Modul Mengetik Manual

of 39 /39
Modul Mulok Sri Lestari, S. Pd. S M K I n s a n C e n d e k i a Untuk SMK Administrasi Perkantoran

description

Salah satu sarana pembelajaran Mengetik Manual yang dapat dijadikan sebagai referensi. Mata Pelajaran Mengetik Manual biasa diberikan kepada peserta didik Kompetensi Keahlian Administrasi Perkantoran sebagai dasar penguasaan tuts agar dapat mengetik dengan cepat, minimal 150 EPM (entakan per menit).

Transcript of Modul Mengetik Manual

Modul Mulok

Sri Lestari, S. Pd.

S M K I n s a n C e n d e k i a

Untuk SMK Administrasi Perkantoran

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - ii

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji syukur penyusun panjatkan ke hadirat Allah SWT yang telah

melimpahkan rahmat, karunia, taufik dan hidayah-Nya, sehingga bahan ajar Modul Mengetik

Manual ini dapat diselesaikan. Modul ini disusun dengan harapan dapat meningkatkan kualitas

pembelajaran mata pelajaran Mengetik Manual di SMK Insan Cendekia Yogyakarta.

Terselesaikannya penyusunan Modul ini tidak terlepas dari dukungan, bantuan, dan do‟a

berbagai pihak. Oleh karena itu pada kesempatan ini kami menyampaikan terima kasih kepada

semua pihak yang telah membantu dan berperan serta dalam penyusunan Modul ini yang tentunya

tidak dapat kami sebutkan satu persatu.

Penyusun menyadari bahwa Modul ini disusun dalam keterbatasan dan kekurangan sehingga

masih jauh dari sempurna. Untuk itu, kritik dan saran yang membangun sangatlah kami harapkan

untuk perbaikan. Semoga Modul ini memberikan manfaat bagi kemajuan dan peningkatan kualitas

pembelajaran di SMK Insan Cendekia Yogyakarta, khususnya pada Mata Pelajaran Muatan Lokal

Mengetik Manual.

Sleman, Juli 2012

Penyusun

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - iii

DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR ..................................................................................................................... II

DAFTAR ISI ................................................................................................................................... III

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG ............................................................................................................ 1

B. TUJUAN ................................................................................................................................ 1

C. MANFAAT ............................................................................................................................ 1

BAB II MENGIDENTIFIKASI JENIS-JENIS DAN BAGIAN-BAGIAN MESIN TIK

A. KOMPETENSI ....................................................................................................................... 3

B. RINGKASAN MATERI ........................................................................................................ 3

Sejarah Perkembangan Mesin Tulis ....................................................................................... 3

Jenis-Jenis Mesin Ketik .......................................................................................................... 4

Bagian-Bagian Mesin Tik Manual ......................................................................................... 6

C. SOAL ..................................................................................................................................... 9

BAB III MENGENTAKS TUTS DENGAN SISTEM 10 JARI

A. KOMPETENSI ...................................................................................................................... 10

B. RINGKASAN MATERI ...................................................................................................... 10

Sikap Duduk pada Waktu Mengetik .................................................................................... 10

Teknik Pengetikan ................................................................................................................ 11

Tata Cara Mengentak Tuts dengan Sistem 10 Jari ............................................................... 12

C. SOAL ................................................................................................................................... 16

BAB IV MENGETIK CEPAT DENGAN 50 EPM DENGAN KETELITIAN 95% DALAM

BERBAGAI BENTUK SURAT

A. KOMPETENSI ..................................................................................................................... 17

B. RINGKASAN MATERI ...................................................................................................... 17

Tata Cara Pengetikan Sentering ........................................................................................... 17

Tata Cara Pengetikan Surat beserta Sampulnya ................................................................... 20

C. SOAL ................................................................................................................................... 25

BAB V MENGETIK DAFTAR/TABEL DENGAN KECEPATAN 100 EPM DAN

KETELITIAN 96%

A. KOMPETENSI ..................................................................................................................... 26

B. RINGKASAN MATERI ...................................................................................................... 26

Tata Cara Pengetikan Daftar/Tabel ...................................................................................... 26

C. SOAL ................................................................................................................................... 28

BAB VI MENGETIK BERBAGAI PEKERJAAN KECIL DENGAN KECEPATAN 150 EPM

DENGAN KETELITIAN 98%

A. KOMPETENSI ..................................................................................................................... 29

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - iv

B. RINGKASAN MATERI ...................................................................................................... 29

Tata Cara Pengetikan di Atas Kertas Bergaris ..................................................................... 29

Tata Cara Pengetikan Faktur ................................................................................................ 30

Tata Cara Pengetikan Kuitansi ............................................................................................. 30

Tata Cara Pengetikan Memo ................................................................................................ 31

C. SOAL ................................................................................................................................... 32

BAB VII MENGETIK BERBAGAI DOKUMEN

A. KOMPETENSI ..................................................................................................................... 33

B. RINGKASAN MATERI ...................................................................................................... 33

Tata Cara Pengetikan Surat Undangan ................................................................................. 33

C. SOAL ................................................................................................................................... 34

DAFTAR PUSTAKA

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 1

BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Kebutuhan dunia pendidikan sangatlah banyak. Di antaranya adalah segenap peralatan dan

perlengkapan yang dapat menunjang keberhasilan belajar-mengajar yang aktif dan memenuhi

standar student centered. Sudah tak dapat dielakkan lagi bahwa kesuksesan dalam pengajaran

selain berindikator pada kemampuan peserta didik yang dapat menguasai berbagai

keterampilan, juga berindikator pada tersedianya bahan bacaan yang berkualitas baik. Untuk itu,

diperlukan berbagai usaha yang salah satunya adalah tersedianya Modul yang dapat dipakai

sebagai acuan/pegangan/pedoman dalam pembelajaran sesuai dengan kompentensi yang ingin

dicapai.

Suatu Modul sebagai salah satu sarana pembelajaran yang baik, dituntut untuk untuk dapat

memaparkan materi yang relevan dengan kurikulum dan tuntutan kerja di lapangan.

Modul Mengetik Manual ini diharapkan dapat memberikan kontribusi yang positif bagi

guru maupun peserta didik dalam proses belajar mengajar, sehingga dapat meningkatkan

kualitas kegiatan pembelajaran.

B. TUJUAN

Tujuan yang ingin dicapai dengan penyusunan Modul Mengetik Manual ini dapat

dituliskan sebagai berikut:

1. Memudahkan guru dalam melaksanakan pembelajaran.

2. Menyediakan bahan ajar yang sesuai dengan tuntutan kurikulum dengan

mempertimbangkan kebutuhan peserta didik, yakni bahan ajar yang sesuai dengan

karakteristik dan setting atau lingkungan sosial peserta didik.

3. Membantu peserta didik dalam memperoleh alternatif bahan ajar di samping buku-buku teks

yang terkadang sulit diperoleh.

4. Meningkatkan motivasi peserta didik dalam belajar Mengetik Manual

5. Meningkatkan kualitas pembelajaran mata pelajaran Muatan Lokal Mengetik Manual pada

Kompetensi Keahlian Administrasi Perkantoran di SMK Insan Cendekia Yogyakarta.

C. MANFAAT

Manfaat yang dapat dicapai dengan penyusunan Modul ini adalah:

1. Bagi Guru

a. Diperoleh bahan ajar yang sesuai tuntutan kurikulum dan sesuai dengan kebutuhan

belajar peserta didik.

b. Tidak lagi tergantung kepada buku teks yang terkadang sulit untuk diperoleh.

c. Memperkaya materi karena dikembangkan dengan menggunakan berbagai referensi.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 2

d. Menambah khasanah pengetahuan dan pengalaman guru dalam menulis bahan ajar.

e. Membangun komunikasi pembelajaran yang efektif antara guru dengan peserta didik.

f. Membantu guru mempermudah dalam kegiatan pembelajaran.

2. Bagi Peserta Didik

a. Kegiatan pembelajaran menjadi lebih menarik.

b. Kesempatan untuk belajar secara mandiri dan mengurangi ketergantungan terhadap

kehadiran guru.

c. Mendapatkan kemudahan dalam mempelajari setiap kompetensi yang harus dikuasainya.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 3

BAB II

MENGIDENTIFIKASI JENIS-JENIS DAN BAGIAN-BAGIAN MESIN TIK

A. KOMPETENSI

1. Standar Kompetensi

Muatan Lokal Mengetik Manual

2. Kompetensi Dasar

Mengidentifikasi Jenis-Jenis dan Bagian-Bagian Mesin Tik

3. Indikator

a. Mengidentifikasi jenis mesin tik.

b. Menyebutkan bagian-bagian mesin tik manual dan kegunaannya.

B. RINGKASAN MATERI

Mengetik adalah suatu keterampilan yang sangat didambakan oleh setiap orang dalam

alam modern, terlebih dalam masa-masa pembangunan. Sepertinya pekerjaan mengetik ini

dapat dilakukan oleh setiap orang. Namun demikian, belum semua orang menguasai atau

mempergunakan cara mengetik modern (touch system) sehingga hasil pekerjaan yang diperoleh

kurang maksimal.

Sebelum mengetik terlebih dahulu perlu mengenal mesin ketik yang akan digunakan,

mencakup jenisnya, fungsi-fungsi tombol pada tuts (keyboard), spesifikasi, dan kelebihan-

kelebihan atau kelemahan-kelemahan dari mesin ketik yang digunakan.

1. Sejarah Perkembangan Mesin Tulis

Dengan adanya penemuan mesin tulis, sekarang kita dapat melakukan pekerjaan yang

sifatnya tulis-menulis dengan hasil yang lebih baik dan cepat.

Seandainya semua pekerjaan tulis menulis itu dilakukan dengan tangan, sudah jelas bahwa

waktu yang diperlukan lebih lama dan hasil pekerjaan tersebut tidak akan sebaik bila dikerjakan

menggunakan mesin tulis.

Siapakah sebenarnya yang menciptakan alat yang dapat digunakan untuk menggantikan

pekerjaan menulis dengan tangan diganti dengan mesin ini? Para penemu dan pengembang

mesin tulis tersebut adalah sebagai berikut:

a. Ir. Henry Mill (Inggris, 1714)

Perancang mesin tulis

Blueprintnya menjadi langkah pertama terciptanyamesin tulis

Disebut Bapak Mesin Tulis

b. Pelle Grino Turri (Italia, 1808)

Menggunakan pita mesin

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 4

c. Karel Von Drois (Jerman, 1820)

d. Charles Thuber (Amerika, 1849)

Perbaikan dan penyempurnaan bagian mesin

e. Jacob Peterson (Denmark, 1855)

Penyempurnaan bagian mesin

f. Peter Mitter Hofer (Austria, 1864)

Menemukan (menciptakan) mesin tulis yang terbuat dari kayu

g. Christoper Lathan Sholes (Amerika, 1876)

Berhasil menemukan bentuk dasar mesin tik seperti saat ini

2. Jenis-Jenis Mesin Ketik

Mesin ketik adalah salah satu alat yang peran dan fungsinya erat kaitannya dengan segala

pekerjaan yang berhubungan dengan pengetikan, misalnya pekerjaan membuat surat, laporan,

undangan, notulen dan sebagainya. Dengan kata lain, mesin ketik berfungsi untuk melakukan

pekerjaan tata tulis yang selama ini dilakukan secara manual dengan tangan. Dalam

perkembangannya, tata tulis tersebut dapat dilakukan dengan mesin ketik manual, mesin ketik

elektronik, mesin ketik elektrik, bahkan menggunakan komputer. Penggolongan mesin ketik

dilakukan seperti di bawah ini:

a. Berdasarkan jenis mesin ketik

1) Mesin ketik manual

2) Mesin ketik listrik

3) Mesin ketik elektronik

4) Komputer (personal komputer)

Merek-merek Mesin Ketik

Bentuk dan model mesin ketik berbeda-beda, demikian juga mereknya. Beberapa

merek-merek mesin ketik yang terkenal, di antaranya adalah Adler, Brother, Continental,

Erica, Halda, IBM (International Business Machines), Olivetti, Oliver, Optima, Olympia,

Philips, Remington, Royal, RC. Allen, Simag, Smith Corona, Underood, Vios, Meruzen,

dan Rinnai.

Cara kerja mesin ketik:

a. Cara kerja mesinnya mekanik;

b. Pita dengan tinta karbon dipasang antara kertas pada rol dan balok huruf;

c. Kertas terletak pada rol penggulung kertas di atas gandaran;

d. Tuts dirangkai dengan balok huruf, angka, symbol dan tanda baca lainnya;

e. Setiap tuts dirangkai pula dengan penggulung pita dan gandaran.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 5

Kelebihan dan Kelemahan Mesin Ketik:

Mesin Ketik Kelebihan Kelemahan

Manual a. Dapat digunakan tanpa listrik

b. Mudah digunakan

c. Pemeliharaan mudah

d. Pita dapat digunakan berkali-

kali

a. Mengetik menggunakan tenaga

b. Tidak dapat menyimpan

memori/data

Elektrik a. Tidak menggunakan tenaga

pada saat kita mengetik

b. Hasil ketikan tampil bagus

c. Dapat menghitung secara

otomatis

a. Bola huruf susah untuk ditemukan

b. Pita hanya sekali digunakan

c. Tidak dapat menyimpan

materi/data

Elektronik a. Mempercepat pekerjaan

b. Hasil ketikan tampil bagus

c. Dapat menyimpan memori/data

d. Tambah perintah secara

otomatis

e. Menggunakan warna

a. Tidak bisa digunakan kalau mati

lampu

b. Pita digunakan sekali

c. Pemeliharaan cukup mahal

b. Berdasarkan panjang pendeknya gandaran mesin ketik

1) Mesin ketik gandaran pendek

2) Mesin ketik gandaran panjang

c. Berdasarkan besar kecilnya mesin ketik

1) Mesin ketik standar

Panjang rol/gandaran antara 13 – 27 inci;

Dapat mengetik dengan ukuran kertas dobel folio (A2 dan A3);

Papan tuts lengkap dengan sistem tabulator penuh;

Nama lain untuk mesin tik jenis ini adalah mesin tik serba guna (all purposes

typewriter).

2) Mesin ketik semi standar

Panjang rol/gandaran antara 13 inci;

Dapat mengetik dengan ukuran kertas 1,5 kali folio (A4);

Tabulatornya sederhana;

Ada juga dengan sistem tabulator tetap, misalnya 5 ketukan setiap tabulatornya.

3) Mesin ketik portable

Panjang rol/gandaran hanya 10 inci;

Bentuk kecil, sehingga mudah dibawa ke mana-mana;

Tidak memiliki system tabulator;

Kertas yang digunakan ukuran folio.

d. Berdasarkan jenis huruf

Jenis huruf yang digunakan dalam mesin tik (manual) ada dua macam, yaitu:

1) Huruf pica; ukuran huruf 10 entakan per inci

2) Huruf elite; ukuran huruf 12 entakan per inci

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 6

3. Bagian-Bagian Mesin Tik Manual

Bagian-bagian mesin ketik secara umum terdiri atas tiga bagian, yaitu gandaran, kerangka

mesin, dan tuts (keyboard).

a. Gandaran

Gandaran (carriage) merupakan bagian mesin tik yang dapat digerakkan ke kanan dan

ke kiri. Pada gandaran terdapat:

1) Tombol penggulung (platen knob); dipergunakan untuk memutar rol ke depan dan ke

belakang.

2) Pembebas jarak baris (variable line spacer); dipergunakan untuk membebaskan kunci

jarak baris.

3) Pembebas rol (roller release, platen release lever); dipergunakan untuk membebaskan

rol dari gigi jarak baris.

4) Pembebas gandaran (carriage release lever); dipergunakan untuk membebaskan

gandaran sehingga dapat digerakkan ke kiri dan ke kanan.

5) Pembebas kertas (paper release lever); dipergunakan untuk:

a) Membebaskan kertas pada pinggir kiri

b) Meluruskan pemasang kertas pada pinggir kiri

c) Melonggarkan kertas agar mudah dicabut

6) Pembebas tabulator (complete tabulator clearing lever); dipergunakan untuk

membebaskan semua pasak tabulator secara sekaligus.

7) Pengatur jarak baris (line space regulator); dipergunakan untuk memberi jarak baris

ketika mengetik.

8) Papan kertas (paper rest, paper table); dipergunakan untuk meletakkan kertas sewaktu

dipasangkan dan untuk mengetahui lebar kertas.

9) Penuntun kertas (paper guide); dipergunakan untuk menentukan tempat pinggiran kertas

di sebelah kiri.

10) Rol (cylinder, roler), dipergunakan untuk menggulung kertas, di bawahnya terdapat rol

yang lebih kecil yang gunanya untuk memegang kertas pada rol (paper holder bail).

11) Mistar kertas (paper bail); dipergunakan untuk menjepit kertas pada rol. Pada mistar

kertas terdapat skala penuntun kertas (paper guide scale) yang gunanya untuk

menentukan penempatan penuntun kertas.

12) Penekan segi (margin stop); dipergunakan untuk menentukan batas pinggir kiri dan

kanan dari kertas. Pada bagian ini terdapat pula papan penghapus (eraser table)

digunakan sebagai landasan untuk menghapus.

13) Kait (carriage return, line space lever); dipergunakan untuk menggeser gandaran ke

kanan secara otomatis dan menarik kertas ke atas atau bisa juga untuk membuat baris

baru.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 7

b. Kerangka Mesin

Kerangka mesin adalah bagian dari mesin tik yang merupakan rangkaian peralatan

mekanik yang menghubungkan papan tuts dengan gandaran. Bagian-bagian ini terdiri dari:

1) Kunci gandaran (carriage lock); dipergunakan untuk mengunci gandaran saat mesin tik

tidak dipergunakan.

2) Pemegang kertas (card and label holder); digunakan untuk menekan kartu, label,

kuitansi, amplop agar merapat pada rol dan tidak bergeser.

3) Penuntun garis (line indicator); dipergunakan untuk menuntun garis ketikan, karena

garis ini terletak pada bagian tengah pemegang label dan berada tepat pada sepatu huruf.

4) Lubang penggaris (ruling holes); dipergunakan untuk membuat garis tegan dan datar

pada titik ketikan -- terletak pada pemegang label.

5) Titik ketik (print point, pointer); dipergunakan untuk mengetahui letak huruf dengan

tepat -- terletak di antara dua pemegang label.

6) Pita (ribbon);

Lebarnya 13 mm dan menggunakan tinta karbon yang berfungsi untuk member warna

huruf/hasil ketikan pada kertas.

Ada dua jenis pita:

a) Pita katun; terbuat dari katun dan bisa digunakan berkali-kali. Pita ini terdiri dari dua

warna, yaitu hitam dan hitam – merah.

b) Pita plastik; terbuat dari plastic dan digunakan hanya sekali. Biasanya digunakan

untuk cetak offset dan warnanya hanya hitam.

7) Penggulung pita (roll, spool); terletak di sisi kiri dan kanan di bawah tutup mesin dengan

ujung kaitnya di tengah, berfungsi sebagai penggulung pita.

8) Penggetar pita (ribbon vibrator); berfungsi sebagai pemegang pita (mengurangi getaran

sewaktu pengetikan) dan terletak di antara pemegang pita terdapat penuntun pita (ribbon

guide).

9) Pengembali putaran pita (ribbon feed release); pengait pita ini terletak di kiri dan kanan

dekat spul dan berfungsi untuk menggeser putaran pita ke arah spul yang kosong.

10) Pengerem pita (ribbon brake lever, flap); penutup gulungan pita yang berfungsi untuk

menghindari terlipatnya gulungan pita.

11) Pengatur pita (ribbon indicator, ribbon selector switch); berfungsi untuk pengatur warna

hasil ketikan sesuai dengan warna pita yang biasanya untuk kertas sit. Pada umumnya

atas untuk warna merah, tengah netral (putih) dan bawah untuk warna hitam.

12) Balok huruf (letter block); terdiri dari balok huruf, angka, simbol, tanda baca lainnya,

terletak di bawah tutup mesin.

13) Bel (bell); letaknya di bawah gandaran (di dalam) dan berfungsi untuk memberi syarat

bahwa pengetikan tinggal 5 entakan lagi.

c. Tuts (Keyboard)

1) Tuts huruf

Terdiri dari 26 huruf, yaitu:

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 8

Tuts basis A S D F G H J K L ; ‘

Tuts pangkal Z X C V B N M , . ?

Tuts deretan paling atas Q W E R T Y U I O P { }

2) Tuts angka, simbol dan tuts tanda baca

Tuts angka terdiri dari 10 angka (0 – 9), terletak pada deretan paling atas. Pada tuts

angka ini terdapat symbol (di bagian atas) dan akan muncul bila kita menekan tombol

shift.

3) Kunci pengubah (shift lock)

Tuts yang terletak di sebelah kiri tuts A dan berfungsi untuk mengetik huruf kapital.

Untuk mengembalikan ke huruf kecil tekanlah tuts pengubah (di bawahnya).

4) Tuts pengubah (shift key)

Tuts tanpa tanda dan terletak di ujung kiri – kanan pada deretan paling bawah. Berfungsi

untuk mengetik huruf kapital satu persatu untuk mengetik tanda baca atau simbol yang

terletak di bagian atas.

5) Bilah spasi (space bar)

Terletak di bawah deretan tuts huruf dan berfungsi untuk menggeser gandaran ke kiri

atau untuk membuat spasi.

6) Tuts tabulator desimal

Minimal terdapat 8 tuts; 1, 10, 100, 1000 dan seterusnya. Berfungsi untuk pengetikan

lurus antara desimal, satuan, puluhan dan seterusnya.

7) Tuts kunci tabulator (tab set key)

Tuts dengan tanda ( + ) atau tab + terletak di bagian atas dan berfungsi untuk memasang

pasak tabulator (tab stop).

8) Tuts pembebas tabulato (tab clearing key)

Tuts dengan tanda ( - ) atau tab - terletak di bagian atas dan berfungsi untuk menghapus

pasak tabulator.

9) Tuts tabulator (tab key/bar)

Tuts dengan tanda tab dan terletak di bagian atas. Berfungsi untuk menggeser gandaran

ke kanan.

10) Tuts spasi ganda (double space setter)

Tuts dengan tanda ( /// ), terletak di ujung kiri. Berfungsi untuk mengetik huruf dengan

jarak satu spasi secara otomatis.

11) Tuts pembebas pasak (margin release)

Tuts dengan tanda ( ---- // ---- : : < > MR), terletak di sebelah kiri tuts Q.

Berfungsi untuk membebaskan pasak kanan, apabila kita mengetik beberapa huruf yang

harus ditangkap, tetapi sudah melewati batas ketikan.

12) Tuts pemundur (back space)

Tuts dengan tanda ( ---- ---- ). Berfungsi untuk memundurkan gandaran satu spasi tiap

sekali ditekan.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 9

13) Bilah spasi pengulang (repeat space bar)

Terletak di sebelah kanan/kiri bilah spasi, biasanya diberi warna merah dengan tulisan

“automatic”. Berfungsi untuk membuat spasi berulang.

C. SOAL

Jawablah soal di bawah ini dengan singkat dan jelas!

1. Siapa yang disebut sebagai Bapak Mesin Tulis?

2. Sebutkan merk-merk mesin tulis (5)!

3. Jelaskan 2 jenis mesin tik menurut besar kecilnya mesin!

4. Jelaskan 2 jenis ukuran huruf pada mesin tik!

5. Jelaskan 3 jenis gandaran!

6. Sebutkan 10 bagian mesin tik yang terdapat pada gandaran dan jelaskan fungsinya!

7. Jelaskan jenis mesin tik berdasarkan tenaga penggeraknya!

8. Apa fungsi dari kunci pengubah, tuts pemundur, penuntun baris, dan spasi?

9. Sebutkan 5 bagian mesin tik yang terdapat pada kerangka/badan mesin tik!

10. Berapa huruf yang dapat diketik setelah bunyi bel pada mesin tik?

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 10

BAB III

MENGENTAKS TUTS DENGAN SISTEM 10 JARI

A. KOMPETENSI

1. Standar Kompetensi

Muatan Lokal Mengetik Manual

2. Kompetensi Dasar

Mengentaks Tuts dengan Sistem 10 Jari

3. Indikator

a. Mempraktikkan sikap mengetik dengan benar.

b. Mempraktikkan teknik pengetikan dengan benar.

c. Mempraktikkan mengentak tuts dasar dengan benar.

d. Mempraktikkan mengentak tuts huruf sesuai dengan tugas jari-jari.

e. Mempraktikkan mengentak tuts angka sesuai dengan tugas jari-jari dengan benar.

f. Mempraktikkan mengentak tuts tanda baca dan tanda-tanda lain sesuai dengan tugas

jari-jari dengan benar.

B. RINGKASAN MATERI

1. Sikap Duduk pada Waktu Mengetik

Sikap yang dimaksud di sini adalah bagaimana duduk dengan benar sesuai dengan teori,

yang jika kita lakukan akan dapat meningkatkan ketepatan dan kecepatan dalam keterampilan

mengetik. Duduklah dengan rapi, punggung bersandar pada kursi. Mesin ketik diletakkan sejajar

dengan badan, pandangan ke buku (samping kiri atau kanan) atau melihat papan huruf-huruf

ketik di depan kelas. Untuk itu perhatikan gambar dan penjelasan yang ada.

Gambar 1. Sikap Duduk yang Baik Saat Mengetik

Penjelasan:

a. Duduklah dengan tepat di hadapan mesin ketik.

b. Punggung harus tegak dan bersandar pada kursi.

c. Dada tidak menekan meja.

d. Bahu dan lengan atas dalam keadaan tidak tegang/santai.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 11

e. Siku dekat dengan badan, lengan bawah mendatar dan sejajar dengan papan tuts

(membentuk sudut ± 90º).

f. Jarak antara mesin ketik dan badan tidak lebih sepanjang lengan bawah.

g. Kedua telapak kaki menapak rata di lantai dan kaki kiri maju sedikit kedepan dari kaki

kanan.

h. Mata terarah ke naskah (copy).

i. Pergelangan tangan sedikit rendah dan telapak tangan jangan menyentuh mesin ketik serta

jari-jari melengkung membentuk kurva di atas tuts pangkal (home-key).

2. Teknik Pengetikan

Sebelum mengetik, perlu diperhatikan bagian-bagian mesin ketik maupun istilah-istilah

yang sering digunakan berikut ini:

a. Ukuran huruf mesin ketik; ukuran huruf pica dan ukuran huruf elite

b. Jarak baris; guna jarak baris adalah untuk memberikan jarak baris setiap ketikan. Jarak baris

terdiri atas 1; 1,5; 2 dan 3

c. Penekan segi (margin); gunanya adalah memberi batas kiri dan kanan dari kertas yang akan

diketik sehingga ketikan kelihatan rapi.

d. Kait atau return; gunanya adalah untuk membentuk baris baru dan secara otomatis menarik

kertas ke atas.

e. Tabulator; alat ini dipergunakan untuk memulai suatu pengetikan apabila naskah yang akan

diketik tidak mulai pada penekan segi kiri, misalnya tepat di tengahtengah kertas.

f. Pembebas kertas; gunanya adalah untuk mengatur letak kertas apabila dimasukkan ke mesin

ketik dan memudahkan mengeluarkan kertas dari mesin ketik. Alat ini terletak di sebelah

kanan gandaran mesin ketik.

g. Pita; berguna untuk mencetak bahan ketik.

Cara Memasang Kertas

a. Ambilah dua lembar kertas buram. Lembar yang atas akan terketik, dan yang bawah

membantu sebagai alas agar pita tidak cepat rusak disebabkan oleh pukulan-pukulan huruf

logam yang diketuk-ketukkan saat mengetik. Masukkan kertas ke rol (lihat Gambar)

putarlah rol searah jarum jam. Penjepit kertas harus menutup agar kertasnya dapat jalan

apabila tombol rol diputar.

b. Untuk meluruskan kertas, bukalah penjepit/pelepas kertas (dorong ke atas). Temukan dua

ujung kertasnya dan luruskan. Tepatkan tepi kiri kertas pada skala 0 (nol), tutup kembali

penjepit/pelepas kertasnya (arahkan ke bawah).

c. Untuk mengawali ketikan, putarlah rol sehingga ujung kertas turun ke garis pedoman kaki

huruf, atur jarak baris satu setengah. Naikkan kertas dengan cara menarik pengait sebanyak

empat kali.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 12

Gambar 2. Mengatur Kertas

Gambar 3. Menata Kertas

Gambar 4. Cara Mengkait dan Pengatur Jarak Baris

Memasang Penekan Segi (Margin Stop)

Dipergunakan untuk menentukan batas pinggir kiri dan kanan dari kertas. Pada bagian ini

terdapat pula papan penghapus yang digunakan sebagai landasan untuk menghapus.

Pemasangan penekan segi ini dilakukan dengan menggeser pasak yang ada pada mesin tik

manual.

Memasang Jarak Baris

Pengatur jarak baris (line space regulator), dipergunakan untuk memberi jarak baris ketika

mengetik. Setiap ganti baris, tariklah kait dengan cepat agar baris- baris ketikan teratur sesuai

dengan yang ditentukan pada pengatur jarak baris.

3. Tata Cara Mengentak Tuts dengan Sistem 10 Jari

Sistem mengetik terdiri dari tiga macam yaitu:

a. Sistem mengetik 10 jari (ten fingers tuch system); Mengetik dengan sistem ini adalah

mengetik dengan menggunakan sepuluh jari sesuai fungsi dari jari-jari dan tanpa melihat

tuts (keyboard).

b. Sistem buta (blind system); Mengetik dengan sistem buta (blind system) adalah mengetik

dengan menggunakan sepuluh jari tanpa melihat tuts dan mata tertuju ke naskah.

c. Sistem berirama (rhythm system); Mengetik dengan sistem ini adalah jarak jatuhnya entakan

yang satu dengan lainnya sama dan berurutan sehingga mengeluarkan bunyi dan irama yang

sama.

Penguasaan Tuts

Penguasaan tuts terdiri atas mengetik tuts huruf, mengetik tuts pengubah dan kunci,

mengetik tuts angka, dan mengetik tuts tanda baca dan tanda lainnya. Penguasaan tuts dapat

menggunakan kaset instrumental dengan maksud menyeragamkan entakan dan lebih

mengaitkan kecepatan refleksi jari-jari tangan kanan dan kiri.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 13

Dalam kegiatan mengetik, perlu diperhatikan penempatan jari-jari, yaitu letak jari-jari

pada tuts dan fungsi jari-jari tangan kanan dan kiri pada waktu mengetik tuts huruf, angka, tanda

baca dan tanda lainnya. Bila perlu hafalkan letak tuts dan jari-jari yang mengentak tuts tersebut.

Tempatkan sepuluh jari Anda pada pos jari/rumah jari seperti pada gambar.

Penjelasan:

Tangan Kanan

Jari telunjuk mengentak tuts : H N Y J M U 6 7 ¢ &

Jari tengah mengentak tuts : K , I 8 *

Jari manis mengentak tuts : 1 . O 9 (

Jari kelingking mengentak tuts : : / ? P 0 ) „ - _ ½ ¼ “ ± = + dan shift key

Ibu jari mengentak tuts : Bilah spasi (space bar) dan bilah tabulator

Tangan Kiri

Jari telunjuk mengentak tuts : F V R G B 4 5 $ %

Jari tengah mengentak tuts : D C E 3 #

Jari manis mengentak tuts : S X W 2 @

Jari kelingking mengentak tuts : A Z Q 1 ! dan lock, shift key

Ibu jari mengentak tuts : Bilah spasi (space bar)

a. Tuts Huruf

Untuk mengentak tuts huruf pada mesin ketik dengan sistem 10 jari dapat dilihat pada

gambar berikut:

Gambar 6. Penempatan Jari pada Tuts Mesin Ketik

Tuts huruf tersebut terdiri dari:

Tuts Dasar:

A S D F G H J K L ;

Gambar 5. Pos/Rumah Jari

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 14

Tuts Kedua dari Atas:

Q W E R T Y U I O P

Tuts Baris Keempat:

Z X C V B N M , . ?

Mengetik Huruf Kapital

1) Apabila huruf kapital (besar) dibuat dengan jari kanan, maka tekanlah shift kiri dengan

kelingking kiri, kemudian ketiklah huruf kapital (besar) yang dimaksud dengan jari

kanan. Kemudian untuk melanjutkan huruf kecil, kelingking kiri kembali ke pos kiri.

Contoh ketiklah: Indonesia Hartono Januari Kamis Minggu

2) Apabila huruf kapital (besar) dibuat dengan jari kiri, maka tekanlah shift kanan dengan

kelingking kanan kemudian ketiklah huruf kapital (besar) yang dimaksud dengan jari

kiri. Kemudian untuk melanjutkan huruf kecil, kelingking kanan kembali ke pos jari.

Contoh dan ketiklah: Selasa Rabu Agustus Eropa Tamara

3) Untuk membuat huruf kapital (besar) pada semua kata atau ungkapan, tekanlah kunci

shift dengan kelingking kiri. Kemudian mengetik kata/ungkapan yang berhuruf besar,

misalnya:

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

DEPARTEMEN TENAGA KERJA

UNIVERSITAS AIRLANGGA

4) Untuk kembali ke huruf kecil, bukalah kunci shift di sebelah kiri dengan kelingking kiri

atau di sebelah kanan dengan kelingking kanan, kemudian kembali ke pos jari.

b. Tuts Angka

Semua angka, dari angka 1 – 0, terletak pada deretan keempat (paling atas) yang

susunannya:

Adapun cara pengetikannya ialah:

1) Untuk membuat angka 1, dari pos jari a, kelingking kiri lompatkan jauh ke atas agar ke

kiri mengetuk angka 1 dan kembali lagi ke pos jari a. Kemudian untuk membuat angka 0

dari pos; kelingking kanan lompatkan jauh ke atas agak ke kiri mengetuk 0 (nol) dan

kembali lagi ke pos jari. Catatan: Mesin ketik yang tidak mempunyai angka 1 dapat

digantikan dengan l (el) kecil dengan cara mengetukkan jari manis kanan.

2) Untuk membuat angka 2, dari pos s, jari manis kiri lompatkan jauh ke atas agak ke kiri

mengetuk angka 2 dan kembali lagi ke pos jari s. Kemudian untuk membuat angka 9 dari

pos l, jari manis kanan lompatkan jauh ke atas agak ke kiri mengetuk 9 dan kembali lagi.

3) Untuk membuat angka 3, dari pos d, jari manis kiri lompatkan jauh ke atas agar ke kiri

mengetuk angka 3 dan kembali lagi ke pos jari d. Kemudian untuk membuat angka 8,

dari pos k, jari manis kanan lompatkan jauh ke atas agak ke kiri mengetuk 8 dan kembali

lagi.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 15

4) Untuk membuat angka 4, dari pos f, jari manis kiri lompatkan jauh ke atas agar ke kiri

mengetuk angka 4 dan kembali lagi ke pos jari f. Kemudian untuk membuat angka 7,

dari pos j, jari manis kanan lompatkan jauh ke atas agak ke kiri mengetuk 7 (nol) dan

kembali lagi ke pos jari.

5) Untuk membuat angka 5, dari pos f, jari manis kiri lompatkan jauh ke atas agar ke kiri

mengetuk angka 5 dan kembali lagi ke pos jari f. Kemudian untuk membuat angka 6,

dari pos j, jari manis kanan lompatkan jauh ke atas agak ke kiri mengetuk 6 (nol) dan

kembali lagi.

c. Tuts Tanda Baca Dan Tanda-Tanda Lain

Semua tanda ketikan yang terdapat pada mesin tik, terdiri dari tanda baca dan tanda

tanda ketikan lainnya. Tanda-tanda tersebut letaknya untuk setiap mesin tik tidak sama. Ada

tanda-tanda ketikan yang diketik biasa, artinya tidak usah menekan tuts pengubah huruf.

Tetapi ada pula tanda-tanda yang harus diketik dengan menekan tuts pengubah huruf.

Tanda baca yang sering digunakan dalam pengetikan surat maupun naskah-naskah

antara lain sebagai berikut:

Titik (.)

Koma (,)

Titik koma (;)

Titik dua (:)

Tanda tanya (?)

Tanda seru (!)

Apostrophe (‘)

Tanda strip (-)

Garis bawah (_)

Tanda pagar (#)

Tanda A (@)

Tanda rupiah (Rp)

Kurung ( )

Garis miring (/)

Tanda kutip (“)

Tanda dan (&)

Tanda kali (x)

Tanda bagi (:)

Tanda prosen (%)

Tambah (+)

Sama dengan (=)

Tanda string ($)

Tanda bintang (*)

Pecahan (1/2)

Cara Mengetik Tanda Baca

1) Menjelang pengetikan tanda baca titik, titik dua, tanda tanya, tanda seru, dalam kalimat

tanpa spasi. Tetapi setelah tanda baca tersebut diberi jarak 2 spasi untuk memudahkan

pencarian kalimat baru.

2) Untuk tanda baca koma dan titik koma, menjelang tanda baca diketik tanpa spasi dan

setelah tanda baca diberikan 1 spasi.

3) Cara pengetikan tanda kutip dan tanda kurung, setelah tanda kutip pembuka dan

menjelang tanda kutip penutup tidak bolah ada spasi.

4) Cara mengetik garis miring, sebelum dan setelah garis miring tanpa spasi.

5) Cara mengetik tanda ( + ), ( - ), ( = ) dan ( : ) yang biasa dipakai dalam hitung-hitungan,

pengetikannya menjelang dan sesudah tanda baca harus dengan 1 spasi.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 16

Cara Mengetik Tanda Baca Lainnya

Tidak semua mesin tik mempunyai tanda-tanda baca yang lengkap, terutama mesin tik

model lama. Oleh sebab itu, seorang pengetik harus pandai membuat tanda-tanda sendiri

dengan mempergunakan tanda-tanda yang ada. Jika tanda ketikan yang dikendaki tidak ada,

dapat dibuat dengan cara berikut:

1) Prosen; ketiklah huruf o kecil, kemudian ketik garis miring dan selanjutnya memutar rol

½ putaran dan mengetik o lagi.

2) Lebih kurang; ketiklah + kemudian tekan pengundur gandaran kemudian ketik garis

bawah +.

3) Pecahan; apabila di dalam tuts tidak terdapat pecahan yang dikehendaki dapat

menggunakan garis miring, misal 1/3. Tetapi jika didahului oleh angka bulat harus diberi

spasi, contoh 25 1/6.

C. SOAL

Jawablah soal di bawah ini dengan singkat dan jelas!

1. Jelaskan sikap duduk yang benar saat mengetik?

2. Uraikan cara memasang dan melepas kertas pada mesin tik manual?

3. Apakah yang dimaksud penguasaan tuts?

4. Tuliskan tuts yang harus dikuasai pada saat mengetik?

5. Jelaskan hubungan tuts mesin ketik dengan jari-jari tangan kanan dan kiri!

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 17

BAB IV

MENGETIK CEPAT DENGAN 50 EPM DENGAN KETELITIAN 95% DALAM

BERBAGAI BENTUK SURAT

A. KOMPETENSI

1. Standar Kompetensi

Muatan Lokal Mengetik Manual

2. Kompetensi Dasar

Mengetik Cepat dengan 50 EPM Dengan Ketelitian 95% dalam Berbagai Bentuk Surat

3. Indikator

a. Mempraktikkan cara pengetikan sentering horizontal.

b. Mempraktikkan cara pengetikan sentering vertikal horizontal.

c. Mempraktikkan cara pengetikan surat bentuk full block style (lurus penuh) dengan

sampulnya.

d. Mempraktikkan cara pengetikan surat bentuk block style (lurus) dengan sampulnya.

e. Mepraktikkan cara pengetikan surat bentuk semi block style (setengah lurus) dengan

sampulnya.

f. Mempraktikkan cara pengetikan surat bentuk indented style (lekuk) dengan sampulnya.

g. Mempraktikkan cara pengetikan surat bentuk hanging paragraph (menggantung) dengan

sampulnya.

h. Mempraktikkan cara pengetikan surat bentuk oficial dengan sampulnya.

B. RINGKASAN MATERI

1. Tata Cara Pengetikan Sentering

Dalam pengetikan suatu naskah atau konsep telah disusun berbagai pedoman dan metode.

Di antaranya perlu dikembangkan penempatan ketikan di tengah-tengah kertas (sentering).

Ketikan di tengah-tengah tersebut dapat meliputi sebagian dari naskah, tetapi mungkin juga

meliputi seluruh naskah. Karena itu, perlu pengembangan metode perhitungan secara mendatar

(horizontal) dan perhitungan secara tegak (vertical).

Biasanya penempatan pengetikan di tengah-tengah secara mendatar (horizontal) untuk

kepala surat, kepala daftar, judul buku, kepala bab atau pengumuman sehingga terlihat rapi.

Adapun pengetikan di tengah-tengah secara menegak (vertikan) misalnya mengetik daftar

angka, naskah pengumuman, dan lain-lain.

Dalam melaksanakan berbagai pekerjaan tik, memerlukan kemahiran penempatan ketikan

di tengah-tengah, baik secara mendatar maupun menegak dalam jangka waktu yang relatif

singkat.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 18

a. Sentering Horizontal

Sentering horizontal artinya cara mengetik sehingga menghasilkan naskah/judul

terletak di tengah-tengah, artinya jarak kosong kiri dan kanan seimbang. Kegunaan

pengetikan sentering horizontal ini ialah untuk mengetik judul buku, judul laporan, judul

bab, kepala surat, pengumuman, dan sebagainya.

Sebelum membahas mengenai tata cara pengetikan sentering horizontal, akan dibahas

cara memasang dan menghapus tabulator.

Gambar 7. Tabulator pada Mesin Ketik Manual

( + ) Untuk memasang tabulator

( - ) Untuk menghapus tabulator

Sebelum memasang tabulator, terlebih dahulu bersihkanlah pasak-pasak tabulator

sehingga kalau bilah tabulator ditekan tidak berhenti. Untuk membersihkan sekaligus

tabulator, tekanlah ke bawah pembebas/pembersih tabulator yang letaknya di sebelah

belakang tombol/rol penggulung kertas. Sedangkan cara menghitung tabulator tersebut ialah

sebagai berikut (dengan contoh jarak tabulator 25 spasi):

1) Letakkanlah pinggir kertas kiri pada nol, sesuai mistar penjepit.

2) Dari pinggir kertas hitunglah 25 spasi dengan mengentak. Bilah spasi 25 kali, kemudian

tekanlah tanda ( + ) untuk memasang tabulator, kemudian hitung 25 spasi, tekan tanda (

+ ) lagi, seterusnya.

3) Apabila pinggir kertas pada nol, maka tab I pada angka 25, tab II pada angka 50, tab III

pada angka 75.

4) Doronglah gandaran kembali. Tekan tabulator akan berhenti pada 25, maka diketik

kolom 1 baris 1, kemudian tekan bilah tabulaot berhenti pada 50, ketik baris II, tekan

bilah tabulator berhenti pada 75.

5) Dikait lagi. Dan diketik tiap baris ke kanan dulu. Demikian seterusnya.

Selanjutnya langkah-langkah pengetikan sentering horizontal adalah:

1) Membebaskan penekan segi, memasukkan kertas dengan pinggir kiri lurus pada skala 0

2) Membersihkan seluruh pasak tabulator

3) Menghitung lebar kertas dengan mempergunakan skala yang terdapat pada mistar kertas

atau skala yang terdapat pada papan kertas. Dapat dipergunakan skala yang terdapat

pada gandaran bagian bawah.

Misalnya, lebar kertas menurut skala menunjukkan angka 92, bagilah 2 = 46. Maka titik

tengah kertas adalah 46. Jadi, titik pengetikan harus tepat pada angka 446, sesudah tepat

pasanglah pasak tabulator (tab +).

Soronglah gandaran ke kanan. Tekanlah bilah tabulator sehingga gandaran meluncur dan

berhenti tepat pada skala 46. Dari titik skala 46 inilah akan mulai menentukan titik

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 19

permulaan, dan bahan ketikan di tengah-tengah kertas dengan cara mengundurkan satu

spasi untuk setiap dua entakan.

Contoh:

Mengetik “YOGYAKARTA”

YO-GY-AK-AR-TA Jadi, kita menekan 5 kali dari pertengahan.

b. Sentering Vertikal

Sentering vertikal artinya tata cara pengetikan hingga menghasilkan ketikan di tengah-

tengah, sehingga jarak pinggir kertas bagian atas ke baris pertama dengan jarak pinggir

kertas bagian bawah ke baris terakhir ketikan sama atau seimbang. Untuk itu harus

mengetahui ukuran lebar kertas dan panjang kertas terhadap jarak baris. Ukuran-ukuran

tersebut seperti berikut:

Kertas folio (13 x 8,5 inci) kalau dipakai jarak baris 1 ada 72 kait, jarak baris 1,5 ada 58

kait, jarak baris 2 ada 38 kait. Kertas kwarto (11 x 8,5 inci) kalau dipakai jarak baris 1 ada

66 kait, jarak baris 1,5 ada 44 kait, dan jarak baris 2 ada 33 kait.

Dengan mengetahui panjang kertas terhadap jarak baris, pekerjaan dapat diselesaikan

dengan lebih cepat.

Tata Cara Pengetikan Sentering Vertikal

Penempatan ketikan sentering horizontal, ada kemungkinan seluruh naskah perlu

diketik secara sentering vertikal. Jika demikian, selain ketikan tepat di tengah-tengah lebar

kertas (sisa pinggir kiri dan kanan sama) juga ketikan harus tepat di tengah-tengah panjang

kertas (sisa bagian atas dan bagian bawah sama).

Untuk menentukan lokasi agar naskah yang diketik tepat di tengah-tengah kertas

secara lurus ke bawah/tegak (vertical) ada beberapa langkah-langkahnya, di antaranya:

1) Mengetahui ukuran-ukuran kertas, misal kertas folio (13 x 8,5 inci) kalau dipakai jarak

baris 1 ada 72 kait, jarak baris 1,5 ada 58 kait, jarak baris 2 ada 38 kait.

2) Cara menghitung:

a) Tentukan/hitung jumlah baris pada panjang kertas, misalnya kertas folio dengan

jarak baris satu = 72 kait.

b) Hitung jumlah baris naskah yang akan diketik, misalnya 44 baris.

c) Jumlah baris/kait pada panjang kertas dikurangi dengan jumlah baris/kait naskah

yang akan diketik, misalnya tersebut kemudian dibagi dua, [(72 – 44) : 2 = 14].

d) Ketikan pertama dimulai sesudah hasil bagi ditambah satu, contoh [14 + 1 = 15].

Petunjuk:

Agar ketikan tepat jauh di tengah-tengah (vertical) harus diketahui jumlah baris pada panjang kertas

secara vertical dikurangi dengan jumlah baris yang akan diketik termasuk jumlah tempat kosong dari

jarak baris yang ada sisanya dibagi dua.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 20

2. Tata Cara Pengetikan Surat beserta Sampulnya

a. Full Block Style (Lurus Penuh)

Yang dimaksud dengan bentuk lurus penuh yaitu bentuk surat yang pengetikannya

dimuali pada pasak garis pinggir kiri, pada bentuk tanggal dan salam penutup juga diketik

muali dari pasak garis pinggir kiri. Dengan demikian bentuk surat ini adalah bentuk yang

paling mudah ditik. Cara pengetikannya adalah sebagai berikut:

1) Jarak baris 1.

2) Pasak garis pinggir kiri 20 dan kanan 80 (elite) atau 15 (pica).

3) Inisial diketik dari pasak garis pinggir kiri setelah kait ditarik 10 kali dari pinggir kertas

sebelah atas.

4) Tanggal diketik mulai dari pasak garis pinggir sebelah kiri setelah dikait 2 kali dari

inisial.

5) Setelah kait ditarik 6 kali diketik alamat dalam.

6) Untuk mengetik kata pembuka, kait 4 kali dari alamat dalam.

7) Setelah kait ditarik 2 kali dari kata pembuka, ketik isi surat.

8) Tiap-tiap pergantian alinea kait ditarik 2 kali.

9) Salam penutup, diketik muai dari pinggir sebelah kiri setelah kait ditarik 2 kali kalau isi

surat selesai diketik.

10) Pengirim diketik di bawah salam penutup dengan huruf besar semua, setelah kait ditarik

2 kali (nama perusahaan/lembaga).

11) Nama dan jabatan diketik dari pasak garis pinggir sebelah kiri setelah kait ditarik 4 kali.

Bila ada lampiran, maka perlu ditarik kait 2 kali, terus diketik kata lampiran yang diikuti

oleh titik dua.

Adapun bagan surat bentuk full block style tanpa kepala surat ialah:

Keterangan:

(1) Kop surat

(2) Nomor, lampiran, hal

(3) Tanggal surat

(4) Alamat dalam

(5) Salam pembuka

(6) Isi surat

(7) Salam penutup

Nama organisasi

Nama terang

Jabatan

Gambar 8. Bagan Surat Bentuk Full Block Style

b. Block Style (Lurus)

Surat bentuk lurus pada dasarnya sama dengan surat bentuk lurus penuh.

Perbedaannya terletak pada penempatan tanggal, salam penutup, nama instansi, nama terang

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 21

dan nama jabatan ditulis di tengah-tengah kertas. Surat bentuk lurus member kesan

menampilkan yang manis dan enak dipandang, tetapi kurang praktis pengetikannya bila

dibandingkan dengan surat bentuk lurus penuh. Bentuk ini mengharuskan pengetik

mengatur tabulator sebelum mengetik. Untuk lebih jelasnya, dapat dilihat pada bagan surat

bentuk block style berikut:

Keterangan:

(1) Kop surat

(2) Nomor, lampiran, hal

(3) Tanggal surat

(4) Alamat dalam

(5) Salam pembuka

(6) Isi surat

(7) Salam penutup

Nama organisasi

Nama terang

Jabatan

Gambar 9. Bagan Surat Bentuk Block Style

Adapun cara pengetikan surat bentuk block style (lurus penuh) adalah sebagai berikut:

1) Jarak baris 1.

2) Pasak pinggir kiri 20 dan kanan 80 (elite) atau 15 (pica).

3) Untuk mengetik kop surat, kait 4 – 6 kali dari ujung kertas (tergantung banyak tidaknya

isi surat).

4) Setelah kait ditarik 2 kali dari kop surat, ketik nomor, lampiran, dan hal.

5) Tanggal diketik sejajar dengan nomor, diketik 5 spasi dari titik tengah kertas setelah

ditarik 2 kait dari hal.

6) Setelah pengetikan tanggal, tarik kait 2 kali dan ketik alamat dalam.

7) Untuk mengetik salam pembuka, kait 2 kali dari alamat dalam.

8) Setelah kait ditarik 2 kali dari alamat dalam, ketik isi surat.

9) Tiap-tiap pergantian alinea kait ditarik 2 kali.

10) Salam penutup diketik disebelah kanan, segaris dengan tanggal (5 spasi dari titik tengah

kertas) setelah ditarik kait sebanyak 2 kali dan dengan jarak 2 kait diketik nama

organisasi yang mengeluarkan surat.

11) Beri jarak untuk tanda tangan 4 – 6 kait, kemudian ketik nama terang dan jabatan di

bawahnya.

c. Semi Block Style (Setengah Lurus)

Surat bentuk setengah lurus pada dasarnya sama dengan surat bentuk lurus.

Perbedaannya terletak pada penulisan isi surat. Tiap baris pertama suatu alinea diketik lekuk

ke dalam beberapa entakan. Bentuk surat setengah lurus juga sering dipilih oleh penulis

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 22

surat karena bentuknya yang menarik. Bentuk ini banyak dipakai atau dipergunakan oleh

perusahaan.

Cara pengetikan surat bentuk semi block style (setengah lurus) dapat dilihat pada

bagan beriktut:

Keterangan:

(1) Kop surat

(2) Nomor, lampiran, hal

(3) Tanggal surat

(4) Alamat dalam

(5) Salam pembuka

(6) Isi surat

(7) Salam penutup

Nama organisasi

Nama terang

Jabatan

Gambar 10. Bagan Surat Bentuk Semi Block Style

Sedangkan tata cara pengetikan sampul surat bentu full block style, block style, dan

semi block style seperti di bawah ini:

Gambar 11. Sampul Surat Bentuk Full Block Style, Block Style, Semi Block

d. Indented Style (Lekuk)

Dahulu surat bentuk tekuk atau indent ini banyak digemari oleh para penulis. Istilah

tekuk berarti lipatan, sedangkan lekuk berarti tidak rata. Surat bentuk indented (lekuk)

berarti surat yang ditulis tidak rata kiri.

Penulisan yang tidak rata terdapat pada pengetikan alamat dan alinea. Pada bentuk ini

baris pertama alamat dimulai pada garis pinggir kiri. Kemudian baris keduanya (nama jalan,

nomor) dimulai lima spasi dari garis pinggir kiri. Baris berikutnya (nama kota) dimulai

sepuluh spasi dari garis pinggir kiri. Sedangkan untuk sampul suratnya dapat diketik seperti

berikut:

Gambar 12. Sampul Surat Bentuk Indented Style

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 23

Sedangkan cara pengetikan surat bentuk indented style (lekuk) dapat dilihat pada

bagan berikut:

Keterangan:

(1) Kop surat

(2) Nomor, lampiran, hal

(3) Tanggal surat

(4) Alamat dalam

(5) Salam pembuka

(6) Isi surat

(7) Salam penutup

Nama organisasi

Nama terang

Jabatan

Gambar 13. Bagan Surat Bentuk Indented Style

e. Hanging Paragraph (Menggantung)

Surat bentuk alinea menggantung sebenarnya sama dengan surat bentuk lurus (block).

Perbedaannya terletak pada penulisan atau pengetikan alamat dan alineanya. Permulaan

kalimat setiap alinea surat bentuk menggantung ditulis atau dtik rata kiri, sedangkan baris

berikutnya ditekuk (indent) lima entakan. Atau tiap-tiap alinea baru sesudah baris pertama

diketik lima spasi. Isi surat ditulis mulai dari pasak garis pinggir kiri untuk alinea pertama

baris pertama, sedang baris berikutnya dari alinea pertama harus diketik masuk lima spasi.

Adapun sampul surat menggantung (hanging paragraph) sama dengan sampul surat

block style, termasuk tata cara pengetikannya.

Cara pengetikan surat bentuk hanging paragraph dapat dilihat pada bagan berikut:

Keterangan:

(1) Kop surat

(2) Nomor, lampiran, hal

(3) Tanggal surat

(4) Alamat dalam

(5) Salam pembuka

(6) Isi surat

(7) Salam penutup

Nama organisasi

Nama terang

Jabatan

Gambar 14. Bagan Surat Bentuk Hanging Paragraph

f. Official (Surat Dinas Gaya Lama)

Surat dinas gaya lama dipergunakan untuk menulis/mengetik surat resmi dinas masa

tahun lima puluhan. Surat dinas seperti ini sering disebut bentuk surat gaya Eropa. Bentuk

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 24

semacam ini terutama digunakan oleh instansi pemerintah. Ciri khas bentuk tersebut

terdapat pada penulisan tempat sebelum tanggal surat dan alamat yang ditik di sebelah

kanan dan tidak dimulai dari garis pinggir kiri. Atau tiap alinea dimulai lima spasi dari garis

pinggir kiri.

Adapun mengenai cara pengerjaannya dapat dilihat pada bagan pengetikan surat

bentuk official berikut ini:

Keterangan:

(1) Kop surat

(2) Nomor, lampiran, hal

(3) Tanggal surat

(4) Alamat dalam

(5) Salam pembuka

(6) Isi surat

(7) Salam penutup

Nama organisasi

Nama terang

Jabatan

Gambar 15. Bagan Surat Bentuk Official

Untuk lebih jelasnya dalam tata cara pengetikan surat bentuk official dapat disimak

pada uraian di bawah ini:

1) Jarak baris 1,5 (atau 2 untuk surat yang pendek).

2) Pasak garis pinggir kiri 10 dan kanan 85 (elite) dan 75 (pica).

3) Kata “Nomor” diketik mulai dari skala mistar 10 (elite) dan 5 (pica) setelah nomor

diketik diikuti 3 spasi kosong dan diketik titik dua (:), diikuti pula dengan dua spasi

kosong baru diketik nomor surat.

4) Nama tempat/kota dan tanggal diketik mulai dari tengah-tengah kertas antara kanan dan

kiri.

5) Lampiran diketik di bawah nomor setelah kait ditarik satu kali dan diikuti titik dua (:)

lurus dengan tanda titik dua di atasnya. Setelah titik dua diketik diikuti 2 spasi kosong,

baru deketik banyak lampiran.

6) Perihal diketik di bawahnya lurus dengan lampiran diikuti titik dua lurus di atasnya, dan

dikosongkan 2 spasi diketik isi hal dengan jarak baris 1, dan jangan melebihi tengah

kertas.

7) Alamat diketik mulai dari tengah-tengah kertas lurus dengan perihal dengan jarak baris

1,5 – 2. Nama tempat diketik dengan huruf besar setelah masuk lima spasi.

8) Pembuka kata (salutation) diketik lurus di bawah isi perihal setelah kait ditarik 2 kali.

Untuk mengetik isi surat selanjutnya perlu pasak garis pinggir diubah menjadi 20.

9) Isi surat diketik lurus dengan isi perihal, dan tiap-tiap alinea masuk 5 spasi.

10) Nama instansi diketik mulai dari tengah kertas setelah kait di tarik 2 kali kalau surat

tidak panjang. Nama instansi diketik huruf besar semua. Jabatan diketik setelah kait

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 25

ditarik 1 kali. Nama pejabat yang mendatangani diketik setelah kait ditarik 2 – 3 kali,

apabila ada tembusan diketik dengan jarak baris sama dengan jarak baris surat setelah

kait ditarik 1 kali dari NIP apabila di bawah nama pejabat ada NIP-nya.

Mengenai sampul surat bentuk official dapat diketik sesuai bagan berikut ini:

Gambar 16. Sampul Surat Bentuk Indented Style

C. SOAL

Jawablah soal di bawah ini dengan singkat dan jelas!

1. Apakah arti kata sentering horizontal dan apa kegunaannya?

2. Apakah arti kata sentering vertikal?

3. Sebutkan 2 cara pengetikan naskah/judul secara sentering vertical!

4. Buatlah bagan surat bentuk lurus penuh tanpa kepala surat dan beri keterangan!

5. Jelaskan cara pengetikan surat bentuk block style dengan pokok surat!

6. Buatlah bagan surat bentuk semi block style dengan kepala surat dan beri keterangan!

7. Jelaskan cara pengetikan surat bentuk semi block style dengan pokok surat!

8. Jelaskan tata cara pengetikan surat bentuk indented (lekuk) dengan tanpa kop surat!

9. Buatlah bagan cara pengetikan sampul surat bentuk indented!

10. Tulislah sebuah contoh surat niaga dalam bentuk menggantung!

11. Jelaskan tata cara pengetikan surat official diknas!

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 26

BAB V

MENGETIK DAFTAR/TABEL DENGAN KECEPATAN 100 EPM

DAN KETELITIAN 96%

A. KOMPETENSI

1. Standar Kompetensi

Muatan Lokal Mengetik Manual

2. Kompetensi Dasar

Mengetik Daftar/Tabel dengan Kecepatan 100 EPM dan Ketelitian 96%

3. Indikator

Mempraktikkan cara pengetikan daftar/tabel dengan benar.

B. RINGKASAN MATERI

Tata Cara Pengetikan Daftar/Tabel

Untuk mengetik daftar, tabel ataupun kolom dapat digunakan tabulator. Tabulator sangat

bermanfaat membantu penyelesaian pengetikan daftar berkolom. Kalau tidak ada tabulator

biasanya untuk pindah dari kolom satu ke kolom berikutnya harus menekan bilah spasi atau

memindahkan gandaran dengan menekan tombol pembebas gandaran dan ini sangat

memboroskan waktu. Dengan menekan tabulator, gandaran akan meluncur dengan cepat dan

berhenti pada tempat yang sudah ditentukan.

Untuk memakai tabulator dalam mengetik daftar, dapat mengikuti tahap-tahap seperti

berikut ini:

1. Bebaskan pasak garis pinggir kiri dan kanan.

2. Soronglah gandaran ke kanan sampai berhenti.

3. Tekanlah bilah tabulator sehingga gandaran meluncur dari kiri ke kanan. Jika gandaran

meluncur dari ujung kiri sampai ujung kanan, ini dikatakan bahwa tabulator (pasak

tabulator) telah bersih.

4. Jika pada saat bilah tabulator atau tombol tabulator, gandaran hanya meluncur sebentar

kemudian berhenti, ini berarti ada pasak tab yang masih terpasang. Maka pada saat berhenti

itu tekanlah tab minus (-), kemudian tekan lagi bilah tab. Jika masih berhenti disusul lagi

dengan menekan bilah tab minus kembali, begitu seterusnya sampai ujung gandaran sebelah

kanan.

5. Sorong kembali gandaran ke kanan dan tekanlah bilah tabulator, maka gandaran akan

meluncur dari kanan ke kiri tanpa berhenti di tengah.

6. Pasanglah kertas dengan pinggiran kiri kertas lurus dengan skala yang dikehendaki

(biasanya pada angka 0) dan sorong kembali gandaran ke kanan.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 27

7. Pasanglah pasak tabulator pada skala angka 20, 40, 60. Untuk memasang pasak tabulator ini

harus menggeser gandaran sehingga skala angka lurus dengan tiitk pengetikan lalu tekan

tabulator (+), kemudian geser lagi sampai terlihat angka 40 dan tekan tabulator (+), dan

seterusnya untuk skala angka 60 harus dikerjakan demikian.

8. Setelah selesai memasang pasak tabulator, soronglah gandaran ke kanan dan cobalah bilah

tabulator sampai gandaran berhenti pada skala 20, 40, 60. Ini berarti selesailah pemasangan

pasak tabulator.

9. Mulailah mengetik daftar.

Contoh:

TABEL/DAFTAR

(6 – 10)X 1 KEPALA UTAMA

2 X 1 (KEPALA BAGIAN)

3 X 1 10

Kepala Kolom Kepala Kolom Kepala Kolom Kepala Kolom

2 x 1 1.

2.

3.

6 x 1

Gambar 17. Contoh Pengetikan Daftar/Tabel

Cara menghitung kolom:

Hitunglah isi kolom yang terpanjang kemudian dijumlahkan:

Isi kolom I = 3 entakan

Isi kolom II = 9 entakan

Isi kolom III = 9 entakan

Isi kolom III = 9 entakan

Jumlah 30 entakan

Lebar kertas = 80 entakan

Jarak kolom-kolom itu = (80 – 30)

= 50

= 10 4 + 1 5

Kolom I = 10 spasi horizontal

Kolom II = 10 + 3 + 10 = 23 spasi horizontal

Kolom III = 23 + 9 + 10 = 42 spasi horizontal

Kolom IV = 42 + 9 + 10 = 61 spasi horizontal

Demikian caranya menentukan kolom, sedangkan Kepala Utama dan Kepala Bagian

seperti cara meletakkan kepala surat. Di mana kita letakkan posisi kertas pada tengah-tengah

lebar kertas. Dari tengah-tengah ini kita undur setiap 2 entakan dan kita tekan tuts pengundur 1

kali.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 28

Untuk kepala utama letakkan simetris di tengah-tengah kertas seerti mengetik kop surat

yang jaraknya 6 kait dengan spasi 1 pinggir atas kertas. Dari kepala utama ke kepala bagian 2

kait dengan spasi 1, juga diletakkan simetris. Tiap kolom terdapat kepala kolom dan isi kolom.

C. SOAL

Jelaskan cara mengetik daftar/tabel dan berikan contohnya!

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 29

BAB VI

MENGETIK BERBAGAI PEKERJAAN KECIL DENGAN KECEPATAN 150 EPM

DENGAN KETELITIAN 98%

A. KOMPETENSI

1. Standar Kompetensi

Muatan Lokal Mengetik Manual

2. Kompetensi Dasar

Mengetik Berbagai Pekerjaan Kecil dengan Kecepatan 150 EPM dengan Ketelitian 98%

3. Indikator

a. Mempraktikkan tata cara pengetikan di atas kertas bergaris dengan benar.

b. Mempraktikkan cara pengetikan kuitansi dengan benar.

c. Mempraktikkan tata cara pengetikan memo dengan benar.

d. Mempraktikkan tata cara pengetikan faktur dengan benar.

B. RINGKASAN MATERI

1. Tata Cara Pengetikan di Atas Kertas Bergaris

Di samping pengetikan naskah maupun konsep dengan rekaman karbon, dalam praktek

sering dijumpai pekerjaan tik berupa pengisian blanko atau formulir. Pengetikan tersebut

haruslah rapid an jelas di atas garis-garis yang tersedia.

Untuk pekerjaan tik semacam itu sangat diperlukan suatu kecakapan dan keterampilan

mengetik di atas kertas bergaris serta kemahiran menggunakan tombol pembebas garis dan

kecermatan menempatkan garis-garis kertas sejajar dengan penuntun garis (alignment guide).

Untuk dapat mengetik tepat di atas garis, maka kita harus mengekan pembebas garis yang

terdapat pada tombol sebelah kiri. Jika tombol ini ditekan, maka rol dapat berputar dengan

bebas dan memutar tombolnya yang sebelah kanan dengan tangan kanan. Ketentuan-ketentuan

mengetik di atas kertas bergaris ini antara lain sebagai berikut:

a. Pasanglah kertas bergaris yang akan diketik tepat pada penuntun kertas.

b. Tekan pembebas kertas yang terletak pada tombol sebelah kiri untuk meluruskan garis

kertas dengan baris tulisan.

c. Jika kita harus mengetik beberapa baris di atas kertas bergaris dapat menggunakan

pembebas garis yang terletak pengumpilnya dekat kait di sebelah kiri. Caranya untuk

meluruskan dengan garis kertas, sama seperti menggunakan pembebas garis pada tombol

kiri.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 30

2. Tata Cara Pengetikan Faktur

Faktur merupakan sebuah dokumen jual beli. Faktur ini baru dibuatkan apabila

persyaratan jual beli barang telah disetujui oleh penjual dan pembeli. Bila antara keduanya

berjauhan, penjual mengirim surat pemberitahuan pengiriman barang kepada pemesan, dan

dilampirkan fakturnya.

Karena faktur merupakan salah satu surat bukti atau transaksi untuk keperluan pembukuan

maka faktur itu perlu dilampirkan.

Contoh faktur:

(2 x 1) Penerbit “SII HUMAIRAH PUBLISING” Jl. Perintis Kemerdekaan 018 Yogyakarta

(2 x 1) Untuk: Toko “BUANA” Jl. Pasar Baru Jakarta

(2 x 1)

(2 x 1) F A K T U R Bagian Penjualan

(2 x 1) Tanggal: 1 April 2010 Nomor : 0033

(1 x 1) Banyaknya

(1 x 1) Keterangan

Satuan Harga Jumlah

2 x 1 20 Eks. 5 Eks. 10 Eks.

Pelajaran Mengetik 1 I’m a Secretary Dasar Korespondensi

Rp. 25.000,- Rp. 40.000,- Rp. 27.500,-

Rp. 500.000,- Rp. 200.000,- Rp. 275.000,-

Jumlah Potongan 20%

Rp. 975.000,- Rp. 195.000,-

Jumlah Netto (Tujuh ratus delapan puluh ribu rupiah). Per 1 Mei 2010

Rp. 780.000,-

Yang menerima,

( )

Bagian Pemasaran,

Surya Belita

Gambar 18. Contoh Faktur

3. Tata Cara Pengetikan Kuitansi

Kuitansi adalah surat bukti pembayaran/tanda penerimaan pembayaran, dikeluarkan atau

diberikan oleh yang menerima uang. Adapun yang membayar menerima kuitansi dan kepadanya

dibebankan tambahan pembayaran materai sebanyak yang ditentukan oleh peraturan. Kuitansi

diketik dari blanko kuitansi, dengan sejumlah rekaman karbon yang diperlukan. Dalam

membuat kuitansi perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut:

a. Nomor kuitansi.

b. Nama orang yang membayar serta alamatnya.

c. Keterangan untuk apa pembayaran dilakukan.

d. Cantumkan pula harga satuan jika uang itu untuk pembayaran sejumlah barang.

e. Jumlah uang dinyatakan dengan angka.

f. Tempat dan tanggal pengeluaran kuitansi.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 31

g. Tanda tangan yang menerima.

h. Alamat penerima dan jika yang menandatangani itu mewakili suatu badan hukum, maka

nama dan alamatnya harus dicantumkan.

Dalam pengetikan kuitansi, perlu diperhatikan tata caranya sebagai berikut:

a. Huruf dan angka harus diketik tepat pada baris atau pada tempat sudah tersedia.

b. Ketikan tidak boleh salah. Tiap bentuk perbaikan/coretan/penghapusan atau tik rangkap

tidak dibenarkan.

c. Nomor kuitansi diketik sesudah “No”, hendaknya diberi satu spasi kosong.

d. Sesudah titik dua dari “Sudah diterima dari”, hendaknya diberi 2 atau 3 spasi ke kanan. Lalu

diketik nama orang/perusahaan atau badan lain yang membayar. Di belakangnya diberi

koma, seterusnya diketik nama jalan dan nama kota.

e. Kolom uang denga huruf diketik baik dan tepat, diketik dari pinggir kiri kolom yang

tersedia.

f. Keterangan untuk apa uang dibayarkan tidak dimulai dengan huruf besar.

g. Kolom uang dengan angka diketik tepat di tengah-tengah.

Jika ada perincian sebaiknya diketik dibelakang kuitansi. Jumlah uang hendaknya disusun

rapi sehingga dapat dijumlahkan ke bawah dengan baik. Bilamana menurut perkiraan perincian

tidak mungkin diketik di halaman belakang kuitansi sebaiknya diketik pada lembaran kertas lain

sebagai lampiran. Di samping itu, bisa juga dibuat lembaran kuitansi tersendiri.

4. Tata Cara Pengetikan Memo

Memorandum atau memo adalah salah satu jenis surat yang dipakai dalam berbagai kantor

untuk keperluan penyampaian berita yang pendek dan sederhana. Memo memuat persoalan

yang singkat dengan pokok-pokok perhatian antara lain meminta atau memberi informasi,

memberikan petunjuk, mengingatkan kembali sesuatu yang telah diberikan sebelumnya,

meminta suatu bantuan dan lain-lain. Memorandum ini mempunyai ukuran yang khas, yaitu

sekitar setengah ukuran kertas kuarto (14 x 21 cm).

Contoh memo:

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA Jl. Colombo No. 1, Yogyakarta

MEMORANDUM

Kepada : Ir. Sulistya Widada Dari: Prof. Dr. Rekno Nugraha Hal : Rapat ISO Harap mewakili saya dalam rapat pembahasan ISO di Ruang Sidang Lt. 1 FISE, tanggal 16 Juli 2010 jam 14.00 WIB. Terima kasih.

Yogyakarta, 15 Juli 2010 Prof. Dr. Rekno Nugraha

Gambar 19. Contoh Memo

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 32

Cara pengetikan memo adalah:

a. Memorandum diketik dalam bentuk lurus (block style). Penekan segi/pasak pinggir 20 dan

85 dengan tabulator 55, jarak baris 1.

b. Alamat pengirim biasanya telah terletak pada bagian atas sebelah kiri dari kertas.

c. Alamat yang dituju/diketik pada bagian atas sebelah kanan kertas, segaris dengan alamat

pengirim dan dimulai 5 spasi dari batas tengah memo. Dengan demikian alamat yang

biasanya berada di bawah tanggal surat ditiadakan.

d. Tanggal surat diketik pada tabulator 55 dua kait (2 x 1) dari garis batas mendatar. Tanggal

dapat pula diketik lurus di bawah alamat yang dituju.

e. Apabila diperlukan inisial, maka inisial diketik pada garis pinggir kiri (20) sejajar dengan

tanggal.

f. Salam pembuka diketik pada garis pinggir kiri (20) dua kait (2 x 1) setelah tanggal/inisial.

g. Alinea pertama diketik dua kali (2 x 1) di bawah salam pembuka pada garis pinggir kiri

(20). Tiap aliniea diberi jarak dua kait (2 x 1).

h. Penutup surat diketik lurus dengan tanggal dua kali (2 x 1) setelah isi surat.

i. Nama perusahaan ditiadakan apabila ruangan tidak memungkinkan. Nama terang

penandatanganan surat diketik tiga kait (3 x 1) sesudah penutup surat. Bila ruangan

memungkinkan, sebaiknya nama perusahaan tetap dicantumkan di bawah salam penutup.

C. SOAL

Jawablah soal di bawah ini dengan singkat dan jelas!

1. Jelaskan cara pengetikan di atas kertas bergaris!

2. Apa yang perlu diperhatikan dalam pengetikan kuitansi?

3. Jelaskan cara mengetik memo dan faktur?

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 33

BAB VII

MENGETIK BERBAGAI DOKUMEN

A. KOMPETENSI

1. Standar Kompetensi

Muatan Lokal Mengetik Manual

2. Kompetensi Dasar

Mengetik Berbagai Dokumen

3. Indikator

a. Mempraktikkan tata cara pengetikan surat undangan dengan benar dan teliti.

b. Mempraktikkan peningkatan kecepatan dan ketelitian.

B. RINGKASAN MATERI

Tata Cara Pengetikan Surat Undangan

Surat undangan ialah surat pemberitahan yang sifatnya mengharapkan kedatangan

seseorang untuk berpartisipasi dalam suatu acara tertentu di tempat dan pada waktu tertentu.

Enam macam jenis surat undangan:

1. Surat undangan official diknas

2. Surat undangan official umum

3. Surat undangan pribadi

4. Surat undangan setengah resmi

5. Surat undangan formal/resmi

6. Surat undangan niaga

Syarat-syarat membuat surat undangan:

1. Perlu menggunakan kepala surat (kop), baik yang sudah dicetak maupun yang harus dicetak

2. Perlu mencantumkan nomor surat undangan serta tanggal pembuatannya

3. Perlu mencantumkan perihal surat undangan rapat dinas

4. Kepada siapa saja surat undangan rapat dinas itu harus disampaikan

5. Perlu mencantumkan hari, tanggal, waktu dan tempat rapat tersebut diselenggarakan

6. Surat undangan rapat dinas harus ditandatangani oleh pejabat yang bertanggungjawab atas

surat undangan tersebut

Bagian-bagian surat undangan resmi yaitu:

1. Kepala surat undangan dinas, terdiri dari nama badan/instansi, lengkap dengan tempat

kedudukan, nomor telepon, alamat kawat, kotak pos (kalau ada). Selain itu digolongkan

dalam kepala surat juga adalah nomor, tanggal, lampiran dan perihal serta alamat yang

dituju.

2. Salam pembuka.

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com - 34

3. Isi surat undangan, merupakan penegasan agar si terundang hadir pada:

- Hari

- Tanggal

- Jam

- Tempat

- Acara (yang sudah ditentukan dalam perihal) dari undangan tersebut

4. Catatan tentang suatu hal, misal pakaian yang harus dikenakan.

5. Alinea penutup, yang menyatakan terima kasih atas perhatian yang diberikan.

C. SOAL

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!

1. Sebutkan bagian-bagian surat undangan resmi!

2. Bagaimana cara mengetik surat undangan yang baik?

3. Berikan contoh pengetikan surat undangan!

Modul Mengetik Manual | Sri Lestari, S. Pd. | SMK Insan Cendekia

- www.srilestari521.wordpress.com -

DAFTAR PUSTAKA

Abdullah Alatas. 1990. Belajar Mengetik Cepat dan Mudah. Jakarta: PT Intan Pariwara.

Djanewar dan Sudarmin. 1994. Mengetik SMK Jilid 1. Bandung: Armico.

Djanewar dan Sudarmin. 1995. Mengetik SMK Jilid 2. Bandung: Armico.

Djanewar dan Sudarmin. 1996. Mengetik SMK Jilid 3. Bandung: Armico.

Eddy Roesdiono. 2004. Mengetik Manual: Sistem 10 Jari. Jakarta: Direktorat Pendidikan

Menengah Kejuruan.

Mulyati AM. 1996. Kiat Terampil Mengetik. Jakarta: Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan.

Soenapto dan Soelisno. 1983. Pegangan Guru Mengetik. Jakarta: Direktorat Pendidikan Menengah

Kejuruan.