PERENCANAAN TEKNIS PENGOLAHAN AIR BERSIH UNTUK …

of 191 /191
LAPORAN TUGAS AKHIR PERENCANAAN TEKNIS PENGOLAHAN AIR BERSIH UNTUK MASYARAKAT DESA WARU KECAMATAN MRANGGEN KABUPATEN DEMAK Diajukan untuk melengkapi persyaratan menempuh ujian akhir Program S1 Jurusan Sipil Fakultas Teknik Universitas Semarang Oleh : RIZKY YONATA NIM : C.111.12.0100 YAYASAN ALUMNI UNIVERSITAS DIPONEGORO UNIVERSITAS SEMARANG FAKULTAS TEKNIK JURUSAN SIPIL 2016

Embed Size (px)

Transcript of PERENCANAAN TEKNIS PENGOLAHAN AIR BERSIH UNTUK …

MRANGGEN KABUPATEN DEMAK
Program S1 Jurusan Sipil Fakultas Teknik Universitas Semarang
Oleh :
KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat,taufiq dan hidayah-
nya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan tugas akhir ini dengan judul
“PERENCANAAN TEKNIS PENGELOLAHAN AIR BERSIH UNTUK MASYARAKAT
DESA WARU KECAMATAN MRANGGEN KABUPATEN DEMAK”, yang disusun untuk
memenuhi syarat menyelesaikan Program Sarjana (S1) Jurusan Teknik Sipil Fakultas
Teknik Universitas Semarang. Penyusun menyadari jika laporan tugas akhir ini dapat
terselesaikan karena bantuan berbagai pihak, sehingga penyusun menyampaikan terima
kasih kepada:
1. Allah SWT.
2. Bapak Prof. Dr. H. Pahlawansjah Harahap, S.E, M.E., selaku Rektor Universitas
Semarang.
3. Bapak Ir. Supoyo, M.T selaku Dekan Fakultas Teknik Universitas Semarang.
4. Bapak Purwanto, S.T, M.T selaku Ketua Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Semarang.
5. Bapak Ir. Wisnu Suharto, Dplh. HE selaku dosen pembibing utama yang slalu
membimbing,memberi saran, dan mengarahkan sehingga penyusun dapat dengan
baik menyelesaikan tugas akhir ini.
6. Bapak Moch. Sediono, BIE,ME selaku dosen pembibing anggota yang selalu
membimbing,memberi saran dan mengarahkan sehingga penyusun dapat dengan
baik menyelesaikan tugas akhir ini.
7. Semua pihak yang tidak dapat di sebutkan satu persatu yang telah dengan tulus
ikhlas memberi do’a dan motivasi sehingga dapat terselesaikan laporan ini.
Kritik dan saran yang membangun akan menyempurnakan dalam penyusunan laporan ini.
Semarang, 2016
1.5 Keaslian .................................................................................... 4
2.1 Aspek-Aspek Utama Pengelolaan Air ...................................... 5
2.1.1 Aspek Hukum ................................................................. 5
2.1.2 Aspek Teknis .................................................................. 6
2.1.3 Aspek Ekonomi .............................................................. 6
2.1.4 Aspek Sosial ................................................................... 6
2.1.5 Aspek Lingkungan .......................................................... 7
2.1.6 Aspek Kelembagaan ....................................................... 7
2.1.7 Aspek Keuangan ............................................................. 8
2.2 Sumber Air ................................................................................ 10
2.2.1 Air Tanah ........................................................................ 10
2.2.2 Mata Air .......................................................................... 12
2.2.3 Air Permukaan ................................................................ 13
2.4.1 Keperluan Domestik ....................................................... 17
2.4.3 Proyeksi Penduduk ......................................................... 18
2.4.4 Kehilangan Air ................................................................ 19
2.5 Sistem Transmisi Dan Distribusi .............................................. 21
2.5.1 Sistem Transmisi ............................................................ 22
2.5.2 Sistem Distribusi ............................................................. 23
2.7 Pengendalian Biaya .................................................................. 20
BAB 3 PERENCANAAN ............................................................................... 34
4.1 Uraian Umum ........................................................................... 34
4.2 Tahapan Perencanaan ............................................................... 34
4.3 Perencanaan Arsitektur ............................................................. 35
4.4 Perencanaa Struktur .................................................................. 36
BAB 4 PELAKSANAAN ............................................................................... 42
5.1 Uraian Umum ........................................................................... 42
5.3 Peralatan Kerja .......................................................................... 44
5.4 Bahan Bangunan ....................................................................... 54
5.5 Tenaga Kerja ............................................................................. 66
5.5.2 Waktu Kerja ................................................................ 68
5.5.3 Sistem Pengupahan ..................................................... 69
Gambar 3.2 Skema hubungan dan bentuk organisasi tradisional ..................... 12
Gambar 3.3 Skema hubungan dan bentuk organisasi swakelola ...................... 13
Gambar 3.4 Bentuk organisasi tipe manajemen konstruksi .............................. 14
Gambar 3.5 Bentuk organisasi turnkey ............................................................. 16
Gambar 3.6 Hubungan antara unsur dalam Proyek Pembangunan
Masjid At-Taqwa Muhammadiyah Wonodri Kota Semarang....... 19
Gambar 3.7 Bahan uji silinder .......................................................................... 29
Gambar 4.1 Mini pile ukuran 20 x 20 cm ......................................................... 36
Gambar 4.2 Pile cap tipe P6 dan P7 .................................................................. 37
Gambar 4.3 Kolom tipe K1A dan K1B ............................................................ 38
Gambar 4.4 Balok tipe B dan C ........................................................................ 38
Gambar 5.1 Teodolit ......................................................................................... 43
Gambar 5.4 Mini mix atau molen ..................................................................... 45
Gambar 5.5 Alat vibrator .................................................................................. 46
Gambar 5.6 Trcuk mixer ................................................................................... 46
Gambar 5.7 Concrete pump .............................................................................. 47
Gambar 5.8 Dump truck yang digunakan untuk mengangkut material
sisa galian tanah ............................................................................. 48
Gambar 5.9 Crane ............................................................................................. 49
bekisting plat lantai dan balok ....................................................... 49
Gambar 5.11 Bucket ........................................................................................... 50
Gambar 5.13 Bar cutter ....................................................................................... 52
Gambar 5.14 Agregat halus (pasir) ..................................................................... 55
Gambar 5.15 Agregat kasar (kerikil) .................................................................. 56
Gambar 5.16 Semen ............................................................................................ 58
xii
Gambar 5.19 Beton Deckling.............................................................................. 61
Gambar 6.2 Direksi kit ...................................................................................... 72
Gambar 6.3 Gudang dan direksi kit .................................................................. 72
Gambar 6.4 Papan nama ................................................................................... 73
Gambar 6.5 Pekerjaan galian tanah................................................................... 74
Gambar 6.7 Pembesian pile cap ........................................................................ 76
Gambar 6.8 Proses pengecoran pile cap ........................................................... 77
Gambar 6.9 Pembesian balok rib ...................................................................... 78
Gambar 6.10 Pemasangan bekisting balok rib .................................................... 79
Gambar 6.11 Pembesian kolom .......................................................................... 81
Gambar 6.12 Pemasangan bekisting pada kolom ............................................... 82
Gambar 6.13 Pemasangan bekisting plat lantai dan balok.................................. 85
Gambar 6.14 Pembesian pada plat lantai dan balok ........................................... 86
Gambar 6.15 Pengecoran pada plat lantai dan balok .......................................... 87
Gambar 6.16 Perawatan pada plat lantai dan balok ............................................ 88
Gambar 6.17 Pemasangan dinding bata ringan ................................................... 90
BAB I
Air merupakan kebutuhan pokok bagi semua kehidupan makhluk ciptaan Tuhan.
Manusia dan makhluk hidup lainnya sangat bergantung dengan air demi mempertahankan
hidupnya. Air yang digunakan untuk konsumsi sehari-hari harus memenuhi standar
kualitas air bersih. Kualitas air bersih dapat ditinjau dari segi fisik,kimia, mikrobiologi dan
radioaktif. Namun kualitas air yang baik ini tidak selamanya tersedia di alam sehingga
diperlukan upaya perbaikian, baik itu secara sederhana maupun modern. Jika air yang
digunakan belum memenuhi standar kualitas air bersih, akibatnya akan menimbulkan
masalah lain yang dapat menimbulkan kerugian bagi penggunanya.
Belakangan ini timbul masalah yang sangat krusial yaitu sulit untuk mendapatkan
air bersih. Banyak sumber air yang biasa dipakai tidak sebagus dulu lagi. Penyebab
susahnya mendapat air bersih adalah adanya pencemaran air yang disebabkan oleh limbah
rumah tangga, limbah pertanian, dan limbah industri.Selain itu, adanya pembangunan dan
penjarahan hutan merupakan penyebab berkurangnya kualitas mata air dari pegunungan
karena banyak bercampur dengan lumpur yang terkikis terbawa aliran sungai. Akibatnya,
air bersih terkadang menjadi "barang langka".
Oleh karena itu pengembangan sumber daya air harus dibantu dibidang-bidang
ilmu terkait. Desa Waru Kecamatan Mranggen Kabupaten Demak merupakan salah satu
daerah di Indonesia yang luas wilayahnya 2,40 km terdiri dari 3 dusun, 3 RW, 19 RT.
Total jumlah penduduk (tahun 2015) adalah 2.021 jiwa dengan jumlah Kepala Keluarga
505 KK dan jumlah rumah 420 rmah.
1
2
Blok
Jumlah RT
Sumber Data Desa Waru 2015
Dari tabel diatas diketahui, jumlah rumah di Desa Waru yang memiliki akses
terhadap sarana air bersih adalah 0%. Sumber air bersih yang digunakan masyarakat saat
ini adalah sumur bor/gali, dimana kualitas air dari sebagian sumur yang ada kurang
memenuhi syarat kesehatan dan kuantitas air pada musim kemarau berkurang, maka Desa
Waru Kecamatan Mranggen Kabupaten Demak adalah salah satu desa yang tidak atau
kurang tersedianya pengelolaan sarana air bersih yang memadai, sehingga dapat
menimbulkan penyakit yang berbasis lingkungan terutama diare yang sering diderita
masyaraka cukup tinggi.
1.2 Perumusan Masalahan
Beberapa permasalahan pokok yang masih dihadapi dalam penyediaan air bersih di
Indonesia khususnya Desa Waru Kecamatan Mranggen Kabupaten Demak antara lain
adalah : masalah tingkat pelayanan air bersih yang masih rendah, sumber air bersih yang
digunakan masyarakat saat ini adalah sumur bor/sumur serta tidak tersedianya sarana dan
prasarana air bersih, dimana kualitas air dari sebagian sumur yang ada kurang memenuhi
syarat kesehatan dan kuantitas air pada musim kemarau berkurang, maka Desa Waru
Kecamatan Mranggen Kabupaten Demak adalah salah satu desa yang tidak atau kurang
tersedianya sarana air bersih yang memadai sehingga secata teknis kita harus
merencanakan sistem untuk meningkatkan pelayanan untuk penyediaan air bersih
penduduk pedesaan yang disesuaikan dengan kondisi wilayah rencana dan minat serta
3
kemampuan masyarakat untuk mendapatkan air bersih. Berdasarkan uraian tadi dapat kita
ambil masalah dari penelitian ini adalah :
1) Bagaimana perencanaan teknis pengolahan air bersih untuk masyarakat?
1.3 Lokasi Perencanaan
Gambar 1.1 Desa Waru Kecamatan Mranggen Kabupaten Demak
Sumber : Google Earth 2015
Untuk mengetahui upaya memenuhi kebutuhan air bersih dan membentuk
suatu sistem jaaringan mandiri dalam hal penyediaan dan pengelolaan air bersih di
Desa Waru Kecamatan Mranggen Kabupaten Demak.
2) Manfaat
terkait, alternatif yang dapat dilakukan untuk megembangkan pelayanan air bersih
terutama wilayah pedesaan serta memberikan gambaran tentang memenuhi
kebutuhan air bersih di Desa Waru Kecamatan Mranggen Kabupaten Demak.
1.5 Keaslian
pengolahan infrastruktur air bersih di Desa Waru Kecamatan Mranggen Kabupaten
Demak untuk mengetahui upaya memenuhi kebutuhan air bersih dan membentuk suatu
sistem jaringan mandiri dalam hal penyediaan dan pengelolaan air bersih di Desa
tersebut. Perencanaan ini diharapkan dapat memberikan masukan kepada instansi
terkait, alternatif yang dapat dilakukan untuk megembangkan pelayanan air bersih
terutama wilayah pedesaan serta memberikan gambaran tentang memenuhi kebutuhan
air bersih di Desa Waru Kecamatan Mranggen Kabupaten Demak.
5
2.1.1 Aspek Hukum
yang mengatur tugas dan wewenang instansipengelola air dan peraturan daerah
yang bersifat operasional antara lain Undang-Undang Dasar 1945, UU No. 11
Tahun 1974 Tentang Pengairan, Peraturan PEMERINTAH No. 22 Tahun 1982
Tentang Tata Pengaturan Air, PP. No. 23 Tahun 1982 Tentang Irigasi, PP. No. 4
Tahun 1987 Tentang Penyerahan Sebagaian Urusan Pemerintah du Bidang
Pekerjaan Umum, Permen Undang PU No. 42 IPRT/1986 Tentang Tata Laksana
Penyerahan Jaringan Irigasi Kecil. Berikut ini wewenang pengurusannya kepada
Perkumpulan Petani Pengumpul Air (P3A).
Tatanan hukum pendukung Undang-Undang diatas merupakan perwujudan
atau penyempurnaan dari peraturan yang sudah ada, dengan tetap memperhatikan
beberapa prinsip sebagai berikut :
tujuan sehingga memunkinkan untuk dilakukan perubahan atau penggantian
seperlunya.
- Konsistensi peraturan perundang-undangan yang berlaku perlu mendapat
perhatian, idealnya harus mengacu dan ta’at pada peraturan atau perundang-
undangan yang lebih tinggi.
mengikuti siklus pengelolaan pembangunan yang berkesinambungan yaitu :
perencanaan – pengoperasian – pemeliharaanserta evaluasi. Mengingat penyebaran
air tanah tidak dibatasi oleh batas - batas administrasi suatu daerah, maka sebaran
air tanah berdasarkan aspek teknis mengacu pada cekungan air tanah yaitu suatu
6
hidrolika (pengisian, pengambilan, Pengaliran) baerlangsung.
Selama ini setiap instansi pengelolaan air mempunyai pedoman atau standar
teknis yang tidak sama.Hal ini akan menyulitkan dalam upaya mengelola sumber
daya air secara menyeluruh, oleh karena itu perlu diciptakan standar nasional yang
dapat dipakai untuk berbagai kepentingan. Dalam mengelola air terutama airtanah
setiap instansi menyimpan data informasi serta hasil penelitian tentang sumber daya
air tanah masing-masing. Data informasi tersebut sangat penting untuk dasar
perencanaan dalam pengembangan air tanah akan tetapi karena keberadaan data
tersebut tidak mengumpul pada intansi atau badan yang mengelola data, maka data
tersebut tidak besifat accessible. Hal ini tentu sangat merugikan bagi usaha
pengelolaan air tanah yang bersifat terpadu, sehingga perlu diadakan program
peningkatan sumberdaya manusia secara teratur. Berdasarkan uraian diatasmaka
pengelolaan sumberdaya air tanah perlu dilakukan secara menyeluruh dan terpadu
bersama dengan air permukaan.
sumberdaya air harus diarahkan bagi peningkatan pelayanan masyarakat. Penyedia
air bagi masyarakat tersebut harus menjadi prioritas utama. Apabila terjadi
pertentangan kepentingan dalam pemanfaatan air makapengelolaan harus berpihak
pada masyarakat.
fregmentasi pengelolaan atas dasar penggunaannya, karena penggunaan air untuk
kegiatan usaha apapun tetap merupakan komoditi ekonomi oleh sebab itu kita perlu
memanfaatkan air dari segi ekonomis.
2.1.4 Aspek Sosial
sumber air dalam menunjang kehidupannya. Meskipun sumber daya air merupakan
komoditi ekonomi tidak berarti bahwa yang basis ekonominya kuat dapat
memonopoli ketersediaannya air.
terbuka bagi tingkat (Perancangan hingga pengawasan), pengelolaan sumber daya
air menjamin bahwa pengelolaan memang betul-betul diarahkan sebesar-besarnya
untuk kemakmuran rakyat. Hal ini dapat dijadikan sebagai sinyal terjadinya
degradasi sumber daya air secara dini.
2.1.5 Aspek Lingkungan
mutunya akan menjamin meningkatnya kesehatan masyarakat, terutama
terhindarnya penyakit yang berasal dari air serta peningkatan perlawanan terhadap
pencemaran terutama didaerah perkotaan dan industri.
Perencanaan yang efisien akan memberikan konstribusi yang snagat berarti
dalam pengelolaan yang berkelanjutan karena jumlah kebutuhan hanya akan
disesuaikan dengan pasokan yang ada.
Perlindungan dari konservasi sumber daya air tanah dan seluruh variable
hidrologi baik didaerah recharger maupun discharge. Mengingat air tanah hanya
merupakan salah satu paket dalam daur ulang hidrologi maka komponen hidrologi
yang terlibat dalam daur tersebut yang menjadi wewenang dan tanggung jawab
institusi yang berbeda maka harus secara terintegrasi dan menyeluruh dilibatkan
dalam pengelolaan.
Dalam pengunaan sumber daya alam termasuk pengelolaan air di Indonesia
merupakan wewenang pemerintah pusat. Kewenangan tersebut melibatkan banyak
lembaga, baik sebagai peneliti, maupun swasta sebgai konsultan dan kontraktor
pelaksana, Departemen Perindustrian Dan Perdagangan, Departemen Transmigrasi
Dan Kependudukan, Departemen Kesehatan dan intansi terkait yang berperan
sebagai pengelola dan pengguna air, dengan pelaku-pelaku utama : Departemen
Permukiman Prasarana Wilayah, Departemen Pertambangan Dan Energi,
Pemerintah Daerah, serta peran Lembaga Swadaya Masyarakat yang merupakan
organisasi non-pemerintah.
main diantara lembaga yang terlibat dalam pengelolaan air. Bahwa dalam
menjalankan tugas dan kewajibanny masing-masing pelaku manajemen tidak dapat
mengabaikan peran pola atau mekanisme struktur kelembagaan, alur pembiayaan
perundang-undangan yang berlaku. Keterlibatan banyak lembaga dalam
pengelolaan air memerlukan adanya koordinasi pada tiap tahapan, sehingga perlu
suatu bentuk kesepakatan.
Sekema dan matriks hubungan kerja antar instansi pengelolaan air, hasil
pemetaan fungsi dan wewenang lembaga statusnya, yang dibuat dengan melakukan
interprestasi situasi dan kondisi serta pertimbangan pembagian tugas dan
wewenang instansi hasil pengungkapan perundang-undangan dan peraturan yang
berlaku, serta keahlian termasuk asas dekonsentralisasi dan bedistribusian tugas dan
wewenang dapat dilihat pada tabel dan bagan dibawah ini.
9
- Biaya pengelolaan, termasuk biaya investasi, biaya pengoperasian dan pemeliharaan,
biaya kelembagaan serta biaya pengelolaan lingkungan yang dipergunakan untuk
mendukung kelestarian air dan alamnya.
- Penarikan restribusi sebagaia sumber keuangan.
2.1.8 Aspek Sumber Daya Manusia
Sumber daya manusia dengan kriteria tertentu dalam arti kualitas maupun kuantitas
diberbagai aspek pelaku manajemen yang tangguh sangat diperlukan untuk mendukung
keberhasilan. Apalagi bila ditunjang dengan piranti lunak dan keras yang dapat mempermudah dan
mempercepat proses pengaturan dan pengolahan air.
Tingkatan Manajerial Koordinator Manajerial Operasional Manajerial Menengah Manajerial Tinggi
Instansi Pengelola Air Pengelola Lapangan Perumusan Kebijakan Pengambilan Keputusan
Dep. Kimpraswil Dit. Binlak Dit. Bintek Men. Kimpraswil
Dit. Bipran Dirjen Air, CK
Litbang Balitbang
Dir. Jen. GDSM
Hutan Dan Pelestarian
LIPI Men. KLH
Para Pakar BPN
Dan Kependudukan
Dep. Kesehatan
Dep. Perindustrian
dan Perdagangan
Dep. Pertanian
PIPA Dinas Pertambangan Walikota
Sumber : Seminar Nasional ITB
10
2.2 Sumber Air
Air sangat erat hubungannya dan tidak akan lepas dari pembahasan siklus hidrologi yang
menggambarkan perjalanan air di alam. Pemilihan sumber air tergantung dari :
- Kualitas air
- Ketersediaan keuangan
- Air tanah
- Mata air
- Air permukaan
2.2.1 Air Tanah
Menurut cataan yang ada jumlah air yang tersimpan didalam perut bumi adalah air tanah.
Sebagai sumber utama dari air tanah adalah presipitasi yang menembus tanah secara langsung ke
air tanah atau memasuki sungai dipermukaan tanah.
Air tanah mempunyai prioritas terendah daripada air daripad air dari presipitasi, prioritas
yang terendah menjadi faktor penting dalam pembatasan kecepatan dalam pemanfaatannya.
Sumber-sumber lain dari air tanah meliputi air dari lapisan jenuh didalam tanah yang
dibawa keluar dalam bantuan intensif serta air terjebak dalam batuan selama masa
pembentukannya. Jumlah air macam ini keadaannya sering dilaruti bahan mineral. Air tanah
menurut kedalamannya dibedakan menjadi dua :
a. Lapisan Air bawah dangkal atau Freatik
Merupakan air yang keluar pada sumur-sumu r galian disebut air bebas. Sampai
saat ini sumur dangkal masih banyak dipakai oleh penduduk sebagai sumber air
untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga.
b. Lapisan Air Tanah dalam atau Artesis
Merupakan air yang tersimpan di antara dua lapisan batuan kedap air di bawah
lapisan air freatik. Lapisan air ini disebut juga lapisan air tertekan.
11
Kemampuan tanah memberikandebit air tergantung dari beberapa faktor antara lain
porositas dan hasil spesifik yang merupakan ukuran kemampuan tanah untuk
mengalirkan air sperti tercantum dalam tabel dibawah ini.
Tabel 2.2 Perkiraan Porositas Rata - Rata, Hasil Spesifik dan
Permeabilitas Berbagai Bahan
(%) (%) (%)
Batu Pasir 15 8 4,1
Batu Kapur, Serpih 5 2 0.041
Kwarsit, Granit 1 0,5 0,0004
Sumber : Linsley, R. K and Joseph, A.F, 1989
Porositas yang tinggi tinggi tidaklah merupakan petunjuk bahwa suatu
akifer akan menghasilkan volume air yang besar pada semua sumur. Hasil spesifik
adalah volume air yang akan mengalir secara bebas dari akifer itu (dinyatakan
dalam persentase). Hasil spesifik selalu lebih kecil dari porositas karena sejumlah
air akan tetap bertahan dalam akifer akibat gaya-gaya molekuler atau kapiler.
Hasil spesifik dari bahan butir halus jauh lebih kecil daari pada bahan
berbutir kasar. Lempung walaupun berporositas tinggi juga merupakan bahan
berbutir halus sehingga biasanya menghasilkan air sedikit bagi sumur-sumur.
Sebaliknya batu kapur yang berguna atau batu pasir yang retak dengan porositas
yang rendah mungkin menghasilkan hampir seluruh kandungan airnya.
Pengolahan penyediaan air bersih dengan memanfaatkan air tanah
khususnya berupa sumur-sumur dalam relatif membutuhan biaya operasi yang
tinggi, karena selalu dibutuhkan pemompaan. Sistem perpipaan dengan sumber air
tanah sangat sesuai untuk pengembangan sumber daya secara bertahap mengikuti
pertambahan kebutuhan air.
dan penguranagan pemakaian pipa transmisi ke daerah pelayanan. Sumur dalam
12
yang dioperasikan untuk melayani kebutuhan air bersih di Wilayah Kabupaten
Demak.
2.2.2 Mata Air
Mata air merupakan sumber air yang biasanya terletak pada lereng bukit
atau pegunungan yang mengeluarkan air yang bersumber dari dalam tanah . Sumber
air dari mata air dapat berasal dari dalam tanah yang tersimpan selama musim
penghujan dan keluar secara perlahan-lahan selama musim kemarau atau berasal
dari air yang tertahan oleh tumbuh-tumbuhan yang berada pada daerah yang lebih
tinggi.
Mata air ini dapat lestari apabila kondisi hutan dapat terpelihara dengan
baik. Apabila kondisi mata air dapat terpeliharamenunjukan kondisi hidrologis
hutan masih cukup baik. Mata air yang dimanfaatkan untuk melayani pengolahan
kebutuhan air bersih Wilayah Kabupaten Demak yaitu Jolotundo yang berlokasi
ditimur komplek makam Sunan Kalijaga, Kadilangu Kabupaten Demak.
2.2.3 Air Permukaan
bumi, dapat dilihat secara visual dengan tidak menggunakan peralatan tertentu
seperti air yang terdapat dalam tanah. Air permukaan sangat potensial untuk
kepentingan kehidupan. Potensi sumber daya air sangat tergantung /berhubungan
erat dengan kebutuhan misalnya untuk air minum tentu dituntut kriteria kualitas
yang memenuhi syarat kesehatan dana sebagainya.
Untuk memenuhi kepentingan dalam berbagai hal akan membutuhkan
tenaga, energi dan biaya sehingga dapat menghasilkan manfaat dan nilai
potensinya. Air permukaan sebagian besar terdiri dari :
a) Air Sungai
b) Air Waduk
c) Air Danau
Treatment Plant (WTP) dengan kapasitas 50 l/dtk, yang melayani Wilayah
Kepetakan yang berlokasi di Kepetakan Kabupaten Demak.
13
2.3 Kualitas Air
Kualitas air adalah kondisi kalitatif air yang diukur dan atau di uji berdasarkan
parameter-parameter tertentu dan metode tertentu berdasarkan peraturan perundang-
undangan yang berlaku (Pasal 1 keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 115
tahun 2003). Kualitas air dapat dinyatakan dengan parameter kualitas air. Parameter ini
meliputi parameter fisik, kimia, dan mikrobiologis(Masduqi,2009).
Menurut Acehpedia (2010), kualitas air dapat diketahui dengan melakukan
pengujian tertentu terhadap air tersebut. Pengujian yang dilakukan adalah uji kimia, fisik,
biologi, atau uji kenampakan (bau dan warna). Pengelolaan kualitas air adalah upaya
pemaliharaan air sehingga tercapai kualitas air yang diinginkan sesuai peruntukannya
untuk menjamin agar kondisi air tetap dalam kondisi alamiahnya.
Perkembangan tingkat kesadaran dan pengetahuan masyarakat yang relatif rendah
tidak seiring dengan pembangunan sarana fisik adalah sebagai salah satudampak yang
timbul dan kebijaksanaan pembangunan yang hanya mengejar tingkat pertumbuhan
ekonomi yang tinggi tanpa melakukan peningkatan sumber daya manusia.
Pemerintah harus menciptakan peraturan sedangkan pengusaha berusaha
menciptakan produk barang dan makanan serta kemasan yang hemat terhadap pencemaran
seperti mengurangi pemakaian bahana plastik dan mengganti dengan bahan yang larut
dalam air. Tingginya tingkat pencemaran sebagai dampak terutama akibat pencemaran
sebagai akibat dari lemahnya sumber daya manusia mengenai tingkat pengetahuan dan
mental. Syarat kualitas penyediaan air bersih menggambarkan mutu dari air baku meliputi :
Fisika, Kimia dan Bakteriologi.
2.4 Studi Kebutuhan Air
penyediaan air bersih memerlukan besaran atau kapasitas sistem yang harus disediakan.
Tujuan sistem PAM pada suatu kota yaitu menyediakan sistem penyediaan air bersih untuk
seluruh kegiatan penduduk di kota tersebut. Kebutuhan air pada suatu komunitas
dipengaruhi oleh :
14
e) Sistem penyaluran air buangan
f) Industri
g) Harga
Jumlah penduduk menentukan jumlah air untuk kegiatan domestik.
Kebutuhan air pada musim panas akan lebih besar dibanding pada musim dingin.
Pemakaian air dipengaruhi oleh kebiasaan masyarakat dalam menggunakan air.
Masyarakat yang soal ekonominya lebih tinggi akan memerluakan air lebih banyak karena
semakin banyak memerlukan air untuk berbagai keperluan. Semakin banyak jumlah
industri semakin besar kebutuhan air di kota tersebut. Semakin mahal harga air,
masyarakat akan membatasi dalam pemakaian air.
Penggunaan air dalam suatu kota biasanya dikategorikan dalam :
Keperluan Internal : Kebutuhan rumah tangga sehari-hari
Keperluan Eksternal :
sakit.
- Keperluan kota : penyiraman taman, penggelontoran, pembersihan jalan dan
sebagainya.
2.4.1 Keperluan Domestik
Kebutuhan air bersih untuk pemenuhan kegiatan sehari-hari atau rumah tangga
seperti : minum, memasak, mandi, mencuci, menyiram tanaman, halaman dll. Kebutuhan
air domestik banyak dipengaruhi oleh tingkat ekonomi dan sosial suatu negara. Semakin
maju suatu negara kebutuhan air domestiknya cukup tinggi. Dari hasil survey di 8 kota di
Indonesia tahun 1989 diperoleh kebutuhan air sebesar 138,5 lt/orang/hari (Soemirat, Juli
1994).
Demak rata-rata 60 lt/hari/orang dimana dalam satu keluarga rata-rata terdiri dari 5 jiwa.
15
Keperluan air eksternal sangat ditentukan oleh jenis kegiatan yang ditinjau.
Kebutuhan air bersih yang digunakan untuk beberapa kegiatan :
- Kebutuhan institusional seperti : kantor, pendidikan.
- Kebutuhan komersial dan industri seperti : hotel, pasar, pertokoan, restoran, air
pendingin, pemanas dan bahan baku proses.
- Kebutuhan fasilitas umum seperti : tempat ibadah, rekreasi, terminal.
2.4.3 Proyeksi Penduduk
lama periode semakin tidak akurat prediksi penduduk), jumlah penduduk dalam suatu
daerah (bila populasi menurun, keakuratan prediksi menurun) dan angka pertambahan
penduduk (bila angka pertambahan penduduk meninkat keakuratan menurun).
Keperluan air domestik dihitung berdasarkan jumlah penduduk yang akan dilayani.
Biasanya dihitung untuk masa pelayanan sampai 25 tahun. Untuk memperkirakan atau
memprediksi jumlah dimasa datang diperlukan data penduduk beberapa tahun kebelakang.
Data ini diperlukan untuk kecenderungan pertambahan jumlah penduduk yang sudah ada.
Pendekatan yang ada untuk memprediksi pertambahan penduduk adalah dengan
cara :
sebelumya, kemudian prediksi pertambahan penduduk tahun mendatang
diperkirakan dengan melanjutkan grafik yang sudah ada, sesuai dengan tren atau
kecenderungan grafiknya.
matematis yang dapat digunakan diantaranya adalah :
- Persamaan Geometrik
Dimana :
r = Persen pertumbuhan penduduk tiap tahun
16
Dalam perncanaan kebutuhan air, faktor kehilangan air perlu dimasukan karena
sistem penyediaan air mempunyai kemungkinan untuk terjadinya kebocoran. Kebocoran
dapat terjadi karena teknis atau non teknis.
Kebocoran teknis disebabkan oleh kehilangan air pada sistem perpipaan ataupun
karena kebocoran pada sistem pengolahan. Sedangka kebocoran non teknis dapat terjadi
karena masalah administrasi.
Besar kehilangan air di Indonesia masih cukup besar, antara 20-35% sebaiknya
kebocoran atau kehilangan air ini ditekan.
2.4.5 Fluktuasi Kebutuhan Air
Kebutuhan air dimasyarakat tidak selalu konstan, tetapi berfluktuasi dengan
perubahan musim dan aktivitas masyarakat. Ada variasi tahunan, bulanan, mingguan,
harian dan jam. Dalam musim panas lebih banyak air dipergunakkan untuk umum, mandi
maupun menyram. Pada har libur konsumsi air juga naik, bahkan penggunaan air dalam
sehari mempunyai fluktuasi. Pada pagi dan siang hari penggunaan air lebih banyak
dibandingkan dengan malam hari.
Pada umumnya semakin kecil komunitas, variasi yang terjadi akan semakin besar.
Dikota-kota yang besar kebutuhan air cenderung mendekati angka rata-rata pada hari
tertentu disetiap minggu, bulan atau tahun akan terdapat pemakaian air lebih besar dari
pada kebutuhan rata-rata perhari disebut “Pemakaian Hari Maksimum”.
Untuk jam-jam tertentu didalam suatu hari, pagi atau sore pemakaian air akan
memuncak lebih besar dari pada kebutuhan air rata-rata perhari disebut “Pemakaian Jam
Puncak”.
2.5.1 Sistem Transmisi
Biasanya yang dimaksud dengan sistem transmisi adalah penyaluran air dari
sumber ke instansi pengolahan atau resevoir distribusi. Perhitungan debit menggunakan
debit maksimum day. Cara transmisi tergantung dari topografi dan lokasi sumber.
17
Untuk penyaluran air baku (menuju sistem pengolahan) dapat digunakan saluran
pembuka, kanal, ataupun perpipaan dengan tekanan. Tetapi untuk mendistribusikan air
bersih pengaliran harus dengan perpipaan untuk menjaga kualitas air konsumen. Sistem
pengaliran dapat dilakukan dengan cara gravitasi atau dengan pemimpaan tergantung dari
kondisi lokasi dan topografi.
Cara gravitasi lebih mudah diinginkan karena terlepas dari permasalahan energi
yang diperlukan oleh pompa. Aliran gravitasi mengalir mengikuti perbedaan elevasi
sumber dan tujuan (instalasi pengolahan atau resevoir distribusi) dan tidak membutuhkan
energi pendorong. Sistem transmisi sumber-sumber air bersih untuk Desa Waru
Kecamatan Mranggen Kabupaten Demak yaitu menggunakan sistem gravitasi.
Pada beberapa sistem transmisi, dipasang perlengkapan sebagai berikut :
a) Katub-katub (valves)
- Gate valve berfungsi untuk mengatur aliran.
Dipasang pada pipa utama atau sub utama untuk mengatisipasi perbaikan sistem
perpipaan. Dipasang pula pada percabangan, biasanya dipasang pada interval antar
160 m – 250 m (A1 – Layla, 1980).
- Air valves untuk mengeluarkan udara
Dipasang pada bagian-bagian tetrtinggi perpipaan. Dilengkapi dengan pelampung
yang membuka katup bila udara dalam katup penuh. Udara pada pipa akan
mengurangi area efektif pipa.
- Blow of untuk mengeluarkan endapan, ditempatkan pada bagian-bagian terbawah
sistem perpipaan.
b) Bangunan Pelepas Tekanan (BPT)
Bila beda tinggi dan tujuan terlalu tinggi sehingga tekanan yang ada karena
perbedaan ketinggian tersebut melebihi kekuatan pipa. Pipa mempunyai
keterbatasan kekuatan, tergantung dari bahan dan kelas pipa. Biasanya kekuatan
maksimum pipa sampai 100 m kolom air.
Sebelum mencapai 100 m beda tinggi (disarankan antara 60-70 m), dibuat
bak pelepas tekanan untuk menetralkan kembali tekanan sampai nol. Tekanan
18
setelah BPT tekanan mulai dari nol kembali, sehingga pipa tidak mendapat beban
tekanan lebih besar dari batas kekuatan pipa.
2.5.2 Sistem Distribusi
Sistem distribusi pemanfaatan air akan menetukan tingkat efisiensi pemakaian
air. Secara umum pemakaian air telah dimanfaatkan oleh petani untuk kebutuhan pertanian
lahan basah. Metode penggunaan air masih sangat jauh dari efisien karena pengelolaan air
dan sumber air belum dilakukan dengan menganut prinsip ekonomis. Kehilangan air masih
terlalu besar baik karena kehilangan untuk berbagai keperluan. Sistem distribusi air
memerlukan jalur yang panjang juga akan menyebabkan kehilangan yang besar sehingga
seharusnya dipilih jalur prndistribusian yang pendek. Dengan mempergunakan sistem
giliran juga dapat menghemat penggunaan air. Masyarakat memakai air memegang cara
menghitungkan kebutuhan air secukupnya untuk berbagai keperluan misalnya untuk
tanaman, mandi, mencuci dll.
Sistem distribusi terdiri dari :
Reservoir dapat berupa ground tank atau elevated tank (reservoir menara).
Fungsi reservoir adalah :
Pemerataan aliran dan tekanan akibat vaariasi pemakaian
didistribusi.
Penetuan kapasitas reservoir
mempengaruhi perhitungan volume reservoir adalah debit atau aliran untuk masuk dan
pemakaian air volume untuk tanki perata biasanya sekitar 1/6 – 1/3 dari kebutuhan air
harian
Sistem suplay bisa beroperasi 24 jam ataupun hanya beberapa jam saja. Suplay
dengan pompa biasanya akan dikurangijam suplaynya untuk mengurangi tenaga listrik
19
yang digunakan. Pemakaian didaerah distribusi semua ditentukan oleh kebiasaan hidup
konsumen didistribusi. Data yang diperlukan adalah data pemakaian jam per jam didaerah
distribusi.
Khususnya untuk reservoir menara,bentuk tangki dapat bermacam-macam. Kadangkala
bentuk reservoir merupakan ciri dari suatu kota. Reservoir dapat terbuat dari beton atau
baja. Kapasitas reservoir menara biasanya antara 100 – 1000 m³.
b. Sistem Perpipaan Distribusi
pola sistem jaringan distribusi.
- Sistem cabang (branch) merupakan sistem sirip cabang pohon. Sistem perpipaan ada
akhirnya (bagian ujung). Tapping untuk suplay ke bangunan dapat diperoleh dari sub
mains (cabang utama kecil) yang dihubungkan oleh ppa mains (secondary feeders). Pipa
mains dihubungkan ke pipa utama (trunk lines/primary feeders) aliran dalam pepipaan
cabang selalu sama.
Kerugian :
- Endapan dapat berkumpul karena aliran diam bila flusing tidak dilakukan, sehingga
dapat menimbulkan bau dan rasa
- Bila ada bagian yang diperbaiki, bagian bawahnya tidak akan mendapat air
- Tekanan berkurang bila area pelayanan bertambah.
- Sistem loop/grid, tidak ada ujungnya. Air mengalir lebih dari satu arah.
Keuntungan :
- Air mengalir dengan araah bebas, tidak ada aliran diam.
- Perbaikan pipa tidak akan menyebabkandaerah lain tidak kebagian air, karena ada
aliran dari arah lain.
Kerugian :
20
Tekanan, Kecepatan Dan Ukuran Pipa
Tekanan pipa didaerah permukiman dengan 4 lantai harus antara 1,8 – 2,8
Kg/cm². Tekanan untuk pemadam kebakaran adalah 4,2 Kg/cm² (A1-
Layla,1980). Kecepatan aliran dalam pipa tidak boleh melebihi 0,6 – 1,2 m/det.
Biasanya digunakan diameter pipa 10 cm untuk mengalirkan air didalam kota.
Dikota-kota besar, dimensi pipa distribusi tidak boleh kurang dari 15 cm. Dalam
sistem cabang hidrant diperlukan untuk membersihkan ujung pipa. Perlu
dipasang air valve dipuncak-puncak sistem perpipaan dan drain (blow of) dititik-
titik terendah. Pipa utama harus meliputi kontur daerah pelayanan.
Perpipaan tidak boleh terletek diatas garis hidrolis sistem, bila tidak akan terjadi
kondisi siphonage (hisap).
Dalam menentukan sistem pengolahan air bersih pada masyarakat perlu
dilakukan klasifikasi sistem pelayanan air bersih yang meliputi :
Sistem Individu : Pemenuhan kebutuhan air bersih secara perorangan.
Sistem Komunal : Pemenuhan kebutuhannya secara terorganisasi melalui sistem
pipanisasi.
A. Sumur
- Sumur gali
Dibuat dengan penggalian tanah sampai dengan kedalaman tertentu maksimum 20 m.
Air yang diperoleh merupakan air tanah dilapisan atas, sehingga pada
musim kemarau sering kekeringan.
- Sumur pompa tangan dalam
Dibuat dengan kedalaman pipa 30 m, untuk muka air tanah > 7 m, dapat melayani
untuk beberapa keluarga.
21
B. Bak Penampungan Air Hujan
Pada daerah daerah tertentu yang tidak atau sedikit memiliki sumber air, air hujan
dimanfaatkan untuk persediaan air bersih untuk keperluan air minum dan keperluan
sehari-hari. Untuk menyimpan air hujan ditampung dalam suatu bak Penampungan
Air Hujan (PAH). PAH dapat digunakan untuk penyediaan air bersih secara
komunal.
Dapat digambarkan sebagai berikut :
Gambar 2.1 Sistem Pengolahan Penyediaan Air bersih
a. Melalui Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM).
PDAM merupakan organisasi pengelola air di Daerah Tingkat II yang melayani
air melalui sistem perpipaan yang telah mengalami pengolahan dan distribusi
pada masyarakat yang berminat dan mampu membayar sambungan.
b. Himpunan Petani Pemakai Air (HPPAM)
HIPPAM merupakan organisasi pengelola air didaerah pedesaan yang
memanfaatkan sumber mata air yang ada diwilayah masing-masing melalui pembinaan
dari DPU Cipta Karya Sub Teknik Penyehatan Dan Lingkungan, terutama untuk masalah
teknis pembuatan bangunan pengolahan.
c. Pembangunan Hidrant Umum, Kran Umum Dan Terminal Air
Ditujukan untuk mengantisipasi mahalnya harga air terhadap tingkat penghasilan
masyarakat dan untuk daerah-daerah kumuh dan terpencil yang masih rawan air
dengan bersih.
memanfaatkan sumber mata air yang tersedia.
Sumber Air Instalasi
Proyeksi penduduk dibuatuntuk mengetahui perkembangan penduduk setiap tahun
sampai akhir tahun perencanaan yang diinginkan. Dengan demikian dapat menentukan
besarnya fasilitas yang diharapkan yaitu fasilitas air bersih. Perhitungan proyeksi penduduk
Desa Waru akan dibuat berdasarkan tahun dasar 2015 hingga tahun 2025 dengan
pertumbuhan penduduk sebesar 0,2 %. Secara detail dapat dilihat tabel 3.1 sebagai berikut.
Untuk menghitung proyeksi dalam jumlah penduduk persamaan matematis yang dapat
digunakan adalah :
: Po = Jumlah penduduk yang diketahui
r = Persen pertumbuhan penduduk tiap tahun
n = Tahun proyeksi
Total jumlah penduduk pada tahun 2025 = 3.292 jiwa
3.2 Kebutuhan Air
3.2.1 Sumber Air Yang Dipakai
Sumber air bersih yang digunakan masyarakat di Desa Waru saat ini adalah sumur
gali dimana kualitas air dari sebagian sumur yang ada kurang memenuhi syarat
kesehatan dan kuantitas air pada musim kemarau berkurang.
Analisis dan identifikasi masalah yang terjadi di Desa adalah :
a. Kurangnya kuantitas air bersih ada musim kemarau
b. Minim saran air bersih
c. Tingkatan ekonomi yang masih kurang
d. Air tidak dapat diminum karena kualitas air tidak layak.
Dari hasil tersebut situasi di Desa Waru Kecamatan Mranggen Kabupaten Demak
maka perlu diadakan pembangunan sarana air bersih yang memenuhi syarat.
Sedangkan potensi yang dimiliki adalah sumber air yang berupa air tanah dalam.
3.2.2 Topografi Daerah / Lokasi
Secara umum kondisi Desa Waru Kecamatan Mranggen Kabupaten Demak
berada pada ketinggian 1 mdpl (meter dari permukaan laut) dengan kondisi bentang
lahan tanah termasuk dataran dan termasuk desa pantai?pesisir.
Kondisi air yang berada di Desa Waru dengan kedalaman diatas 30 meter adalah
dengan memanfaatkan sumber daya air tanah dalam. Potensi yang dimiliki masyarakat
Desa Waru Kecamatan Mranggen Kabupaten Demak adalah dengan memanfaatkan
sumber daya air tanah dalam.
No Tahun Jumlah
1 2015 438.00 465.00 592.00 526.00 2021.00
2 2016 459.90 488.25 621.60 552.30 2122.05
3 2017 482.90 512.66 652.68 579.92 2228.15
4 2018 507.04 538.30 685.31 608.91 2339.56
5 2019 532.39 565.21 719.58 639.36 2456.54
6 2020 559.01 593.47 755.56 671.32 2579.37
7 2021 586.96 623.14 793.34 704.89 2708.33
8 2022 616.31 654.30 833.00 740.13 2843.75
9 2023 647.13 687.02 874.65 777.14 2985.94
10 2024 679.48 721.37 918.39 816.00 3135.23
11 2025 713.46 757.44 964.31 856.80 3292.00
Blok
24
3.3.1 Data Teknis
1) Data perencanaan
a. Sumber air : air tanah dalam menggunakan sumur bor dengan kedalaman 90 s/d 100
meter.
2) Data awal komunitas
b. Jumlah rumah tangga = 505 KK
Tabel 3.2 Tingkat Kesejahteraan Penduduk Desa Waru, Mranggen
Sumber data Desa Waru tahun 2015
3) Asumsi jenis sarana jumlah rumah yang mengakses air bersih.
Tabel 3.3 Tingkat Sarana Air Bersih ( SAB ) Desa Waru, Mrangen
Tingkat Sambungan Kran Umum Jumlah Rumah
Kesejahteraan Rumah
Kaya 63 0 63
Menengah 157 53 157
Miskin 0 306 200
Jumlah 220 359 420
4) Jenis sarana Sambungan Rumah (SR) dan kran umum (KU) berdasarkan jumlah rumah
Tabel 3.4 Perbandingan Sambungan Rumah dan Kran Umum
Tingkat
Kesejahteraan
25
Keterangan :
- Persen pelayanan SR didapat dari jumlah rumah yang menggunakan pelayanan SR
dibanding dengan total rumah murah
= 220 ∗ 100
420 = 52 %
5) Sistem Sarana Air Bersih (SAB) yang akan dibangun.
Sarana air bersih yang akan dibangun adalah berupa pengeboran dalam 90 sampai
dengan 100 meter dilengkapi dengan bak penampung (tower).
3.3.2 Perencanaan Kebutuhan Air Baku
1. Jumlah rumah tahun 2015
Jumlah rencana rumah yang menggunakan SR = 220 rumah
Jumlah rencana rumah yang akan menggunakan KU = 359 rumah
Total rencana rumah yang akan menggunakan SAB = 420 rumah
2 Jumlah penduduk tahun (2015) ; 1 rumah = 5 jiwa
Rumah yang menggunakan (SR) : 220 rumah x 5 jiwa = 1.100 jiwa
Rumah yang akan menggunakan (KU) : 359 rumah x 5 jiwa = 1.795 jiwa
Total jiwa = 2.895 jiwa
Pt = Po(1+r)
r = Persen pertumbuhan penduduk tiap tahun
xn = Tahun proyeksi
Pelayanan Sambungan Rumah ( SR ) = 52 % dengan total 1162 jiwa
Pemakaian air pada sambungan rumah = 150 lt/org/hr
Debit produksi sambungan rumah ( SR )
= ∗ ( ) 11
24 ∗ 60 ∗ 60
= 150 ∗ 1162
Pemakaian air pada kran umum = 60 lt/org/hr
Debit produksi kran umum ( KU )
= ∗ ( ) 11
24 ∗ 60 ∗ 60
= 60 ∗ 1896
= 2,017 + 1,316
= 3,333 ltr/dtk
Jumlah jiwa dengan r = 0,2 % / tahun Pt = Po ( 1 + r ) ^ 11 Pt11
pelayanan ( SR )
Jumlah jiwa dengan Jiwa
Jiwa
27
= 0,010 lt/dtk
= 3,333 ltr/dtk
= 287,971 m3/hari
= 35000 m3
Kapasitas minimum reservoir
Pagi jam – jam sibuk yaitu jam 5, 6, 7, 8 = 3 jam dengan interval setiap 1 jam
Sore jam – jam sibuk yaitu jam 14,15,16,17 = 3 jam dengan interval setiap 1 jam
Total kebutuhan air = 3,333 ltr/dtk
Kebutuhan air maksimum harian ( max day ) = 345,51 m3/hari
= 3,999 ltr/detk
1000
1000
Faktor kehilangan air /NRW ( Non Revenue Water ) dapat dikategorikan sebagai
berikut:
Disebabkan oleh kebocoran pipa, adanya sambungan pipa, overflowing reservoir dan
sebagainya.
manipulasi atau penipuan dan sebagainya.
- Metering Losses
pengujian meteran dan lain – lain.
Kehilangan air merupakan :
a.. Selisih antara volume input sistem dengan konsumsi resmi.
b. Selisih jumlah air yang didistribusikan dan jumlah air yang diterima pelanggan.
c. Perbedaan jumlah air yang dibaca pada meter induk dan jumlah air yang dibaca pada meter
pelanggan.
Nilai kehilangan air di Indonesia dianggap masih normal jika bernilai sekitar 20% sesuai
angka kehilangan air yang disarankan Departemen PU, yaitu sekitar 18%-20%, dengan
perincian sebagai berikut :
Kebocoran pipa konsumen : 5%
Kehilangan air non fisik dan lainnya : 2%
Total : 18-20%
Q * 100/80
= 4,9988 ltr / detik
Terjadi penambahan air sebesar = 0,9998 ltr / detik
Jadi kebutuhan air yang diperlukan = 4,998 ltr /dtk ≈ 5 ltr / dtk
Kapasitas pompa produksi ( Qp = 5 ltr/ dtk )
Dengan data diatas dibutuhkan pompa yang efesien guna memenuhi kapasitas tampungan
air dengan kapasitas produksi pompa 5 ltr / dtk dengan kedalaman sumur maksimal 30 m
Diperlukan daya dorong (Kedalaman sumur + tinggi bangunan)
= 30 + 7 = 37 meter
Maka pompa yang akan dipakai yaitu Pompa type Grundfos CMV 5 -10
Spesifikasi :
Daya dorong = 61 meter
Suhu cairan – 20 s/d 90 derajat celcius
Guna untuk memenuhi Qp 5 ltr/dtk maka diperlukan sebanyak 4 buah pompa
= 1,388 *4 = 5,552 ltr /dtk
30
Tebal plat h min dan h max »
SNI T – 15 – 1991 – 03 Gideon seri 4
Ly = 3,5 m
Lx = 4 m
Fy = 240 Mpa ( 2400 kg/cm2) , bentang pendek Lx = 3,5 m
, bentang panjang Ly = 4 m
31
Ly / Lx = β
β = Probabilitas keruntuhan
)
1,143 )
3,84
Gambar 3.3 Tabel tebal minimum h ( h min )
Berdasarkan SNI beton – 03 – 2847-2002-11.5 jika hasil perhitungan qn < 0,2 dan Ly/Lx < 2
maka berlaku min pada ( tabel 10 hal 61 Tabel Gideon 1 ) dipakai Fy = 240 Mpa
h.min = 1
27
LL : Live Load = Beban hidup
Beban Mati ( WD ) » peraturan SNI 1983
- Berat Sendiri Plat = 0,12 * 2400 = 288 kg/m2
- Water Profing tebal 1 cm = 1 * 14 = 14 kg/m2
- Berat Spesi tebal 2 cm = 0,002 * 2100 = 42 kg/m2
DL/WD = 344 kg/m2
33
Beban hidup ( WL ) = 100 kg/m2 » SNI 03-1727-1989 ( beban minimum bidang datar )
Kombinasi beban
Wu = kuat perlu untuk menahan yang telah dikalikan dengan faktor beban atau
momen dan gaya dalam yang berhubungan dengannya
Wu = 1,2 WD + 1,6 WL » SNI 03-1727-1989
= 1,2 * 344 + 1,6 * 100
=
=
4
3,5
Gambar 3.4 Tabel penyaluran beban plat
Untuk 4 arah dipakai metode yang ke 2 → (dari tabel Gideon 4.2b seri 4 ) / Gambar 3.4
Momen max lapangan arah Y
Ly / Lx = 1,0 → x = 25
Ly / Lx = 1,2 → x = 22
Interpolasi
= 0,001 * 5,72 * 3,52 * 24,145
Interpolasi
= -0,001 * 5,72 * 3,52 * 53,145
Interpolasi
= 0,001 * 5,72 * 3,52 * 31,435
Interpolasi
= -0,001 * 5,72 * 3,52 * 59,58
Gambar 3.5 Tabel presentase tulangan maksimum
Menurut SNI ρ. Max = 0,0484 » ( dari tabel 8 Gideon Seri 1 ) / Gambar 3.5
Dy Dx h
4 m
Tebal Selimut beton ( p ) = 2 cm = 20 mm
Diameter tulangan arah x ( Dx ) = 10 mm
Diameter tulangan arah y ( Dy ) = 10 mm
Tinggi efektif arah y
= 120 – 20 – 10 – 0,5*10
= 85 mm
= 120 – 20 – 0,5*10
Gambar 3.7 Tabel mutu beton berdasarkan diameter, Fy dan Fc
» (acuan tabel Gideon 3.1.i Gideon seri 4) / Gambar 3.7
Mu / bd 2 = 400 → p = 0,0017
Mu / bd 2 = 500 → p = 0,0021
Interpolasi
500−400 * ( 0,0021 – 0,0017 )
As = ρ. Min * b * Dx * 10 ^6
= 0,0058333 * 1 * 0,095 * 10 ^ 6
= 554,16667
Gambar 3.8 Tabel diameter batang dan luas penampang
As = 628 mm2 » Gideon 1. Tabel 13a seri 1 hal. 82/ Gambar 3.8
Tulangan yang dipakai Ø 10 – 125
Moment lapangan ( MLx )
Mu / bd 2 = 200 → p = 0,0008
39
Interpolasi
300−200 * ( 0,0013 – 0,0008 )
As = ρ. Min * b * Dx * 10 ^6
= 0,0058333 * 1 * 0,095 * 10 ^ 6
= 554,16667
Ast = 625 mm2 » Gideon 1. Tabel 13a seri 1 hal. 82/ Gambar 3.8
Tulangan yang dipakai Ø 10 – 125
Kebutuhan tulangan ( n ) =
Mu / bd 2 = 400 → p = 0,0017
Mu / bd 2 = 500 → p = 0,0021
Interpolasi
500−400 * ( 0,0021 – 0,0017 )
As = ρ. Min * b * Dy * 10 ^6
= 0,0058333 * 1 * 0,085 * 10 ^ 6
= 495,83333
As = 524 mm2 » Gideon 1. Tabel 13a seri 1 hal. 82/ Gambar 3.8
Tulangan yang dipakai Ø 10 – 150
Moment lapangan ( MLy )
Mu / bd 2 = 100 → p = 0,0004
Mu / bd 2 = 200 → p = 0,0008
Interpolasi
200−100 * ( 0,0008 – 0,0004 )
As = ρ. Min * b * Dy * 10 ^6
= 0,0058333 * 1 * 0,085 * 10 ^ 6
= 495,83333
As = 524 mm2 » Gideon 1. Tabel 13a seri 1 hal. 82/ Gambar 3.8
Tulangan yang dipakai Ø 10 – 150
Kebutuhan tulangan ( n ) =
Ly = 3,5 m
Lx = 4 m
Tebal plat h min dan h max » SNI T – 15 – 1991 – 03
Fy = 240 Mpa , bentang pendek Lx = 3,5 m
, bentang panjang Ly = 4 m
Ly / Lx = β = 1,142857
h. min = ln( 0,8+
)
1,143 )
3,84
LL : Live Load = Pedoman rencana
Beban Mati ( WD ) » peraturan SNI 1983
- Berat Sendiri Plat = 0,10 * 2400 = 240 kg/m2
- Beban hujan genangan setebal 2 cm = 0,002 * 1000 = 20 kg/m2
- Berat Spesi acian tebal 2 cm = 0,002 * 2100 = 42 kg/m2
- Water Profing tebal 0,5 cm = 0,5 * 14 = 7 kg/m2
DL/WD = 309 kg/m2
43
Beban hidup ( WL ) = 100 kg/m2 » SNI 03-1727-1989 ( beban minimum bidang datar )
Kombinasi beban
= 1,2 *309 + 1,6 * 100
=
=
4
3,5
= 1,143 < 4 arah » dari tabel Gideon 4.2b seri 4 / Gambar 3.4
Momen max lapangan arah Y
Ly / Lx = 1,0 → x = 25
Ly / Lx = 1,2 → x = 22
Interpolasi
= 0,001 * 5,30 * 3,52 * 24,145
Interpolasi
= -0,001 * 5,30 * 3,52 * 53,145
Interpolasi
= 0,001 * 5,30 * 3,52 * 31,435
Interpolasi
= -0,001 * 5,30 * 3,52 * 59,58
= 0,0058333
Menurut SNI ρ. Max = 0,0484 » dari tabel 8 Gideon Seri 1
Dy Dx h
4 m
Tebal Selimut beton ( p ) = 2 cm = 20 mm
Diameter tulangan arah x ( Dx ) = 10 mm
Diameter tulangan arah y ( Dy ) = 10 mm
Tinggi efektif arah y
= 100 – 20 – 10 – 0,5*10
= 65 mm
= 100 – 20 – 0,5*10
Mu / bd 2 = 400 → p = 0,0017
Mu / bd 2 = 500 → p = 0,0021
Interpolasi
500−400 * ( 0,0021 – 0,0017 )
As = ρ. Min * b * Dx * 10 ^6
= 0,0058333 * 1 * 0,075 * 10 ^ 6
= 437,475
As = 449 mm2 » Gideon 1. Tabel 13a seri 1 hal. 82/ Gambar 3.8
Tulangan yang dipakai Ø 10 – 175
Moment lapangan ( MLx )
Mu / bd 2 = 200 → p = 0,0008
47
Interpolasi
300−200 * ( 0,0013 – 0,0008 )
As = ρ. Min * b * Dx * 10 ^6
= 0,0058333 * 1 * 0,075 * 10 ^ 6
= 437,475
As = 449 mm2 » Gideon 1. Tabel 13a seri 1 hal. 82/ Gambar 3.8
Tulangan yang dipakai Ø 10 – 175
Kebutuhan tulangan ( n ) =
Mu / bd 2 = 300 → p = 0,0013
Mu / bd 2 = 400 → p = 0,0017
Interpolasi
400−300 * ( 0,0017 – 0,0013 )
As = ρ. Min * b * Dy * 10 ^6
= 0,0058333 * 1 * 0,065 * 10 ^ 6
= 379,145
As = 449 mm2 » Gideon 1. Tabel 13a seri 1 hal. 82/ Gambar 3.8
Tulangan yang dipakai Ø 10 – 175
Moment lapangan ( MLy )
Mu / bd 2 = 100 → p = 0,0004
Mu / bd 2 = 200 → p = 0,0008
Interpolasi
200−100 * ( 0,0008 – 0,0004 )
As = ρ. Min * b * Dy * 10 ^6
= 0,0058333 * 1 * 0,065 * 10 ^ 6
= 379,145
As = 449 mm2 » Gideon 1. Tabel 13a seri 1 hal. 82/ Gambar 3.8
Tulangan yang dipakai Ø 10 – 175
Kebutuhan tulangan ( n ) =
Tipe Plat Lantai Atap
Fc' ( Mpa ) 30 30
Fy ( Mpa ) 240 240
Lx ( m ) 3.5 3.5
Ly ( m ) 4 4
Ø tul. Rencana ( mm ) 10 10
Tabel 3.6 Rekapitulasi Data Keluaran
Tipe Plat Lantai Atap
Mly ( Kn.m ) 1,644 1,567
Mty ( Kn.m ) -3,619 -3,450
Mlx ( Kn.m ) 2,141 2,040
Mtx ( Kn.m ) -4,057 -3,868
Tipe Plat Lantai Atap
Ast ( mm ) 625 449
50
4.00 m
3.50 m
balok 40/20
balok 40/20
4.00 m
3.50 m
balok 40/20
balok 40/20
Pengaruh distribusi pembebanan Plat Lantai
Beban yang diterima balok
Beban mati ( Wd ) = beban sendiri WD plat + Berat dinding beton + Berat air tampungan
= 344 kg/m2 + ( ( t * h * γ beton ) / h * 1,2) + ( vol.tampungan normal* γ air )
= 344 + ((0,2 m*3 m * 2400kg/m3)/ 3 m * 1,2 + ( 3,5 * 4 * 2,5 * 1000 kg/m3 )
= 344 + 400 + 35000
= 0,5 * 35744* 1,75
= 31276 Kg /m2
= 31276 / 4 = 7819 Kg/m2
51
0.750 m
Beban puncak ( W ) = 0,5 * Wl * Lx
= 0,5 * 100 * 1,75
= 87,5 Kg /m2
= 87,5 / 4 = 21,875 Kg/m2
Beban yang diterima balok
Beban puncak ( W ) = 0,5 * Wd * Lx
= 0,5 * 309 * 1,75
= 270,375 Kg /m2
= 270,375/ 4 = 67,593 Kg/m2
Beban puncak ( W ) = 0,5 * Wl * Lx
= 0,5 * 100 * 1,75
= 87,5 Kg /m2
= 87,5 / 4 = 21,875 Kg/m2
53
Gambar 3.16 Detail potongan balok
Dari hasil SAP 2000 v. 14 yang telah rekayasa maka dipilih balok 33 dan 31 sebagai
acuan perhitungan karena memiliki moment tumpuan dan lapangan yang terbesar dari balok
yang lainnya.
Dipakai kedua balok yang serupa agar beban yang terjadi merata, dalam kondisi ini tidak
memerlukan balok induk agar tidak terjadi beban berlebih .
Data ukuran baok 40 x 20 cm
Ø tulangan pokok = 12 mm
Ø Tulangan sengkang = 8 mm
Selimut beton ( p ) = 20 mm
Mutu beton ( Fc ) = 30 Mpa
Mutu baja ( Fy ) = 240 Mpa
ρ. Min = 1,4 / Fy
= 0,005833
ρ. Max = 0,0484 » dari tabel 8 Gideon seri 1 hal 52 / Gambar 5.5
untuk perhitungan ρ. Max sebagai berikut :
ρ. Max = 0,75 ( 0,85∗∗ )∗600
( 600+ )
240 ( 600+240 )
= 400 – 20 – 0,5 * 12
= 20 + 8 + 0,5 * 12
Moment tumpuan = - 10,69 Kn.m → ( perhitungan menggunakan Sap 2000 v.16 )
Mu / b d2 = −10,69
Mu / b d2 = 200 → ρ = 0,0011
Mu / b d2 = 400 → ρ = 0,0022
Interpolasi
55
ρ. = 0,0011 + 400−382,124
400−200 * ( 0,0011 – 0,0022 )
As = ρ. Min * b * D * 10 ^6
= 0,0058333 * 1 * 0,374 * 10 ^ 6
= 436 mm2
As = 452 mm2
Tulangan yang dipakai 4 D 12 » tabel Gideon 2.2a seri 4 hal. 15 / Gambar 3.18
Penulangan Lapangan
Mu / b d2 = 10,75
Mu / b d2 = 200 → ρ = 0,0011
56
Interpolasi
ρ. = 0,0011 + 400−384,268
400−200 * ( 0,0011 – 0,0022 )
As = ρ. Min * b * D * 10 ^6
= 0,0058333 * 1 * 0,374 * 10 ^ 6
= 436 mm2
As = 452 mm2 »
Tulangan yang dipakai 4 D 12 » tabel Gideon 2.2a seri 4 hal. 15 / Gambar 3.18
Penulangan Sengkang
Vu max = -7,846 Kn/m2 → ( perhitungan menggunakan Sap 2000 v.16 )
= 7,846 Kn/m2 ( gaya lintang maksimal )
57
^ 2 =
Gambar 3.20 Tabel tegangan geser
Tegangan geser beton Ø = 0,55 → dari tabel 15 Gideon 1 hal 125 / Gambar 3.19
Ø Vc = 1/6 * 0,6 √
= 1/6 * 0,6 √30
= ØV < Ø Vc
Gambar 3.21 Tabel tegangan geser
Ø Vs max = 2,19 → tabel 17 gideon seri 1 hal 129 / Gambar 3.21
Ø Vs max = 0,6 * 2/3 * √fc
= 0,6 * 2/3 * √30
Ø Vs = Ø V - Ø Vc
= 0,280 – 0,547
= 0,267 Mpa
0,267 < 2,19 ( balok tidak perlu diperbesar )
Ø Vc adalah kekuatan geser yang disumbangakan oleh beton
Ø Vs adalah kekuatan geser yang disumbangkan oleh tulangan geser
± 4.00
3 4 L
1 4 L
4 D 12
Gaya yang dipikul beton
= 0,6 * 200 * 374

2,22
= 208,33 mm2
Jadi tulangan sengkang yang dipakai Ø 8 – 250 As = 200,96 mm2
60
Data ukuran kolom 40 x 40 cm
D tulangan pokok = 16 mm
Ø Tulangan sengkang = 8 mm
Selimut beton ( p ) = 20 mm
Mutu beton ( Fc ) = 30 Mpa
Mutu baja ( Fy ) = 240 Mpa
ρ. Min = 1,4 / Fy
= 0,005833
ρ. Max = 0,0484 » dari tabel 8 Gideon seri 1 hal 52 / Gambar 5.5
61
ρ. Max = 0,75 ( 0,85∗∗ )∗600
( 600+ )
240 ( 600+240 )
= 400 – 20 – 0,5 * 16
= 20 + 8 + 0,5 * 12
Gambar 3.24 Gaya axial pada kolom
Pu = 72,586 KN ( dari axial force ) → ( perhitungan menggunakan Sap 2000 v.16 )
Mu 1 = 1,6633 KN.m ( tumpuan ) → ( perhitungan menggunakan Sap 2000 v.16 )
Mu 2 = 3,3881 KN.m ( lapangan ) → ( perhitungan menggunakan Sap 2000 v.16 )
62
βd . = 1,2
Moment inersia penampang balok
Kekakuan kolom
= (16,17 / 4 ) / (10,835 /3,5)
Ψ B = 0 ( dasarnya terjepit pondasi )
Gambar 3.25 Grafik alignment ( diagram nomogram) untuk menentukan k dari kolom
Faktor pembesar portal dianggap tidak bergoyang sehingga nilai k = 0,64 ( dari Gideon
seri 1 gambar 9.14 hal 188 ) / Gambar 3.24
Panjang tekuk kolom ( Lc ) = K * Lu
= 0,64 * 4
= 2,56 m
r. = 0,30 * h
65
Tekuk perlu diperhitungkan
Pu = 72,586 KN ( dari axial force ) → ( perhitungan menggunakan Sap 2000 v.14 )
Mu 1 = 1,6633 KN.m ( tumpuan ) → ( perhitungan menggunakan Sap 2000 v.14 )
Mu 2 = 3,3881 KN.m ( lapangan ) → ( perhitungan menggunakan Sap 2000 v.14 )
Persyaratan eksentrisitas kolom, eksentrisitas beban
Et =
= ( 15 + 0,03* 40)
∅∗∗0,85∗
Koefisien untuk sumbu vertical * ( E min / h)
= 0,0027 * 0,405
66
Untuk perhitungan rasio tulangan pada kolom dapat dilihat pada gambar 3.15 sebagai berikut;
Gambar 3.27 Diagram interaksi kelangsingan kolom
Dari data diatas merupakan hasil dari ( Gideon seri 4 hal 92) / Gambar 3.26, menunjukan
bahwa β = 1,2 untuk Fc = 30 Mpa dan r = 0
Rasio tulangan pada kolom (ρ) = β * r
= 1,2 * 0
= 0
Jadi 0 < 0,00583, maka dipakai yang terbesar untuk di jadikan ρ. Min
ρ. Min = 0,00583
= 0,00583 * 160000
= 932,8 mm2
Ast = 1206
Dipakai tulangan 6 Ø 16 » ( tabel 2.2a Gideon Seri 4 hal 15) / Gambar 3.18
Penulangan sengkang
Vu max = -1,264 Kn/m2 → ( perhitungan menggunakan Sap 2000 v.14 )
= 1, 264 Kn/m2 ( gaya lintang maksimal )

Gambar 3.29 Tabel nilai tegangan geser
Tegangan geser beton Ø = 0,55 → dari tabel 15 Gideon 1 hal 125/ Gambar 3.28
68
= 1/6 * 0,6 √30
= ØV < Ø Vc
Tetap dipakai tulangan tulangan sengkang minimum guna memperkuat ikatan kolom
pada saat pengecoran
Tulangan sengkang minimum Ø 8 – 300 dengan Ast = 167,47 mm2
Ø Vs Max = 2, 19 Mpa untuk Fc = 30 » Gideon seri 1 tabel 17 hal 129
Untuk perhitungannnya sebagai berikut
= 0,6 * 2/3 *√30
= 0,55 * 400 * 372
Ø Vs = Ø V - Ø Vc
= 0,280 – 0,55
= - 0,27 Mpa
- 0,27 Mpa < 2,19 Mpa → kolom tidak perlu diperbesar
Ø Vc adalah kekuatan geser yang disumbangkan oleh beton
Ø Vs adalah kekuatan geser yang disumbangkan oleh tulangan geser.
69
Data Struktur :
Data Tanah :
Data dimensi pondasi :
1 Lebar pondasi arah x Bx = 0.80 m
2 Lebar pondasi arah y By = 1.00 m
3 Tebal pondasi h = 0.30 m
4 Lebar kolom arah x bx = 0.40 m
5 Lebar kolom arah y by = 0.40 m
6 Posisi kolom αs = 40
No Data Notasi Val. Sat.
1 Kuat tekan beton fc' = 30 Mpa
2 Kuat leleh baja tulangan fy = 240 Mpa
3 berat beton bertulang γc = 24 kN/m3
No Data Notasi Val. Sat.
1 Kedalaman Pondasi Df = 2.00 m
2 Berat volume tanah γ = 17.60 kN/m3
3 Sudut gesek dalam * = 34.00
4 kohesi c = 0.67 kPa
5 Tahanan konus rata - rata * qc = 95.00 kg/cm
70
Berat pondasi = ht x γc = 0.30 x 24.00 = 7.20 KN/m2
Berat tanah = ha x γt = 1.70 x 17.60 = 29.92 KN/m2
q = berat pondasi + berat tanah
= 37,12 KN/m2
σ maks =
1 Gaya aksial akibat beban terfaktor Pu = 90.738 kN
2 Momen arah x akibat beban terfaktor Mux = 0.00356 kNm
3 Momen arah y akibat beban terfaktor Muy = 0.00356 kNm
71
Kapasitas dukung ultimate tanah menurut Terzaghi dan Peck ( 1943 ) :
qu = c * Nc * ( 1 + 0,3*B/L ) + Df * γt * Nq + 0,5 * B * Nγ * ( 1- 0,2 * B/L)
diketahui :
γt = Berat volume tanah (kN/m3) = 17,60 kN/m3
B = lebar pondasi (m) = B = By =1,00 m
L = panjang pondasi (m) = L = Bx = 0,80 m
= sudut gesek dalam (°) = 34 °
= / 180 * π
= ( 3* 3,14 /4 – 0,5934/2) * tan 0,5934
= 4,0114
= 3 * tan 0,5934^2 (45 ° + ½ (0,5934 + 33 °)
= 72,4763
Kapasitas dukung tanah menurut Terzaghi
Nc = 1/tan * ( a^2 / 2 * cos ^2 ( 45 + /2) – 1
= 1/tan 0,5934 * (4,0114^2 / 2 * cos 0,5934^2 ( 45 + 0,5934/2) – 1
= 52,637
= Nc * tan + 1
= 52,637 * tan 0,5934 + 1
N γ = ½ * tan * (Kpγ / cos ^2 -1 )
= ½ * tan 0,5934 * (72,4763/ cos0,5934 ^2 -1 )
= 35,226
Gambar 3.32 Tabel daya dukung Terzaghi
Sumber gambar dari buku pondasi dangkal Ir. Gogot Setia Budi hal 42
Kapasitas dukung ultimate tanah menurut Terzaghi
qu = c * Nc * ( 1 + 0,3*B/L ) + Df * γt * Nq + 0,5 * B * Nγ * ( 1- 0,2 * B/L)
= 0,67 * 52,637 * ( 1 + 0,3*1/0,8) + 2 * 17,60 * 36,504+ 0,5 * 1 * 35,226 * ( 1- 0,2 * 1/0,8)
= 1346 kN/m2
qa. = qc / 33 * [ ( B + 0,3 ) / B ] 2 * Kd → ( dalam Kg/cm2)
dengan , Kd = 1 + 0,33 * Df / B → harus ≤ 1,33
qc = tahanan konus rata rata hasil sondir pada dasar pondasi ( kg/cm2)
B = lebar pondasi (m) = B = By = 1 m
Df = Kedalaman pondasi (m) = 2 m
73
= 1+ 0,33 * 2 /1
→ diambil Kd = 1,33
Tekanan konus rata - rata hasil sondir pada dasar pondasi qc = 95,00 kg/cm2
qa. = qc / 33 * [ ( B + 0,3 ) / B ] 2 * Kd
= 95,00 / 33 * [ ( 1 + 0,3 ) / 1] 2 * 1,33
= 6,471 kg/cm2
= 647,07 kN/m2
Dipakai yang terkecil
Kapasitas dukung tanah menurut Tezaghi dan Peck qa. = 448,89 kN/m2
Kapasitas dukung tanah menurut Mayerhof qa. = 647,07 kN/m2
Kapasitas dukung tanah yang dipakai qa. = 448,89 kN/m2
3.4.8 Perhitungan Kontrol Tegangan Tanah
Gambar 3.33 Detail tegangan tanah pada pondasi
Luas dasar foot plat
Tahanan momen arah y
Wy = 1/6 * Bx * By2
Z = Df – h
q = h * γc + z * γt
= 0,3 * 24 + 1,70 * 17,60
Ey = Muy / Pu
Tegangan tanah maksimum yang terjadi pada dasar pondasi
q max = Pu / A + Mux / Wx + Muy / Wy + q
= 90,738 / 0,800 + 0,00356 / 0,1067 +0,00356 / 0,1333 + 31,120
75
Tegangan tanah minimum yang terjadi pada dasar pondasi
q min = Pu / A - Mux / Wx - Muy / Wy + q
= 90,738 / 0,800 - 0,00356 / 0,1067 - 0,00356 / 0,1333 + 31,120
= 150,482 kN/m2
3.4.9 Perhitungan Gaya Geser Foot Plat
1. Tinjaun Geser arah X
Gambar 3.34 Detail gaya geser yang akan terjadi arah X
Jarak pusat tulangan terhadap sisi luar beton d’ = 0,075 m
Tebal efektif foot plat d = h – d’ = 0,225 m
Jarak bidang kritis terhadap sisi luar foot plat
ax = ( Bx – bx – d ) / 2
= ( 0,8 – 0,4 – 0,225 ) / 2
qx = qmin + ( Bx – ax ) / Bx * ( qmax – qmin )
= 150,482 + ( 0,8– 0,088 ) / 0,8 * (150,603 – 150,482 )
76
= (150,589 + (150,603 – 150,589 ) / 2 – 31,120 ) * 0,088 * 1
= 9,929 kN
Lebar bidang geser untuk tinjauan arah x b = By = 1000 mm
Tebal efektif footplat d = 225 mm
Rasio sisi panjang thd. Sisi pendek kolom βc = bx / by = 0,4/0,4 = 1
Kuat geser foot plat arah x, diambil nilai terkecil dari Vc
Vc = ( 1+ 2/ βc ) * √ * b * d / 6 * 10-3
= ( 1+ 2/ 1) * √30 * 1000 * 225 / 6 * 10-3
= 616,188 kN
Vc = ( αs * d / b + 2) *√ * b * d /12 * 10-3
= ( 40* 225 / 1000 + 2) *√30 * 1000 * 225 /12 * 10-3
= 1129,678 kN
= 1/3 * √30 * 1000 * 225 * 10-3
= 410,792 kN
Faktor reduksi kekuatan geser = 0,75
Kuat geser foot plat * Vc = 0,75 * 410,792
= 308,094 kN
77
Gambar 3.35 Detail gaya geser yang akan terjadi arah Y
Jarak pusat tulangan terhadap sisi luar beton d’ = 0,085 m
Tebal efektif foot plat d = h – d’ = 0,215 m
Jarak bidang kritis terhadap sisi luar foot plat
ay = ( By – bx – d ) / 2
= ( 1 – 0,4 – 0,215 ) / 2
qy = qmin + ( By – ay ) / By * ( qmax – qmin )
= 150,482 + ( 1– 0,193) / 1 * (150,603 – 150,482 )
= 150,579 kN/m2
= (150,579 + (150,603 – 150,589 ) / 2 – 31,120 ) * 0,193* 1
= 17,475 kN
Lebar bidang geser untuk tinjauan arah y b = Bx = 800 mm
Tebal efektif footplat d = 215 mm
Rasio sisi panjang thd. Sisi pendek kolom βc = bx / by = 0,4/0,4 = 1
Kuat geser foot plat arah y, diambil nilai terkecil dari Vc
78
= ( 1+ 2/ 1) * √30 * 800* 215 / 6 * 10-3
= 471,041 kN
Vc = ( αs * d / b + 2) *√ * b * d /12 * 10-3
= ( 40*215/ 800+ 2) *√30 * 800* 215 /12 * 10-3
= 1000,963 kN
= 1/3 * √30 * 800 * 215 * 10-3
= 314,028 kN
Faktor reduksi kekuatan geser = 0,75
Kuat geser foot plat * Vc = 0,75 * 314,028
= 235,521 kN
Gambar 3.36 Detail gaya geser dua arah
Jarak pusat tulangan terhadap sisi luar beton d’ = 0,085 m
Tebal efektif foot plat d = h – d = 0,3-0,085 = 0,215 m
79
Cx = bx + 2 * d
Cy = by + 2 * d
Vup = ( Bx * By – cx * cy)* [ ( qmax + qmin ) / 2 – q ]
= ( 0,8 * 1 – 0,615 * 0,615)* [ (150,603 + 150,482 ) / 2 – 31,120 ]
= 47,839 kN
= 2* (0,615 + 0,615 ) * 0,215
= 2,460 m
Rasio sisi panjang thd sisi pendek kolom βc = bx / by = 0,4/0,4 = 1
Tegangan geser pons, diambil nilai terkecil dari Fp
Fp = ( 1+2/ βc ) * √ / 6
= ( 1+2/ 1 ) * √30 / 6
= 2,739 Mpa
80
= 2,509 MPa
Faktor reduksi kekuatan geser pons = 0,75
Kuat geser pons * Vnp = * Ap * Fp * 103
= 724,23 kN
Syarat * Vnp ≥ Pu
3.4.9 Pembesian Foot Plat
Gambar 3.37 Detail jarak tepi kolom arah x
Jarak tepi kolom terhadap sis luar foot plat
ax = ( Bx – bx ) /2
81
= 150,482 + ( 0,8– 0,2 ) / 0,8 * (150,603 – 150,482 ) = 150,573 kN/m2
Momen yang terjadi pada plat pondasi akibat tegangan tanah
Mux = ½ * ax^2 * [ qx + 2/3 * ( qmax – qx ) – q ] * By
= ½ * 0,2 ^2 * [150,573 + 2/3 * (150,603 – 150,573 ) – 31,120 ] *1
= 2,269 kNm
Tebal plat pondasi h = 300 mm
Jarak pusat tulngan thd sisi luar beton d’ = 75 mm
Tebal efektif plat d = h – d’ = 225 mm
Kuat tekan beton fc’ = 30 MPa
Kuat leleh baja tulangan fy = 240 MPa
Modulus elastisitas baja Es = 2.00E + 05 MPa
= 200000 MPa
ρb = β1 * 0,85 * (fc’/fy )* 600 / ( 600 + fy )
= 0,85* 0,85 * (30/240 )* 600 / ( 600 + 240)
= 0,0645
Faktor reduksi kekuatan lentur
Rmax = 0,75 * ρb * fy * [ 1- ½ * 0,75* ρb * fy / ( 0,85 * fc’ ) ]
= 0,75 * 0,0645 * 240 * [ 1- ½ * 0,75* 0,0645 * 240 / ( 0,85 * 30) ]
= 8,968
= 2,837 * 106 / (1000 * 2252 )
ρ = 0,85 * fc’ / fy *[ 1- √1 − 2 ∗ /( 0,85 ∗ ) ]
= 0,85 * 30 / 240 *[ 1- √1 − 2 ∗ 0,05604 /( 0,85 ∗ 30 ) ]
= 0,0002
Luas tulangan yang diperlukan As = ρ * b * d
= 0,0025 * 1000 * 225 = 562,50 mm2
Diameter tulangan yang digunakan D 16
Jarak tulangan yang diperlukan
= ( 3,14 / 4 ) * 162 *( 1000/562,50)
Jarak tulangan maksimum S max = 200 mm
Jarak tulangan yang memenuhi digunakan S = 200 mm, karena semakin rapat semakin
baik.
Luas tulangan terpakai
= ( 3,14 / 4 ) * 162 *( 1000/200)
Gambar 3.38 Detail jarak tepi kolom arah y
Jarak tepi kolom terhadap sis luar foot plat
ay = ( By – by ) /2
qy = qmin + ( By – ay ) / By * ( qmax – qmin )
= 150,482 + ( 1– 0,3 ) / 1 * (150,603 – 150,482 ) = 150,567 kN/m2
Momen yang terjadi pada plat pondasi akibat tegangan tanah
Muy = ½ * ay^2 * [ qy+ 2/3 * ( qmax – qy) – q ] * Bx
= ½ * 0,3 ^2 * [150,567 + 2/3 * (150,603 – 150,567 ) – 31,120 ] *0,8
= 4,085 kNm
Tebal plat pondasi h = 300 mm
Jarak pusat tulngan thd sisi luar beton d’ = 85 mm
Tebal efektif plat d = h – d’ = 215 mm
Kuat tekan beton fc’ = 30 MPa
84
= 200000 MPa
ρb = β1 * 0,85 * (fc’/fy )* 600 / ( 600 + fy )
= 0,85* 0,85 * (30/240 )* 600 / ( 600 + 240)
= 0,0645
Faktor reduksi kekuatan lentur
Rmax = 0,75 * ρb * fy * [ 1- ½ * 0,75* ρb * fy / ( 0,85 * fc’ ) ]
= 0,75 * 0,0645 * 240 * [ 1- ½ * 0,75* 0,0645 * 240 / ( 0,85 * 30) ]
= 8,968
= 5,106 * 106 / (800 * 2152 )
ρ = 0,85 * fc’ / fy *[ 1- √1 − 2 ∗ /( 0,85 ∗ ) ]
= 0,85 * 30 / 240 *[ 1- √1 − 2 ∗ 0,05604 /( 0,85 ∗ 30 ) ]
= 0,0002
Luas tulangan yang diperlukan As = ρ * b * d
= 0,0025 * 800 * 215 = 430 mm2
Diameter tulangan yang digunakan D 16
85
= ( 3,14 / 4 ) * 162 *( 800/430)
Jarak tulangan maksimum S max = 200 mm
Jarak tulangan yang memenuhi digunakan S = 200 mm, karena semakin rapat semakin
baik.
Luas tulangan terpakai
= ( 3,14 / 4 ) * 162 *( 800/200)
3. Tulangan Susut
Luas tulangan susut arah x
Asx = ρ smin * d * Bx
= 0,0014* 215 * 800
= 0,0014* 225 * 1000
Jarak tulangan susut arah x
Sx = π / 4 * Ø2 * (By / Asx)
= 3,14 / 4 * 122 * ( 1000 / 240,8)
= 376 mm
Jarak tulangan susut arah x yang digunakan Sx = 200 mm
Jarak tulangan susut arah y
Sy = π / 4 * Ø2 * (Bx / Asx)
= 3,14 / 4 * 122 * ( 800 / 315)
= 359 mm
Digunakan tulangan susut arah x Ø 12 - 200
Digunakan tulangan susut arah y Ø 12 - 200
87
4.1 Demografi / kependudukan
Kabupaten Demak merupakan bagiain wilayah provinsi Jawa Tengah yang terletak
dibagian timur kota Semarang, letak Kec. Mranggen dapat di tempuh 15 km daru pusat kota
Semarang. Jumlah penduduk Kabupaten Demak berdasarkan hasil sensus penduduk pada
tahun 2010 sebanyak 1.063.768 jiwa terdiri dari 528.925 laki-laki (49,72 persen) dan
534.843 perempuan (50,28 persen). Jumlah penduduk ini naik sebanyak 79.819 orang atau
sekitar 0,74 persen dalam kurun waktu sepuluh tahun dari tahun 2000.
Wilayah Kecamatan Mranggen, khususnya Desa Waru, Desa Kangkung, Desa
Batursari, dan Desa Mranggen yang letaknya dekat dengan Kota Semarang merupakan
sasaran bagi pendatang-pendatang baru untuk bertempat tinggal, baik pendatang dari bagian
dalam kota maupun pendatang dari bagian yang lebih jauh dari itu. Bagi pendatang yang
berasal dari bagian dalam kota, Kecamatan Mranggen merupakan daerah yang sangat
menarik untuk bertempat tinggal, karena menawarkan tingkat kenyamanan yang jauh lebih
tinggi ketimbang suasana yang ada di bagian dalam kota. Sementara bagi pendatang yang
berasal dari luar kota, Kecamatan Mranggen merupakan daerah yang tepat untuk
memperoleh peluang kerja yang lebih besar. Pertambahan luas lahan permukiman dan
pemadatan rumah mukim menjadi konsekuensi logis yang selalu menyertai gejala ini. Hal
ini merupakan pemicu utama terjadinya taudifikasi atau proses terbentuknya permukiman
kumuh.
Jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya, seakan-akan terjadi penurunan jumlah
penduduk di tahun 2010. Hal ini dikarenakan adanya perbedaan metodologi antara data
tahun 2010 dengan tahun sebelumnya. Jumlah penduduk tahun sebelumnya merupakan
jumlah penduduk hasil registrasi yang diperoleh dari desa, sedangkan jumlah penduduk
tahun 2010 merupakan hasil Sensus Penduduk 2010 ditambah mutasi penduduk bulan Juni
hingga Desember.
Menurut kelompok umur, sebagian besar penduduk Kabupaten Demak termasuk
dalam usia produktif (15-64 tahun) sebanyak 716.641 orang (67,09 persen), dan selebihnya
351.367 orang (27,86 persen) berusia dibawah 15 tahun dan 43.258 orang (5,05 persen)
berusia 65 tahun keatas. Sedangkan besarnya Angka ketergantungan (dependency ratio)
Kabupaten Demak adalah 490,62. Hal ini berarti bahwa setiap 1.000 orang berusia produktif
menanggung sebanyak 490 orang lebih penduduk usia dibawah 15 tahun dan 65 tahun keatas.
Dilihat dari kepadatan penduduknya, pada tahun 2010 kepadatan penduduk
Kabupaten Demak mencapai 1.185 orang/Km2. Penduduk terdapat di Kecamatan Mranggen
dengan kepadatan 2.200 orang/Km2, sedang penduduk paling jarang berada di Kecamatan
Wedung dengan kepadatan hanya 724 orang/Km2.
Selama tahun 2010 terdapat 13.944 orang (7.428 laki-laki dan 6.516 perempuan)
yang datang dan menjadi penduduk Kabupaten Demak. Jumlah ini turun dari tahun
sebelumnya yang sekitar 18.081 orang. Sedang penduduk yang pergi mencapai 9.455 orang
(4.351 laki-laki dan 5.104 perempuan) turun dari tahun sebelumnya yang berjumlah 11.159
orang.
89
Tabel 4.1 Jumlah Penduduk dan Sex Ratio Kabupaten Demak Tahun 2006 – 2010
Tahun
Selama tahun 2010, di Kabupaten Demak terdapat 13.842 kelahiran. Kelahiran
tertinggi terjadi di Kecamatan Mranggen yaitu sebesar 2.441 kelahiran atau sekitar 17,6
persen dari total kelahiran yang terjadi di Kabupaten Demak, sedang tingkat kelahiran
terkecil terdapat di Kecamatan Kebonagung sebesar 309 kelahiran atau 2,23 persen. Dilihat
dari tingkat kelahiran kasar (Crude Birth Ratio - CBR) yang merupakan jumlah anak yang
dilahirkan per 1.000 orang penduduk, tercatat CBR Kabupaten Demak tahun 2010 adalah
13,08. Sedang menurut tingkat kematian kasar (Crude Death Ratio - CDR) yang merupakan
jumlah kematian per 1.000 orang penduduk, maka CDR Kabupaten Demak pada tahun yang
sama adalah 4,90.
Angka-angka ini naik di banding angka tahun sebelumnya (2009) dimana tingkat
kelahiran kasar sebesar 8,22 dan tingkat kematian kasar 4,13. Rasio anak terhadap wanita
usia 15-49 tahun (Child Women Ratio - CWR) Kabupaten Demak adalah 309,13 yang berarti
bahwa terdapat 309 anak berusia 0-4 tahun pada setiap 1.000 wanita usia 15-49 tahun. Angka
ini sedikit dibawah angka tahun 2009 yang mencapai CWR sebesar 362,23.
90
Tabel 4.2 Rata-rata Jumlah Penduduk per Desa/Kelurahan dan per Rumah Tangga
Di Kabupaten Demak Tahun 2010
Tenaga kerja yang terampil merupakan potensi sumber daya manusia yang sangat
dibutuhkan dalam proses pembangunan. Menurut Badan Pusat Statistik (BPS), yang
dimaksud dengan penduduk usia kerja adalah penduduk berumur 15 tahun keatas. Penduduk
usia kerja ini dibedakan sebagai angkatan kerja yang terdiri dari bekerja dan mencari
pekerjaan, serta bukan angkatan kerja yang terbagi atas yang bersekolah, mengurus rumah
tangga dan lainnya.
Penduduk Kabupaten Demak usia 15 tahun keatas yang bekerja pada tahun 2010
sebanyak 503.793 orang yang terdiri atas 291.889 laki-laki dan 211.904 perempuan, dirinci
menurut lapangan usahanya. Menurut Kantor Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi
Kabupaten Demak, banyaknya pencari kerja yang mendaftar selama tahun 2010 adalah
sebanyak 12.623 orang.
Sebagian besar dari pencari kerja tersebut berpendidikan setingkat SLTA (65,52
persen), dan selebihnya 13,72 persen berpendidikan setingkat SLTP, 18,96 persen
berpendidikan Diploma/ Perguruan Tinggi dan 1,81 persen berpendidikan SD.
91
Mayoritas penduduk di kabupaten Demak bekerja pada sektor pertanian sebesar
40,23% dari jumlah penduduk usia 15 tahun keatas yang bekerja. Selanjutnya yang banyak
menyerap tenaga kerja adalah sektor perdagangan sebesar 17,27%, sektor industri
pengolahan 15,98%, sektor jasa 12,24% dan sektor kostruksi 9,83% . Sedangkan sektor
lainya (pertambangan/penggalian, listrik, air, gas, angkutan, komunikasi dan keuangan)
menyerap 4,45%.
disebut pertumbuhan alami dan pertumbuhan penduduk yang dipengaruhi oleh tingkat
kelahiran, kematian dan migrasi disebut pertumbuhan non alami. Proyeksi jumlah penduduk
Kabupaten Rembang menggunakan rumus geometri sebagai berikut:
Pn = Po (1 + r) n
Keterangan :
n = Selisih Tahun Proyeksi dengan Tahun Awal
Melalui proyeksi penduduk dengan rumus perhitungan tersebut di atas, akan
didapatkan angka-angka proyeksi jumlah penduduk untuk masing-masing kecamatan.
Proyeksi penduduk ini selanjutnya dapat digunakan untuk mengetahui tingkat
perkembangan penduduk di masa yang akan datang dan juga untuk mengetahui tingkat
kebutuhan fasilitas dan utilitas umumnya.
92
Tabel 4.3 Jumlah dan Kepadatan Penduduk saat ini dan Proyeksi untuk 5 Tahun (Tahun 2010 - 2014)
Nama Kecamatan
Tahun Tahun r
2010 2011 2012 2013 2014 2010 2011 2012 2013 2014 %
Mranggen 158.882 160.968 163.082 165.223 167.392 40.181 40.709 41.243 41.785 42.333 1,31
Karangawen 84.193 84.459 84.726 84.994 85.262 23.559 23.633 23.708 23.783 23.858 0,32
Guntur 72.551 72.885 73.220 73.557 73.895 19.960 20.052 20.144 20.237 20.330 0,46
Sayung 98.907 99.659 100.416 102.179 101.948 23.698 23.878 24.060 24.242 24.427 0,76
Karangtengah 59.425 59.536 59.647 59.759 59.871 59.163 59.274 59.384 59.496 59.607 0,19
Bonang 96.292 96.912 97.536 98.164 98.797 23.452 23.603 23.755 23.908 24.062 0,64
Demak 98.511 98.962 99.415 99.871 100.328 25.970 26.089 26.208 26.328 26.449 0,46
Wonosalam 71.761 71.978 72.197 72.415 72.635 19.416 19.475 19.534 19.593 19.652 0,30
Dempet 51.458 51.726 51.995 52.265 52.537 15.698 15.780 15.862 15.944 16.027 0,52
Gajah 43.452 43.584 43.716 43.848 43.981 13.065 13.105 13.144 13.184 13.224 0,30
Karanganyar 68.650 68.905 69.162 69.419 69.677 17.717 17.783 17.849 17.915 17.982 0,37
Mijen 71.426 50.657 50.890 51.124 51.358 13.458 13.520 13.582 13.644 13.707 0,46
Wedung 71.469 71.764 72.061 72.358 72.657 19.416 19.496 19.577 19.658 19.739 0,41
Kebonagung 37.791 38.122 38.456 38.793 39.133 11.176 11.274 11.373 11.472 11.573 0,88
Total 1.063.76 8
93
4.2 Letak Geografis
Wilayah Kabupaten Demak terletak di bagian utara Pulau Jawa dengan luas wilayah
89.743 ha dengan jarak bentangan Utara ke Selatan 41 km dan Timur ke Barat 49 km dan
berbatasan langsung dengan Laut Jawa. Adapun kecamatan yang berbatasan langsung
dengan Laut Jawa adalah kecamatan Sayung, Bonang, dan Wedung. Secara geografis
Kabupaten Demak terletak pada 110º27’58’’-110º48’47’’ Bujur Timur dan 6º43’26’’-
7º09’43’’ Lintang Selatan dengan batas-batas administrasi wilayah sebagai berikut:
• Sebelah Utara : Kabupaten Jepara dan Laut Jawa
• Sebelah Timur : Kabupaten Kudus dan Kabupaten Grobogan
• Sebelah Selatan : Kabupaten Grobogan dan Kabupaten Semarang
• Sebelah Barat : Kota Semarang
Sebagai daerah agraris yang kebanyakan penduduknya hidup dari pertanian,
sebagian besar wilayah Kabupaten Demak terdiri atas lahan sawah yang mencapai luas
50.893 ha (56,71 persen), dan selebihnya adalah lahan kering.Menurut penggunaannya,
sebagian besar lahan sawah yang digunakan berpengairan teknis 36,11 % dan tadah hujan
34,83 %, dan setengah teknis dan sederhana 29,06 %. Sedang untuk lahan kering 34,82 %
digunakan untuk tegal/kebun, 29,60 persen digunakan untuk bangunan dan halaman, serta
18,17 % digunakan untuk tambak.
4.3 Hidrologi
Sumber-sumber air di wilayah Demak berupa sumber air di permukaan tanah dan air
tanah. Sumber air di permukaan tanah berasal dari sungai-sungai, laut dan pantai.
Sungai-sungai utama yang terdapat di wilayah Demak adalah sebagai berikut:
- Sungai Jragung, Kali Jragung berhulu di G. Ungaran dan mengalir menuju timur laut
bermuara di Laut Jawa. Anak sungai Jragung yang berada di wilayah Kabupaten Semarang
adalah Kali Klampok, K. Sililin, dan K. Trima.
- Sungai Tuntang, Hulu sungai ini berasal dari G.Ungaran di sebelah barat dan
G.Merbabu di sebelah selatan menuju timur laut. Salah satu anak sungai Tuntang adalah Kali
Senjoyo yang merupakan sungai terpanjang di Kabupaten Semarang (+35 km), dengan anak
sungainya yaitu K. Tlogo, K. Taman, dan K. Macanan. Anak Sungai Tuntang yang lain
94
adalah K. Kurmo, K. Bade, K. Ngromo/Bancak. Sungai ini dimanfaatkan oleh penduduk
sebagai saluran pengairan terutama di daerah hilir di Kabupaten Demak.
- Sungai Serang, Kali Serang merupakan sungai utama yang berhulu di sekitar G.
Merbabu dengan beberapa anak sungai yang terletak di wilayah Kabupaten Semarang, yaitu
K. Gading, K. Regunung, K. Ngadirejo, K. Pepe. K. Klatak, dan K. Bandung.
Tabel 4.4. Daerah Aliran Sungai (DAS) di Wilayah Kabupaten Demak
Nama DAS Luas (Ha) Debit (m³/dtk) (rata-rata/tahun)
DAS BABON 594 15
DAS JRAGUNG 30.585 44
DAS SERANG 32.100 90
DAS TUNTANG 26.464 16 Sumber : BBWS Jratun Seluna
Selain itu di kawasan Demak juga memiliki potensi cekungan air tanah yang cukup tinggi
yakni :
No. Jenis Air Tanah Debit
1 Air tanah dangkal 166,2 juta m³/th
2 Air tanah dalam 4,1 juta m³/th Sumber : RTRW Kabupaten Demak Tahun 2011-2031
4.4 Administratif
Secara administrasi Kabupaten Demak terdiri dari 14 kecamatan, 243 desa, dan 6
kelurahan, 512 dusun, 6.326 Rukun Tetangga (RT) dan 1.262 Rukun Warga (RW), dengan
luas wilayah 89.743 ha (gambar 4.2 Peta administrasi). Jarak Ibukota Kabupaten Demak dan
Ibukota Kabupaten lain di sekitarnya :
Demak – Semarang : 26 km
Demak – Kudus : 25 km
Demak – Jepara : 45 km
Demak – Grobogan : 38 km
Tabel 4.6 Luas Wilayah Menurut KecamatanDi Kabupaten Demak Tahun 2010
No. Kecamatan Kelurahan Desa Jumlah
Luas Wilayah
Ha % Thd Total
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14.
Mranggen Karangawen Guntur Sayung Karangtengah Bonang Demak Wonosalam Dempet Gajah Karanganyar Mijen Wedung Kebonagung
0 0 0 0 0 0 6 0 0 0 0 0 0 0
19 12 20 20 17 21 13 21 16 18 17 15 20 14
19 12 20 20 17 21 13 21 16 18 17 15 20 14
7.222 6.695 5.753 7.869 5.155 8.324 6.113 5.788 6.161 4.783 6.776 5.029 9.876 4.199
8,06 7,46 6,41 8,77 5,74 9,27 6,81 6,46 6,85 5,33 7,56 5,60 11 4,68
Jumlah 6 243 249 89.743 100
4.5 Kondisi Topografi
Kabupaten Demak mempunyai relief yang beraneka ragam, terdiri dari pantai,
dataran rendah, dataran tinggi dan pegunungan. Kondisi topografi wilayah Kabupaten
Demak antara 0 – 100 m di atas permukaan air laut (dpl). Pembagian daerah berdasarkan
ketinggian adalah sebagai berikut:
Lokasi : Kecamatan Demak, Bonang, Karangtengah, Mijen, Sayung dan Wedung.
2. Region B - Ketinggian 3 – 10 m
Lokasi : sebagian besar Kecamatan di Kabupaten Demak
- Ketinggian 10 – 25 m
96
97
98
Gambar 4.3 Peta Orientasi Kabupaten Demak Dalam Provinsi Jawa Tengah
99
- Region A :
Tekstur tanah halus (liat), meliputi sebagian dari hampir seluruh kecamatan dari wilayah
Kabupaten Demak kecuali Kecamatan Karangtengah seluas : 49.066 Ha.
- Region B :
Tekstur tanah sedang (lempung) meliputi sebagian dari hampir seluruh kecamatan dari
wilayah Kabupaten Demak kecuali Kecamatan Dempet dan Gajah seluas : 40.677 Ha.
Struktur Geologi Kabupaten Demak terdiri dari struktur Aluvium, miosen fasies sedimen,
pliosen fasies sedimen, plistosen fasies gunung api dan pliosen fasies batu gamping.
- Struktur Aluvium terdapat hampir semua kecamatan di Kabupaten Demak yaitu di
Kecamatan Mijen, Bonang, Demak, Gajah, Karanganyar, Wonosalam, Karangtengah,
Dempet, Sayung, Guntur, Mranggen dan Karangawen.
- Miosen, fasies sedimen terdapat di sebagian Kecamatan Karangawen yaitu di Desa
Jragung dan sebagian di Kecamatan Mranggen.
- Pliosen, fasies sedimen terdapat di sebagian Kecamatan Karangawen yaitu di Desa
Jragung dan sebagian di Kecamatan Mranggen.
- Plistosen, fasies gunung api terdapat di sebagian kecamatan Karangawen yaitu Desa
Margohayu dan Wonosekar dan terdapat di Kecamatan Mranggen khususnya di Desa
Sumberejo.
- Pliosen, fasies batu gamping yaitu hanya terdapat di Kecamatan Mranggen.
4.7 Iklim
Sebagaimana musim di Indonesia pada umumnya, di Kabupaten Demak hanya
dikenal dua musim yaitu musim kemarau dan penghujan. Pada bulan Juni sampai dengan
September arus angin berasal dari Australia dan tidak banyak mengandung uap air, sehingga
mengakibatkan musim kemarau. Sebaliknya pada bulan Desember sampai dengan Maret
arus angin banyak mengandung uap air yang berasal d