REVUE DE PRESSE - .musik gesek. Tiga jenis musik tiup yang dimainkan oleh Ensemble Trielen yaitu

download REVUE DE PRESSE - .musik gesek. Tiga jenis musik tiup yang dimainkan oleh Ensemble Trielen yaitu

of 8

  • date post

    11-Mar-2019
  • Category

    Documents

  • view

    212
  • download

    0

Embed Size (px)

Transcript of REVUE DE PRESSE - .musik gesek. Tiga jenis musik tiup yang dimainkan oleh Ensemble Trielen yaitu

Last update: 19/6/2016

REVUE DE PRESSE

ENSEMBLE TRIELEN

YOGYAKARTA Auditorium Musik ISI, 27 mai 2016

Collaboration Ensemble Trielen Institut Seni Yogyakarta

Presse en ligne Media Online

artmusictoday.org

Musik Mewah dalam Bingkai Sederhana May 29, 2016 Berita

Kolaborasi Musik Tiup Indonesia-Perancis Oleh: Mei Artanto

Predikat Yogyakarta sebagai Kota Seni semakin hari semakin dikuatkan dengan semakin berjubelnya aktifitas artistik dan estetis yang dikelola dengan berbagai cara dan sajian. Salah satu bukti adalah adanya penyelenggarakan beberapa acara Seni di waktu dan hari yang bersamaan, misalnya pada 27 Mei 2016. Sore hari dimulai dengan rangkaian acara Wondering Wonderlanddari Teater Garasi yang pada hari itu menyuguhkan Contemporary Music dari Yennu Ariendra dengan tajuk Menara Ingatan. Selanjutnya, di malam hari terdapat empat acara, yaitu pembukaan rangkaianART|Jog|9 yang bertempat di Jogja National Museum, pergelaran musik yang bertajuk Brass Day yang diselenggarakan di Gedung Serba Guna ISI Yogyakarta, Mallets Day yang berada di Auditorium Musik

ISI Yogyakarta, dan pergelaran Ensemble Trielen dan Institut Seni Indonesia di Concert Hall ISI Yogyakarta. Tawaran untuk hadir dalam berbagai acara di atas bak berada di sebuah restoran dengan sajian makanan yang bervariasi dan beragam yang seakan-akan ingin menyantap semua sajian secara bersamaan. Alih-alih menyantapnya secara bersamaan tetapi justru malah merasa kebingungan dalam memilih sajian yang mana untuk dinikmati, jika semua tawaran tersebut sangat nikmat untuk dinikmati. Lantas saya menjatuhkan pilihan untuk hadir dalam pergelaran musik Ensemble Trielen dan Institut Seni Indonesia di Concert Hall ISI Yogyakarta sebagai bagian

dari rangkaian acara Festival Seni Prancis-Indonesia. Pergelaran tersebut melibatkan musisi dari dua negara, yaitu Prancis dengan Ensemble Trielen (oboe, basson, dan clarinet) dan Indonesia dengan teman-teman mahasiswa tiup Jurusan Musik, FSP, ISI Yogyakarta (flute, oboe, clarinet, basson, dan horn). Sajian pergelaran ini dibagi dalam tiga sesi, yang dimana sesi pertama menampilkan teman-teman mahasiswa tiup jurusan musik dengan format Trio Clarinet, Woodwind Trio, Woodwind Quintet yang membawakan karya seperti Valse, Andre de Sapato Novo, Egyptian Dance, dan Opening of Carmen Georges Bizet. Selanjutnya disusul penampilan dari Ensemble Trielen dengan membawakan karya seperti La ci Darem la Mano (Variation of Ludwig van Beethoven on a theme of Mozarts Don Giovanni), Divertissement (Jean Francaix), dan Vedrai Carino et coro (Arrangements of Michael Hoffmann sur des airs de Don Giovanni de Mozart 2), yang kemudian ditutup dengan penampilan Grand Ensemble yang membawakan dua karya, yaitu The Little Negro (Claude Debussy) dan Composition of 5 Hungarian dances from The 17th century Ferenc Farkas. Ketertarikan untuk memilih pergelaran di atas lebih didasarkan adanya rasa haus akan pergelaran musik yang baik, yaitu baik dalam pengertian secara kualitas musikalnya. Yang sebenarnya bukan berarti bahwa tawaran pergelaran

http://artmusictoday.org/wp-content/uploads/2016/05/ansambel-trielen1.jpghttp://artmusictoday.org/category/berita/

Last update: 19/6/2016

musik yang lain tidak baik, melainkan lebih pada kebutuhan pengalaman musikal, dan pilihan itu pun tidak begitu mengecewakan. Pengalaman ini yang kemudian saya tuangkan dalam tulisan ini dengan memberi judul Musik Mewah dalam Bingkai Sederhana. Pemilihan kata-kata dalam judul tersebut merupakan wujud dari akumulasi pengalaman saya atas pergelaran yang dihadirkan. Pemilihan kata Mewah, saya artikan sebagai kualitas pergelaran yang baik secara konten isi sajian musikalnya, sedangkan kata Bingkai Sederhana lebih pada pengelolaan konser yang sederhana namun tidak menghilangkan subtansi sajian musikal yang berkualitas. Karena, berdasarkan pengamatan saya, khususnya di Yogyakarta, akhir-akhir ini cukup marak pergelaran musik yang Mewah dengan penggunaan formasi orkestra yang justru lebih mengedepankan nuansa sajian gemerlap panggung, tanpa menghiraukan apa yang disebut Jakob Sumardjo sebagai kualitas intrisik, yaitu kualitas medium dan materi pembentuk seni, yang dalam kasus musik seperti kualitas dari hadirnya bunyi itu sendiri secara baik (Sumardjo, 2000: 169). Nampaknya berdasarkan penjelasan di atas, saya menjadi salah satu orang yang beruntung dari banyaknya penonton yang hadir untuk memenuhi kursi yang ada di Concert Hall ISI Yogyakarta karena mendapat sebuah pengalaman musikal yang Mewah dan secara live performance teralami. Kata Mewah di sini juga memberikan penjelasan mengenai kualitas aspek musikalnya, yang dalam hal ini menyangkut perihal intepretasi musik oleh Ensemble Trielen. Permainan dalam menyusun dinamika dan style dari masing-masing kompleksitas karya yang ditampilkan oleh Ensemble Trielen merupakan hal Mewah yang dapat saya alami. Tentu ke-Mewah-an tersebut dapat ditampilkan dengan baik berdasarkan kualitas, kematangan, dan kedewasaan musikal, baik secara teknik bermain dan pemahaman musik yang berimbang yang kemudian membuat sajiannya teralami Mewah secara musiknya. Sajian dari teman-teman mahasiswa tiup Jurusan Musik ISI Yogyakarta juga perlu di apresiasi dengan baik di mana tampilan yang ditawarkan juga tidak kalah menarik. Dari apa yang saya dengarkan atas apa yang ditampilkan oleh teman-teman tersebut juga memiliki bobot kualitas yang cukup baik, walaupun masih ada beberapa aspek dalam musik yang masih terlupakan seperti permainan secara ansambel, menyusun dinamika dan style dari

masing-masing karya. Ruang pengetahuan dalam proses reherseal yang dimulai dari sejak 22 Mei 2016 nampaknya sudah dapat terserap cukup baik oleh teman-teman mahasiswa tiup yang dapat saya tangkap dari musik yang mereka tampilkan. Namun tantanganya adalah bagaimana kemudian teman-teman tersebut dapat mengembangkan atas apa yang mereka dapat dari ruang pengetahuan tersebut sehingga dapat memperkaya kemampuan dalam bermusik. Karena kita tahu bahwa aspek kultural juga turut berpengaruh dalam membentuk sajian musiknya, disamping penguasaan teknik yang berasal dari aktifitas membaca etude atau praktik individu. Lantas untuk menyeimbangkan itu, kiranya penting untuk juga meningkatkan kualitas pemahaman musik, seperti membaca kesejarahan dari

sebuah karya musik. Dari hal ini tersebut kita dapat menelusuri terkait pemahaman dalam memainkan sebuah karya musik, baik mengenai gaya musik dan konsep estetika bermusiknya. Selain itu tentunya menemukan metode yang tepat dalam proses mempersiapkan kemampuan tubuh musisi, baik dalam proses training danreherseal, yang dalam hal ini dengan memaksimalkan ruang-ruang pengetahuan yang ada. Namun ironisnya ruang pengetahuan seperti yang dilakukan oleh Ensemble Trielen dan teman-teman mahasiswa tiup Jurusan Musik FSP ISI Yogyakarta sangat langka dalam iklim bermusik di sini. Kiranya hal-hal semacam itu perlu digiatkan, karena saya melihat bahwa teman-teman mahasiswa ini memiliki potensi yang baik bagi perkembangan musik Klasik Barat di Indonesia ke depannya. Tentu dengan konsekuensi dalam proses pematangan kemampuanya dapat dijalankan dengan metode yang baik dan ideal. Selebihnya dengan sajian pergelaran seperti ini setidaknya turut mendidik masyarakat kita untuk semakin dapat memahami dan dapat mengapresiasi secara baik musik Klasik Barat di Indonesia. Foto: Dokumen IFI Yogyakarta (Adit)

http://artmusictoday.org/musik-mewah-dalam-bingkai-sederhana/

http://artmusictoday.org/wp-content/uploads/2016/05/ansambel-trielen2.jpghttp://artmusictoday.org/musik-mewah-dalam-bingkai-sederhana/

Last update: 19/6/2016

SURABAYA

Collaboration Ensemble Trielen String Orchestra of Surabaya

Grand Ballroom Sheraton Surabaya, 2 juin 2016

Presse crit Media Cetak

Jawa Pos, 3 juin

Last update: 19/6/2016

Radar Surabaya, 3 juin

Last update: 19/6/2016

Presse en ligne Media On Line

Jawapos.com

http://www.jawapos.com/read/2016/06/03/32083/orkestra-kolaborasi-prancis-indonesia

Jula Juli.com

Voyage Du Printemps, Kolaborasi Musik Prancis

Institut Francais Indonesia (IFI) gelar

konser musik istimewa sebagai penutupan

rangkaian festival seni tahun ini.

Disebut istimewa karena merupakan

kolaborasi antara trio musisi Prancis,

Ensemble Trielen, dengan kelompok musisi

Surabaya, String Orchestra of Surabaya

(SOOS). Lebih istimewanya lagi, konser

yang diadakan pada Kamis, (2/06) di Grand

Ballroom Hotel Sheraton ini merupakan

perpaduan antara instrumen musik tiup dan

musik gesek. Tiga jenis musik tiup yang

dimainkan oleh Ensemble Trielen yaitu

klarinet, obbo dan basson. Sedangkan alat

musik gesek yang digunakan oleh SOOS

meliputi violin, biola, cello dan musik gesek lainnya.

http://www.jawapos.com/read/2016/06/03/32083/orkestra-kolaborasi-prancis-indonesia

Last update: 19/6/2016

Mengenai obbo dan basson, Philippe David (di posisi

basson) mengatakan sangat jarang ada yang bisa

memainkan kedua alat musik ini di Indonesia. Bahkan

menurutnya hingga saat ini di Indonesia hanya ada 7 orang

pemain obbo. Berkolaborasi dengan Ensamble Trielen

merupakan impian kami sejak tahun lalu. Kami waktu itu

terpukau dengan penampilan mereka karena sebelumnya

saya sendiri tak pernah melihat ketiga instrumen itu

dimainkan secara bersamaan, jelas Finna Kurniawan,

pendiri SOOS.

Lagu kolaborasi yang dibawakan oleh keduanya yaitu

aransemen ulang dari instrumen milik Alexanderfest yang berjudul Concerto en Do Majeur de Haendel HWV 318.

Harmonisasi antara instr