Pkl .Analisis Pemasangan Lampu Pju

Click here to load reader

  • date post

    20-Sep-2015
  • Category

    Documents

  • view

    289
  • download

    43

Embed Size (px)

description

122

Transcript of Pkl .Analisis Pemasangan Lampu Pju

ANALISIS PEMASANGAN LAMPU PJU22.23No commentsPELAKSANAAN PRAKTIK KERJA INDUSTRIDI PT PLN (PERSERO) RAYON UJUNG BERUNG(Analisis Pemasangan PJU)LAPORAN

Diajukan untuk Mengikuti Ujian Sidang Praktik Kerja Industri pada program keahlian Teknik Instalasi Tenaga Listrik

Oleh :

Dede Solihadin121310106PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK INSTALASI TENAGA LISTRIK BIDANG KEAHLIAN TEKNOLOGI DAN REKAYASA SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI 9 GARUT2014PELAKSANAAN PRAKTIK KERJA INDUSTRIDI PT PLN (PERSERO) RAYON UJUNG BERUNG(Analisis Pemasangan PJU)Oleh :

Dede Solihadin121310106DISETUJUI DAN DISAHKAN OLEH:PembimbingFaisal Kholili, STMENGETAHUIKetua Program Keahlian Teknik Instalasi Tenaga ListrikSMKN 9 GARUTFaisal Kholili, STPELAKSANAAN PRAKTIK KERJA INDUSTRIDI PT PLN (PERSERO) RAYON UJUNG BERUNG(Analisis pemasangan PJU)Oleh :

Dede Solihadin121310106DISETUJUI DAN DISAHKAN OLEH:PEMBIMBING INDUSTRIDIRGAJAYAPengendalian SUSUT & PJU

MENGETAHUIPT PLN (PERSERO) RAYON UJUNG BERUNGTanda Tangan dan StempelBAGUSNAWANMANAGER

KATA PENGANTARBismillahirrahmanirrahim, assalamualaikum Wr. WbPuji syukur kami panjatkan ke hadirat Alloh SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga kami mampu menyelesaikan Laporan Praktik Kerja Industri di PT PLN (PERSERO) RAYON UJUNG BERUNG BANDUNG dengan tema Analisis pemasangan PJU. Shalawat dan salam senantiasa selalu tercurahkan kepada Rasululloh Muhammad SAW.

Laporan PRAKERIN disusun untuk mengikuti ujian sidang PRAKERIN di program keahlian Teknik Instalasi Tenaga Listrik di SMKN 9 Garut. Pelaksanaan PRAKERIN berlokasi di PT PLN (PERSERO) RAYON UJUNG BERUNG Jl. A.H Nasution No.65 (samping bank Mandiri) BANDUNG.

Kami memperoleh banyak pengalaman dan pengetahuan selama melakukan PRAKERIN, terutama belajarMenyeting KWH Meter prabayar 1 pasa, komponen Gardu, PJU,tentang mencetak PKPDL (SPK, BA, SIP, SPJBTL), pelayanan pelanggan dan masih banyak lagi pengetahuan mengenai ilmu Ketenaga Listrikan.

Kami sadar masih banyak kekurangan dan jauh dari kesempurnaan dalam menyusun laporan PRAKERIN, maka kami sangat mengharapkan saran dan kritik yang konstruktif. Dalam penulisan laporan ini, banyak bantuan dan dukungan baik secara langsung maupun tidak langsung dari berbagai pihak. Kami mengucapkan terima kasih kepada :

1.Bapak Drs. H. Supriyanto, MM, Kepala SMKN 9 Garut yang mengantarkan kami mengenal dunia industri.

2.Bapak Wawan Kurniawan, ST, Wakil Kepala Sekolah bidang hubungan Industri dan ketua kelompok kerja PRAKERIN yang telah membantu proses administrasi selama PRAKERIN.

3.Bapak Faisal Kholili, ST, Ketua Program Keahlian Teknik Instalasi Tenaga Listrik SMKN 9 Garut yang telah merekomendasikan dalam penyusunan laporan sekaligus Guru Monitoring dan Guru Pembimbing penyusunan laporan PRAKERINyang telah membimbing dan memberikan masukan yang berharga demi kemajuan isi laporan.

4.Bapak Bagusnawan, Manajer PT PLN (PERSERO) RAYON UJUNG BERUNG yang mengijinkan PRAKERIN di perusahaan yang dipimpinnya.

5.Bapak Dirgajayaspv pengendalian SUSUT & PJUyang membimbing bekerja di perusahaan.

6.Dinas Gangguan/Pelayanan Teknik dan staff/pegawai PT PLN (PERSERO) RAYON UJUNG BERUNG, yang memberikan pengalaman dan semangat.

7.Penyambungan pelanggan PT IBP (Inti Bumi Perkasa) yang telah memberikan ilmu yang sangat berguna bagi kami.

8.Seluruh Guru SMKN 9 Garut yang telah memberikan ilmu pengetahuan dan teknologi selama pembelajaran.

9.Rekan Praktik di PT PLN (PERSERO) RAYON UJUNG BERUNG, yang saling membantu dan memberi semangat.

10.Seluruh rekan siswa Program Keahlian Teknik Instalasi Tenaga Listrik SMKN 9 Garut.

11.Seluruh Keluarga tercinta yang memberikan dukungan morilmateril dan selalu mendoakan praktikan.

12.Semua pihak yang telah membantu dalam pelaksanaan PRAKERIN dan penyusunan laporan PRAKERIN ini.

Semoga segala bantuan yang telah diberikan kepada praktikan, baik materi dan non materi, menjadi pahala yang tercatat dan digandakan di sisi Alloh SWT. Harapan kami semoga Laporan PRAKERIN bermanfaat dan menambah pengetahuan bagi praktikan dan pembaca. Semoga hidup kita senantiasa dalam bimbingan Alloh SWT.

Alhamdulillahi robbil alamin, wassalamualaikum Wr. Wb.Garut, 16 Oktober 2014

Penyusun

DAFTAR ISILembar Pengesahan SekolahLembar Pengesahan IndustriKata Pengantar..................................................................................................................iDaftar Isi.............................................................................................................................iiiDaftar Gambar...................................................................................................................vDaftar Pustaka..................................................................................................................viDaftar Lampiran................................................................................................................viBAB IPENDAHULUAN1.1.Latar Belakang Praktik Kerja Industri......................................................... 1

1.2.Landasan Hukum Praktik Kerja Industri.....................................................2

1.3.Tujuan Praktik Kerja Industri....................................................................... 3

1.4.Manfaat Praktik Kerja Industri..................................................................... 4

1.5.Metode Dan Peserta Kegiatan Praktik Kerja Industri.................................4

1.6.Lokasi dan Waktu Pelaksaan Praktik Kerja Industri................................... 5

1.7.Sistematika Penulisan Laporan Praktik Kerja Industri................................5

BAB IIKAJIAN PERUSAHAAN2.1.Tinjauan Umum Perusahaan.......................................................................7

2.2.Struktur Organisasi PT PLN (Persero) UPJ Ujung Berung........................9

2.3.Prosedur Pelayanan....................................................................................10

2.4.Falsafah, Visi, Misi, Motto, dan Jasa Pelayanan........................................14

2.5.Aktivitas Perusahaan .................................................................................18

BAB IIITINJAUAN TEORITIS DAN ANALISIS MASALAH3.1.Pelaksanaan kegiatan Prakerin...................................................................19

3.2.Tinjauan Teoritis.......................................................................................... 19

3.2.1.Fungsi Penerangan Jalan...........................................................................19

3.2.2.Dasar Perencanaan Penerangan Jalan.....................................................20

3.2.3.Jenis-Jenis lampu PJU............................................................................... 20

3.2.4.Gambaran Kondisi PJU di indonesia..........................................................21

3.3.Pemasangan PJU.......................................................................................22

3.3.1.Pemasangan Instalasi PJU......................................................................... 22

3.3.2.Penyambungan kabel atau penghantar pada PJU....................................23

3.3.3.PHB pada Instalasi PJU............................................................................. 23

3.3.4.Arde pada Pengantar Proteksi...................................................................24

3.3.5.Aktivitas yang dilakukan oleh teknisi PJU.................................................24

3.3.6.Cara Meminta penambahan / perluasan PJU...........................................24

3.3.7.Peralatan dan bahan dalam memasang instalasi PJU.............................25

3.4.Analisis Masalah........................................................................................31

3.5.Pemecahan Masalah................................................................................. 31

BAB IVKESIMPULAN DAN SARAN4.1.Kesimpulan................................................................................................. 32

4.2.Saran ......................................................................................................... 32

Daftar Pustaka..........................................................................................

Lampiran..................................................................................................

DAFTAR GAMBAR1.Gambar 3.01. Tang Kombinasi

2.Gambar 3.02. Tang Lancip

3.Gambar 3.03. Tang Pemotong

4.Gambar 3.04. Obeng Positif (+)

5.Gambar 3.05. Obeng Negatif (-)

6.Gambar 3.06. Testpen

7.Gambar 3.07. Pisau (cutter)

8.Gambar 3.08. Lampu PJU

9.Gambar 3.09. Kabel PJU

10.Gambar 3.10. Tiang PJU

11.Gambar 3.11. MCB 1 Fasa

12.Gambar 3.12. MCB 3 Fasa

13.Gambar 3.13. Sensor Cahaya

BAB IPENDAHULUAN1.1Latar Belakang Praktik Kerja IndustriSistem penyelenggaraan pendidikan di sekolah menengah kejuruan mensyaratkan adanya kemitraan antara sekolah dan dunia industri, disebut PRAKERIN, antara lain :

1.Sebagai bentuk pelatihan paling efektif adalah pelatihan yang dilaksanakan di tempat kerja sesungguhnya, dimana siswa dapat belajar langsung dari karyawan yang berpengalaman.

2.Pengusaha atau manajer perusahaan adalah orang yang memahami kualitas tenaga kerjanya, sehingga harus berpartisipasi dalam proses pendidikan dan pelatihan.

3.Dalam beberapa hal, lembaga pendidikan dan pelatihan (pemerintah atau swasta) tidak mungkin membiayai pengadaan fasilitas yang terus mengikuti perkembangan teknologi.

Prakerin sesuai Kepututusan Mendikbud RI No. 323/4/1997 adalah bentuk penyelenggaraan pendidikan keahlian kejuruan (SMK) yang dipadukan dengan kahlian melelui bekerja langsung pada pekerjaan sesungguhnya di instansi mitra/pasangan, secara sistematis dan sinkron untuk mencapai tingkat keahlian profesional tertentu. PP No. 39/1992 menyatakan peran serta masyarakatberupa pemberian kesempatan magang dan latihan kerja. Regulasi pemerintah itu membuka peluang kerjasama antara SMK dan dunia industri untuk meningkatkan kesesuaian pendidikan SMK dengan kebutuhan dunia indusri dengan azas saling menguntungkan.

Prakerin sebagai tanggapan Depdiknas terhadap kebutuhan SDM yang terampil, luwes danup dateteknologi dalam pembangunan ekonomi saat ini dan masa depan, khususnya pendidikan dan pelatihan kejuruan menengah. Keterkaitan dan kesepadanan (link and match)tidak diartikan bahwa program pendidikan dan pelatihan di sekolah harus sepadan (mach)dengan kebutuhan dunia industri. Namun, lebih diartikan sebagai penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan antara sekolah dan dunia indusri secara bersamaan. Keterkautan dan kesepadanan dalam penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan kejuruan membutuhkan kemitraan aktif antara sekolah dan dunia industri. Sekolah bertanggung jawab menyiapakan keterampilan kognitif, sikap dan pelatihan dasar kejuruan. Dunia indusri bertanggung jawab menyiapakan pelatihan kompetensi terkait dengan bidang pekerjaan tertentu.

Sejak diberlakukan Prakerin, SMK harus berorientasi ganda yaitu sekolah dan dunia industri. Konsekuensinya, semua program pendidikan dan pelatihan yang dilakasanakan harus didasarkan kepentingan kedua belah pihak. Di satu sisi, dimaksudkan untuk membentuk pribadi mandiri, bertanggung jawab dan mampu berkembang kontinu melalui pengembangan kemampuan kognitif dan adaptif. Di sisi lain, mengembangkan kemampuan berupa kompetensi dan keterampilan kerja terkait yang diperlukan dunia industri.

Oleh karenanya, kurikulum SMK yang dikembangkan dalam kerangka sistem Prakerin, implementasinya menuntut proses pendidikan dan pelatihan dilaksanakan di dua tempat secara harmonis, yaitu di sekolah dan di dunia industri. Proses pendidikan SMK untuk membekali siswa dalam mengembangkan kepribadian, potensi akademik dan dasar keahlian yang kuat melalui pembelajaran normatif, adaptif dan produktif. Kemudian, proses pendidikan di dunia industri sesungguhnya untuk membiasakan siswa dengan budaya kerja di dunia industri.

1.2Landasan Hukum Praktik Kerja IndustriPelaksanaan Praktik Kerja Industri akan menjadi salah satu bentuk penyelenggaraan pendidikan menengah kejuruan sesuai dengan ketentuan pada keputusan Mendikbud No. 080/U/1993 tentang Program Pendidikan dan lapangan kerja, Keputusan Mendikbud No. 323/U/1997 tentang penyelenggaraan Prakerin, Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang sistem pendidikan Nasional, Permen No. 19 Tahun 2005 tentang standar nasional pendidikan, Permendiknas No. 22 Tahun 2006 tentang standar isi, Permendiknas No. 23 Tahun 2006 tentang standar kompetensi kelulusan, Permendiknas No. 20 Tahun 2007 tentang standar penilian pendidikan, Undang-Undang Nomor 2/1989 tentang sistem pendidikan nasional, dan peraturan pemerintah nomor 29 Tahun 1990 tentang pendidikan menengah, dan peraturan pemerinah Nomor 39 tahun 1992 tentang peranan masyarakat dalam pendidikan nasional, dan kepmendikbut Nomor 080/U/1993 tentang kurikulum SMK, sebagai berikut :

1.Penyelenggaraan pendidikan dilaksanakan melalui 2 (dua) jalur yaitu jalur pendidikan sekolah dan jalur pendidikan luar sekolah. [ UUSPN, Bab IV, pasal 10, ayat (1) ]

2.Penyelenggaraan sekolah menengah dapat bekerjasama dengan masyarakat terutama dunia usaha dan para dermawan untuk memperoleh sumber daya dalam rangka menunjang penyelenggaraan dan pengembangan pendidikan. [ PP 29, Bab XI, pasal 29, ayat 29, ayat (1) ].

3.Pengadaan dan pendayagunaan sumber daya pendidikan dilakukan oleh pemerintah, masyarakat, dan keluarga peserta didik. [ UUSPN, Bab VIII, pasal 33 ].

4.Masyarakat sebagai mitra pemerintah berkesempatan yang seluas-luasnya untuk berperan serta dalam penyelenggaraan pendidikan Nasional. [ UUSPN, Bab XIII, pasal 47, ayat (1) ]

5.Peran serta masyarakat dapat berbentuk pemberian kesempatanuntuk magang atau latihan kerja. [ PP 39, Bab III, pasal 4, butir (8) ]

6.Pemerintah dan masyarakat menciptakan peluang yang lebih besar untuk meningkatkan peran serta masyarakat dalam siatem pendidikan Nasional. [ PP 39, Bab VI, pasal 8, ayat (2) ]

7.Pada sekolah menegah dapat dilakukan uji coba gagasan baru yang di perlukan dalam rangka pengembangan pendidikan menengah. [ PP 29, Bab XIII, pasal 32, ayat (2) ]

8.Sekolah menengah kejuruan dapat memilih pola penyelenggaraan pengajaran sebagai berikut :

a.Menggunakan unit produksi sekolah yang beroperasi secara profesional sebagai wahan pelatihan kejuruan.

b.Melaksanakan sebagian kelompok mata pelajaran keahlian kejuruan disekolah, dan sebagian lainnya di dunia usaha atau dunia industri

c.Melaksanakan sebagian kelompok mata pelajaran keahlian kejuruan sepenuhnya di masyarakat, dunia usha dan dunia industri.[ Kepmendikbud, No, 080/U/1993, Bab IV, butir C.I kurikulum 1994, SMK].

1.3Tujuan Praktik Kerja Industri1.Pemenuhan Kompetensi sesuai tututan kurikulum

Penguasaan kompetensi dengan pembelajaran di sekolah sangat di tentukan oleh fasilitas pembelajaran yang tersedia. Jika ketersediaan fasilitas terbatas, sekolah perlu merancang pembelajaran kompetensi di luar sekolah (Dunia kerja mitra). Keterlaksanaan pembelajaran kompetensi tersebut bukan diserahkan sepenuhnya ke Dunia Kerja, tetapi sekolah perlu memberi arahan tentang apa yang seharusnya dibelajarkan kepada peserta didik.

2.Implementasi Kompetensi ke dalam dunia kerja

Kemampuan-kemampuan yang sudah dimiliki peserta didik, melalui latihan dan praktik di sekolah perlu diimplementasikan secara myata sehingga tumbuh kesadaran bahwa apa yang sudah dimilikinya berguna bagi dirinya dan orang lain. Dengan begitu peserta didik akan lebih percaya diri karena orang lain dapat memahami apa yang dipahaminya dan pengetahuannya di terima masyarakat.

3.Penumbuhan etos kerja/Pengalaman kerja

SMK sebagai lembaga pendidikan yang diharapkan dapat menghantarkan tamatannya ke dunia kerja perlu memperkenalkan lebih dini lingkungan sosial yang berlaku di Dunia kerja. Pengalaman berinteraksi dilingkungan Dunia kerja dan terlibat langsung di dalamnya, diharapkan dapat membangun sikap kerja dan kepribadian yang utuh sebagai pekerja.

1.4Manfaat Praktik Kerja Industri1.Bagi Peusahaan/Industri/Instansi

Bagi perusahaan/industri/instansi pasangan akan mengenal kualitas lulusan SMK secara luas dan mendalam, sehingga mempermudah dalam mencari calon karyawan dan pemakai lulusan SMK dapat membina calon karyawannya sedini mungkin.

2.Bagi Sekolah

Sekolah akan mendapatkan masukan dari pemakai lulusannya, sehingg bahan ajar di sekolah dapat diperluas dan diperdalam agar sesuai dengan tuntutan dunia industri.

3.Bagi Siswa

Keahlian profesi yang diperoleh melalui Prakerin dapat mengangkat harkat dan rasa percaya diri tamatan, yang selanjutnya dapat mendorong mereka untuk meningkatkan keahlian profesinya pada tingkatan lebih tinggi.

1.5Metode dan Peserta Kegiatan Praktik Kerja IndustriMetode penyelenggaraan kegiatan pendidikan Prakerin meliputi :

1.Hours Release:Siswa belajar pada jam-jam tertentu di dunia industri.

2.Days Release:Siswa belajar pada hari-hari tertentu selama tiga hari disekolah dan tiga hari di dunia industri setiap minggunya.

3.Block Release:Siswa belajar selama tiga bulan di sekolah dan tigabulan di dunia industri.

Metode penyelenggaraan Praktik Kerja Industri yang dilaksanakanSMK Negeri 9 Garutmenerapkan sistemBlock Releasedengan durasi waktu selama minimal 3 bulan. Peserta kegiatan Prakerin adalah seluruh siswa kelas XII SMKN 9 Garut pada semester 5, meliputi 5 kompetensi keahlian yaitu : Teknik Instalasi Tenaga Listrik (TITL), Teknik Kendaraan Ringan (TKR), Teknik Multimedia (MM), Teknik Audio Video (AV), dan Teknik Gambar Bangunan (TGB).

Peserta Praktik Kerja Industri (PRAKERIN) di PT PLN (Persero) RAYON UJUNG BERUNG dilaksanakan oleh 5 siswa Program Keahlian Teknik Instalasi Tenaga Listrik SMKN 9 Garut antara lain : Dede Solihadin (XII TITL 2), Dimas Triyanto P (XII TITL 2), Rizky Fadillah (XII TITL 2), Wildan Oktafian F (XII TITL 2), dan Yusep Kurnia (XII TITL 2).

1.6Waktu dan Lokasi Pelaksanaan Praktik Kerja Industri1.Waktu pelaksanaan kegiatan Pendidikan Praktik Kerja Industri (Prakerin) berlangsung selama 3 (tiga) bulan yang terhitung mulai tanggal 01 Juli 2014 s/d 30 September 2104.

2.Lokasi pelaksanaan kegiatan Pendidikan Praktik Kerja Industri (Prakerin) di dunia industri/instansi pasangan yang disesuaikan dengan program keahlian di SMK Negeri 9 Garut.

Lokasi prakerin dilaksanakan di satu tempat industri, yang lokasinya di PT PLN (PERSERO) RAYON UJUNG BERUNG BANDUNG, waktu pelaksanaan prakerin terhitung mulai tanggal 01 Juli 2014 s/d 30 September 2014.

1.7Sistematika Penulisan Laporan Praktik Kerja IndustriSistematika penulisan laporan praktik kerja industri terdiri dari 4 (empat) bab yaitu :

BAB IPENDAHULUAN

1.1Latar belakang Prakerin

1.2Landasan hukum prakerin

1.3Tujuan Prakerin

1.4Manfaat Prakerin

1.5Metode dan kegiatan peserta Prakerin

1.6Lokasi dan waktu pelaksanaan Prakerin

1.7Sistematika penulisan

BAB IIKAJIAN PERUSAHAAN

2.1Tinjauan umum perusahaan

2.2Struktur organisasi PT PLN (Persero) UPJ Ujung Berung

2.3Prosedur pelayanan

2.4Aktivitas perusahaan

BAB III TINJAUAN TEORITIS

3.1Pelaksanaan Kegiatan Prakerin di PT PLN (Persero) Rayon Ujung Berung

3.2Tinjauan teoritis

3.2.1Fungsi penerangan jalan umum

3.2.2Dasar perencanaan PJU

3.2.3Jenis-jenis lampu PJU

3.2.4Gambaran kondisi lampu PJU di Indonesia

3.3Pemasangan PJU

3.3.1Pemasangan instalasi PJU

3.3.2Penyambungan kabel atau penghantar pada PJU

3.3.3PHB pada instalasi PJU

3.3.4Arde pada penghantar proteksi

3.3.5Aktivitas yang dilakukan oleh teknisi PJU

3.3.6Meminta tambahan atau perluasan PJU

3.3.7Peralatan dan bahan dalam memasang PJU

3.4Analisi kasus

3.5Pemechan masalah

BAB IVKESIMPULAN DAN SARAN

4.1.Kesimpulan

4.2.Saran

BAB IIKAJIAN PERUSAHAAN2.1Tinjauan Umum Perusahaan2.1.1.Sejarah SingkatPT PLN Distribusi Jawa Barat dan BantenAwal kelistrikan daerah Jawa Barat dimulai semenjak pemerintah kolonial Belanda masih menguasai tanah Pasundan. Sesuai dengan perkembangan zaman perusahaan tersebut menjadi PLN Distribusi Jawa Barat dan Banten (DJBB).

Tahap - tahap perkembangan PLN sebagai Berikut :

a.Tahun 1905, ketika itu Jawa Barat khususnya dikota Bandung berdiri perusahaan milik pemerintah kolonial Belanda yang mengelola penyediaan listrik yang bernamabandungsche Electriciteit Maatschaappij(BEM).

b.Tahun 1920, dalam perjalanannya BEM di rubah menjadi perusahaan perseroan dengan namaGemeenschapplijk Electriceit Beedrjf Voor Bandung(GEBEO.NV), yang di kukuhkan melalui akte notaris Mr. Andrian hendrik Van Ophusein.

c.Tahun 1942 1945, setelah kekuasaan penjajahan beralih ke tangan pemerintahaan Jepang pendistribusian tenaga listrik dilaksanakan oleh Djawa Denki Djigyo Sha Bandoeng shi sha dengan wilayah kerja seluruh pulau jawa, sedangkan untuk pembangkitan dan penyaluran dilaksanakan oleh Soeiboe Denki Djigyo sha dan Denki Kosha.

d.Tahun 1948, setelah berakhir pendudukan Jepang, pengusahaan dan pendistribusian listrik di Jawa Barat dikelola kembali oleh GEBEO.NV, sedangkan untuk pembangkitannya dikelola olehpemerintah Republik Indonesia, yaitu oleh PENEPETEL (Perusahaan Negara Untuk pembangkitan Tenaga Listrik). Selanjutnya tahun 1961, dibentuk bandan pimpinan umum perusahaan listrik negara (BPU-PLN) sebagai wadah kesatuan pimpinan PLN.

e.PLN Bandung berubah menjadi PLN Exsploitasi XI sebagai kesatuanBPU- PLN di Jawa Barat, di luar DKI Jaya dan Tangerang.

f.Tahun 1970-an, dikeluarkan peraturan pemerintah no. 18 Tahun 1972 Tentang Perusahaan Umum Listrik Negara, kemudian berdasarkan pengumuman PLN Exsploitasi XI no. 05/D21/Sek/1975 tanggal 14 Juli 1975, PLN exsploitasi XI diubah namanya menjadi Peusahaan Umum Listrik Negara Distribusi Jawa Barat.

g.Era tahun 1990-an, perusahaan Umum Listrik Negara Distribusi Jawa Barat diubah lagi menjadi perusahaan perseroan (persero) dengan nama PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat sejak tanggal 30 Juli 1994.

h.Tanggal 20 Februari 2001 dikeluarkanlah keputusan direksi PT PLN (PERSERO) No.28.K/010/DIR/2001 yang menjadi landasan hukum perubahan nama PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat menjadi PT PLN (Persero)Unit Bisnis Distribusi Jawa Barat guna memenuhi tuntutan perubahan dan perkembangan kelistrikan yang dari tahun ketahuncenderung mengalami peningkatan. Dan pada tanggal 27 Agustus 2002 PT PLN (Persero) Unit Bisnis Distribusi Jawa Barat berubah lagi namanya menjadi PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat dan Banten dimana wilayah kerjanya meliputi Provinsi Jawa Barat dan Provinsi Banten, sehingga saat ini.

2.2.Struktur Organisasi PT PLN (Persero) UPJ Ujung BerungJunior technicianSYAIFUL B

Pengendalian konstruksiDADANG A

Pengendalian susut & pjuDIRGAJAYA

SPV ADMINISTRASIAGUS H

SPV TEKNIKDADANG S

Technician mark distribusiSARIFUDIN

Junior operatoroprasi distribusiFITRA Y

MANAGERBAGUSNAWAN

Junior technicianKOMARA

Junior technicianJOJO

Junior operatoroprasi distribusiTOMY A Y

Technician mark distribusiSUKIRMAN

Pengendalian piutang & caterTRISNO W

Pengendalian piutang & caterCECEP B

Pengendalian piutang & caterYAYAT

Pelayanan pelangganTIKE S

Pelayanan pelangganDEWI T

Operator admin umum & keuanganLELA D

Akuntansi & keuanganANDRIANA L D

Struktur Organisasi PT PLN (Persero) UPJ Ujung Berung2.3.Prosedur Pelayanan atau Deskripsi Kerja2.3.1Prosedur pelayanan atau Deskripsi kerjaManajemen Puncak memastikan tanggung jawab dan wewenang masing-masing fungsi ditetapkan melalui uraian tugas sesuai Struktur organisasi perusahaan maupun dengan uraian tugas pokok yang mengacu pada SKGM No.003.K/021/GM.DJBB/2004, tanggal 7 Januari 2004 tentang pola organisasi dan uraian fungsi organisasi jenjang ketiga pada unit pelayanan dan jaringan (UPJ), unit pelayanan TT/TM (UP TT/TM) dan unit jaringan (UJ) di Lingkungan PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat dan Banten.

a.Manajer

Bertanggung jawab atas susut, piutang dan kepuasan pelanggan sesuai batas wewenang, disamping kinerja unit lainnya.

Manajer memastikan :

-Mensinergikan seluruh fungsi dan unsur unit dalam mengoptimalkan sumber daya dan kemitraan untuk memastikan kinerja unit dan citra perusahaan.

-Menjalin komunikasi dan hubungan kerja internal dan eksternal yang efektif serta mengembangkan dan memberdayakan seluruh potensi SDM untuk meningkatkan budaya perusahaan (Integritas, Saling percaya, saling peduli, dan pembelajaran) danGood Corporate Goverment(Responsibility, Accountability, Fairness,danTransparancy).

-Melengkapi pengaturan lebih lanjut (yang belum diatur oleh KD), melaksanakan monitoring dan evaluasi/audit internal, termasuk data pengaduan, system informasi, dan tingkat mutu pelayanan (TMP).

-Memberikan apresiasi dan melaksanakan pembinaan SDM.

b.Supervisor Penyambungan Pelanggan

Fungsi utama : Kecepatan realisasi Perintah Kerja (PK) SP antara lain :

Pemeliharaan SP : Inspeksi, ganti berkala, pemulihan gangguan, konektor (lost kontak & asimetris, bersama supervisor Distribusi), TUL.I.09/10(PB/PD) VI.01/03 (Putus/Bongkar) Kebenaran database SP (DIL.S) dengan dokumen/laporan realitas lapangan, berkaitan dengan penyambungan pelanggan.

-Meningkatkan kinerja penyambungan pelanggan

-Melaksanakan penyambungan PB/PD (pemasangan SL s/d APP)

-Melaksanakan pemutusan sementara

-Melaksanakan bongkar rampung

-Melaksanakan pemeliharaan APP

-Membuat laporan kegiatan penyambungan pelanggan

c.Supervisor Pelayanan pelanggan

Fungsi utama : mengelola seluruh proses pelayanan pelanggan mulai kontak (hubungan) dengan pelanggan sampai dengan menyediakan database atau induk administrasi pelanggan dengan ramah, tertib, cepat dan efesien berdasarkan regulasi (TDL, TUL, dll), Informasi dari fungsi terkait, informasi pelanggan, masyarakat dan informasi internal untuk meningkatkan pendapatan dan kepuasan pelanggan.

-Melaksanakan pelayanan yang mudah dan nyaman bagi pelanggan melalui telepon, loket,frontdesk,account executies, call center,dll (diupayakan semaksimal mungkin untuk one stop service).

-Melaksanakan pemasaran, termasuk mengkoordinir pemasaran keliling terpadu sekaligus penertiban sambungan illegal.

-Mengelola informasi pelayanan, promosi, publikasi, sosialisasi, dan penyuluhan TDL dan TMP melaksanalkan administrasi layanan pengaduan, PJBTL (Perjanjian Jual Beli Tenaga Listrik) /suplemen/amandemen, penyambungan, perubahan TS (Tagihan Susulan), SPH (Surat Pengakuan Hutang), komitmen, dll.

-Melaksanakan pengelolaan database atau data induk elektronoik administrasi pelanggan (DIL) dan arsip induk pelanggan (AIL), termasuk perubahan data pelanggan (PDL), dan realisasi pemutusan sementara/rampung.

-Melaksanakan pelaporan, pertanggung jawaban, dll yang berkaitan dengan pelayanan pelanggan.

d.Supervisor Cater

Fungsi utama : mengelola seluruh fungsi pembacaan meter dan pembuatan rekening, ditambah pembacaan meter sisi hulu dengan tertib, ramah, cepat dan efesien berdasarkan regulasi, informasi dari fungsi terkait, informasi pelanggan, masyarakatatau informasi internal.

-Mendapatkan angka meter pelanggan dan membuat rekening listrik (hard copy , soft copy) yang benar, termasuk koreksi bila ada, dan dapat di pertanggung jawabkan sesuai jadwal, sehingga fungsi terkait dapat melaksanakan fungsi pembukuan, penagihan, dan pengawasan kredit.

-Mendapatkan mitra kerja yang handal untuk mendukung butir diatas.

-Mendapatkan angka meter dan membuat berita acara penerimaan KWH dari sisi hulu yang benar sesuai dengan jadwal.

-Mengatasi permasalahan pengaduan pelanggan, kendala lapangan, DPK, DLPD, pola pendampingan, dan baca ulang selektif sinergi sesuai dengan fungsi terkait.

-Mendapatkan informasi pemakaian, sambungan pelanggan, dll yang tidak benar (pemakaian tidak sah, meter macet, pentaripan) untuk diinformasikan ke fungsi terkait.

-Mengelola administrasi system RDM (pembuatan historical pemakaian kwh) dan pembuatan rekening (billing).

-Mengelola administrasi system RDM (pembuatan/pemeliharaan), DPM, PDE/PDT, meter elektronik, AMR, SMDSM (termasuk historical pemakaian kwh) dan pembuatan rekening (billing).

-Melaksanakan pelaporan (a.l. rekening per jenis tarif, berikut lampiran-lampirannya) pertanggungjawaban terjadi koreksi karena terjadi salah angka meter, memo 3 dan 4, analisis susut), berkaitan dengan pelayanan pelanggan.

e.Supervisor Penagihan

Bertanggung jawab untuk mengelola seluruh fungsi pembukuan, penagihan dan pengawasan kredit (TUL fungsi IV, V, VI kecuali pelaksanaan teknis pemutusan sementara/rampung) dengan tertib, ramah, cepat dan efisien berdasarkan regulasi (TDL, TUL, dll), informasi dari fungsi terkait, informasi pelanggan, masyarakat atau informasi internal.

-Menyediakan database piutang yang lengkap, rinci, benar, dan mutakhir secara terus menerus, termasuk melaksanakan rekonsiliasi dengan fungsi terkait.

-Melaksanakan pelayanan pembayaran rekening/tagihan listrik yang mudah dan nyaman, termasuk mendapatkan mitra kerja pengelola payment point yang andal

-Legalisasi SPT , perintah kerja putus/bongkar , DUPR dll

-Mengelola pengawasan piutang/tunggakan melalui pendekatan khusus (account Executives), sosial (penyuluhan, kehumasan, kemitraan), sanksi BK, membuat PK pemutusan sementara (TUL VI-01 dan kepada fungsi terkait, termasuk penyelesaian piutang ragu-ragu melalui KP2LN)

f.Supervisor Keuangan dan Administrasi

Bertanggung jawab untuk melaksanakan rekonsilasi cash in (bersama Supervisor pengendalian penagihan), ketersediaan sistem informasi, dana, mitra/outsourcing, dan sumber daya lainnya yang dibutuhkan oleh fungsi operasional. Proposionalitas apresiasi setiap pegawai.

-Melaksanakan administrasi keuangan

-Melaksanakan pencatatan dan akuntasi

-Memperifikasi dan memvalidasi terhadap kelengkapan bukti bukti pembayaran, tentang kesesuaian persyaratan berkas tagihan serta kelayakannya.

-Mengelola, memonitor dan mengevaluasi terhadap keamanan penyimpanan surat berharga, fisik uang di kantor APJ

-Mengkoordinir penerimaan dan penyetoran pajak penerangan jalan (PPJ)

-Mengelola, memonitor dan mengevaluasi atas tersusunnya laporan keuangan

-Merencanakan kebutuhan kas jangka pendek dan melaksanakan pembayaran dengangiro/cheque-Melaksanakan hubungan dengan mitra kerja, lembaga pemerintah, swasta, tokoh masyarakat serta media sesuai dengan bidang tugasnya

-Memverifikasi perhitungasn pajak penghasilan (PPh Ps.21) pegawai dan pensiunan serta rekonsiliasi tagihan dana pensiun PLN.

g.Supervisor Pelayanan teknik

Tugas Pokok : Bertanggung jawab dalam perencanaan dan pelaksanaan pekerjaan pelayanan teknik yang meliputi :

-Survei perencanaan kebutuhan material dan pasang sambung rumah (SR) dan alat pengukur dan pembatas (APP) untuk pekerjaan PB/PD.

-Penyambungan sementara, pemutusan, dan penyambungan kembali.

-Pengendalian konstruksi.

-Operasi dan pemeliharaan distribusi.

-Pengolahan data asset sesuai dengan ketentuan dan target yang telah ditetapkan perusahaan.

Untuk melaksanakan tanggung jawab sebagaimana disebutkan diatas, Supervisor pelayanan teknik Mempunyai fungsi sebagai berikut :

Memantau dan mengendalikan permintaan PB/PD, penyambungan sementara, pemutusan dan penyambungan kembali, pembongkaran sementara/rampung dan layanan lainnya.

Merencanakan dan mengendalikan kebutuhan material Jaringan Tegangan Menengah (JTM), Jaringan Tegangan Rendah (JTR), Trafo, SR dan APP serta kebutuhan anggaran sesuai dengan kewenangannya.

Menyusun SOP pengoprasian dan pemeliharaan jaringan distribusi.

Menyusun rencana pembangunan, pengoprasian dan pemeliharaan jaringan distribusi.

Mengkoordinir dan memantau pelaksanaan operasi dan pemeliharaan jaringan distribusi,cubicle, proteksi danpembangunan jaringan.

Melaksanakan Penertiban Pemakaian Tenaga Listrik (P2TL) bersama tim.

Memantau susut KWH dan melakukan penekanannya.

Melaksanakan pembacaan KWH meter transaksi pada gardu unduk dan KWH batas antar unit.

Memantau pembebanan Jaringan Distribusi, Mutu tegangan dan SAID/SAIFI.

Melaksanakan pengelolaan sarana dan peralatan kerja.

Membuat usulan pembangunan listrik pedesaan.

Melakukan pengelolaan data asset.

2.4.Falsafah, Visi, Misi, Motto dan Jasa perusahaan2.4.1Falsafah PT PLN (Persero) DJBBFalsafah PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat dan Banten yaitu kecerahan dan kegairahan dalam kehidupan masyarakat yang lebih produktif. Falsafah ini berisi keyakinan bahwa PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat dan Banten bukan hanya penyedia energy listrik akan tetapi juga berkonstribusi pada pengembangan dan peningkatan kualitas kehidupan masyarakat yang produktif.

2.4.2Visi PT PLN (Persero) UPJ UJUNG BERUNGVisi PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat dan Banten yaitu Diakui sebagai perusahaan kelas dunia yang bertumbuh-kembang, unggul dan terpercaya dengan bertumpu pada potensi insani. Untuk bisa mewujudkan visi tersebut PT PLN (Persero) memberikan layanan yang mudah, terpadu, menuntaskan semua permasalahan kelistrikan. Memakai SDM (Sumber Daya Manusia) yang berkualitas dengan kompetensi yang terbaik dan siap bersaing di era kompetensi saat ini. PLN (Persero) melakukan uji kompetensi yang digulirkan secara bertahap, terus menerus dan berkesinambungan. Hal ini untuk mewujudkan memunculkan potensi insani dalam wujud wawasan aspiratif dan etika, rasa kompeten, motivasi kerja, semangat berinovatif dan semangat bekerjasama.

VISI PLN

a.Mempertahankan posisi sebagaiMarketLeader

b.Mewujudkan perusahaan setara kelas dunia

c.Sumber daya manusia yang sangat potensial

d.Aktivitas usaha yang akrab dengan lingkungan

2.4.3Misi PT PLN (Persero) UPJ UJUNG BERUNGMisi PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat dan Banten adalah Menjalankan bisnis kelistrikan dan bidang lain yang terkait, berorientasi pada kepuasan pelanggan, anggota perusahaan dan pemegang saham, menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatakn kualitas kehidupan masyarakat, mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan ekonomi serta menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan untuk melaksanakan misi tersebut PT PLN berusaha membangun dan mengoprasikan fasilitas kelistrikan yang akrab dengan lingkungan alam dan lingkungan sosial, memacu pemanfaatan energi listrik secara tepat guna dan memberikan nilai tambah bagi sektor ekonomi, berusaha secara konsisten untuk meningkatkan jangkauan pelayanan kelistrikan dan mengembangkan usaha kelistrikan dengan kebutuhan pertumbuhan ekonomi pasar yang kompotitif.

MISI PLN

a.Memberikan konstribusi dalam pembangunan nasional

b.Melakukan usaha sesuai dengan kaidah ekonomi yang sehat

c.Memperhatikan kepentinganstake Holderd.Menjaga kualitas produk

e.Memuaskan pelanggan

2.4.4Motto PT PLN (Persero) UPJ UJUNG BERUNGMotto PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat dan Banten adalah Listrik untuk kehidupan yang lebih baik (Electricity for a Better Life). Dengan Motto itu PT PLN diharapkan dapat memberikan konstribusi kepada masyarakat agar dapat membantu meningkatkan kesejahteraan hidup masyarakat serta untuk anak cucu dan kehidupan yang lebih baik lagi dimasa yang akan datang.

2.4.5Produk/Jasa perusahaanPT PLN (Persero) adalah perusahaan yang bergerak dibidang jasa pelayanan ketenaga listrikan yang menyangkut menyediakan dan pemanfaatan tenaga listrik termasuk usaha penunjangnya yang bertujuan untuk meningkatakan kesejahteraan rakyat secara adil, makmur dan merata. Karena PT PLN (Persero) bergerak dibidang jasa pelayanan ketenaga listrikan yang bertujuan untuk kepentingan masyarakat luas, maka dalam memenuhi permintaan yang menyangkut tenaga listrik dikelompokan menurut sifat dan penggunaannya yaitu diadakan berbagai macam golongan tarif berdasarkan penggunaannya dan melaksanakan sebagian tugas pokok dan fungsi departement pertambangan dan energi yang meliputi pembangkitan, transmisi, pendidtribusian dan pengusahaan tenaga listrik sesuai dengan kebijaksanaan yang diterapkan oleh Menteri serta berdasarkan peraturan perundang-undangan ketenaga listrikan. Tugas pokok PT PLN (Persero) adalah menyelenggarakan usaha-usaha dibidang produksi, transmisi dan distribusi tenaga listrik serta perencanaan dan pembangunan di bidang kelistrikan dalam rangka turut membangun ekonomi, ketahanaan nasional serta lebih meningkatkan derajat masyarakat indonesia sesuai dengan kebijakan pemerintah.

Fungsi dari masing-masing cabang adalah mendistribusikan tenaga listrik kepada konsumen, membangun jaringan distribusi, pelayanan pelanggan dengan system pembendaharaan, serta melaporkan kegiatan dengan membuat laporan realisasidan pertanggung jawaban kepada pemimpin PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat dan Banten. Tenaga yang disalurkan kepada konsumen adalah tenaga listrik yang dibangkitkan dari beberapa pusat transmisikan lagi ke gardu-gardu induk dan kemudian di transmisikan ke gardu-gardu cabang hingga akhirnya sampai ke konsumen. Jika konsumen tersebut adalah suatu pabrik yang membutuhkan daya listrik yang sangat besar, maka gardu PLN langsung kepada panel di pabrik tersebut.

a.Produk Layanan

Sesuai dengan tugas dan fungsi dari PLN, maka jenis produk layanan PT PLN(Persero) UPJ Ujung Berung adalah sebagai berikut :

Pelayanan penyambunmgan baru

Pelayanan perubahan daya yang meliputi tambah daya, turun daya, dan penyesuaian daya

Pelayanan penyambungan sementara

Pelayanan perubahan atau penyesuaian golongan tarif atas permintaan pelanggan dan bukan atas permintaan pelanggan

Pelayanan ganti nama dan balik nama pelanggan

Pelayanan pembetulan alamat pelanggan

Pelayanan tagihan susulan dan tagiahan ganti rugi instalasi milik PT PLN (Persero) yang hilang atau rusak.

Pelayanan pembayaran rekening listrik dan tagihan lainnya

Pelayanan informasi perhitungan : harga jual tenaga listrik, biaya penyambungan, uang jaminan pelanggan, perhitungan reknening listrik dan biayabiaya lainnya

Pelayanan informasi persyaratan : persyaratan penyambungan listrik, peraturan instansi pelanggan, hak dan kewajiban PT PLN (Persero), PJU, TDL, dan lainnya

Pelayanan khusus gangguan 24 jam semua produk layanan tersebut umumnya telah terintegrasi dengan sistem CIS (Customer Information System) PT PLN (Persero) UPJ Ujung Berung

b.Proses Bisnis Layanan

Proses bisnis layanan PT PLN (Persero) UPJ Ujung Berung mengacu pada format TUL 94 (Tata Usaha Layanan) dengan menyederhanakan birokrasi mengunakan sistem-sistem CIS oracle sehingga proses pelayanan dapat dilakukan lebih baik dan cepat. Sistem IT juga didukung oleh fasilitas GIS yang telah terintegrasi dengan CIS. Sesuai dengan undang-undang pelayanan konsumen (UUPK) no. 8 tahun 1999, maka PT PLN (Persero) UPJ Ujung Berung dituntut memenuhi standar mutu layanan PT PLN (Persero) UPJ Ujung Berung. Standar mutu ini di evaluasi setiap bulan untuk dikeluarkan dengan standar layanan kondisi terakhir dan selalu di sosialisasikan kepada pelanggan melalui informasi baik diloket pelayanan, payment point dan sosialisasi hingga kecamatan dan dikeluarkan standar pelayanan.

Dalam mengusahakan tenaga listrik, PT PLN (Persero) mempunyai tiga sasaran yaitu :

Meningkatkan jumlah pelanggan

Meningkatkan daya terpasang

Meningkatkan penjualan Kwh (tenaga listrik) kepada pelanggan

Di dalam UndangUndang No. 15 tahun 1985 pasal 15 ditegaskan bahwa keuanganPT PLN (Persero) adalah sebagai berikut :

Menyediakan tenaga listrik secara terus menerus dengan mutu yang baik

Memberikan pelayanan yang sebaik baiknya kepada seluruh masyarakat

Memperhatikan keselamatan kerja dan keselamatan umum

c.Produk PT PLN (Persero)

Sesuai dengan Motto PT PLN listrik untuk kehidupan yang lebih baik (Electricity for a Better Life), maka PT PLN berusaha memberikan produk yaitu listrik yang merupakan bagian dari upaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat serta memberikan jas pelayanan yang baik.

d.Filosofi

Filosofi adalah landasan utama sebagai keyakinan untuk mewujudkan visi dan misi perusahaan. Landasan filosofi PLN UBD Jawa Barat adalah : mempunyai komitmen yang tinggi terhadap kepentingan pelanggan dengan menjadi SDM sebagai sumber daya penting perusahaan.

2.5Aktivitas PerusahaanAktivitas PT PLN (persero) Distribusi Jawa Barat dan Banten UPJ Ujung Berung yakni melaksanakan pengindustrian dan penjualan tenaga listrik serta pelayanan kepada pelanggan.

Aktivitas utama PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat dan Banten UPJ Ujung Berung sesuai dengan Peraturan Pemerintah No. 32 Tahun 1994, Tanggal 17 Juni 1994 adalah sebagai berikut :

1.Menyediakan tenaga listrik bagi kepentingan umum sekaligus memungpuk keuntungan berdasarkan prinsip sesuai pengelolaan perusahaan.

2.Mengusahakan penyediaan tenaga listrik dengan jumlah dan mutu yang memadai.

3.Meningkatkan kesejahteraan dan kemakmuran rakyat secara adil dan merata mendorong kegiatan ekonomi.

4.Mengusahakan keuntungan agar dapat membiayai mengembangkan tenaga listrik untuk melayani kebutuhan masyarakat.

5.Merintis kegiatan-kegiatan usaha penyediaan tenaga listrik.

6.Menyelenggarakan usaha-usaha lain yang menunjang penyediaan tenaga listrik

7.Sesuai dengan pelaturan dan perundang-undangan yang berlaku.

BAB IIITINJAUAN TEORITIS DAN ANALISIS KASUS MASALAH3.1.Pelaksanaan Kegiatan Prakerin di PT PLN (Persero) Rayon Ujung BerungKegiatan Prakerin dilaksanakan di PT PLN (Persero) Rayon Ujung Berung yang beralamat di jln. A.H Nasution No.65 Bandung kegiatan prakerin ini berlangsung mulai tanggal 01 juli 2014 s/d 30 september 2014.

Peserta Prakerin di PT PLN (Persero) Rayon Ujung Berung di laksanakan oleh 5 siswa program keahlian Teknik Instalasi Tenaga Listrik SMKN 9 Garut, diantarnya :

1.Dede Solihadin(XII TITL II)

2.Dimas Triyanto P(XII TITL II)

3.Rizky Fadillah(XII TITL II)

4.Wildan Oktafian(XII TITL II)

5.Yusep Kurnia(XII TITL II)

Selama melakukan kegiatan Prakerin terhitung dari tanggal 01 juli s/d 30 september 2014. Saya dan rekan-rekan prakerin mendapat banyak hal atau kegiatan yang baru yang tidak ada disekolah, adapun kegiatan-kegiatan yang pernah kami lakukan di sekolah.

3.2.Tinjauan TeoritisPJU (Penerangan Jalan Umum) adalah instalasi yang dirancang untuk menyediakakn power suplay untuk penerangan lampu jalan umum dan instalasi PJU biasanya di rencanakan dan di pasang di alam terbuka. Antara lain : Sensor cahaya, alat dan bahan, Komponen PHB, dan keselamatan kerja.

3.2.1.Fungsi Penerangan Jalan

Penerangan jalan di kawasan perkotaan mempunyai fungsi antara lain :

a.Menghasilkan kekontrasan antara obyek dan permukaan jalan

b.Sebagai alat bantu navigasi pengguna jalan

c.Meningkatkan keselamatan dan kenyamanan pengguna jalan, khususnya pada malam hari

d.Mendukung keamanan lingkungan

e.Memberikan keindahan lingkungan jalan.

3.2.2.Dasar Perencanaan Penerangan Jalan

a. Perencanaan penerangan jalan terkait dengan hal-hal berikut ini :

i.Volume lalu-lintas, baik kendaraan maupun lingkungan yang bersinggungan seperti pejalan kaki, pengayuh sepeda, dll

ii.Tipikal potongan melintang jalan, situasi (lay-out) jalan dan persimpangan jalan

iii.Geometri jalan, seperti alinyemen horisontal, alinyemen vertikal, dll

iv.Tekstur perkerasan dan jenis perkerasan yang mempengaruhi pantulan cahaya lampu penerangan

v.Pemilihan jenis dan kualitas sumber cahaya/lampu, data fotometrik lampu dan lokasi sumber listrik

vi.Tingkat kebutuhan, biaya operasi, biaya pemeliharaan, dan lain-lain, agar perencanaan sistem lampu penerangan efektif dan ekonomis

vii.Rencana jangka panjang pengembangan jalan dan pengembangan daerah sekitarnya

viii.Data kecelakaan dan kerawanan di lokasi.

b. Beberapa tempat yang memerlukanperhatian khusus dalam perencanaan

penerangan jalan antara lain sebagai berikut :

i.Lebar ruang milik jalan yang bervariasi dalam satu ruas jalan

ii.Tempat-tempat dimana kondisi lengkung horisontal (tikungan) tajam

iii.Tempat yang luas seperti persimpangan, interchange, tempat parkir, dll

iv.Jalan-jalan berpohon

v.Jalan-jalan dengan lebar median yang sempit, terutama untuk pemasangan lampu di bagian median

vi.Jembatan sempit/panjang, jalanlayang dan jalan bawah tanah (terowongan)

vii.Tempat-tempat lain dimana lingkungan jalan banyak berinterferensi dengan jalannya.

3.2.3.Jenis Jenis Lampu Penerangan Jalan Umum

Suatu penerangan diperlukan oleh manusia untuk mengenali suatu obyek yang gelap secara visual. Penerangan jalan umum dibuat untuk mempermudah dan membantu manusia dalam melihat obyek di jalan pada waktu malam hari atau suasana gelap. Penerangan jalan umum mempunyai 3 fungsi, yaitu sebagai fungsi keamanan, fungsi ekonomi dan fungsi estetika.

Suatu kota tanpa lampu penerangan jalan akan seperti kota mati, dan dimungkinkan akan terjadi banyak kasus kejahatan kejahatan,kecelakaan, dan akan sangat berdampak buruk terhadap kehidupan sosial kota pada malam hari.

Suatu kota dengan penerangan lampu jalan baik, akan mengangkat wajah kota menjadi lebih baik, cantik dan indah, selain berdampak lebih baik terhadap kehidupan sosial masyarakat kota. Salah satu pembangunan infrastruktur perkotaan adalah pembangunan dan pemasangan lampu penerangan jalan umum.

Dalam pelaksanaan pembangunan lampu penerangan jalan umum diperlukan perencanaan yang baik, sehingga pemasangan lampu penerangan jalan umum tersebut mempunyai efisiensi yang relatiftingi, mempunyai kuat penerangan yang cukup dan biaya operasionalnya yang murah. Salah satu cara untuk memperoleh tujuan perencanaan tersebut adalah pemilihan jenis lampu yang tepat, yang akan digunakan sebagai lampu penerangan jalan umum.

Terdapat beberapa jenis Lampu Penerangan Umum yang sering digunakan selama ini yaitu :

1.LAMPU HPL N

2.LAMPU SON T

3.LAMPU LVD

4.LAMPU NEON

3.2.4.Gambaran Kondisi Lampu PJU Di Indonesia

Kondisi PJU bagi Pemerintah Daerah memiliki 2 sisi yang berbeda yaitu di satu sisi memberikansumberpendapatan daerah berupa pajak penerangan jalan umum(PJU) yang dibayar oleh semua konsumen pengguna listrik kecuali Pemerintah Daerahdi suatu daerah berdasarkan UU No. 28 Tahun 2009, yaitu salah satu sumber pendapatan asli daerah (PAD)yang cukup penting bagi banyak Pemerintah Daerah.Besarnya pajak PJU ini untuk daerah-daerah tertentu terutama daerah perkotaan merupakan sumber pendapatan yang cukup besar bahkan salah satu yang terbesar dari pemerintah kabupatendan kota.

Pemerintah Provinsi dalam hal ini tidak memungut pajak PJU karena merupakan hak Pemerintah Kabupaten/Kota berdasarkan UU No. 28 Tahun 2009.Sementara di sisi yang lain, pengeluaran yang harus dibayarkan untuk tagihan listrik lampu PJU cukup besar juga untuk daerah-daerah tertentu terutama daerah perkotaan. Hal ini ditunjukkan oleh besarnya tunggakan tagihan listrik Pemerintah Daerah untuk PJU di berbagai daerah.

Berdasarkan data BPS (BPS, 2011), penjualan listrik PLN kepada semua pelanggan kecuali gedung Pemerintah Daerah dan PJU adalah sebesar Rp 102,7 trilyun dan bila nilai penjualan ini 3% merupakan pajakPJU yang harus dibayarkan konsumen, maka penerimaan Pemerintah Daerah dari pajak PJU sebesar Rp 3,08 trilyun pada tahun 2010. Sementara untuk pembayaran tagihan listrik untuk PJU kepada Pemerintah Daerah adalah sebesar Rp 2,2 trilyun sehingga sisa bersihpendapatan Pemerintah Daerah dari pajak PJU adalah sekitar Rp 890 milyar.

Jadi sekitar 70% dari pendapatan pajak PJU yang 10 diterima Pemerintah Daerah dibayarkan kembali pada tagihan listrik untuk PJU. Hal ini menunjukkan bahwa penggunaan listrik untuk PJU sangat tinggi. Ada beberapa sebab tingginya tagihan listrik PJU ini yaitu pertama karena sistem pembayaran PJU ini sebagian besar menggunakan sistemblock rateataulump sumsehingga tidak ada insentif bagi Pemerintah Daerahuntuk menghemat penggunaan listrik PJU. Kedua, karena sebagian besarlampu PJU masih menggunakan lampu jenis konvensional.

3.3.Pemasangan PJU3.3.1.Pemasangan Instalasi PJU

Dalam pemasangan instalasi PJU ada dua cara yang digunakan oleh teknisi ahli, Adapun kedua cara tersebut diantaranya :

1.Pemasangan PJU dengan caraUnder ground cable(Kabel bawah tanah) :

a.Pemasangan penghantar sistemunder groundharus mengikuti ketentuan pemasangan kabel tanah sesuai PUIL 2000

b.NYY bisa ditanam dengan cara diberi pelindung (pipa, pasir + bata, dll). Tetapi sangat dihindari apa bila dipasang di daerah yang rawan tekanan mekanis (Contoh penyebrangan jalan atau perempatan jalan).

c.NYFGBY bisa ditanam langsung di tanah karena kabel jenis ini sudah dilengkapi prisai baja yang bisa melindungi terhadap ganguan mekannis.

d.CATATAN Kabel instalasi jenis NYM bukanalah kabel jenis tanah, karena itu dalam keadaan bagaimanapun tidak di perbolehkan ditanam di dalam tanah.

2.Pemasangan PJU dengan cara kabel udara

a.Pemasangan harus mengikuti ketentuan-ketentuan pemasangan kabel udara pada PUIL 2000

b.TC (Twistet Cable) sebutan kabel udara yang sudah familliar dilapangan. (di PUIL macam-macam kabel udara NFY, NFAY, NF2X, NFA2X, dll)

c.Pada kabel TC untuk pengidentifikasian :

-Pada kabel TC ada garis atau setrip satu digunakan untuk menandai fase =R

-Pada kabel TC ada garis atau setrip dua digunakan untuk menandai fase =S

-Pada kabel TC ada garis atau setrip tigadigunakan untuk menandai U

-Pada kabel TC tidak ada garis atau setrip digunakan untuk menandai Netral =N

3.3.2Penyambungan Kabel atau Penghantar Pada PJU

Untuk pemasangan instalasi PJU, seorang teknisi harus menguasai cara penyambungan kabel pada PJU. Dibawah ini akan dijelaskan tentang cara penyambungan kabel PJU.

1.Sambungan penghantar dengan sistemunder groundcable(kabel tanah) bisa dengan cara disolder, diterminal, dipres atau dengan cara lain yang sederajat dan dimasukan dalam kontak sambung.

2.Sambungan penghantar dengan sistem kabel udara bisa dengan cara kotak box terminal dan konektor.

Dua penghantar logam yang tidak sejenis (seperti tembaga dan alumunium atau tembaga berlapis alumunium) tidak boleh disatukan dalam terminal atau penyambung punter kecuali jika alat penyambung itu cocok untuk maksud dan keadaan penggunaannya. Diantaranya sebagai berikut :

1.Penghantar alumunium tidak boleh dihubungkan denganterminal dari kuningan atau logam lain berkadar tembaga tinggi, kecuali bila terminal itu telah diberi lapisan yang tepat atau telah diambil tindakan lain untuk mencegah korosi.

2.Sambung kabel alumunium dantembaga bisa dilakukan dengan konektor, sekun, terminal dari bahan bimetal.

3.3.3PHB Pada Instalasi PJU

Cara pemasangan PHB pada PJU diantaranya :

1.Pemasangan PHB untuk PJU harus mengikuti ketentuan pemasangan PHB tutup pasang diluar pada PUIL 2000.

2.Ketinggian PHB tidak boleh kurang dari 1.2 meter.

3.Inti pokok komponen PHB, pada sisi penghantar masuk dari PHB yang berdiri sendiri harus dipasang setidak-tidaknya satu saklar, sedangkan pada setiap penghantar keluar setidak-tidaknya dipasang satu proteksi arus.

4.Pada komponen PHB seperti saklar utama dan MCB (pengaman) harus bertanda SNI.

3.3.4ARDE dan Penghantar Proteksi

Dalam pemasangan instalasi PJU dibutuhkan semacam pengaman arus bocor, atau yang sering disebut arde. Berikut tujuan dan pemasangan arde pada PJU :

1.Arde dan penghantar proteksi mempunyai peranan yang sangat penting pada suatu instalasi, karena semua BKT seperti PHB, armatur, tiang, dll harus di groundingkan untuk menghindari tegangan sentuh terlalu tinggi.

2.Pada sitem TN-CS semua BKT dihubungkan dengan pembumian di PHB dengan menggunakan penghantar proteksi.

3.Pada sistem TT semua BKT dibumikan terpisah dengan pembumian pada PHB (Dengan kata lain semua BKT dibumikan atau digrounding sendiri).

3.3.5.Aktifitas yang Dilakukan Pada PJU

1.Perencanaan pemasangan PJU

2.Penambahan dan perluasan PJU

3.Pemasangan jaringan PJU

4.Pemeliharaan dan perbaikan PJU

5.Pengawasan PJU

3.3.6.Cara Meminta Penambahan atau Perluasan PJU

Permintaan penambahan atau perluasan PJU yang datang dari lingkungan masyarakat harus ditunjukan kepada pemda/pemkot setempat selaku pengelola PJU.

Dalam hal merealisasikan penambahan atu perluasan Pju tersebut, pemda dan PLN senantiasa koordinasi dalam menentukan kelayakan pasokan aliran listrik agar setiap PJU yang dipasang dapat menyala dengan baik dan tidak mengganggu tegangan dari pelanggan PLN disekitarnya.

3.3.7.Peralatan dan Bahan Dalam Pemasangan PJU

Seorang teknisi yang berhubungan dengan kelistrikan, khususnya pada PJU harus menggunakan alat dan bahan yang sesuai dengan prosedur. Berikut alat dan bahan yang digunakan dalam pemasangan PJU.

1.Tang

Dalam pemasangan PJU atau memperbaiki PJU dibutuhkan beberapa alat seperti tang. Tang dalam pemasangan PJU dibagi menjadi tiga, yaitu :

a.Tang kombinasi

Tang termasuk alat penting yang sering digunakan dalam pekerjaan instalasi listrik, bentuk tang kombinasi, seperti pada gambar di bawah ini.

Gambar 3.01. Tang kombinasiFungsi tang kombinasi, antara lain :

Memotong kabel

Mengupas kabel

Menarik kabel

Memegang komponen, dll

b.Tang lancip

Tang lancip umumnya digunakan hanya untuk memegang benda disaat tangan kita sudah tidak mampu memegang atau untuk muntir kawat pada pekerjaan instalasi. Bentuk tang lancip seperti gambar dibawah ini

Gambar 3.02 Tang Lancipc.Tang pemotong

Tang pemotong umumnya digunakan untuk memotong kabel dan biasanya juga oleh orang teknik digunakan sebagai alat pengupas kabel pada pekerjaan instalasi, bentuk tang pemotong seperti gambar dibawah ini :

Gambar 3.03. Tang Pemotong2.Obeng

Banyak digunakan oleh orang teknik sebagai alat penting yang sering digunakan. Berdasarkan jenisnya ada dua jenis obeng yaitu :

a.Obeng positif (+)

Obeng jenis ini biasanya dipakai untuk memasang dan membuka sekerup dengan alur silang (+). Perlu diketahui bahwa kepala sekrup dengan alur silang memiliki tenaga gerak putar yang lebih besar dari pada beralur (-). Berikut gambar obeng positif.

Gambar 3.04 Obeng Positif(+)b.Obeng negatif (-)

Obeng jenis ini biasanya dipakai untuk memasang dan membuka kepala sekerup dengan alur (-). Berikut gambar untuk obeng negatif.

Gambar 3.05 Obeng Negatif(-)3.Tespen

Untuk mengetahui adanya aliran listrik dalam suatu penghantar diperlukan suatu alat yang namanya tespen, bagi seseorang yang sering berkecimpung dalam dunia kelistrikan merupakan keharusan untuk memiliki tespen. Berikut gambar dari tespen.

Gambar 3.06 Testpen4.Pisau (Cutter)

Pisau (Cutter) merupakan alat yang biasa digunakan untuk mengupas kabel, terutama pada kabel NYM, NYFGBY, dan jenis kabel lainnya yang memiliki isolasi yang keras.

Gambar 3.07. Cutter5.Bahan

Selain alat yang digunakan, pemasangan PJU juga harus disediakan bahan-bahan yang digunakan di dalam PJU

a.Lampu PJU

Fungsinya untuk penerangan jalan

Gambar3.08 Lampu PJUb.Kabel PJU

Fungsinya untuk menyambungkan arus kepada lampu

Gambar 3.09. kabel PJUc.Tiang PJU

Fungsinya sebagai tiang lampu dan penerangan

Gambar 3.10. Tiang PJUd.MCB 1 fasa dan 3 fasa

MCB (Miniature Circuit Breaker) adalah komponen dalam instalasi rumah yang mempunyai peran yang sangat penting. Komponen ini berfungsi sebagai sistem proteksi dalam instalasi listrik bila terjadi beban lebih dan hubungan singkat arus listrik (Short circuit atau korsleting). Kegagalan fungsi dari MCB ini berpotensi menimbulkan hal-hal yang tidak diinginkan seperti timbulnya percikan api karena hubung singkat yang akhirnya bisa menimbulkan kebakaran.

Gambar 3.11. MCB 1 fasaGambar 3.12. MCB 3 fasaSedangkan angka 1 dan 2 menujukan nomor terminal pada MCB sebagai tempat koneksi kabel listrik. Pada angka 1 atau bangian atas umumnya disambungkan dengsn kabel incoming dan pada angka 2 atau bangia bawah disambungkan dengan kabel outgoing.

Gambar disebelah kanan merupakan MCB dengan toggle swich berwarna biru. Simbol I putih menunjukan bahwa MCB dalam posisi ON dan simbol O menunjukan posisi OFF.

e.Sensor cahaya

Fungsinya untuk menyalakan atau mematiakn secara otomatis

Gambar 3.13. Sensor cahaya3.4Analisis MasalahPermasalah yang masih dihadapi seringkali nyala lampu PJU belum optimal, sering tidak nyala di jam-jam tertentu di mana beban puncak penggunaan listrik sedang terjadi. Sehingga daya yang teralirkan oleh PLN di tempat-tempat itu belum sebanding dengan kebutuhan daya lampu, daya lampu PJU setiap titiknya, masing-masing 250 watt, sehingga ketika daya ke lampu tersebut kurang dari kebutuhan, secara otomatis lampu tidak mampu menyala.

3.5Pemecahan MasalahCara memperbaiki masalah pada PJU adalah memakai komponen-komponen yang berkualitas agar PJU bisa menyala dengan optimal dan harus di cek secara rutin pada setiap jaringnya apabila ada kerusakan bisa langsung di perbaiki atau di ganti yang rusaknya.

Solusi yang dapat diambil adalah PLN mesti menambah suplai daya sesuai konsumsi yang digunakan pada setiap jalur jaringannya. Langkah lain, kita bisa menggunakan lampu yang mampu tetap menyala ketika daya listrik PLN sedang mengalami penurunan daya tanpa mengurangi watt dari setiap lampu sesuai aspek yang telah ditentukan

BAB IVPENUTUP4.1KESIMPULANPenerangan Jalan Umum (PJU) adalah suatu sistem dari bagian Dinas Panataan Kota (DPU) yang bertugas untuk memelihara dan memperbaiki lampu lampu Penerangan Jalan. Dalam tugas praktek kerja lapangan ini saya mengamati berbagai macam masalah dan berbagai macam jalan keluar yang saya hadapi, selain menambah ilmu pengetahuan saya juga semakin banyak pengalaman yang diserap. Saya juga mengetahui bahwa kerja tim adalah bagian pokok dalam setiap pengerjaan di lapangan.

Perbaikan dan pemeliharaan yang dilakukan adalah meliputi instalasi lampu Penerangan Jalan Umum baik pada jaringan atas tanah maupun bawah tanah, penggantian lampu Lampu, perbaikan pada bok bok panel PHB.

Berdasarkan uraian-uraian diatas ada beberapa poin yang dapat di ambil yaitu :

1.Instalasi pemasangan PJU merupakan salah satu yang sangat penting untuk diperhatikan, masalah yang biasa terjadi pada instalasi bergram, diantaranya adalah lampu tidak menyala dan pemasangan komponen PHB.

2.Masalah yang terjadi pada lampu, dimana beban puncak penggunaan listrik sedang terjadi, sehingga daya yang teralirkan oleh PLN di tempat-tempat itu belum sebanding dengan kubutuhan daya lampu.

3.Masalah yang terjadi pada komponen PHB, pemasangan PHB untuk PJU harus mengikuti ketentuan pemasangan PHB tutup pasang diluar pada PUIL 2000.

a.Ketinggian PHb tidak boleh kurang 1.2 meter

b.Inti pokok komponen PHB, pada sisi penghantar arus masuk dari PHB yang berdiri sendiri harus dipasang setidak-tidaknya satu saklar, sedangkan pada setiap penghantar keluar setidak-tidaknya dipasang satu proteksi arus.

c.Pada komponen PHB seperti saklar utama dan MCB harus berstandar SNI

4.2SARAN - SARANDalam setiap pekerjaan yang kami hadapi adalah berhubungan dengan faktor kesulitan dan resiko yang sangat besar, sehingga dalam pekerjaannya harus teliti, konsentrasi dan sangat hati hati karena berhubungan dengan nyawa. Faktor keselamatan juga harus ditunjang dengan alat alat keselamatan yang menunjang pekekerjaan seperti halnya sabuk pengaman, helm pelindung kepala, sarung tangan anti strum, sepatu anti strum, baju wearprak dan lain sebagainya.

Masyarakat juga harus berperan penting untuk saling menjaga aset aset pemerintah seperti Lampu Penerangan Jalan Umum agar senantiasa awet dengan tidak merusaknya. Dan menjaga keaamanan disekitarnya, jangan sanpai ada tindak pencurian pada komponen komponen perangkat Penerangan jalan Umum. Selain petugas yang seyiap malamnya keliuling, masyarakata juga harus melapor apabila di daerah skitarnya ada beberapa lampu penerangan jalan umum yang padam. Petugas mungkin terlewati untuk mengamati dimana saja lampu yang mati karena keterbatasan petugas.

Ada beberapa saran untuk cara memasang instalasi pemasangan PJU antara lain :

a.Siapkan alat dan bahan sebelum melakukan pekerjaan

b.Periksalah alat dan bahan yang akan digunakan

c.Gunakan perlengkapan keselamatan kerja

d.Berdoa lah sebelum melakukan pekerjaan

1.Saran untuk pihak sekolah

a.Persiapan sebelum prakerin harus sudah disiapkan secara matang, apalagi tempat prakerin yang jaraknya jauh.

b.Kunjungan yang dilakukan pembimbing dalam kurun waktu 3 bulan, minimL 3 kali kunjungan ke perusahaan agar peserta prakerin terkoordinir dengan baik dan mengetahui kabar apabila terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

2.Saran untuk pihak perusahaan

a.Untuk lebih banyak memberikan materi atau praktek kepada siswa prakerin agar pengetahuan siswa tersebutbertambah dan dapat mengaplikasikan pelajaran yang dipelajarinya disekolah tentang bidangnya masing-masing.

b.Memperkenalkan hal baru yang tidak siswa dapat disekolah mengenai pelajaran yang bersangkutan dengan bidang keahlian siswa tersebut, agar menambah ilmu dan wawasan siswa yang bersangkutan sehingga ilmu yang di dapat selama prakerin dapat dibagi dengan teman-temannya disekolah.

DAFTAR PUSTAKASumber:-http://awangkingdom.blogspot.com/2012/11/cara-merangkai-rangkaian-lampu- jalan.html

-http://ekowahyono83.blogspot.com/2013_03_01_archive.html