Perda Jatim No 11 Tahun 2005 Tentang Pelayanan Publik

download Perda Jatim No 11 Tahun 2005 Tentang Pelayanan Publik

of 22

  • date post

    14-Jun-2015
  • Category

    Law

  • view

    383
  • download

    4

Embed Size (px)

description

Perda ini telah mengalami revisi menjadi Perda jatim No. 08 Tahun 2011 Tentang Pelayanan Publik. Hal

Transcript of Perda Jatim No 11 Tahun 2005 Tentang Pelayanan Publik

  • 1. PEMERINTAH PROPINSI JAWATIMUR PERATURAN DAERAH PROPINSI JAWATIMUR NOMOR 11 TAHUN 2005 TENTANG PELAYANAN PUBLIK Dl PROPINSI JAWA TIMUR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR JAWA TIMUR Menimbang : a. bahwa kewajiban Pemerintah sebagai penyelenggara utama pelayanan publik untuk melayani kebutuhan publik yang lebih baik sesuai dengan prinsip-prinsip tata kelola pemerintahan yang baik (good governance) dan demokratis merupakan amanat konstitusional Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945; b. bahwa memberikan pelayanan publik yang dilakukan oleh penyelenggara pelayanan publik merupakan kegiatan yang harus dilakukan secara berkesinambungan, seiring dengan perkembangan harapan publik yang menuntut untuk dilakukan peningkatan kualitas pelayanan publik; c. bahwa sebagai upaya untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik, maka perlu ditetapkan standar dan kriteria dari penyelenggara pelayanan publik maupun masyarakat sebagai penerima pelayanan publik serta pihak-pihak lain yang berkepentingan untuk memberikan perlindungan atas hak-hak publik dalam mendapatkan pelayanan publik dalam suatu peraturan daerah. Mengingat : 1. Pasal 18 ayat (2), ayat (6) , Pasal 28B ayat (2), Pasal 28C ayat (1), Pasal 28D ayat (2), Pasal 28F, Pasal 28H ayat (1), Pasal 28 ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945; Dok. Informasi hukum-JDIH/2006 2. Undang-undang Nomor 2 Tahun 1950 tentang Pembentukan Propinsi Jawa Timur juncto Undang-undang Nomor 18 Tahun 1950 Peraturan tentang Mengadakan Perubahan dalam Undang-undang Tahun 1950 Nomor 2 dari Hal Pembentukan Propinsi Jawa Timur ( Lembaran Negara Tahun 1950 Nomor 32 );

2. -2- Dok. Informasi hukum-JDIH/2006 3. Undang-undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian sebagaimana telah diubah dengan Undang- Undang Nomor 43 Tahun 1999 (Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 169, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3890); 4. Undang-undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana (Lembaran Negara Tahun 1981 Nomor 76 Tambahan Lembaran Negara Nomor 3209); 5. Undang-undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen (Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 42, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4125); 6. Undang-undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang Bersih dan Bebas Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 75, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3851); 7. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4286); 8. Undang-undang Nomor 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara (Lembaran Negara Tahun 2003 Nomor 70, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4297); 9. Undang-undang Nomor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 54, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4389); 10.Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4437); 11.Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun 1980 tentang Peraturan Disiplin Pegawai Negeri Sipil (Lembaran Negara Tahun 1980 Nomor 50, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3175); 12.Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 1999 tentang Tata Cara Pelaksanaan Peran Serta Masyarakat dalam Penyelenggaraan Negara (Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 129, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3866); Dengan Persetujuan Bersama DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH PROPINSI JAWATIMUR dan GUBERNUR JAWA TIMUR MEMUTUSKAN: Menetapkan : PERATURAN DAERAH PROPINSI JAWA TIMUR TENTANG PELAYANAN PUBLIK Dl PROPINSI JAWA TIMUR 3. -3- Dok. Informasi hukum-JDIH/2006 BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Peraturan Daerah ini yang dimaksud dengan : 1. Daerah adalah Daerah Propinsi Jawa Timur. 2. Pemerintah Daerah adalah Pemerintah Propinsi Jawa Timur. 3. Gubernur adalah Gubernur Jawa Timur. 4. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah yang selanjutnya disingkat DPRD adalah Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Propinsi Jawa Timur. 5. Komisi Pelayanan Publik Propinsi Jawa Timur adalah lembaga yang dalam melaksanakan tugas dan fungsinya bersifat independen dan bebas dari pengaruh kekuasaan manapun. 6. Pelayanan Publik adalah segala kegiatan dalam rangka pemenuhan kebutuhan dasar sesuai dengan hak-hak dasar setiap warga negara dan penduduk atas suatu barang, jasa dan atau pelayanan administrasi yang disediakan oleh penyelenggara pelayanan yang terkait dengan kepentingan publik. 7. Penyelenggara Pelayanan Publik adalah lembaga dan petugas pelayanan publik baik Pemerintah Daerah maupun Badan Usaha Milik Daerah yang menyelenggarakan pelayanan publik. 8. Penerima layanan publik adalah orang perseorangan dan atau kelompok orang dan atau badan hukum yang memiliki hak dan kewajiban terhadap suatu pelayanan publik. 9. Standar pelayanan adalah ketentuan yang berisi norma, pedoman dan kesepakatan mengenai kualitas pelayanan, sarana dan prasarana yang dirumuskan secara bersama-sama antara penyelenggara pelayanan publik, penerima layanan dan pihak yang berkepentingan. 10. Indeks Kepuasan Masyarakat adalah ukuran kepuasan masyarakat sebagai penerima layanan yang disediakan oleh penyelenggara pelayanan publik berdasarkan standar pelayanan yang telah ditetapkan. 11. Pertanggungjawaban Pelayanan Publik adalah Perwujudan kewajiban penyelenggara pelayanan publik untuk mempertanggungjawabkan kepada masyarakat mengenai pencapaian tujuan yang telah ditetapkan, melalui mekanisme pertanggungjawaban secara periodik. 12. Pengaduan adalah pemberitahuan yang menginformasikan terhadap ketidaksesuaian antara pelayanan yang diterima dengan standar pelayanan yang telah ditentukan. 13. Sengketa pelayanan publik adalah sengketa yang timbul dalam bidang pelayanan publik antara penerima layanan dengan penyelenggara pelayanan publik akibat ketidaksesuaian antara pelayanan yang diterima dengan standar pelayanan publik yang telah ditetapkan. 14. Media adalah segala alat untuk penyebarluasan informasi yang berupa cetak dan elektronik. 4. -4- Dok. Informasi hukum-JDIH/2006 BAB II ASAS, TUJUAN DAN RUANG LINGKUP Bagian Pertama Asas Pasal 2 Asas penyelenggaraan pelayanan publik meliputi: a. Asas Kepastian Hukum ; b. Asas Keterbukaan ; c. Asas Partisipatif; d. Asas Akuntabilitas ; e. Asas Kepentingan Umum ; f. Asas Profesionalisme ; g. Asas Kesamaan Hak ; h. Asas Keseimbangan Hak dan Kewajiban ; i. Asas Efisiensi; j. Asas Efektivitas ; k. Asas Imparsial. Bagian Kedua Tujuan Pasal 3 Tujuan Pelayanan Publik adalah : a. mewujudkan kepastian tentang hak, tanggung jawab, kewajiban, dan kewenangan seluruh pihak yang terkait dengan penyelenggaraan pelayanan publik di Propinsi Jawa Timur. b. mewujudkan sistem penyelenggaraan pelayanan publik yang baik sesuai dengan asas-asas umum penyelenggaraan pemerintahan yang baik di Propinsi Jawa Timur. c. terpenuhinya hak-hak masyarakat dalam memperoleh pelayanan publik secara maksimal. d. mewujudkan partisipasi dan ketaatan masyarakat dalam meningkatkan kualitas pelayanan publik sesuai mekanisme yang berlaku. Bagian Ketiga Ruang Lingkup Pasal 4 Ruang lingkup pelayanan publik meliputi semua bentuk pelayanan yang berkaitan dengan kepentingan publik yang diselenggarakan oleh penyelenggara pelayanan publik di Propinsi Jawa Timur. 5. -5- Dok. Informasi hukum-JDIH/2006 BAB III HAK, KEWAJIBAN DAN PERAN SERTA MASYARAKAT Bagian Pertama Hak Penerima Layanan Publik Pasal 5 Penerima layanan publik mempunyai hak : a. mendapatkan pelayanan yang berkualitas sesuai dengan asas- asas dan tujuan pelayanan publik serta sesuai standar pelayanan publik yang telah ditentukan. b. mendapatkan kemudahan untuk memperoleh informasi selengkap-lengkapnya tentang sistem, mekanisme dan prosedur dalam pelayanan publik. c. memberikan saran untuk perbaikan pelayanan publik. d. mendapatkan pelayanan yang tidak diskriminatif, santun, bersahabat dan ramah. e. memperoleh kompensasi apabila tidak mendapatkan pelayanan sesuai standar pelayanan publik yang telah ditetapkan. f. menyampaikan pengaduan kepada penyelenggara pelayanan public dan atau Komisi Pelayanan Publik untuk mendapatkan penyelesaian g. Mendapatkan penyelesaian atas pengaduan yang diajukan sesuai mekanisme yang berlaku. h. mendapatkan pembelaan, perlindungan, dalam upaya penyelesaian sengketa pelayanan publik. Bagian Kedua Kewajiban Penerima Layanan Publik Pasal 6 Penerima layanan publik mempunyai kewajiban untuk : a. mentaati mekanisme, prosedur dan persyaratan dalam penyelenggaraan pelayanan publik. b. memelihara dan menjaga berbagai sarana dan prasarana pelayanan publik. c. mengawasi penyelenggaraan pelayanan publik dan penyelesaian sengketa pelayanan publik. Bagian Ketiga Peranserta Masyarakat Pasal 7 (1) Masyarakat mempunyai kesempatan yang sama dan seluas- luasnya untuk berperan serta dalam penyelenggaraan pelayanan publik 6. -6- Dok. Informasi hukum-JDIH/2006 (2) Peran serta masyarakat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dengan cara : a. berperanserta dalam merumuskan standar pelayanan publik; b. meningkatkan kemandirian, keberdayaan masyarakat dan kemitraan dalam penyelenggaraan pelayanan publik ; c. menumbuhkembangkan kemampuan dan kepeloporan masyarakat dalam penyelenggaran pelayanan publik ; d. menumbuhkan ketanggapsegeraan masyarakat untuk melakukan pengawasan dalam penyelenggaran pelayanan publik ; e. memberikan saran dan atau pendapat dalam rangka penyelenggaraan pelayanan publik ; f. menyampaikan informasi dan atau memperoleh informasi di bidang penyelenggaraan pelayanan publik. BAB IV TATA KELOLA PELAYANAN PUBLIK Bagian Pertama Penyelenggara Pasal 8 Penyelenggara pelayanan publik mempunyai kewajiban : a. mengundang penerima layanan dan pihak-pihak yang berkepentingan dalam penyelenggaraan pelayanan publik untuk merumuskan standar pelayanan dan melakukan pengawasan atas kinerja pelayanan publik. b. menyelenggarakan pelayanan publik yang berkualitas sesuai dengan standar pelayanan yang telah ditetapkan. c. mengelola pengaduan dari penerima layanan sesuai mekanisme yang berlaku. d. menyampaikan per