terjemahan TRANSMISI

download terjemahan TRANSMISI

of 12

  • date post

    09-Jul-2015
  • Category

    Documents

  • view

    96
  • download

    0

Embed Size (px)

Transcript of terjemahan TRANSMISI

Kopling adalah perangkat yang digunakan untuk menghubungkan dua poros bersama-sama di ujungnya untuk tujuan transmisi energi. Couplings biasanya tidak memungkinkan pemutusan poros selama operasi, namun ada torsi membatasi kopling yang dapat menyelinap atau memutuskan ketika beberapa batas torsi terlampaui. Poros kopling digunakan dalam mesin untuk beberapa tujuan, yang paling umum adalah sebagai berikut.

Untuk menyediakan sambungan bagian poros yang diproduksi secara terpisah seperti motor dan generator dan untuk menyediakan pemutusan untuk perbaikan atau pergantian.

menyediakan misalignment dari poros atau untuk memperkenalkan fleksibilitas mekanik. Untuk mengurangi beban kejut transmisi dari satu poros yang lain. Untuk mengubah karakteristik getaran unit berputar. Untuk memperkenalkan perlindungan terhadap overload.

Desain kopling bolt berdasarkan aturan kelas ABS Desain kopling bolt tergantung pada diameter yang dibutuhkan dari poros intermediate. Diameter yang dibutuhkan dari poros intermediate dihitung dari torsi nominal sistem poros pada 100% MCR. Seperti dapat dilihat dari perhitungan terpasang, bolt dirancang sesuai dengan beban geser murni, tidak ada beban lain yang dipertimbangkan dalam perhitungan desain kopling bolt.

Desain poros menurut ABS Menurut aturan ABS kelas,menengah dan poros baling-baling dirancang menggunakan rumus berikut:

dimana, k = 1,0 untuk shaft dengan flens kopling terpisahkan ditempa H = kekuatan mesin di MCR (kW) N = kecepatan mesin MCR (rpm) U = kekuatan tarik minimum yang ditentukan dari bahan poros N / mm2 sebagai perantara poros untuk doble eagle:

Sebagai perantara poros untuk liberty eagle:

DESAIN KOPLING BOLT SESUAI ABS Menurut aturan kelas ABS, kopling bolt dirancang menggunakan rumus berikut:

dimana, D = diameter diperlukan dari poros sebai perantara berdasarkan torsi nominal (mm) U = kekuatan tarik minimum yang ditentukan dari bahan poros (N / mm2) N = jumlah baut dalam satu kopling B = diameter lingkaran baut (mm) Ub = kekuatan tarik minimum yang ditentukan dari bahan baut dalam (N / mm2)

Baut kopling untuk doble eagle:

Baut kopling untuk liberty eagle:

Dimensi sebenarnya untuk diameter baut yang digunakan = 85 mm

Couplings dan baut kopling Dilengkapi baut Diameter minimum baut poros kopling akurat dipasang akan ditentukan oleh persamaan berikut. Keakuratan cocok adalah menjadi nol atau negatif.

dimana B = diameter lingkaran baut, mm, (mm, in). c = konstan, seperti yang diberikan di bawah ini

db = diameter baut pada sendi; mm, (mm, in) D = diameter mm diperlukan garis poros, (mm, in)

dimana: D = diameter poros padat yang dibutuhkan, kecuali poros berongga; mm (mm, in) H = daya pada kecepatannya; kW (PS, hp) (1 PS = 735W; 1 hp = 746W) K = faktor desain poros, R = kecepatan rpm dinilai U = minimum yang ditentukan kekuatan tarik utama dari bahan poros (terlepas dari minimum yang sebenarnya ditentukan kekuatan tarik material, nilai U yang digunakan dalam perhitungan ini tidak melebihi yang ditunjukkan dalam 4-3-2/Table 3; N/mm2 , (kgf/mm2, psi)

N = jumlah baut yang dipasang dalam satu kopling U = minimum yang ditentukan kekuatan tarik bahan poros seperti didefinisikan dalam 4-3-2/5.1; N/mm2, (kgf/mm2, psi)

Ub = minimum yang ditentukan kekuatan tarik material baut; N/mm2, (kgf/mm2, psi), tunduk pada kondisi berikut: Materi baut yang dipilih adalah untuk memiliki kekuatan tarik minimum yang ditetapkan Ub setidaknya sama dengan U. Terlepas dari kekuatan minimum tarik aktual, nilai Ub digunakan dalam perhitungan ini tidak melebihi 1.7U atau 1000 N/mm2 (102 kgf/mm2, 145.000 psi). Tidak dilengkapi baut Diameter dari pra-menekankan non-dipasang kopling bolt akan dipertimbangkan pada submittal perhitungan preloading dan stres rinci dan instruksi pas. Tegangan tarik dari baut karena prestressing dan menuju belakang menarik tidak melebihi 90% dari kekuatan luluh minimal yang ditentukan dari bahan baut. Selain itu, stres bantalan pada setiap member seperti flange, baut kepala, benang atau mur tidak melebihi 90% dari kekuatan luluh minimal tertentu dari bahan member .

Untuk tujuan perhitungan, untuk mempertimbangkan torsi getaran torsional, faktor-faktor berikut dapat diterapkan dengan torsi utama ditransmisikan, kecuali getaran torsi diukur sebenarnya lebih tinggi, dalam hal ini, getaran torsi sebenarnya akan digunakan: untuk drive mesin diesel langsung: 1,2; untuk semua drive untuk drive lain dan mesin diesel dengan kopling elastis: 1.0.

(a) Torsi transmisi oleh gesekan.Dimana torsi harus ditransmisikan oleh gesekan yang disediakan oleh non-pratekan dipasang baut saja dan baut berada di bawah ketegangan murni, faktor keamanan terhadap menyelinap di bawah kondisi operasi yang terburuk, termasuk berarti ditransmisikan torsi torsi ditambah karena getaran torsi, harus setidaknya sebagai berikut: dapat diakses kopling (eksternal untuk lambung atau tidak mudah diakses): 2,8; diakses kopling (internal untuk lambung): 2,0.

(b) Torque transmission oleh gesekan gabungan dan geser. Mana torsi harus ditularkan oleh kombinasi dari baut dipasang dan nonpratekan dipasang baut, komponen adalah untuk memenuhi kriteria sebagai berikut:

baut dipasang: tegangan geser di bawah torsi maksimum yang sesuaidengan kondisi worstoaded, adalah tidak lebih dari 50% dari kekuatan yang ditentukan hasil tarik minimum bahan baut;

non pas baut: faktor keamanan terhadap slip, di bawah torsi maksimumyang sesuai dengan kondisi dimuat terburuk dan ketegangan baut yang ditentukan, harus setidaknya 1,6 untuk kopling tidak dapat diakses dan 1,1 untuk kopling diakses.

(c) Torsi transmisi oleh dowels.Dowels menghubungkan shaftflange ekor ke hub baling-baling pitch terkendali, digunakan dengan non-pratekan dipasang baut untuk mengirimkan torsi, dianggap setara dengan baut dipasang Para dowels harus akurat dipasang dan efektif dijamin terhadap gerakan aksial. Flanges 4

(a) Flangethickness. Ketebalan flensa kopling poros integral tidak kurang dari diameter minimum yang diperlukan baut kopling atau 0.2D, dimana D adalah sebagaimana didefinisikan dalam 4-3-2/5.1, mana yang lebih besar. Jari-jari fillet di dasar sebuah flange kopling tidak boleh kurang dari 0,08 kali diameter poros yang sebenarnya. Pertimbangan akan diberikan untuk desain jari-jari fillet ganda; fillet seperti biasanya memiliki luas penampang tidak kurang dari yang dari jari-jari fillet tunggal diperlukan. Secara umum, selesai permukaan untuk jari-jari fillet tidak menjadi lebih kasar dari 1,6 pM (63 in.) RMS. Atau 1,6 pM CLA (garis tengah rata-rata) dapat diterima.

(b) Flange thi ckness - koneksi to control lablepitch propeller. Ketebalan flens kopling poros integral ekor untuk koneksi ke wajah depan dari hub baling-baling pitch terkendali adalah tidak kurang dari 0.25D, di mana D adalah sebagaimana didefinisikan Untuk flens poros baling-baling ekor mendukung jari-jari fillet di dasar flange harus setidaknya 0.125D. Pertimbangan khusus akan diberikan kepada fillet radius dari beberapa desain; (a). Jari-jari fillet adalah untuk dapat diakses untuk pemeriksaan nondestruktif selama survei poros ekor.

Kopling yg dpt dibongkar Kekuatan kopling yg dpt dibongkar dan kunci harus setara dengan poros. Kopling harus akurat dipasang pada poros. Dimana diperlukan, ketentuan untuk menolak memuat dorong harus disediakan. Pas kopling hidrolik dan lainnya akan mengecilkan dianggap khusus pada submittal perhitungan preload dan stres rinci dan instruksi pas. Secara umum, kapasitas memegang torsi bawah kondisi kerja berdasarkan nominal dan cocok gangguan minimum yang tersedia (atau minimal panjang pull-up) harus setidaknya 2,8 kali rata-rata torsi yang ditransmisikan ditambah torsi karena getaran torsi (lihat 4-3 - 2/5.19.2) untuk kopling tidak dapat diakses (eksternal untuk lambung atau tidak mudah diakses). Faktor ini dapat dikurangi menjadi 2,0 kali untuk kopling diakses (internal untuk lambung). Stres preload bawah kondisi kerja berdasarkan nominal dan cocok gangguan maksimum yang tersedia (atau maksimum panjang pull-up) tidak melebihi 70% dari kekuatan luluh minimum yang ditentukan. Koefisien gesekan berikut akan digunakan: metode injeksi minyak cocok: 0,13; metode kering cocok: 0,18. Fleksibel Couplings (a) Desain. Kopling fleksibel dimaksudkan untuk digunakan dalam propulsi shafting harus desain ofapproved. Kopling harus dirancang untuk torsi dinilai, kelelahan, dan menghindari overheating. Mana bahan elastomer digunakan sebagai komponen torsi transmisi, itu adalah untuk menahan kondisi lingkungan dan pelayanan atas kehidupan desain kopling, dengan mempertimbangkan berbagai getaran torsi maksimum minimum. Desain kopling fleksibel akan dievaluasi berdasarkan analisis rekayasa diajukan. (b) perpindahan torsi limiter. Kopling fleksibel dengan elastomer atau semi jenis anggota yang fleksibel, yang gagal akan menyebabkan total kerugian kemampuan

penggerak kapal, seperti yang digunakan dalam garis poros baling-baling kapal tunggal, harus dilengkapi dengan limiter perpindahan torsional. Perangkat ini untuk mengunci kopling atau mencegah perpindahan torsi yang berlebihan saat pra-ditentukan batas perpindahan torsional terlampaui. Pengoperasian kapal dalam kondisi seperti ini mungkin pada alarm daya berkurang disediakan. Peringatan pemberitahuan untuk daya berkurang tersebut diberikan di semua stasiun propulsi kontrol. (c) Ba r r e d r a n ge Kondisi dimana getaran torsi diijinkan atau daya yang dihamburkan diijinkan mungkin melebihi di bawah kisaran operasi normal dari mesin harus diidentifikasi dan harus ditandai sebagai rentang dilarang untuk menghindari operasi terus-menerus dalam rentang ini. (d) diesel generator Fleksibel kopling untuk generator set diesel harus mampu menyerap dampak torsi waktu singkat karena arus pendek listrik kondisi sampai dengan 6 (enam) kal