Tugas Rpl Srs v4

of 46/46
1 Software Requirements Spesifications RANCANG BANGUN SISTEM INFORMASI KONTROL KONDISI LALU LINTAS KOTA DENPASAR Oleh : I Made Agus Oka Gunawan 1108605020 Program Studi Teknik Informatika Jurusan Ilmu Komputer Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Udayana 2012
  • date post

    04-Aug-2015
  • Category

    Documents

  • view

    301
  • download

    14

Embed Size (px)

Transcript of Tugas Rpl Srs v4

Software Requirements Spesifications RANCANG BANGUN SISTEM INFORMASI KONTROL KONDISI LALU LINTAS KOTA DENPASAR

Oleh : I Made Agus Oka Gunawan 1108605020

Program Studi Teknik Informatika Jurusan Ilmu Komputer Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Udayana 2012

1

ABSTRAK

Denpasar sebagai kota maju seperti Jakarta, Bandung dan Surabaya pasti memiliki masalah yang sama yaitu kemacetan. Kemacetan sudah menjadi hal utama yang menjadi permasalahan di Kota Denpasar ini. Banyak kerugian yang diakibatkan oleh kemacetan ini, baik dari segi waktu, biaya, kesehatan, dan lingkungan bagi seluruh pengguna transportasi. Belum lagi terjadi kecelakaan yang menambah kepadatan lalu lintas yang mengakibatkan lalu lintas menjadi stack akibat adanya kecelakaan yang terjadi. Petugas polisi lalu lintas di kerahkan setiap hari untuk membantu pengaturan lalu lintas dan membantu mengatasi kecelakaan. Namun pengerahan ini menunggu laporan dari pantauan kamera CCTV dan masyarakat yang melaporkan kondisi lalu lintas dan berita kecelakaan, sehingga petugas lalu lintas tidak secara pasti mengetahui posisi kejadian. Jika mengandalkan kamera CCTV yang merekam video saja banyak informasi lalu lintas yang tidak dapat diperoleh seperti kondisi kepadatan jalan, data kecelakaan, data pelanggaran lalu lintas dan informasi lainnya yang bermanfaat dalam menentukan keputusan. Berdasarkan kejadian, dengan adanya Sistem Informasi Kontrol Lalu Lintas ini dapat memegang peranan penting dalam meningkatkan kinerja manajemen lalu lintas seperti kepadatan lalu lintas, kecelakaan lalu lintas dengan adanya hasil informasi yang ditampilkan oleh aplikasi untuk mengambil keputusan dengan cepat, efektif dan akurat.

ii

DAFTAR ISI

COVER ......................................................................................................................................ii ABSTRAK .................................................................................................................................ii DAFTAR ISI............................................................................................................................ iii DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................. v DAFTAR TABEL ..................................................................................................................viiii BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................................... 1 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. 1.5. Kegunaan .............................................................................................................. 1 Tujuan ................................................................................................................... 1 Daftar Istilah ......................................................................................................... 1 Rujukan ................................................................................................................. 2 Sistematika............................................................................................................ 2

BAB II DESKRIPSI UMUM PERANGKAT LUNAK ............................................................ 4 2.1. 2.2. 2.3. 2.4. 2.5. Perspektif Produk ................................................................................................. 4 Fungsi Produk ....................................................................................................... 5 Pemakai ................................................................................................................ 5 Batasan-batasan .................................................................................................... 6 Asumsi dan Ketergantungan ................................................................................. 7

BAB III DEFINISI KEBUTUHAN PERANGKAT LUNAK .................................................. 8 3.1. Kebutuhan Antarmuka Eksternal.......................................................................... 8 3.1.1. Antarmuka Pemakai ................................................................................. 8 3.1.2. Antarmuka Perangkat Keras ................................................................... 23 3.1.3. Antarmuka Perangkat Lunak ................................................................ 233 3.1.4. Antarmuka Komunikasi .......................................................................... 23 3.2. Kebutuhan Fungsional ...................................................................................... 244 3.2.1. Deskripsi Kebutuhan Fungsional.......................................................... 244 3.2.2. Data Flow Diagram ................................................................................ 24 3.2.2.1.Context Diagram ......................................................................... 24 3.2.2.2.DFD Level 0 ............................................................................... 26 3.2.2.3.DFD Level 1 ............................................................................... 27 3.2.2.4.DFD Level 2 Proses 1 ................................................................ 30 3.2.2.5.DFD Level 2 Proses 3 ................................................................ 31 3.2.2.6.DFD Level 2 Proses 4 ................................................................ 32iii

3.2.3. Data Dictionary....................................................................................... 32 3.2.4. Process Specification .............................................................................. 34 3.2.5. E-R Diagram ........................................................................................... 38

iv

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Diagram Penggunaan Sistem ................................................................................... 4 Gambar 2. Tampilan Login Awal .............................................................................................. 8 Gambar 3. Tampilan Login User ............................................................................................... 9 Gambar 4. Form Sign Up ......................................................................................................... 10 Gambar 5. Verifikasi Sign Up ................................................................................................. 11 Gambar 6. Username dan password yang didapat ................................................................... 11 Gambar 7. Login Gagal............................................................................................................ 12 Gambar 8. Login Sukses .......................................................................................................... 12 Gambar 9. Menu Utama USER ............................................................................................... 13 Gambar 10. Cek Kondisi LaLin ............................................................................................... 13 Gambar 11. Kondisi Lalu Lintas Jalan .................................................................................... 14 Gambar 12. Foto Kondisi Lalu Lintas Jalan ............................................................................ 14 Gambar 13. Pilihan Video Pengamatan USER ........................................................................ 15 Gambar 14. Tampilan Login Pihak Pembantu ......................................................................... 16 Gambar 15. Login Sukses ........................................................................................................ 16 Gambar 16. Menu Utama Pihak Pembantu.............................................................................. 17 Gambar 16.1. Menu Utama Pihak Pembantu V2 ..................................................................... 17 Gambar 17. Menu Emergency ................................................................................................. 18 Gambar 18. Menu Kondisi Lalu Lintas ................................................................................... 18 Gambar 19. Menu Laporan Lalu Lintas ................................................................................... 19 Gambar 20. Halaman Login Admin......................................................................................... 20 Gambar 21. Konfirmasi Login Admin ..................................................................................... 20 Gambar 22. Menu Admin ........................................................................................................ 21 Gambar 23. Update Database Lalin ......................................................................................... 21 Gambar 24. Update Database User .......................................................................................... 22 Gambar 25. Update Manajemen LaLin ................................................................................... 22 Gambar 26. Context Diagram .................................................................................................. 25 Gambar 27. DFD Level 0......................................................................................................... 26 Gambar 28. DFD Level 1......................................................................................................... 29 Gambar 29. DFD level 2 proses 1............................................................................................ 30 Gambar 30. DFD level 2 proses 3............................................................................................ 31 Gambar 31. DFD level 2 proses 4............................................................................................ 32v

Gambar 32. E-R Diagram ........................................................................................................ 38 Gambar 33. Diagram Konseptual ............................................................................................ 39 Gambar 34. Diagram Physical ................................................................................................. 39

vi

DAFTAR TABEL

Tabel 1.Tabel Daftar Istilah ....................................................................................................... 2 Tabel 2.Tabel Tabel Pengguna Sistem....................................................................................... 6 Tabel 3. Tabel Kebutuhan Fungsional ..................................................................................... 24 Tabel 4. Data Dictionary .......................................................................................................... 34

vii

BAB I PENDAHULUAN

1.1.

Kegunaan Dokumen SRS ini berguna untuk membantu pengembang untuk merancang sebuah

perangkat lunak sistem informasi kontrol lalu lintas. Perangkat lunak ini berguna untuk meningkatkan kinerja manajemen lalu lintas seperti kepadatan lalu lintas, kecelakaan lalu lintas dengan adanya hasil informasi yang ditampilkan oleh aplikasi untuk mengambil keputusan dengan cepat, efektif dan akurat.

1.2.

Tujuan Tujuan dari penulisan dokumen SRS ini adalah untuk menjelaskan secara rinci dari

perangkat lunak sistem nagivasi lalu lintas, seperti tujuan dan fitur dari perangkat lunak, antarmuka perangkat lunak, apa saja yang bisa dilakukan oleh perangkat lunak, dalam keadaan yang bagaimana perangkat lunak tersebut beroperasi, dan bagaimana perangkat lunak bereaksi terhadap lingkungan eksternalnya sehingga dapat dijadikan acuan untuk pengembangan perangkat lunak Sistem Informasi Kontrol Lalu Lintas selanjutnya.

1.3.

Daftar Istilah Berikut merupakan beberapa istilah yang digunakan dalam dokumen ini : Istilah Administrator Pengertian Pengguna perangkat lunak seperti user tetapi memiliki hak yang lebih tinggi, dimana sebagai administrator dari sebuah perangkat lunak, atau berhak mengatur kondisi di perangkat lunak tersebut tersebut. Dia berhak untuk menerima dan menolak data-data user yang berada dalam perangkat lunak tersebut. User Server Pengguna dari perangkat lunak Sebuah komputer yang mengatur jalannya perangkat lunak berinteraksi dengan lingkungan luarnya Software Requirements Specification Database Sebuah dokumen yang benar-benar menjelaskan semua fungsi dari perangkat lunak yang diusulkan dan kendala dalam beroperasi. Sebagai contoh, dokumen ini. Himpunan kelompok data yang saling berhubungan yang1

diorganisasi sedemikian rupa agar kelak dapat dimanfaatkan kembali dengan cepat dan mudah. Login DFD (Data Proses memasukkan data untuk masuk ke dalam sistem DFD adalah alat pembuatan model yang memungkinkan

Flow Diagram) profesional sistem untuk menggambarkan sistem sebagai suatu jaringan proses fungsional yang dihubungkan satu sama lain dengan alur data, baik secara manual maupun komputerisasi ERD (Entity ERD merupakan suatu model untuk menjelaskan hubungan antar data dalam basis data berdasarkan objek-objek dasar data yang mempunyai hubungan antar relasi.

Relasionship Diagram)

Tabel 1. Tabel Daftar Istilah

1.4.

Rujukan Rujukan yang digunakan dalam dokumen ini antara lain : a. b. c. Sistematika Dokumen SRS ( Diadaptasi dari IEEE Std 830-1998 ) http://ppta.stikom.edu/upload/upload/file/07410100018XXX_makalah.docx Basis Data Edisi Revisi, oleh Fathansyah, Penerbit Informatika

1.5.

Sistematika Metode dan teknik yang digunakan saat melaksanakan analisis spesifikasi kebutuhan perangkat lunak ini adalah metode studi literatur. Sistematika penulisan dokumen ini dibagi menjadi tiga bagian utama. Bagian pertama yaitu pendahuluan yang berisi menjelaskan secara global tentang perangkat lunak Sistem Informasi Kontrol Lalu Lintas ini. Bagian kedua yaitu deskripsi umum perangkat lunak yang memaparkan secara singkat dan jelas deskripsi tentang perangkat lunak, fungsi perangkat lunak, pengguna perangkat lunak, batasan perangkat lunak serta asumsi-asumsi yang lain. Bagian ketiga yaitu deskripsi kebutuhan perangkat lunak yang akan mempaparkan mengenai kebutuhan antarmuka penggunaan, kebutuhan fungsional dan nonfungsional serta kebutuhan lain yang memungkinkan dalam pengembangan sistem ini. Adapun sistematika penulisan dokumen SRS ini adalah sebagai berikut :

2

BAB I PENDAHULUAN 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. 1.5. Kegunaan Tujuan Daftar Istilah Rujukan Sistematika

BAB II DESKRIPSI UMUM PERANGKAT LUNAK 2.1. 2.2. 2.3. 2.4. 2.5. Perspektif Produk Fungsi Produk Pemakai Batasan-batasan Asusmsi dan Ketergantungan

BAB III DEFINISI KEBUTUHAN PERANGKAT LUNAK 3.1. Kebutuhan Antarmuka Eksternal 3.1.1. Antarmuka Pemakai 3.1.2. Antarmuka Perangkat Keras 3.1.3. Antarmuka Perangkat Lunak 3.2. Kebutuhan Fungsional 3.2.1. Deskripsi Kebutuhan Fungsional 3.2.2. Data Flow Diagram 3.2.2.1. Context Diagram 3.2.2.2. DFD Level 0 3.2.2.3. DFD Level 1 3.2.2.4. DFD Level 2 3.2.3. Data Dictionary 3.2.4. Process Specification 3.2.5. E-R Diagram

3

BAB II DESKRIPSI UMUM PERANGKAT LUNAK

Perangkat lunak Sistem Informasi Kontrol Lalu Lintas ini bertujuan untuk meningkatkan kinerja manajemen lalu lintas seperti kepadatan lalu lintas, kecelakaan lalu lintas dengan adanya hasil informasi yang ditampilkan oleh aplikasi secara realtime.

2.1.

Perspektif Produk

Perangkat Lunak Sistem Informasi Kontrol Lalu Lintas ini merupakan perangkat lunak yang mengelola data tentang lalu lintas di suatu tempat dan juga memfasilitasi pengguna kendaraan untuk mengetahui kondisi lalu lintas terkini, seperti jalan yang akan dilalui secara online. Perangkat lunak Sistem Informasi Kontrol Lalu Lintas ini diintegrasikan dengan sebuah DBMS, yaitu DBMS Postgresql karena data-data lalu lintas seperti jalan raya di kota Denpasar akan disimpan dalam database yang mempunyai alokasi penyimpanan data yang besar (cocok dengan postgresql) yang nantinya data dalam database ini akan diolah. Dan juga sebuah webserver agar pengguna dapat mengakses informasi pada database. Dalam sistem ini terdapat 2 fungsi penting, yaitu :

Memberikan informasi kepada user/client Proses update kondisi lalu lintas

Berikut adalah diagram penggunaan perangkat lunak sistem nagivasi lalu lintas ini :

Gambar 1. Diagram Penggunaan Sistem

4

2.2.

Fungsi Produk Perangkat Lunak Sistem Informasi Kontrol Lalu Lintas ini merupakan perangkat

lunak yang difungsikan untuk memantau kondisi terkini dari keadaan lalu lintas setiap jalan di kota Denpasar dan memberikan informasi ke pengguna kendaraan melalui secara online. Adapun fungsi-fungsi yang dimiliki oleh perangkat lunak sistem navigasi lalu lintas ini adalah sebagai berikut :

1) Fungsi Login : Fungsi yang digunakan untuk login, bagi user yang ingin menggunakan sistem/ perangkat lunak. Fungsi ini akan menentukan hak akses dari perangkat lunak Sistem Informasi Kontrol Lalu Lintas ini. 2) Pengelolaan User : Fungsi yang ddigunakan untuk mengelola data-data user, seperti : a. Menambah data user : Fungsi untuk menambah data user baru. b. Menghapus data user : Fungsi untuk menghapus data user yang tidak diperlukan. c. Meng-edit data user : Fungsi untuk memperbaiki atau mengubah data user. d. Mencari data user : Fungsi untuk menampilkan data user yang dicari berdasarkan user_name. 3) Proses Analisa Lalu Lintas : Fungsi untuk menganalisa data pada video CCTV yang nantinya digunakan sebagai dasar penghitungan derajat kejenuhan lalu lintas. 4) Proses Update Kondisi Lalu Lintas : Fungsi untuk memperbaharui data kondisi kepadatan lalu lintas pada database. 5) Proses Update Manajemen Lalu Lintas : Fungsi untuk memperbaharui laporan lalu lintas, seperti data kecelakaan lalu lintas pada suatu jalan.

2.3.

Pemakai Yang dapat menggunakan perangkat lunak ini adalah mereka yang memiliki hak akses

dan telah melakukan proses sign up. Adapun rincian pemakai dari Perangkat Lunak Sistem Informasi Kontrol Lalu Lintas ini terdiri dari : 1. Administrator 2. User 3. Pihak Pembantu (Polisi, Dinas Perhubungan)

Tabel

berikut

menggambarkan

karakteristik

umum

pengguna

yang

akan

mempengaruhi fungsionalitas dari sistem ini.5

Pengguna

Peran

Tingkat keterampilan

Tingkat pendidikan

Administrator

Bertanggungjawab pada sistem keseluruhan. Memantau perkembangan setiap saat. sistem secara

Memahami pengoperasian komputer aktif Memahami sistem komputer sistem tempat secara

S2 Komputer

/perangkat

lunak dijalankan Bertanggung jawab pada penggunaan sistem bagi dirinya sendiri Bertanggung jawab atas hasil pengamatan CCTV Mengerti proses

pengelolaan data Mengerti Internet Memahami sistem komputer tempat

User

SMA

sistem/perangkat lunak dijalankan Mengerti Internet

Pihak Bantuan

Memahami sistem komputer sistem tempat

S1

/perangkat

lunak dijalankan Mengerti Internet

Tabel 2. Tabel Pengguna Sistem

2.4.

Batasan-batasan Data jalan yang dicari tergantung pada ketersedian di database, jika data belum ada di database, maka data jalan yang dicari tidak akan ditemukan.

6

Pengguna yang berhak menggunakan perangkat lunak ini adalah user, pihak pembantu( polisi dan dinas perhubungan) dan administrator yang telah terdaftar dalam database perangkat lunak ini.

2.5.

Asumsi dan Ketergantungan a. Setiap user dalam sistem ini minimal tahu bagaimana mengoperasikan perangkat lunak sistem navigasi lalu lintas ini. b. Setiap user memiliki id login dalam Sistem Informasi Kontrol Lalu Lintas ini.

c. Perangkat lunak ini dikembangkan dengan aplikasi sistem informasi geografis ArcGIS sebagai dasar dari pemetaan jalan di kota Denpasar ke dalam bentuk digital. Kemudian untuk penyimpanan data digunakan aplikasi DBMS Postgresql karena integrasinya dengan ArcGIS. Dan untuk web servernya digunakan APACHE agar client bisa mengakses informasi pada server. Aplikasi ini dapat dijalankan dengan sistem operasi WINDOWS XP atau lebih untuk sisi server, sedangkan client hanya membutuhkan web browser seperti Internet Explorer, Mozilla Firefox, Google Chrome atau web browser lainnya.

7

BAB III DEFINISI KEBUTUHAN PERANGKAT LUNAK

3.1. Kebutuhan Antarmuka Eksternal Kebutuhan antar muka eksternal pada sistem ini mencakup kebutuhan pemakai, antarmuka perangkat keras dan antarmuka perangkat lunak. 3.1.1. Antarmuka Pemakai

Pengguna berinteraksi dengan antarmuka yang ditampilkan dalam layar komputer, halaman pertama user saat mengakses sistem navigasi ini adalah halaman login. Karena pemakai memiliki tingkatan yang berbeda beda, yaitu user, pihak pembantu ( seperti polisi dan dinas perhubungan) dan admin, maka berbeda-beda pula tampilan antarmuka pemakainya. Berikut merupakan tampilan antar muka : Tampilan awal antar muka Login, sebagai berikut

Gambar 2. Tampilan Login Awal

Disini

akan

dipilih

terlebih

dahulu,

login

sebagai

siapa,

apakah

ADMINISTRATOR, USER atau PIHAK BANTUAN. Jika sudah dipilih klik tombol OK.

8

a. User Jika memilih login sebagai user maka tampilan antar muka login user sebagai berikut :

Gambar 3. Tampilan Login User

Pada halaman login user di atas ada dua pilihan log in atau sign up, jika sudah terdaftar silahkan pilih log in, jika belum maka harus mendaftar dulu, tekan tombol sign up, akan terlihat tampilan seperti berikut :

9

Gambar 4. Form Sign Up

Tekan Sign Up, maka anda akan dikirimkan email verifikasi 1 hari.

10

Gambar 5. Verifikasi Sign Up

Jika anda sudah menerima email verifikasi, maka ikuti prosedur yang diperintahkan sampai keluar tampilan sebagai berikut :

Gambar 6. Username dan password yang didapat

11

Jika sudah terdaftar maka inputkan username (ID_user) dan passwordnya, lalu tekan log in. Kemudian akan terlihat tampilan seperti gambar di bawah ini jika username atau password tidak sesuai.

Gambar 7. Login Gagal

Jika username dan password yang diinputkan sudah sesuai, maka akan terlihat tampilan sebagai berikut

Gambar 8. Login Sukses12

Jika sudah berhasil login, maka akan terlihat menu berikut

Gambar 9. Menu Utama USER

Silahkan pilih menu Cek kondisi LaLin, maka akan keluar tampilan seperti berikut

Gambar 10. Cek kondisi LaLin

13

Setelah mengklik lihat kondisi lain, maka akan ditampilkan hasil pengecekan lalu lintas

Gambar 11. Kondisi Lalu Lintas

Untuk memastikannya bisa dengan menggunakan 2 pilihan tambahan

Gambar 12. Foto Kondisi Lalu Lintas Jalan

14

Jika memilih pilihan video pengamatan, akan dimintai password lagi, password ini diberikan khusus oleh admin, jadi jika tidak tahu passwordnya, maka tidak dapat mengakses pilihan video pengamatan

Gambar 13. Pilihan Video Pengamatan USER

b. Pihak Pembantu Pada Pihak Pembantu (polisi,Dishub) hak aksesnya hampir sama dengan user biasa, hanya bedanya pihak mempunyai hak akses lebih pada video pengamatan, karena admin wajib memberikan polisi username dan password untuk video pengamatan dan juga terdapat menu Laporan Lalu Lintas dan juga pesan EMERGENCY.

15

Gambar 14. Tampilan Login Pihak Pembantu

Jika sudah menginputkan username dan password yang sesuai, maka akan terlihat tampilan sebagai sebagai berikut

Gambar 15. Login Sukses

Kemudian akan terlihat tampilan menu pihak pembantu :16

Gambar 16. Menu Utama Pihak Pembantu

Emergency itu bertanda hitam berarti tidak ada kejadian yang gawat, tapi jika ada kejadian yang sangat gawat maka akan berubah menjadi merah seperti gambar di bawah ini

Gambar 16.1. Menu Utama Pihak Pembantu V217

Jika Emergency itu di klik, maka akan terlihat tampilans ebagai berikut :

Gambar 17. Menu Emergency

Pada menu emergency ini akan ada pesan yang memberitahukan kalau ada kejadian yang gawat, semisal ada kecelakaan di suatu jalan, agar pihak pembantu (polisi atau dishub) bisa mengambil tindakan yang cepat. Kemudian jika memilih Kondisi lalu lintas akan terlihat seperti gambar berikut :

Gambar 18. Menu Kondisi Lalu Lintas

18

Pada menu di atas akan ditampilkan keadaan lalu lintas di suatu jalan, dimana ada list ID_CCTV yang menunjukkan masing-masing kamera lalu ditampilkan pengamatannya secara real time.

Gambar 19. Menu Laporan Lalu Lintas

Pada menu di atas akan ditampilkan laporan lalu lintas sesuai data perharinya, seperti kasus kecelakaan yang terjadi atau lainnya.

c. Administrator

Halaman Log in admin

19

Gambar 20. Halaman Login Admin

Setelah Login maka akan terlihat tampilan konfirmasi login dulu.

Gambar 21. Konfirmasi Login Admin

20

Berikut adalah tampilan menu ADMINISTRATOR

Gambar 22. Menu Admin

Menu Cek Kondisi Jalan Admin mempunyai hak akses yang sama dengan pihak pembantu. Jika memilih menu Update Database Lalin, maka akan terlihat tampilan sebagai berikut :

Gambar 23. Update Database Lalin

21

Kemudian jika memilih menu Update Database User, akan terlihat tampilan berikut :

Gambar 24. Update Database User

Kemudian menu Update Manajemen LaLin, adalah sebagai berikut :

Gambar 25. Update Manajemen LaLin

22

3.1.2.

Antarmuka Perangkat Keras

Kebutuhan minimum perangkat keras yang dapat digunakan oleh Sistem Informasi Kontrol Lalu Lintas kota Denpasar ini adalah PC Server (untuk server) 1 set komputer lengkap minimal Pentium IV Keyboard dan Mouse Printer Kabel LAN Koneksi Internet (WIFI atau modem) CCTV

3.1.3.

Antarmuka Perangkat Lunak

Perangkat lunak yang dibutuhkan untuk mengoperasikan Sistem Informasi Kontrol Lalu Lintas kota Denpasar ini adalah sebagai berikut : a. Nama Sumber : PostgreSQL : PostgreSQL Global Development Group

Sebagai DBMS yang dibutuhkan dalam mengoperasikan sistem navigasi lalu lintas kota Denpasar b. Nama Sumber : Apache WebServer : Apache Software Foundation

Sebagai Webserver penghubung antara client dengan PostgreSQL c. WebClient seperti internet explorer, mozilla firefox, opera, google chrome dll. d. Sistem Operasi Windows XP ke atas.

3.1.4.

Antarmuka Komunikasi

Antarmuka komunikasi yang dibutuhkan dalam perangkat lunak ini merupakan antarmuka untuk melakukan koneksi dalam jaringan internet meliputi : 1. Antarmuka komunikasi pada sisi Client Pada sisi client, proses yang dilakukan adalah melakukan request kepada server sistem untuk meminta layanan. Oleh karena itu antarmuka yang dibutuhkan pada sisi client adalah perangkat komunikasi yang memungkinkan client (dalam hal ini adalah komputer client) terhubung dengan jaringan internet.

23

2. Antarmuka komunikasi pada sisi Server Pada sisi server, proses yang akan dilakukan adalah melayani semua request yang dikirimkan oleh client. Oleh karena itu pada sisi server dibutuhkan adanya sebuah web server yang terhubung dalam jaringan internet. Web server tersebut harus mempunyai IP addres dan domain yang dapat dikenali dalam jaringan internet.

3.2.

Kebutuhan Fungsional 3.2.1. Deskripsi Kebutuhan Fungsional No Nama Kebutuhan Fungsional Deskripsi 1 Proses Login Berfungsi untuk memcocokkan user_id dan password pada database, dan memberikan authentikasi pada pengguna untuk

menggunakan Sistem Informasi Kontrol Lalu Lintas 2 Proses Pengelolaan User Berfungsi untuk mengelola user oleh

administrator 3 Proses Analisa Lalin Berfungsi untuk menganalisa data dari video CCTV pada setiap jalan. 4 Proses Update Kondisi Lalin Berfungsi untuk memperbaharui data kondisi jalan pada database berdasarkan hasil operasi pada proses analisa lalu lintas 5. Proses Update Manajemen Berfungsi untuk memperbaharui laporan lalu lintas, seperti data kecelakaan lalu lintas pada suatu jalan

Lalu Lintas

Tabel 3. Tabel Kebutuhan Fungsional

3.2.2. Data Flow Diagram 3.2.2.1. Contex Diagram

Entitas data yang terlibat dalam penggunaan perangkat lunak sistem navigasi lalu lintas kota Denpasar adalah Administrator24

User CCTV Pihak Pembantu

Proses dalam Sistem Informasi Kontrol Lalu Lintas kota Denpasar ini menerima dan memproses data-data dari administrator, pengamatan lalu lintas pada CCTV dan polisi sedang user hanya menerima informasi kondisi lalu lintas terkini.

Gambar 26. Context Diagram

25

3.2.2.2.

DFD Level 0

Manajemen Data User

4. Pengelolaan User

Info User

5. Manajemen Lalu Lintas

Data Laporan

Data Login Data Login Authentikasi Login 1. Proses Validasi Login Authentikasi Login ADMINISTRATOR

USER

Request Kondisi Lalu Lintas

Hasil Pengamatan CCTV

2. Proses Data Analisa Analisa Lalin

Manajemen Data Jalan

Info Kondisi Lalu Lintas

3. Proses Update Kondisi Lalin

Data Pengamatan CCTV

CCTV

Hasil Pengamatan CCTV

Authentikasi Login

Pihak Pembantu

Data Login Laporan Lalu Lintas

Gambar 27. DFD Level 0

26

Entitas Entitas data pada level 0 ini dibuat berdasarkan entitas pada Contex Diagram Sistem Informasi Kontrol Lalu Lintas kota denpasar, yaitu Administrator, User, Pihak Pembantu dan CCTV

Proses Proses ini merupakan penjabaran dari contex diagram di atas, proses dalam DFD level 0 Sistem Informasi Kontrol Lalu Lintas kota Denpasar adalah 1) Login : Proses yang menerima input ID_user (username), password, dan waktu login kemudian mengeceknya pada database user 2) Pengelolaan User dalam database user. 3) Proses Analisa Lalin : Proses yang menerima input data jalan dan video data jalan yang diproses agar mengetahui kondisi jalan / lalu lintas menjadi kondisi jalan 4) Proses Update Kondisi Jalan : Karena kondisi jalan/ lalu lintas berubah tiap saat, maka data yang disimpan harus diupdate secara real time ke dalam database, proses update kondisi lalin akan mengupdate nilai kondisi_jalan pada tabel kondisi jalan. 5) Proses Update Manajemen Lalu Lintas : Proses menerima input dari administrator yang diproses lalu disimpan dalam database yang akan mengupdate laporan lalu lintas suatu jalan. : Proses yang menerima input data user dan menyimpannya

3.2.2.3. Entitas

DFD Level 1

Entitas data pada level

ini dibuat berdasarkan entitas data pada DFD level 0 Sistem

Informasi Kontrol Lalu Lintas kota Denpasar. Proses Proses ini merupakan penjabaran dari contex diagram di atas, proses dalam DFD level 1 sama dengan DFD level 0 hanya saja ada penambahan yaitu penambahan database penyimpanannya. Sehingga prosesnya : 1) Proses Login : Deskripsi : Proses yang menerima input ID_user dan password kemudian

mengeceknya pada database user Input Output : ID_user, password : Login report (interface)27

2) Proses Pengelolaan User Deskripsi database user Input Output : Data user (sign up) : Konfirmasi ID_user, password (interface) : Proses yang menerima input data dari user dan menyimpannya dalam

3) Proses Analisa Lalin : Deskripsi : Proses yang menerima input data jalan dan video yang akan diproses

agar mengetahui kondisi jalan/ lalu lintas. Input Output : Video pengamatan CCTV : Kondisi Jalan

4) Proses Update Kondisi Lalin Deskripsi : proses update kondisi lalin akan mengupdate nilai kondisi_jalan

terbaru pada tabel kondisi jalan Input Output : Data jalan, kondisi jalan, request info jalan : Kondisi Jalan

5) Proses Update Manajemen Lalu Lintas Deskripsi database Input Output : Data Laporan (Data jalan, kasus, waktu, tanggal, status) : Laporan Lalu Lintas : proses update yang akan mengupdate laporan_lalulintas terbaru pada

28

Gambar 28. DFD level 1

29

3.2.2.4.

DFD Level 2 Proses 1

Data Login

1.1. Cek ID_user dan Password

1. Database User

Authentikasi Login ID dan Password sesuai 1.2. Mendapat Akses USER

ID atau passowrd tidak sesuai database 1.3. Akses Ditolak Authentikasi Login

Gambar 29. DFD level 2 proses 1

Dalam proses validasi login, akan diperiksa data login yang berupa ID_user dan password, jika ID_user dan password sesuai dengan yang ada pada database user, maka akan mendapat hak akses untuk mencari kondisi jalan pada sistem informasi ini. Tetapi jika ID_user dan password tidak sesuai dengan database maka akses pada sistem ini ditolak. Dalam database user terdapat 3 buah tingkatan user yaitu user yang hak aksesnya terbatas pada melihat kondisi jalan dan tidak dapat melihat rekaman CCTV pada jalan tertentu, kemudian medium user yang digunakan oleh pihak pembantu, memiliki hak akses untuk melihat rekaman CCTV tetapi tidak memiliki akses penuh terhadap sistem. Kemudian Administrator memiliki hak akses penuh terhadap sistem.

30

3.2.2.5.

DFD Level 2 Proses 3Update 3.4. proses tambah data baru

Data Jalan Baru

Administrator

Data Jalan Data Kondisi Jalan Update Kondisi Jalan

Client

3.1. proses update kondisi jalan

Request Kondisi Jalan Request Kondisi Jalan

Info Kondisi Jalan

Kondisi Jalan 3.2. proses mengetahui kondisi jalan

CCTV Data Jalan

Polisi

Hasil Pengamatan

3.3. proses melihat video CCTV Video Pengamatan CCTV

Gambar 30. DFD level 2 proses 3

Untuk proses update kondisi lalin, terdapat 4 proses penting yaitu pertama proses update kondisi jalan. Pada proses update kondidi jalan proses menerima data kondisi jalan terbaru yang sudah diolah lalu dimasukkan ke database sistem. Kedua, proses mengetahui kondisi jalan menerima input dari user berupa id_jalan yang akan dicek kondisinya kemudian memberikan output berupa kondisi terbaru dari jalan dan menampilkannya pada user. Ketiga, proses melihat video CCTV, merupakan proses yang tidak bisa dilihat oleh user biasa, tetapi medium user dan admin bia mengaksesnya. Proses ini menerima input data_jalan dan hasil video pengamatan CCTV kemudian menampilkannya. Keempat yaitu proses menambah data_jalan, berfungsi untuk menambah dan mengupdate atribut suatu jalan.

31

3.2.2.6.

DFD Level 2 Proses 4

Data User Baru

4.1. Proses Tambah User Baru

Tambah User

1. Database User Mencari Pada Database

Administrator Mencari Data user

Hasil Pencarian Data

Data User yang Diminta

4.2. Proses Melihat Data user

Gambar 31. DFD level 2 proses 4

Merupakan proses manajemen user, terdapat 2 proses penting yaitu proses tambah user baru dan proses melihat data user. Proses tambah user baru merupakan proses menambah user setelah user melakukan registrasi, tetapi setelah melakukan registrasi, user belum bisa langsung menggunakan sistem, user harus menunggu 1x24 jam agar bisa menggunakan sistem. Untuk proses melihat data user, hanya bisa diakses oleh administrator berfungsi untuk mencari data suatu user.

3.2.3. Data Dictionary

No 1

Nama Data Account_user

Uraian @ID_user + tanggal_aktif + status_aktif + password + nama + no_ktp + alamat + tempat_lahir + tanggal_lahir + pekerjaan ID_user = karakter

32

tanggal_aktif = data status_aktif = byte password = karakter nama = karakter no_ktp = numerik alamat = karakter tempat_lahir = karakter tanggal_lahir = data pekerjaan = karakter 2 Data_Jalan @ID_jalan + nama_jalan + ID_kecamatan + ID_kelurahan ID_jalan = numerik nama_jalan = karakter ID_kecamatan = numerik ID_kelurahan = numerik 3. Kamera_CCTV @ID_kamera + IP_jalan + IP_kamera + port_kamera + menit_kamera + tgl_aktif + password_kamera + crop_X + crop_Y + crop_width + crop_height + toleransi ID_kamera = karakter IP_jalan = karakter IP_kamera = IP addres port_kamera = integer menit_kamera = time tgl_aktif = date password_kamera = karakter crop_X = integer crop_Y = integer crop_width = integer crop_height = integer toleransi = integer 4. Log_Akses @no_log +ID_user + waktu_login

no_log = karakter ID_user = karakter33

waktu_login = date & time

Keterangan tipe data Nama Tipe Karakter Numerik Uraian [A-Z],[a-z],[0-9],[/,|,-,_] [0-9],[,],[.]

Tabel 4. Data Dictionary

3.2.4. Process Specification

3.2.4.1.

Proses Validasi Login

a. Entitas dan masukan Entitas dan masukan dalam validasi login adalah ID_user, password dan watu login b. Algoritma atau formula dari proses Subproses input data login tersebut akan menerima masukan berupa data login dan kemudian sistem akan memverifikasi data login tersebut dengan database, sehingga jika valid, pengguna dapat melanjutkan ke proses berikutnya c. Output Output dari proses ini adalah authentikasi login, yaitu berupa login report, sukses atau gagal (interface) 3.2.4.2. Proses Analisa Lalin

a. Entitas data masukan Entitas data masukan adalah ID_kamera, ID_jalan, Crop_X, Crop_Y, Crop_Height, Crop_Widht, Toleransi b. Algoritma atau formula dari proses Penilaian Kemacetan Karena penulis ingin mendeteksi kondisi lalu lintas kondisi sepi, sedang, padat, macet berdasarkan deteksi pixel citra dengan rumus

Rumus Perhitungan 1 : Hasil Hitung = (Jumlah Pixel / (CropWidth x Crop Height) x 100 )34

Keterangan : Jumlah pixel => di dapat dari proses looping image subtraction (pemisahan latar belakang dengan objek) sehingga hanya pixel dari objek saja yang terambil. Pemisahan ini dilakukan dengan membandingkan antara citra jalan awal tanpa objek. Jika objek jalan terdapat perbedaan maka penulis mengubah warna dari pixel yang terdapat perbedaan dengan warna merah agar memudahkan perhitungan pixel. Dari sini dilakukan looping untuk menghitung berapa jumlah pixel yang berwarna merah, pixel yang berwarna merah ini akan dijumlahkan terus hasilnya hingga proses looping luasan jalan berakhir. Crop Width dan Crop Height => merupakan lebar dan tinggi dari jalan yang diambil. Sehingga jika dikalikan akan membentuk luasan jalan. Sehingga pada rumus yang penulis gunakan akan terjadi jumlah pixeel yang berbeda akan dibagi dengan luasan jalan kemudian penulis kalikan dengan 100 untuk mendapatkan persentase kondisi jalan.

Rumus Perhitungan 2 : Hasil Hitung = Hasil Hitung + Toleransi Keterangan : Hasil Hitung => merupakan hasil hitung dari rumus perhitungan yang pertama. Toleransi => toleransi merupakan nilai tambahan yang ditambahkan kepada hasil hitung untuk mendapatkan tingkat nilai kondisi lalu lintas. Hal ini penulis lakukan karena tidak semua jalan memiliki tingkat nilai yang sama sehingga perlu ditambahkan nilai toleransi. Nilai toleransi setiap jalan akan berbeda karena hal ini dapat dipengaruhi dari ketinggian kamera terhadap posisi jalan, serta tingkat kecerahan chaya pada jalan.

Setelah nilai persentasi yang telah ditambahkan dengan nilai toleransi maka dapat dilihat range perbedaan kondisi jalan sebagai berikut : 1. Nilai hasil hitung berada >= 0% samapi = 39% sampai = 65% sampai = 85%, maka kondisi ini dikatakan sebagai Macet.

Rumus Perhitungan 3 : Jumlah Max Count = Max Waktu/Interval Keterangan : Max Waktu => merupakan maksimum waktu sistem untuk melaporkan hasil kondisi jalan dari pencitraan. Interval => merupakan interval waktu sistem menangkap citra untuk melakukan perhitungan kondisi jalan.

Dari variabel diatas dilakukan pembagian antara max waktu dengan interval maka didapatkan jumlah max count yang digunakan sistem untuk menyamakan perhitungan. Jika sistem telah menghitung sama dengan jumlah max count maka sistem akan merubah status kondisi lalu lintas. c. Output Output dari proses ini adalah berupa hasil perhitungan lalau lintas/ data analisa yaitu kondisi_jalan

3.2.4.3.

Proses Update Kondisi Lalin

a. Entitas data masukan Entitas data masukan dalam proses ini adalah ID_Jalan, Kondisi_Jalan b. Algoritma atau formula dari proses Algoritma yang digunakan adalah menambah informasi kondisi jalan dan waktu ke dalam tabel data jalan, dan untuk mencari kondisi jalan yang diminta oleh user. c. Output Keluaran pada proses ini adalah Kondisi_Jalan dan ID_jalan

3.2.4.4.

Pengelolaan User

a. Entitas data masukan

36

Entitas data masukan adalah ID_user, password, nama, no_ktp, alamat, kota, tempat_lahir, tanggal_lahir. b. Algoritma atau formula dari proses Algoritma yang digunakan adalah mengganti suatu data user dengan data baru oleh administrator untuk proses maintenance. c. Output Output dari proses ini adalah konfirmasi perubahan.

3.2.4.5.

Proses Manajemen Lalu Lintas

a. Entitas data masukan Entitas data masukan adalah ID_jalan, kasus, waktu, tanggal, status. b. Algoritma atau formula dari proses Algoritma yang digunakan adalah mengganti suatu laporan lalu lintas dengan laporan baru oleh administrator . c. Output Output dari proses ini adalah konfirmasi update laporan.

37

3.2.5. E-R Diagram

ID_kamera ID_Jalan

IP_jalan Nama_Jalan Jalan Update ID_kecamatan IP_kamera

port_kamera ID_kelurahan memiliki Kondisi Jalan Kamera CCTV menit_kamera

ID_user mengakses

ID_Jalan tgl_aktif

tanggal_aktif

Kondisi_jalan password_kam era Account User

status_aktif Crop_X memiliki password Crop_Y No_Log nama Crop_width Log Akses no_ktp Crop_height Waktu_Login alamat Toleransi ID_Log

tempat_lahir

tanggal_lahir

pekerjaan

Gambar 32. E-R Diagram

38

Jalan ID_jalan Nama_Jalan ID_kecamatan ID_kelurahan

Update

Memiliki

CCTV Kondisi Jalan Mengakses ID_jalan Kondisi_jalan ID_kamera IP_jalan IP_kamera port_kamera menit_kamera tgl_aktif password_kamera Crop_X Crop_Y Crop_width Crop_height Toleransi

Account_user ID_user tanggal_aktif status_aktif password nama no_ktp alamat tempat_lahir tanggal_lahir pekerjaan

Log Akses Memiliki No_log ID_log Waktu_login

Gambar 33. Diagram Konseptual

Gambar 34. Diagram Physical

39