ekologi hama

download ekologi hama

of 27

  • date post

    04-Oct-2015
  • Category

    Documents

  • view

    60
  • download

    3

Embed Size (px)

description

hamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

Transcript of ekologi hama

  • Agastya Putra P (H0713010)Arindra Mufti (H0713030)Arsy Yulifa H (H0713032)Kent Pinaka P R (H0713097)Sidik Nur Cahyo U (H0713172)Yahya Khairul Hakim (H0713196)

  • Manusia butuh pangan Tanaman Usaha PertanianUsaha Pertanian Mengalami gangguanGangguan Binatang (Hama), Tumbuhan (Gulma), Patogen penyebab penyakit

  • Ekologi adalah disiplin kajian hubungan-hubungan antar mahluk hidup dan lingkungannya. Mengetahui kelimpahan (abundance) serangga (hama) yang menyerang tanaman tertentu serta pengetahuan tentang kegiatan dan penampilan hama tersebut (phenology) merupakan factor-faktor penting dalam menentukan pengendaliannya. Beberapa hama memiliki hanya satu generasi pada satu musim (univoltine), sedangkan ada pula yang banyak generasi per musim (multivoltine).

  • Hama ialah semua binatangyang dalam aktivitas hidupnya biasa merusak tanaman atau merusak hasilnya danmenurunkan kwantitas maupun kwalitas,sehingga menimbulkan kerugian ekonomis bagimanusia. serangga yang mempunyai daerah atau tempathuni yang hampir tiada batasnya(cosmopolitan) dan yang paling banyak jenisnya. Dari semua jenis binatang yang ada,keseluruhannya berjumlah 957000 jenis,sebanyak 72%atau 686000 jenis termasukkelas serangga.

  • Grimaldi and Engel. 2005. Evolution of the insects.

  • Grimaldi and Engel. 2005. Evolution of the insects.

  • Pada ekosistem alami makanan serangga terbatas dan musuh alami berperan aktif selain hambatan lingkungan, sehingga populasi serangga rendah. Sebaliknya pada ekosistem pertanian, terutama yang monokultur makanan serangga relatif tidak terbatas sehingga populasi bertambah dengan cepat tanpa dapat diimbangi oleh musuh alaminya. Sebagai contoh Kumbang kentang Colorado (Leptinotarsa deceilineata Say.) yang sebelumnya serangga tersebut hidup diberbagai tanaman famili Solanaceae liar di hutan- hutan, populasi masih rendah.

  • Berdasarkan fenomena saat ini yang ditemukan di alam, diketahui bahwa kelimpahan populasi serangga beserta sebarannya berbeda dari satu tempat ke tempat lainnya atau dari satu waktu ke waktu berikutnya. Artinya, kelimpahan populasi serangga tersebut tidak akan punah atau terus menurun sampai populasi menghilang. Banyak faktor yang memengaruhi keseimbangan populasi hama di alam serta sangat kompleks dan setiap ahli memiliki pendapat yang berbeda. Namun secara umum, faktor tersebut dapat dikelompokkan menjadi faktor biotik dan abiotik.

  • Untuk menghitung berapa besarnya pertumbuhan populasi serangga dapat digunakan rumus sederhana sebagai berikut:P2= P1+ N M DP2 = populasi akhirP1 = populasi awalN = natalitas (laju kelahiran)M = mortalitas (laju kematian)D = dispersal (penyebaran) yang meliputi penyebaran keluar/emigrasi () dan penyebaran masuk/imigrasi (+)Apabila P2lebih besar daripada P1maka akan terjadi pertumbuhan positif, dan sebaliknya apabila P2lebih kecil terjadi pertumbuhan negatif. Pertumbuhan populasi positif terjadi apabila laju kelahiran dan laju imigrai lebih besar daripada laju kematian dan laju emigrasi, dan sebaliknya, pertumbuhan negatif terjadi apabila jumlah laju kelahiran dan laju imigrasi lebih kecil daripada laju kematian dan laju emigrasi. Dengan rumus tersebut kita dapat mengetahui bahwa untuk dapat mengurangi populasi hama serangga kita harus meningkatkan laju kematian dan/atau meningkatkan laju emigrasi, dan/atau mengurangi laju kelahiran dan/atau mengurangi laju imigrasi malalui berbagai upaya pengelolaan hamaserangga.

  • ABIOTIKBIOTIKMAKANANSUHURHCAHAYA, WARNA, BAUANGINPARASITOIDPREDATORENTOMOPATOGEN

  • Umumnya kisaran suhu yang efektif adalah 15C (suhu minimum), 25C suhu optimum dan 45C (suhu maksimum). Pada suhu yang optimum kemampuan serangga untuk melahirkan keturunan akan besar dan kematian (mortalitas) sebelum batas umur akan sedikit (Natawigena, 1990).Tinggi rendahnya suhu tubuh serangga menyesuaikan suhu udara lingkungannya (hyphothermal).Pengaruh suhu lingkungan terhadap serangga hama dapat dikelompokkan menjadi 5 zona

  • Zona suhu maksimum: daerah suhu dimana serangga tak lagi dapat bertahan maupun menyesuaikan diri sehingga mati karena terlampau panas. Zona suhu tinggi inaktif atau estivasi: daerah suhu dimana serangga masih dapat bertahan hidup tapi tak lagi aktif atau bergerak dan tak pula mati karena proses fisiologis organ-organ tubuh masih bekerja. Beristirahat/tidurnya serangga dalam melakukan aktivitas kehidupan diebut estivasi/diapuze. Jika suhu udara turun sampai titik tertentu maka serangga akan aktif kembali dan hidup normal. Zona suhu optimum atau efektif, daerah suhu dimana serangga hidup secara normal dan segala aktivitas berlangsung secara lancar dan optimal sehingga perkembangan serangga terjadi maksimal. Zona suhu rendah inaktif/hibernasi, daerah dimana serangga masih dapat hidup tapi tak aktif atau bergerak karena keadaan terlampau dingin. Serangga tidak mati karena proses fisiologis organ-organ tubuhnya masih bekerja, hal ini disebut hibernisasi. Jika suhu udara meningkat sampai titik panas tertentu maka serangga akan aktif kembali dan hidup normal.Zona suhu minimum, daerah dimana serangga tak dapat bertahan hidup atau menyesuaikan diri lagi terhadap lingkungan sehingga mati kedinginan.

  • kelembaban harus dilihat sebagai keadaan lingkungan dan kelembaban sebagai bahan yang dibutuhkan organisme untuk melangsungkan proses fisiologis dalam tubuhtidak ada organisme yang dapat hidup tanpa air karena sebagian besar jaringan tubuh dan kesempurnaan seluruh proses vital dalam tubuh akan membutuhkan air.kelembaban udara dapat mempengaruhi pembiakan, pertumbuhan, perkembangan dan keaktifan serangga baik langsung maupun tidak langsung.Cuaca yang lembab merangsang pertumbuhan populasi, sedang cuaca yang sangat kering atau keadaan yang banyak hujan menghambat pertumbuhan tersebut. Kebanyakan air, seperti banjir dan hujan lebat merupakan bahaya bagi kehidupan beberapa jenis serangga, termasuk juga berbagai jenis kupu-kupu yang sedang beterbangan, serta dapat menghanyutkan larva yang baru menetas.

  • Banyak jenis serangga yang memilki reaksi positif terhadap cahaya dan tertarik oleh sesuatu warna, misalnya oleh warna kuning atau hijau.diantaranya mempunyai ketertarikan tersendiri terhadap suatu warna dan bau, misalnya terhadap warna-warna bunga.Pada siang hari keaktifan serangga dirangsang oleh keadaan intensitas maupun panjang gelombang cahaya di sekitarnya. Sebaliknya ada serangga pada keadaan cahaya tertentu justru menghambat keaktifannya.radiasi yang berpengaruh terhadap serangga adalah radiasi infra merah, dalam hal ini berpengaruh untuk memanaskan tubuh serangga.

  • Angin dapat berpengaruh secara langsung terhadap kelembaban dan proses penguapan badan seranggaAngin mempengaruhi mobilitas serangga

  • Parasitoid berukuran kecil dan mempunyai waktu perkembangan lebih pendek dari inangnya dengan cara menumpang hidup pada atau di dalam tubuh serangga hama.parasitoid mengisap cairan tubuh atau memakan jaringan bagian dalam tubuh inang. Parasitoid yang hidup di dalam tubuh inang disebut endoparasitoid dan yang menempel di luar tubuh inang disebut ectoparasitoid.Parasitoid umumnya mempunyai inang yang lebih spesifik, sehingga dalam keadaan tertentu parasitoid lebih efektif mengendalikan hama.

  • Cotesia congregata

  • Predator yaitu binatang atau serangga yang memangsa binatang atau serangga lain.berukuran lebih besar dari parasit dan perkembangannya lebih lama inangnya.Predator yang monophagous (mempunyai satu inang) menggunakan serangga hama sebagai makanan utamanya. Pada umumnya predator tidak bersifat monophagous, contoh: kumbang famili Coccinellidae, belalang sembah dan lain sebagainya.

  • Mantis religiosa

  • Entomopatogen dapat menimbulkan penyakit, meliputi cendawan, bakteri, virus, nematoda atau hewan mikro lainnya yang dapat mempengaruhi kehidupan serangga hama.Entomopatogen sudah mulai dikembangkan sebagai pestisida alami untuk mengendalikan serangga hama.Sebagai contoh Bacillus thuringiensis sudah diformulasikan dengan berbagai merek dagang. Bakteri ini akan menginfeksi larva sehingga tidak mau makan dan akhirnya larva mati

  • Apabila semua faktor lain sangat mendukung perkembangan serangga maka pertambahan populasi serangga akan sejalan dengan makin bertambahnya makanan.Keadaan sebaliknya akan menurunkan populasi serangga hama.faktor makanan dapat digunakan untuk menekan populasi serangga hama, baik dalam bentuk tidak memahami lahan pertanian dengan tanaman yang merupakan makanan serangga hama, bisa juga menanami lahan pertanian dengan tanaman yang tidak disukai serangga hama tertentu atau dengan tanaman resistens.tersedianya kualitas makanan dalam jumlah yang memadai akan meningkatkan populasi hama dengan cepat.

  • berasal dari kata sistem, ekologi dan agrosalah satu bentuk ekosistem binaan manusia yang bertujuan menghasikan produksi pertanian guna memenuhi kebutuhan manusia.

  • Pendekatan agroekosistem berusaha menanggulangi kerusakan lingkungan akibat penerapan sistem pertanian yang tidak tepat dan pemecahan masalah pertanian spesifik akibat penggunaan masukan teknologiAnalisis agroekosistem sering digunakan dalam berbagai konteks yang berbeda untuk menggambarkan keadaan usahatani di suatu wilayah. sebagai dasar untuk melakukan pengambilan keputusan pengendalian hama atau penyakit.Pengendalian Hama Dan Penyakit Secara Terpadu (PHT)

  • Mengenal status hama yang dikelola, Pengenalannya meliputi perilaku hama, dinamika perkembangan populasi, tingkat kesukaan makanan, dan tingkat kerusakan yang diakibatkannya.Mempelajari komponen saling ketergantungan dalam ekosistem.Penetapan dan pengembangan Ambang Ekonomi.Pengembangan sistem pengamatan dan monitoring hama.Pengembangan model diskriptif dan peramalan hama.Pengembangan strategi pengelolaan hama.