................................................................KATA PENGANTAR ........................................................................................KATA PENGANTAR ........................................................................................KATA PENGANTAR ........................................................................................KATA PENGANTAR ........................................................................................ ...................................................................... iiiiiiiiiiiiiii

DAFTAR SINGKATANDAFTAR SINGKATANDAFTAR SINGKATANDAFTAR SINGKATANDAFTAR SINGKATAN .................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................... vivivivivi

RINGKASAN EKSEKUTIFRINGKASAN EKSEKUTIFRINGKASAN EKSEKUTIFRINGKASAN EKSEKUTIFRINGKASAN EKSEKUTIF ................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................ 11111

BAB I PERKEMBANGAN EKONOMI GLOBALBAB I PERKEMBANGAN EKONOMI GLOBALBAB I PERKEMBANGAN EKONOMI GLOBALBAB I PERKEMBANGAN EKONOMI GLOBALBAB I PERKEMBANGAN EKONOMI GLOBAL ..................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................... 55555

A. Negara Maju ............................................................................................................ 16

B. Negara Berkembang ................................................................................................ 22

Asia Pasifik ............................................................................................................... 22

BAB II PERKEMBANGAN EKONOMI INDIVIDU NEGARA ...................BAB II PERKEMBANGAN EKONOMI INDIVIDU NEGARA ...................BAB II PERKEMBANGAN EKONOMI INDIVIDU NEGARA ...................BAB II PERKEMBANGAN EKONOMI INDIVIDU NEGARA ...................BAB II PERKEMBANGAN EKONOMI INDIVIDU NEGARA ................... ............................................................................................................................................ 3939393939

A. Negara Maju ............................................................................................................ 39

A.1. Amerika Serikat ............................................................................................. 39

A.2. Eropa ............................................................................................................. 51

2.1. Kawasan Euro ......................................................................................... 51

2.2 Inggris ..................................................................................................... 65

A.3. Jepang ............................................................................................................ 71

B. Negara Berkembang ................................................................................................ 78

B.1 China ............................................................................................................ 78

B.2 India .............................................................................................................. 86

B.3 Korea ............................................................................................................ 92

B.4 Malaysia ........................................................................................................ 99

B.5 Filipina ........................................................................................................... 104

B.6 Singapura ...................................................................................................... 110

B.7 Thailand ........................................................................................................ 114

B.8 Vietnam......................................................................................................... 120

B.9 Brazil ............................................................................................................. 124

BAB IIIBAB IIIBAB IIIBAB IIIBAB III PASAR KEUANGAN DAN PASAR KOMODITASPASAR KEUANGAN DAN PASAR KOMODITASPASAR KEUANGAN DAN PASAR KOMODITASPASAR KEUANGAN DAN PASAR KOMODITASPASAR KEUANGAN DAN PASAR KOMODITAS ................................................................................................................................................................................................................................................ 129129129129129

A. Pasar Keuangan ....................................................................................................... 130

A.1. Pasar Saham ..................................................................................................... 130

A.2. Pasar Obligasi Global ........................................................................................ 133

A.3. Pasar Keuangan Syariah .................................................................................... 141

B. Pasar Valuta Asing.................................................................................................... 149

C. Pasar Komoditas ...................................................................................................... 152

Page 7: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

v

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia

BAB IVBAB IVBAB IVBAB IVBAB IV PERKEMBANGAN KERJASAMA INTERNASIONAL DANPERKEMBANGAN KERJASAMA INTERNASIONAL DANPERKEMBANGAN KERJASAMA INTERNASIONAL DANPERKEMBANGAN KERJASAMA INTERNASIONAL DANPERKEMBANGAN KERJASAMA INTERNASIONAL DAN

LEMBAGA INTERNASIONALLEMBAGA INTERNASIONALLEMBAGA INTERNASIONALLEMBAGA INTERNASIONALLEMBAGA INTERNASIONAL ............................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................ 157157157157157

A. Kerjasama Regional .................................................................................................. 158

A.1. EMEAP .......................................................................................................... 158

A.2. Pertemuan Bilateral antara Bank Indonesia dengan Bank Negara Malaysia ..... 158

A.3 ASEAN+3 ...................................................................................................... 159

B. Kerjasama Multilateral .............................................................................................. 160

B.1. International Monetary Fund.......................................................................... 160

Boks 1: Reformasi Fasilitas Crisis Prevention IMF dan Pembentukan Fasilitas Crisis

Prevention di Kawasan ................................................................................... 163

B.2. Bank International Settlement (BIS) ................................................................ 168

B.3 Forum G-20 ................................................................................................... 169

BAB V ARTIKELBAB V ARTIKELBAB V ARTIKELBAB V ARTIKELBAB V ARTIKEL ....................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................... 175175175175175

Artikel 1: Memahami Krisis di Kawasan Euro ............................................................. 177

Artikel 2: Cermati Dampak Krisis Eropa ..................................................................... 191

Artikel 3: Kembalinya Peringkat Investment Grade ke Pangkuan Indonesia ................ 199

LAMPIRANLAMPIRANLAMPIRANLAMPIRANLAMPIRAN.................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................... 209209209209209

Tabel 1 Produk Domestik Bruto .................................................................................... 210

Tabel 2 Angka Pengangguran ...................................................................................... 211

Tabel 3 Inflasi IHK ........................................................................................................ 212

Tabel 4 Suku Bunga Kebijakan Bank Sentral ................................................................. 213

Tabel 5 Uang Beredar .................................................................................................. 214

Tabel 6 Surplus Defisit Keuangan Pemerintah............................................................... 215

Tabel 7 Neraca Berjalan ................................................................................................ 216

Tabel 8 Cadangan Devisa ............................................................................................. 217

Tabel 9 Nilai Tukar Dunia terhadap USD ....................................................................... 218

Tabel 10 Nilai Tukar Rupiah terhadap Mata Uang Dunia ................................................ 219

Tabel 11 Indeks Saham ................................................................................................. 220

Tabel 12 Harga Komoditi Dunia .................................................................................... 221

Tabel 13 Yield Obligasi Indonesia .................................................................................. 222

Tabel 14 Premi CDS Indonesia, Peers, dan Periferal Eropa .............................................. 223

Tabel 15 Sukuk Issuance ............................................................................................... 224

Tabel 16 Indeks Saham Syariah ..................................................................................... 225

Page 8: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

vi

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan II 2007

Daftar Singkatan

AC Advanced Countries

ABS Asset- Backed Securities

ADL Autoregressive Distributed Lag

AFAS ASEAN Framework Agreement on Services

AFI Alliance for Financial Inclusion

AIA ASEAN Investment Area

AMRO ASEAN+3 Macroeconomic Research Office

APP Asset Purchase Program

ASA ASEAN Swap Arrangement

ASEAN Association of South East Asian Nations

ASEAN+3 Kelompok Kerjasama ASEAN dengan China, Jepang, dan Korea Selatan

ASEAN5 Negara ASEAN yang terdiri dari Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand,

Filipina

ASEAN6 Negara ASEAN yang terdiri dari Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand,

Filipina dan Vietnam

Aspac Asia Pasifik

BANXICO Bank Sentral Mexico

BBM Bahan Bakar Minyak

BCB Banco Central do Brazil/bank Sentral Brazil

BCBS Basel Committee on Banking Supervision

BIS Bank for International Settlements

BNM Bank Negara Malaysia

BOE Bank of England

BOK Bank of Korea

BOJ Bank of Japan

BOT Bank of Thailand

BRIC Negara Brazil, Rusia, India, dan China

BSP Bangko Sentral ng Pilipinas/Bank Sentral Philipina

BUMN Badan Usaha Milik Negara

CAP Cannes Action Plan

CDS Credit Default Swap

CF Consensus Forecast

CGFS Committee on the Global Financial System

Page 9: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

vii

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia

CMIM Chiang Mai Initiative Multilateralization

CPI Consumer Price Index

DIFX Dubai International Financial Exchange

DJIM Dow Jones Islamic Market

EBA European Bank Authority

ECB European Central Bank

EFSF European Financial Stability Facility

EM Emerging Countries

EMDCs Emerging Market and Developing Countries

EMEAP Executives» Meeting of East Asia-Pacific Central Banks

ERPD Economic Review and Policy Dialogue

ESM European Stability Mechanism

FATF Financial Action Task Force

FCL Flexible Credit Line

FDI Foreign Direct Investment

Fedres Federal Reserve

FIEG Financial Inclusion Experts Group

FOMC Federal Open Market Committee

FSAP Financial Sector Assessment Program

FSB Financial Stability Board

FSN Financial Safety Net

FSSB Growth Framework for Strong, Sustainable, and Balanced Growth

FTA Free Trade Area

FX Foreign Exchange

G-3 Group-3 yang terdiridariAmerikaSerikat, Jerman, danJepang

G-20 Group-20 yang terdiridari Argentina, Australia, Brazil, Kanada, China,

Perancis, Jerman, India, Indonesia, Italia, Jepang, Meksiko, Rusia, Arab

Saudi, Afrika Selatan, Korea, Turki, Inggris, AmerikaSerikatdanUniEropa.

G-SIFIs Global Systematically Important Financial Institutions

GDP Gross Domestic Product

GFSN Global Financial Safety Nets

GPFI Global partnership for Financial Inclusion

GWM Giro Wajib Minimum

ICDPS Islamic Cooperation for the Development of the Private Sector

IILM International Islamic Liquidity Management

IFA International Financial Architecture

IFC International Finance Corporation

IFI International Financial Institutions

Page 10: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

viii

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan II 2007

IHK Indeks Harga Konsumen

IMF International Monetary Fund

IMFC Internasional Monetary and Financial Committee

IMS International Monetary System

ISM Institute for Supply Management

JCRA Japan Credit Rating Agency

JIIKPR Jakarta Islamic IndexKredit Perumahan Rakyat

KRW Korean Won

Latam Latin America: Kelompok Negara di KawasanAmerika Latin

LCBMs Local Currency Bond Markets

LEI Leading Economic Indicators

LGUs Local Government Units

LICs Low Income Countries

LTROs Two Longer-term Refinancing Operations

LTV Loan To Value

MAP Mutual Assesment Process/Proses Mutual Assesment

MAS Monetary Authority of Singapore

MCI Monetary Condition Index

MDGs Millennium Development Goals

MEA Masyarakat Ekonomi ASEAN

MPI Manufacturing Production Index

MSCI Morgan Stanley Capital International Indices

NAB New Arrangement to Borrow

NCBs National Central Banks

NCJ Non Cooperative Jurisdiction

NDRC National Development and Reform Commission

NEER Nominal Effective Exchange Rate

NPL Non Performing Loan

OECD Organisation for Economic Co-operation and Development

OIS Overnight Indexed Swap

OPR Overnight Policy Rate

PBOC People»s Bank of China

PCE Personal Consumption Expenditure

PCL Precautionary Credit Line

PDB Produk Domestik Bruto

PIIGS Portugal, Irlandia, Italy, Yunani (Greece) dan Spanyol

PLL Precautionary and Liquidity Line

PLN Pinjaman Luar Negeri

Page 11: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

ix

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia

PMI Purchasing Manager Index

PPI Producer Price Index

PPP Public Private Partnership

PSI Private Sector Involvement

PTA Preferential Trading Arrangement

QE Quantitative Easing

QEP Quantitative Easing Policy

QFII Qualified Foreign Institutional Investor

QTQ Quarter to Quarter

RBI Reserve Bank of India

REER Real Effective Exchange Rate

REO Regional Economic Outlook

RFA Regional Financial Arrangement

RUU Rancangan Undang-Undang

SAP Seoul Action Plan

SBA Stand-By Arrangement

SBV State Bank of Vietnam

SELIC The Central Depository of Securities yang dikeluarkan oleh The National

Treasury and The Banco Central do Brasil

SME Small Medium Enterprise

SPV Special Purpose Vehicle

SSE Shanghai Stock Exchange

S&P Standard & Poor»s

TW Triwulan

TWI Trade Weighted Index

ULN Utang Luar Negeri

UMKM Usaha Mikro Kecil dan Menengah

USD US Dollar

WB World Bank

WEO World Economic Outlook

WPI Whole Price Index

WTI Western Texas Intermediate

VAT Value Added Tax

YOY Year on Year

Page 12: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

x

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan II 2007

Halaman ini sengaja di kosongkan

Page 13: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

1

Ringkasan Eksekutif

Prospek pemulihan ekonomi global meredup dan risiko meningkat tajam di TW4-11Prospek pemulihan ekonomi global meredup dan risiko meningkat tajam di TW4-11Prospek pemulihan ekonomi global meredup dan risiko meningkat tajam di TW4-11Prospek pemulihan ekonomi global meredup dan risiko meningkat tajam di TW4-11Prospek pemulihan ekonomi global meredup dan risiko meningkat tajam di TW4-11

terutama akibat terutama akibat terutama akibat terutama akibat terutama akibat spilloverspilloverspilloverspilloverspillover krisis Eropa krisis Eropa krisis Eropa krisis Eropa krisis Eropa. Pertumbuhan ekonomi dunia di triwulan tersebut tercatat

3,6% yoy, melambat dari triwulan sebelumnya. Pertumbuhan Kawasan Euro sebagai episenter

krisis turun drastis dengan PDB di TW4-11 tercatat hanya 0,8% yoy dari 1,3% triwulan

sebelumnya. Hal ini diperkirakan sebagai dampak dari tingginya ketidakpastian penyelesaian

krisis utang di negara periferal Euro yang mulai menjalar ke negara core Euro dan perbankan

kawasan. Pukulan terhadap kawasan ini berasal dari kenaikan yield obligasi, bank deleveraging,

dan dampak konsolidasi fiskal yang masih berlangsung. Belum terlihatnya langkah-langkah

recovery yang solid atas permasalahan utang dan ekonomi fundamental negara periferal Euro,

dinamika politik yang kurang menguntungkan, dan sistem keuangan yang memiliki eksposur

yang besar terhadap utang negara periferal Eropa mengakibatkan kawasan ini sulit bangkit

dalam waktu singkat.

Melemahnya prospek perekonomian global dan belum tuntasnya penanganan krisis EropaMelemahnya prospek perekonomian global dan belum tuntasnya penanganan krisis EropaMelemahnya prospek perekonomian global dan belum tuntasnya penanganan krisis EropaMelemahnya prospek perekonomian global dan belum tuntasnya penanganan krisis EropaMelemahnya prospek perekonomian global dan belum tuntasnya penanganan krisis Eropa

tersebuttersebuttersebuttersebuttersebut menular pada penurunan kinerja perekonomian di negara maju dan menular pada penurunan kinerja perekonomian di negara maju dan menular pada penurunan kinerja perekonomian di negara maju dan menular pada penurunan kinerja perekonomian di negara maju dan menular pada penurunan kinerja perekonomian di negara maju dan emergingemergingemergingemergingemerging.....

Perekonomian AS di TW4-11 masih lemah meski perlambatan cenderung tertahan. PDB di triwulan

tersebut tercatat 1,6% yoy (CF Januari 2012), sedikit lebih baik dari 1,5% di triwulan sebelumnya.

Walaupun sejumlah leading indicator investasi AS menunjukkan perbaikan, namun aktivitas

ekonomi AS diperkirakan masih rentan, mengingat perekonomian AS masih menyimpan sejumlah

risiko, seperti terbatasnya stimulus fiskal, menurunnya kepercayaan bisnis dan konsumen, serta

imbas krisis Eropa. Perekonomian Jepang di TW4-11 kembali terkontraksi setelah mengalami

penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging

yang sebelumnya diperkirakan relatif imun krisis Eropa ternyata melambat lebih besar dari dugaan

semula sebagai dampak pelemahan permintaan global dan kebijakan ketat periode sebelumnya.

Seperti banyak dialami negara emerging lainnya, melemahnya konsumsi domestik dan kinerja

ekspor merupakan faktor utama di balik penurunan pertumbuhan negara-negara emerging Asia

yang sangat bergantung pada kinerja ekspor, seperti China, Korea dan Thailand. Namun, meski

masih rentan, kinerja ekonomi negara emerging relatif positif dan berlanjut dengan ditopang

oleh aktivitas konsumsi berkat dukungan stimulus pemerintah. Dengan perkembangan ini,

pertumbuhan ekonomi global 2011 dan 2012 diperkirakan mencapai 3,8% yoy dan 3,3% (WEO

Januari 2012 Update), turun dari 5,1% yoy tahun 2010.

Ringkasan Eksekutif

Page 14: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

2

Selain kurang efektifnya kekuatan politik, berlarutnya krisis utang Kawasan Euro jugaSelain kurang efektifnya kekuatan politik, berlarutnya krisis utang Kawasan Euro jugaSelain kurang efektifnya kekuatan politik, berlarutnya krisis utang Kawasan Euro jugaSelain kurang efektifnya kekuatan politik, berlarutnya krisis utang Kawasan Euro jugaSelain kurang efektifnya kekuatan politik, berlarutnya krisis utang Kawasan Euro juga

mengindikasikan bahwa akar permasalahan kawasan ini bersifat fundamental dan beberapa dimengindikasikan bahwa akar permasalahan kawasan ini bersifat fundamental dan beberapa dimengindikasikan bahwa akar permasalahan kawasan ini bersifat fundamental dan beberapa dimengindikasikan bahwa akar permasalahan kawasan ini bersifat fundamental dan beberapa dimengindikasikan bahwa akar permasalahan kawasan ini bersifat fundamental dan beberapa di

antaranya bahkan merupakan imbas dari pembentukan antaranya bahkan merupakan imbas dari pembentukan antaranya bahkan merupakan imbas dari pembentukan antaranya bahkan merupakan imbas dari pembentukan antaranya bahkan merupakan imbas dari pembentukan monetary unionmonetary unionmonetary unionmonetary unionmonetary union itu sendiri itu sendiri itu sendiri itu sendiri itu sendiri. Kestabilan

dan kredibilitas yang diperoleh monetary union telah menimbulkan insentif yang salah, yaitu

ketika sovereign debts dapat diterbitkan dengan sangat mudah oleh negara-negara yang berdaya

saing rendah dan memiliki masalah stuktural untuk membiayai pengeluarannya. Terlebih lagi,

ketika sovereign debts tersebut kemudian dibeli oleh perbankan dari negara-negara yang

memfasilitasi penerapan mekanisme insentif tersebut, ilusi risiko yang rendah semakin membuat

kesalahan ini menjadi rumit. Salah kelola perekonomian melalui kesalahan dalam pemanfaatan

insentif yang lahir dari pembentukan kawasan telah mengakumulasi pemburukan dalam kurun

waktu yang lama. Lebih jauh lagi, keterikatan dengan kawasan juga membuat negara-negara

yang secara struktural tidak sehat kehilangan kemampuan untuk melakukan penyesuaian-

penyesuaian, baik sebelum krisis maupun setelah krisis terjadi. Pelajaran ini seakan mengkonfirmasi

adagium lama tentang bahaya keterlenaan (complacency) dan pentingnya untuk terus menjaga

asas prudensial dalam pengelolaan ekonomi.

Tekanan inflasi telah mencapai puncaknya di TW3-11 dan cenderung melemah secaraTekanan inflasi telah mencapai puncaknya di TW3-11 dan cenderung melemah secaraTekanan inflasi telah mencapai puncaknya di TW3-11 dan cenderung melemah secaraTekanan inflasi telah mencapai puncaknya di TW3-11 dan cenderung melemah secaraTekanan inflasi telah mencapai puncaknya di TW3-11 dan cenderung melemah secara

merata pada TW4-11 seiring dengan perlambatan permintaan dan turunnya harga komoditimerata pada TW4-11 seiring dengan perlambatan permintaan dan turunnya harga komoditimerata pada TW4-11 seiring dengan perlambatan permintaan dan turunnya harga komoditimerata pada TW4-11 seiring dengan perlambatan permintaan dan turunnya harga komoditimerata pada TW4-11 seiring dengan perlambatan permintaan dan turunnya harga komoditi.

Namun, inflasi dunia untuk keseluruhan 2011 masih tercatat 5,0% yoy, jauh meningkat dari

3,8% tahun 2010, yang lebih bersumber dari inflasi di negara emerging. Peningkatan inflasi

dalam waktu satu tahun terakhir telah mendekati atau bahkan lebih dari target atau kisaran

aman bank sentral di sejumlah negara, walaupun tingkatnya masih di bawah level sebelum

krisis. Inflasi negara maju di 2011 diperkirakan mencapai 2,7% yoy (WEO Januari 2012 Update),

lebih tinggi dari 1,6% tahun sebelumnya. Sementara itu, inflasi negara emerging di tahun yang

sama diperkirakan 7,3%, atau 1,2% lebih tinggi dari 2010. Ke depan inflasi dunia diperkirakan

akan melemah seiring dengan moderasi permintaan global dan harga komoditas dengan inflasi

2012 diperkirakan 3,7% yoy. Sejumlah risiko tekanan inflasi terutama terkait dengan gejolak

politik Timur Tengah, termasuk krisis politik Suriah dan nuklir Iran yang dapat kembali mendorong

kenaikan harga minyak. Kebijakan quantitative easing ke-3 (QE3) AS juga berpotensi menambah

tekanan harga komoditas global.

Krisis utang Kawasan Euro yang berlarut menekan pasar keuangan dan pasar komoditiKrisis utang Kawasan Euro yang berlarut menekan pasar keuangan dan pasar komoditiKrisis utang Kawasan Euro yang berlarut menekan pasar keuangan dan pasar komoditiKrisis utang Kawasan Euro yang berlarut menekan pasar keuangan dan pasar komoditiKrisis utang Kawasan Euro yang berlarut menekan pasar keuangan dan pasar komoditi

global di TW4-11global di TW4-11global di TW4-11global di TW4-11global di TW4-11. Pasar keuangan di Kawasan Euro masih rentan sebagai imbas memburuknya

krisis utang dan kepercayaan terhadap perbankan kawasan yang diperkirakan memiliki eksposur

tinggi pada negara PIIGS. Joint action enam (6) bank sentral dunia sejak akhir November 2011

lalu, implementasi langkah non-standar, dan langkah quantitative easing (QE) berupa penawaran

pinjaman kepada 500 bank di Eropa belum mampu melonggarkan likuiditas USD dan mengurangi

tekanan di pasar keuangan. Akibatnya, perilaku risk averse investor masih berlanjut dan menular

Page 15: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

3

Ringkasan Eksekutif

ke pasar keuangan global yang pada akhirnya berimbas pada penurunan kinerja pasar saham

dan keuangan lainnya baik di negara maju maupun emerging. Di tengah situasi tersebut, tidak

heran yield obligasi G3 masih menunjukkan tren menurun berkaitan dengan statusnya sebagai

instrumen safe haven. Hanya perlu dicatat bahwa di tengah situasi tersebut, kinerja obligasi

Indonesia dan sebagian negara peers umumnya masih terjaga berkat masih solidnya fundamental

ekonomi. Di sisi currency, aliran modal ke instrumen safe haven ini tidak ayal mendorong depresiasi

mayoritas mata uang global relatif terhadap USD. Berbeda dengan kondisi di pasar keuangan

konvensional, pasar sukuk dan pasar saham berbasis syariah masih menunjukkan kinerja positif

dari triwulan sebelumnya. Peningkatan penerbitan obligasi sukuk sebagian didorong oleh

keyakinan atas daya tahan pasar keuangan syariah terhadap krisis. Namun, pasar keuangan

syariah juga tidak sepenuhnya bebas dari dampak krisis utang Eropa. Ini terlihat dari shifting

penerbitan sukuk dari korporasi kepada pemerintah dan kenaikan yield sukuk benchmark. Di

pasar komoditi, tren harga komoditas cenderung melemah namun masih di level tinggi. Penurunan

tersebut terjadi baik pada komoditas energi (kecuali minyak), logam, dan pangan (kecuali beras)

sehubungan dengan prospek pelemahan ekonomi dunia.

Krisis utang Kawasan Euro dan upaya mitigasi dampaknya pada pertumbuhan dan stabilitasKrisis utang Kawasan Euro dan upaya mitigasi dampaknya pada pertumbuhan dan stabilitasKrisis utang Kawasan Euro dan upaya mitigasi dampaknya pada pertumbuhan dan stabilitasKrisis utang Kawasan Euro dan upaya mitigasi dampaknya pada pertumbuhan dan stabilitasKrisis utang Kawasan Euro dan upaya mitigasi dampaknya pada pertumbuhan dan stabilitas

ekonomi menjadi fokus bahasan berbagai fora kerjasama regional dan multilateralekonomi menjadi fokus bahasan berbagai fora kerjasama regional dan multilateralekonomi menjadi fokus bahasan berbagai fora kerjasama regional dan multilateralekonomi menjadi fokus bahasan berbagai fora kerjasama regional dan multilateralekonomi menjadi fokus bahasan berbagai fora kerjasama regional dan multilateral. Di tataran

regional, bank sentral dan otoritas moneter di kawasan EMEAP terus berupaya untuk melakukan

penguatan financial safety net (FSN) guna mengantisipasi potensi risiko pembalikan arus modal

yang dapat mengganggu stabilitas ekonomi dan keuangan di kawasan. Negara-negara ASEAN+3

(ASEAN dan China, Jepang, dan Korea) memfokuskan diri pada upaya peningkatan daya tahan

kawasan melalui intensifikasi penguatan AMRO sebagai unit surveillance independen dan

pembentukan crisis prevention facility (mekanisme pencegahan krisis). Pembentukan mekanisme

pencegahan krisis di bawah ASEAN+3 ini melengkapi fasilitas IMF yang telah hadir lebih dulu. Di

tataran multilateral, atas mandat yang diberikan oleh G-20, IMF sendiri tengah me-review

efektivitas fasilitas IMF dalam membantu negara anggota dalam menghadapi krisis, khususnya

instrumen Flexible Credit Line (FCL) dan Precautionary Credit Line (PCL). Secara umum, FCL dan

PCL dipandang berhasil mencapai tujuannya sebagai jaminan bagi negara anggota IMF dalam

memitigasi risiko sistemik, termasuk risiko volatilitas nilai tukar. Namun, sebagaimana pengalaman

beberapa negara penerima, penggunaan FCL dan PCL perlu ditingkatkan efektivitasnya terutama

terkait pengikisan stigma IMF dan subjektivitas saat aplikasi penarikan. Sementara itu, untuk

memitigasi krisis utang Kawasan Euro pada pertumbuhan ekonomi, negara-negara anggota G-

20 sepakat mengambil langkah secara lebih nyata untuk memulihkan kepercayaan, stabilitas

keuangan, dan pertumbuhan ekonomi. Seluruh anggota bertekad untuk melaksanakan reformasi

struktural guna meningkatkan potensi pertumbuhan dan menciptakan lapangan kerja, dan

menempuh kebijakan moneter dalam rangka menjaga stabilitas dan mendukung pertumbuhan.

Page 16: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

4

Pemburukan krisis utang Kawasan Euro yang diperkirakan masih berlangsung beberapaPemburukan krisis utang Kawasan Euro yang diperkirakan masih berlangsung beberapaPemburukan krisis utang Kawasan Euro yang diperkirakan masih berlangsung beberapaPemburukan krisis utang Kawasan Euro yang diperkirakan masih berlangsung beberapaPemburukan krisis utang Kawasan Euro yang diperkirakan masih berlangsung beberapa

lama perlu diwaspadai oleh negara-negara lama perlu diwaspadai oleh negara-negara lama perlu diwaspadai oleh negara-negara lama perlu diwaspadai oleh negara-negara lama perlu diwaspadai oleh negara-negara emergingemergingemergingemergingemerging di dunia, termasuk Indonesia. di dunia, termasuk Indonesia. di dunia, termasuk Indonesia. di dunia, termasuk Indonesia. di dunia, termasuk Indonesia. Dari sudut

pandang hubungan keuangan dengan Indonesia, khususnya dalam bentuk utang luar negeri

(ULN) swasta, krisis utang Kawasan Euro diperkirakan hanya berdampak terbatas pada Indonesia.

Perlu dicatat, selain ULN yang didapat langsung dari kreditor (perbankan) Eropa, ULN swasta

dapat pula dilakukan melalui kreditor perbankan Singapura yang memiliki afiliasi dengan

perbankan Eropa. Terbatasnya dampak dari krisis utang Kawasan Euro tersebut disebabkan oleh

aliran pembiayaan ULN swasta Indonesia yang berasal dari Eropa relatif rendah dibandingkan

dengan ULN dari belahan dunia lainnya, khususnya (perbankan) Asia. Dalam kaitan ini,

kecenderungan penurunan yang terbatas terhadap ULN dari Eropa akhir-akhir ini diindikasikan

dapat digantikan perannya oleh perbankan di Asia-Pasifik. Dengan demikian, ULN swasta

Indonesia ke depan diperkirakan masih akan tetap tumbuh dalam teritori positif walau akan

mengalami sedikit perlambatan akibat krisis utang Eropa yang berlarut.

Perkembangan yang tidak kalah menarik, di tengah krisis utang Kawasan Euro danPerkembangan yang tidak kalah menarik, di tengah krisis utang Kawasan Euro danPerkembangan yang tidak kalah menarik, di tengah krisis utang Kawasan Euro danPerkembangan yang tidak kalah menarik, di tengah krisis utang Kawasan Euro danPerkembangan yang tidak kalah menarik, di tengah krisis utang Kawasan Euro dan

pemangkasan pemangkasan pemangkasan pemangkasan pemangkasan ratingratingratingratingrating sovereignsovereignsovereignsovereignsovereign sejumlah negara kawasan tersebut, Indonesia justru memperoleh sejumlah negara kawasan tersebut, Indonesia justru memperoleh sejumlah negara kawasan tersebut, Indonesia justru memperoleh sejumlah negara kawasan tersebut, Indonesia justru memperoleh sejumlah negara kawasan tersebut, Indonesia justru memperoleh

kembali peringkat kembali peringkat kembali peringkat kembali peringkat kembali peringkat investment gradeinvestment gradeinvestment gradeinvestment gradeinvestment grade dari lembaga dari lembaga dari lembaga dari lembaga dari lembaga ratingratingratingratingrating internasional Fitch setelah 14 tahun internasional Fitch setelah 14 tahun internasional Fitch setelah 14 tahun internasional Fitch setelah 14 tahun internasional Fitch setelah 14 tahun

menanti dan bekerja kerasmenanti dan bekerja kerasmenanti dan bekerja kerasmenanti dan bekerja kerasmenanti dan bekerja keras. Peningkatan rating itu menunjukkan bahwa meskipun krisis ekonomi

dan keuangan tengah menghantam negara-negara maju, ketahanan fundamental ekonomi

Indonesia masih dapat dipertahankan. Stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan juga tetap

terjaga. Creditworthiness Indonesia dinilai semakin baik oleh lembaga rating internasional tersebut

sehingga para lembaga rating akhirnya meningkatkan peringkat Indonesia ke investment grade.

Selain berdampak positif terutama pada biaya dana bagi pemerintah dan swasta, pencapaian

investment grade juga memberi tantangan bagi Indonesia khususnya dalam bentuk ancaman

overborrowing syndrome yang dapat melahirkan krisis berikutnya. Ini harus memicu Pemerintah

dan swasta Indonesia untuk tetap melakukan pengelolaan pinjaman secara berhati-hati dan

menghindari keterlenaan (complacency) yang ditengarai menjadi salah satu akar krisis utang di

Kawasan Euro saat ini.

Page 17: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

5

Perkembangan Ekonomi Global

1B A B

Prospek pemulihan ekonomi global meredup dan risiko meningkat tajam di TW4-11

terutama akibat spillover krisis Eropa. Pertumbuhan ekonomi dunia di triwulan tersebut tercatat

3,6% yoy, melambat dari triwulan sebelumnya. Kawasan Euro sebagai episenter krisis terus

melambat dengan PDB di TW4-11 hanya 0,8% yoy, jatuh dari 1,3% triwulan sebelumnya. Pukulan

terhadap kawasan ini berasal dari kenaikan yield obligasi, bank deleveraging, dan dampak

konsolidasi fiskal yang masih berlangsung. Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan

relatif imun dari krisis Eropa ternyata melambat lebih besar dari dugaan semula sebagai dampak

pelemahan permintaan global dan kebijakan ketat periode sebelumnya. Meski masih rentan,

kinerja negara-negara maju lainnya justru relatif positif dan berlanjut dengan ditopang oleh

aktivitas konsumsi AS dan investasi Jepang yang membaik. Harga komoditi dunia yang cenderung

menurun juga turut menopang pemulihan. Dengan perkembangan ini, perekonomian global

2011 diperkirakan tumbuh 3,8% yoy (WEO Januari 2012 Update), turun dari 5,1% yoy tahun

sebelumnya. PDB 2012 diperkirakan melemah ke 3,3% yoy.

Tekanan inflasi dunia telah mencapai puncaknya di TW3-11 dan cenderung melemah

secara merata pada triwulan laporan seiring dengan perlambatan global dan turunnya harga

komoditi. Namun, untuk keseluruhan 2011, inflasi dunia tercatat 5,0% yoy, jauh meningkat

dari 3,8% tahun 2010. Kecuali harga minyak, mayoritas pergerakan harga komoditas di triwulan

akhir 2011 berada dalam tren yang melemah. Sementara itu, berbagai indikator risiko di pasar

keuangan menunjukkan masih tingginya ketidakpastian meski tanda-tanda stabilisasi mulai

terlihat. Kondisi pasar keuangan di Kawasan Euro masih rentan sebagai imbas memburuknya

krisis utang kawasan dan krisis kepercayaan terhadap kesehatan perbankan kawasan yang

diperkirakan memiliki eksposur tinggi pada negara PIIGS. Joint action enam (6) bank sentral

dunia sejak akhir November 2011 lalu, implementasi langkah-langkah non-standar, dan langkah

quantitative easing (QE) berupa penawaran pinjaman kepada 500 bank di Eropa diperkirakan

hanya berdampak sementara dalam melonggarkan likuiditas USD dan tekanan di pasar keuangan.

Page 18: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

6

PERKEMBANGAN EKONOMI GLOBAL

Prospek pemulihan ekonomi meredupProspek pemulihan ekonomi meredupProspek pemulihan ekonomi meredupProspek pemulihan ekonomi meredupProspek pemulihan ekonomi meredup

dan risiko meningkat tajam di TW4-11dan risiko meningkat tajam di TW4-11dan risiko meningkat tajam di TW4-11dan risiko meningkat tajam di TW4-11dan risiko meningkat tajam di TW4-11

terutama sehubungan dengan terutama sehubungan dengan terutama sehubungan dengan terutama sehubungan dengan terutama sehubungan dengan spilloverspilloverspilloverspilloverspillover krisis krisis krisis krisis krisis

Eropa.Eropa.Eropa.Eropa.Eropa. Pertumbuhan ekonomi dunia di triwulan

tersebut tercatat 3,6% yoy, melambat dari

ekspansi triwulan-triwulan sebelumnya.

Kawasan Euro sebagai episenter krisis terus

melambat dengan pertumbuhan PDB di TW4-

11 hanya 0,8% yoy, jatuh dari 1,3% triwulan

sebelumnya, dan diperkirakan akan mengalami

resesi moderat di awal 2012. Pukulan terhadap

kawasan ini berasal dari kenaikan yield

obligasi, bank deleveraging, dan dampak

konsolidasi fiskal yang masih berlangsung.

Perekonomian negara-negara emerging yang

sebelumnya diperkirakan relatif imun dari krisis

Eropa ternyata melambat lebih besar dari

dugaan semula sebagai dampak pelemahan

permintaan global dan kebijakan ketat periode

sebelumnya. Meski masih rentan, kinerja

negara-negara maju lainnya justru relatif positif

dan berlanjut dengan ditopang oleh aktivitas

konsumsi AS dan investasi Jepang yang

membaik. Harga komoditi dunia yang

cenderung menurun juga turut menopang

pemulihan. Dengan perkembangan ini, PDB

2011 diperkirakan 3,8% yoy (WEO Januari

2012 Update), turun dari 5,1% yoy tahun

sebelumnya. Sementara itu, PDB 2012

diperkirakan melemah hingga ke 3,3% yoy.

Ekonomi AS di TW4-11 masih lemahEkonomi AS di TW4-11 masih lemahEkonomi AS di TW4-11 masih lemahEkonomi AS di TW4-11 masih lemahEkonomi AS di TW4-11 masih lemah

meski perlambatan cenderung tertahan. meski perlambatan cenderung tertahan. meski perlambatan cenderung tertahan. meski perlambatan cenderung tertahan. meski perlambatan cenderung tertahan. PDB

di triwulan tersebut tercatat 1,6% yoy (CF

Di tengah ketidakpastian global, tantangan kebijakan di negara-negara maju adalah

bagaimana mengelola konsolidasi fiskal yang kredibel namun tidak mematikan upaya pemulihan

ekonomi yang masih rentan. Selain itu, pemerintah negara maju juga akan disibukkan oleh upaya

untuk mengamankan sektor perbankan mereka guna menjaga aliran kredit dan pertumbuhan

ekonomi, selain mengurangi risiko negative feedback loop. Berbeda dengan tantangan di negara

maju, sejumlah bank sentral negara emerging sudah mulai menahan kebijakan pengetatan seiring

dengan meredanya tekanan inflasi serta guna mengantisipasi mulai melambatnya aktivitas ekonomi

domestik dan memburuknya perekonomian global. Beberapa bank sentral bahkan sudah mulai

melonggarkan kebijakan moneter di triwulan laporan, termasuk Indonesia.

Prospek perekonomian global masih menghadirkan sejumlah risiko dengan arah yang

memburuk dibandingkan triwulan-triwulan sebelumnya. Setidaknya terdapat tiga risiko di negara

maju yang perlu diwaspadai, yakni (i) ketidakmampuan pemimpin negara-negara EU dalam

mengatasi permasalahan rentannya ekonomi sejumlah negara dan perbankan, (ii) ancaman resesi

di AS, dan (iii) tingginya risiko perbankan dunia yang menimbulkan instabilitas pada sistem

keuangan dunia. Di negara-negara emerging, sejumlah risiko juga masih menghantui. Krisis

utang Eropa yang tidak kunjung terselesaikan dapat berdampak pada perlambatan ekonomi

global yang lebih tajam yang mengancam kinerja ekspor negara emerging.

Page 19: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

7

Januari 2012), sedikit lebih baik dari 1,5%

triwulan sebelumnya. . . . . Sejumlah leading

indicator investasi AS menunjukkan perbaikan.

Namun, aktivitas ekonomi ke depan termasuk

investasi diperkirakan masih rentan. Di sektor

eksternal, menurunnya aktivitas ekonomi

global berdampak pada melemahnya kinerja

sektor eksternal, yang pada gilirannya

menyebabkan defisit neraca perdagangan

melebar. Beberapa faktor yang diperkirakan

menjadi potensi downside risks ekonomi AS

meliputi (i) kerentanan sektor tenaga kerja dan

properti; (ii) kerentanan solvabilitas keuangan

pemerintah; (iii) tekanan inflasi; (iv)

pemburukan krisis utang di Kawasan Euro yang

dikhawatirkan merambat ke krisis perbankan;

(v) penurunan kepercayaan konsumen/bisnis;

dan (vi) kegagalan super committee mencapai

kesepakatan penurunan utang pemerintah

sebesar USD1,5 triliun yang dapat berdampak

pada automatic spending cuts senilai USD1,2

triliun. PDB 2012 diprediksi tumbuh 1,8% yoy

(WEO Januari 2012 Update), lebih rendah dari

2,0% yoy proyeksi September 2011. Pada

Januari 2012, Fedres juga menurunkan

proyeksi PDB 2012 menjadi di kisaran 2,2%-

2,7% yoy dari semula 2,5% - 2,9% yoy.

Ekonomi Kawasan Euro di 2011Ekonomi Kawasan Euro di 2011Ekonomi Kawasan Euro di 2011Ekonomi Kawasan Euro di 2011Ekonomi Kawasan Euro di 2011

mengalami pemburukan dengan cepat danmengalami pemburukan dengan cepat danmengalami pemburukan dengan cepat danmengalami pemburukan dengan cepat danmengalami pemburukan dengan cepat dan

terus berlanjut hingga TW4-11.terus berlanjut hingga TW4-11.terus berlanjut hingga TW4-11.terus berlanjut hingga TW4-11.terus berlanjut hingga TW4-11. Pemburukan

ekonomi Euro diperkirakan sebagai dampak

dari tingginya ketidakpastian penyelesaian

krisis utang di negara periferal Euro yang mulai

menjalar ke negara core Euro dan perbankan

kawasan. Berdasarkan perkembangan terakhir,

ekonomi kawasan Eropa di 2012 diperkirakan

akan mulai memasuki periode kontraksi dalam

jangka waktu yang relatif panjang setidaknya

hingga TW3-12. Berdasarkan perkembangan

terakhir, ekonomi Kawasan Euro di 2012

diperkirakan akan memasuki periode kontraksi

dalam jangka waktu yang relatif panjang

setidaknya hingga TW3-12. Belum terlihatnya

langkah-langkah recovery yang solid atas

permasalahan hutang dan ekonomi

fundamental negara periferal Euro, dinamika

politik yang kurang menguntungkan, dan

sistem keuangan yang memiliki eksposur yang

besar terhadap utang negara periferal Eropa

mengakibatkan kawasan ini sulit bangkit dalam

waktu singkat. Beratnya permasalahan

fundamental di negara kawasan ini

menyebabkan target defisit fiskal diperkirakan

sulit tercapai. Defisit fiskal Spanyol dan Yunani

di 2011 lebih besar dari perkiraan semula dan

melampaui prediksi EU. Reformasi struktural

melalui pembenahan efisiensi dan produktivitas

membutuhkan proses panjang dan berat.

Jerman dan Perancis yang selama ini menjadi

penopang utama kinerja ekonomi kawasan

juga turut terkena imbas krisis utang di negara

periferal Euro (PDB sejak TW2-11 turun

signifikan). Secara keseluruhan, berdasarkan

WEO Januari 2012 Update, PDB di 2012

diprediksi terkontraksi 0,5% yoy.

Perekonomian Jepang di TW4-11Perekonomian Jepang di TW4-11Perekonomian Jepang di TW4-11Perekonomian Jepang di TW4-11Perekonomian Jepang di TW4-11

kembali terkontraksi, setelah mengalamikembali terkontraksi, setelah mengalamikembali terkontraksi, setelah mengalamikembali terkontraksi, setelah mengalamikembali terkontraksi, setelah mengalami

penguatan yang cukup signifikan di triwulanpenguatan yang cukup signifikan di triwulanpenguatan yang cukup signifikan di triwulanpenguatan yang cukup signifikan di triwulanpenguatan yang cukup signifikan di triwulan

sebelumnya pascabencana gempa dan tsunami.sebelumnya pascabencana gempa dan tsunami.sebelumnya pascabencana gempa dan tsunami.sebelumnya pascabencana gempa dan tsunami.sebelumnya pascabencana gempa dan tsunami.

Selama Ωtriwulan laporan terkontraksi lebih

dalam dibandingkan triwulan sebelumnya

dengan pertumbuhan ekonomi sebesar minus

Page 20: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

8

Grafik 1.3 PMI DuniaGrafik 1.3 PMI DuniaGrafik 1.3 PMI DuniaGrafik 1.3 PMI DuniaGrafik 1.3 PMI Dunia Grafik 1.4 Leading Indikator (Negara Maju)Grafik 1.4 Leading Indikator (Negara Maju)Grafik 1.4 Leading Indikator (Negara Maju)Grafik 1.4 Leading Indikator (Negara Maju)Grafik 1.4 Leading Indikator (Negara Maju)

Grafik 1.1 PDB DuniaGrafik 1.1 PDB DuniaGrafik 1.1 PDB DuniaGrafik 1.1 PDB DuniaGrafik 1.1 PDB Dunia Grafik 1.2 PDB Dunia (per Kawasan)Grafik 1.2 PDB Dunia (per Kawasan)Grafik 1.2 PDB Dunia (per Kawasan)Grafik 1.2 PDB Dunia (per Kawasan)Grafik 1.2 PDB Dunia (per Kawasan)

0,6% qoq atau minus 1,0% yoy. Dengan

perkembangan tersebut, pertumbuhan ekonomi

selama 2011 terkontraksi sebesar 0,9% yoy,Ω

jauh menurun dari 2010 yang tumbuh 4,4%

yoy.ΩHal ini khususnya diakibatkan olehΩ

melemahnya perekonomian global khususnya

di kawasan Eropa yang menurunkan ekspor,

banjir di Thailand yang mempengaruhi proses

produksi, dan apresiasi nilai tukar Yen yang

mengurangiΩ tingkat daya saing ekspor. Berbagai

kondisi tersebut selain berpengaruh pada kinerja

ekspor yang cenderung menurun, juga

berpengaruh pada permintaan domestik yang

cenderung menurun khususnya pada aktivitas

konsumi. Kinerja pertumbuhan ekspor terus

menurun,di tengah masih tingginya kebutuhan

impor sebagai upaya rekonstrusi pascagempa

dan tsunami berdampak pada defisit neraca

berjalan yang semakin melebar. Di 2012 aktivitas

perekonomian Jepang diperkirakan akan

kembali mencatat pertumbuhan yang

positif dan WEO Januari 2012 memperkirakan

bahwa perekonomian Jepang akan tumbuh

1,7% yoy.

% yoy

FORECAST

-6

-4

-2

0

2

4

6

8

10

2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013

Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2

DuniaNegara MajuNegara Berkembang

Sumber : Bloomberg, Consensus Forecast, data diolah

% yoy

FORECAST

-6

-4

-2

0

2

4

6

8

10

2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013

Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2

DuniaKawasan AmerikaKawasan EropaKawasan Aspac

Sumber : Bloomberg, Consensus Forecast, data diolah

Indeks

30

35

40

45

50

55

60

65

2008 2009 2010 2011

3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

PMI ManufakturPMI ServicesPMI Composite

Sumber : Bloomberg

IndeksIndeks

80

85

90

95

100

105

110

2007 2008 2009 2010 20113 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

0

10

20

30

40

50

60

Sumber : Bloomberg

USA-Leading indikator (lhs)OECD Eurozone Leading Indicator (lhs)Jpn-Economy WatchersSurvey-Expect. (rhs)

Page 21: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

9

Ekspansi ekonomi negara Ekspansi ekonomi negara Ekspansi ekonomi negara Ekspansi ekonomi negara Ekspansi ekonomi negara emergingemergingemergingemergingemerging

diperkirakan juga melambat pada triwulandiperkirakan juga melambat pada triwulandiperkirakan juga melambat pada triwulandiperkirakan juga melambat pada triwulandiperkirakan juga melambat pada triwulan

terakhir 2011 sebagai dampak kebijakan ketatterakhir 2011 sebagai dampak kebijakan ketatterakhir 2011 sebagai dampak kebijakan ketatterakhir 2011 sebagai dampak kebijakan ketatterakhir 2011 sebagai dampak kebijakan ketat

sebelumnya hingga pertengahan 2010 dansebelumnya hingga pertengahan 2010 dansebelumnya hingga pertengahan 2010 dansebelumnya hingga pertengahan 2010 dansebelumnya hingga pertengahan 2010 dan

perlambatan ekonomi dunia.perlambatan ekonomi dunia.perlambatan ekonomi dunia.perlambatan ekonomi dunia.perlambatan ekonomi dunia. Dibayangi krisis

utang Eropa yang tidak kunjung usai dan

ancaman resesi global, pertumbuhan ekonomi

China pada TW4-11 diperkirakan hanya

mencapai 8,9% yoy (CF Januari 2012),

melambat dari 9,1% yoy (TW3-11).

Perekonomian China tahun 2011 diperkirakan

hanya tumbuh 9,2% yoy, jatuh dari 10,3%

pertumbuhan 2010 dan lebih rendah dari

perkiraan 9,5% dalam WEO September 2011.

Seperti halnya banyak negara emerging

lainnya, melemahnya konsumsi domestik dan

kinerja ekspor merupakan faktor utama di balik

penurunan pertumbuhan China. Permintaan

domestik cenderung melambat (terutama

investasi) akibat masih dipertahankannya

kebijakan moneter ketat dan turunnya

permintaan ekspor. Negara-negara emerging

Asia yang sangat bergantung pada kinerja

ekspor (seperti Korea dan Thailand) mengalami

perlambatan ekonomi signifikan di 2011. BoK

merevisi turun perkiraan pertumbuhan 2011

dan 2012 menjadi masing 3,8% yoy dan 3,7%

yoy dari 4,3%yoy dan 4,6%yoy. Di Thailand,

selain perlambatan permintaan global,

bencana banjir memberi dampak negatif yang

besar terhadap perekonomian. PDB Thailand

di TW4-11 diperkirakan terkontraksi 2,6% yoy.

Tekanan inflasi dunia telah mencapaiTekanan inflasi dunia telah mencapaiTekanan inflasi dunia telah mencapaiTekanan inflasi dunia telah mencapaiTekanan inflasi dunia telah mencapai

puncaknya di TW3-11 dan cenderungpuncaknya di TW3-11 dan cenderungpuncaknya di TW3-11 dan cenderungpuncaknya di TW3-11 dan cenderungpuncaknya di TW3-11 dan cenderung

melemah pada triwulan laporan (Grafik 1.5 danmelemah pada triwulan laporan (Grafik 1.5 danmelemah pada triwulan laporan (Grafik 1.5 danmelemah pada triwulan laporan (Grafik 1.5 danmelemah pada triwulan laporan (Grafik 1.5 dan

Grafik 1.6).Grafik 1.6).Grafik 1.6).Grafik 1.6).Grafik 1.6). Peningkatan inflasi dalam waktu

satu tahun terakhir telah mendekati/lebih dari

target atau kisaran aman bank sentral di

sejumlah negara, walaupun tingkatnya masih

di bawah level sebelum krisis. Inflasi negara

maju di 2011 diperkirakan mencapai 2,7% yoy

(WEO Januari 2012 Update), lebih tinggi dari

1,6% tahun sebelumnya. Sementara itu, inflasi

negara emerging di tahun yang sama

diperkirakan 7,3% (WEO Januari 2012

Update), atau 1,2% lebih tinggi dari 2010.

Untuk keseluruhan 2011, inflasi dunia tercatat

5,0% yoy, jauh meningkat dari 3,8% tahun

2010. Ke depan inflasi dunia diperkirakan akan

melemah seiring dengan moderasi permintaan

global dan harga komoditas internasional

dengan inflasi 2012 diperkirakan sekitar 3,7%

yoy. Sejumlah risiko tekanan inflasi ke depan

terutama terkait dengan gejolak politik Timur

Tengah, termasuk krisis Suriah dan masalah

nuklir Iran yang dapat kembali mendorong

kenaikan harga minyak. Kebijakan quantitative

easing ke-3 (QE3) di AS juga berpotensi

menambah tekanan harga komoditas global.

Mayoritas pergerakan harga komoditasMayoritas pergerakan harga komoditasMayoritas pergerakan harga komoditasMayoritas pergerakan harga komoditasMayoritas pergerakan harga komoditas

di triwulan akhir 2011 berada dalam tren yangdi triwulan akhir 2011 berada dalam tren yangdi triwulan akhir 2011 berada dalam tren yangdi triwulan akhir 2011 berada dalam tren yangdi triwulan akhir 2011 berada dalam tren yang

melemah.melemah.melemah.melemah.melemah. Ancaman perlambatan ekonomi

global seiring masih berlanjutnya krisis utang

di Eropa dan krisis fiskal di AS yang akan

menurunkan permintaan menjadi faktor di

balik pelemahan harga komoditas tersebut.

Namun demikian, beberapa komoditas masih

berada dalam level yang tinggi terutama

dibandingkan level 2010. Harga minyak masih

unggul di antara komoditas energi lainnya

dengan tetap stabil tinggi. Ketidakpastian

ekonomi global juga menyebabkan harga emas

Page 22: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

10

masih berjaya dengan membukukan

peningkatan selama 2011. Selanjutnya, di

kelompok pangan, ancaman gangguan

produksi dan supply masih menjadi faktor risiko

kenaikan harga beras, gula, dan jagung.

Di tengah ketidakpastian global,Di tengah ketidakpastian global,Di tengah ketidakpastian global,Di tengah ketidakpastian global,Di tengah ketidakpastian global,

tantangan kebijakan di negara-negara majutantangan kebijakan di negara-negara majutantangan kebijakan di negara-negara majutantangan kebijakan di negara-negara majutantangan kebijakan di negara-negara maju

adalah bagaimana mengelola konsolidasi fiskaladalah bagaimana mengelola konsolidasi fiskaladalah bagaimana mengelola konsolidasi fiskaladalah bagaimana mengelola konsolidasi fiskaladalah bagaimana mengelola konsolidasi fiskal

yang kredibel namun tidak mematikan upayayang kredibel namun tidak mematikan upayayang kredibel namun tidak mematikan upayayang kredibel namun tidak mematikan upayayang kredibel namun tidak mematikan upaya

pemulihan ekonomi yang masih rentan.pemulihan ekonomi yang masih rentan.pemulihan ekonomi yang masih rentan.pemulihan ekonomi yang masih rentan.pemulihan ekonomi yang masih rentan. Selain

itu, pemerintah negara maju juga akan

disibukkan oleh upaya untuk mengamankan

sektor perbankan mereka guna menjaga aliran

kredit dan pertumbuhan ekonomi, selain

mengurangi risiko negative feedback loop.

Disadari bahwa konsolidasi fiskal ini akan

menghambat aktivitas ekonomi khususnya

dalam jangka pendek. Di sektor moneter,

kebijakan moneter di negara maju akan

dipertahankan longgar untuk mendukung

pemulihan ekonomi dengan asumsi bahwa

tekanan inflasi ke depan akan berangsur

melemah seiring dengan perlambatan

ekonomi.

Fedres berkomitmen untuk tetapFedres berkomitmen untuk tetapFedres berkomitmen untuk tetapFedres berkomitmen untuk tetapFedres berkomitmen untuk tetap

mempertahankan suku bunga kebijakan dimempertahankan suku bunga kebijakan dimempertahankan suku bunga kebijakan dimempertahankan suku bunga kebijakan dimempertahankan suku bunga kebijakan di

level 0-0,25% hingga akhir 2014 (sebelumnyalevel 0-0,25% hingga akhir 2014 (sebelumnyalevel 0-0,25% hingga akhir 2014 (sebelumnyalevel 0-0,25% hingga akhir 2014 (sebelumnyalevel 0-0,25% hingga akhir 2014 (sebelumnya

pertengahan 2013). pertengahan 2013). pertengahan 2013). pertengahan 2013). pertengahan 2013). Selain itu, Fedres juga akan

melanjutkan kebijakan akomodatif berupa

pembelian T-Bill yg berjangka waktu lebih

panjang (Operation Twist) dan kebijakan yang

terkait dengan mortgage-backed securities.

Selain itu, Namun efektivitas kebijakan tersebut

masih dipertanyakan dan risiko double dip

recession masih relatif tinggi di tengah kondisi

politik yang memanas akibat perbedaan

pendapat dan kepentingan politik yang tajam.

Guna menjangkar ekspektasi inflasi, Fed

menetapkan target inflasi dalam jangka yang

lebih panjang di kisaran 2% yoy guna menjaga

kestabilan harga, menjaga suku bunga jangka

panjang dalam level yang moderat, dan

mendukung sektor tenaga kerja.

Di tengah berkurangnya tekanan inflasi,Di tengah berkurangnya tekanan inflasi,Di tengah berkurangnya tekanan inflasi,Di tengah berkurangnya tekanan inflasi,Di tengah berkurangnya tekanan inflasi,

ECB menurunkan suku bunga kebijakan 50bpsECB menurunkan suku bunga kebijakan 50bpsECB menurunkan suku bunga kebijakan 50bpsECB menurunkan suku bunga kebijakan 50bpsECB menurunkan suku bunga kebijakan 50bps

menjadi 1,0% di triwulan laporan danmenjadi 1,0% di triwulan laporan danmenjadi 1,0% di triwulan laporan danmenjadi 1,0% di triwulan laporan danmenjadi 1,0% di triwulan laporan dan

mengimplementasikan langkah-langkah non-mengimplementasikan langkah-langkah non-mengimplementasikan langkah-langkah non-mengimplementasikan langkah-langkah non-mengimplementasikan langkah-langkah non-

standar untuk menyediakan likuiditas padastandar untuk menyediakan likuiditas padastandar untuk menyediakan likuiditas padastandar untuk menyediakan likuiditas padastandar untuk menyediakan likuiditas pada

Grafik 1.6 Inflasi Dunia (per Kawasan)Grafik 1.6 Inflasi Dunia (per Kawasan)Grafik 1.6 Inflasi Dunia (per Kawasan)Grafik 1.6 Inflasi Dunia (per Kawasan)Grafik 1.6 Inflasi Dunia (per Kawasan)Grafik 1.5 Inflasi DuniaGrafik 1.5 Inflasi DuniaGrafik 1.5 Inflasi DuniaGrafik 1.5 Inflasi DuniaGrafik 1.5 Inflasi Dunia

% yoy

FORECAST

-2

0

2

4

6

8

10

2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013

Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2

DuniaNegara MajuNegara Berkembang

Sumber : Bloomberg, Consensus Forecast

% yoy

FORECAST

0

1

2

3

4

5

6

7

2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013

Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2

Dunia

Kawasan Amerika

Kawasan Eropa

Kawasan Aspac

Sumber : Bloomberg, Consensus Forecast

Page 23: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

11

perbankan.perbankan.perbankan.perbankan.perbankan. Pemburukan ekonomi dan

keuangan kawasan yang lebih cepat dari

perkiraan yang diperkirakan mengurangi

tekanan inflasi ke depan melatarbelakangi

keputusan tersebut. Ke depan, seiring dengan

menurunnya aktivitas ekonomi dan kian

rentannya kondisi ekonomi kawasan, ECB

diperkirakan masih melonggarkan kebijakan

moneternya.

Dengan tekanan inflasi melemah,Dengan tekanan inflasi melemah,Dengan tekanan inflasi melemah,Dengan tekanan inflasi melemah,Dengan tekanan inflasi melemah,

sejumlah bank sentral negara sejumlah bank sentral negara sejumlah bank sentral negara sejumlah bank sentral negara sejumlah bank sentral negara emergingemergingemergingemergingemerging mulai mulai mulai mulai mulai

menahan kebijakan ketat guna mengantisipasimenahan kebijakan ketat guna mengantisipasimenahan kebijakan ketat guna mengantisipasimenahan kebijakan ketat guna mengantisipasimenahan kebijakan ketat guna mengantisipasi

perlambatan aktivitas ekonomi domestik danperlambatan aktivitas ekonomi domestik danperlambatan aktivitas ekonomi domestik danperlambatan aktivitas ekonomi domestik danperlambatan aktivitas ekonomi domestik dan

global.global.global.global.global. Beberapa bank sentral bahkan sudah

mulai melonggarkan kebijakan moneter di

Januari, yakni Brazil, Fillipina, dan Thailand. Di

China, dengan mulai meredanya infasi ke level

di bawah target 6% sejak Oktober 2011, pada

akhir November PBC telah menurunkan GWM-

nya secara terbatas. Per 5 Desember 2011,

mulai diberlakukan secara efektif penurunan

GWM 50 bps menjadi 21% untuk bank besar

dan 19% untuk rural bank. Ke depan,

kebijakan suku bunga cenderung longgar

diperkirakan dilakukan secara bertahap dan

relatif intensif di negara-negara emerging.

Kebijakan moneter longgar ini kemungkinan

juga akan didukung oleh kebijakan stimulus

fiskal di negara-negara yang masih memiliki

ruang fiskal cukup besar.

Berbagai indikator risiko di pasarBerbagai indikator risiko di pasarBerbagai indikator risiko di pasarBerbagai indikator risiko di pasarBerbagai indikator risiko di pasar

keuangan menunjukkan masih tingginyakeuangan menunjukkan masih tingginyakeuangan menunjukkan masih tingginyakeuangan menunjukkan masih tingginyakeuangan menunjukkan masih tingginya

ketidakpastian meski tanda-tanda stabilisasiketidakpastian meski tanda-tanda stabilisasiketidakpastian meski tanda-tanda stabilisasiketidakpastian meski tanda-tanda stabilisasiketidakpastian meski tanda-tanda stabilisasi

mulai terlihat (Grafik 1.7 s/d Grafik 1.11).mulai terlihat (Grafik 1.7 s/d Grafik 1.11).mulai terlihat (Grafik 1.7 s/d Grafik 1.11).mulai terlihat (Grafik 1.7 s/d Grafik 1.11).mulai terlihat (Grafik 1.7 s/d Grafik 1.11).

Kondisi pasar keuangan di Kawasan Euro masih

rentan terutama di negara-negara episenter

krisis utang. Hal ini sebagai imbas dari (i)

memburuknya krisis utang kawasan; (ii)

hilangnya kepercayaan antar bank sehingga

biaya pinjaman di kawasan melonjak dan

pinjaman uang antar bank terganggu; (iii) krisis

kepercayaan terhadap kesehatan perbankan

kawasan yang diperkirakan memiliki eksposur

tinggi pada negara PIIGS. Joint action enam

(6) bank sentral (Fed, ECB, Bank of Canada,

BOE, BOJ, dan Swiss National Bank) sejak akhir

Nov-11 lalu, implementasi langkah-langkah

non-standar, dan langkah QE berupa

Grafik 1.7 Rata-rata Spread Libor Policy RateGrafik 1.7 Rata-rata Spread Libor Policy RateGrafik 1.7 Rata-rata Spread Libor Policy RateGrafik 1.7 Rata-rata Spread Libor Policy RateGrafik 1.7 Rata-rata Spread Libor Policy Ratedan Spread Libor OIS di G3dan Spread Libor OIS di G3dan Spread Libor OIS di G3dan Spread Libor OIS di G3dan Spread Libor OIS di G3

Grafik 1.8 Implied VolatilityGrafik 1.8 Implied VolatilityGrafik 1.8 Implied VolatilityGrafik 1.8 Implied VolatilityGrafik 1.8 Implied Volatility(Rata-rata Bergerak 20-hari)(Rata-rata Bergerak 20-hari)(Rata-rata Bergerak 20-hari)(Rata-rata Bergerak 20-hari)(Rata-rata Bergerak 20-hari)

%

-0,5

0

0,5

1

1,5

2

2,5

Spread Libor-Policy Rate

Spread Libor-OIS

2008 2009 2010 2011Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des

Sumber : Bloomberg

10

12

14

16

18

20

22

24

26

28

15

20

25

30

35

40

45

50

55JPMorgan G7 Exchange Rate

JPMorgan Emerging Exchange Rate

VIX (rhs)

2009 2010 2011

2Jan

17Mar

28Mei

7Ags

19Okt

30Des

15Mar

25Mei

5Ags

15Okt

28Des

10Mar

20Mei

2Ags

12Okt

22Des

Sumber : Bloomberg

Page 24: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

12

penawaran pinjaman sebesar EUR489 miliar

kepada 500 bank di Eropa diperkirakan hanya

untuk sementara sedikit melonggarkan

keketatan likuiditas USD dan tekanan di pasar

keuangan.

Akselerasi pertumbuhan ekonomi diAkselerasi pertumbuhan ekonomi diAkselerasi pertumbuhan ekonomi diAkselerasi pertumbuhan ekonomi diAkselerasi pertumbuhan ekonomi di

2012 diproyeksikan melambat menjadi 3,3%,2012 diproyeksikan melambat menjadi 3,3%,2012 diproyeksikan melambat menjadi 3,3%,2012 diproyeksikan melambat menjadi 3,3%,2012 diproyeksikan melambat menjadi 3,3%,

dari 5,2% di 2010 dan 3,8 di 2011 (WEOdari 5,2% di 2010 dan 3,8 di 2011 (WEOdari 5,2% di 2010 dan 3,8 di 2011 (WEOdari 5,2% di 2010 dan 3,8 di 2011 (WEOdari 5,2% di 2010 dan 3,8 di 2011 (WEO

Januari 2012.Januari 2012.Januari 2012.Januari 2012.Januari 2012. Pertumbuhan negara maju

diperkirakan makin melemah sehubungan

dengan tingginya tekanan fiskal dan rapuhnya

permintaan domestik. PDB negara maju

diperkirakan hanya tumbuh 1,2% 2012 (WEO

Januari 2012 Update), lebih rendah dari

pertumbuhan 1,6% di 2011 dan 1,9%

perkiraan sebelumnya (WEO September 2011).

Akibat kebijakan pengetatan dan perlambatan

global, pertumbuhan negara berkembang juga

melambat menjadi 5,4% 2012 (WEO Januari

2012 Update), atau 0,8% lebih rendah dari

2011 dan 0,7% lebih rendah dari perkiraan

sebelumnya (WEO September 2011). Inflasi

2012 diperkirakan 1,6% yoy (WEO Januari

2011 Update), lebih rendah dari 2,7% di 2011.

Downside risksDownside risksDownside risksDownside risksDownside risks ekonomi global ekonomi global ekonomi global ekonomi global ekonomi global

meningkat drastis dari triwulan-triwulanmeningkat drastis dari triwulan-triwulanmeningkat drastis dari triwulan-triwulanmeningkat drastis dari triwulan-triwulanmeningkat drastis dari triwulan-triwulan

sebelumnya.sebelumnya.sebelumnya.sebelumnya.sebelumnya. Setidaknya terdapat tiga risiko di

negara maju yang perlu diwaspadai, yakni (i)

ketidakmampuan pemimpin negara-negara EU

dalam mengatasi permasalahan rentannya

ekonomi sejumlah negara dan perbankan, (ii)

ancaman resesi di AS, dan (iii) tingginya risiko

perbankan dunia yang menimbulkan

instabilitas pada sistem keuangan dunia.

Permasalahan politik domestik negara-negara

anggota EU dipandang sebagai penghambat

utama efektivitas penanganan krisis utang dan

perbankan di Eropa. Bila tidak tertangani,

memburuknya krisis utang negara periferal

termasuk risiko default Yunani berpotensi

merambat ke negara-negara core Kawasan

Euro khususnya Italia, Spanyol, dan Perancis.

Hal ini dikhawatirkan dapat menimbulkan

lonjakan biaya pinjaman dan NPL (negative

feedback loop) sehingga mengganggu

kestabilan ekonomi dan keuangan kawasan

dan mengganggu proses konsolidasi fiskal.

Sementara itu, ekonomi AS yang memang

Grafik 1.10 CDS Negara BerkembangGrafik 1.10 CDS Negara BerkembangGrafik 1.10 CDS Negara BerkembangGrafik 1.10 CDS Negara BerkembangGrafik 1.10 CDS Negara BerkembangGrafik 1.9 CDS Negara MajuGrafik 1.9 CDS Negara MajuGrafik 1.9 CDS Negara MajuGrafik 1.9 CDS Negara MajuGrafik 1.9 CDS Negara Maju

bpsbps

0

20

40

60

80

100

120

140

160

180

0

50

100

150

200

250

300

350

400

2010 2011 2012

30Sep

30Des

30Mar

30Jun

30Sep

30Des

Sumber : Bloomberg

Jerman Jepang

UK AS : CitiGroup (rhs)

bps

0

50

100

150

200

250

300

350

400

21Des

21Mar

21Jun

21Sep

21Des

21Mar

21Jun

21Sep

21Des

2009 2010 2011Sumber : Bloomberg

China IndonesiaMalaysia Philipina

Thailand

Page 25: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

13

Grafik 1.11 Indeks Saham DuniaGrafik 1.11 Indeks Saham DuniaGrafik 1.11 Indeks Saham DuniaGrafik 1.11 Indeks Saham DuniaGrafik 1.11 Indeks Saham Dunia

sudah melambat dalam beberapa triwulan

terakhir dapat lebih terpukul apabila kekuatan-

kekuatan politik domestik tidak mampu

mengawal konsolidasi fiskal, sektor properti

dan tenaga kerja masih terus juga rentan, dan

kondisi pasar keuangan kian memburuk. Bila

hal-hal tersebut terus berlangsung, masyarakat

dikhawatirkan makin meningkatkan tabungan

mereka yang pada gilirannya menghambat

aktivitas ekonomi.

Di negara-negara Di negara-negara Di negara-negara Di negara-negara Di negara-negara emergingemergingemergingemergingemerging dan dan dan dan dan

berkembang, sejumlah risiko juga masihberkembang, sejumlah risiko juga masihberkembang, sejumlah risiko juga masihberkembang, sejumlah risiko juga masihberkembang, sejumlah risiko juga masih

menghantui.menghantui.menghantui.menghantui.menghantui. Krisis Eropa yang semakin

memanas dapat berdampak pada perlambatan

ekonomi global yang lebih tajam yang

mengancam kinerja ekspor negara-negara

emerging. Dunia kini juga memonitor dengan

seksama kemungkinan China mengalami hard

landing seiring dengan perlambatan investasi

yang lebih tajam dari yang diperkirakan. Selain

itu, tekanan inflasi di negara-negara emerging

juga masih bertahan tinggi. Masih terdapat

sumber risiko tekanan inflasi ke depan,

termasuk gejolak politik Timur Tengah yang

dapat mendorong harga energi minyak.

Kebijakan QE AS juga berpotensi

meningkatkan harga komoditas global. Belum

lagi gangguan cuaca di masa depan yang dapat

mempengaruhi pasokan pangan/hasil-hasil

pertanian lainnya.

IndeksJan-10=100

TW4-11

IndeksJan-10=100

85

90

95

100

105

110

115

120

125

Jan FebMar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt NovDes Jan FebMar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt NovDes

2010 2011

Sumber : Bloomberg

60

65

70

75

80

85

90

95

100

105

110

Dow Jones (AS)

S&P (AS)

Stoxx 50 (Kawasan Euro), rhs

Nikkei 225 (Jepang), rhs

IndeksJan-10=100

TW4-11

Jan FebMar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt NovDes Jan FebMar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt NovDes

2010 2011

Sumber : Bloomberg

60

70

80

90

100

110

120

130

140SHCOMP (China)

KOSPI (Korea)

BSE Sensex (India)

IndeksJan-10=100

TW4-11

Jan FebMar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt NovDes Jan FebMar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt NovDes

2010 2011

Sumber : Bloomberg

80

90

100

110

120

130

140

150

160

170STI (Singapura)

SET (Thailand)

PCOMP (Filipina)

KLCI (Malaysia)

JCI (Indonesia)

Page 26: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

14

Du

nia

Kaw

asan

2010

E20

10E

TW1-

11TW

2-11

TW3-

11TW

4-11

TW1-

12TW

2-12

TW3-

12TW

4-12

TW1-

13TW

2-13

Duni

a*1,

005,

23,

83,

33,

83,

93,

95,

15,

15,

04,

74,

23,

83,

83,

63,

53,

63,

73,

84,

14,

24,9

3,8

3,6

4,1

Nega

ra M

aju*

0,53

3,2

1,6

1,2

1,6

1,7

1,8

2,7

3,2

3,3

2,8

2,2

1,4

1,5

1,3

1,5

1,7

1,6

1,8

2,0

2,1

3,0

1,6

1,6

2,1

Nega

ra E

mer

ging

*0,

477,

36,

25,

46,

06,

25,

97,

77,

26,

96,

96,

46,

36,

16,

05,

55,

65,

85,

96,

26,

26,9

6,2

5,7

6,1

Kaw

asan

Am

erik

a*0,

301

1,00

03,

92,

62,

42,

32,

62,

53,

53,

94,

03,

82,

92,

52,

52,

52,

62,

82,

82,

72,

83,

03,8

2,6

2,7

3,0

AS0,

198

0,65

53,

01,

81,

81,

31,

71,

92,4

3,0

3,2

2,8

2,2

1,6

1,5

1,6

2,1

2,3

2,4

2,2

2,3

2,5

2,9

1,7

2,2

2,5

Cana

da0,

018

0,06

03,

22,

31,

71,

92,

32,

03,2

4,1

3,5

3,3

3,0

2,2

3,0

2,0

1,6

2,1

1,9

2,2

2,4

2,5

2,9

2,3

2,0

2,3

Amer

ika L

ainn

ya0,

086

0,28

56,

04,

54,

04,

54,

54,

06,

06,

06,

06,

04,

54,

54,

54,

54,

04,

04,

04,

04,

14,

16,0

4,5

4,0

4,1

Kaw

asan

Ero

pa*

0,26

81,

000

2,6

2,3

1,0

2,2

2,4

1,6

1,8

2,6

2,7

2,6

2,9

2,3

2,1

1,9

1,1

1,0

1,0

1,4

1,7

2,0

2,5

2,3

1,0

2,0

Kaw

asan

Eur

o0,

146

0,54

51,

91,

6-0

,51,

31,

60,

60,8

2,0

1,9

2,0

2,4

1,6

1,3

0,8

-0,1

-0,3

-0,3

0,3

0,6

1,0

1,7

1,6

-0,3

1,0

Jer

man

0,04

00,

149

3,6

3,0

0,3

2,1

2,9

1,0

2,1

3,9

3,9

4,0

4,7

2,9

2,6

2,0

0,7

0,5

0,4

1,0

1,3

1,5

3,6

3,0

0,5

1,5

Per

ancis

0,02

90,

109

1,4

1,6

0,2

1,4

1,6

0,9

1,1

1,6

1,7

1,5

2,2

1,7

1,5

1,0

-0,1

0,1

0,0

0,5

0,9

1,1

1,6

1,6

0,0

1,0

Ita

lia0,

024

0,09

11,

50,

4-2

,20,

30,

70,

00,5

1,3

1,2

1,5

0,8

0,7

0,2

0,0

-0,6

-1,1

-1,2

-0,9

-0,5

0,0

1,0

0,6

-1,3

0,1

Spa

nyol

0,01

90,

071

-0,1

0,7

-1,7

0,5

0,7

0,6

-1,4

0,0

0,2

0,6

0,9

0,8

0,8

0,3

-0,3

-0,4

-0,3

0,0

0,1

0,6

-0,2

0,7

-0,4

0,7

Ingg

ris0,

030

0,11

21,

40,

91,

61,

51,

01,

5-0,3

1,6

2,7

1,5

1,8

0,6

0,5

0,7

0,6

0,6

0,5

1,0

1,3

1,7

1,7

0,9

0,5

1,8

Erop

a La

inny

a0,

092

0,34

34,

04,

03,

14,

04,

03,

14,

04,

04,

04,

04,

04,

04,

04,

03,

13,

13,

13,

13,

53,

54,0

4,0

3,1

3,5

Kaw

asan

Asi

a Pa

sifik

*0,

390

1,00

07,

85,

85,

75,

15,

64,

48,

67,

67,

36,

96,

25,

75,

85,

55,

55,

85,

96,

16,

36,

37,3

5,7

5,8

6,1

Jepa

ng0,

059

0,15

04,

4-0

,91,

7-0

,3-0

,2-0

,25,6

3,1

4,9

2,2

-0,2

-1,7

-0,5

-1,0

1,6

2,6

1,7

1,9

1,8

1,5

3,9

-0,9

1,9

1,4

Chin

a0,

133

0,34

110

,49,

38,

24,

65,

44,

011,9

10,3

9,6

9,8

9,7

9,5

9,1

8,9

8,1

8,2

8,4

8,6

8,8

8,8

10,1

9,3

8,4

8,6

Indi

a0,

053

0,13

79,

97,

47,

07,

58,

17,

18,6

8,9

8,9

8,2

7,8

7,7

6,9

7,0

6,8

7,0

7,3

7,5

7,7

7,9

7,4

7,2

7,0

7,3

Kore

a0,

020

0,05

06,

23,

63,

33,

94,

33,

28,1

7,2

4,4

4,7

4,2

3,4

3,5

3,4

2,7

3,0

3,7

4,0

4,5

4,2

6,0

3,6

3,4

4,1

Aust

ralia

0,

012

0,03

12,

62,

03,

33,

43,

42,

92,3

3,1

2,7

2,7

1,0

1,9

2,5

2,6

4,1

3,6

3,4

3,1

3,2

3,4

2,7

2,0

3,4

3,3

Sela

ndia

Bar

u0,

002

0,00

41,

31,

62,

43,

24,

42,

61,8

1,9

1,5

0,8

1,3

1,1

1,9

2,5

2,2

2,9

3,0

3,0

3,4

3,3

1,7

1,7

2,6

3,2

ASEA

N*0,

042

0,10

77,

64,

84,

85,

75,

94,

88,

88,

66,

56,

45,

64,

55,

43,

83,

64,

65,

16,

35,

95,

67,2

4,8

4,7

5,5

ASEA

N-6*

0,04

00,

102

7,7

4,5

4,6

5,4

5,6

4,6

8,5

8,3

6,3

6,1

5,4

4,2

5,1

3,5

3,3

4,4

4,8

6,0

5,6

5,3

7,1

4,5

4,5

5,3

Si

ngap

ura

0,00

40,

010

14,8

4,9

2,7

4,1

4,9

2,9

16,9

19,4

10,5

12,5

9,3

1,0

5,9

3,6

-0,8

2,9

3,8

6,1

6,3

4,8

14,7

5,0

2,8

4,9

Th

aila

nd0,

008

0,02

07,

81,

24,

44,

23,

83,

512,0

9,2

6,6

3,8

3,2

2,7

3,5

-2,6

0,2

3,6

4,5

8,5

5,8

4,8

7,7

1,4

4,1

4,6

Ph

ilipin

a0,

005

0,01

37,

63,

73,

85,

14,

54,

07,8

8,2

7,3

6,1

4,6

3,1

3,6

3,7

3,3

3,7

4,2

4,5

4,8

4,6

6,8

3,8

3,8

4,8

M

alay

sia0,

006

0,01

47,

25,

13,

93,

43,

22,

810,1

8,9

5,3

4,8

5,2

4,3

5,8

4,1

3,2

3,7

4,4

5,3

5,4

5,4

7,0

4,8

3,8

5,1

In

done

sia0,

014

0,03

56,

16,

56,

04,

75,

55,

75,7

6,2

5,8

6,9

6,5

6,5

6,5

6,5

6,0

5,9

6,1

6,3

6,3

6,3

6,0

6,5

5,9

6,4

Vi

etna

m0,

004

0,01

06,

85,

95,

918

,318

,310

,85,8

6,2

6,5

6,8

5,4

5,6

5,8

5,9

5,8

5,8

5,8

5,8

6,5

6,5

6,5

5,7

5,8

6,5

Asia

Pas

ifik L

ainn

ya0,

072

0,18

56,

04,

94,

49,

09,

06,

86,

06,

06,

06,

04,

94,

94,

94,

94,

44,

44,

44,

44,

64,

66,0

4,9

4,4

4,6

Afrik

a*0,

041

1,00

05,

03,

94,

68,

26,

98,

45,0

5,0

5,0

5,0

3,9

3,9

3,9

3,9

4,6

4,6

4,6

4,6

5,0

5,0

5,0

3,9

4,6

5,0

Sum

ber:

Bloo

mbe

rg, W

EO S

epte

mbe

r 201

1, W

EO J

anua

ri 20

12 U

pdat

e, C

onse

nsus

For

ecas

t Jan

uari

2012

Ket:

*) Da

ta d

iola

h be

rdas

arka

n pa

ngsa

PPP

Inte

rnat

iona

l Com

paris

on P

rogr

am (I

CP),

Dese

mbe

r 200

7

**

) Dat

a pe

rkira

an P

DB d

unia

, neg

ara

maj

u, n

egar

a em

ergi

ng d

an s

etia

p ka

wasa

n m

erup

akan

dat

a co

mpo

site

yang

diol

ah b

erda

sark

an C

onse

sus F

orec

ast J

anua

ri 201

2.

***

) Sel

ain

AS, C

anad

a, K

awas

an E

ropa

, Jer

man

, Per

ancis

, Ita

lia, S

pany

ol, I

nggr

is, J

epan

g, C

hina

dan

India

men

ggun

akan

dat

a be

rdas

arka

n Co

nsen

sus F

orec

ast J

anua

ri 201

2

E=

Proy

eksi;

Cet

ak m

iring

dan

Bold

mer

upak

an a

ngka

real

isasi;

Dat

a ta

huna

n In

dia

mer

upak

an T

ahun

Fisk

al;

In

dia

men

ggun

akan

Tah

un F

iskal

, ang

ka T

riwul

anan

Vie

tnam

men

ggun

akan

ang

ka p

roye

ksi ta

huna

n ke

cuali

reali

sasi

E

kspa

nsi le

bih

besa

r ata

u sa

ma

deng

an R

ata-

Rata

Jan

gka

Panj

ang

Kont

raks

i yan

g m

elam

bat

E

kspa

nsi d

i baw

ah R

ata-

rata

Jan

gka

Panj

ang

Kont

raks

i sem

akin

dal

am a

tau

teta

p

P

erbe

daan

> 0

,2%

dar

i Con

sesu

s Fo

reca

st E

disi

sebe

lum

nya

Perb

edaa

n <

0,2%

dar

i Con

sesu

s Fo

reca

st E

disi

sebe

lum

nyaTW

4-10

Perk

iraan

Ter

kini

Con

sens

us F

orec

ast*

*

2012

E20

13E

2011

E20

12E

% y

oy

Nega

ra/K

awas

anPa

ngsa

Ter

hada

pW

EO J

anua

ri 20

12 U

pdat

e **

*)Pe

rkira

an P

EKKI

Edi

si S

ebel

umny

aTW

1-10

2013

E20

1020

1020

11E

2012

ETW

4-11

2011

E20

12E

2011

ETW

2-10

TW3-

10

Tabe

l 1.1

PD

B D

unia

(Hea

t M

ap)

Tabe

l 1.1

PD

B D

unia

(Hea

t M

ap)

Tabe

l 1.1

PD

B D

unia

(Hea

t M

ap)

Tabe

l 1.1

PD

B D

unia

(Hea

t M

ap)

Tabe

l 1.1

PD

B D

unia

(Hea

t M

ap)

Page 27: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

15

Dunia

Kawa

san20

10E

2010

ETW

1-11

TW2-1

1TW

3-11

TW4-1

1TW

1-12

TW2-1

2TW

3-12

TW4-1

2TW

1-13

TW2-1

3Du

nia*

1,00

3,85,0

3,74,7

4,93,9

3,83,8

3,63,9

4,65,1

5,34,9

4,13,8

3,73,8

3,53,5

3,74,9

3,83,1

Nega

ra Ma

ju*0,5

31,6

2,71,6

3,23,2

2,31,6

1,51,4

1,72,2

3,43,6

3,42,6

2,22,0

1,92,0

2,11,5

3,32,2

2,1Ne

gara

Emerg

ing*

0,47

6,17,3

6,26,2

6,55,6

6,26,2

6,06,3

6,56,7

6,96,3

5,65,4

5,45,5

5,15,0

6,26,5

5,44,3

Kawa

san Am

erika

*0,3

011,0

002,9

4,12,7

4,34,2

3,33,4

3,02,6

2,73,5

4,54,6

4,33,6

3,12,9

3,12,9

3,02,9

4,23,1

3,0AS

0,198

0,655

1,63,0

1,23,3

3,12,1

2,31,8

1,11,3

2,13,5

3,83,3

2,51,9

1,61,8

1,81,9

1,63,2

1,91,9

Cana

da0,0

180,0

601,8

2,92,1

2,42,8

1,91,6

1,41,8

2,32,6

3,43,0

2,72,4

1,91,9

1,92,0

2,01,8

2,82,0

2,0Am

erika

Lainn

ya0,0

860,2

856,2

6,96,1

6,96,9

6,16,2

6,26,2

6,26,9

6,96,9

6,96,1

6,16,1

6,15,5

5,56,2

6,96,1

5,5Ka

wasan

Erop

a*0,2

681,0

003,0

4,13,1

4,24,2

3,32,8

3,03,1

3,34,1

4,24,3

4,43,6

3,43,3

3,02,8

2,83,0

4,23,3

2,8Ka

wasan

Euro

0,146

0,545

1,62,5

1,52,5

2,61,8

1,11,5

1,72,0

2,52,7

2,72,9

2,31,9

1,81,5

1,61,7

1,62,7

1,91,7

Jerm

an0,0

400,1

491,2

2,21,3

2,22,3

1,90,8

1,01,2

1,72,1

2,32,5

2,31,9

1,71,7

1,61,7

1,71,1

2,31,8

1,8 P

eranc

is0,0

290,1

091,7

2,11,4

2,12,1

1,71,4

1,61,6

1,71,8

2,12,2

2,51,9

1,51,7

1,61,7

1,81,6

2,11,7

1,6 It

alia0,0

240,0

911,6

2,61,6

2,92,7

2,01,3

1,61,7

2,02,3

3,02,7

3,72,9

2,12,0

1,51,5

1,61,7

2,72,3

1,7 S

panyo

l0,0

190,0

712,0

2,91,5

2,43,1

1,61,1

1,61,9

2,53,5

3,53,1

2,81,9

1,61,6

1,51,5

1,51,8

3,11,6

1,7Ing

gris

0,030

0,112

3,34,5

2,44,5

4,42,7

3,43,2

3,13,4

4,14,4

4,74,7

3,32,9

2,52,0

1,92,0

3,34,4

2,72,0

Eropa

Lainn

ya0,0

920,3

435,2

6,65,7

6,66,6

5,75,2

5,25,2

5,26,6

6,66,6

6,65,7

5,75,7

5,74,8

4,85,2

6,65,7

4,8Ka

wasan

Asia

Pasifi

k*0,3

901,0

004,5

5,94,4

5,15,6

4,44,4

4,54,3

4,85,5

5,86,1

5,34,3

4,24,1

4,34,1

4,04,5

5,64,2

3,1Jep

ang

0,059

0,150

-0,7

-0,4

-0,5

-0,3

-0,2

-0,2

-1,2

-0,9

-0,8

0,1-0,

5-0,

40,1

-0,3

-0,4

-0,4

-0,4

-0,2

-0,1

0,1-0,

7-0,

3-0,

30,0

China

0,133

0,341

3,35,5

3,34,6

5,44,0

2,22,9

3,54,7

5,15,7

6,34,6

3,93,5

3,33,6

3,53,4

3,35,4

3,53,7

India

0,053

0,137

12,0

10,6

8,67,5

8,17,1

15,3

13,7

10,3

9,29,0

8,99,2

8,57,4

7,37,3

7,47,4

7,112

,18,4

7,20,0

Korea

0,020

0,050

3,04,5

3,53,9

4,33,2

2,72,6

2,93,6

3,84,0

4,34,0

3,23,2

2,82,9

3,03,0

2,94,0

3,13,1

Austr

alia

0,012

0,031

2,83,5

3,33,4

3,42,9

2,93,1

2,82,7

3,33,6

3,53,1

2,72,5

3,03,2

3,43,5

2,93,5

2,83,1

Selan

dia Ba

ru0,0

020,0

042,3

4,42,7

3,24,4

2,62,0

1,71,5

4,04,5

5,34,6

1,82,4

2,12,2

2,42,5

2,62,3

4,22,3

2,6AS

EAN*

0,042

0,107

4,45,9

5,35,7

5,94,8

3,74,1

4,74,9

5,76,2

6,25,7

4,54,6

4,64,8

4,64,6

4,35,9

4,64,4

ASEA

N-6*

0,040

0,102

4,35,9

5,45,4

5,64,6

3,43,9

4,44,6

5,45,9

5,95,4

4,34,5

4,44,6

4,54,4

4,15,6

4,44,2

Sing

apura

0,004

0,010

2,83,7

2,94,1

4,92,9

0,93,0

3,44,0

5,24,7

5,55,5

4,13,6

2,52,4

2,32,5

2,85,2

3,12,7

Tha

iland

0,008

0,020

3,34,0

4,14,2

3,83,5

3,73,3

3,22,9

3,04,1

4,14,0

4,03,5

3,63,6

3,83,6

3,33,8

3,53,2

Phil

ipina

0,005

0,013

3,84,5

4,15,1

4,54,0

4,34,2

3,82,9

4,55,0

4,94,7

4,03,8

3,93,9

3,93,9

3,84,6

3,94,2

Mala

ysia

0,006

0,014

1,73,2

2,53,4

3,22,8

1,31,6

1,92,0

2,83,3

3,43,2

2,92,7

2,62,6

2,82,9

1,73,2

2,52,9

Ind

onesi

a0,0

140,0

355,1

5,76,5

4,75,5

5,73,7

4,46,2

6,36,8

5,94,7

4,14,1

5,05,2

5,65,6

5,55,1

5,44,9

4,9 V

ietna

m0,0

040,0

109,2

18,8

12,1

18,3

18,3

10,8

8,59,0

8,410

,812

,819

,422

,519

,911

,011

,011

,011

,09,2

9,29,2

18,4

11,0

9,2As

ia Pa

sifik L

ainnya

0,072

0,185

6,09,0

6,89,0

9,06,8

6,06,0

6,06,0

9,09,0

9,09,0

6,86,8

6,86,8

5,85,8

6,09,0

6,85,8

Afrika

*0,0

411,0

007,5

8,28,4

8,26,9

8,47,5

7,57,5

7,58,2

8,28,2

8,28,4

8,48,4

8,46,8

6,87,7

6,98,4

6,8

Sumb

er: Bl

oomb

erg, W

EO Se

ptemb

er 20

11, C

onsen

sus Fo

recast

Janu

ari 20

12Ke

t: *) D

ata di

olah b

erdasa

rkan p

angsa

PPP In

terna

tiona

l Com

pariso

n Prog

ram (IC

P), De

sembe

r 200

7

**) D

ata pe

rkiraa

n Infl

asi du

nia, n

egara

maju

, neg

ara em

erging

dan s

etiap

kawa

san m

erupa

kan da

ta com

posite

yang

diola

h berd

asarka

n Con

sesus

Foreca

st Jan

uari 2

012.

E= P

royek

si; Ce

tak m

iring m

erupa

kan a

ngka

realis

asi; D

ata ta

huna

n Ind

ia meru

paka

n Tah

un Fis

kal;

India

men

ggun

akan

Tahu

n Fisk

al, an

gka T

riwula

nan V

ietna

m me

nggu

naka

n ang

ka pr

oyeksi

tahu

nan k

ecuali

realisa

si

E

kspan

si leb

ih be

sar at

au sa

ma de

ngan

Rata-

Rata

Jangk

a Pan

jang

Ko

ntrak

si yan

g mela

mbat

Eksp

ansi d

i baw

ah Ra

ta-rat

a Jan

gka P

anjan

gKo

ntrak

si sem

akin

dalam

atau

tetap

Perbe

daan

> 0,2

% da

ri Con

sesus

Forec

ast Ed

isi seb

elumn

yaPe

rbeda

an <

0,2%

dari C

onses

us Fo

recast

Edisi

sebelu

mnya

Rata-

rata P

eriod

e %yo

y

2013

ETW

4-10

TW3-1

0TW

2-10

TW1-1

0Pe

rkiraa

n Terk

ini Co

nsensu

s Fore

cast**

2013

ETW

4-11

2011

E20

12E

Perki

raan P

EKKI

Edisi

Sebe

lumny

a

2010

2011

E20

12E

2010

2011

E20

11E

2012

E20

12E

Nega

ra/Ka

wasan

Pang

sa Te

rhada

pWE

O Jan

uari 2

012 U

pdate

Tabe

l 1.2

Infla

si D

unia

(Hea

t M

ap)

Tabe

l 1.2

Infla

si D

unia

(Hea

t M

ap)

Tabe

l 1.2

Infla

si D

unia

(Hea

t M

ap)

Tabe

l 1.2

Infla

si D

unia

(Hea

t M

ap)

Tabe

l 1.2

Infla

si D

unia

(Hea

t M

ap)

Page 28: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

16

Tabel 1.3 Suku Bunga KebijakanTabel 1.3 Suku Bunga KebijakanTabel 1.3 Suku Bunga KebijakanTabel 1.3 Suku Bunga KebijakanTabel 1.3 Suku Bunga Kebijakan

NEGARA MAJU

Ekonomi negara maju di TW4-11

melanjutkan perlambatan sejak pertengahan

tahun 2011. . . . . Kinerja ekonomi AS hingga TW4-

11 cenderung masih lemah, hampir tidak

berbeda dengan periode sebelumnya. Hal ini

sejalan dengan kebijakan fiskal ketat, masih

rentannya sektor tenaga kerja dan pasar

perumahan AS, terus menurunnya

kepercayaan konsumen dan bisnis, dan

indikator investasi yang masih relatif lemah.

Ekonomi di TW4-11 hanya tumbuh 1,6% yoy,

dari 1,5% yoy triwulan sebelumnya. PDB

Kawasan Euro di TW4-11 diprediksi tumbuh

hanya 0,8% yoy, turun dari 1,4% yoy di TW3-

11 Pukulan terhadap kawasan terutama

berasal dari kenaikan yield obligasi, bank

deleveraging, dan dampak konsolidasi fiskal.

Berdasarkan komponennya, penurunan

pertumbuhan PDB terbesar di TW4-11

terutama disumbang oleh menurunnya

aktivitas investasi dan ekspor. Pertumbuhan

ekonomi Jepang pada TW4-11 melanjutkan

ekspansi sejak awal paruh kedua 2011

meskipun belum cukup kuat. Sejak triwulan

III, kegiatan manufaktur di Jepang mulai

menunjukkan pemulihan. Namun demikian,

ekspansi ini terkendala oleh beberapa faktor,

seperti ketidakpastian di negara-negara maju

yang berdampak pada penurunan permintaan

Des-10 Jun-11 Sep-11 Des-11Mar-12 Jun-12

1 AS (Fed fund rate) 0,25 0,13 0-0,25 0-0,25 0-0,25 0-0,25 0,25 0,25

2 Euro (Refinancing rate) 2,50 1,00 1,00 1,25 1,50 1,00 0,75 0,50

3 Inggris (Base rate) 2,00 0,50 0,50 0,50 0,50 0,50 0,50 0,50

4 Jepang (O/N call rate) 0,1 0,10 0,10 0,10 0,10 0,10 0,05 0,05

5 Australia (Cash rate) 4,25 3,75 4,75 4,75 4,75 4,25 3,75 3,75

6 New Zaeland (Cash rate) 5,00 2,50 3,00 2,50 2,50 2,50 2,50 2,50

7 Korsel (O/N call rate) 3,00 2,00 2,50 3,25 3,25 3,25 3,25 3,25

8 China (1 Year lending rate) 5,31 5,31 5,81 6,31 6,56 6,56 6,56 6,56

9 India (Repo rate) 6,00 4,75 6,25 7,50 8,25 8,50 8,50 8,25

10 Indonesia (BI rate) 9,25 6,50 6,50 6,75 6,75 6,00 5,75 5,50

11 Malaysia (O/N policy rate) 3,25 2,00 2,75 3,00 3,00 3,00 3,00 3,00

12 Thailand (1D repo) 2,75 1,25 2,00 3,00 3,50 3,25 3,00 3,00

13 Philipina (O/N policy rate) 5,50 4,00 4,00 4,50 4,50 4,50 4,00 4,00

14 Brazil (Selic rate) 13,75 8,75 10,75 12,25 12,00 11,00 10,00 9,75

15 Mexico (Target rate) 8,25 4,50 4,50 4,50 4,50 4,50 4,50 4,50

16 Vietnam (Refinancing rate) 8,50 8,00 9,00 14,00 14,00 15,00 - -

Sumber: Bloomberg, JP Morgan 27 Januari 2012

Ket: *) Berdasarkan prediksi JP Morgan 27 Januari 2012

Akhir Periode % yoy

No Negara Des-08 Dec-09Prediksi *)

Negara Maju

Negara Berkembang

Page 29: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

17

dan daya saing ekspor akibat penguatan yen

dan gangguan suplai komponen otomotif dan

elektronik dari Thailand yang mengalami

bencana banjir besar.

Setelah mencapai puncak tertinggi pada

triwulan sebelumnya, tekanan inflasi di negara

maju melemah di TW4-11 seiring dengan

pelemahan permintaan domestik dan turunnya

harga komoditas. Di triwulan laporan, inflasi

negara-negara maju tercatat 3,4%, melemah

dari 3,6% TW3-11. Namun, untuk keseluruhan

2011, inflasi negara maju tercatat 2,7% yoy

(WEO Januari 2012 Update), jauh lebih tinggi

dari 1,6% tahun sebelumnya. Seiring dengan

pelemahan ekonomi domestik, inflasi

diperkirakan menurun hingga 1,6% di akhir

2012.

Di tengah ketidakpastian global,

tantangan kebijakan di negara-negara maju

adalah bagaimana mengelola konsolidasi fiskal

yang kredibel namun tidak mematikan upaya

pemulihan ekonomi yang masih rentan. Selain

itu, pemerintah negara maju juga akan

disibukkan oleh upaya untuk mengamankan

sektor perbankan mereka guna menjaga aliran

kredit dan pertumbuhan ekonomi, selain

mengurangi risiko negative feedback loop.

Disadari bahwa konsolidasi fiskal ini akan

menghambat aktivitas ekonomi khususnya

dalam jangka pendek. Di sektor moneter,

kebijakan moneter di negara maju akan

dipertahankan longgar untuk mendukung

pemulihan ekonomi dengan asumsi bahwa

tekanan inflasi ke depan akan berangsur

melemah seiring dengan perlambatan

ekonomi.

Ke depan, pertumbuhan ekonomi

negara-negara maju di 2012 diperkirakan akan

masih melambat. Secara keseluruhan, PDB

negara-negara maju diperkirakan tumbuh

1,2% yoy di 2012 (WEO-Januari 2012), lebih

rendah dari 1,6% di 2011. Perkembangan

ekonomi AS terkini mengindikasikan bahwa

potensi pertumbuhan ekonomi di 2012 lebih

rendah dari target masih besar, dengan PDB

2012 diprediksi tumbuh 1,8% yoy (WEO

Januari 2012 Update), lebih rendah dari

proyeksi WEO September 2011. Sementara

itu, krisis utang Kawasan Euro yang

diperkirakan berpotensi terus memburuk

berdampak pada menurunnya pertumbuhan

ekonomi kawasan di 2012 secara signifikan.

PDB Kawasan Euro diprediksi mengalami

kontraksi sebesar 0,5% yoy (WEO Januari 2012

Update). Untuk Jepang, di tahun 2012 aktivitas

perekonomian diperkirakan mencatat

pertumbuhan yang kembali positif. WEO

Januari 2012 Update memperkirakan bahwa

perekonomian Jepang akan tumbuh 1,7% yoy,

jauh membaik pertumbuhan minus 0,9% yoy

di 2011.

EEEEEkonomi negara-negara maju di TW4-konomi negara-negara maju di TW4-konomi negara-negara maju di TW4-konomi negara-negara maju di TW4-konomi negara-negara maju di TW4-

11 melanjutkan perlambatan sejak11 melanjutkan perlambatan sejak11 melanjutkan perlambatan sejak11 melanjutkan perlambatan sejak11 melanjutkan perlambatan sejak

pertengahan tahun 2011. pertengahan tahun 2011. pertengahan tahun 2011. pertengahan tahun 2011. pertengahan tahun 2011. Kinerja ekonomi AS

hingga TW4-11 cenderung masih lemah, meski

sejumlah indikator investasi menunjukkan

perbaikan. Hal ini sejalan dengan berkurangnya

stimulus sehubungan dengan kebijakan fiskal

ketat yang harus ditempuh pemerintah guna

mengatasi permasalahan utang pemerintah.

Selain itu, masih rentannya sektor tenaga kerja

dan pasar perumahan AS, terus menurunnya

Page 30: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

18

kepercayaan konsumen dan bisnis, dan

indikator investasi yang masih relatif lemah juga

mengindikasikan masih lemahnya aktivitas

konsumsi dan investasi dalam negeri. Ekonomi

di TW4-11 hanya tumbuh 1,6% yoy, dari 1,5%

yoy triwulan sebelumnya. Konsumsi yang

masih tumbuh relatif kuat hingga TW3-11

hanya tumbuh sebesar 0,7% yoy di triwulan

laporan. Penurunan konsumsi domestik ini

dikonfirmasi oleh sejumlah indikator penuntun.

Berbeda dengan konsumsi, kinerja investasi

tumbuh relatif solid 7,7% yoy, dari hanya 1,0%

triwulan sebelumnya. Namun, prospek

ekonomi dan keuangan yang masih penuh

ketidakpastian dan turunnya permintaan dunia

diperkirakan berdampak pada menurunnya

aktivitas investasi. Di sektor eksternal, kinerja

ekspor tertekan perlambatan permintaan

global. Net-ekspor terkontraksi 2% yoy.

Meskipun terus menunjukkan tren menurun,

kontribusi pertumbuhan terbesar di periode

laporan masih berasal dari konsumsi swasta,

yang menyumbang sekitar 1,1% yoy terhadap

PDB AS, disusul oleh investasi (1,0% yoy).

Pelemahan ekonomi Kawasan EuroPelemahan ekonomi Kawasan EuroPelemahan ekonomi Kawasan EuroPelemahan ekonomi Kawasan EuroPelemahan ekonomi Kawasan Euro

terus berlanjut hingga TW4-2011terus berlanjut hingga TW4-2011terus berlanjut hingga TW4-2011terus berlanjut hingga TW4-2011terus berlanjut hingga TW4-2011. Berdasarkan

prediksi CF Januari 2012, PDB di TW4-11

diprediksi tumbuh hanya 0,8% yoy, dari 1,4%

yoy di TW3-11 dan jauh lebih rendah dari

prediksi CF di akhir TW3-2011 sebesar 1,3%

yoy. Dampak memburuknya krisis utang negara

di periferal Euro diperkirakan mulai

mempengaruhi aktivitas ekonomi terutama

investasi di negara-negara inti Kawasan Euro.

Pukulan terhadap kawasan terutama berasal

dari kenaikan yield obligasi, bank deleveraging,

dan dampak konsolidasi fiskal. Perlambatan

PDB terjadi di Jerman (2,0% yoy), Perancis

(1,0% yoy), dan Italia (0,0% yoy) yang selama

ini menjadi penopang ekonomi kawasan.

Sementara itu, Yunani, Portugal, dan Irlandia

diperkirakan masih mengalami kontraksi.

Perdagangan intra kawasan diperkirakan tidak

setinggi periode sebelumnya seiring dengan

menurunnya aktivitas ekonomi negara

kawasan. Berdasarkan komponennya,

penurunan pertumbuhan PDB terbesar di TW4-

11 terutama disumbang oleh menurunnya

aktivitas investasi dan ekspor.

Pertumbuhan ekonomi Jepang padaPertumbuhan ekonomi Jepang padaPertumbuhan ekonomi Jepang padaPertumbuhan ekonomi Jepang padaPertumbuhan ekonomi Jepang pada

TW4-11 terkontraksi lebih dalam dibandingkanTW4-11 terkontraksi lebih dalam dibandingkanTW4-11 terkontraksi lebih dalam dibandingkanTW4-11 terkontraksi lebih dalam dibandingkanTW4-11 terkontraksi lebih dalam dibandingkan

dengan perkiraan sebelumnya. dengan perkiraan sebelumnya. dengan perkiraan sebelumnya. dengan perkiraan sebelumnya. dengan perkiraan sebelumnya. Kegiatan

manufaktur Jepang yang secara umum mulai

menunjukkan pemulihan di TW3-11,

menghadapi kendala di TW4-11 yang

disebabkan oleh beberapa faktor, seperti

ketidakpastian di negara-negara maju yang

berdampak pada penurunan permintaan

ekspor, penguatan Yen yang menurunkan daya

saing ekspor, dan bencana banjir besar yang

mengganggu suplai komponen otomotif dan

elektronik dari Thailand. Ekspor Jepang

mengalami penurunan signifikan sehingga

neraca perdagangan memburuk. Selain itu,

ekspansi Jepang juga tertahan oleh

menurunnya belanja modal pemerintah dan

masih lemahnya konsumsi swasta. Hal yang

menarik, Yen masih menguatnya. Ini menjadi

tantangan tersendiri bagi ekonomi negeri ini

di tengah penurunan permintaan global.

Kondisi ini merupakan cerminan kepercayaan

pelaku pasar yang memperkirakan ekonomi

Page 31: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

19

nilai tukar, dan permintaan domestik yang

masih lemah berdampak pada deflasi (minus

0,3% yoy) di triwulan akhir 2011.

Berbagai indikator risiko di pasarBerbagai indikator risiko di pasarBerbagai indikator risiko di pasarBerbagai indikator risiko di pasarBerbagai indikator risiko di pasar

keuangan di negara-negara maju menunjukkankeuangan di negara-negara maju menunjukkankeuangan di negara-negara maju menunjukkankeuangan di negara-negara maju menunjukkankeuangan di negara-negara maju menunjukkan

masih tingginya ketidakpastian meski tanda-masih tingginya ketidakpastian meski tanda-masih tingginya ketidakpastian meski tanda-masih tingginya ketidakpastian meski tanda-masih tingginya ketidakpastian meski tanda-

tanda stabilisasi mulai terlihattanda stabilisasi mulai terlihattanda stabilisasi mulai terlihattanda stabilisasi mulai terlihattanda stabilisasi mulai terlihat. Kondisi pasar

keuangan di Kawasan Euro masih rentan

terutama di negara-negara episenter krisis

utang. Hal ini sebagai imbas dari (i)

memburuknya krisis utang kawasan; (ii)

hilangnya kepercayaan antar bank sehingga

biaya pinjaman di kawasan melonjak dan

pinjaman uang antar bank terganggu; (iii) krisis

kepercayaan terhadap kesehatan perbankan

kawasan yang diperkirakan memiliki eksposur

tinggi pada negara PIIGS. «Joint action» enam

(6) bank sentral (Fed, ECB, Bank of Canada,

BOE, BOJ, dan Swiss National Bank) sejak akhir

November 2011 lalu, implementasi langkah-

langkah non-standar, dan langkah QE berupa

penawaran pinjaman sebesar EUR489 miliar

kepada 500 bank di Eropa diperkirakan hanya

untuk sementara sedikit melonggarkan

keketatan likuiditas USD dan tekanan di pasar

keuangan. Kinerja pasar keuangan Jepang juga

terpuruk di triwulan laporan. Indeks Nikkei

ditutup di level 8.455, atau 17,3% lebih rendah

dari level akhir 2010. Namun, tekanan terhadap

pasar keuangan AS cenderung mereda dengan

harga saham pada TW4-11 hanya melemah

tipis 0,4% dibandingkan TW3-11.

Masih tingginya ketidakpastianMasih tingginya ketidakpastianMasih tingginya ketidakpastianMasih tingginya ketidakpastianMasih tingginya ketidakpastian

penyelesaian penyelesaian penyelesaian penyelesaian penyelesaian sovereign debt crisissovereign debt crisissovereign debt crisissovereign debt crisissovereign debt crisis di Kawasan di Kawasan di Kawasan di Kawasan di Kawasan

Euro mendorong lembaga Euro mendorong lembaga Euro mendorong lembaga Euro mendorong lembaga Euro mendorong lembaga ratingratingratingratingrating internasional internasional internasional internasional internasional

Jepang ke depan masih lebih baik daripada

negara-negara Eropa. Akibatnya, Yen masih

terus diminati di tengah tingginya risiko dan

kelangkaan instrumen investasi global.

Tekanan inflasi di negara-negara majuTekanan inflasi di negara-negara majuTekanan inflasi di negara-negara majuTekanan inflasi di negara-negara majuTekanan inflasi di negara-negara maju

yang sempat meningkat hingga TW3-11yang sempat meningkat hingga TW3-11yang sempat meningkat hingga TW3-11yang sempat meningkat hingga TW3-11yang sempat meningkat hingga TW3-11

kembali melemah di TW4-2011. kembali melemah di TW4-2011. kembali melemah di TW4-2011. kembali melemah di TW4-2011. kembali melemah di TW4-2011. Tekanan inflasi

berangsur menurun seiring dengan pelemahan

permintaan domestik dan turunnya harga

komoditas. Di triwulan laporan, inflasi negara-

negara maju tercatat 3,4%, melemah dari

3,6% TW3-11. Namun untuk keseluruhan

2011, inflasi negara maju tercatat 2,7% yoy

(WEO Januari 2012 Update), lebih tinggi dari

1,6% tahun sebelumnya. Setelah mencapai

level tertinggi sejak September 2008, inflasi AS

di TW4-11 turun ke level 3,0% yoy, dari 3,9%

yoy di TW3-11 (level tertingginya sejak

September 2008). Tertahannya tekanan inflasi

terutama merupakan dampak dari moderasi

harga energi dan transportasi. Inflasi energi di

akhir TW4-11 turun signifikan menjadi 6,6%

yoy, dari 19,6% yoy periode sebelumnya.

Sejalan dengan melemahnya ekonomi, inflasi

AS di 2012 diprediksi turun hingga 1,2%.

Inflasi Kawasan Euro di triwulan akhir 2011

sedikit menurun tercatat turun menjadi 2,7%

yoy namun masih di atas target 2,0% yoy.

Namun, tekanan inflasi dari sisi permintaan

relatif stabil, dengan inflasi inti kawasan

bertahan di kisaran 1,6% yoy di TW4-11, sama

dengan level tiga bulan terakhir. Ke depan,

seiring dengan pelemahan ekonomi domestik

inflasi diperkirakan berangsur menurun dan di

akhir 2012 diprediksi di bawah target. Di

Jepang, penurunan harga komoditas, apresiasi

Page 32: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

20

untuk melakukan untuk melakukan untuk melakukan untuk melakukan untuk melakukan rating actionsrating actionsrating actionsrating actionsrating actions..... Rating

sejumlah negara di Kawasan Eropa berada

dalam kriteria «on review for a downgrade» dan

saat ini Fitch masih melakukan review atas

rating negara-negara tersebut hingga

setidaknya akhir Januari 2012. Bahkan pada

16 Desember 2011 rating Belgia diturunkan 2

notches dan outlook rating kredit Perancis

diturunkan. Sejumlah rating perbankan di

Perancis dan rating pinjaman 5 (lima) bank

komersil Eropa dan co-operative banking

groups juga diturunkan dan kerentanan kondisi

perbankan di kawasan Eropa Timur meningkat

sejalan dengan memburuknya kondisi parent

banks di kawasan Eropa Barat. Masih tingginya

ketidakpastian di pasar keuangan berdampak

pada kondisi pasar uang antar bank yang masih

cenderung ketat. Hal ini tercermin dari spread

antara suku bunga LIBOR dan Overnight

Indexed Swap (OIS) yang masih relatif lebar.

Perbankan Eropa saat ini telah mengalami

kesulitan untuk memperoleh funding dari

perbankan negara-negara dan kawasan lain.

Downside risksDownside risksDownside risksDownside risksDownside risks di negara-negara maju di negara-negara maju di negara-negara maju di negara-negara maju di negara-negara maju

meningkat drastis di triwulan laporan.meningkat drastis di triwulan laporan.meningkat drastis di triwulan laporan.meningkat drastis di triwulan laporan.meningkat drastis di triwulan laporan.

Setidaknya terdapat tiga risiko di negara maju

yang perlu diwaspadai, yakni (i)

ketidakmampuan pemimpin negara-negara EU

dalam mengatasi permasalahan rentannya

ekonomi sejumlah negara dan perbankan, (ii)

ancaman resesi di AS, dan (iii) tingginya risiko

perbankan dunia yang menimbulkan

instabilitas pada sistem keuangan dunia.

Permasalahan politik domestik negara-negara

EU dipandang sebagai penghambat utama

efektivitas penanganan krisis utang dan

perbankan di Eropa. Bila tidak tertangani,

memburuknya krisis utang negara periferal

termasuk risiko default Yunani berpotensi

makin intensif menjalar ke negara-negara inti

kawasan khususnya Italia, Spanyol, dan

Perancis. Hal ini dikhawatirkan dapat kembali

menimbulkan lonjakan biaya pinjaman dan NPL

(negative feedback loop) sehingga

mengganggu kestabilan ekonomi dan

keuangan kawasan dan mengganggu proses

konsolidasi fiskal. Sementara itu, ekonomi AS

yang memang sudah melambat dalam

beberapa triwulan terakhir dapat lebih terpukul

apabila kekuatan-kekuatan politik domestik AS

tidak mampu mengawal konsolidasi fiskal,

sektor properti dan tenaga kerja masih terus

juga rentan, dan kondisi pasar keuangan kian

memburuk. Bila hal-hal tersebut terus

berlangsung, masyarakat dikhawatirkan makin

meningkatkan tabungan mereka yang pada

gilirannya menghambat aktivitas ekonomi.

Kebijakan moneter longgar di negara-Kebijakan moneter longgar di negara-Kebijakan moneter longgar di negara-Kebijakan moneter longgar di negara-Kebijakan moneter longgar di negara-

negara Kawasan Euro terus dipertahankannegara Kawasan Euro terus dipertahankannegara Kawasan Euro terus dipertahankannegara Kawasan Euro terus dipertahankannegara Kawasan Euro terus dipertahankan

guna mengkompensasi dampak konsolidasiguna mengkompensasi dampak konsolidasiguna mengkompensasi dampak konsolidasiguna mengkompensasi dampak konsolidasiguna mengkompensasi dampak konsolidasi

fiskalfiskalfiskalfiskalfiskal. Suku bunga kebijakan (refinancing rate)

ECB selama triwulan akhir 2011 mengalami

penurunan sebanyak dua kali, masing-masing

turun 25bps pada 8 Desember 2011 dan 3

November 2011. Selain itu, ECB juga

mengimplementasikan langkah-langkah non-

standar untuk menyediakan likuiditas pada

perbankan antara lain dengan melakukan two

longer-term refinancing operations (LTROs)

dengan maturity 36 bulan dan opsi pelunasan

lebih awal setelah satu tahun dan

meningkatkan ketersediaan agunan dengan

Page 33: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

21

mengurangi rating threshold untuk asset-

backed securities (ABS). Pemburukan ekonomi

dan keuangan kawasan yang lebih cepat dari

perkiraan yang diperkirakan mengurangi

tekanan inflasi melatarbelakangi keputusan

tersebut. Ke depan, seiring dengan

menurunnya aktivitas ekonomi dan kian

rentannya kondisi ekonomi dan keuangan di

kawasan, ECB diperkirakan masih akan

melonggarkan kebijakan moneternya.

Kebijakan akomodatif jugaKebijakan akomodatif jugaKebijakan akomodatif jugaKebijakan akomodatif jugaKebijakan akomodatif juga

dipertahankan Fedres dan BOJ. dipertahankan Fedres dan BOJ. dipertahankan Fedres dan BOJ. dipertahankan Fedres dan BOJ. dipertahankan Fedres dan BOJ. Fedres juga

akan melanjutkan kebijakan akomodatif

berupa pembelian T-Bill yang berjangka waktu

lebih panjang (Operation Twist) dan kebijakan

yang terkait dengan mortgage-backed

securities. Selain itu, Namun efektivitas

kebijakan tersebut masih dipertanyakan dan

risiko double dip recession masih relatif tinggi

di tengah kondisi politik yang memanas akibat

perbedaan pendapat dan kepentingan politik

yang tajam. Guna menjangkar ekspektasi

inflasi, Fedres menetapkan target inflasi dalam

jangka yang lebih panjang di kisaran 2% yoy

guna menjaga kestabilan harga, menjaga suku

bunga jangka panjang dalam level yang

moderat, dan mendukung sektor tenaga kerja.

Sementara itu, guna mendukung

pertumbuhan ekonomi di tengah tekanan

inflasi yang rendah, Jepang diperkirakan akan

lebih mengandalkan kebijakan fiskalnya melalui

penerbitan supplementary budget yang

keempat.

Ke depan, pertumbuhan ekonomiKe depan, pertumbuhan ekonomiKe depan, pertumbuhan ekonomiKe depan, pertumbuhan ekonomiKe depan, pertumbuhan ekonomi

negara-negara maju di 2012 diperkirakan akannegara-negara maju di 2012 diperkirakan akannegara-negara maju di 2012 diperkirakan akannegara-negara maju di 2012 diperkirakan akannegara-negara maju di 2012 diperkirakan akan

masih melambat. masih melambat. masih melambat. masih melambat. masih melambat. Secara keseluruhan, PDB

negara-negara maju diperkirakan tumbuh

1,2% yoy di 2012 (WEO Januari 2012), lebih

rendah dari 1,6% di 2011. Perkembangan

ekonomi AS terkini mengindikasikan bahwa

potensi pertumbuhan ekonomi di 2012 lebih

rendah dari target masih besar. Secara

keseluruhan, PDB 2012 diprediksi menjadi

1,8% yoy (WEO Januari 2012), lebih rendah

dari proyeksi WEO September 2011.

Selanjutnya sejalan dengan melemahnya

ekonomi AS, inflasi di 2012 diprediksi turun

menjadi 1,2% yoy. Sementara itu, krisis utang

Kawasan Euro yang diperkirakan berpotensi

terus memburuk berdampak pada

menurunnya pertumbuhan ekonomi kawasan

di 2012 secara signifikan. Secara keseluruhan

tahun, berdasarkan prediksi IMF melalui WEO

Januari 2012 Update, PDB Kawasan Euro di

2012 diprediksi mengalami kontraksi sebesar

minus 0,5% yoy. Di antara negara inti Euro,

Italia dan Spanyol diperkirakan mengalami

kontraksi yang cukup besar, masing-masing

minus 2,2% yoy dan 1,7% yoy. Sejalan dengan

terkontraksinya ekonomi, inflasi di 2012

diprediksi di bawah target 2% yoy. Untuk

Jepang, di tahun 2012 aktivitas perekonomian

diperkirakan akan mencatat pertumbuhan

yang kembali positif. WEO Januari 2012

Update memperkirakan bahwa perekonomian

Jepang akan tumbuh 1,7% yoy. Meski proyeksi

tersebut lebih rendah dibandingkan WEO

September 2011 (2,0% yoy), pertumbuhan

tersebut jauh membaik dari 2010 yang

diperkirakan tumbuh minus 0,9% yoy.

Page 34: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

22

B. NEGARA BERKEMBANG

Asia Pasifik

Pertumbuhan ekonomi kawasan Asia

Pasific (Aspac) di TW4-11 diperkirakan

melambat dari perkiraan sebelumnya, namun

masih pada level yang solid. Ekspektasi

perlambatan tersebut didasarkan pada

meningkatnya ketidakpastian perekonomian

global khususnya di wilayah Eropa yang

diperkirakan masih akan berlanjut di 2012.

Perlambatan perekonomian global tersebut

berdampak pada menurunnya ekspor negara-

negara di kawasan. Beberapa negara seperti

Filipina, Thailand dan Jepang bahkan telah

mengalami pertumbuhan ekspor yang negatif

khususnya di TW4-11. Penurunan ekspor juga

berdampak pada surplus transaksi

perdagangan yang cenderung menyempit dan

di beberapa negara sudah mengalami defisit

neraca perdagangan seperti di Jepang dan

Thailand. Kondisi tersebut juga telah

berdampak pada nilai tukar beberapa negara

Aspac yang terdepresiasi di akhir tahun 2011.

Di sisi eksternal, berlawanan dengan fenomena

yang terjadi, Yen Jepang justru mengalami

kecenderungan penguatan di triwulan akhir

2011. Hal ini sejalan dengan pandangan para

pelaku pasar bahwa Jepang sebagai salah satu

safe haven currency di tengah kondisi pasar

keuangan Eropa yang memburuk. Penurunan

ekspor yang merupakan kontributor utama

pertumbuhan ekonomi telah berdampak juga

terhadap pelemahan permintaan domestik di

beberapa negara seperti di Korea, Singapura,

dan China. Selain itu, permintaan domestik

yang melambat tersebut juga terkait dengan

kebijakan moneter yang cenderung ketat di

beberapa periode sebelumnya untuk

mengatasi tekanan inflasi. Di beberapa negara

lainnya dampak bencana yang melanda

semakin melemahkan permintaan domestik

sehingga mendorong perlunya peningkatan

peran pengeluaran pemerintah untuk menjaga

pertumbuhan agar tetap terjaga seperti di

Filipina, Thailand,dan Jepang.

Pelemahan perekonomian global yang

berdampak pada menurunnya harga

komoditas internasional telah mendorong

penurunan tekanan inflasi di beberapa negara.

Penurunan tekanan inflasi tersebut juga

didorong oleh pelemahan permintaan

domestik sebagaimana tercermin pada

cenderung turunnya inflasi inti. Tekanan inflasi

yang cenderung melemah tersebut

memberikan ruang bagi beberapa bank sentral

di kawasan untuk melonggarkan kebijakan

moneternya. Beberapa negara melonggarkan

kebijakan moneternya melalui penurunan suku

bunga acuan seperti yang terjadi di Thailand

sebesar 25 bps pada November 2011 dan

Indonesia sebesar 25 bps di Oktober dan 50

bps di November 2011. China lebih cenderung

untuk menurunkan kebijakan GWM nya

sejalan dengan masih tingginya kekhawatiran

akan tekanan inflasi yang belum mereda.

Sementara itu, Monetary Authority of

Singapore (MAS) di Oktober 2011 mengambil

langkah pelonggaran berupa penurunan slope

monetary policy band guna menahan apresiasi

nilai tukar ke tingkat yang lebih moderat.

Page 35: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

23

Ke depan, pertumbuhan ekonomi

kawasan Aspac di 2012 diperkirakan masih

akan melambat namun diperkirakan masih

akan tetap solid. Dengan kecenderungan

penurunan inflasi yang diperkirakan masih

akan berlanjut, beberapa negara diperkirakan

akan melonggarkan kebijakan ekonominya

lebih lanjut. Namun, ke depan risiko

peningkatan inflasi masih membayangi seiring

dengan potensi peningkatan ketegangan

geopolitik yang akan berdampak pada

peningkatan harga energi global. Di samping

itu, faktor-faktor lain yang dapat

mempengaruhi stabilitas ekonomi kawasan

antara lain berupa kebijakan likuditas dan

stabilitas sistem keuangan perbankan di Eropa,

langkah Fed untuk meneruskan quantitative

easing yang dapat meningkatkan harga

komoditas dunia dan mendorong tingginya

aliran modal masuk ke kawasan Aspac, dan

gangguan cuaca yang akan berdampak pada

harga komoditas pangan.

Page 36: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

24

Tabe

l 1.4

PD

B A

sia

Pasi

fikTa

bel 1

.4 P

DB

Asi

a Pa

sifik

Tabe

l 1.4

PD

B A

sia

Pasi

fikTa

bel 1

.4 P

DB

Asi

a Pa

sifik

Tabe

l 1.4

PD

B A

sia

Pasi

fik

Dunia

Kawa

san

2010

E20

10E

TW1-1

1TW

2-11

TW3-1

1TW

4-11

TW1-1

2TW

2-12

TW3-1

2TW

4- 12

TW1-1

3TW

2-13

Kawa

san A

sia Pa

sifik*

0,390

1,000

7,85,8

5,75,1

5,64,4

8,67,6

7,36,9

6,25,7

5,75,6

5,55,8

5,96,1

6,36,3

7,35,8

5,86,1

Jepan

g0,0

590,1

504,4

-0,9

1,7-0,

3-0,

2-0,

25,6

3,14,9

2,2-0,

2-1,

7-0,

7-0,

31,6

2,61,7

1,91,8

1,53,9

-0,8

1,91,4

China

0,133

0,341

10,4

9,38,2

4,65,4

4,011

,910

,39,6

9,89,7

9,59,1

8,98,1

8,28,4

8,68,8

8,810

,19,3

8,48,6

India

0,053

0,137

9,97,4

7,07,5

8,17,1

8,68,9

8,98,2

7,87,7

6,97,0

6,87,0

7,37,5

7,77,9

7,47,2

7,07,3

Korea

0,020

0,050

6,23,6

3,43,9

4,33,2

8,17,2

4,44,7

4,23,4

3,53,4

2,73,0

3,74,0

4,54,2

6,03,6

3,44,1

Austr

alia

0,012

0,031

2,62,0

3,43,4

3,42,9

2,33,1

2,72,7

1,01,9

2,52,6

4,13,6

3,43,1

3,23,4

2,72,0

3,43,3

Selan

dia Ba

ru0,0

020,0

041,3

1,72,6

3,24,4

2,61,8

1,91,5

0,81,3

1,11,9

2,52,2

2,93,0

3,03,4

3,31,7

1,72,6

3,2

ASEA

N*0,0

420,1

077,6

4,84,7

5,75,9

4,88,8

8,66,5

6,45,6

4,55,4

3,83,6

4,65,1

6,35,9

5,67,2

4,84,7

5,5

ASEA

N-6*

0,040

0,102

7,74,5

4,55,4

5,64,6

8,58,3

6,36,1

5,44,2

5,13,5

3,34,4

4,86,0

5,65,3

7,14,5

4,55,3

Sing

apura

0,004

0,010

14,5

5,02,8

4,14,9

2,916

,919

,410

,512

,59,3

1,05,9

3,6-0,

82,9

3,86,1

6,34,8

14,7

5,02,8

4,9

Tha

iland

0,008

0,020

7,81,4

4,14,2

3,83,5

12,0

9,26,6

3,83,2

2,73,5

-2,6

0,23,6

4,58,5

5,84,8

7,71,4

4,14,6

Phil

ipina

0,005

0,013

7,63,8

3,85,1

4,54,0

7,88,2

7,36,1

4,63,1

3,63,7

3,33,7

4,24,5

4,84,6

6,83,8

3,84,8

Mala

ysia

0,006

0,014

7,24,8

3,83,4

3,22,8

10,1

8,95,3

4,85,2

4,35,8

4,13,2

3,74,4

5,35,4

5,47,0

4,83,8

5,1

Ind

onesi

a0,0

140,0

356,1

6,55,9

4,75,5

5,75,7

6,25,8

6,96,5

6,56,5

6,56,0

5,96,1

6,36,3

6,36,0

6,55,9

6,4

Viet

nam

0,004

0,010

6,85,7

5,818

,318

,310

,85,8

6,26,5

6,85,4

5,65,8

5,95,8

5,85,8

5,86,5

6,56,5

5,75,8

6,5

Asia

Pasif

ik La

innya

0,072

0,185

6,04,9

4,49,0

9,06,8

6,06,0

6,06,0

4,94,9

4,94,9

4,44,4

4,44,4

4,64,6

6,04,9

4,44,6

Sumb

er: Bl

oomb

erg, W

EO Se

ptemb

er 20

11, W

EO Ja

nuari

2012

Upd

ate, C

onsen

sus F

oreca

st Jan

uari 2

012

Ket: *

) Data

diola

h berd

asarka

n pan

gsa P

PP In

terna

tiona

l Com

paris

on Pr

ogram

(ICP),

Dese

mber

2007

*

*) Da

ta pe

rkiraa

n PDB

dunia

, neg

ara m

aju, n

egara

emerg

ing da

n seti

ap ka

wasan

meru

paka

n data

comp

osite

yang

diola

h berd

asarka

n Con

sesus

Forec

ast Ja

nuari

2012

.

**

*) Se

lain A

S, Ca

nada

, Kaw

asan E

ropa,

Jerma

n, Pe

rancis

, Itali

a, Sp

anyo

l, Ing

gris,

Jepan

g, Ch

ina da

n Ind

ia me

nggu

naka

n data

berda

sarka

n Con

sensu

s Fore

cast

Janua

ri 201

2

E

= Proy

eksi;

Ceta

k mirin

g dan

Bold

meru

paka

n ang

ka re

alisas

i; Data

tahu

nan I

ndia

merup

akan

Tahu

n Fisk

al;

India

men

ggun

akan

Tahu

n Fisk

al, an

gka T

riwula

nan V

ietna

m me

nggu

naka

n ang

ka pr

oyek

si tah

unan

kecu

ali rea

lisasi

Eks

pans

i lebih

besar

atau

sama

deng

an Ra

ta-Ra

ta Jan

gka P

anjan

g

Kontr

aksi y

ang m

elamb

at

Eks

pans

i di b

awah

Rata-

rata J

angk

a Pan

jang

Kontr

aksi s

emak

in da

lam at

au te

tap

Perbe

daan

> 0,2

% da

ri Con

sesus

Forec

ast Ed

isi seb

elumn

yaPe

rbeda

an <

0,2%

dari C

onses

us Fo

recast

Edisi

sebelu

mnya

2013

E

% yo

y

Nega

ra/Ka

wasan

Pang

sa Te

rhada

p

2012

E20

11E

2010

Perki

raan P

EKKI

Edisi

Sebe

lumny

aW

EO Ja

nuari

2012

Upd

ate **

*)TW

4-10

TW3-1

0TW

2-10

TW1-1

020

11E

2012

E20

12E

2011

E20

10

2012

E20

11E

TW4-1

1

Perki

raan T

erkini

Con

sensu

s Fore

cast*

*

2013

E

Page 37: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

25

Peningkatan ketidakpastianPeningkatan ketidakpastianPeningkatan ketidakpastianPeningkatan ketidakpastianPeningkatan ketidakpastian

perekonomian global berdampak padaperekonomian global berdampak padaperekonomian global berdampak padaperekonomian global berdampak padaperekonomian global berdampak pada

perkiraan pertumbuhan ekonomi yang lebihperkiraan pertumbuhan ekonomi yang lebihperkiraan pertumbuhan ekonomi yang lebihperkiraan pertumbuhan ekonomi yang lebihperkiraan pertumbuhan ekonomi yang lebih

lambat di kawasan Aspac.lambat di kawasan Aspac.lambat di kawasan Aspac.lambat di kawasan Aspac.lambat di kawasan Aspac. Hal tersebut sejalan

dengan ketidakpastian penyelesaian utang

negara-negara Eropa yang diperkirakan akan

membawa Eropa dalam mild crisis di 2012.

Sementara itu, pertumbuhan ekonomi AS yang

meskipun sudah mulai membaik namun

diperkirakan masih rapuh. Perkembangan

ekonomi kedua kawasan tersebut berdampak

pada penurunan ekspor negara-negara di

kawasan Aspac. Selain itu, kebijakan moneter

ketat yang ditempuh oleh sebagian besar

negara kawasan selama satu tahun terakhir

untuk mengatasi permasalahan inflasi juga

menjadi faktor yang menyebabkan

perlambatan perekonomian kawasan. Di sisi

lain, permintaan domestik di kawasan

meskipun diperkirakan masih akan tinggi

namun menunjukkan perlambatan di TW4-11.

Pertumbuhan ekonomi kawasan AspacPertumbuhan ekonomi kawasan AspacPertumbuhan ekonomi kawasan AspacPertumbuhan ekonomi kawasan AspacPertumbuhan ekonomi kawasan Aspac

lebih lambat dari perkiraan sebelumnya, namunlebih lambat dari perkiraan sebelumnya, namunlebih lambat dari perkiraan sebelumnya, namunlebih lambat dari perkiraan sebelumnya, namunlebih lambat dari perkiraan sebelumnya, namun

tetap dapat tumbuh solid.tetap dapat tumbuh solid.tetap dapat tumbuh solid.tetap dapat tumbuh solid.tetap dapat tumbuh solid. Di TW4-11,

pertumbuhan Aspac diperkirakan akan sebesar

5,6 % yoy atau lebih rendah dari TW3-11 yang

tumbuh 5,7% yoy. Berdasarkan perkembangan

tersebut selama tahun 2011 pertumbuhan

kawasan Aspac melambat menjadi 5,7% yoy

dibandingkan dengan 2010 yang tumbuh

7,8% yoy. Perlambatan pertumbuhan tersebut

khususnya terjadi di China, India, dan Jepang

yang masing-masing memiliki porsi terhadap

total perekonomian kawasan Aspac sebesar

35,7%, 14,1%, dan 13,8%. China dan India

di 2011 diperkirakan akan tumbuh masing-

masing sebesar 9,1% yoy dan 7,4%, menurun

dari 10,4% yoy dan 9,9% di 2010 yang

khususnya disebabkan oleh menurunnya

penerimaan ekspor. Sementara itu,

perekonomian Jepang di 2011 justru

diperkirakan terkontraksi sebesar 0,9% yoy,

jauh menurun dibandingkan 2010 yang

sempat tumbuh 4,4% yoy. Sementara itu,

perkembangan yang cukup unik terjadi di

Korea pada akhir 2011. Meskipun semua

komponen pertumbuhan ekonomi di TW4-11

mengalami penurunan dibandingkan triwulan

Grafik 1.12 PDB Asia PasifikGrafik 1.12 PDB Asia PasifikGrafik 1.12 PDB Asia PasifikGrafik 1.12 PDB Asia PasifikGrafik 1.12 PDB Asia Pasifik

% yoy

Proyeksi

-10

-5

0

5

10

15

Tw1

Tw2

Tw3

Tw4

Tw1

Tw2

Tw3

Tw4

Tw1

Tw2

Tw3

Tw4

Tw1

Tw2

Tw3

Tw4

Tw1

Tw2

Tw3

Tw4

Tw1

Tw2

Tw3

Tw4

Tw1

Tw2

2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013

Sumber : Bloomberg & CF (diolah)

ASPACJepangChina

IndiaKoreaAustralia

% yoy

Proyeksi

Tw1

Tw2

Tw3

Tw4

Tw1

Tw2

Tw3

Tw4

Tw1

Tw2

Tw3

Tw4

Tw1

Tw2

Tw3

Tw4

Tw1

Tw2

Tw3

Tw4

Tw1

Tw2

Tw3

Tw4

Tw1

Tw2

2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013

Sumber : Bloomberg & CF (diolah)

-15

-10

-5

0

5

10

15

20

25ASEAN-6ThailandMalaysia

SingapuraPhilipinaIndonesia

Vietnam

Page 38: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

26

sebelumnya, namun pertumbuhan ekonomi

yang terjadi masih tercatat positif meskipun

lebih rendah dari triwulan sebelumnya. Hal ini

diakibatkan oleh lebih besarnya penurunan

impor dibandingkan dengan penurunan ekspor

yang terjadi sebagai cerminan menurunnya

permintaan domestik khususnya investasi.

Dengan perkembangan tersebut Korea selama

2011 diperkirakan akan tumbuh 3,6% yoy,

melambat dari 2010 yang tumbuh 6,2% yoy.

Di kawasan ASEAN, pertumbuhanDi kawasan ASEAN, pertumbuhanDi kawasan ASEAN, pertumbuhanDi kawasan ASEAN, pertumbuhanDi kawasan ASEAN, pertumbuhan

ekonomi 2011 diperkirakan juga melambat.ekonomi 2011 diperkirakan juga melambat.ekonomi 2011 diperkirakan juga melambat.ekonomi 2011 diperkirakan juga melambat.ekonomi 2011 diperkirakan juga melambat. Di

2011, perekonomian ASEAN diperkirakan akan

tumbuh sebesar 4,7%, melemah dibandingkan

tahun 2010 yang dapat tumbuh 7,4% yoy.

Perlambatan kawasan ASEAN tersebut

terutama didorong oleh perlambatan di

Thailand, Malaysia, dan Filipina. Di 2011,

perekonomian Thailand (porsi perekonomian

sekitar 2,0% perekonomian Aspac dan 18,7%

kawasan ASEAN) diperkirakan hanya akan

tumbuh 1,4% yoy, lebih rendah dibandingkan

2010 sebesar 7,8% yoy. Selain akibat

rendahnya kinerja ekspor, pertumbuhan

ekonomi Thailand yang yang jauh lebih rendah

tersebut diakibatkan oleh dampak banjir yang

meluas pada TW4-11. Bencana banjir tersebut

selain mengganggu proses produksi juga

berpengaruh pada proses distribusi barang

yang pada akhirnya berdampak juga pada

rendahnya permintaan domestik. Malaysia

(porsi 1,4% Aspac dan 13,4% ASEAN) dan

Filipina (porsi 1,2% Aspac dan 11,8% ASEAN)

masing-masing diperkirakan akan tumbuh

sebesar 4,8% dan 3,7 di 2011, melambat dari

2010 yang masing-masing tumbuh 7,2% dan

7,6%. Sementara itu, Indonesia yang memiliki

peran yang cukup besar bagi perekonomian

Aspac (porsi 3,5%) dan ASEAN (porsi 33,7%)

masih menunjukkan pertumbuhan ekonomi

yang cenderung tinggi di 2011 dan tumbuh

sebesar 6,5% yoy, atau meningkat dari 6,1%

yoy pada tahun 2010. Perekonomian Indonesia

yang cenderung meningkat ini sejalan dengan

masih tingginya tingkat konsumsi, investasi dan

ekspor yang lebih didominasi oleh barang

primer.

Kinerja ekspor di negara kawasanKinerja ekspor di negara kawasanKinerja ekspor di negara kawasanKinerja ekspor di negara kawasanKinerja ekspor di negara kawasan

menunjukkan kecenderungan yang terusmenunjukkan kecenderungan yang terusmenunjukkan kecenderungan yang terusmenunjukkan kecenderungan yang terusmenunjukkan kecenderungan yang terus

menurun di TW4-11.menurun di TW4-11.menurun di TW4-11.menurun di TW4-11.menurun di TW4-11. Seiring dengan

perlambatan ekonomi global, kinerja eskpor di

kawasan Aspac yang telah melambat sejak

Agustus 2011 menunjukkan kecenderungan

perlambatan yang lebih tajam di TW4-11.

Perlambatan pertumbuhan ekspor terjadi di

hampir seluruh negara di kawasan, bahkan

beberapa negara mencatat pertumbuhan

ekspor yang negatif seperti Filipina (sejak Mei

2011), Thailand (sejak Oktober 2011), dan

Jepang (sejak September 2011). Meskipun

ekspor Filipina ke wilayah Asia Timur seperti

China dan Jepang menunjukkan

kecenderungan yang meningkat, namun

belum mampu meng-offset penurunan ekspor

ke negara kawasan Uni Eropa yang menjadi

tujuan utama ekspor Filipina. Penurunan ekspor

khususnya terjadi pada barang elektronik,

produk kayu, dan pakaian. Di Thailand,

pertumbuhan ekspor yang negatif selain

disebabkan oleh kondisi perekonomian global

yang kurang mendukung, juga disebabkan

oleh aktivitas industri yang melambat akibat

Page 39: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

27

banjir yang melanda di TW4-11. Kondisi ekspor

yang kurang baik tersebut diprediksi akan terus

memburuk seiring ketidakpastian dan

lambannya pemulihan ekonomi Eropa dan AS.

Berdasarkan pangsanya, 3 negara tujuan

ekspor Thailand terbesar adalah China (12%),

Jepang (11,5%), dan AS (10,3%). Di Jepang,

penurunan ekspor selain akibat perlambatan

di wilayah Eropa juga merupakan dampak dari

banjir di Thailand dan dampak apresiasi nilai

tukar Yen. Dampak banjir di Thailand telah

menurunkan ekspor Jepang ke Thailand

sebesar 20% dan menurunkan ekspor barang

elektronik ke AS yang sebagian besar bahan

bakunya berasal dari Thailand. Sementara itu,

Indonesia mencatat perlambatan pertumbuhan

ekspor yang cukup tajam di TW4-11. Hal ini

sejalan dengan penyusutan pertumbuhan nilai

ekspor ke negara mitra dagang terutama ke

China, Eropa, dan Jepang. Berdasarkan

kelompoknya secara rinci, penurunan ekspor

nonmigas dipicu perlambatan ekspor industri

terutama tekstil, peralatan listrik, dan karet

olahan, sedangkan ekspor pertanian dan

Grafik 1.13 Pertumbuhan Ekspor Kawasan Asia PasificGrafik 1.13 Pertumbuhan Ekspor Kawasan Asia PasificGrafik 1.13 Pertumbuhan Ekspor Kawasan Asia PasificGrafik 1.13 Pertumbuhan Ekspor Kawasan Asia PasificGrafik 1.13 Pertumbuhan Ekspor Kawasan Asia Pasific

% yoy

Sumber : Bloomberg, CEIC

100,0

80,0

60,0

40,0

20,0

0,0

-20,0

-40,0

-60,0Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des

2009 2010 2011

China Jepang

IndiaKorea

% yoy

Sumber : Bloomberg, CEIC

Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des2009 2010 2011

80,0

60,0

40,0

20,0

0,0

-20,0

-40,0

-60,0

Indonesia Singapura

ThailandFilipina

Malaysia

pertambangan tumbuh meningkat. Untuk

keseluruhan tahun, ekspor non migas pada

tahun 2011 tumbuh 26,1% yoy sedikit

melambat dibandingkan tahun sebelumnya

yang mencapai 30,7% yoy. Meskipun

pertumbuhan ekspor melambat pada TW4-11,

namun akselerasi ekspor dari TW1 hingga

TW3-11 mengkompensasi perlambatan

tersebut sehingga menahan perlambatan

ekspor 2011 tidak terlalu dalam.

Pelemahan ekspor yang diikuti olehPelemahan ekspor yang diikuti olehPelemahan ekspor yang diikuti olehPelemahan ekspor yang diikuti olehPelemahan ekspor yang diikuti oleh

perlambatan permintaan domestik berdampakperlambatan permintaan domestik berdampakperlambatan permintaan domestik berdampakperlambatan permintaan domestik berdampakperlambatan permintaan domestik berdampak

pertumbuhan impor yang juga melambat dipertumbuhan impor yang juga melambat dipertumbuhan impor yang juga melambat dipertumbuhan impor yang juga melambat dipertumbuhan impor yang juga melambat di

kawasan di TW4-11.kawasan di TW4-11.kawasan di TW4-11.kawasan di TW4-11.kawasan di TW4-11. Perlambatan impor

kawasan Aspac khususnya terjadi di Thailand,

Filipina, Indonesia, dan Korea. Bencana banjir

yang berdampak pada penurunan aktivitas

produksi juga berdampak cukup signifikan

terhadap perlambatan impor di Thailand.

Penurunan impor khususnya terjadi pada

produk permesinan yang mempunyai peranan

sebesar 30% dari total impor. Di Filipina,

perlambatan ekspor yang dialami berdampak

Page 40: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

28

16,3 20,7 -18,3 31,9 22,2 21,8 22,7 17,1 21,7 16,7 13,0

1 Jepang 8,3 8,3 -34,0 19,6 8,2 10,5 13,6 13,6 18,0 12,5 10,3

2 China 20,8 19,9 -9,4 41,6 32,6 23,2 24,7 20,9 28,7 22,1 11,8

3 Korea 15,4 23,4 -23,9 32,5 25,8 27,2 27,6 13,4 15,5 11,2 13,6

4 India 24,7 44,1 -18,7 31,1 17,2 36,9 35,6 23,2 21,7 24,6

5 Hong Kong 10,4 5,9 -10,6 25,8 21,0 10,2 8,9 9,3 10,9 8,8 8,1

6 Taiwan 8,3 10,9 -22,7 48,7 22,4 19,2 10,4 -0,4 11,8 -10,4 -2,7

7 Australia 7,8 19,4 -9,0 5,6 6,3 6,1 9,4 16,2 17,4 14,9

14,9 26,0 -20,6 34,0 23,6 23,9 25,1 11,4 18,0 10,8 5,5

1 Indonesia 22,0 42,6 -23,1 42,1 29,3 36,4 36,5 23,3 28,2 18,4

2 Malaysia 5,8 3,7 -15,8 22,9 12,4 7,3 7,6 6,2 4,0 8,4

3 Philipina 7,3 3,5 -22,6 27,8 22,2 9,5 9,1 1,5 2,3 0,6

4 Singapura 4,7 14,5 -19,9 19,4 9,8 8,7 6,5 9,9 8,6 17,0 4,0

5 Thailand 9,1 27,4 -23,5 40,1 25,7 28,1 33,9 12,8 20,6 -1,9 19,6

6 Vietnam 37,7 36,9 -10,7 27,1 30,5 27,5 30,1 18,6 24,4 18,6 12,9

ASEAN6 (ASEAN 5+ Vietnam)

No Negara

Kawasan Asia Pasific

% yoy

2007 2008 2009 2010 TW1-11 TW2-11 TW3-11 TW4-11 Des-11Okt-11 Nov-11(Rata-rata)

Sumber: Bloomberg, CEIC

Tanda : menunjukkan peningkatan dan penurunan dari periode sebelumnya

2007 2008 2009 2010 TW1-11 TW2-11 TW3-11 TW4-11

18,6 12,7 -16,6 28,3 22,0 19,3 21,2 7,5 10,0 6,4 6,1

1 Jepang 10,4 -2,9 -31,6 26,2 -0,3 -8,2 -0,3 -4,9 -1,7 -5,1 -7,7

2 China 26,7 17,8 -15,8 32,3 25,3 22,4 20,7 14,4 15,9 13,8 13,4

3 Korea 14,3 14,5 -12,4 29,1 30,3 18,9 21,8 10,0 7,6 11,6 10,8

4 India 21,8 28,7 -14,1 28,8 42,0 45,9 54,1 7,4 10,8 3,9

5 Hong Kong 8,9 5,4 -12,4 23,2 24,7 7,8 4,4 7,0 11,5 2,0 7,4

6 Taiwan 9,9 5,0 -17,1 36,9 20,2 15,0 11,6 4,5 11,7 1,3 0,6

7 Australia 4,3 27,9 -7,4 14,9 15,3 5,0 10,2 11,1 11,0 11,2

13,4 15,5 -14,0 31,3 21,5 24,3 22,9 5,4 10,2 3,2 2,7

1 Indonesia 13,2 20,7 -13,1 37,2 27,5 43,8 39,8 13,1 17,8 8,3

2 Malaysia 9,8 15,1 -15,7 16,6 6,4 8,7 11,5 11,7 15,4 8,0

3 Philipina 7,8 -2,4 -20,0 34,4 8,1 2,2 -8,2 -17,0 -14,6 -19,4

4 Singapura 10,1 6,1 -16,6 23,0 13,4 6,8 -1,2 5,9 1,9 8,2 7,5

5 Thailand 17,3 16,7 -12,3 29,2 27,2 19,5 27,7 -5,1 -0,2 -13,1 -2,1

6 Vietnam 22,2 30,4 -9,3 26,9 34,8 30,8 32,1 31,2 34,8 33,3 25,4

Sumber: Bloomberg, CEIC

Tanda : menunjukkan peningkatan dan penurunan dari periode sebelumnya

Des-11Okt-11 Nov-11

ASEAN6 (ASEAN 5+ Vietnam)

No Negara

Kawasan Asia Pasific

% yoy

(Rata-rata)

Tabel 1.5 Pertumbuhan Ekspor AspacTabel 1.5 Pertumbuhan Ekspor AspacTabel 1.5 Pertumbuhan Ekspor AspacTabel 1.5 Pertumbuhan Ekspor AspacTabel 1.5 Pertumbuhan Ekspor Aspac

cukup signifikan terhadap impor yang

melambat. Meskipun demikian, secara

keseluruhan perlambatan ekspor yang terjadi

lebih cepat dibandingkan impor berdampak

pada surplus transaksi perdagangan yang

menyempit, bahkan di beberapa negara seperti

di Jepang dan Thailand telah mengalami neraca

perdagangan yang negatif. Defisit neraca

perdagangan Jepang yang terjadi sejak April

2011 terus menunjukkan kecenderungan yang

Tabel 1.6 Pertumbuhan Impor AspacTabel 1.6 Pertumbuhan Impor AspacTabel 1.6 Pertumbuhan Impor AspacTabel 1.6 Pertumbuhan Impor AspacTabel 1.6 Pertumbuhan Impor Aspac

Page 41: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

29

melebar di akhir tahun. Kondisi tersebut

membuat neraca perdagangan Jepang

mengalami defisit selama tahun 2011 dan

merupakan angka defisit neraca perdagangan

yang pertama sejak tahun 1980. Sementara

itu, defisit neraca perdagangan yang terjadi di

Filipina merupakan faktor yang bersifat

struktural dan sudah berlangsung lama. Sektor

eksternal Filipina lebih banyak

menggantungkan pada remitansi yang

meningkat cukup tinggi di 2011 dan mencapai

USD18,3 miliar. T ingginya penerimaan

remitansi di periode laporan tidak terlepas dari

adanya tambahan kiriman guna membantu

Grafik 1.14 Neraca Perdagangan Kawasan AspacGrafik 1.14 Neraca Perdagangan Kawasan AspacGrafik 1.14 Neraca Perdagangan Kawasan AspacGrafik 1.14 Neraca Perdagangan Kawasan AspacGrafik 1.14 Neraca Perdagangan Kawasan Aspac

Juta USD

Sumber : Bloomberg

50000

40000

30000

20000

10000

-10000

-20000

-30000

0

1 3 6 9121 3 6 9 121 3 6 9121 3 6 9 121 3 6 9 121 3 6 9 121 3 6 9 12

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

Jepang Korea

IndiaChina

Juta USD

Sumber : Bloomberg

6000

5000

4000

3000

2000

0

-1000

-2000

1000

1 3 6 9121 3 6 9 121 3 6 9121 3 6 9 121 3 6 9 121 3 6 9 121 3 6 9 12

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

10000

5000

0

-5000

-10000

-15000

-20000

Juta USD

Indonesia Malaysia

Singapura, rhsThailand

Filipina

Tabel 1.7 Penjualan RitelTabel 1.7 Penjualan RitelTabel 1.7 Penjualan RitelTabel 1.7 Penjualan RitelTabel 1.7 Penjualan Ritel

9,2 16,1 11,4 11,8 11,4 11,6 10,7

1 Jepang -2,4 2,6 -1,2 -2,7 -1,6 -1,0 0,7

2 China 15,5 18,4 17,1 16,3 17,2 17,3 17,5

3 Korea 3,9 9,8 8,6 9,9 9,2 9,6 5,5

4 India* 18,7 31,4 14,9 19,8 16,3 13,4 9,9

5 Hong Kong 0,5 18,6 24,9 21,0 28,1 27,4 23,3

6 Taiwan 1,3 6,8 6,5 10,2 5,7 5,3 4,8

7 Australia 0,2 2,5 2,4 2,6 2,1 2,0 3,0

5,1 23,5 10,7 10,3 8,0 12,9 11,7

1 Indonesia 9,8 27,0 21,6 18,6 16,7 24,8 28,7

2 Malaysia* -1,5 13,0 -0,6 6,7 -9,1 0,6 -0,4

3 Philipina* 6,7 28,6 -15,6 -6,3 -22,3 -20,1 -13,6

4 Singapura -7,7 -1,4 4,6 -2,4 9,7 4,8 7,4

5 Thailand -4,0 10,0 10,6 7,6 15,9 20,2 -7,3

6 Vietnam 23,8 35,5 27,9 24,0 20,2 20,6 46,7

TW1-11 TW3-11TW2-112010

% yoy (Rata-rata)

TW4-112011

ASEAN6 (ASEAN 5+ Vietnam)

2009No Negara

Kawasan Asia Pasific

Sumber: Bloomberg, CEIC Ket: * Indikator penjualan kendaraan

Tanda : lebih baik dari periode sebelumnya

Tanda : lebih buruk dari periode sebelumnya

Page 42: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

30

pemulihan pasca serangan badai Nalgae dan

Nesat di September 2011 lalu, serta

meningkatnya kebutuhan menjelang akhir

tahun (perayaan hari Natal, dan libur tahun

baru).

Aktivitas investasi kawasan AspacAktivitas investasi kawasan AspacAktivitas investasi kawasan AspacAktivitas investasi kawasan AspacAktivitas investasi kawasan Aspac

hingga TW4-11 menunjukkan tren yang terushingga TW4-11 menunjukkan tren yang terushingga TW4-11 menunjukkan tren yang terushingga TW4-11 menunjukkan tren yang terushingga TW4-11 menunjukkan tren yang terus

melambat.melambat.melambat.melambat.melambat. Hal ini khususnya didorong oleh

perlambatan permintaan global dan dampak

lag pengetatan kebijakan moneter yang

sempat dilakukan oleh beberapa negara di

periode sebelumnya untuk mengatasi inflasi

yang sempat meningkat tinggi. Pengetatan

kebijakan moneter khususnya terjadi di

beberapa negara seperti di India (RBI

meningkatkan Repo Rate-nya sebesar 375 bps

Tabel 1.8 Produksi IndustriTabel 1.8 Produksi IndustriTabel 1.8 Produksi IndustriTabel 1.8 Produksi IndustriTabel 1.8 Produksi Industri

-0,6 13,4 6,4 8,2 6,4 6,6 4,4

1 Jepang -21,8 17,6 -3,5 -2,4 -6,9 -2,0 -2,7

2 China 12,5 14,8 13,7 14,4 13,9 13,8 12,8

3 Korea 0,0 17,4 7,0 10,5 7,2 5,2 5,0

4 India 6,7 10,7 4,9 7,6 6,8 3,1 0,6

5 Taiwan -6,4 28,5 5,0 14,7 6,2 3,1 -3,9

-3,1 10,4 2,4 5,6 3,0 5,1 -4,1

1 Indonesia* 1,1 4,3 5,8 6,1 4,8 6,6 5,5

2 Malaysia -7,8 7,7 1,6 2,9 -1,5 2,1 2,8

3 Philipina* -14,1 17,7 4,1 14,0 3,4 3,0 -7,9

4 Singapura -3,2 30,8 8,1 14,3 -4,8 13,5 9,3

5 Thailand* -6,4 16,3 -9,2 -1,7 -2,7 2,0 -34,4

6 Vietnam 4,3 13,4 9,5 3,7 22,5 4,9 6,7

TW4-11

% yoy (Rata-rata)

TW3-112010 TW2-11TW1-11No Negara 2011

ASEAN6 (ASEAN 5+ Vietnam)

Kawasan Asia Pasific

2009

Sumber: Bloomberg, CEIC Ket: * Indeks Produksi Manufaktur

Tanda : lebih baik dari periode sebelumnya

Tanda : lebih buruk dari periode sebelumnya

Grafik 1.15 Penjualan RitelGrafik 1.15 Penjualan RitelGrafik 1.15 Penjualan RitelGrafik 1.15 Penjualan RitelGrafik 1.15 Penjualan Ritel

% yoy (3MA)

-30

-20

-10

0

10

20

30

40

50

60

Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des2008 2009 2010 2011

Sumber : Bloomberg & CF (diolah)

Aspac ASEANChina (rhs) IndonesiaIndia (Penjualan Kendaraan) AustraliaVietnam (rhs)

Grafik 1.16 Produksi IndustriGrafik 1.16 Produksi IndustriGrafik 1.16 Produksi IndustriGrafik 1.16 Produksi IndustriGrafik 1.16 Produksi Industri

% yoy (3MA)% yoy (3MA)

-40

-30

-20

-10

0

10

20

30

40

50

60

0

2

4

6

8

10

12

14

16

18

20

Sumber : Bloomberg & CF (diolah)

2008 2009 2010 2011

Jun Sep Des Jun Sep DesMar Jun Sep DesMar Jun Sep DesMar

Aspac

ASEAN

Korea

Singapura

Taiwan

China (rhs)

Page 43: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

31

sejak Maret 2010 hingga mencapai 8,5% di

oktober 2011), China (sejak awal 2010 hingga

November 2011 PBOC menaikkan GWM

sebanyak 9 kali hingga mencapai 21,5% untuk

bank besar dan 19,5% untuk bank kecil serta

menaikkan benchmark suku bunga deposito

satu tahun dan suku bunga kredit sebanyak 5

kali dengan total peningkatan sebanyak 125

bps dari Oktober 2010 hingga Juli 2011),

Thailand (BOT menaikkan suku bunga

kebijakannya sebesar 200 bps dari Juli 2010

hingga Agustus 2011), Filipina (BNP menaikkan

suku bunga kebijakannya sebesar 50 bps dari

Maret hingga Mei 2011). Pelemahan aktivitas

investasi tersebut tercermin pada indikator

penuntun seperti industrial production (IP) yang

menurun tajam di hampir seluruh negara

kawasan. Di beberapa negara bahkan

mengalami pertumbuhan negatif di TW4-11

seperti di Filipina dan Thailand yang juga

disebabkan oleh dampak bencana alam di

kedua negara tersebut. Sedangkan Jepang

sudah mengalami pertumbuhan IP yang negatif

sejak TW1-11 akibat gempa dan tsunami yang

terjadi di Maret 2011.

Aktivitas konsumsi di sebagian besarAktivitas konsumsi di sebagian besarAktivitas konsumsi di sebagian besarAktivitas konsumsi di sebagian besarAktivitas konsumsi di sebagian besar

negara Aspac melambat di TW4-11, namunnegara Aspac melambat di TW4-11, namunnegara Aspac melambat di TW4-11, namunnegara Aspac melambat di TW4-11, namunnegara Aspac melambat di TW4-11, namun

masih pada tingkat yang cukup tinggimasih pada tingkat yang cukup tinggimasih pada tingkat yang cukup tinggimasih pada tingkat yang cukup tinggimasih pada tingkat yang cukup tinggi. Hal ini

sebagaimana tercermin di indikator konsumsi

berupa penjualan ritel yang menunjukkan

perlambatan TW4-11 di sebagian besar negara

kawasan kecuali di China, Jepang dan

Indonesia. Di China, meskipun tingkat

kepercayaan konsumen dan penjualan

kendaraan cenderung menurun, namun

penjualan ritel masih berada di level yang tinggi

dan di Desember menunjukkan peningkatan

sebagai dampak dari holiday effect. Sementara

itu, angka penjualan kendaraan menunjukkan

kecenderungan menurun sejak Agustus 2011

seiring dengan penghapusan insentif dan

subsidi pembelian mobil oleh Pemerintah

China. Selain itu, penurunan penjualan mobil

tersebut juga diakibatkan oleh cenderung

tingginya harga BBM dan kebijakan moneter

ketat yang dilakukan hingga November 2011.

Di Jepang, aktivitas konsumsi yang membaik

tercermin dari meningkatnya pembelian

barang tahan lama seperti kendaraan yang

meningkat tajam seiring dengan berkurangnya

supply constrain setelah gempa dan tsunami

dan berbagai program supplementary budget

yang dikeluarkan pemerintah. Di Indonesia,

peningkatan indikator penjualan ritel didukung

oleh optimisme konsumen dan kenaikan

pendapatan konsumen, antara lain kenaikan

upah, nilai tukar petani, dan pendapatan riil

bunga simpanan. Masih tingginya indikator

konsumsi tersebut juga tercermin dari

konsumsi riil rumah tangga di Indonesia yang

masih tumbuh sebesar 4,9% yoy di TW4-11,

sedikit meningkat dibandingkan TW3-11 yang

tumbuh 4,8% yoy.

Berbagai kebijakan stimulus fiskal yangBerbagai kebijakan stimulus fiskal yangBerbagai kebijakan stimulus fiskal yangBerbagai kebijakan stimulus fiskal yangBerbagai kebijakan stimulus fiskal yang

dilakukan oleh beberapa negara di kawasandilakukan oleh beberapa negara di kawasandilakukan oleh beberapa negara di kawasandilakukan oleh beberapa negara di kawasandilakukan oleh beberapa negara di kawasan

berhasil mendorong peningkatan permintaanberhasil mendorong peningkatan permintaanberhasil mendorong peningkatan permintaanberhasil mendorong peningkatan permintaanberhasil mendorong peningkatan permintaan

domestik.domestik.domestik.domestik.domestik. Stimulus fiskal tersebut sebagaimana

terjadi di Filipina, Thailand, dan Jepang.

Sebagai upaya untuk menganggulangi

bencana yang terjadi, Filipina di Oktober 2011

mengeluarkan kebijakan stimulus fiskal sebesar

PHP72 miliar atau setara dengan US$1,6 miliar

Page 44: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

32

Tabe

l 1.9

Infla

si A

sia

Pasi

fikTa

bel 1

.9 In

flasi

Asi

a Pa

sifik

Tabe

l 1.9

Infla

si A

sia

Pasi

fikTa

bel 1

.9 In

flasi

Asi

a Pa

sifik

Tabe

l 1.9

Infla

si A

sia

Pasi

fik

Dunia

Kawa

san

2010

E20

10E

TW1-

11TW

2-11

TW3-

11TW

4-11

TW1-

12TW

2-12

TW3-

12TW

4-12

TW1-

13TW

2-13

Kawa

san

Asia

Pasif

ik*0,

390

1,00

04,

55,

94,

45,

15,

64,

44,

44,

54,

34,

85,

55,

86,

15,

34,

34,

24,

14,

34,

14,

04,

55,

64,

23,

1

Jepa

ng0,

059

0,15

0-0

,7-0

,4-0

,5-0

,3-0

,2-0

,2-1

,2-0

,9-0

,80,

1-0

,5-0

,40,

1-0

,3-0

,4-0

,4-0

,4-0

,2-0

,10,

1-0

,7-0

,3-0

,30,

0

China

0,13

30,

341

3,3

5,5

3,3

4,6

5,4

4,0

2,2

2,9

3,5

4,7

5,1

5,7

6,3

4,6

3,9

3,5

3,3

3,6

3,5

3,4

3,3

5,4

3,5

3,7

India

0,05

30,

137

12,0

10,6

8,6

7,5

8,1

7,1

15,3

13,7

10,3

9,2

9,0

8,9

9,2

8,5

7,4

7,3

7,3

7,4

7,4

7,1

12,1

8,4

7,2

0,0

Kore

a0,

020

0,05

03,

04,

53,

53,

94,

33,

22,

72,

62,

93,

63,

84,

04,

34,

03,

23,

22,

82,

93,

03,

02,

94,

03,

13,

1

Austr

alia

0,01

20,

031

2,8

3,5

3,3

3,4

3,4

2,9

2,9

3,1

2,8

2,7

3,3

3,6

3,5

3,1

2,7

2,5

3,0

3,2

3,4

3,5

2,9

3,5

2,8

3,1

Selan

dia B

aru

0,00

20,

004

2,3

4,4

2,7

3,2

4,4

2,6

2,0

1,7

1,5

4,0

4,5

5,3

4,6

1,8

2,4

2,1

2,2

2,4

2,5

2,6

2,3

4,2

2,3

2,6

ASEA

N*0,

042

0,10

74,

45,

95,

35,

75,

94,

83,

74,

14,

74,

95,

76,

26,

25,

74,

54,

64,

64,

84,

64,

64,

35,

94,

64,

4

ASEA

N-6*

0,04

00,

102

4,3

5,9

5,4

5,4

5,6

4,6

3,4

3,9

4,4

4,6

5,4

5,9

5,9

5,4

4,3

4,5

4,4

4,6

4,5

4,4

4,1

5,6

4,4

4,2

Sin

gapu

ra0,

004

0,01

02,

83,

72,

94,

14,

92,

90,

93,

03,

44,

05,

24,

75,

55,

54,

13,

62,

52,

42,

32,

52,

85,

23,

12,

7

Th

ailan

d0,

008

0,02

03,

34,

04,

14,

23,

83,

53,

73,

33,

22,

93,

04,

14,

14,

04,

03,

53,

63,

63,

83,

63,

33,

83,

53,

2

Ph

ilipina

0,00

50,

013

3,8

4,5

4,1

5,1

4,5

4,0

4,3

4,2

3,8

2,9

4,5

5,0

4,9

4,7

4,0

3,8

3,9

3,9

3,9

3,9

3,8

4,6

3,9

4,2

M

alaysi

a0,

006

0,01

41,

73,

22,

53,

43,

22,

81,

31,

61,

92,

02,

83,

33,

43,

22,

92,

72,

62,

62,

82,

91,

73,

22,

52,

9

Ind

ones

ia0,

014

0,03

55,

15,

76,

54,

75,

55,

73,

74,

46,

26,

36,

85,

94,

74,

14,

15,

05,

25,

65,

65,

55,

15,

44,

94,

9

Vi

etna

m0,

004

0,01

09,

218

,812

,118

,318

,310

,88,

59,

08,

410

,812

,819

,422

,519

,911

,011

,011

,011

,09,

29,

29,

218

,411

,09,

2

Asia

Pasif

ik La

innya

0,07

20,

185

6,0

9,0

6,8

9,0

9,0

6,8

6,0

6,0

6,0

6,0

9,0

9,0

9,0

9,0

6,8

6,8

6,8

6,8

5,8

5,8

6,0

9,0

6,8

5,8

Sum

ber:

Bloom

berg

, WEO

Sept

embe

r 201

1, Co

nsen

sus F

orec

ast J

anua

ri 201

2

Ket:

*) D

ata d

iolah

ber

dasa

rkan

pan

gsa P

PP In

terna

tiona

l Com

paris

on Pr

ogram

(ICP),

Des

embe

r 200

7

*

*) D

ata p

erkir

aan

Inflas

i dun

ia, n

egar

a maju

, neg

ara e

mer

ging d

an se

tiap k

awas

an m

erupa

kan d

ata co

mpo

site y

ang d

iolah

berd

asark

an C

onse

sus F

orec

ast J

anua

ri 201

2.

E=

Proy

eksi;

Cet

ak m

iring

mer

upak

an an

gka r

ealisa

si; D

ata ta

huna

n Ind

ia m

erupa

kan T

ahun

Fisk

al;

In

dia m

engg

unak

an Ta

hun

Fiska

l, ang

ka Tr

iwula

nan V

ietna

m m

engg

unak

an an

gka p

roye

ksi ta

huna

n kec

uali r

ealisa

si

Ek

span

si leb

ih be

sar a

tau

sam

a den

gan

Rata

-Rat

a Jan

gka P

anjan

g

Kont

raks

i yan

g m

elam

bat

Ek

span

si di

bawa

h Ra

ta-ra

ta Ja

ngka

Panja

ngKo

ntra

ksi s

emak

in da

lam at

au te

tap

Per

beda

an >

0,2

% d

ari C

onse

sus F

orec

ast E

disi s

ebelu

mny

aPe

rbed

aan

< 0,

2% d

ari C

onse

sus F

orec

ast E

disi s

ebelu

mny

a

2012

ENe

gara

/Kaw

asan

Pang

sa Te

rhad

apW

EO Ja

nuar

i 201

2 Up

date

2010

2011

E20

11E

2012

E

Perk

iraan

PEKK

I Edis

i Seb

elum

nya

2010

2011

E20

12E

Rata

-rata

Perio

de %

yoy

2013

ETW

4-10

TW3-

10TW

2-10

TW1-

10

Perk

iraan

Terk

ini C

onse

nsus

Fore

cast*

*

2013

ETW

4-11

2011

E20

12E

Page 45: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

33

Grafik 1.17 Inflasi IHKGrafik 1.17 Inflasi IHKGrafik 1.17 Inflasi IHKGrafik 1.17 Inflasi IHKGrafik 1.17 Inflasi IHK

yang ditujukan untuk peningkatan

infrastruktur dan menurunkan kemiskinan.

Kebijakan yang berlaku sejak Oktober 2011

hingga pertengahan 2012 tesebut telah

direalisasikan di TW4-11 sebanyak 60% dari

total anggaran dan berhasil mendorong

belanja pemerintah yang sebelumnya

cenderung rendah. Thailand di September

2011 juga mengeluarkan paket stimulus fiskal

khususnya untuk mengurangi dampak negatif

banjir di Thailand. Paket stimulus ini

diantaranya ditujukan untuk rehabilitasi

bencana, pembiayaan infrastruktur, dan

meningkatkan permintaan domestik

masyarakat. Jepang di November 2011 juga

kembali mengeluarkan supplementary budget

yang ketiga sebesar JPY12,1 triliun (US$156

miliar) yang ditujukan untuk pembangunan

infrastruktur dan pencegahan bencana. Selain

itu, anggaran tersebut juga digunakan untuk

membantu industri dalam menanggulangi

kerugian akibat apresiasi Yen. Dengan

demikian, sejak Mei 2011 total supplementary

budget yang telah dikeluarkan oleh

pemerintah Jepang telah mencapai JPY18,1

triliun (3,8% GDP) dan telah berhasil menahan

penurunan investasi pemerintah dan

meningkatkan daya beli masyarakat melalui

konsumsi sejak TW3-11.

Tekanan inflasi di kawasan terusTekanan inflasi di kawasan terusTekanan inflasi di kawasan terusTekanan inflasi di kawasan terusTekanan inflasi di kawasan terus

menunjukkan kecenderungan yang menurunmenunjukkan kecenderungan yang menurunmenunjukkan kecenderungan yang menurunmenunjukkan kecenderungan yang menurunmenunjukkan kecenderungan yang menurun

di melanjutkan perkembangan di triwulandi melanjutkan perkembangan di triwulandi melanjutkan perkembangan di triwulandi melanjutkan perkembangan di triwulandi melanjutkan perkembangan di triwulan

sebelumnya.sebelumnya.sebelumnya.sebelumnya.sebelumnya. Penurunan inflasi ini khususnya

didorong oleh penurunan harga komoditas

secara umum sebagai respon dari permintaan

dunia yang melemah. Hal tersebut terjadi

meskipun harga minyak dunia dalam beberapa

periode terakhir menunjukkan peningkatan

akibat meningkatnya risiko geopolitik di

beberapa negara pensuplai minyak di kawasan

Timur Tengah dan Afrika. Selain itu, kebijakan

moneter ketat yang dilakukan pada periode

sebelumnya dan kecenderungan nilai tukar

yang terapresiasi, meski sempat terdepresiasi

di TW3-11, juga menjadi faktor lain yang

mendorong penurunan inflasi di negara

kawasan. Di beberapa negara penurunan inflasi

telah mendorong perkembangan inflasi

beberapa negara berada dalam kisaran target

yang ditetapkan seperti di Malaysia, Filipina,

dan Thailand. Di China, meskipun inflasi

menurun cukup signifikan hingga mencapai

4,1% yoy turun, atau terus menurun dari 6,5%

di Juli 2011, rata-rata inflasi tahun 2011 masih

mencapai 5,4%, atau berada diatas level yang

ditargetkan 4%. Vietnam juga mengalami

penurunan meskipun masih berada di level di

atas 18%. Tingginya inflasi di Vietnam

diantaranya terkait dengan gangguan pasokan

bahan pangan sebagai pengaruh

% yoy

Proyeksi

-4,0

1,0

6,0

11,0

16,0

21,0

26,0ASPAC

Thailand

China

Philipina

Indonesia

Vietnam

Singapura

2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013Tw1 Tw3 Tw1 Tw3 Tw1 Tw3 Tw1 Tw3 Tw1 Tw3 Tw1 Tw3 Tw3

Sumber : Bloomberg & CF (diolah)

Page 46: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

34

terganggunya jadwal panen paska serangan

banjir di September 2011 dan kebijakan

pemerintah yang menaikan upah minimum di

Oktober 2011 lalu.

Penurunan tekanan inflasi tersebutPenurunan tekanan inflasi tersebutPenurunan tekanan inflasi tersebutPenurunan tekanan inflasi tersebutPenurunan tekanan inflasi tersebut

membuka ruang bagi beberapa bank sentralmembuka ruang bagi beberapa bank sentralmembuka ruang bagi beberapa bank sentralmembuka ruang bagi beberapa bank sentralmembuka ruang bagi beberapa bank sentral

di kawasan untuk melonggarkan kebijakandi kawasan untuk melonggarkan kebijakandi kawasan untuk melonggarkan kebijakandi kawasan untuk melonggarkan kebijakandi kawasan untuk melonggarkan kebijakan

moneternya.moneternya.moneternya.moneternya.moneternya. Pelonggaran moneter tersebut di

antaranya dilakukan melalui penurunan suku

bunga acuan seperti yang terjadi di Filipina dan

Thailand sebesar 25 bps di November 2011

dan Indonesia sebesar 25 bps di Oktober dan

50 bps di November 2011. China lebih

cenderung untuk menurunkan kebijakan

GWM nya sejalan dengan masih tingginya

kekhawatiran akan tekanan inflasi yang belum

Grafik 1.18Grafik 1.18Grafik 1.18Grafik 1.18Grafik 1.18Perkembangan Suku Bunga Kebijakan Kawasan AspacPerkembangan Suku Bunga Kebijakan Kawasan AspacPerkembangan Suku Bunga Kebijakan Kawasan AspacPerkembangan Suku Bunga Kebijakan Kawasan AspacPerkembangan Suku Bunga Kebijakan Kawasan Aspac

%

0,0

2,0

4,0

6,0

8,0

10,0

Sumber : Bloomberg

2007 2008 2009 2010 2011Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des

Jepang

China

India

Korea

%

Sumber : Bloomberg

2007 2008 2009 2010 2011Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des

-2,0

0,0

2,0

4,0

6,0

8,0

10,0

12,0

14,0

16,0Indonesia

Thailand

Malaysia

Vietnam

Filipina

Tabel 1.10 Suku Bunga KebijakanTabel 1.10 Suku Bunga KebijakanTabel 1.10 Suku Bunga KebijakanTabel 1.10 Suku Bunga KebijakanTabel 1.10 Suku Bunga Kebijakan

Dec-11Mar-12 Jun-12

5,20 4,16 3,67 4,20 5,21 5,21 4,98 4,93

1 Jepang 0,50 0,10 0,10 0-0,10 0-0,10 0,10 0,05 0,05

2 China 7,47 5,31 5,31 5,81 6,56 6,56 6,56 6,56

3 Korea 5,00 3,00 2,00 2,50 3,25 3,25 3,25 3,25

4 India 6,00 6,50 4,75 6,25 8,25 8,50 8,50 8,25

5 Australia 6,75 4,25 3,75 4,75 4,75 4,25 3,75 3,75

6,03 6,49 4,71 5,05 5,35 5,13 3,51 3,42

1 Indonesia 8,00 9,25 6,50 6,50 6,75 6,00 5,75 5,50

2 Malaysia 3,50 3,25 2,00 2,75 3,00 3,00 3,00 3,00

3 Philipina 5,25 5,50 4,00 4,00 4,50 4,50 4,00 4,00

4 Thailand 3,25 2,75 1,25 2,00 3,50 3,25 3,00 3,00

5 Vietnam ** 8,25 8,50 8,00 9,00 14,00 15,00 - -

Sumber: Bloomberg, JP Morgan

Ket: *) Berdasarkan prediksi JP Morgan 27 Januari 2012

**) Suku Bunga Kebijakan Vietnam lainnya di Juni-11 turun menjadi 14,00 dari 15,00

Des-08 Sep-11Dec-10Prediksi *)

ASEAN6 (ASEAN 5+ Vietnam)

Kawasan Asia Pasific

Dec-09

% yoy

No Negara Des-07

Page 47: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

35

mereda. China di Desember 2011 menurunkan

GWM sebesar 50 bps sehingga untuk bank

besar GWM menjadi 21 % dan 19% untuk

bank kecil, sementara benchmark suku bunga

deposito satu tahun dan kredit tetap 3,5% dan

6,56%. Sementara itu, Monetary Authority of

Singapore (MAS) di Oktober 2011 mengambil

langkah pelonggaran berupa penurunan/

memperkecil slope monetary policy band

dengan tujuan menahan apresiasi nilai tukar

ke tingkat yang lebih moderat. Dengan slope

yang mengecil maka ruang pergerakan nilai

tukar menjadi lebih landai, artinya apresiasi

yang terjadi tidak terlalu dalam sehingga

diharapkan dapat menjaga daya saing produk

ekspor.

Secara umum, kondisi pasar keuanganSecara umum, kondisi pasar keuanganSecara umum, kondisi pasar keuanganSecara umum, kondisi pasar keuanganSecara umum, kondisi pasar keuangan

kawasan Aspac di akhir tahun menunjukkankawasan Aspac di akhir tahun menunjukkankawasan Aspac di akhir tahun menunjukkankawasan Aspac di akhir tahun menunjukkankawasan Aspac di akhir tahun menunjukkan

perkembangan yang kurang menggembirakan.perkembangan yang kurang menggembirakan.perkembangan yang kurang menggembirakan.perkembangan yang kurang menggembirakan.perkembangan yang kurang menggembirakan.

Hal ini sebagaimana ditunjukkan oleh

perkembangan bursa saham yang melemah,

yield obligasi dan CDS yang meningkat di

sebagian besar negara kawasan. Hal tersebut

seiring dengan memburuknya risk appetite

investor global akibat dari meningkatnya

Grafik 1.19 Pasar Saham Kawasan AspacGrafik 1.19 Pasar Saham Kawasan AspacGrafik 1.19 Pasar Saham Kawasan AspacGrafik 1.19 Pasar Saham Kawasan AspacGrafik 1.19 Pasar Saham Kawasan Aspac

Grafik 1.20 Grafik 1.20 Grafik 1.20 Grafik 1.20 Grafik 1.20 Government BondGovernment BondGovernment BondGovernment BondGovernment Bond Kawasan Aspac Kawasan Aspac Kawasan Aspac Kawasan Aspac Kawasan Aspac

IndeksJan-10=100

60

80

100

120

140

160

180

Sumber : Bloomberg

2010 2011Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jun Jul Ags Sep Okt Nov DesJan Feb Mar Apr Mei

SHCOMP (China)

BSE Sensex (India)

KOSPI (Korea)

Nikkei (Jepang)

IndeksJan-10=100

60

80

100

120

140

160

180

Sumber : Bloomberg

2010 2011Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jun Jul Ags Sep Okt Nov DesJan Feb Mar Apr Mei

JCI (Indonesia)

SET (Thailand)

PCOMP (Filipina)

KLCI (Malaysia)

STI (Singapura)

Sumber : Bloomberg

0

2

4

6

8

10

12

2010 2011Apr Jun Ags Okt Des Apr Jun Ags Okt DesFeb

India Govt. Bond 10yr Korea Govt. Bond 10yr

China Govt. Bond 10yr Jepang Govt. Bond 10yr

Sumber : Bloomberg

0

2

4

6

8

10

12

2010 2011Apr Jun Ags Okt Des Apr Jun Ags Okt DesFeb

14Malaysia Govt. Bond 10yr Thailand Govt. Bond 10yr

Filipina Govt. Bond 10yr Indonesia Govt. Bond 10yr

Singapura Govt. Bond 10yr

Page 48: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

36

indikasi perlambatan ekonomi global dan

ketidakpastian krisis Eropa. Kondisi tersebut

mendorong investor global untuk cenderung

memindahkan dananya di risk asset ke obligasi

negara-negara safe haven currency seperti di

AS, Jepang dan Jerman. Bursa saham beberapa

negara seperti di Jepang, Korea, China, dan

India bahkan terkontraksi selama 2011.

Sementara itu, bursa saham seperti Indonesia,

Malaysia, Thailand dan Filipina mengalami

rebound yang cukup tinggi di akhir tahun

setelah melemah tajam hingga awal Oktober

2011. Hal ini didorong oleh masih cukup

bagusnya prospek pertumbuhan dan kondisi

fundamental negara-negara tersebut.

Perbaikan bursa saham di Indonesia dan

Filipina juga didorong oleh peningkatan rating

sovereign kedua Negara tersebut di Desember

2011. Perkembangan pasar keuangan di

negara kawasan tersebut diikuti oleh

perkembangan nilai tukar yang cenderung

terdepresiasi kecuali di Jepang yang merupakan

salah satu negara safe haven currency yang

justru terapresiasi di akhir tahun.

Grafik 1.21 CDS Kawasan AspacGrafik 1.21 CDS Kawasan AspacGrafik 1.21 CDS Kawasan AspacGrafik 1.21 CDS Kawasan AspacGrafik 1.21 CDS Kawasan Aspac

Grafik 1.22 Nilai Tukar Kawasan AspacGrafik 1.22 Nilai Tukar Kawasan AspacGrafik 1.22 Nilai Tukar Kawasan AspacGrafik 1.22 Nilai Tukar Kawasan AspacGrafik 1.22 Nilai Tukar Kawasan Aspac

bps

0

100

200

300

400

500

600

2010 2011Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

Sumber : Bloomberg

Jepang China

India Korea

bps

0

100

200

300

400

500

600

2010 2011Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

Sumber : Bloomberg

Malaysia Filipina

Singapura Thailand

Indonesia

IndeksJan-10=100

Jepang (Yen)

India (Rupee)80

90

100

110

120

Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jun Jul Ags Sep Okt Nov DesJan Feb Mar Apr Mei

2010 2011

Sumber : Bloomberg

China (Remimbi)

Korea (Won)

IndeksJan-10=100

80

90

100

110

120

Jun Ags Okt Des Jun Ags Okt DesFeb Apr

2010 2011

Sumber : Bloomberg

Indonesia (Rupiah)

Filipina (Peso)

Malaysia (Ringgit)

Thailand (Bath)

Singapura (Dolar Singapura)

Page 49: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Global

37

Perekonomian Aspac di 2012Perekonomian Aspac di 2012Perekonomian Aspac di 2012Perekonomian Aspac di 2012Perekonomian Aspac di 2012

diperkirakan akan menghadapi pertumbuhandiperkirakan akan menghadapi pertumbuhandiperkirakan akan menghadapi pertumbuhandiperkirakan akan menghadapi pertumbuhandiperkirakan akan menghadapi pertumbuhan

ekonomi yang masih melambat.ekonomi yang masih melambat.ekonomi yang masih melambat.ekonomi yang masih melambat.ekonomi yang masih melambat. Berdasarkan

informasi gabungan WEO dan CF Januari 2012

perekonomian Aspac di 2012 diperkirakan

akan mencapai 5,7% yoy. Pertumbuhan ini

melemah dari perkiraan WEO dan CF

September 2011 yang memperkirakan

pertumbuhan Aspac di 2012 sebesar 6,3% yoy.

Perlambatan perkiraan pertumbuhan tersebut

khususnya berasal dari perlambatan perkiraan

pertumbuhan China yang menurun minus

0,8%, Korea minus 1,0%, Singapura minus

1,5%, dan Selandia baru minus 1,2%.

Perlambatan perkiraan pertumbuhan ekonomi

tersebut berdampak pada laju inflasi yang

semakin rendah sehingga semakin membuka

peluang bagi beberapa negara kawasan untuk

melonggarkan kebijakan ekonominya.

Berikut beberapa perkiraan terkait arah

kebijakan moneter dan fiskal sejumlah negara

di kawasan Aspac:

Otoritas China cenderung fokus untuk

mencapai stabilitas pertumbuhan ekonomi,

manajemen risiko terhadap potensi krisis,

meningkatkan konsumsi, menjaga stabilitas

investasi, dan penyesuaian struktur

perekonomian dengan meningkatkan porsi

domestik demand menjadi lebih tinggi.

Pengamat memperkirakan bahwa China

akan menjalani kebijakan fiskal yang lebih

proaktif dan kebijakan moneter yang

prudent. Pengamat juga memperkirakan

bahwa PBOC akan lebih cenderung untuk

menurunkan kembali kebijakan GWM nya.

India saat ini menghadapi kondisi defisit

neraca berjalan dan defisit fiskal yang

cukup besar. Dengan defisit fiskal 2012

yang diperkirakan mencapai 5,3% dari

GDP, kecil kemungkinan bahwa India akan

melakukan kebijakan fiskal stimulus di

2012. Namun demikian, dengan masih

tingginya inflasi yang terjadi, pengamat

memperkirakan bahwa India baru akan

menurunkan policy rate nya paling optimis

pada TW2-12.

Jepang diperkirakan akan kembali

meluncurkan supplementary budget yang

ke empat untuk mendorong

perekonomiannnya senilai JPY2 triliun dan

diperkirakan akan dilakukan di TW2-12.

Kondisi ini berpotensi menimbulkan

masalah bahwa pemerintah akan

menghadapi rasio public debt to GDP ratio

di atas 200% dan diperkirakan akan

membawa permasalahan dalam 5-10

tahun mendatang.

Korea diperkirakan akan melakukan

peningkatan public construction untuk

mendorong investasi. Sementara itu,

ekspor Korea tahun 2012 diperkirakan

akan mengalahkan negara Asia lainnya

mengingat Korea adalah satu-satunya

negara yang memegang FTA baik dengan

EU maupun AS.

Thailand diperkirakan akan kembali

menurunkan suku bunga acuan guna

mendorong aktivitas domestik seiring

dengan upaya memulihkan dampak banjir.

Page 50: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

38

Sebelumnya di November 2011 BOT telah

menurunkan suku bunga acuan sebesar 25

bps menjadi 3,25%. Namun demikian

langkah tersebut dinilai belum cukup

seiring indeks industri dan konsumsi yang

terus melemah.

Malaysia diperkirakan akan mendorong

belanja Pemerintah seiring dengan proses

pelaksanaan pemilu parlemen di 2012 dan

perdana menteri di 2013. Selain itu, BNM

diperkirakan akan kembali menurunkan

Overnight Policy Rate (OPR) sejalan dengan

cenderung menurunnya inflasi yang

diperkirakan akan mencapai 2,5% yoy di

2012.

Vietnam diperkirakan tidak terburu-buru

untuk menurunkan suku bunga

kebijakannya. Meskipun inflasi di 2011

telah menurun menjadi 17,3%, tingkat

inflasi tersebut masih di atas target

pemerintah sebesar 12%. Selain itu,

Vietnam juga masih akan fokus untuk

memperbaiki kepercayaan investor melalui

upaya konsilidasi perbankan.

Grafik 1.23 Suku Bunga KebijakanGrafik 1.23 Suku Bunga KebijakanGrafik 1.23 Suku Bunga KebijakanGrafik 1.23 Suku Bunga KebijakanGrafik 1.23 Suku Bunga Kebijakan

% yoy

Proyeksi

1,0

2,0

3,0

4,0

5,0

6,0

7,0

8,0

9,0

10,0

Mar Ags Jan Jun Nov Apr Sep Feb Jul Des Mei Okt2008 2009 2010 2011 2012

Aspac ASEAN 6 Indonesia

China India Korea

Australia Malaysia

Sumber : Bloomberg & GDW (diolah)

Page 51: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

39

Perkembangan EkonomiIndividu Negara

2B A B

A. NEGARA MAJU

A.1 Amerika Serikat

Meski sejumlah leading indicator investasi menunjukkan perbaikan, ekonomi AS terus

mengalami penurunan hingga triwulan akhir 2011. Seluruh komponen PDB melemah.

Memburuknya kinerja ekonomi adalah sebagai dampak dari (i) berkurangnya stimulus fiskal; (ii)

lemahnya daya beli masyarakat di tengah memburuknya sektor tenaga kerja dan pasar perumahan

AS; (iii) menurunnya aktivitas investasi sejalan dengan memburuknya iklim investasi; (iv)

melemahnya permintaan dunia; dan (v) memburuknya kepercayaan masyarakat dan pelaku pasar

dampak dari meningkatnya permasalahan solvabilitas keuangan pemerintah dan memburuknya

sovereign debt krisis di Kawasan Euro. Aktivitas ekonomi ke depan terutama investasi diperkirakan

masih lemah. Di sektor eksternal, menurunnya aktivitas ekonomi global memiliki dampak pada

penurunan kinerja sektor eksternal. Hal ini menyebabkan defisit neraca perdagangan tetap lebar.

Sejalan dengan melemahnya kondisi ekonomi domestik, tekanan inflasi mulai menurun namun

masih di atas target.

Ke depan, pertumbuhan ekonomi AS di 2012 diperkirakan belum akan menunjukkan

perbaikan signifikan. Perkembangan ekonomi terkini mengindikasikan bahwa potensi

pertumbuhan ekonomi di 2012 masih lebih rendah dari target. Beberapa faktor yang diperkirakan

menjadi potensi downside risks ekonomi AS, termasuk (i) rentannya sektor tenaga kerja dan

properti dapat berimbas pada pendapatan masyarakat/pelaku usaha sehingga mempengaruhi

konsumsi dan investasi; (ii) rentannya kondisi solvabilitas keuangan Pemerintah AS; (iii)

pemburukan di sektor keuangan yang diperkirakan dapat mempengaruhi daya beli masyarakat;

(iv) pemburukan krisis utang di Kawasan Euro yang dikhawatirkan merambat ke krisis perbankan

sehingga memiliki risiko contagion effect; (v) menurunnya kepercayaan konsumen/bisnis; dan

(vi) kegagalan «super committee» mencapai kesepakatan penurunan utang Pemerintah AS sebesar

Page 52: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

40

Grafik 2.1 PDBGrafik 2.1 PDBGrafik 2.1 PDBGrafik 2.1 PDBGrafik 2.1 PDB

Kinerja ekonomi AS selama 2011Kinerja ekonomi AS selama 2011Kinerja ekonomi AS selama 2011Kinerja ekonomi AS selama 2011Kinerja ekonomi AS selama 2011

cenderung menurun, hingga TW4-11 masihcenderung menurun, hingga TW4-11 masihcenderung menurun, hingga TW4-11 masihcenderung menurun, hingga TW4-11 masihcenderung menurun, hingga TW4-11 masih

stabil di level rendah, hampir tidak berbedastabil di level rendah, hampir tidak berbedastabil di level rendah, hampir tidak berbedastabil di level rendah, hampir tidak berbedastabil di level rendah, hampir tidak berbeda

dengan periode sebelumnya.dengan periode sebelumnya.dengan periode sebelumnya.dengan periode sebelumnya.dengan periode sebelumnya. Hal ini sejalan

dengan kebijakan fiskal ketat yang harus

ditempuh pemerintah guna mengatasi

permasalahan utang pemerintah yang cukup

tinggi. Selain itu, masih rentannya sektor

tenaga kerja dan pasar perumahan AS, terus

menurunnya kepercayaan konsumen dan

bisnis, serta sejumlah leading indikator

investasi yang masih relatif lemah juga

merupakan indikasi lemahnya aktivitas

ekonomi dan kegiatan konsumsi dan investasi

dalam negeri. Ekonomi di TW4-11 tumbuh

1,6% yoy, dari 1,5% yoy triwulan sebelumnya

(Grafik 2.1). Rendahnya pertumbuhan PDB

terjadi di seluruh komponen PDB seiring

dengan melemahnya ekonomi domestik,

terutama konsumsi, permintaan dunia, serta

menurunnya kepercayaan masyarakat dan

investor. Berdasarkan komponennya, konsumsi

tumbuh sebesar 0,7% yoy melambat

dibandingkan triwulan sebelumnya yang

mencapai 1,0% yoy. Sementara itu, sejalan

dengan melemahnya permintaan dunia, net

ekspor masih terkontraksi sebesar minus 02%

yoy. Meskipun terus menunjukkan tren

menurun, kontribusi pertumbuhan terbesar di

periode laporan masih ditopang oleh konsumsi

swasta, yang menyumbang sekitar 1,1% yoy

terhadap PDB AS, disusul oleh investasi (1,0%

yoy).

Konsumsi yang selama tiga triwulanKonsumsi yang selama tiga triwulanKonsumsi yang selama tiga triwulanKonsumsi yang selama tiga triwulanKonsumsi yang selama tiga triwulan

pertama 2011 masih relatif kuat mulaipertama 2011 masih relatif kuat mulaipertama 2011 masih relatif kuat mulaipertama 2011 masih relatif kuat mulaipertama 2011 masih relatif kuat mulai

USD1,5 triliun diperkirakan berdampak pada automatic spending cuts senilai USD1,2 triliun yang

pada akhirnya berpotensi menurunkan PDB AS. Secara keseluruhan, PDB 2011 dan 2012 masing-

masing diprediksi menjadi 1,8% yoy (WEO Januari 2012), lebih rendah dari proyeksi September

2011. Sejalan dengan hal tersebut, pada Januari 2012 Fedres juga menurunkan proyeksi PDB di

2012 menjadi di kisaran 2,2%-2,7% yoy. Selanjutnya sejalan dengan melemahnya ekonomi AS,

inflasi di 2012 diprediksi turun menjadi 1,2% yoy.

Guna mencegah kian terpuruknya ekonomi AS, Fedres berkomitmen untuk tetap

mempertahankan suku bunga kebijakan di level 0-0,25% hingga akhir 2014 (sebelumnya

pertengahan 2013) dan akan melanjutkan kebijakan akomodatif berupa pembelian T-Bill yang

berjangka waktu lebih panjang (Operation Twist) dan kebijakan yang terkait dengan mortgage-

backed securities.

% yoy% yoy

-8,0

-6,0

-4,0

-2,0

0,0

2,0

4,0

6,0

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4-25,0

-20,0

-15,0

-10,0

-5,0

0,0

5,0

10,0

15,0

20,0

25,0

Konsumsi, lhs

Investasi, lhs

Net Ekspor, lhs

PDB Riil, lhs

Ekspor, rhs

Impor, rhs

Proyeksi

Sumber : Bloomberg

Page 53: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

41

Grafik 2.2Grafik 2.2Grafik 2.2Grafik 2.2Grafik 2.2Indikator KonsumsiIndikator KonsumsiIndikator KonsumsiIndikator KonsumsiIndikator Konsumsi Grafik 2.3 Indikator InvestasiGrafik 2.3 Indikator InvestasiGrafik 2.3 Indikator InvestasiGrafik 2.3 Indikator InvestasiGrafik 2.3 Indikator Investasi

menunjukkan perlambatan memasuki TW4menunjukkan perlambatan memasuki TW4menunjukkan perlambatan memasuki TW4menunjukkan perlambatan memasuki TW4menunjukkan perlambatan memasuki TW4

20112011201120112011. Baik konsumsi swasta maupun

pemerintah mengalami penurunan. Secara

keseluruhan, konsumsi di TW4-11 tumbuh

sebesar 0,7% yoy, menurun dari 1,0% yoy di

TW3-11 (Grafik 2.2). Pertumbuhan konsumsi

tersebut terutama masih ditopang oleh

konsumsi swasta yang meski menurun mampu

tumbuh 1,6% yoy dari 2,0% yoy triwulan

sebelumnya. Sementara itu, sejalan dengan

kebijakan fiskal ketat, konsumsi pemerintah

terkontraksi kian dalam menjadi minus 2,9%

yoy di periode laporan, dari minus 2,4% yoy

di TW3-11. Berdasarkan kontribusinya

terhadap pertumbuhan PDB, sekitar 0,6% dari

total 1,6% pertumbuhan PDB disumbang oleh

konsumsi terutama konsumsi swasta.

Penurunan aktivitas ekonomi domestikPenurunan aktivitas ekonomi domestikPenurunan aktivitas ekonomi domestikPenurunan aktivitas ekonomi domestikPenurunan aktivitas ekonomi domestik

tersebut sudah mulai tercermin pada beberapatersebut sudah mulai tercermin pada beberapatersebut sudah mulai tercermin pada beberapatersebut sudah mulai tercermin pada beberapatersebut sudah mulai tercermin pada beberapa

indikator penuntun konsumsi.indikator penuntun konsumsi.indikator penuntun konsumsi.indikator penuntun konsumsi.indikator penuntun konsumsi. Indikator

penjualan ritel selama TW4 2011

menunjukkan tren menurun, rata-rata tumbuh

7,0% yoy dari 8,0% yoy bulan sebelumnya.

Sementara indikator penjualan kendaraan

bermotor di akhir TW4-11 berada di level 7,6%

yoy, relatif rendah dibandingkan rata-rata

12,3% yoy di 2010. Perkembangan yang sama

juga terjadi pada indikator pengeluaran

konsumen. Namun demikian, kepercayaan

konsumen di TW4-11 naik perlahan dari level

terendahnya di 2010 (40,9) hingga mencapai

level 64,5. Namun level tersebut masih jauh di

bawah rata-rata 82,5 selama 10 tahun terakhir.

Meskipun kondisi fiskal AS masih rentan,

tertahannya pemburukan di sektor tenaga

kerja serta sektor perumahan mengindikasikan

daya beli masyarakat ke depan tidak selemah

prediksi awal sehingga mempengaruhi

sentimen positif dari konsumen.

Berbeda dengan kinerja konsumsi,Berbeda dengan kinerja konsumsi,Berbeda dengan kinerja konsumsi,Berbeda dengan kinerja konsumsi,Berbeda dengan kinerja konsumsi,

aktivitas investasi di periode laporanaktivitas investasi di periode laporanaktivitas investasi di periode laporanaktivitas investasi di periode laporanaktivitas investasi di periode laporan

mengalami peningkatan.mengalami peningkatan.mengalami peningkatan.mengalami peningkatan.mengalami peningkatan. Berdasarkan

perkiraan awal, investasi di TW4-11 tumbuh

sebesar 7,7% yoy dari 1,0% yoy di TW3-11

(Grafik 2.3). Berdasarkan kontribusinya

terhadap pertumbuhan PDB, investasi ini

Indeks% yoy

-50

-40

-30

-20

-10

0

10

20

30

40

2008 2009 2010 2011

1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 2 4 6 8 10 120

10

20

30

40

50

60

70

80

90

100Pengeluaran Konsumen, lhsPenjualan Retail, lhs

Penjualan Kendaraan, lhs

Kepercayaan Konsumen-rhs

Sumber : Bloomberg

Index% yoy

-50,0

-40,0

-30,0

-20,0

-10,0

0,0

10,0

20,0

30,0

40,0

2006 2007 2008 2009 2010 2011

12 4 6 8 1012 2 4 6 8 1012 2 4 6 8 1012 2 4 6 8 1012 2 4 6 8 1012 2 4 6 8 121065,0

70,0

75,0

80,0

85,0

90,0

95,0

100,0

105,0

IP-Indeks, rhs

Prod, Industri, yoy, lhsFactory Orders, lhs

Fact,Orders-Machinery (Durable Goods), lhs

Kapasitas Utlisasi, rhs

Sumber : Bloomberg

Page 54: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

42

Grafik 2.4 Leading Indikator InvestasiGrafik 2.4 Leading Indikator InvestasiGrafik 2.4 Leading Indikator InvestasiGrafik 2.4 Leading Indikator InvestasiGrafik 2.4 Leading Indikator Investasi

memberikan sumbangan sekitar 1,0% dari

total 1,6% pertumbuhan PDB. Namun

demikian, pertumbuhan investasi yang cukup

tinggi di TW4-11 ini tidak didukung oleh

berbagai indikator penuntun investasi yang

mengindikasikan bahwa kinerja investasi

relatif masih lemah. Produksi industri,

pemesanan barang baru ke pabrik, serta

pemesanan barang ekspor cenderung

menurun sejak awal 2011. Prospek ekonomi

dan keuangan yang masih penuh

ketidakpastian serta turunnya permintaan

dunia diperkirakan berdampak pada

menurunnya aktivitas investasi. Selain itu,

terbatasnya pengeluaran investasi pemerintah

juga akan menghambat laju investasi di AS.

Ke depan, prospek investasi diperkirakan

masih penuh ketidakpastian meskipun

beberapa leading indikator investasi

cenderung mixed dan penurunannya

tertahan. Setelah menunjukkan tren menurun

sejak Juni 2011, indeks ISM manufaktur di

akhir TW4-11 meningkat ke level 53,9 dari

51,6 di akhir TW3-11 (indeks >50 indikasi

ekspansi) (Grafik 2.4). Sementara di periode

yang sama baik ISM manufaktur pemesanan

barang baru dan barang ekspor serta ISM non-

manufaktur turun tipis. Secara keseluruhan,

indikator ISM masih di bawah rata2 di tiga

triwulan pertama 2011, sebagai indikasi

kinerja investasi ke depan masih lemah.

Indikator Richmond Fed Manufacturing Index

di akhir TW4 -11 meski masih di level rendah

namun mengalami perbaikan. Sementara

indikator «Empire Manufacturing Index» yg

sejak Juni-11 telah memasuki teritori negatif

semakin menunjukkan perkembangan yang

positif, meningkat mencapai level 9,53 dari

level terendahnya di 2011 (minus 8,82 di akhir

TW3-11). Hal ini mencerminkan kerentanan

sektor manufaktur dalam jangka waktu 6

bulan ke depan tidak seburuk prediksi awal.

Di periode yang sama indikator Philly Fed Index

juga meningkat ke level 10,3. Perkembangan

ini dapat dijadikan sebagai sinyal awal bagi

investor bahwa prospek bisnis ke depan tidak

sesuram dugaan sebelumnya.

Indeks

> 50 = ekspansi< 50 = kontraksi

20

25

30

35

40

45

50

55

60

65

3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 12 4 6 8 1210

2007 2008 2009 2010 20112006

ISM-Manufacturing

ISM-Non ManufacturingISM-Manufac (new order)

ISM-Manufac (export order)

Sumber : Bloomberg

Indeks

-50

-40

-30

-20

-10

0

10

20

30

40

50

1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 12

2007 2008 2009 2010 20112006

Krisis keu. global

Empire Manufacturing Index

Philadelphia Fed Index

Richmond FedManufacturing Index

Sumber : Bloomberg

Page 55: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

43

Kondisi sektor perumahan AS masihKondisi sektor perumahan AS masihKondisi sektor perumahan AS masihKondisi sektor perumahan AS masihKondisi sektor perumahan AS masih

belum stabil. belum stabil. belum stabil. belum stabil. belum stabil. Beberapa indikator sektor

perumahan selama TW4-11 menunjukkan

sinyal yang mixed (Grafik 2.5). Setelah sempat

membaik di November 2011, sejumlah

indikator sektor perumahan di Desember 2011

kembali menurun. Angka penjualan rumah

baru di Desember 2011 menurun (turun 2,2%

mom), setelah sebelumnya menunjukkan

perbaikan dalam tiga bulan terakhir.

Perkembangan tersebut mengindikasikan daya

beli masyarakat dan aktivitas ekonomi

domestik masih belum stabil. Perkembangan

serupa juga terjadi pada indikator housing

starts yang turun sebesar 4,1% mom di

Desember 2011. Sementara indikator median

sales price turun tajam sebesar 12,8% yoy di

periode yang sama. Lemahnya sektor

perumahan diperkirakan karena beberapa

faktor seperti rising foreclosures, persyaratan

standar pinjaman yang semakin ketat serta

angka pengangguran yang persisten di level

tinggi selama lebih dari 2 tahun. Selain itu, para

pemilik rumah diperkirakan masih menahan

penjualan menunggu sampai harga rumah

kembali normal. Kondisi pasar perumahan AS

yang belum pulih juga terindikasi dari

banyaknya kondisi rumah yang di bawah pasar

(underwater) sehingga konsumsi terbebani

dengan fee dan biaya mortgage yang

bersangkutan. Dengan mempertimbangkan

hal tersebut, rencana Fedres untuk

menurunkan borrowing costs diperkirakan

tidak terlalu signifikan dapat mendorong

aktivitas di sektor perumahan mengingat

tingginya mortgage rate bukan faktor utama

lemahnya kinerja di sektor perumahan. Ke

depan, sektor properti diperkirakan masih

rentan mengingat angka pengangguran AS

masih persisten di level tinggi dan consumer

confidence yang masih rendah.

Pemburukan sektor tenaga kerja ASPemburukan sektor tenaga kerja ASPemburukan sektor tenaga kerja ASPemburukan sektor tenaga kerja ASPemburukan sektor tenaga kerja AS

kembali tertahankembali tertahankembali tertahankembali tertahankembali tertahan. Memasuki semester kedua

2011, angka pengangguran secara bertahap

menunjukkan tren menurun, hingga akhir

triwulan ke empat 2011 turun ke level 8,5%,

level terendah sejak Februari 2009, dari 9,0%

di akhir TW3-11 (Grafik 2.6). Sejumlah

indikator perumahan menunjukkan sedikit

perbaikan. Initial jobless claims dan continuous

claims di TW4-11 terus menunjukkan tren

menurun. Akan tetapi perlu dicatat bahwa

penurunan angka pengangguran AS tersebut

belum dapat mencerminkan membaiknya

sektor tenaga kerja AS. Menurunnya angka

pengangguran tersebut lebih dikarenakan

turunnya jumlah participation rate terutama

wanita seiring dengan memburuknya iklim

tenaga kerja bukan semata-mata dikarenakan

meningkatnya jumlah penduduk yang bekerja.

Grafik 2.5 Indikator PerumahanGrafik 2.5 Indikator PerumahanGrafik 2.5 Indikator PerumahanGrafik 2.5 Indikator PerumahanGrafik 2.5 Indikator Perumahan

-15

-10

-5

0

5

10

15

20

25

2008 2009 2010 20111 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 2 4 6 8 10 12

0

200

400

600

800

1000

1200Supply Rumah (dlm bulan)-lhs

Harga Median Rumah (% yoy)-lhs

Housing Starts (ribu unit)-rhsNew Home Sales (ribu unit)-rhs

Sumber : Bloomberg

Page 56: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

44

Grafik 2.7 InflasiGrafik 2.7 InflasiGrafik 2.7 InflasiGrafik 2.7 InflasiGrafik 2.7 Inflasi

Ke depan, angka pengangguran diprediksi

masih relatif tinggi. Aktivitas ekonomi dan

investasi ke depan yang diperkirakan masih

lemah diperkirakan belum banyak membantu

proses perbaikan di sektor lapangan kerja. Ke

depan, sektor tenaga kerja diperkirakan masih

rentan seiring dengan masih tingginya

ketidakpastian kondisi ekonomi dan keuangan

domestik. Berdasarkan proyeksi 2 November

2011, Fedres memperkirakan angka

pengangguran di akhir TW4-12 berada di

kisaran 8,5% - 8,7% (naik dari prediksi Juni-

11 sebesar 7,8% - 8,2%). Sementara angka

pengangguran di 2013 diperkirakan 7,8% -

8,2% (prediksi Juni-11 sebesar 7% - 7,5%).

Tekanan inflasi yang terus meningkatTekanan inflasi yang terus meningkatTekanan inflasi yang terus meningkatTekanan inflasi yang terus meningkatTekanan inflasi yang terus meningkat

sejak akhir 2010 mulai tertahan di triwulansejak akhir 2010 mulai tertahan di triwulansejak akhir 2010 mulai tertahan di triwulansejak akhir 2010 mulai tertahan di triwulansejak akhir 2010 mulai tertahan di triwulan

akhir 2011 sejalan dengan menurunnya hargaakhir 2011 sejalan dengan menurunnya hargaakhir 2011 sejalan dengan menurunnya hargaakhir 2011 sejalan dengan menurunnya hargaakhir 2011 sejalan dengan menurunnya harga

energienergienergienergienergi. Setelah mencapai level tertinggi sejak

September 2008, inflasi di TW4 2011 turun

ke level 3,0% yoy, dari 3,9% yoy di TW3 2011

(level tertingginya sejak September 2008).

Secara rata-rata, inflasi di TW4-11 juga tercatat

menurun, rata-rata 3,3% yoy dari rata-rata

3,8% yoy di TW3-11 (Grafik 2.7). Namun

tekanan inflasi dari sisi permintaan masih terus

meningkat meski belum terlalu kuat. Inflasi inti

di dua bulan pertama TW4-11 rata-rata naik

tipis ke level 2,2% yoy dari rata-rata 1,91%

yoy di TW3-11. Sementara tingkat harga

produsen (PPI) di periode yang sama terus

tertahan, turun ke level 4,8% yoy, dari 6,9%

yoy periode sebelumnya. Tertahannya tekanan

inflasi terutama dampak dari menurunnya

harga energi dan transportasi. Inflasi energi di

akhir TW4-11 turun signifikan menjadi 6,6%

yoy, dari 19,6% yoy periode sebelumnya.

Grafik 2.6 Indikator Sektor Tenaga KerjaGrafik 2.6 Indikator Sektor Tenaga KerjaGrafik 2.6 Indikator Sektor Tenaga KerjaGrafik 2.6 Indikator Sektor Tenaga KerjaGrafik 2.6 Indikator Sektor Tenaga Kerja

Ribu Orang%

4

5

6

7

8

9

10

11

2007 2008 2009 2010 20111 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 11 1 3 5 7 9 12

-1000

-800

-600

-400

-200

0

200

400

600Unemployment Rate-lhs

Change in Non-farm Payrolls-rhs

Sumber : Bloomberg

Ribu OrangRibu Orang

200

250

300

350

400

450

500

550

600

650

700

Initial Jobless Claims 12 MA

Initial Jobless Claims

Continuous Claims-rhs

2000

2500

3000

3500

4000

4500

5000

5500

6000

6500

7000

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

Jan Mei Sep Jan Mei Sep Feb Jun Okt Feb Jun Okt Feb Jul Nov Mar Jul Nov Mar Jul Des

Sumber : Bloomberg

-12

-9

-6

-3

0

3

6

9

12

2008 2009 2010 2011

1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 2 4 6 8 10 12-2

-1,5

-1

-0,5

0

0,5

1

1,5

IHK (% mom)-rhs

IHK (% yoy)PCE Core (% yoy)

PPI (% yoy)

Sumber : Bloomberg

Page 57: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

45

Seiring dengan menurunnya harga energi,

inflasi yang berasal dari komponen transportasi

juga turun. Akan tetapi inflasi makanan masih

tetap tinggi, stabil di level 4,5% yoy dan inflasi

perumahan relatif tidak berubah dalam tiga

bulan terakhir. Seiring dengan melemahnya

aktivitas ekonomi, the Fed memperkirakan

ekspektasi inflasi dalam jangka panjang akan

cenderung menurun.

Selama 2011 defisit neracaSelama 2011 defisit neracaSelama 2011 defisit neracaSelama 2011 defisit neracaSelama 2011 defisit neraca

perdagangan AS masih tetap tinggi. perdagangan AS masih tetap tinggi. perdagangan AS masih tetap tinggi. perdagangan AS masih tetap tinggi. perdagangan AS masih tetap tinggi. Meskipun

sempat sedikit menyempit di TW3-11,

memasuki TW4-11 defisit neraca perdagangan

AS kembali melebar di tengah penurunan

kinerja ekspor dan impor (Grafik 2.9).

Penurunan aktivitas ekspor terutama didorong

oleh melemahnya permintaan dunia dampak

dari berlarut-larutnya sovereign debt crisis di

Kawasan Euro. Ekspor di dua bulan pertama

TW4-11 rata-rata tumbuh 11,4% yoy, dari

rata-rata 15,3% yoy triwulan sebelumnya.

Penurunan ekspor tersebut terutama terjadi

pada supply barang-barang industri dan

consumer goods. Dibandingkan rata-rata di

triwulan sebelumnya, penurunan ekspor

tersebut terutama terjadi pada mitra dagang

utama AS, yaitu Jerman (minus 2,5% yoy dari

minus 0,4% yoy), China (4,7% dari 14,6%

yoy), Inggris (11,7% dari 21,3% yoy), Canada

(10,8% yoy dari 13,5% yoy) dan Meksiko

(17% yoy dari 23,5% yoy), dengan total

pangsa secara keseluruhan sekitar 56,4% dari

total ekspor AS.

Sejalan dengan ekspor, aktivitas imporSejalan dengan ekspor, aktivitas imporSejalan dengan ekspor, aktivitas imporSejalan dengan ekspor, aktivitas imporSejalan dengan ekspor, aktivitas impor

juga menurun.juga menurun.juga menurun.juga menurun.juga menurun. Selama dua bulan pertama di

TW4-11, impor rata-rata tumbuh 12,3% yoy

Grafik 2.8 Inflasi √ KomponenGrafik 2.8 Inflasi √ KomponenGrafik 2.8 Inflasi √ KomponenGrafik 2.8 Inflasi √ KomponenGrafik 2.8 Inflasi √ Komponen

% yoy% yoy

-30,0

-20,0

-10,0

0,0

10,0

20,0

30,0

2008 2009 2010 20111 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 2 4 6 8 10 12

-3

-2

-1

0

1

2

3

4

5

6

IHK

HousingTransportationEnergy

Food

Sumber : Bloomberg

Grafik 2.9 Sektor EksternalGrafik 2.9 Sektor EksternalGrafik 2.9 Sektor EksternalGrafik 2.9 Sektor EksternalGrafik 2.9 Sektor Eksternal

% yoyMiliar USD

2007 2008 2009 2010 2011

-70,0

-65,0

-60,0

-55,0

-50,0

-45,0

-40,0

-35,0

-30,0

-25,0

-20,0

1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 2 4 6 8 11-40

-30

-20

-10

0

10

20

30

40

Neraca Perdagangan-lhs

Ekspor-rhsImpor-rhs

Sumber : Bloomberg

% yoy

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

-40,0

-20,0

0,0

20,0

40,0

60,0

80,0

1 3 5 7 911 1 3 5 7 911 1 3 5 7 911 1 3 5 7 911 1 3 5 7 911 1 3 5 7 911 1 3 5 7 911

Canada

Mexico

China

Japan

Sumber : Bloomberg

Page 58: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

46

kinerja ekonomi AS yang tidak seburuk prediksi

awal.

Selama periode laporan, trenSelama periode laporan, trenSelama periode laporan, trenSelama periode laporan, trenSelama periode laporan, tren

penurunan yield US T-Note 10 tahun yangpenurunan yield US T-Note 10 tahun yangpenurunan yield US T-Note 10 tahun yangpenurunan yield US T-Note 10 tahun yangpenurunan yield US T-Note 10 tahun yang

terjadi sejak Maret 2011 masih terusterjadi sejak Maret 2011 masih terusterjadi sejak Maret 2011 masih terusterjadi sejak Maret 2011 masih terusterjadi sejak Maret 2011 masih terus

berlangsung sebagai dampak dari masih relatifberlangsung sebagai dampak dari masih relatifberlangsung sebagai dampak dari masih relatifberlangsung sebagai dampak dari masih relatifberlangsung sebagai dampak dari masih relatif

tingginya perilaku tingginya perilaku tingginya perilaku tingginya perilaku tingginya perilaku risk averse risk averse risk averse risk averse risk averse investor (flightinvestor (flightinvestor (flightinvestor (flightinvestor (flight

to quality) dan terus berlangsungnya to quality) dan terus berlangsungnya to quality) dan terus berlangsungnya to quality) dan terus berlangsungnya to quality) dan terus berlangsungnya operationoperationoperationoperationoperation

twist twist twist twist twist yang dilakukan The Fed.yang dilakukan The Fed.yang dilakukan The Fed.yang dilakukan The Fed.yang dilakukan The Fed. Tren penurunan

yield tersebut terus berlanjut hingga TW4-11,

rata-rata turun sebesar 15,5% qoq

dibandingkan rata-rata TW3-11. Dibandingkan

rata-rata TW1-11, rata-rata yield US T Note

10 thn di TW4-11 turun signifikan sebesar

40,7%. Di sisi lain, tren depresiasi USD tertahan

sejak akhir TW3-11 seiring dengan masih

tingginya perilaku risk averse investor.

Walaupun beberapa indikator keuangan

menunjukkan tanda-tanda perbaikan, risiko di

pasar keuangan AS masih tinggi. Penyelesaian

permasalahan fiskal di AS dan sovereign debt

crisis di Kawasan Euro masih jauh dari selesai.

Bahkan risiko sovereign debt crisis merambat

ke banking krisis kian meningkat. CDS AS

bertenor 10 tahun di TW4-11, rata-rata naik

4% qoq. Sementara dibandingkan rata-rata

di triwulan awal 2011, CDS AS masih relatif

tinggi, naik 10%.

Sejalan dengan masih tingginya risikoSejalan dengan masih tingginya risikoSejalan dengan masih tingginya risikoSejalan dengan masih tingginya risikoSejalan dengan masih tingginya risiko

di pasar keuangan global, keketatan di pasardi pasar keuangan global, keketatan di pasardi pasar keuangan global, keketatan di pasardi pasar keuangan global, keketatan di pasardi pasar keuangan global, keketatan di pasar

keuangan antar bank masih relatif tinggi.keuangan antar bank masih relatif tinggi.keuangan antar bank masih relatif tinggi.keuangan antar bank masih relatif tinggi.keuangan antar bank masih relatif tinggi. Hal

ini diindikasikan pada indikator spread antara

suku bunga LIBOR dengan suku bunga

kebijakan dan overnight indexed swap (OIS)

yang masih relatif tinggi. Hal ini diperkirakan

dari 12,7% yoy rata-rata triwulan sebelumnya,

atau jauh di bawah rata-rata impor di 2010

yang mencapai 19,8% yoy. Penurunan

terbesar terutama impor dari Korea dan

Taiwan. Sedangkan impor dari China di periode

laporan masih di level rendah, rata-rata di dua

bulan pertama TW4-11 hanya tumbuh sebesar

6,7% yoy dari rata-rata 23% yoy selama

semester I 2011. Sementara impor dari Jepang

yang sempat terkontraksi selama TW2-11

kembali meningkat sejalan dengan mulai

pulihnya supply chain sehingga proses

pengiriman auto parts berangsur meningkat.

Masih lemahnya kinerja impor diperkirakan

dampak dari lemahnya aktivitas investasi AS

dan menurunnya daya beli masyarakat.

Penurunan nilai ekspor yang lebih besar dari

penurunan nilai impor menyebabkan defisit

neraca perdagangan AS di dua bulan pertama

TW4-11 melebar menjadi USD45,5 miliar dari

USD45,2 miliar triwulan sebelumnya.

Volatilitas sektor keuangan AS danVolatilitas sektor keuangan AS danVolatilitas sektor keuangan AS danVolatilitas sektor keuangan AS danVolatilitas sektor keuangan AS dan

risiko di pasar keuangan cenderung menurunrisiko di pasar keuangan cenderung menurunrisiko di pasar keuangan cenderung menurunrisiko di pasar keuangan cenderung menurunrisiko di pasar keuangan cenderung menurun

(Grafik 2.10).(Grafik 2.10).(Grafik 2.10).(Grafik 2.10).(Grafik 2.10). Setelah mencapai titik

terendahnya di TW3-11, tekanan terhadap

pasar saham cenderung menurun. Selama

triwulan akhir 2011 harga saham hanya

melemah tipis 0,4% dibandingkan triwulan

sebelumnya. Dibandingkan posisi rata-rata

awal 2011, rata-rata harga saham di akhir

periode 2011 tersebut juga relatif lebih rendah.

Namun perilaku risk averse investor sedikit

berkurang seiring dengan adanya sejumlah

measures yang diluncurkan oleh para otoritas

kebijakan negara maju guna melonggarkan

keketatan likuiditas USD di perbankan serta

Page 59: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

47

disebabkan oleh beberapa hal sbb.: i) risiko di

pasar keuangan AS yang diperkirakan masih

tinggi; ii) belum adanya penyelesaian konkrit

permasalahan fiskal AS; dan iii) sovereign debt

crisis di Kawasan Euro masih jauh dari selesai.

Kinerja ekonomi AS ke depan masihKinerja ekonomi AS ke depan masihKinerja ekonomi AS ke depan masihKinerja ekonomi AS ke depan masihKinerja ekonomi AS ke depan masih

penuh ketidakpastian. penuh ketidakpastian. penuh ketidakpastian. penuh ketidakpastian. penuh ketidakpastian. Ekonomi AS di 2012

dan 2013 diperkirakan tumbuh lebih rendah

dari prediksi awal. Kebijakan fiskal ketat yang

harus ditempuh pemerintah guna mengatasi

debt problem disertai dengan menurunnya

aktivitas ekonomi domestik dampak dari

pemburukan sovereign debt crisis di Kawasan

Euro diperkirakan melatarbelakangi

menurunnya kinerja ekonomi. Kegagalan

komite gabungan (super committee) mencapai

kesepakatan penurunan utang Pemerintah AS

sebesar USD1,5 triliun diperkirakan berdampak

pada automatic spending cuts senilai USD1,2

triliun yang pada akhirnya berpotensi

menurunkan PDB AS. Ketidakjelasan rencana

fiskal jangka menengah Pemerintah AS di

tengah tingginya beban utang pemerintah dan

meningkatnya sovereign debt crisis di Kawasan

Euro diperkirakan memperburuk kepercayaan

masyarakat dan investor. Selain itu, kondisi

Grafik 2.10 Indikator Pasar KeuanganGrafik 2.10 Indikator Pasar KeuanganGrafik 2.10 Indikator Pasar KeuanganGrafik 2.10 Indikator Pasar KeuanganGrafik 2.10 Indikator Pasar Keuangan

Jan 2009 = 100

90,0

95,0

100,0

105,0

110,0

115,0

120,0

125,0

130,0

NASDAQS&P 500

DOW JONES INDUS AVG

2010 2011

Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jun Jul Ags Sep Okt Nov DesJan Feb Mar Apr Mei

Sumber : Bloomberg

%

30,0

35,0

40,0

45,0

50,0

55,0

60,0

65,0

70,0

75,0

CDS 10 thn

Yield 10 thn (rhs)1,0

1,5

2,0

2,5

3,0

3,5

4,0

4,5

2010 2011

Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jun Jul Ags Sep Okt Nov DesJan Feb Mar Apr Mei

Sumber : Bloomberg

%

-0,5

0

0,5

1

1,5

2

2,5

3

3,5

12 4 6 8 1012 2 4 6 8 1012 2 4 6 8 1012 2 4 6 8 1012 2 4 6 8 1012 2 4 6 8 1012 2 4 6 8 10122005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

Spread LIBOR-Policy rate

Spread LIBOR-OIS

Sumber : Bloomberg

Indeks

80

85

90

95

100

105

110

115

120

NEER

REER

2005 2006 2007 2008 2009 2010 20113 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 5 7 9 12

Sumber : Bloomberg

Page 60: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

48

sektor tenaga kerja dan sektor perumahan

yang masih relatif lemah dan rentan

diperkirakan belum dapat membantu

mendongkrak aktivitas ekonomi domestik.

Kondisi tersebut menyebabkan risiko di pasar

keuangan AS terus meningkat.

Berdasarkan asesmen terkini,Berdasarkan asesmen terkini,Berdasarkan asesmen terkini,Berdasarkan asesmen terkini,Berdasarkan asesmen terkini,

pertumbuhan ekonomi di 2012 dan 2013pertumbuhan ekonomi di 2012 dan 2013pertumbuhan ekonomi di 2012 dan 2013pertumbuhan ekonomi di 2012 dan 2013pertumbuhan ekonomi di 2012 dan 2013

diperkirakan lebih rendah dari target.diperkirakan lebih rendah dari target.diperkirakan lebih rendah dari target.diperkirakan lebih rendah dari target.diperkirakan lebih rendah dari target. Pada 25

Januari 2012, the Fed kembali menurunkan

proyeksi PDB AS. The Fed merevisi ke bawah

PDB di 2012 menjadi 2,2% - 2,7% yoy (semula

2,5% - 2,9% yoy). Sementara proyeksi PDB di

2013 juga diturunkan menjadi 2,8% - 3,2%

yoy (semula 3,0% - 3,5% yoy). Namun apabila

pemburukan ekonomi di Kawasan Euro terus

berlanjut dan sektor tenaga kerja dan sektor

properti AS kembali terpuruk, masih terdapat

potensi pertumbuhan ekonomi tersebut lebih

rendah dari target. Sebelumnya, melalui World

Economic Outlook (WEO Januari 2012 Update)

IMF telah merevisi ke bawah PDB AS. PDB di

2012 diprediksi menjadi tumbuh 1,8% yoy

(WEO September 2011 diprediksi 2,0% yoy).

Fedres juga merevisi proyeksi inflasiFedres juga merevisi proyeksi inflasiFedres juga merevisi proyeksi inflasiFedres juga merevisi proyeksi inflasiFedres juga merevisi proyeksi inflasi

namun dengan penyesuaian yang tidak terlalunamun dengan penyesuaian yang tidak terlalunamun dengan penyesuaian yang tidak terlalunamun dengan penyesuaian yang tidak terlalunamun dengan penyesuaian yang tidak terlalu

signifikan.signifikan.signifikan.signifikan.signifikan. Inflasi di 2012 sedikit direvisi dari

1,4% s.d. 2,0% yoy (proyeksi November 2011)

menjadi 1,4% s.d. 1,8% yoy (proyeksi Januari

2012). Sementara berdasarkan WEO

September 2011, inflasi 2012 diperkirakan

1,2% yoy. Selanjutnya guna menjangkar

ekspektasi inflasi, the Fed menetapkan target

inflasi dalam jangka yang lebih panjang berada

di kisaran 2% yoy. Hal ini ditujukan untuk

menjaga kestabilan harga, menjaga suku

bunga jangka panjang dalam level yang

moderat, dan mendukung sektor tenaga kerja

(maximum employment).

Kegagalan Kegagalan Kegagalan Kegagalan Kegagalan the 12-member U.S. Jointthe 12-member U.S. Jointthe 12-member U.S. Jointthe 12-member U.S. Jointthe 12-member U.S. Joint

Committee on Deficit ReductionCommittee on Deficit ReductionCommittee on Deficit ReductionCommittee on Deficit ReductionCommittee on Deficit Reduction (sebuah (sebuah (sebuah (sebuah (sebuah

komite gabungan dengan kewenangan sangatkomite gabungan dengan kewenangan sangatkomite gabungan dengan kewenangan sangatkomite gabungan dengan kewenangan sangatkomite gabungan dengan kewenangan sangat

besar, dikenal sebagai ≈super committee∆)besar, dikenal sebagai ≈super committee∆)besar, dikenal sebagai ≈super committee∆)besar, dikenal sebagai ≈super committee∆)besar, dikenal sebagai ≈super committee∆)

mencapai kesepakatan penurunan utangmencapai kesepakatan penurunan utangmencapai kesepakatan penurunan utangmencapai kesepakatan penurunan utangmencapai kesepakatan penurunan utang

Pemerintah AS sebesar USD1,5 triliun dalamPemerintah AS sebesar USD1,5 triliun dalamPemerintah AS sebesar USD1,5 triliun dalamPemerintah AS sebesar USD1,5 triliun dalamPemerintah AS sebesar USD1,5 triliun dalam

jangka waktu 10 tahun berpotensijangka waktu 10 tahun berpotensijangka waktu 10 tahun berpotensijangka waktu 10 tahun berpotensijangka waktu 10 tahun berpotensi

menurunkan PDB AS.menurunkan PDB AS.menurunkan PDB AS.menurunkan PDB AS.menurunkan PDB AS. Berdasarkan budget deal

kongres AS di Agustus-11 lalu, kegagalan

Tabel 2.1 Proyeksi PDB ASTabel 2.1 Proyeksi PDB ASTabel 2.1 Proyeksi PDB ASTabel 2.1 Proyeksi PDB ASTabel 2.1 Proyeksi PDB AS

Sumber: WEO-IMF dan Fedres

Jun-11 Sep-11 Jan-12 Jun-11 TW3-11 Nov-11 Jan-12 Jun-11 Nov-11 Jan-12

PDB 2011 2,5 1,9 1,8 3,1 - 3,3 2,7 - 2,9 1,6 - 1,7 -

PDB 2012 2,7 2,0 1,8 3,5 - 4,2 3,3 - 3,7 2,5 - 2,9 2,2 - 2,7

PDB 2013 n/a n/a 2,2 3,5 - 4,2 n/a 3,0 - 3,5 2,8 - 3,2

PDB 2014 n/a n/a n/a n/a n/a 3,0 - 3,9 3,3 - 4,0

2,3 - 2,62,4 - 2,72,5 - 2,8

PDBWEO Fedres Long Run Potential Growth

Page 61: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

49

tersebut akan berdampak pada automatic

spending cuts senilai USD1,2 triliun dalam

periode 10 tahun, mulai 2013. Dengan asumsi

pemotongan pengeluaran pemerintah

tersebut akan dibebankan secara merata di

setiap tahunnya, diperkirakan pada 2013

pengeluaran Pemerintah AS akan turun

signifikan sekitar 0,7% terhadap PDB.

Walaupun kegagalan super committee

tersebut belum berdampak pada fiskal AS di

2012, fiscal drag (ketidakpastian angka-angka

defisit fiskal) di 2012 diperkirakan akan

mencapai lebih dari USD300 miliar, dengan

asumsi beberapa measures saat ini seperti tax

breaks dan American Reinvestment and

Recovery Act (ARRA) spending dibiarkan

expired dan Pemerintah AS tidak melakukan

stimulus lebih lanjut. Oleh karena itu,

kegagalan super committee tersebut

mengindikasikan kecil kemungkinan bagi

Pemerintah AS untuk memiliki ruang guna

menurunkan fiscal drag di 2012 tersebut. Fiscal

drag tersebut dipastikan akan mempengaruhi

pertumbuhan ekonomi AS di 2012. Dalam

konteks ini, seiring dengan permasalahan fiskal

AS di tengah pelaksanaan pemilihan Presiden

AS pada tahun 2012 mendatang,

ketidakpastian perekonomian global tahun

2012 akan semakin tinggi. Gejolak akan terus

terjadi mengikuti setiap economic and political

events di AS maupun di kawasan Eropa yang

juga menghadapi permasalahan ekonomi dan

politik yang berat dibanding AS.

Potensi risiko ekonomi AS (Potensi risiko ekonomi AS (Potensi risiko ekonomi AS (Potensi risiko ekonomi AS (Potensi risiko ekonomi AS (downsidedownsidedownsidedownsidedownside

risksrisksrisksrisksrisks) masih membayangi, ) masih membayangi, ) masih membayangi, ) masih membayangi, ) masih membayangi, termasuk (i)

rentannya sektor tenaga kerja dan properti

dapat berimbas pada pendapatan masyarakat/

pelaku usaha sehingga mempengaruhi

konsumsi dan investasi; (ii) rentannya kondisi

solvabilitas keuangan Pemerintah AS; (iii)

tekanan inflasi; (iv) pemburukan di sektor

keuangan yang diperkirakan dapat

mempengaruhi daya beli masyarakat; (v)

pemburukan krisis utang di Kawasan Euro; (vi)

menurunnya kepercayaan konsumen dan

bisnis; dan (vii) kegagalan super committee

mencapai kesepakatan penurunan utang

Pemerintah AS sebesar USD1,5 triliun

diperkirakan berdampak pada automatic

Tabel 2.2 Proyeksi Inflasi ASTabel 2.2 Proyeksi Inflasi ASTabel 2.2 Proyeksi Inflasi ASTabel 2.2 Proyeksi Inflasi ASTabel 2.2 Proyeksi Inflasi AS

Sumber: WEO-IMF dan Fedres

Apr-11 Sep-11 Jun-11 Nov-11 Jan-12 Jun-11 Nov-11 Jan-12

Inflasi 2011 2,2 3,0 2,3 - 2,5 2,7 - 2,9 -

Inflasi 2012 1,6 1,2 1,5 - 2,0 1,4 - 2,0 1,4 - 1,8

Inflasi 2013 n/a n/a 1,5 -2,0 1,5 - 2,0 1,4 - 2,0

Inflasi 2014 n/a n/a n/a 1,5 -2,0 1,6 - 2,0

Long Run Inflation GoalFedresWEOInflasi

2,01,7 - 2,01,7 - 2,0

Page 62: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

50

spending cuts senilai USD1,2 triliun yang pada

akhirnya berpotensi menurunkan PDB AS.

Hal yang perlu menjadi perhatianHal yang perlu menjadi perhatianHal yang perlu menjadi perhatianHal yang perlu menjadi perhatianHal yang perlu menjadi perhatian

Pemerintah AS adalah langkah konkritPemerintah AS adalah langkah konkritPemerintah AS adalah langkah konkritPemerintah AS adalah langkah konkritPemerintah AS adalah langkah konkrit

konsolidasi fiskal AS karena saat ini AS sudahkonsolidasi fiskal AS karena saat ini AS sudahkonsolidasi fiskal AS karena saat ini AS sudahkonsolidasi fiskal AS karena saat ini AS sudahkonsolidasi fiskal AS karena saat ini AS sudah

memasuki kondisi «memasuki kondisi «memasuki kondisi «memasuki kondisi «memasuki kondisi «debt trap»debt trap»debt trap»debt trap»debt trap» yang yang yang yang yang

mengkhawatirkan.mengkhawatirkan.mengkhawatirkan.mengkhawatirkan.mengkhawatirkan. Ke depan, perkembangan

isu fiskal AS tetap perlu dimonitor secara ketat

karena berpotensi mempengaruhi kredibilitas

AS & USD serta kestabilan ekonomi &

keuangan dunia. Apalagi, kondisi politik di AS

menjelang persiapan pemilu juga diperkirakan

berdampak pada lambatnya konsolidasi fiskal.

Selama 2011 Fedres memutuskanSelama 2011 Fedres memutuskanSelama 2011 Fedres memutuskanSelama 2011 Fedres memutuskanSelama 2011 Fedres memutuskan

untuk tetap mempertahankan suku bungauntuk tetap mempertahankan suku bungauntuk tetap mempertahankan suku bungauntuk tetap mempertahankan suku bungauntuk tetap mempertahankan suku bunga

kebijakan di level 0-0,25% setidaknya hinggakebijakan di level 0-0,25% setidaknya hinggakebijakan di level 0-0,25% setidaknya hinggakebijakan di level 0-0,25% setidaknya hinggakebijakan di level 0-0,25% setidaknya hingga

pertengahan 2013. pertengahan 2013. pertengahan 2013. pertengahan 2013. pertengahan 2013. Selain itu, kebijakan

akomodatif yang dikenal sebagai «Operation

Twist» masih akan tetap dilanjutkan seiring

dengan masih lemahnya aktivitas ekonomi dan

keuangan domestik. Kebijakan ini terutama

ditujukan untuk menurunkan borrowing costs

dan memitigasi potensi terjadinya resesi

ekonomi. Lebih lanjut, pada pertemuan FOMC

di November 2011 juga ditegaskan kembali

bahwa the Fed akan tetap melanjutkan

kebijakan pembelian T-Bill dengan jangka

waktu yang lebih panjang (maturities 6 s.d.

30 tahun) senilai USD400 miliar hingga Juni-

12, melanjutkan kebijakan yang berkaitan

dengan mortgage-backed securities

investment. Dasar pertimbangan kebijakan

tersebut di atas meliputi faktor-faktor berikut:

i) pertumbuhan ekonomi masih lemah; ii)

sejumlah indikator terkini menunjukkan bahwa

kondisi sektor tenaga kerja AS dan sektor

perumahan masih lemah; iii) pengeluaran

rumah tangga masih terbatas; iv) investasi

(terutama pada nonresidential) masih lemah;

vi) inflasi dalam level moderate; dan vii)

terdapat downside risks yang cukup signifikan

terkait dengan outlook ekonomi termasuk

pada pasar keuangan global.

Saat ini AS dihadapkan pada kebijakanSaat ini AS dihadapkan pada kebijakanSaat ini AS dihadapkan pada kebijakanSaat ini AS dihadapkan pada kebijakanSaat ini AS dihadapkan pada kebijakan

yang sulit seiring dengan semakin terbatasnyayang sulit seiring dengan semakin terbatasnyayang sulit seiring dengan semakin terbatasnyayang sulit seiring dengan semakin terbatasnyayang sulit seiring dengan semakin terbatasnya

flexibilitas kebijakan fiskal dalam mendongkrakflexibilitas kebijakan fiskal dalam mendongkrakflexibilitas kebijakan fiskal dalam mendongkrakflexibilitas kebijakan fiskal dalam mendongkrakflexibilitas kebijakan fiskal dalam mendongkrak

agregatagregatagregatagregatagregat demand demand demand demand demand (antara lain ancaman (antara lain ancaman (antara lain ancaman (antara lain ancaman (antara lain ancaman

penurunan peringkat utang AS apabila ASpenurunan peringkat utang AS apabila ASpenurunan peringkat utang AS apabila ASpenurunan peringkat utang AS apabila ASpenurunan peringkat utang AS apabila AS

dinilai tidak dapat menurunkan bebandinilai tidak dapat menurunkan bebandinilai tidak dapat menurunkan bebandinilai tidak dapat menurunkan bebandinilai tidak dapat menurunkan beban

pengelolaan utangnya selama dua tahun kepengelolaan utangnya selama dua tahun kepengelolaan utangnya selama dua tahun kepengelolaan utangnya selama dua tahun kepengelolaan utangnya selama dua tahun ke

depan).depan).depan).depan).depan). Kondisi ini menyebabkan

perekonomian AS masih bertumpu pada

manuver kebijakan moneter. Namun di sisi lain,

kebijakan «Operation Twist» masih diragukan

efektivitasnya karena terbukti kebijakan

quantitative easing (QE) sebelumnya pun tidak

efektif untuk mendorong pertumbuhan

ekonomi. Dengan perkembangan tersebut

kebijakan yang berkaitan dengan reformasi

struktural ekonomi baik terkait dengan

pengeluaran pemerintah seperti kesehatan,

social security dan pertahanan serta

penerimaan seperti peningkatan pajak kepada

«penduduk kaya» sangat krusial. Kredibilitas

dan efektivitas kebijakan AS tersebut akan

sangat menentukan apakah kemampuan AS

menghadapi double dip recession akan

meningkat atau tidak di tengah kondisi politik

yang memanas akibat perbedaan pendapat

dan kepentingan yang tajam.

Page 63: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

51

A.2 Eropa (Kawasan Euro dan Inggris)

2.1 Kawasan Euro

Ekonomi Kawasan Euro di 2011

mengalami pemburukan dengan cepat dan

terus berlanjut hingga TW4-11. Hal ini

diperkirakan sebagai dampak dari tingginya

ketidakpastian penyelesaian krisis utang di

negara periferal Euro yang mulai menjalar ke

negara core Euro dan perbankan kawasan.

Berdasarkan perkembangan terakhir, ekonomi

kawasan Eropa di 2012 diperkirakan akan

mulai memasuki periode kontraksi dalam

jangka waktu yang relatif panjang setidaknya

hingga TW3-12. Belum terlihatnya langkah-

langkah recovery yang solid atas permasalahan

hutang dan ekonomi fundamental negara

periferal Euro, dinamika politik yang kurang

menguntungkan, dan sistem keuangan yang

juga memiliki masalah serius akibat krisis utang

mengakibatkan kawasan Eropa akan sulit

bangkit dalam waktu singkat dan perbankan

kawasan terancam terseret. Beratnya

permasalahan fundamental di negara kawasan

menyebabkan target defisit fiskal diperkirakan

sulit tercapai. Hal ini sudah terlihat pada

Spanyol, di mana defisit pemerintah di 2011

lebih besar dari perkiraan semula dan

melampaui prediksi EU. Reformasi struktural

melalui pembenahan efisiensi dan

produktivitas membutuhkan proses panjang

dan berat.

Permasalahan sovereign debt tersebut

pada akhirnya berdampak pada pelemahan

pertumbuhan ekonomi negara kawasan

hingga triwulan akhir 2011. Seluruh

komponen PDB di TW4-11 diperkirakan terus

melemah. Jerman dan Perancis yang selama

ini menjadi penopang utama kinerja ekonomi

kawasan juga turut terkena imbas krisis utang

di negara periferal Euro (PDB sejak TW2-11

turun signifikan). Di sisi lain, meski harga

komoditi energi cenderung menurun, levelnya

masih relatif tinggi. Masih tingginya harga

energi tersebut menyebabkan tekanan inflasi

persisten di level tinggi (2,7% yoy), di atas

target (2% yoy).

Di sektor keuangan, indikator risiko dan

volatilitas di pasar keuangan masih relatif

tinggi. Hal ini sebagai imbas dari (i)

memburuknya krisis utang di negara Kawasan

Euro; (ii) hilangnya kepercayaan antar bank

sehingga biaya pinjaman di kawasan melonjak

dan pinjaman uang antar bank terganggu; dan

(iii) adanya krisis kepercayaan akan kesehatan

perbankan kawasan seperti Perancis yang

diperkirakan memiliki eksposur tinggi pada

negara PIIGS. «Joint action» yang dilakukan

enam (6) bank sentral (the Fed, ECB, Bank of

Canada, BOE, BOJ, dan Swiss National Bank)

sejak akhir November 2011 lalu,

diimplementasikannya langkah-langkah non-

standar, serta langkah QE berupa penawaran

pinjaman sebesar EUR489 miliar kepada 500

bank di Eropa diperkirakan hanya untuk

sementara sedikit melonggarkan keketatan

likuiditas USD dan tekanan di pasar keuangan.

Secara keseluruhan tahun, berdasarkan

prediksi IMF (WEO Januari 2012 Update), PDB

di 2011 diprediksi 1,6% yoy. Selanjutnya,

seiring dengan terus memburuknya sovereign

Page 64: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

52

Grafik 2.11 PDBGrafik 2.11 PDBGrafik 2.11 PDBGrafik 2.11 PDBGrafik 2.11 PDB

debt crisis di kawasan, ekonomi di Eropa 2012

diprediksi terkontraksi menjadi 0,5% yoy,

turun signifikan dari proyeksi IMF September

2011 sebesar 1,1% yoy. Prediksi PDB IMF di

2012 tersebut juga sejalan dengan proyeksi

ECB terkini di kisaran minus 0,4% s.d. 1,0%

yoy. Sementara inflasi di akhir 2012 diprediksi

di bawah target 2,0% yoy.

Ekonomi kawasan saat ini menghadapi

fase yang kritis dengan ketidakpastian sangat

tinggi dan intensified downside risks, yang

meliputi i) memburuknya sovereign debt crisis

di Kawasan Euro sehingga berdampak pada

akses pembiayaan yang sangat ketat; ii) potensi

risiko sistemik pada perbankan kawasan,

akibat memburuknya bank-bank yang

terekspose pada sovereign debt dan liquidity

risks; iii) dampak dari austerity measures; dan

iv) memburuknya ekonomi AS. Hal ini

dikhawatirkan mendorong lonjakan biaya

pinjaman dan meningkatnya NPL sehingga

mengganggu kestabilan ekonomi dan

keuangan dan proses adjustment fiskal

sehingga berpotensi mengganggu kestabilan

ekonomi dan keuangan global.

Di tengah ancaman pemburukan

ekonomi dan berkurangnya tekanan inflasi,

selama periode laporan ECB telah meluncurkan

kebijakan longgar yang agresif berupa

penurunan suku bunga kebijakan sebanyak

dua kali (periode Desember 2011 dan

November 2011) dan mengimplementasikan

langkah-langkah non-standar untuk

menyediakan likuiditas pada perbankan.

Pemburukan ekonomi dan keuangan kawasan

yang lebih cepat dari perkiraan yang berpotensi

mengurangi tekanan inflasi ke depan

melatarbelakangi keputusan tersebut. Ke

depan, seiring dengan menurunnya aktivitas

ekonomi dan kian rentannya kondisi ekonomi

dan keuangan di kawasan, ECB diperkirakan

masih akan melonggarkan kebijakan

moneternya.

Ekonomi kawasan Euro di 2011Ekonomi kawasan Euro di 2011Ekonomi kawasan Euro di 2011Ekonomi kawasan Euro di 2011Ekonomi kawasan Euro di 2011

diperkirakan turun signifikan. diperkirakan turun signifikan. diperkirakan turun signifikan. diperkirakan turun signifikan. diperkirakan turun signifikan. Pelemahan

ekonomi Kawasan Euro diperkirakan terus

berlanjut hingga TW4-11. Berdasarkan prediksi

Consensus Forecast (CF) Januari 2012 PDB di

TW4-11 diprediksi tumbuh hanya 0,8% yoy,

dari 1,4% yoy di TW3-11 dan jauh lebih rendah

dari prediksi CF di akhir TW3-11 sebesar 1,3%

yoy (Grafik 2.11). Penurunan PDB diperkirakan

terjadi di sebagian besar negara kawasan

termasuk negara inti seperti Jerman (2,0%

yoy), Perancis (1,0% yoy), dan Italia (0,0% yoy)

yang selama ini menjadi penopang ekonomi

kawasan. Sementara Yunani, Portugal, dan

Irlandia diperkirakan masih mengalami

kontraksi. Memburuknya krisis utang negara

di periferal Euro yang diperkirakan mulai

%

-6,0

-4,0

-2,0

0,0

2,0

4,0

6,0

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012

Q1 Q3 Q1 Q3 Q1 Q3 Q1 Q3 Q1 Q3 Q1 Q3 Q1 Q3 Q1 Q3

Net EksporInvestasiKonsumsi swastaKonsumsi PemerintahPDB (% yoy)

Proyeksi

Sumber : Bloomberg

Page 65: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

53

menjalar pada negara inti Kawasan Euro

diperkirakan mempengaruhi aktivitas ekonomi

terutama investasi. Sementara perdagangan

intra kawasan diperkirakan tidak setinggi

periode sebelumnya seiring dengan

menurunnya aktivitas ekonomi negara

kawasan. Berdasarkan komponennya,

penurunan pertumbuhan PDB terbesar di

TW4-11 diperkirakan masih disumbang oleh

menurunnya investasi dan kinerja ekspor.

Penurunan aktivitas konsumsiPenurunan aktivitas konsumsiPenurunan aktivitas konsumsiPenurunan aktivitas konsumsiPenurunan aktivitas konsumsi

diperkirakan terus berlanjut hingga TW4-11diperkirakan terus berlanjut hingga TW4-11diperkirakan terus berlanjut hingga TW4-11diperkirakan terus berlanjut hingga TW4-11diperkirakan terus berlanjut hingga TW4-11

(Grafik 2.12)(Grafik 2.12)(Grafik 2.12)(Grafik 2.12)(Grafik 2.12). Terus meningkatnya angka

pengangguran di sejumlah negara kawasan

dan menurunnya upah riil masyarakat

diperkirakan berdampak pada lemahnya

aktivitas konsumsi. Selain itu, penurunan

aktivitas konsumsi juga disebabkan oleh

memburuknya prospek ekonomi kawasan

yang mendorong konsumen membatasi

pengeluarannya. Penurunan konsumsi

tersebut diindikasikan pada sejumlah indikator

penuntun konsumsi. Setelah sempat

menunjukkan perbaikan di pertengahan 2010,

indikator penjualan ritel terus mengalami

kontraksi. Penjualan ritel kawasan selama

TW4-11 rata-rata mengalami kontraksi sebesar

1,3% yoy dari minus 0,6% yoy triwulan

sebelumnya. Kontraksi penjualan ritel terutama

terjadi pada Yunani, Portugal, Spanyol, Irlandia

dan Italia. Sementara di periode yang sama

indikator penjualan kendaraan bermotor yang

sebelumnya sempat tumbuh positif (2,4% yoy)

kembali terkontraksi, rata-rata minus 3,3%

yoy. Seiring dengan memburuknya kondisi

Tabel 2.3 PDB Negara di Kawasan EuroTabel 2.3 PDB Negara di Kawasan EuroTabel 2.3 PDB Negara di Kawasan EuroTabel 2.3 PDB Negara di Kawasan EuroTabel 2.3 PDB Negara di Kawasan Euro

*) Proyeksi Consensus Forecast, Januari-12

2011 2012 2012 2013 TW1 TW2 TW3 TW4* TW1 TW2 TW3 TW4

Kawasan Euro -4,3 1,8 1,6 1,1 -0,5 0,8 2,4 1,6 1,3 0,8 -0,1 -0,3 -0,3 0,3Jerman -5,1 3,6 2,7 1,3 0,3 1,5 4,6 2,9 2,6 2,0 0,7 0,5 0,4 1,0Perancis -2,6 1,4 1,7 1,4 0,2 1,0 2,2 1,7 1,5 1 -0,1 0,1 0 0,5Italia -5,2 1,3 0,6 0,3 -2,2 -0,6 1,0 0,7 0,2 0 -0,6 -1,1 -1,2 -0,9Spanyol -3,7 -0,1 0,8 1,1 -1,7 -0,3 0,9 0,8 0,8 0,3 -0,3 -0,4 -0,3 0,0

Yunani -2,3 -4,4 -5,0 -2,0 n/a n/a -5,5 n/a n/a n/a n/a n/a n/a n/aPortugal -2,5 1,3 -2,2 -1,8 n/a n/a -0,5 -1 -1,7 n/a n/a n/a n/a n/aIrlandia -7,0 -0,4 0,4 1,5 n/a n/a 0,2 2,1 -0,1 n/a n/a n/a n/a n/a

2011 2012*Negara 2009 2010 WEO-Sept-11 WEO-Jan-12

Proyeksi IMF

Grafik 2.12 Indikator KonsumsiGrafik 2.12 Indikator KonsumsiGrafik 2.12 Indikator KonsumsiGrafik 2.12 Indikator KonsumsiGrafik 2.12 Indikator Konsumsi

Indeks% yoy

-30

-20

-10

0

10

20

30

40

2007 2008 2009 2010 20111 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 12

-40

-35

-30

-25

-20

-15

-10

-5

0

5

10

Penjualan Ritel, lhs

New Passenger Vehicle Sales, lhs

Kepercayaan Konsumen, rhs

Kepercayaan Perdagangan Ritel, rhs

Sumber : Bloomberg

Page 66: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

54

Tabel 2.4 Penjualan RitelTabel 2.4 Penjualan RitelTabel 2.4 Penjualan RitelTabel 2.4 Penjualan RitelTabel 2.4 Penjualan Ritel

Sumber: Bloomberg

Grafik 2.13 Indikator InvestasiGrafik 2.13 Indikator InvestasiGrafik 2.13 Indikator InvestasiGrafik 2.13 Indikator InvestasiGrafik 2.13 Indikator Investasi

ekonomi negara periferal Euro dan

meningkatnya risiko contagion effect ke

negara inti seperti Spanyol, Italia dan Perancis,

indeks kepercayaan konsumen juga terus

menurun hingga mencapai minus 21,3% di

akhir TW4-11. Tren serupa juga terjadi pada

indikator indeks kepercayaan pedagang ritel

yang terus menurun sejak akhir TW1-11

hingga mencapai minus 12,2 di akhir TW4-

11, sebagai indikasi aktivitas konsumsi ke

depan masih lemah dan kepercayaan

masyarakat masih rendah.

Sejalan dengan melemahnya konsumsi,Sejalan dengan melemahnya konsumsi,Sejalan dengan melemahnya konsumsi,Sejalan dengan melemahnya konsumsi,Sejalan dengan melemahnya konsumsi,

aktivitas investasi selama TW4-11 jugaaktivitas investasi selama TW4-11 jugaaktivitas investasi selama TW4-11 jugaaktivitas investasi selama TW4-11 jugaaktivitas investasi selama TW4-11 juga

diperkirakan kian melemah. diperkirakan kian melemah. diperkirakan kian melemah. diperkirakan kian melemah. diperkirakan kian melemah. Menurunnya

investasi diperkirakan masih dipengaruhi oleh

iklim investasi yang masih terganggu, prospek

ekonomi yang kian suram, adanya

permasalahan fiskal di kawasan yang masih

jauh dari selesai serta permintaan eksternal

yang cenderung melemah. Kondisi ini

diperkirakan mendorong sentimen negatif

masyarakat dan pelaku pasar yang pada

akhirnya menahan aktivitas investasi.

Penurunan kegiatan investasi tersebut juga

tercermin pada sejumlah indikator penuntun

investasi. Indikator produksi industri,

kepercayaan bisnis, industri, dan pemesanan

barang baru untuk industri cenderung turun

sejalan dengan menurunnya aktivitas investasi

(Grafik 2.13). Aktivitas investasi ke depan

diperkirakan masih lemah dan tidak pasti.

Indikator Purchasing Manager Index (PMI)

manufaktur di akhir TW4-11 masih berada di

level kontraksi (46,9). Sementara PMI services

dan PMI composite naik tipis (Grafik 2.14).

Meskipun indikator PMI services dan PMI

Indeks% yoy

2007 2008 2009 2010 20111 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 12

-50,0

-40,0

-30,0

-20,0

-10,0

0,0

10,0

20,0

-60

-40

-20

0

20

40

60

80

100

Produksi Industri, lhs Industrial Confidence, lhsBusiness Climate Indicator, rhs Kapasitas Utilisasi, rhs

Rata2 Jk, Pj Kapasitas Utilisasi, rhs Industrial New Orders, lhs

Sumber : Bloomberg

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agst Sept Okt Nov Des

Kawasan Euro -2,5 0,8 0,6 1,1 -1,4 1,1 -1,9 -0,8 -0,4 -0,1 -1,2 -0,7 -1,5 -1,6Jerman -2,79 1,12 2,8 2,2 0,3 1,9 -2,1 1,0 1,2 0,1 0,6 1,4 0,9 -0,9Perancis -0,25 3,85 5,2 5,9 4 4,4 0,4 4,2 0,3 2,8 1,6 2,8 1,2 0,3Italia -1,39 0,38 0,2 0,2 -2,5 -0,1 -1,5 -1,3 -0,5 -0,9 -3,3 -1,6 -3,3 -Spanyol -5,48 -2,66 -6,1 -5,4 -9,6 -3,1 -7,9 -8,4 -4 -4,4 -5,6 -7 -7 -5,3

Yunani -11,4 -5,85 -16 -11 -18 -8,5 -10,8 -11,5 -3,9 -1,9 -6,5 -11 -8,9 -Portugal -1,94 -0,24 -7,1 -3,7 -7,6 -4,7 -7,5 -5,6 -5,0 -4,3 -6,8 -9,7 -9,2 -8,8Irlandia -6,2 -0,68 -0,5 -3,3 -4,8 -3,2 -4,6 -3,2 -2,6 -3,3 -3,3 -2,9 -0,5 0,8

2011Avg2010

Avg2009

Negara

Page 67: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

55

composite mendekati level ekspansi, sinyal

perbaikan masih belum terlalu kuat di tengah

tingginya ketidakpastian kondisi ekonomi dan

keuangan negara-negara di Kawasan Euro.

Kinerja ekonomi yang terus menurunKinerja ekonomi yang terus menurunKinerja ekonomi yang terus menurunKinerja ekonomi yang terus menurunKinerja ekonomi yang terus menurun

menyebabkan iklim tenaga kerja terganggumenyebabkan iklim tenaga kerja terganggumenyebabkan iklim tenaga kerja terganggumenyebabkan iklim tenaga kerja terganggumenyebabkan iklim tenaga kerja terganggu.

Angka pengangguran persisten di level tinggi

dan terus meningkat mencapai 10,4% di akhir

TW4-11. Berdasarkan data dari Eurostat

terdapat sekitar 16.5 juta orang menganggur

di Kawasan Euro per-Desember 2011. Kecuali

Jerman, peningkatan angka pengangguran

terjadi di seluruh negara kawasan. Tingkat

pengangguran tertinggi terjadi terutama pada

negara Spanyol (22,9%), Irlandia (14,5%),

Portugal (13,6%), dan Perancis (9,9%).

Sementara angka pengganguran Yunani di

Oktober 2011 berada di level 19,2% (dari

18,8% di September 2011), nomor dua

tertinggi di kawasan setelah Spanyol seiring

dengan terus memburuknya kondisi ekonomi

domestik. Angka pengangguran Yunani di

TW4-11 diperkirakan akan terus meningkat

sebagai dampak dari penerapan kebijakan

fiskal ketat berupa kebijakan PHK pada PNS.

Ke depan, prospek ekonomi kawasanKe depan, prospek ekonomi kawasanKe depan, prospek ekonomi kawasanKe depan, prospek ekonomi kawasanKe depan, prospek ekonomi kawasan

diperkirakan masih penuh ketidakpastiandiperkirakan masih penuh ketidakpastiandiperkirakan masih penuh ketidakpastiandiperkirakan masih penuh ketidakpastiandiperkirakan masih penuh ketidakpastian. Hal

ini diindikasikan pada leading indikator ZEW

survey dan «OECD Euro Area Leading Indicator»

yang selama TW4-11 masih terkontraksi cukup

dalam sejak TW2-11 (Grafik 2.15).

Inflasi Kawasan Euro di triwulan akhirInflasi Kawasan Euro di triwulan akhirInflasi Kawasan Euro di triwulan akhirInflasi Kawasan Euro di triwulan akhirInflasi Kawasan Euro di triwulan akhir

2011 meski sedikit menurun namun masih di2011 meski sedikit menurun namun masih di2011 meski sedikit menurun namun masih di2011 meski sedikit menurun namun masih di2011 meski sedikit menurun namun masih di

atas target. atas target. atas target. atas target. atas target. Tren peningkatan inflasi Kawasan

Euro tertahan di TW4-2011 setelahGrafik 2.14 Purchasing Manager IndeksGrafik 2.14 Purchasing Manager IndeksGrafik 2.14 Purchasing Manager IndeksGrafik 2.14 Purchasing Manager IndeksGrafik 2.14 Purchasing Manager Indeks

Tabel 2.5 Produksi IndustriTabel 2.5 Produksi IndustriTabel 2.5 Produksi IndustriTabel 2.5 Produksi IndustriTabel 2.5 Produksi Industri

Sumber: Bloomberg

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agst Sept Okt Nov

Kawasan Euro -20,7 9,4 13,2 15 11,6 10,5 10,6 7,5 11,4 11,9 6,4 4,9 4,5Jerman -15,3 10,1 12,5 14,5 11,4 9,5 7,5 7 10,4 8,6 5,4 4,1 3,6Perancis -12,2 5,13 5,5 5,6 3,1 2,1 1,8 2,3 3,3 4,3 0,9 1,7 0,9Italia -18,1 6,82 3,5 2,4 1 0 5,1 0,1 -4,2 4,6 -2,7 -4 -4,1Spanyol -15,5 0,96 5 3,3 1,3 -4 1,2 -2,6 -5,2 0,3 -1,4 -4,5 -7

Yunani -9,32 -5,58 -5,3 -4,8 -8,1 -10,9 -10 -13,1 -2,8 -11,7 -1,7 -12,3 -7,8Portugal -8,03 1,68 -0,1 2,7 -1,9 -1,9 -0,2 -2,7 -4,5 -0,4 -2,1 0,3 -3Irlandia -4,6 7,77 4,6 2,1 -0,2 4,4 -0,2 -3,6 -5,3 12,1 0,4 11,8 -3,9

NegaraAvg2009

Avg2010

2011

% yoyIndeks

> 50 = ekspansi< 50 = kontraksi

30

35

40

45

50

55

60

65

2007 2008 2009 2010 20111 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 12

-6

-5

-4

-3

-2

-1

0

1

2

3

4

5

PDB Euro, rhsPMI Manufaktur, lhsPMI Services, lhsPMI Composite, lhs

Sumber : Bloomberg

Page 68: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

56

Grafik 2.15 Leading IndikatorGrafik 2.15 Leading IndikatorGrafik 2.15 Leading IndikatorGrafik 2.15 Leading IndikatorGrafik 2.15 Leading Indikator

sebelumnya sejak akhir 2009 inflasi cenderung

meningkat dan memasuki akhir 2010 telah

melampaui target 2% yoy. Inflasi di akhir TW4

2011 tercatat turun menjadi 2,7% yoy namun

masih di atas target 2,0% yoy (Grafik 2.16).

Menurunnya harga energi berkontribusi cukup

signifikan pada berkurangnya tekanan inflasi.

Namun secara keseluruhan, inflasi negara di

kawasan masih berada di atas target, kecuali

Irlandia. Di antara negara core Euro, inflasi

Perancis dan Italia pada TW4-11 sama dengan

bulan sebelumnya, menjadi 2,7% yoy (Grafik

2.17). Sementara inflasi Jerman dan Spanyol

meski masing-masing turun tipis tetap stabil

di level tinggi. Sejalan dengan inflasi di negara

«core Euro», inflasi di negara periferal Euro juga

masih di atas target, masing-masing Yunani

(2,2% yoy), Portugal (3,5% yoy), kecuali

Irlandia (1,7% yoy) (Tabel 2.6). Sementara itu,

tekanan inflasi dari sisi permintaan relatif stabil.

Pada akhir TW4-11 inflasi inti kawasan masih

bertahan di kisaran 1,6% yoy, sama dengan

level tiga bulan terakhir. Ke depan, seiring

dengan pelemahan ekonomi domestik inflasi

diperkirakan berangsur menurun dan di akhir

2012 diprediksi di bawah target.

Aktivitas ekspor dan impor KawasanAktivitas ekspor dan impor KawasanAktivitas ekspor dan impor KawasanAktivitas ekspor dan impor KawasanAktivitas ekspor dan impor Kawasan

Euro selama TW4-2011 terus menurun sejalanEuro selama TW4-2011 terus menurun sejalanEuro selama TW4-2011 terus menurun sejalanEuro selama TW4-2011 terus menurun sejalanEuro selama TW4-2011 terus menurun sejalan

dengan melemahnya kinerja ekonomidengan melemahnya kinerja ekonomidengan melemahnya kinerja ekonomidengan melemahnya kinerja ekonomidengan melemahnya kinerja ekonomi

domestik dan menurunnya permintaan dunia.domestik dan menurunnya permintaan dunia.domestik dan menurunnya permintaan dunia.domestik dan menurunnya permintaan dunia.domestik dan menurunnya permintaan dunia.

Rata-rata pertumbuhan ekspor di dua bulan

pertama TW4-2011 hanya tumbuh 8,0% yoy

dari 9,6% yoy di TW3-11 atau jauh di bawah

rata-rata 15% yoy di tiga triwulan pertama

2011 (Grafik 2.18). Penurunan ekspor terjadi

di seluruh negara inti Euro, dengan penurunan

terbesar terutama terjadi di Italia dan Spanyol,

Grafik 2.17 Komponen InflasiGrafik 2.17 Komponen InflasiGrafik 2.17 Komponen InflasiGrafik 2.17 Komponen InflasiGrafik 2.17 Komponen Inflasi

Grafik 2.16 Inflasi Kawasan EuroGrafik 2.16 Inflasi Kawasan EuroGrafik 2.16 Inflasi Kawasan EuroGrafik 2.16 Inflasi Kawasan EuroGrafik 2.16 Inflasi Kawasan Euro

Indeks

2007 2008 2009 2010 2011

-120

-100

-80

-60

-40

-20

0

20

40

60

80

100

1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 12

ZEW-Expectations/OECD Euro Area Lead. Indicator

ZEW Current Situation

Sumber : Bloomberg

% yoy% yoy

-2

-1

0

1

2

3

4

5

6

7

8

2007 2008 2009 2010 2011

-15

-10

-5

0

5

10

15

20

12 4 6 8 1012 2 4 6 8 1012 2 4 6 8 1012 2 4 6 8 1012 2 4 6 8 1012

IHK, lhs

Core, lhs

Food, lhs

Energy, rhs

Sumber : Bloomberg

% yoy

-2

-1

0

1

2

3

4

5

6

2007 2008 2009 2010 201112 4 6 8 10 12 2 4 6 8 10 12 2 4 6 8 10 12 2 4 6 8 10 12 2 4 6 8 10 12

Euro JermanPerancis ItaliaSpanyol Target

Sumber : Bloomberg

Page 69: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

57

kecuali Perancis yang di periode laporan rata-

rata tumbuh 10,2% yoy, naik dari rata-rata

3,2% yoy di TW3-11. Memburuknya sovereign

debt crisis di kawasan tersebut diperkirakan

berdampak signifikan pada penurunan

aktivitas ekonomi di kawasan Euro sehingga

ekspor intra kawasan turun signifikan. Sejalan

dengan menurunnya kegiatan ekspor, di

periode yang sama impor juga terus

mengalami penurunan. Impor kawasan

tumbuh sebesar 5,6% yoy dari 9,2% yoy rata-

rata triwulan sebelumnya. Sama halnya

dengan ekspor, kinerja impor tersebut masih

Grafik 2.18 Neraca PerdaganganGrafik 2.18 Neraca PerdaganganGrafik 2.18 Neraca PerdaganganGrafik 2.18 Neraca PerdaganganGrafik 2.18 Neraca Perdagangan

jauh di bawah rata-rata 15,3% yoy di tiga

triwulan pertama 2011. Penurunan impor

tersebut terjadi di hampir seluruh negara

kawasan. Penurunan nilai impor yang jauh

lebih besar dibandingkan penurunan nilai

ekspor dibandingkan periode sebelumnya

mendorong melebarnya surplus neraca

perdagangan. Surplus neraca perdagangan

melebar dari EUR0,03 miliar di akhir TW3-2011

menjadi EUR6,9 miliar di November 2011.

Secara keseluruhan tahun, kondisi pasarSecara keseluruhan tahun, kondisi pasarSecara keseluruhan tahun, kondisi pasarSecara keseluruhan tahun, kondisi pasarSecara keseluruhan tahun, kondisi pasar

keuangan Kawasan Euro mengalami gejolakkeuangan Kawasan Euro mengalami gejolakkeuangan Kawasan Euro mengalami gejolakkeuangan Kawasan Euro mengalami gejolakkeuangan Kawasan Euro mengalami gejolak

yang cukup tinggi dengan risiko yang terusyang cukup tinggi dengan risiko yang terusyang cukup tinggi dengan risiko yang terusyang cukup tinggi dengan risiko yang terusyang cukup tinggi dengan risiko yang terus

meningkat hingga TW4-2011. meningkat hingga TW4-2011. meningkat hingga TW4-2011. meningkat hingga TW4-2011. meningkat hingga TW4-2011. Keraguan akan

kemampuan pemerintah negara PIIGS

mengatasi kondisi defisit fiskal dan utangnya

serta concern kemungkinan dampak debt crisis

merambat ke arah banking crisis diperkirakan

mempengaruhi sentimen pelaku pasar

terhadap negara-negara di Kawasan Euro yang

memiliki kondisi yang sama atau memiliki

eksposur tinggi dengan negara PIIGS.

Kegagalan negara di kawasan Eropa untuk

menemukan solusi yang komprehensif guna

mengatasi debt crisis menyebabkan

Tabel 2.6 InflasiTabel 2.6 InflasiTabel 2.6 InflasiTabel 2.6 InflasiTabel 2.6 Inflasi

Sumber: Bloomberg

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agst Sept Okt Nov Des

Kawasan Euro 0,9 2,2 2,3 2,4 2,7 2,8 2,7 2,7 2,5 2,5 3,0 3,0 3,0 2,7Jerman 0,8 1,9 2,0 2,2 2,3 2,7 2,4 2,4 2,6 2,5 2,9 2,9 2,8 2,3Perancis 1,0 2,0 2,0 1,8 2,2 2,2 2,2 2,3 2,1 2,4 2,4 2,5 2,7 2,7Italia 1,1 2,1 1,9 2,1 2,8 2,9 3,0 3,0 2,1 2,3 3,6 3,8 3,7 3,7Spanyol 0,9 2,9 3,0 3,4 3,3 3,5 3,4 3,0 3,0 2,7 3,0 3,0 2,9 2,4

Yunani 2,6 5,2 4,9 4,2 4,3 3,7 3,1 3,1 2,1 1,4 2,9 2,9 2,8 2,2Portugal -0,1 2,4 3,6 3,5 3,9 4,0 3,7 3,3 3,0 2,8 3,5 4,0 3,8 3,5Irlandia -2,6 -0,2 0,2 0,9 1,2 1,5 1,2 1,1 1,0 1,0 1,3 1,5 1,7 -

Negara 2009 20102011

EUR Mn% yoy

-40,0

-30,0

-20,0

-10,0

0,0

10,0

20,0

30,0

40,0

2007 2008 2009 2010 2011

-20,0

-15,0

-10,0

-5,0

0,0

5,0

10,0

15,0

1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 12 4 6 8 11

Trade Balance, rhs

Ekspor, lhs

Impor, lhs

Sumber : Bloomberg

Page 70: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

58

Grafik 2.19 LIBOR-OIS SpreadGrafik 2.19 LIBOR-OIS SpreadGrafik 2.19 LIBOR-OIS SpreadGrafik 2.19 LIBOR-OIS SpreadGrafik 2.19 LIBOR-OIS Spread

ketidakpastian di pasar keuangan masih tinggi.

Kekhawatiran atas kemampuan negara

periferal untuk bertahan terhadap

kemungkinan terjadinya insolvensi, bahkan

default juga masih tinggi. Dengan

pertimbangan eksposur pasar keuangan,

perbankan, dan perdagangan antar negara di

Kawasan Euro sangat tinggi, risiko contagion

effect ke negara lainnya juga masih tinggi.

Masih tingginya ketidakpastianMasih tingginya ketidakpastianMasih tingginya ketidakpastianMasih tingginya ketidakpastianMasih tingginya ketidakpastian

penyelesaian penyelesaian penyelesaian penyelesaian penyelesaian sovereign debt crisissovereign debt crisissovereign debt crisissovereign debt crisissovereign debt crisis di Kawasan di Kawasan di Kawasan di Kawasan di Kawasan

Euro mendorong lembaga Euro mendorong lembaga Euro mendorong lembaga Euro mendorong lembaga Euro mendorong lembaga ratingratingratingratingrating internasional internasional internasional internasional internasional

untuk melakukan untuk melakukan untuk melakukan untuk melakukan untuk melakukan rating actionsrating actionsrating actionsrating actionsrating actions..... Rating

sejumlah negara di Kawasan Eropa (Spanyol,

Italia, Belgia, Irlandia, Cyprus) berada dalam

kriteria «on review for a downgrade» dan saat

ini Ficth masih melakukan review atas rating

negara-negara tersebut hingga setidaknya

akhir Januari 2012. Bahkan pada 16 Desember

2011 rating Belgia diturunkan 2 notches dan

outlook credit rating Perancis diturunkan.

Menurut Ficth, perubahan outlook Perancis

tersebut terutama didasari oleh pertimbangan

meningkatnya risiko contingent liabilities yang

diperkirakan akan muncul dampak dari

meningkatnya risiko sovereign debt crisis di

Kawasan Euro. Kemampuan Perancis saat ini

untuk meng-absorp shocks mulai menurun

sehingga mengancam stabilitas sektor

keuangan. Sejalan dengan hal ini, sejumlah

rating perbankan di Perancis (BNP Paribas,

Credit Agricole S.A., Societe Generale) dan

rating pinjaman 5 (lima) bank komersil Eropa

dan co-operative banking groups seperti

Banque Fédérative du Crédit Mutuel dan Crédit

Agricole (Perancis), Danske Bank (Denmark),

OP Pohjola Group (Finlandia), dan Rabobank

Group (Belanda) diturunkan dan kerentanan

kondisi perbankan di kawasan Eropa Timur

semakin meningkat sejalan dengan

memburuknya kondisi parent banks di

kawasan Eropa Barat.

Masih tingginya ketidakpastian di pasarMasih tingginya ketidakpastian di pasarMasih tingginya ketidakpastian di pasarMasih tingginya ketidakpastian di pasarMasih tingginya ketidakpastian di pasar

keuangan berdampak pada kondisi pasarkeuangan berdampak pada kondisi pasarkeuangan berdampak pada kondisi pasarkeuangan berdampak pada kondisi pasarkeuangan berdampak pada kondisi pasar

uang antar bank yang masih cenderung ketat.uang antar bank yang masih cenderung ketat.uang antar bank yang masih cenderung ketat.uang antar bank yang masih cenderung ketat.uang antar bank yang masih cenderung ketat.

Hal ini tercermin dari spread antara suku

bunga LIBOR dan Overnight Indexed Swap

(OIS) yang masih relatif lebar (Grafik 2.19).

Perbankan Eropa saat ini telah mengalami

kesulitan untuk memperoleh funding dari

perbankan negara-negara dan kawasan lain.

Sumber dana perbankan dalam bentuk US

Dollar saat ini telah mulai sulit diperoleh yang

pada gilirannya mendorong perbankan Eropa

untuk mengurangi dan menarik kembali

komitmen dan pinjaman-pinjamannya

(lending activity) di negara-negara lain

khususnya di wilayah periferal Eropa dan

negara-negara Emerging Markets. Hal ini akan

mempengaruhi jumlah likuditas USD dollar

%

Spread LIBOR-Policy Rate

Spread LIBOR-OIS

-1

-0,5

0

0,5

1

1,5

2

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012

1 4 7 10 1 4 7 10 1 4 7 10 1 4 7 10 1 4 7 10 1 4 7 10 1 4 7 10 1

Sumber : Bloomberg

Page 71: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

59

secara langsung (first round effect) maupun

tidak langsung (second round effect) ke

negara-negara emerging markets. «Joint

action» yang dilakukan enam (6) bank sentral

(the Fed, ECB, Bank of Canada, BOE, BOJ, dan

Swiss National Bank) sejak akhir November

2011 lalu diperkirakan untuk sementara sedikit

melonggarkan keketatan likuiditas USD.

Namun demikian, langkah «joint action»

tersebut hanya merupakan «buy time» bagi

negara eropa agar memiliki ruang yang cukup

untuk melakukan reformasi fiskal dan

ekonominya.

Di tengah masih tingginya risikoDi tengah masih tingginya risikoDi tengah masih tingginya risikoDi tengah masih tingginya risikoDi tengah masih tingginya risiko

sovereign debtsovereign debtsovereign debtsovereign debtsovereign debt serta ketidakpastian di pasar serta ketidakpastian di pasar serta ketidakpastian di pasar serta ketidakpastian di pasar serta ketidakpastian di pasar

keuangan kawasan, kenaikan keuangan kawasan, kenaikan keuangan kawasan, kenaikan keuangan kawasan, kenaikan keuangan kawasan, kenaikan yield sovereignyield sovereignyield sovereignyield sovereignyield sovereign

bondbondbondbondbond Spanyol, Italia, Yunani, Portugal, dan Spanyol, Italia, Yunani, Portugal, dan Spanyol, Italia, Yunani, Portugal, dan Spanyol, Italia, Yunani, Portugal, dan Spanyol, Italia, Yunani, Portugal, dan

Irlandia sedikit tertahan (Grafik 2.20).Irlandia sedikit tertahan (Grafik 2.20).Irlandia sedikit tertahan (Grafik 2.20).Irlandia sedikit tertahan (Grafik 2.20).Irlandia sedikit tertahan (Grafik 2.20).

Keputusan ECB pada 8 Desember 2011 untuk

menerapkan langkah-langkah non-standar

untuk menyediakan likuiditas pada perbankan

termasuk menawarkan pinjaman sebesar

EUR489 miliar kepada 500 bank di Eropa, serta

berbagai upaya menurunkan suku bunga di

pasar keuangan dibarengi dengan «Bond

Purchase Program» yang dilakukan ECB secara

bertahap sejak 8 Agustus 2011 untuk membeli

obligasi Italia, Spanyol, Portugal, dan Irlandia

diperkirakan sedikit menahan tekanan di pasar

keuangan. Dibandingkan rata-rata TW3-11,

rata-rata yield obligasi negara di Kawasan Euro

di TW4-2011 turun tipis. Namun demikian, hal

ini hanya bersifat sementara. Memasuki akhir

Desember 2011, yield obligasi di negara-

negara tersebut kembali meningkat, terutama

Italia. Sejak 29 Desember 2011 yield obligasi

Italia kembali menembus batas psikologis 7%.

Kekhawatiran akan sovereign debt

sustainability Italia meningkat di tengah

lemahnya prospek pertumbuhan ekonomi dan

meningkatnya borrowing costs. Selain itu,

menurunnya market confidence diperkirakan

memperparah kondisi pasar keuangan Italia

sehingga kemungkinan Italia harus melakukan

restrukturisasi terhadap sovereign debt-nya

semakin membesar. Sementara tren

penurunan yield obligasi negara kawasan

utama seperti Jerman dan Perancis yang terjadi

Grafik 2.20.Grafik 2.20.Grafik 2.20.Grafik 2.20.Grafik 2.20.Sovereign Yield Bonds 10 yr Sovereign Yield Bonds 10 yr Sovereign Yield Bonds 10 yr Sovereign Yield Bonds 10 yr Sovereign Yield Bonds 10 yr Core EuroCore EuroCore EuroCore EuroCore Euro

%

1,5

2,5

3,5

4,5

5,5

6,5

7,5

8,5

2009Jan Mar Sep

2010Jan Mar Sep

2011Jan Mar Sep Jan

2012

Germany France

Italy Spain

Sumber : Bloomberg

Grafik 2.21Grafik 2.21Grafik 2.21Grafik 2.21Grafik 2.21Nilai TukarNilai TukarNilai TukarNilai TukarNilai Tukar

EUR/USD

1

1,1

1,2

1,3

1,4

1,5

1,6

1,7

1Jan

1Mar

1Mei

1Jul

1Sep

1Nov

1Jan

1Mar

1Mei

1Jul

1Sep

1Nov

1Jan

1Mar

1Mei

1Jul

1Sep

1Nov

1Jan

1Mar

1Mei

1Jul

1Sep

1Nov

1Jan

1Mar

1Mei

1Jul

1Sep

1Nov

2007 2008 2009 2010 2011

Sumber : Bloomberg

Page 72: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

60

sejak TW2-11 mulai tertahan di TW4-11

karena menurunnya prilaku risk averse investor.

Sementara depresiasi nilai tukar Euro

cenderung tertahan Euro (Grafik 2.21). Sejak

September 2011 Euro/USD cenderung

terapresiasi dan terus berlanjut hingga akhir

TW4-11 (EUR/USD rata-rata terapresiasi 4,6%

di TW4-11 dibandingkan TW3-11).

Gejolak pasar keuangan juga tercerminGejolak pasar keuangan juga tercerminGejolak pasar keuangan juga tercerminGejolak pasar keuangan juga tercerminGejolak pasar keuangan juga tercermin

dari pergerakan dari pergerakan dari pergerakan dari pergerakan dari pergerakan spreadspreadspreadspreadspread CDS negara PIIGS yang CDS negara PIIGS yang CDS negara PIIGS yang CDS negara PIIGS yang CDS negara PIIGS yang

cenderung meningkat sejak awal 2011 diikuticenderung meningkat sejak awal 2011 diikuticenderung meningkat sejak awal 2011 diikuticenderung meningkat sejak awal 2011 diikuticenderung meningkat sejak awal 2011 diikuti

dengan tren yang sama di sejumlah negaradengan tren yang sama di sejumlah negaradengan tren yang sama di sejumlah negaradengan tren yang sama di sejumlah negaradengan tren yang sama di sejumlah negara

utama Euro (Grafik 2.23). utama Euro (Grafik 2.23). utama Euro (Grafik 2.23). utama Euro (Grafik 2.23). utama Euro (Grafik 2.23). Sejalan dengan

meningkatnya risiko di pasar keuangan di

Kawasan Euro, penurunan harga saham terus

berlanjut hingga TW4-11 (Grafik 2.24). Rata-

rata harga saham di sejumlah negara di

Kawasan Euro di periode laporan mengalami

penurunan terutama Yunani.

Ke depan, mengingat permasalahanKe depan, mengingat permasalahanKe depan, mengingat permasalahanKe depan, mengingat permasalahanKe depan, mengingat permasalahan

struktural di negara kawasan eropa masihstruktural di negara kawasan eropa masihstruktural di negara kawasan eropa masihstruktural di negara kawasan eropa masihstruktural di negara kawasan eropa masih

belum dapat ditangani dengan baik, berbagaibelum dapat ditangani dengan baik, berbagaibelum dapat ditangani dengan baik, berbagaibelum dapat ditangani dengan baik, berbagaibelum dapat ditangani dengan baik, berbagai

isu mengenai perkembangan kondisi isu mengenai perkembangan kondisi isu mengenai perkembangan kondisi isu mengenai perkembangan kondisi isu mengenai perkembangan kondisi sovereignsovereignsovereignsovereignsovereign

debtdebtdebtdebtdebt di Kawasan Euro dan ancaman di Kawasan Euro dan ancaman di Kawasan Euro dan ancaman di Kawasan Euro dan ancaman di Kawasan Euro dan ancaman

downgradedowngradedowngradedowngradedowngrade pada sejumlah negara di kawasan pada sejumlah negara di kawasan pada sejumlah negara di kawasan pada sejumlah negara di kawasan pada sejumlah negara di kawasan

Euro termasuk perbankannya diperkirakanEuro termasuk perbankannya diperkirakanEuro termasuk perbankannya diperkirakanEuro termasuk perbankannya diperkirakanEuro termasuk perbankannya diperkirakan

masih berpotensi memicu gejolak di pasarmasih berpotensi memicu gejolak di pasarmasih berpotensi memicu gejolak di pasarmasih berpotensi memicu gejolak di pasarmasih berpotensi memicu gejolak di pasar

keuangan global.keuangan global.keuangan global.keuangan global.keuangan global. Saat ini sulit bagi Spanyol

dan negara-negara di kawasan Euro lainnya

untuk menurunkan borrowing costs

mengingat langkah konkrit dari para pemimpin

negara di Kawasan Euro dalam mengatasi

sovereign debt crisis masih belum jelas.

Pemburukan di pasar keuangan dan

perbankan di Kawasan Euro serta adanya isu

Grafik 2.23 Sovereign CDS 5 YrGrafik 2.23 Sovereign CDS 5 YrGrafik 2.23 Sovereign CDS 5 YrGrafik 2.23 Sovereign CDS 5 YrGrafik 2.23 Sovereign CDS 5 Yr

Grafik 2.22 PeriferalGrafik 2.22 PeriferalGrafik 2.22 PeriferalGrafik 2.22 PeriferalGrafik 2.22 Periferal

%

3

8

13

18

23

28

33

38

Jan Mar Sep Jan Mar Sep Jan Mar Sep Jan2009 2010 2011 2012

Portugal

Ireland

Greece

Sumber : Bloomberg

Indeks Jan09=100

0

100

200

300

400

500

600

2009 2010 2011 2012

30Jan

30Jun

30Nov

30Apr

30Sep

2Mar

2Ags

2Jan

Germany France

Italy Spain

Sumber : Bloomberg

Indeks Jan09=100

0

500

1000

1500

2000

2500

2009 2010 2011 2012

30Jan

30Jun

30Nov

30Apr

30Sep

2Mar

2Ags

2Jan

Portugal Ireland

Greece Hungary

Sumber : Bloomberg

Page 73: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

61

financing gap di sejumlah negara semakin

membuka kemungkinan terulangnya

pemburukan ekonomi dan sistem keuangan

yang bisa memicu spillover effect.

Kondisi keuangan pemerintah diKondisi keuangan pemerintah diKondisi keuangan pemerintah diKondisi keuangan pemerintah diKondisi keuangan pemerintah di

Kawasan Euro kian rentanKawasan Euro kian rentanKawasan Euro kian rentanKawasan Euro kian rentanKawasan Euro kian rentan. Berdasarkan data

yang dirilis Eurostat pada tanggal 21 Oktober

2011, budget deficit, utang pemerintah, dan

intervensi pemerintah di Kawasan Euro untuk

mendukung institusi keuangan di Kawasan

Euro meningkat. Budget deficit pemerintah di

Kawasan Euro secara nominal melebar dari

minus EUR571 miliar di 2009 menjadi minus

EUR572 miliar di 2010. Namun berdasarkan

prosentasenya terhadap PDB mengalami

penurunan, dari minus 6,4% terhadap PDB di

2009 menjadi minus 6,2% terhadap PDB di

2010 (Tabel 2.7). Sementara utang pemerintah

di 2010 juga mengalami peningkatan, dari

EUR7,1 triliun di 2009 (79,8% terhadap PDB)

menjadi EUR7,8 triliun (85,4% terhadap PDB)

di 2010 (Tabel 2.8).

Intervensi pemerintah di Kawasan EuroIntervensi pemerintah di Kawasan EuroIntervensi pemerintah di Kawasan EuroIntervensi pemerintah di Kawasan EuroIntervensi pemerintah di Kawasan Euro

untuk mendukung institusi keuangan tercatatuntuk mendukung institusi keuangan tercatatuntuk mendukung institusi keuangan tercatatuntuk mendukung institusi keuangan tercatatuntuk mendukung institusi keuangan tercatat

meningkat di 2010.meningkat di 2010.meningkat di 2010.meningkat di 2010.meningkat di 2010. Pengeluaran pemerintah

untuk mendukung institusi keuangan

mencapai EUR80,3 miliar di 2010, meningkat

signifikan dari EUR16,9 miliar di 2009 atau

Grafik 2.24 SahamGrafik 2.24 SahamGrafik 2.24 SahamGrafik 2.24 SahamGrafik 2.24 Saham

IndeksJan 09=100

60

70

80

90

100

110

120

130

140

150

160Germany France

Italy Spain

2009

2Jan

2Mei

2Sep

2010

2Jan

2Mei

2Sep

2011

2Jan

2Mei

2Sep

2Jan

2012Sumber : Bloomberg

IndeksJan 09=100

Portugal Ireland

Greece Hungary

0

50

100

150

200

250

1Jan

1Jul

1Des

1Mei

1Okt

1Mar

1Ags

1Jan

2009 2010 2011 2012

Sumber : Bloomberg

Tabel 2.7 Budget Deficit (% GDP)Tabel 2.7 Budget Deficit (% GDP)Tabel 2.7 Budget Deficit (% GDP)Tabel 2.7 Budget Deficit (% GDP)Tabel 2.7 Budget Deficit (% GDP) Tabel 2.8 Government Debt (% GDP)Tabel 2.8 Government Debt (% GDP)Tabel 2.8 Government Debt (% GDP)Tabel 2.8 Government Debt (% GDP)Tabel 2.8 Government Debt (% GDP)

Sumber: Eurostat

2007 2008 2009 2010

Kawasan Euro -0,7 -2,1 -6,4 -6,2Jerman 0,2 -0,1 -3,2 -4,3Perancis -2,7 -3,3 -7,5 -7,1Italia -1,6 -2,7 -5,4 -4,6Spanyol 1,9 -4,5 -11,2 -9,3

Yunani -6,5 -9,8 -15,8 -10,6Portugal -3,1 -3,6 -10,1 -9,8Irlandia 0,1 -7,3 -14,2 -31,3

2007 2008 2009 2010

Kawasan Euro 66,3 70,1 79,8 85,4Jerman 65,2 66,7 74,4 83,2Perancis 64,2 68,2 79 82,3Italia 103,1 105,8 115,5 118,4Spanyol 36,2 40,1 53,8 61

Yunani 107,4 113 129,3 144,9Portugal 68,3 71,6 83 93,3Irlandia 24,9 44,3 65,2 94,9

Sumber: Eurostat

Page 74: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

62

EUR5,2 miliar di 2008 (Grafik 2.25).

Melonjaknya pengeluaran pemerintah di

Kawasan Euro untuk mendukung institusi

keuangan tersebut berdampak pada

melebarnya government defisit menjadi minus

EUR66,5 miliar (minus 0,73% dari PDB), dari

minus EUR7,6 miliar (minus 0.09 dari PDB) di

2009 atau minus EUR3,4 miliar (minus 0.04 dari

PDB) di 2008. Intervensi yang dilakukan

pemerintah tersebut terutama dalam bentuk

«capital injection» dan «other» (Grafik 2.26).

Dampak dari intervensi yang dilakukan

Pemerintah Kawasan Euro untuk mendukung

institusi keuangan terhadap utang pemerintah

di 2010 adalah sebesar EUR468,79 miliar

(5,1% dari PDB). Sementara dampak intervensi

tersebut pada aset pemerintah adalah sebesar

EUR391,55 miliar (4,3% dari PDB) (Grafik 2.27).

Memburuknya sektor ekonomi danMemburuknya sektor ekonomi danMemburuknya sektor ekonomi danMemburuknya sektor ekonomi danMemburuknya sektor ekonomi dan

keuangan negara di Kawasan Euro tersebutkeuangan negara di Kawasan Euro tersebutkeuangan negara di Kawasan Euro tersebutkeuangan negara di Kawasan Euro tersebutkeuangan negara di Kawasan Euro tersebut

merupakan dampak dari pengelolaan ekonomimerupakan dampak dari pengelolaan ekonomimerupakan dampak dari pengelolaan ekonomimerupakan dampak dari pengelolaan ekonomimerupakan dampak dari pengelolaan ekonomi

dan keuangan yang kurang dan keuangan yang kurang dan keuangan yang kurang dan keuangan yang kurang dan keuangan yang kurang prudentprudentprudentprudentprudent..... Ekonomi

Kawasan Euro terutama negara PIIGS

(Portugal, Italia, irlandia, Yunani (Greece), dan

Spanyol menghadapi permasalahan

ketidakseimbangan eksternal yang cukup

serius. Guna mengatasi permasalahan fiskal

defisit yang kian membengkak, negara PIIGS

(Portugal, Irlandia, Italia, Yunani, dan Spanyol)

melakukan pengetatan fiskal (austerity

program). Namun target defisit fiskal negara

PIIGS diperkirakan sulit dicapai, mengingat

reformasi struktural yang berjalan lamban di

tengah beban utang pemerintah yang sangat

tinggi.

Grafik 2.25 Grafik 2.25 Grafik 2.25 Grafik 2.25 Grafik 2.25 Government Activities to SupportGovernment Activities to SupportGovernment Activities to SupportGovernment Activities to SupportGovernment Activities to SupportFinancial InstitutionsFinancial InstitutionsFinancial InstitutionsFinancial InstitutionsFinancial Institutions

% GDPBn Euro

-80

-60

-40

-20

0

20

40

60

80

100

2007 2008 2009 2010-1,2

-0,7

-0,2

0,3

0,8

Revenue, lhs

Expenditure, lhs

Net Revenue/Cost for general govt., lhsNet Revenue/Cost for general govt. (% GDP), rhs

Sumber : Eurostat

Grafik 2.26 Grafik 2.26 Grafik 2.26 Grafik 2.26 Grafik 2.26 Government Expenditures to SupportGovernment Expenditures to SupportGovernment Expenditures to SupportGovernment Expenditures to SupportGovernment Expenditures to SupportFinancial InstitutionFinancial InstitutionFinancial InstitutionFinancial InstitutionFinancial Institution

Bn Euro

Interest Payable

Capital Injection recorded as deficit-increasing (capital transfer)

Calls on Guarantees

Other

0

20

40

60

80

100

2007 2008 2009 2010

Sumber : Eurostat

Grafik 2.27 Grafik 2.27 Grafik 2.27 Grafik 2.27 Grafik 2.27 Oustanding Assets & Actual LiabilitiesOustanding Assets & Actual LiabilitiesOustanding Assets & Actual LiabilitiesOustanding Assets & Actual LiabilitiesOustanding Assets & Actual Liabilities(% of GDP)(% of GDP)(% of GDP)(% of GDP)(% of GDP)

% GDP

0

1

2

3

4

5

6

2007 2008 2009 2010

Closing balance sheet-assets

Closing balance sheet-liabilities

Sumber : Eurostat

Page 75: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

63

Ke depan, krisis utang di negaraKe depan, krisis utang di negaraKe depan, krisis utang di negaraKe depan, krisis utang di negaraKe depan, krisis utang di negara

kawasan Euro diperkirakan berpotensi teruskawasan Euro diperkirakan berpotensi teruskawasan Euro diperkirakan berpotensi teruskawasan Euro diperkirakan berpotensi teruskawasan Euro diperkirakan berpotensi terus

memburukmemburukmemburukmemburukmemburuk. Kondisi tersebut diperkirakan. Kondisi tersebut diperkirakan. Kondisi tersebut diperkirakan. Kondisi tersebut diperkirakan. Kondisi tersebut diperkirakan

berdampak pada menurunnya pertumbuhanberdampak pada menurunnya pertumbuhanberdampak pada menurunnya pertumbuhanberdampak pada menurunnya pertumbuhanberdampak pada menurunnya pertumbuhan

ekonomi kawasan di 2012 secara signifikan.ekonomi kawasan di 2012 secara signifikan.ekonomi kawasan di 2012 secara signifikan.ekonomi kawasan di 2012 secara signifikan.ekonomi kawasan di 2012 secara signifikan.

Secara keseluruhan tahun, berdasarkan

prediksi IMF melalui WEO Januari 2012

Update, PDB Kawasan Euro di 2012 diprediksi

mengalami kontraksi sebesar minus 0,5% yoy.

Di antara negara inti Euro, Italia dan Spanyol

diperkirakan mengalami kontraksi yang cukup

besar, masing-masing minus 2,2% yoy dan

1,7% yoy. Sementara sejalan dengan

terkontraksinya ekonomi, inflasi di 2012

diprediksi di bawah target 2% yoy. Namun

demikian, perkembangan terkini

mengindikasikan ketidakpastian kondisi

ekonomi di negara Kawasan Euro sangat tinggi

sehingga PDB di 2012 tersebut diperkirakan

berpotensi lebih rendah dari prediksi IMF

tersebut.

Berdasarkan proyeksi ECB terkini (TabelBerdasarkan proyeksi ECB terkini (TabelBerdasarkan proyeksi ECB terkini (TabelBerdasarkan proyeksi ECB terkini (TabelBerdasarkan proyeksi ECB terkini (Tabel

2.9), PDB diperkirakan antara minus 0,4% s.d.2.9), PDB diperkirakan antara minus 0,4% s.d.2.9), PDB diperkirakan antara minus 0,4% s.d.2.9), PDB diperkirakan antara minus 0,4% s.d.2.9), PDB diperkirakan antara minus 0,4% s.d.

1,0% yoy di 2012 dan antara 0,3% yoy s.d.1,0% yoy di 2012 dan antara 0,3% yoy s.d.1,0% yoy di 2012 dan antara 0,3% yoy s.d.1,0% yoy di 2012 dan antara 0,3% yoy s.d.1,0% yoy di 2012 dan antara 0,3% yoy s.d.

2,3% yoy di 2013.2,3% yoy di 2013.2,3% yoy di 2013.2,3% yoy di 2013.2,3% yoy di 2013. Sementara itu, inflasi

masing-masing diprediksi berada di kisaran

1,5% yoy s.d. 2,5% yoy (2012) dan 0,8% yoy

s.d. 2,2% yoy (2013). Menurunnya inflasi di

2012 dengan asumsi penurunan base efek

harga energi dan pangan serta asumsi harga

komoditi yang stabil atau menurun. Inflasi di

2012 terutama disumbang oleh peningkatan

administered prices dan pajak tidak langsung

seiring dengan proses konsolidasi fiskal di

sejumlah negara di Kawasan Euro.

Perkembangan ekonomi terkini masihPerkembangan ekonomi terkini masihPerkembangan ekonomi terkini masihPerkembangan ekonomi terkini masihPerkembangan ekonomi terkini masih

mengindikasikan bahwa ketidakpastianmengindikasikan bahwa ketidakpastianmengindikasikan bahwa ketidakpastianmengindikasikan bahwa ketidakpastianmengindikasikan bahwa ketidakpastian

ekonomi ke depan masih tinggi denganekonomi ke depan masih tinggi denganekonomi ke depan masih tinggi denganekonomi ke depan masih tinggi denganekonomi ke depan masih tinggi dengan

intensified downside risksintensified downside risksintensified downside risksintensified downside risksintensified downside risks, meliputi sbb, meliputi sbb, meliputi sbb, meliputi sbb, meliputi sbb.: i)

memburuknya krisis utang negara periferal dan

negara-negara core Kawasan Euro khususnya

Italia, Spanyol, dan Perancis sehingga

berdampak pada akses pembiayaan yang

sangat ketat; ii) potensi risiko sistemik pada

perbankan kawasan, akibat memburuknya/

runtuhnya bank-bank yang terekspose pada

sovereign debt dan liquidity risks; iii) dampak

dari austerity measures; dan iv) memburuknya

ekonomi AS. Hal ini dikhawatirkan dapat

menimbulkan lonjakan biaya pinjaman dan

meningkatnya NPL sehingga mengganggu

kestabilan ekonomi dan keuangan negara di

kawasan dan mengganggu proses adjustment

fiskal, serta terus meluasnya risiko penurunan

Tabel 2.9 Proyeksi ECB Terkini (PDB)Tabel 2.9 Proyeksi ECB Terkini (PDB)Tabel 2.9 Proyeksi ECB Terkini (PDB)Tabel 2.9 Proyeksi ECB Terkini (PDB)Tabel 2.9 Proyeksi ECB Terkini (PDB)

Current Previous Current Previous

PDB 1,5 s.d 1,7 1,4 s.d 1,8 -0,4 s.d 1,0 0,4 s.d 2,2 0,3 s.d 2,3

PDB: mid-point 1,6 1,6 0,3 1,3 1,3

Inflasi 2,6 s.d 2,8 2,5 s.d 2,7 1,5 s.d 2,5 1,2 s.d 2,2 0,8 s.d 2,2

Inflasi: mid-point 2,7 2,6 2,0 1,7 1,5

2013 (% yoy)

Proyeksi2012 (% yoy)2011 (% yoy)

Page 76: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

64

Grafik 2.28 Respon KebijakanGrafik 2.28 Respon KebijakanGrafik 2.28 Respon KebijakanGrafik 2.28 Respon KebijakanGrafik 2.28 Respon Kebijakan

sovereign, bank and corporate debt rating ke

seluruh penjuru kawasan.

Langkah QE ECB berupa penawaranLangkah QE ECB berupa penawaranLangkah QE ECB berupa penawaranLangkah QE ECB berupa penawaranLangkah QE ECB berupa penawaran

pinjaman sebesar EUR489 miliar kepada 500pinjaman sebesar EUR489 miliar kepada 500pinjaman sebesar EUR489 miliar kepada 500pinjaman sebesar EUR489 miliar kepada 500pinjaman sebesar EUR489 miliar kepada 500

bank di Eropa pada 21 Desember 2011 lalubank di Eropa pada 21 Desember 2011 lalubank di Eropa pada 21 Desember 2011 lalubank di Eropa pada 21 Desember 2011 lalubank di Eropa pada 21 Desember 2011 lalu

selain dianggap hanya sebagai solusi jangkaselain dianggap hanya sebagai solusi jangkaselain dianggap hanya sebagai solusi jangkaselain dianggap hanya sebagai solusi jangkaselain dianggap hanya sebagai solusi jangka

pendek bagi permasalahan perbankan, jugapendek bagi permasalahan perbankan, jugapendek bagi permasalahan perbankan, jugapendek bagi permasalahan perbankan, jugapendek bagi permasalahan perbankan, juga

dikhawatirkan membawa sejumlah dikhawatirkan membawa sejumlah dikhawatirkan membawa sejumlah dikhawatirkan membawa sejumlah dikhawatirkan membawa sejumlah downsidedownsidedownsidedownsidedownside

risks risks risks risks risks berikutberikutberikutberikutberikut:.

- Pasar uang bagi perbankan akan makin

tidak menarik karena kebutuhan

likuiditas telah diisi ECB. Hal ini

selanjutnya juga membuat intermediasi

bank menjadi kurang berjalan mengingat

likuiditas tidak diperoleh dari masyarakat

tapi dari bank sentral.

- Potensi rekapitalisasi ECB ke depan

membesar seiring meningkatnya

ancaman default. Dengan semakin

besarnya bantuan yang ditawarkan oleh

ECB, maka risiko kredit ECB juga

meningkat di tengah sovereign rating

yang masih buruk dan isu pecahnya Uni

Eropa.

Kebijakan moneter longgar masih terusKebijakan moneter longgar masih terusKebijakan moneter longgar masih terusKebijakan moneter longgar masih terusKebijakan moneter longgar masih terus

berlanjut dan langkah-langkah non-standarberlanjut dan langkah-langkah non-standarberlanjut dan langkah-langkah non-standarberlanjut dan langkah-langkah non-standarberlanjut dan langkah-langkah non-standar

guna menyediakan likuiditas perbankanguna menyediakan likuiditas perbankanguna menyediakan likuiditas perbankanguna menyediakan likuiditas perbankanguna menyediakan likuiditas perbankan

diimplementasikan selama TW4-11diimplementasikan selama TW4-11diimplementasikan selama TW4-11diimplementasikan selama TW4-11diimplementasikan selama TW4-11. Suku

bunga kebijakan (refinancing rate) selama

triwulan akhir 2011 mengalami penurunan

sebanyak dua kali, masing-masing turun 25bps

pada 8 Desember 2011 dan 3 November 2011

(Grafik 2.28). Selain itu, ECB juga

mengimplementasikan langkah-langkah non-

standar untuk menyediakan likuiditas pada

perbankan sbb.: i) menurunkan suku bunga

kebijakan (refinancing rate) 25bps menjadi

1%; ii) melakukan two longer-term refinancing

operations (LTROs) dengan maturity 36 bulan

dan opsi pelunasan lebih awal setelah satu

tahun; iii) meningkatkan ketersediaan agunan

dengan mengurangi rating threshold untuk

asset- backed securities (ABS) dan

memperbolehkan national central banks

(NCBs) untuk menerima additional performing

credit claims (contoh bank loans) yang

memenuhi kriteria yang ditetapkan; iv)

mengurangi reserve ratio dari 2% menjadi 1%

mulai 18 Januari 2012; dan v) menghentikan

«fine-tuning operations carried out on the last

day of each maintenance period, mulai 14

Desember 2011.

Selanjutnya, pada 21 Desember 2011Selanjutnya, pada 21 Desember 2011Selanjutnya, pada 21 Desember 2011Selanjutnya, pada 21 Desember 2011Selanjutnya, pada 21 Desember 2011

ECB memutuskan untuk menawarkanECB memutuskan untuk menawarkanECB memutuskan untuk menawarkanECB memutuskan untuk menawarkanECB memutuskan untuk menawarkan

pinjaman sebesar EUR489 miliar kepada 500pinjaman sebesar EUR489 miliar kepada 500pinjaman sebesar EUR489 miliar kepada 500pinjaman sebesar EUR489 miliar kepada 500pinjaman sebesar EUR489 miliar kepada 500

bank di Eropa.bank di Eropa.bank di Eropa.bank di Eropa.bank di Eropa. Langkah Quantitative Easing

(QE) versi Eropa ini jelas dipandang bukan

menjadi obat bagi krisis struktural perbankan

Eropa, namun setidaknya dapat memberi

tambahan waktu bagi perbankan untuk

%

-4

-2

0

2

4

6

8

10

12

2007 2008 2009 2010 2011 20121 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6

ProyeksiM2 (% yoy)

Policy Rate

Real Policy rate

Inflasi

Target Inflasi

Sumber : Bloomberg, GDW

Page 77: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

65

menyesuaikan diri di tengah ketidakpastian

ekonomi dan menahan kejatuhan sektor

perbankan Eropa secara keseluruhan.

Secara keseluruhan, kebijakan ECBSecara keseluruhan, kebijakan ECBSecara keseluruhan, kebijakan ECBSecara keseluruhan, kebijakan ECBSecara keseluruhan, kebijakan ECB

untuk menyediakan untuk menyediakan untuk menyediakan untuk menyediakan untuk menyediakan unlimited three-year loansunlimited three-year loansunlimited three-year loansunlimited three-year loansunlimited three-year loans

kepada perbankan dan pembelian kepada perbankan dan pembelian kepada perbankan dan pembelian kepada perbankan dan pembelian kepada perbankan dan pembelian sovereignsovereignsovereignsovereignsovereign

bondsbondsbondsbondsbonds untuk sementara dianggap mampu untuk sementara dianggap mampu untuk sementara dianggap mampu untuk sementara dianggap mampu untuk sementara dianggap mampu

mendukung kondisi pasar keuangan kawasanmendukung kondisi pasar keuangan kawasanmendukung kondisi pasar keuangan kawasanmendukung kondisi pasar keuangan kawasanmendukung kondisi pasar keuangan kawasan

sehingga menenangkan pelaku pasarsehingga menenangkan pelaku pasarsehingga menenangkan pelaku pasarsehingga menenangkan pelaku pasarsehingga menenangkan pelaku pasar.

Keputusan lembaga rating internasional untuk

menurunkan rating sejumlah negara di

kawasan Euro pada Januari 2012 tidak terlalu

menimbulkan gejolak yang cukup signifikan

pada pasar keuangan kawasan. Namun

demikian, perlu dicatat bahwa kebijakan ini

telah mendorong peningkatan neraca bank

sentral hingga mencapai EUR2,73 triliun

(USD3,5 triliun) di Desember 2011 (sebagai

perbandingan, sejak berakhirnya aset purchase

programme di Juni 2011, neraca Fedres rata-

rata tercatat USD2,86 triliun. Seiring dengan

menurunnya aktivitas ekonomi ke depan dan

kian rentannya kondisi ekonomi dan keuangan

di Kawasan Euro, kebijakan moneter longgar

masih akan terus ditempuh oleh ECB dalam

kurun waktu yang cukup panjang.

2.2 Inggris

Secara umum perekonomian Inggris

melemah. Rilis sementara PDB di TW4-11

tercatat tumbuh 0,8% yoy, lebih tinggi dari

dua triwulan sebelumnya namun lebih rendah

dibandingkan prediksi pemerintah. Meski

demikian, pelemahan ekonomi mulai

tercermin dari anjloknya PDB triwulanan

menjadi -0,2% qoq. Secara keseluruhan tahun,

PDB 2011 hanya tumbuh 0,9% yoy, melambat

dari 1,8% yoy di 2010. Perlambatan tersebut

terutama disebabkan oleh kontraksi dari sisi

permintaan yang kemudian berimbas pada

penurunan pasokan. Perkembangan berbagai

indikator leading baik konsumsi maupun

produksi menunjukkan tren menurun dan

mengkonfirmasi perkiraan tersebut. Selain itu,

belum pulihnya kinerja sektor eksternal akibat

perlambatan ekonomi global terutama

Kawasan Eropa juga semakin melemahkan

perkembangan ekonomi Inggris. Di sisi harga,

laju inflasi di triwulan akhir 2011 berada dalam

tren menurun, meski masih dalam level tinggi.

Inflasi IHK di TW4-11 (rata-rata) tercatat 4,7%

yoy, stabil dibandingkan triwulan sebelumnya

namun masih lebih tinggi dibandingkan rata-

rata 2011 dan target pemerintah. Selama

2011, faktor pendorong tingginya inflasi IHK

Inggris tersebut terutama berasal dari sisi

penawaran (cost push inflation).

Menyikapi downside risk yang lebih

besar terhadap perekonomian Inggris, BoE

memutuskan untuk terus mempertahankan

suku bunga kebijakan di level 0,5%. Selain itu,

guna mendukung pemulihan ekonomi

domestik, BoE meningkatkan jumlah QE2 pada

Oktober-11 sebesar GBP75 miliar menjadi total

GBP275 miliar. BoE juga memperkenalkan

fasilitas likuiditas baru bagi perbankan

(Collateral Term Repo Facility) guna memitigasi

risiko krisis Eropa di pasar keuangan Inggris.

Prospek ekonomi ke depan masih lemah,

Inggris dihadapkan pada ancaman resesi. BoE

diprediksi kembali menambah QE pada TW1-

Page 78: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

66

12 sebesar GBP50 miliar pada TW1-12

mendatang untuk terus mendorong

perekonomian. Secara keseluruhan,

pemerintah memprediksi PDB 2012 hanya

0,7% yoy, sedikit lebih tinggi dibandingkan

prediksi IMF yang sebesar 0,6% yoy (WEO

Update Januari 2012 Update).

Ekonomi Inggris di TW4-11 masihEkonomi Inggris di TW4-11 masihEkonomi Inggris di TW4-11 masihEkonomi Inggris di TW4-11 masihEkonomi Inggris di TW4-11 masih

lemah (Grafik 2.29). lemah (Grafik 2.29). lemah (Grafik 2.29). lemah (Grafik 2.29). lemah (Grafik 2.29). Meski rilis PDB sementara

di TW4-11 tercatat tumbuh 0,8% yoy, lebih

baik dari 0,5% yoy triwulan sebelumnya,

namun angka tersebut masih lebih rendah

dibandingkan prediksi pemerintah semula

yang sebesar 0,9% yoy.1 Namun demikian,

pelemahan tersebut sudah mulai tercermin dari

pertumbuhan triwulanan dimana pada TW4-

11 anjlok menjadi minus 0,2% qoq dari 0,5%

qoq di TW3-11. Secara keseluruhan tahun,

PDB Inggris selama 2011 tercatat tumbuh

melambat dan hanya mencapai 0,9% yoy dari

1,8% yoy di 2010. Perlambatan kinerja

ekonomi Inggris di 2011 terutama disebabkan

oleh rendahnya permintaan domestik akibat

tingginya tingkat inflasi, ketatnya penyaluran

kredit perbankan, rendahnya tingkat investasi

akibat ketidakpastian ekonomi serta

penurunan belanja pemerintah seiring

implementasi fiscal austerity. Sementara itu,

kinerja sektor eksternal juga melemah akibat

penurunan permintaan global. Berdasarkan

PDB sektoral, sektor jasa (76% dari PDB) di

TW4-11 tumbuh 1,7% yoy dari 1,3% yoy

triwulan sebelumnya, namun secara

triwulanan relatif stagnan. Sementara itu,

Grafik 2.29 Produk Domestik BrutoGrafik 2.29 Produk Domestik BrutoGrafik 2.29 Produk Domestik BrutoGrafik 2.29 Produk Domestik BrutoGrafik 2.29 Produk Domestik Bruto

% yoy% yoy

Proyeksi

-30,0

-25,0

-20,0

-15,0

-10,0

-5,0

0,0

5,0

10,0

15,0

20,0

25,0

30,0

Mar Des Sep Jun Mar Des Sep Jun Mar Des Sep2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012

-8,0

-6,0

-4,0

-2,0

0,0

2,0

4,0

PDB, rhs Investasi

Ekspor Konsumsi, rhs

Sumber : Bloomberg

sektor produksi semakin anjlok menjadi minus

2.6% yoy dari minus 1,3% yoy triwulan

sebelumnya terutama disebabkan oleh

turunnya output sub sektor listrik, gas dan air

serta sub sektor manufaktur.

Aktivitas konsumsi diperkirakan masihAktivitas konsumsi diperkirakan masihAktivitas konsumsi diperkirakan masihAktivitas konsumsi diperkirakan masihAktivitas konsumsi diperkirakan masih

melanjutkan periode kontraksinya.melanjutkan periode kontraksinya.melanjutkan periode kontraksinya.melanjutkan periode kontraksinya.melanjutkan periode kontraksinya. Konsumsi

rumah tangga selama periode laporan

diperkirakan masih berada dalam zona

kontraksi yaitu sebesar 1,2% yoy (CF Januari

2012), setelah sebelumnya terkontraksi 1,5%

yoy di TW3-11. Tingginya tingkat inflasi,

kenaikan VAT dan tingginya tingkat

pengangguran menjadi penyebab utama

masih lemahnya konsumsi domestik. Selain itu,

penurunan public spending seiring

pelaksanaan fiscal austerity juga menjadi faktor

dibalik penurunan konsumsi. Namun

demikian, banyaknya sale menyambut Natal

dan Tahun Baru di seluruh supermarket Inggris

diharapkan menahan pemburukan konsumsi

lebih lanjut di TW4-11. Indikator terkini

penjualan ritel di TW4-11 (rata-rata) naik 3,8%

yoy lebih tinggi dibandingkan rata-rata 2011

1 Hingga tulisan PEKKI ini dibuat rilis breakdown PDB byexpenditure belum tersedia.

Page 79: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

67

yakni 3,4% yoy (Grafik 2.30). Secara

keseluruhan, tingkat konsumsi rumah tangga

di 2011 diperkirakan terkontraksi 0,8% yoy,

anjlok dari pertumbuhan 1,2% yoy di 2010

(CF Januari 2012). Prospek konsumsi rumah

tangga di triwulan selanjutnya diperkirakan

juga masih berada dalam zona merah,

terkontraksi 0,5% yoy (CF Januari 2012). Hal

ini juga sejalan dengan indikator kepercayaan

konsumen yang menggambarkan persepsi

konsumen beberapa triwulan ke depan yang

masih dalam tren menurun dan mencapai level

minus 33 di akhir triwulan laporan, atau lebih

buruk dibandingkan rata-rata 2011 yang

sebesar minus 29 (Grafik 2.30).

Aktivitas investasi di TW4 juga terimbasAktivitas investasi di TW4 juga terimbasAktivitas investasi di TW4 juga terimbasAktivitas investasi di TW4 juga terimbasAktivitas investasi di TW4 juga terimbas

perlambatan konsumsi.perlambatan konsumsi.perlambatan konsumsi.perlambatan konsumsi.perlambatan konsumsi. Rendahnya

permintaan mendorong terjadinya

penyesuaian di sisi pasokan. Investasi di 2011

diprediksi mengalami kontraksi 2,2% yoy dari

pertumbuhan 3,1% yoy di 2010 (CF Januari

2012). Beberapa indikator produksi

mengkonfirmasi perlambatan tersebut. Indeks

produksi industri di selama TW4-11 (rata-rata)

mengalami kontraksi 2,6% yoy, lebih dalam

Grafik 2.30 Indikator KonsumsiGrafik 2.30 Indikator KonsumsiGrafik 2.30 Indikator KonsumsiGrafik 2.30 Indikator KonsumsiGrafik 2.30 Indikator Konsumsi

Indeks% yoy

-3

-2

-1

0

1

2

3

4

5

6

7

8

6 per. Mov. Avg. (Penjualan Ritel, lhs)

6 per. Mov. Avg. (Gfk Consumer ConfidenceIndex, rhs)-45

-40

-35

-30

-25

-20

-15

-10

-5

0

Jan MarMei Jul SepNov Jan MarMei Jul SepNov Jan MarMei Jul SepNov Jan MarMei Jul SepNov Jan MarMei Jul SepNov

2007 2008 2009 2010 2011

Sumber : Bloomberg

dibandingkan rata-rata indeks produksi

triwulan sebelumnya yang terkontraksi 1,3%

yoy (Grafik 2.31). Indikator lainnya seperti

indeks produksi manufaktur juga terus

menunjukkan pemburukan dengan

terkontraksi 0,3% yoy setelah berhasil tumbuh

positif 1,5% pada TW3-11.

Pesimisme pelaku usaha dan ketatnyaPesimisme pelaku usaha dan ketatnyaPesimisme pelaku usaha dan ketatnyaPesimisme pelaku usaha dan ketatnyaPesimisme pelaku usaha dan ketatnya

pasokan kredit juga mendorong pelaku usahapasokan kredit juga mendorong pelaku usahapasokan kredit juga mendorong pelaku usahapasokan kredit juga mendorong pelaku usahapasokan kredit juga mendorong pelaku usaha

memangkas rencana investasi.memangkas rencana investasi.memangkas rencana investasi.memangkas rencana investasi.memangkas rencana investasi. Di tengah situasi

tersebut, banyak pelaku usaha enggan

melakukan penerimaan pegawai baru sehingga

tingkat pengangguran terus meningkat. Meski

perekonomian Inggris mampu menyerap

18.000 tenaga kerja baru dalam tiga bulan

terakhir (September-November 2011), namun

tidak mampu mengimbangi laju peningkatan

angkatan kerja. Akibatnya tingkat

pengangguran di Inggris per November 2011

meningkat menjadi 8,4%, terburuk sejak

Januari 1996 dan jauh di atas rata-rata jangka

panjang 7,2% (Grafik 2.33).

Sementara itu, kinerja sektor eksternalSementara itu, kinerja sektor eksternalSementara itu, kinerja sektor eksternalSementara itu, kinerja sektor eksternalSementara itu, kinerja sektor eksternal

Inggris di TW4-11 belum menunjukkanInggris di TW4-11 belum menunjukkanInggris di TW4-11 belum menunjukkanInggris di TW4-11 belum menunjukkanInggris di TW4-11 belum menunjukkan

Grafik 2.31 Indikator InvestasiGrafik 2.31 Indikator InvestasiGrafik 2.31 Indikator InvestasiGrafik 2.31 Indikator InvestasiGrafik 2.31 Indikator Investasi

Indeks% yoy

-15

-10

-5

0

5

10

20

25

30

35

40

45

50

55

60

65

Jan MarMei Jul SepNov Jan MarMei Jul SepNov Jan MarMei Jul SepNov Jan MarMei Jul SepNov Jan MarMei Jul SepNov

2007 2008 2009 2010 2011

Produksi Industri

Produksi Manufaktur

PMI Manufaktur, rhs

PMI Konstruksi

Sumber : Bloomberg

Page 80: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

68

perbaikan signifikan (Grafik 2.32).perbaikan signifikan (Grafik 2.32).perbaikan signifikan (Grafik 2.32).perbaikan signifikan (Grafik 2.32).perbaikan signifikan (Grafik 2.32). Defisit

neraca perdagangan untuk dua bulan pertama

di TW4-11 (Oktober-November), dilaporkan

mencapai GBP4,4 miliar, jauh lebih rendah

dibandingkan defisit dua triwulan sebelumnya

yakni GBP9,9 miliar di TW3-11 dan GBP7,2

miliar di TW2-11. Defisit neraca perdagangan

Inggris di TW4-11 terutama disebabkan oleh

defisit transaksi barang, utamanya defisit

transaksi dengan mitra dagang Non EU.

Sementara itu di sisi transaksi jasa, terjadi

peningkatan surplus menjadi GBP12,1 miliar

di TW4-11 dari GBP 5,9 miliar TW3-11. Secara

keseluruhan (akumulasi selama 11 bulan di

2011) neraca perdagangan Inggris

mencatatkan defisit sebesar GBP27 miliar, dan

diprediksi mencapai GBP29,8 miliar hingga

akhir 2011 (CF Januari 2012).

Di sisi harga, laju inflasi di akhir 2011Di sisi harga, laju inflasi di akhir 2011Di sisi harga, laju inflasi di akhir 2011Di sisi harga, laju inflasi di akhir 2011Di sisi harga, laju inflasi di akhir 2011

mulai menunjukkan perlambatan (Grafik 2.34).mulai menunjukkan perlambatan (Grafik 2.34).mulai menunjukkan perlambatan (Grafik 2.34).mulai menunjukkan perlambatan (Grafik 2.34).mulai menunjukkan perlambatan (Grafik 2.34).

Biro statistik (ONS) melaporkan inflasi IHK pada

Desember 2011 turun ke level 4,2% yoy, meski

angka rata-rata triwulan masih stabil

dibandingkan TW3-11 yakni 4,7% yoy.

Penurunan inflasi yang terjadi sejak Oktober

2011 tersebut terutama terjadi khususnya

berasal dari sisi penawaran (cost push

inflation), terutama akibat turunnya harga

BBM dan adanya end of season sale di

supermarket. Selama rata-rata TW4-11,

penurunan inflasi terutama terjadi pada

kelompok makanan, transportasi, pakaian dan

alas kaki, serta perlengkapan rumah tangga.2

Grafik 2.33 Tingkat PengangguranGrafik 2.33 Tingkat PengangguranGrafik 2.33 Tingkat PengangguranGrafik 2.33 Tingkat PengangguranGrafik 2.33 Tingkat Pengangguran

Grafik 2.34 InflasiGrafik 2.34 InflasiGrafik 2.34 InflasiGrafik 2.34 InflasiGrafik 2.34 InflasiGrafik 2.32 Neraca PerdaganganGrafik 2.32 Neraca PerdaganganGrafik 2.32 Neraca PerdaganganGrafik 2.32 Neraca PerdaganganGrafik 2.32 Neraca Perdagangan

£ Bn% yoy

-20,0

-15,0

-10,0

-5,0

0,0

5,0

10,0

15,0

20,0

25,0

Jan MarMei Jul SepNov Jan MarMei Jul SepNov Jan MarMei Jul SepNov Jan MarMei Jul SepNov Jan MarMei Jul SepNov

2007 2008 2009 2010 2011

-5,0

-4,5

-4,0

-3,5

-3,0

-2,5

-2,0

-1,5

-1,0

-0,5

0,0

Trade Balance, rhsEksporImpor

Sumber : Bloomberg

%

6,0

6,5

7,0

7,5

8,0

8,5

9,0

Unemployment Rate (rhs)

Rata-rata jk pjg

Jan Mar Mei Jul Sep Nov Jan Mar Mei Jul Sep Nov Jan Mar Mei Jul Sep Nov

2009 2010 2011

Sumber : Bloomberg

% yoy

-12,5

-10,0

-7,5

-5,0

-2,5

0,0

2,5

5,0

7,5

10,0

12,5

15,0

Jan MarMei Jul SepNov Jan MarMei Jul SepNov Jan MarMei Jul SepNov Jan MarMei Jul SepNov Jan MarMei Jul SepNov

2007 2008 2009 2010 2011

CPI Core CPI Transport

Rata-rata jk pjg Clothing Household

Food

Sumber : Bloomberg

2 Bobot inflasi makanan, transportasi, perumahan, pakaian, danperlengkapan rumah tangga masing-masing adalah 16%, 7%,7,2%, 6,1%, dan 5,6%.

Page 81: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

69

Sementara itu, inflasi inti yang mencerminkan

tekanan dari sisi demand relatif stabil

dibandingkan triwulan sebelumnya.

Namun demikian, secara keseluruhanNamun demikian, secara keseluruhanNamun demikian, secara keseluruhanNamun demikian, secara keseluruhanNamun demikian, secara keseluruhan

tahun, inflasi di 2011 tercatat mencapai 4,5%tahun, inflasi di 2011 tercatat mencapai 4,5%tahun, inflasi di 2011 tercatat mencapai 4,5%tahun, inflasi di 2011 tercatat mencapai 4,5%tahun, inflasi di 2011 tercatat mencapai 4,5%

yoy, lebih tinggi dari dua tahun sebelumnyayoy, lebih tinggi dari dua tahun sebelumnyayoy, lebih tinggi dari dua tahun sebelumnyayoy, lebih tinggi dari dua tahun sebelumnyayoy, lebih tinggi dari dua tahun sebelumnya

(3,3% yoy di 2010 dan 2,2% yoy di 2009).(3,3% yoy di 2010 dan 2,2% yoy di 2009).(3,3% yoy di 2010 dan 2,2% yoy di 2009).(3,3% yoy di 2010 dan 2,2% yoy di 2009).(3,3% yoy di 2010 dan 2,2% yoy di 2009).

Kenaikan inflasi yang terjadi sejak 2010 dan

berlanjut di 2011 tersebut antara lain

disebabkan oleh meningkatnya harga

komoditas terutama harga energi yang

menyebabkan meningkatnya cost of input,

peningkatan pajak, serta depresiasi nilai tukar

yang menyebabkan meningkatnya nilai impor.

BoE memperkirakan tekanan inflasi akan turun

ke level 2% dalam jangka menengah dan 1%

pada akhir 2012. Namun para analis menilai

BoE berpandangan terlalu optimis. Mereka

memperkirakan inflasi baru akan turun ke level

2,7% yoy di 2012 dan 2% yoy di 2013.

Kinerja pasar keuangan di TW4-11Kinerja pasar keuangan di TW4-11Kinerja pasar keuangan di TW4-11Kinerja pasar keuangan di TW4-11Kinerja pasar keuangan di TW4-11

secara umum masih dalam tren melemahsecara umum masih dalam tren melemahsecara umum masih dalam tren melemahsecara umum masih dalam tren melemahsecara umum masih dalam tren melemah

akibat ketidakpastian perkembangan krisisakibat ketidakpastian perkembangan krisisakibat ketidakpastian perkembangan krisisakibat ketidakpastian perkembangan krisisakibat ketidakpastian perkembangan krisis

utang Eropa (Grafik 2.35 dan 2.36). utang Eropa (Grafik 2.35 dan 2.36). utang Eropa (Grafik 2.35 dan 2.36). utang Eropa (Grafik 2.35 dan 2.36). utang Eropa (Grafik 2.35 dan 2.36). Faktor

ekonomi eksternal masih menjadi faktor

penentu utama tren pergerakan indeks FTSE-

100 selama triwulan laporan. Secara rata-rata,

indeks kembali melemah sebesar 0,7%

dibandingkan triwulan sebelumnya. Sepanjang

tahun 2011, FTSE 100 berfluktuasi antara nilai

terendah yaitu di level 4944 dan level tertinggi

yaitu 6091. TW3-11 merupakan kinerja kuartal

terburuk keempat dalam sejarah FTSE dimana

pasar saham telah kehilangan 13,7% nilainya,

atau setara dengan GBP 212 miliar. Di akhir

tahun, indeks saham ditutup di level 5572 dan

tercatat anjlok 7,3% dibandingkan

pembukaan di awal tahun dan selama 2011

telah kehilangan sekitar GBP90 miliar. Namun

demikian, secara keseluruhan 2011 (rata-rata),

indeks saham mampu tumbuh 3,9% yoy, lebih

rendah dari 19,7% yoy di 2010. Serangkaian

peristiwa dramatis mewarnai perkembangan

indeks saham di 2011 antara lain bencana

gempa bumi dan tsunami Jepang; krisis fiskal

AS dan terakhir krisis utang di Kawasan Euro

yang masih berlangsung. Saham perbankan

Grafik 2.35 Indeks Saham & Nilai TukarGrafik 2.35 Indeks Saham & Nilai TukarGrafik 2.35 Indeks Saham & Nilai TukarGrafik 2.35 Indeks Saham & Nilai TukarGrafik 2.35 Indeks Saham & Nilai Tukar Grafik 2.36 CDS dan YieldGrafik 2.36 CDS dan YieldGrafik 2.36 CDS dan YieldGrafik 2.36 CDS dan YieldGrafik 2.36 CDS dan Yield

IndeksUSD/£

1,40

1,50

1,60

1,70

4500

4700

4900

5100

5300

5500

5700

5900

6100

6300

GBP, lhsFTSE, rhs

Apresiasi

2010 2011Jan Jan Feb MarApr Mei Jun Jul Ags Sep Okt NovOktJun Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov DesMar Ags Des

Sumber : Bloomberg Sumber : Bloomberg

%bps

55

65

75

85

95

105

115

125

1,5

2,0

2,5

3,0

3,5

4,0

4,5CDS 10 thn, lhs

Yield 10 thn, rhs

2010Jun Sep Des

2011Jun Sep DesMar

Page 82: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

70

tercatat mempunyai kinerja yang terburuk

selama 2011 tersebut. Kondisi di pasar saham

ini juga sejalan dengan pergerakan GBP di

TW4-11 (rata-rata) yang cenderung

terdepresiasi 2,4% qoq dan pergerakan GBP

yang masih mencatat apresiasi selama 2011

(rata-rata) yaitu sebesar 3,8% yoy. Selama

TW4-11 dan keseluruhan 2011, eksposur risiko

juga semakin jelas di pasar utang Inggris. Hal

ini tercermin dari CDS yang terus melanjutkan

tren peningkatan dan tercatat naik 12,4% qtq

selama TW4-11 dan naik 8,3% yoy di 2011.

Sementara itu, yield obligasi (UK Gilts) 10

tahun terus turun sebagai dampak perburuan

investor ke higher quality asset di tengah

kondisi pasar keuangan global yang terus

bergejolak.

Prospek pertumbuhan ekonomianProspek pertumbuhan ekonomianProspek pertumbuhan ekonomianProspek pertumbuhan ekonomianProspek pertumbuhan ekonomian

Inggris di 2012 diprediksi masih akan lemah.Inggris di 2012 diprediksi masih akan lemah.Inggris di 2012 diprediksi masih akan lemah.Inggris di 2012 diprediksi masih akan lemah.Inggris di 2012 diprediksi masih akan lemah.

Pemerintah melalui Office for Budget

Responsibility (OBR) memprediksi PDB di 2012

hanya sebesar 0,7% yoy, sedikit lebih tinggi

dibandingkan prediksi IMF yang sebesar 0,6%

yoy (WEO Januari 2012 Update). Di samping

rendahnya permintaan eksternal, penerapan

fiscal austerity program, keketatan persyaratan

kredit, dan tingkat keyakinan konsumen yang

rendah akan menjadi tantangan Inggris ke

depan.

Kebijakan BoE sepanjang 2011Kebijakan BoE sepanjang 2011Kebijakan BoE sepanjang 2011Kebijakan BoE sepanjang 2011Kebijakan BoE sepanjang 2011

cenderung cenderung cenderung cenderung cenderung dovishdovishdovishdovishdovish..... Di tengah tingginya

tekanan dari sisi harga, BoE hingga saat ini

terus mempertahankan suku bunga kebijakan

di level 0,5% guna terus mendukung proses

pemulihan ekonomi. Selain itu, masih

rentannya ekonomi Inggris mendorong BoE

untuk kembali menambah program

quantitative easing (QE) sebesar GBP75 miliar

pada awal TW4-11 sehingga berjumlah total

GBP275 miliar. Selanjutnya, untuk

menghindari dampak negatif gejolak di pasar

keuangan akibat krisis, Bank of England (BoE)

memperkenalkan instrumen likuiditas baru

yaitu Collateral Term Repo Facility pada

Desember 2011. Instrumen ini mempunyai

tenor 30 hari dan bertujuan untuk mendukung

likuiditas GBP perbankan dengan

menggunakan berbagai macam kolateral yang

dimiliki perbankan. BOE menambahkan bahwa

saat ini belum ada indikasi keketatan likuiditas

di Inggris dan mengungkapkan bahwa fasilitas

ini ditujukan untuk memitigasi risiko yang

mungkin muncul sebagai dampak dari krisis

di Kawasan Eropa.

Grafik 2.37 Suku Bunga KebijakanGrafik 2.37 Suku Bunga KebijakanGrafik 2.37 Suku Bunga KebijakanGrafik 2.37 Suku Bunga KebijakanGrafik 2.37 Suku Bunga Kebijakan

%

0,00

1,00

2,00

3,00

4,00

5,00

6,00

7,00

8,00

Policy Rate (Base Rate)Lending Rate3M Interbank Rate

2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011Jan Mei Sep Jan Mei Sep Jan Mei Sep Jan Mei Sep Jan Mei Sep Jan Mei Sep Jan Mei Sep Jan Mei Sep Jan Mei Sep Jan Mei Sep

Sumber : Bloomberg, CEIC

Page 83: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

71

A.3 Jepang

Setelah mengalami penguatan yang

cukup signifikan di triwulan sebelumnya

setelah bencana tsunami, ekonomi Jepang di

TW4-11 kembali terkontraksi. Perekonomian

Jepang di triwulan laporan terkontraksi lebih

dalam dari triwulan sebelumnya dan mencatat

pertumbuhan ekonomi sebesar minus 1,0%

yoy atau minus 0,6% qoq. Dengan berbagai

perkembagan selama setahun, pertumbuhan

ekonomi selama 2011 terkontraksi sebesar

minus 0,9% yoy, jauh menurun dari 2010

yang tumbuh 4,4% yoy. Hal ini khususnya

diakibatkan oleh melemahnya perekonomian

global khususnya di kawasan Eropa yang

menurunkan ekspor, banjir di Thailand yang

mempengaruhi proses produksi, dan apresiasi

nilai tukar Yen yang mengurangi tingkat daya

saing ekspor. Berbagai kondisi tersebut selain

berpengaruh pada kinerja ekspor yang

cenderung menurun, juga berpengaruh pada

domestic demand yang cenderung menurun

khususnya pada aktivitas konsumsi. Kinerja

pertumbuhan ekspor terus menurun, di

tengah masih tingginya kebutuhan impor

sebagai upaya rekonstruksi pascagempa dan

tsunami berdampak pada defisit neraca

berjalan yang semakin melebar. Kondisi

tersebut menyebabkan Jepang mencatat

defisit tahunan yang pertama kali sejak 1980.

Guna mendorong pertumbuhan ekonomi,

Pemerintah Jepang di November 2011

kembali mengeluarkan supplementary budget

sebesar JPY2,1 triliun. Sementara itu,

perkembangan harga komoditas internasional

(selain minyak) yang terus melemah telah

mendorong tingkat deflasi yang berlangsung

hingga akhir tahun.

Di pasar keuangan, indeks saham Nikkei

menunjukkan kecenderungan pelemahan

selama 2011 sejalan dengan pelemahan

ekonomi global dan dampak gempa dan

tsunami. Selain itu, nilai tukar Yen cenderung

terdepresiasi selama 2011 sejalan dengan

perkembangan sektor eksternal yang kurang

menguntungkan. Meskipun terdapat

kecenderungan yang melemah selama 2011,

nilai tukar Yen pada TW4-11 mengalami

apresiasi akibat tingginya minat investor

terhadap pasar keuangan Jepang sebagai salah

satu safe haven currency di tengah

meningkatnya risiko pasar keuangan global

khususnya di Eropa pada akhir tahun.

Sementara itu, ekses likuiditas yang terjadi di

dalam negeri menyebabkan suku bunga di

pasar uang bergerak pada level yang rendah.

Ke depan, perekonomian Jepang

diperkirakan akan tumbuh positif di 2012.

Meskipun hal tersebut lebih disebabkan oleh

faktor base yang rendah di 2011, namun

diharapkan dapat menjadi faktor positif bagi

perkembangan perekonomian global yang

melambat. Guna mendukung pertumbuhan

ekonomi di tengah tekanan inflasi yang

rendah, Jepang diperkirakan akan lebih

mengandalkan kebijakan fiskalnya melalui

penerbitan supplementary budget yang ke

empat.

Perekonomian Jepang yang sempatPerekonomian Jepang yang sempatPerekonomian Jepang yang sempatPerekonomian Jepang yang sempatPerekonomian Jepang yang sempat

menunjukkan peningkatan cukup pesat sejakmenunjukkan peningkatan cukup pesat sejakmenunjukkan peningkatan cukup pesat sejakmenunjukkan peningkatan cukup pesat sejakmenunjukkan peningkatan cukup pesat sejak

TW3-11 kembali menunjukkan perlambatanTW3-11 kembali menunjukkan perlambatanTW3-11 kembali menunjukkan perlambatanTW3-11 kembali menunjukkan perlambatanTW3-11 kembali menunjukkan perlambatan

Page 84: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

72

di akhir TW4-11 (Grafik 2.38). di akhir TW4-11 (Grafik 2.38). di akhir TW4-11 (Grafik 2.38). di akhir TW4-11 (Grafik 2.38). di akhir TW4-11 (Grafik 2.38). Setelah

mencatat pertumbuhan yang sangat rendah

pada minus 1,7% yoy pada TW2-11 akibat

gempa dan tsunami di Maret-11, perkonomian

Jepang mengalami perbaikan yang cukup

pesat di TW3-11 dan mencatat pertumbuhan

minus 0,6% yoy atau 1,7% qtq. Perbaikan

tersebut sejalan dengan upaya rekonstruksi

pemerintah melalui program supplementary

budget di Mei dan Juli 2011dengan total JPY6

triliun. Upaya rekonstruksi tersebut juga

didanai oleh perusahaan-perusahaan

multinasional Jepang yang menarik

investasinya di luar negeri untuk membantu

upaya rekonstruksi. Upaya tersebut berhasil

mendorong domestik demand meskipun

belum mampu mengimbangi kinerja ekspor

yang menurun akibat terganggunya supply

chain pasca gempa. Berbagai perbaikan

tersebut tertahan di TW4-11 seiring dengan

semakin menurunnya ekpor Jepang akibat

melemahnya perekonomian global khususnya

di kawasan Eropa, banjir di Thailand, dan

apresiasi nilai tukar Yen. Guna mendorong

perekonomian, pemerintah Jepang kembali

mengeluarkan supplementary budget di

November 2011 dengan nilai JPY12,1 triliun.

Meskipun demikian, perekonomian Jepang di

TW4-11 terkontraksi lebih dalam dari triwulan

sebelumnya dan mencatat pertumbuhan

ekonomi sebesar minus 1,0% yoy atau minus

0,6% qtq. Dengan berbagai perkembangan

selama setahun, pertumbuhan ekonomi

selama 2011 terkontraksi sebesar minus 0,9%

yoy, jauh menurun dari 2010 yang tumbuh

4,4% yoy. Pertumbuhan tersebut relatif sejalan

dengan CF dan WEO Januari 2012 yang

memperkirakan bahwa perekonomian Jepang

akan tumbuh minus 0,8% yoy dan minus

0,9% yoy di 2011.

Perbaikan perekonomian yang tertahanPerbaikan perekonomian yang tertahanPerbaikan perekonomian yang tertahanPerbaikan perekonomian yang tertahanPerbaikan perekonomian yang tertahan

di TW4-11 juga tercermin pada beberapadi TW4-11 juga tercermin pada beberapadi TW4-11 juga tercermin pada beberapadi TW4-11 juga tercermin pada beberapadi TW4-11 juga tercermin pada beberapa

indikator konsumsi pertumbuhan penjualanindikator konsumsi pertumbuhan penjualanindikator konsumsi pertumbuhan penjualanindikator konsumsi pertumbuhan penjualanindikator konsumsi pertumbuhan penjualan

kendaraan dan pengeluaran rumah tanggakendaraan dan pengeluaran rumah tanggakendaraan dan pengeluaran rumah tanggakendaraan dan pengeluaran rumah tanggakendaraan dan pengeluaran rumah tangga

yang cenderung melambat. yang cenderung melambat. yang cenderung melambat. yang cenderung melambat. yang cenderung melambat. Penjualan

kendaraan yang sempat meningkat tinggi dan

mencapai pertumbuhan 28,3% yoy di Oktober

2011 sejalan dengan berkurangnya hambatan

Grafik 2.38 PDBGrafik 2.38 PDBGrafik 2.38 PDBGrafik 2.38 PDBGrafik 2.38 PDB Grafik 2.39 Sentimen Konsumsi & BisnisGrafik 2.39 Sentimen Konsumsi & BisnisGrafik 2.39 Sentimen Konsumsi & BisnisGrafik 2.39 Sentimen Konsumsi & BisnisGrafik 2.39 Sentimen Konsumsi & Bisnis

% yoy, sa% yoy, sa

Proyeksi

-20

-15

-10

-5

0

5

10

2008 2009 2010 2011 2012

Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4-50,0

-40,0

-30,0

-20,0

-10,0

0,0

10,0

20,0

30,0

40,0

50,0

PDB Riil (lhs)

Konsumsi (lhs)

Investasi (lhs)

Ekspor (rhs)

Impor (rhs)

Sumber : Bloomberg

IndeksIndeks

2010 2011 2012

0

10

20

30

40

50

60

3 6 9 12 3 6 9 12 1-20

-15

-10

-5

0

5

Consumer Conf. -Households

Small Business Conf. (SBC-lhs)SBC-Manufacturing (lhs)SBC-Profit (rhs)

Rata2 Jk. Panj. Cons. Confidence

Sumber : Bloomberg

Page 85: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

73

suplai pasca gempa dan tsunami, kembali

melambat seiring dengan banjir Thailand yang

mengurangi arus bahan baku yang cukup

signifikan. Selain itu, banjir Thailand yang juga

telah berdampak pada berkurangnya bahan

baku produk elektronik di Jepang berakibat

pada pengeluaran konsumsi rumah tangga

yang menurun di November 2011.

Pengeluaran rumah tangga tersebut kembali

meningkat dan diikuti oleh pengeluaran ritel

sejalan dengan perayaan akhir tahun 2011.

Berbagai perkembangan tersebut berdampak

pada keyakinan konsumen dan dunia bisnis

yang cenderung flat di akhir tahun.

Sejalan dengan upaya rekonstruksiSejalan dengan upaya rekonstruksiSejalan dengan upaya rekonstruksiSejalan dengan upaya rekonstruksiSejalan dengan upaya rekonstruksi

pascagempa dan tsunami, aktivitas investasipascagempa dan tsunami, aktivitas investasipascagempa dan tsunami, aktivitas investasipascagempa dan tsunami, aktivitas investasipascagempa dan tsunami, aktivitas investasi

masih menunjukkan tren yang membaik.masih menunjukkan tren yang membaik.masih menunjukkan tren yang membaik.masih menunjukkan tren yang membaik.masih menunjukkan tren yang membaik.

Peningkatan tren tersebut khususnya terjadi

pada order konstruksi yang khususnya terjadi

pada sektor pertambangan dan manufaktur.

Arah perbaikan juga terlihat pada order mesin

penggunaan kapasitas produksi meskipun

masih menunjukkan pergerakan yang

cenderung berfluktuasi. Sementara itu,

produksi industri masih menunjukkan

pertumbuhan yang negatif akibat

terhambatnya jalur bahan baku produksi

sejalan dengan banjir di Thailand dan

Grafik 2.40 Indikator KonsumsiGrafik 2.40 Indikator KonsumsiGrafik 2.40 Indikator KonsumsiGrafik 2.40 Indikator KonsumsiGrafik 2.40 Indikator Konsumsi

Grafik 2.41 Indikator InvestasiGrafik 2.41 Indikator InvestasiGrafik 2.41 Indikator InvestasiGrafik 2.41 Indikator InvestasiGrafik 2.41 Indikator Investasi

% yoy% yoy

-20

-15

-10

-5

0

5

10

15

3 6 9 123 6 9 12 3 6 9 12

2009 2010 2011

-60

-40

-20

0

20

40

60

Penj. Ritel (lhs)

Penj. Dept Store (lhs)

Pengeluaran RT (lhs)

Penj. Kendaraan (rhs)

Penj. Apartment ma3 (rhs)

Sumber : Bloomberg

Indeks% yoy

-45

-30

-15

0

15

30

45

2009 2010 2011

3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 1250

75

100

125

150Kapasitas utilisasi (rhs) Produksi Industri (lhs)

Order mesin (lhs) Order Konstruksi (lhs)Inventory (lhs)

Sumber : Bloomberg

Grafik 2.42 Grafik 2.42 Grafik 2.42 Grafik 2.42 Grafik 2.42 LeadingLeadingLeadingLeadingLeading Indikator Indikator Indikator Indikator Indikator

Indeks

Rata2 Jk. Panj. EWS-Expectations

Rata2 Jk. Panj. Leading Index

0

20

40

60

80

100

120

2007 2008 2009 2010 2011

1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

Leading Index Coincident Index

EWS-Current EWS-Expectations

Sumber : Bloomberg

Grafik 2.43 Indikator Tenaga KerjaGrafik 2.43 Indikator Tenaga KerjaGrafik 2.43 Indikator Tenaga KerjaGrafik 2.43 Indikator Tenaga KerjaGrafik 2.43 Indikator Tenaga Kerja

%Rasio, % yoy

-2

-1,5

-1

-0,5

0

0,5

1

1,5

2

2010 2011

3 6 9 123 6 9 124

4,2

4,4

4,6

4,8

5

5,2

5,4

5,6

Job to applicant ratio SA (lhs)Avg Cash Earnings (lhs)

Unemployment rate sa (rhs)

Sumber : Bloomberg

Page 86: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

74

melambatnya perekonomian global. Secara

lebih detail, penurunan produksi tersebut

terutama terjadi pada produksi kendaraan,

peralatan komunikasi, elektronik, serta

produksi besi dan baja akibat menurunnya

produksi kendaraan. Perkembangan produksi

yang masih rendah tersebut berakibat pada

melambatnya pertumbuhan barang inventori

yang digunakan untuk memenuhi permintaan

domestik dan ekspor. Berbagai perkembangan

tersebut berdampak pada perkembangan

leading index dan coincident index yang

cenderung flat.

Dari sisi pemerintah, berbagaiDari sisi pemerintah, berbagaiDari sisi pemerintah, berbagaiDari sisi pemerintah, berbagaiDari sisi pemerintah, berbagai

supplementary budgetsupplementary budgetsupplementary budgetsupplementary budgetsupplementary budget yang dilakukan yang dilakukan yang dilakukan yang dilakukan yang dilakukan

sebanyak 3 kali pada Mei, Juli, dan Novembersebanyak 3 kali pada Mei, Juli, dan Novembersebanyak 3 kali pada Mei, Juli, dan Novembersebanyak 3 kali pada Mei, Juli, dan Novembersebanyak 3 kali pada Mei, Juli, dan November

telah berhasil menahan penurunan investasitelah berhasil menahan penurunan investasitelah berhasil menahan penurunan investasitelah berhasil menahan penurunan investasitelah berhasil menahan penurunan investasi

pemerintah lebih lanjut. pemerintah lebih lanjut. pemerintah lebih lanjut. pemerintah lebih lanjut. pemerintah lebih lanjut. Total supplementary

budget yang dilakukan:

- Di Mei 2011 berjumlah JPY4 triliun atau

setara dengan US$49 miliar (0,8% dari

PDB) dan dibiayai melalui surplus 2010

serta pengurangan pengeluaran.

- Di Juli 2011, total supplementary budget

yang dikeluarkan mencapai JPY2,0 triliun

atau setara dengan US$25,46 miliar yang

dibiayai oleh surplus anggaran 2010.

Supplementary budget tersebut selain

ditujukan untuk rekonstruksi infrastruktur

dan membantu pendanaan pemerintah

daerah yang terlanda bencana juga

ditujukan untuk membantu debitur di

kawasan bencana serta kompensasi bagi

yang terkena krisis nuklir Fukusima.

- Di November 2011, supplementary

budget yang dikucurkan mencapai

JPY12,1 triliun (US$156 miliar) yang

ditujukan untuk rekonstruksi infrastruktur

dan upaya pencegahan dampak gempa

serta upaya untuk menolong industri

domestik akibat penguatan Yen.

Upaya pemerintah Jepang untukUpaya pemerintah Jepang untukUpaya pemerintah Jepang untukUpaya pemerintah Jepang untukUpaya pemerintah Jepang untuk

mendorong investasi pemerintah tersebutmendorong investasi pemerintah tersebutmendorong investasi pemerintah tersebutmendorong investasi pemerintah tersebutmendorong investasi pemerintah tersebut

diperkirakan akan terus meningkat sejalandiperkirakan akan terus meningkat sejalandiperkirakan akan terus meningkat sejalandiperkirakan akan terus meningkat sejalandiperkirakan akan terus meningkat sejalan

dengan upaya untuk memperbaiki sarana dandengan upaya untuk memperbaiki sarana dandengan upaya untuk memperbaiki sarana dandengan upaya untuk memperbaiki sarana dandengan upaya untuk memperbaiki sarana dan

infrastruktur yang telah rusak akibat gempa.infrastruktur yang telah rusak akibat gempa.infrastruktur yang telah rusak akibat gempa.infrastruktur yang telah rusak akibat gempa.infrastruktur yang telah rusak akibat gempa.

Hal ini sebagaimana terlihat dari anggaran

pemerintah 2012 yang diajukan ke parlemen

pada Desember 2011 dengan defisit primer

yang mencapai 5,1% GDP, atau sedikit

menurun dari 2011 yang mencapai 6,0% GDP.

Anggaran tersebut tidak termasuk pendanaan

untuk rekonstruksi gempa.

Di sektor eksternal, ekspor terusDi sektor eksternal, ekspor terusDi sektor eksternal, ekspor terusDi sektor eksternal, ekspor terusDi sektor eksternal, ekspor terus

menunjukkan penurunan yang terjadi sejakmenunjukkan penurunan yang terjadi sejakmenunjukkan penurunan yang terjadi sejakmenunjukkan penurunan yang terjadi sejakmenunjukkan penurunan yang terjadi sejak

April-11 pasca terjadinya gempa dan tsunami.April-11 pasca terjadinya gempa dan tsunami.April-11 pasca terjadinya gempa dan tsunami.April-11 pasca terjadinya gempa dan tsunami.April-11 pasca terjadinya gempa dan tsunami.

Ekspor yang sempat membaik di TW3-11

kembali mengalami pertumbuhan negatif di

TW4-11 yang diakibatkan oleh meningkatnya

perlambatan perekonomian global, apresiasi

Yen, dan dampak banjir di Thailand.

Berdasarkan tujuannya, penurunan tertajam

terjadi pada ekspor ke negara-negara wilayah

Eropa yang merupakan episentrum pelemahan

ekonomi global. Penurunan ekspor khususnya

terjadi pada jenis komoditas mesin, elektronik,

barang manufaktur dan bahan kimia yang juga

sejalan dengan gangguan dalam supply chain.

Sementara itu, meskipun pertumbuhan impor

cenderung melemah, kebutuhan untuk

penanggulangan dampak bencana yang

Page 87: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

75

cukup tinggi berdampak pada nilai impor yang

masih tinggi. Pelemahan impor khususnya

disebabkan oleh penurunan impor barang

produksi dari Thailand, sementara komoditas

lain seperti barang konsumsi, produk IT, dan

makanan masih meningkat. Penurunan ekspor

di tengah kebutuhan impor yang masih tinggi

berdampak pada neraca perdagangan Jepang

yang defisit sejak April-11 dan cenderung

melebar di akhir 2011. Kondisi tersebut

membuat neraca perdagangan Jepang

mengalami defisit selama 2011 dan

merupakan angka defisit yang pertama sejak

tahun 1980.

Perkembangan investasi dan produksiPerkembangan investasi dan produksiPerkembangan investasi dan produksiPerkembangan investasi dan produksiPerkembangan investasi dan produksi

masih relatif rendah berdampak pada kondisimasih relatif rendah berdampak pada kondisimasih relatif rendah berdampak pada kondisimasih relatif rendah berdampak pada kondisimasih relatif rendah berdampak pada kondisi

ketenagakerjaan yang kurangketenagakerjaan yang kurangketenagakerjaan yang kurangketenagakerjaan yang kurangketenagakerjaan yang kurang

menguntungkan, meskipun menunjukkanmenguntungkan, meskipun menunjukkanmenguntungkan, meskipun menunjukkanmenguntungkan, meskipun menunjukkanmenguntungkan, meskipun menunjukkan

perbaikan.perbaikan.perbaikan.perbaikan.perbaikan. Jumlah pengangguran yang sempat

menurun tajam di September-11 kembali

menunjukkan trend yang meningkat. Hal ini

terjadi meskipun rasio job offers to applicants

menunjukkan peningkatan tipis. Sejalan

dengan itu, pendapatan cash dari para pekerja

masih menunjukkan pertumbuhan yang

negatif meskipun sedikit membaik. Penurunan

pendapatan ini antara lain disebabkan oleh

menurunnya keuntungan perusahaan akibat

bencana alam yang terjadi.

Tekanan inflasi yang sempat menguatTekanan inflasi yang sempat menguatTekanan inflasi yang sempat menguatTekanan inflasi yang sempat menguatTekanan inflasi yang sempat menguat

di TW3-11 menunjukkan kecenderungan yangdi TW3-11 menunjukkan kecenderungan yangdi TW3-11 menunjukkan kecenderungan yangdi TW3-11 menunjukkan kecenderungan yangdi TW3-11 menunjukkan kecenderungan yang

kembali menurun di akhir tahun.kembali menurun di akhir tahun.kembali menurun di akhir tahun.kembali menurun di akhir tahun.kembali menurun di akhir tahun. Inflasi IHK

di Desember-11 tercatat minus 0,3% yoy, atau

melambat dibandingkan akahir TW3-11 yang

mencatat inflasi sebesar 0,1% yoy.

Grafik 2.44 Neraca PerdaganganGrafik 2.44 Neraca PerdaganganGrafik 2.44 Neraca PerdaganganGrafik 2.44 Neraca PerdaganganGrafik 2.44 Neraca Perdagangan

Grafik 2.45 Ekspor ke Mitra Dagang UtamaGrafik 2.45 Ekspor ke Mitra Dagang UtamaGrafik 2.45 Ekspor ke Mitra Dagang UtamaGrafik 2.45 Ekspor ke Mitra Dagang UtamaGrafik 2.45 Ekspor ke Mitra Dagang Utama

Miliar yen, sa% yoy

-60

-50

-40

-30

-20

-10

0

10

20

30

40

50

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

TW1 TW3 TW1 TW3 TW1 TW3 TW1 TW3 TW1 TW3 TW1 TW3 TW1 TW3-400

-200

0

200

400

600

800

1000

1200

Trade balance, SA (rhs)

Ekspor, SA (lhs)Impor, SA (lhs)

Sumber : Bloomberg

% yoy

-60

-40

-20

0

20

40

60

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

TW1 TW3 TW1 TW3 TW1 TW3 TW1 TW3 TW1 TW3 TW1 TW3 TW1 TW3

Ekspor, SA (lhs) AS (lhs)

Asia (lhs) Euro (lhs)

Sumber : Bloomberg

Grafik 2.46 InflasiGrafik 2.46 InflasiGrafik 2.46 InflasiGrafik 2.46 InflasiGrafik 2.46 Inflasi

% yoy% yoy

-4

-3

-2

-1

0

1

2

3

4

2010 2011

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12-14

-10

-6

-2

2

6

10

14CPI (lhs)

CPI food (lhs)

CPI fuel&light (rhs)

CPI ex food&energy (lhs)

CPI Education (rhs)

Sumber : Bloomberg

Page 88: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

76

Berdasarkan kelompoknya, deflasi terbesar di

Desember disumbang oleh inflasi inti (non food

dan energy) yang mencapai minus 1,1% yoy.

Cenderung turunnya kelompok inflasi yang

dapat digolongkan sebagai inflasi ini

menunjukkan kecenderungan masih lemahnya

permintaan di dalam negeri. Penurunan

tersebut juga diakibatkan oleh menurunnya

harga komoditas internasional sebagai akibat

dari melemahnya permintaan dunia. Sejalan

dengan itu, inflasi kelompok makanan (bobot

25,9% IHK) menunjukkan trend yang

menurun meskipun di Desember 2011 sedikit

naik sejalan dengan peningkatan kebutuhan

di akhir tahun. Sementara itu, inflasi kelompok

fuel dan light terus menjukkan peningkatan

hingga akhir tahun sejalan dengan masih

tingginya harga minyak dunia dan tingginya

kebutuhan energi dalam negeri untuk

menggantikan energi nuklir pasca gempa.

Sejalan dengan perkembanganSejalan dengan perkembanganSejalan dengan perkembanganSejalan dengan perkembanganSejalan dengan perkembangan

perekonomian dunia yang melemah, pasarperekonomian dunia yang melemah, pasarperekonomian dunia yang melemah, pasarperekonomian dunia yang melemah, pasarperekonomian dunia yang melemah, pasar

keuangan Jepang di TW4-11 juga cenderungkeuangan Jepang di TW4-11 juga cenderungkeuangan Jepang di TW4-11 juga cenderungkeuangan Jepang di TW4-11 juga cenderungkeuangan Jepang di TW4-11 juga cenderung

memburukmemburukmemburukmemburukmemburuk. Indeks Nikkei ditutup di level

8.455, atau menurun sebesar 17,3%

dibandingkan akhir tahun 2011. Penurunan

indeks selama 2011 ini terutama terjadi setelah

gempa dan tsunami yang menurunkan indeks

secara drastis di dua hari setelahnya. Selain itu,

perkembangan ekonomi dunia yang melemah

juga menjadi faktor yang melemahkan indeks

di akhir tahun. Penurunan indeks khususnya

terjadi pada saham Toyota dan Sony, bahkan

saham Tepco, perusahaan pemasok energi

nuklir di Jepang, terkontraksi sebesar 91% di

tahun 2011. Perkembangan yang sama juga

terlihat di nilai tukar yen yang cenderung

terdepresiasi selama tahun 2011. Hal tersebut

sejalan dengan perkembangan sektor

eksternal yang cenderung defisit selama di

periode yang sama. Kecenderungan depresiasi

nilai tukar tersebut terjadi meskipun di TW4-

11 nilai tukar Yen sempat terapresiasi. Nilai

tukar Yen yang terapresiasi di akhir tahun

tersebut tersebut didorong oleh pandangan

para pelaku pasar bahwa Yen merupakan salah

satu mata uang safe haven currency dalam

Grafik 2.47 Nilai Tukar dan Pasar SahamGrafik 2.47 Nilai Tukar dan Pasar SahamGrafik 2.47 Nilai Tukar dan Pasar SahamGrafik 2.47 Nilai Tukar dan Pasar SahamGrafik 2.47 Nilai Tukar dan Pasar Saham

IndeksUSD/JPY

40

50

60

70

80

90

100

110

120

130

Spot : USD/JPY (lhs)

Nikkei225 (rhs)6000

8000

10000

12000

14000

16000

18000

20000

20052004 2006 2007 2008 2009 2010 2011

Des Jun Des Jun Des Jun Des Jun Des Jun Des Jun Des Jun Des

Sumber : Bloomberg

Grafik 2.48 Policy Rate dan LIBORGrafik 2.48 Policy Rate dan LIBORGrafik 2.48 Policy Rate dan LIBORGrafik 2.48 Policy Rate dan LIBORGrafik 2.48 Policy Rate dan LIBOR

Index% yoy

0,0

0,2

0,4

0,6

0,8

1,0

1,2

1,4

1,6

2008 2009 2010 2011

0

20

40

60

80

100

120

140

160

9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

Spread LIBOR-Policy Rate (lhs) Suku Bunga Kebijakan (lhs)

Govt10yr bonds yield (lhs) CDS (rhs)

Sumber : Bloomberg

Page 89: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

77

kondisi mata uang Euro yang melemah tajam

akibat krisis utang. Berbeda dengan berbagai

perkembangan tersebut, suku bunga pasar

uang cenderung stabil pada level yang rendah

termasuk pada tenor yang berjangka panjang

yang diakibatkan oleh tingginya ekses likuiditas

dan relatif rendahnya penyaluran kredit. Suku

bunga overnight call rate berada di bawah

0,1% dan T-bills 3 bulan di level 0,1%, serta

yield government bond berada pada level

0,95%.

Di tahun 2012 aktifitas perekonomianDi tahun 2012 aktifitas perekonomianDi tahun 2012 aktifitas perekonomianDi tahun 2012 aktifitas perekonomianDi tahun 2012 aktifitas perekonomian

Jepang diperkirakan akan mencatatJepang diperkirakan akan mencatatJepang diperkirakan akan mencatatJepang diperkirakan akan mencatatJepang diperkirakan akan mencatat

pertumbuhan yang kembali positif.pertumbuhan yang kembali positif.pertumbuhan yang kembali positif.pertumbuhan yang kembali positif.pertumbuhan yang kembali positif. WEO

Januari 2012 Update memperkirakan bahwa

perekonomian Jepang akan tumbuh 1,7% yoy.

Meskipun proyeksi tersebut lebih rendah

dibandingkan WEO September yang

memperkirakan akan tumbuh 2,0% yoy,

pertumbuhan tersebut jauh membaik dari

2011 yang tumbuh -0,9% yoy. Sejalan dengan

itu, CF Januari 2012 juga memperkirakan

pertumbuhan ekonomi yang positif dan sedikit

lebih optimis dibandingkan WEO yakni pada

level 1,9%.

Optimisme terjadinya ekspansi ekonomiOptimisme terjadinya ekspansi ekonomiOptimisme terjadinya ekspansi ekonomiOptimisme terjadinya ekspansi ekonomiOptimisme terjadinya ekspansi ekonomi

di 2012 tersebut terutama didukung olehdi 2012 tersebut terutama didukung olehdi 2012 tersebut terutama didukung olehdi 2012 tersebut terutama didukung olehdi 2012 tersebut terutama didukung oleh

asumsi bahwa kinerja sektor eksternal sertaasumsi bahwa kinerja sektor eksternal sertaasumsi bahwa kinerja sektor eksternal sertaasumsi bahwa kinerja sektor eksternal sertaasumsi bahwa kinerja sektor eksternal serta

aktivitas investasi dan konsumsi swasta mulaiaktivitas investasi dan konsumsi swasta mulaiaktivitas investasi dan konsumsi swasta mulaiaktivitas investasi dan konsumsi swasta mulaiaktivitas investasi dan konsumsi swasta mulai

berangsur membaik.berangsur membaik.berangsur membaik.berangsur membaik.berangsur membaik. Meningkatnya ekspor

diperkirakan karena restocking inventories yg

terjadi di sejumlah negara mitra dagang

Jepang yang pasokannya sempat terganggu

pasca tsunami lalu. Namun peningkatan

ekspor tersebut relatif moderat sejalan dengan

pelemahan ekonomi di sejumlah negara dunia

yang mengakibatkan menurunnya ekspor

seperti capital goods dan barang-barang

teknologi lainnya serta pelemahan production

of general machinery, electronic parts and

devices. Sementara aktivitas investasi dan

konsumsi swasta diprediksi meningkat sejalan

dengan meningkatnya penerimaan sektor

swasta dan perbaikan di sektor tenaga kerja.

Perkiraan peningkatan pertumbuhanPerkiraan peningkatan pertumbuhanPerkiraan peningkatan pertumbuhanPerkiraan peningkatan pertumbuhanPerkiraan peningkatan pertumbuhan

ekonomi tersebut diimbangi oleh perkiraanekonomi tersebut diimbangi oleh perkiraanekonomi tersebut diimbangi oleh perkiraanekonomi tersebut diimbangi oleh perkiraanekonomi tersebut diimbangi oleh perkiraan

terjadinya deflasi yang masih akan mewarnaiterjadinya deflasi yang masih akan mewarnaiterjadinya deflasi yang masih akan mewarnaiterjadinya deflasi yang masih akan mewarnaiterjadinya deflasi yang masih akan mewarnai

ekonomi Jepang di 2012.ekonomi Jepang di 2012.ekonomi Jepang di 2012.ekonomi Jepang di 2012.ekonomi Jepang di 2012. CF Januari 2012

memperkirakan tingkat inflasi Jepang di 2012

akan mencapai minus 0,3% yoy seiring dengan

aktivitas ekonomi domestik yang belum

sepenuhnya pulih. Perkiraan deflasi tersebut

meningkat dari CF Desember 2011 yang

memperkirakan inflasi 2012 -0,2% yoy.

Namun demikian, ekonomi Jepang juga masih

menghadapi potensi risiko ekonomi Jepang

(downside risks) seperti i) memburuknya

sovereign debt crisis di Kawasan Euro; ii)

perlambatan ekonomi AS yang lebih lama dari

prediksi; dan iii) pertumbuhan ekonomi pada

commodity-exporting countries yang tidak

setinggi prediksi awal sehingga dikhawatirkan

berdampak pada sektor industri di Jepang.

Untuk mendorong pertumbuhanUntuk mendorong pertumbuhanUntuk mendorong pertumbuhanUntuk mendorong pertumbuhanUntuk mendorong pertumbuhan

ekonominya, Jepang diperkirakan akan lebihekonominya, Jepang diperkirakan akan lebihekonominya, Jepang diperkirakan akan lebihekonominya, Jepang diperkirakan akan lebihekonominya, Jepang diperkirakan akan lebih

cenderung mengandalkan kebijakan fiskalcenderung mengandalkan kebijakan fiskalcenderung mengandalkan kebijakan fiskalcenderung mengandalkan kebijakan fiskalcenderung mengandalkan kebijakan fiskal

dibandingkan kebijakan moneter.dibandingkan kebijakan moneter.dibandingkan kebijakan moneter.dibandingkan kebijakan moneter.dibandingkan kebijakan moneter. BoJ

diperkirakan akan mempertahankan suku

bunga kebijakan di level 0-0,1%. Selain itu,

BOJ diperkirakan akan kembali meningkatkan

program power flies dimana BOJ akan membeli

obligasi pemerintah (JGBs) dan melakukan

Page 90: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

78

intervensi ke pasar valas apabila kondisi

eksternal dipandang masih kurang

menguntungkan di 2012. Di sisi fiskal,

pemerintah diperkirakan akan kembali

mengeluarkan supplementary budget yang ke

empat dengan nilai JPY2,0 triliun di TW2-12.

Tambahan budget di luar anggaran fiskal 2012

tersebut dikhawatirkan akan menimbulkan

permasalahan bahwa pemerintah akan

menghadapi rasio public debt to GDP ratio

sebesar 230%. Kondisi tersebut tidak akan

memberikan dampak negatif dalam jangka

pendek, namun dikhawatirkan akan

membawa permasalahan dalam 5-10 tahun

mendatang.

B. NEGARA BERKEMBANG

B.1 China

Berlarutnya krisis utang Eropa yang

mengarah pada resesi global dan

dipertahankannya kebijakan ketat guna

meredam inflasi menyebabkan pertumbuhan

ekonomi China di triwulan akhir 2011 semakin

melambat, meski tetap tumbuh solid. Seluruh

komponen pertumbuhan ekonomi China

mengalami moderasi kecuali konsumsi

domestik yang tumbuh stabil menyusul insentif

yang diberikan oleh Pemerintah. Dalam rangka

mengkompensasi melemahnya kinerja ekspor

yang selama ini sebagai penopang

pertumbuhan ekonomi China, Pemerintah

menggalakkan konsumsi domestik antara lain

dengan meningkatkan pendapatan

masyarakat. Sementara itu, seiring dengan

melemahnya ekonomi Eropa dan AS yang

merupakan negara investor terbesar di China,

dan intensifnya kebijakan pengetatan, investasi

dalam negeri mengalami perlambatan meski

masih tumbuh di level yang tinggi. Tekanan

inflasi yang masih tinggi hingga melampaui

targetnya pada TW3-11 mereda pada TW4-

11, bahkan pada akhir tahun 2011 mencapai

titik terendah dalam 15 bulan terakhir.

Meredanya tingkat inflasi ini memberi ruang

kepada otoritas untuk mulai melonggarkan

kebijakan moneter ketatnya dan beralih fokus

kepada pertumbuhan. Pelonggaran kebijakan

moneter pada akhir November dan awal

Desember 2011 memberi sinyal positif bagi

perekonomian China sehingga meredam terus

turunnya indeks kepercayaan konsumen. Di

tengah kebijakan ketat sebelumnya,

pertumbuhan kredit tetap tumbuh solid meski

mengalami perlambatan. Bahkan penyaluran

kredit baru di TW4-11 mengalami peningkatan

dibanding triwulan sebelumnya yang

diperkirakan dipengaruhi oleh faktor musiman.

Sementara itu, kebijakan ketat di sektor

properti yang diterapkan sejak April 2010

efektif meredam bubble di sektor properti dan

harga rumah terus mengalami penurunan di

sejumlah kota. Di sisi eksternal, pertumbuhan

ekspor terus melemah tergerus krisis global

yang terus berlarut, sementara pertumbuhan

impor yang sempat menguat pada awal

triwulan laporan mengalami penurunan drastis

pada dua bulan terakhir 2011. Akibatnya,

surplus neraca perdagangan TW4-11 kembali

menyempit. Ke depan, terdapat sejumlah

downside risks yang membayangi kinerja

ekonomi China. Apabila melambatnya

Page 91: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

79

ekonomi global lebih buruk dari yang

diperkirakan, ekspor diperkirakan akan

merosot tajam sebagaimana sudah mulai

terlihat di triwulan laporan. Hal tersebut

selanjutnya dapat berdampak pada kinerja

investasi domestik, terutama yang terkait

dengan aktivitas ekspor, yang selama ini

menjadi kontributor terbesar pertumbuhan

ekonomi. Dengan meredanya inflasi,

Pemerintah diperkirakan akan terus

melonggarkan kebijakan ketatnya untuk

mendukung pertumbuhan. Meski demikian,

keseluruhan pertumbuhan ekonomi China

tahun 2012 diperkirakan masih akan

melambat bahkan akhir-akhir ini dikoreksi

turun menjadi 8,2% (WEO Januari 2012

Update) setelah sebelumnya diproyeksi

tumbuh di level 9% (WEO September 2011).

Di tengah terus berlarutnya krisis globalDi tengah terus berlarutnya krisis globalDi tengah terus berlarutnya krisis globalDi tengah terus berlarutnya krisis globalDi tengah terus berlarutnya krisis global

dan kebijakan ketat yang ditempuhdan kebijakan ketat yang ditempuhdan kebijakan ketat yang ditempuhdan kebijakan ketat yang ditempuhdan kebijakan ketat yang ditempuh

pemerintah, ekonomi China mengalamipemerintah, ekonomi China mengalamipemerintah, ekonomi China mengalamipemerintah, ekonomi China mengalamipemerintah, ekonomi China mengalami

perlambatan yang semakin nyata meski masihperlambatan yang semakin nyata meski masihperlambatan yang semakin nyata meski masihperlambatan yang semakin nyata meski masihperlambatan yang semakin nyata meski masih

tumbuh di level yang tinggi.tumbuh di level yang tinggi.tumbuh di level yang tinggi.tumbuh di level yang tinggi.tumbuh di level yang tinggi. PDB China TW4-

11 tumbuh 8,9% yoy, sedikit melambat

dibanding triwulan sebelumnya yang

mencapai 9,1% yoy (Grafik 2.49).

Pertumbuhan pada TW4-11 ini merupakan

yang terendah dalam 10 triwulan terakhir.

Perlambatan pertumbuhan ini dipicu oleh

pelemahan ekspor ke EU dan AS yang

merupakan negara importir terbesar China

menyusul terus berlarutnya krisis yang dialami

oleh negara-negara tersebut. Faktor lain yang

juga menarik turun pertumbuhan adalah

penerapan kebijakan moneter ketat yang

dilakukan sebelumnya yaitu berupa

peningkatan benchmark suku bunga deposito

dan kredit yang selama 2011 telah naik

sebanyak 3 kali serta kenaikan GWM sebanyak

9 kali sejak awal 2010 √ November 2011.

Akibatnya perusahaan-perusahaan kesulitan

mendapatkan dana, sementara kondisi usaha

juga sudah cukup berat bagi perusahaan

dengan mulai tingginya biaya tenaga kerja dan

harga bahan baku yang merangkak naik.

Selain itu, China juga menerapkan kebijakan

ketat di sektor properti dalam bentuk

pembatasan jumlah kepemilikan rumah,

menaikan minimum uang muka, menerapkan

pajak properti pada sejumlah kota dan

pembangunan rumah murah, sebagai upaya

untuk meredam bubble dan spekulasi di pasar

properti. Adapun faktor yang masih menopang

pertumbuhan adalah masih solidnya konsumsi

domestik dan investasi di sektor manufaktur.

Urbanisasi dan peningkatan pendapatan

penduduk menjadi faktor utama pendorong

konsumsi masyarakat. Diperkirakan

pertumbuhan China tahun 2012 akan masih

melemah seiring dengan krisis global yang

Grafik 2.49 Pertumbuhan PDBGrafik 2.49 Pertumbuhan PDBGrafik 2.49 Pertumbuhan PDBGrafik 2.49 Pertumbuhan PDBGrafik 2.49 Pertumbuhan PDB

% yoy

Proyeksi

% yoy

-55

-44

-33

-22

-11

0

11

22

33

44

55

2009 2010 2011 2012Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4

-15

-10

-5

0

5

10

15

PDB-rhsRetail Sales

Produksi IndustriEkspor

Sumber : Bloomberg, Consensus Forecast

Page 92: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

80

tidak kunjung usai. Bahkan proyeksi

pertumbuhan China untuk tahun 2012

dikoreksi turun dari 9% (WEO September

2011) menjadi 8,2% (WEO Januari 2012

Update).

Konsumsi domestik masih tumbuh solidKonsumsi domestik masih tumbuh solidKonsumsi domestik masih tumbuh solidKonsumsi domestik masih tumbuh solidKonsumsi domestik masih tumbuh solid

sehingga menjadi penopang pertumbuhansehingga menjadi penopang pertumbuhansehingga menjadi penopang pertumbuhansehingga menjadi penopang pertumbuhansehingga menjadi penopang pertumbuhan

ekonomi China.ekonomi China.ekonomi China.ekonomi China.ekonomi China. Penjualan ritel yang menjadi

indikator utama konsumsi domestik tumbuh

stabil sepanjang TW4-11 di level rata-rata

17,5% yoy, juga stabil terhadap pertumbuhan

di triwulan sebelumnya dengan rata-rata

17,3% yoy (Grafik 2.50). Di samping

maraknya urbanisasi, peningkatan pendapatan

penduduk merupakan faktor utama

pendorong konsumsi masyarakat. Sepanjang

tahun 2011, Pemerintah China menaikkan

upah minimum sampai dengan 21% yang

diterapkan di seluruh wilayah China secara

bertahap. Tercatat pada tahun 2011, urban per

capita disposable income meningkat 14,1%

sementara rural per capita net income tumbuh

17,9%. Sementara itu, faktor yang menjadi

penahan pertumbuhan konsumsi adalah

kebijakan ketat di sektor properti yang masih

terus dipertahankan. Akibat kebijakan ini,

pasar properti melemah sebagaimana

tercermin dari melambatnya penjualan

furniture dan material konstruksi. Ke depan,

meski terancam tertahan karena dibayangi

pelemahan ekonomi global, konsumsi

domestik China pertumbuhannya diperkirakan

masih terjaga sebagaimana tercermin dari

indeks kepercayaan konsumen yang mulai

membaik pada akhir 2011. Indeks kepercayaan

konsumen yang sempat terpuruk ke level

paling rendah sepanjang 2011 pada November

2011 (97), kembali pulih ke level 100,5 pada

Desember 2011. Sementara itu, Pemerintah

China terus berupaya meningkatkan konsumsi

domestik sebagai faktor pendorong

pertumbuhan. Upaya tersebut akan dilakukan

antara lain dalam bentuk pemberian insentif

untuk pembelian produk ramah lingkungan

seperti pemanas tenaga matahari terutama

untuk daerah pedesaan.

Namun, investasi melambat meskiNamun, investasi melambat meskiNamun, investasi melambat meskiNamun, investasi melambat meskiNamun, investasi melambat meski

masih tumbuh di level yang tinggi.masih tumbuh di level yang tinggi.masih tumbuh di level yang tinggi.masih tumbuh di level yang tinggi.masih tumbuh di level yang tinggi. Sepanjang

TW4-11, pembentukan aset tetap dalam

negeri yang digambarkan oleh indikator fixed

asset investment mempunyai tren

pertumbuhan yang melambat dibanding TW3-

11 yang mencapai 25,1% yoy (Grafik 2.56).

Meski demikian, rata-rata pertumbuhan fixed

assets investment pada triwulan akhir tahun

2011 masih berada di level yang tinggi yaitu

24,4% yoy. Adapun faktor yang menahan

pertumbuhan investasi terutama adalah

kebijakan ketat di sektor properti. Real estate

investment yang sempat tumbuh 32% yoyGrafik 2.50 Indikator KonsumsiGrafik 2.50 Indikator KonsumsiGrafik 2.50 Indikator KonsumsiGrafik 2.50 Indikator KonsumsiGrafik 2.50 Indikator Konsumsi

Indeks% yoy

-40

-20

0

20

40

60

80

100

120

140

2007 2008 2009 2010 20113 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

85

90

95

100

105

110

115

Retail Sales Penjualan KendaraanKepercayaan Konsumen-rhs

Sumber : Bloomberg

Page 93: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

81

untuk 3 triwulan pertama, mengalami

penurunan kinerja pada triwulan akhir 2011.

Sehingga apabila dilihat sampai dengan akhir

tahun, real estate investment hanya tumbuh

di level 27.9% yoy. Perlambatan terutama

terjadi pada bulan Desember, dimana

pertumbuhan hanya 12,3% yoy (20,1% yoy

pada November). Indikator lain yang juga

mengalami perlambatan dan tren menurun

pada TW4-11 adalah produksi industri. Pada

triwulan akhir 2011, produksi industri tumbuh

12,8% yoy, turun dibanding triwulan

sebelumnya yang tumbuh rata-rata 13,8% yoy.

Sementara itu, Purchasing Manager Index

(PMI) yang mempunyai tren menurun

sepanjang tahun 2011 dan mencapai level

dibawah 50 pada November 2011 (49), pada

Desember 2011 kembali ke level di atas 50

(50,3). Berkebalikan dari perlambatan yang

dialami oleh beberapa indikator investasi,

manufacturing investment untuk tahun 2011

tumbuh solid di level 31,8%.

Sejalan dengan perlambatan investasi,Sejalan dengan perlambatan investasi,Sejalan dengan perlambatan investasi,Sejalan dengan perlambatan investasi,Sejalan dengan perlambatan investasi,

FDI inflowFDI inflowFDI inflowFDI inflowFDI inflow ke China pada TW4-11 mengalami ke China pada TW4-11 mengalami ke China pada TW4-11 mengalami ke China pada TW4-11 mengalami ke China pada TW4-11 mengalami

penurunan yang cukup tajam. penurunan yang cukup tajam. penurunan yang cukup tajam. penurunan yang cukup tajam. penurunan yang cukup tajam. Setelah sempat

tumbuh 8,8% pada Oktober 2011, FDI pada

November terkontraksi 9,76% yoy, dan pada

Desember 2011 mengalami kontraksi lebih

dalam mencapai 12,73%. Meski demikian,

secara keseluruhan tahun 2011, FDI tumbuh

9,72% yoy menjadi USD116 miliar.

Pertumbuhan ini melambat dibanding 2010

yang tumbuh 17% yoy. Perlambatan ini

sebagai dampak dari krisis utang di Eropa

sehingga melemahkan pengeluaran dunia

usaha serta adanya kebijakan re-

industrialization atau inbound invesment yang

diterapkan oleh AS yang membuat China sulit

untuk memperoleh investasi AS. Sebaliknya,

investasi dari negara emerging terus tumbuh

pesat. Investasi dari sepuluh pasar Asia yang

utama, termasuk Jepang, Filipina, Thailand dan

Malaysia melonjak 17,9% yoy menjadi

USD89,6 miliar dalam 11 bulan. Sementara itu,

FDI out yang dilakukan China di luar sektor

keuangan meningkat 5,2% yoy menjadi

USD50,01 miliar. Pada tanggal 29 Desember,

China merevisi foreign investment guidelines-

nya (revisi terakhir pada Oktober 2007). Efektif

mulai 30 Januari 2012, China tidak lagi

mendukung modal asing untuk industri auto

dan polysilicon karena telah overcapacity.

Sebaliknya, China akan mendukung investasi

untuk high-end manufacturing utamanya yang

fokus pada teknologi informasi, bioteknologi

dan high-end equipment manufacturing.

Pertumbuhan ekspor terus melemahPertumbuhan ekspor terus melemahPertumbuhan ekspor terus melemahPertumbuhan ekspor terus melemahPertumbuhan ekspor terus melemah

tergerus krisis global yang terus berlarut,tergerus krisis global yang terus berlarut,tergerus krisis global yang terus berlarut,tergerus krisis global yang terus berlarut,tergerus krisis global yang terus berlarut,

sementara pertumbuhan impor yang sempatsementara pertumbuhan impor yang sempatsementara pertumbuhan impor yang sempatsementara pertumbuhan impor yang sempatsementara pertumbuhan impor yang sempat

menguat pada awal triwulan laporanmenguat pada awal triwulan laporanmenguat pada awal triwulan laporanmenguat pada awal triwulan laporanmenguat pada awal triwulan laporan

Grafik 2.51 Neraca PerdaganganGrafik 2.51 Neraca PerdaganganGrafik 2.51 Neraca PerdaganganGrafik 2.51 Neraca PerdaganganGrafik 2.51 Neraca Perdagangan

-50

-30

-10

10

30

50

70

90

2008 2009 2010 2011

3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

Trade Balance (miliar USD)Exports (% yoy)Imports (% yoy)

Sumber : Bloomberg

Page 94: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

82

mengalami penurunan drastis pada dua bulanmengalami penurunan drastis pada dua bulanmengalami penurunan drastis pada dua bulanmengalami penurunan drastis pada dua bulanmengalami penurunan drastis pada dua bulan

terakhir 2011. terakhir 2011. terakhir 2011. terakhir 2011. terakhir 2011. Ekspor di TW4-11 tercatat

tumbuh 14,4%, terus melambat dibanding

triwulan sebelumnya yang mencapai rata-rata

20,7%, yang merupakan pertumbuhan paling

lambat selama 8 triwulan terakhir (Grafik 2.51).

Pada Desember 2011, ekspor ke AS tumbuh

11,9% yoy, turun dari bulan sebelumnya yang

mencapai 17% yoy. Pertumbuhan ekspor ke

Eurozone sebagai mitra dagang terbesar

meningkat dari 5% yoy pada November

menjadi 7,2%, sedangkan pertumbuhan rata-

ratanya dari Februari sampai Juli 2011 tercatat

hampir 17%. Berdasarkan data sampai dengan

September 2011, China»s National

Development and Reform Commission (NDRC)

melaporkan bahwa kenaikan nilai ekspor

China lebih disebabkan oleh kenaikan harga.

Harga rata-rata ekspor China meningkat 9,9%

yoy pada 9 bulan pertama 2011 dibanding

1,7% pada periode yang sama tahun lalu.

Secara volume, ekspor hanya naik 11,7% yoy,

turun dibanding tahun 2010 yang kenaikannya

mencapai 31,8%. Pakaian, sepatu dan mainan

anak-anak merupakan produk-produk yang

mengalami kenaikan harga terbesar.

Sementara itu, pertumbuhan impor TW4-11

rata-rata mencapai 20,9% yoy, turun

dibanding triwulan sebelumnya yang

mencapai 24,7% yoy. Akibatnya, surplus

neraca perdagangan TW4-11 menyempit,

yaitu dari USD63,75 milyar di TW3-11 menjadi

USD48,08 milyar. Secara keseluruhan tahun,

surplus neraca perdagangan China mencapai

USD156,7 milyar, turun dari tahun 2010 yang

mencapai USD182 milyar. Menurunnya kinerja

eksternal China ini terutama akibat krisis yang

dialami oleh negara-negara importir terbesar

China (Eropa dan AS). Ke depan, kinerja

eksternal China diperkirakan akan terus

memburuk sejalan dengan buruknya kondisi

perekonomian global.

Pasar tenaga kerja masih relatif stabil.Pasar tenaga kerja masih relatif stabil.Pasar tenaga kerja masih relatif stabil.Pasar tenaga kerja masih relatif stabil.Pasar tenaga kerja masih relatif stabil.

Sejak akhir 2010 sampai dengan TW4-11,

angka pengangguran tercatat stabil di kisaran

4,1% (Grafik 2.52). Kondisi ini sejalan dengan

komitmen pemerintah untuk menjaga tingkat

pengangguran di bawah 4,6%. Di samping itu,

Pemerintah China juga bertekad untuk

mendorong terciptanya lebih dari 9 juta

lapangan kerja baru sampai dengan akhir

2011. Upaya yang ditempuh antara lain

dengan cara memperluas cakupan jaminan

sosial ketenagakerjaan dalam empat tahun

mendatang, seperti skema pensiun, asuransi

kesehatan dan asuransi unemployment. Ke

depan, angka pengangguran diperkirakan

masih akan tetap stabil seiring dengan masih

relatif solidnya kinerja perekonomian.

Grafik 2.52 Angka PengangguranGrafik 2.52 Angka PengangguranGrafik 2.52 Angka PengangguranGrafik 2.52 Angka PengangguranGrafik 2.52 Angka Pengangguran

%

3,8

3,9

4

4,1

4,2

4,3

4,4

Unemployment Rate

3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 122004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

Sumber : Bloomberg

Page 95: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

83

Tekanan inflasi mereda dan mempunyaiTekanan inflasi mereda dan mempunyaiTekanan inflasi mereda dan mempunyaiTekanan inflasi mereda dan mempunyaiTekanan inflasi mereda dan mempunyai

kecenderungan terus menurun. kecenderungan terus menurun. kecenderungan terus menurun. kecenderungan terus menurun. kecenderungan terus menurun. Setelah

bertahan selama 4 bulan berturut-turut di atas

level yang ditargetkan yaitu 6%, tekanan inflasi

IHK mulai mereda pada awal triwulan laporan

ke level 5,5% yoy. Disinflasi ini terus berlanjut

pada November dan Desember 2011 dimana

inflasi masing-masing menjadi 4,2% yoy dan

4,1% yoy. Adapun inflasi pada Desember ini

merupakan level terendah dalam 15 bulan

terakhir. Penurunan ini merupakan lanjutan

dari penurunan yang dimulai sejak TW3-11

sebagai dampak dari kebijakan ketat yang

diterapkan oleh otoritas China. Dengan

perkembangan ini, rata-rata inflasi TW4-11

turun ke level 4,6% yoy dari 6,3% yoy pada

triwulan sebelumnya (Grafik 2.53). Meski

demikian, rata-rata inflasi tahun 2011

mencapai 5,4% yoy, masih berada di atas level

yang ditargetkan sebesar 4% yoy akibat

tingginya inflasi di tiga kuartal pertama 2011.

Komponen utama penyumbang disinflasi

berasal dari kelompok perumahan, non

makanan, transportasi dan komunikasi.

Penurunan inflasi pada kelompok perumahan

disebabkan adanya kebijakan ketat

pemerintah di sektor properti sehingga

menurunkan harga rumah secara tajam. Inflasi

perumahan yang pada TW2-11 dan TW3-11

masing-masing berada di level 6,1% yoy dan

5,5% yoy, pada TW4-11 hanya mencapai

3,2% yoy. Sementara itu, IHK makanan masih

berada di level yang tinggi. Meski harga daging

babi yang sempat melambungkan inflasi pada

TW3-11 telah turun pada bulan Oktober 2011

menyusul meningkatnya persediaan ternak

babi yang sebelumnya mengalami kelangkaan,

harga daging babi ini masih bertahan di level

yang tinggi. Pada TW4-11, inflasi daging masih

berada dikisaran 20, 8% yoy, sementara pada

TW3-11 berada dilevel 30,4% yoy. Ke depan,

inflasi diperkirakan akan terus turun hingga

mencapai 3,3% yoy untuk tahun 2012 (WEO

September 2011) sebagai dampak

diterapkannya kebijakan moneter ketat dan

perlemahan kinerja eksternal.

Sebagai dampak kebijakan ketatSebagai dampak kebijakan ketatSebagai dampak kebijakan ketatSebagai dampak kebijakan ketatSebagai dampak kebijakan ketat

sebelumnya, pertumbuhan kredit masihsebelumnya, pertumbuhan kredit masihsebelumnya, pertumbuhan kredit masihsebelumnya, pertumbuhan kredit masihsebelumnya, pertumbuhan kredit masih

tumbuh solid meski mengalami perlambatan.tumbuh solid meski mengalami perlambatan.tumbuh solid meski mengalami perlambatan.tumbuh solid meski mengalami perlambatan.tumbuh solid meski mengalami perlambatan.

Pada TW4-11, rata-rata pertumbuhan total

kredit mencapai 14,2% yoy terus turun dari

TW3-11 dan TW2-11 yang masing-masing

mencapai 14,7% yoy dan 15,5% yoy (Grafik

2.54). Pertumbuhan kredit domestik tersebut

merupakan yang terendah sejak 2009. Kondisi

tersebut terutama sebagai dampak dari

dipertahankannya kebijakan moneter ketat

sampai dengan akhir November 2011 dalam

rangka mengatasi inflasi serta adanyaGrafik 2.53 InflasiGrafik 2.53 InflasiGrafik 2.53 InflasiGrafik 2.53 InflasiGrafik 2.53 Inflasi

% yoy

-10

-5

0

5

10

15

20

25

3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

2007 2008 2009 2010 2011

IHKIHK Non FoodIHK FoodIHK Transport & CommIHK Residential

Sumber : Bloomberg

Page 96: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

84

pembatasan pembelian rumah. Sementara itu,

dilihat dari penyaluran kredit baru, sepanjang

triwulan laporan, penyaluran kredit baru justru

mengalami kenaikan yaitu mencapai RMB1,8

triliun dari triwulan sebelumnya yang hanya

sebesar RMB1,5 triliun. Rebound-nya

penyaluran kredit baru ini terutama terjadi

pada Desember 2011 yang diperkirakan lebih

disebabkan oleh faktor musiman. Secara

keseluruhan sampai dengan akhir TW4-11

telah disalurkan RMB7,5 triliun kredit atau

107% dari target penyaluran kredit sebesar

RMB7 triliun di 2011. Dengan mulai

dilonggarkannya kebijakan moneternya sejak

Desember 2011, diperkirakan ke depan akan

terjadi peningkatan penyaluran kredit baru.

Dengan pelonggaran kebijakan moneter sejak

akhir November 2011, penyaluran kredit ke

depan diperkirakan akan kembali meningkat.

Kebijakan ketat di sektor properti terusKebijakan ketat di sektor properti terusKebijakan ketat di sektor properti terusKebijakan ketat di sektor properti terusKebijakan ketat di sektor properti terus

menekan harga properti.menekan harga properti.menekan harga properti.menekan harga properti.menekan harga properti. Dalam rangka

meredam bubble pada sektor properti,

Pemerintah China memberlakukan kebijakan

ketat di sektor properti. Kebijakan tersebut

antara lain pembatasan jumlah kepemilikan

rumah, menaikkan minimum uang muka,

menerapkan pajak properti pada sejumlah kota

dan pembangunan rumah murah. Pada

awalnya, ketentuan pembatasan tersebut

hanya diberlakukan di beberapa kota besar

(tier 1), yang kemudian berlanjut untuk kota-

kota lainnya yang lebih kecil (tier 2 & 3). Sejak

diberlakukan pada April 2010, kebijakan

tersebut efektif mengendalikan harga rumah,

sehingga sejak Mei 2010, harga rumah terus

mengalami penurunan (Grafik 2.55).

Penurunan harga rumah berikut penurunan

volume transaksi properti terjadi pada seluruh

kota besar di China. Sampai dengan Desember

2011, penurunan harga properti tersebut

terjadi di 52 dari 70 kota di China. Di samping

dua faktor di atas, hal lain yang juga menekan

harga rumah adalah faktor likuiditas dan

inventori. Penurunan penjualan rumah akibat

pembatasan pembelian rumah yang

diterapkan pemerintah membuat developer

kebanjiran inventori yang kemudian memicu

peningkatan NPLs dan/atau collapse pada nilai

Grafik 2.55 Pertumbuhan Harga PropertiGrafik 2.55 Pertumbuhan Harga PropertiGrafik 2.55 Pertumbuhan Harga PropertiGrafik 2.55 Pertumbuhan Harga PropertiGrafik 2.55 Pertumbuhan Harga PropertiGrafik 2.54 Pertumbuhan Kredit dan Uang BeredarGrafik 2.54 Pertumbuhan Kredit dan Uang BeredarGrafik 2.54 Pertumbuhan Kredit dan Uang BeredarGrafik 2.54 Pertumbuhan Kredit dan Uang BeredarGrafik 2.54 Pertumbuhan Kredit dan Uang Beredar

Miliar RMB% yoy

0

5

10

15

20

25

30

35

40

45

2007 2008 2009 2010 2011

3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 120

200

400

600

800

1000

1200

1400

1600

1800

2000New Loans (Outstanding)-rhs

Uang Beredar-M1Uang Beredar-M2

Total Loans

Sumber : Bloomberg

% yoy

-2

0

2

4

6

8

10

Beijing Shanghai Guangzho Shenzen Tianjin Wuhan Chongqing Shenyang

Jan-11 Feb-11 Mar-11 Apr-11

Mei-11 Jun-11 Jul-11 Ags-11

Sep-11 Okt-11 Nov-11 Des-11

Sumber : Bloomberg

Page 97: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

85

rumah dan tanah. Sementara itu, dampak dari

penurunan harga tanah ini menyebabkan

permasalahan akibat tingginya utang

pemerintah daerah muncul lebih awal dari

yang diperkirakan. Penurunan nilai tanah ini

berakibat fatal mengingat sumber

pengembalian utang pemerintah daerah

adalah dengan menggunakan hasil penjualan

tanah.

Pasar keuangan China terkena imbasPasar keuangan China terkena imbasPasar keuangan China terkena imbasPasar keuangan China terkena imbasPasar keuangan China terkena imbas

sentimen negatif pasar keuangan global akibatsentimen negatif pasar keuangan global akibatsentimen negatif pasar keuangan global akibatsentimen negatif pasar keuangan global akibatsentimen negatif pasar keuangan global akibat

berlarutnya krisis Eropa.berlarutnya krisis Eropa.berlarutnya krisis Eropa.berlarutnya krisis Eropa.berlarutnya krisis Eropa. Tren melemahnya

indikator pasar keuangan China yang dimulai

sejak pertengahan 2011, terus berlanjut pada

Desember 2011. Sepanjang TW4-11, indikator

pasar keuangan China yang diwakili oleh

indeks pasar saham dan indikator risiko CDS

mengalami pergerakan yang fluktuatif dengan

tren secara keseluruhan menurun atau

memburuk (Grafik 2.57). Indikator risiko CDS

China melonjak hingga 148,74 bps pada akhir

Desember 2011 sementara pada posisi yang

sama tahun lalu hanya mencapai 69,35 bps.

Indeks pasar saham juga menunjukkan

penurunan 21,7% yoy menjadi 2199,42 pada

akhir Desember 2011. Peningkatan CDS dan

Grafik 2.58 Nilai TukarGrafik 2.58 Nilai TukarGrafik 2.58 Nilai TukarGrafik 2.58 Nilai TukarGrafik 2.58 Nilai TukarGrafik 2.56 Indikator InvestasiGrafik 2.56 Indikator InvestasiGrafik 2.56 Indikator InvestasiGrafik 2.56 Indikator InvestasiGrafik 2.56 Indikator Investasi

Grafik 2.57 Indikator Pasar KeuanganGrafik 2.57 Indikator Pasar KeuanganGrafik 2.57 Indikator Pasar KeuanganGrafik 2.57 Indikator Pasar KeuanganGrafik 2.57 Indikator Pasar Keuangan

Indeksbps

0

50

100

150

200

250

300CDS 5 yrShanghai Stock Indices

0

1000

2000

3000

4000

5000

6000

7000

2007 2008 2009 2010 2011

Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des

Sumber : Bloomberg

Grafik 2.59 Suku Bunga Kebijakan dan GWMGrafik 2.59 Suku Bunga Kebijakan dan GWMGrafik 2.59 Suku Bunga Kebijakan dan GWMGrafik 2.59 Suku Bunga Kebijakan dan GWMGrafik 2.59 Suku Bunga Kebijakan dan GWM

RMB

6,20

6,60

7,00

7,40

7,80 RMB/USD

2007 2008 2009 2010 2011Jun Sep Des Jun Sep DesMar Jun Sep DesMar Jun Sep DesMar Jun Sep DesMar

Sumber : Bloomberg

%

2007 2008 2009 2010 2011

0

1

2

3

4

5

6

7

8

%

3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 120

5

10

15

20

25

Benchmark Lending RateBenchmark Deposit RateGWM (rhs)

Sumber : Bloomberg

Indeks% yoy

0

5

10

15

20

25

30

35

40

2007 2008 2009 2010 20111 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

0

10

20

30

40

50

60

70Fixed Asset Investment

Produksi IndustriPMI-rhs

Sumber : Bloomberg

Page 98: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

86

melemahnya indeks pasar saham tersebut

merupakan gejala umum yang dialami oleh

emerging market pada akhir tahun 2011. Pada

saat itu, pasar keuangan Eropa semakin

melemah sehingga investor mengalihkan

dananya ke save haven countries seperti AS,

Jepang dan Jerman. Sementara itu, seiring

dengan neraca perdagangan dan FDI yang

positif, rata-rata nilai tukar RMB sepanjang

tahun 2011 terus terapresiasi secara bertahap

(Grafik 2.58). Dengan perkembangan nilai

tukar ini, diperkirakan Pemerintah China akan

mengelola nilai tukarnya agar ekspor China

tidak semakin merosot.

Dengan meredanya tekanan inflasi padaDengan meredanya tekanan inflasi padaDengan meredanya tekanan inflasi padaDengan meredanya tekanan inflasi padaDengan meredanya tekanan inflasi pada

TW4-11, People»s Bank of China (PBoC) mulaiTW4-11, People»s Bank of China (PBoC) mulaiTW4-11, People»s Bank of China (PBoC) mulaiTW4-11, People»s Bank of China (PBoC) mulaiTW4-11, People»s Bank of China (PBoC) mulai

melonggarkan kebijakan moneter ketatnyamelonggarkan kebijakan moneter ketatnyamelonggarkan kebijakan moneter ketatnyamelonggarkan kebijakan moneter ketatnyamelonggarkan kebijakan moneter ketatnya

secara bertahap. secara bertahap. secara bertahap. secara bertahap. secara bertahap. Setelah menempuh

serangkaian kebijakan pengetatan sampai

dengan Juli 2011 melalui kebijakan suku

bunga dan GWM, PBoC mulai melonggarkan

stance kebijakan moneternya. Kebijakan

tersebut ditempuh guna menjaga stabilitas

pertumbuhan ekonomi di tengah

meningkatnya ekspektasi inflasi. Dengan mulai

meredanya tekanan infasi sejak Oktober 2011

ke level di bawah target 6%, bahkan di

November mencapai 4,2%yoy, PBOC telah

menurunkan GWM-nya secara terbatas pada

akhir November. Sementara itu, penurunan

GWM 50 bps untuk bank besar menjadi 21%

dan 19% untuk rural bank diberlakukan secara

efektif terhitung sejak 5 Desember 2011.

Pelonggaran kebijakan moneter ini diharapkan

dapat mendorong pertumbuhan China di

tengah resesi global dan melemahnya pasar

perumahan domestik. Ke depan diperkirakan

China akan kembali melonggarkan kebijakan

moneternya dengan menurunkan GWM dan

suku bunga acuannya.

B.2 India

Di tengah krisis utang Eropa yang tidak

kunjung usai dan perlambatan ekonomi AS,

ekonomi India TW4-11 diprediksi tumbuh lebih

lambat dari perkiraan sebelumnya. Secara

tahunan, pertumbuhan ekonomi India 2011

diperkirakan mencapai 7,4% yoy, lebih rendah

dari perkiraan sebelumnya sebesar 7,6% yoy.

Faktor utama yang menyebabkan perkiraan

pertumbuhan India direvisi turun adalah

melemahnya kinerja ekspor secara signifikan

sebagai dampak krisis utang Eropa dan

pelemahan ekonomi AS yang merupakan

negara tujuan ekspor terbesar India. Sejalan

dengan itu, permintaan domestik juga

mengalami perlambatan menyusul

ditempuhnya kebijakan moneter ketat guna

meredam inflasi yang diterapkan secara

bertahap sejak 2010. Permintaan domestik

yang melambat tersebut tercermin pada

pelemahan konsumsi dan investasi secara

cukup tajam. Pelemahan investasi secara

signifikan tersebut mendorong Pemerintah

India mengeluarkan kebijakan untuk

menyelamatkan kondisi investasi India.

Kebijakan tersebut antara lain berupa insentif

yang diberikan kepada investor asing untuk

menanamkan modalnya di India. Sementara

itu, tekanan inflasi mulai mereda menyusul

kebijakan moneter ketat yang ditempuh secara

Page 99: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

87

agresif sejak 2010. Meski demikian, angka

inflasi ini masih jauh di atas comfort level yang

ditetapkan RBI yaitu 5 √ 5,5% yoy. Akibatnya,

RBI kembali menaikkan suku bunga

kebijakannya sebesar 25 bps pada Oktober

2011. Dengan berbagai perkembangan

tersebut, pertumbuhan tahunan India untuk

2012 juga direvisi ke bawah dari 7,5% yoy

(WEO September 2011) menjadi 7% yoy (WEO

Januari 2012 Update).

Di tengah perlambatan ekonomi global,Di tengah perlambatan ekonomi global,Di tengah perlambatan ekonomi global,Di tengah perlambatan ekonomi global,Di tengah perlambatan ekonomi global,

PDB India pada TW4-11 diperkirakan tumbuhPDB India pada TW4-11 diperkirakan tumbuhPDB India pada TW4-11 diperkirakan tumbuhPDB India pada TW4-11 diperkirakan tumbuhPDB India pada TW4-11 diperkirakan tumbuh

tidak seoptimis prediksi sebelumnya. tidak seoptimis prediksi sebelumnya. tidak seoptimis prediksi sebelumnya. tidak seoptimis prediksi sebelumnya. tidak seoptimis prediksi sebelumnya. Setelah

tumbuh 6,9% yoy di triwulan sebelumnya, RBI

memprediksi PDB India tumbuh 7% yoy di

TW4-11 (Grafik 2.60)3 terkoreksi turun dari

proyeksi sebelumnya di level 7,6% yoy. Dengan

perkembangan tersebut, pertumbuhan India

di 2011 diperkirakan akan mencapai 7,4% yoy,

atau lebih rendah dari 2010 yang tumbuh

9,9% yoy. Penurunan angka perkiraan

pertumbuhan tersebut terutama akibat

merosotnya kinerja ekspor akibat berlarut-

larutnya krisis global dan melemahnya investasi

domestik menyusul ditempuhnya kebijakan

moneter ketat guna meredam inflasi yang

diterapkan secara bertahap sejak 2010.

Sementara itu, pertumbuhan ekonomi masih

bergantung pada kekuatan konsumsi domestik

yang diharapkan masih tumbuh, didukung

oleh populasi India yang sangat besar. Ke

depan, pertumbuhan ekonomi diperkirakan

masih akan melambat karena beberapa faktor

sebagai berikut: i) terus melemahnya investasi

domestik akibat turunnya permintaan global,

ii) cost of borrowing untuk pendanaan aktivitas

investasi masih bertahan tinggi akibat

kebijakan moneter ketat (iii) adanya

kelangkaan di sektor energi (iv) masih adanya

kendala fiskal dan pemilihan umum yang akan

berdampak pada memanasnya situasi politik

dan penundaan reformasi.

Pertumbuhan konsumsi pada TW4-11Pertumbuhan konsumsi pada TW4-11Pertumbuhan konsumsi pada TW4-11Pertumbuhan konsumsi pada TW4-11Pertumbuhan konsumsi pada TW4-11

terus melemah melanjutkan tren perlambatanterus melemah melanjutkan tren perlambatanterus melemah melanjutkan tren perlambatanterus melemah melanjutkan tren perlambatanterus melemah melanjutkan tren perlambatan

yang dimulai sejak akhir 2010, sementarayang dimulai sejak akhir 2010, sementarayang dimulai sejak akhir 2010, sementarayang dimulai sejak akhir 2010, sementarayang dimulai sejak akhir 2010, sementara

pelemahan investasi terjadi secara lebih tajam.pelemahan investasi terjadi secara lebih tajam.pelemahan investasi terjadi secara lebih tajam.pelemahan investasi terjadi secara lebih tajam.pelemahan investasi terjadi secara lebih tajam.

Pengetatan kebijakan moneter secara agresif

sejak 2010 yang diterapkan pemerintah dalam

upaya meredam inflasi ditambah dengan

permasalahan ekonomi global, melemahkan

konsumsi domestik dan investasi. Indikator

konsumsi domestik yang diwakili oleh

pertumbuhan penjualan kendaraan bermotor,

menunjukkan perlambatan yang terjadi di

TW4-11 meski masih pada level tinggi. Pada

TW3-11 penjualan kendaraan tumbuh 13,4%

yoy, sementara pada TW4-11 pertumbuhan

Grafik 2.60 Pertumbuhan PDBGrafik 2.60 Pertumbuhan PDBGrafik 2.60 Pertumbuhan PDBGrafik 2.60 Pertumbuhan PDBGrafik 2.60 Pertumbuhan PDB3 Sampai dengan tulisan ini disusun, data realisasi pertumbuhan

ekonomi India di TW4-11 belum tersedia.

% yoy% yoy

Proyeksi

-20

-10

0

10

20

30

40

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012

Q1 Q3 Q1 Q3 Q1 Q3 Q1 Q3 Q1 Q3 Q1 Q3 Q1 Q3-6

-4

-2

0

2

4

6

8

10

12

PDB-rhsKonsumsi, rhsInvestasi, rhsEkspor, rhs

Sumber : Bloomberg, Consensus Forecast

Page 100: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

88

Grafik 2.63 Neraca PerdaganganGrafik 2.63 Neraca PerdaganganGrafik 2.63 Neraca PerdaganganGrafik 2.63 Neraca PerdaganganGrafik 2.63 Neraca Perdagangan

Grafik 2.61 Penjualan KendaraanGrafik 2.61 Penjualan KendaraanGrafik 2.61 Penjualan KendaraanGrafik 2.61 Penjualan KendaraanGrafik 2.61 Penjualan Kendaraan

tercatat melambat menjadi 9,6% yoy (Grafik

2.61). Selain itu, seluruh indikator investasi

mengalami pelemahan yang cukup tajam

pada triwulan akhir 2011. Pertumbuhan

produksi industri pada TW4-11 hanya 1% yoy,

melemah dari triwulan sebelumnya yang

tumbuh 3,2% yoy, dan merupakan

pertumbuhan triwulanan paling rendah sejak

akhir 2009 (Grafik 2.62). Untuk kembali

meningkatkan aktivitas ekonomi, pada 24

November 2011 Pemerintah India

mengumumkan kebijakan investasi langsung

di sektor perdagangan retail. Dalam hal ini,

investor asing diperkenankan untuk memiliki

sampai dengan 51% kepemilikan joint venture

di sektor yang memiliki size senilai USD450

juta. Kebijakan tersebut memberi kesempatan

kepada perusahaan retail global seperti

Walmart, Carrefour dan Tesco untuk masuk

ke pasar ritel kelima terbesar di dunia tersebut.

Selain untuk mendorong pertumbuhan pasar

ritel, Pemerintah India mengharapkan

kebijakan tersebut akan mendorong investasi

infrastruktur logistik dan distribusi,

menciptakan lapangan kerja yang lebih luas,

% yoy

-30

-10

10

30

50

70

90

2007 2008 2009 2010 2011

Motor Vehicle SalesThree WheelersTwo WheelersAutomobile

3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

Sumber : Bloomberg

Grafik 2.62 Produksi IndustriGrafik 2.62 Produksi IndustriGrafik 2.62 Produksi IndustriGrafik 2.62 Produksi IndustriGrafik 2.62 Produksi Industri

mendorong perbaikan supply chain dalam

negeri, serta mendorong pertumbuhan sektor

pertanian dan industri pengolahan menengah-

kecil yang akan menjadi pemasok.

Kinerja sektor eksternal terusKinerja sektor eksternal terusKinerja sektor eksternal terusKinerja sektor eksternal terusKinerja sektor eksternal terus

memburuk sebagai dampak dari krisis Eropamemburuk sebagai dampak dari krisis Eropamemburuk sebagai dampak dari krisis Eropamemburuk sebagai dampak dari krisis Eropamemburuk sebagai dampak dari krisis Eropa

dan pelemahan ekonomi global.dan pelemahan ekonomi global.dan pelemahan ekonomi global.dan pelemahan ekonomi global.dan pelemahan ekonomi global. Seiring

menurunnya permintaan dari Eropa dan AS

yang merupakan negara tujuan ekspor

terbesar, pertumbuhan ekspor India pada

TW4-11 melemah tajam dibanding triwulan

sebelumnya, yaitu dari 54,2% menjadi hanya

7,1% yoy (Grafik 2.63). Peningkatan invisible

Indeks% yoy

-15

-10

-5

0

5

10

15

20

2008 2009 2010 2011

9 12 3 6 9 12 3 6 9 121 3 6 9 12 3 6-10

0

10

20

30

40

50

60

Industrial ProductionMining and QuarryingManufacturingOverall Business Situation-rhs

Sumber : Bloomberg

% yoyMiliar USD

-18

-12

-6

0

6

12

18

2007 2008 2009 2010 20113 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

-100

-80

-60

-40

-20

0

20

40

60

80

100Trade Balance (lhs)ExportsImports

Sumber : Bloomberg

Page 101: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

89

transaction (penerimaan remittances dan

software export) yang terjadi tidak cukup

untuk mengkompensasi penurunan ekspor ini.

Sementara itu, di tengah pelemahan nilai tukar

rupee, impor justru mengalami perlambatan,

yaitu ke level 22,0% yoy dari 35,6% yoy pada

triwulan sebelumnya. Penurunan nilai impor

yang lebih kecil daripada ekspor berdampak

pada melebarnya defisit neraca perdagangan

menjadi USD15,3 miliar, dari USD11,8 miliar

pada triwulan sebelumnya. Di samping itu,

kenaikan harga minyak serta peningkatan

impor bullion, mesin dan elektronik secara

tajam akan semakin memperlebar defisit

current account. Ke depan diperkirakan kinerja

sektor eksternal akan terus melemah, terutama

apabila permintaan dari negara maju tidak

kunjung pulih.

Tekanan inflasi mulai mereda namunTekanan inflasi mulai mereda namunTekanan inflasi mulai mereda namunTekanan inflasi mulai mereda namunTekanan inflasi mulai mereda namun

masih berada di atas target yang ditetapkanmasih berada di atas target yang ditetapkanmasih berada di atas target yang ditetapkanmasih berada di atas target yang ditetapkanmasih berada di atas target yang ditetapkan

RBI.RBI.RBI.RBI.RBI. Kebijakan ketat yang ditempuh secara

agresif selama ini mulai memperlihatkan

hasilnya. Rata-rata inflasi TW4-11 tercatat

8,8% yoy, turun dari rata-rata triwulan

sebelumnya yang berada di level 9,7% dan

lebih rendah dari rata-rata inflasi tahun 2011

yang mencapai 9,4% (Grafik 2.64). Meski

demikian, angka inflasi ini masih jauh di atas

comfort level yang ditetapkan RBI yaitu 5 √

5,5% yoy. Meredanya tekanan inflasi pada

TW4-11 ini terutama akibat penurunan harga

makanan dan produk-produk pertanian. Pada

TW4-11, inflasi produk primer melemah ke

level 7,5% yoy sedangkan pada triwulan

sebelumnya mencapai 12,1% yoy. Produk

pertanian yang pada TW3-11 tercatat 9,3%

yoy, melemah menjadi 8,2% yoy pada triwulan

akhir 2011. Sementara itu, inflasi yang berasal

dari manufactured product hanya sedikit

mengalami penurunan dari 7,9% yoy menjadi

7,7% di TW4-11. Meskipun sebenarnya harga

komoditi mengalami penurunan, namun

karena terjadi pelemahan nilai tukar, inflasi

manufactured product terlihat relatif stabil.

Adapun inflasi bahan bakar justru mengalami

kenaikan di TW4-11, yaitu 15,1% yoy dari

triwulan sebelumnya di level 13% yoy. Tekanan

pada harga non makanan bergantung pada

harga komoditi internasional dan nilai tukar,

sementara tekanan inflasi bahan bakar

terutama diakibatkan oleh kendala distribusi

dan cenderung tingginya harga minyak global.

Dengan masih dipertahankannya kebijakan

ketat, secara keseluruhan inflasi WPI

diproyeksikan 6,5% yoy di FY2012 (CF

Desember 2011).

Pasar keuangan domestik bergejolakPasar keuangan domestik bergejolakPasar keuangan domestik bergejolakPasar keuangan domestik bergejolakPasar keuangan domestik bergejolak

dengan kecenderungan melemah akibatdengan kecenderungan melemah akibatdengan kecenderungan melemah akibatdengan kecenderungan melemah akibatdengan kecenderungan melemah akibat

sentimen negatif perlambatan ekonomi globalsentimen negatif perlambatan ekonomi globalsentimen negatif perlambatan ekonomi globalsentimen negatif perlambatan ekonomi globalsentimen negatif perlambatan ekonomi global

dan risiko dampak rambatannya terhadapdan risiko dampak rambatannya terhadapdan risiko dampak rambatannya terhadapdan risiko dampak rambatannya terhadapdan risiko dampak rambatannya terhadap

Grafik 2.64 InflasiGrafik 2.64 InflasiGrafik 2.64 InflasiGrafik 2.64 InflasiGrafik 2.64 Inflasi

% yoy

-15

-10

-5

0

5

10

15

20

25

2008 2009 2010 2011

1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

WPI AllWPI Primary Articles

WPI Fuel, Power & LightWPI Manufactured Products

Sumber : Bloomberg

Page 102: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

90

kinerja ekonomi India. kinerja ekonomi India. kinerja ekonomi India. kinerja ekonomi India. kinerja ekonomi India. Di sepanjang TW4-11

indikator persepsi risiko (CDS) mempunyai tren

memburuk melanjutkan pelemahan yang

terjadi pada triwulan sebelumnya (Grafik 2.65).

Sementara itu, indeks harga saham India

bergerak fluktuatif dengan tren yang

cenderung menurun, sebagai dampak dari

diterapkannya kebijakan moneter ketat

sehingga menurunkan operating profit

perusahaan yang masuk dalam top 500.

Adapun nilai tukar rupee terus mengalami

depresiasi secara tajam pada TW4-11,

melanjutkan pelemahan yang terjadi sejak

TW2-11 (Grafik 2.66). Memburuknya kinerja

pasar keuangan India diakibatkan oleh

kekhawatiran pada investor terhadap prospek

pertumbuhan India ke depan yang

diperkirakan akan terseret pelemahan ekonomi

negara maju mengingat keterkaitan

perdagangan antar mereka yang cukup tinggi.

Selain itu, pasar juga mengkhawatirkan

sejumlah risiko baik internal maupun eksternal.

Dari sisi internal, bertahannya inflasi di level

yang tinggi dikhawatirkan akan menekan

pertumbuhan ekonomi lebih dalam.

Sementara dari sisi eksternal, meningkatnya

kerentanan ekonomi global dan volatilitas nilai

tukar dikhawatirkan akan berdampak negatif

pada kondisi twin deficit India karena untuk

menutupi defisit anggaran dan neraca

berjalannya, negara tersebut sangat

tergantung pada pembiayaan eksternal.

Kinerja ekonomi India ke depanKinerja ekonomi India ke depanKinerja ekonomi India ke depanKinerja ekonomi India ke depanKinerja ekonomi India ke depan

diperkirakan cenderung melambat terutamadiperkirakan cenderung melambat terutamadiperkirakan cenderung melambat terutamadiperkirakan cenderung melambat terutamadiperkirakan cenderung melambat terutama

disebabkan oleh terus melemahnya investasidisebabkan oleh terus melemahnya investasidisebabkan oleh terus melemahnya investasidisebabkan oleh terus melemahnya investasidisebabkan oleh terus melemahnya investasi

domestik seiring dengan krisis utang Eropa dandomestik seiring dengan krisis utang Eropa dandomestik seiring dengan krisis utang Eropa dandomestik seiring dengan krisis utang Eropa dandomestik seiring dengan krisis utang Eropa dan

krisis global.krisis global.krisis global.krisis global.krisis global. Kondisi tersebut mendorong IMF

mengkoreksi angka pertumbuhan India untuk

2012, dari 7,5% yoy (WEO September 2011)

menjadi 7% yoy (WEO Januari 2012 Update).

Sementara itu, India menghadapi dua event

yang akan menentukan arah perekonomian

dan pasar ke depan: (1) Pemilu yang dimulai

pada Januari 2012, dimana hal ini akan

menjadi moment penting dalam penentuan

arah kebijakan ke depan, (2) Penetapan budgetGrafik 2.65 Indeks Saham & CDSGrafik 2.65 Indeks Saham & CDSGrafik 2.65 Indeks Saham & CDSGrafik 2.65 Indeks Saham & CDSGrafik 2.65 Indeks Saham & CDS

Grafik 2.66 Nilai TukarGrafik 2.66 Nilai TukarGrafik 2.66 Nilai TukarGrafik 2.66 Nilai TukarGrafik 2.66 Nilai Tukar

Indeksbps

CDS 5 Yr

Sensex Stock Indices-rhs

0

200

400

600

800

1000

1200

1400

1600

1800

0

5000

10000

15000

20000

25000

2008 2009 2010 2011

Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des

Sumber : Bloomberg

IR

IR/USD

30

35

40

45

50

55

2008 2009 2010 2011

Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des

Sumber : Bloomberg

Page 103: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

91

tahun fiskal 2012/2013, dengan fokus

perhatian yang ditunggu oleh pasar berupa:

(a) konsolidasi fiskal, utamanya dalam hal

perolehan pendapatan dan pembatasan

subsidi, dan (b) reformasi struktural, terutama

untuk infrastruktur dan pertanian. Inflasi untuk

beberapa waktu ke depan diperkirakan akan

mempunyai kecenderungan menurun, meski

masih terdapat risiko tekanan inflasi dari non

makanan dan bahan bakar.

Di tengah masih tingginya risikoDi tengah masih tingginya risikoDi tengah masih tingginya risikoDi tengah masih tingginya risikoDi tengah masih tingginya risiko

tekanan inflasi ke depan, tidak ada pilihan bagitekanan inflasi ke depan, tidak ada pilihan bagitekanan inflasi ke depan, tidak ada pilihan bagitekanan inflasi ke depan, tidak ada pilihan bagitekanan inflasi ke depan, tidak ada pilihan bagi

bank sentral India (RBI) selain kembalibank sentral India (RBI) selain kembalibank sentral India (RBI) selain kembalibank sentral India (RBI) selain kembalibank sentral India (RBI) selain kembali

menempuh kebijakan moneter ketat.menempuh kebijakan moneter ketat.menempuh kebijakan moneter ketat.menempuh kebijakan moneter ketat.menempuh kebijakan moneter ketat.

Sepanjang TW4-11, Reserve Bank of India (RBI)

menaikkan suku bunga kebijakan reverse

repurchase rate dan repurchase rate sebanyak

1 kali yaitu pada 25 Oktober 2011 sebesar 25

bps sehingga masing-masing mencapai 8,5%

(repurchase rate) dan 7,5% (reverse

repurchase rate) (Grafik 2.67). Kenaikan ini

merupakan kenaikan suku bunga yang ke-13

sejak 2010. Sebagai dampaknya spread suku

bunga nominal terhadap inflasi cenderung

menyempit, meski masih berada di teritori

negatif. Sementara itu, GWM 6% yang

diberlakukan sejak April 2011 tetap

dipertahankan. Di samping itu, pada 25

Oktober 2011 RBI juga mengumumkan

kebijakan yang memberikan bank lebih banyak

keleluasaan dalam menentukan tingkat suku

bunga simpanannya. Untuk simpanan bernilai

Rs100.000 ke atas bank diperkenankan untuk

menentukan variasi tingkat suku bunga

simpanannya (sebelumnya tingkat suku bunga

simpanan dipatok sama sebesar 4%).

Kebijakan ini diharapkan dapat menyerap

likuiditas dengan lebih baik serta

meningkatkan transmisi kebijakan moneter.

Namun di sisi lain, kebijakan tersebut

dikhawatirkan akan mendorong kenaikan cost

of funds bagi perbankan sehingga

menimbulkan tantangan tersendiri bagi bank

untuk tetap mempertahankan efisiensi dan

daya saingnya. Kebijakan RBI tersebut berbeda

dengan kebanyakan bank sentral di kawasan

yang cenderung mengambil sikap wait and see

atau cenderung longgar menyusul kembali

bergejolaknya pasar keuangan global.

Pertimbangan yang melatarbelakangi

keputusan ini adalah potensi inflasi yang

diperkirakan masih akan bertahan di level

tinggi dalam beberapa waktu ke depan. RBI

diperkirakan baru akan melonggarkan

kebijakan ketatnya mulai akhir paruh pertama

2012.

Grafik 2.67 Suku Bunga Kebijakan dan GWMGrafik 2.67 Suku Bunga Kebijakan dan GWMGrafik 2.67 Suku Bunga Kebijakan dan GWMGrafik 2.67 Suku Bunga Kebijakan dan GWMGrafik 2.67 Suku Bunga Kebijakan dan GWM

% %

2

3

4

5

6

7

8

9

10

-8

-6

-4

-2

0

2

4

6

Real Policy Rate (rhs)Cash Reserve Ratio

Reverse Repo RateRepurchase Rate

2008 2009 2010 201120072006

Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep DesMar Jun Sep DesMar Jun Sep Des

Sumber : Bloomberg

Page 104: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

92

Grafik 2.68 Pertumbuhan PDBGrafik 2.68 Pertumbuhan PDBGrafik 2.68 Pertumbuhan PDBGrafik 2.68 Pertumbuhan PDBGrafik 2.68 Pertumbuhan PDB

B.3 Korea

Pertumbuhan Korea pada triwulan akhir

2011 tumbuh melambat dibanding triwulan

sebelumnya. Di samping masih dipengaruhi

oleh krisis utang Eropa yang terus memburuk

dan perlambatan ekonomi AS, pertumbuhan

ekonomi Korea pada TW4-11 juga diwarnai

oleh meningkatnya risiko geopolitik akibat

pergantian pemimpin Korea Utara. Permintaan

domestik cenderung melambat, terutama

investasi akibat turunnya permintaan ekspor

dari negara maju. Di samping itu, pelemahan

permintaan domestik juga diakibatkan

kebijakan moneter ketat yang ditempuh dan

dipertahankan oleh Pemerintah Korea. Sejalan

dengan itu, pendapatan masyarakat turut

mengalami penurunan sehingga berdampak

pada tertahannya konsumsi domestik.

Sementara itu, tekanan inflasi yang cenderung

bertahan di atas level yang ditargetkan BoK

membatasi ruang untuk menurunkan suku

bunga kebijakan. Penyebab utama inflasi pada

tahun 2011 berada pada supply side factor

seperti tingginya harga bahan baku dan

kenaikan harga impor, hingga mendongkrak

harga produk pertanian dan hasil laut serta

minyak. Dengan terus dipertahankannya

kebijakan moneter ketat dan kondisi global

yang belum menunjukkan tanda-tanda

perbaikan, kondisi perekonomian Korea awal

tahun 2012 diperkirakan akan melambat.

Namun demikian, pada paruh kedua tahun

2012, kondisi ekonomi Korea diperkirakan

akan kembali membaik yang didukung oleh

kebijakan Pemerintah Korea untuk

meningkatkan public construction untuk

mendorong investasi. Dengan perkembangan

tersebut diperkirakan ekonomi Korea

diprediksi tumbuh 4,4% yoy di 2012 (WEO

September 2011).

Meski seluruh komponen pertumbuhanMeski seluruh komponen pertumbuhanMeski seluruh komponen pertumbuhanMeski seluruh komponen pertumbuhanMeski seluruh komponen pertumbuhan

mengalami perlambatan, pertumbuhan TW4-mengalami perlambatan, pertumbuhan TW4-mengalami perlambatan, pertumbuhan TW4-mengalami perlambatan, pertumbuhan TW4-mengalami perlambatan, pertumbuhan TW4-

11 hanya sedikit melemah dari triwulan11 hanya sedikit melemah dari triwulan11 hanya sedikit melemah dari triwulan11 hanya sedikit melemah dari triwulan11 hanya sedikit melemah dari triwulan

sebelumnya akibat impor terkontraksi secarasebelumnya akibat impor terkontraksi secarasebelumnya akibat impor terkontraksi secarasebelumnya akibat impor terkontraksi secarasebelumnya akibat impor terkontraksi secara

lebih signifikan dibanding kontraksi ekspor.lebih signifikan dibanding kontraksi ekspor.lebih signifikan dibanding kontraksi ekspor.lebih signifikan dibanding kontraksi ekspor.lebih signifikan dibanding kontraksi ekspor.

Pada TW4-11, ekonomi Korea tumbuh 0,4%

qoq dan 3,4% yoy, sedikit turun dari triwulan

sebelumnya yang tumbuh 0,8% qoq dan

3,5% yoy (Grafik 2.68). Pertumbuhan ini

ditarik turun oleh konsumsi domestik yang

terkontraksi 0,4% qoq dan hilangnya

pembentukan fixed capital 2,1% qoq,

sedangkan di TW3-11 kedua komponen

tersebut masing-masing tumbuh 0,4% qoq

dan 0,9% qoq. Di periode yang sama,

pertumbuhan ekspor juga terkontraksi 1,5%

qoq akibat buruknya kondisi perekonomian

global yang terus berlanjut. Perkembangan

ekspor tersebut jauh menurun dari triwulan

sebelumnya yang tumbuh 2,2% qoq.

% yoy% yoy

Proyeksi

-8

-6

-4

-2

0

2

4

6

8

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013

Q1 Q3 Q1 Q3 Q1 Q3 Q1 Q3 Q1 Q3 Q1 Q3 Q1 Q3 Q1-30

-20

-10

0

10

20

30

PDB (lhs)Konsumsi (rhs)Investasi (rhs)

Ekspor (rhs)

Sumber : Bloomberg, Consensus Forecast

Page 105: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

93

Sementara itu, impor terkontraksi 3,1% qoq

dipicu oleh rendahnya investasi dan demand

orders menyusul buruknya perekonomian

dunia. Secara keseluruhan tahun, ekonomi

Korea tahun 2011 tumbuh 3,6% yoy, turun

drastis dari tahun 2010 yang mencapai 6,2%

yoy. Di tengah krisis utang Eropa dan ancaman

resesi dunia serta naiknya risiko instabilitas di

semenajung Korea yang diperkirakan akan

mempengaruhi kinerja eksternal dan investasi

Korea, Bank of Korea merevisi turun proyeksi

pertumbuhan tahun 2012, dari 4,6% yoy

menjadi 3,7% yoy.

Seiring melemahnya pertumbuhanSeiring melemahnya pertumbuhanSeiring melemahnya pertumbuhanSeiring melemahnya pertumbuhanSeiring melemahnya pertumbuhan

ekonomi, konsumsi domestik mengalamiekonomi, konsumsi domestik mengalamiekonomi, konsumsi domestik mengalamiekonomi, konsumsi domestik mengalamiekonomi, konsumsi domestik mengalami

perlambatan.perlambatan.perlambatan.perlambatan.perlambatan. Pertumbuhan konsumsi di

periode laporan menurun menjadi 1,4% yoy

dari 2,3% yoy seiring menurunnya daya beli

masyarakat pasca kebijakan naiknya tarif listrik,

gas dan air pada bulan November 2011 dan

dibatasinya penyaluran kredit oleh perbankan.

Pada TW4-11, penjualan ritel melemah dengan

rata-rata pertumbuhan menjadi 5,5% yoy,

melemah signifikan dari triwulan sebelumnya

yang rata-rata pertumbuhannya mencapai

9,6% yoy (Grafik 2.69). Selain itu, penjualan

kendaraan bermotor hanya tumbuh rata-rata

5,9% di TW4-11 setelah pada triwulan

sebelumnya mencatatkan rata-rata

pertumbuhan 8,9% yoy.

Sejumlah indikator investasi jugaSejumlah indikator investasi jugaSejumlah indikator investasi jugaSejumlah indikator investasi jugaSejumlah indikator investasi juga

menunjukkan tren yang melambat sepanjangmenunjukkan tren yang melambat sepanjangmenunjukkan tren yang melambat sepanjangmenunjukkan tren yang melambat sepanjangmenunjukkan tren yang melambat sepanjang

20112011201120112011. Produksi industri mengalami pelemahan

dari rata-rata 5,2% yoy di TW3-11, menjadi

4,9% yoy di TW4-11 (Grafik 2.70).

Terkontraksinya produksi industri ini dipicu oleh

pelemahan permintaan domestik dan

pelemahan ekonomi global. Sektor industri

yang sempat terpukul akibat adanya gangguan

supply chain dari Jepang karena bencana

tsunami di awal 2011, tidak sempat pulih dan

kembali dihantam penurunan permintaan dari

negara maju di paruh kedua 2011. Akibatnya

produktivitas sektor industri dalam negeri

Korea terus mengalami pelemahan. Secara

sektoral, industri semikonduktor, LCD,

elektronika dan otomotif adalah sektor yang

mengalami tekanan terbesar, mengingat

Grafik 2.69 Indikator KonsumsiGrafik 2.69 Indikator KonsumsiGrafik 2.69 Indikator KonsumsiGrafik 2.69 Indikator KonsumsiGrafik 2.69 Indikator Konsumsi

% yoy% yoy

-10

-5

0

5

10

15

20

25

30

2008 2009 2010 20119 12 1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

-40

-30

-20

-10

0

10

20

30

40Penjualan Ritel (rhs)

Penjualan Dept Store (lhs)Vehicle Sales-3ma

Sumber : Bloomberg

Grafik 2.70 Indikator InvestasiGrafik 2.70 Indikator InvestasiGrafik 2.70 Indikator InvestasiGrafik 2.70 Indikator InvestasiGrafik 2.70 Indikator Investasi

Indeks% yoy

-60

-40

-20

0

20

40

60

80

2007 2008 2009 2010 2011

6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 120

20

40

60

80

100

120

Produksi IndustriPemesanan MesinInvestasi PeralatanBSI-rhs

Sumber : Bloomberg

Page 106: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

94

konsumen utama produk-produk tersebut

adalah negara maju yang saat ini sedang

mengalami perlambatan ekonomi. Sementara

itu, investasi peralatan yang pada TW3-11

terkontrasi 3,5% yoy, pada TW4-11

terkontraksi semakin dalam ke level 5,5% yoy.

Kondisi ini mencerminkan pengaruh kondisi

ekonomi global yang semakin melemah dan

dengan cepat telah menggerus kinerja sektor

eksternal Korea yang memaksa sektor usaha

melakukan rasionalisasi produksinya. Kelesuan

sektor industri juga tampak dari penurunan

optimisme dunia usaha sebagaimana

tercermin dari penurunan indeks BSI (Business

Survey Index) yang dikeluarkan oleh BOK.

Sementara itu, pemesanan mesin yang sempat

tumbuh tinggi pada Oktober dan November

(14,9% yoy dan 35,3% yoy), terkontraksi

secara tajam pada Desember 2011 ( minus

15,1% yoy).

Meski kondisi ekonomi mengalamiMeski kondisi ekonomi mengalamiMeski kondisi ekonomi mengalamiMeski kondisi ekonomi mengalamiMeski kondisi ekonomi mengalami

perlambatan, tingkat pengangguran bertahanperlambatan, tingkat pengangguran bertahanperlambatan, tingkat pengangguran bertahanperlambatan, tingkat pengangguran bertahanperlambatan, tingkat pengangguran bertahan

di level rendah. di level rendah. di level rendah. di level rendah. di level rendah. Pada TW4-11, rata-rata angka

pengangguran mencapai 3,1% dari total

angkatan kerja, sedikit membaik dari triwulan

sebelumnya yang mencapai 3,2% (Grafik

2.71). Dari sisi jumlah, rata-rata pengangguran

selama TW4-11 mencapai 740 ribu orang,

turun 46 ribu orang dari rata-rata triwulan

sebelumnya. Pada tahun 2011, pertumbuhan

kesempatan kerja mencapai 415 ribu,

merupakan angka tertinggi dalam 7 tahun

terakhir. Sektor yang mengalami kenaikan

kesempatan kerja seperti transportation and

wholesale & retail trade, sedangkan

agriculture, forestry & fishing, dan

accommodation & food service adalah

merupakan sektor yang mengalami penurunan

kesempatan kerja. Ke depan, dengan

berlarutnya krisis global, stabilitas di sektor

tenaga kerja diperkirakan dapat terancam

apabila Pemerintah Korea tidak segera

melakukan tindakan yang responsif untuk

mengatasi pelemahan permintaan domestik.

Kinerja eksternal masih dalam trenKinerja eksternal masih dalam trenKinerja eksternal masih dalam trenKinerja eksternal masih dalam trenKinerja eksternal masih dalam tren

menurun akibat kondisi ekonomi global yangmenurun akibat kondisi ekonomi global yangmenurun akibat kondisi ekonomi global yangmenurun akibat kondisi ekonomi global yangmenurun akibat kondisi ekonomi global yang

semakin memburuk.semakin memburuk.semakin memburuk.semakin memburuk.semakin memburuk. Pelemahan ekonomi

global yang dengan cepat menjalar melalui

jalur perdagangan, dengan serta merta

menarik turun kinerja ekspor Korea.

Perkembangan ekspor yang sejak awal 2011

memperlihatkan tren menurun, pada triwulan

akhir 2011 semakin terpuruk. Dibanding

triwulan sebelumnya yang mencapai 21,5%

yoy, rata-rata pertumbuhan ekspor pada TW4-

11 berada di level 10%yoy (Grafik 2.72).

Namun demikian, meski mengalami

perlambatan secara signifikan, pertumbuhan

ekspor pada TW4-11 ini masih berada di level

2 digit. Faktor pendorong utama pertumbuhan

Grafik 2.71 Angka PengangguranGrafik 2.71 Angka PengangguranGrafik 2.71 Angka PengangguranGrafik 2.71 Angka PengangguranGrafik 2.71 Angka Pengangguran

%

2,5

3

3,5

4

4,5

5

3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

2007 2008 2009 2010 2011

Pengangguran

Rata-rata jangka panjang

Sumber : Bloomberg

Page 107: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

95

ekspor masih didominasi oleh produk minyak,

otomotif, besi dan baja. Sementara itu, ekspor

peralatan telekomunikasi nirkabel mengalami

kontraksi yang cukup besar. Ekspor ke negara

maju (AS dan Eropa) turun tajam seiring

melambatnya ekonomi di negara-negara

tersebut, sementara ekspor ke Jepang dan

emerging markets (China dan ASEAN)

cenderung tetap solid. Sementara itu, sejalan

dengan tertahannya permintaan domestik,

impor barang modal dan consumer goods

mengalami perlambatan. Rata-rata

pertumbuhan impor pada TW4-11 berada di

level 13,4% yoy, melambat secara drastis dari

triwulan sebelumnya yang mencapai 27,7%

yoy. Dengan perkembangan ekspor impor ini,

surplus neraca perdagangan Korea pada TW4-

11 mencapai USD10,4 miliar, melebar dari

triwulan sebelumnya yang mencapai USD6,4

miliar. Ke depan diperkirakan kinerja ekspor

akan semakin tertekan mengingat ekonomi AS

terus melambat dan penyelesaian krisis utang

di Eropa belum menunjukkan kepastian. Gejala

atas kemungkinan terjadinya penurunan

ekspor telah mulai tampak pada pelemahan

produksi industri. Akibat dari pelemahan

output produksi yang terus terjadi selama 3

bulan terakhir adalah melambatnya

pertumbuhan shipment, sementara

pertumbuhan inventory meningkat. Kondisi ini

menaikkan rasio inventory/shipment pada

November ini menjadi yang tertinggi sepanjang

34 bulan (114,1%), sementara rasio ini pada

bulan sebelumnya hanya mencapai 5,1%.

Tekanan inflasi cenderung bertahan diTekanan inflasi cenderung bertahan diTekanan inflasi cenderung bertahan diTekanan inflasi cenderung bertahan diTekanan inflasi cenderung bertahan di

atas level yang ditargetkan BoK sehinggaatas level yang ditargetkan BoK sehinggaatas level yang ditargetkan BoK sehinggaatas level yang ditargetkan BoK sehinggaatas level yang ditargetkan BoK sehingga

membatasi ruang untuk menurunkan sukumembatasi ruang untuk menurunkan sukumembatasi ruang untuk menurunkan sukumembatasi ruang untuk menurunkan sukumembatasi ruang untuk menurunkan suku

bunga kebijakan. bunga kebijakan. bunga kebijakan. bunga kebijakan. bunga kebijakan. Setelah mereda ke level

3,6% yoy pada Oktober, dari rata-rata TW3-

11 yang mencapai 4,3% yoy, tekanan inflasi

kembali mencapai 4,2% yoy di November dan

Desember 2011, menembus batas atas target

yang ditetapkan BoK sebesar 4% (Grafik 2.73).

Perkembangan tersebut melengkapi

gambaran tren pergerakan tekanan inflasi

Korea yang cenderung meningkat sepanjang

2011. Dilihat dari komponennya, pergerakan

inflasi terutama dipicu oleh lonjakan inflasi

transportasi dan makanan dengan rata-rata

Grafik 2.73 InflasiGrafik 2.73 InflasiGrafik 2.73 InflasiGrafik 2.73 InflasiGrafik 2.73 InflasiGrafik 2.72 Neraca PerdaganganGrafik 2.72 Neraca PerdaganganGrafik 2.72 Neraca PerdaganganGrafik 2.72 Neraca PerdaganganGrafik 2.72 Neraca Perdagangan

Miliar USD% yoy

-60

-40

-20

0

20

40

60

2007 2008 2009 2010 2011

9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

Trade Balance (rhs)

Export (lhs)

Import (lhs)-8

-6

-4

-2

0

2

4

6

8

Sumber : Bloomberg

% yoy% yoy

-2

0

2

4

6

8

10

12

14

2007 2008 2009 2010 20111 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

-15

-10

-5

0

5

10

15

20IHK Inflasi IntiMakanan PerumahanTransportasi(rhs)

Sumber : Bloomberg

Page 108: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

96

pada TW4-11 masing-masing mencapai 7,7%

dan 5,4%. Kenaikan harga makanan

diakibatkan adanya lonjakan harga produk

pertanian, daging babi dan hasil laut akibat

gangguan pasokan. Di samping itu, inflasi juga

semakin tertekan dengan adanya kenaikan

tarif listrik, gas dan air yang dilakukan pada

bulan November dan kenaikan harga fasilitas

umum serta harga sewa rumah. Dengan

kondisi tersebut, inflasi tahun 2011 mencapai

4%, naik 1% dibanding tahun lalu. Inflasi ini

merupakan inflasi tahunan tertinggi setelah

yang terjadi pada tahun 2008 yang mencapai

4,7%. Penyebab utama inflasi pada tahun

2011 adalah supply side factor seperti

tingginya harga bahan baku dan kenaikan

harga impor, hingga mendongkrak harga

produk pertanian, hasil laut dan produk

minyak.

Pertumbuhan kredit mengalamiPertumbuhan kredit mengalamiPertumbuhan kredit mengalamiPertumbuhan kredit mengalamiPertumbuhan kredit mengalami

perlambatan, yang diikuti penurunan hargaperlambatan, yang diikuti penurunan hargaperlambatan, yang diikuti penurunan hargaperlambatan, yang diikuti penurunan hargaperlambatan, yang diikuti penurunan harga

properti. properti. properti. properti. properti. Pada TW4-11, penyaluran kredit

kepada rumah tangga oleh perbankan di Korea

mencapai KRW1,36 milyar atau tumbuh 6,0%

yoy, sedikit melambat dari triwulan sebelumnya

yang tumbuh 6,4% yoy (Grafik 2.74).

Sementara itu, KPR yang merupakan porsi

terbesar kredit rumah tangga, pada TW4-11

tumbuh 7,8% yoy ke level KRW911,8 juta,

melambat dari TW3-11 yang tumbuh 8,3%

yoy. Meski melambat, pertumbuhan kredit

konsumsi tersebut dipandang masih berada di

level yang tinggi. Sebagian besar kredit rumah

tangga tersebut merupakan KPR dengan suku

bunga mengambang (floating rate). Kondisi

ini cukup menjadi perhatian pemerintah seiring

dengan risiko kemungkinan gagal bayar ke

depan apabila pertumbuhan ekonomi Korea

melemah yang selanjutnya dapat berdampak

merosotnya pendapatan masyarakat.

Sebaliknya, beban utang rumah tangga yang

meningkat akan membatasi kemampuan

belanja masyarakat sehingga menyeret

pelemahan konsumsi domestik lebih dalam.

Upaya BoK untuk membatasi pemberian kredit

kepada rumah tangga yang sudah naik secara

tajam, direspon oleh perbankan dengan

menaikan suku bunga kredit kepada sektor

tersebut. Suku bunga kredit kepada rumah

tangga kembali naik pada November,

menyusul adanya upaya untuk membatasi

kredit kepada rumah tangga. Rata-rata suku

bunga pinjaman baru kepada rumah tangga

mencapai 5,6% pada November, naik 0,04%

dari bulan sebelumnya. Kenaikan suku bunga

ini berdampak pada harga properti. Sejak awal

tahun 2011, harga properti mempunyai tren

meningkat. Namun pada November ini harga

properti tertahan di level yang tinggi dan

sedikit menurun pada Desember 2011.

Grafik 2.74 Kredit Domestik dan Harga PropertiGrafik 2.74 Kredit Domestik dan Harga PropertiGrafik 2.74 Kredit Domestik dan Harga PropertiGrafik 2.74 Kredit Domestik dan Harga PropertiGrafik 2.74 Kredit Domestik dan Harga Properti

% yoy

-2

0

2

4

6

8

10

12

14

16

2007 2008 2009 2010 20111 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

Bank lending to HH for MortgageBank Lending to Household (HH)House Price NationalHouse Price 6 Large Cities

Sumber : Bloomberg

Page 109: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

97

Dengan adanya pembatasan KPR ini, harga

properti ke depan diperkirakan masih akan

menurun.

Pasar keuangan terus bergejolakPasar keuangan terus bergejolakPasar keuangan terus bergejolakPasar keuangan terus bergejolakPasar keuangan terus bergejolak

sebagai refleksi atas adanya risiko eksternalsebagai refleksi atas adanya risiko eksternalsebagai refleksi atas adanya risiko eksternalsebagai refleksi atas adanya risiko eksternalsebagai refleksi atas adanya risiko eksternal

dan geopolitik.dan geopolitik.dan geopolitik.dan geopolitik.dan geopolitik. Pasar keuangan yang

dicerminkan oleh index CDS, harga saham dan

nilai tukar terus berfluktuasi sepanjang tahun

2011, meski untuk TW4-11 bergerak dalam

kisaran yang relatif sempit (Grafik 2.75). Di

samping terpengaruh kondisi global yang

melemah, gejolak pasar keuangan tersebut

merefleksikan risiko yang sedang terjadi di

semenanjung Korea. Setelah sempat

bergejolak sepanjang tahun 2011 akibat

meningkatnya kekhawatiran atas berlarutnya

krisis utang di kawasan Eropa dan

kemungkinan AS mengalami double dip

recession, indikator pasar keuangan sempat

membaik pada awal November. Redanya

gejolak di pasar keuangan domestik ini

diantaranya terkait dengan relatif kuatnya

kondisi fundamental ekonomi Korea. Namun

demikian, berita kematian Kim Jong-II kembali

melemahkan KRW dan menaikan indikator

risiko CDS dari 159bps ke 169bps yang

menandakan terjadinya peningkatan risiko

geopolitik di semenanjung Korea. Sampai

dengan akhir tahun 2011, indikator risiko ini

bertahan di level 169bps. Dalam rangka

meredam kegiatan spekulasi pergerakan

modal asing ke dalam dan keluar negeri, Korea

telah mengambil beberapa langkah kebijakan

pengamanan. Untuk membatasi spekulasi

Won, pemerintah menetapkan batas atas

onshore banks foreign exchange forward

positions. Kebijakan lainnya yang ditempuh

untuk mengamankan Won adalah dengan

mengenakan pajak atas investasi asing pada

obligasi domestik dan pembebanan tarif pada

utang luar negeri bank demi mendorong

foreign-currency borrowing dalam jangka yang

lebih panjang. Sementara itu, dibayangi oleh

risiko eksternal dan risiko internal berupa

besarnya kredit kepada rumah tangga, pasar

saham Korea (KOSPI) sepanjang bulan

Desember bergejolak dalam kisaran yang

sempit. Indeks Kospi sempat merosot ke 1776

menyusul berita kematian pemimpin Korea

Utara, namun dua hari kemudian kembali

stabil berada di kisaran 1830.

Bank of Korea memperkirakan ekonomiBank of Korea memperkirakan ekonomiBank of Korea memperkirakan ekonomiBank of Korea memperkirakan ekonomiBank of Korea memperkirakan ekonomi

Korea tahun 2012 akan tumbuh melambat diKorea tahun 2012 akan tumbuh melambat diKorea tahun 2012 akan tumbuh melambat diKorea tahun 2012 akan tumbuh melambat diKorea tahun 2012 akan tumbuh melambat di

paruh pertama seiring dengan pelemahanparuh pertama seiring dengan pelemahanparuh pertama seiring dengan pelemahanparuh pertama seiring dengan pelemahanparuh pertama seiring dengan pelemahan

pertumbuhan ekonomi global, namun akanpertumbuhan ekonomi global, namun akanpertumbuhan ekonomi global, namun akanpertumbuhan ekonomi global, namun akanpertumbuhan ekonomi global, namun akan

kembali ekspansif pada semester kedua 2012.kembali ekspansif pada semester kedua 2012.kembali ekspansif pada semester kedua 2012.kembali ekspansif pada semester kedua 2012.kembali ekspansif pada semester kedua 2012.

Perlambatan pertumbuhan pada semester

pertama 2012 ini dipicu oleh pelemahan

ekspor akibat kondisi ekonomi global yang

terus memburuk. Sebagai negara yang

Grafik 2.75 Indikator Pasar KeuanganGrafik 2.75 Indikator Pasar KeuanganGrafik 2.75 Indikator Pasar KeuanganGrafik 2.75 Indikator Pasar KeuanganGrafik 2.75 Indikator Pasar Keuangan

bps

0

500

1000

1500

2000

2500

2008 2009 2010 2011

Jun Sep Des Jun Sep DesMar Jun Sep DesMar Jun Sep DesMar0

100

200

300

400

500

600

700

800KRW/USD

Kospi Stock Indices

CDS 5 yr-rhs

Sumber : Bloomberg

Page 110: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

98

memiliki ketergantungan eksternal yang cukup

tinggi, hal ini akan berdampak negatif pada

penurunan permintaan ekspor yang berpotensi

menahan laju pertumbuhan ekonomi secara

keseluruhan. Di samping itu, adanya

pergantian kepemimpinan Korea Utara

menambah ketidakpastian situasi

perekonomian Korea ke depan. Sementara itu,

konsumsi swasta yang selalu menjadi faktor

pendorong pertumbuhan sejak tahun 2009,

diperkirakan hanya akan tumbuh 2% di tahun

2012 akibat pertumbuhan pendapatan yang

melemah. Permintaan domestik diperkirakan

semakin tertekan, terutama kegiatan investasi

akibat turunnya pesanan di berbagai industri

unggulan. Tertekannya industri berpotensi

menekan pendapatan masyarakat, sehingga

konsumsi domestik diperkirakan akan ikut

melambat di tengah masih relatif tingginya

tekanan inflasi yang menggerus daya beli

masyarakat. Dengan tingginya ketidakpastian

situasi ekonomi yang dipicu oleh kondisi

eksternal, diperkirakan korporasi akan

memangkas investasinya dan menurunkan

produksinya. Untuk menjaga pertumbuhan,

Pemerintah Korea mendukung peningkatan

public construction untuk mendorong

investasi. Sementara itu, optimisme muncul

terhadap kinerja ekspor Korea. Beberapa

kalangan memperkirakan bahwa di tahun

2012, ekspor Korea akan mengalahkan negara

Asia lainnya mengingat Korea adalah satu-

satunya negara yang memegang FTA dengan

EU maupun AS.

Tekanan inflasi yang diperkirakan akanTekanan inflasi yang diperkirakan akanTekanan inflasi yang diperkirakan akanTekanan inflasi yang diperkirakan akanTekanan inflasi yang diperkirakan akan

mereda di tahun 2012 memberi harapan akanmereda di tahun 2012 memberi harapan akanmereda di tahun 2012 memberi harapan akanmereda di tahun 2012 memberi harapan akanmereda di tahun 2012 memberi harapan akan

dilonggarkannya kebijakan moneter ketat.dilonggarkannya kebijakan moneter ketat.dilonggarkannya kebijakan moneter ketat.dilonggarkannya kebijakan moneter ketat.dilonggarkannya kebijakan moneter ketat.

Dalam hal inflasi, BoK memperkirakan

consumer price index (CPI) akan mencapai

3.3% di 2012, membaik dari tahun 2011 yang

mencapai 4,2%. Berdasarkan World Economic

Outlook √ IMF bulan September, real GDP

Korea tahun 2012 diperkirakan tumbuh 4,4%

sementara tekanan inflasi diperkirakan akan

mereda ke level 3.5%.ΩDengan penurunan

inflasi ini, BoK memiliki kesempatan untuk

mendorong konsumsi domestik dengan

menurunkan suku bunga kebijakannya sebesar

25bps di TW3-12. Adapun downside risks yang

dihadapi Korea antara lain: i) efek tular

deleveraging perbankan di Eropa yang akan

berdampak pada volatilitas aliran dana asing

ke pasar keuangan domestik mengingat

eksposur utang jangka pendek perbankan

Korea yang cukup tinggi di antara negara di

kawasan ii) hal tersebut selanjutnya akan

mendorong gejolak berkepanjangan di pasar

keuangan global yang berdampak pada

volatilitas nilai tukar won, iii) kembali jatuhnya

negara maju ke jurang resesi sehingga akan

berdampak pada anjloknya permintaan ekspor,

tertekannya sektor industri dalam negeri,

penurunan pendapatan masyarakat dan

selanjutnya menekan laju pertumbuhan

ekonomi secara keseluruhan, iv) dampak

lanjutan pelemahan ekonomi Korea berpotensi

dengan cepat menjalar ke negara di kawasan

(termasuk Indonesia) melalui jalur

perdagangan seiring cukup tingginya

keterkaitan ekspor impor dengan negara-

negara tersebut. Ke depan, dengan potensi

meredanya tekanan inflasi dan melambatnya

Page 111: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

99

permintaan domestik, diperkirakan BOK akan

mengambil langkah kebijakan moneter

dengan lebih terukur disertai bauran kebijakan

lain yang lebih responsif guna menjaga

stabilitas sistem keuangan dan pertumbuhan

ekonomi.

BoK mempertahankan suku bungaBoK mempertahankan suku bungaBoK mempertahankan suku bungaBoK mempertahankan suku bungaBoK mempertahankan suku bunga

kebijakannya di level 3,25%.kebijakannya di level 3,25%.kebijakannya di level 3,25%.kebijakannya di level 3,25%.kebijakannya di level 3,25%. Setelah

menaikkan sebanyak 3 kali pada tahun 2011

(Januari, Maret dan Juni), sampai dengan akhir

Desember 2011, BoK mempertahankan suku

bunga kebijakannya di level 3,25% (Grafik

2.76). Kebijakan ini ditempuh akibat tekanan

inflasi yang masih berada di atas targetnya. Di

samping itu, adanya downside risk yang cukup

substantial berupa meningkatnya risiko

terjadinya resesi global dan ancaman

instabilitas di semenanjung Korea, memaksa

Pemerintah Korea untuk mempertahankan

level suku bunga kebijakannya. Hal tersebut

ditempuh karena kedua faktor risiko tersebut

dikhawatirkan berdampak pada kinerja

ekonomi Korea yang sangat tergantung pada

sektor eksternal. Meski mengancam kenaikan

tingkat pertumbuhan, kebijakan untuk

menstabilkan harga tetap menjadi fokus utama

BoK. Sehingga diperkirakan, sampai dengan

Januari 2012 BOK masih akan

mempertahankan suku bunga kebijakannya di

level 3,25%.

B.4 Malaysia4

Laju ekspansi ekonomi Malaysia hingga

akhir 2011 diproyeksikan melemah menjadi

4,1% yoy dari 5,8% yoy di triwulan

sebelumnya. Menurunnya aktivitas ekspor dan

konsumsi rumah tangga di tengah sentimen

pemburukan ekonomi global berada di balik

pelemahan laju PDB Malaysia. Sementara itu,

seiring dengan menurunnya global demand

sebagai pengaruh melambatnya aktivitas

ekonomi Eropa dan AS, kinerja eksternal

Malaysia di triwulan laporan juga mengalami

pelemahan namun relatif masih terjaga.

Memperhatikan perkembangan tersebut, ke

depan kinerja eksternal Malaysia akan lebih

didominasi oleh perdagangan intra kawasan

dan kawasan Asia Utara. Di sisi lain, rata-rata

laju inflasi TW4-11 melemah menjadi 3,23%

yoy dari 3,36% yoy. Pelemahan ini sejalan

dengan menurunnya aktivitas konsumsi

domestik seiring perubahan perilaku

masyarakat yang cenderung menahan

pembelian sebagai antisipasi perlambatan

ekonomi global. Sementara itu, dengan

semakin tingginya perdagangan intra kawasan

yang disertai penurunan trade barrier,

Grafik 2.76 Suku Bunga KebijakanGrafik 2.76 Suku Bunga KebijakanGrafik 2.76 Suku Bunga KebijakanGrafik 2.76 Suku Bunga KebijakanGrafik 2.76 Suku Bunga Kebijakan

4 Rilis resmi PDB Malaysia sampai dengan tulisan ini disusun adalahsampai dengan TW3-11

-3,0

-2,0

-1,0

0,0

1,0

2,0

3,0

4,0

5,0

6,0

2007 2008 2009 2010 2011

1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

Real Policy Rate

Policy rate (%)

Sumber : Bloomberg

Page 112: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

100

ketersediaan pasokan kebutuhan Malaysia

diharapkan akan terjaga dan mendorong laju

inflasi ke depan di level yang semakin

terkendali. Namun demikian, seiring

berkepanjangannya krisis utang Eropa dan

ancaman perlambatan ekonomi global, kinerja

pasar keuangan Malaysia di periode laporan

cenderung masih dalam tekanan sebagai

pengaruh aksi risk averse pelaku pasar yang

hendak melakukan konsolidasi portofolio di

negara asalnya.

Laju pertumbuhan ekonomi di akhirLaju pertumbuhan ekonomi di akhirLaju pertumbuhan ekonomi di akhirLaju pertumbuhan ekonomi di akhirLaju pertumbuhan ekonomi di akhir

tahun kembali tertahan.tahun kembali tertahan.tahun kembali tertahan.tahun kembali tertahan.tahun kembali tertahan. Di TW4-11, laju

pertumbuhan ekonomi Malaysia diproyeksikan

tertahan di level 4,1% yoy (CF Januari 2012)

setelah di TW3-11 tumbuh mencapai 5,8%

yoy. Dengan pelemahan tersebut, laju

pertumbuhan tahunan Malaysia sepanjang

2011 diproyeksikan hanya sebesar 4,8% yoy,

di bawah rentang target yang ditetapkan

pemerintah (5%-6% yoy) serta kinerja 2010

yang mencapai 7,2% yoy. Hal ini tidak terlepas

dari pelemahan aktivitas ekspor di tengah krisis

utang Eropa yang berkepanjangan dan

lambannya pemulihan ekonomi AS yang

berimbas pada turunnya demand atas produk

Malaysia. Di sisi lain, aktivitas konsumsi di

periode laporan juga melambat seiring

ancaman pemburukan ekonomi global yang

memberi sentimen ketidakpastian sehingga

mendorong masyarakat untuk mengambil

langkah berjaga-jaga dan menunda aktivitas

konsumsi. Dihadapkan pada ancaman

pelemahan ekonomi global yang membawa

downside risks pada perekonomian global,

otoritas fiskal memilih menjaga pengeluaran

publik untuk mendorong aktivitas ekonomi

domestik. Setelah mengeluarkan pembayaran

bonus akhir tahun, di 2012 pemerintah juga

mengambil langkah pelonggaran berupa

penundaan pengenaan Goods and Services

Tax (GST) serta dipertahankannya subsidi BBM

senilai MYR33,2 miliar. Sehubungan dengan

hal itu, target konsolidasi fiskal yang tercermin

dari defisit anggaran yang turun menjadi 4,7%

(2012) dari 5,4% (2011) diperkirakan sulit

tercapai seiring dengan peningkatan rasio Debt

to GDP menjadi 55% (2012) dari 53,8%

(2011).

Ke depan, aktivitas ekonomi MalaysiaKe depan, aktivitas ekonomi MalaysiaKe depan, aktivitas ekonomi MalaysiaKe depan, aktivitas ekonomi MalaysiaKe depan, aktivitas ekonomi Malaysia

sampai dengan TW2-12 diproyeksikan masihsampai dengan TW2-12 diproyeksikan masihsampai dengan TW2-12 diproyeksikan masihsampai dengan TW2-12 diproyeksikan masihsampai dengan TW2-12 diproyeksikan masih

tertekan seiring krisis utang Eropa yangtertekan seiring krisis utang Eropa yangtertekan seiring krisis utang Eropa yangtertekan seiring krisis utang Eropa yangtertekan seiring krisis utang Eropa yang

berkepanjangan dan pelemahan laju ekonomiberkepanjangan dan pelemahan laju ekonomiberkepanjangan dan pelemahan laju ekonomiberkepanjangan dan pelemahan laju ekonomiberkepanjangan dan pelemahan laju ekonomi

global. global. global. global. global. Ekonomi Malaysia diperkirakan tumbuh

di kisaran 3% yoy (TW1-12: 3,2% yoy, TW2-

12: 5,7% yoy) sebelum akhirnya tumbuh

mencapai 4,4% yoy (TW3-12) dan 5,3% yoy

(TW4-12). Perkiraan pertumbuhan ekonomi ini

juga seiring dengan meningkatnya aktivitas

belanja publik, investasi, dan konsumsi

domestik di tengah persiapan proses pemilu.

Berdasarkan proyeksi CF Januari 2012, laju

pertumbuhan tahunan Malaysia ke depan

mencapai 3,8% yoy (2012) dan 5,1% yoy

(2013).

Indikator konsumsi Malaysia cenderungIndikator konsumsi Malaysia cenderungIndikator konsumsi Malaysia cenderungIndikator konsumsi Malaysia cenderungIndikator konsumsi Malaysia cenderung

melemah.melemah.melemah.melemah.melemah. Tertahannya aktivitas konsumsi

tercermin dari menurunnya laju penjualan

manufaktur dan kendaraan bermotor yang

merupakan leading indicator kegiatan

konsumsi di Malaysia. Tingkat penjualan

Page 113: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

101

produk manufaktur di periode laporan

menurun menjadi 6,3% yoy dari 12,36% yoy

di TW3-11 dan menjadi kinerja terendah

sepanjang 2011 seiring melemahnya global

demand. Sementara laju penjualan kendaraan

yang sejak awal 2011 juga cenderung

melemah, di TW4-11 pertumbuhannya juga

turun menjadi minus 0,43% yoy dari 0,63%

yoy di TW3-11. Tren melemahnya penjualan

kendaraan bermotor sepanjang 2011 tidak

terlepas dari terhambatnya suplai mesin, suku

cadang, dan perlengkapan elektrikal

kendaraan dari Jepang sebagai pengaruh

bencana gempa dan tsunami serta serangan

banjir yang melanda Thailand yang ikut

memperparah gangguan ketersediaan

pasokan kendaraan dan suku cadang di

Malaysia. Selain pengaruh pasokan,

menurunnya tingkat penjualan kendaraan juga

dipengaruhi oleh perubahan sikap konsumen

Malaysia yang cenderung berhemat dalam

menghadapi ketidakpastian ekonomi global.

Perubahan perilaku ini tercermin dari hasil

Survey AC Nielsen terkini. Hasil survey tersebut

menunjukkan bahwa masyarakat Malaysia di

TW4-11 lebih berhati-hati dengan anggaran

rumah tangga, tercermin dari berkurangnya

pengeluaran untuk sandang, hiburan, seiring

beralihnya pengeluaran barang keperluan

harian ke produk dengan harga yang lebih

murah dan menurunnya pengeluaran

telekomunikasi5. Perilaku ini dinilai sebagai

antisipasi pemburukan ekonomi global yang

turut mempengaruhi ekonomi domestik, job

security, dan kenaikan harga bahan makanan.

Survey tersebut juga menunjukkan bahwa di

TW4-11 masyarakat yang mengalihkan

pembelian produk harian ke merek yang lebih

murah meningkat menjadi 53% dari 48% di

periode sebelumnya. Sementara pihak yang

memotong pengeluaran untuk biaya

telekomunikasinya meningkat menjadi 48%

dari 44% di triwulan sebelumnya.

Perlambatan aktivitas ekonomi EropaPerlambatan aktivitas ekonomi EropaPerlambatan aktivitas ekonomi EropaPerlambatan aktivitas ekonomi EropaPerlambatan aktivitas ekonomi Eropa

dan AS mempengaruhi kinerja eksternaldan AS mempengaruhi kinerja eksternaldan AS mempengaruhi kinerja eksternaldan AS mempengaruhi kinerja eksternaldan AS mempengaruhi kinerja eksternal

Malaysia.Malaysia.Malaysia.Malaysia.Malaysia. Seiring melemahnya permintaan

Grafik 2.77 Pertumbuhan PDBGrafik 2.77 Pertumbuhan PDBGrafik 2.77 Pertumbuhan PDBGrafik 2.77 Pertumbuhan PDBGrafik 2.77 Pertumbuhan PDB

% yoy% yoy

Proyeksi

-25,0

-20,0

-15,0

-10,0

-5,0

0,0

5,0

10,0

15,0

20,0

25,0

2008 2009 2010 2011 2012

Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4-8,0

-6,0

-4,0

-2,0

0,0

2,0

4,0

6,0

8,0

10,0

12,0

Sumber : Bloomberg

PDB-rhsKonsumsiPengeluaran PemerintahInvestasiEkspor

Grafik 2.78 Indikator Konsumsi & InvestasiGrafik 2.78 Indikator Konsumsi & InvestasiGrafik 2.78 Indikator Konsumsi & InvestasiGrafik 2.78 Indikator Konsumsi & InvestasiGrafik 2.78 Indikator Konsumsi & Investasi

Sumber : Bloomberg

% yoy

-40

-30

-20

-10

0

10

20

30

40

2008 2009 2010 2011

6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

Manuf. Sales

Vehicle SalesIndust. ProdIP Manufacturing

5 Business Times 9 Februari-12: Malaysians more careful with theirspending.

Page 114: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

102

pasar ekspor ke Eropa dan AS, laju ekspor di

periode laporan melemah 1,7% qoq menjadi

9,8% yoy. Pelemahan tersebut sejalan dengan

menurunnya aktivitas industri di Singapura

yang merupakan mitra dagang produk

electrical and electronic (E&E) Malaysia6. Di

periode laporan, produk E&E Malaysia terpuruk

dan mengalami kontraksi 6,25% yoy. Meski

demikian, masih tingginya pertumbuhan

ekspor produk minyak mentah, bahan kimia,

LNG, dan minyak sawit membuat keseluruhan

ekspor Malaysia masih berada di level positif.

Di sisi lain, laju impor cenderung terjaga di

tingkat 7% yoy (TW3: 7,5% yoy TW4: 7,6%

yoy) seiring permintaan domestik yang juga

terkendali. Berdasarkan perkembangan

tersebut, di akhir 2011 neraca perdagangan

Malaysia berada dalam kondisi surplus rata-

rata MYR10,36 miliar. Dengan terjaganya

surplus neraca perdagangan maka cadangan

internasional Bank Negara Malaysia juga

semakin kokoh. Di akhir Desember 2011,

Grafik 2.79 Rasio UtangGrafik 2.79 Rasio UtangGrafik 2.79 Rasio UtangGrafik 2.79 Rasio UtangGrafik 2.79 Rasio Utang

cadangan devisa Malaysia mencapai USD128,9

miliar cukup untuk membiayai 10 bulan impor.

Ke depan, dengan kondisi perekonomian

Eropa dan AS yang masih dalam level rendah,

neraca perdagangan Malaysia akan didominasi

aktivitas ekspor intra kawasan dan ke kawasan

Asia Utara (Jepang & China).

Aktivitas konsumsi yang melambatAktivitas konsumsi yang melambatAktivitas konsumsi yang melambatAktivitas konsumsi yang melambatAktivitas konsumsi yang melambat

mendorong pelemahan laju inflasi.mendorong pelemahan laju inflasi.mendorong pelemahan laju inflasi.mendorong pelemahan laju inflasi.mendorong pelemahan laju inflasi. Laju

tekanan inflasi di akhir 2011 rata-rata melemah

menjadi 3,23% yoy dari 3,36% di periode

sebelumnya. Seiring dengan melambatnya laju

konsumsi di Malaysia, inflasi kelompok non

food dan transportasi mengalami pelemahan

terbesar masing-masing menjadi 2,28% yoy

dan 3,26% yoy dari 2,72% yoy dan 4,3% yoy.

Terjaganya laju inflasi tidak terlepas dari

pengaruh langkah pengetatan yang selama ini

telah diambil dan upaya pengendalian harga

yang dilakukan pemerintah. Di sisi lain, terus

meningkatnya perdagangan intra kawasan

seiring terus ditekannya trade barrier juga

dinilai akan mampu mengendalikan laju inflasi

di tengah terjaganya ketersediaan pasokan

Grafik 2.80 Neraca PerdaganganGrafik 2.80 Neraca PerdaganganGrafik 2.80 Neraca PerdaganganGrafik 2.80 Neraca PerdaganganGrafik 2.80 Neraca Perdagangan

6 Produk E&E memegang porsi 32,6% dari keseluruhan eksporMalaysia.

Sumber : Fundsupermart.com

RM (Milllion)

Total Federal Goverment Debt (LHS)

External Debt (LHS)Debt (%) GDP (RHS)Debt (%) GDP Cap (RHS)

600.000

500.000

400.000

300.000

200.000

100.000

-

%

60

55

50

45

40

35

302000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011*2012*

% yoyMilliar Ringgit

0

2

4

6

8

10

12

14

16

18

2008 2009 2010 2011

3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12-40

-30

-20

-10

0

10

20

30

40

50Trade Balance (lhs)

Exports (rhs)Imports (rhs)

Sumber : Bloomberg

Page 115: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

103

Grafik 2.82 Policy RateGrafik 2.82 Policy RateGrafik 2.82 Policy RateGrafik 2.82 Policy RateGrafik 2.82 Policy Rate

kebutuhan dalam negeri. Dengan

perkembangan tersebut, laju inflasi Malaysia

sepanjang 2011 rata-rata terjaga di level

3,17% atau di dalam rentang target yang

ditetapkan sebesar 3%-4% yoy. Dengan

proyeksi pemburukan ekonomi global yang

turut mempengaruhi aktivitas domestik,

tekanan laju inflasi Malaysia diproyeksikan

terus melemah dan di 2012 pertumbuhannya

mencapai 2,5% yoy (CF Januari 2011).

Perlambatan laju pertumbuhanPerlambatan laju pertumbuhanPerlambatan laju pertumbuhanPerlambatan laju pertumbuhanPerlambatan laju pertumbuhan

ekonomi mendorong sentimen negatif di pasarekonomi mendorong sentimen negatif di pasarekonomi mendorong sentimen negatif di pasarekonomi mendorong sentimen negatif di pasarekonomi mendorong sentimen negatif di pasar

keuangan.keuangan.keuangan.keuangan.keuangan. Tertahannya laju pertumbuhan

ekonomi Malaysia di akhir 2011 ikut menahan

kinerja pasar keuangan yang juga sedang

dihadapkan oleh perilaku risk averse pelaku

pasar global di tengah langkah konsolidasi

kondisi keuangan di negara asal. Hal ini

tercermin dari kinerja bursa KLCI yang di TW4-

11 rata-rata melemah 2,53% qoq sebagai

pengaruh kekhawatiran atas krisis sovereign

debt crisis di Kawasan Eropa dan sustainabilitas

pemulihan ekonomi global yang mendorong

pelaku pasar mengurangi portofolio di negara

lain. Penurunan akumulasi pasar saham

tersebut selanjutnya ikut menekan kinerja nilai

tukar yang pada periode laporan juga berada

dalam tekanan sehingga rata-rata mengalami

depresiasi 4,34% qoq. Pelemahan kinerja ini

sejalan dengan tren CDS yang cenderung naik

di tengah aksi flight to quality pelaku pasar ke

negara safe haven ditambah meningkatnya

persepsi risiko perekonomian Malaysia seiring

proyeksi pelemahan laju pertumbuhan

ekonomi global. Di akhir 2011, CDS Malaysia

rata-rata meningkat 30,23% qoq.

Grafik 2.81 InflasiGrafik 2.81 InflasiGrafik 2.81 InflasiGrafik 2.81 InflasiGrafik 2.81 Inflasi

Grafik 2.83 Ringgit/USD dan CDSGrafik 2.83 Ringgit/USD dan CDSGrafik 2.83 Ringgit/USD dan CDSGrafik 2.83 Ringgit/USD dan CDSGrafik 2.83 Ringgit/USD dan CDS

% yoy% yoy

0

2

4

6

2010 2011

1 3 6 9 12 3 6 9 120

1

2

3

4

5

6

7

Sumber : Bloomberg

CPI (lhs)

CPI Non Food (lhs)

CPI Food (lhs)

Furniture&Household (lhs)

CPI Transport (rhs)

1,5

2

2,5

3

3,5

4

2008 2009 2010 2011 2012

1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 121

Sumber : Bloomberg

BNM Overnight Policy Rate

2,002,25

2,50

2,753,00

Sumber : Bloomberg

Ringgit/USD Indeks

2,80

2,90

3,00

3,10

3,20

3,30

3,40

3,50

3,60Ringgit/USD

CDS (rhs)

2010 2011Jul Ags Sep Okt Nov Des Jul Ags Sep Okt Nov DesJan Feb Mar Apr Mei Jun

60

80

100

120

140

160

180

200

220

Page 116: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

104

Ke depan, laju pertumbuhan akanKe depan, laju pertumbuhan akanKe depan, laju pertumbuhan akanKe depan, laju pertumbuhan akanKe depan, laju pertumbuhan akan

sangat didominasi oleh aktivitas konsumsisangat didominasi oleh aktivitas konsumsisangat didominasi oleh aktivitas konsumsisangat didominasi oleh aktivitas konsumsisangat didominasi oleh aktivitas konsumsi

domestik dan investasi yang didorong olehdomestik dan investasi yang didorong olehdomestik dan investasi yang didorong olehdomestik dan investasi yang didorong olehdomestik dan investasi yang didorong oleh

program-program pemerintah.program-program pemerintah.program-program pemerintah.program-program pemerintah.program-program pemerintah. Tumbuhnya

aktivitas konsumsi dan investasi tersebut tidak

terlepas dari proses pemilu di 2012 dan 2013

mendatang. Dengan perkembangan tersebut,

laju pertumbuhan ekonomi tahunan

diproyeksikan mencapai 3,8% yoy (2012) dan

5,1% yoy (2013) √ CF Januari 2011. Sementara

itu, membaiknya aktivitas industri produksi

Malaysia akan sangat bergantung pada proses

pemulihan ekonomi di AS dan Eropa. Semakin

cepat pemulihan di negara maju, maka

kemungkinan membaiknya aktivitas industri

produksi dan kinerja eksternal Malaysia

semakin besar. Berdasarkan perkembangan

tersebut, sepanjang TW4-11 Bank Negara

Malaysia (BNM) memutuskan untuk

mempertahankan suku bunga acuan di level

3%. Langkah kebijakan ini didorong oleh laju

perekonomian yang cenderung masih terjaga

meski dihadapkan pada ancaman pemburukan

kinerja eksternal seiring melemahnya aktivitas

ekonomi AS dan Eurozone. Di sisi lain, proyeksi

pemerintah yang cenderung akan mendorong

belanja seiring upaya menjaga jumlah pemilih

dalam pemilu mendatang juga menjadi dasar

mengapa BNM selaku otoritas moneter masih

mempertahankan suku bunga acuannya.

B.5 Filipina

Di TW4-11, laju pertumbuhan ekonomi

Filipina tertahan di level 3,7% yoy seiring

dengan belanja publik yang belum optimal dan

kinerja ekspor yang terus terkontraksi di

tengah pemburukan ekonomi global. Langkah

konsolidasi fiskal di tengah sikap hati-hati

pemerintah dalam mengeluarkan anggaran

berada di balik belum optimalnya belanja

publik. Sementara itu, gangguan supply chain

industry sebagai pengaruh gempa bumi dan

tsunami di Jepang dan bencana banjir besar

yang melanda industri di Thailand berada di

balik tertahannya aktivitas ekspor Filipina.

Seiring proyeksi memburuknya ekonomi dunia

yang berpengaruh pada melambatnya

permintaan atas produk ekspor Filipina, kinerja

eksternal ke depan diperkirakan terus

mengalami tekanan. Di sisi lain rata-rata laju

inflasi Filipina pada TW4-11 masih bertahan

di level tinggi, yakni 4,73% yoy. Sementara

itu, rata-rata laju inflasi di triwulan laporan

masih bertahan di level tinggi meski secara

bulanan tekanannya cenderung mereda.

Pelemahan tersebut sejalan dengan langkah

pengetatan BSP yang dilakukan sepanjang

2011 dan meredanya tekanan kenaikan harga

komoditi global. Meski demikian, pelemahan

Grafik 2.84 Ringgit/USD dan Indeks SahamGrafik 2.84 Ringgit/USD dan Indeks SahamGrafik 2.84 Ringgit/USD dan Indeks SahamGrafik 2.84 Ringgit/USD dan Indeks SahamGrafik 2.84 Ringgit/USD dan Indeks Saham

Sumber : Bloomberg

IndeksRinggit/USD

2010 2011Jul Ags Sep Okt Nov Des Jul Ags Sep Okt Nov DesJan Feb Mar Apr Mei Jun

2,85

2,95

3,05

3,15

3,25

3,35

3,45

1220

1270

1320

1370

1420

1470

1520

1570

1620

Ringgit/USDIndeks Saham (rhs)

Page 117: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

105

laju inflasi bulanan belum mampu

memperbaiki kinerja pasar keuangan Filipina.

Di tengah laju pertumbuhan ekonomi yang

tertahan dan kinerja eksternal yang

memburuk, sepanjang TW4-11 pasar

keuangan Filipina dibayang-bayangi sentimen

negatif seiring belum usainya aksi risk averse

dari investor global. Nilai tukar Peso di TW4-

11 berada dalam tren melemah rata-rata

1,57% qtq. Namun demikian, meski

dihadapkan pada kinerja perekonomian yang

masih vulnerable, keberhasilan Pemerintah

Filipina melakukan konsolidasi fiskal akhirnya

berbuah manis. Pada 16 Desember 2011

lembaga rating Standard & Poor»s (S&P)

menaikkan credit rating Filipina dari BB dengan

outlook stable menjadi BB dengan outlook

positive-dua notch di bawah investment grade.

Berdasarkan perkembangan tersebut, Banko

Sentral ng Pilipinas (BSP) dalam Monetary

Board Meeting sepanjang TW4 2011

mengambil langkah untuk mempertahankan

suku bunga kebijakan di level 4,50% dan

GWM di level 21%.

Laju pertumbuhan ekonomi tertahan.Laju pertumbuhan ekonomi tertahan.Laju pertumbuhan ekonomi tertahan.Laju pertumbuhan ekonomi tertahan.Laju pertumbuhan ekonomi tertahan.

Di TW4-11, laju pertumbuhan ekonomi

Filipina tumbuh lemah menjadi 3,7% yoy dari

3,2% yoy di triwulan sebelumnya. Dengan

perkembangan tersebut, laju pertumbuhan

ekonomi tahunan Filipina sepanjang 2011

tumbuh lemah menjadi 3,7% yoy di bawah

pertumbuhan 2010 yang mencapai 7,6% yoy.

Lemahnya pertumbuhan ekonomi tersebut

sejalan dengan proyeksi IMF dan World Bank

yang pada pertengahan Desember 2011

mengkoreksi ke bawah pertumbuhan

ekonomi Filipina. IMF mengkoreksi laju

pertumbuhan Filipina 2011 menjadi 3,7% yoy

dari 4,7% yoy dan untuk 2012 menjadi 4,2%

yoy dari 4,9% yoy. Sementara World Bank

(WB) mengkoreksi laju pertumbuhan Filipina

di 2011 menjadi 3,7% yoy dari 4,5% yoy.

Kedua proyeksi tersebut di bawah baseline

pertumbuhan ekonomi versi pemerintah

tahun 2011 yang di atas 5%. Dari dalam

negeri, tertahannya laju pertumbuhan

ekonomi tidak terlepas dari belum optimalnya

belanja publik seiring meningkatnya dorongan

untuk menjalankan anggaran secara lebih

transparan dan efisien. Sementara dari sisi

eksternal, kinerja ekspor yang terus

mengalami kontraksi seiring global demand

yang melemah turut menjadi downside risks

dalam proyeksi pertumbuhan Filipina. Belum

optimalnya belanja publik secara khusus

digarisbawahi oleh IMF dan WB. Variabel

pendorong pertumbuhan yang berada

dibawah kendali pemerintah tersebut

sepanjang 2011 tumbuh lemah, bahkan di

TW1-11 sempat terkontraksi ke level 17,2%

yoy sebelum akhirnya tumbuh dalam level

rendah yakni 4,3% yoy (TW2-11), dan 9,4%

yoy (TW3-11). Dengan percepatan realisasi

belanja negara dan terjaganya konsumsi

rumah tangga yang ditopang oleh penerimaan

remitansi, laju pertumbuhan ekonomi Filipina

di 2012 diharapkan mengalami rebound.

Sehubungan dengan itu, memasuki akhir

2011 pemerintah berupaya meningkatkan

belanja negara untuk mendorong akselerasi

pertumbuhan ekonomi di TW4-11.

Berdasarkan rilis 22 Desember 2011, Otoritas

Page 118: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

106

Grafik 2.85 Indikator PDBGrafik 2.85 Indikator PDBGrafik 2.85 Indikator PDBGrafik 2.85 Indikator PDBGrafik 2.85 Indikator PDB

7 Di akhir September-11, Filipina terkena serangan badai Nesatdan Nelgae yang menewaskan puluhan jiwa dan memberidampak pada 2 jutaan masyarakat. Badai yang melanda kawasanutara Filipina diperkirakan menimbulkan kerugian senilai PHP4miliar sebagai akibat rusaknya infrastruktur termasuk di sektorpertanian dan tanaman pangan

Pembangunan Ekonomi Nasional Filipina telah

menandatangani 2 proyek infrastruktur senilai

PHP14,4 miliar, terdiri dari PHP4,46 miliar

berupa pembangunan bandara di provinsi

Palawan dan PHP9,89 miliar berupa

pembangunan ruang kelas di provinsi Luzon).

Sebelumnya, demi menjaga momentum

pertumbuhan ekonomi per 1 Oktober 2011

pemerintah juga telah menaikkan upah

minimum di samping rencana paket stimulus

senilai P72 miliar yang dialokasikan untuk

proyek Critical Public Works di sektor

infrastruktur pertanian, perumahan, relokasi

dan percepatan penyelesaian proyek

pemerintah, serta pemberian tambahan dana

bagi Local Government Units (LGUs). Meski

demikian, prospek melemahnya ekonomi

global masih akan membayangi pertumbuhan

ekonomi ke depan. Hal ini tercermin dari

proyeksi laju pertumbuhan ekonomi Filipina

2012 yang diperkirakan masih tumbuh lemah

yakni 3,8% yoy sebelum akhirnya meningkat

menjadi 4,8% yoy di 2013 (CF Januari 2012).

Belanja publik yang belum optimalBelanja publik yang belum optimalBelanja publik yang belum optimalBelanja publik yang belum optimalBelanja publik yang belum optimal

memberi pengaruh positif terhadapmemberi pengaruh positif terhadapmemberi pengaruh positif terhadapmemberi pengaruh positif terhadapmemberi pengaruh positif terhadap

sustainabilitas fiskal.sustainabilitas fiskal.sustainabilitas fiskal.sustainabilitas fiskal.sustainabilitas fiskal. Tertahannya belanja

publik seiring meningkatnya dorongan untuk

menjalankan anggaran secara lebih transparan

dan efisien justru membuat pemerintah

berhasil mengurangi fiscal vulnerabilities.

Langkah rasionalisasi belanja negara dan

optimalisasi pendapatan melalui pajak

sepanjang 2011 membuat defisit anggaran

Filipina terus mengecil menjadi PHP74,3 miliar

(Oktober-11) dengan perkiraan sampai dengan

akhir 2011 defisit anggaran dijaga pada tingkat

PHP150 s.d 180 miliar (3% GDP) dari PHP314

miliar.

Aktivitas konsumsi belum pulih meskiAktivitas konsumsi belum pulih meskiAktivitas konsumsi belum pulih meskiAktivitas konsumsi belum pulih meskiAktivitas konsumsi belum pulih meski

penerimaan remitansi masih terjaga.penerimaan remitansi masih terjaga.penerimaan remitansi masih terjaga.penerimaan remitansi masih terjaga.penerimaan remitansi masih terjaga. Seiring

tekanan inflasi domestik yang masih tinggi dan

downside risks dari serangan badai yang

melanda sejumlah daerah Filipina di akhir

September 20117, masyarakat cenderung

menahan aktivitas konsumsi barang jangka

panjang (durable goods) meski aktivitas

remitansi yang menjadi sumber pendanaan

masih terjaga. Hal ini tercermin pada laju

pertumbuhan kendaraan bermotor yang

merupakan leading indicator kegiatan

konsumsi Filipina sepanjang 2011 yang

mengalami kontraksi. Di TW4-11, kontraksi

pertumbuhan penjualan kendaraan bermotor

% yoy

Proyeksi

-30

-20

-10

0

10

20

30

40

50

2007 2008 2009 2010 2011 2012

Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4

PDB (rhs)Konsumsi RTKonsumsi PemerintahInvestasi

Ekspor

Sumber : Bloomberg

Page 119: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

107

mencapai 8,19% yoy. sementara itu, laju

penerimaan remitansi di TW4-11 tumbuh

8,4% yoy, mencapai USD1,7 miliar di atas rata-

rata pertumbuhan 2011 yang sebesar 7,3%

yoy8 . Tingginya penerimaan remitansi di

periode laporan tidak terlepas dari adanya

tambahan kiriman guna membantu pemulihan

pascaserangan badai Nalgae dan Nesat di

September 2011 lalu serta meningkatnya

kebutuhan menjelang akhir tahun (perayaan

hari Natal, dan libur tahun baru). Sepanjang

Januari s.d November 2011 penerimaan

remitansi di Filipina mencapai USD18,3 miliar

(rata-rata USD1,6 miliar per bulan) dengan

sumber negara utama berasal dari AS, Kanada,

Arab Saudi, Jepang, UK, Singapura, Uni Emirat

Arab, Italia, Jerman, dan Norwegia. Dengan

sumber penerimaan yang relatif terdiversifikasi,

penerimaan remitansi Filipina sejauh ini masih

terjaga dari ancaman perlambatan aktivitas

ekonomi di kawasan Eropa dan AS. Di sisi lain,

terjaganya penerimaan remitansi tidak terlepas

dari kualitas pekerja Filipina di luar negeri yang

umumnya skilled workers dengan elastisitas

permintaan yang tergolong rendah.

Tertahannya laju pertumbuhan turutTertahannya laju pertumbuhan turutTertahannya laju pertumbuhan turutTertahannya laju pertumbuhan turutTertahannya laju pertumbuhan turut

dipengaruhi kondisi eksternal yang jugadipengaruhi kondisi eksternal yang jugadipengaruhi kondisi eksternal yang jugadipengaruhi kondisi eksternal yang jugadipengaruhi kondisi eksternal yang juga

mempengaruhi kinerja industri domestik.mempengaruhi kinerja industri domestik.mempengaruhi kinerja industri domestik.mempengaruhi kinerja industri domestik.mempengaruhi kinerja industri domestik.

Melambatnya ekonomi AS, krisis utang Eropa

yang berkepanjangan dan gangguan supply

chain industry di sebagian negara Asia

menahan kinerja ekspor Filipina. Setelah

mengalami kontraksi di TW3-11 ke level -

14,13% yoy, di TW4-11 kinerja ekspor

diperkirakan masih mengalami kontraksi.

Sampai dengan November 2011 rata-rata laju

ekspor Filipina mengalami kontraksi 17% yoy.

Terpukulnya ekspor produk elektronik yang

merupakan produk unggulan Filipina seiring

melemahnya pertumbuhan dunia berada di

balik pemburukan kinerja ekspor. Produk

elektronik yang merupakan produk unggulan

Filipina sepanjang 2011 mengalami kontraksi

sebesar 35,50% yoy pada TW4-11, memburuk

dari TW3-11 yang rata-rata terkontraksi

33,26% yoy.

Grafik 2.86 Indikator KonsumsiGrafik 2.86 Indikator KonsumsiGrafik 2.86 Indikator KonsumsiGrafik 2.86 Indikator KonsumsiGrafik 2.86 Indikator Konsumsi Grafik 2.87 Sustainabilitas FiskalGrafik 2.87 Sustainabilitas FiskalGrafik 2.87 Sustainabilitas FiskalGrafik 2.87 Sustainabilitas FiskalGrafik 2.87 Sustainabilitas Fiskal

8 Rilis penerimaan remitansi terkini sampai November-11.

Sumber : Bloomberg

% yoy

2007 2008 2009 2010 2011

-40

-30

-20

-10

0

10

20

30

40

50

1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 11

Vehicle Sales

Remittances

M1 riil

Sumber : tradingeconomics.com

0

-2

-4

-6

-1,9

-3,8-4 -4

-5,3

-4,6

-3,8

-2,7

-3,7

-1,1

-0,1

-0,9

-3,5

1998 2000 2002 2004 2006 2008 2010

0

-2

-4

-6

Page 120: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

108

Proyeksi laju inflasi berada di dalamProyeksi laju inflasi berada di dalamProyeksi laju inflasi berada di dalamProyeksi laju inflasi berada di dalamProyeksi laju inflasi berada di dalam

rentang target pemerintah.rentang target pemerintah.rentang target pemerintah.rentang target pemerintah.rentang target pemerintah. Setelah berada

dalam level tinggi sejak awal 2011 (tertinggi

mencapai 5,0% yoy di TW2-11), tekanan laju

inflasi Filipina mulai melemah menjelang akhir

tahun. Di TW4-11, rata-rata laju inflasi Filipina

melambat menjadi 4,73% yoy dari 4,86% yoy

di TW3-11 dan masih di dalam rentang target

tahunan 3%-5% yoy. Kebijakan pengetatan

yang selama ini dilakukan dan melemahnya

harga komoditi global, khususnya energi

berada di balik tren pelemahan inflasi Filipina.

Penurunan ini didorong pula oleh kebijakan

perusahaan listrik Manila yang menurunkan

tarif listrik menjadi PHP5,51 per KWH dari

PHP5,79 di akhir 2011. Kebijakan ini kemudian

mendorong penurunan kelompok harga

energi dalam keranjang inflasi bulanan Filipina

dari 10,1% yoy menjadi 7,6% yoy. Pelemahan

laju inflasi Filipina diperkirakan berlanjut di

2012 seiring melambatnya aktivitas ekonomi

dunia. Hal ini tercermin dari proyeksi CF Januari

2012 yang memperkirakan laju inflasi ke depan

Filipina mencapai 3,9% yoy (2012) dan 4,2%

yoy (2013).

BSP mempertahankan suku bungaBSP mempertahankan suku bungaBSP mempertahankan suku bungaBSP mempertahankan suku bungaBSP mempertahankan suku bunga

kebijakan sebagai sinyal untuk mendorongkebijakan sebagai sinyal untuk mendorongkebijakan sebagai sinyal untuk mendorongkebijakan sebagai sinyal untuk mendorongkebijakan sebagai sinyal untuk mendorong

pertumbuhan ekonomi domestik.pertumbuhan ekonomi domestik.pertumbuhan ekonomi domestik.pertumbuhan ekonomi domestik.pertumbuhan ekonomi domestik. Pada

Monetary Policy Meeting terakhir (1 Desember

2011), BSP memutuskan untuk kembali

mempertahankan suku bunga acuan di level

4,50%. Langkah ini diambil di tengah proyeksi

laju inflasi ke depan yang semakin terkendali

dan keinginan untuk mendorong

pertumbuhan domestik sebagai antisipasi

pertumbuhan ekonomi dunia yang melambat.

Sementara dari sisi fiskal, upaya mendorong

belanja publik akan terus dilakukan guna

mendorong laju pertumbuhan yang sempat

tersendat di TW2-11 dan TW3-11. Hal ini

tercermin dari disahkannya anggaran 2012

dengan key issue peningkatan alokasi

anggaran 10,4% di sektor sosial serta

memperkecil dana alokasi untuk pemerintah

Grafik 2.89 Suku Bunga Kebijakan &Grafik 2.89 Suku Bunga Kebijakan &Grafik 2.89 Suku Bunga Kebijakan &Grafik 2.89 Suku Bunga Kebijakan &Grafik 2.89 Suku Bunga Kebijakan &Suku Bunga Antar BankSuku Bunga Antar BankSuku Bunga Antar BankSuku Bunga Antar BankSuku Bunga Antar BankGrafik 2.88 InflasiGrafik 2.88 InflasiGrafik 2.88 InflasiGrafik 2.88 InflasiGrafik 2.88 Inflasi

% yoy

Sumber : Bloomberg

-10

-5

0

5

10

15

20

2007 2008 2009 2010 2011

1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

Headline CPI Food, Beverages, & TobaccoPerumahaan CorePolicy Rate (Overnight Borrowing Rate) Fuel,Light, & WaterServices Avg 00-07

Sumber : Bloomberg

%

0

2

4

6

8

10

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012

1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

o/n Policy Rate

Repo Rate

3M Interbank Rate

Page 121: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

109

daerah yang pada 2011 tidak mampu

mencapai target penerimaan pajak.

Fenomena peningkatan CDS danFenomena peningkatan CDS danFenomena peningkatan CDS danFenomena peningkatan CDS danFenomena peningkatan CDS dan

depresiasi nilai tukar mewarnai pasardepresiasi nilai tukar mewarnai pasardepresiasi nilai tukar mewarnai pasardepresiasi nilai tukar mewarnai pasardepresiasi nilai tukar mewarnai pasar

keuangan Filipina.keuangan Filipina.keuangan Filipina.keuangan Filipina.keuangan Filipina. Sebagai pengaruh perilaku

risk averse dan konsolidasi portofolio oleh

investor global seiring pemburukan ekonomi

di kawasan Eropa pasar keuangan Filipina turut

mengalami pengaruh negatif. Hal ini

diperparah dengan kinerja ekspor yang juga

memburuk sepanjang 2011 sehingga

menimbulkan kekhawatiran tertahannya

akselerasi pertumbuhan ke depan. Hal ini

tercermin dari meningkatnya CDS di TW4-11

rata-rata 23,26% qtq menjadi 200,83 bps dari

162,92 bps. Peningkatan CDS yang

selanjutnya mempengaruhi borrowing cost

Filipina, juga mendorong yield 10 years surat

utang pemerintah sehingga naik 19,52% qoq

menjadi 1,87% dari 1,57%. Berdasarkan hal

tersebut, timbul sikap hati-hati pelaku pasar

untuk berinvestasi di Filipina yang kemudian

mendorong pelemahan nilai tukar. Di TW4-11,

pasar saham Filipina rata-rata melemah minus

2,24% qoq menjadi 4.237 dari 4.334

sementara Peso/USD melemah minus 1,57%

qoq dari PHP43,43 menjadi PHP42,74.

Di 2012 laju pertumbuhan ekonomiDi 2012 laju pertumbuhan ekonomiDi 2012 laju pertumbuhan ekonomiDi 2012 laju pertumbuhan ekonomiDi 2012 laju pertumbuhan ekonomi

Filipina diperkirakan tetap terjaga namunFilipina diperkirakan tetap terjaga namunFilipina diperkirakan tetap terjaga namunFilipina diperkirakan tetap terjaga namunFilipina diperkirakan tetap terjaga namun

masih pada level lemah.masih pada level lemah.masih pada level lemah.masih pada level lemah.masih pada level lemah. Consensus Forecast

(Januari 2012) memproyeksikan laju

pertumbuhan TW1-12 mencapai 3,3% yoy

sebelum tumbuh mencapai 4,5% yoy di TW4-

11. Membaiknya belanja publik dan realisasi

proyek infrastruktur dalam kerangka Public

Private Partnership (PPP) berada di balik

pertumbuhan ekonomi Filipina di 2012. Meski

demikian, dalam jangka menengah-panjang

laju pertumbuhan Filipina diperkirakan mampu

mencapai >5% yoy dengan catatan

Pemerintah Filipina terlebih dahulu harus

mampu melakukan reformasi struktural

birokrasi dan ketentuan usaha serta

meningkatkan pembiayaan yang berkualitas di

sektor infrastruktur, kesehatan, pendidikan,

dan jaminan sosial. Optimisme kinerja

perekonomian Filipina yang akan rebound di

2012 juga tercermin dari membaiknya credit

Grafik 2.91 Govt Bond & CDSGrafik 2.91 Govt Bond & CDSGrafik 2.91 Govt Bond & CDSGrafik 2.91 Govt Bond & CDSGrafik 2.91 Govt Bond & CDSGrafik 2.90 Nilai Tukar & Pasar SahamGrafik 2.90 Nilai Tukar & Pasar SahamGrafik 2.90 Nilai Tukar & Pasar SahamGrafik 2.90 Nilai Tukar & Pasar SahamGrafik 2.90 Nilai Tukar & Pasar Saham

Sumber : Bloomberg

IndeksPeso/USD

41

42

43

44

45

46

47

48

2010 2011

Jan Feb Apr Mei Jul Ags Okt Nov Des Feb Mar Mei Jun Ags Sep Nov Des2.500

3.000

3.500

4.000

4.500

5.000Nilai Tukar

Indeks Saham, rhs

Depresiasi

bpsYield

Yield 10Y Gov't Bond (lhs)

CDS SR 5Y, rhs

1

2

3

4

2010 2011Jan Mar Mei Jun Ags Okt Des Feb Apr Jun Ags Okt Des

Sumber : Bloomberg

50

100

150

200

250

300

Page 122: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

110

Grafik 2.92 Pertumbuhan Komponen PDBGrafik 2.92 Pertumbuhan Komponen PDBGrafik 2.92 Pertumbuhan Komponen PDBGrafik 2.92 Pertumbuhan Komponen PDBGrafik 2.92 Pertumbuhan Komponen PDB

rating Filipina. Pada 16 Desember 2011

lembaga pemeringkat Standard & Poor»s (S&P)

menaikkan credit rating Filipina dari BB dengan

outlook stable menjadi BB dengan outlook

positive-dua notch di bawah investment grade.

Laju inflasi bulanan yang semakin terkendali,

penerimaan remitansi yang terjaga dan fiscal

vulnerability yang membaik berada di balik

pertimbangan lembaga rating memperbaiki

peringkat Filipina.

B.6 Singapura9

Di TW4-11 seluruh komponen PDB

Singapura melemah sehingga menahan

pertumbuhan PDB menjadi 3,1% yoy dari

6,1% yoy di TW3-11. Sementara secara

keseluruhan, laju PDB Singapura 2011

diperkirakan mencapai 5% yoy, melemah dari

pertumbuhan 2010 yang mencapai 14,5%

yoy. Melemahnya permintaan produk-produk

asal Singapura seiring perlambatan aktivitas

ekonomi AS dan krisis utang Eropa yang

berkepanjangan menekan kinerja industri

domestik. Industri manufaktur, elektronika,

chemical, dan precission engineering dalam

tren pertumbuhan yang lemah, dengan

pelemahan terbesar terjadi pada industri

elektronika. Ke depan, sikap pesimis masih

membayangi pelaku industri, tercermin dari

angka Purchasing Managers» Index (PMI)

Singapura yang juga terus melemah. Dengan

laju industri yang melambat, kinerja ekspor

Singapura juga berada dalam tekanan seiring

demand yang melemah. Di sisi lain, laju inflasi

Singapura di TW4-11 persisten dalam tren

tinggi, rata-rata 5,5% yoy. Tingginya harga

properti masih menjadi pendorong inflasi di

Singapura di samping komponen harga

transportasi yang meningkat seiring keputusan

pemerintah menaikkan biaya kepemilikan

kendaraan di awal 2011 lalu. Sementara itu,

gangguan pasokan bahan pangan pasca banjir

di Thailand dan Vietnam dikhawatirkan masih

akan menahan laju inflasi Singapura ke depan.

Berdasarkan perkembangan tersebut, ekonomi

Singapura yang banyak bergantung pada

aktivitas ekspor ke depan diperkirakan akan

terus tertekan seiring melambatnya laju

ekonomi dunia.

Laju pertumbuhan ekonomi di TW4-11Laju pertumbuhan ekonomi di TW4-11Laju pertumbuhan ekonomi di TW4-11Laju pertumbuhan ekonomi di TW4-11Laju pertumbuhan ekonomi di TW4-11

kembali terkontraksi.kembali terkontraksi.kembali terkontraksi.kembali terkontraksi.kembali terkontraksi. Di TW4-11 laju

pertumbuhan ekonomi Singapura kembali

melambat menjadi 3,6% yoy dari 6,1% yoy di

triwulan sebelumnya (rata-rata 2011: 5,02%

yoy) seiring melambatnya seluruh aktivitas

ekonomi di triwulan laporan. Sektor investasi

dan ekspor melemah seiring perlambatan

Sumber : Bloomberg

%

Forecast

-15,0

-10,0

-5,0

0,0

5,0

10,0

15,0

20,0

25,0

30,0

35,0

2007 2008 2009 2010 2011 2012

Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4 Q2 Q4

Net Ekspor Investasi

Konsumsi PDB, yoy

9 Sejumlah rilis data ekonomi Singapura sampai dengan tulisan inidisusun baru sampai dengan posisi November-11.

Page 123: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

111

ekonomi kawasan Eropa dan AS yang juga

merupakan mitra dagang. Sebagai negara

yang banyak bertumpu pada perdagangan luar

negeri, ancaman perlambatan ekonomi dunia

memberi dampak signifikan terhadap

perekonomian Singapura. Sehubungan

langkah pengetatan fiskal di Eropa dan

memburuknya indikator ekonomi AS, laju

pertumbuhan ekonomi tahunan Singapura di

2011 diproyeksikan hanya sebesar 4,8% yoy

dari 14,5% yoy di 2010. Pelemahan ini sudah

diperkirakan oleh IMF yang memproyeksikan

perekonomian Singapura 2011 akan

melambat ke 5,3% yoy, di bawah realisasi

tahun sebelumnya. Di triwulan laporan, laju

kinerja industri manufaktur seperti tercermin

pada triwulan laporan produksi industri

manufaktur Singapura yang melemah menjadi

9,3% yoy dari awal tahun yang mencapai 15%

yoy tidak terlepas dari memburuknya kinerja

industri elektronika dan chemical yang

mengalami kontraksi menjadi 22,8% yoy dan

4,6% yoy, sementara precission engineering

tumbuh lemah 0,3% yoy. Dengan

perkembangan tersebut, pertumbuhan

industri manufaktur Singapura bergantung

pada industri biomedis yang pada periode

laporan tumbuh 76,1% yoy. Masih terjaganya

pertumbuhan industri biomedis tidak terlepas

dari sifat produk medis yang cenderung

inelastic. Meski demikian, seiring terus

memburuknya proyeksi pertumbuhan

ekonomi global, kinerja industri Singapura

diperkirakan masih akan dalam tren melambat.

Hal ini tercermin dari Purchasing Manager

Index (PMI) yang terus mengalami tekanan ke

level di bawah 5010. Dari lima indeks yang

digunakan sebagai acuan PMI, indeks pesanan

ekspor di TW4-11 mengalami tekanan terbesar

dan berada di level 47,86.

Laju ekspor terus menunjukkanLaju ekspor terus menunjukkanLaju ekspor terus menunjukkanLaju ekspor terus menunjukkanLaju ekspor terus menunjukkan

perlambatan.perlambatan.perlambatan.perlambatan.perlambatan. Seiring dengan aktivitas industri

yang melemah, di periode laporan, kinerja

ekspor Singapura tumbuh 5,90% yoy

Grafik 2.93 Produksi ManufakturGrafik 2.93 Produksi ManufakturGrafik 2.93 Produksi ManufakturGrafik 2.93 Produksi ManufakturGrafik 2.93 Produksi Manufaktur

Sumber : Bloomberg

% yoy

2008 2009 2010 2011

-100

-50

0

50

100

150

200

1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

Produksi Manufaktur ElectronicsChemicals BiomedicalsPrecission Engineering

Grafik 2.94 Purchasing Manager IndexGrafik 2.94 Purchasing Manager IndexGrafik 2.94 Purchasing Manager IndexGrafik 2.94 Purchasing Manager IndexGrafik 2.94 Purchasing Manager Index

10 Purchasing Managers Index (PMI) adalah indikator yangmenunjukkan intensi pembelian oleh pelaku usaha sampaidengan 6 bulan ke depan yang tercermin dalam bentuk indeks.Threshold indikator PMI berada di level 50. Nilai indeks di atas50 menunjukkan ekspansi, sedangkan di bawah 50 menunjukkankontraksi.

Sumber : Bloomberg

Indeks

2008 2009 2010 2011

40

42

44

46

48

50

52

54

56

58

60

1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

Manufacturing ElectronicsNew Orders New Export OrdersProduction Treshold

Page 124: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

112

melemah dari awal tahun yang mencapai

13,32% yoy dan di bawah rata-rata 2011 yang

mencapai 7,7% yoy. Melambatnya laju ekspor

Singapura tidak terlepas dari pertumbuhan

Non Oil Domestic Export (NODX) yang

mengalami kontraksi menjadi 1,90% yoy dan

kinerja Oil Domestic Export yang juga melemah

menjadi 37,20% yoy di bawah rata-rata

tahunan (38,9% yoy). Sebelumnya, kinerja

ekspor Singapura masih tertolong oleh

tingginya harga komoditi minyak dunia yang

ikut mendorong Oil Domestic Export. Namun,

seiring berangsur melemahnya kenaikan harga

minyak dunia, kinerja Oil Domestic Export di

periode laporan juga melemah dan turut

mempengaruhi kinerja ekspor keseluruhan.

Namun demikian, meski dihadapkan pada laju

ekspor yang melambat, di periode laporan

Singapura masih mampu mencapai surplus

perdagangan rata-rata mencapai USD4,5

miliar.

Tekanan inflasi masih membayangiTekanan inflasi masih membayangiTekanan inflasi masih membayangiTekanan inflasi masih membayangiTekanan inflasi masih membayangi

pertumbuhan ekonomi.pertumbuhan ekonomi.pertumbuhan ekonomi.pertumbuhan ekonomi.pertumbuhan ekonomi. Didorong oleh harga

perumahan, transportasi, dan makanan yang

masih dalam level tinggi, rata-rata laju inflasi

Singapura di TW4-11 persisten di level 5,53%

yoy sebagaimana triwulan sebelumnya (TW1-

11: 5,2% yoy, TW2-11: 4,7% yoy), mendorong

kenaikan laju inflasi tahunan menjadi 5,2% yoy

dari 2,8% di 2010. Persistennya laju inflasi

tersebut disumbang oleh inflasi kelompok

perumahan yang mencapai 9,9% yoy dan

kelompok transportasi dan bahan makanan

masing-masing mencapai 10,71% yoy dan

3,59% yoy seiring masih tingginya biaya sewa

perumahan, biaya kepemilikan kendaraan

bermotor (Certificate of Entitlement/COE), dan

Grafik 2.95 EksporGrafik 2.95 EksporGrafik 2.95 EksporGrafik 2.95 EksporGrafik 2.95 Ekspor Grafik 2.96 Neraca PerdaganganGrafik 2.96 Neraca PerdaganganGrafik 2.96 Neraca PerdaganganGrafik 2.96 Neraca PerdaganganGrafik 2.96 Neraca Perdagangan

Sumber : Bloomberg

% yoy

-60,0

-40,0

-20,0

0,0

20,0

40,0

60,0

80,0

100,0

120,0Ekspor TotalNon-oil domestic exportOil domestic export

Re-export

JanMarMei Jul SepNov JanMarMei Jul SepNov JanMarMei Jul SepNov JanMarMei Jul SepNovJanMarMei Jul SepNovJanMarMei Jul SepNov

2006 2007 2008 2009 2010 2011Sumber : Bloomberg

% yoyMiliar USD

0,0

1,0

2,0

3,0

4,0

5,0

6,0

7,0

8,0

-50

-40

-30

-20

-10

0

10

20

30

40

50Neraca Perdagangan, lhsEkspor, rhsImpor, rhs

Des Feb Apr Jun Ags Okt Des Feb Apr Jun Ags Okt Des Feb Apr Jun Ags Okt Des Feb Apr Jun Ags Okt Des20082007 2009 2010 2011

Grafik 2.97 InflasiGrafik 2.97 InflasiGrafik 2.97 InflasiGrafik 2.97 InflasiGrafik 2.97 Inflasi

Sumber : Bloomberg

% yoy

-15

-10

-5

0

5

10

15

20

25

2007 2008 2009 2010 20113 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

CPI FoodHousing Recreation & OthersTransport

Page 125: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

113

biaya makanan. Selain itu, terganggunya

produksi bahan makanan di Vietnam dan

Thailand akibat banjir besar dan keputusan

pemerintah menaikkan tarif taksi di akhir TW4-

11 juga berada di balik tertahannya penurunan

laju inflasi di periode laporan. Meski demikian,

seiring proyeksi demand yang juga akan

melemah di tengah perlambatan pertumbuhan

ekonomi dunia, CF Januari 2012

memperkirakan laju inflasi Singapura akan

berada di level 3,1% yoy (2012) dan 2,7% yoy

(2013).

Sentimen negatif pemburukan kinerjaSentimen negatif pemburukan kinerjaSentimen negatif pemburukan kinerjaSentimen negatif pemburukan kinerjaSentimen negatif pemburukan kinerja

ekspor dan inflasi yang tinggi tercermin diekspor dan inflasi yang tinggi tercermin diekspor dan inflasi yang tinggi tercermin diekspor dan inflasi yang tinggi tercermin diekspor dan inflasi yang tinggi tercermin di

pasar keuangan.pasar keuangan.pasar keuangan.pasar keuangan.pasar keuangan. Ekonomi Singapura yang

banyak bergantung pada aktivitas ekspor

diperkirakan akan terus tertekan seiring

melambatnya laju ekonomi dunia. Kondisi

tersebut menimbulkan sentimen

meningkatnya risiko ke depan yang tercermin

dari CDS yang meningkat. Di TW4-11, CDS

Singapura naik 26,70% qoq ke level 128,47

bps. Memburuknya persepsi risiko pada

akhirnya menahan keinginan pelaku pasar

untuk berinvestasi di Singapura sehingga

menahan pertumbuhan indeks saham. Di

periode laporan, indeks saham rata-rata

melemah 6,72% qoq, mendorong depresiasi

nilai tukar rata-rata 4,93% qoq.

Laju pertumbuhan ekonomi ke depanLaju pertumbuhan ekonomi ke depanLaju pertumbuhan ekonomi ke depanLaju pertumbuhan ekonomi ke depanLaju pertumbuhan ekonomi ke depan

dihadapkan pada eksposur kinerja eksternal.dihadapkan pada eksposur kinerja eksternal.dihadapkan pada eksposur kinerja eksternal.dihadapkan pada eksposur kinerja eksternal.dihadapkan pada eksposur kinerja eksternal.

Perkiraan berkepanjangannya krisis utang

Eropa dan lambannya pemulihan ekonomi AS

membuat perekonomian Singapura akan lebih

ditopang oleh aktivitas ekonomi (perdagangan

dan jasa) yang bersumber dari negara

Grafik 2.98 Kenaikan COEGrafik 2.98 Kenaikan COEGrafik 2.98 Kenaikan COEGrafik 2.98 Kenaikan COEGrafik 2.98 Kenaikan COE

Grafik 2.99 Nilai Tukar dan Indeks SahamGrafik 2.99 Nilai Tukar dan Indeks SahamGrafik 2.99 Nilai Tukar dan Indeks SahamGrafik 2.99 Nilai Tukar dan Indeks SahamGrafik 2.99 Nilai Tukar dan Indeks Saham

Grafik 2.100 Nilai Tukar dan CDSGrafik 2.100 Nilai Tukar dan CDSGrafik 2.100 Nilai Tukar dan CDSGrafik 2.100 Nilai Tukar dan CDSGrafik 2.100 Nilai Tukar dan CDS

Sumber : RGE

90000

80000

70000

60000

50000

40000

30000

20000

10000

0

7000

6000

5000

4000

3000

2000

1000

0

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

1Jan

1Jan

1Jan

1Jan

1Jan

1Jan

1Jan

Quota of Car COEs (Right Axis)Average COE Premiums of Category AAverage COE Premiums of Category B

Sumber : Bloomberg

SGD/USD (lhs)

Indeks Saham(rhs)

IndeksSGD/USD

1,15

1,20

1,25

1,30

1,35

1,40

1,45

1,50

1,55

1,60

1000

1500

2000

2500

3000

3500

Jan Mei Sep Jan Mei Sep Jan Mei Sep Jan

2009 2010 2011 2012

Apresiasi

Sumber : Bloomberg

bpsSGD/USD

1,1

1,2

1,3

1,4

1,5

1,6

0

50

100

150

200

250

300

SGD/USD (lhs)

CDS (rhs)

Apresiasi

2009 2010 2011 2012Jan Mar Mei Jul Sep Nov Jan Mar Mei Jul Sep Nov Jan Mar Mei Jul Sep Nov Jan

Page 126: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

114

tetangga, khususnya ASEAN. Meski demikian,

pertumbuhan dari ASEAN diperkirakan juga

tidak akan dalam level tinggi sebagai pengaruh

perlambatan ekonomi global.

Di bulan Oktober 2011, MonetaryDi bulan Oktober 2011, MonetaryDi bulan Oktober 2011, MonetaryDi bulan Oktober 2011, MonetaryDi bulan Oktober 2011, Monetary

Authority of Singapore (MAS) telah mengambilAuthority of Singapore (MAS) telah mengambilAuthority of Singapore (MAS) telah mengambilAuthority of Singapore (MAS) telah mengambilAuthority of Singapore (MAS) telah mengambil

langkah pelonggaran.langkah pelonggaran.langkah pelonggaran.langkah pelonggaran.langkah pelonggaran. Langkah pelonggaran

tersebut berupa penurunan/memperkecil slope

monetary policy band dengan tujuan menahan

apresiasi nilai tukar ke tingkat yang lebih

moderat. Dengan slope yang mengecil maka

ruang pergerakan nilai tukar menjadi lebih

landai, artinya apresiasi diharapkan dapat lebih

modest dan gradual guna menjaga daya saing

produk ekspor. Sementara dari sisi fiskal

Pemerintah Singapura di awal Desember 2011

mengenakan tambahan pajak untuk transaksi

pembelian rumah sebagai langkah menekan

laju inflasi, di samping sebagai langkah untuk

mengendalikan risiko yang timbul di industri

perbankan dan perekonomian secara

keseluruhan. Dengan ketentuan ini, Warga

Negara Asing (WNA) akan dikenakan pajak

10% untuk setiap pembelian rumah,

sementara bagi permanent resident yang

membeli rumah kedua dikenakan pajak

sebesar 3%.

B.7 Thailand

Bencana banjir yang melanda di

November 2011 memberi dampak negatif

yang besar terhadap perekonomian Thailand.

Hal ini tercermin dari PDB di TW4-11 yang

diperkirakan terkontraksi ke level 2,6% yoy

sebagai pengaruh terhentinya sebagian besar

aktivitas industri dan merosotnya daya beli

masyarakat Thailand pasca banjir. Dengan

kondisi daya beli yang melemah, aktivitas

konsumsi di periode laporan juga tumbuh pada

level rendah. Di TW4-11, penjualan ritel

diperkirakan tumbuh negatif seiring laju

pertumbuhan private consumption yang juga

tumbuh lemah seiring laju penjualan

kendaraan yang juga mengalami kontraksi.

Selain menahan aktivitas konsumsi dan

produksi manufaktur, banjir yang melanda

juga menganggu pasokan bahan pangan

seiring kerusakan lahan pertanian. Kondisi ini

mendorong demand pull inflation dan

menahan laju inflasi persisten pada level tinggi,

yakni 4,2% yoy. Selain itu, dengan aktivitas

produksi (pangan dan industri) yang terbatas

di tengah rusaknya lahan pertanian yang

menganggu pasokan produk bahan pangan

serta terhentinya aktivitas industri pascabanjir,

laju ekspor di TW4-11 juga mengalami

pemburukan dan mengalami kontraksi ke level

6,6% yoy.

Akselerasi pertumbuhan ekonomiAkselerasi pertumbuhan ekonomiAkselerasi pertumbuhan ekonomiAkselerasi pertumbuhan ekonomiAkselerasi pertumbuhan ekonomi

tertahan oleh bencana banjir.tertahan oleh bencana banjir.tertahan oleh bencana banjir.tertahan oleh bencana banjir.tertahan oleh bencana banjir. PDB di TW4-11

diperkirakan terkontraksi ke level terendah

sepanjang 2011 menjadi 2,6% yoy dari 3,5%

yoy di triwulan sebelumnya sebagai pengaruh

dari banjir besar yang melanda Thailand.

Terlebih lagi, tiga provinsi yang terkena banjir

cukup parah (North, Northeastern, dan Central

regions) memiliki kontribusi cukup besar

terhadap perekonomian, yakni 28% dari total

PDB. Banjir terburuk sejak 50 tahun terakhir

ini memukul aktivitas di sektor pertanian,

industri, dan pariwisata Thailand. Di sektor

Page 127: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

115

pertanian serangan banjir merusak tanaman

pangan maupun infrastruktur pertanian

sehingga membuat produksi pertanian anjlok

7,2% yoy. Sedangkan di sisi industri, banjir

memaksa sebagian besar perusahaan

manufaktur untuk menghentikan sementara

produksinya yang pada akhirnya turut

mempengaruhi kinerja ekspor. Sementara itu,

kekhawatiran akan terus meluasnya serangan

banjir juga memaksa wisatawan menunda

kunjungannya sehingga mendorong

penurunan kunjungan wisatawan ke Thailand

sebesar 1,2 juta orang (17,5% yoy) dan

mengancam tidak tercapainya target

kunjungan turis ke Thailand sebanyak 19 juta

orang di 2011. Berdasarkan perkembangan

tersebut, kekhawatiran terhadap

perekonomian Thailand ke depan terus

meningkat, tercermin dari indikator leading

dan sentiment yang terus melemah. Di

triwulan akhir 2011, sentimen bisnis dan

industri melemah berada di bawah rata-rata

2011 (48,88 dan 101,18), masing-masing di

level 41,4 dan 90,06. Di sisi lain, leading index

di akhir triwulan 2011 juga tumbuh lemah ke

level 2,79 (terendah sepanjang 2011 dengan

rata-rata 5,23).

Tertahannya aktivitas pertanian danTertahannya aktivitas pertanian danTertahannya aktivitas pertanian danTertahannya aktivitas pertanian danTertahannya aktivitas pertanian dan

industri menahan laju konsumsi.industri menahan laju konsumsi.industri menahan laju konsumsi.industri menahan laju konsumsi.industri menahan laju konsumsi. Rendahnya

hasil panen dan terhentinya sejumlah industri

pasca banjir mengancam pendapatan

masyarakat Thailand. Berdasarkan rilis

pemerintah, banjir yang menggenangi

sebagian besar wilayah industri memaksa

9.850 pabrik dengan nilai investasi BHT800

miliar terendam banjir dan mengancam

kelangsungan pendapatan 660 ribu pekerja.

Dengan pendapatan yang melemah, laju

penjualan ritel di TW4-11 diperkirakan akan

mengalami kontraksi menjadi di bawah 1%

yoy, melemah dari triwulan sebelumnya yang

rata-rata di atas 15% yoy. Hal ini sebagaimana

tercermin pada private consumption

expenditure yang pada TW4-11

pertumbuhannya mengalami kontraksi

menjadi 0,26% yoy seiring berkurangnya

pendapatan masyarakat setelah sebelumnya

mampu tumbuh rata-rata 4% yoy. Namun

Grafik 2.102 Leading Indicators & Sentimen BisnisGrafik 2.102 Leading Indicators & Sentimen BisnisGrafik 2.102 Leading Indicators & Sentimen BisnisGrafik 2.102 Leading Indicators & Sentimen BisnisGrafik 2.102 Leading Indicators & Sentimen BisnisGrafik 2.101 Produk Domestik BrutoGrafik 2.101 Produk Domestik BrutoGrafik 2.101 Produk Domestik BrutoGrafik 2.101 Produk Domestik BrutoGrafik 2.101 Produk Domestik Bruto

Sumber : Bloomberg

% yoy

Proyeksi

2008 2009 2010 2011 2012

-15

-10

-5

0

5

10

15

20

Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4

Net Ekspor Investasi

Konsumsi PDB Riil

Indeks% yoy

-4

-2

0

2

4

6

8

10

2007 2008 2009 2010 2011

1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 1230

40

50

60

70

80

90

100

110

120

130Business Sentiment (rhs)

Leading Index (lhs)

Industry Sentiment (rhs)

Sumber : Bloomberg

Page 128: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

116

demikian pukulan terbesar terjadi di sektor

otomotif. Selain tertahan oleh pendapatan

masyarakat yang berkurang, dengan adanya

penutupan pabrik, banjir juga menyebabkan

laju produksi mobil baru di Thailand mengalami

tekanan. Di triwulan akhir 2011, laju penjualan

kendaraan baru Thailand mengalami kontraksi

menjadi 49,77% yoy (terendah sepanjang

2011 yang rata-rata mencapai 3,71% yoy).

Tidak hanya memukul industri otomotif,

perlambatan aktivitas industri juga terjadi

secara umum. Hal ini tercermin dari

Manufacturing Production Index (MPI) Thailand

yang di TW4-11 terkontraksi tajam menjadi -

34,4% yoy yang khususnya terjadi di sektor

industri elektronik, otomotif, dan integrated

circuit and parts. Tren melemahnya laju

investasi di Thailand pada dasarnya sudah

terasa sejak 5 tahun terakhir. Arus Foreign

Direct Investment (FDI) ke Thailand rata-rata

melemah 5% yoy, mendorong turunnya

investasi menjadi BHT6 triliun (2011) dari BHT8

triliun (2010). Di sisi lain, arus FDI di negara

tetangga, termasuk Vietnam, Indonesia,

Malaysia, dan Singapura dalam 5 tahun

terakhir justru tumbuh signifikan. Rata-rata

pertumbuhan FDI di negara tersebut dalam 5

tahun terakhir tumbuh 10% yoy s.d 33% yoy.

Dengan adanya serangan banjir, laju investasi

di negara tetangga diperkirakan terus tumbuh

sebagai kompensasi melemahnya investasi di

Thailand.

Ekspor mengalami kinerja terburuk.Ekspor mengalami kinerja terburuk.Ekspor mengalami kinerja terburuk.Ekspor mengalami kinerja terburuk.Ekspor mengalami kinerja terburuk. Laju

ekspor di TW4-11 mengalami pemburukan

dan mengalami kontraksi tajam hingga

mengalami pertumbuhan -5,1% yoy dari

27,8% yoy di triwulan sebelumnya.

Grafik 2.104 Indikator InvestasiGrafik 2.104 Indikator InvestasiGrafik 2.104 Indikator InvestasiGrafik 2.104 Indikator InvestasiGrafik 2.104 Indikator InvestasiGrafik 2.103 Indikator KonsumsiGrafik 2.103 Indikator KonsumsiGrafik 2.103 Indikator KonsumsiGrafik 2.103 Indikator KonsumsiGrafik 2.103 Indikator Konsumsi

Grafik 2.105 Neraca PerdaganganGrafik 2.105 Neraca PerdaganganGrafik 2.105 Neraca PerdaganganGrafik 2.105 Neraca PerdaganganGrafik 2.105 Neraca Perdagangan

Sumber : Bloomberg

% yoy % yoy

-20

-15

-10

-5

0

5

10

15

20

25

30

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

1 3 6 9 12 3 6 9 121 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12-80

-60

-40

-20

0

20

40

60

80

100

120Retail Sales, lhs

Private Cons exp, lhsVehicle Sales, rhs

Consumer Confidence, lhs

Sumber : Bloomberg

Indeks% yoy

-60

-50

-40

-30

-20

-10

0

10

20

30

40

2008 2009 2010 2011

3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 1240

45

50

55

60

65

70

Capacity Utilization (rhs)

Manufacturing Prod. Index, nsa (lhs)

Capacity Utilization, rata2 jk. panjang (rhs)

Sumber : Bloomberg

Miliar USD% yoy

-60

-40

-20

0

20

40

60

80

100

2007 2008 2009 2010 2011

1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12-1

0

1

2

3

4

5Trade Balance, rhsEkspor, lhsImpor, lhs

Page 129: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

117

Pemburukan ini terjadi seiring terganggunya

aktivitas perekonomian Thailand secara umum

pasca banjir. Dari sisi supply, gangguan timbul

seiring terendamnya sejumlah kawasan

industri yang mendorong terhentinya aktivitas

produksi11. Sementara krisis utang Eropa yang

berkepanjangan dan masih lemahnya

perekonomian AS juga turut memberi beban

kepada demand produk ekspor Thailand.

Berdasarkan negara tujuan utama, ekspor ke

kawasan Eropa mengalami pelemahan

terbesar dan terkontraksi 18,3% yoy.

Sementara, ekspor ke kawasan ASEAN dan

China masih positif meski kini juga memasuki

tren perlambatan12. Ekspor produk manufaktur

dan mesin yang menjadi unggulan Thailand,

di TW4-11 masing-masing dalam kondisi

tertekan, melemah minus 27,06% qtq dan

minus 5,70% qtq menjadi minus 19,00% yoy

dan 17,95% yoy13. Tidak hanya berpengaruh

di dalam negeri, pelemahan kinerja industri

juga kembali memukul supply chain industry

di kawasan yang belum pulih dari bencana

tsunami Jepang mengingat peran Thailand

yang juga merupakan pusat produksi dan

pengembangan industri Jepang di ASEAN.

Otoritas fiskal mengeluarkan programOtoritas fiskal mengeluarkan programOtoritas fiskal mengeluarkan programOtoritas fiskal mengeluarkan programOtoritas fiskal mengeluarkan program

stimulus untuk menjaga perekonomian.stimulus untuk menjaga perekonomian.stimulus untuk menjaga perekonomian.stimulus untuk menjaga perekonomian.stimulus untuk menjaga perekonomian.

Langkah tersebut meliputi (i) menaikkan upah

minimum rata-rata 6,5% sebagai upaya

menjaga daya beli domestik, ii) program

rehabilitasi bencana senilai THB325 miliar

(setara dengan USD10,5 miliar) berupa soft

loans kepada pengusaha besar, UKM, dan

individu masing-masing sebesar THB65 miliar,

THB170 miliar, dan THB90 miliar; (iii) Pinjaman

khusus infrastruktur senilai THB15 miliar bagi

perusahaan besar; (iv) JBIC memberikan

pinjaman THB50 miliar kepada perusahaan

Jepang melalui perbankan Thailand; (v) Dewan

investasi Thailand berencana untuk

memperpanjang tax priviledges guna menahan

pengusaha atas rencana relokasi produksi.

Grafik 2.106 Ekspor: Negara TujuanGrafik 2.106 Ekspor: Negara TujuanGrafik 2.106 Ekspor: Negara TujuanGrafik 2.106 Ekspor: Negara TujuanGrafik 2.106 Ekspor: Negara Tujuan

11 Serangan banjir Thailand diperkirakan telah memaksa 14.000industri untuk menghentikan aktivitas produksi danoperasionalnya untuk sementara.

12 Pasar ekspor Eropa memiliki pangsa 9,8% dari keseluruhanekspor Thailand. Sementara ASEAN dan China masing-masingmemiliki porsi 25,7% dan 12,5%.

13 Ekspor produk mesin dan manufaktur masing-masing memilikipangsa 34,4% dan 17,2% dari keseluruhan ekspor Thailand.

Sumber : Bloomberg

% yoy

-50

-40

-30

-20

-10

0

10

20

30

40

50

60

2008 2009 2010 2011

3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

Ekspor AS

Jepang EU

Sumber : Bloomberg

% yoy

-60

-40

-20

0

20

40

60

80

100

120

140

2008 2009 2010 2011

3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

Ekspor

ASEAN

China

Page 130: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

118

Selain hal tersebut, paket stimulus dilengkapi

dengan pemberian kompensasi sebesar

BHT5000 untuk setiap rumah yang dilanda

banjir, sedangkan bagi wirausahawan dan

petani diberikan kemudahan mendapatkan

pinjaman lunak. Bagi investor, pemerintah

akan mengeluarkan kebijakan kelonggaran

tarif untuk produk permesinan dan suku

cadang untuk mendorong aktivitas investasi.

Rata-rata laju inflasi TW4-11 masihRata-rata laju inflasi TW4-11 masihRata-rata laju inflasi TW4-11 masihRata-rata laju inflasi TW4-11 masihRata-rata laju inflasi TW4-11 masih

persisten pada level tinggi, namun denganpersisten pada level tinggi, namun denganpersisten pada level tinggi, namun denganpersisten pada level tinggi, namun denganpersisten pada level tinggi, namun dengan

kecenderungan menurun.kecenderungan menurun.kecenderungan menurun.kecenderungan menurun.kecenderungan menurun. Terganggunya

produksi pangan Thailand pasca banjir

mendorong demand pull inflation yang

bermuara pada tertahannya rata-rata laju inflasi

TW4-11 pada level tinggi, yakni 4,0% yoy (rata-

rata 2011: 3,80% yoy). Menurunnya hasil

panen Thailand setidaknya 25% diperkirakan

telah mendorong harga beras s.d 20%. Hal ini

tercermin dari naiknya inflasi kelompok bahan

makanan sebesar 1,6% qoq ke level 9,7% yoy.

Meski demikian, ke depan tekanan laju inflasi

Thailand diproyeksikan berangsur berkurang

seiring aktvitas perekonomian yang juga

melambat. Hal ini mulai tercermin dari laju

inflasi bulanan di Desember 2011 yang

melambat menjadi 3,53% yoy dari 4,19% yoy

di bulan sebelumnya. Berdasarkan komponen

pembentuknya, melemahnya laju inflasi sejalan

dengan menurunnya permintaan terhadap

properti dan barang konsumsi seperti pakaian

(clothing & footwear). Di Akhir 2011, inflasi

kelompok properti tumbuh lemah 1,7% yoy,

sementara inflasi kelompok pakaian juga

melaju dalam level lemah, yakni 0,7% yoy. Di

sisi lain, kelompok transportasi di akhir 2011

justru mengalami deflasi, yakni 1,5% yoy

seiring menurunnya aktivitas masyarakat.

Berdasarkan perkembangan tersebut, laju

inflasi Thailand ke depan diperkirakan

mencapai 3,5% yoy (2012) dan 3,2% yoy

(2013).

Pelemahan aktivitas ekonomi mulaiPelemahan aktivitas ekonomi mulaiPelemahan aktivitas ekonomi mulaiPelemahan aktivitas ekonomi mulaiPelemahan aktivitas ekonomi mulai

mempengaruhi sektor tenaga kerja. mempengaruhi sektor tenaga kerja. mempengaruhi sektor tenaga kerja. mempengaruhi sektor tenaga kerja. mempengaruhi sektor tenaga kerja. Meski

tidak secara drastis, angka pengangguran rata-

rata di TW4-11 mulai meningkat dan

mendekati 0,7% setelah sebelumnya relatif

stabil di level 0,6%. Rusaknya fasilitas yang

mendorong terhentinya aktivitas produksi

berada dibalik kenaikan angka pengangguran

Grafik 2.107 InflasiGrafik 2.107 InflasiGrafik 2.107 InflasiGrafik 2.107 InflasiGrafik 2.107 Inflasi

% yoy

Sumber : Bloomberg

-5

-3

-1

1

3

5

7

9

11

2008 2009 2010 2011

3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12

IHK

Core

Suku Bunga Kebijakan

Sumber : Bloomberg

% yoy

-4

-2

0

2

4

6

8

10

12

2010 20113 6 9 12 3 6 9 12

IHKFood

Transp & KomHousing & Furnishing

Page 131: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

119

tersebut. Namun demikian, seiring kebijakan

fiskal yang dikeluarkan pemerintah untuk

mengembalikan perekonomian, tekanan

terhadap sektor ini diproyeksikan akan kembali

berkurang di 2012.

Tidak hanya sektor industri,Tidak hanya sektor industri,Tidak hanya sektor industri,Tidak hanya sektor industri,Tidak hanya sektor industri,

pemburukan juga terjadi di sektor keuangan.pemburukan juga terjadi di sektor keuangan.pemburukan juga terjadi di sektor keuangan.pemburukan juga terjadi di sektor keuangan.pemburukan juga terjadi di sektor keuangan.

Melemahnya aktivitas perekonomian Thailand

mendorong persepsi negatif pelaku pasar. Aksi

jual yang dilakukan investor di pasar saham

mendorong pelemahan indeks saham di

periode laporan rata-rata 7,15% qoq.

Keputusan pelaku pasar ini juga tidak terlepas

dari terus meningkatnya risiko Thailand

sebagaimana tingkat CDS yang juga

meningkat. Di triwulan akhir 2011, CDS

Thailand rata-rata meningkat 33,36% qoq.

Kondisi-kondisi tersebut yang pada akhirnya

memberi tekanan pada nilai tukar dan

mendorong depresisasi THB. Sepanjang TW4-

11 THB cenderung melemah rata-rata 2,90%

qoq.

Pelaku pasar mengharapkan otoritasPelaku pasar mengharapkan otoritasPelaku pasar mengharapkan otoritasPelaku pasar mengharapkan otoritasPelaku pasar mengharapkan otoritas

terus mengambil langkah pelonggaran.terus mengambil langkah pelonggaran.terus mengambil langkah pelonggaran.terus mengambil langkah pelonggaran.terus mengambil langkah pelonggaran.

Terancam oleh melambatnya perekonomian

domestik pasca bencana banjir, otoritas

moneter di TW4-11 (November 2011) telah

menurunkan suku bunga acuan sebesar 0,25

bps menjadi 3,25% setelah sejak awal 2011

cenderung menaikkan suku bunga acuan

sebagai langkah pengetatan di tengah

ancaman inflasi. Kini, di tengah indeks industri

dan konsumsi yang terus melemah, ke depan

BOT diharapkan melanjutkan kebijakan

longgar berupa penurunan suku bunga acuan.

Hal ini tidak terlepas dari upaya antisipasi

pelemahan ekonomi global sebagai imbas

krisis utang Eropa dan lambannya pemulihan

Grafik 2.108 Tingkat PengangguranGrafik 2.108 Tingkat PengangguranGrafik 2.108 Tingkat PengangguranGrafik 2.108 Tingkat PengangguranGrafik 2.108 Tingkat Pengangguran

Grafik 2.109 Nilai Tukar dan SahamGrafik 2.109 Nilai Tukar dan SahamGrafik 2.109 Nilai Tukar dan SahamGrafik 2.109 Nilai Tukar dan SahamGrafik 2.109 Nilai Tukar dan Saham

Sumber : Bloomberg

%Baht/day

180

185

190

195

200

205

210

215

220Upah Minimum, lhs

Pengangguran, rhs

2008 2009 2010 2011

3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 120

0,5

1

1,5

2

2,5

Sumber : Bloomberg

IndeksBHT/USD

25

27

29

31

33

35

37

39

2010 2011Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

350

450

550

650

750

850

950

1050

1150Thai Baht/USD (lhs)

Indeks Saham (rhs)

Grafik 2.110Grafik 2.110Grafik 2.110Grafik 2.110Grafik 2.110Yield Gov Bond, CDS, Yield Gov Bond, CDS, Yield Gov Bond, CDS, Yield Gov Bond, CDS, Yield Gov Bond, CDS, dan Interbank Ratedan Interbank Ratedan Interbank Ratedan Interbank Ratedan Interbank Rate

Sumber : Bloomberg

Indeks%

0

0,5

1

1,5

2

2,5

3

3,5

4

4,5

5

2010 2011Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

80

100

120

140

160

180

200

220

240

260Interbank rate 3 bln (lhs) Yield Gov Bond-10 yr (lhs)

Yield Gov Bond-1 yr (lhs) CDS 5 Yr (rhs)

Page 132: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

120

Grafik 2.112 Produk Domestik BrutoGrafik 2.112 Produk Domestik BrutoGrafik 2.112 Produk Domestik BrutoGrafik 2.112 Produk Domestik BrutoGrafik 2.112 Produk Domestik Bruto

ekonomi AS. Sementara itu, otoritas fiskal juga

mengeluarkan program stimulus untuk

menjaga perekonomian.

B.8 Vietnam

Di TW4-11 secara perlahan laju

pertumbuhan ekonomi Vietnam mulai

berakselerasi meski belum optimal. Di periode

laporan, PDB Vietnam tumbuh 5,9% yoy yang

didorong oleh komponen jasa (services) yang

meningkat menjelang hari raya di akhir tahun.

Sementara itu, laju inflasi masih dalam tren

tinggi, namun perlahan tekanannya mulai

melemah seiring langkah pengetatan dan

penurunan harga komoditas global. Di TW4-

11 laju inflasi Vietnam rata-rata mencapai

19,9% yoy, turun dari triwulan sebelumnya

yang sebesar 22,5% yoy. Di sisi lain,

melemahnya pertumbuhan ekonomi global

mulai mempengaruhi kinerja eksternal

Vietnam. Hal ini tercermin dari laju ekspor di

periode laporan yang melemah 0,98% qoq ke

level 31,17% yoy di bawah rata-rata 2011

seiring melemahnya permintaan produk tekstil

dan turunnya produksi beras yang juga

menjadi unggulan ekspor Vietnam. Sementara

itu, di tengah tren pelemahan nilai tukar, laju

impor juga turun 12% qoq ke level 18% yoy.

Selain nilai tukar yang terdepresiasi, turunnya

impor tidak terlepas dari lemahnya investor

confident di Vietnam sehingga mempengaruhi

keinginan pelaku usaha berinvestasi dan

melakukan impor mesin ke Vietnam.

Lemahnya kepercayaan pelaku pasar juga

tercermin di sektor keuangan, di mana CDS

terus berada dalam level tinggi (400 bps)

sehingga menahan pertumbuhan indeks

saham.

Laju pertumbuhan PDB di TW4-11Laju pertumbuhan PDB di TW4-11Laju pertumbuhan PDB di TW4-11Laju pertumbuhan PDB di TW4-11Laju pertumbuhan PDB di TW4-11

meningkat dari periode sebelumnya, namunmeningkat dari periode sebelumnya, namunmeningkat dari periode sebelumnya, namunmeningkat dari periode sebelumnya, namunmeningkat dari periode sebelumnya, namun

masih di bawah target tahunan.masih di bawah target tahunan.masih di bawah target tahunan.masih di bawah target tahunan.masih di bawah target tahunan. Setelah di

awal 2011 sempat tertahan di 5,4% yoy, di

akhir 2011 laju PDB Vietnam tumbuh 5,9%

yoy. Meski demikian, realisasi laju

pertumbuhan tersebut masih di bawah kinerja

tahun 2010 (6,8% yoy) dan target yang

disusun pemerintah (6,5% yoy). Di periode

Grafik 2.111 Suku Bunga AcuanGrafik 2.111 Suku Bunga AcuanGrafik 2.111 Suku Bunga AcuanGrafik 2.111 Suku Bunga AcuanGrafik 2.111 Suku Bunga Acuan

Sumber : Bloomberg

% yoy

-6

-4

-2

0

2

4

6

8

10

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012

1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 121

Inflasi

Benchmark Interest Rate

Sumber : Bloomberg

% yoy

0,0

1,0

2,0

3,0

4,0

5,0

6,0

7,0

8,0

9,0

2007 2008 2009 2010 2011

Services

Industry & Construction

Agriculture

PDB

Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4

Page 133: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

121

laporan kinerja perekonomian lebih didorong

oleh sektor jasa yang tumbuh menjadi 2,5%

yoy dari 2,4% yoy di triwulan sebelumnya.

Kinerja PDB yang mengalami technical

rebound di TW4-11 sudah diperkirakan oleh

banyak pihak sebagai pengaruh seasonal effect

di mana pada triwulan laporan baik aktivitas

produksi dan konsumsi cenderung meningkat

seiring persiapan menghadapi Hari Raya Natal

dan Tet Festival (Lunar New Year) yang

merupakan hari raya terbesar di Vietnam.

Meningkatnya aktivitas konsumsi di triwulan

laporan tercermin dari tingkat penjualan ritel

yang tumbuh 25,8% yoy (tertinggi sepanjang

2011, di atas rata-rata 23,5% yoy) di tengah

laju inflasi yang tinggi dan borrowing cost yang

mahal. Selain berkenaan dengan perayaan

akhir tahun, terjaganya aktivitas konsumsi

Vietnam tidak terlepas dari kondisi demografi

yang mendukung. Saat ini jumlah penduduk

Vietnam mencapai 90 juta orang dengan rata-

rata berusia produktif, 35 tahun. Selain itu,

tingginya aktivitas konsumsi akhir tahun juga

terdorong oleh meningkatnya daya beli

masyarakat seiring kebijakan pemerintah

menaikkan upah minimum sebesar 27% s.d

68%, sejak 1 Oktober 2011 lalu yang

disesuaikan dengan jenis dan lokasi

perusahaan maupun kebijakan perusahaan

memberikan bonus akhir tahun.

Ancaman perlambatan ekonomi globalAncaman perlambatan ekonomi globalAncaman perlambatan ekonomi globalAncaman perlambatan ekonomi globalAncaman perlambatan ekonomi global

terus menekan kinerja eksternal.terus menekan kinerja eksternal.terus menekan kinerja eksternal.terus menekan kinerja eksternal.terus menekan kinerja eksternal. Tidak

tercapainya target pertumbuhan PDB turut

dipengaruhi oleh global demand yang

melambat dan menekan kinerja ekspor

Vietnam. Laju ekspor di periode laporan

tergerus 0,98% qoq menjadi 31,17% yoy dari

32,14% yoy di triwulan sebelumnya (rata-rata

2011: 32% yoy). Produk tekstil yang

mendominasi pangsa ekspor Vietnam di TW4-

11 melemah 9,7% qoq menjadi 17,3% yoy

dari 26,7% yoy. Produk beras dengan pangsa

ekspor sebesar 5,4%, di TW4-11 juga

melemah 4,2% qoq sehingga pertumbuhan

ekspornya mengalami kontraksi menjadi 2,3%

yoy dari 37,6% yoy. Terpukulnya ekspor beras

Vietnam tidak terlepas dari bencana banjir

yang melanda Vietnam di akhir TW3-11 lalu

yang mengakibatkan kerusakan lahan sawah

Grafik 2.113 Indikator KonsumsiGrafik 2.113 Indikator KonsumsiGrafik 2.113 Indikator KonsumsiGrafik 2.113 Indikator KonsumsiGrafik 2.113 Indikator Konsumsi Grafik 2.114 Neraca PerdaganganGrafik 2.114 Neraca PerdaganganGrafik 2.114 Neraca PerdaganganGrafik 2.114 Neraca PerdaganganGrafik 2.114 Neraca Perdagangan

Sumber : Bloomberg

% yoy% yoy

-20

-10

0

10

20

30

40

2007 2008 2009 2010 2011

Penjualan Ritel (lhs)

Penjualan Kendaraan (rhs)

1 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12-100

-50

0

50

100

150

200

Sumber : Bloomberg & CEIC

Juta USD % yoy

Trade Balance (lhs)

Ekspor, yoy (rhs)

Impor, yoy (rhs)

2007 2008 2009 2010 2011

-23.000

-18.000

-13.000

-8.000

-3.000

2.000

7.000

12.000

17.000

22.000

3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12 3 6 9 12-80,0

-60,0

-40,0

-20,0

0,0

20,0

40,0

60,0

80,0

100,0

Page 134: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

122

dan buah di berbagai provinsi (An Giang: 2.720

hektar, Dong Thap: 520 hektar, Kien Giang:

1.090 hektar; Vinh Long: 815 hektar). Di sisi

lain, tren pelemahan nilai tukar yang dialami

Vietnam juga memukul kinerja impor. Di

periode laporan, impor Vietnam melemah

12% qtq ke level 18% yoy (posisi terendah

sepanjang 2011). Selain pelemahan nilai tukar,

kebijakan pemerintah menahan impor sebagai

bagian menjaga stabilitas nilai tukar dalam

negeri juga berada di balik melambatnya

pertumbuhan impor Vietnam. Impor mesin

yang memiliki pangsa terbesar di periode

laporan rata-rata melemah 19,5% qoq

menjadi 1,2% yoy dari 20,7% yoy di triwulan

sebelumnya14. Melemahnya impor mesin,

sejalan dengan masih buruknya persepsi

Vietnam dimata investor. Ketidakpastian

kondisi perekonomian domestik ditambah

sentimen terhadap masih lemahnya penerapan

Good Corporate Governance sehingga

mendorong Confidence Index Vietnam berada

pada level rendah. Sejak awal 2011 s.d TW4-

11, Confidence Index investor domestik dan

asing terus merosot. Di TW4-11, Confidence

Index investor domestik tercatat sebesar 77,88,

di bawah rata-rata 2011 yang mencapai 82,68.

Tekanan laju inflasi TW4-11 masihTekanan laju inflasi TW4-11 masihTekanan laju inflasi TW4-11 masihTekanan laju inflasi TW4-11 masihTekanan laju inflasi TW4-11 masih

tinggi namun melemah tipis ke level di bawahtinggi namun melemah tipis ke level di bawahtinggi namun melemah tipis ke level di bawahtinggi namun melemah tipis ke level di bawahtinggi namun melemah tipis ke level di bawah

20% yoy.20% yoy.20% yoy.20% yoy.20% yoy. Setelah di TW3-11 laju inflasi

mencapai 22,5% yoy, di TW4-11 tekanan

inflasi melemah menjadi 19,9% yoy. Meski

melambat, laju inflasi Vietnam masih di atas

target pemerintah, yakni 15% yoy. Tekanan

inflasi yang melemah terutama didorong oleh

kelompok bahan makanan (food and

foodstuff) yang mengalami penurunan sebesar

3,5% qoq menjadi 29,9% yoy dari 33,4% yoy.

Selain itu, penurunan tekanan laju inflasi yang

tersebut juga didorong oleh tren harga

komoditas global yang melemah serta langkah

pengetatan sebelumnya. Namun demikian

kebijakan pemerintah menaikkan upah dan

tingginya aktivitas konsumsi di akhir tahun di

tengah terbatasnya pasokan beras pascabanjir

dikhawatirkan mampu kembali memberi

tekanan pada laju inflasi Vietnam ke depan.....

Grafik 2.115 Confidence IndexGrafik 2.115 Confidence IndexGrafik 2.115 Confidence IndexGrafik 2.115 Confidence IndexGrafik 2.115 Confidence Index

14 Impor barang mesin di Vietnam memiliki porsi 30% darikeseluruhan impor.

Grafik 2.116 InflasiGrafik 2.116 InflasiGrafik 2.116 InflasiGrafik 2.116 InflasiGrafik 2.116 Inflasi

Sumber : Bloomberg

Indeks

0

20

40

60

80

100

120

140

160

2008 2009 2010 20111 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 2 4 6 8 10 12

Domestic Investor Confidence Index (DICI)

Rata2 DICI

Foreign Investor Confidence Index (FICI)

Rata2 FICI

Sumber : Bloomberg

% yoy

Rata2 2010 = 6,9%-20

-10

0

10

20

30

40

50

2007 2008 2009 2010 20112 4 6 8 1012 2 4 6 8 10 12 2 4 6 8 10 12 2 4 6 8 1012 2 4 6 8 1012

IHKFood & FoodstuffTransport dan Comm.ClothingHouse

Page 135: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

123

Tingkat kepercayaan pelaku pasarTingkat kepercayaan pelaku pasarTingkat kepercayaan pelaku pasarTingkat kepercayaan pelaku pasarTingkat kepercayaan pelaku pasar

belum menunjukkan pemulihan.belum menunjukkan pemulihan.belum menunjukkan pemulihan.belum menunjukkan pemulihan.belum menunjukkan pemulihan. Meski laju

PDB di triwulan laporan membaik, namun

dengan laju inflasi yang persisten pada level

tinggi dan pemburukan kinerja eksternal,

kinerja sektor keuangan belum menunjukkan

perbaikan. Hal ini tercermin dari

kecenderungan CDS Vietnam yang meningkat

rata-rata 11,97% qoq. Terus meningkatnya

CDS menunjukkan masih tingginya risiko

Vietnam ke depan di mata pelaku pasar.

Pandangan ini yang selanjutnya ikut menahan

pertumbuhan kinerja bursa saham. Di periode

laporan, bursa Vietnam rata-rata melemah

6,85% qoq yang selanjutnya ikut mendorong

depresiasi nilai tukar rata-rata 1,23% qoq.

Ke depan, pertumbuhan ekonomiKe depan, pertumbuhan ekonomiKe depan, pertumbuhan ekonomiKe depan, pertumbuhan ekonomiKe depan, pertumbuhan ekonomi

Vietnam masih dibayang-bayangi risiko.Vietnam masih dibayang-bayangi risiko.Vietnam masih dibayang-bayangi risiko.Vietnam masih dibayang-bayangi risiko.Vietnam masih dibayang-bayangi risiko. Meski

tekanan inflasi berangsur mereda, namun

dengan meningkatnya aktivitas konsumsi di

akhir tahun seiring Hari Raya Natal dan Tet

Festival di awal 2012, terbuka kemungkinan

penurunan laju inflasi menjadi tertahan. Di sisi

lain, terus melemahnya ekspor juga

dikhawatirkan memberikan eksposur

tambahan, khususnya dari sisi cadangan devisa

yang dikaitkan dengan kewajiban dalam valas.

Sebagai gambaran, di akhir 2010, total utang

luar negeri Vietnam diperkirakan lebih dari 3

kali lipat cadangan devisa bank sentral15.

Dengan semakin sulitnya Vietnam

memperoleh valas, ke depan gap antara

kewajiban dan ketersediaan valas akan

semakin besar. Berdasarkan perkiraan, di TW1-

11 lalu utang luar negeri Vietnam telah

tumbuh USD1,5 miliar, sementara cadangan

devisa mengalami penurunan USD0,25 miliar.

Pada akhir TW1-11, setidaknya terdapat

USD8,5 miliar utang luar negeri yang akan

jatuh tempo dalam satu tahun ke depan (senilai

75% dari cadangan devisa)16.

Langkah pengetatan dan konsolidasiLangkah pengetatan dan konsolidasiLangkah pengetatan dan konsolidasiLangkah pengetatan dan konsolidasiLangkah pengetatan dan konsolidasi

perbankan menjadi upaya menjaga stabilitasperbankan menjadi upaya menjaga stabilitasperbankan menjadi upaya menjaga stabilitasperbankan menjadi upaya menjaga stabilitasperbankan menjadi upaya menjaga stabilitas

perekonomian terkini.perekonomian terkini.perekonomian terkini.perekonomian terkini.perekonomian terkini. Di tengah berbagai

tantangan yang dihadapi perekonomian

Vietnam, di awal TW4-11 State Bank of

Vietnam (SBV) memutuskan untuk menaikkan

refinance rate sebesar 100bps menjadi 15%

sebagai respon pengetatan kesekian kali di

tengah instabilitas nilai tukar dan tekanan

inflasi yang terus menguat sepanjang 2011.

Selain itu, seiring tekanan inflasi bulanan yang

masih tinggi, di periode akhir TW4-11 SBV

memutuskan untuk mempertahankan suku

bunga sebagai sinyal untuk mempertahankan

stance pengetatan ekonomi domestik lebih

lanjut di tengah ancaman pelemahan

Grafik 2.117 Saham, CDS, dan Nilai TukarGrafik 2.117 Saham, CDS, dan Nilai TukarGrafik 2.117 Saham, CDS, dan Nilai TukarGrafik 2.117 Saham, CDS, dan Nilai TukarGrafik 2.117 Saham, CDS, dan Nilai Tukar

15 RGE: Vietnam Outlook Update: On The Brink16 Data utang dan cadangan devisa Vietnam tidak dipublikasi secara

bebas. Analis menggunakan informasi lampau sebagai gambaran.

Sumber : Bloomberg

VND/USDIndeks

200

250

300

350

400

450

500

550

19000

19500

20000

20500

21000

21500

Stock Indeks, lhs

CDS-5 Yr, lhs

VND/USD, rhs

2010 2011 2012Jul Ags Sep Okt Nov Des Jul Ags Sep Okt Nov DesJan Feb Mar Apr Mei Jun Jan

Page 136: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

124

Grafik 2.118 Suku Bunga KebijakanGrafik 2.118 Suku Bunga KebijakanGrafik 2.118 Suku Bunga KebijakanGrafik 2.118 Suku Bunga KebijakanGrafik 2.118 Suku Bunga Kebijakan

pertumbuhan ekonomi global. Sementara itu,

guna menjaga stabilitas nilai tukar Dong, SBV

di akhir TW4-11 menaikkan refference rate

nilai tukar sebesar VND15 menjadi VND20.828

per USD seiring tingginya permintaan USD di

akhir tahun. Sejak Oktober 2011, SBV telah

menaikkan refference rate sampai dengan

VND200 per USD (melemah 0,97%, target

2011: 1%). Langkah menaikkan refference

rate tersebut menjadi upaya untuk menjaga

stabilitas harga setelah sebelumnya otoritas

juga mematok suku bunga simpanan. Per 1

Oktober 2011 suku bunga simpanan di bawah

1 bulan maksimum sebesar 6%, sedangkan

untuk simpanan di atas 1 bulan maksimal

14%. Selain itu, upaya memperbaiki

kepercayaan investor juga dilakukan melalui

konsolidasi sektor perbankan. Pada tanggal 6

Desember 2011 lalu, SBV mengumumkan

bahwa Vietnam»s First Commercial Joint-Stock

Bank, Tin Nghia Commercial Joint-Stock Bank

dan Saigon Commercial Joint-Stock Bank akan

melakukan merger. Langkah ini diambil untuk

memperkuat dan menyehatkan industri

perbankan sehingga dapat mengembalikan

kepercayaan investor.

B.9 Brazil

Pertumbuhan ekonomi Brazil

diperkirakan akan terus melambat, sehingga

hanya akan mencapai 2.9% pada akhir tahun

2011 dan 3.2% pada 2012 (CF Desember

2011). Pertumbuhan tersebut berada di bawah

ekspektasi awal Banco Central do Brasil (BCB)

Tabel 2.10 Respon KebijakanTabel 2.10 Respon KebijakanTabel 2.10 Respon KebijakanTabel 2.10 Respon KebijakanTabel 2.10 Respon Kebijakan

Tahun Periode Policy Respon

Agustus Devaluasi mata uang 3,25%September Devaluasi mata uang 2%Desember Refinancing rate naik 200bps menjadi 9%

Refinancing rate naik 200bps menjadi 11%Repo rate naik 100bps menjadi 12%Devaluasi mata uang 7%Refinancing rate naik 100bps menjadi 12%Discount rate naik 500 bps menjadi 12%Repo rate naik 100bps menjadi 13%Refinancing rate naik 200bps menjadi 14%Discount rate naik 100 bps menjadi 13%Repo rate naik 100bps menjadi 14%Refinancing repo rate naik menjadi 15%Repo rate naik 100bps menjadi 15%

Juli Repo rate turun 100bps menadi 14%Oktober Refinancing rate naik 200bps menjadi 15%

2010

Maret

April

Mei

Juni

2011

Sumber: Bloomberg, diolah

VND/USD%

0

5

10

15

20

25

30

2008 2009 2010 2011

Sumber : Bloomberg

1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 12 2 4 6 8 1010000

12000

14000

16000

18000

20000

22000Base Rate Refinancing rateDiscount rate Inflasi, lhsVND/USD, rhs

Page 137: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

125

sebesar 4% untuk pertumbuhan ekonomi

2011 dan jauh di bawah pertumbuhan

ekonomi 2010 yang mencapai 7.5%.

Pasar keuangan Brazil pada TW4-11

kembali bergejolak sebagai imbas penyelesaian

krisis Eropa yang tidak kunjung memberikan

hasil dan semakin melemahnya kondisi

keuangan Kawasan Euro. Pada awal TW4-11

gejolak pasar keuangan Brazil sempat mereda

akibat tercapainya beberapa kesepakatan

penyelesaian krisis Eropa dan realisasi data

perekonomian AS yang membaik. Namun,

sejak pertengahan TW4-11 pasar keuangan

Brazil kembali bergejolak yang mengarah ke

pemburukan seiring dengan munculnya

ketidakpastian implementasi kesepakatan

penyelesaian krisis utang di Kawasan Eropa.

Ini menunjukkan bahwa pasar keuangan Brazil

sangat rentan mengingat banyaknya bank

yang memiliki eksposur dengan perbankan di

Eropa.

Sejak akhir TW3-11 hingga TW4-11,

BCB telah menurunkan suku bunga SELIC Rate

sebanyak tiga kali dari 12.5% menjadi 11%

seiring dengan meningkatnya kekhawatiran

memburuknya perekonomian global yang

akan mempertajam perlambatan

pertumbuhan ekonomi Brazil. Keputusan ini

diambil di tengah ancaman masih tingginya

inflasi (proyeksi Inflasi Desember 2011: 6.5%

yoy √ CF Desember 2011). Guna mengimbangi

kebijakan pelonggaran moneter ini,

Pemerintah Brazil juga mengumumkan

beberapa langkah pengetatan fiskal.

Pertumbuhan ekonomi Brazil pada TW4-Pertumbuhan ekonomi Brazil pada TW4-Pertumbuhan ekonomi Brazil pada TW4-Pertumbuhan ekonomi Brazil pada TW4-Pertumbuhan ekonomi Brazil pada TW4-

11 kembali melemah. 11 kembali melemah. 11 kembali melemah. 11 kembali melemah. 11 kembali melemah. Pada akhir 2011,

pertumbuhan ekonomi Brazil diperkirakan

hanya akan mencapai 2.9% dan 3.2% pada

2012 (CF Desember 2011). Pemburukan

ekonomi Brazil tersebut dikonfirmasi oleh hasil

survei Banco Central de brasil (BCB) terhadap

pelaku pasar. Hasil survei tersebut

memperkirakan ekonomi Brazil hanya akan

tumbuh 3.16% pada 2011 dan 3.5% pada

201217. Hasil tersebut berada di bawah

ekspektasi awal BCB, yaitu sebesar 4% pada

2011 dan jauh di bawah pertumbuhan ekonomi

2010 yang mencapai 7.5%. Sejalan dengan itu,

OECD memperkirakan bahwa ekonomi Brazil

akan tumbuh kurang dari 4% per tahun dalam

dua tahun ke depan (2011 dan 2012).

Perlambatan ekonomi tersebut merupakan

imbas dari pemburukan kondisi ekonomi global

yang dipicu oleh krisis di Eropa dan Amerika

Serikat (AS), serta pelemahan daya saing serta

langkah kebijakan Pemerintah Brazil dalam

meredam ekspansi kredit (Grafik 2.119)18.

17 Telah disampaikan pada bahan Rapat Dewan Gubernur DirektoratInternasional Periode Desember 2011.

18 Telah diulas pada bahan Rapat Dewan Gubernur DirektoratInternasional Periode Oktober 2011.Grafik 2.119 Pertumbuhan PDB BrazilGrafik 2.119 Pertumbuhan PDB BrazilGrafik 2.119 Pertumbuhan PDB BrazilGrafik 2.119 Pertumbuhan PDB BrazilGrafik 2.119 Pertumbuhan PDB Brazil

% yoy

Sumber : Bloomberg, diolah

% yoy

-20

-10

0

10

20

30

40

50

2006 2007 2008 2009 2010 2011

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4-10

-5

0

5

10

15PDB (lhs) Family ConsumptionGov Consumption GFCIExport Import

Page 138: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

126

Grafik 2.121 Konsumsi BrazilGrafik 2.121 Konsumsi BrazilGrafik 2.121 Konsumsi BrazilGrafik 2.121 Konsumsi BrazilGrafik 2.121 Konsumsi Brazil

Melambatnya aktivitas ekonomi BrazilMelambatnya aktivitas ekonomi BrazilMelambatnya aktivitas ekonomi BrazilMelambatnya aktivitas ekonomi BrazilMelambatnya aktivitas ekonomi Brazil

dikonfirmasi oleh pertumbuhan investasi Brazildikonfirmasi oleh pertumbuhan investasi Brazildikonfirmasi oleh pertumbuhan investasi Brazildikonfirmasi oleh pertumbuhan investasi Brazildikonfirmasi oleh pertumbuhan investasi Brazil

yang kian melemah.yang kian melemah.yang kian melemah.yang kian melemah.yang kian melemah. Pada TW4-11, investasi

di sektor manufaktur dan sektor industri

semakin melambat dari minus 1.7% (yoy) di

TW3-11 menjadi minus 2.1% yoy (Grafik

2.120). Sejalan dengan itu, aktivitas konsumsi

masyarakat juga melemah. Pada TW4-11

konsumsi rumah tangga menurun dengan

hanya tumbuh sebesar 2.8% (yoy). Perlambatan

aktivitas konsumsi masyarakat ini sejalan

dengan menurunnya tren penjualan ritel dan

penjualan kendaraan. Pada TW4-11, penjualan

ritel hanya tumbuh 4,28% (yoy), sedangkan

penjualan kendaraan melambat hingga

mencapai minus 2,1% yoy (Grafik 2.121).

Setelah sempat mereda pada awalSetelah sempat mereda pada awalSetelah sempat mereda pada awalSetelah sempat mereda pada awalSetelah sempat mereda pada awal

TW4-11 menyusul tercapainya beberapaTW4-11 menyusul tercapainya beberapaTW4-11 menyusul tercapainya beberapaTW4-11 menyusul tercapainya beberapaTW4-11 menyusul tercapainya beberapa

kesepakatan penyelesaian Krisis Eropa dankesepakatan penyelesaian Krisis Eropa dankesepakatan penyelesaian Krisis Eropa dankesepakatan penyelesaian Krisis Eropa dankesepakatan penyelesaian Krisis Eropa dan

realisasi data perekonomian AS yang membaik,realisasi data perekonomian AS yang membaik,realisasi data perekonomian AS yang membaik,realisasi data perekonomian AS yang membaik,realisasi data perekonomian AS yang membaik,

pasar keuangan Brazil kembali bergejolak sejakpasar keuangan Brazil kembali bergejolak sejakpasar keuangan Brazil kembali bergejolak sejakpasar keuangan Brazil kembali bergejolak sejakpasar keuangan Brazil kembali bergejolak sejak

pertengahan TW4-11.pertengahan TW4-11.pertengahan TW4-11.pertengahan TW4-11.pertengahan TW4-11. Kondisi pasar keuangan

Brazil semakin rentan seiring dengan

meningkatnya ketidakpastian tindak lanjut dari

kesepakatan penyelesaian krisis dan

melemahnya kondisi keuangan Kawasan Euro.

Pasar saham Brazil dan kawasan Latam secara

umum kembali memburuk, setelah

sebelumnya sempat menunjukkan perbaikan

pada awal TW4-11. Hal ini merupakan imbas

dari meningkatnya ketidakpastian rencana

penyelesaian krisis utang di Kawasan Eropa

(Grafik 2.123). Lebih lanjut, terkait dengan

upaya penyelesaian krisis Eropa, Brazil telah

menyatakan sikapnya untuk menolak gagasan

pembelian obligasi Eropa dalam rangka

membantu meringankan krisis utang

Eurozone. Namun demikian, Brazil bersedia

Grafik 2.120 Indikator Investasi BrazilGrafik 2.120 Indikator Investasi BrazilGrafik 2.120 Indikator Investasi BrazilGrafik 2.120 Indikator Investasi BrazilGrafik 2.120 Indikator Investasi Brazil Grafik 2.122 Nilai Tukar Kawasan LatamGrafik 2.122 Nilai Tukar Kawasan LatamGrafik 2.122 Nilai Tukar Kawasan LatamGrafik 2.122 Nilai Tukar Kawasan LatamGrafik 2.122 Nilai Tukar Kawasan Latam

Sumber : Bloomberg, diolah

% yoy

-20,00

-15,00

-10,00

-5,00

0,00

5,00

10,00

15,00

20,00

25,00Sektor Manufaktur

Sektor Industri

2007 2008 2009 2010 2011Feb Mei Ags Nov Feb Mei Ags Nov Feb Mei Ags Nov Feb Mei Ags Nov Feb Mei Ags Nov

Sumber : Bloomberg, diolah

-30

-20

-10

0

10

20

30

40

50

60Penjualan Retail

Penjualan Kendaraan

Jan Mar Mei Jul Sep Nov Jan Mar Mei Jul Sep Nov Jan Mar Mei Jul Sep NovJan Mar Mei Jul Sep NovJan Mar Mei Jul Sep Nov2007 2008 2009 2010 2011

Index

90

95

100

105

110

115

120ARS Curncy

BRL Curncy

MXN Curncy

Jan Feb MarApr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan Feb MarApr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan

2010 2011 2012

Sumber : Bloomberg (indeks Januari 2011 = 100)

Page 139: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 2 - Perkembangan Ekonomi Individu Negara

127

memberikan bantuan keuangan melalui

International Monetary Fund (IMF).

Persepsi risiko di Brazil semakinPersepsi risiko di Brazil semakinPersepsi risiko di Brazil semakinPersepsi risiko di Brazil semakinPersepsi risiko di Brazil semakin

memburuk pada akhir TW4-11, sebagaimanamemburuk pada akhir TW4-11, sebagaimanamemburuk pada akhir TW4-11, sebagaimanamemburuk pada akhir TW4-11, sebagaimanamemburuk pada akhir TW4-11, sebagaimana

tercermin dari perkembangan tercermin dari perkembangan tercermin dari perkembangan tercermin dari perkembangan tercermin dari perkembangan credit defaultcredit defaultcredit defaultcredit defaultcredit default

swapswapswapswapswap (CDS) yang meningkat (Grafik 2.124). (CDS) yang meningkat (Grafik 2.124). (CDS) yang meningkat (Grafik 2.124). (CDS) yang meningkat (Grafik 2.124). (CDS) yang meningkat (Grafik 2.124).

Pada pertengahan TW4-11, level CDS Brazil

dan kawasan Latam sempat menurun seiring

dengan adanya kemajuan penyelesaian krisis

Eropa. Namun, tren perbaikan CDS tersebut

mengalami pembalikan arah setelah

penyelesaian krisis Eropa kembali terhambat,

sehingga meningkatkan kekhawatiran investor

akan semakin memburuknya ekonomi global.

Untuk mengatasi perlambatanUntuk mengatasi perlambatanUntuk mengatasi perlambatanUntuk mengatasi perlambatanUntuk mengatasi perlambatan

pertumbuhan ekonomi yang semakin dalam,pertumbuhan ekonomi yang semakin dalam,pertumbuhan ekonomi yang semakin dalam,pertumbuhan ekonomi yang semakin dalam,pertumbuhan ekonomi yang semakin dalam,

sejak akhir TW3-11 hingga TW4-11 BCB telahsejak akhir TW3-11 hingga TW4-11 BCB telahsejak akhir TW3-11 hingga TW4-11 BCB telahsejak akhir TW3-11 hingga TW4-11 BCB telahsejak akhir TW3-11 hingga TW4-11 BCB telah

menurunkan suku bunga SELIC menurunkan suku bunga SELIC menurunkan suku bunga SELIC menurunkan suku bunga SELIC menurunkan suku bunga SELIC rateraterateraterate sebanyak sebanyak sebanyak sebanyak sebanyak

tiga kali tiga kali tiga kali tiga kali tiga kali (dari 12.5% hingga kini 11%) (Grafik

2.125). Untuk tahun 2012 BCB

mengumumkan akan terus melakukan

penyesuaian tingkat bunga secara moderat

sehingga pada tahun 2012 SELIC rate

diperkirakan akan terus turun.

Keputusan penurunan suku bungaKeputusan penurunan suku bungaKeputusan penurunan suku bungaKeputusan penurunan suku bungaKeputusan penurunan suku bunga

SELIC SELIC SELIC SELIC SELIC Rate Rate Rate Rate Rate kembali diambil di tengah ancamankembali diambil di tengah ancamankembali diambil di tengah ancamankembali diambil di tengah ancamankembali diambil di tengah ancaman

inflasi yang masih tinggi. inflasi yang masih tinggi. inflasi yang masih tinggi. inflasi yang masih tinggi. inflasi yang masih tinggi. Laju inflasi Brazil

diperkirakan masih akan tinggi hingga

mencapai 6.5% yoy (proyeksi CF Desember

2011) (Grafik 2.125). Untuk mengimbangi

langkah pelonggaran moneter melalui

penurunan suku bunga SELIC Rate, pada TW4-

11 Pemerintah Brazil mengumumkan

beberapa langkah pengetatan fiskal. Langkah

tersebut adalah dengan mengurangi

Grafik 2.123 Pasar Saham Kawasan LatamGrafik 2.123 Pasar Saham Kawasan LatamGrafik 2.123 Pasar Saham Kawasan LatamGrafik 2.123 Pasar Saham Kawasan LatamGrafik 2.123 Pasar Saham Kawasan Latam

Grafik 2.124 CDS Kawasan LatamGrafik 2.124 CDS Kawasan LatamGrafik 2.124 CDS Kawasan LatamGrafik 2.124 CDS Kawasan LatamGrafik 2.124 CDS Kawasan Latam Grafik 2.125 Brazil SELIC Rate dan InflasiGrafik 2.125 Brazil SELIC Rate dan InflasiGrafik 2.125 Brazil SELIC Rate dan InflasiGrafik 2.125 Brazil SELIC Rate dan InflasiGrafik 2.125 Brazil SELIC Rate dan Inflasi

Index

50

60

70

80

90

100

110

Merval Index-Argentina

IBOV Index-BrazilMEXBOL Index-Meksiko

Sumber : Bloomberg (indeks Januari 2011 = 100)

Jan Feb MarApr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan Feb MarApr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan

2010 2011 2012

bps

Sumber : Bloomberg, diolah (indeks Januari 2011 = 100)

bps

90

110

130

150

170

190

210

230

500

600

700

800

900

1000

1100

1200

1300

1400BRAZIL CDS USD SR 5Y

MEX CDS USD SR 5Y

ARGENT CDS USD SR 5Y (rhs)

Jan Feb MarApr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan Feb MarApr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan

2010 2011 2012

% yoy

2,5

3,5

4,5

5,5

6,5

7,5Brazil Selic Rate, rhs

Inflasi (IHK), lhs

ProyeksiCF-Des'11

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012Jan Apr Jul Okt Jan Apr Jul Okt Jan Apr Jul Okt Jan Apr Jul Okt Jan Apr Jul Okt Jan Apr Jul Okt Jan

Sumber : Bloomberg dan CF, diolah

Page 140: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

128

sebesar 70% dari total target pengurangan19.

Sementara itu, sisanya akan berfokus pada

anggaran belanja wajib yang di dalamnya

termasuk upah pekerja. Pemotongan

pengeluaran tersebut akan mempengaruhi

pengeluaran semua lembaga pemerintah,

kecuali pengeluaran yang berkaitan dengan

program sosial dan infrastruktur. Sejalan

dengan langkah tersebut, Senat Brazil juga

telah menyetujui RUU yang mengatur

mengenai upah minimum dalam rangka

pengetatan fiskal, di mana sebanyak 2/3 dari

pembayaran pensiun dan jaring pengaman

selanjutnya akan diindeks dengan upah

minimum (Grafik 2.126).

Grafik 2.126 Indeks Upah Minimum danGrafik 2.126 Indeks Upah Minimum danGrafik 2.126 Indeks Upah Minimum danGrafik 2.126 Indeks Upah Minimum danGrafik 2.126 Indeks Upah Minimum danUnemployment Rate BrazilUnemployment Rate BrazilUnemployment Rate BrazilUnemployment Rate BrazilUnemployment Rate Brazil

19 Pengeluaran diskresioner merupakan pengeluaran pemerintahyang secara annual ditetapkan dan selanjutnya dikeluarkanberdasarkan alokasi yang telah direncanakan, Pengeluarantersebut bersifat opsional sebagai bagian dari kebijakan fiskal,Termasuk pengeluaran diskresioner diantaranya adalahpengeluaran pada pos pertahanan, serta pos perumahan danpendidikan.

pengeluaran pemerintah sebesar BRL50 miliar

melalui pemotongan pengeluaran diskresioner

Sumber : Bloomberg

Index

Upah Minimum

Unemployment Rate (RHS)

Index

150

170

190

210

230

250

270

290

310

5

5,5

6

6,5

7

7,5

8

8,5

9

9,5

1Jan

1Mar

1Mei

1Jul

1Sep

1Nov

1Jan

1Mar

1Mei

1Jul

1Sep

1Nov

1Jan

1Mar

1Mei

1Jul

1Sep

1Nov

2009 2010 2011

Page 141: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

129

Bab 3 - Perkembangan Pasar Keuangan dan Pasar Komoditas

Perkembangan Pasar Keuangandan Pasar Komoditas

3B A B

Kinerja pasar keuangan global selama triwulan akhir 2011 masih tertekan dan diwarnai

oleh sentimen negatif akan penurunan ekonomi global dan tingginya ketidakpastian penyelesaian

debt crisis di Kawasan Euro. Kecuali AS, indeks saham Jerman dan Jepang cenderung melemah

dengan pergerakan yang volatile. Sejalan dengan masih tingginya ketidakpastian kondisi di pasar

keuangan global, perilaku risk averse investor masih berlanjut yang pada akhirnya berimbas

pada penurunan pasar saham di negara emerging. Di pasar obligasi, yield obligasi G3 masih

menunjukkan tren menurun berkaitan dengan statusnya sebagai instrumen ≈safe haven∆.

Sementara kinerja obligasi Indonesia dan negara-negara peers masih terjaga seiring dengan

masih solidnya fundamental ekonomi negara-negara tersebut. Ketidakpastian penanganan krisis

utang di Kawasan Euro serta adanya potensi pelemahan ekonomi negara maju lebih buruk dari

dugaan awal telah memicu sentimen negatif investor sehingga mendorong investor mengalihkan

dananya ke aset-aset yang lebih aman. Hal ini pada gilirannya mendorong mayoritas mata uang

global kembali terdepresiasi terhadap USD. Berbeda dengan kondisi di pasar keuangan

konvensional, pasar sukuk dan pasar saham berbasis syariah masih menunjukkan kenaikan

dibandingkan triwulan sebelumnya. Peningkatan penerbitan obligasi sukuk didorong oleh

keyakinan atas daya tahan pasar keuangan syariah terhadap krisis. Namun pemburukan kondisi

ekonomi global telah berdampak pada shifting penerbitan sukuk dari korporasi kepada pemerintah

serta kenaikan yield sukuk benchmark. Di pasar komoditi, tren harga komoditas cenderung

melemah namun masih di level tinggi. Penurunan tersebut terjadi baik pada komoditas energi

(kecuali minyak), logam, dan pangan (kecuali beras) sehubungan dengan prospek pelemahan

ekonomi dunia.

Page 142: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

130

A. PASAR KEUANGAN

A.1 Pasar Saham

Pergerakan pasar keuangan global

hingga TW4-11 masih volatile dan penuh

ketidakpastian. Faktor sentimen masih sangat

memperngaruhi perkembangan pasar

keuangan tersebut. Meski pada awal tahun

kinerja bursa saham global cenderung

menguat yang ditopang oleh optimisme

berlanjutnya pemulihan ekonomi dunia dan

tingginya prospek pertumbuhan ekonomi

negara emerging Asia, bursa saham bergerak

melemah sejak awal semester dua dan terus

anjlok akibat memburuknya krisis utang yang

mendera Eropa dan permasalahan fiskal di AS.

Hingga akhir TW4-11 mayoritas bursa saham

masih tertekan namun dengan intensitas yang

sedikit berkurang. Di negara maju, setelah di

TW3-11 sempat mencapai titik terendahnya

selama 2011, tekanan pasar keuangan AS

selama TW4-11 mulai berkurang. Meskipun

tanda-tanda stabilisasi mulai terlihat,

ketidakpastian pasar keuangan AS dan Eropa

masih tinggi terutama di negara-negara pusat

krisis utang. Sejalan dengan tingginya

ketidakpastian di pasar keuangan negara maju

dan adanya sentimen negatif melambatnya

kinerja ekonomi kawasan Asia, bursa saham

di kawasan Asia selama triwulan laporan juga

masih bergerak melemah. Namun demikian,

meski melemah secara triwulanan, kondisi

fundamental domestik yang masih relatif

resilien mampu menopang kinerja bursa

saham 2011 menjadi lebih baik dibandingkan

periode yang sama di 2010 terutama di

Indonesia, Filipina, dan Thailand .

Kecuali di AS, kinerja pasar sahamKecuali di AS, kinerja pasar sahamKecuali di AS, kinerja pasar sahamKecuali di AS, kinerja pasar sahamKecuali di AS, kinerja pasar saham

negara G3 (AS, Jerman, dan Jepang) selamanegara G3 (AS, Jerman, dan Jepang) selamanegara G3 (AS, Jerman, dan Jepang) selamanegara G3 (AS, Jerman, dan Jepang) selamanegara G3 (AS, Jerman, dan Jepang) selama

TW4-11 masih tertekan (Tabel 3.1 dan GrafikTW4-11 masih tertekan (Tabel 3.1 dan GrafikTW4-11 masih tertekan (Tabel 3.1 dan GrafikTW4-11 masih tertekan (Tabel 3.1 dan GrafikTW4-11 masih tertekan (Tabel 3.1 dan Grafik

3.2). 3.2). 3.2). 3.2). 3.2). Pasar keuangan di Eropa masih bergerak

melemah seiring dengan meningkatnya

sentimen negatif terkait perkembangan

ekonomi dan sustainabilitas fiskal di kawasan

tersebut. Bursa saham di Kawasan Euro masih

terkoreksi dibandingkan triwulan sebelumnya

dan periode yang sama di 2010. Sepanjang

2011, indeks saham Stoxx 50 di Kawasan Euro

juga mencapai level terendah dalam 2 tahun

Tabel 3.1. Indeks Harga SahamTabel 3.1. Indeks Harga SahamTabel 3.1. Indeks Harga SahamTabel 3.1. Indeks Harga SahamTabel 3.1. Indeks Harga Saham

TW4 TW1 TW2 TW3 TW4 TW4 TW1 TW2 TW3 TW4 Rata-Rata ptp Rata-Rata ptp

Dow Jones (AS) 10.428 11.578 12.320 12.414 10.913 12.218 8.886 10.390 10.669 12.025 12.338 11.648 11.799 11.958 1,3 12,0 13,6 5,5

S&P 500 (AS) 1.115 1.205 1.326 1.321 1.131 1.258 948 1.096 1.140 1.303 1.316 1.225 1.226 1.268 0,0 11,2 11,8 4,4

Stoxx 50 (Kawasan Euro) 2.926 2.793 2.911 2.849 2.180 2.317 2.513 2.716 2.779 2.933 2.856 2.382 2.278 2.611 -4,4 6,3 -16,1 -17,1

Nikkei 225 (Jepang) 10.546 10.229 9.755 9.816 8.700 8.455 9.346 9.356 10.006 10.285 9.609 9.246 8.581 9.425 -7,2 -2,8 -8,3 -17,3

SHCOMP (China) 3.277 2.808 2.928 2.762 2.656 2.199 2.765 2.589 2.831 2.863 2.827 2.608 2.366 2.667 -9,3 -17,2 -8,6 -21,7

KOSPI (Korea) 1.683 2.051 2.107 2.101 1.770 1.826 1.429 1.767 1.765 2.034 2.113 1.938 1.850 1.983 -4,6 3,2 4,7 -11,0

BSE Sensex (India) 17.465 20.509 19.445 18.846 16.454 15.455 13.701 18.445 18.207 18.590 18.585 17.400 16.468 17.778 -5,4 -6,1 -10,7 -24,6

JCI (Indonesia) 2.534 3.704 3.679 3.889 3.549 3.822 1.981 3.112 3.057 3.522 3.796 3.894 3.709 3.727 -4,8 7,7 19,2 3,2

KLCI (Malaysia) 1.273 1.519 1.545 1.579 1.387 1.531 1.083 1.387 1.374 1.525 1.545 1.497 1.459 1.506 -2,5 10,4 5,2 0,8

PCOMP (Philipina) 3.053 4.201 4.055 4.291 4.000 4.372 2.470 3.623 3.522 3.922 4.253 4.334 4.240 4.186 -2,2 9,3 17,0 4,1

STI (Singapura) 2.898 3.190 3.106 3.120 2.675 2.646 2.280 2.980 2.967 3.118 3.123 2.923 2.723 2.972 -6,8 -1,1 -8,6 -17,0

SET (Thailand) 735 1.033 1.047 1.041 916 1.025 585 883 850 1.003 1.061 1.061 979 1.026 -7,7 11,9 10,9 -0,7

Sumber: Bloomberg, diolah

Keterangan: Indeks dalam mata uang lokal; ptp = point to point; qtq = quarter to quarter; yoy = year on year

20092010 2011

Akhir Periode

2011 % qtq % yoyIndeks SahamPerubahan TW4-11Rata-rata Periode

2011201020092010

Page 143: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

131

Bab 3 - Perkembangan Pasar Keuangan dan Pasar Komoditas

Grafik 3.1Grafik 3.1Grafik 3.1Grafik 3.1Grafik 3.1MSCI Dunia, Euro dan MSCI Dunia, Euro dan MSCI Dunia, Euro dan MSCI Dunia, Euro dan MSCI Dunia, Euro dan Asia PasifikAsia PasifikAsia PasifikAsia PasifikAsia Pasifik

terakhir pada 12 September-11 dengan

mencapai level 1995 jauh di bawah rata-rata

2011 di kisaran 2611. Penyelesaian krisis utang

yang terus berlarut-larut masih menjadi faktor

di balik pelemahan kinerja bursa saham di

Eropa. Tidak berbeda dengan Eropa, bursa

Jepang juga terus memburuk hingga akhir

2011. Nikkei cenderung masih mengalami

tekanan seiring dengan pelemahan sentimen

dan persepsi pelaku bisnis atas kinerja

perusahaan-perusahaan manufaktur akibat

krisis hutang kawasan Eropa, penguatan Yen,

dan banjir Thailand yang menimbulkan

gangguan pada supply chain. Selain itu,

adanya pernyataan BoJ mengenai ancaman

perlambatan Jepang akibat krisis Eropa juga

turut mendorong pelemahan bursa saham di

akhir 2011.

Kinerja pasar saham AS selama triwulanKinerja pasar saham AS selama triwulanKinerja pasar saham AS selama triwulanKinerja pasar saham AS selama triwulanKinerja pasar saham AS selama triwulan

laporan menunjukkan sedikit perbaikan.laporan menunjukkan sedikit perbaikan.laporan menunjukkan sedikit perbaikan.laporan menunjukkan sedikit perbaikan.laporan menunjukkan sedikit perbaikan.

Setelah mencapai titik terendahnya di TW3-11,

tekanan di bursa saham di triwulan akhir mulai

mereda dan indeks harga saham mulai

menguat tipis. Sejumlah rilis berbagai indikator

ekonomi seperti di sektor tenaga kerja yang

menunjukkan perbaikan dianggap sebagai

sinyal tertahannya pemburukan ekonomi AS

sehingga mendorong sentimen positif pelaku

pasar yang pada akhirnya menjadi faktor

penopang pergerakan bursa di akhir tahun.

Selain itu, meski permasalahan sovereign debt

crisis di Kawasan Euro masih jauh dari selesai,

perilaku risk averse investor sedikit berkurang

seiring dengan adanya sejumlah measures yang

diluncurkan oleh otoritas guna melonggarkan

keketatan likuiditas USD di perbankan.

Kinerja bursa saham di kawasanKinerja bursa saham di kawasanKinerja bursa saham di kawasanKinerja bursa saham di kawasanKinerja bursa saham di kawasan

emergingemergingemergingemergingemerging Asia terutama di TW4-11 juga tidak Asia terutama di TW4-11 juga tidak Asia terutama di TW4-11 juga tidak Asia terutama di TW4-11 juga tidak Asia terutama di TW4-11 juga tidak

lepas dari sentimen negatif Eropa dan ASlepas dari sentimen negatif Eropa dan ASlepas dari sentimen negatif Eropa dan ASlepas dari sentimen negatif Eropa dan ASlepas dari sentimen negatif Eropa dan AS

(Tabel 3.1). (Tabel 3.1). (Tabel 3.1). (Tabel 3.1). (Tabel 3.1). Pada periode awal 2011 bursa

saham di kawasan emerging Asia bergerak

menguat. Tingginya pertumbuhan ekonomi

kawasan emerging Asia di awal tahun

meningkatkan daya tarik kawasan emerging

Asia sebagai tempat tujuan investasi global di

tengah kelabunya perkembangan ekonomi di

Eropa dan AS. Hal ini mendorong bursa saham

emerging Asia bergerak menguat selama

Grafik 3.2 Indeks Saham Negara MajuGrafik 3.2 Indeks Saham Negara MajuGrafik 3.2 Indeks Saham Negara MajuGrafik 3.2 Indeks Saham Negara MajuGrafik 3.2 Indeks Saham Negara Maju(1 Jan -10=100)(1 Jan -10=100)(1 Jan -10=100)(1 Jan -10=100)(1 Jan -10=100)

IndexIndex

TW4-11

900

1000

1100

1200

1300

1400

1500

1600

1700

1800

300

350

400

450

500

550Dunia, lhsEuro, lhsEmerging Asia, rhs

2010 2011Jan Jan MarAprMei Jun Jul Ags SepOkt NovDes Jan FebMarAprMei Jun Jul Ags SepOkt NovDesMei

Sumber : Bloomberg

IndeksIndeks

TW4-11

85

90

95

100

105

110

115

120

125

Dow Jones (AS)S&P (AS)Stoxx 50 (Kawasan Euro), rhsNikkei 225 (Jepang), rhs

60

65

70

75

80

85

90

95

100

105

110

Jan Feb Mar AprMei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan Feb Mar AprMei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

2010 2011

Sumber : Bloomberg

Page 144: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

132

Grafik 3.4 Indeks Saham ASEAN-5Grafik 3.4 Indeks Saham ASEAN-5Grafik 3.4 Indeks Saham ASEAN-5Grafik 3.4 Indeks Saham ASEAN-5Grafik 3.4 Indeks Saham ASEAN-5(1 Jan-10=100)(1 Jan-10=100)(1 Jan-10=100)(1 Jan-10=100)(1 Jan-10=100)

Penurunan kinerja bursa saham jugaPenurunan kinerja bursa saham jugaPenurunan kinerja bursa saham jugaPenurunan kinerja bursa saham jugaPenurunan kinerja bursa saham juga

dialami oleh negara ASEAN-5 selama triwulandialami oleh negara ASEAN-5 selama triwulandialami oleh negara ASEAN-5 selama triwulandialami oleh negara ASEAN-5 selama triwulandialami oleh negara ASEAN-5 selama triwulan

laporan. laporan. laporan. laporan. laporan. Masih tingginya risiko di pasar

keuangan global disertai dengan adanya

prilaku risk averse investor diperkirakan

melatarbelakangi penurunan aktivitas di bursa

saham negara ASEAN-5. Dibandingkan

triwulan sebelumnya, bursa saham di negara

ASEAN-5 rata-rata turun lebih dari 2,0% qoq

dengan penurunan tertinggi terutama terjadi

di Thailand (turun 7,7% qoq). Meskipun secara

triwulanan masih melemah, kinerja bursa

saham Indonesia, Filipina, dan Thailand masih

lebih baik dibandingkan periode yang sama di

2010 (Tabel 3.1 dan Grafik 3.4). Secara rata-

rata, bursa saham Indonesia, Filipina, dan

Thailand masing-masing masih mampu

tumbuh diatas 10% yoy. Kondisi fundamental

makro ekonomi yang cukup solid khususnya

ditopang oleh konsumsi domestik yang masih

relatif kuat mampu menahan sentimen negatif

pasar keuangan global sehingga penurunan

bursa saham di ketiga negara tersebut secara

periode tersebut. Namun menjelang semester

II-2011 (TW3-11), terjadi koreksi yang tajam

di pasar saham kawasan tersebut seiring

memburuknya risk appetite investor global

sebagai dampak menguatnya indikasi

perlambatan ekonomi global dan

ketidakpastian perkembangan krisis Eropa dan

meningkatnya risiko fiskal AS. Hingga akhir

TW4-11, kondisi ini masih berlanjut dan secara

rata-rata keseluruhan kinerja bursa saham di

kawasan emerging Asia masih lebih rendah

dibandingkan triwulan sebelumnya. Bahkan

bursa saham China dan India berada di level

yang lebih rendah dibandingkan periode yang

sama di 2010 (Tabel 3.1, Grafik 3.3, dan Grafik

3.4). Kekhawatiran dampak perlambatan

ekonomi global terhadap kinerja sektor

eksternal ketiga negara tersebut ke depan

menjadi faktor pemicu menurunnya kinerja

bursa saham. Selain itu, akumulasi sentimen

negatif di pasar keuangan global diperkirakan

memicu investor menarik penempatan

dananya pada aset negara di emerging Asia.

Grafik 3.3 Indeks Saham China, Korea, dan IndiaGrafik 3.3 Indeks Saham China, Korea, dan IndiaGrafik 3.3 Indeks Saham China, Korea, dan IndiaGrafik 3.3 Indeks Saham China, Korea, dan IndiaGrafik 3.3 Indeks Saham China, Korea, dan India(1 Jan-10=100)(1 Jan-10=100)(1 Jan-10=100)(1 Jan-10=100)(1 Jan-10=100)

Index

TW4-11

60

70

80

90

100

110

120

130

140

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

2010 2011

SHCOMP (China)KOSPI (Korea)

BSE Sensex (India)

Sumber : Bloomberg

Index

TW4-11

80

90

100

110

120

130

140

150

160

170

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

2010 2011

STI (Singapura)

KLCI (Malaysia)

SET (Thailand)JCI (Indonesia)

PCOMP (Filipina)

Sumber : Bloomberg

Page 145: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

133

Bab 3 - Perkembangan Pasar Keuangan dan Pasar Komoditas

rata-rata tidak terlalu signifikan. Selain itu,

khusus di Indonesia dan Filipina, relatif

resiliennya kondisi ekonomi di kedua negara

tersebut juga dikonfirmasi oleh perbaikan

rating sovereign. Pada 15 Desember-11, Fitch

Ratings meng-upgrade Long-Term Foreign and

Local Currency Issuer Default Rating (IDR)

Indonesia dari «BB+» menjadi «BBB-»

(Investment Grade) dengan outlook stable.

Sementara setelah pada Juni-11 lalu Moody»s

meng-upgrade sovereign rating Filipina, pada

16 Desember-11 Standard & Poor (S&P)

merevisi outlook rating Filipina dari stable

menjadi positive dan mengafirmasi Long Term

and Short Term Foreign Currency Rating pada

peringkat BB/B dan Long Term and Short Term

Local Currency Rating pada peringkat BB+/B.

A.2 Pasar Obligasi Global

Sepanjang TW4-11, kondisi pasar

obligasi global cenderung bergejolak dan

perilaku flight to quality masih tinggi. Perilaku

investor melakukan peralihan investasi dari

aset-aset berisiko ke safe haven bond ini

muncul karena meningkatnya ketidakpastian

akibat pemburukan kondisi krisis utang di

kawasan Eropa yang belum juga

menghadirkan langkah-langkah resolusi secara

jelas. Kondisi ini mendorong penurunan yield

UST notes, Japan Bond dan German Bond

sebagai safe haven bond. Sementara itu, risk

appetite di pasar bond emerging market dan

persepsi investor terhadap country risk

emerging market masih mixed. Di antara

negara-negara emerging, yield obligasi global

Indonesia termasuk yang dalam tren menurun.

Sebaliknya, seiring dengan memburuknya

kondisi di Eropa, investor pasar obligasi untuk

negara periferal masih mengalami sentimen

yang negatif.

Performa Obligasi Negara

Kinerja Kinerja Kinerja Kinerja Kinerja safe haven bondsafe haven bondsafe haven bondsafe haven bondsafe haven bond pada TW4-11 pada TW4-11 pada TW4-11 pada TW4-11 pada TW4-11

membaik dibandingkan triwulan sebelumnyamembaik dibandingkan triwulan sebelumnyamembaik dibandingkan triwulan sebelumnyamembaik dibandingkan triwulan sebelumnyamembaik dibandingkan triwulan sebelumnya

(Grafik 3.5). (Grafik 3.5). (Grafik 3.5). (Grafik 3.5). (Grafik 3.5). Hal ini tercermin dari penurunan

yield UST-Notes, Japan Bond dan Jerman Bond

masing-masing sebesar 9,5 bps, 7 bps, dan

12,5 bps (qtq). Penurunan yield ini dipicu oleh

perilaku flight to quality investor dengan

mengalihkan riskier asset mereka ke safe haven

bond. Meningkatnya animo penanaman pada

safe haven bond disebabkan oleh sejumlah

faktor, yakni (a) kekhawatiran atas krisis utang

di kawasan Eropa yang berkepanjangan dan

ketidakpastian akan prospek penyelesaiannya;

(b) ketidakjelasan upaya restrukturisasi utang

Yunani; (c) kemungkinan ekonomi Eropa

mengalami kontraksi yang cukup besar

(berdasarkan worst case scenario OECD

Grafik 3.5 Yield Obligasi Negara G-3Grafik 3.5 Yield Obligasi Negara G-3Grafik 3.5 Yield Obligasi Negara G-3Grafik 3.5 Yield Obligasi Negara G-3Grafik 3.5 Yield Obligasi Negara G-3

%

TW 1 TW 4TW 3TW 2

1

2

3

4

5

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

2011

0,5

0,6

0,7

0,8

0,9

1

1,1

1,2

1,3

1,4

%

UST Note (lhs)German Bund (lhs)Japan bond (rhs)

Sumber : Bloomberg

Page 146: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

134

Grafik 3.7 Yield Global Bond Korporasi IndonesiaGrafik 3.7 Yield Global Bond Korporasi IndonesiaGrafik 3.7 Yield Global Bond Korporasi IndonesiaGrafik 3.7 Yield Global Bond Korporasi IndonesiaGrafik 3.7 Yield Global Bond Korporasi Indonesia

sebesar 2,1% pada tahun 2012 dan 3,7%

pada tahun 2013), (d) keputusan lembaga

rating yang menempatkan beberapa negara

Eropa dalam review for possible downgrade

atau rating watch negative, dan menurunkan

outlook beberapa negara di Eropa1; dan (e)

pelemahan ekonomi AS.

Kinerja obligasi global PemerintahKinerja obligasi global PemerintahKinerja obligasi global PemerintahKinerja obligasi global PemerintahKinerja obligasi global Pemerintah

Indonesia dan peers pada TW4-11 relatifIndonesia dan peers pada TW4-11 relatifIndonesia dan peers pada TW4-11 relatifIndonesia dan peers pada TW4-11 relatifIndonesia dan peers pada TW4-11 relatif

menurun kecuali Turkimenurun kecuali Turkimenurun kecuali Turkimenurun kecuali Turkimenurun kecuali Turki..... (Grafik 3.6-4.0). (Grafik 3.6-4.0). (Grafik 3.6-4.0). (Grafik 3.6-4.0). (Grafik 3.6-4.0). Yield

obligasi global Indonesia secara umum dalam

tren menurun. Yield obligasi global Pemerintah

Indonesia 5,10, dan 30 tahun dan Global

Sukuk masing-masing menurun sebesar 66,7

bps, 82 bps, 58,9 bps dan 60 bps (qtq),

sedangkan yield Samurai bond meningkat 26,7

bps (qtq). Kondisi fundamental ekonomi

domestik yang cukup kuat disertai dengan

kondisi fiskal yang sehat menyebabkan masih

tingginya minat investor asing pada obligasi

Pemerintah Indonesia. Selain itu, pencapaian

investment grade dari Fitch pada tanggal 16

Desember 2011 menjadi BBB- diperkirakan

juga turut mendorong sentimen positif

investor. Perkembangan yield obligasi global

Pemerintah ini juga searah dengan kondisi di

sejumlah negara peers, di mana yield obligasi

global Filipina dan Peru juga menurun (masing-

masing sebesar 53 bps dan 73 bps qtq).

Namun demikian, yield obligasi global Turki

sebaliknya meningkat 19 bps (qtq). Investor

menganggap Turki sebagai negara yang

berada di satu kawasan dengan Eropa yang

memiliki potensi contagion effect cukup tinggi.

Tingginya ketidakpastian penyelesaian krisis

utang di Kawasan Euro diperkirakan memicu

sentimen negatif investor sehingga

mendorong peningkatan yield obligasi global

Turki.

Pergerakan Pergerakan Pergerakan Pergerakan Pergerakan yield yield yield yield yield obligasi globalobligasi globalobligasi globalobligasi globalobligasi global

korporasi Indonesia bervariasi.korporasi Indonesia bervariasi.korporasi Indonesia bervariasi.korporasi Indonesia bervariasi.korporasi Indonesia bervariasi. Yield obligasi

Grafik 3.6 Yield Obligasi IndonesiaGrafik 3.6 Yield Obligasi IndonesiaGrafik 3.6 Yield Obligasi IndonesiaGrafik 3.6 Yield Obligasi IndonesiaGrafik 3.6 Yield Obligasi Indonesia

%

TW 1 TW 4TW 3TW 2

1

2

3

4

5

6

7

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

2011

New INDO'14 (5 tahun)

INDO'20

INDO'38

Sumber : Bloomberg

%

3

8

13

18

23

28

33

38

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

2011

Bakrie Telecom

Bumi Capital PTEMajapahit Hold

TW 1 TW 4TW 3TW 2

Sumber : Bloomberg

1 - S&P pada 15 Desember»11 menetapkan Credit Watch withNegative Implications Negara Jerman, Austria, Luxembourg,Spanyol, Irlandia, Portugal, Italia, Belgia, Estonia, Malta,Perancis, Finlandia, Belanda, Slovakia dan Slovenia.

- Fitch pada 16 Desember»11 Rating Watch Negative dengannegative outlook Negara Belgia, Spanyol, Slovenia, Italia,Irlandia dan Cyprus serta menurunkan rating outlook pada12 Desember »11 Negara Lithuania, Republik Cheko, Bulgaria,Latvia.

- Moody»s pada 15, 16 & 22 Des »11 Downgrade Ukraina,Belgia, Slovenia

Page 147: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

135

Bab 3 - Perkembangan Pasar Keuangan dan Pasar Komoditas

Grafik 3.9 Grafik 3.9 Grafik 3.9 Grafik 3.9 Grafik 3.9 YieldYieldYieldYieldYield Global BondGlobal BondGlobal BondGlobal BondGlobal Bond Indonesia, Indonesia, Indonesia, Indonesia, Indonesia, peerspeerspeerspeerspeers& BRIC (India & China)& BRIC (India & China)& BRIC (India & China)& BRIC (India & China)& BRIC (India & China)

Grafik. 3.10 Premi CDS Indonesia dan Grafik. 3.10 Premi CDS Indonesia dan Grafik. 3.10 Premi CDS Indonesia dan Grafik. 3.10 Premi CDS Indonesia dan Grafik. 3.10 Premi CDS Indonesia dan PeersPeersPeersPeersPeersGrafik 3.8 Grafik 3.8 Grafik 3.8 Grafik 3.8 Grafik 3.8 YieldYieldYieldYieldYield Global Sukuk dan Samurai Bond Global Sukuk dan Samurai Bond Global Sukuk dan Samurai Bond Global Sukuk dan Samurai Bond Global Sukuk dan Samurai Bond

Filipina, dan Peru masing-masing menurun

sebesar 81,49 bps, 63,14 bps dan 30 bps qtq.

Berkurangnya risiko di sektor eksternal

diperkirakan mampu mendorong penurunan

premi risiko pada CDS Indonesia, Filipina dan

Peru. Sebaliknya, premi CDS Turki meningkat

sebesar 8,8 bps qtq. Peningkatan premi CDS

Turki diperkirakan dipicu oleh persepsi investor

atas risiko penularan krisis dari kawasan Eropa

ke Turki yang memiliki kedekatan secara

geografis.

Kinerja surat utang Pemerintah danKinerja surat utang Pemerintah danKinerja surat utang Pemerintah danKinerja surat utang Pemerintah danKinerja surat utang Pemerintah dan

premi CDS Kawasan Euro pada TW4-11 secarapremi CDS Kawasan Euro pada TW4-11 secarapremi CDS Kawasan Euro pada TW4-11 secarapremi CDS Kawasan Euro pada TW4-11 secarapremi CDS Kawasan Euro pada TW4-11 secara

umum masih melemah dengan risiko yangumum masih melemah dengan risiko yangumum masih melemah dengan risiko yangumum masih melemah dengan risiko yangumum masih melemah dengan risiko yang

terus meningkat (Grafik 3.11 dan 3.12)terus meningkat (Grafik 3.11 dan 3.12)terus meningkat (Grafik 3.11 dan 3.12)terus meningkat (Grafik 3.11 dan 3.12)terus meningkat (Grafik 3.11 dan 3.12). . . . . Krisis

di negara periferal yang diikuti dengan

meningkatnya sejumlah risiko telah membuat

investor cenderung melepas portofolio obligasi

pemerintah di kawasan tersebut. Yield surat

utang Pemerintah Yunani, Italia, Portugal, dan

Irlandia masing-masing meningkat sebesar

952,9 bps, 103 bps, 260,8 bps dan 79,9 bps

(qtq). Seiring dengan meningkatnya risiko,

premi CDS Yunani, Italia, dan Portugal rata-

SUKUK (lhs)

Samurai Bond (rhs)

2,1

2,3

2,5

2,7

2,9

3,1

3,3

3,5

3,7

3,9

4,1

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

2011

1

1,5

2

2,5

3

3,5TW 1 TW 4TW 3TW 2

Sumber : Bloomberg

%

0,00

1,00

2,00

3,00

4,00

5,00

6,00

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

2011

TW 1 TW 4TW 3TW 2

Philippina Turkey Peru

INDO'19 China India

Sumber : Bloomberg

global Bumi dan PLN masing-masing menurun

sebesar 117,6 bps dan 64,2 bps qtq, sebaliknya

yield obligasi global Bakrie Telecom meningkat

159 bps (qtq). Kondisi ini sejalan dengan

perkembangan fundamental masing-masing

perusahaan tersebut di tengah tingginya

ketidakpastian di pasar keuangan global.

Sejalan dengan pergerakan Sejalan dengan pergerakan Sejalan dengan pergerakan Sejalan dengan pergerakan Sejalan dengan pergerakan yieldyieldyieldyieldyield

obligasi global, premi CDS Indonesia dan obligasi global, premi CDS Indonesia dan obligasi global, premi CDS Indonesia dan obligasi global, premi CDS Indonesia dan obligasi global, premi CDS Indonesia dan peerspeerspeerspeerspeers

pada TW4-11 cenderung menurun kecualipada TW4-11 cenderung menurun kecualipada TW4-11 cenderung menurun kecualipada TW4-11 cenderung menurun kecualipada TW4-11 cenderung menurun kecuali

TurkiTurkiTurkiTurkiTurki (Grafik 3.10). (Grafik 3.10). (Grafik 3.10). (Grafik 3.10). (Grafik 3.10). Premi CDS Indonesia,

bps

90

140

190

240

290

340

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

2011

Peru

Philippines

Turkey

Indonesia

TW 1 TW 4TW 3TW 2

Sumber : Bloomberg

Page 148: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

136

kesepakatan dalam EU Summit pada bulan

Desember 2011 yang dianggap meleset dari

inti permasalahan krisis utang, sehingga

menambah pesimisme para investor akan

prospek penyelesaian krisis di Eropa.

Pasar Obligasi Global Korporasi

Risiko makro ekonomi secara kuatRisiko makro ekonomi secara kuatRisiko makro ekonomi secara kuatRisiko makro ekonomi secara kuatRisiko makro ekonomi secara kuat

masih mempengaruhi dinamika pasar obligasimasih mempengaruhi dinamika pasar obligasimasih mempengaruhi dinamika pasar obligasimasih mempengaruhi dinamika pasar obligasimasih mempengaruhi dinamika pasar obligasi

global korporasi di TW4-11. global korporasi di TW4-11. global korporasi di TW4-11. global korporasi di TW4-11. global korporasi di TW4-11. Risiko

makroekonomi tersebut terlihat pada

perkembangan krisis Eropa yang masih jauh

dari selesai, prospek kebijakan fiskal di

Amerika, dan kemungkinan China mengalami

hard landing. Di sisi lain, meredanya sentimen

terhadap terjadinya double-dip recession di

Amerika dan kinerja korporasi yang lebih baik

dari ekspektasi pasar mendorong sentimen

positif di pasar obligasi korporasi. Walaupun

masih dibayangi oleh aksi flight to quality

investor ke obligasi pemerintah yang dianggap

sebagai safe haven, minat investor pada

Grafik 3.12 Premi CDS NegaraGrafik 3.12 Premi CDS NegaraGrafik 3.12 Premi CDS NegaraGrafik 3.12 Premi CDS NegaraGrafik 3.12 Premi CDS Negara PIIGSPIIGSPIIGSPIIGSPIIGS

rata di TW4-11 meningkat dibandingkan

triwulan sebelumnya. Bahkan tren penurunan

yield obligasi pemerintah Perancis mulai

tertahan sejalan dengan meningkatnya risiko

«contingent liabilities» dampak dari

memburuknya sovereign debt crisis di

Kawasan Euro.

Peningkatan Peningkatan Peningkatan Peningkatan Peningkatan yield yield yield yield yield surat utangsurat utangsurat utangsurat utangsurat utang

Pemerintah dan premi CDS kelompok negaraPemerintah dan premi CDS kelompok negaraPemerintah dan premi CDS kelompok negaraPemerintah dan premi CDS kelompok negaraPemerintah dan premi CDS kelompok negara

periferalperiferalperiferalperiferalperiferal tersebut dilatarbelakangi olehtersebut dilatarbelakangi olehtersebut dilatarbelakangi olehtersebut dilatarbelakangi olehtersebut dilatarbelakangi oleh

beberapa faktor utamabeberapa faktor utamabeberapa faktor utamabeberapa faktor utamabeberapa faktor utama, antara lain (i)

ketidakpastian atas langkah-langkah konkrit

yang akan diambil oleh para pemimpin di

Kawasan Euro mendorong meningkatnya

kekhawatiran akan pemburukan sovereign

debt crisis, (ii) keputusan lembaga rating yang

menempatkan rating beberapa negara Eropa

ke dalam review for possible downgrade atau

rating watch negative, dan menurunkan

outlook rating beberapa negara Eropa, (iii)

ketidakpastian atas rencana restrukturisasi

utang Yunani yang melibatkan private creditor

(PSI/Private Sector Involvement), dan (iv) hasil

0

200

400

600

800

1000

1200

1400

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

2011

0

2000

4000

6000

8000

10000

12000

14000

16000TW 1 TW 4TW 3TW 2

Italia Irlandia Yunani (Rhs)

Spanyol Portugal

Sumber : Bloomberg

Grafik 3.11 Grafik 3.11 Grafik 3.11 Grafik 3.11 Grafik 3.11 Yield Global Bond Yield Global Bond Yield Global Bond Yield Global Bond Yield Global Bond Negara Negara Negara Negara Negara PIIGSPIIGSPIIGSPIIGSPIIGS

% %

0

2

4

6

8

10

12

14

16

18

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

2011

0

5

10

15

20

25

30

35TW 1 TW 4TW 3TW 2

Spanyol Irlandia Portugal

Italia Yunani (Rhs)

Sumber : Bloomberg

Page 149: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

137

Bab 3 - Perkembangan Pasar Keuangan dan Pasar Komoditas

portfolio dengan yield yang tinggi

menyebabkan obligasi korporasi mencatat

kinerja yang relatif baik.

Kebutuhan penguatan kondisi finansialKebutuhan penguatan kondisi finansialKebutuhan penguatan kondisi finansialKebutuhan penguatan kondisi finansialKebutuhan penguatan kondisi finansial

korporasi masih mendorong korporasi masih mendorong korporasi masih mendorong korporasi masih mendorong korporasi masih mendorong appetiteappetiteappetiteappetiteappetite korporasi korporasi korporasi korporasi korporasi

untuk menerbitkan obligasi. untuk menerbitkan obligasi. untuk menerbitkan obligasi. untuk menerbitkan obligasi. untuk menerbitkan obligasi. Pada TW4-11,

penerbitan obligasi global oleh korporasi di

pasar internasional tercatat sebesar USD483,5

miliar atau meningkat 5,6% qtq (Tabel 3.2).

Mayoritas penerbitan obligasi global korporasi

dilakukan oleh korporasi investment grade.

Jumlah penerbitan obligasi korporasi

investment grade dan high yield corporate

meningkat masing-masing sebesar 4,8% dan

15,5% (qtq).

Namun, total penerbitan obligasiNamun, total penerbitan obligasiNamun, total penerbitan obligasiNamun, total penerbitan obligasiNamun, total penerbitan obligasi

korporasi pada TW4-11 di Amerika Serikatkorporasi pada TW4-11 di Amerika Serikatkorporasi pada TW4-11 di Amerika Serikatkorporasi pada TW4-11 di Amerika Serikatkorporasi pada TW4-11 di Amerika Serikat

mengalami penurunan 2,5% (qtq) menjadimengalami penurunan 2,5% (qtq) menjadimengalami penurunan 2,5% (qtq) menjadimengalami penurunan 2,5% (qtq) menjadimengalami penurunan 2,5% (qtq) menjadi

sebesar USD178,4 miliar (Tabel 3.3).sebesar USD178,4 miliar (Tabel 3.3).sebesar USD178,4 miliar (Tabel 3.3).sebesar USD178,4 miliar (Tabel 3.3).sebesar USD178,4 miliar (Tabel 3.3).

Penurunan ini merupakan dampak dari situasi

perekonomian Eropa yang masih dibayangi

oleh ketidakpastian dan kondisi domestik

pemulihan perekonomian AS yang belum solid.

Penurunan penerbitan terutama terjadi pada

investment grade bond di AS yang turun

menjadi sebesar USD144,0 miliar dari USD

156,0 miliar pada TW3-11 (7,7% qtq). Di sisi

lain, penerbitan high yield bond obligasi

korporasi AS TW4-11 meningkat dari USD27,0

miliar pada TW3-11 menjadi sebesar USD34,4

miliar (27,4% qtq). Penawaran yield yang

atraktif ini menarik minat investor, terutama

obligasi yang diterbitkan perusahaan yang

tidak memiliki eksposure terhadap Eropa.

Beberapa penerbit obligasi terbesar adalah

Verizon Communication Inc. dan Sprint Nextel

Corp, perusahaan yang bergerak di bidang

telekomunikasi dengan nilai masing-masing

sebesar USD4,6 miliar dan USD4,0 miliar 2.

Di Eropa, tren penurunan penerbitanDi Eropa, tren penurunan penerbitanDi Eropa, tren penurunan penerbitanDi Eropa, tren penurunan penerbitanDi Eropa, tren penurunan penerbitan

obligasi korporasi di beberapa obligasi korporasi di beberapa obligasi korporasi di beberapa obligasi korporasi di beberapa obligasi korporasi di beberapa nnnnnegara masihegara masihegara masihegara masihegara masih

berlanjut dari periode sebelumnya (Tabel 3.4).berlanjut dari periode sebelumnya (Tabel 3.4).berlanjut dari periode sebelumnya (Tabel 3.4).berlanjut dari periode sebelumnya (Tabel 3.4).berlanjut dari periode sebelumnya (Tabel 3.4).

Tabel 3.2. Penerbitan Obligasi Korporasi GlobalTabel 3.2. Penerbitan Obligasi Korporasi GlobalTabel 3.2. Penerbitan Obligasi Korporasi GlobalTabel 3.2. Penerbitan Obligasi Korporasi GlobalTabel 3.2. Penerbitan Obligasi Korporasi Global

(Miliar USD)q,t,q y,o,y

TW3 TW4 TW1 TW2 TW3 TW4 (%) (%)

Global investment grade corporate 657,8 499,9 770,0 618,7 424,8 445,2 4,8 -10,9

Global high yield corporate 80,5 108,4 100,0 106,7 33,1 38,3 15,5 -64,7

738,3 608,3 870,0 725,4 457,9 483,5 5,6 -20,5

2010

Total

2011

Sumber: Thomson Reuters

Tabel 3.3 Penerbitan Obligasi Korporasi di Amerika SerikatTabel 3.3 Penerbitan Obligasi Korporasi di Amerika SerikatTabel 3.3 Penerbitan Obligasi Korporasi di Amerika SerikatTabel 3.3 Penerbitan Obligasi Korporasi di Amerika SerikatTabel 3.3 Penerbitan Obligasi Korporasi di Amerika Serikat

q.t.q y.o.y

TW3 TW4 TW1 TW2 TW3 TW4 (%) (%)

US investment grade corporate 247,5 166,6 264,5 183,5 156,0 144,0 -7,7 -13,5

US high yield corporate 67,4 86,7 77,8 82,2 27,0 34,4 27,4 -60,3

314,9 253,3 217,6 265,7 183,0 178,4 -2,5 -29,6

2010 2011

Total

Sumber: Thomson Reuters

(Miliar USD)

2 Sumber: Bloomberg

Page 150: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

138

Penurunan ini tidak hanya terjadi pada negara-

negara yang mengalami dampak terbesar dari

krisis Eropa seperti Irlandia dan Italia, namun

juga dialami oleh Jerman dan Perancis.

Penurunan penerbitan obligasi korporasi

merupakan cerminan dari belum

mendukungnya kondisi fundamental

perekonomian Eropa sebagai dampak krisis

utang yang berimbas pula kepada

meningkatnya premium risiko bagi korporasi.

Selain itu, penurunan ini juga seiring dengan

menurunnya permintaan investor terhadap

obligasi korporasi dari kawasan Eropa.

Penerbitan obligasi korporasi yangPenerbitan obligasi korporasi yangPenerbitan obligasi korporasi yangPenerbitan obligasi korporasi yangPenerbitan obligasi korporasi yang

menyandang menyandang menyandang menyandang menyandang investment gradeinvestment gradeinvestment gradeinvestment gradeinvestment grade di Jerman dan di Jerman dan di Jerman dan di Jerman dan di Jerman dan

Perancis juga terus menurun. Perancis juga terus menurun. Perancis juga terus menurun. Perancis juga terus menurun. Perancis juga terus menurun. Walaupun

Jerman dan Perancis masih dominan dalam

penerbitan obligasi korporasi di Eropa, namun

penurunan penerbitan obligasi oleh korporasi

yang terus berlanjut perlu dicermati.

Penurunan ini mengindikasikan perusahaan

tetap berhati-hati menyikapi kondisi global.

Jerman dan Perancis tercatat melakukan

penerbitan obligasi korporasi masing-masing

sebesar USD7,0 miliar (turun 16,0% qtq) dan

USD4,4 miliar (turun 46,7% qtq), sedangkan

Inggris meningkat 253,8% (qtq) sebesar

USD20,0 miliar. Situasi serupa juga ditemui

pada pasar high yield bond dengan penurunan

terbesar terjadi di Jerman dan Italia (masing-

masing turun 79,6% dan 67,8% qtq). Salah

satu penerbit obligasi terbesar adalah BG

Energy Capital PLC, perusahaan produsen gas

bumi di Inggris senilai USD3,0 miliar 3.

Berbeda dengan tren penerbitanBerbeda dengan tren penerbitanBerbeda dengan tren penerbitanBerbeda dengan tren penerbitanBerbeda dengan tren penerbitan

obligasi korporasi negara maju, penerbitanobligasi korporasi negara maju, penerbitanobligasi korporasi negara maju, penerbitanobligasi korporasi negara maju, penerbitanobligasi korporasi negara maju, penerbitan

obligasi korporasi di Asia dalam mata uang G3obligasi korporasi di Asia dalam mata uang G3obligasi korporasi di Asia dalam mata uang G3obligasi korporasi di Asia dalam mata uang G3obligasi korporasi di Asia dalam mata uang G3

di TW4-11 meningkat dibandingkan triwulandi TW4-11 meningkat dibandingkan triwulandi TW4-11 meningkat dibandingkan triwulandi TW4-11 meningkat dibandingkan triwulandi TW4-11 meningkat dibandingkan triwulan

sebelumnyasebelumnyasebelumnyasebelumnyasebelumnya. Penerbitan obligasi dalam tiga

currency tersebut mencapai sebesar USD13,0

miliar, meningkat 21,5% (qtq) dibandingkan

USD10,7 miliar pada TW3-11 (Tabel 3.5).

Peningkatan penerbitan obligasi di Asia ini

mengindikasikan masih adanya ketertarikan

investor asing kepada obligasi negara

emerging market yang menawarkan yield

relatif lebih tinggi, serta dilakukan sebagai

strategi diversifikasi investasi untuk

mengurangi risiko. Namun apabila

dibandingkan dengan rata-rata penerbitan di

3 Sumber: Bloomberg

Tabel 3.4 Penerbitan Obligasi Beberapa Negara di EropaTabel 3.4 Penerbitan Obligasi Beberapa Negara di EropaTabel 3.4 Penerbitan Obligasi Beberapa Negara di EropaTabel 3.4 Penerbitan Obligasi Beberapa Negara di EropaTabel 3.4 Penerbitan Obligasi Beberapa Negara di Eropa

(%) (%)

TW1-11 TW2-11 TW3-11 TW4-11 q.t.q TW1-11 TW2-11 TW3-11 TW4-11 q.t.q

Inggris 37,9 18,4 5,7 20,0 253,8 7,4 10,4 2,5 2,1 -13,5

Irlandia 6,8 0,4 0,1 0,0 -100,0 0,1 3,1 2,6 0,9 -63,1

Italy 5,0 0,0 0,0 0,0 -100,0 1,0 0,0 0,0 0,0 -67,8

Jerman 24,9 20,8 8,3 7,0 -16,0 4,7 3,6 3,4 0,7 -79,6

Perancis 30,7 18,0 8,3 4,4 -46,7 6,3 7,4 0,8 1,6 105,7

Spanyol 2,8 1,6 0,2 1,4 591,8 0,2 0,6 0,0 0,0 0,0

Investment Grade High Yield(Miliar USD)

Sumber: Bloomberg

Page 151: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

139

Bab 3 - Perkembangan Pasar Keuangan dan Pasar Komoditas

dua triwulan pertama 2011 penerbitan obligasi

Asia dalam mata uang G3 jauh lebih rendah.

Penurunan tren perusahaan di Asia

menerbitkan obligasi global disebabkan oleh

adanya penundaan rencana penerbitan

sebagian korporasi karena kekhawatiran akan

rendahnya total permintaan dan yield yang

tinggi sebagai dampak dari ketidakpastian

kondisi global.

Selama TW4-11, penerbitan obligasiSelama TW4-11, penerbitan obligasiSelama TW4-11, penerbitan obligasiSelama TW4-11, penerbitan obligasiSelama TW4-11, penerbitan obligasi

global di Asia tersebut didominasi olehglobal di Asia tersebut didominasi olehglobal di Asia tersebut didominasi olehglobal di Asia tersebut didominasi olehglobal di Asia tersebut didominasi oleh

korporasi dari Korea Selatan.korporasi dari Korea Selatan.korporasi dari Korea Selatan.korporasi dari Korea Selatan.korporasi dari Korea Selatan. Penerbitan

obligasi global perusahaan Korea di Asia

sebesar USD7,1 miliar4. Salah satu penerbit

obligasi terbesarnya adalah Korea National Oil

Corp, sebuah perusahaan yang bergerak di

sektor pertambangan dan penggalian sebesar

USD1,0 miliar. Sementara itu dari Indonesia,

PT Perusahaan Listrik Negara telah

menerbitkan obligasi global senilai USD1,0

miliar.

Selama TW4-2011, pergerakan Selama TW4-2011, pergerakan Selama TW4-2011, pergerakan Selama TW4-2011, pergerakan Selama TW4-2011, pergerakan yieldyieldyieldyieldyield

obligasi global beberapa korporasi danobligasi global beberapa korporasi danobligasi global beberapa korporasi danobligasi global beberapa korporasi danobligasi global beberapa korporasi dan

perbankan Indonesia bergerak dengan trenperbankan Indonesia bergerak dengan trenperbankan Indonesia bergerak dengan trenperbankan Indonesia bergerak dengan trenperbankan Indonesia bergerak dengan tren

yang bervariasi. yang bervariasi. yang bervariasi. yang bervariasi. yang bervariasi. Pergerakan yield tersebut

terutama dipengaruhi oleh performa masing-

masing perusahaan serta kondisi sektor

ekonomi. Pada sektor perbankan, yield obligasi

cenderung stabil karena relatif rendahnya

perdagangan di pasar sekunder. Selain itu,

terdapat pelunasan obligasi global oleh CIMB

Niaga untuk menghindari beban bunga yang

tinggi. Dana pelunasan tersebut diperoleh dari

pendanaan internal. Sementara

perkembangan yield obligasi korporasi

Indonesia cenderung menurun. Penurunan

yield terjadi pada obligasi PT. Majapahit

Holding (merupakan SPV PT. Perusahaan Listrik

Negara), PT. Bumi Capital (merupakan SPV PT.

Bumi Resources) dan PT. Bakrie Telecom sejalan

dengan tren penurunan yield obligasi

pemerintah. Ini merupakan salah satu indikasi

berkurangnya persepsi risiko di pasar korporasi

yang cenderung mengikuti ekspektasi

Grafik 3.13 Penerbitan Obligasi InternasionalGrafik 3.13 Penerbitan Obligasi InternasionalGrafik 3.13 Penerbitan Obligasi InternasionalGrafik 3.13 Penerbitan Obligasi InternasionalGrafik 3.13 Penerbitan Obligasi InternasionalKorporasi IndonesiaKorporasi IndonesiaKorporasi IndonesiaKorporasi IndonesiaKorporasi Indonesia4 Sumber: Bloomberg

Tabel 3.5. Penerbitan Obligasi di AsiaTabel 3.5. Penerbitan Obligasi di AsiaTabel 3.5. Penerbitan Obligasi di AsiaTabel 3.5. Penerbitan Obligasi di AsiaTabel 3.5. Penerbitan Obligasi di Asia

q.t.q y.o.y

TW3 TW4 TW1 TW2 TW3 TW4 (%) (%)

Asia G3 Currency Bond 25,2 23,6 22,6 29,9 10,7 13,0 21,50 -44,8

2010 2011(Miliar USD)

Sumber: Thomson Reuters

Jumlah PTJuta USD

Sumber : Bloomberg, data SIUL-BI dan berbagai sumber, data diolah

0

200

400

600

800

1.000

1.200

1.400

1.600

1.800

2.000

TW4 2010 TW1 2011 TW2 2011 TW3 2011 TW4 20110

2

4

1,800

2

1

305

0

1.000

0

3

Total Obligasi

Jumlah Perusahaan

Page 152: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

140

terhadap upgrade atas sovereign rating yang

terealisasi di akhir TW4-11.

Prospek pasar obligasi korporasi Eropa,Prospek pasar obligasi korporasi Eropa,Prospek pasar obligasi korporasi Eropa,Prospek pasar obligasi korporasi Eropa,Prospek pasar obligasi korporasi Eropa,

AS, dan Asia ke depan diperkirakan masihAS, dan Asia ke depan diperkirakan masihAS, dan Asia ke depan diperkirakan masihAS, dan Asia ke depan diperkirakan masihAS, dan Asia ke depan diperkirakan masih

penuh ketidakpastian. penuh ketidakpastian. penuh ketidakpastian. penuh ketidakpastian. penuh ketidakpastian. Meningkatnya risiko

resesi Eropa dan kondisi perekonomian AS

yang masih relatif lemah diperkirakan

berdampak kepada menurunnya aktivitas

perekonomian global. Pengetatan kebijakan

fiskal yang dilakukan Eropa dan keterbatasan

manuver kebijakan fiskal di AS diperkirakan

berpotensi mempengaruhi pelemahan

pertumbuhan ekonomi. Walaupun sektor

tenaga kerja AS mulai menunjukkan indikasi

perbaikan, rentannya sektor perumahan AS

diperkirakan masih membatasi aktivitas

ekonomi domestik AS. Faktor-faktor tersebut

ditambah dengan risiko hard landing di China

berpotensi mengganggu stabilitas

perekonomian global secara keseluruhan.

Dalam situasi tersebut, terdapat kemungkinan

peningkatan yield obligasi korporasi sebagai

dampak dari meningkatnya keketatan

likuiditas dan risiko di pasar keuangan global.

Investment grade bondsInvestment grade bondsInvestment grade bondsInvestment grade bondsInvestment grade bonds diperkirakan diperkirakan diperkirakan diperkirakan diperkirakan

tumbuh secara moderattumbuh secara moderattumbuh secara moderattumbuh secara moderattumbuh secara moderat. Penerbitan obligasi

baru terutama akan dilakukan oleh korporasi

dalam rangka refinancing. Di sisi lain, sebagian

korporasi diperkirakan masih akan menunda

rencana penerbitan obligasi seiring belum

adanya langkah konkrit dari para pemimpin di

negara maju yang mendukung pemulihan

ekonomi dunia.

Langkah yang ditempuh ECB untukLangkah yang ditempuh ECB untukLangkah yang ditempuh ECB untukLangkah yang ditempuh ECB untukLangkah yang ditempuh ECB untuk

memperkuat likuiditas perbankan Eropa belummemperkuat likuiditas perbankan Eropa belummemperkuat likuiditas perbankan Eropa belummemperkuat likuiditas perbankan Eropa belummemperkuat likuiditas perbankan Eropa belum

menghilangkan isu menghilangkan isu menghilangkan isu menghilangkan isu menghilangkan isu deleveragingdeleveragingdeleveragingdeleveragingdeleveraging bagi bagi bagi bagi bagi

perbankan Eropaperbankan Eropaperbankan Eropaperbankan Eropaperbankan Eropa. Hal ini akan menjadi

perhatian besar bagi korporasi dalam mencari

alternatif pembiayaan. Penerbitan high yield

bonds diperkirakan akan marak seiring dengan

beralihnya sebagian korporasi dari instrumen

loans. Selain itu, keberhasilan Indonesia

mencapai investment grade dapat dijadikan

momentum untuk mencari alternatif

pembiayaan yang lebih bervariatif melalui

penerbitan obligasi global.

Grafik 3.14 Grafik 3.14 Grafik 3.14 Grafik 3.14 Grafik 3.14 YieldYieldYieldYieldYield Obligasi Internasional Korporasi dan Perbankan Indonesia Obligasi Internasional Korporasi dan Perbankan Indonesia Obligasi Internasional Korporasi dan Perbankan Indonesia Obligasi Internasional Korporasi dan Perbankan Indonesia Obligasi Internasional Korporasi dan Perbankan Indonesia

%

3

5

7

9

11

13

15

2011

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov

TW 1 TW 4TW 3TW 2

Niaga'15Lippo Bank'16

Sumber : Bloomberg

%

3

8

13

18

23

28

33

38 TW 1 TW 4TW 3TW 2

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

2011

Bakrie TelecomBumi Capital PTEMajapahit Hold

Sumber : Bloomberg

Page 153: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

141

Bab 3 - Perkembangan Pasar Keuangan dan Pasar Komoditas

A.3 Pasar Keuangan Syariah

Pada TW4-11, pasar sukuk dan saham

berbasis syariah tetap menunjukkan tren

peningkatan dibandingkan triwulan

sebelumnya. Meskipun isu pelemahan

ekonomi di negara-negara maju (AS dan

Eropa) dan pemburukan krisis utang di Eropa

membayangi kondisi pasar keuangan

konvensional, hal tersebut tidak menghambat

perkembangan positif di pasar keuangan

syariah global. Eksposur yang ditanggung oleh

perbankan di Eropa atas surat utang negara-

negara yang terkena krisis utang (peripheral

country) telah mempengaruhi likuiditas global

dan menurunkan kualitas aset perbankan.

Namun bagi Indonesia, periode ini merupakan

momentum penting dimana Indonesia berhasil

menerbitkan sukuk global di pasar

internasional senilai USD1 miliar pada tanggal

14 November 2011 dengan tenor 7 tahun dan

tingkat imbalan 4%. Nilai penerbitan sukuk

oleh Indonesia tersebut menambah kontribusi

sebesar 3,76% kepada total penerbitan sukuk

di pasar keuangan syariah global. Hal ini

menunjukkan pembiayaan syariah menyimpan

potensi yang tinggi dan sebagai alternatif

pembiayaan baik oleh pemerintah maupun

swasta.

Malaysia masih tetap sebagai leading

player dalam penerbitan sukuk global. Dalam

kaitan ini, Malaysia telah menetapkan target

sebagai tempat listing dan trading aset-aset

keuangan berbasis syariah secara global.

Bahkan pada bulan Desember 2011, Malaysia

baru saja meluncurkan Blue Print yang baru

pada sektor keuangan dengan tema

≈Strengthening Our Future∆. Blue Print yang

berisi arah sistem keuangan Malaysia dalam

jangka waktu 10 tahun mendatang tersebut

dirancang untuk menjadi kekuatan ekonomi

yang mampu memberikan high added value

dan high income.

Perkembangan Pasar Sukuk (Islamic Bonds

Market)

Nilai penerbitan sukuk global terusNilai penerbitan sukuk global terusNilai penerbitan sukuk global terusNilai penerbitan sukuk global terusNilai penerbitan sukuk global terus

menunjukkan tren peningkatan. menunjukkan tren peningkatan. menunjukkan tren peningkatan. menunjukkan tren peningkatan. menunjukkan tren peningkatan. Pada TW4-

11, total nilai penerbitan sukuk global

meningkat 47,54% qtq atau 87,22% yoy

hingga mencapai USD26,62 miliar (Grafik

3.15). Selama tahun 2011, total sukuk yang

telah diterbitkan dari TW-1 s.d TW-4 mencapai

USD76,73 miliar (Grafik 3.17). Dengan

demikian, nilai penerbitan sukuk pada tahun

2011 ini merupakan nilai tertinggi

dibandingkan tahun-tahun sebelumnya5.

Berdasarkan data triwulanan (quarterly

Grafik 3.15 Penerbitan Sukuk Global per TriwulanGrafik 3.15 Penerbitan Sukuk Global per TriwulanGrafik 3.15 Penerbitan Sukuk Global per TriwulanGrafik 3.15 Penerbitan Sukuk Global per TriwulanGrafik 3.15 Penerbitan Sukuk Global per Triwulan

1,1

4.02.9 2.7

4.6

9.1

4.4

9.1

6.2

18.8

11.310.3

4.2

7.4

3.6

0.61.7

6.7

12.0

9.5

6.1

15.317.2

14.215.6

16.518.0

26.6

Juta USDMiliar USD

Sumber : L IFIS, diolah

0

5

10

15

20

25

30

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 40

50

100

150

200

250

300Total nilai penerbitan (lhs)

Rata-rata nilai per penerbitan (rhs)

5 Secara kumulatif, penerbitan sukuk pada TW4-11 tersebutmenambah total nilai penerbitan sukuk global sejak tahun 1990sampai dengan 2011 menjadi USD277,24 miliar (Data base IFIS)

Page 154: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

142

Grafik 3.16Grafik 3.16Grafik 3.16Grafik 3.16Grafik 3.16Penerbitan Sukuk Global Pada TW4 per TahunPenerbitan Sukuk Global Pada TW4 per TahunPenerbitan Sukuk Global Pada TW4 per TahunPenerbitan Sukuk Global Pada TW4 per TahunPenerbitan Sukuk Global Pada TW4 per Tahun

analysis), nilai penerbitan pada TW4-11

tercatat lebih tinggi dibandingkan dengan

triwulan-triwulan lainnya sejak tahun 1990.

Peningkatan penerbitan sukuk pada periode

TW4-11 ini merupakan momentum bagi pasar

sukuk global untuk terus berkembang lagi di

tahun 2012.

Peningkatan penerbitan obligasi sukukPeningkatan penerbitan obligasi sukukPeningkatan penerbitan obligasi sukukPeningkatan penerbitan obligasi sukukPeningkatan penerbitan obligasi sukuk

didorong oleh keyakinan atas daya tahan pasardidorong oleh keyakinan atas daya tahan pasardidorong oleh keyakinan atas daya tahan pasardidorong oleh keyakinan atas daya tahan pasardidorong oleh keyakinan atas daya tahan pasar

keuangan syariah terhadap krisis yang semakinkeuangan syariah terhadap krisis yang semakinkeuangan syariah terhadap krisis yang semakinkeuangan syariah terhadap krisis yang semakinkeuangan syariah terhadap krisis yang semakin

meningkat.meningkat.meningkat.meningkat.meningkat. Di samping itu, pemburukan

kondisi krisis utang di kawasan Eropa,

pelemahan ekonomi di AS dan ketegangan

politik di kawasan Timur Tengah menjadikan

salah satu alternatif pembiayaan syariah di

samping instrumen penanaman yang

konvensional.

Selain alternatif dan kebutuhanSelain alternatif dan kebutuhanSelain alternatif dan kebutuhanSelain alternatif dan kebutuhanSelain alternatif dan kebutuhan

pendanaan, tingginya pendanaan, tingginya pendanaan, tingginya pendanaan, tingginya pendanaan, tingginya demanddemanddemanddemanddemand terhadap terhadap terhadap terhadap terhadap

pembiayaan syariah tersebut didorong pulapembiayaan syariah tersebut didorong pulapembiayaan syariah tersebut didorong pulapembiayaan syariah tersebut didorong pulapembiayaan syariah tersebut didorong pula

oleh prinsip-prinsip syariah (seperti berbagioleh prinsip-prinsip syariah (seperti berbagioleh prinsip-prinsip syariah (seperti berbagioleh prinsip-prinsip syariah (seperti berbagioleh prinsip-prinsip syariah (seperti berbagi

risiko) yang dapat meminimalkan risiko) yang dapat meminimalkan risiko) yang dapat meminimalkan risiko) yang dapat meminimalkan risiko) yang dapat meminimalkan defaultdefaultdefaultdefaultdefault..... Oleh

karena itu, diperkirakan terjadi shifting

pendanaan dari pasar keuangan konvensional

dan perbankan di kawasan Eropa ke pasar

sukuk. Eksposur yang ditanggung oleh

perbankan di Eropa atas surat utang negara-

negara yang tengah terkena krisis utang

(peripheral country) telah mempengaruhi

likuiditas global dan menurunkan kualitas aset

perbankan, sehingga memerlukan alternative

investasi lain, diantaranya melalui penanaman

pada sukuk.

Indonesia termasuk negara yangIndonesia termasuk negara yangIndonesia termasuk negara yangIndonesia termasuk negara yangIndonesia termasuk negara yang

diminati para investor syariah. diminati para investor syariah. diminati para investor syariah. diminati para investor syariah. diminati para investor syariah. Indonesia telah

menerbitkan sukuk global di pasar

internasional senilai USD1miliar pada tanggal

14 November 2011 dengan tenor 7 tahun dan

tingkat imbalan 4%. Nilai penerbitan sukuk

oleh Indonesia tersebut menambah kontribusi

sebesar 3,76% kepada total penerbitkan sukuk

di pasar keuangan syariah global. Bahkan

sebagaimana disampaikan oleh Standard and

Poors, apabila persoalan listing sukuk secara

global dapat diatasi sehingga lebih baik dari

sistem listing lokal yang tersedia di Dubai,

Malaysia, dan Saudi Arabia, kemudahan

lembaga keuangan dalam memperluas kelas

Grafik 3.17Grafik 3.17Grafik 3.17Grafik 3.17Grafik 3.17Penerbitan Sukuk Global per TahunPenerbitan Sukuk Global per TahunPenerbitan Sukuk Global per TahunPenerbitan Sukuk Global per TahunPenerbitan Sukuk Global per Tahun

Juta USD

02.0004.0006.0008.000

10.00012.00014.00016.00018.00020.00022.00024.00026.00028.000

2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

2.676

9.11410.317

585

9.544 14.219

26.621

Juta USD

Sumber : IFIS, diolah

05.000

10.00015.00020.00025.00030.00035.00040.00045.00050.00055.00060.00065.00070.00075.00080.000 76.734

31 860 336 813 2.5045.817 6.985

10.758

27.167

46.650

15.773

29.885

52.930

1990 1996 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

Page 155: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

143

Bab 3 - Perkembangan Pasar Keuangan dan Pasar Komoditas

aset penanamannya akan semakin

meningkatkan likuiditas di pasar syariah.

Dilihat dari besarnya nilai per transaksi,Dilihat dari besarnya nilai per transaksi,Dilihat dari besarnya nilai per transaksi,Dilihat dari besarnya nilai per transaksi,Dilihat dari besarnya nilai per transaksi,

rata-rata nilai sukuk per penerbitan pada TW4-rata-rata nilai sukuk per penerbitan pada TW4-rata-rata nilai sukuk per penerbitan pada TW4-rata-rata nilai sukuk per penerbitan pada TW4-rata-rata nilai sukuk per penerbitan pada TW4-

11 mengalami kenaikan. 11 mengalami kenaikan. 11 mengalami kenaikan. 11 mengalami kenaikan. 11 mengalami kenaikan. Penerbitan sukuk per

transaksi mencapai USD140,11 juta,

meningkat 38,20% qtq atau 41,18% yoy

(Grafik 3.15). Rata-rata nilai penerbitan sukuk

per transaksi ini terus menunjukkan tren

peningkatan sejak tahun 2009 (pasca krisis

keuangan global). Hal ini mengindikasikan

bahwa minat untuk mencari pendanaan

melalui penerbitan sukuk semakin besar. Salah

satu penyebab kepercayan tersebut adalah

keyakinan bahwa instrumen sukuk memiliki

tingkat imunitas yang relatif baik terhadap

krisis dibandingkan instrumen konvesional. Di

samping itu, bagi investor, penerbitan sukuk

menjadi peluang investasi dalam rangka

diversifikasi risiko portofolio investasi.

Berdasarkan komposisi penerbit (GrafikBerdasarkan komposisi penerbit (GrafikBerdasarkan komposisi penerbit (GrafikBerdasarkan komposisi penerbit (GrafikBerdasarkan komposisi penerbit (Grafik

3.18), penerbitan sukuk pada TW4-11 masih3.18), penerbitan sukuk pada TW4-11 masih3.18), penerbitan sukuk pada TW4-11 masih3.18), penerbitan sukuk pada TW4-11 masih3.18), penerbitan sukuk pada TW4-11 masih

tetap didominasi oleh tetap didominasi oleh tetap didominasi oleh tetap didominasi oleh tetap didominasi oleh sovereign sovereign sovereign sovereign sovereign (pemerintah).(pemerintah).(pemerintah).(pemerintah).(pemerintah).

Porsi nilai penerbitan sukuk sovereign pada

TW4-11 mencapai 63,69% atau senilai

USD16,95 miliar, meningkat sebesar 44,71%

jika dibandingkan dengan TW3-11 yang senilai

USD11,72 milliar. Sementara itu, penerbitan

sukuk oleh korporasi dan quasi sovereign

masing-masing memiliki kontribusi sebesar

35,50% (senilai USD9,45 miliar) dan 0,81%

(senilai USD0,21 miliar). Dibandingkan

penerbitan pada TW3-11, penerbitan sukuk

oleh korporasi juga meningkat sebesar

69,68%, sedangkan penerbitan oleh quasi

sovereign menurun 71,58%.

Meski pemburukan kondisi krisis globalMeski pemburukan kondisi krisis globalMeski pemburukan kondisi krisis globalMeski pemburukan kondisi krisis globalMeski pemburukan kondisi krisis global

tidak berpengaruh nyata pada pembiayaantidak berpengaruh nyata pada pembiayaantidak berpengaruh nyata pada pembiayaantidak berpengaruh nyata pada pembiayaantidak berpengaruh nyata pada pembiayaan

syariah secara umum, kondisi tersebut telahsyariah secara umum, kondisi tersebut telahsyariah secara umum, kondisi tersebut telahsyariah secara umum, kondisi tersebut telahsyariah secara umum, kondisi tersebut telah

berdampak pada berdampak pada berdampak pada berdampak pada berdampak pada shiftingshiftingshiftingshiftingshifting penerbitan sukuk penerbitan sukuk penerbitan sukuk penerbitan sukuk penerbitan sukuk

dari korporasi kepada Pemerintah.dari korporasi kepada Pemerintah.dari korporasi kepada Pemerintah.dari korporasi kepada Pemerintah.dari korporasi kepada Pemerintah.

Sebelumnya, selama tahun 2000 √ 2008

penerbitan sukuk dunia didominasi oleh sektor

swasta. Bagi pemerintah, penerbitan sukuk

merupakan hal positif. Hal tersebut bukan

hanya membantu pembentukan yield curve,

sebagai benchmark, tetapi juga untuk

peningkatan likuiditas jangka pendek. Sejauh

ini penggunaan instrumen syariah dalam

pemenuhan likuiditas khususnya jangka

pendek belum terlalu populer. Oleh karena itu,

masih terdapat potensi yang besar bagi

pengembangan likuditas untuk tujuan

tersebut. Meskipun terbilang masih dalam

skala kecil, keterlibatan pemerintah dalam

pengembangan likuditas jangka pendek

melalui instrumen sukuk diharapkan dapat

menjadi faktor penarik bagi investor asing.

Disamping itu, pemanfaatan dana hasil

penjualan sukuk bagi pembiayaan proyek-

proyek infrastruktur dapat membantu

Grafik 3.18 Komposisi Issuer Sukuk TW3-11Grafik 3.18 Komposisi Issuer Sukuk TW3-11Grafik 3.18 Komposisi Issuer Sukuk TW3-11Grafik 3.18 Komposisi Issuer Sukuk TW3-11Grafik 3.18 Komposisi Issuer Sukuk TW3-11

Sumber : IFIS, diolah

Sovereign

Corporate

Quasi Sovereign

Juta USD

16955,91

9450,51

214,86

200000 5000 10000 15000

Page 156: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

144

Grafik 3.20. Penerbitan Sukuk per JenisGrafik 3.20. Penerbitan Sukuk per JenisGrafik 3.20. Penerbitan Sukuk per JenisGrafik 3.20. Penerbitan Sukuk per JenisGrafik 3.20. Penerbitan Sukuk per JenisGrafik 3.19. Penerbitan Sukuk per SektorGrafik 3.19. Penerbitan Sukuk per SektorGrafik 3.19. Penerbitan Sukuk per SektorGrafik 3.19. Penerbitan Sukuk per SektorGrafik 3.19. Penerbitan Sukuk per Sektor

pemerintah dalam menggerakkan sektor riil,

sebagaimana telah dilaksanakan di beberapa

negara seperti Malaysia dan beberapa negara

Timur Tengah.

Dilihat dari jenis sektor, lima sektor yangDilihat dari jenis sektor, lima sektor yangDilihat dari jenis sektor, lima sektor yangDilihat dari jenis sektor, lima sektor yangDilihat dari jenis sektor, lima sektor yang

menerbitkan sukuk dengan nilai terbesar padamenerbitkan sukuk dengan nilai terbesar padamenerbitkan sukuk dengan nilai terbesar padamenerbitkan sukuk dengan nilai terbesar padamenerbitkan sukuk dengan nilai terbesar pada

TW4-11 adalah TW4-11 adalah TW4-11 adalah TW4-11 adalah TW4-11 adalah Government, Banking andGovernment, Banking andGovernment, Banking andGovernment, Banking andGovernment, Banking and

Credit Intermediation, Energy, Financial andCredit Intermediation, Energy, Financial andCredit Intermediation, Energy, Financial andCredit Intermediation, Energy, Financial andCredit Intermediation, Energy, Financial and

Credit Intermediation Service serta Oil & GasCredit Intermediation Service serta Oil & GasCredit Intermediation Service serta Oil & GasCredit Intermediation Service serta Oil & GasCredit Intermediation Service serta Oil & Gas

(Grafik 3.19)(Grafik 3.19)(Grafik 3.19)(Grafik 3.19)(Grafik 3.19) 6..... Dibandingkan dengan posisi

pada TW3-11, sektor Government tetap pada

posisi pertama, sektor Banking and Credit

Intermediation meningkat dari posisi ke-5

menjadi posisi ke-2, sektor Oil & Gas menurun

dari posisi ke-2 menjadi posisi ke-5. Sementara

itu, untuk sektor Energy dan sektor Financial

and Credit Intermediation Service merupakan

sektor-sektor yang berada di luar lima sektor

terbesar pada TW3-11. Dua sektor yang

sebelum pada TW3-11 menempati posisi ke-3

dan 4, yaitu Real Estate & Property related

service, dan Transportation pada TW4-11

menurun menjadi posisi ke-6 dan 14. Dua

sektor terakhir tersebut terlihat rentan

terhadap kondisi pemburukan ekonomi global.

Dilihat dari struktur yang digunakan,Dilihat dari struktur yang digunakan,Dilihat dari struktur yang digunakan,Dilihat dari struktur yang digunakan,Dilihat dari struktur yang digunakan,

struktur Murabahah masih merupakan strukturstruktur Murabahah masih merupakan strukturstruktur Murabahah masih merupakan strukturstruktur Murabahah masih merupakan strukturstruktur Murabahah masih merupakan struktur

yang paling diminati oleh yang paling diminati oleh yang paling diminati oleh yang paling diminati oleh yang paling diminati oleh issuer issuer issuer issuer issuer sukuk. sukuk. sukuk. sukuk. sukuk. Pada

TW4-11 porsi Murabahah tercatat sebanyak

49,62% atau senilai USD13,21 miliar (Grafik

3.20). Seperti halnya pada triwulan-triwulan

sebelumnya, struktur Murabahah7 paling

banyak digunakan oleh issuer dalam

penerbitan sukuk baik oleh pemerintah

maupun korporasi. Selain struktur Murabahah,

empat struktur lain dengan porsi terbesar pada

TW4-11 adalah Al-Ijarah dengan porsi 20,85%

(USD5,44 miliar), Al Mushakarah dengan porsi

7,4% (USD1,97miliar), Mudharabah dengan

porsi 1,9% (USD506,28 juta), dan Bai»

Bithaman Ajil dengan porsi 0,64%

(USD170,79 juta). Struktur sukuk yang telah

dikenal baik oleh investor dan memenuhi

6 Sektor other merupakan sektor gabungan dari sektor-sektor ≈undefined ≈

Juta USD

1

10

100

1000

10000

100000

Gove

rmen

tOt

hers

Bank

ing an

d Cr

edit

Ener

gyFin

. and

Cre

ditOi

l and

Gas

Real

Esta

te &

or P

rope

rty

Auto

mob

ile M

anuf

actu

ring

Oil a

nd G

as M

anuf

actu

ring

Wat

er &

or P

ower

Telec

omm

unica

tions

Chem

ical P

rodu

ct

Healt

h Ca

re Se

rvice

s

Trans

port

and

Stor

age

Trans

porta

tion

Misc

ellan

eous

Food

Man

ufac

turin

gAg

ricult

ure

Electr

ic Pr

oduc

ts ITJe

welry

Agric

ultur

e Man

ufac

turin

gUt

ilities

Cons

tructi

ons,

Prop

erty

17.2

692.

235

1.76

01.

531

1.14

81.

159

318

250

148

137

135

94 79 78 58 47 4322 19 16 16 13

83

Sumber : IFIS, diolah

Bai' At-Tawarruq, 0.06%

Bai' BithamanAjil , 0.64%

Mudharabah,1.90%

Murabahah,49.62%

Others,19.14%

Al Salam,0.39%

Al Ijara,20.85%

Al-Musharakah,7.40%

7 Struktur yang didasarkan pada prinsip jual dan beli atas suatukomoditi.

Page 157: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

145

Bab 3 - Perkembangan Pasar Keuangan dan Pasar Komoditas

prinsip syariah menyebabkan instrumen

murabahah menjadi pilihan yang diminati oleh

issuer.

Dilihat dari kawasan yang menerbitkanDilihat dari kawasan yang menerbitkanDilihat dari kawasan yang menerbitkanDilihat dari kawasan yang menerbitkanDilihat dari kawasan yang menerbitkan

(Grafik 3.21Grafik 3.21Grafik 3.21Grafik 3.21Grafik 3.21), kawasan Asia masih tetap, kawasan Asia masih tetap, kawasan Asia masih tetap, kawasan Asia masih tetap, kawasan Asia masih tetap

mendominasi penerbitan sukuk global padamendominasi penerbitan sukuk global padamendominasi penerbitan sukuk global padamendominasi penerbitan sukuk global padamendominasi penerbitan sukuk global pada

TWIV-11. TWIV-11. TWIV-11. TWIV-11. TWIV-11. Kontribusi Asia mencapai 60,15%

atau senilai USD16,01 miliar. Seperti halnya

pada triwulan-triwulan sebelumnya, hingga

kini kawasan Asia masih tetap menjadi leading

player di pasar sukuk. Nilai sukuk yang

diterbitkan oleh Asia meningkat 2,80% jika

dibandingkan nilai penerbitan pada TW3-11

(USD15,58 miliar). Sementara itu, kawasan

lainnya yang juga menerbitkan sukuk pada

TW4-11 adalah Timur Tengah dengan porsi

26,11% atau USD6,95 miliar, Cayman Island

dengan porsi 12,40% atau USD3,3 miliar ,

Eropa dengan porsi 1,31% atau senilai

USD350 juta dan Afrika dengan porsi 0,03%

atau senilai USD7,74 juta.

Malaysia masih tetap menjadi Malaysia masih tetap menjadi Malaysia masih tetap menjadi Malaysia masih tetap menjadi Malaysia masih tetap menjadi leadingleadingleadingleadingleading

issuer issuer issuer issuer issuer untuk penerbitan sukuk pada TW4-11untuk penerbitan sukuk pada TW4-11untuk penerbitan sukuk pada TW4-11untuk penerbitan sukuk pada TW4-11untuk penerbitan sukuk pada TW4-11

(Grafik 3.22). (Grafik 3.22). (Grafik 3.22). (Grafik 3.22). (Grafik 3.22). Total nilai sukuk Malaysia tercatat

Grafik 3.21 Penerbitan Sukuk per KawasanGrafik 3.21 Penerbitan Sukuk per KawasanGrafik 3.21 Penerbitan Sukuk per KawasanGrafik 3.21 Penerbitan Sukuk per KawasanGrafik 3.21 Penerbitan Sukuk per Kawasan

sebesar USD15,01 miliar yang didominasi oleh

sukuk sovereign. Dengan nilai tersebut,

penerbitan sukuk oleh Malaysia mencapai lebih

dari 50% dari total penerbitan sukuk global,

yaitu 56,4%. Keaktifan Malaysia dalam

penerbitan sukuk ini banyak berkontribusi

terhadap perkembangan pasar keuangan

syariah dan perekonomian Malaysia secara

tidak langsung. Gubernur Bank Negara

Malaysia, Dr. Zeti Akhtar Aziz menyatakan

bahwa kontribusi pasar keuangan syariah

terhadap ekonomi Malaysia meningkat

signifikan, yaitu dari 0,3% GDP pada tahun

2000 menjadi 2,1% GDP pada tahun 2009.

Malaysia masih memiliki komitmenMalaysia masih memiliki komitmenMalaysia masih memiliki komitmenMalaysia masih memiliki komitmenMalaysia masih memiliki komitmen

untuk meningkatkan potensinya sebagaiuntuk meningkatkan potensinya sebagaiuntuk meningkatkan potensinya sebagaiuntuk meningkatkan potensinya sebagaiuntuk meningkatkan potensinya sebagai

platform pasar keuangan syariah internasional.platform pasar keuangan syariah internasional.platform pasar keuangan syariah internasional.platform pasar keuangan syariah internasional.platform pasar keuangan syariah internasional.

Malaysia menetapkan target sebagai platform

internasional untuk proses listing dan trading

aset-aset keuangan berbasis syariah, tidak

terbatas hanya sukuk. Saat ini Malaysia telah

tercatat menjadi international hub untuk

hampir 63% dari aset-aset keuangan syariah

yang dijual secara global.

Grafik 3.22 Penerbitan Sukuk per NegaraGrafik 3.22 Penerbitan Sukuk per NegaraGrafik 3.22 Penerbitan Sukuk per NegaraGrafik 3.22 Penerbitan Sukuk per NegaraGrafik 3.22 Penerbitan Sukuk per Negara

Sumber : IFIS, diolah

Asia,60,15%

TimurTengah,26,11%

CaymanIslands,12,40%

Afrika,0,03%

Eropa,1,31%

Juta USD

0 5000 10000 15000 20000

Gambia

Turkey

Bahrain

Arab

Indonesia

Cyaman Islands

Qatar

Malaysia

Sumber : IFIS, diolah

15013,65

5000

3300

1000

1000

949,89

350

7,74

Page 158: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

146

Di kawasan Timur Tengah, yangDi kawasan Timur Tengah, yangDi kawasan Timur Tengah, yangDi kawasan Timur Tengah, yangDi kawasan Timur Tengah, yang

menerbitkan sukuk terbesar pada TW4-11menerbitkan sukuk terbesar pada TW4-11menerbitkan sukuk terbesar pada TW4-11menerbitkan sukuk terbesar pada TW4-11menerbitkan sukuk terbesar pada TW4-11

adalah Qatar, Saudi Arabia, dan Bahrainadalah Qatar, Saudi Arabia, dan Bahrainadalah Qatar, Saudi Arabia, dan Bahrainadalah Qatar, Saudi Arabia, dan Bahrainadalah Qatar, Saudi Arabia, dan Bahrain

dengan porsi masing-masing sebesar 18,78%

(USD5miliar), 3,76% (USD1miliar), dan 3,57%

(USD949,89 juta). Di Afrika, hanya Gambia

yang menerbitkan sukuk pada TW4-11 dengan

nilai USD7,74 juta atau 0,03% dari total nilai

penerbitan sukuk global. Sementara di

kawasan Eropa, hanya Turki yang menerbitkan

sukuk pada triwulan akhir 2011 dengan nilai

USD350 juta atau 1,31% dari total nilai

penerbitan.

Berdasarkan tempat Berdasarkan tempat Berdasarkan tempat Berdasarkan tempat Berdasarkan tempat listinglistinglistinglistinglisting, penerbitan, penerbitan, penerbitan, penerbitan, penerbitan

sukuk pada TW4-11 mayoritas masihsukuk pada TW4-11 mayoritas masihsukuk pada TW4-11 mayoritas masihsukuk pada TW4-11 mayoritas masihsukuk pada TW4-11 mayoritas masih

dilakukan di pasar domestik sebagaimanadilakukan di pasar domestik sebagaimanadilakukan di pasar domestik sebagaimanadilakukan di pasar domestik sebagaimanadilakukan di pasar domestik sebagaimana

halnya dengan penerbitan sukuk padahalnya dengan penerbitan sukuk padahalnya dengan penerbitan sukuk padahalnya dengan penerbitan sukuk padahalnya dengan penerbitan sukuk pada

triwulan-triwulan sebelumnya triwulan-triwulan sebelumnya triwulan-triwulan sebelumnya triwulan-triwulan sebelumnya triwulan-triwulan sebelumnya (Grafik 3.23Grafik 3.23Grafik 3.23Grafik 3.23Grafik 3.23).

Sebanyak 56,88% dari total nilai penerbitan

sukuk pada TW4-11 atau senilai USD15,14

miliar listing sukuk dilakukan di pasar

domestik. Penerbitan sukuk di pasar domestik

ini didominasi oleh penerbitan oleh Malaysia,

dimana seluruh penerbitan sukuknya yang

mendominasi total penerbitan sukuk global

Grafik 3.23 Penerbitan Sukuk per Lokasi PasarGrafik 3.23 Penerbitan Sukuk per Lokasi PasarGrafik 3.23 Penerbitan Sukuk per Lokasi PasarGrafik 3.23 Penerbitan Sukuk per Lokasi PasarGrafik 3.23 Penerbitan Sukuk per Lokasi Pasar

dilakukan di pasar domestik. Hal ini merupakan

bagian dari strategi Malaysia untuk menjadikan

negara tersebut sebagai platform internasional

untuk listing dan trading semua aset-aset

keuangan berbasis syariah. Nilai emisi sukuk

di pasar domestik tersebut meningkat 2,63%

jika dibandingkan nilai pada triwulan

sebelumnya. Sementara untuk sukuk yang

diterbitkan di pasar internasional bernilai

USD11,48 miliar atau 43,12%. Peningkatan

listing dari pasar lokal menjadi listing

internasional diperkirakan akan meningkatkan

kelas aset sehingga semakin meningkatkan

likuiditas pasar syariah.

Dari sisi mata uang, Dari sisi mata uang, Dari sisi mata uang, Dari sisi mata uang, Dari sisi mata uang, currencycurrencycurrencycurrencycurrency utama utama utama utama utama

yang digunakan dalam penerbitan sukuk padayang digunakan dalam penerbitan sukuk padayang digunakan dalam penerbitan sukuk padayang digunakan dalam penerbitan sukuk padayang digunakan dalam penerbitan sukuk pada

TW4-11 adalah mata uang ringgit (MYR)TW4-11 adalah mata uang ringgit (MYR)TW4-11 adalah mata uang ringgit (MYR)TW4-11 adalah mata uang ringgit (MYR)TW4-11 adalah mata uang ringgit (MYR)

seiring dengan dominannya penerbitan sukukseiring dengan dominannya penerbitan sukukseiring dengan dominannya penerbitan sukukseiring dengan dominannya penerbitan sukukseiring dengan dominannya penerbitan sukuk

oleh Malaysia. oleh Malaysia. oleh Malaysia. oleh Malaysia. oleh Malaysia. Penerbitan sukuk dalam ringgit,

yaitu senilai USD14,94 miliar atau 56,10%

(Grafik 3.24). Sementara itu mata uang lainnya

yang digunakan dalam penerbitan sukuk pada

TW4-11 yaitu USD senilai USD10,4 juta

(39,07%), SAR senilai USD1 miliar (3,76%),

BHD senilai USD199,89 juta (0,75%), CNY

Grafik 3.24 Penerbitan Sukuk per Mata UangGrafik 3.24 Penerbitan Sukuk per Mata UangGrafik 3.24 Penerbitan Sukuk per Mata UangGrafik 3.24 Penerbitan Sukuk per Mata UangGrafik 3.24 Penerbitan Sukuk per Mata Uang

Sumber : IFIS, diolah

BHD,0,75%

CNY0,29%

GMD,0,03%

MYR,56,10%

SAR,3,76%

USD,39,07%

Sumber : IFIS, diolah

Domestik,56,88%

International,43,12%

Page 159: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

147

Bab 3 - Perkembangan Pasar Keuangan dan Pasar Komoditas

senilai USD78,2 juta (0,29%) dan GMD senilai

USD7,74 juta (0,03%).

Perkembangan Indikator Performa Pasar

Sukuk (Islamic Bonds Market Indicator)

Kinerja sukuk Kinerja sukuk Kinerja sukuk Kinerja sukuk Kinerja sukuk benchmarkbenchmarkbenchmarkbenchmarkbenchmark pada TW4-11 pada TW4-11 pada TW4-11 pada TW4-11 pada TW4-11

menunjukkan penurunan jika dibandingkanmenunjukkan penurunan jika dibandingkanmenunjukkan penurunan jika dibandingkanmenunjukkan penurunan jika dibandingkanmenunjukkan penurunan jika dibandingkan

triwulan sebelumnya (Grafik 3.30 dan 3.31).triwulan sebelumnya (Grafik 3.30 dan 3.31).triwulan sebelumnya (Grafik 3.30 dan 3.31).triwulan sebelumnya (Grafik 3.30 dan 3.31).triwulan sebelumnya (Grafik 3.30 dan 3.31).

Hal ini direpresentasikan oleh pergerakkan

HSBC/NASDAQ Dubai US Dollar Sukuk Index

(SKBI)8 yaitu yield, price dan total return. Pada

TW4-11, yield sukuk benchmark menunjukkan

tren peningkatan, yaitu dari 3,64% (rata-rata

TW3-11) menjadi 3.92% (rata-rata TW4-11).

Tren peningkatan yield sukuk benchmark

tersebut sejalan dengan tren peningkatan

LIBOR 12 bulan pada TW4-11. Sementara dari

sisi price, seiring dengan kenaikan yield, price

sukuk benchmark menunjukkan tren

penurunan, yaitu dari dari 96,55% (rata-rata

TW3-11) menjadi 95,48% (rata-rata TW4-11).

Tren peningkatan yield sukuk benchmark

tersebut merefleksikan kenaikan borrowing

cost untuk penerbitan sukuk pada TW4-11,

sejalan dengan kenaikan borrowing cost

dipasar keuangan konvensional yang tercermin

dari LIBOR rate. Kenaikan borrowing cost ini

dipicu oleh intensitas pemburukan kondisi

krisis utang di Eropa yang sempat meningkat

pada periode November-Desember 2011.

Meskipun Meskipun Meskipun Meskipun Meskipun borrowing cost borrowing cost borrowing cost borrowing cost borrowing cost mengalamimengalamimengalamimengalamimengalami

kenaikan, minat para kenaikan, minat para kenaikan, minat para kenaikan, minat para kenaikan, minat para fund raiser fund raiser fund raiser fund raiser fund raiser untukuntukuntukuntukuntuk

mencari pendanaan melalui penerbitan sukukmencari pendanaan melalui penerbitan sukukmencari pendanaan melalui penerbitan sukukmencari pendanaan melalui penerbitan sukukmencari pendanaan melalui penerbitan sukuk

dan minat para investor untuk membeli sukukdan minat para investor untuk membeli sukukdan minat para investor untuk membeli sukukdan minat para investor untuk membeli sukukdan minat para investor untuk membeli sukuk

tetap tinggi. tetap tinggi. tetap tinggi. tetap tinggi. tetap tinggi. Hal ini tercermin dari indikator

total return9 yang tetap menunjukkan tren

peningkatan pada TW4-11 meskipun yield

mengalami peningkatan, yaitu dari 132,66%

(rata-rata TW3-11) menjadi 132,70% (rata-

rata TW4-11) (Grafik 3.26).Grafik 3.25 Indeks SukukGrafik 3.25 Indeks SukukGrafik 3.25 Indeks SukukGrafik 3.25 Indeks SukukGrafik 3.25 Indeks Sukuk

Grafik 3.26 Total Return SukukGrafik 3.26 Total Return SukukGrafik 3.26 Total Return SukukGrafik 3.26 Total Return SukukGrafik 3.26 Total Return Sukuk

8 HSBC-DIFX Sukuk Index (SKBI) merupakan replika dari returnbeberapa benchmark portfolio sukuk dari emerging countries,dalam mata uang USD/ GBP/ JPY/ EUR dalam bentuk vanillasukuk dengan suku bunga fixed atau floating.

%

3

3,5

4

4,5

5

5,5

%

TW 1 TW 4TW 3TW 2

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

2011

92

93

94

95

96

97

98

Yield Sukuk benchmark (lhs) Price (rhs)

%

120

122

124

126

128

130

132

134

136

TW 1 TW 4TW 3TW 2

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

2011

9 The capital gains/losses plus the accrued/reinvested income ofsukuk

Page 160: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

148

Grafik 3.28 Grafik 3.28 Grafik 3.28 Grafik 3.28 Grafik 3.28 Global Equity IndexGlobal Equity IndexGlobal Equity IndexGlobal Equity IndexGlobal Equity Index

Grafik 3.27 Grafik 3.27 Grafik 3.27 Grafik 3.27 Grafik 3.27 Islamic Equity IndexIslamic Equity IndexIslamic Equity IndexIslamic Equity IndexIslamic Equity Index

Perkembangan Pasar Saham Syariah

(Islamic Equity Market) Indonesia

Seperti halnya dengan perkembanganSeperti halnya dengan perkembanganSeperti halnya dengan perkembanganSeperti halnya dengan perkembanganSeperti halnya dengan perkembangan

positif di pasar sukuk, pasar saham berbasispositif di pasar sukuk, pasar saham berbasispositif di pasar sukuk, pasar saham berbasispositif di pasar sukuk, pasar saham berbasispositif di pasar sukuk, pasar saham berbasis

syariah pada TW4-11 juga menunjukkansyariah pada TW4-11 juga menunjukkansyariah pada TW4-11 juga menunjukkansyariah pada TW4-11 juga menunjukkansyariah pada TW4-11 juga menunjukkan

rebound. rebound. rebound. rebound. rebound. Islamic Equity Market Index baik di

Indonesia (Jakarta Islamic Index/JII) maupun

global (Dow Jones Islamic Market Index/DJIM)

pada TW4-11 tetap menunjukkan tren

peningkatan meskipun kondisi krisis utang di

kawasan Eropa mengalami pemburukan.

Pergerakan indeks JII selama periode laporan

meningkat signifikan, yaitu dari 492,29 (akhir

TW3-11) menjadi 537,03 (akhir TW4-11) atau

meningkat sebesar 9,09% (Grafik 3.27).

Peningkatan indeks JII tersebut sejalan dengan

tren peningkatan pada indeks saham

konvensional di Indonesia, Jakarta Composite

Index (JCI) yang meningkat dari 3549,03 (akhir

TW3-11) menjadi 3821,99 (akhir TW4-11)

(Grafik 3.28).

Rebound Rebound Rebound Rebound Rebound di pasar saham berbasisdi pasar saham berbasisdi pasar saham berbasisdi pasar saham berbasisdi pasar saham berbasis

syariah juga terlihat di pasar globalsyariah juga terlihat di pasar globalsyariah juga terlihat di pasar globalsyariah juga terlihat di pasar globalsyariah juga terlihat di pasar global

sebagaimana tercermin dari pergerakan Dowsebagaimana tercermin dari pergerakan Dowsebagaimana tercermin dari pergerakan Dowsebagaimana tercermin dari pergerakan Dowsebagaimana tercermin dari pergerakan Dow

Jones Islamic Market Index/DJIM. Jones Islamic Market Index/DJIM. Jones Islamic Market Index/DJIM. Jones Islamic Market Index/DJIM. Jones Islamic Market Index/DJIM. DJIM

meningkat dari 1.918,11 (akhir TW3-11)

menjadi 2.069,15 (akhir TW4-11) atau

meningkat sebesar 7,87% (Grafik 3.29). Hal

ini juga sejalan dengan peningkatan pada

indeks saham konvensional global, yaitu Dow

Jones Industrial Average yang meningkat dari

10.913,38 menjadi 12.217,56 (Grafik 3.30).

Peningkatan indeks JII dan DJIM tersebut

berdampak pada meningkatnya total return JII

TW 3 TW 4TW 2TW 1

Sumber : Bloomberg

430

450

470

490

510

530

550

570

590

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

2011

1700

1800

1900

2000

2100

2200

2300

2400

2500

Jakarta Islamic Index (lhs) Dow Jones Islamic Market (rhs)

TW 3 TW 4TW 1 TW 2

Sumber : Bloomberg

3000

3200

3400

3600

3800

4000

4200

4400

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

2011Jakarta Composite Index (lhs) Dow Jones Industrial Avg. (rhs)

10000

10500

11000

11500

12000

12500

13000

Grafik 3.29Grafik 3.29Grafik 3.29Grafik 3.29Grafik 3.29 Total Return Islamic Equity Total Return Islamic Equity Total Return Islamic Equity Total Return Islamic Equity Total Return Islamic Equity

%

Sumber : Bloomberg

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des

TW 2 TW 3 TW 4TW 1

-13

-10

-7

-4

-1

2

5

8

11

2011

JII

DJIM

JII -10,39 -6,76 -3,37 -0,74 0,37 2,29 8,59 1,38 -5,57 1,99 0,27 3,61

DJIM 1,07 4,14 4,91 9,22 7,01 5,18 3,99 -2,95 -12,3 -2,3 -4,05 -5,03

Page 161: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

149

Bab 3 - Perkembangan Pasar Keuangan dan Pasar Komoditas

dan DJIM. Secara end to end point (akhir TW3-

11 ke akhir TW4-11), total return JII dan DJIM

masing-masing meningkat dari minus 5,57%

menjadi 3,61% dan dari minus 12,3% menjadi

minus 5,03%. Tren peningkatan baik pada

saham berbasis syariah lokal maupun global

tersebut mengindikasikan bahwa sentimen

investor untuk membeli saham berbasis syariah

tidak terpengaruh oleh pemburukan kondisi

krisis utang di kawasan Eropa.

Rebound Rebound Rebound Rebound Rebound di pasar saham berbasisdi pasar saham berbasisdi pasar saham berbasisdi pasar saham berbasisdi pasar saham berbasis

syariah lokal juga tercermin dari peningkatansyariah lokal juga tercermin dari peningkatansyariah lokal juga tercermin dari peningkatansyariah lokal juga tercermin dari peningkatansyariah lokal juga tercermin dari peningkatan

kapitalisasi pasar JII. kapitalisasi pasar JII. kapitalisasi pasar JII. kapitalisasi pasar JII. kapitalisasi pasar JII. Pada TW4-11

pertumbuhan kapitalisasi pasar saham berbasis

syariah lokal tercatat sebesar17,92% qtq, yaitu

dari Rp. 1.199,96 triliun pada TW3-11 menjadi

Rp.1.414,98 triliun pada TW4-11. Hal ini juga

sejalan dengan peningkatan kapitalisasi pasar

JCI sebesar 10,17% qtq, yaitu dari Rp.

3.210,81 triliun pada TW3-11 menjadi Rp.

3.537,30 triliun pada TW4-11 (Grafik 3.30).

Peningkatan kapitalisasi pasar saham syariah

tersebut merefleksikan meningkatnya harga

saham per lembar atau jumlah lembar saham

berbasis syariah yang diterbitkan oleh

perusahaan yang ingin mencari pendanaan.

Secara tidak langsung, hal tersebut

menggambarkan besarnya minat perusahaan-

perusahaan di Indonesia untuk mencari

pendanaan melalui penerbitan saham berbasis

syariah. Peningkatan sovereign rating

Indonesia pada tanggal 15 Desember 2011 ke

level investment grade, yaitu dari BB+ menjadi

BBB- dengan outlook stable yang dilakukan

oleh Fitch telah menambah kepercayaan

investor terhadap pasar saham syariah

Indonesia.

B. PASAR VALUTA ASING

Gejolak di pasar keuangan yang masih

terjadi hingga triwulan akhir 2011

menyebabkan mayoritas mata uang global

kembali terdepresiasi terhadap USD. Ancaman

perlambatan ekonomi global yang semakin

nyata di tengah krisis utang Eropa menambah

kekhawatiran terhadap ketidakpastian

ekonomi dan pasar keuangan global. Hal ini

pada akhirnya mendorong investor melakukan

peralihan alokasi investasi ke aset-aset yang

lebih aman (flight to quality) dan safe haven

currencies seperti USD dan Yen. Terimbas

gejolak di pasar keuangan global, pergerakan

mata uang emerging Asia mayoritas juga

melemah terhadap USD seiring adanya

perilaku risk aversion investor terhadap aset-

aset yang dipandang beresiko terutama

emerging Asia. Di antara negara emerging

Asia, Rupee India dan Korea Won mengalami

pelemahan terbesar dan bahkan berada di

bawah level 2010. Pelemahan tersebut jugaGrafik 3.30 Grafik 3.30 Grafik 3.30 Grafik 3.30 Grafik 3.30 Market CapitalizationMarket CapitalizationMarket CapitalizationMarket CapitalizationMarket Capitalization

Sumber : Bapepam

0

500.000

1.000.000

1.500.000

2.000.000

2.500.000

3.000.000

3.500.000

4.000.000

2010 2011TW1 TW2 TW3 TW4 TW1 TW2 TW3 TW4

JII

JCI

1.00

3.55

0

948.

505

1.08

8.78

2

1.13

4.63

2

1.09

6.43

2

1.30

5.65

9

1.19

9.95

7

1.41

4.98

42.26

3.07

4

2.40

0.97

6

2.91

9.40

2

3.24

7.09

7

3.27

9.80

1

3.49

8.06

9

3.21

0.81

1

3.53

7.29

4

Page 162: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

150

didorong oleh sentimen negatif akan adanya

potensi dampak rambatan dari perlambatan

ekonomi global terhadap negara-negara

tersebut. Sebaliknya, Yuan China kembali

melanjutkan tren apresiasi yang terjadi sejak

pertengahan 2010 lalu sebagai dampak masih

tingginya aliran modal masuk terutama FDI ke

negara tersebut.

Gejolak di pasar keuangan global terusGejolak di pasar keuangan global terusGejolak di pasar keuangan global terusGejolak di pasar keuangan global terusGejolak di pasar keuangan global terus

yang berlanjut hingga triwulan akhir 2011yang berlanjut hingga triwulan akhir 2011yang berlanjut hingga triwulan akhir 2011yang berlanjut hingga triwulan akhir 2011yang berlanjut hingga triwulan akhir 2011

menyebabkan mayoritas mata uang globalmenyebabkan mayoritas mata uang globalmenyebabkan mayoritas mata uang globalmenyebabkan mayoritas mata uang globalmenyebabkan mayoritas mata uang global

terdepresiasi terhadap USD. terdepresiasi terhadap USD. terdepresiasi terhadap USD. terdepresiasi terhadap USD. terdepresiasi terhadap USD. Koreksi yang

terjadi di bursa saham global secara umum

diikuti dengan meningkatnya indikator resiko

pasar keuangan dan apresiasi dollar AS.

Penguatan ini terutama terjadi sejak awal

semester II-2011 seiring meningkatnya perilaku

flight to quality (safe haven currency) oleh

investor di tengah ketidakpastian ekonomi

global. Berdasarkan Trade Weighted Index

(TWI), nilai tukar USD baik terhadap mata uang

utama lain (major currencies) maupun mata

uang mitra dagang AS (broad currencies) terus

menguat selama TW4-11 (Grafik 3.31)10. TWI

berdasarkan major currencies di triwulan

laporan terapresiasi 3,8% qtq, sementara

berdasarkan broad currencies terapresiasi

3,9% qtq. Sejalan dengan hal tersebut

penguatan nilai tukar Yen kembali berlanjut

hingga akhir tahun 2011. Pemburukan

ekonomi di kawasan Euro secara relatif

menyebabkan obligasi sovereign Jepang

menjadi alternatif safe haven asset selain

obligasi sovereign AS. Meningkatnya

pembelian obligasi pemerintah Jepang (Japan

Government Bond/JGB) tersebut mendorong

penguatan Yen Jepang. Sebaliknya, kondisi

pasar keuangan di Kawasan Euro yang masih

rentan akibat ketidakjelasan penyelesaian krisis

utang menyebabkan nilai tukarnya terus

mengalami depresiasi. Sepanjang TW4-11,

10 US Nominal Trade Weighted Index (TWI) adalah indeks rata-ratatertimbang nilai tukar dollar AS terhadap beberapa mata uangutama dunia. Negara-negara yang termasuk major currenciesadalah mata uang Euro, Kanada, Jepang, Inggris, Swiss, Australia,dan Swedia. Negara-negara yang termasuk dalam broad indexadalah negara-negara major currencies ditambah denganMeksiko, China, Korea, India, Taiwan, Hongkong, Brazil, ASEAN-5, Rusia, Saudi Arabia, Israel, Chile, Argentina, Colombia, danVenezuela.

Grafik 3.31 US Nominal Trade Weighted IndexGrafik 3.31 US Nominal Trade Weighted IndexGrafik 3.31 US Nominal Trade Weighted IndexGrafik 3.31 US Nominal Trade Weighted IndexGrafik 3.31 US Nominal Trade Weighted Index(TWI) 1 Jan 2007=100(TWI) 1 Jan 2007=100(TWI) 1 Jan 2007=100(TWI) 1 Jan 2007=100(TWI) 1 Jan 2007=100

Index

TW4-11

80

85

90

95

100

105

110

Broad currencies IndexMajor Currencies Index

Jan Mar Jun Sep Des Mar Mei Ags Nov Feb Apr Jul Okt Jan Apr Jun Sep Des

2008 2009 2010 2011

Sumber : Federal Reserve System

Grafik 3.32 Nilai Tukar Nominal danGrafik 3.32 Nilai Tukar Nominal danGrafik 3.32 Nilai Tukar Nominal danGrafik 3.32 Nilai Tukar Nominal danGrafik 3.32 Nilai Tukar Nominal danREER Negara Maju (Jan-06=100)REER Negara Maju (Jan-06=100)REER Negara Maju (Jan-06=100)REER Negara Maju (Jan-06=100)REER Negara Maju (Jan-06=100)

Indeks

TW4-11

70

80

90

100

110

120

130

140

150

160Nominal Euro/USD

Nominal Yen/USD

REER Euro

REER Yen

2006 2007 2008 2009 2010 2011Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des

Sumber : Bloomberg dan BIS

Page 163: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

151

Bab 3 - Perkembangan Pasar Keuangan dan Pasar Komoditas

nilai tukar Euro terhadap USD kembali

melemah 4,9% qtq dan 0,4% yoy seiring

anjloknya pasar saham dan obligasi di kawasan

tersebut.

Pelemahan mata uang Pelemahan mata uang Pelemahan mata uang Pelemahan mata uang Pelemahan mata uang emergingemergingemergingemergingemerging Asia Asia Asia Asia Asia

terus berlanjut hingga triwulan akhir 2011terus berlanjut hingga triwulan akhir 2011terus berlanjut hingga triwulan akhir 2011terus berlanjut hingga triwulan akhir 2011terus berlanjut hingga triwulan akhir 2011

(Tabel 3.6). (Tabel 3.6). (Tabel 3.6). (Tabel 3.6). (Tabel 3.6). Meningkatnya sentimen risk

aversion investor terhadap aset-aset yang

dipandang beresiko seperti aset di emerging

market berdampak pada koreksi kepemilikan

investor global di pasar saham global terutama

Asia yang berujung pada depresiasi mata uang

Asia terhadap USD. Meski perekonomian

kawasan secara umum masih dalam level yang

masih solid, hal tersebut belum mampu

menahan dampak dari gejolak di pasar

keuangan global. Di antara negara di kawasan

emerging Asia, Rupee India dan Won Korea

mengalami pelemahan terbesar pada TW4-11.

Selama periode laporan, rata-rata Rupee India

dan Won Korea terdepresiasi masing-masing

11,4% dan 5,5% qtq. Kedua mata uang

tersebut juga berada di level yang rendah

dibandingkan periode yang sama di 2010

Tabel 3.6. Nilai Tukar Nominal (terhadap USD)Tabel 3.6. Nilai Tukar Nominal (terhadap USD)Tabel 3.6. Nilai Tukar Nominal (terhadap USD)Tabel 3.6. Nilai Tukar Nominal (terhadap USD)Tabel 3.6. Nilai Tukar Nominal (terhadap USD)

Kawasan Euro (EUR) 0,70 0,75 0,71 0,69 0,75 0,77 0,72 0,74 0,76 0,73 0,69 0,71 0,74 -4,9 -3,3 -0,4 -2,9

Jepang (Yen) 93,01 81,12 83,13 80,56 77,06 76,91 93,60 82,55 87,73 82,25 81,57 77,69 77,36 0,4 0,2 6,3 5,2

China (Yuan) 6,83 6,61 6,55 6,46 6,38 6,29 6,83 6,68 6,77 6,58 6,50 6,42 6,36 0,9 1,4 4,8 4,8

Korea (Won) 1.158 1.126 1.097 1.068 1.178 1.152 1.276 1.132 1.156 1.119 1.083 1.085 1.145 -5,5 2,2 -1,1 -2,3

India (Rupee) 46,53 44,71 44,59 44,61 48,97 53,07 48,35 44,85 45,73 45,26 43,24 45,78 51,00 -11,4 -8,4 -13,7 -18,7

Indonesia (Rupiah) 9.480 8.996 8.708 8.575 8.875 9.069 10.398 8.967 9.084 8.901 8.590 8.614 8.987 -4.3 -2.2 -0.2 -0.8

Malaysia (Ringgit) 3,44 3,06 3,03 3,02 3,19 3,17 3,52 3,11 3,22 3,05 3,02 3,05 3,15 -3,4 0,7 -1,3 -3,5

Philipina (Peso) 46,10 43,80 43,36 43,30 43,77 43,84 47,54 43,62 45,08 43,79 43,24 43,22 43,44 -0,5 -0,2 0,4 -0,1

Singapura (Dolar) 1,40 1,28 1,26 1,23 1,31 1,30 1,45 1,30 1,36 1,28 1,24 1,23 1,29 -5,0 0,8 1,0 -1,3

Thailand (Bath) 33,42 30,06 30,28 30,72 31,19 31,55 34,32 29,98 31,70 30,53 30,28 30,13 31,00 -2,9 -1,2 -3,4 -5,0

Sumber: Bloomberg, diolah

Keterangan: Apresiasi (+), Depresiasi (-) ptp = point to point; qtq = quarter to quarter; yoy = year on year

Akhir PeriodeNilai Tukar

Perubahan TW4-11Rata-rata Periode

2010 2010TW4 TW1 TW2 TW3 TW4 TW4 TW1 TW2 TW3 TW4 Rata-Rata ptp Rata-Rata ptp

20092011 2011

20102009% qtq % yoy

Grafik 3.33 Nilai Tukar Nominal danGrafik 3.33 Nilai Tukar Nominal danGrafik 3.33 Nilai Tukar Nominal danGrafik 3.33 Nilai Tukar Nominal danGrafik 3.33 Nilai Tukar Nominal danREER REER REER REER REER China, Korea, dan India (Jan-06=100)China, Korea, dan India (Jan-06=100)China, Korea, dan India (Jan-06=100)China, Korea, dan India (Jan-06=100)China, Korea, dan India (Jan-06=100)

Indeks

TW4-11

70

80

90

100

110

120

130

140

2006 2007 2008 2009 2010 2011Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep DesMar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep DesMar Jun Sep Des

Nominal SGD/USDREER SGDNominal Ringgit/USDREER RinggitNominal Rupiah/USDREER Rupiah

Sumber : Bloomberg

Grafik 3.34 Nilai Tukar Nominal danGrafik 3.34 Nilai Tukar Nominal danGrafik 3.34 Nilai Tukar Nominal danGrafik 3.34 Nilai Tukar Nominal danGrafik 3.34 Nilai Tukar Nominal danREER Filipina dan Thailand (Jan-06=100)REER Filipina dan Thailand (Jan-06=100)REER Filipina dan Thailand (Jan-06=100)REER Filipina dan Thailand (Jan-06=100)REER Filipina dan Thailand (Jan-06=100)

Indeks

TW4-11

85

95

105

115

125

135

145Nominal Peso/USDREER PesoNominal Baht/USDREER Baht

2006 2007 2008 2009 2010 2011Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep DesMar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep DesMar Jun Sep Des

Sumber : Bloomberg

Page 164: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

152

(Grafik 3.33 dan Grafik 3.34). Ancaman

perlambatan ekonomi global yang semakin

nyata dan risiko rambatannya pada kedua

negara tersebut diperkirakan mendorong

investor menarik penempatannya pada aset di

emerging market sehingga pada gilirannya

mempengaruhi pelemahan nilai tukar di

masing-masing negara. Sementara itu, tren

penguatan mata uang Yuan China masih

berlangsung. Selama periode laporan, Yuan

China menguat 0,9% qtq dan 4,8% yoy

seiring masih tingginya aliran modal masuk

terutama FDI ke negara tersebut. Penguatan

Yuan ini terutama terjadi sejak China

meningkatkan fleksibilitas nilai tukar RMB pada

pertengahan 2010 (Grafik 3.33).

C. PASAR KOMODITAS

Tren harga komoditas masih cenderung

melemah di triwulan akhir 2011 namun masih

dalam level tinggi. Menguatnya ancaman

perlambatan ekonomi global seiring dengan

berlanjutnya krisis fiskal AS dan krisis utang di

Grafik 3.35 Nilai Tukar Nominal dan REERGrafik 3.35 Nilai Tukar Nominal dan REERGrafik 3.35 Nilai Tukar Nominal dan REERGrafik 3.35 Nilai Tukar Nominal dan REERGrafik 3.35 Nilai Tukar Nominal dan REERSingapura, Indonesia, dan Malaysia Singapura, Indonesia, dan Malaysia Singapura, Indonesia, dan Malaysia Singapura, Indonesia, dan Malaysia Singapura, Indonesia, dan Malaysia (Jan-06=100)(Jan-06=100)(Jan-06=100)(Jan-06=100)(Jan-06=100)

Eropa masih menjadi faktor di balik pelemahan

harga komoditas tersebut. Di antara komoditas

energi yang melemah, harga gas alam

mengalami pelemahan terbesar akibat

melimpahnya pasokan. Sebaliknya, harga

minyak mampu mencatat kenaikan harga

selama triwulan laporan dan bahkan lebih

tinggi dibandingkan level 2010. Masih

tingginya konsumsi dunia khususnya Asia

menjadi faktor fundamental di balik kenaikan

harga minyak tersebut. Selain itu, gangguan

geopolitik di kawasan Timur Tengah (MENA)

yang dikhawatirkan mengganggu distribusi

dan produksi minyak dari kawasan tersebut

turut mendongkrak naik harga minyak. Tren

penurunan harga komoditi juga terjadi pada

kelompok komoditas logam. Harga base metal

khususnya timah dan nikel mencapai level

terendah sepanjang 2011. Perlambatan

ekonomi AS dan sinyal mulai melemahnya

sektor manufaktur di China sebagai konsumen

logam dasar terbesar dunia menjadi faktor

pemicu penurunan tersebut. Di sisi lain, harga

komoditas pangan mayoritas bergerak

melemah, kecuali beras. Harga beras

cenderung meningkat didukung oleh kenaikan

impor sejumlah negara importir beras terbesar

dunia serta adanya gangguan pasokan di

negara eksportir beras dunia.

Pelemahan harga komoditas energiPelemahan harga komoditas energiPelemahan harga komoditas energiPelemahan harga komoditas energiPelemahan harga komoditas energi

masih berlanjut di TW4-11, kecuali hargamasih berlanjut di TW4-11, kecuali hargamasih berlanjut di TW4-11, kecuali hargamasih berlanjut di TW4-11, kecuali hargamasih berlanjut di TW4-11, kecuali harga

minyak (Grafik 3.36). minyak (Grafik 3.36). minyak (Grafik 3.36). minyak (Grafik 3.36). minyak (Grafik 3.36). Harga gas alam dan

batubara sepanjang TW4-11 (rata-rata)

cenderung melemah dibandingkan triwulan

sebelumnya seiring menurunnya permintaan

global (Tabel 3.7). Harga gas alam bahkan

Indeks

TW4-11

40

50

60

70

80

90

100

110

120

130

140

2006 2007 2008 2009 2010 2011Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep DesMar Jun Sep Des Mar Jun Sep Des Mar Jun Sep DesMar Jun Sep Des

Nominal Yuan/USD REER Yuan

Nominal Won/USD REER Won

Nominal Rupee/USD REER Rupee

Sumber : Bloomberg

Page 165: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

153

Bab 3 - Perkembangan Pasar Keuangan dan Pasar Komoditas

anjlok sepanjang 2011 (Tabel 3.7). Selama

TW4-11 rata-rata harga gas alam turun 19,1%

qtq dan 12,3% yoy mencapai USD3/Mm BTU.

Permintaan yang menurun sejalan dengan

perlambatan ekonomi global di tengah

cadangan yang melimpah menjadi faktor

dibalik penurunan harga gas alam. Data EIA

menunjukkan bahwa cadangan gas alam di

AS tercatat naik 1,8% qtq dan 12,1% yoy

mencapai 3.472 triliun kaki kubik pada akhir

TW4-11. Di sisi lain, musim dingin yang lebih

mild dibandingkan biasanya menyebabkan

permintaan gas alam AS cenderung

menurun.11

Berbeda dengan gas alam danBerbeda dengan gas alam danBerbeda dengan gas alam danBerbeda dengan gas alam danBerbeda dengan gas alam dan

batubara, harga minyak dunia (WTI) selamabatubara, harga minyak dunia (WTI) selamabatubara, harga minyak dunia (WTI) selamabatubara, harga minyak dunia (WTI) selamabatubara, harga minyak dunia (WTI) selama

triwulan laporan masih berjaya dengantriwulan laporan masih berjaya dengantriwulan laporan masih berjaya dengantriwulan laporan masih berjaya dengantriwulan laporan masih berjaya dengan

mencatat kenaikan sebesar 5,1% qtq danmencatat kenaikan sebesar 5,1% qtq danmencatat kenaikan sebesar 5,1% qtq danmencatat kenaikan sebesar 5,1% qtq danmencatat kenaikan sebesar 5,1% qtq dan

10,4% yoy (Tabel 3.7). 10,4% yoy (Tabel 3.7). 10,4% yoy (Tabel 3.7). 10,4% yoy (Tabel 3.7). 10,4% yoy (Tabel 3.7). Secara fundamental,

kenaikan harga minyak di triwulan laporan dan

Grafik 3.36 Indeks Harga Komoditas Dunia HarianGrafik 3.36 Indeks Harga Komoditas Dunia HarianGrafik 3.36 Indeks Harga Komoditas Dunia HarianGrafik 3.36 Indeks Harga Komoditas Dunia HarianGrafik 3.36 Indeks Harga Komoditas Dunia Harian(2005=100)(2005=100)(2005=100)(2005=100)(2005=100)

Tabel 3.7 Harga KomoditasTabel 3.7 Harga KomoditasTabel 3.7 Harga KomoditasTabel 3.7 Harga KomoditasTabel 3.7 Harga Komoditas

11 AS merupakan produsen sekaligus konsumen gas alam terbesardunia.AS menggunakan gas alam sebagai bahan bakar mesinpenghangat di musim dingin.

TOTAL

Indeks,Avg 05=100

50

100

150

200

250

300

2006 2007 2008 2009 2010 2011Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4

PERTANIAN

ENERGI

LOGAM

Sumber : Bloomberg dan IMF, data diolah

2010 2010

TW4 TW3 TW4 TW4 TW1 TW2 TW3 TW4 rata-rata ptp rata-rata ptp

Energi

Minyak WTI (USD/barrel) 62,0 85,2 87,3 89,5 94,0 95,1 79,4 91,4 106,7 95,4 79,2 98,8 5,1 24,8 10,4 8,1

Gas Alam (USD/MmBTU) 3,9 3,8 4,4 4,1 3,3 4,0 5,8 4,2 4,4 4,3 3,7 3,0 -19,1 -18,8 -12,3 -29,0

Batubara (USD/ton) 53,6 70,9 65,0 80,0 78,9 78,7 54,2 71,2 75,2 79,7 80,2 75,3 -1,4 -6,1 11,2 5,7

LogamEmas (USD/troy ounce) 974.0 1.346 1.227 1.706 1.683 1.573 1.097 1.421 1.432 1.500 1.624 1.564 -1,4 -3,7 25,0 10,0

Tembaga (USD/mt) 5.199 9.028 7.558 8.993 7.530 8.826 7.375 9.600 9.428 9.430 7.019 7.600 -16,3 8,3 -16,6 -20,8

Timah (USD/mt) 13.421 26.106 20.441 24.682 20.912 25.995 16.950 26.900 31.800 26.050 20.350 19.200 -15,3 -5,7 -19,9 -28,6

Nikel (USD/mt) 14.781 24.071 21.869 22.037 18.396 25.995 18.525 24.750 26.095 23.425 17.600 18.710 -16,5 6,3 -23,6 -24,4

Alumunium (USD/mt) 1.705 2.396 2.200 2.430 2.115 2.421 2.230 2.413 2.648 2.532 2.157 2.020 -13,0 -6,4 -11,7 -16,3

Pangan

Jagung (USD/bushel) 3,5 5,4 4,0 7,0 6,1 6,7 3,7 5,9 6,7 6,3 5,7 6,3 -12,7 10,9 14,0 7,3

Gandum (USD/bushel) 3,6 6,3 4,9 7,1 6,2 7,2 3,6 7,1 7,9 6,2 6,1 6,6 -11,7 7,7 -0,1 -6,9

Gula (US cents/pound) 18,8 19,6 17,8 28,7 24,7 25,1 27,5 36,2 31,6 26,3 26,3 23,3 -13,7 -11,5 26,4 -35,6

Kedelai (USD/bushel) 10,2 12,2 10,3 13,5 11,6 13,0 10,2 13,5 13,9 13,1 11,5 11,8 -13,9 2,8 -4,9 -12,6

CPO (USD/mt) 643 1.051 856 1.024 956 1.072 756 1.163 1.113 3.130 917 997 -6,7 8,8 -9,0 -14,3

Beras (USD/mt) 589,4 536,8 521,0 579,7 597,4 551,7 606,0 536,8 515,2 518,1 615,6 580,9 3,1 -5,6 11,3 8,2

Sumber: Bloomberg, IMF, diolah

Ket: ptp = point to point; qtq = quarter to quarter; yoy = year on year

2011

Akhir Periode

2010

Rata-rata

2011 20092011

Perubahan TW4-11

% qtq % yoy2009

Page 166: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

154

keseluruhan 2011 didorong oleh masih

tingginya konsumsi minyak dunia khususnya

Asia. Rilis data Departemen Energi AS (EIA)

menunjukkan bahwa kenaikan konsumsi

terbesar terjadi di Jepang (9,1% qtq dan 4,4%

yoy) dan China (2,5% qtq dan 4,1% yoy).

Sementara itu, meski lebih rendah

dibandingkan tahun sebelumnya, konsumsi

minyak AS dan Eropa selama TW4-11 masih

mampu mencatat pertumbuhan positif

dibandingkan triwulan sebelumnya seiring

adanya musim dingin yang melanda kawasan

tersebut.12 Sementara itu, faktor non

fundamental diperkirakan juga turut berperan

dalam meningkatkan harga minyak. Sepanjang

2011, kenaikan harga minyak yang terjadi

sejak TW1-11 juga disebabkan oleh adanya

kekhawatiran terjadinya gangguan pasokan

seiring memanasnya kondisi politik di kawasan

MENA sehingga memicu sentimen negatif

pelaku pasar. Gangguan geopolitik yang

berawal di Tunisia hingga menyebar ke Mesir,

Libya, Israel, Iran dan Arab Saudi meningkatkan

sentimen negatif akan potensi terganggunya

produksi dan distribusi minyak dari kawasan

Timur Tengah.

Prediksi harga minyak ke depan masihPrediksi harga minyak ke depan masihPrediksi harga minyak ke depan masihPrediksi harga minyak ke depan masihPrediksi harga minyak ke depan masih

akan tinggi, sementara harga gas alamakan tinggi, sementara harga gas alamakan tinggi, sementara harga gas alamakan tinggi, sementara harga gas alamakan tinggi, sementara harga gas alam

diperkirakan menurun.diperkirakan menurun.diperkirakan menurun.diperkirakan menurun.diperkirakan menurun. Berdasarkan prediksi

dari Departemen Energi AS (EIA), hingga akhir

2012 dan 2013 masih terdapat ekses konsumsi

minyak dunia masing-masing sebesar 0,3 juta

barrel/hari dan 0,2 juta barrel/hari (Grafik 3.38).

Selain itu, gangguan geopolitik di MENA yang

kian memanas diprediksi akan mendorong

peningkatan harga minyak ke depan. Di sisi

lain, ekses produksi gas alam diperkirakan

masih akan terjadi hingga triwulan awal 2012.

Meningkatnya pasokan gas melalui «shale gas

formation» dan konsumsi gas alam yang tidak

terlalu tinggi akibat cuaca yang cenderung mild

di AS diprediksi masih akan menekan harga

gas alam ke depan. Kondisi ini juga tercermin

dari pergerakan harga future minyak dan gas

alam yang dalam kurun waktu 1 tahun ke

depan tidak terlalu tinggi (Grafik 3.37).

Grafik 3.37 Harga Minyak WTI dan Gas AlamGrafik 3.37 Harga Minyak WTI dan Gas AlamGrafik 3.37 Harga Minyak WTI dan Gas AlamGrafik 3.37 Harga Minyak WTI dan Gas AlamGrafik 3.37 Harga Minyak WTI dan Gas Alam Grafik 3.38 Keseimbangan Minyak DuniaGrafik 3.38 Keseimbangan Minyak DuniaGrafik 3.38 Keseimbangan Minyak DuniaGrafik 3.38 Keseimbangan Minyak DuniaGrafik 3.38 Keseimbangan Minyak Dunia

12 AS, Eropa, Jepang, dan China merupakan konsumen minyakterbesar dunia.

Harga SpotGas Alam, lhs

Harga Spot MinyakWTI, rhs

USD/barrelUSD/MmBtu

2

4

6

8

10

12

14

2007 2008 2009 2010 2011 2012 20130

20

40

60

80

100

120

140

160Future Gas Alam Des-11Future Gas Alam Sep-11Future Minyak Des-11Future Minyak Sep-11

Sumber : Bloomberg

Net. rhs

Juta barrel/hariJuta barrel/hari - 2010: ekses produksi 0.09 juta barrel/hari- 2011: ekses konsumsi 0.3 juta barrel/hari

- 2012F: ekses konsumsi 0.3 juta barrel/hari- 2013F: ekses konsumsi 0.2 juta barrel/hari

Proyeksi

75

80

85

90

95

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012-3,0

-2,0

-1,0

0,0

1,0

2,0

3,0

Produksi. lhs

Konsumsi. lhs

Sumber : EIA

Page 167: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

155

Bab 3 - Perkembangan Pasar Keuangan dan Pasar Komoditas

Komoditas logam kembali bergerakKomoditas logam kembali bergerakKomoditas logam kembali bergerakKomoditas logam kembali bergerakKomoditas logam kembali bergerak

dalam teritori negatif di triwulan akhir 2011,dalam teritori negatif di triwulan akhir 2011,dalam teritori negatif di triwulan akhir 2011,dalam teritori negatif di triwulan akhir 2011,dalam teritori negatif di triwulan akhir 2011,

dengan harga dengan harga dengan harga dengan harga dengan harga base metalbase metalbase metalbase metalbase metal berada di level berada di level berada di level berada di level berada di level

terendah dibandingkan 2011. terendah dibandingkan 2011. terendah dibandingkan 2011. terendah dibandingkan 2011. terendah dibandingkan 2011. Ancaman

melambatnya pertumbuhan global yang

semakin nyata akibat masih rentannya

ekonomi AS dan Eropa serta kebijakan

penghematan yang dilakukan negara maju

diperkirakan mempengaruhi menurunnya

permintaan komoditas global yang pada

akhirnya akan mendorong pelemahan harga

komoditas logam. Selain itu, adanya

kekhawatiran mulai melambatnya sektor

manufaktur China juga turut mendorong

harga base metal melemah.13 Diantara

komoditas base metal, harga nikel dan timah

mengalami pelemahan terbesar baik secara qtq

maupun yoy. Harga nikel selama TW4-11

anjlok 16,5% qtq dan 23,6% yoy, sementara

harga nikel anjlok 15,3% qtq dan 19,9% yoy

(tabel 3.7). Secara keseluruhan, sepanjang

2011 harga nikel dan timah berada dalam tren

menurun dan bahkan pada Desember-11

kedua komoditas tersebut mencapai harga

terendah di 2011.14 Sebagai informasi, harga

timah yang semakin rendah ini bahkan

memaksa Indonesia dan beberapa produsen

timah dunia untuk mengurangi sementara

ekspor timahnya. Namun demikian, khusus

emas, meski melemah dibandingkan triwulan

sebelumnya, harga di TW4-11 masih lebih

tinggi dibandingkan periode yang sama di

2011. Harga timah dan nikel ke depan

diprediksi masih berada di kisaran harga saat

ini seperti yang tercermin dari pergerakan

harga future nikel dan timah (Grafik 3.39).

Mayoritas komoditas pangan jugaMayoritas komoditas pangan jugaMayoritas komoditas pangan jugaMayoritas komoditas pangan jugaMayoritas komoditas pangan juga

bergerak melemah sepanjang TW4-11, kecualibergerak melemah sepanjang TW4-11, kecualibergerak melemah sepanjang TW4-11, kecualibergerak melemah sepanjang TW4-11, kecualibergerak melemah sepanjang TW4-11, kecuali

beras. beras. beras. beras. beras. Harga kedelai mengalami pelemahan

terbesar dengan mencatat penurunan harga

hingga mencapai USD11,8/bushel di akhir

periode laporan atau turun sebanyak 13,9%

qtq dan 4,9% yoy (Tabel 3.7). Sentimen negatif

ancaman penurunan konsumsi akibat

perlambatan ekonomi global di tengah berita

meningkatnya pasokan menjadi faktor dibalik

penurunan harga kedelai. Berdasarkan data

Departemen Pertanian AS (USDA)15, total

konsumsi kedelai dunia menjelang akhir 2011

tercatat tumbuh 5,6% yoy. Sementara di sisi

pasokan, stok dan produksi kedelai dunia

tercatat tumbuh masing-masing 15,1% dan

1,3% yoy. Perekonomian negara maju

khususnya AS dan Euro yang melemah

Grafik 3.39 Harga Nikel dan TimahGrafik 3.39 Harga Nikel dan TimahGrafik 3.39 Harga Nikel dan TimahGrafik 3.39 Harga Nikel dan TimahGrafik 3.39 Harga Nikel dan Timah

13 Selain AS, China juga merupakan konsumen base metal(logamdasar) terbesar dunia.

14 Harga nikel selama 2011 mencapai harga terendah yaituUSD16.750/mt pada 12 Januari-11, sementara harga timahsebesar USD18.525/mt pada 14 Desember-11.

USD/mt

5000

10000

15000

20000

25000

30000

3500060000

50000

40000

30000

20000

10000

0

USD/mt

2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013

Future Nikel Des-11Future Timah Des-11

Future Nikel Sep-11Future Timah Sep-11

Harga SpotTimah, rhs

Harga SpotNikel, lhs

Sumber : Bloomberg

15 Production, Supply, and Distribution Online Database di USDA.

Page 168: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

156

diprediksi akan menurunkan konsumsi kedelai

dunia, sedangkan perkembangan cuaca yang

mendukung tanaman kedelai di lahan

pertanian AS diprediksi kembali menambah

jumlah pasokan ke depan.16

Harga beras menunjukkan kejayaan diHarga beras menunjukkan kejayaan diHarga beras menunjukkan kejayaan diHarga beras menunjukkan kejayaan diHarga beras menunjukkan kejayaan di

triwulan akhir 2011. triwulan akhir 2011. triwulan akhir 2011. triwulan akhir 2011. triwulan akhir 2011. Sepanjang periode

laporan, harga beras masih mampu mencatat

kenaikan harga sebesar 3,1% qtq dan 11,3%

yoy mencapai USD580,9 di periode (Tabel 3.7).

Meningkatnya permintaan di tengah ancaman

penurunan produksi dunia berada dibalik

perkembangan tersebut. Impor beras Iran,

Saudi Arabia, Indonesia, dan Malaysia

dilaporkan meningkat selama periode

laporan.17Berdasarkan data dari EIA, hingga

akhir 2011 impor beras negara tersebut

masing-masing naik 18%, 3%, 141% dan

14,7% yoy. Sementara itu, pasokan beras juga

terkendala akibat gangguan cuaca (bencana

alam) yang terjadi di Filipina (Topan Nesat) dan

Vietnam (banjir di Mekong River Delta). Lebih

lanjut, kebijakan peningkatan harga dasar

petani di Thailand dan kebijakan peningkatan

harga ekspor beras dari Vietnam juga turut

menyokong kenaikan harga beras.18

19 AS merupakan eksportir beras terbesar ketiga dunia (setelahThailand dan Vietnam).

Prediksi harga beras ke depan

diperkirakan masih dalam level tinggi, antara

lain disebabkan oleh (i) peningkatan konsumsi

beras terutama di negara importir beras dunia

seperti Iran, Saudi Arabia, dan Malaysia; (ii)

kenaikan harga ekspor beras Thailand; dan (iii)

penurunan ekspor Thailand, AS, dan Vietnam

di 201219. Sementara itu, harga kedelai ke

depan diperkirakan berada stabil di kisaran

harga saat ini seperti yang tercermin dari

pergerakan harga future kedelai (Grafik 3.40).

Grafik 3.40 Kedelai dan BerasGrafik 3.40 Kedelai dan BerasGrafik 3.40 Kedelai dan BerasGrafik 3.40 Kedelai dan BerasGrafik 3.40 Kedelai dan Beras

USD/bushelUSD/mt

Harga SpotKedelai, rhs

Harga SpotBeras, lhs

200

350

500

650

800

950

1.100

2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013

4

6

8

10

12

14

16

Future Kedelai Des-11

Future Kedelai Sep-11

Sumber : Bloomberg, IMF

16 AS dan Eropa merupakan 5 besar konsumen dan produsenkedelai dunia.

17 Iran, Saudi Arabia, Indonesia, dan Malaysia merupakan 10importir beras terbesar dunia.

18 Thailand dan Vietnam merupakan eksportir beras terbesarpertama dan kedua dunia.

Page 169: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 4 - Perkembangan Kerjasama Internasional dan Lembaga Internasional

157

Perkembangan Kerjasama Internasionaldan Lembaga Internasional

4B A B

Dampak krisis utang Kawasan Euro dan upaya mitigasi dampaknya pada pertumbuhan

dan stabilitas ekonomi dunia menjadi fokus pembahasan berbagai fora kerjasama regional dan

multilateral. Di tataran regional, bank sentral dan otoritas moneter di kawasan EMEAP terus

berupaya untuk melakukan penguatan financial safety net (FSN) guna mengantisipasi potensi

risiko pembalikan arus modal yang dapat mengganggu stabilitas ekonomi dan keuangan di

kawasan. Masih di kawasan, pada triwulan keempat 2011, negara-negara ASEAN+3 (ASEAN

dan China, Jepang, dan Korea) memfokuskan implementasi kerjasama keuangannya pada upaya

peningkatan daya tahan kawasan melalui intensifikasi pengembangan unit surveillance

independen, pembentukan mekanisme pencegahan krisis, dan pencarian area kerjasama baru.

Pembentukan crisis prevention facility di bawah kerjasama ASEAN+3 ini melengkapi fasilitas

resolusi krisis IMF yang telah hadir lebih dulu. Atas mandat yang diberikan oleh kerjasama

multilateral G-20, IMF sendiri tengah melakukan review efektivitas fasilitas IMF dalam membantu

negara anggota menghadapi krisis, khususnya instrumen Flexible Credit Line (FCL) dan

Precautionary Credit Line (PCL). Secara umum, FCL dan PCL berhasil mencapai tujuannya sebagai

jaminan bagi negara anggota IMF dalam memitigasi risiko sistemik, termasuk risiko volatitilitas

nilai tukar. Namun, sebagaimana pengalaman beberapa negara penerima, penggunaan FCL

dan PCL perlu ditingkatkan efektivitasnya terutama terkait pengikisan stigma IMF dan subjektivitas

saat aplikasi penarikan. Sementara itu, untuk memitigasi krisis utang Kawasan Euro pada

pertumbuhan ekonomi dunia, negara-negara yang tergabung dalam kerjasama G-20 sepakat

untuk mengambil langkah-langkah secara lebih nyata untuk memulihkan kepercayaan, stabilitas

keuangan, dan pertumbuhan perekonomian. Seluruh anggota bertekad untuk melaksanakan

reformasi struktural guna meningkatkan potensi pertumbuhan dan menciptakan lapangan kerja,

serta menerapkan kebijakan moneter dalam rangka menjaga stabilitas harga dan mendukung

pertumbuhan.

Page 170: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

158

A. KERJASAMA REGIONAL

A.1 EMEAP 1

Masih tingginya ketidakpastian kondisi

ekonomi global akibat kerentanan dan risiko

stabilitas keuangan yang dipicu oleh krisis di

negara maju telah memberikan tantangan

besar bagi bank sentral untuk memperkuat

kesiapan menghadapi kemungkinan krisis di

masa depan dan volatilitas perekonomian

eksternal lainnya. Salah satu upaya bank

sentral untuk memperkuat ketahanan

perekonomian domestik ialah melakukan

koordinasi antar bank sentral di kawasan baik

untuk membangun kerjasama keuangan

maupun untuk tukar menukar pengalaman

dan informasi. Pada pertemuan 41st EMEAP

Deputies» Meeting yang diselenggarakan pada

pertengahan November 2011 di Auckland,

New Zealand, Deputi Gubernur bank sentral

EMEAP mendiskusikan perkembangan

ekonomi global terkini, dampaknya terhadap

ekonomi EMEAP, serta kemungkinan

kerjasama yang bisa ditempuh oleh EMEAP

guna mengantisipasi dan meminimalisir

dampak kerentanan kondisi eksternal tersebut.

Bank sentral dan otoritas moneter di

kawasan EMEAP terus berupaya untuk

melakukan penguatan financial safety net

(FSN) guna mengantisipasi potensi risiko

pembalikan arus modal yang dapat

mengganggu stabilitas ekonomi dan keuangan

di kawasan. Penguatan FSN akan dilakukan

melalui penggunaan Foreign Exchange (FX)

Swaps, Cross Border Collateral Arrangements

(CBCA), dan Asset Purchase Program. Terkait

ini, Deputies EMEAP berpandangan bahwa FX

Swaps lines merupakan instrumen FSN yang

saat ini paling memungkinkan untuk

mengatasi kesulitan pendanaan jangka

pendek. Sementara itu, mekanisme

implementasi FX Swap lines baik antar anggota

EMEAP maupun antara EMEAP dengan

beberapa bank sentral negara maju masih

dalam pembahasan di level teknis. Para

Deputies EMEAP juga membahas dampak

krisis Eropa terhadap stabilitas ekonomi dan

keuangan di kawasan EMEAP yang dapat

menjalar ke kawasan melalui jalur

perdagangan, perbankan, dan nilai tukar.

Menyikapi hal ini, para Deputies sepakat untuk

memperkuat kerjasama antara lain dengan

melakukan pertukaran informasi melalui

dealing room network dan teleconferences,

dan bilateral swap arrangements.

A.2 Pertemuan Bilateral antara Bank

Indonesia dengan Bank Negara

Malaysia

Bank Indonesia (BI) dan Bank Negara

Malaysia (BNM) menyelenggarakan pertemuan

bilateral pada tanggal 16 Desember 2011 di

Jakarta sebagai kelanjutan dari pertemuan

rutin kedua bank sentral yang bersahabat.

Pertemuan kali ini membahas perkembangan

1 The Executives Meeting of East Asia-Pacific Central Banks(EMEAP), adalah organisasi kerjasama antara bank sentral danotoritas moneter di kawasan Asia Timur dan Pasifik. EMEAP terdiridari 11 anggota yaitu Reserve Bank of Australia, People»s Bankof China, Hong Kong Monetary Authority, Bank Indonesia, Bankof Japan, The Bank of Korea, Bank Negara Malaysia, ReserveBank of New Zealand, Bangko Sentral ng Pilipinas, MonetaryAuthority of Singapore, dan Bank of Thailand

Page 171: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 4 - Perkembangan Kerjasama Internasional dan Lembaga Internasional

159

ekonomi, moneter, perbankan, dan kebijakan

yang ditempuh oleh masing-masing bank

sentral di kedua negara. Di samping itu,

pertemuan ini juga membahas perkembangan

kerjasama studi antara BI dan BNM dalam 4

area kerjasama yang telah disepakati pada

pertemuan sebelumnya di Kuala Lumpur

tanggal 17 April 2010 dalam bidang (i)

pengawasan perbankan lintas batas; (ii)

pertemuan kelompok kerja teknis untuk

penanganan arus modal antar negara; (iii)

kemungkinan penggunaan local currency

settlement (LCS) untuk mendukung

perdagangan bilateral kedua negara; dan (iv)

kerjasama di area pengembangan ahli dan

capacity building untuk keuangan syariah.

A.3 ASEAN+3

Pada triwulan keempat di tahun 2011,

negara ASEAN+3 memfokuskan implementasi

kerja sama keuangannya pada upaya

peningkatan daya tahan kawasan melalui

pengembangan unit surveillance independen,

pembentukan mekanisme pencegahan krisis,

dan pencarian area kerja sama baru. Pada

pertemuan level Deputi Bank Sentral dan

Kementerian Keuangan ASEAN+3 di Sendai,

Jepang awal Desember 2011 lalu para Deputi

menyepakati pengembangan kapasitas

organisasi ASEAN+3 Macroeconomic Research

Office (AMRO) sebagai unit surveillance

independen kawasan. Pengembangan ini

dilakukan melalui penambahan staf AMRO

dan persiapan proses peningkatan bentuk

hukum AMRO menjadi sebuah organisasi

internasional. Saat ini proses tersebut

dilakukan pada tahap studi banding status dan

bentuk hukum lembaga internasional lain

seperti Sekretariat ASEAN dan Organisation for

Economic Co-operation and Development

(OECD).

Selain itu, menyikapi adanya kebutuhan

likuiditas dalam jumlah besar untuk berjaga-

jaga akibat krisis keuangan yang terjadi dalam

skala global dan menyebar cepat, negara

ASEAN+3 sepakat untuk membentuk sebuah

fasilitas pencegahan krisis (crisis prevention

facility atau CPF). CPF dibuat untuk melengkapi

fasilitas crisis resolution yang tersedia saat ini

pada kerja sama Chiang Mai Initiative

Multilatelization (CMIM). Dalam konteks ini,

pembahasan mengenai kerangka formal

penguatan kolaborasi CMIM sebagai regional

financial arrangement (RFA) dengan IMF untuk

menciptakan sebuah Global Financial Safety

Net (GFSN) yang terintegrasi tengah bergulir.

Selain implementasi kerja sama bidang

pengembangan regional self help mechanism

tersebut di atas, negara ASEAN+3 saat ini

tengah mengeksplorasi beberapa area kerja

sama keuangan baru yang meliputi (i)

pembiayaan infrastruktur, (ii) asuransi bencana

alam, dan (iii) penggunaan mata uang lokal

bagi penyelesaian transaksi perdagangan di

kawasan. Eksplorasi ini dilakukan melalui

proses studi yang dikoordinir beberapa negara

anggota. Diharapkan beberapa area kerja

sama baru ini dapat semakin memperkaya area

kerja sama keuangan ASEAN+3 ke depan.

Page 172: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

160

B. KERJASAMA MULTILATERAL

B.1 International Monetary Fund

Penguatan Jaring Pengaman Keuangan

Global

IMF pada bulan November 2011

mengeluarkan kajian mengenai Penguatan

Jaring Pengaman Keuangan Global (Global

Financial Safety Nets atau GFSN). Salah satu

hasil dalam kajian tersebut adalah dengan

semakin intensif dan kompleks-nya

keterkaitan finansial antar negara (cross-

border financial linkages), semakin cepat

transmisi shock dari satu negara ke negara lain

yang mendorong kerentanan ekonomi

terhadap risiko sistemik. Negara yang memiliki

fundamental ekonomi kuat pun tidak imun

dari efek rambatan krisis yang cepat dan

meluas, apalagi transmisi krisis diperparah oleh

perilaku ikutan investor (herding behavior).

IMF juga mengkaji apakah GFSN saat ini

mampu mengatasi krisis dan risiko rambatan

akibat ketidakstabilan sistemik.

Dalam kajian GFSN, respon kebijakan

terhadap krisis sistemik yang dilakukan oleh

beberapa negara dipandang cenderung hanya

berdasarkan pertimbangan domestik,

sehingga kebijakan tersebut bersifat reaktif

dan tidak terkoordinasi secara global. Hal ini

menyebabkan kebijakan yang diambil kurang

efektif meminimalisir dampak krisis. Untuk

memperkuat manajemen global menghadapi

krisis sistemik, surveillance yang sudah

dilakukan pada saat ini dapat dilengkapi oleh

peningkatan peran GFSN. Tersedianya fasilitas

likuiditas jangka pendek untuk negara yang

terkena krisis sistemik diharapkan dapat

memitigasi tingginya biaya krisis atau bahkan

mencegah terjadinya permasalahan likuiditas

sistemik. Untuk itu, Board IMF memandang

GFSN dapat diperkuat untuk penyediaan

likuditas saat dibutuhkan terutama pada waktu

krisis.

Beberapa alternatif kebijakan yang

direkomendasikan untuk memperkuat GFSN

mencakup pengembangan kerjasama

keuangan regional untuk memperkuat

mekanisme regional self-help, penguatan

kolaborasi RFA dengan IMF, dan penguatan

modalitas dan instrumen pembiayaan IMF.

Upaya penguatan pinjaman IMF dilakukan

dengan menyempurnakan fasilitas pinjaman

yang ada agar lebih memenuhi kebutuhan

likuiditas jangka pendek dan menciptakan

short-term liquidity facility baru. Yang tidak

kalah pentingnya dalam penguatan pinjaman

IMF adalah menciptakan mekanisme yang

memungkinkan Board IMF mengaktivasi suatu

menu kebijakan pinjaman IMF, seperti aktivasi

New Arrangement to Borrow (NAB), alokasi

SDR atau pemenuhan fasilitas likuiditas jangka

pendek bagi crisis bystanders2. Selain itu,

diperlukan peningkatkan resources IMF untuk

mengantisipasi meningkatnya permintaan

fasilitas pinjaman negara anggota, di

antaranya melalui kenaikan kuota atau

menambah size NAB.

Bagaimanapun, rekomendasi

kebijakan dari IMF masih perlu dipelajari lebih

2 Negara yang memiliki fundamental kuat tapi terkena dampakrambatan krisis.

Page 173: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 4 - Perkembangan Kerjasama Internasional dan Lembaga Internasional

161

lanjut, terutama implikasinya bagi negara

anggota. Kolaborasi antara IMF dengan RFA

di ASEAN masih diwarnai oleh permasalahan

stigma IMF sehingga sulit dalam

implementasinya. Di sisi lain, penguatan

instrumen IMF berimplikasi bertambahnya

kebutuhan financial resources IMF sebagai

antisipasi untuk memenuhi permintaan

fasilitas pembiayaan IMF dari negara anggota,

yang pada gilirannya akan berdampak

terhadap kenaikan kuota yang harus dibayar

oleh masing-masing negara anggota. Dengan

mencermati kerangka modalitas dan

implementasi usulan IMF tersebut secara hati-

hati, diharapkan penguatan GFSN khususnya

pembiayaan IMF akan mendatangkan lebih

banyak manfaat bagi seluruh negara anggota

tanpa terkecuali.

Penguatan Fasilitas Pinjaman IMF

Seiring memburuknya krisis utang di

Eropa, pada November 2011, IMF mengajukan

paper proposal untuk me-review efektivitas

fasilitas IMF dalam membantu negara anggota

menghadapi krisis, khususnya instrumen

Flexible Credit Line (FCL) dan Precautionary

Credit Line (PCL). Secara umum, paper

proposal tersebut menyimpulkan FCL dan PCL

berhasil mencapai tujuannya sebagai jaminan

bagi negara anggota IMF dalam memitigasi

risiko sistemik, termasuk risiko volatitilitas nilai

tukar. Meskipun demikian, sebagaimana

pengalaman beberapa negara penerima,

penggunaan instrumen PCL dan FCL perlu

ditingkatkan efektivitasnya lebih jauh,

terutama terkait pengikisan stigma IMF

maupun subjektivitas saat aplikasi penarikan.

Atas hal ini, paper proposal IMF mengusulkan

transparansi penilaian dan pendekatan

kualitatif, dan faktor seperti pemanfaatan hasil

surveillance IMF terkini saat negara anggota

mengajukan arrangement pinjaman yang

baru.

IMF telah mengidentifikasi kendala

terkait akses pinjaman IMF bagi negara-negara

dengan fundamental kuat namun terkena

dampak krisis sistemik. Untuk mengatasi

kendala tersebut, IMF mengajukan proposal

reformasi fasilitas pinjaman, di mana salah satu

reformasi yang dihasilkan adalah mengganti

fasilitas PCL dengan Precautionary and

Liquidity Line (PLL) yang dinilai lebih fleskibel

pemanfaatannya. Beberapa penyesuaian yang

dilakukan dalam PLL antara lain (i) mengizinkan

penggunaan PLL untuk negara anggota yang

memiliki kebutuhan neraca pembayaran aktual

pada saat persetujuan, dan (ii) membuka

fasilitas PLL dengan jangka waktu yang lebih

pendek (6 bulan) bagi negara yang

membutuhkan dukungan BOP jangka pendek.

Penyesuaian ini diharapkan akan

meningkatkan efektivitas dari PLL, di mana

negara yang memenuhi kualifikasi PCL, namun

memiliki kebutuhan aktual (bukan potensial)

BOP dapat memanfaatkan fasilias PCL.

Arrangement dengan jangka waktu yang lebih

pendek juga diharapkan membantu negara

yang terkena dampak krisis (crisis bystanders)

mengatasi permasalahan BOP persis pada saat

meningkatnya tekanan global, regional, dan

adanya efek contagion.

Page 174: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

162

Proposal ini berpotensi meningkatkan

permintaan penarikan langsung (upfront calls)

terhadap fasilitas pembiayaan IMF, di mana

fleksibilitas dapat mendorong negara anggota

meminta bantuan keuangan segera kepada

IMF. Namun, respon yang efektif dan tepat

waktu terhadap kebutuhan pinjaman negara

anggota diharapkan dapat menghasilkan

dampak peningkatan kepercayaan terkait

permintaan atas resources IIMF tersebut.

Secara keseluruhan, di level global, proposal

reformasi ini diharapkan hanya akan memiliki

dampak terbatas terhadap kebutuhan

pembiayaan dari IMF.

Secara umum, penciptaan FCL dan PLL

menguntungkan negara-negara anggota

karena memberikan alternatif jaring

pengaman tambahan khususnya bagi negara

yang eligible untuk memperoleh fasilitas

tersebut. Namun negara anggota masih

melihat bahwa kriteria kualifikasi untuk

mengakses fasilitas tersebut dianggap masih

belum jelas. Oleh karena itu, negara anggota

IMF mengharapkan instrumen IMF akan lebih

bermanfaat bagi negara anggota apabila

predictability dapat ditingkatkan melalui

kriteria kualifikasi yang lebih jelas dan penilaian

yang bersifat obyektif atas pemenuhan kriteria

kualifikasi. Meningkatnya predictability ini

diharapkan dapat memberikan sinyal positif

bagi negara yang potensial untuk memperoleh

fasilitas tersebut.

Page 175: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 4 - Perkembangan Kerjasama Internasional dan Lembaga Internasional

163

Reformasi Fasilitas Crisis Prevention IMF danPembentukan Fasilitas Crisis Prevention di Kawasan

Krisis keuangan baru-baru ini telah memberikan beberapa perpektif baru bahwa

krisis dapat terjadi dalam skala global dan menyebar secara cepat ke seluruh dunia

sehingga menumbuhkan kebutuhan likuiditas dalam jumlah besar untuk berjaga-jaga.

Walaupun negara tetap harus bertumpu pada kebijakan yang sehat sebagai first line of

defense, krisis tetap dapat terjadi di negara dengan fundamental kuat, termasuk negara

maju dan emerging, melalui efek tular dari negara lainnya. Salah satu cara cara untuk

meningkatkan perlindungan terhadap ekonomi global adalah dengan memperkuat

global financial safety net. Untuk itulah IMF melakukan reformasi yang cukup signifikan

terhadap fasilitas pinjamannya, termasuk meluncurkan fasilitas pinjaman yang ditujukan

untuk pencegahan krisis sejak tahun 2009. Di saat yang sama, di tataran regional

ASEAN+3 juga muncul inisiatif untuk membentuk crisis prevention facility untuk

melengkapi fasilitas resolusi krisis yang telah hadir lebih dulu.

Reformasi Fasilitas Crisis Prevention

IMF

Krisis keuangan global tahun 2008

mendorong IMF untuk meningkatkan

kemampuannya menyediakan fasilitas

pembiayaan bagi negara-negara

anggotanya. Untuk itu pada bulan Maret

2009 IMF melakukan perombakan besar

terhadap fasilitas pinjamannya dengan

menawarkan nilai yang lebih tinggi dan

menyesuaikan fitur-fitur pinjaman dengan

kekuatan dan kondisi negara anggota

yang berbeda-beda. Di antara

penyesuaian tersebut adalah

memodernisasi persyaratan conditionality

pinjaman dan meluncurkan instrumen

pinjaman baru yaitu Flexible Credit Line

(FCL) sebagai crisis prevention facility dan

mereformasi Precautionary Credit Line

(PCL).

Perombakan ini juga bertujuan

untuk mendorong negara meminta

bantuan IMF sedini mungkin sebelum

problem yang dihadapi menjadi lebih besar

dan sulit untuk ditangani. Fasilitas IMF

yang sudah ada sebelumnya seperti Stand-

By Arrangement (SBA) tetap tersedia untuk

digunakan pada saat krisis telah terjadi

(crisis resolution). Sementara itu, fasilitas

baru FCL merupakan credit line yang

diberikan kepada negara untuk tujuan

berjaga-jaga (precautionary), yang dapat

Boks 1

Page 176: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

164

sewaktu-waktu ditarik jika terdapat

kebutuhan neraca pembayaran aktual. FCL

tidak memiliki ex-post conditionality

(persyaratan setelah fasilitas berlaku) dan

karenanya ditujukan hanya bagi negara

yang memenuhi persyaratan kualifikasi

sebelum pinjaman disetujui (ex ante

conditionality) yang ketat yaitu memiliki

fundamental dan kebijakan yang kuat.

FCL sendiri hingga saat ini hanya

dimanfaatkan oleh tiga negara (Meksiko,

Polandia dan Colombia). IMF

mengidentifikasi beberapa penyebab

kurang diminatinya FCL, di antaranya

adalah terbatasnya pengguna karena

standar kualifikasi yang tinggi, proses

penilaian kualifikasi yang kurang jelas dan

subyektif, dan preferensi negara untuk

melakukan self insurance melalui

pemupukan cadangan devisa, di samping

masih melekatnya isu stigma terkait

pinjaman IMF. Sebagai upaya untuk

membuat FCL lebih efektif, modalities FCL

diperbaiki pada tahun 2010 dengan

membuatnya semakin fleksibel atau lebih

menyerupai cadangan devisa (reserve-like).

Caranya adalah dengan memperpanjang

periode FCL dan menghapuskan batas atas

nilai pinjaman.

Pada Agustus 2010, untuk

memperkuat crisis prevention toolkit-nya,

IMF memperluas safety net ke kelompok

negara yang belum memenuhi standar

kualifikasi FCL namun memiliki kebijakan

yang baik dan tidak membutuhkan

penyesuaian kebijakan skala besar seperti

dalam fasilitas SBA. Hal ini dilakukan

melalui peluncuran fasilitas Precautionary

Credit Line (PCL) yang mengandung

beberapa ex-post conditionalities.

IMF pada bulan November 2011

mereformasi PCL antara lain dengan

diperbolehkannya fasilitas ini digunakan

untuk kebutuhan neraca pembayaran

aktual. Nama PCL yang sejauh ini hanya

dimanfaatkan oleh satu negara yaitu

Macedonia akibatnya diubah menjadi PLL

(Precautionary and Liquidity Line).

Penyempurnaan ini merupakan langkah

penting ke arah visi pembentukan global

financial safety net yang lebih kuat, yang

mensinergikan fasilitas pendanaan dari

lembaga multilateral, RFA, dan dari

individu negara.

Perlu dicatat bahwa kemampuan

IMF dalam memberikan financial safety net

bagi negara anggotanya relatif terbatas.

Besarnya nilai credit line fasilitas FCL yang

tanpa batas (no cap) dan PLL (hingga

1000% kuota) memberikan dampak besar

terhadap kebutuhan sumber dana IMF

yang pada akhirnya juga berdampak pada

negara anggota seperti melalui

penambahan kuota yang harus dibayar

negara anggota dan pinjaman bilateral dari

berbagai negara. Karena itulah upaya

peningkatan regional fiancial safety net

menjadi penting.

Page 177: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 4 - Perkembangan Kerjasama Internasional dan Lembaga Internasional

165

Pembentukan Crisis Prevention

Kawasan

Saat ini tingkat integrasi dan

keterbukaan negara di kawasan Asia Timur

semakin meningkat. Hal ini terjadi melalui

jalur perdagangan maupun jalur keuangan.

Dari jalur perdagangan, tabel Asian

international input-output (AIO) yang

dibuat IMF menunjukkan bahwa nilai

tambah PDB negara ASEAN5 (Indonesia,

Thailand, Malaysia, Philippina, dan

Singapura), China, dan Korea yang terkait

dengan permintaan eksternal secara rata-

rata lebih tinggi daripada rata-rata negara

OECD (Regional Economic Outlook-IMF

edisi April 2010). Selain tingginya eksposur

terhadap permintaan eksternal, kontribusi

nilai tambah aktivitas ekspor pada

pertumbuhan di sejumlah negara

ASEAN+3 seperti Singapura, Korea,

Malaysia, Jepang, China, dan Thailand

tercatat tinggi hingga mencapai 40-85%.

Dari jalur keuangan, tingkat

keterbukaan yang meningkat terlihat

dalam laporan Annual Report on Exchange

Arrangements and Exchange Restrictions

(AREAER) yang dikeluarkan IMF. Laporan

tersebut membandingkan berbagai

peraturan terkait arus modal dan transaksi

keuangan di semua negara anggota IMF.

Berdasarkan laporan dimaksud, dapat

disimpulkan bahwa saat ini tingkat

keterbukaan sejumlah negara kawasan

hampir mendekati negara-negara maju/

emerging market terkemuka

dunia.Sehubungan dengan hal tersebut,

kebutuhan tersedianya lines of defences

baik dalam kerangka berjaga-jaga (crisis

prevention) maupun dalam kerangka crisis

resolution semakin menguat.

Selain akumulasi cadangan devisa,

saat ini beberapa kawasan di dunia telah

memiliki regional financing arrangement

(RFA) yang dapat dimanfaatkan sebagai

fasilitas crisis resolution. Di kawasan

ASEAN+3, terdapat fasilitas Chiang Mai

Initiative Multilateralization (CMIM), Timur

Tengah dengan Arab Monetary Fund

(AMF), Amerika Latin dengan Latin

American Reserve Fund (LARF), dan Eropa

dengan EU BOP Facilities, European

Financial Stabilization Mechanism (EFSM),

dan European Financial Stability Facility

(EFSF).

Namun, berdasarkan terms and

condition yang ada, semua RFA hanya

memiliki modalitas sebagai crisis resolution

dan tidak diperuntukkan sebagai

mekanisme pencegah krisis. Di sisi yang

lain, riset IMF pada 2006 menunjukkan

bahwa aktivasi precautionary arrangement

akan meningkatkan kredibilitas negara

yang mengajukan dukungan keuangan dan

memberi sinyal positif bahwa negara

tersebut tidak menghadapi tekanan neraca

pembayaran3. Hal ini akan meningkatkan

kepercayaan pasar sehingga dapat

menghindari terjadinya krisis. Sebagai

Page 178: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

166

Grafik1. Perbandingan Dampak Pemanfaatan Fasilitas IMF, 1992-2005Grafik1. Perbandingan Dampak Pemanfaatan Fasilitas IMF, 1992-2005Grafik1. Perbandingan Dampak Pemanfaatan Fasilitas IMF, 1992-2005Grafik1. Perbandingan Dampak Pemanfaatan Fasilitas IMF, 1992-2005Grafik1. Perbandingan Dampak Pemanfaatan Fasilitas IMF, 1992-2005

ilustrasi terkini, aktivasi fasilitas FCL oleh

Meksiko, Polandia dan Kolombia diyakini

telah memberikan announcement effect

positif dengan turunnya sovereign debt

spreads ketiga negara dimaksud secara

signifikan setelah pengumuman FCL

(Grafik 2). Begitu pula dengan

Macedonia, aktivasi PCL di negara

tersebut telah membantu menjaga

rendahnya sovereign eurobond spreads

yang dimilikinya. Secara umum, kombinasi

dari peningkatan resources IMF dan

instrumen pinjaman yang lebih fleksibel

telah membantu mengurangi risiko tail

events, sehingga berkontribusi terhadap

penurunan yang berkelanjutan pada

spread negara berkembang.

Berdasarkan pertimbangan

manfaat tersebut di atas, di kawasan Asia

Timur, negara ASEAN+3 sepakat untuk

membentuk sebuah fasilitas pencegahan

3 Penelitian dilakukan pada beberapa negara yangmelakukan aktivasi fasilitas IMF pada rentang waktu tahun1992 s/d 2005. Penelitian membandingkan kondisi negarayang memanfaatkan precautionary arrangement (22negara dengan 51 arrangement) dengan negara yangmemanfaatkan non-precautionary arrangement (52 negaradengan 110 arrangement).

Real GDP Groth (In Percent Per Year)

6

5

4

3

2

1

0t-3 t-2 t-1 t t-1 t-2 t-3

Non-Precautionary

Precautionary

Sumber : IMF

Inflation (In Percent Per Year)

t-3 t-2 t-1 t t-1 t-2 t-3

Non-PrecautionaryPrecautionary

35

30

25

20

15

10

5

0

Sumber : IMF

Overal Fiscal Balance (In Percent of GDP)

t-3 t-2 t-1 t t-1 t-2 t-3

Non-Precautionary

Precautionary

-1

-2

-3

-4

-5

-6

Sumber : IMF

Real Interest Rate (In Percent Per Year)

t-3 t-2 t-1 t t-1 t-2 t-3

Non-Precautionary

Precautionary

15

12

9

6

3

Sumber : IMF

Page 179: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 4 - Perkembangan Kerjasama Internasional dan Lembaga Internasional

167

Grafik 2. Dampak Aktivasi FCL dan PCLGrafik 2. Dampak Aktivasi FCL dan PCLGrafik 2. Dampak Aktivasi FCL dan PCLGrafik 2. Dampak Aktivasi FCL dan PCLGrafik 2. Dampak Aktivasi FCL dan PCL

krisis (crisis prevention facility atau CPF).

CPF dibuat untuk melengkapi fasilitas

crisis resolution yang tersedia saat ini pada

kerja sama Chiang Mai Initiative

Multilatelization (CMIM). Lebih lanjut,

negara ASEAN+3 juga telah menyepakati

Grafik 3.Grafik 3.Grafik 3.Grafik 3.Grafik 3.Global EMBI Sovereign Debt SpreadsGlobal EMBI Sovereign Debt SpreadsGlobal EMBI Sovereign Debt SpreadsGlobal EMBI Sovereign Debt SpreadsGlobal EMBI Sovereign Debt Spreads

t-30 t-20 t-10 t t-10 t-20 t-30

130

120

110

100

90

80

70

60

50

Index : 100=value (t)

t = day of FCL Public Announcement

Mexico

Colombia

Poland

Sumber : IMF Sumber : IMF

25

20

15

10

5

0

2007 2008 2009 2010 2011Jan Mei Sep Jan Mei Sep Jan Mei Sep Jan Mei Sep Jan Mei

MacedoniaGreece

Approval Drawing

Sumber : Bloomberg

900

750

600

450

300

150

0

2008Jun Des

2009Jun Des

EMBI Minus TED

TED Spread

EMBI Global Spread

Fund LendingReform Approval/G-20 London Summit

beberapa elemen pokok CPF, yang di

antaranya CPF akan melekat pada kerja

sama CMIM yang sudah ada dan perlunya

penguatan surveillance AMRO sebagai

prasyarat implementasi CPF.

Page 180: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

168

B.2 Bank of International Settlement (BIS)

Pembahasan Perkembangan Terkini:

Ketidakseimbangan Global

Semakin mendalam dan eskalasi krisis

utang Eropa memperburuk prospek ekonomi

global. Selain memutus rantai risiko sovereign

dan keketatan pendanaan perbankan,

tantangan kebijakan negara-negara di dunia

dalam jangka panjang adalah bagaimana

mengatasi risiko stabilitas akibat

ketidakseimbangan global. Menurut

pemahaman tradisional, ketidakseimbangan

global disebabkan negara maju sebagai

pengekspor modal kepada negara

berkembang. Namun, pandangan ini tidak

didukung oleh pendapat terkini mengingat

bahwa ketidakseimbangan tersebut terjadi

antara dua blok negara, yaitu blok negara-

negara pengekspor minyak dan komoditi

(negara berkembang) sebagai pengekspor

modal dan blok negara-negara maju yang

mengalami defisit neraca berjalan yang

substansial.

Aliran modal yang besar dan volatile

dapat menyebabkan membengkaknya neraca

(balance sheet) secara global khususnya negara

maju. Balance sheet negara maju mencapai 1,5

kali lipat dari nilai PDB dan 2 kali lipat dari nilai

total perdagangan (ekspor dan impor).

Besarnya balance sheet tersebut pada

gilirannya dapat menyebabkan meningkatnya

risiko instabilitas keuangan dan menghambat

proses rebalancing. Terkait hal ini, implikasi

kebijakan yang perlu diperhatikan adalah

bagaimana mengurangi penyesuaian

(adjustment) eksternal yang sifatnya tidak

smooth (disorderly) dalam rangka

penyeimbangan (rebalancing) permintaan

global. Misalnya, setiap negara surplus yang

mengandalkan sektor eksternal sedikit demi

sedikit meningkatkan permintaan

domestiknya. Proses rebalancing juga

memerlukan resiliensi sistem keuangan.

Manajemen Nilai Tukar Saat Kondisi

Gejolak Eksternal

Tekanan di pasar keuangan global di

triwulan akhir 2011 semakin meningkat seiring

semakin intensifnya krisis utang di Eropa.

Tekanan tersebut dikombinasikan dengan

prospek pertumbuhan global yang semakin

melemah yang pada gilirannya menyebabkan

aliran modal keluar dari negara berkembang

(EMEs). Akibatnya, terjadi depresiasi yang

signifikan dan peningkatan volatilitas nilai tukar

mata uang EMEs. Tekanan di pasar keuangan

juga mempengaruhi outlook pertumbuhan

global, yang diperburuk pula dengan flight to

quality oleh investor dan proses deleveraging

perbankan internasional khususnya Eropa.

Harga ekuitas global anjlok seiring

mengeringnya likuiditas di pasar keuangan dan

mengetatnya pendanaan perbankan terutama

pasar berdenominasi USD.

BIS mengamati implikasi fenomena di

atas terhadap kebijakan moneter dan nilai

tukar dan kaitannya dengan inflasi. Dalam

merespon depresiasi tersebut bank sentral saat

ini menghadapi trade-off. Kebijakan moneter

Page 181: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 4 - Perkembangan Kerjasama Internasional dan Lembaga Internasional

169

yang ketat akan menimbulkan masalah jika

permintaan agregat melemah. Jika ekspektasi

inflasi sudah terjangkar dengan baik (well

anchored), langkah membiarkan inflasi

menyimpang sementara dari targetnya dapat

menjadi salah satu opsi, terutama jika

depresiasi bersifat sementara. Opsi lainnya

adalah dengan mengintervensi pasar valuta

asing untuk men-smoothing depresiasi mata

uang. Intervensi yang telah dilakukan di

beberapa negara berkembang tersebut

terefleksi dengan penurunan cadangan devisa

oleh bank sentral sejak Agustus 2011.

Bagaimana EMEs mengatasi risiko

likuiditas akibat respon terhadap tekanan nilai

tukar? Selama 2008-2009, ketika mata uang

anjlok di pasar valuta asing, cadangan devisa

dikucurkan untuk mengatasi hal tersebut, di

samping mengurangi pengeringan likuiditas

dollar di dalam negeri. Namun penurunan

cadangan devisa dapat memperbesar risiko

insolvensi terutama bagi negara yang memiliki

tagihan utang luar negeri. Untuk atasi hal

tersebut, beberapa EMEs juga telah melakukan

swap lines seperti antara Federal Reserve dan

BOJ.

B.3 Forum G-20

Menutup rangkaian pembahasan forum

G-20 terhadap berbagai isu global, pada

kuartal terakhir tahun 2011 diselenggarakan

pertemuan tingkat kepala negara G-20 di

Cannes, Perancis (Cannes Summit). Sesuai

dengan agenda pembahasan yang ditetapkan

di awal tahun 2011, kesepakatan dan

komitmen terkait dengan isu-isu utama G-20

adalah (i) Framework for Strong, Sustainable,

and Balanced Growth (FSSB Growth); (ii)

reformasi International Monetary System (IMS);

(iii) reformasi sektor keuangan; dan (iv)

volatilitas harga komoditas. Summit

meluncurkan Cannes Action Plan for Growth

and Jobs yang berisi komitmen kebijakan

masing-masing anggota untuk mengatasi

tantangan jangka pendek dan memperkuat

landasan perekonomian jangka menengah.

Framework for Strong, Sustainable, and

Balanced Growth

Melanjutkan pembahasan penyusunan

draft Cannes Action Plan (CAP) pada triwulan

sebelumnya, pada triwulan laporan ini

pembahasan isu FSSB Growth difokuskan pada

upaya penyempurnaan draft tersebut untuk

disampaikan dan dimintakan endorsement dari

para Pemimpin negara G-20 yang bersidang

di Cannes Summit. Hal utama dalam CAP

tersebut adalah bahwa G-20 menyepakati

untuk mengambil respon kebijakan untuk

mengatasi kerentanan jangka pendek di

perekonomian global seiring dengan suramnya

perkembangan ekonomi dunia pada paruh

kedua 2011 yang ditandai dengan

memburuknya krisis Kawasan Euro dan

melambatnya pemulihan ekonomi AS. Upaya

tersebut disertai dengan upaya-upaya untuk

memperkuat landasan perekonomian jangka

menengah-panjang menuju pertumbuhan

global yang kuat, berkelanjutan, dan

seimbang.

Page 182: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

170

Anggota G-20 sepakat untuk

mengambil langkah-langkah secara lebih nyata

untuk memulihkan kepercayaan, stabilitas

keuangan, dan pertumbuhan perekonomian.

Seluruh anggota bertekad untuk

melaksanakan reformasi struktural guna

meningkatkan potensi pertumbuhan dan

menciptakan lapangan kerja, serta

menerapkan kebijakan moneter dalam rangka

menjaga stabilitas harga dan mendukung

pertumbuhan. Secara khusus, disepakati

bahwa negara maju akan menerapkan

kebijakan untuk membangun kepercayaan dan

mendukung pertumbuhan, serta

melaksanakan berbagai upaya spesifik yang

yang jelas, kredibel, dan spesifik dalam

konsolidasi fiskal. Negara maju yang memiliki

surplus neraca berjalan yang tinggi akan

mengalihkan sumber pertumbuhan ke

permintaan domestik. Sebaliknya, negara

dengan defisit neraca berjalan yang tinggi akan

meningkatkan tabungan.

Sementara itu, emerging market

economies (EMEs) yang pertumbuhannya

relatif tetap terjaga di tengah pemburukan

perekonomian negara maju berkomitmen

untuk melakukan penyesuaian kebijakan guna

mempertahankan momentum pertumbuhan

tersebut dan mengatasi tekanan inflasi dan

meningkatkan resiliensi terhadap volatilitas

aliran modal. EMEs yang mengalami surplus

akan mempercepat reformasi struktural untuk

meningkatkan konsumsi domestik dalam

rangka menyeimbangkan permintaan global

yang disertai upaya menuju nilai tukar yang

lebih berbasis pasar.

Dari sisi proses pembentukan

kesepakatan untuk mengambil respon

kebijakan jangka pendek untuk mengatasi

kerentanan perekonomian global, diskusi G-

20 baik menjelang maupun selama Summit

sangat diwarnai oleh perkembangan krisis

utang di Kawasan Euro. Dalam hal ini, G-20

senantiasa memantau perkembangan

penanganan krisis oleh otoritas Kawasan Euro,

khususnya dalam hal penguatan EFSF

(European Financial Stability Facility) dan peran

ECB dalam membantu penanganan krisis dan

mencegah penyebaran krisis negara lainnya.

Lebih jauh, pembahasan dalam kerangka

upaya mengatasi berbagai tantangan jangka

pendek yang dihadapi perekonomian global

menghasilkan kesepakatan untuk

meningkatkan upaya koordinasi kebijakan di

antara negara-negara G-20. Kesepakatan

untuk mengatasi tantangan krisis tersebut

pada akhirnya menjadi salah satu poin utama

kesepakatan, di mana negara G-20 sepakat

pentingnya koordinasi kebijakan global.

Reformasi IMS (International Monetary

System)

Upaya G-20 untuk menciptakan sistem

moneter internasional yang stabil dan resilien

sebagai tujuan jangka panjang telah

menghasilkan kesepakatan mengenai langkah-

langkah lebih konkrit untuk mengatasi

berbagai tekanan yang ada di sistem moneter

internasional dan untuk menciptakan stabilitas

sistem moneter secara jangka panjang. Dalam

hal ini, G-20 sejak awal tahun 2011 sepakat

Page 183: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 4 - Perkembangan Kerjasama Internasional dan Lembaga Internasional

171

untuk menggunakan pendekatan

pembahasan dua isu besar sebagai langkah

jangka pendek, yakni pengelolaan aliran modal

dan pengelolaan likuiditas global.

Pemilihan isu pengelolaan aliran modal

dikarenakan hal ini dapat menjadi bagian dari

upaya untuk melindungi perekonomian dari

gejolak. G-20 menyepakati acuan pengelolaan

aliran modal guna mengatasi berbagai risiko

terkait dan mendapatkan benefit yang optimal

dari aliran modal tersebut. G-20 menyepakati

bahwa (i) upaya pengelolaan aliran modal

harus didekati dari perspektif pengelolaan

financial risk dan praktik-praktik ekonomi yang

berlaku; (ii) tidak ada konsep one-size-fits-all

dalam pengelolaan aliran modal; (iii) kebijakan

pengelolaan aliran modal seharusnya bersifat

counter-cyclical dan dibarengi dengan

penguatan sektor keuangan domestik; dan (iv)

kebijakan negara yang menjadi reserve

currency issuer dapat berdampak terhadap

likuiditas global dan aliran modal.

Selain itu, pembahasan di G-20 juga

membawa pada kesimpulan bahwa

pendalaman pasar keuangan yang

dikombinasikan dengan kebijakan

makroekonomi yang sehat dan prudent akan

berperan penting dalam meningkatkan

manfaat bagi negara-negara G-20 dari proses

integrasi sektor keuangan global dan

meningkatkan resiliensi perekonomian

terhadap gejolak aliran modal. Dua hal

tersebut, yaitu kebijakan yang sehat dan

peningkatan resiliensi, akan mendorong

terciptanya stabilitas sistem moneter

internasional. Adapun upaya-upaya yang

dapat dilakukan untuk mendukung

pendalaman pasar keuangan tersebut antara

lain adalah perluasan cakupan instrumen,

pelaku, likuiditas, dan kapasitas risk sharing.

Terkait pendalaman pasar keuangan di

atas, G-20 meyakini bahwa pengembangan

local currency bond markets (LCBMs),

khususnya di negara emerging dan negara

berkembang, yang disertai dengan

peningkatan basis investor lokal dapat

berperan sebagai penyedia sumber pendanaan

domestik ketika tekanan di pasar kredit

internasional meningkat. Dengan demikian,

LCBMs dapat meredam terjadinya contagion

effect antar pasar keuangan dan mencegah

spill-over ke sektor riil. Selain itu,

pengembangan LCBM juga dipandang dapat

meredam potensi terjadinya inflasi akibat

tekanan harga aset dan memperluas peran

kebijakan fiskal dalam mengatasi krisis

keuangan. Untuk itu, G-20 akan mendukung

pengembangan LCBMs melalui beberapa

action plan, yakni (i) peningkatan bantuan

teknis, (ii) perluasan database LCBMs, dan (iii)

penyampaian laporan tahunan gabungan

beberapa lembaga internasional mengenai

perkembangan LCBMs kepada G-20.

Di sisi pengelolaan likuiditas global

untuk mencegah dan menanggulangi krisis

sistemik dan krisis likuiditas, G-20 telah

mengkaji upaya untuk memperkuat global

financial safety nets (GFSNs). Dalam hal ini,

telah disepakati serangkaian rekomendasi

prinsip-prinsip pengembangan kerjasama

antara IMF dan Regional Financial

Arrangements (RFAs) guna menciptakan

Page 184: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

172

kolaborasi yang efektif di antara keduanya.

Prinsip tersebut antara lain seperti

penghormatan terhadap peran, independensi

dan pengambilan keputusan oleh masing-

masing institusi, memperhatikan karakteristik

dari masing-masing regional, dan keterbukaan

pertukaran informasi. G-20 juga berkeyakinan

bahwa IMF harus mempunyai resources yang

memadai untuk melaksanakan

tanggungjawabnya. Untuk itu para menteri

keuangan dan gubernur bank sentral G-20

sepakat untuk mengimplementasikan paket

reformasi kuota dan governance IMF 2010.

Untuk membantu negara-negara dalam

mengatasi kekeringan likuiditas, G-20 juga

meminta IMF untuk mengkaji lebih jauh serta

menyusun proposal konkrit mengenai upaya-

upaya baru penyediaan dukungan likuiditas

jangka pendek secara case by case bagi

negara-negara yang menghadapi gejolak

eksternal. Isu lainnya yang dibahas adalah

mengenai komposisi SDR (Special Drawing

Rights) IMF yang dipandang perlu

merefleksikan peran mata uang dalam

perdagangan global dan sistem keuangan. Hal

ini juga penting untuk mendukung stabilitas,

keterwakilan, dan attractiveness dari SDR.

Untuk itu G-20 meminta IMF untuk

melanjutkan assessment mengenai kriteria dan

indikator mata uang untuk basket SDR dan

meminta agar adjustment komposisi basket

SDR dilakukan selambatnya pada 2015.

Di samping berbagai upaya di atas,

peningkatan efisiensi dan stabilitas IMS juga

memerlukan surveillance IMF yang terintegrasi

dan efektif guna dapat mengidentifikasi dan

mengatasi spill-over effects secara lebih baik.

Dalam hal ini, diperlukan integrasi yang lebih

baik antara surveillance bilateral dengan

multilateral, serta mencakup kebijakan sektor

keuangan, fiskal, moneter, dan nilai tukar.

Untuk itu, G-20 telah menyusun proposal

untuk menghasilkan surveillance yang

berkualitas tinggi, yang dapat beradaptasi

terhadap perkembangan perekonomian dunia

dan dapat diterima (traction) oleh seluruh

anggota.

Harga Komoditas dan Volatilitasnya

Fenomena meningkatnya level dan

volatilitas harga komoditas global menjadi

perhatian khusus dari G-20. Ini karena pasar

komoditas yang berfungsi dengan optimal

memegang peranan penting untuk

mendukung sustainabilitas pertumbuhan

ekonomi dunia. Untuk mengkaji secara lebih

mendalam permasalahan tersebut, G-20

membentuk studi grup Commodity Price

Volatility (SG Commodity) guna mengkaji

penyebab volatilitas harga komoditas.

Kajian yang dilakukan SG Commodity

sepanjang periode Januari√Juni 2011

menyimpulkan bahwa terdapat

ketidakseimbangan supply-demand. Penyebab

volatilitas harga komoditas dari sisi permintaan

terdiri atas pertumbuhan ekonomi, kenaikan

pendapatan masyarakat, peningkatan

urbanisasi di EMEs, dan keterkaitan antara

permintaan komoditas dengan permintaan

energi. Penyebab dari sisi penawaran

mencakup faktor-faktor yang mempengaruhi

Page 185: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 4 - Perkembangan Kerjasama Internasional dan Lembaga Internasional

173

pertumbuhan supply, baik jangka pendek

maupun jangka panjang, SG juga

mengidentifikasi pemicu dari sisi kebijakan,

yang meliputi kebijakan perdagangan

komoditas pertanian, subsidi, dan kebijakan

biofuels. Selain itu, sektor keuangan dan

ekspansi moneter global juga dipandang

mempunyai peran penting terhadap volatilitas

harga komoditas.

Kajian tersebut juga mengidentifikasi

konsekuensi dari volatilitas harga komoditas,

khususnya konsekuensi ekonomi. Disimpulkan

bahwa kenaikan harga riil komoditas

mencerminkan redistribusi pendapatan dari

konsumen ke produsen dan dari importir ke

eksportir. Ujungnya ini mempengaruhi daya

beli konsumen dan importir dan meningkatkan

terms of trade eksportir.

Secara umum, dampak kenaikan harga

komoditas terhadap makroekonomi bersifat

country-specific yang bergantung pada share

pendapatan dari komoditas dan tingkat

pergerakan harga. Misalnya, di negara net

importir komoditas, tak semua konsumen

memperoleh penghasilan dari sektor komoditas

dan kenaikan harga mungkin tidak langsung

berdampak terhadap tingkat pendapatan riil

pekerja. Di sisi konsumen, terjadi penurunan

pendapatan riil terutama di negara-negara

berkembang, di mana sebagian besar belanja

rumah tangga ditujukan untuk pangan.

Bagi pasar, kenaikan harga dapat

memberi sinyal untuk menyesuaikan perilaku

konsumsi dan produksi. Akan tetapi, tanpa

adanya informasi yang memadai, kenaikan

tersebut dapat memberikan sinyal yang salah

sehingga dapat menyebabkan gangguan/

volatilitas yang seharusnya tidak terjadi.

Sementara itu, kenaikan harga komoditas

dapat berdampak terhadap inflasi, meski ini

bergantung pada share komoditas dalam

keranjang konsumsi. Salah satu isu utama bagi

kebijakan moneter adalah sejauh mana

dampak kenaikan harga komoditas terhadap

harga barang lainnya, jasa, dan upah. Juga

apakah kenaikan tersebut bersifat temporer

atau jangka panjang. Dalam hal ini, concern

kenaikan harga komoditas lebih relevan untuk

negara-negara emerging, di mana terdapat

dilema antara respon peningkatan suku bunga

dan makin derasnya capital inflows serta

dampaknya terhadap harga aset.

Selain dampak terhadap sektor

moneter, kenaikan harga komoditas juga

dapat berdampak terhadap fiskal. Ini terkait

dengan turunnya pendapatan pajak ataupun

naiknya belanja subsidi, turunnya pendapatan

BUMN, dan naiknya biaya perlindungan sosial.

Selain itu, volatilitas harga dapat melemahkan

posisi fiskal negara eksportir karena tidak-

fleksibelnya penyesuaian belanja fiskal

terhadap perubahan eksternal. Ini mendorong

sebagian negara membentuk stabilization

funds.

Reformasi IFA (International Financial

Architecture)

Krisis utang Kawasan Euro pada paruh

kedua 2011 menyadarkan perlunya

meningkatkan resources IMF, baik untuk

Page 186: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

174

mengatasi dan mencegah contagion effect dari

suatu krisis maupun untuk memenuhi

kebutuhan seluruh anggota tanpa kecuali.

Untuk itu, pada Cannes Summit tahun 2011,

G-20 berkomitmen untuk memastikan IMF

memiliki resources yang cukup untuk

melaksanakan systemic responsibilities-nya

dalam memenuhi kebutuhan seluruh anggota.

Untuk melaksanakan komitmen Cannes

Summit tersebut, Meksiko sebagai Chair G-

20 periode 2012 menjadikan pengembangan

arsitektur keuangan internasional (IFA) dan

penguatan resources IMF sebagai prioritas.

Adapun target saat ini adalah penguatan

resources IMF dalam memenuhi kebutuhan

pendanaan anggota, baik jangka panjang

maupun jangka pendek, khususnya dalam

rangka mengatasi krisis utang Eropa. G-20

diharapkan dapat menghasilkan rekomendasi

mengenai peningkatan resources tersebut.

Page 187: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 5 - A r t i k e l

175

A R T I K E L

5B A B

Krisis utang Kawasan Euro sangat

mewarnai perkembangan ekonomi dunia di

TW4-2011. Ekonomi kawasan ini kini begitu

terpukul oleh kenaikan yield obligasi, proses

deleveraging perbankan, dan dampak

konsolidasi fiskal. Sebagian akar masalah

terletak pada ketidakmampuan kekuatan

politik nasional dan supranasional di kawasan

tersebut dalam merumuskan kebijakan secara

cepat dan yang meng-address masalah

struktural kawasan, yang akhirnya

menyebabkan permasalahan berlarut-larut.

Namun, tidak kunjung terpecahkannya krisis

utang Kawasan Euro sebagian juga

mengindikasikan bahwa akar permasalahan

bersifat fundamental dan beberapa di

antaranya bahkan terkait dengan imbas dari

pembentukan monetary union itu sendiri.

Kestabilan dan kredibilitas yang

diperoleh monetary union telah menimbulkan

insentif yang salah, yaitu ketika sovereign debts

dapat diterbitkan dengan sangat mudah oleh

negara-negara yang berdaya saing rendah dan

memiliki masalah stuktural untuk membiayai

pengeluarannya. Terlebih lagi, ketika sovereign

debts tersebut kemudian dibeli oleh perbankan

dari negara-negara yang memfasilitasi

penerapan mekanisme insentif tersebut, ilusi

risiko yang rendah semakin membuat

kesalahan ini menjadi rumit. Salah kelola

perekonomian melalui kesalahan dalam

pemanfaatan insentif yang lahir dari

pembentukan kawasan telah mengakumulasi

pemburukan dalam kurun waktu yang lama.

Lebih jauh lagi, keterikatan dengan kawasan

juga membuat negara-negara yang secara

struktural tidak sehat kehilangan kemampuan

untuk melakukan penyesuaian-penyesuaian,

baik sebelum krisis maupun setelah krisis

terjadi. Pelajaran ini seakan mengkonfirmasi

adagium lama tentang bahaya keterlenaan

(complacency) dan pentingnya untuk terus

menjaga asas prudensial dalam pengelolaan

ekonomi.

Pemburukan krisis utang Kawasan Euro

yang diperkirakan masih berlangsung

beberapa lama ke depan perlu diwaspadai oleh

negara-negara emerging di dunia, termasuk

Indonesia, sehubungan dengan arti penting

kawasan tersebut dalam hubungan

perdagangan dan keuangan antar negara di

dunia. Dari sudut pandang hubungan

Page 188: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

176

keuangan dengan Indonesia, khususnya dalam

bentuk utang luar negeri (ULN) swasta, krisis

utang Kawasan Euro diperkirakan berdampak

terbatas pada Indonesia. Aliran pembiayaan

berupa ULN swasta dari Eropa relatif rendah

dibandingkan dengan ULN dari kawasan

lainnya, khususnya (perbankan) Asia. Dalam

kaitan ini, kecenderungan penurunan yang

terbatas terhadap ULN dari Eropa akhir-akhir

ini diindikasikan dapat digantikan perannya

oleh perbankan di Asia-Pasifik. Meski tidak

terlalu signifikan, selain ULN yang didapat

secara langsung dari kreditor Eropa, ULN

swasta dapat pula terpengaruh melalui juga

ULN yang berasal dari kreditor perbankan

Singapura yang memiliki hubungan afiliasi

dengan perbankan Eropa. Dengan demikian,

ULN swasta Indonesia ke depan diperkirakan

masih akan tetap tumbuh dalam teritori positif

walau akan mengalami sedikit perlambatan

akibat krisis Eropa yang masih belum jelas

penyelesaiannya dan berlarut-larut dalam

jangka waktu yang lama.

Yang menarik, di tengah memuncaknya

krisis utang Kawasan Euro dan pemangkasan

peringkat rating sovereign sejumlah negara di

kawasan tersebut, Indonesia justru

memperoleh kembali rating investment grade

dari Fitch sebagai hasil dari berbagai upaya

yang selama ini dilakukan dalam 14 tahun

terakhir. Peningkatan rating itu menunjukkan

bahwa meskipun krisis ekonomi dan keuangan

tengah menghantam negara-negara barat,

namun ketahanan fundamental ekonomi

Indonesia masih terus dapat dipertahankan

dengan baik. Stabilitas makroekonomi dan

sistem keuangan juga tetap terjaga.

Creditworthiness Indonesia dinilai semakin

baik oleh lembaga rating internasional

sehingga para lembaga rating akhirnya

meningkatkan credit rating Indonesia hingga

ke peringkat investment grade. Dalam waktu

dekat, upaya yang harus diperjuangkan adalah

meraih peringkat investment grade dari

Moody»s dan Standard&Poor»s (S&P). Untuk itu

perlu dipacu kemajuan atas berbagai concerns

utama lembaga pemeringkat, seperti

pembangunan infrastuktur.

Selain sejumlah dampak positif dari

investment grade, pencapaian investment

grade juga memberi tantangan bagi Indonesia

khususnya dalam bentuk risiko sudden capital

reversal. Untuk menghadapi hal tersebut, perlu

dilakukan upaya-upaya untuk memperdalam

pasar keuangan domestik dan kebijakan untuk

meminimalisasi volatilitas aliran dana keluar

masuk ke/dari Indonesia. Selain itu, semakin

meningkatnya aksesibilitas pada sumber

pendanaan internasional dengan biaya (cost

of fund) yang lebih murah bagi pemerintah

dan swasta perlu diimbangi dengan

pengelolaan pinjaman secara berhati-hati

untuk mencegah overborrowing syndrome

yang dapat menyebabkan terjadinya krisis.

Page 189: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 5 - A r t i k e l

177

Krisis di Kawasan Euro hingga

penghujung 2011 terus berlanjut. Meski

terkesan sempat mereda pasca EU Summit

akhir Oktober 2011 lalu, krisis di Kawasan Euro

tidak kunjung teratasi. Episentrum krisis utang

(sovereign debt) yang semula hanya berada di

tiga negara periferal (Yunani, Portugal, dan

Irlandia) kini telah merambat ke negara yang

lebih besar seperti Spanyol dan Italia. Perancis

sebagai negara terbesar kedua di Kawasan

Euro bahkan terbukti tidak imun terhadap krisis

utang. Gelombang penurunan peringkat

utang negara-negara di kawasan terus terjadi

secara berturut-turut, baik sovereign maupun

peringkat utang perbankan (Tabel 1)1, dan

berlangsung secara paralel dengan terus

meningkatnya sovereign yields negara-negara

tersebut.

Berlarut-larutnya penyelesaian krisis di

Kawasan Euro membuat IMF dalam outlook

terkininya memperkirakan Kawasan Euro akan

memasuki tahap mild recession di 2012 ini2.

Permasalahan utama Kawasan Euro saat ini

terpusat pada upaya penyelamatan perbankan

Euro yang diambang kebangkrutan akibat

potensi kerugian besar terkait dengan

eksposur perbankan Euro di obligasi negara-

negara periferal Euro. Intensitas krisis

perbankan mengalami eskalasi setelah

persoalan sovereign debt semakin meluas

seiring dengan kondisi sustainabilitas fiskal

negara-negara di kawasan yang dianggap

semakin rentan menyusul kondisi

perekonomian kawasan yang tidak kunjung

membaik. Dalam perkembangan terakhirnya,

intensitas adverse feedback loop di kawasan

ini semakin kuat (Diagram 1). Meningkatnya

sovereign yields semakin menyulitkan negara-

negara yang sangat membutuhkan

pembiayaan sehingga semakin mengancam

sustainabilitas fiskal negara-negara tersebut.

Di tengah kondisi pemangkasan belanja

pemerintah sebagai upaya konsolidasi fiskal

pemerintah, kesulitan pembiayaan yang

dihadapi negara-negara di kawasan ini

semakin memberikan tekanan kepada

pertumbuhan ekonomi. Prospek

perekonomian yang memburuk selanjutnya

Memahami Krisis di Kawasan Euro

Artikel 1

Oleh: Tim Studi Multilateral, Biro Kerjasama dan Studi Multilateral,Direktorat Internasional

1 Setelah Yunani, Portugal, dan Irlandia mengalamipenurunan rating, lembaga rating secara bergantianmenurunkan sovereign dan banks rating Spanyol, Italia,dan pada Januari 2012 lembaga rating menurunkanrating Perancis, Austria, dan bahkan lembaga EFSF(European Financial Stability Facility). 2 Revised WEO January-2012 Update, IMF.

Page 190: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

178

terimbas kembali kepada kondisi perbankan

melalui penurunan kualitas aset perbankan,

yang akhirnya semakin melumpuhkan

kemampuan bank dalam penyaluran

pembiayaan ke perekonomian. Kondisi ini

pada gilirannya semakin menyempitkan ruang

peningkatan aktivitas perekonomian ke depan.

Berlarut-larutnya krisis di Kawasan Euro

menunjukkan bahwa persoalan yang dihadapi

Kawasan Euro bersifat struktural dan dengan

sendirinya membutuhkan penyelesaian jangka

panjang. Penyediaan dana talangan (bailout)

yang saat ini terus diupayakan oleh Troika

(European Commision, ECB, dan IMF) memang

membantu meredakan volatilitas dalam jangka

pendek, namun langkah tersebut belum

menyelesaikan persoalan fundamental yang

dihadapi kawasan ini. Konsekuensinya,

Tabel 1.Tabel 1.Tabel 1.Tabel 1.Tabel 1.Perkembangan Rating di Kawasan Euro Perkembangan Rating di Kawasan Euro Perkembangan Rating di Kawasan Euro Perkembangan Rating di Kawasan Euro Perkembangan Rating di Kawasan Euro (Sovereign & Banks Rating)(Sovereign & Banks Rating)(Sovereign & Banks Rating)(Sovereign & Banks Rating)(Sovereign & Banks Rating)

Triwulan 1 Triwulan 2 Triwulan 3 -2011 Triwulan 4 - 2011

Triwulan I 2011

Yunani

• 14 Jan-11: Fitch downgrade Yunani (BB+).

• 7 Mar-11: Moody’s downgrade Yunani (B1).

Portugal

• 15 Mar-11: Moody’s downgrade Portugal (A3).

• 24 Mar-11 Fitch downgrade Portugal (A-).

• 2 Mar-11: S&P places Portugal on review for possible

downgrade .

• 25 Mar-11: S&P downgrade Portugal (BBB).

Irlandia

• 2 Feb-11: S&P downgrade Irlandia (A-).

Spanyol

• 10 Mar-11: Moody’s downgrade Spanyol (Aa2).

Triwulan II 2011

Irlandia

• 1 Apr- 11: S&P downgrade Irlandia (BBB+).

• 15 Apr-11: Moody’s downgrade Irlandia

(Baa 3).

Portugal

• 1 Apr- 11: Fitch downgrade Portugal (BBB-).

• 5 Apr- 11: Moody’s downgrade Portugal

(Baa 1).

Yunani

• 9 Mei-11: Moody’s places on review for

possible downgrade .

• 20 Mei-11: Fitch downgrade Yunani (B+).

• 1 Jun-11: Moody’s downgrade Yunani

(Caa 1).

• 13 Jun-11: S&P downgrade Yunani ( CCC).

Italia

• 17 Jun-11: Moody’s places Italia on review for

possible downgrade .

Yunani

• 13 Jul-11: Fitch downgrade Yunani ( CCC).

• 25 Jul-11: Moody’s downgrade Yunani (Ca).

• 27 Jul-11: S&P downgrade Yunani (CC ).

Portugal

• 5 Jul-11: Moody’s downgrade Portugal (Ba2).

Irlandia

• 12 Jul-11: Moody’s downgrade Irlandia ((Ba1).

Spanyol

• 29 Jul-11: Moody’s places Spanyol on review for

possible downgrade .

Italia

• 20 Sept -11: S&P downgrade Italia ((A).

Triwulan IV 2011 – Sovereign Rating

Yunani

• 13 Jul-11: Fitch downgrade Yunani (CCC ).

Spanyol

• 7 Okt-11: Fitch downgrade Spanyol (AA-).

• 13 Okt-11: S &P downgrade Spanyol (AA -).• 18 Okt-11: Moody’s downgrade Spanyol

(A 1).

Italia

• 4 Okt-11: Moody’s downgrade Italia (A2).

• 7 Okt-11: Fitch downgrade Italia (A +).

Perancis

• 17 Okt-11: Moody’s menyatakan rating

Perancis terancam turun .• 20 Okt-11: S &P memberi sinyal penurunan

rating Perancis .

Belgia

• 7 Okt-11: Moody’s places Belgia on review

for possible downgrade .

Triwulan IV 2011 – Banks Rating

Spanyol

• 7 Okt-11: Moody’s downgrade 9 banks Spanyol .

• 11 Okt -11: S& P downgrade 10 banks Spanyol .

• 11 Okt -11: Fitch downgrade 6 banks Spanyol .

Italia

• 13 Okt -11: Fitch downgrade 3 banks Italia .• 18 Okt -11: S& P downgrade 24 banks Italia .

UK

• 7 Okt-11: Moody’s downgrade 12 UK financial

institutions .

• 13 Okt -11: Fitch downgrade 3 banks UK .

Perancis

• 13 Okt -11: Fitch places 16 French banks on RatingWatch Negative .

European & Global Banks

13 Okt -11: Fitch places 5 major European Commercial

Banks on Rating Watch Negative & 7 global banks on

negative watch .

Yunani

• 23 Sept - 11: Moody’s downgrade

8 banks Yunani .

Triwulan 3 - 2011

Sovereign Rating Banks Rating

Triwulan 1 - 2011

Triwulan 4 - 2011

Sovereign Rating Banks Rating

Triwulan 2 - 2011

Page 191: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 5 - A r t i k e l

179

permasalahan di Kawasan Euro diperkirakan

masih akan berlangsung lama, dan selama itu

pula instabilitas di pasar keuangan global akan

terus-menerus terjadi. Berangkat dari kondisi

ini, maka upaya memahami persoalan di

Kawasan Euro secara komprehensif menjadi

sangat penting. Bagi otoritas pemangku

kebijakan, pemahaman ini menjadi lebih

penting agar tidak terjebak dalam perspektif

jangka pendek dalam memutuskan suatu

kebijakan yang perlu diambil dalam rangka

merespons instabilitas yang dipicu oleh krisis

di Kawasan Euro.

Krisis Kawasan Euro: Root of the Problems

Secara umum, perekonomian Kawasan

Euro memiliki tiga permasalahan fundamental,

yaitu:

i) pengelolaan fiskal yang tidak prudent

sehingga beban utang terus meningkat;

ii) pengelolaan perbankan yang kurang

prudent;

iii) permasalahan struktural seperti

lemahnya daya saing, rendahnya tingkat

tabungan, rendahnya produktivitas, dan

tingginya aging population.

Apabila ditelusuri lebih dalam lagi,

ketiga permasalahan tersebut saling memiliki

keterkaitan dan dalam banyak aspeknya

beberapa permasalahan tersebut juga

merupakan imbas dari pembentukan monetary

union yang diperkirakan telah memberikan

insentif yang kurang tepat, sehingga membuka

peluang dengan menciptakan ilusi risiko yang

rendah. Lebih jauh lagi, pada saat krisis

keterikatan dalam monetary union juga

menyebabkan economic adjustment tidak

berjalan sebagaimana mestinya ketika negara

mengalami krisis. Secara ringkas, sumber

permasalahan krisis utang di kawasan Euro

disajikan pada Diagram 2.

i) Pengelolaan fiskal yang tidak prudent

Tata kelola fiskal yang kurang prudent

sebagaimana dijumpai di Yunani dan Portugal

secara umum terkait dengan kurang

disiplinnya pengeluaran pemerintah untuk

sektor non-produktif, inefisiensi pengelolaan

sektor publik, dan bahkan dugaan korupsi3.

Dilatarbelakangi oleh keinginan untuk

meningkatkan peran pemerintah dalam

perekonomian (welfare state), namun tidak

didukung oleh kecukupan keuangan

pemerintah dan lemahnya pengawasan

Diagram 1. Diagram 1. Diagram 1. Diagram 1. Diagram 1. Adverse Feedback LoopsAdverse Feedback LoopsAdverse Feedback LoopsAdverse Feedback LoopsAdverse Feedback Loops

Sumber :

G20 Framework Working Group, ≈Global Outlook and Policy Challenges∆, Januari 9-10, 2012

3 Disarikan dari Sklias dan Galatsidas. 2010. The PoliticalEconomy of the Greek Crisis: Roots, Causes, danPerspective for Sustainable Development. Middle EasternFinance and Economics (Eurojournals).

Lower Growth

Fiscal Financial

Automaticstabilizersheldback

Sovereign riskincrease

less banklending

Worsen FiscalBalance

Lower bankasset quality

Higherguarantees

Page 192: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

180

pengggunaan anggaran, akhirnya

menciptakan defisit fiskal secara persisten.

Dalam periode 2000√2010 (Tabel 1), rata-rata

defisit fiskal di kedua negara tersebut telah

melebihi kaidah yang ditetapkan Maastrich

Treaty, yakni 3% PDB.

a. Di Yunani, pelaksanaan kebijakan fiskal

yang pro-cyclical melalui pengurangan

pajak dan peningkatan pengeluaran gaji

pegawai pemerintah memicu semakin

besarnya defisit fiskal. Dalam satu dekade

terakhir, remunerasi pegawai pemerintah

Yunani berada jauh di atas rata-rata

Kawasan Euro namun dengan jam kerja

yang lebih rendah (Grafik 1 dan 2).

Inefisiensi pengelolaan sektor publik

diperberat dengan tingginya pengeluaran

pensiun terkait dengan sistem pensiun

yang lebih ≈generous∆ dibandingkan

negara OECD lainnya (Grafik 3). Selain

itu, permasalahan aging population juga

mengancam sustainabilitas fiskal dalam

Diagaram 2. Krisis di Kawasan Euro: Diagaram 2. Krisis di Kawasan Euro: Diagaram 2. Krisis di Kawasan Euro: Diagaram 2. Krisis di Kawasan Euro: Diagaram 2. Krisis di Kawasan Euro: Roots of the ProblemRoots of the ProblemRoots of the ProblemRoots of the ProblemRoots of the Problem

Sumber: OECD (2011)

Sistem intensifyang salah

Disadvantages ofMonetary Union

Fiskal Perbankan Struktural

Pengelolaantidak prudent Kepemilikan

Sovereign DebtPeripheral yg tinggi

Crossborderbanking

Daya saing rendah

Tingkat savingrendah

Produktivitasrendah

Aging Populationtinggi

Inefisiensi dlmperekonomian

Akumulasihutang semakin

tinggi

Meningkatnyapotensi risiko

sistemik; prosesrecovery menjadi

semakin sulit

Krisis Ekonomi

Sovereign

Indikator pasarkeuangan semakin

memburuk

Penurunan Rating

Kemungkinan Defaultsemakin tinggi

Perbankan

Indikator perbankanmemburuk

Nilai aset semakinrendah

Kemungkinan Defaultsemakin tinggi

Penurunan Rating

Tidak berjalannyaeconomic adjustment

Page 193: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 5 - A r t i k e l

181

jangka panjang. Lemahnya kontrol

terhadap penggunaan anggaran dan

adanya pengeluaran pemerintah yang

tidak dilaporkan semakin memperburuk

defisit fiskalnya. Sementara itu,

pemerintah Yunani terkesan kurang tegas

terhadap penghindaran pajak (tax

evasion) dari perusahaan tertentu dan

melemahnya daya saing perekonomian

yang berakibat pada rendahnya

penerimaan pajak.

b. Di Portugal, tata kelola fiskal yang tidak

prudent dipicu oleh pengeluaran

pemerintah yang berlebihan dan

investment bubbles sebagai akibat dari

ketidakjelasan dan inefisiensi kemitraan

pemerintah dengan swasta. Hal ini

mengakibatkan penggelembungan dana

untuk gaji dan bonus bagi managemen

di berbagai perusahaan publik, ditambah

lagi dengan sistem penerimaan pegawai

yang kurang jelas yang menyebabkan

banyaknya inefisiensi di pegawai negeri.

Kondisi ini diperparah oleh sektor

perbankan dengan kesalahan

pengelolaan kredit beresiko tinggi.

Sebelum krisis 2008, beberapa negara

di Kawasan Euro √Yunani, Portugal, dan Italiƒ

sudah banyak meminjam di pasar keuangan

internasional guna membiayai defisit fiskalnya

(Tabel 2). Kemudahan pembiayaan ini sangat

ditopang oleh bergabungnya negara-negara

tersebut ke Kawasan Euro yang berimplikasi

pada hilangnya cross border currency dan

sovereign debt risk antar negara anggotanya.

Aset dan liabilities memiliki tingkat mobilitas

yang tinggi. Investor dari satu negara anggota

Grafik 1. Gaji Pegawai PemerintahGrafik 1. Gaji Pegawai PemerintahGrafik 1. Gaji Pegawai PemerintahGrafik 1. Gaji Pegawai PemerintahGrafik 1. Gaji Pegawai Pemerintah

Grafik 2. Jam Kerja Pegawai PemerintahGrafik 2. Jam Kerja Pegawai PemerintahGrafik 2. Jam Kerja Pegawai PemerintahGrafik 2. Jam Kerja Pegawai PemerintahGrafik 2. Jam Kerja Pegawai Pemerintah

Grafik 3. Sistem Pensiun di Kawasan EropaGrafik 3. Sistem Pensiun di Kawasan EropaGrafik 3. Sistem Pensiun di Kawasan EropaGrafik 3. Sistem Pensiun di Kawasan EropaGrafik 3. Sistem Pensiun di Kawasan Eropa

%

Sumber : OECD (2010)

13,5

13,0

12,5

12,0

11,5

11,0

10,5

10,0

9,5

9,02000 2002 2004 2006 2008 2010

GreeceEuro Area

Sumber : OECD (2010)

1.50

1.25

1.00

0.75

0.50

2

GRC PRT ITA IRL ESP CAN GER JPN OECDUSA FRA DEU

Sumber : OECD (2010)

95,7

81,2

67,9

61,5

59,0

53,9

53,3

43,0

38,7

30,8

Greece

Spain

Italy

Sweden

OECD

Portugal

France

Germany

United States

United Kingdom

0 20 40 60 80 100 120

Gross Pension Replacement Rate

Page 194: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

182

dapat memiliki aset dari negara anggota

lainnya tanpa ada kerugian yang terkait

dengan currency risk karena seluruh aset

memiliki denominasi yang sama. Risiko

sovereign debt juga dianggap rendah karena

terilusi oleh rendahnya risiko pada negara-

negara besar dalam kawasan. Di tengah

ketiadaaan currency dan sovereign risk, yield

yang relatif lebih tinggi di negara-negara

peripheral dibandingkan dengan negara

≈core∆ nya mendorong tingginya minat

untuk memegang surat utang negara

periferal.

Namun persoalan tingginya utang

pemerintah di Kawasan Euro mulai muncul ke

permukaan pasca krisis 2008. Sebagai respon

terhadap krisis, pemerintah di Kawasan Euro

mengeluarkan emergency measures dalam

rangka stabilisasi sektor keuangan dan

meminimalisir dampak negatif terhadap

perekonomiannya melalui pengucuran dana

talangan ke perbankan dan institusi non-

keuangan serta paket stimulus untuk

menghindari resesi ekonomi. Akibat

pengeluaran tersebut, beberapa negara seperti

Irlandia dan Spanyol yang semula memiliki

kondisi fiskal yang sehat ikut bergabung dalam

kelompok negara dengan persoalan sovereign

debt. Besarnya pengeluaran untuk keperluan

tersebut tidak dapat diimbangi dengan

penerimaan pemerintah yang justru

mengalami penurunan sebagai dampak dari

berkurangnya penerimaan ekspor dan pajak

seiring dengan melambatnya pertumbuhan

ekonomi. Sebagai akibatnya, defisit fiskal di

beberapa negara periferal mengalami

peningkatan tajam sejak 2008 (Tabel 2), jauh

di atas rata-rata rasio utang pemerintah

sebelum krisis (2000-2007).

Selain permasalahan utang pemerintah,

beberapa negara periferal juga dihadapkan

pada persoalan tingginya beban utang swasta

(rumah tangga dan perusahaan non-finansial).

Sebagaimana diilustrasikan pada Grafik 4,

utang swasta di Kawasan Euro menunjukkan

peningkatan antara tahun 2007 dan 2010.

Bahkan di beberapa negara seperti Irlandia,

Spanyol dan Portugal, rasio utang swasta kini

telah mencapai lebih dari 200% PDB. Terkait

dengan utang rumah tangga, ketiga negara

tersebut dikategorikan sebagai high household

indebtedness member state dengan rasio yang

Sumber: OECD (2011)

Tabel 2. Defisit Fiskal dan Rasio Utang Pemerintah (% PDB)Tabel 2. Defisit Fiskal dan Rasio Utang Pemerintah (% PDB)Tabel 2. Defisit Fiskal dan Rasio Utang Pemerintah (% PDB)Tabel 2. Defisit Fiskal dan Rasio Utang Pemerintah (% PDB)Tabel 2. Defisit Fiskal dan Rasio Utang Pemerintah (% PDB)

Rata-rata2000-2007 2008 2009 2010 2011*

Rata-rata2000-2007

2008 2009 2010 2011*

Greece -5,52 -9,78 -15,59 -10,41 -7,53 115,96 116,08 131,55 147,32 157,11

Ireland 1,48 -7,33 -14,27 -32,42 -10,10 33,58 49,65 71,64 102,40 120,35Italy -2,91 -2,69 -5,31 -4,49 -3,89 118,25 115,22 127,84 126,78 128,96

Portugal -3,73 -3,61 -10,12 -9,17 -5,89 68,61 80,58 93,11 103,12 110,85Spain 0,27 -4,15 -11,13 -9,25 -6,28 54,47 47,45 62,34 66,15 73,63

NegaraDefisit fiskal Debt to GDP ratio (%)

Page 195: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 5 - A r t i k e l

183

meningkat dari 70% PDB pada 2007 menjadi

84% pada 20094.

ii) Pengelolaan perbankan yang tidak

prudent

Persepsi rendahnya currency risk dan

semakin terintegrasinya pasar keuangan Euro

pasca pembentukan Kawasan Euro yang

dibarengi dengan tren globalisasi pasar

keuangan memunculkan kemudahan akses

pembiayaan di pasar keuangan Kawasan Euro

dan luar kawasan. Dalam beberapa tahun

sebelum krisis finansial global, pinjaman bank

lintas negara (cross-border banking loan) di

Kawasan Euro cenderung meningkat. Di

tengah ketiadaaan currency dan sovereign risk,

yield yang relatif lebih tinggi di negara-negara

periferal dibandingkan dengan negara core

nya mendorong tingginya minat untuk

memegang surat utang negara periferal dan

meningkatnya pinjaman perbankan lintas

negara (Grafik 4). Di sisi lain, pembelian

sovereign debt negara di kawasan diketahui

juga merupakan bagian dari kebijakan ECB

untuk mendorong pertumbuhan Eropa. Di

antara negara periferal, rasio cross-border

banking loan di Irlandia terlihat meningkat

paling pesat dari 185% PDB pada 2003

menjadi 310% PDB pada 2009 (Grafik 5).

Secara keseluruhan, eksposur sovereign debt

pada perbankan Eropa tercermin dari relatif

besarnya prosentase kepemilikan sovereign

debt dari Portugal, Irlandia, dan Yunani oleh

perbankan (Grafik 6) dan rasio sovereign debt

to tier-1 capital 6 sejumlah bank besar di Eropa

yang tergolong tinggi (Grafik 7). Hingga akhir

Juni 2011, perbankan Perancis dan Jerman

memiliki eksposur di surat utang negara

periferal yang terbesar.

Grafik 4. Utang SwastaGrafik 4. Utang SwastaGrafik 4. Utang SwastaGrafik 4. Utang SwastaGrafik 4. Utang Swasta Grafik 5. Grafik 5. Grafik 5. Grafik 5. Grafik 5. Cross-border Banking LoanCross-border Banking LoanCross-border Banking LoanCross-border Banking LoanCross-border Banking Loan55555

4 Directorate General for Internal Policy. Policy Department A:Economic and Scientific Policy. 2010. Household Indebtednessin EU. Briefing Paper IP/A/CRIS/NT/2010-06

5 International positions by nationality of ownership of reportingbanks (BIS).

6 Dalam perhitungan modal perbankan, komponen dibagi dalambeberapa tier. Tier 1 adalah modal bank yang terdiri atas modaldisetor dan modal tambahan (modal cadangan dan laba ditahan).Semakin besar modal tier-1 maka kemampuan bankmengantisipasi risiko kredit yang timbul dari kemungkinan adanyasurat berharga yang default semakin baik.

% PDB

0

50

100

150

200

250

300

350

Ireland Spain France Portugal Italy Greece

Sumber : IMF dan ECB

241215

142

225

122105

305

224

160

249

133122

2007

2010

% PDB

0

50

100

150

200

250

300

350

400

450

500France Germany Greece Ireland

Italy Portugal Spain

2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010

Sumber : OECD dan BIS

Page 196: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

184

Baik secara teori maupun praktek

perbankan, sovereign bonds merupakan less

risky assets dalam portfolio perbankan, yang

dapat digunakan sebagai underlying

(collateral) untuk transaksi keuangan lainnya.

Dalam konteks ini, sebagian besar perbankan

Eropa memiliki eksposur pembiayaan dalam

bentuk sovereign bonds, yang mana jika

kondisi pasar bullish dan perekonomian

negara-negara penerbit obligasi tersebut kuat,

maka kegiatan operasional ini dinilai prudent

dan profitable. Sebaliknya, ketika terjadi krisis

ekonomi di negara-negara penerbit obligasi

yang mengarah pada terjadinya sovereign

default seperti sekarang ini, perbankan Eropa

pun terancam jatuh karena besarnya impaired

assets (NPL) mereka. Di tengah ancaman

default sejumlah negara penerbit sovereign

debt, penempatan portofolio dalam bentuk

sovereign debt yang tinggi tersebut pada

akhirnya juga menimbulkan eksposur

concentration risk pada perbankan Eropa.

Secara umum sovereign debt yang diterbitkan

oleh home country masih mendominasi

portfolio perbankan Eropa. Namun demikian,

mengingat masing-masing perbankan Eropa

juga memiliki portfolio sovereign debt dari

negara di kawasan, maka contagion effect

yang timbul dari gagal bayar salah satu negara

penerbit menjadi tidak terelakkan. Sebagai

gambaran, 60% portfolio sovereign debt

perbankan Yunani adalah surat utang yang

diterbitkan pemerintahnya sendiri. Namun

demikian, masih terdapat 30% portfolio

sovereign debt yang diterbitkan negara lain di

Eropa. Apabila Yunani ditetapkan default,

maka eksposur risiko tersebut juga akan

menyebar ke negara lain di kawasan.

Ketidakjelasan proses penyelesaian

sovereign debt crisis pada akhirnya mendorong

penurunan rating sejumlah negara di Eropa.

Memburuknya rating negara penerbit

sovereign debt pada akhirnya membayangi

perbankan Eropa dengan downside risk berupa

pemburukan kinerja. Dengan diturunkannya

Grafik 7. Rasio Portofolio Sovereign DebtGrafik 7. Rasio Portofolio Sovereign DebtGrafik 7. Rasio Portofolio Sovereign DebtGrafik 7. Rasio Portofolio Sovereign DebtGrafik 7. Rasio Portofolio Sovereign Debtterhadap Modal Tier 1√2010terhadap Modal Tier 1√2010terhadap Modal Tier 1√2010terhadap Modal Tier 1√2010terhadap Modal Tier 1√2010

Grafik 6. Eksposure Dana Perbankan di SuratGrafik 6. Eksposure Dana Perbankan di SuratGrafik 6. Eksposure Dana Perbankan di SuratGrafik 6. Eksposure Dana Perbankan di SuratGrafik 6. Eksposure Dana Perbankan di SuratUtang Negara Periferal Utang Negara Periferal Utang Negara Periferal Utang Negara Periferal Utang Negara Periferal 77777

7 Negara periferal yang dimaksud adalah Yunani, Irlandia, Italia,Portugal dan Spanyol.

France

Germany

Greece

Ireland

Italy

Portugal

Spain

US

Japan

0,00 0,05 0,10 0,15 0,20 0,25 0,30 0,35 0,40

37,96%30,18%

0,09%

1,71%

3,12%

3,45%

7,77%

10,38%

5,35%

Sumber : BIS, Quartely Review, Juni 2011, diolah

%

0

50

100

150

200

250

300

Sumber : Company Reports - Citi

BBVA

-Spa

Intes

a San

paolo

-Ita

Uni C

redit-

ItaUB

I Ban

ca-It

aDe

xia-B

el

Banc

o Sa

ntan

der-S

paBN

P Par

ibas-F

raKB

C-Irl

Socie

te G

ener

ale-Fr

a

Cred

it Ag

ricole

SA-Fr

a

Com

mer

zban

k-Je

rBa

rclay

s-UK

Deut

sche

Ban

k-Je

rRB

S-Sk

otHS

BC-U

KEr

ste B

ank-

Hung

Dans

ke B

ank-

Den

Raiff

eises

Ban

k Int

-Aus

t

Page 197: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 5 - A r t i k e l

185

peringkat negara-negara tersebut, maka

perbankan akan terkena kewajiban

membentuk beban impairment yang

berdampak pada penurunan laba. Hal ini yang

selanjutnya akan melemahkan kepercayaan

pelaku pasar terhadap sektor perbankan

Eropa, seperti terjadi pada pasar saham di

Perancis beberapa waktu lalu. Pada saat itu

memburuknya kinerja Societe Generale turut

menarik seluruh kinerja bursa saham. Sebagai

gambaran, sampai dengan TW2-11, sejumlah

bank besar di Eropa telah membentuk beban

impairment sebesar EUR6,6 miliar (Tabel 3).

Jumlah tersebut diperkirakan akan terus

membengkak, mengingat angka EUR6,6 miliar

tersebut baru 32% dari total kewajiban yang

harus dibentuk. Dengan demikian, ke depan

masih banyak beban impairment yang harus

dibentuk oleh perbankan Eropa.

Dengan beban impairment yang

meningkat dan proyeksi memburuknya

outlook perekonomian kawasan ke depan,

perbankan Eropa semakin dibayang-bayangi

tekanan risiko. Ke depan, perbankan masih

membutuhkan tambahan modal sebagai

buffer untuk mengkompensasi kerugian yang

timbul. Berdasarkan kondisi tersebut, pada Juli

2011 European Bank Authority (EBA) telah

melakukan asesmen terhadap kecukupan

modal perbankan di Eropa, khususnya

kecukupan modal Tier-1 (modal disetor dan

modal tambahan). Berdasarkan hasil asesmen,

dengan adanya potensi kerugian di tengah

eksposur default risk dari portofolio sovereign

debt dan meningkatnya risiko kredit seiring

melemahnya ekonomi Eropa pasca penerapan

austerity measures, dipastikan akan terjadi

penurunan modal perbankan, dari 9,8%

Tabel 3. Beban Tabel 3. Beban Tabel 3. Beban Tabel 3. Beban Tabel 3. Beban ImpairmentImpairmentImpairmentImpairmentImpairment Perbankan Eropa Perbankan Eropa Perbankan Eropa Perbankan Eropa Perbankan Eropa

Sumber: Citi Investment Research & Analysis

BNP Paribas Perancis 2,105 427 83% 17%Dexia Bank Belgia 1,859 302 86% 14%Commerz Bank Jerman 959 608 61% 39%Intesa San Paolo SpA Italia 489 25 95% 5%ING Bank Belanda 300 150 67% 33%Societe Generale Perancis 218 268 45% 55%Banco BPI SA Portugal 181 0 100% 0%Credit Agricole Perancis 169 120 58% 42%Uni Credit SpA Italia 87 108 45% 55%HSBC Bank UK 74 60 55% 45%Banco Bilbao Vizcaya Spanyol 59 0 100% 0%Skandinaviska Enskila Banken Swedia 59 0 100% 0%Banco Santander Spanyol 41 0 100% 0%KBC Bank NV Belgia 21 110 16% 84%Erste Group Bank AG Austria 20 0 100% 0%Barclays Bank UK 11 0 100% 0%Deutsche Bank Jerman - 267 0% 100%Natixis PA Perancis - 15 0% 100%Royal Bank of Scotland UK - 651 0% 100%

6,652 3,111 68% 32%TOTAL

PERBANKAN NEGARAKewajiban

Impairment (estimasi)EUR Juta

ImperimentSudah Bentuk

EUR Juta

SisaImpairment(estimasi )

ImpairmentSudah Bentuk

(estimasi )

Page 198: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

186

menjadi 7,7% di 2012 (Tabel 3 dan Grafik 8).

Jika dilihat lebih dalam, hasil asesmen

menunjukan bahwa dengan adanya krisis,

terdapat 8 bank di Eropa dengan modal Tier 1

di bawah 5% dan dikategorikan sebagai bank

gagal (5 bank Spanyol, 2 bank Yunani, dan 1

bank Austria). Selain itu, akan terdapat 16

bank yang dikategorikan near failed dengan

jumlah modal Tier 1 di bawah 6%. Jumlah

bank gagal dan near failed terbanyak berada

di Spanyol. Kondisi ini sejalan dengan

portofolio sovereign debt perbankan Spanyol

yang mencapai di atas 80% (dalam negeri dan

luar negeri) di samping fundamental

makroekonomi yang juga lemah

(pengangguran 21%). Perlu mendapat

perhatian pula bahwa dari 90 bank yang

dilakukan asesmen, terdapat 53 bank yang ke

depan diperkirakan tidak memiliki modal Tier

1 mencapai 8%. Artinya, ketahanan sektor

perbankan di Eropa dalam menghadapi krisis

perlu dipertanyakan dan bukan tidak mungkin

akan timbul kasus Dexia lainnya.

Berdasarkan hasil stress tersebut, EBA

merekomendasikan otoritas perbankan

nasional untuk (i) meminta perbankan yang

memiliki CT1R di bawah 5% untuk segeraGrafik 8. Hasil Grafik 8. Hasil Grafik 8. Hasil Grafik 8. Hasil Grafik 8. Hasil Stress TestStress TestStress TestStress TestStress Test dari dari dari dari dari Tier 1 CapitalTier 1 CapitalTier 1 CapitalTier 1 CapitalTier 1 CapitalPerbankan EropaPerbankan EropaPerbankan EropaPerbankan EropaPerbankan Eropa

Tabel 4. Stress Test Tier 1 Capital Per NegaraTabel 4. Stress Test Tier 1 Capital Per NegaraTabel 4. Stress Test Tier 1 Capital Per NegaraTabel 4. Stress Test Tier 1 Capital Per NegaraTabel 4. Stress Test Tier 1 Capital Per Negara

NEGARA 2010 2012 <2% <3% <4% <5% <6% <7% <8% <9% <10% >10%

Hongaria 12,3% 13,6% 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1Luxemburg 12,0% 13,3% 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1Polandia 11,8% 12,2% 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1Denmark 9,8% 11,9% 0 0 0 0 0 0 0 0 1 3Finlandia 12,2% 11,6% 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1Malta 10,5% 10,4% 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1Belgia 11,4% 10,2% 0 0 0 0 0 0 0 0 0 2Irlandia 6,2% 9,8% 0 0 0 0 0 0 1 0 0 2Swedia 9,0% 9,5% 0 0 0 0 0 0 0 1 2 1Belanda 10,6% 9,4% 0 0 0 0 0 1 0 1 1 1Norwegia 8,3% 9,0% 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0UK 10,1% 7,6% 0 0 0 0 0 1 2 1 0 0Austria 8,2% 7,6% 0 0 0 1 0 0 1 1 0 0Perancis 8,4% 7,5% 0 0 0 0 0 2 1 1 0 0Spanyol 7,4% 7,3% 0 0 3 2 7 5 1 3 2 2Italia 7,4% 7,3% 0 0 0 1 2 1 1 0 0Jerman 9,4% 6,8% 0 0 0 0 2 4 2 1 1 2Yunani 10,2% 6,1% 1 0 0 1 2 0 2 0 0 0Slovenia 5,7% 6,0% 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0Siprus 7,7% 5,7% 0 0 0 0 1 1 0 0 0 0Portugal 7,1% 5,7% 0 0 0 0 2 2 0 0 0 0

Total 8,9% 7,7% 1 0 3 4 16 18 11 12 7 18

Sumber: European Bank Authority - Citi

%

6

7

8

9

10

2010 2011 2012

9,8

8,9

7,7

Base caseStress case

Sumber : European Bank Authority - Citi

Page 199: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 5 - A r t i k e l

187

menambah modal dan (ii) memantau secara

ketat bank-bank yang berada dalam kategori

Tier 1 yang saat ini memiliki modal mendekati

5% dan memiliki sovereign debt yang cukup

signifikan serta memastikan bahwa perbankan

tersebut mengambil langkah-langkah spesifik

guna memperkuat kecukupan modal. Namun

demikian, pelaku pasar berpendapat bahwa

kondisi perbankan EU lebih rentan dari hasil

stress tests tersebut. Skenario yang digunakan

EBA adalah 25% dan 22,3% write-down pada

obligasi 10 tahun pemerintah Yunani dan

Portugis yang dimiliki perbankan. Skenario

stress tests tersebut belum memasukkan

kemungkinan apabila obligasi pemerintah

Yunani mengalami 50% write-down atau

bahkan default. Selain itu, pelaku pasar

menginginkan informasi mengenai

kemampuan Kawasan Euro untuk mendukung

tidak hanya perbankan namun juga sovereign

debt. Apabila obligasi pemerintah Yunani

mengalami default, kondisi pasar uang dan

sistem keuangan diperkirakan akan mengalami

problem yang serius.

iii) Permasalahan struktural Kawasan

Eropa

Negara peripheral juga menghadapi

berbagai permasalahan struktural yang

terefleksi antara lain dari defisit current account

yang persisten dan semakin melebar. Tren

defisit current account di Yunani, dan Portugal

dalam kurun waktu 2001√2010 mencapai

lebih dari 9% PDB, disusul Spanyol (6%PDB),

Irlandia dan Italia masing-masing 2,2%PDB

dan 1,2%PDB. Kondisi ini pada dasarnya

merupakan cerminan dari permasalahan

Grafik 9. Current Account DeficitGrafik 9. Current Account DeficitGrafik 9. Current Account DeficitGrafik 9. Current Account DeficitGrafik 9. Current Account Deficit

Grafik 10. Pangsa EksporGrafik 10. Pangsa EksporGrafik 10. Pangsa EksporGrafik 10. Pangsa EksporGrafik 10. Pangsa Ekspor

% GDP

-16,0

-14,0

-12,0

-10,0

-8,0

-6,0

-4,0

-2,0

0,0

2,0

2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010

Sumber : OECD Statistics

GreeceIrelandItaly

PortugalSpain

Sumber : OECD, diolah

130

120

110

100

90

80

70

60

130

120

110

100

90

80

70

602001 2002 2003 2004 2005 2006 20071999 2000

Large Euro Area Countries

GermanySpainFrance

Italy

Euro AreaNetherlands

Sumber : OECD, diolah

130

120

110

100

90

80

70

140

2001 2002 2003 2004 2005 2006 20071999 2000

Other Euro Area Countries

BelgiumPortugalAustria

IrelandFinland

130

120

110

100

90

80

70

140

Page 200: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

188

struktural yang lain, yaitu tingginya utang luar

negeri, rendahnya tingkat tabungan, dan

menurunnya daya saing ekspor.

Penurunan daya saing ekspor antara

lain tercermin dari menurunnya pangsa

ekspor negara peripheral sejak tahun 1999.

Kajian yang dilakukan ECB (2008)

menunjukkan pada periode pra-krisis 2008

hanya Jerman yang mengalami peningkatan

pangsa ekspor. Meningkatnya peran China

dalam perdagangan global khususnya dalam

intra-trade Asia merupakan salah satu faktor

yang menyebabkan penurunan pangsa

ekspor negara Euro (Grafik 10). Selain melalui

perkembangan pangsa ekspor, beberapa

indikator produksi juga mengkonfirmasi

terjadinya penurunan daya saing ekspor

kawasan Euro. Dari sisi tenaga kerja, relatif

tingginya upah tenaga kerja di negara

periferal dibandingkan dengan Jerman

menyebabkan tingginya unit labor cost (Grafik

10). Sejak tahun 2005, unit labor cost Yunani

cenderung lebih tinggi dibandingkan dengan

negara lainnya seperti Italia dan Spanyol. Di

Jerman unit labor cost bahkan mengalami

penurunan. Namun demikian, peningkatan

unit labor cost tersebut tidak diimbangi

dengan perbaikan produktivitas tenaga kerja.

Hal ini tercermin dari pertumbuhan

produktivitas tenaga kerja saat ini yang masih

berada di bawah pertumbuhan pada periode

sebelum 2008 (Grafik 12) dan gap utilisasi

tenaga kerja di negara periferal khususnya

Grafik 11. Unit Labor CostGrafik 11. Unit Labor CostGrafik 11. Unit Labor CostGrafik 11. Unit Labor CostGrafik 11. Unit Labor Cost88888 Grafik 12. Pertumbuhan ProduktivitasGrafik 12. Pertumbuhan ProduktivitasGrafik 12. Pertumbuhan ProduktivitasGrafik 12. Pertumbuhan ProduktivitasGrafik 12. Pertumbuhan ProduktivitasTenaga KerjaTenaga KerjaTenaga KerjaTenaga KerjaTenaga Kerja99999

8 Unit labour cost didapatkan dari rasio dari biaya tenaga kerjadibagi total output riil.

9 Produktivitas tenaga kerja didapatkan dari GDP per tenaga kerjayang bekerja. Grafik 13. Gap Utilisasi Tenaga KerjaGrafik 13. Gap Utilisasi Tenaga KerjaGrafik 13. Gap Utilisasi Tenaga KerjaGrafik 13. Gap Utilisasi Tenaga KerjaGrafik 13. Gap Utilisasi Tenaga Kerja

Sumber : OECD, diolah

% yoy

7

6

5

4

3

2

1

0

-1

-2

-32003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010

France

Germany

Greece

Italy

Spain

Sumber : OECD, diolah

% yoy

-6,0

-4,0

-2,0

0,0

2,0

4,0

6,0

8,0

1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010

Germany Greece Ireland

Italy Portugal Spain

Sumber : OECD

-60 -50 -40 -30 -20 -10 0 10 20

Page 201: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 5 - A r t i k e l

189

Yunani terhadap rata-rata utilisasi negara-

negara OECD yang masih lebar (Grafik 12).

Kondisi ini semakin menggerus daya saing

ekspor negara periferal.

Permasalahan struktural yang muncul

di kawasan Euro tidak terlepas dari dampak

pembentukan Kawasan Euro sebagai sebuah

monetary union. Pembentukan Kawasan Euro

pada tahun 1999 memberikan insentif yang

kurang tepat dan juga menyebabkan tidak

berjalannya economic adjustment yang

harusnya terjadi pada saat suatu negara

mengalami krisis. Pasca pembentukan

Kawasan Euro terjadi penurunan tajam suku

bunga riil di negara periferal seiring dengan

konvergensi suku bunga nominal menuju level

suku bunga Jerman yang rendah (Grafik 14).

Hal ini didukung pula oleh meningkatnya

kredibilitas dari kebijakan moneter dalam

menjaga kestabilan inflasi dalam kerangka

monetary union, sehingga memberikan

persepsi positif terhadap prospek

pertumbuhan ekonomi, perbaikan struktural,

dan daya saing negara periferal.

Implikasinya adalah ekspansi

permintaan kredit baik untuk rumah tangga

maupun perusahaan meningkat tajam bahkan

melampaui batas kemampuannya seiring

dengan optimisme yang berlebihan akan

membaiknya pertumbuhan ekonomi jangka

panjang. Kemudahan akses untuk

memperoleh kredit pada gilirannya

menyebabkan lonjakan pinjaman luar negeri

untuk pembiayaan dalam negeri (swasta dan

pemerintah). Hal ini difasilitasi oleh

melimpahnya suplai kredit dengan suku bunga

yang rendah, risk premium antar negara yang

menurun tajam seiring dengan diadopsinya

mata uang Euro yang nilainya cenderung

kredibel dan stabil.

Pada saat krisis, berbeda dengan negara

yang tidak tergabung dalam sebuah monetary

union, proses penyesuaian dalam

perekonomian tidak terjadi, misalnya melalui

depresiasi mata uang domestik, yang pada

akhirnya memaksa semua pelaku ekonomi

melakukan perubahan dalam keputusan-

keputusan ekonominya. Bank sentral yang

tidak tergabung dalam monetary union dapat

pula melakukan pencetakan uang untuk

menutup gap utang dan pembiayaan

pemerintah. Mekanisme yang demikian tidak

dimiliki oleh negara yang tergabung dalam

Kawasan Euro. Sementara itu, proses

penyesuaian melalui pelemahan nilai tukar

tidak dapat berjalan karena terhambat oleh

nilai Euro yang cenderung stabil yang lebih

mencerminkan perkembangan negara core-

nya dan hilangnya fleksibilitas terhadap suku

bunga.

Grafik 14. Suku Bunga RiilGrafik 14. Suku Bunga RiilGrafik 14. Suku Bunga RiilGrafik 14. Suku Bunga RiilGrafik 14. Suku Bunga Riil

Sumber : ECB (2011)

8

7

6

5

4

3

2

1

0France Germany Euro Area Spain Portugal Greece Ireland

1999

2005

2008

2010

Page 202: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

190

Penutup

Uraian di atas merupakan gambaran

dari kompleksnya persoalan yang dihadapi

Kawasan Euro saat ini. Sejumlah kebijakan

telah ditempuh oleh otoritas Kawasan Euro

bersama dengan EU dan IMF (Troika) guna

mengatasi permasalahan ekonomi di kawasan.

Namun kebijakan yang ditempuh tersebut

belum sepenuhnya menyentuh permasalahan

fundamental ekonomi kawasan tersebut.

Pengucuran dana bailout ke negara periferal

Euro belum menunjukkan dampak signifikan

terhadap ekonomi kawasan. EU Summit

(Oktober 2011) telah menyepakati 3 hal pokok

yang mempunyai arti penting dalam upaya

menyelesaikan permasalahan ekonomi Eropa,

yaitu (i) program «second bailout» Yunani dan

haircut atas sovereign debt Yunani hingga

50% face value; (ii) rekapitalisasi perbankan;

dan (iii) peningkatan kapasitas EFSF (European

Financial Stability Facility). Namun

ketidakpastian di pasar keuangan masih tinggi

karena detail dari kesepakatan, termasuk

sumber pembiayaan dan berapa besar

kontribusi yang harus dipikul negara anggota,

hingga kini belum berhasil dirumuskan.

Sementara solusi penyelamatan perbankan

belum berhasil dicapai, kondisi fiskal negara-

negara peripheral, terutama Yunani, semakin

memburuk dan segera membutuhkan kembali

bailout tahap berikutnya. Kekhawatiran atas

kemampuan negara peripheral untuk bertahan

terhadap kemungkinan terjadinya insolvensi,

bahkan default masih tinggi.

Krisis Eropa kiranya menjadi pelajaran

penting. Kestabilan dan kredibilitas yang

diperoleh monetary union telah menimbulkan

insentif yang salah, yaitu ketika sovereign debts

dapat diterbitkan dengan sangat mudah oleh

negara-negara yang berdaya saing rendah dan

memiliki masalah stuktural untuk membiayai

pengeluarannya. Terlebih lagi, ketika sovereign

debts tersebut kemudian dibeli oleh perbankan

dari negara-negara yang memfasilitasi

penerapan mekanisme insentif tersebut, ilusi

risiko yang rendah semakin membuat

kesalahan ini menjadi rumit.

Bergabungnya negara-negara ke

Kawasan Euro dalam banyak aspeknya telah

menjadi faktor penting yang memicu aktivasi

ekonomi di kawasan pada awalnya. Namun

terjadinya salah kelola perekonomian melalui

kesalahan dalam pemanfaatan insentif yang

lahir dari pembentukan kawasan telah

mengakumulasi pemburukan dalam kurun

waktu yang lama. Lebih jauh lagi, keterikatan

dengan kawasan juga membuat negara-

negara yang secara struktural tidak sehat

kehilangan kemampuan untuk melakukan

penyesuaian-penyesuaian, baik sebelum krisis

maupun setelah krisis terjadi. Pelajaran penting

tersebut semakin memperkuat adagium lama

tentang bahaya dari keterlenaan

(complacency) dan pentingnya untuk terus

menjaga asas prudensial dalam pengelolaan

ekonomi.

Page 203: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 5 - A r t i k e l

191

Krisis utang yang melanda Eropa telah

mendorong perekonomian global memasuki

fase baru yang sangat sulit. Permasalahan

utang pemerintah di negara periferal Eropa

mengakibatkan dampak yang signifikan

terhadap lesunya pertumbuhan ekonomi dunia

yang mulai menunjukkan pemulihan akibat

krisis sub-prime mortgage AS. Berbagai upaya

yang ditempuh untuk membantu Eropa keluar

dari krisis belum memperlihatkan hasil yang

maksimal, sehingga muncul kekhawatiran

bahwa krisis Eropa dapat berdampak luas di

luar kawasan Eropa.

Bercermin dari kasus krisis Eropa, tulisan

singkat ini bertujuan untuk mengetahui

bagaimana pengaruh krisis Eropa terhadap

kontinuitas sumber pembiayaan, khususnya

utang luar negeri (ULN), dari Eropa.

A. KRISIS KEUANGAN EROPA

Sejak merebaknya krisis utang di

kawasan Euro, para pemimpin 17 negara

anggota Euro telah mengambil beberapa

langkah dalam upaya meredam krisis utang

pemerintah yang telah semakin menggerogoti

pasar keuangan dunia. Beberapa hal yang

telah dicapai meliputi pembentukan European

Financial Stability Funds (EFSF) dan European

Stability Mechanism (ESM).

Berbagai langkah kebijakan yang telah

ditempuh para pembuat kebijakan Eropa

tersebut cukup berhasil untuk mengatasi

permasalahan jangka pendek dari krisis Eropa.

Namun demikian, masih terdapat

permasalahan struktural jangka panjang yang

belum dapat diatasi, terutama pembiayaan

sovereign dalam rangka perbaikan defisit fiskal.

Situasi demikian, ditandai dengan yield

sovereign bond negara periferal Euro yang

meningkat tajam dan mulai menjalar pula pada

yield negara core Euro. Indikasi lain adalah

meningkatnya spreads CDS yang melebihi 200

bps untuk 2/3 negara kawasan Euro, serta

penurunan rating beberapa negara di Kawasan

Euro.

Terkait dengan masalah pembiayaan,

terdapat kekuatiran yang nyata bila respon dari

kondisi tersebut di atas adalah suatu putaran

deleveraging oleh perbankan. Hal ini akan

memicu suatu adverse feedback loop bagi

ekonomi di Kawasan Euro, termasuk emerging

Euro, dan selanjutnya terdapat kemungkinan

untuk menjalar ke kawasan emerging lainnya.

Cermati Dampak Krisis Eropa

Artikel 2

Oleh: Dadal Angkoro 10

10 Analis Ekonomi Madya di Bagian Penatausahaan dan PublikasiPinjaman Luar Negeri √ Direktorat Internasional Bank Indonesia.

Page 204: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

192

Dampak potensial dari tekanan

pembiayaan telah semakin nyata dengan

adanya sejumlah bank yang telah

mengumumkan rencana deleveraging

terhadap balance sheet-nya. Di antara rencana

tersebut termasuk pula rencana untuk

mengurangi asset di Kawasan Euro, US dan,

kawasan negara berkembang lainnya, yang

pada gilirannya akan mempengaruhi berbagai

kegiatan ekonomi seperti perdagangan dan

project finance.

Imbas krisis Eropa kepada negara

emerging maupun kawasan lain dapat

ditransmisikan melalui beberapa jalur, yakni

jalur perdagangan via penurunan transaksi

ekspor/impor dan jalur pasar keuangan.

Adapun salah satu transmisi jalur keuangan

adalah melalui jalur kredit atau melalui sumber

dana pinjaman (ULN) perusahaan yang berasal

dari kreditor Kawasan Euro. Bilamana

perbankan Eropa mengalami kesulitan

likuiditas, aliran dana dari kreditor di Kawasan

Euro kepada debitor khususnya di Indonesia

akan berpotensi berkurang atau bahkan

terhenti.

B. DAMPAK LANGSUNG DARI KRISIS

EROPA TERHADAP ULN SWASTA

Salah satu aspek yang perlu terus

dipantau terkait dengan dampak krisis Eropa

adalah kontinuitas aliran dana ULN swasta dari

kreditor Eropa. Sejak mencatatkan posisi ULN

tertinggi sejumlah USD21,7 miliar pada Juni

2011, ULN swasta dari kreditor Eropa terlihat

mengalami penurunan. Posisi ULN swasta yang

berasal dari kreditor Eropa pada November

2011 tercatat sebesar USD20,4 miliar atau

22,1% dari total ULN swasta11 (Tabel 1).

Mayoritas kreditor utama ULN swasta

Indonesia bukan dari episentrum krisis atau

Eropa, melainkan berasal dari Asia, khususnya

dari Singapura. Bahkan ULN swasta yang

bersumber dari negara PIIGS tercatat sangat

kecil atau hanya sebesar USD95,5 juta. Hal ini

memberi gambaran bahwa aliran pembiayaan

ULN dari kawasan Eropa tidak mendominasi

ULN swasta di Indonesia. Dalam situasi

tersebut, dampak krisis utang Kawasan Euro

Tabel 1.Tabel 1.Tabel 1.Tabel 1.Tabel 1.Posisi Utang Luar Negeri Swasta Menurut Kreditor Posisi Utang Luar Negeri Swasta Menurut Kreditor Posisi Utang Luar Negeri Swasta Menurut Kreditor Posisi Utang Luar Negeri Swasta Menurut Kreditor Posisi Utang Luar Negeri Swasta Menurut Kreditor 11111

(Juta USD)Des Des Mar Jun Sep* Okt** Nov*** Pangsa

Amerika 5.757,1 6.257,7 5.529,5 6.455,2 7.302,6 7.645,2 7.866,6 8.808,3Eropa 15.441,8 19.816,9 20.763,7 20.901,4 21.713,1 21.490,2 20.813,4 20.362,8

- PIIGS 32,7 23,8 63,1 83,1 83,5 93,7 93,5 95,5- Eropa Lainnya 15.409,1 19.793,1 20.700,6 20.818,3 21.629,6 21.396,5 20.719,9 20.267,2

Asia 35.479,7 37.663,6 42.454,8 45.372,7 51.599,6 56.127,7 56.476,3 58.300,3Rest of the world 3.972,2 4.158,1 4.462,1 4.523,9 4.752,5 4.807,0 5.573,8 4.874,6

TOTAL 60.650,8 67.896,4 73.210,1 77.253,1 85.367,8 90.070,1 90.730,0 92.346,0Sumber: DInt/PPLN1) Tidak termasuk SSB domestik yang dimiliki asing, kas & simpanan dan kewajiban lainnya

201120082009 2010

9,5%22,1%0,5%

99,5%63,1%5,3%

100,0%

11 Tidak termasuk SSB domestik yang dimiliki oleh non residen,C&D dan kewajiban lainnya

Page 205: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 5 - A r t i k e l

193

kepada Indonesia melalui jalur keuangan

khususnya terhadap kelancaran arus dana ULN

juga relatif terbatas.

Namun demikian, tekanan pada pasar

keuangan di kawasan Eropa dan global kian

meningkat seiring dengan terus memburuknya

sovereign debt crisis di Kawasan Euro.

Kekhawatiran investor global akan kondisi

kesehatan perbankan Eropa meningkat

mengingat tingginya eksposur perbankan

terhadap sovereign debt negara kawasan Euro.

Perilaku risk off investor telah menyebabkan

perbankan di kawasan Eropa mengalami

kesulitan untuk mengakses likuiditas USD.

Ditinjau dari perspektif refinancing risk,

bila krisis utang Eropa memburuk, maka

potensi refinancing risk yang dihadapi pertama

kali adalah ULN yang berasal dari kreditor

bank, yang notabene umumnya merupakan

pembiayaan untuk trade finance. ULN dari

kreditor non-bank merupakan pembiayaan

yang akan selanjutnya terkena dampak dari

pemburukan situasi di kawasan Euro.

Menurut kelompok kreditor, ULN yang

berasal dari kreditor bank di Eropa adalah

sebesar USD3,5 miliar atau 17,4% dari total

ULN kawasan Eropa. Adapun ULN yang

bersumber dari kreditor non-bank tercatat

sebesar USD16,8 miliar, dengan pangsa

sebesar 82,6% (Tabel 2).

Bila dilihat dari negara kreditor,

sebagian besar ULN dari Eropa tersebut berasal

dari Belanda, Inggris, dan Jerman. Posisi ULN

yang berasal dari negara tersebut tercatat

masing-masing sebesar USD12 miliar (59%),

USD2 miliar (10%), dan USD1,4 miliar (7,2%).

Belanda merupakan kreditor non-bank

sekaligus kontributor terbesar dari kawasan

Eropa, dan sebagian besar ULN adalah dalam

bentuk instrumen obligasi.

Tabel 2.Tabel 2.Tabel 2.Tabel 2.Tabel 2.ULN Swasta Eropa Menurut Jenis Usaha Kreditor ULN Swasta Eropa Menurut Jenis Usaha Kreditor ULN Swasta Eropa Menurut Jenis Usaha Kreditor ULN Swasta Eropa Menurut Jenis Usaha Kreditor ULN Swasta Eropa Menurut Jenis Usaha Kreditor 1)1)1)1)1)

2008 2009 2010(Juta USD) Mar Jun Sep * Okt** Nov***

1. Kreditor Bank Eropa 2,776.7 3,561.0 3,531.1 3,413.7 3,477.9 3,604.1 3,534.0 3,548.6 17.4%Jerman 925.3 795.3 907.9 927.7 971.4 1,012.2 1,015.0 1,009.5 5.0%Inggris 511.4 959.0 1,050.9 900.0 838.1 722.4 619.5 638.8 3.1%Swiss 272.8 401.7 372.9 409.3 397.7 421.3 418.4 424.3 2.1%Belgia 102.3 184.6 203.0 216.2 251.9 275.0 236.8 254.5 1.3%Swedia 240.0 370.5 324.0 312.4 296.8 282.1 318.4 331.4 1.6%Lainnya 725.0 849.9 672.5 648.1 722.1 891.1 925.9 890.1 4.4%

2. Kreditor Non Bank Eropa 12,822.8 16,255.9 17,232.6 17,487.7 18,235.2 17,886.1 17,279.4 16,814.2 82.6%Belanda 11,067.3 13,571.2 13,631.5 13,559.0 13,215.2 12,567.2 12,009.3 59.0%Inggris 813.3 1,220.7 1,158.7 1,344.8 1,411.6 1,362.4 1,391.4 1,408.0 6.9%Jerman 254.5 261.3 174.9 177.4 377.4 426.5 431.5 444.1 2.2%Belgia 45.4 45.5 223.0 185.7 357.0 342.2 348.1 346.8 1.7%Swiss 211.6 259.6 279.9 253.4 288.5 286.9 287.2 298.6 1.5%Lainnya 430.6 897.5 1,764.6 1,967.4 15,800.6 2,252.9 2,254.1 2,307.3 11.3%

15,599.5 19,816.9 20,763.7 20,901.4 21,713.1 21,490.2 20,813.4 20,362.8 100.0%

Sumber: DInt/PPLN

1) Tidak termasuk SSB domestik yang dimiliki asing, kas & simpanan dan kewajiban lainnya. **) Data sangat sementara ***) Data sangat-sangat sementara

TOTAL (1 + 2 )

pangsa2 0 1 1

Page 206: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

194

Untuk menunjukkan risiko refinancing

lebih dalam, outstanding ULN dari Eropa juga

dipilah berdasarkan jangka waktu selain

berdasarkan kreditor bank dan non-bank.

Secara logika bahwa ULN swasta jangka

pendek dari kreditor bank merupakan

komponen pertama yang memiliki potensi

risiko paling besar untuk tidak diperpanjang.

Demikian pula untuk ULN jangka pendek

kreditor non-bank. Kondisi ini tercermin pada

posisi ULN jangka pendek yang mengalami

penurunan sejak Juni 2011 sehingga hanya

tercatat sebesar USD2,9 miliar pada November

2011 (Tabel 3).

Di lain pihak, risiko refinancing untuk

ULN jangka panjang (lebih dari 1 tahun) lebih

rendah dibandingkan jangka pendek

mengingat ULN jangka panjang umumnya

digunakan untuk investasi sehingga tidak dapat

serta merta ditarik dengan cepat. Selain itu, ULN

yang diberikan kreditor merupakan fasilitas

untuk melakukan pembelian alat-alat investasi

oleh debitor dalam rangka meningkatkan

penjualan produk kreditor. Dengan demikian,

bilamana pihak kreditor menginginkan

percepatan pelunasan ULN jangka panjang,

biasanya pihak kreditor akan memberikan

potongan yang cukup besar kepada debitor

karena dianggap telah cedera janji.

Perspektif lain untuk dapat melihat

risiko ULN swasta yang diperoleh dari Eropa

adalah dengan melakukan kategorisasi

Tabel 4. ULN Swasta dari Kreditor Eropa berdasarkan Instrumen Tabel 4. ULN Swasta dari Kreditor Eropa berdasarkan Instrumen Tabel 4. ULN Swasta dari Kreditor Eropa berdasarkan Instrumen Tabel 4. ULN Swasta dari Kreditor Eropa berdasarkan Instrumen Tabel 4. ULN Swasta dari Kreditor Eropa berdasarkan Instrumen 1)1)1)1)1)

Tabel 3. ULN Swasta dari Eropa Menurut Jangka Waktu Sisa dan kelompok kreditor Tabel 3. ULN Swasta dari Eropa Menurut Jangka Waktu Sisa dan kelompok kreditor Tabel 3. ULN Swasta dari Eropa Menurut Jangka Waktu Sisa dan kelompok kreditor Tabel 3. ULN Swasta dari Eropa Menurut Jangka Waktu Sisa dan kelompok kreditor Tabel 3. ULN Swasta dari Eropa Menurut Jangka Waktu Sisa dan kelompok kreditor 1)1)1)1)1)

2008 2009 2010(Juta USD)

Des Mar Jun Sep * Okt ** Nov ***

Jangka Pendek 3,353.2 3,400.6 4,321.7 3,903.1 4,476.0 3,961.7 2,925.9 2,941.6 14.4%

Kreditor Bank 729.5 941.1 1,300.6 1,029.7 1,181.3 1,347.9 1,240.3 1,265.3 6.2%

Kreditor Non Bank 2,623.7 2,459.5 3,021.2 2,873.4 3,294.8 2,613.7 1,685.6 1,676.3 8.2%

Jangka Panjang 12,246.3 16,416.3 16,442.0 16,998.2 17,237.1 17,528.5 17,887.5 17,421.2 85.6%

Kreditor Bank 2,047.2 2,619.9 2,230.6 2,384.0 2,296.7 2,256.2 2,293.6 2,283.3 11.2%

Kreditor Non Bank 10,199.1 13,796.4 14,211.4 14,614.2 14,940.4 15,272.3 15,593.9 15,137.9 74.3%

15,599.5 19,816.9 20,763.7 20,901.4 21,713.1 21,490.2 20,813.4 20,362.8 100.0%

Sumber: DInt/PPLN

1) Tidak termasuk SSB domestik yang dimiliki asing, kas & simpanan dan kewajiban lainnya.

2011pangsa

Total

2008 2009 2010(Juta USD) Des Des Des Mar Jun Sep* Okt** Nov***

Loan Agreement 14,696.1 18,615.7 19,446.6 19,533.3 20,131.3 19,920.6 19,310.6 18,811.6 92.4% - Non Revolving 14,485.8 18,354.6 17,774.6 17,717.8 18,027.1 17,697.0 17,084.2 16,544.9 81.3% - Revolving 210.3 261.1 1,672.1 1,815.5 2,104.2 2,223.6 2,226.4 2,266.7 11.1%Trade Financing 273.0 334.0 544.9 598.8 720.7 790.7 732.7 751.9 3.7% - Bankers' Acceptance 188.8 252.3 404.2 418.7 509.6 543.5 504.7 492.8 2.4% - Trade Credits 84.2 81.7 140.6 180.1 211.2 247.2 228.0 259.1 1.3%Securities (excl. B/A) 625.5 862.7 766.9 762.9 748.3 725.3 723.2 740.6 3.6%Others 4.8 4.5 5.3 6.3 112.8 53.6 46.9 58.7 0.3%

15,599.5 19,816.9 20,763.7 20,901.4 21,713.1 21,490.2 20,813.4 20,362.8 100.0%

Sumber: DInt/PPLN

1) Tidak termasuk SSB domestik yang dimiliki asing, kas & simpanan dan kewajiban lainnya

* Sementara

Total

2011pangsa

Page 207: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 5 - A r t i k e l

195

berdasarkan jenis instrumen, yakni loan

agreement, trade financing, securities dan

others.

ULN swasta yang diperoleh dari kreditor

Eropa mayoritas dilakukan dalam bentuk loan

agreement sebesar USD18,8 miliar (92,4%).

ULN tersebut umumnya berjangka panjang,

digunakan untuk keperluan investasi dan telah

memiliki jadwal jatuh tempo yang jelas. Di sisi

lain, ULN yang dilakukan dalam bentuk trade

financing relatif rendah yaitu sebesar USD0,7

miliar (3,7%). Hal ini menunjukkan bahwa jika

krisis Eropa berdampak pada penurunan

kegiatan perdagangan internasional dari

Eropa, dampak yang ditimbulkan pada aspek

pembiayaannya relatif rendah (Tabel 4).

C. POTENSI RISIKO SPILLOVER KRISIS

PERBANKAN EROPA KEPADA ULN

SWASTA

Selain risiko dari ULN swasta yang

diperoleh dari kreditor Eropa secara langsung,

aspek lain yang perlu diwaspadai adalah

potensi refinancing risk dari kreditor perbankan

Singapura yang merupakan anak perusahaan/

cabang dari perbankan Eropa.

Pada November 2011, mayoritas ULN

swasta yang diperoleh dari kreditor Singapura

mencapai USD34,6 miliar atau 37,5% dari

total ULN swasta12. Mayoritas kreditor

Singapura merupakan kreditor perbankan

yaitu USD22,4 miliar (64,7%). Dari jumlah ULN

Grafik 1. ULN Swasta Menurut Negara KreditorGrafik 1. ULN Swasta Menurut Negara KreditorGrafik 1. ULN Swasta Menurut Negara KreditorGrafik 1. ULN Swasta Menurut Negara KreditorGrafik 1. ULN Swasta Menurut Negara Kreditor

Diagram 1. ULN swasta dari Kreditor SingapuraDiagram 1. ULN swasta dari Kreditor SingapuraDiagram 1. ULN swasta dari Kreditor SingapuraDiagram 1. ULN swasta dari Kreditor SingapuraDiagram 1. ULN swasta dari Kreditor Singapura

12 Tidak termasuk SSB domestik yang dimiliki oleh non residen,C&D dan kewajiban lainnya

SINGAPORE37,5% dari total

ULN Swasta

KREDITORBANK

64,7 %

KREDITORNON BANK

35,3 %

EROPA45,4 %

ASIA44,3 %

LAINNYA3,4 %

AMERIKA6,9 %

Sumber : DInt-PPLN Posisi November 2011

Singapore

Belanda

Jepang

Hongkong

PIIGS

Lainnya

34,639.7(37.5%)

12,199.4(13.2%)12,676.2

(13.7%)2,693.8(2.9%)

95.5(0.1%)

30,041.3(32.5%)

Page 208: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Perkembangan Ekonomi Keuangan dan Kerja Sama Internasional - Triwulan IV 2011

196

yang berasal dari kreditor perbankan

Singapura, terdapat sebesar USD10,2 miliar

(45,4%) yang memiliki hubungan afiliasi

dengan perbankan Eropa atau merupakan

cabang dari perbankan Eropa (Grafik 1 dan

Diagram 1.1).

Dalam rangka memperkuat hasil

analisis, Bank Indonesia melakukan survei

secara langsung kepada perusahaan yang

memiliki ULN dari kawasan Eropa. Adapun

hasil survei adalah sebagai berikut:

- Secara umum, hampir seluruh responden

perusahaan menyatakan bahwa bahwa

sampai akhir Januari 2012 belum ada

sinyal penghentian ataupun

pengurangan fasilitas ULN yang sudah

diberikan dari kreditor Eropa secara

langsung maupun dari kantor cabang

bank Eropa di Singapura. Demikian pula

pada sisi pembayaran, belum terdapat

sinyal permintaan pembayaran yang

dipercepat dari kreditor Eropa.

- Secara spesifik pada sektor

telekomunikasi, komitmen ULN dari

kreditor Eropa dipastikan tidak akan

dihentikan/dikurangi karena ULN tersebut

digunakan untuk impor peralatan

telekomunikasi dari Eropa. Peralatan

tersebut merupakan komoditas ekspor

utama dari beberapa negara Eropa

seperti Swedia dan Finlandia.

- Meski seluruh responden perusahaan

menyatakan belum menemui kendala

baik dalam penarikan maupun

pembayaran ULN kepada kreditor Eropa

maupun kreditor bank Eropa di

Singapura, beberapa perusahaan sudah

memiliki contingency plan dalam skenario

pesimis. Salah satu contingency plan

adalah dengan mendapatkan dana di

negara Asia, khususnya China. Selain itu

juga dapat mengambil kredit dari

perbankan dalam negeri atau melakukan

Initial Public Offering (IPO).

Sejalan dengan analisis yang dilakukan

Bank Indonesia, Bank for International

Settlement (BIS) dalam laporannya

menyatakan bahwa pangsa kredit perbankan

Eropa kepada beberapa negara Asia-Pasifik

relatif stabil dengan kecenderungan menurun

(Grafik 2) 13. Penurunan pangsa kredit

perbankan Eropa terjadi di Singapura yang

turun hampir sebesar 4% di 2011 (rata-rata

Q1-Q3) dibandingkan dengan rata-rata di

2010.

13 Recent Developments in the Global Economy dan The FinancialSystem in Asia and the Pacific: Threats and Challenges, BIS-30January 2012

CN: China; HK: Hong Kong; IN: India; ID: Indonesia;KR: KoreaSelatan; MY: Malaysia; PH: Filipina; SG:Singapura; TH: Thailand

Sumber : IMF, BIS consolidated banking statistics (ultimate risk basis);BIS locational banking statistics.1) Klaim Perbankan Eropa terhadap non resident di seluruh sektor, sebagai

bagian dari total kredit kepada korporasi, dlm percent2) Rata-rata dalam setahun3) Rata-rata dalam tiga kuarter pertama

25

20

15

10

5

0CN HK IN ID KR MY PH SG TH

20102

20113

Grafik 2. Pangsa Kredit Perbankan EropaGrafik 2. Pangsa Kredit Perbankan EropaGrafik 2. Pangsa Kredit Perbankan EropaGrafik 2. Pangsa Kredit Perbankan EropaGrafik 2. Pangsa Kredit Perbankan Eropaterhadap Korporasi Asia Pasifikterhadap Korporasi Asia Pasifikterhadap Korporasi Asia Pasifikterhadap Korporasi Asia Pasifikterhadap Korporasi Asia Pasifik

Page 209: Bab 1 - Perkembangan Ekonomi Dunia · penguatan yang cukup signifikan pascabencana gempa dan tsunami. Negara-negara emerging Negara-negara emerging yang sebelumnya diperkirakan relatif

Bab 5 - A r t i k e l

197

Ancaman credit crunch dari perbankan

Eropa terhadap negara emerging Asia-Pasifik,

termasuk Indonesia juga relatif kecil. Hal ini

disebabkan pangsa kredit perbankan Eropa

hanya sekitar 5% dari total kredit yang

diterima oleh non-bank di negara emerging

Asia-Pasifik. Pangsa terbesar kredit perbankan

Eropa ke negara Asia Pasifik adalah ke

Singapura dan Hongkong, masing-masing

sebesar 20% dan 10%.

Dalam konteks trade finance ke negara

emerging Asia-Pasifik, terjadi peralihan peran

dari perbankan Eropa kepada perbankan Asia-

Pasifik, khususnya Australia dan China. Jika

pada 2010 terdapat lima bank Eropa (tiga bank

Perancis, satu bank Spanyol dan satu bank

Belanda) yang menjadi 10-besar bank penyalur

trade finance, di 2011 terjadi penurunan peran

perbankan Eropa, khususnya tiga bank

Perancis sebesar 9% yang digantikan oleh

perbankan Australia yang pangsanya naik lebih

dari 8%14.

D. KRISIS EROPA DAN REFINANCING

RISK ULN SWASTA

Secara keseluruhan, permasalahan krisis

Eropa belum mengakibatkan peningkatan

refinancing risk pada ULN swasta yang

diperoleh dari kreditor Eropa. Hal ini tercermin

dari rata-rata rasio tarik bayar selama tiga bulan

untuk ULN swasta jangka pendek dari Eropa

yang masih berada di atas threshold normal

(90%) (Grafik 3).

Belum terlihatnya dampak krisis Eropa

pada refinancing risk ULN swasta dari Eropa

disebabkan terbatasnya kegiatan ekspor-impor

Indonesia dengan negara kawasan Eropa

dibandingkan dengan Asia maupun Amerika.

Situasi demikian ditunjukkan oleh rasio tarik

bayar ULN swasta jangka pendek dari Eropa

untuk debitor bank dengan mayoritas

instrumen trade financing terlihat masih tinggi

(Grafik 4).

Pada kelompok non-bank, rasio tarik

bayar ULN swasta jangka pendek tercatat 86%

Grafik 3. Rasio Tarik Bayar ULN Swasta dari EropaGrafik 3. Rasio Tarik Bayar ULN Swasta dari EropaGrafik 3. Rasio Tarik Bayar ULN Swasta dari EropaGrafik 3. Rasio Tarik Bayar ULN Swasta dari EropaGrafik 3. Rasio Tarik Bayar ULN Swasta dari EropaJangka PendekJangka PendekJangka PendekJangka PendekJangka Pendek

14 Peralihanperan bank Eropa dalam pembiayaan korporasi tersebutsejalan dengan salah satu contingency plan dari korporasiIndonesia untuk mencari pembiayaan dari perbankan China.

Grafik 4. Rasio Tarik Bayar ULN Swasta-BankGrafik 4. Rasio Tarik Bayar ULN Swasta-BankGrafik 4. Rasio Tarik Bayar ULN Swasta-BankGrafik 4. Rasio Tarik Bayar ULN Swasta-BankGrafik 4. Rasio Tarik Bayar ULN Swasta-Bankdari Eropa Jangka Pendekdari Eropa Jangka Pendekdari Eropa Jangka Pendekdari Eropa Jangka Pendekdari Eropa Jangka Pendek

Sumber : DInt_PPLN

Subprime Mortgage Crisis

0

20

40

60

80

100

120

140

160

180

200

220

2008 2009 2010 2011

Rasio rata2x 3 bln

Treshold Normal

Jan Mar Mei Jul Sep Nov Jan Mar Mei Jul Sep Nov Jan Mar Mei Jul Sep Nov Jan Mar Mei Jul Sep Nov

Sumber : DInt-PPLN

Subprime MortgageCrisis

0

20

40

60

80

100

120

140

160

180

200

220

2008 2009 2010 2011Jan Mar Mei Jul Sep Nov Jan Mar Mei Jul Sep Nov Jan Mar Mei Jul Sep Nov Jan Mar Mei Jul Sep Nov

Rasio rata2x 3 bln

Treshold Normal