Perkembangan Profesi Guru Indonesia Berdasarkan Budaya Dan Religius

Click here to load reader

  • date post

    07-Jan-2016
  • Category

    Documents

  • view

    216
  • download

    0

Embed Size (px)

description

presentasi

Transcript of Perkembangan Profesi Guru Indonesia Berdasarkan Budaya Dan Religius

Perkembangan Profesi Guru Indonesia Berdasarkan Budaya Dan Religius

Perkembangan Profesi Guru Indonesia Berdasarkan Budaya Dan ReligiusAlbertus Agung K (2013006002)Robi Kusumayana (2013006005)Agung Widiyantoro (2013006012)Yoga Adi Sasmita (2013006018)Budaya Dalam Komunitas SekolahBudaya sekolah adalah nilai-nilai dominan yang didukung oleh sekolah atau falsafah yang menuntun kebijakan sekolah terhadap semua unsur dan komponen sekolah, seperti cara melaksanakan pekerjaan di sekolah serta asumsi atau kepercayaan dasar yang dianut oleh personil sekolah.

Budaya sekolah merujuk pada suatu sistem nilai, kepercayaan dan norma-norma yang diterima secara bersama, serta dilaksanakan dengan penuh kesadaran sebagai perilaku alami, yang dibentuk oleh lingkungan yang menciptakan pemahaman yang sama diantara seluruh unsur dan personil sekolah baik itu kepala sekolah, guru, staf, siswa dan jika perlu membentuk opini masyarakat yang sama dengan sekolah. Budaya sekolah memiliki bentuk-bentuk budaya tertentu dan salah satunya adalah bentuk budaya guru yang menggambarkan tentang karakeristik pola-pola hubungan guru di sekolah. Hargreaves telah mengidentifikasi lima bentuk budaya guru, yaitu : Individualisme, Balkanization, Contrived Collegiality, Collaboration, dan Moving Mosaic.Manfaat yang bisa diambil dari upaya pengembangan budaya sekolah, diantaranya:

menjamin kualitas kerja yang lebih baik;membuka seluruh jaringan komunikasi dari segala jenis dan level baik komunikasi vertical maupun horisontal;lebih terbuka dan transparan;menciptakan kebersamaan dan rasa saling memiliki yang tinggi;meningkatkan solidaritas dan rasa kekeluargaan;jika menemukan kesalahan akan segera dapat diperbaiki; dan dapat beradaptasi dengan baik terhadap perkembangan IPTEK.

Nilai-nilai (Religiusitas) Agama di SekolahKeberagamaan (religiusitas) tidak selalu identik dengan agama. Agama lebih menunjuk kepada kelembagaan kebaktian kepada Tuhan, dalam aspek yang resmi, yuridis, peraturan-peraturan dan hukum-hukumnya. Sedangkan keberagamaan atau religiusitas lebih melihat aspek yang "di dalam lubuk hati nurani" pribadi. Dan karena itu, religiusitas lebih dalam dari agama yang tampak formal.

Istilah nilai keberagamaan (religius) merupakan istilah yang tidak mudah untuk diberikan batasan secara pasti. Ini disebabkan karena nilai merupakan sebuah realitas yang abstrak. Secara etimologi nilai keberagamaan berasal dari dua kata yakni: nilai dan keberagamaan. Menurut Rokeach dan Bank bahwasannya nilai merupakan suatu tipe kepercayaan yang berada pada suatu lingkup sistem kepercayaan di mana seseorang bertindak untuk menghindari suatu tindakan, atau mengenai sesuatu yang dianggap pantas atau tidak pantas. Ini berarti pemaknaan atau pemberian arti terhadap suatu objek. Sedangkan keberagamaan merupakan suatu sikap atau kesadaran yang muncul yang didasarkan atas keyakinan atau kepercayaan seseorang terhadap suatu agama.Menurut Gay Hendricks dan Kate Ludeman dalam Ari Ginanjar, terdapat beberapa sikap agama yang tampak dalam diri seseorang dalam menjalankan tugasnya, di antaranya:KejujuranKeadilanBermanfaat bagi Orang LainRendah HatiBekerja EfisienVisi ke DepanDisiplin TinggiKeseimbangan

Seseorang yang memiliki sifat beragama sangat menjaga keseimbangan hidupnya, khusunya empat aspek inti dalam kehidupannya, yaitu:keintiman, pekerjaan, komunitas dan Spiritualitas.Dalam kontek pembelajaran, beberapa nilai agama tersebut bukankan tanggung jawab guru agama semata. Kejujuran tidak hanya disampaikan lewat mata pelajaran agama saja, tetapi juga lewat mata pelajaran lainnya.Budaya religius sekolah Budaya religius sekolah adalah cara berfikir dan cara bertindak warga sekolah yang didasarkan atas nilai-nilai religius (keberagamaan). Menurut Glock & Stark dalam Muhaimin, ada lima macam dimensi keberagamaan, yaitu:Dimensi keyakinan Dimensi praktik agamaDimensi pengalamanDimensi pengetahuan agama Dimensi pengamalan atau konsekuensi

Srtategi pengembangan budaya agama dapat dilakukan dengan 3 cara, Yaitu:Tataran nilai yang dianut.Tataran praktik keseharian. Tataran simbol-simbol budaya. SEKIAN & TERIMA KASIH