PERAWATAN INJECTOR BAHAN BAKAR PADA PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA DISEL TYPE-12 ZAV 40S

of 62 /62

description

LAPORAN PRAKTEK INDUSTRI DI PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PEMBANGKIT PEKANBARU UNIT PLTD/G TELUK LEMBU

Transcript of PERAWATAN INJECTOR BAHAN BAKAR PADA PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA DISEL TYPE-12 ZAV 40S

LAPORAN PRAKTEK INDUSTRI PERAWATAN INJECTOR BAHAN BAKAR PADA

PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA DISEL DI

PT. PLN (PERSERO) SEKTOR PEMBANGKITAN PEKANBARU UNIT PLTD/G TELUK LEMBU

Disusun Oleh :

JHONNY HARIYANTO

1107020108

PROGRAM STUDI DIPLOMA III

JURUSAN TEKNIK MESIN

FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS RIAU

2013

i

KATA PENGANTAR

Syukur Alhamdulillah penulis ucapkan atas kehadirat Allah swt, karena

berkat rahmat karuniaNya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan praktek

industry dengan baik..

Adapun maksud dan tujuan penulisan laporan praktek industry adalah

sebagi laporan selama praktek di lakukan di PT. PLN (persero) PLTD/G teluk

lembu pekanbaru.Dalam penulisan laporan ini penulis, Membahas mengenai

perawatan pembangkit listrik tenaga disel khususnya pada bagian system bahan

bakarnya (injector).

Pengambilan perawatan ini dikarnakan terjadinya kebocoran pada oring injector

mengakibatkan masuknya air ke cylinder head maka dari itu diperlukan ada

perbaikan.

Dengan demikikian penulis mengucapkan terimakasih sebanyak-

banyanknyakepada :

1. Kepada seluruh staf-staf PT.PLN (persero) pekanbaru yang telah

menerima saya melakukan kegitan praktek industry di tempat tersebut.

2. Kepada kedua orang tua saya yang telah memberikan dukungan baik segi

materi maupun do’a.

3. Kepada dosen pembimbing kerja praktek industry yang telah memberikan

pengarahan kepada saya selama pembuatan laporan hingga saya selesai

dengan baik.

Dengan ini penulis mengharapkan keritik dan saran yang bersifat

membangun dan kelak dapat menjadi bahan pelajaran demi kesempurnaan laporan

ini nantinya.

Pekanbaru, Desember 2013

Penulis

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................ i

DAFTAR ISI .......................................................................................................... ii

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ iv

DAFTAR TABEL ................................................................................................. v

BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ............................................................................................... 1

1.2 Tujuan Praktek Industri ................................................................................. 1

1.3 Manfaat Praktek Industri ............................................................................... 2

1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktek Industri ......................................... 2

1.4.1 Waktu Pelajsanaan Kegiatan Kerja Praktek Industri .............................. 2

1.4.2 Tempat Pelaksanaan Kegiatan Kerja Praktek Industri ........................... 2

1.5 Sistematika Penulisan Laporan ..................................................................... 2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................... 4

2.1 Sekilas Tentang PT. Perusahaan Listrik Negara (PLN) ................................ 4

2.1.1 Visi .......................................................................................................... 5

2.1.2 Misi ......................................................................................................... 5

2.2 Tenaga Pembangkit Pada PT. PLN(Persero) Sektor Pembangkitan

Pekanbaru ............................................................................................................ 5

2.3 Pengertian Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD) ................................ 5

2.3.1 Bentuk dan Bagian-bagian Pembangkit Listrik Tenaga Diesel .............. 6

2.3.2 Prinsip Kerja Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD) ...................... 7

2.4 Diagram P-V Motor Diesel Empat Langkah ............................................... 12

2.5 Prinsip Kerja Motor Bensin 4 Langkah ....................................................... 14

2.5.1 Langkah Hisap ...................................................................................... 14

2.5.2 Langkah Kompresi ................................................................................ 14

2.5.3 Langkah Usaha ..................................................................................... 14

2.5.4 Langkah Buang ..................................................................................... 14

2.6 Diagram P-V Motor Bensin 4 Langkah ...................................................... 15

2.7 Keunggulan Dan Kelemahan Motor bensin dan Motor Diesel ................... 18

2.8 Perawatan (Maintenance) ............................................................................ 19

iii

BAB III METODOLOGI ................................................................................... 21

3.1 Spesifikasi Mesin PLTD ............................................................................ 21

3.1.1 Mesin Diesel SULZER ZAV 12 ........................................................... 21

3.2 Perawatan Motor Bakar SULZER 12 ZAV 40/S .......................................... 22

3.2 Sistem Bahan Bakar Motor Bakar SULZER 12 ZAV 40/S .......................... 24

3.3 Analisa Kerusakan Sistem Bahan Bakar Motor Bakar Diesel sluzer 12 zav

40S ..................................................................................................................... 29

3.4 Prosedur Kerja ............................................................................................ 30

3.4.1 Prosedur kerja perawatan injection bahan bakar .................................. 30

3.4.2 prosedur perawatan injector bahan bakar ............................................. 33

BAB IV TUGAS KHUSUS ................................................................................. 35

4.1 Masalah Yang Terjadi Dan Langkah Yang Harus Dilakukan ..................... 35

4.2 Maintenance yang digunakan ...................................................................... 36

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 37

5.1 Kesimpulan .................................................................................................. 37

5.2 Saran ............................................................................................................ 37

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 38

DAFTAR ISTILAH

LAMPIRAN

iv

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 PLTD ................................................................................................ 6

Gambar 2.2 Komponen PLTD .............................................................................. 6

Gambar 2.3 Siklus Kerja Motor Diesel 4 Tak. ...................................................... 8

Gambar 2.4 Compressor Start ............................................................................... 9

Gambar 2.5 Sistem Bahan Bakar ........................................................................... 9

Gambar 2.6 Pembakaran...................................................................................... 10

Gambar 2.7 Langkah Kerja ................................................................................. 11

Gambar 2.8 Travo ................................................................................................ 12

Gambar 2.9 Penyaluran Listrik ............................................................................ 12

Gambar 2.4 Diagram P-V Motor Disel .............................................................. 13

Gambar 2.5 Prinsip Kerja Motor Bensin 4 Langkah .......................................... 15

Gambar 3.1 Mesin Diesel SULZER .................................................................... 22

Gambar 3.2 Fuel System ..................................................................................... 24

Gambar 3.3 Fuel Filter ....................................................................................... 26

Gambar 3.4 Injection Pump ............................................................................... 27

Gambar 3.5 Injection Nozzle ............................................................................. 27

Gambar 3.6 Bagian Bagian Injector Bahan Bakar ............................................ 28

Gambar 3.7 Injection Line For 12zav40s Engine .............................................. 29

Gambar 3.8 Baut Cover Dibuka ........................................................................ 30

Gambar 3.8 Prosedur Pembukaan Baut Pipa Teganagan Tinggi....................... 31

Gambar 3.9 Bentuk Pipa Teganagan Tinggi ..................................................... 31

Gambar 3.10 Pembukaan Baut Penutup Injecktor .............................................. 32

Gambar 3.11 Kunci Khusus Untuk Membuka Injector ....................................... 32

Gambar 3.12 Ruangan Injector Yang Menuju Cylinder Head ............................ 33

Gambar 3.13 Pembukan Injector ......................................................................... 33

Gambar 3.14 Penggantian O-Ring ....................................................................... 33

Gambar 4.1 Saluran Pendeteksi Kebocoran Injector ......................................... 36

v

DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1 Perbedaan Utama Motor Diesel Dan Motor Bensin ....................... 19

Tabel 3. 1 Spesifikasi Mesin PLTD ................................................................ 21

1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Perkembangan ilmu pengetahuan yang semakin maju,menuntut mahasiswa

untuk berfikir dan bertindak seefesien dan seefektif mungkin dalam memikirkan

cara memenuhi kebutuhan akan tersedianya energy listrik yang continue. Demi

tersedianya energy listrik yang cukup diperlukan sebuah manajemen pemeliharaan

eneergi listrik yang baik. PT. PLN (PERSERO) PLTD/G TELUK LEMBU

merupakan salah satu perusahaan yang bergerak dibidang pembangkitan energi

listrik melalui mesin pembangkit berupa diesel dan turbin gas. PLTD/G TELUK

LEMBU merupakan pen-supply energy listrik untuk daerah pekanbaru yang

terkoneksi dengan pembangkit lain seperti PLTA KOTO PANJANG.

Khusus pada mesin Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) Teluk lembu

ini mempunyai 3 (tiga) unit turbin gas untuk memenuhi kebutuhan energy listrik

pada masyarakat pekanbaru dan diluar pekanbaru yang terkoneksi oleh aliran

listrik tersebut. Oleh karena itu dari hasil kerja praktek industri di PT. PLN

(PERSERO) TELUK LEMBU maka diambil judul laporan tentang System

Pembakaran (Combustion Section) Pada Gas Turbine PLTDG teluk lembu, karena

ruang pembakaran merupakan bagian terpenting bekerjanya suatu turbin gas,

tanpa pembakaran yang sempurna maka turbine tidak akan bekerja maksimal.

Dengan adanya Praktek Industri ini diharapkan dapat memberikan tambahan

pengetahuan dan pemahaman tentang system kerja pembakaran pada turbin gas

Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) serta cara perawatannya yang sesuai

dengan standar operasioanal.

1.2 Tujuan Praktek Industri

Adapun tujuan yang akan dicapai dalam pelaksanaan Kerja Praktek Industri

ini antara lain sebagai berikut:

1. Mahasiswa dapat mempelajari dan memahami system dan cara kerja suatu

pembangkit khususnya PLTD.

2

2. Mahasiswa dapat meningkatkan kemampuan dan kreatifitas dalam

membahas permasalahan-permasalahan yang terjadi di dunia industry.

3. Mahasiswa dapat mengetahui komponen-komponen system bahan bakar.

4. Mahasiswa dapat mengetahui cara perawatan injector, dan komponen

lainnya.

5. Mahasiswa dapat mengetahiu fungsi dari masing-masing komponen system

6. bahan bakar.

7. Mahasiswa belajar untuk beradaptasi di lingkungan industry

1.3 Manfaat Praktek Industri

Setelah melakukan Praktek Kerja Industri di PT. PLN (PERSERO) TELUK

LEMBU diperoleh beberapa manfaat antara lain:

1. Memberi pengalaman kerja kepada mahasiswa.

2. Mengetahui pengetahuan seputaran perawatan pada PLTD

3. Mahsiswa dapat menerapkan ilmu yang di dapat dari pembelajaran kampus.

4. Mahasiswa mengetahui system kerja perusahaan.

5. Mengetahui jenis pembangkit yang terdapat di PT.PLN (persero) pekanbaru,

Teluk lembu.

1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktek Industri

1.4.1 Waktu Pelajsanaan Kegiatan Kerja Praktek Industri

Kegiatan Praktek Industri ini dilaksanakan pada tanggal 09 Juni 2013

sampai dengan 30 September 2013.

1.4.2 Tempat Pelaksanaan Kegiatan Kerja Praktek Industri

Kegiatan praktek industry ini dilaksanakan di PT. PLN (PERSERO)

Sektor Pembangkitan Pekanbaru Unit PLTD/G TELUK LEMBU.

1.5 Sistematika Penulisan Laporan

Sitematika penulisan laporan kerja praktek industri ini adalah sebagai

berikut:

3

BAB I PENDAHULUAN

Pada bab ini berisikan tentang pendahuluan, tujuan praktek kerja industri,

manfaat praktek kerja industri, waktu dan tempat pelaksanaan praktek kerja

industry, da sitimatika penulisan laporan.

BAB II TEORI DASAR

Pada bab ini berisikan tentang teori dasar mesin diseldari PLTD PLN

Pekanbaru.

BAB III METODOLOGI

Pada bab ini berisikan tentang waktu dan tempat pelaksanaan praktek

industri, spesifikasi Engine sluzer 12 zav 40 s, perawatan Engine sluzer 12

zav 40s serta sistem kerja..

BAB IV TUGAS KHUSUS

Pada bab ini berisikan tentang masalah – masalah yang dialami dilapangan

dan cara mengoperasikan Engine SLUZER 12 ZAV 40S

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

Pada bab ini berisikan tentang kesimpulan – kesimpulan dan saran – saran

yang berhubungan dengan perawatan Engine Sluzer 12 ZAV 40/S

4

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Sekilas Tentang PT. Perusahaan Listrik Negara (PLN)

Perusahaan Listrik Negara adalah sebuah BUMN yang mengurusi semua

aspek kelistrikan yang ada di Indonesia. Direktur Utamanya adalah Nur Pamudji,

menggantikan Dahlan Iskan dirut sebelumnya yg di lantik menjadi menteri

BUMN Ketenagalistrikan di Indonesia dimulai pada akhir abad ke-19, ketika

beberapa perusahaan Belanda mendirikan pembangkitan tenaga listrik untuk

keperluan sendiri. Pengusahaan tenaga listrik untuk kepentingan umum dimulai

sejak perusahaan swasta Belanda NV. NIGM memperluas usahanya di bidang

tenaga listrik, yang semula hanya bergerak di bidang gas. Kemudian meluas

dengan berdirinya perusahaan swasta lainnya. Sejarah Pelat peringatan tua di

gardu listrik Setelah diproklamirkannya kemerdekaan Indonesia, tanggal 17

Agustus 1945, perusahaan listrik yang dikuasai Jepang direbut oleh pemuda-

pemuda Indonesia pada bulan September 1945, lalu diserahkan kepada

pemerintah Republik Indonesia. Pada tanggal 27 Oktober 1945 dibentuklah

Jawatan Listrik dan Gas oleh Presiden Soekarno. Waktu itu kapasitas pembangkit

tenaga listrik hanyalah sebesar 157,5 MW. Peristiwa Tanggal 1 Januari 1961,

dibentuk BPU – PLN (Badan Pimpinan Umum Perusahaan Listrik Negara) yang

bergerak di bidang listrik, gas dan kokas. Tanggal 1 Januari 1965, BPU-PLN

dibubarkan dan dibentuk 2 perusahaan negara yaitu Perusahaan.

Listrik Negara (PLN) yang mengelola tenaga listrik dan Perusahaan Gas

Negara ( PGN) yang mengelola gas. Saat itu kapasitas pembangkit tenaga listrik

PLN sebesar 300 MW. Tahun 1972, Pemerintah Indonesia menetapkan status

Perusahaan Listrik Negara sebagai Perusahaan Umum Listrik Negara (PLN).

Tahun 1990 melalui peraturan pemerintah No 17, PLN ditetapkan sebagai

pemegang kuasa usaha ketenagalistrikan. Tahun 1992, pemerintah memberikan

kesempatan kepada sektor swasta untuk bergerak dalam bisnis penyediaan tenaga

listrik. Sejalan dengan kebijakan di atas maka pada bulan Juni 1994 status PLN

dialihkan dari Perusahaan Umum menjadi Perusahaan Perseroan (Persero).

5

2.1.1 Visi

Diakui sebagai kelas dunia yang bertumbuh kembang, unggul dan

terpercaya dengan bertumpu pada potensi insani.

2.1.2 Misi

Menjalani bisniskelistrikan pembangkit di Sumatera Bagian Utara yang

berorientasi pada kepuasan pelanggan, anggota perusahaan dan pemegang saham.

Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan kualitas

kehidupan masyarakat di Sumatera Bagian Utara.

Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan ekonomi di

Sumatera Bagian Utara.

Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan.

2.2 Tenaga Pembangkit Pada PT. PLN(Persero) Sektor Pembangkitan

Pekanbaru

Pada pembangkitan sektor pekanbaru khususnya di pembangkitan teluk

lembu, tenaga pembangkit yang digunakan adalah masin Diesel tipe SULZER 12

ZAV dan Turbine gas tipe GEC ALSTHOME. Saat ini pembangkit listrik diesel

SULZER 12 ZAV hanya terdapat 1 unit dengan kapasitas 7,6 MW dan turbine gas

sendiri terdapat 3 unit yang berkapasitas sama yaitu 21,6 MW. Tenaga

pembangkitan listrik tersebut di alirkan ke daerah-daerah khususnya pekanbaru

dan pada PLTG sendiri di alirkan ke listrik umum guna untuk membantu daerah

lain, karena PLTG tersebut disalurkan melalui jalur besar 150 MW. Untuk daerah

Riau ini, tenaga listrik masih kekurangan dan kebutuhan masysrakat semakin

meningkat.

2.3 Pengertian Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD)

PLTD adalah Pembangkit listrik yang menggunakan mesin diesel sebagai

penggerak mula (prime mover). Prime mover merupakan peralatan yang

mempunyai fungsi menghasilkan energi mekanis yang diperlukan untuk memutar

rotor generator. Mesin diesel sebagai penggerak mula PLTD berfungsi

menghasilkan tenaga mekanis yang dipergunakan untuk memutar rotor generator.

6

Pembangkit Listrik Tenaga Diesel biasanya digunakan untuk memenuhi

kebutuhan listrik dalam jumlah beban kecil, terutama untuk daerah baru yang

terpencil atau untuk listrik pedesaan dan untuk memasok kebutuhan listrik suatu

pabrik.

Gambar 2. 1 PLTD

2.3.1 Bentuk dan Bagian-bagian Pembangkit Listrik Tenaga Diesel

Bentuk dan dan bagian-bagian utama dari PLTD secara umum dapat

dilihat seperti gambar dibawah ini.

Gambar 2.2 Komponen PLTD

Dari gambar di atas dapat kita lihat bagian-bagian dari PLTD, yaitu :

1. Tangki penyimpanan bahan baker.

1

7

2. Penyaring bahan bakar.

3. Tangki penyimpanan bahan bakar sementara (bahan bakar yang

Disaring).

4. Pengabut.

5. Mesin diesel.

6. Turbo charger.

7. Penyaring gas pembuangan.

8. Tempat pembuangan gas (bahan bakar yang disaring).

9. Generator.

10. Trafo.

11. Saluran transmisi.

2.3.2 Prinsip Kerja Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD)

Tekanan gas hasil pembakaran bahan bakar dan udara akan mendorong

torak yang dihubungkan dengan poros engkol menggunakan batang torak,

sehingga torak dapat bergerak bolak-balik (reciprocating). Gerak bolak-balik

torak akan diubah menjadi gerak rotasi oleh poros engkol (crank shaft). Dan

sebaliknya gerak rotasi poros engkol juga diubah menjadi gerak bolak-balik

torak pada langkah kompresi.

Berdasarkan cara menganalisa sistim kerjanya, motor diesel dibedakan

menjadi dua, yaitu motor diesel yang menggunakan sistim airless injection

(solid injection) yang dianalisa dengan siklus dual dan motor diesel yang

menggunakan sistim air injection yang dianalisa dengan siklus diesel (sedangkan

motor bensin dianalisa dengan siklus otto). Perbedaan antara motor diesel dan

motor bensin yang nyata adalah terletak pada proses pembakaran bahan bakar,

pada motor bensin pembakaran bahan bakar terjadi karena adanya loncatan

bunga api listrik yang dihasilkan oleh dua elektroda busi (spark plug),

sedangkan pada motor diesel pembakaran terjadi karena kenaikan temperatur

campuran udara dan bahan bakar akibat kompresi torak hingga mencapai titik

temperatur nyala.

Diesel engine 4 langkah adalah engine yang bekerja satu siklus 2 kali

putaran poros engkol dengan 4 langkah yaitu :

8

Gambar 2.3 Siklus Kerja Motor Diesel 4 Tak.

a. Intake (langkah hisap)

Torak bergerak dari titik mati atas (TMA) menuju titik mati bawah (TMB)

kondisi katup hisap terbuka sedangkan katup buang menutup. Udara murni masuk

ke dalam silinder melalui katup hisap.

b. Compression (Langkah kompresi)

Torak bergerak dari titik mati bawah (TMB) menuju titik mati atas (TMA).

Kondisi katup hisap dan katup buang menutup, udara dalam silinder

dimampatkan sampai tekanan mencapai 30kg/cm² dan suhu mencapai kurang

lebih 550° C.

Sebelum torak mencapai titik mati atas (TMA) bahan bakar disemprotkan

oleh injector, maka terjadilah pembakaran, katup hisap dan katup buang masih

dalam keadaan tertutup sehingga terjadilah proses pembakaran.

c. Expansion (Langkah kerja)

Karena katup hisap dan katup buang dalam keadaan tertutup maka terjadilah

ekspansi gas dari hasil pembakaran yang mendorong torak bergerak dari titik mati

atas (TMA) ke titik mati bawah (TMB). Tenaga ini diteruskan menuju ke poros

engkol berupa gerak putar melalui batang torak.

d. Exhaust (Langkah buang)

Torak bergerak dari titik mati bawah (TMB) menuju titik mati atas (TMA)

dan katup hisap menutup sedangkan katup buang dalam keadaan terbuka,

sehingga gas bekas didorong keluar melalui katup buang .

9

Langkah kerja mesin SLUZER 12 ZAV 40S

1. Menggunakan kompresor udara bersih dimasukan ke dalam tangki udara start

melalui saluran masuk (Intake Manifold) kemudian dialirkan ke turbocharger.

Di dalam turbocharger tekanan dan temperatur udara dinaikan terlebih

dahulu. Udara yang dialirkan pada umumnya sebesar 500 psi dengan suhu

mencapai ±600°C.

Gambar 2.4 Compressor Start

2. Bahan bakar dari Convertion Kit (untuk BBG) atau nozzel (untuk BBM)

kemudian diinjeksikan ke dalam ruang bakar (combustion chamber).

Gambar 2.5 Sistem Bahan Bakar

KETERANGAN :

1. Injektor

2. Ruang bakar

10

3. Di dalam mesin diesel terjadi penyalaan sendiri, karena proses kerjanya

berdasarkan udara murni yang dimanfaatkan di dalam silinder pada tekanan

yang tinggi (35 - 50 atm), sehingga temperatur di dalam silinder naik. Dan

pada saat itu bahan bakar disemprotkan dalam silinder yang bertemperatur

dan bertekanan tinggi melebihi titik nyala bahan bakar sehingga akan

menyala secara otomatis yang menimbulkan ledakan bahan bakar.

Gambar 2.6 Pembakaran

4. Ledakan pada ruang bakar tersebut menggerak torak/piston yang kemudian

pada poros engkol dirubah menjadi energi mekanis. Tekanan gas hasil

pembakaran bahan bakar dan udara akan mendorong torak yang dihubungkan

dengan poros engkol menggunakan batang torak, sehingga torak dapat

bergerak bolak-balik (Reciprocating). Gerak bolak-balik torak akan diubah

menjadi gerak rotasi oleh poros engkol (Crank Shaft). Dan sebaliknya gerak

rotasi poros engkol juga diubah menjadi gerak bolak-balik torak pada langkah

kompresi.

11

Gambar 2.7 Langkah Kerja

5. Poros engkol mesin diesel digunakan untuk menggerakan poros rotor

generator. Oleh generator energi mekanis ini dirubah menjadi energi listrik

sehingga terjadi gaya geral listrik (GGL). GGL terbentuk berdasarkan hukum

faraday. Hukum faraday menyatakan bahwa jika suatu penghantar berada

dalam suatu medan magnet yang berubah-ubah dan penghantar tersebut

memotong gais-garis magnet yang dihasilkan maka pada penghantar tersebut

akan diinduksikan gaya gerak listrik.

6. Tegangan yang dihasilkan generator dinaikan tegangannya menggunakan

trafo step up agar energi listrik yang dihasilkan sampai ke beban. Prinsip

kerja trafo berdasarkan hukum ampere dan hukum faraday yaitu arus listrik

dapat menimbulkan medan magnet dan medan magnet dapat menimbulkan

arus listrik. Jika pada salah satu sisi kumparan pada trafo dialiri arus bolak-

balik maka timbul garis gaya magnet berubah-ubah pada kumparan terjadi

induksi. Kumparan sekunder satu inti dengan kumparan primer akan

menerima garis gaya magnet dari primer yang besarnya berubah-ubah pula,

maka di sisi sekunder juga timbul induksi, akibatnya antara dua ujung

kumparan terdapat beda tegangan.

12

Gambar 2.8 Travo

7. Menggunakan saluran transmisi energi listrik yang dihasilkan atau dikirim ke

beban. Di sisi beban tegangan listrik diturunkan kembali menggunakan trafo

step down (jumlah lilitan sisi primer lebih banyak dari jumlah lilitan sisi

sekunder).

Gambar 2.9 Penyaluran Listrik

2.4 Diagram P-V Motor Diesel Empat Langkah

Siklus motor diesel merupakan siklus udara pada tekanan konstan. Pada

umumnya jenis motor bakar diesel dirancang untuk memenuhi siklus ideal diesel

yaitu seperti siklus otto tetapi proses pemasukkan kalornya dilakukan pada

tekanan konstan. Perbedaannya mengenai pemasukkan sebanyak pada siklus disel

dilaksanakan pada tekanan konstan.

13

Diagram P – V Motor Otto Empat Langkah

Keterangan:

0-1 = Langkah Isap pada P = c (isobarik)

1-2 = Langkah Kompresi, P bertambah, Q = c (adiabatik)

2-3 = Pembakaran, P naik, V = c (isokhorik)

3-4 = Langkah Kerja P bertambah, V = c (adiabatik)

4-1 = Pengeluaran Kalor sisa pada V = c (isokhorik)

1-0 = Langkah Buang pada P = c

Diagram P – V Motor Diesel Dua Langkah

Keterangan:

1-2 = Langkah Kompresi tekanan bertambah, Q = c (adiabatik)

2-3 = Pembakaran, P naik, V = c (isokhorik)

3-4 = Langkah Kerja V bertambah, P turun (adiabatik)

4-5 = Awal Pembuangan

5-6 = Awal Pembilasan

6-7 = Akhir Pembilasan

Gambar 2.4 Diagram P-V Motor Disel

14

2.5 Prinsip Kerja Motor Bensin 4 Langkah

Mesin bensin adalah mesin yang sumber bahan bakarnya menggunakan

bensin. Pada mesin bensin, pembakaran bahan bakar di ruang bakar menggunakan

busi yang bertujuan untuk membantu proses pembakaran bensin di ruang bakar.

Mesin bensin menggunakan prinsip 4 langkah. Yaitu proses hisap, kompresi,

bakar, kemudian buang dengan langkah sebagai berikut.

2.5.1 Langkah Hisap

Dalam langkah ini, campuran bahan bakar dan bensin di hisap ke dalam

silinder.Katup hisap membuka sedangkan katup buang tertutup. Waktu torak

bergerak dari TMA ke TMB, menyebabkan ruang silinder menjadi vakum dan

menyebabkan masuknya campuran udara dan bahan bakar ke dalam silinder yang

disebabkan adanya tekanan udara luar.

2.5.2 Langkah Kompresi

Dalam langkah ini, campuran udara dan bahan bakar dikompresikan.

Katup hisap dan katup buang tertutup. Waktu torak naik dari TMB ke TMA,

campuran yang dihisap tadi dikompresikan. Akibatnya tekanan dan temperaturnya

akan naik, sehingga akanmudah terbakar. Saat inilah percikan api dari busi terjadi

. Poros engkol berputar satu kali ketika torak mencapai TMA).

2.5.3 Langkah Usaha

Dalam langkah ini, mesin menghasilkan tenaga untuk menggerakkan

kendaraan. Saat torak mencapai TMA pada saat langkah kompresi, busi

memberikan loncatan bunga api pada campuran yang telah dikompresikan.

Dengan adanya pembakaran, kekuatan dari tekanan gas pembakaran yang tinggi

mendorong torak ke bawah. Usaha ini yang menjadi tenaga mesin.

2.5.4 Langkah Buang

Dalam langkah ini, gas yang sudah terbakar, akan dibuang ke luar silinder.

Katup buang membuka sedangkan katup hisap tertutup.Waktu torak bergarak dari

titik mati bawah TMB ke TMA, mendorong gas bekas keluar dari silinder. Pada

saat akhir langkah buang dan awal langkah hisap kedua katup akan membuka

sedikit (Valve Overlap) yang berfungsi sebagai langkah pembilasan ( campuran

udara dan bahan bakar baru mendorong gas sisa hasil pembakaran ). Ketika torak

mencapai TMA, akan mulai bergerak lagi untuk persiapan langkah berikutnya,

15

yaitu langkah hisap. Poros engkol telah melakukan 2 putaran penuh dalam satu

siklus yang terdiri dari empat langkah yaitu, 1 langkah hisap, 1 langkah kompresi,

1 langkah usaha, 1 langkah buang yang merupakan dasar kerja dari pada mesin

empat langkah.

2.6 Diagram P-V Motor Bensin 4 Langkah

Motor bakar bensin 4-langkah adalah salah satu jenis mesin pembakaran

dalam (Internal Combustion Engine) yang beroperasi menggunakan udara

bercampur dengan bensin dan untuk menyelesaikan satu siklusnya diperlukan

empat langkah piston, seperti ditunjukkan pada gambar;

Gambar 2.5 Prinsip Kerja Motor Bensin 4 Langkah

Agar dapat dijelaskan mengunakan diagram P-V seperti ditunjukkan pada

gambar di bawah;

16

Gambar 2.6 Diagram P-V Motor Bensin

Keterangan mengenai proses-proses pada siklus diatas adalah sebagai berikut:

1. Proses 0→1 adalah langkah hisap, Pada langkah hisap campuran udara-

bahan bakar dari karburator terhisap masuk ke dalam silinder dengan

bergeraknya piston ke bawah, dari TMA menuju TMB. Katup hisap pada

posisi terbuka, sedang katup buang pada posisi tertutup. Di akhir langkah

hisap, katup hisap tertutup secara otomatis. Fluida kerja dianggap sebagai

gas ideal dengan kalor spesifik konstan. Proses dianggap berlangsung pada

tekanan konstan.

2. Proses 1→2 adalah langkah kompresi, Pada langkah kompresi katup hisap

dan katup buang dalam keadaan tertutup. Selanjutnya piston bergerak ke

atas, dari TMB menuju TMA. Akibatnya campuran udara-bahan bakar

terkompresi. Proses kompresi ini menyebabkan terjadinya kenaikan

temperatur dan tekanan campuran tersebut, karena volumenya semakin

kecil. Campuran udara-bahan bakar terkompresi ini menjadi campuran

yang sangat mudah terbakar. Proses kompresi ini dianggap berlangsung

secara isentropik.

TMA TMB

17

3. Proses 2→3 adalah langkah kerja, Pada saat piston hampir mencapai

TMA, loncatan nyala api listrik diantara kedua elektroda busi diberikan ke

campuran udara-bahan bakar terkompresi sehingga sesaat kemudian

campuran udara-bahan bakar ini terbakar. Akibatnya terjadi kenaikan

temperatur dan tekanan yang drastis. Kedua katup pada posisi tertutup.

Proses ini dianggap sebagai proses pemasukan panas (kalor) pada volume

konstan.

4. Proses 3 → 4 adalah langkah buang volume konstan, Kedua katup masih

pada posisi tertutup. Gas pembakaran yang terjadi selanjutnya mampu

mendorong piston untuk bergerak kembali dari TMA menuju TMB.

Dengan bergeraknya piston menuju TMB, maka volume gas pembakaran

di dalam silinder semakin bertambah, akibatnya temperatur dan

tekanannya turun. Proses ekspansi ini dianggap berlangsung secara

isentropik.

5. Proses 1 → 0 adalah langkah buang tekanan konstan, piston bergerak

kembali dari TMB menuju TMA. Gas pembakaran didesak keluar melalui

katup buang (saluran buang) dikarenakan bergeraknya piston menuju

TMA. Langkah ini dianggap sebagai langkah pembuangan gas

pembakaran pada tekanan konstan.

Perbedaan motor bensin dan motor diesel adalah sebagai berikut :

1. Gas yang diisap pada langkah motor bensin adalah campuran antara bahan

bakar dan udara sedangkan pada motor diesel adalah udara murni.

2. Bahan bakar pada motor bensin terbakar oleh loncatan bunga api busi,

sedangkan pada motor diesel oleh suhu kompresi tinggi.

3. Motor bensin menggunakan busi sedangkan motor diesel menggunakan

injector (nozzel)

18

Gambar 2.8 Motor Bensin

2.7 Keunggulan Dan Kelemahan Motor bensin dan Motor Diesel

Adapun kelebihan dan kekurangan antara motor bensin dan motor diesel;

Kelebihan diantara motor bakar tersebut adalah sebagai berikut:

1. Getaran pada motor bensin halus dan pada ukuran dan kapasitas yang

sama motor bensin lebih ringan.

2. Bahan bakar motor bensin lebih irit sedangkan motor disel lebih banyak

menyuplai bahan bakar.

Kekurangan diantara motor bakar tersebut adalah sebagai berikut:

1. Motor bensin tidak tahan bekerja terus menerus dalam waktu yang lama.

Sedangkan mesin diesel sebaliknya dan dapat di gunakan pada medan

yang berat.

2. Motor bensin peka terhadap suhu yang tinggi terutama pada komponen

sistem pengapiannya. Sedangkan mesin diesel dapat bekerja pada suhu

yang tinggi.

Bahan bakar motor bensin harus bermutu baik, karena motor bensin sensitif

terhadap bahan bakar. Beda dengan motor diesel, motor diesel dapat

menggunakan bahan bakar dengan berbagai mutu.

19

Tabel 2. 1 Perbedaan Utama Motor Diesel Dan Motor Bensin

2.8 Perawatan (Maintenance)

Dalam istilah perawatan disebutkan bahwa disana tercakup dua pekerjaan

yaitu istilah “perawatan” dan “perbaikan”. Perawatan dimaksudkan sebagai

aktifitas untuk mencegah kerusakan, sedangkan istilah perbaikan dimaksudkan

sebagai tindakan untuk memperbaiki kerusakan.

Secara umum, ditinjau dari saat pelaksanaan pekerjaan perawatan, dapat

dibagi menjadi dua cara:

1. Perawatan yang direncanakan

2. Perawatan yang tidak direncanakan

Bentuk-bentuk dari perawatan :

1. Perawatan Preventif (Preventive Maintenance)

Adalah pekerjaan perawatan yang bertujuan untuk mencegah

terjadinya kerusakan, atau cara perawatan yang direncanakan untuk

pencegahan (preventif).

`Ruang lingkup pekerjaan preventif termasuk: inspeksi, perbaikan

kecil, pelumasan dan penyetelan, sehingga peralatan atau mesin-mesin

selama beroperasi terhindar dari kerusakan.

2. Perawatan Korektif

20

Adalah pekerjaan perawatan yang dilakukan untuk memperbaiki dan

meningkatkan kondisi fasilitas/peralatan sehingga mencapai standar yang

dapat diterima.

Dalam perbaikan dapat dilakukan peningkatan-peningkatan

sedemikian rupa, seperti melakukan perubahan atau modifikasi rancangan

agar peralatan menjadi lebih baik.

3. Perawatan Berjalan

Dimana pekerjaan perawatan dilakukan ketika fasilitas atau peralatan

dalam keadaan bekerja.

Perawatan berjalan diterapkan pada peralatan-peralatan yang harus

beroperasi terus dalam melayani proses produksi.

4. Perawatan Prediktif

Perawatan prediktif ini dilakukan untuk mengetahui terjadinya

perubahan atau kelainan dalam kondisi fisik maupun fungsi dari sistem

peralatan. Biasanya perawatan prediktif dilakukan dengan bantuan panca

indra atau alat-alat monitor yang canggih.

5. Perawatan setelah terjadi kerusakan

Pekerjaan perawatan dilakukan setelah terjadi kerusakan pada

peralatan, dan untuk memperbaikinya harus disiapkan suku cadang,

material, alat-alat dan tenaga kerjanya.

6. Perawatan Darurat (Emergency Maintenance)

Adalah pekerjaan perbaikan yang harus segera dilakukan karena

terjadi kemacetan atau kerusakan yang tidak terduga.

21

BAB III

METODOLOGI

3.1 Spesifikasi Mesin PLTD

Tabel 3. 1 Spesifikasi Mesin PLTD

DATA MESIN URAIAN

MERK. SULZER-ZA

No.serie 740,174

Daya terpasang 7600/6300 kwatt

Daya mampu 6000 kwatt

No.Pabrik/Type 12 ZAV 40/S

No. PLN IX

Produksi Generator 560,830 kWh

Beban Tertinggi Siang 3.800 kWh

Beban Tertinggi Malam 4.200 kWh

Pemakaian Pelumas 2.926 Liter

Pemakaian Solar 4 157.002 Liter

3.1.1 Mesin Diesel SULZER ZAV 12

Pada pembangkit listrik tenaga diesel PT. PLN (Persero) Teluk Lembu

Sektor Pembangkitan Pekanbaru menggunakan diesel SULZER 12-ZAV

40S.Mesin ini merupakan mesin pembangkit induk khusus kawasan pekanbaru.

Mesin ini berbahan bakar solar yang dapat menghasilkan 4 kwh/liter solar dan

mesin ini dapat membangkitkan listrik sebesar 7,6 MW. Saat ini mesin SULZER

hanya tinggal 1 unit dari awalnya yang berjimlah 8 unit, karena banyak

dipindahkan ke daerah yang membutuhkan listrik.

22

Gambar 3.1 Mesin Diesel SULZER

3.2 Perawatan Motor Bakar SULZER 12 ZAV 40/S

Jadwal perawatan yang dilakukan pada engine SLUZER ini adalah sebagai

berikut :

1. Perawatan harian

a) Engine Crankcase - Check oil level

b) Cooling System - Check level

c) Clutch - Lubricate/Adjust

d) Air Starter Lubricator Oil - Check level

e) Air Tank - Drain water

f) Air Cleaner Indicator - Check

2. Pada 250 jam kerja

a) Engine Valve Lash - Check/Adjust (Initial)

b) Engine Speed Sensor(s) (Magnetic Pickup) - Check/Adjust

3. Pada 500 jam kerja

a) S·O·S Analysis - Obtain

b) Engine Oil and Filters - Replace

c) Crankcase Breather - Clean

d) Fuel Filter - Replace

e) Primary filter - Clean

23

f) Cooling System - Add supplemental / coolant conditioner

g) Fan Drive - Lubricate with MPGM

h) Batteries - Clean/Inspect electrolyte level

i) Radiator - Inspect/Check

j) Belts - Inspect/Check

k) Hoses - Inspect/Check

l) Fuel Tank - Drain water

4. Pada 1000 jam kerja

a) Engine Protective Device s- Inspect/Check

b) Fuel Control Linkage

5. Pada 3000 jam kerja

a) Cooling System (Conventional Coolant/Antifreeze Only) -

Drain/Flush/Replace Coolant

b) Valve Bridge, Valve Lash, Valve Rotators - Check/Adjust

c) Fuel Ratio Control, Low Idle - Check/Adjust

d) Turbocharger - Inspect

e) Engine Mounts - Inspect

f) Damper - Inspect

g) Valve Rotators - Inspect/Check

h) Thermostat - Replace

6. Pada 5000 jam kerja

a) Fuel Injection Nozzles - Test or Exchange

b) Alternator, Air Compressor, Water Pump, Starter and

Turbocharger- Inspect/Rebuild or Exchange

c) Engine Speed Sensor(s), (Magnetic Pickup) - Inspect/Adjust

7. Pada 6000 jam kerja

a) Cooling System (Long Life Coolant/Antifreeze Only) -

Drain/Flush/Replace Coolant

24

8. Pada 10000 Jam kerja

a) Cylinder Head, Connecting Rods, Pistons, Cylinder Liners,

Turbocharger, Oil Pump, Spacer Plate, Fuel Ratio Control, Cam

Followers, Fuel Transfer Pump and Timing Advance-

Inspect/Rebuild or Exchange

b) Piston Rings, Main Bearings, Rod Bearings, Valve Rotators and

Crankshaft Seals - Install new

c) Fuel Injection Nozzles - Test or Exchange

d) Fuel Injection Pump - Test

e) Crankshaft, Camshaft, Cam Bearings, Damper, Governor, Fuel

Pump Camshaft and Fuel Rack - Inspect

f) Oil Cooler - Clean/Test

g) Aftercooler Core - Clean/Test

h) Coolant Analysis – Obtain

3.2 Sistem Bahan Bakar Motor Bakar SULZER 12 ZAV 40/S

Gambar 3.2 Fuel System

Pompa dan penyalur bahan bakar terdiri dari :

1. Fuel tank (tanki bahan bakar)

2. Fuel filter (saringan bahan )

25

3. Transfer pump (pompa bahan bakar )

4. Injection pump (pompa Injeksi )

5. Governor

6. Timing advance mechanism

7. Fuel ratio control

8. High pressure fuel lines

9. Low pressure fuel lines

10. Injection nozzle

Adapun bagian dan fungsi sistem bahan bakar engine SULZER 12 ZAV 40/S :

1. Fuel Tank

Tangki bahan bakar berfungsi untuk menyimpan bahan bakar, terbuat

dari plat baja tipis yang bagian dalamnya dilapisi anti karat. Dalam tangki

bahan bakar terdapat fuel sender gauge yang berfungsi untuk menunjukkan

jumlah bahan bakar yang ada dalam tangki dan juga separator yang

berfungsi sebagai damper bila kendaraan berjalan atau berhenti secara

tiba-tiba atau bila berjalan di jalan yang tidak rata. Fuel inlet ditempatkan

2-3 mm dari bagian dasar tangki, ini dimaksudkan untuk mencegah ikut

terhisapnya kotoran dan air.

2. Fuel filter

Pompa injeksi tipe in-line menggunakan filter dengan elemen terbuat

dari kertas. Pada bagian atas filter bodi terdapat sumbat ventilasi udara

yang digunakan untuk mengeluarkan udara (bleeding). Priming pump pada

pompa injeksi tipe in-line merupakan satu unit bersama feed pump dan

dipasangkan pada bodi pompa injeksi.

26

Gambar 3.3 Fuel filter

3. Priming pump

Pompa priming berfungsi untuk menghisap bahan bakar dari tangki

pada saat mengeluarkan udara palsu dari sistem bahan bakar (bleeding).

4. Injection pump

Feed pump menghisap bahan bakar dari tangki dan menekan bahan

bakar yang telah disaring oleh filter ke pompa injeksi. Pompa injeksi tipe

in-line mempunyai cam dan plunger yang jumlahnya sama dengan jumlah

silinder pada mesin. Cam menggerakkan plunger sesuai dengan firing

order mesin. Gerak lurus bolak-balik dari plunger ini menekan bahan

bakar dan mengalirkannya ke injection nozzle melalui delivery valve.

Delivery valve berfungsi untuk menjaga tekanan pada pipa injeksi dan

menghentikan injeksi dengan cepat. Plunger dilumasi oleh bahan bakar

dan camshaft oleh oli mesin. Gavernor mengatur banyaknya bahan bakar

yang disemprotkan oleh injection nozzle keruang bakar.

27

Gambar 3.4 Injection Pump

5. Injection nozzle

Injection nozzle terdiri atas nozzle body dan needle. Injection nozzle

berfungsi untuk menyemprotkan dan mengabutkan bahan bakar. Antara

nozzle body dan needle dikerjakan dengan presisi dengan toleransi 1/1000

mm (1/40 in). Karena itu, kedua komponen itu dalam proses

penggantiannya harus secara bersama-sama

Gambar 3.5 Injection Nozzle

Bagian-bagian injector bahan bakar SLUZER 12 ZAV40S

28

Gambar 3.6 Bagian Bagian Injector Bahan Bakar

Bagian-bagian system injector:

1. Spring lensioner

2. Lock nut

3. Nozzel holder

4. Spring plate

5. Compression spring

6. Push rod

7. Inset brsh

8. Cap nut

9. Locating dowel

10. Nozzle body

11. Nozzle needle

12. O-ring

13. O-ring

14. Pressure connection

15. O-rings

16. Securing snap ring

17. Belleville washers

18. Pressure flange

19. Nut

20. Studs

29

6. Injection Line for 12 ZAV 40 S Engine

Berfungsi sebagai aliran untuk menghubungkan hasil pengepresan

bahan bakar pada full injector tang dialiri menuju High pressure fuel lines

dan langsung di aliri ke injector , lalu bahan bakar di spray kan ke ruang

pembakaran oleh nozzle.

Gambar 3.7 Injection Line for 12ZAV40S Engine

3.3 Analisa Kerusakan Sistem Bahan Bakar Motor Bakar Diesel sluzer 12 zav

40S

Pada sistem bahan bakar, proses pengabutan nozzle ke ruang bakar tidak

sempurna, karena komponen sistem bahan bakar mengalami kerusakan tertentu.

Berikut ini faktor mempengaruhi peroses pembakaran pada ruang bakar tidak

sempurna pada Engine Diesel Sluzer 12 ZAV 40S.

a. Pump Injection

Penyetelan fuel injection timing yang salah, menyebabkan misfiring atau

suara pincang pada engine.selain itu terjadi knocking atau suara yang tidak

semestinya pada saat pembakaran.

30

b. Fuel Filter

Fuel filter yang menyaring bahan bakar tidak bersih, akibat fuel filter

kotor, dan menyebabkan engine tidak bisa distart.

c. Injector

Bahan bakar yang dikabutkan oleh injector keruang bakar yang tidak

sempurna akan menyebabkan misfiring dan engine mengalami stall pada rpm

rendah.

3.4 Prosedur Kerja

Prosedur perawatan yang dilakukan pada sistem bahan bakar engine Sluzer

12 ZAV 40S adalah pump injection,dan injector.

3.4.1 Prosedur kerja perawatan injection bahan bakar

1. Tutup katup-katup pada pipa-pipa masuk dan keluar air pendingin

nozzle injector pada kepala cylinder.

2. Kendorkan dan lepaskan pipa bahan bakar.

3. Cover penutup injector di lepas secara manual.

Gambar 3.8 Baut Cover Dibuka

4. Baut pipa tegangan tinggi di buka menggu1nakan kunci ring 55

4 BUAH BAUT

PENUTUP DIBUKA

31

Gambar 3.8 Prosedur Pembukaan Baut Pipa Teganagan Tinggi

Keterangan:

1. Baut pengikat penutup pipa tegangan tinggi dibuka menggunakan kunci 14

2. Baut pengunci injector line dibuka menggunakn kunci 55

3. Baut penghubung line injector dari injection pump menuju pipa tegangan

tinggi

Gambar 3.9 Bentuk Pipa Teganagan Tinggi

4. Baut pengunci injector di lepas menggunakan kunci 19 sebanyak 2 buah.

1 2 3

32

Gambar 3.10 Pembukaan Baut Penutup Injecktor

5. Injector di lepas dari kedudukan menggunakan tool khusus injector

Gambar 3.11 Kunci Khusus Untuk Membuka Injector

Baut dibuka sebanyak

2 buah menggunakan

kunci 19

33

6. Setelah di buka.

Gambar 3.12 Ruangan Injector Yang Menuju Cylinder Head

3.4.2 prosedur perawatan injector bahan bakar

1. O-ring pada injector dilepas sebanyak 5 buah

Gambar 3.13 Pembukan Injector

2. O-ring pada injector diganti baru

Gambar 3.14 Penggantian O-ring

34

3. Setelah selesai dipasang

Gambar 3.15 Hasil Pemasangn O-ring

35

BAB IV

TUGAS KHUSUS

4.1 Masalah Yang Terjadi Dan Langkah Yang Harus Dilakukan

Pemasalahan pada mesin (Engine)

1. Masuk nya air pendingin ke cylinder haed melalui celah o-ring yang rusak

atau aus Mengakibatkan mesin sush di hidupkan.

Langkah-langkah yang harus dilakukan ialah :

a. O-ring pada injector di periksa kelayakan pakai

b. Jika O-ring rusak diganti dengan yang baru.

2. Mesin gagal dihidupkan (fails to start) atau mesin sama sekali tidak berkerja

(cranking)

Langkah-langkah yang harus dilakukan ialah :

a. Switch untuk sistem penyalaan di periksa

b. lampu indikasi kesalahan di periksa apakah menyala, normalkan

dengan mereset apa bila ada yang menunjukkan kesalahan

c. voltage untuk baterai di periksa pada control panel apakah terputus

3. Mesin gagal dihidupkan, mesin berkerja (crank) tetapi tidak berkerja

pembakaran / pengapian (fire)

Langkah yang harus di lakukan ialah :

a. Suplay bahan bakar di periksa

b. Tombol emergency di periksa apakah sudah aktif

c. Aliran bahan bakar di periksa, apakah ada kandungan air ataupun

kotoran.

4. Mesin berhasil berkerja di karenakan temperatur tinggi

Langkah-langkah yang harus dikerjakan ialah :

a. Beban mesin di periksa apakah berlebihan (over load)

b. Radiator di periksa

c. Tegangan tali kipas di periksa.

d. Sensor untuk level air di periksa apakah berkerja

e. Periksa pompa air.

f.

36

4.2 Maintenance yang digunakan

Adapun perawatan yang di gunakan pada perawatan engine sluzer 12 zav 40s

1. Perawatan Prediktif

Perawatan prediktif ini untuk mengetahui terjadinya perubahan atau

kelainan dalam kondisi fisik maupun fungsi dari sistem peralatan. Biasanya

perawatan prediktif dilakukan dengan bantuan panca indra atau alat-alat

monitor yang canggih

Contohnya:

Terlihat nya cairan mengalir dari saluran pendeteksi

Sulitnya menghidupkan mesin di karnakan adanya air yang masuk ke

ruang bakar

Gambar 4.1 Saluran Pendeteksi Kebocoran Injector

2. Perawatan setelah terjadi kerusakan

Pekerjaan perawatan dilakukan setelah terjadi kerusakan pada

peralatan, dan untuk memperbaikinya harus disiapkan suku cadang,

material, alat-alat dan tenaga kerjanya.

Contohnya:

Pada saat terjadi kebocoran injector dibuka

O-ring injector diganti suku cadang yang baru

37

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Terdapat beberapa kesimpulan yang dapat diambil dari perawatan Sistem

Bahan Bakar sluzer 12 ZAV 40S adapun kesimpulan tersebut adalah sebagai

berikut:

1. Jika terjadi kebocoran pada celah injector dikarnakan kerusakan o-ring

dan air pendingin masuk ke cylinder haed mengakibatkan mesin susah

untuk di hidupkan karena minyak akan bercampur dengan air.

2. Fuel injection timming yang salah akan menyebabkan knocking atau

suara yang tidak semestinya saat pembakaran.

3. Udara pembakaran yang tidak cukup dan fuel injection rusak

mengakibatkan asap hitam dan abu-abu.

4. Kerusakan pada injection pump dan Low idle rpm terlalu rendah

menyebabkan engine mengalami stall pada rpm rendah.

5.2 Saran

Adapun saran yang dapat diberikan dalam perawatan Sistem Bahan Bakar

Engine Diiesel sluzer 12 ZAV 40S adapun kesimpulan tersebut adalah masalah

sebagai berikut:

1. Pergunakan selalu peralatan keselamatan kerja.

2. Gunakan peralatan sesuai dengan fungsinya masing-masing.

3. Penggantian o-ring pada injector harus di perhatikan agar tidak terjadi

kebocoran

4. Lakukan perawatan berkala untuk memperpanjang umur Engine

Diiesel SLUZER 12 zav 40/S yang beroperasi.

38

DAFTAR PUSTAKA

Powered by WordPress.com

http://id.shvoong.com/internet-and-technologies/1828216-siklus-motor-diesel-tak/

http://dexzrecc.wordpress.com/2008/11/17/prinsip-kerja-motor-bensin/

“Manual book” PLTD TYPE SULZER-12ZAV 40/S.

39

DAFTAR ISTILAH

PLN = Perusahaan Listrik Negara

PLTD = Pembangkit Listrik Tenaga Disel

TMA = Titik Mati Atas

TMB = Titik Mati Bawah

PGN = Perusahaan Gas Negara

GGL = Gaya Geral Listrik

40

LAMPIRAN

1. Sejarah Umum Berdirinya PLN

Berhubung dengan keadaan Negara dalam menghadapi perjuangan

pengembalian daerah Irian Jaya kepada wilayah kekuasaan Republik Indonesia

(RI) dimana pemerintah RI telah memutuskan hubungan ekonomi antara Negara

RI dan Negara Belanda makadianggap sangat perlu oleh penguasa militer atas

Negara Angkatan Darat diseluruh wilayah Indonesia untuk mengeluarkan surat

perintah No.SP/PM/077/1957 tertanggal 10 Desember 1957, yang berisikan

perintah kepada semua penguasa militer Angkatan Darat untuk:

Memindahkan semua pimpinan perusahaan Belanda yang terdapat

didalam daerah kekuasaan tiap-tiap militer.

Menguasai dan memegang wewenang perusahaan termasuk diatas,

terutama dibidang manajemen administrasi dan manajemen operatif.

Pemindahan pimpinan dan pengawasan perusahaan termasuk diatas

dilaksanakan atas nama Negara RI.

Mengambil tindakan tegas terhadap semua pemindahan pimpinan dan

pengawasan yang tidak melalui pengawasan militer bersangkutan.

Tiap persoalan dan tuntutan dari pihak pimpinan perusahaan Belanda,

tidak diselesaikan ditempat, melainkan harus dilaporkan / diteruskan

kepada pengawas militer pusat / Komando Staf Angkatan Darat untuk

diselesaikan dan dijadikan persoalan serta pertanggung jawaban

pemerintah RI.

2. Perubahan status PLN dari Perum ke Perseroan

Pada tahun 1994 terjadi perubahan mendasar dalam tubuh perusahaan yang

tadinya berstatus sebagai Perusahaan Umum yaitu setelah keluarnya Perpu No.3

dan sesuai dengan akta notaris Soetjipto, SH No. 169 yang menyatakan bahwa

perum PLN statusnya dirobah menjadi Perseroan dangan nama PT PLN (Persero).

Perubahan status perusahaan tersebut membawa dampak yang sangat kuat

bagi perkembangan perusahaan listrik Indonesia itu dalam menggapai orientasi

dan obsesinya. PT PLN (Persero) juga menjadi lebih bebas dalam menentukan

langkah dan mengambil kebijakan strategis sebagai upaya maksimalisi

penyediaan tenaga listrik bagi masysrakat.

Walaupun sudah menjadi perseroan dan berorientasi bisnis, PT PLN tidak

melepas tanggung jawab nya dalam bidang sosial. PT PLN dituntut untuk tetap

melaksanakan kegiatan pembangunan walaupun tidak mendatangkan keuntungan

bagi perusahaan, seperti listrik perdesaan dan lainnya secara bisnis kurang

menguntungkan.

Selain itu dalam rangka memaksimalkan peran peruaan tersebut, berbagi

usaha telah dilakukan oleh perusahaan ini baik secara internal maupun external.

Perusahan internal dapat kita lihat dari perubahan struktur organisasinya.baik di

kantor pusat maupun daerah. Begitu juga secara external sekarang PT PLN telah

melakukan ekpansi unit pelaksananya.

Unit wilayah yang dimiliki PT PLN terdiri dari 16 wilayah kerja antara lain.

Wilayah I : Nanggro Aceh Darussalam

Wilayah II : Sumatra Utara

Wilayah III : Sumatra Barat

Wilayah IV : Riau

Wilayah V : Sumatra Selatan Jambi Dan Bengkulu

Wilayah VI : Bangka

Wilayah VII : Lampung

Wilayah VIII : Kalimantan Barat

Wilayah IX : Kalimantan Selatan Dan Kalimantan Tengah

Wilayah X : Kalimantan Timur

Wilayah XI : Sulawsi Utara , Sulawesi Tengah Dan Gorontalo

Wilayah XII : Sulawesi Selatan Dan Sulawesi Selatan

Wilayah XIII : Maluku

Wilayah XIV : Papua

Wilayah XV : Nusa Tenggara Barat

Wilayah XVI : Nusa Tengara Timur

Selain itu PT PLN memiliki 5 unit distribusi yaitu :

Distribusi Jakarta raya dan tangerang

Distribusi jawa barat dan banten

Distribusi jawa tengah dan DI Yogyakarta

Distribusi jawa timur

Distribusi bali

Juga gitu pembentukan anak perusahan terus dilakukan secara cermat

Dan konprensif. Diantara anak perusahaan PT PLN adalah :

PT Indonesia power

PBJ PT

PT Indonesia coments plus

PT prima layanan nasional engineering

PT pelayanan listrik nasional tarakan

Demikaian juga PT PLN juga memiliki proyek induk antara lain :

Proyekinduk pembangkitan dan jaringan Sumatra utra dan aceh

Proyek induk Sumatra selatan, lampung, Bengkulu, Belitung, Sumatra

barat dan riau

Proyek induk jawa, bali dan nusa tenggara

Proyek induk Kalimantan

Proyek induk Sulawesi

Dengan perubahan struktur dan unit-unit bisnis tersebut di seluruh

Indonesia, PT PLN adalah perusahaan terbesar di Indonesia.

3. Sejarah Singkat PT. PLN (Persero) PLTD/G Sumbagut Teluk Lembu,

Pekanbaru

Pada tahun 1994, Riau ditunjuk sebagai tuan rumah penyelenggaraan

musabaqah tilawatil qur’an (MTQ) tngkat nasional, untuk berlangsungnya

penyuksesan Mtq ini dibutuhkan energy listrik yang cukup besar. Sementara

energy yang dihasilkan oleh pembangkit di kota pekanbaru hanya mampu

mencukupi kebutuhan masyarakat kota pekanbaru saja, pada masa itu energy

listrik kota pekanbaru di suplai oleh listrik tenaga Diesel.

Pemerintah dam masyarakat beranggapan bahwa penyelenggaraan mtq

nasional dipekanbaru harus didukung dan disukseskan oleh semua pihak, karena

dapat mengakibatkan exsitensi daerah. Setelah penyelenggaraan mtq dengan

kenyataan yang ada bahwa kebutuhan masyarakat pekanbaru dan energy listrik yg

semakin bertambah banyak, oleh karna itu pemerintah daerah (pemda)

menginginkan tambahan energy listrik tersebut, maka oemda pekanbaru melalui

PLN mendatangkan dua unit pembangkit listrik tenaga gas (PLTG) dari pulo

gadung Jakarta dengan kapasitas 2x21,6 MW, tetapi sebelum didatangkan PLTG

pulo gadung PT PLN persero telah mengoperasikan pembangkit tenaga diesel

(PLTD), mesin diesel yang digunakan adalah jenis mesin diesel sulzer 12 ZAV

yang dapat menghasilkan daya dengan kebutuhan 7,6 MW. Dan 9 unit mesin

diesel wartsila dengan daya yang dihasilkan kedua unit tersebut adalah 68,4 MW.

Ini lah yang menjadi sumber daya listrik pada tahun 90-an hingga dibukanya

pembangkit listrik tenaga air (PLTA) dikoto panjang.

Dalam membangun sebuah pembangkit yang baru dibutuhkan biaya yang

cukup besar dan waktu yang cukup lama. PLTd/G ini dibangun didaerah teluk

lembu, maka pembangkit litrik ini diberi nama PLTD/G teluk lembu sector

SUMBAGUT.

Pada tahun 1998 pembangkit listrik tenaga air (PLTA) koto panjang selesai

pembangunan, sementara diambil kebijakanaya bahwa kelistrikan sumatera barat-

Riau adalah interkoneksi.

PLTA koto panjang yang memiliki kapasitas daya 114 MW dapat membantu

pemenuhan energy listrik masyarakat Riau dan sumatera barat, maka PLTD/G

teluk lembu dijadikan sebagai pembangkit cadangan, artinya pltg teluk lembu

hanya bekerja apabila intruksi dari unit pengatur beban (UPB) yang berada

dilubuk along sumatera barat.

Pada tahun 2000 sebagian mesin diesel ditransfer ke provinsi-provinsi lain

yang memenuhi kebutuhan listrik yang belum memadai untuk menunjang

kebutuhan listrik didaerah tersebut. seperti aceh, Sulawesi, Kalimantan dan

beberapa daerah lainnya yang membutuhkan mesin diesel tersebut sebagai sumber

tenaga listrik.

2.4 Fungsi Kegiatan Instansi Tempat Praktek Industri

Kegiatan yang dilakukan oleh masing-masing bagian adalah sebagai berikut:

1. Fungsi manajer yaitu memobilisasi, mengembnagkan, dan mendaya

gunakan sumber. Namun demikian, pimpinan dan instrument untuk

melaksanakannya akan berbeda.

2. Assisten Engineeer dibidang k2 dan lingkungan Tenaga Listrik yaitu:

merencanakan, mengawasi, mengelola system jaringan distribusi, dan/atau

mengoperasikan/memelihara instalasi distribusi.

3. Assisten Engineer dibidang penggunaan Pembangkit Tenaga Listrik yaitu:

merencanakan, mengawasi dan mengelola pemeliharaan/pengoperasian

unit pembangkit.

4. Fungsi Supervisor Pengendalian Keuangan Administrasi adalah membantu

manajer dalam hal yang berhubungan dengan keuangan baik dalam

pencatatan, pengawasan, dan pelaporan.

5. Fungsi Supervisor HAR. Listrik control dan instalasi yaitu: melaksanakan

perencanaan, pengendalian system tenaga listrik, perhitungan analisa

system tenaga steady state dan/atau memahami manajemen energy dan

penggunaan prosym.

6. Fungsi Supervisor HAR. Mesin dan alat bantu yaitu: mengawasi dan

mengkoordinir mesin dan alat bantu yang digunakan. Pemeliharaan harian

yaitu pemeliharaan yang dilakukan setiap hari pada saat mesin beroperasi

seperti mengecek volume oli pada mesin, temperature mesin, dan bahan

bakar yang digunakan.

7. Tugas Supervisor Operasi adalah mengawasi dan mengkoordinir

pelaksanaan kegiatan pengoperasian, mengatur pembebanan mesin

pembangkit tenaga listrik sesuai dengan kondisi air serta melakukan

penormalan bila terjadi gangguan baik gangguan luar maupun gangguan

dalam serta membuat laporan pekerjaan kepada Supervisor Senior.

5. Visi dan Misi Instansi PT. PLN (Persero)

A. Visi

Diakui sebagai kelas dunia yang bertumbuh kembang, unggul dan

terpercaya dengan bertumpu pada potensi insani.

B. Misi

Menjalani bisniskelistrikan pembangkit di Sumatera Bagian Utara yang

berorientasi pada kepuasan pelanggan, anggota perusahaan dan pemegang saham.

Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan kualitas

kehidupan masyarakat di Sumatera Bagian Utara.

Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan ekonomi di

Sumatera Bagian Utara.

Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan.

6. Inventarisasi Peralatan

1. Peralatan Utama

Peralatan utama pada pembangkit listrik di sektor pembangkitan

Pekanbaru terdiri dari beberapa mesin yaitu:

a. Mesin Diesel SULZER ZAV 12

Mesin ini merupakan mesin pembangkit induk khusus kawasan pekanbaru.

Mesin ini berbahanbakar solar yang dapat menghasilkan 4 kwh/liter solar

dan mesin ini dapat membangkitkan listrik sebesar 7,6 MW. Saat ini mesin

SULZER hanya tinggal 1 unit dari awalnya yang berjimlah 8 unit, karena

banyak dipindahkan ke daerah yang membutuhkan listrik.

b. Mesin Turbine Gas Alsthome

Mesin turbine gas pada pembangkitan sector pekanbaru berjumlah 3 unit,

yakni 2 unit menggunakan bahan bakar as dan 1 unit menggunakan bahan

bakar solar. Meskipun bahan bakar berbeda namun prinsip kerjanya sama.

Bahan bakar gas untuk turbine ini berasal dari PT. KALILA yang terdapat

di daerah Kerinci yang disalurkan langsung melalui pipa gas bawah tanah.

unit turbine gas dapat membangkitkan daya listrik sebesar 21,6 MW.