RPJMG Sawang

download RPJMG Sawang

of 56

Embed Size (px)

Transcript of RPJMG Sawang

BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Rencana Kegiatan Pembangunan Gampong ( RKPG ) Sawang memiliki kedudukan yang sangat srategis dalam rangka pelaksanaan program pembangunan lima tahun kedepan dengan maksud dan tujuan penyusunan RKPG untuk menjadikan pedoman bagi pemerintahan Gampong dalam pelaksanaan pembangunan Jangka Menengah dalam kurun waktu 5 (lima) tahun mulai tahun 2009 sampai dengan tahun 2013 dan setiap tahun akan dilakukan pengkajian ulang setiap tahapan pembangunan yang telah dilaksanakan maupun yang akan dilaksanakan dalam bentuk kegiatanan monitoring dan evaluasi untuk memantau kerja serta pembaharuan data dan informasi yang lebih actual. RPJMG merupakan dokumen gampong dalam menyusun rencana

pembangunan di Gampong Sawang maka dengan demikian akan menjadi pedoman induk pembangunan dan dapat dijadikan landasan pembangunan yang akan dilaksanakan di Sawang. RPJMG Gampong Sawang ini merupakan rencana strategis Gampong untuk mencapai tujuan dan cita-cita Gampong dalam kurun waktu 5 ( lima ) tahun. Dasar Hukum Dalam menyusun suatu RPJM-G haruslah didasari oleh landasan hukum yang memiliki suatu kekuatan hukum tersendiri agar nantinya dokumen yang ada menjadi suatu acuan landasan pembangunan yang dapat di gunakan oleh semua lembaga yang ada untuk pembangunan Gampong, dasar hukum yang menjadi landasan penyusunan dokumen ini antara lain adalah : 1. Perda Nomor 1 Tahun 2000 Tentang Pembentukan Badan Perwakilan Gampong; 2. Perda Nomor 8 Tahun 2000 tentang Pembentukan Lembaga

Kemasyarakatan di Gampong; 3. Perda Nomor 5 Tahun 2000 tentang Penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Gampong 4. Perda Nomor 4 Tahun 2000 tentang Sumber Pendapatan Gampong 5. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 130 Tahun 2003 tentang Organisasi dan Tata Kerja Departemen Dalam Negeri;Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

1

6. Perda Nomor 5 Tahun 2003 Tentang Dana Perimbangan Gampong 7. Undang Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan

Pembangunan Nasional.

8. Undang undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintahan Pusat dan Daerah; 9. Undang Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. 10.Peraturan Pemerintah Nomor 72 Tahun 2005 tentang Gampong 11.Peraturan pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintah Daerah; 12.Peraturan Pemerintah Nomor 40 tahun 2006 tentang Tata Cara

Penyusunan Rencana Pembangunan Nasional. 13.Undang undang Nomor 11 Tahun 2006, Tentang Pemerintahan Aceh; 14.Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 66 Tahun 2007 tentang

Perencanaan Pembangunan Gampong 15.Peraturan Menteri dalam Negeri No 37 Tahun 2007 Tentang Pengelolaan Keuangan Gampong; 16.Peraturan Gubernur Tentang Pengelolaan Bantuan Keuangan Peumakmu Gampong (BKPG) Nomor 25 Tahun 2009 17.Keputusan Bupati Aceh Jaya Tentang Pedoman umum Penyusunan Rencana Pembangunan Gampong dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Gampong dengan Pendekatan Partisipatif; Pengertian Dalam Peraturan Gampong ini yang dimaksud dengan:

1.

Gampong atau yang disebut dengan Gampong adalah Kesatuan masyarakat hukum yang memiliki batas batas wilayah yang berwewenang unutk mengatur dan mengurus kepentingan Masyarakat setempat. Berdasarkan asal usul dan adat istiadat masyarakat setempat diakui dan di hormati dalam sistem pemerintahan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

2

2.

Keuangan Gampong adalah semua hak dan kewajiban dalam rangka penyelenggaraan Pemrintahan Gampong yang dapat dinilai dengan uang yang termaksut didalamnya segala bentuk kekayaan yang berhubungan dengan Hak dan Kewajiban Gampong Tersebut.

3. 4.

Peraturan Gampong adalah peraturan perundang undangan yang di buat oleh BPD bersama masyarakat Gampong. Pengelolaan keuangan Daerah adalah keseluruhan kegiatan yang meliputi Perencanaan, Pelasanaan, Penatausahaan, Pelaporan Pertanggungjawaban dan Pengawasan Keuangan Daerah

5.

Anggaran Pendapatan Belanja Negara yang selanjutnya disingkat (APBN) adalah rencana keuangan tahunan pemerintah yang dibahas dan disetujui bersama oleh pemerintah DPR dan ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah.

6.

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong yang disingkat dengan (RPJMG) adalah dokumen perencanaan untuk periode 5 (lima) tahun yang memuat arah kebijakan pembangunan Gampong, arah kebijakan Keuangan Gampong. Kebijakan Umum dan Program serta Program satuan kerja Perangkat Daerah ( SKPD ), lintas SKPD dan Program Prioritas Kewilayahan disertai dengan Rencana Kerja.

7.

Rencana Kerja Pembangunan Gampong yang disingkat dengan ( RKPG ) adalah dokumen perencanaan untuk periode 1 (satu) tahun merupakan penjabaran RPJM Gampong yang membuat rencana ekonomi Gampong dengan mepertimbangkan kerangka pendanaan pemutakhiran program prioritas pembangunan Gampong, rencana kerja dan Pendanaan baik yang dilaksanakan langsung oleh Pemerintah Gampong maupun yang di tempuh dengan mendorong Pertisipasi masyarakat dengan mengacu kepada Rencana Kerja Pemerintahan Daerah dan RPJM Gampong.

8.

Daftar usulan rencana kegiatan pembangunan gampong yang selanjutnya disingkat (DU RKP Gampong ) adalah daftar yang merupakan usulan kegiatan pembangunan Gampong yang menggunakan Dana yang sudah jelas sumbernya baik dari APBN, APBD (Propinsi, Kabupaten, / Kota),APBG Gampong,swadaya dan kerjasama dengan Pihak ketiga.

9.

Pembangunan

Pertisipatif

adalah

suatu

sistem

pengelolaan

pembangunan

Gampong bersama sama secara musyawarah, mufakat, dan gotong royong yang merupakan Cara hidup masyarakat yang telah berakar budaya di wilayah Indonesia.

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

3

10.

Profil Gampong adalah gambaran yang menyeluruh mengenai karakter Gampong yang meliputi data Dasar Keluarga, potensi sumber Daya Alam, sumber daya manusia, kelembagaan, sarana dan Prasarana serta perkembangan kemajuan dan masalah masalah yang dihadapi Gampong.

11.

Musyawarah Perencanaan Pembangunan Gampong yang selanjutnya disingkat (MUSREMBANG GAMPONG ) adalah forum musyawarah tahunan yang dilaksanakan secara partisipatif oleh para pemangku kepentingan Gampong dan Pihak yang terkena dampak hasil musyawarah untuk menyepakati rencana di Gampong dalam jangka waktu 5 (lima) tahun dan 1 (satu) tahun.

12.

Lembaga kemasyarakatan gampong adalah lembaga yang di bentuk oleh masyarakat sesuai dengan kebutuhan dan merupakan pemerintahan Gampong dalam memberdayakan masyarakat.

13.

Anggaran Pendapatan dan Belanja Gampong yang selanjutnya disingkat dengan (APB - Gampong) adalah Rencana keuangan tahunan pemerintahan Gampong yang dibahas dan disetujui bersama oleh pemerintahan Gampong dan Badan Permusyawarahan Gampong dan ditetapkan dengan Peraturan Gampong.

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

4

BAB II PROFIL GAMPONG 2.1. Kondisi Gampong 2.1.1..Sejarah Gampong Gampong Sawang Lageun berada pada koordinat 04 43 59,2 LU dan 95 30 30,7 BT. Topografi wilyahnya datar dan berbukit dengan ketinggian antara 0 35 m dpl. Gampong Sawang Lageun termaksuk dalam wilayah administrasi kemukiman Lageun Kecamatan Setia Bakti Kabupaten Aceh Jaya Propinsi Aceh. Gampong Sawang Lageun berada dilintasan jalan raya Banda Aceh Calang dengan Jarak tempuh dari Kota Calang 18 Km, perjalanan dapat di tempuh dengan menggunakan kendaraan roda 2 atau 4. Sebelum bencana alam Gempa dan Tsunami pada tanggal 26 Desember 2004, gampong Sawang Lageun merupakan salah satu Gampong di Pantai Barat Aceh yang sudah relatif maju dan merupakan ibukota Kecamatan Setia Bakti. Akibat Bencana Gempa dan Tsunami selain merengut ratusan jiwa masyarakat yang berada di Gampong Sawang Lageun seperti perumahan, perkantoran kecamatan, mesjid jalan, jembatan dan sarana umum lainnya menjadi hancur dan hilang. Selain itu akibat bencana gempa dan tsunami telah menyebabkan terjadinya perubahan lahan gampong secara permanen, dimana sebagian lahan perkarangan sawah atau kebun berubah menjadi rawa rawa. Dari penelusuran sejarah bersama masyarakat dapat diketahui bahwa Gampong Sawang Lageun dulunya sebuah Dusun dari Kemukiman Lageun. Pada sekitar tahun 1920 an, terkena bencana yaitu wabah penyakit Taeun ( Bahasa Aceh ) dan serangan ganas harimau yang menimbulkan banyak korban jiwa di pemukiman Lageun. Uniknya ada beberapa kisah tentang asal usul nama Gampong Sawang Lageun yang kami coba kumpulkan dari beberapa cerita para orang tua atau tokoh masyarakat ada beberapa Versi:

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

5

1. Versi

Pertama

diceritakan

oleh

orang-orang

tua

atau

tokoh-tokoh

masyarakat bahwa menurut cerita orang tua kami pada tahun 1930-an terjadi penyerangan atau penyerbuan secara besar besaran terhadap Belanda di Calang yang di Pimpin oleh Teuku Sabi. Penyerbuan tersebut dimulai di Kuala Doe ( Ranei ) yang menimbulkan korban Jiwa dipihak pejuang, diantaranya bernama T. Kuhammmad akibat tertembak Oleh Belanda, walaupun T. Muhammad meninggal akan tetapi peperangan tetap dilanjutkan oleh T.Sabi dan pengikut untuk mengusir Penjajah Belanda. Nah didalam peperangan tersebut masyarakat menggunakan Beduk atau Tambo ( Bahasa Aceh ) yang fungsinya adalah sebagai alat pemberitahuan ( Lageun = Brie Thei atau Peugah yang artinya memberitahukan ) seandainya pasukan Belanda datang. Dikemudian dari nama Lageum dalam pengucapan sehari hari oleh masyarakat berubah menjadi nama Lageun. 2. Versi Kedua menyebutkan Bahwa Lageun adalah nama yang diberikan oleh Belanda yang berarti : Daerah yang mempunyai Laut, Sungai, Rawa- rawa, Hutan dan Panorama yang Indah. 3. Versi Ketiga mengatakan bahwa nama Gampong Sawang bermakna: Sungai Atau Krueng yang Airnya Asin dan muara sungai yang tertutup. 4. Pada pertengahan tahun 2008 sekitar bulan juli 2008 atas kesepakatan masyarakat nama lengkap gampong ditambah menjadi Gampong Sawang Lageun.

Sistem pemerintahan gampong Sawang pada pola adat/ kebudayaan dan peraturan secara formal yang sudah bersifat umum sejak jaman dahulu, pemerintah gampong dipimpin oleh seorang Keuchik dan dibantu oleh dua orang wakil Keuchik atau yang dikenal dengan sekdes karena pada saat itu dalam susunan pemerintahan gampong belum ada istilah kepala Dusun, Kaur dan sebagainya. Waki Keuchik pada saat itu juga memiliki peran dan fungsi yang sama seperti halnya kepala Dusun yang sekarang. Imum mukim memiliki peran yang sangat kuat dalam tatanan pemerintah gampong yaitu sebagai penasehat baik dalam penetapan sebuah kebijakan ditingkat pemerintahan gampong dan dalam memutuskan sebuah keputusan hokum adat. Tuha Peut menjadi bagian lembaga penasehat gampong, Tuha Peut juga sangat berberan dan berwewenang dalam memberi pertimbangan terhadap pengambilan keputusan-keputusan gampong memantau kinerja dan kebijakan yang diambilRencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

6

oleh Keuchik, imum meunasah berperan meorganisasikan kegiatan-kegiatan keagamaan. Pada jaman dahulu roda pemerintahan dilaksanakan dirumah Keuchik dan dilapangan (tengah-tengah masyarakat) karena pada saat itu belum ada kantor. Pada tahun 2009, kantor Keuchik difungsikan dikarenakan tatanan pemerintahan sudah tertata, bahkan Tupoksi aparatur gampong telah terbagi, masing-masing bekerja sesuai dengan Tupoksi sendiri. Urutan pemimpin pemerintahan Gampong Sawang atau Keuchik menurut informasi para tetua Gampong sejak dari mula pertama gampong Sawang menjadi suatu wilayah gampong sampai dengan tahun 2010 dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 1. Sejarah pemerintahan gampong

No.

NAMA KEUCHIK

PERIODE PEMERINTAHAN

1. 2. 3. 4. 5. 6 7 8 9

HARUN MUSA T. BANTA SULAIMAN T. M. ALI ALIMI KMS IBNU ABBAS RAHIMI YUSUF T. BANTA SAIDI YUSNADI

s/d 1960 1961 1980 1981 1986 1987 1992 1993 1995 1996 1997 1997 2004 2005 2007 2007 sekarang

Gampong Sawang Lageun sebelum Tsunami sebenarnya telah memiliki beberapa sarana dan Prasarana dasar seperti Perkantoran Kecamatan, hasil dari pembangunan Gampong yang di danai dari berbagai sumber baik dari

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

7

pemerintahan, swasta maupun swadaya masyarakat terutama sarana sarana fisik yang berhubungan dengan adat kebiasaan dan kebutuhan dasar warga seperti: Meunasah, Mesjid, Jalan Umum, Sekolah Dasar, dll. Namum Akibat konflik yang berkepanjangan serta bencana Gempa dan Tsunami pada tanggai 26 Desember 2004, sarana dan Prasarana tersebut rusak total.

A. Sebelum Konflik danTsunamiTabel 2. Sejarah pembangunan sebelum Tsunami.

NO

JENIS PEMBANGUNAN KEGIATAN

PERIOD E

SUMBER DANA DONOR Swadaya

VOLUM E

KET

1. 2. 3. 4. 5.

Mesjid Jamik Lageun Mesjid Dusun Babah Ngom Meunasah Desa Sawang Pembangunan TK

1980 2004 1985 2004 1973 2004 1996 2004 1979 2004

14 x 16

Rusak Total Rusak Total Rusak Total Rusak Total Rusak Total

Swadaya Swadaya/Ban des Bandes

8 x 10

6x8

6x8

Kantor Keuchik

Bandes

6x8

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

8

6. 7. 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18

SD Negeri Lageun

1960 2004 1984 2004 1970 2004 1970 2004 1970 2004 1960 2004 1988 2004 1960 2004 1960 2004 1993 2004 2000 2004 2002 2004 1980 2004

Inpres

6 Ruang

Rusak Total Rusak Total Rusak Total Rusak Total Rusak Total Rusak Ringan Rusak Total Rusak Total Rusak Total Rusak Total Rusak Total Rusak Total Rusak Total

Rumah Guru

Pemda

3 Unit

Puskesmas

Pemda

3 Ruang

Meunasah Inong

Pemda

1 Unit

Rimah Dinas Dokter

Pemda

1 Unit 100 x 100 1 Unit

Lapangan Bola Kaki

Swadaya

Kantor PKK

Bandes

Kantor Koramil

Pemda

1 Unit

Kantor Polsek

Pemda

1 Unit

Balai Pemuda

Swadaya

6x8m 8 x 27 m 2000 m 8 x 30 m

MIS

Pemda

Jalan Aspal Dusun

Pemda

Gedung serba guna

Pemda

B. Sesudah Konflik dan TsunamiTabel 3. Sejarah pembangunan sesudah Tsunami.

NO 1

JENIS PEMBANGUNAN KEGIATAN Land Mapping/Pemetaan

PERIODE 2006

SUMBER DANA DONOR AIPRD LOGICA

VOLUM E 328

KET

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

9

tanah Jalan Gampong tembusan Tata ruang gampong Pelatihan; Kades,Sekdes,Kader Kantor dan Balai Gampong Pembangunan Jalan Gampong Mobiler Kantor Desa Balai Pemukiman Lageun Dana Hibah Rumah Shelter Mudal Usaha 5 Handtraktor Kelompok Tani Rumah Permanen Rumah Permanen Rumah Permanen Panggung Modal Usaha Pembangunan TPA 10 Sarana Air Bersih 2006 FHI 2007 20062007 20062007 20062007 20062007 20062007 2007 2006 2006 Pemda Aceh Jaya LSM.MATARADJA PMI

persil 800 meter 1 Paket Paket Pelatihan 9 x 16 m

1.900 m

1 Paket 1 Unit

2 3 4

195 Unit

6 7 8 9

20062007 20052006 20062007 20052006 20062007 20062007

Samaritan Purse Caritas DKP ACT

165 Unit 32 Unit 42 Unit 200 jt 6 x 10 m

PKK 2000 m

Tabel 3. Sejarah pembangunan sesudah Tsunami.

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

10

NO

JENIS PEMBANGUNAN KEGIATAN Cash For Work Modal Usaha Petani Bibit dan Pagar

PERIODE

SUMBER DANA DONOR

VOLUME 300orgx15 h

KET

2006 2007 2006 20062008 20052006 20062007 20062007 20082009 2008 20062007 BRR 2007 UNICEF Merlin USAID MDF PCI

5 Ha 5 Unit

11 Boat Nelayan

Meunasah Lageun Sekolah Dasar Polindes Jembatan Jalan Provinsi Buka muara/Pasang tanggul muara Jembatan Beton 16 Jalan Dusun Mata ie Jalan Dusun Iklas dan Dusun Ikhsan Rehab Mesjid Dusun Babah Ngom 17 Rehab Balai Desa Rehab Sarana Air Bersih

1 Unit 1 Unit 1 Unit 1 Unit 1 Unit 1 Unit

12 13 14 15

2 Paket

1 Unit 2007 ADG 1 Unit 1 Unit

2.1.2 Demografi Gampong memiliki: a. Kondisi Geografis Sawang termasuk dalam wilayah Kemukiman Lageun Kecamatan Setia Bakti Kabupaten Aceh Jaya dengan luas wilayah 2000 ha,

Banyak curah hujan

: Sedang

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

11

Ketinggian tanah dari permukaan laut Suhu udara rata-rata

: 2 Meter : Sedang : Daratan Rendah

Topografi ( dataran rendah, tinggi, pantai)

b. Orbitrasi ( Jarak Dari Pusat Pemerintahan Gampong ) Jarak dari Pusat Pemerintahan Kecamatan Jarak dari ibu kota Kabupaten / kota Jarak dari Ibu Kota Provinsi Jarak dari SPBU Jarak dari RSU Jarak Pasar Terdekat : 3 Km

: 20 Km : 138 Km : 20 Km : 20 Km : 0 Km

c. Batas Wilayah Gampong Di sebelah Utara berbatas dengan Gampong Patek Kec.Sampoiniet Di sebelah Timur berbatas dengan Gampong Padang Di sebelah Barat berbatas dengan Samudera Hindia Di sebelah Selatan berbatas dengan Gampong Lhok Geulumpang

2.1.3. Keadaan Sosial Jumlah Penduduk berdasarkan Umur A. Jumlah Kepala Keluarga B. Jumlah laki laki 1. 0 12 bulan 2. >1 - < 5 tahun 3. 5 - < 7 tahun 4. 7 - 15 tahun 5. > 15 56 tahun 6. > 56 tahun C. Jumlah Perempuan 1. 0 12 bulan 2. >1 - < 5 tahun 3. 5 - < 7 tahun 4. 7 - 15 tahun 5. > 15 56 tahun 6. > 56 tahun : : : : : : : : : : : : : : : 223

259 4 36 54 40 110 15 428 25 80 26 74 231 18

KK Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang

Jumlah Penduduk Berdasarkan GenderRencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

12

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Jumlah Penduduk Jumlah laki laki Jumlah Perempuan Jumlah Janda Jumlah Duda Jumlah Anak Yatim Jumlah Fakir Miskin 7 - 15 tahun > 15 56 tahun > 56 tahun

: : : : : : : : : :

669 259 428 30 15 8 10 114 341 32

Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang

Data Tingkat Pendidikan Masyarakat 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Jumlah Penduduk buta huruf Jumlah Penduduk tamat SD / MIN Jumlah Penduduk SD/MIN Jumlah Penduduk SLTP / MTsN Jumlah Penduduk SMU / MAN Jumlah Penduduk tidak tamat tamat tamat tamat : Orang

4: : : : :

10 27 178 269 11

Orang Orang Orang Orang Orang Orang

D-1 Jumlah Penduduk tamat D-2 Jumlah Penduduk tamat D-3 Jumlah Penduduk tamat S-1 Jumlah Penduduk tamat S-2 Jumlah Penduduk tamat S-3

:

84: Orang

66: Orang

20: Orang

: Orang

-

Data Agama Masyarakat 1 2 3 4 5 6 7 Islam Kristen Katholik Hindu Budha Khonghucu Kepercayaan kepada Tuhan YME : : : : : : :

669 -

Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang

Data Kesejahteraan masyarakat 12013

Jumlah Keluarga Sangat

:

20 keluarga

72 jiwa

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 -

13

2

Miskin Jumlah Keluarga Miskin

:

13 keluarga

37 jiwa

Perumahan Masyarakat Menurut dinding 1 2 3 4 5 6 Tembok Kayu Bambu Tanah liat / asbes Pelepah kelapa Dedaunan : : : : : :

156 67 1 -

rumah rumah rumah rumah rumah rumah

Menurut atap 1 2 3 4 5 6 7 8 Genteng Seng Asbes Beton Bambu Kayu Daun Rumbia Daun Ilalang : : : : : : : : 3 210 Rumah Rumah Rumah Rumah Rumah Rumah Rumah Rumah

2.1.4. Keadaan Ekonomi Demikian pula di sektor ekonomi produktif, warga Gampong Sawang memiliki banyak sektor usaha ekonomi, misalnya, lahan perkebunan dengan luas 182 Ha tanaman keras, usaha warung kopi, jual beli sembako/kelontong, usaha pertanian, usaha kue basah/kering, pertukangan, dan lain-lain. Gampong Sawang adalah salah satu gampong diantara 13 Gampong yang ada dalam Pemukiman Lageun Kecamatan Setia Bakti Kabupaten Aceh Jaya yang terletak di sebelah Selatan pusat pemerintahan kecamatan. Sebahagian mata pencaharian penduduk petani dan berkebun ,Nelayan Laut serta Nelayan sungai, namun terkadang masyarakat juga memiliki mata pencaharian variatif/ ganda, hal ini disebabkan oleh faktor kesempatan kerja, apabila sedang ada peluang bekerja di proyek bangunan mereka menjadi tukang atau buruh jika tidak ada mereka beralih kepada usaha ternak dan juga faktor ketergantung pada musim yang sedang berjalan. Kekayaan Gampong 1 2 3 4 5 Tanah Kas Gampong / Gampong Pasar Gampong Pasar Hewan Tambatan Perahu Tempat Pelelangan ikan yang di kelola oleh gampong : : : : : 16 Ha Unit Unit Buah Buah

1 1 -

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

14

Mata Pencaharian Masyarakat 1 Sektor Pertanian: Petani Buruh Petani Pemilik Usaha Pertanian Sektor Perkebunan Buruh Perkebunan Karyawan Perusahaan Perkebunan Pemilik Usaha Perkebunan Sektor Peternakan Buruh Usaha Peternakan Pemilik Usaha Peternakan Sektor Perikanan Nelayan Pemilik Usaha Perikanan Buruh Usaha Perikanan Sektor Kehutanan Pemilik Usaha Pengolahan Hasil Hutan Buruh Usaha Pengolahan Hasil Hutan Pengumpul Hasil hutan Sektor Pertambangan dan Bahan Galian C Penambang Galian C Kerakyatan/Perorangan Pemilik Usaha Pertambangan skala kecil dan besar Buruh Usaha Pertambangan Sektor Industri Kecil dan Kerajinan Rumah Tangga Montir Tukang batu Tukang Kayu Tukang Sumur Tukang Jahit Tukang Kue Tukang Anyaman Tukang Rias Pengrajin Indutri Rumah Tangga lainnya Sektor Industri Menengah dan Besar Karyawan Perusahan Swasta Karyawan Perusahan Pemerintah Pemilik Perusahaan Sektor Perdagangan Pengusaha Perdagangan Hasil Bumi : Orang : : :

190 18 36 7 20 12 2 2 40 3 3

Orang Orang Orang

2

: : :

Orang Orang Orang

3

: :

Orang Orang

4

: : :

Orang Orang Orang

5

: : :

Orang Orang Orang

6

2: :

1 10 2 3 1 6 4 2 40 23 2 2

Orang Orang

7

: : : : : : : : : : : : :

Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang

8

9

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

15

10

Buruh Jasa Perdagangan Hasil Bumi Sektor Jasa Pegawai Negeri Sipil TNI Polri Bidan Dukun Dokter Dosen Guru Pensiunan PNS Pensiunan TNI/Polri Pengacara Notaris Tidak Mempunyai Mata pencairan Tetap Jasa Penyewaan Peralatan Pesta

: : : : : : : : : : : : : : :

1 60 2 1 4 2 6 10 3 1 2 20-

Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang

Lembaga Ekonomi Gampong N o 1 2 3 Lembaga Ekonomi Gampong Koperasi Unit Gampong (KUD) Koperasi Simpan Pinjam Kelompok Simpan Pinjam 2 Pertanian dan Perkebunan Permodalan dan Peningkatan PAG 2.2. Kondisi Pemerintahan Gampong 2.2.1 Pembagian wilayah Gampong Gampong Sawang mempuyai luas wilayah 442 Ha yang terletak di Pemukiman Lageun Kecamatan Setia Bakti. Posisi Gampong Sawang yang dikelilingi oleh Laut serta pegunungan. Gampong Sawang termasuk dalam wilayah Kecamatan Setia Bakti Kabupaten Aceh Jaya yang terdiri dari 4 ( empat ) Dusun. Adapun pembagian wilayah di Gampong Sawang dipecah menjadi 4 Dusun diantaranya adalah: 1. Dusun Ikhlas 2. Dusun IkhsanRencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

Jumlah / Unit

Jenis Kegiatan

Jumlah Pengurus Dan Anggota Orang Orang 40 Orang

4

Badan Usaha Milik Gampong

1

3 Orang

16

3. Dusun Mata Ie 4. Dusun Babah Ngom Hubungan pemerintah dengan masyarakat yang terjalin baik hingga sampai sekarang. Hal ini disebabkan adanya kepedulian Pemerintah terhadap Gampong Sawang. Gampong Sawang juga telah terbentuk sebuah

Pemerintahan Gampong yang di Pimpin oleh seorang Keuchik dalam menjalani pengelolaan Pemerintahan Gampong dan kemasyarakatan. Hal ini salah satunya dapat dilihat dari adanya administrasi pemerintahan gampong yang cukup baik, serta berfungsinya struktur pemerintahan Gampong itu sendiri.

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

17

2.2.2 Struktur Pemerintahan Gampong a. Pemerintahan Gampong Struktur Pemerintahan Gampong Sawang Kecamatan Setia Bakti Kabupaten Aceh Jaya

Tuha Peut TGK. MUKHTAR

Keuchik YUSNADI

Hakim Perdamaian TGK. ISKANDAR

Imum Meunasah TGK. T.ZAKARIA

Tuha Adat ALIMI. KSM

Kejrun Blang ADNAN UMAR Kaur Perenc & Pemb HASMIZAR

Sekretaris Gampong M. NASIR Kaur Pemerintahan RAHMAT HIDAYAT

Kaur Kesra SUWARDI

Ketua PKK RATNA DEWITA

Ketua Pemuda FENDRA SAPUTRA

Bendahara Gampong T.SAMSUAR. SP

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013 RAMLI ALI T. DAHLAN ZAINAL ABIDIN

Kadus Ikhsan T. DAHLAN

Kadus Ikhlas ZAINAL ABIDIN

Kadus Mata Ie RAMLI ALI

18

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

19

b. Struktur Tuha Peut Struktur Tuha Peut Gampong Sawang Kecamatan Setia Bakti Kabupaten Aceh Jaya

Ketua Tuha PeutTGK. MUCHTAR

Sekretaris Tuha Peut NURSYAHRI Anggota Tuha Peut

1. TGK. ISKANDAR2. TGK. T.

ZAKARIA 3. TGK. ALIMI KMS 4. TGK. FAUZAN 5. NURJANI 6. CUT NURLAILI

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

20

Berdasarkan: UU PA No 11 Tahun 2006 Qanun No 5 Tahun 2005 SK Bupati Aceh Jaya Nomor 29 Tahun 2007

BAB III POTENSI DAN MASALAH 4.1. Potensi Potensi adalah ketersediaannya sumber daya alam dan sumber daya manusia yang terdapat di Gampong tersebut untuk proses pengembangan pembangunan dan pemeliharaan lingkungan. a. Potensi Sumber Daya Alam Dengan dukungan luas Gampong yang mencapai 442 hektar dengan beberapa kawasan yang dapat diindentifikasi sebagai potensi yang dapat dikembangkan untuk mendukung peningkatan pembangunan dan kesejahteraan masyarakat, Untuk lebih jelas dapat dilihat tabel potensi Gampong berikut ini:Tabel 4. Potensi sumber daya alam

Jenis Sawah Kebun

Luas/Unit 20 Ha 182 Ha

Keterangan Tanaman Padi Tanaman Keras (Kelapa,Pinang, Karet dll)

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

21

Perkampungan Rawa-rawa Pohon Perkebunan Produktif/

442 Ha 200 Ha 10 Ha 12 Ha 70 Ha

Aktif Belum di Garap Kelapa Kelapa Sawit Karet

Sumber: Koordinator statistic Kecamatan (KSK) SETIA BAKTI

b. Potensi sumber daya manusia Sumber daya manusia Gampong Sawang dari segi pendidikan terutama tingkat pada dasarnya jika dilihat terakhir sangatlah pendidikan

rendah.untuk tingkat dasar dan menengah ada sedikit peningkatan dalam minat belajar. Potensi aparatur Gampong di Sawang pada saat ini berjalan dengan baik, minat kerja masyarakat Gampong Sawang sangatlah tinggi, menurut ketrampilan dan keahlian dibidangnya masing-masing. Walaupun tidak banyak yang memiliki ketrampilan yang khusus, namun mereka terus berusaha apa yang bisa mereka lakukan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Dapat kita lihat pada tabel dibawah ini:

Tabel 5. Potensi sumber daya Manusia

Jenis Pekerjaan 1 1. Petani Petani Pangan Petani Perkebunan 2. Peternak Peternak Unggas

Data tahun 2009 2013 Jumlah Persen Kondisi Usaha ( Jiwa ) (%) 2 3 4 190 12 52 37 20,60 7,60 17,70 13,06 Aktif Aktif Aktif

Peternak Besarkambing,Kerbau dan Lembu. 3. Tukang 5. Pedagang

19 8

12,05 1,12

Sebagian Aktif Aktif

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

22

6. Buruh 7. PNS 8. Nelayan

26 60 42

11,12 19,40 18,70

Sebagian Aktif Aktif Aktif

Sumber: Koordinator statistic Kecamatan (KSK) SETIA BAKTI

3.2. Masalah Sesuai hasil pada Forum Musrembang dalam upaya menggagas masa depan Gampong untuk 5 (lima) tahun kedepan, dapat diindentipikasi 6 (enam) issu/ permasalahan Gampong yang di rangking berdasarkan jumlah masukan yang terbanyak peserta musyawarah, tingkat kemampuan gampong yang di dasarkan atas kondisi, eksistensi serta dampak positif yang ditimbulkan akibat pembangunan tersebut. Keenam permasalahan tersebut dikelompokkan ke bidang-bidang sebagai berikut :

1.2. 3. 4. 5.

Sektor Infrastruktur (sarana dan prasarana) Sosial Budaya Ekonomi Pelayanan Umum Kesehatan. Pertanian,Perkebunan dan Perikanan Tabel 6. Masalah Gampong

6.

NO

MASALAH Pada musim hujan, air Sungai menggenangi pemukiman penduduk sehingga terjadinya abrasi Badan jalan menjadi rusak diakibatkan oleh genangan air sehingga masyarakat kesulitan untuk dilewati. Badan jalan menjadi berdebu sehingga sangat mengganggu pemukiman penduduk

LOKASI

BIDANG Sarana dan Prasarana

1

Dusun Mata Ie

2

Dusun Mata Ie

Sarana dan Prasarana

3

Dusun Mata Ie

Sarana dan Prasarana

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

23

4

Pada musim hujan jalan perkarangan rumah Nelayan tergenang air sehingga sangat sulit dilewati Sangat sulit untuk dilewati dikarenakan jalan berlumpur Pada musim pasang purnama air laut menggenangi pemukiman penduduk sehingga terjadinya abrasi Sangat sulit dilalui untuk melakukan aktifitas keseharian masyarakat. Tidak adanya sarana pendukung olah raga di gampong,sehingga Kesulitan pada saat acara acara turnamen Pada musim hujan, air Sungai menggenangi pemukiman penduduk sehingga terjadinya abrasi Badan jalan menjadi berdebu sehingga sangat mengganggu pemukiman penduduk Badan jalan menjadi rusak diakibatkan oleh genangan air sehingga masyarakat kesulitan untuk dilewati.

Dusun Mata Ie

Sarana dan Prasarana Sarana dan Prasarana Sarana dan Prasarana

5

Dusun Iklas

6

Dusun Iklas

7

Dusun Iklas

Sarana dan Prasarana

8

Dusun Iklas

Sarana dan Prasarana

9

Dusun Ihksan

Sarana dan Prasarana Sarana dan Prasarana Sarana dan Prasarana

10

Dusun Ihksan

11

Dusun Ihksan

Tabel 6. Masalah Gampong NO 12 MASALAH Jarak dusun dengan pusat sekolah sangat jauh sehingga anak-anak sangat sulit untuk memperoleh pendidikan Sering keluar masuknya hewan peliharaan sehingga perkarangan TK dan Paud menjadi kotor Minimnya sarana bermain dan belajar sehingga anak anak menjadi kurang kreatif Minimnya pemahaman Aparatur gampong terhadap tupoksi sehingga pelayanan kemasyarakat menjadi kurang efektif Minimnya pemahaman Aparatur gampong terhadap database LOKASI Dusun Babah Ngom Dusun Ikhsan Gampong BIDANG Pendidikan

13 14

Pendidikan Pendidikan

15 16

Gampong Gampong

Pendidikan Pendidikan

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

24

17

18

sehingga data gampong kurang efektif Minimnya sarana sosialisasi dan kesehatan balita sehingga perkembangan balita kurang efektif Sarana pelayanan dan perawatan masyarakat terlalu sempit sehingga pelayanan menjadi kurang efektif Sering keluar masuknya hewan peliharaan sehingga perkarangan POLINDES menjadi kotor Air sumur keruh dan kotor sehingga tidak layak untuk di konsumsi dan dapat mengganggu kesehatan masyarakat Sulitnya membawa hasil panen sehingga dapat menurunnya minat berkebun Minimnya hasil pendapatan dilaut sehingga produksi ikan menurun Lahan kurang tergarap dengan baik sehingga menjadi kurang efektif Minimnya sarana pendukung penyuluhan bagi kelompok Tani

Gampong

Kesehatan

Gampong

Kesehatan

19

Gampong

Kesehatan

20

Gampong

Kesehatan Pertanian,Perkebu nan dan Perikanan Pertanian,Perkebu nan dan Perikanan

21

Dusun Mata Ie

22

Dusun Mata Ie

23

Dusun Mata Ie

Pertanian,Perkebu nan dan Perikanan

24

Dusun Mata Ie

Pertanian,Perkebu nan dan Perikanan

Tabel 6. Masalah Gampong NO 25 MASALAH Sulitnya membawa hasil panen sehingga dapat menurunnya minat masyarakat untuk berkebun Minimnya hasil pendapatan dilaut sehingga produksi ikan menurun Lahan kurang tergarap dengan baik sehingga menjadi kurang efektif LOKASI Dusun Babah ngom Dusun Babah ngom Dusun Babah ngom Dusun Babah BIDANG Pertanian,Perkebu nan dan Perikanan

26

Pertanian,Perkebu nan dan Perikanan

27 28

Pertanian,Perkebu nan dan Perikanan Pertanian,Perkebu

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

25

Air sering menggenangi lahan persawahan sehingga kurang efektif untuk bertani Sulitnya membawa hasil panen sehingga dapat menurunnya minat berkebun Minimnya sumber pendapatan sehingga menurunnya tingkat ekonomi masyarakat Minimnya sumber pendapatan koperasi sehingga menurunnya minat usaha masyarakat Minimnya tempat usaha masyarakat sehingga menurunnya minat untuk membuka usaha Barang dan peralatan PKK banyak yang hilang sehingga aktifitas kaum ibu-ibu kurang efektif Sering keluar masuknya hewan peliharaan sehingga perkarangan Mesjid menjadi kotor Minat mengaji sangat tinggi namun Minimnya sarana pengajian

ngom

nan dan Perikanan

29

Dusun Ikhsan

Pertanian,Perkebu nan dan Perikanan

30

Gampong

Koperasi & Usaha Masyarakat

31

Gampong

Koperasi & Usaha Masyarakat

32

Gampong

Koperasi & Usaha Masyarakat Agama dan Sosial Budaya Agama dan Sosial Budaya Agama dan Sosial Budaya

33 34

Gampong Gampong

35

Gampong

BAB IV RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH GAMPONG 4.1. Visi dan Misi 4.1.1. Visi RPJMG Gampong sebagai pedoman program kerja untuk masa lima tahun merupakan turunan dari sebuah cita-cita yang ingin dicapai dimasa depan oleh segenap warga masyarakat Gampong Sawang. Cita-cita masa depan sebagai tujuan jangka panjang yang ingin diraih Gampong Sawang, merupakan arah kebijakan dari RPJMG yang dirumuskan setiap lima tahun sekali. Cita-cita masa depan Gampong Sawang disebut juga sebagai Visi Gampong Sawang. Visi Gampong Sawang disusun dari rangkaian panjangRencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

26

diskusi-diskusi formal maupun informal dengan segenap masyarakat dan tokoh-tokoh sebagai representasi dari warga masyarakat Sawang. Visi Gampong Sawang semakin mendapatkan bentuknya bersamaan dengan terlaksananya rangkaian kegiatan dan musyawarah yang dilakukan untuk penyusunan RPJMG tahun 2009 2013. Dalam kegiatan ini, semakin mendekatkan Visi Gampong Sawang dengan kenyataan yang ada di Gampong dan masyarakat. Kenyataan yang dimaksud baik merupakan potensi, permasalahan maupun hambatan yang ada di Gampong dan masyarakatnya, yang ada pada saat ini maupun kedepan. Bersamaan dengan penetapan RPJMG Gampong Sawang, maka dirumusan dan ditetapkan juga Visi Gampong Sawang sebagai berikut : Terwujudnya Kemandirian Gampong Sawang melalui pembukaan akses ekonomi masyarakat dan penguatan pemerintahan gampong berdasarkan syariat islam untuk kesejahteraan dan kemakmuran 4.1.2. Misi Dalam meraih Visi Gampong Sawang seperti yang sudah dijabarkan diatas maka pada Misi menggambarkan bagaimana visi yang akan dicapai dan memberikan kerangka bagi penyusunan dan sasaran yang ingin dicapai, maka untuk mewujudkan visi tersebut diatas, dirumuskan 9 ( sembilan ) Misi Gampong Sawang: 1. Membangun sarana dan prasarana pertanian, perkebunan, perikanan, peternakan, dan pariwisata 2. Mengembangkan potensi sumber daya pendidikan dan kesehatan 3. Membangun sumberdaya manusia meliputi aparatur gampong dan masyarakat untuk menjadi manusia yang berilmu dan beramal 4. Menumbuh kembangkan syariat islam di gampong 5. Menumbuh kembangkan budaya sosial di kalangan dan aparatur gampong 4.2. Kebijakan Pembangunan 4.2.1. Arah Kebijakan Pembangunan Gampong Arah kebijakan Pembangunan Gampong yang direncanakan dengan melibatkan masyarakat untuk jangka waktu 5 (lima) tahun yang dimuat dalam dokumen Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong (RPJMG) dan dilaksanakan secara bertahap sesuai dengan prioritas dan kebutuhanRencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

27

Masyarakat. Untuk mendukung Program Pembangunan Gampong maka diperlukan rumusan Pembangunan sehingga memudahkan pemerintahan gampong dalam melakukan evaluasi dalam setiap Tahap pembangunan Gampong. Maka dari itu arah kebijakan pembangunan Gampong Sawang teridiri dari 6 (enam) bidang yaitu: Bidang Sarana dan Prasarana Bidang Pendidikan Bidang Kesehatan Bidang Pertanian, Perkebunan dan Perikanan Bidang Koperasi dan Usaha Masyarakat Bidang sosial budaya lebih jelas dapat dilihat pada tabel Arah Kebijakan

Untuk

Pembangunan gampong di Bawah ini:

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 2013

28

ARAH KEBIJAKAN PROGRAM PEMBANGUNAN GAMPONG Tabel 7. Arah Kebijakan Program PembangunanPROGRAM NO MASALAH LOKASI PELUANG RESIKO / HAMBATAN PEMBANGUNA N BIDANG

1

Pada musim hujan, air Sungai menggenangi pemukiman penduduk sehingga terjadinya abrasiBadan jalan menjadi rusak diakibatkan oleh genangan air sehingga masyarakat kesulitan untuk dilewati. Badan jalan menjadi berdebu sehingga sangat mengganggu pemukiman penduduk Pada musim hujan jalan perkarangan rumah Nelayan tergenang air sehingga sangat sulit dilewati

Dusun Mata Ie

Adanya Pemukiman Penduduk Adanya lahan tambak masyarakat

Pemukiman Penduduk tergenang air Menurunnya hasil tambak masyarakat Badan jalan menjadi rusak Pemukiman penduduk tergenang oleh air Badan jalan menjadi rusak

Pembangunan Tanggul Sungai (Batu Gajah) Saluran Beton / Drainase

Sarana dan Prasarana

Adanya Pemukiman

2

Dusun Mata penduduk Ie Adanya perumahan Nelayan Adanya Pemukiman Dusun Mata Ie penduduk Adanya perumahan Nelayan

Sarana dan Prasarana

3

Pengguna jalan sangatterganggu oleh debu

Jalan Aspal Hotmix

Sarana dan Prasarana

4

Dusun Mata Ie

Adanya Potensi Adanya perumahan Nelayan

Peningkatan Aktifitas Nelayan menjadi terganggu Jalan lorong rumah nelayan

Sarana dan Prasarana

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

29

ARAH KEBIJAKAN PROGRAM PEMBANGUNAN GAMPONG Tabel 7. Arah Kebijakan Program PembangunanPROGRAM NO MASALAH LOKASI PELUANG RESIKO / HAMBATAN PEMBANGUNA N 5 BIDANG Sarana dan Prasarana

6

7

8

9

Sangat sulit untuk dilewati dikarenakan jalan berlumpur Pada musim pasang purnama air laut menggenangi pemukiman penduduk sehingga terjadinya abrasi Sangat sulit dilalui untuk melakukan aktifitas keseharian masyarakat. Tidak adanya sarana pendukung olah raga di gampong,sehingga Kesulitan pada saat acara acara turnamen Pada musim hujan, air Sungai menggenangi pemukiman penduduk sehingga terjadinya abrasi Badan jalan menjadi berdebu sehingga sangat mengganggu pemukiman penduduk

Dusun Iklas

Adanya pemukiman Penduduk

Terhambatnya aktifitas masyarakat

Jalan Rabat Beton

Dusun Iklas

Adanya pemukiman Penduduk Adanya sekolah

Areal pemukiman penduduktergenang air pada saat Pasang purnama Tanah menjadi terkikis oleh gelombang pasang

Pembangunan tanggul laut (Batu gajah)

Sarana dan Prasarana

Dusun Iklas

Adanya Sungai Potensi Gampong

Menurunya minat wisata Sumber pendapatan menjadi menurun

Pemasangan pafling blok pinggir sungai

Sarana dan Prasarana

Adanya potensiDusun Iklas

gampong Adanya sarana wisata dan olah raga

Minimnya pendapatan

gampong Minat olah raga menurun

Pembangunan Stadion Mini

Sarana dan Prasarana

Dusun Ihksan Dusun Ihksan

Adanya Pemukiman penduduk Adanya perkebunan masyarakat

Areal pemukiman pendudukdan perkebunan tergenang oleh air sungai Tanah menjadi terkikis oleh air Masyarakat mengalami gangguan pernapasan Terganggunya aktifitas keseharian masyarakat

Pembangunan Tanggul Sungai (Batu Gajah) Aspal Hotmix jalan nek bale

Sarana dan Prasarana

10

Adanya Pemukiman

Penduduk Adanya kuburan umum gampong

Sarana dan Prasarana

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

30

ARAH KEBIJAKAN PROGRAM PEMBANGUNAN GAMPONG Tabel 7. Arah Kebijakan Program PembangunanPROGRAM NO MASALAH LOKASI PELUANG RESIKO / HAMBATAN PEMBANGUNA N BIDANG

11

Badan jalan menjadi rusak diakibatkan oleh genangan air sehingga masyarakat kesulitan untuk dilewati. Jarak dusun dengan pusat sekolah sangat jauh sehingga anakanak sangat sulit untuk memperoleh pendidikan Sering keluar masuknya hewan peliharaan sehingga perkarangan TK dan Paud menjadi kotor Minimnya sarana bermain dan belajar sehingga anak anak menjadi kurang kreatif

Dusun Ihksan

Adanya pemukiman Penduduk Adanya kuburan umum

Areal pemukiman penduduk selalu tergenang air pada saat musim hujan Areal perkampungan menjadi rentan terhadap penyakit Minat belajar menjadi menurun Anak anak kurang mengenal dunia pendidikan

Pembangunan Saluran Beton / Drainase

Sarana dan Prasarana

Dusun Babah Ngom

Adanya Pemukiman penduduk Minat belajar tinggi Adanya Anak anak

12

Pembangunan SD

Pendidikan

Aktifitas anak anak

13

Dusun Ikhsan Gampong

TK

Minat bermain danbelajar masih tinggi Adanya Anak anak TK Minat bermain dan

14

terganggu sehingga kurang berkembang Kesehatan anak- anak sangat rentan terhadap penyakit Perkembangan mental anak anak terganggu Kurang mengenalan dunia bermain sambil belajar

Pembangunan Pagar beton TK dan Paud Pengadaan Mobiler Paud

Pendidikan

Pendidikan

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

31

belajar masih tinggiMinimnya pemahaman Aparatur gampong terhadap tupoksi sehingga pelayanan kemasyarakat menjadi kurang efektif Minimnya pemahaman Aparatur gampong terhadap database sehingga data gampong kurang efektif

Adanya PemerintahanGampong Gampong Masih tingginya pelayanan ke masyarakat Menurunya pelayanan kemasyarakat Kepercayaan masyarakat menjadi menurun Menurunya pelayanan kemasyarakat Kepercayaan masyarakat menjadi menurun Pelatihan Tupoksi Aparatur gampong Pendidikan

15

16

Gampong

Adanya Masyarakat Adanya RTM

Pelatihan Pembuatan Database gampong

Pendidikan

ARAH KEBIJAKAN PROGRAM PEMBANGUNAN GAMPONGPROGRAM NO MASALAH LOKASI PELUANG RESIKO / HAMBATAN PEMBANGUNA N BIDANG

17

18

19

Minimnya sarana sosialisasi dan kesehatan balita sehingga perkembangan balita kurang efektif Sarana pelayanan dan perawatan masyarakat terlalu sempit sehingga pelayanan menjadi kurang efektif Sering keluar masuknya hewan peliharaan sehingga perkarangan POLINDES menjadi kotor

Gampong

Adanya Balita Minat imunisasi masih tinggi Adanya tenaga perawat Minat pelayanan kemasyarakat masih tinggi Adanya tenaga perawat Minat pelayanan kemasyarakat masih tinggi

Kaum ibu-ibu kurang memahami kesehatan balita Perkembangan balita menjadi menurun Kurang Aktifnya tenaga kesehatan Pelayanan kemasyarakat menjadi menurun Kurang Aktifnya tenaga kesehatan Minat berobat masyarakat menjadi menurun

Pembangunan Posyandu Penambahan ruang pelayanan dan perawatan masyarakat Pembangunan pagar beton POLINDES

Kesehatan

Gampong

Kesehatan

Gampong

Kesehatan

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

32

20

Air sumur keruh dan kotor sehingga tidak layak untuk di konsumsi dan dapat mengganggu kesehatan masyarakat

Adanya Masyarakat Gampong Adanya sumber air bersih

Masyarakat sangat rentan terhadap penyakit muntaber Masyarakat sangat rentan terhadap penyakit kulit

Pembangunan sarana air bersih

Kesehatan

Adanya lahan21

Sulitnya membawa hasil panen sehingga dapat menurunnya minat berkebun Minimnya hasil pendapatan dilaut sehingga produksi ikan menurun

Dusun Mata Ie

perkebunan masyarakat

Minat berkebun menurun Sulitnya membawa hasil kebun Minimnya kebutuhan ikan di gampong Sumber pendapatan masyarakat menurun

Pengerasan jalan bunta

Adanya masyarakatberkebun

Pertanian,Pe rkebunan dan Perikanan

22

Dusun Mata Ie

Adanya Masyarakat

Pembuatan tambak ikan Air tawar

Adanya sungai

Pertanian,Pe rkebunan dan Perikanan

ARAH KEBIJAKAN PROGRAM PEMBANGUNAN GAMPONGPROGRAM NO MASALAH LOKASI PELUANG RESIKO / HAMBATAN PEMBANGUNA N BIDANG

23

Lahan kurang tergarap dengan baik sehingga menjadi kurang efektif

Dusun Mata Ie Dusun Mata

Adanya masyarakat kurang mampu Minat berobat meningkat Adanya lahan pertanian Adanya kelompok tani

24

Minimnya sarana pendukung penyuluhan bagi

Ie

Masyarakat miskin menggunakan obat tradisional Pemahaman hidup sehat menjadi berkurang Menurunnya minat untuk bertani Kurangnya pemahaman tentang

Pengadaan bibit karet Pembangunan Balai perkebunan

Pertanian,Pe rkebunan dan Perikanan Pertanian,Pe rkebunan dan Perikanan

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

33

kelompok Tani Sulitnya membawa hasil panen sehingga dapat menurunnya minat masyarakat untuk berkebun Minimnya hasil pendapatan dilaut sehingga produksi ikan menurun Lahan kurang tergarap dengan baik sehingga menjadi kurang efektif

pertanian Menurunnya hasil panen Pertanian,Pe rkebunan dan Perikanan Pertanian,Pe rkebunan dan Perikanan Pertanian,Pe rkebunan dan Perikanan

25

Dusun Babah ngom

Adanya Sawah

Minat bertani meningkat

Menurunnya minatmasyarakat kesawah

Peningkatan Jalan Usaha tani

26

Dusun Babah ngom

Adanya Masyarakat Adanya payau Adanya masyarakat kurang mampu Minat berobat meningkat

Minimnya kebutuhan ikan payau di gampong Sumber pendapatan masyarakat menurun Masyarakat miskin menggunakan obat tradisional Pemahaman hidup sehat menjadi berkurang

Pembangunan tambak ikan air payau

27

Dusun Babah ngom

Pengadaan bibit karet

ARAH KEBIJAKAN PROGRAM PEMBANGUNAN GAMPONGPROGRAM NO MASALAH Air sering menggenangi lahan persawahan sehingga kurang efektif untuk bertani Sulitnya membawa hasil panen sehingga dapat menurunnya minat berkebun LOKASI PELUANG RESIKO / HAMBATAN Areal persawahan kurang produktif Hasil Panen Menurun Sulitnya membawa hasil panen Minat untuk berkebun Berkurang PEMBANGUNA N Pembangunan saluran beton areal persawahan Peningkatan jalan Blang seuneubok BIDANG

28

Dusun Babah ngom

Adanya areal persawahan Minat bertani meningkat

Pertanian,Perk ebunan dan Perikanan Pertanian,Perk ebunan dan Perikanan

Dusun Ikhsan

29

Adanya Areal Perkebunan Hasil panen meningkat

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

34

30

Minimnya sumber pendapatan sehingga menurunnya tingkat ekonomi masyarakat Minimnya sumber pendapatan koperasi sehingga menurunnya minat usaha masyarakat Minimnya tempat usaha masyarakat sehingga menurunnya minat untuk membuka usaha Barang dan peralatan PKK banyak yang hilang sehingga aktifitas kaum ibu-ibu kurang efektif Sering keluar masuknya hewan peliharaan sehingga perkarangan Mesjid menjadi kotor Minat mengaji sangat tinggi namun Minimnya sarana pengajian

Gampong Gampong

Adanya Kelompok Adanya sumber pendapatan Adanya Koperasi PAD Gampong meningkat

31

Menurunnya sumber pendapatan Minat untuk meminjam menurun Menurunya minat kepercayaan masyarakat terhadap koperasi Minimnya sumber pendapatan Asli Gampong

Modal Usaha simpan pinjam

Koperasi & Usaha masyarakat Koperasi & Usaha masyarakat Koperasi & Usaha masyarakat Agama ,Sosial & Budaya Agama ,Sosial & Budaya

Modal Usaha Koperasi

32

Gampong

Adanya sumber perputaran ekonomi PAD Gampong meningkat Kelompok PKK Swadaya Mesjid Masyarakat

Minimnya sumber

Pendapatan Asli Gampong Roda perekonomian gampong menurun

Pembangunan Pertokoan gampong Pembangunan Gedung PKK permanen Pembangunan Pagar Beton Mesjid Pembangunan Bale Seumeubeut (Pengajian)

33

Gampong

Peralatan pecah belah banyak yang hilang Minimnya kegiatan PKK Minimnnya jamaah untuk melaksanakan shalat Terganggunya ibadah masyarakat Menurunnya pemahaman tentang agama

34

Dusun Babah Ngom

35

Gampong

Adanya guru ngaji Minat pengajianmeningkat

Agama ,Sosial & Budaya

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

35

4.2.2. Potensi dan Masalah Untuk mengetahui permasalahan dan kebutuhan gampong sehingga akan dapat di lakukan tindakan atau program yang layak untuk mengatasi dan menangani permasalahan tersebut maka digunakan beberapa cara atau pendekatan sehingga semua permasalahan yang ada di gampong dapat di atasi dengan melakukan tindakan atau program. Dalam menggali permasalahan dan potensi yang ada di Gampong di lakukan dengan beberapa pendekatan dan alat penggalian masalah dan potensi yang ada di Gampong diataranya : 1. 2. 3. 4. Sketsa Gampong Pengkajian masalah dan potensi dari kelender musim Pengkajian bagan kelembagaan Pengelompokan masalah dan potensi

Dari hasil penggalian dengan pendekatan tersebut di dapati berbagai masalah dan potensi yang ada di gampong sehingga sangat membantu pemerintahan Gampong dalam melakukan perencanaan Program pembangunan. Adapun hasil penggalian masalah tersebut dapat dilihat di bawah ini:

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

36

Alur Kegiatan Penyusunan RPJMG dan RKPG MASUKAN PROSES HASILPerencaan pembagun An gampong yg d biaya masyarakat dan pihak ketiga(Lamp I.D1

DAMPAK

Penentuan Perinkat Tindakan Lapm.1.C/4

Protret gampong

Daftar masalah dan potensi lampiran I.B/I

P E M I L I H A N

Perenc pemb gamp Yg ada dananya Lamp I.D/2Pengkajian Tindakan Pemcahan Masalah Lamp 1.C/3

Agenda paduan keg Swadaya & dana yg Sdh ada ( TP) Lamp I.D/3

P E N Y A L U R A N R E N C A N A

Peraturan gampong tentang RPJMgampong Lamp I.E/1

Daftar usulan Rencana kegiatan pembagunan di gampongDU-RKPGpng) Lamp I.E/2 Keputusan kepala gamp tentang RKPgamp Lamp I.E &3a

Profil Gampo ng

Kelender musim

Daftar masalah dan potensi lampiran I.B/2

Penentuan Perinkat Masalah Lapm.1.C/4

RPJM-Gampong 5 tahunan Lamp I D/4

Bagan kelembag aan

Daftar masalah dan potensi lampiran I.B/3

T I N D A K A N

Peningkatan usulan kegiatan Pemb lampI>D/5

Pengelomp okan Masalah Lamp IC/1

Indikasi program Pemb gamp lampI>D/6

RKP-gampong 1 tahunan Lampiran I D/7

Brt acara musrembang RPJM-gamp & RKP gamp lamp I.D/8

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

37

a. Sketsa Gampong

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

38

b. Daftar Masalah Dan Potensi Dari Kelender MusimTabel 8. Masalah dan Potensi NO MASALAH Pada musim hujan, air Sungai menggenangi pemukiman penduduk sehingga terjadinya abrasi Badan jalan menjadi rusak diakibatkan oleh genangan air sehingga masyarakat kesulitan untuk dilewati. Badan jalan menjadi berdebu sehingga sangat mengganggu pemukiman penduduk Pada musim hujan jalan perkarangan rumah Nelayan tergenang air sehingga sangat sulit dilewati Sangat sulit untuk dilewati dikarenakan jalan berlumpur Pada musim pasang purnama air laut menggenangi pemukiman penduduk sehingga terjadinya abrasi Sangat sulit dilalui untuk melakukan aktifitas keseharian masyarakat. Tidak adanya sarana pendukung olah raga di gampong,sehingga Kesulitan pada saat acara acara turnamen Pada musim hujan, air Sungai menggenangi pemukiman penduduk sehingga terjadinya abrasi Badan jalan menjadi berdebu sehingga sangat mengganggu pemukiman penduduk Badan jalan menjadi rusak diakibatkan oleh genangan air sehingga masyarakat kesulitan untuk dilewati. Jarak dusun dengan pusat sekolah sangat jauh sehingga anak-anak sangat sulit untuk memperoleh pendidikan POTENSI Batu Gajah Sungai Lokasi Pasir Tukang Swadaya Lokasi Pasir Tanah Timbun Lokasi Pasir Tanah Timbun Gotong Royong Lokasi Pasir Tukang Lokasi Batu Tukang Laut Lokasi Tanah timbun Swadaya Lokasi Tanah timbun Swadaya Lokasi Batu Sungai Swadaya Lokasi Tanah timbun Swadaya Lokasi Pasir Tukang Swadaya Lokasi Pasir Tukang Swadaya

1

-

2

3

4

5

6

7 8 -

9

10

11

12

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

39

13

Sering keluar masuknya hewan peliharaan sehingga perkarangan TK dan Paud menjadi kotor MASALAH Minimnya sarana bermain dan belajar sehingga anak anak menjadi kurang kreatif Minimnya pemahaman Aparatur gampong terhadap tupoksi sehingga pelayanan kemasyarakat menjadi kurang efektif Minimnya pemahaman Aparatur gampong terhadap database sehingga data gampong kurang efektif Minimnya sarana sosialisasi dan kesehatan balita sehingga perkembangan balita kurang efektif Sarana pelayanan dan perawatan masyarakat terlalu sempit sehingga pelayanan menjadi kurang efektif Sering keluar masuknya hewan peliharaan sehingga perkarangan POLINDES menjadi kotor Air sumur keruh dan kotor sehingga tidak layak untuk di konsumsi dan dapat mengganggu kesehatan masyarakat Sulitnya membawa hasil panen sehingga dapat menurunnya minat berkebun Minimnya hasil pendapatan dilaut sehingga produksi ikan menurun Lahan kurang tergarap dengan baik sehingga menjadi kurang efektif Minimnya sarana pendukung penyuluhan bagi kelompok Tani Sulitnya membawa hasil panen sehingga dapat menurunnya minat masyarakat untuk berkebun Minimnya hasil pendapatan dilaut sehingga produksi ikan menurun

-

Lokasi Pasir Tukang Swadaya POTENSI

NO 14 15 16 17

-

Lokasi Tukang Swadaya Lokasi Swadaya Lokasi Swadaya Lokasi Swadaya Lokasi Pasir Tukang Swadaya Lokasi Pasir Tukang Swadaya Lokasi Swadaya Gotong Rorong Lokasi Tanah timbun Swadaya Lokasi Sungai Swadaya Lokasi Swadaya Lokasi Tukang Swadaya Lokasi Tanah timbun Swadaya Lokasi Sungai Swadaya

18

19

20

21

22

23

24

25 26

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

40

27

Lahan kurang tergarap dengan baik sehingga menjadi kurang efektif MASALAH Air sering menggenangi lahan persawahan sehingga kurang efektif untuk bertani Sulitnya membawa hasil panen sehingga dapat menurunnya minat berkebun Minimnya sumber pendapatan sehingga menurunnya tingkat ekonomi masyarakat Minimnya sumber pendapatan koperasi sehingga menurunnya minat usaha masyarakat Minimnya tempat usaha masyarakat sehingga menurunnya minat untuk membuka usaha Barang dan peralatan PKK banyak yang hilang sehingga aktifitas kaum ibu-ibu kurang efektif Sering keluar masuknya hewan peliharaan sehingga perkarangan Mesjid menjadi kotor Minat mengaji sangat tinggi namun Minimnya sarana pengajian

-

Lokasi Swadaya Gotong Rorong POTENSI

NO

28

-

29 30 31 32 -

Lokasi Pasir Swadaya Tukang Lokasi Tanah timbun Tukang Kelompok Swadaya Koperasi Swadaya Sawadaya Pasir Tukang Lokasi Pasir Tukang Swadaya Lokasi Pasir Tukang Swadaya Tukang Swadaya

33

34 35

Sumber : Tuha Peut Gampong

Tabel. 12 Gambaran kelender musim

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

41

MASALAH KEGIATAN KEADAAN Kekurangan Air Bersih Banjir Kekurangan pangan Kesehatan (Ganguan penyakit) Panen

PANCAROBA Jan Fe b * *** ** Ma r Ap r -

KEMARAU Me i * *** ** * * ** -Jun Jul Ags

MUSIM HUJAN Se p * *** Ok t ** ** No p *** * **** ** Des

Sumber: Keuchik Gampong

Tabel. 13 Daftar masalah dan potensi dari kelender musim

N o 1. 2.

MASALAH Pada Musim Kemarau Hasil Panen Merosot (Gagal) Pada Musim Pancaroba Masyarakat Gampong Banyak Terserang Penyakit Demam/ Malaria Pada musim hujan perumahan penduduk sering terendam banjir

POTENSI Lahan Persawahan Kelompok Tani Polindes Kebun Obat Keluarga Pasir Swadaya Gotong-royong

3.

Sumber: Kadus Gampong

KA S DU

TuhaPe utMASYA RAKAT

Imeum Menasah Nelayan

PEMD ES Kelompo k Tani A

TP c. Pengkajian bagan kelembagaan

Kelompok SPP

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

PKK

42

Tabel. 9 masalah dan potensi dari bagan kelembagaan

NO

LEMBAG A

MASALAH Kurangnya pelayanan pada masyarakat Kurangang tersedia sarana pendukung Belum adanya Peraturan Gampong Secara tertulis Kelompok tani kurang aktif Kurangnya pengetahuan system pertanian tadah hujan Kurang Efektif penyuluh pertanian dari kecamatan maupun Kabupaten Sulit mendapatkan bibit yang berkualitas sehingga sering terkena hama Belum mendapatkan pelatihan Kurangnya ketrampilan dalam pengelolaan kegiatan Seragam pengurus belum ada. Perlengkapan seragam rias pengantin belum ada. Alat kelengkapan belum memadai

POTENSI Perangkat Lengkap Sarana Tersedia Tenaga Pengurus Potensial Struktur lengkap

1.

PEMDES

2.

KELOMPO K TANI

Perlatan ada Pengurus Lengkap

3.

PKK

Pengurus lengkap Aktif Sarana ada

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

43

4. TUHA PEUT

Minimnya upah jerih aparatur Tuha Peut Kurangnya pembinaan kader Belum mengerti tugas dan fungsi kerja masing-masing Pengurus kurang aktif Tidak ada sarana dan prasarana pendukung Belum mengerti tugas dan fungsi kerja masing-masing Minimnya honor Kegiatan Kelompok aktif Kurangnya Pendanaan Honor Dewan Guru (Tenaga pengajar) belum memadai

Perangkat lengkap Sarana tersedia Struktur aktif Lokasi ada

6.

PEMUDA

Pengurus lengkap

7.

IMEUM MEUNASA H KELOMPO K SPP

Pengurus lengkap Sarana memadai Lembaga ada Pengurus lengkap Peralatan ada Sarana tersedia Santri ada Pengurus lengkap Tenaga pengurus Potensial

8.

9.

TPA

Sumber: Keuchik Gampong

d.

Pengelompokan masalah dan potensiTabel. 10 pengelompokan masalah dan potensi

NO 1.

MASALAH Kurangnya system pengairan persawahan (irigasi) di areal seluas 10 Ha, sehingga masyarakat bercocok tanam berdasarkan musim Kurangnya sarana kesehatan sehingga masyarakat kesulitan untuk berobat Kurangnya tenaga medis sehingga sangat sulit untuk berobat Seringnya terjadi banjir pada musim hujan yang diakibatkan oleh luapan air sungai sehingga dibutuhkan goronggorong dan tanggul Tidak adanya akses jalan ke areal persawahan dan perkebunan sehingga mengurangi produktifitas pertanian Sebagaian besar lahan Perkebunan belum bisa di tanami Lokasi Pasir Tukang

POTENSI

2.

Lokasi Sarana Lokasi Sarana Lokasi Pasir Tukang Lokasi Tanah timbun Tukang Swadaya Lokasi Gotong royong Swadaya

3

3.

4.

5.

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

44

6. 7.

Tidak tersedia sarana layak huni bagi kaum Dhuafa di Gampong Pada Musim Pancaroba Masyarakat Gampong Banyak Terserang Penyakit Demam/ Malaria Pada musim hujan perumahan penduduk sering terendam banjir Kurangnya pelayanan pada masyarakat Kurangang tersedia sarana pendukung Belum adanya Peraturan Gampong tertulis Kelompok tani kurang aktif Kurangnya pengetahuan system pertanian tadah hujan Kurang aktifnya penyuluh pertanian dari kecanmatan dan Kabupaten Sulit mendapatkan bibit yang berkualitas sehingga sering terkena hama

Areal Pemukiman Kaum Duafa Polindes Kebun Obat Keluarga Pasir Swadaya Gotong-royong Perangkat kurang Lengkap Sarana Tersedia Tenaga Pengurus Potensial Struktur lengkap

8.

9.

10.

Perlatan ada Pengurus Lengkap Kelompok Tani

NO 11. 12.

MASALAH Kurangnya ketrampilan dalam pengelolaan kegiatan Seragam pengurus belum ada. Perlengkapan seragam Rias Pengantin belum ada. Minimnya upah jerih aparatur Tuha Peut Kurangnya pembinaan kader

POTENSI Pengurus lengkap Aktif Sarana ada Perangkat lengkap Sarana tersedia Struktur aktif Lokasi ada Lokasi Meunasah Lembaga ada Pengurus lengkap Peralatan ada

13

Minimnya honorarium Meunasah

14.

Sulit mendapatkan modal usaha karena pendapatan di bawah rata-rata

Sumber: Kadus Gampong

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

45

e. Hasil Penentuan Peringkat masalahTabel. 11 hasil penentuan peringkat masalah Dirasakan NO MASALAH Oleh Banyak Orang 1 2 3 4 Sangat Parah Tersedia Menghambat Peningkatan Pendapatan 5 Sering Terjadi Petani Untuk Memecahka n Masalah 7 Jumla h Nilai Urutan Peringkat

6

8

9

1

Pada musim hujan, air Sungai menggenangi pemukiman penduduk sehingga terjadinya abrasiBadan jalan menjadi rusak diakibatkan oleh genangan air sehingga masyarakat kesulitan untuk dilewati. Badan jalan menjadi berdebu sehingga sangat mengganggu pemukiman penduduk Pada musim hujan jalan perkarangan rumah Nelayan tergenang air sehingga sangat sulit dilewati Sangat sulit untuk dilewati dikarenakan jalan berlumpur Pada musim pasang purnama air laut menggenangi pemukiman penduduk sehingga terjadinya abrasi Sangat sulit dilalui untuk melakukan aktifitas keseharian masyarakat.

4

4

4

4

4

20

1

2

4

4

4

3

3

18

3

3

3

4

4

4

4

17

4

4

4

3

2

4

3

16

5

5

4

3

2

4

3

16

5

6

3

4

4

4

4

17

4

7

3

3

2

3

3

14

7

Sumber: Kadus Gampong

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

46

Dirasakan NO MASALAH Oleh Banyak Orang Sangat Parah

Tersedia Menghambat Peningkatan Pendapatan Sering Terjadi Petani Untuk Memecahka n Masalah 4 4 4 4 20 1 Jumla h Nilai Urutan Peringkat

8

9

Tidak adanya sarana pendukung olah raga di gampong,sehingga Kesulitan pada saat acara acara turnamen Pada musim hujan, air Sungai menggenangi pemukiman penduduk sehingga terjadinya abrasi Badan jalan menjadi berdebu sehingga sangat mengganggu pemukiman penduduk Badan jalan menjadi rusak diakibatkan oleh genangan air sehingga masyarakat kesulitan untuk dilewati. Jarak dusun dengan pusat sekolah sangat jauh sehingga anak-anak sangat sulit untuk memperoleh pendidikan Sering keluar masuknya hewan peliharaan sehingga perkarangan TK dan Paud menjadi kotor Minimnya sarana bermain dan belajar sehingga anak anak menjadi kurang kreatif

4

4

4

3

4

4

19

2

10

4

4

4

3

3

18

3

11

4

3

2

3

3

15

6

12

4

3

2

3

3

15

6

13

2

2

2

3

3

12

9

14

2

2

2

2

2

10

10

Sumber: Kadus Gampong

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

47

NO

MASALAH

Dirasakan Oleh Banyak Orang

Sangat Parah

Menghambat Peningkatan Pendapatan

Sering Terjadi

Tersedia Petani Untuk Memecahka n Masalah

Jumla h Nilai

Urutan Peringkat

15

16

17

18

19

20

21 22

Minimnya pemahaman Aparatur gampong terhadap tupoksi sehingga pelayanan kemasyarakat menjadi kurang efektif Minimnya pemahaman Aparatur gampong terhadap database sehingga data gampong kurang efektif Minimnya sarana sosialisasi dan kesehatan balita sehingga perkembangan balita kurang efektif Sarana pelayanan dan perawatan masyarakat terlalu sempit sehingga pelayanan menjadi kurang efektif Sering keluar masuknya hewan peliharaan sehingga perkarangan POLINDES menjadi kotor Air sumur keruh dan kotor sehingga tidak layak untuk di konsumsi dan dapat mengganggu kesehatan masyarakat Sulitnya membawa hasil panen sehingga dapat menurunnya minat berkebun

4

4

3

4

4

19

2

3

3

3

4

3

16

5

4

3

2

3

3

15

6

2

4

3

2

3

14

7

2

2

2

1

3

10

10

2

2

1

2

2

9

9

3 2

3 4

3 3

4 2

3 3

16 14

5 7

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

48

Minimnya hasil pendapatan dilaut sehingga produksi ikan menurun

Dirasakan NO MASALAH Oleh Banyak Orang 23 24 Sangat Parah

Tersedia Menghambat Peningkatan Pendapatan Sering Terjadi Petani Untuk Memecahka n Masalah 1 4 1 3 2 2 2 3 7 14 8 7 Jumla h Nilai Urutan Peringkat

Lahan kurang tergarap dengan baik sehingga menjadi kurang efektif Minimnya sarana pendukung penyuluhan bagi kelompok Tani Sulitnya membawa hasil panen sehingga dapat menurunnya minat masyarakat untuk berkebun Minimnya hasil pendapatan dilaut sehingga produksi ikan menurun Lahan kurang tergarap dengan baik sehingga menjadi kurang efektif

1 2

25

2

1

1

1

2

7

6

26

2

1

1

1

3

7

6

27

1

1

1

2

2

7

8

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

49

28

Air sering menggenangi lahan persawahan sehingga kurang efektif untuk bertani Sulitnya membawa hasil panen sehingga dapat menurunnya minat berkebun

3

3

3

4

3

16

5

29

3

4

4

4

4

17

4

Sumber: Kadus Gampong

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

50

Dirasakan NO MASALAH Oleh Banyak Orang Sangat Parah

Tersedia Menghambat Peningkatan Pendapatan Sering Terjadi Petani Untuk Memecahka n Masalah 4 3 4 4 19 2 Jumla h Nilai Urutan Peringkat

30

Minimnya sumber pendapatan sehingga menurunnya tingkat ekonomi masyarakat Minimnya sumber pendapatan koperasi sehingga menurunnya minat usaha masyarakat Minimnya tempat usaha masyarakat sehingga menurunnya minat untuk membuka usaha Barang dan peralatan PKK banyak yang hilang sehingga aktifitas kaum ibu-ibu kurang efektif Sering keluar masuknya hewan peliharaan sehingga perkarangan Mesjid menjadi kotor Minat mengaji sangat tinggi namun Minimnya sarana pengajian

4

31

2

4

3

2

3

14

7

32

4

4

3

4

4

19

2

33

2

1

1

1

3

7

6

34

2

1

1

1

1

6

5

35

3

4

4

4

4

17

4

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

51

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

52

4.2.3. Program pembangunan Gampong Program pembangunan Gampong yang direncanakan dengan melibatkan masyarakat untuk jangka waktu 5 (lima) tahun yang dimuat dalam dokumen Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong (RPJMG) dan dilaksanakan bertahap sesuai dengan prioritas dan kebutuhan masyarakat. Untuk mendukung pogram pembangunan Gampong diperlukan metode pembahasan Pembangunan sehingga memudakan pemerintahan Gampong dalam melakukan evaluasi dalam setiap tahapan pembangunan Gampong. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada tabel Metode Pembahasan Pembangunan di bawah ini: Tabel 14. Metode Pembahasan Pendanaan Sumber Pendanaan APBK BUMG / PAG SWADAYA Keteranagan BUMG/PAG: Simpan Pinjam Usaha cetering pelaminan

4.2.4. Strategi Pencapaian Mengingat kondisi sarana dan prasarana , kegiatan ekonomi, pelayanan kesehatan, pendidikan dan pelayanan umum Gampong yang belum mencukupi maka pogram strategi Gampong untuk 5 (lima) tahunan kedepan adalah : Bidang Sarana dan Prasarana Bidang Pendidikan Bidang Kesehatan Bidang Pertanian, Perkebunan, dan Perikanan Bidang Koperasi dan Usaha Masyarakat Bidang Agama, sosial dan budaya

Untuk lebih jelas dapat dilihat pada tabel Rencana Jangka Menengah Gampong 2009 2013 dibawah ini:

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

53

DAFTAR RENCANA TERLAMPIR

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

54

BAB V PENUTUP Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong (RPJMG) adalah suatu kerangka kebijakan dalam rangka mewujudkan tujuan pembangunan dalam kurun waktu lima tahun yang dimulai bulan Januari 2009 sampai dengan bulan Desember 2013. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong adalah perencanaan tingkat menengah Gampong yang harus disosialisasikan dan dipahami oleh semua komponen baik masyarakat, Tuha Peut, dan Pemerintah Gampong sebagai dokumen untuk melaksanakan pembangunan dan pedoman Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong adalah dokumen rencana pembangunan Gampong Sawang yang pelaksanaan operasionalnya dijabarkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Gampong (APBG). Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong (RPJMG) secara teknis adalah pedoman untuk mewujudkan kesatuan arah pembangunan selama lima tahun. Pelaksanaan dan keberhasilan RPJMG adalah tanggung jawab, konstitusional, kultural, dan moral baik masyarakat, Pemerintahan Gampong, dan Swasta. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong (RPJMG) Sawang adalah alat evaluasi untuk menilai pelaksanaan dan capaian pelaksanaan pembangunan pada akhir kurun waktu lima tahun pada bulan Desember 2013. Selanjutnya dengan pelaksanaan RPJMG yang mengacu visi, misi, tujuan, dan sasaran yang akan dicapai selama 5 (lima) tahun, maka hasilnya harus dapat dinikmati oleh seluruh masyarakat Gampong Sawang secara lebih merata dan berkeadilan sebagai bagian proses mewujudkan dan meningkatkan kesejahteraan hidup lahir dan batin secara demokratis. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang tahun 2009 2013 adalah pedoman bagi Pemerintahan Gampong dalam pelaksanaan operasionalnya melibatkan peran serta masyarakat, Penjabaran tahunan dari dokumen RPJMG dalam rangka implementasi rencana dituangkan dalam Rencana Kerja Pemerintah Gampong (RKPG) yaitu adalah seluruh dasar penyusunan Rancangan dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Gampong (RAPBG). Untuk itu maka diperlukan kaidah-kaidah pelaksanaannya komponen masyarakat pemerintah gampong berkewajiban melaksanakan program-program dalam RPJMG Gampong Sawang tahun 2009 - 2013 dengan penuh tanggung jawab untuk mewujudkan dan meningkatkan kesejahteraan hidup lahir dan batin secara demokratis.

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

55

LAMPIRAN :

1. PETA SOCIAL GAMPONG 2. TABEL DATA POTENSI, MASALAH, DAN PEMECAHAN MASALAH 3. TABEL RENCANA PEMBANGUNAN GAMPONG

TINDAKAN

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Gampong Sawang Tahun 2009 - 2013

56