PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG):...

of 14 /14
FORUM TEKNOLOGI Vol. 01 No. 2 PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG): UPAYA MENGURANGI KECELAKAAN AKIBAT LPG M. Hasan Syukur, ST, MT. *) ABSTRAK Perbedaan karakteristik antara minyak tanah dan LPG sangat jauh sekali sehingga perlu dipelajari sifat karakteristiknya. Hal yang harus diperhatikan adalah pada perbedaan density-nya, flash point-nya, sifat penguapannya. Dalam penggunaan LPG juga harus diperhatikan tata letak seperti LPG harus mempunyai ventilasi, perawatan peralatannya. LPG adalah Gas hasil produksi dari kilang Migas atau pemisahan gas alam, yang komponen utamanya adalah gas propana (C 3 H 8 ) dan butana (C 4 H 10 ) yang dicairkan. Ada beberapa merk LPG, PT. PERTAMINA (Persero) memasarkan dengan brand ELPIJI, PT. Tiga Raksa Satria dengan brand BLUE GAS, PT. Bhakti Mingas Utama dengan brand “MyGas”. Kecelakaan akibat penggunaan LPG sering dimuat di media massa hal ini karena belum dipahaminya karakteristik dan sifat LPG, sehingga perlu diadakan diklat penggunaan LPG Kata Kunci : Karakteristik LPG, sifat penguapan, Kecelakaan akibat LPG, I. PENDAHULUAN a. LATAR BELAKANG Sektor minyak dan gas bumi merupakan salah satu sektor yang sangat penting bagi pembangunan nasional Indonesia. Hal ini terbukti dimana pengelolaan dalam sektor migas menghasilkan 28,74% dari penerimaan nasional dan senantiasa dijaga dan terus dipantau mengingat kontribusi sektor tersebut pada pembangunan negara. Sektor migas memiliki perspektif ekonomi yang sangat penting sebagai sektor yang menguasai hajat hidup orang banyak sebagaimana yang diungkapkan dalam UUD 1945, khususnya pasal 33. Salah satu komoditas sektor migas yang menarik untuk dicermati adalah Liquefied Petroleum Gas (LPG). Bentuk komoditas ini telah dikenal di masyarakat dengan dengan brand ”ELPIJI” yang diproduksi oleh PT. Pertamina. Selain yang dibuat PERTAMINA juga ada merk lain yaitu “BLUE GAS” dan “My GAS”. LPG merupakan gas hidrokarbon yang dicairkan dengan tekanan untuk memudahkan penyimpanan, pengangkutan dan penanganannya yang pada dasarnya terdiri atas Propana (C3), Butana (C4) atau campuran keduanya (Mix LPG). LPG diperkenalkan oleh Pertamina pada tahun 1968. Keberadaan tiga varian LPG di pasar, seiring program konversi energi, yakni LPG 3 kg (bersubsidi), 12 kg dan 50 kg (non subsidi) membawa dampak signifikan terhadap kenaikan permintaan LPG, terutama LPG 3 kg. Hal ini antara lain dipicu oleh terjadinya perpindahan konsumsi dari konsumen LPG 12 kg dan 50 kg, ke LPG 3 kg, yang didorong oleh fakta bahwa antar ketiga varian LPG tersebut dapat bersubstitusi satu sama lain, tanpa melalui proses yang rumit sekalipun kemasannya berbeda, sehingga timbulnya “kecelakaan – kecelakaan” ternyata

Transcript of PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG):...

Page 1: PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG): …pusdiklatmigas.esdm.go.id/file/t2-_LPG_---_M_hasan_Syukur.pdf · menurut sumber Badan Perlindungan Konsumen ... adalah sampai Juni 2010

FORUM TEKNOLOGI Vol. 01 No. 2

PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG):

UPAYA MENGURANGI KECELAKAAN AKIBAT LPG

M. Hasan Syukur, ST, MT. *)

ABSTRAK

Perbedaan karakteristik antara minyak tanah dan LPG sangat jauh sekali sehingga

perlu dipelajari sifat karakteristiknya. Hal yang harus diperhatikan adalah pada perbedaan

density-nya, flash point-nya, sifat penguapannya. Dalam penggunaan LPG juga harus

diperhatikan tata letak seperti LPG harus mempunyai ventilasi, perawatan peralatannya.

LPG adalah Gas hasil produksi dari kilang Migas atau pemisahan gas alam, yang

komponen utamanya adalah gas propana (C3H8) dan butana (C4H10) yang dicairkan. Ada

beberapa merk LPG, PT. PERTAMINA (Persero) memasarkan dengan brand “ELPIJI”, PT.

Tiga Raksa Satria dengan brand “BLUE GAS”, PT. Bhakti Mingas Utama dengan brand

“MyGas”.

Kecelakaan akibat penggunaan LPG sering dimuat di media massa hal ini karena belum

dipahaminya karakteristik dan sifat LPG, sehingga perlu diadakan diklat penggunaan LPG

Kata Kunci : Karakteristik LPG, sifat penguapan, Kecelakaan akibat LPG,

I. PENDAHULUAN

a. LATAR BELAKANG

Sektor minyak dan gas bumi

merupakan salah satu sektor yang sangat

penting bagi pembangunan nasional Indonesia.

Hal ini terbukti dimana pengelolaan dalam

sektor migas menghasilkan 28,74% dari

penerimaan nasional dan senantiasa dijaga

dan terus dipantau mengingat kontribusi sektor

tersebut pada pembangunan negara. Sektor

migas memiliki perspektif ekonomi yang

sangat penting sebagai sektor yang menguasai

hajat hidup orang banyak sebagaimana yang

diungkapkan dalam UUD 1945, khususnya

pasal 33. Salah satu komoditas sektor migas

yang menarik untuk dicermati adalah

Liquefied Petroleum Gas (LPG). Bentuk

komoditas ini telah dikenal di masyarakat

dengan dengan brand ”ELPIJI” yang

diproduksi oleh PT. Pertamina. Selain yang

dibuat PERTAMINA juga ada merk lain yaitu

“BLUE GAS” dan “My GAS”.

LPG merupakan gas hidrokarbon yang

dicairkan dengan tekanan untuk memudahkan

penyimpanan, pengangkutan dan

penanganannya yang pada dasarnya terdiri atas

Propana (C3), Butana (C4) atau campuran

keduanya (Mix LPG). LPG diperkenalkan oleh

Pertamina pada tahun 1968. Keberadaan tiga

varian LPG di pasar, seiring program konversi

energi, yakni LPG 3 kg (bersubsidi), 12 kg dan

50 kg (non subsidi) membawa dampak

signifikan terhadap kenaikan permintaan LPG,

terutama LPG 3 kg. Hal ini antara lain dipicu

oleh terjadinya perpindahan konsumsi dari

konsumen LPG 12 kg dan 50 kg, ke LPG 3 kg,

yang didorong oleh fakta bahwa antar ketiga

varian LPG tersebut dapat bersubstitusi satu

sama lain, tanpa melalui proses yang rumit

sekalipun kemasannya berbeda, sehingga

timbulnya “kecelakaan – kecelakaan” ternyata

Page 2: PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG): …pusdiklatmigas.esdm.go.id/file/t2-_LPG_---_M_hasan_Syukur.pdf · menurut sumber Badan Perlindungan Konsumen ... adalah sampai Juni 2010

FORUM TEKNOLOGI Vol. 01 No. 2

akibat disparitas harga yang cukup jauh

sehingga mengakibatkan Elpiji 3 kg

“disuntikkan” ke Elpiji 12 kg. Panjangnya

rantai distribusi yang menyebabkan

penyelewengan rawan terjadi. Hal ini terutama

terjadi di tingkat sub agen sampai ke

konsumen. Pengawasan di rantai ini hampir

tidak ada, karena pengawasan hanya

berlangsung sampai di tingkat agen. Dalam hal

inilah, maka kemudian di tengah pasokan yang

terbatas praktek monopoli dan persaingan

usaha tidak sehat dengan mudah terjadi di

level distribusi dari tingkat sub agen sampai di

tangan konsumen. Dan jumlah korbannya

menurut sumber Badan Perlindungan

Konsumen Nasional (BPKN) adalah sampai

Juni 2010 terjadi 33 kasus, 8 orang meninggal

dan 44 orang luka-luka. Tahun 2009 terjadi 30

kasus, 12 orang meninggal dan 48 oarng luka-

luka. Tahun 2008 terjadi 27 kasus, 2 orang

meninggal dan 35 oarng luka-luka. Dan tahun

2007 saat program konversi energi ini dimulai

terjadi 5 kasus dan mengakibatkan 4 orang

luka-luka. Hal ini dapat terjadi karena

masyarakat tetap awam terhadap bahaya

penggunaan LPG. Jadi yang terpenting saat ini

adalah menolong masyarakat dari korban serta

ketakutan menggunakan gas LPG langkah

yang harus dilaksanakan yaitu dengan

melakukan sosialisasi terutama tehadap bahaya

penggunaan gas LPG. Diklat penggunaan

LPG merupakan salah satu cara yang bisa

menekan angka kecelakaan dan selanjutnya

mereka yang sudah mengikuti diklat bisa

menularkan ilmunya kepada masyarakat di

sekitarnya.

b. TUJUAN PENULISAN

1. Mengkaji sifat dan karakteristik

minyak tanah dan LPG

2. Tata cara penggunaan LPG dan

perawatannya

c. BATASAN PERMASALAHAN

Penyusunan makalah ini dibatasi pada :

1. Perbedaan Sifat dan Karakteristik

Mitan dan LPG

2. Tata Cara Penggunaan LPG yang

baik dan benar

3. Perlunya diklat penggunaan LPG

II. DASAR TEORI

Sektor migas memiliki perspektif ekonomi

yang sangat penting sebagai sektor yang

menguasai hajat hidup orang banyak

sebagaimana yang diungkapkan dalam

UUD 1945, khususnya pasal 33. Sektor ini

merupakan salah satu sektor yang sangat

penting bagi pembangunan nasional

Indonesia. Hal ini terbukti dimana

pengelolaan dalam sektor migas

menghasilkan 28,74% dari penerimaan

negara dan senantiasa dijaga dan terus

dipantau mengingat kontribusi sektor

tersebut pada pembangunan negara.

Sistem Ketahanan Energi mengamanatkan

bahwa kita harus mempunyai kemampuan

untuk merespon dinamika, sehingga

ketika ada sumber daya minyak yang

berkurang maka sumber daya yang lain

harus dikembangkan, pengaruh perubahan

energi global yang mengisyaratkan harus

dimulai energi bersih dan kemandirian

untuk menjamin ketersediaan energy,

dimana dari Sabang sampai Merauke

semua warga negara berhak mendapatkan

bahan bakar dalam memenuhi

kehidupannya.

Minyak Tanah semakin lama semakin

berkurang ketersediaannya, hal ini karena

minyak merupakan sumber daya alam

yang tidak terbarukan, sehingga akan

berkurang jika tidak ditemukan suber

minyak yang baru. Salah satu cara agar

minyak tanah agar lebih bernilai maka

dengan membuat produk baru dari minyak

Page 3: PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG): …pusdiklatmigas.esdm.go.id/file/t2-_LPG_---_M_hasan_Syukur.pdf · menurut sumber Badan Perlindungan Konsumen ... adalah sampai Juni 2010

FORUM TEKNOLOGI Vol. 01 No. 2

tanah misalkan membuat bahan bakar

penerbangan (Aviation Turbine/ Avtur).

Sehingga beban subsidi anggaran tidak

besar ketika harga minyak mentah

bergerak semakin naik.

TARGET BAURAN ENERGI menurut Perpres No. 5 Tahun 2006

Gambar II.1 Grafik target bauran energi menurut Perpres Nomor 5 Tahun 2006

Tujuan dari program pengalihan

minyak tanah ke LPG adalah :

1. Melakukan diversifikasi pasokan

energi untuk mengurangi

ketergantungan terhadap

BBM,khususnya minyak tanah untuk

dialihkan ke LPG

2. Mengurangi penyalahgunaan minyak

tanah bersubsidi karena LPG lebih

aman dari penyalahgunaan

3. Melakukan efisiensi anggaran

pemerintah karena penggunaan LPG

lebih efisien dan subsidinya relatif

lebih kecil daripada subsidi minyak

tanah

4. Menyediakan bahan bakar yang

praktis, bersih dan efisien untuk rumah

tangga dan usaha mikro

Sedangkan peraturan perundang-

undangan yang mendukung pelaksanaan

program konversi minyak tanah ke LPG ini

adalah :

1) Undang-Undang No. 22 Tahun 2001

tentang Minyak dan Gas Bumi.

2) Peraturan Presiden No. 5 Tahun 2006

tentang Kebijakan Energi Nasional.

3) Peraturan Presiden No. 104 Tahun

2007 tentang tentang Penyediaan,

Pendistribusian, dan Penetapan Harga

LPG Tabung 3 Kg.

4) Peraturan Menteri ESDM No 26 Tahun

2009 tentang Penyediaan dan

Pendistribusian LPG.

Dari uraian di atas maka program ini

harus kita sukseskan, apalagi Kementerian

ESDM sudah ditunjuk oleh Bapak Presiden

sebagai Satuan Tugas Edukasi dan sosialisasi

sehingga menjadi kewajiban bagi Badiklat

ESDM untuk melaksanakannya dan khususnya

kepada Pusdiklat Migas sebagai satker yang

membidangi Minyak dan gas Bumi untuk

mengadakan diklat penggunaan LPG.

Page 4: PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG): …pusdiklatmigas.esdm.go.id/file/t2-_LPG_---_M_hasan_Syukur.pdf · menurut sumber Badan Perlindungan Konsumen ... adalah sampai Juni 2010

FORUM TEKNOLOGI Vol. 01 No. 2

III. PEMBAHASAN

A. SIFAT DAN KARAKTERISTIK LPG

Liquefied Petroleum Gas (LPG) terdiri

dari unsur karbon dan hidrogen yang

merupakan senyawa hidrokarbon dengan

komponen utama C3 dan C4. Komposisi LPG

tersebut terdiri dari senyawa propana C3H8,

propylene atau propena C3H6, butana C4H10,

butylene atau butena C4H8, dan sejumlah kecil

ethana C2H4, ethylena C2H4, dan penthana

C5H12.

LPG adalah Gas hasil produksi dari

kilang Migas atau pemisahan gas alam, yang

komponen utamanya adalah gas propana

(C3H8) dan butana (C4H10) yang dicairkan.

Ada beberapa merk LPG, PT. PERTAMINA

(Persero) memasarkan dengan brand ELPIJI,

PT. Tiga Raksa Satria dengan brand BLUE

GAS, PT. Bhakti Mingas Utama dengan

brand “MyGas”

Menurut Pertamina dalam Bukunya

“Catatan Operasional dan Produk Non BBM”,

Untuk produk LPG ini ada 3 (tiga) macam

LPG adalah

a. LPG propane, yang sebagian besar

terdiri dari C3

b. LPG butane, yang sebagian besar

terdiri dari C4

c. Mix LPG, yang merupakan

campuran dari propane dan butane

Penggunaan LPG Butane dan LPG Propane :

LPG butane biasanya dipergunakan

oleh masyarakat umum untuk bahan

bakar memasak, korek api dll.

LPG mix biasanya dipergunakan oleh

masyarakat umum untuk bahan bakar

memasak

LPG propane biasanya dipergunakan di

industri-industri sebagai pendingin, bahan

bakar pemotong, untuk menyemprot cat dan

lainnya.

Tabel III.1. Jenis LPG menurut Peraturan Menteri ESDM No 26 Tahun 2009 tentang Penyediaan

dan Pendistribusian LPG.

Jenis Keterangan Contoh

LPG

tertentu

LPG yang merupakan bahan bakar yang

mempunyai kekhususan karena kondisi tertentu

seperti pengguna/ penggunaannya, kemasannya,

volumre dan/atau harganya yang masih harus

diberikan subsidi

3 kg

LPG

umum

LPG yang merupakan bahan bakar pengguna/

penggunaannya, kemasannya, volumenya dan

harganya yang tidak diberikan subsidi

12kg, 50 kg, dan bulk

Sifat produk LPG ini adalah sebagai berikut :

1. Tidak berwarna, untuk dapat melihat

fluida tersebut maka perlu ditambah zat

warna.

2. Tidak berbau, untuk menjamin faktor

keselamatan diberi zat odor, sehingga

apabila terjadi kebocoran akan tercium

3. Tidak Berasa

4. Tidak (sangat sedikit) beracun,

apabila terjadi kebocoran di udara

dalam konsentrasi sekitar (2-3%) dapat

menyebabkan anaesthetics yang dapat

mengakibatkan pusing dan selanjutnya

pingsan. Apabila terjadi kebocoran di

Page 5: PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG): …pusdiklatmigas.esdm.go.id/file/t2-_LPG_---_M_hasan_Syukur.pdf · menurut sumber Badan Perlindungan Konsumen ... adalah sampai Juni 2010

FORUM TEKNOLOGI Vol. 01 No. 2

ruang tertutup, dapat menggantikan

oksigen di ruangan tersebut dan akan

dapat mengakibatkan gangguan saluran

pernapasan (sesak napas) pada orang

yang ada di dalamnya.

5. Mudah terbakar

Secara umum bahwa persyaratan mutu

LPG adalah LPG harus dapat menguap

dengan sempurna dan terbakar dengan

baik pada saat pemakaian tanpa

menyebabkan korosi atau meninggalkan

deposit didalam sistem.

Tabel III.2 berikut ini adalah spesifikasi resmi dari Ditjen Migas KESDM

Tabel III.2. Spesikasi LPG menurut SK Dirjen Migas No. 26525.K/10/DJM.T/2009 Tanggal 31

Desember 2009

Volatilitas, tekanan uap dan densitas relatif

Sifat penguapan dan pembakaran dari

LPG secara tuntas didefinisikan, pada

pengguanaan, di dalam tingkat yang dalam

volatilitas (ASTM D 1837), tekanan uap

(ASTM D 1267) dan pada tingkat yang lebih

rendah pada gravitas spesifik. Grafitas spesifik

menjadi sangat penting bila dikombinasikan

dengan hubungannya terhadap transportasi dan

penyimpanan. Volatilitas dinyatakan sebagai

suhu di mana 95 % bahan telah menguap, dan

merupakan ukuran jumlah yang paling sujar

menguap. Jadi merupakan ukuran kondisi suhu

terendah di mana penguapan mulai dapat

terjadi.

Komposisi hidrokarbon

Dengan membatasi jumlah hidro

karbon yang lebih ringa dari komponen utama

maka pengendalian tekanan uap diperbaiki,

sedang pembatasan jumlah komponen yang

lebih berat memperbaiki sifat penguapan.

Tekanan uap dan spesifikasi penguapan

biasanya dapat otomatis dicapai bila komposisi

hidrokarbon benar.komposisi hidrokarbon

LPG ditentukan menurut metode ASTM D

2163.

Jumlah etilena dibatasi karena, untuk

mencegah deposit yang terbentuk karena

polimerasi dan ketentuan yang membatasi

penambahan volatitlitas. Etilena lebih mudah

menguap dibandinng dengan etena, jadi

produk C2 yang semuanya terdiri dari etilena

Properties Metode Uji LPG Mix LPG Propana LPG Butana

Berat Jenis Relatif pada 60/60 oF ASTM D -1657 Dilaporkan Dilaporkan Dilaporkan

Tekanan Uap pada 100 oF, psig ASTM D -1267 Max. 145 Max. 210 Max. 70

Weathering Test pada 36 oF, % vol ASTM D -1837 Min. 95 Min. 95 Min. 95

Korosi Bilah Tembaga, 1 hr pada 100 oF ASTM D -1838 Max. No. 1 Max. No. 1 Max. No. 1

Total Sulfur, grains/100 cuft ASTM D -2784 Max. 15 Max. 15 Max. 15

Kandungan Air Visual No free water - -

Komposisi: - C2, % vol ASTM D-2163 Max. 0,8 - -

- C3, % vol Min. 97,0 Min. 95 -

- C4, % vol Max. 2,5 Min. 97,5

- C5, % vol Max. 2,0 Max. 2,5

- C6+, % vol Nil

Etil/Butil Merkaptan, ml/1000 AG - 50 50 50

Page 6: PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG): …pusdiklatmigas.esdm.go.id/file/t2-_LPG_---_M_hasan_Syukur.pdf · menurut sumber Badan Perlindungan Konsumen ... adalah sampai Juni 2010

FORUM TEKNOLOGI Vol. 01 No. 2

akan mempunyai tekanan uap yang lebih

tinggi dari produk C2 yang hanya terdiri dari

etana.

Asetilena tidak disukai karena bersifat

korosif terhadap tembaga, selain itu asetilena

bersifat lebih mudah meledak dibanding

senyawa hidrokarbon yang lain, sedang

butadiena juga kurang disukai karena mudah

membentuk deposit yang dapat menyebabkan

penyumbatan.

Sulfur, senyawa sulfur dan korosi lempeng

tembaga

Dalam spesifikasi didefinisikan

sebagai: Total sulfur (menguap) (ASTM D

2784), karbonil sulfida, merkaptan dan korosi

lempeng tembaga. Proses produksi LPG telah

menurunkan kandungan sulfur serendah

mungkin. Kadar sulfur LPG selslu lebih

rendah dari karda sulfur produk miknyak bumi

yang lain. Maksimum kadar sulfur

memberikan gambaran mutu LPG yang lebih

lengkap. Senyawa sulfur yang merupakan

penyebab utama korosi adalah hydrogen

sulfida, karbonil sulfida dan kadang-kadang

elemen sulfur. Hydrogen sulfida dan

merkaptan juga mempunyai bau yang tidak

enak.

Pengendalian total sulfur, hydrogen

sulfida dan merkaptan adalah untuk menjamin

bahwa produk tidak korosif dan memualkan.

Pengendalian sifat korosi diuji dengan alat uji

standar menurut ASTM D-1836 (korosi

lempeng tembaga), yang telah distandarisasi

sesuai dengan prosedurnya.

Residu

Keberadaan komponen yang lebih

berat dari komonen utama LPG dapat

memberikan kinerja yang kurang memuaskan.

Sulit untuk menetapkan batas jumlah dan sifat

dari residu yang membuat produk menjadi

tidak baik. Namun kenyataannya jumlah yang

sedikit dari bahan yang mengandung minyak

dapat menyumbat regulator dan keran.

Residu yang ditentukan dengan indeks Titik

Akhir (EPI) berusaha untuk memberikan

ukuran hidrokarbon yang lebih berat, tetapi

hubungan antara EPI dengan kisaran (range),

dan kinerjanya belum diperoleh.

Air dan Uap air

Persyaratan mutlak adalah LPG tidak

boleh mengandung air bebas (secara visual).

Air terlarut dapat memberikan masalah karena

terbentuk hidrat dan memberikan uap air di

dalam fasa gas. Keduanya akan menyebabkan

penyumbatan, maka perlu dibatasi keberadaan

air dan uap.

Tabel III.3. Perbandingan Panas dari berbagai bahan bakar

Bahan Bakar

Daya

Pemanasan (Kcal/Kg)

Efisiensi

Apparatus(%)

Daya Panas Bermanfaat(Kcal / kg)

Kayu Bakar 4.000 15 600

Arang 8.000 15 1.200

Minyak Tanah 10.479 40 4.192

Gas Kota 4.500 55 2.475

Elpiji 11.255 53 5.965

Listrik 860 (kcal/kwh)

60 516

(kcal/kwh)

Page 7: PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG): …pusdiklatmigas.esdm.go.id/file/t2-_LPG_---_M_hasan_Syukur.pdf · menurut sumber Badan Perlindungan Konsumen ... adalah sampai Juni 2010

FORUM TEKNOLOGI Vol. 01 No. 2

Untuk menunjang keberhasilan

dalam penyaluran elpiji ke konsumen

khususnya rumah tangga, maka faktor

keselamatan sangat penting untuk

diperhatikan. Oleh sebab itu untuk

maksud tersebut, elpiji dimasukkan dalam

tabung yang tahan terhadap tekanan yang

terbuat dari besi baja dan dilengkapi

dengan suatu pengatur tekanan.

Disamping itu untuk memudahkan

pendeteksian terjadinya kebocoran elpiji,

maka elpiji sebelum dipasarkan terlebih

dahulu ditambahkan zat pembau (odor)

sehingga apabila terjadi kebocoran segera

dapat diketahui. Pembau yang

ditambahkan harus melarut sempurna

dalam elpiji, tidak boleh mengendap.

Untuk maksud itu digunakan etil

merkaptan (C2H5) atau butil merkaptan

(C4H9SH).

Kontaminan

Senyawa-senyawa kontaminan

dibawah ini harus pada tingkat tidak

mengakibatkan korosi pada penyambung

dan peralatan atau menghambat aliran LPG.

Sulfur

Hidrogen sulfur tidak boleh ada, dan

karbonil sulfida sebaiknya juga tidak ada.

Sulfur organic yang dipakai sebagai

pembau, dimetil silfida dan etil merkaptan

dibatasi 50 ppm b/b.

Bahan seperti minyak dan gum

Bahan lebih berat dari middle

distillate sampai ke minyak pelumas bias

masuk ke LPG selama handling. Harus

dilakukan pencegahan agar kandungannya

tidak melampaui yang diperkenankan.

Olefin dan khususnya diolefin cenderung

berpolimerisasi. Karena itu sebaiknya

diolefin tidak boleh ada.

Air

Kehadiran air didalam LPG tidak

disukai karena dapat membentuk hidrat

yang akan menyebabkan pompa multistage,

yang digunakan menghandling LPG, akan

menangkapnya. Dalam fasa uap dapat

terjadi penyumbatan, karena pembentukan

hidrat pada kondisi tertentu bila titik embun

air tercapai. LPG biasanya menahan

seangin air dan bila ini berlebihan dapat

terjadi gejala di atas, dan sedikit methanol

dapat mengatasi hai ini.

Ammonia

LPG mungkin ditranportasikan di

dalam wadddah yang bekas dipakai untuk

mengankut ammonia cair. Kontamina

ammonia sangat korosif terhadap alloy

tembaga dibawah tekanan.

B. SIFAT DAN KARAKTERISTIK

MINYAK TANAH

Menurut Salvatore Rand (2003) dalam

bukunya “Significance of Tests for

Petroleum Products”, Sifat-sifat utama

minyak tanah untuk keperluan-keperluan

tersebut diatas diantaranya adalah:

- Sifat Pembakaran

- Sifat Penguapan

- Sifat Keselamatan

- Sifat Kebersihan.

SIFAT PEMBAKARAN

Kemudahan menyalanya kerosene

sangat tergantung dari susunan kimia dari

kerosine tersebut, jika kerosene tersebut

tersusun dari aromat, maka api dari

kerosine tidak dapat dibesarkan, karena

apinya mulai berarang, nyala api yang

paling baik jika kerosene tersusun dari

parafin (alkana) sedangkan napthena

mempunyai sifat penyalaan diantara aromat

dan parafin (alkana).

Page 8: PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG): …pusdiklatmigas.esdm.go.id/file/t2-_LPG_---_M_hasan_Syukur.pdf · menurut sumber Badan Perlindungan Konsumen ... adalah sampai Juni 2010

FORUM TEKNOLOGI Vol. 01 No. 2

Dalam pemakaiannya, terutama

yang dengan mempergunakan sumbu,

minyak tanah harus nyala dengan baik dan

tidak berasap, oleh karena itu dalam

laboratorium diperiksa smoke point (titip

asap), yaitu titik tertinggi nyala api tersebut

tidak berasap.

Titik asap minyak Tanah ditetapkan

dalam spesifikasinya minimum 16 mm,

dimaksudkan agar pada penggunaannya

sebagai minyak lampu tidak menimbulkan

asap yang berbahaya bagi pernafasan,

sedangkan sebagai bahan bakar kompor

untuk memasak asap yang timbul tidak

mempengaruhi aroma dari bahan yang

diolah.

Titip asap bahan bakar minyak

Tanah diukur dengan menggunakan alat uji

baku yaitu metode uji ASTM D-1322, yang

telah distandarisasi sesuai dengan

prosedurnya.

Selain itu minyak Tanah tidak boleh

meninggalkan kerak pada sumbu, yang

tentunya akan mengganggu sifat nyalanya.

Kecendrungan pembentukan kerak ini

disebabkan minyak Tanah ini mengandung

bagian-bagian rengkahan.

Nilai kerak (Char Value) minyak

Tanah menurut spesifikasinya dibatasi

maksimum 40 mg/kg. Bila batas ini

terlampaui, akan timbul kerak pada sumbu

lampu ataupun sumbu kompor yang

menyebabkan nyala kemerahan dan

menimbulkan jelaga. Hal tersebut, selain

akan menurunkan panas pembakaran yang

menyebabkan pemakaian minyak Tanah

menjadi lebih banyak, juga memperpendek

usia guna sumbu lampu atau sumbu kompor

tersebut.

Nilai kerak minyak Tanah diukur

dengan menggunakan alat uji baku yaitu

metode uji IP-10, yang telah distandarisasi

sesuai dengan prosedurnya.

Minyak Tanah juga diperiksa massa

jenisnya (Spesific Gravity), massa jenis

tidak berhubungan langsung dengan kinerja

proses pembakaran, tetapi dapat digunakan

untuk menghitung konversi berat ke volume

atau sebaliknya. Spesifikasi minyak Tanah

menetapkan massa jenis maksimum 835

kg/m3

Massa jenis minyak Tanah diukur

dengan menggunakan alat uji baku yaitu

metode uji ASTM D-1298.

SIFAT PENGUAPAN

Kemampuan menguap adalah sifat

penting untuk minyak tanah dalam

pemakaiannya terutama harus cukup mudah

dinyalakan pada waktu dingin, maka

minyak Tanah diperlukan pengujian

distilasi (Distillation)

Sifat distilasi dari minyak Tanah

menunjukkan volatilitas bahan bakar

tersebut. Volatilitas atau kecenderungan

bahan bakar cair untuk berubah menjadi

uap memegang peranan penting dalam

pembentukan dan evolusi campuran udara-

bahan bakar selama periode persiapan/

penundaan penyalaan. Jika volatilitas

terlalu tinggi, terjadi suatu campuran yang

tidak sempurna dengan udara. Spesifikasi

minyak Tanah menetapkan batasan

perolehan distilasi pada 200oC minimum

18% dan end point maksimum 310oC.

Uji distilasi untuk bahan bakar

minyak Tanah diukur dengan alat uji baku

yaitu metode uji ASTM D-86, yang telah

distandariasi sesuai dengan prosedurnya.

Selain dari itu minyak Tanah harus stabil

dan tidak mudah terjadi perengkahan dalam

penguapan sehingga tidak membentuk

endapan-endapan atau kerak yang

memutuskan alirannya.

Page 9: PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG): …pusdiklatmigas.esdm.go.id/file/t2-_LPG_---_M_hasan_Syukur.pdf · menurut sumber Badan Perlindungan Konsumen ... adalah sampai Juni 2010

FORUM TEKNOLOGI Vol. 01 No. 2

SIFAT KEAMANAN.

Guna menjaga keamanan dalam

pemakaiannya, minyak tanah tidak boleh

terlalu muda menguap dan terlalu mudah

terbakar, oleh karena itu perlu ada batasan

titik nyalanya (flash point), yaitu suhu

terendah dimana bahan bakar akan terbakar

Dalam penggunaan minyak Tanah,

titik nyala merupakan karakteristik yang

dipersyaratkan untuk keselamatan dan

keamanan pada saat penyaluran maupun

penimbunan minyak Tanah. Spesifikasi

mensyaratkan titik nyala minimum 42oC

(100oF), sehingga minyak Tanah lebih

mudah ditangani dari pada bensin.

Titik Nyala bahan bakar minyak

Tanah diukur dengan menggunakan alat uji

baku yaitu IP-7- dengan hasil minimum

42oC (100

oF) atau ASTM D-56 untuk falsh

point TAG dengan hasil minimum

38oC,yang telah distandarisasi sesuai

dengan prosedurnya.

SIFAT KEBERSIHAN.

Minyak Tanah harus tidak

mengeluarkan asap atau hasil-hasil

pembakaran yang berbahaya atau berbau

tidak enak misalnya belerang, disamping itu

minyak Tanah harus tidak korosif terhadap

peralatan. Guna memenuhi sifat-sifat

tersebut diperlukan beberapa pengujian;

kadar sulfur, copperstrip corrosion.

Kandungan sulfur (Sulphure

Content) sangat diperlukan berkaitan

dengan masalah pencemaran lingkungan,

masalah kerusakan kompor dan

pengaruhnya terhadap gas hasil pembakaran

(SO2) yang berbau keras dan korosif.

Minyak Tanah mempunyai kandungan

sulfur yang rendah, sehingga belum

merupakan sumber pencemaran udara.

Spesifikasi minyak Tanah menetapkan

batas kandungan belerang maksmimum

0,20% massa. Kandungan sulfur/belerang

dalam minyak Tanah diukur dengan alat uji

baku yaitu metode uji ASTM D-1266, yang

telah distandarisasi sesuai dengan

prosedurnya.

Korosi bilah tembaga (copperstrip

corrosion), lempeng tembaga (Cu) yang

diberi minyak Tanah dan dibiarkan selama

tiga jam pada suhu 50oC, harus memberikan

hasil analisis maksimum ASTM No.1. Hasil

yang lebih besar, misalnya No.2 dan

seterusnya, menunjukkan bahwa minyak

Tanah itu bersifat korosif. Pengujian korosi

bilah tembaga dilakukan dengan alat uji

baku yaitu metode uji ASTM D-130, yang

telah distandarisasi sesuai dengan

prosedurnya.

Sifat lain minyak Tanah yang perlu

mendapat perhatian adalah warna dan bau.

Warna (Colour ASTM) minyak Tanah

dapat diukur dengan metode IP-17

(Lovibon 18” cell) atau metode uji ASTM

D-156 (Saybolt) yang telah distandarisasi

sesuai dengan prosedurnya. Warna minyak

Tanah yang biru jernih dimaksudkan

sebagai identitas/cirri produk untuk

pemasaran. Bau (Odour) minyak Tanah

harus memenuhi spesifikasi yaitu dapat

dipasarkan (marketable). Penyimpangan

bau minyak Tanah dari spesifikasi akan

mengganggu dalam aplikasi walapun tidak

menurunkan mutunya.

C. TATA CARA PENGGUNAAN LPG

YANG BENAR

Gambar III.1. berikut menunjukkan

tabung LPG yang resmi dari PT. Pertamina

(Persero)

Page 10: PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG): …pusdiklatmigas.esdm.go.id/file/t2-_LPG_---_M_hasan_Syukur.pdf · menurut sumber Badan Perlindungan Konsumen ... adalah sampai Juni 2010

FORUM TEKNOLOGI Vol. 01 No. 2

Gambar III.1. Bagian – bagian tabung LPG

3 kg yang resmi dari Pertamina (sumber

:Buku Pintar Petunjuk Aman Penggunaan

Elpiji 3 Kg Pertamina)

Menurut Pertamina (2007) dalam

bukunya yang berjudul Buku Pintar

Petunjuk Aman Penggunaan Elpiji 3 Kg

Pertamina Tabung LPG yang resmi

mempunyai ciri – ciri sebagai berikut :

1. Penampilan visual secara umum

harus tampak mulus dan tidak

mengalami kerusakan/penyok.

2. Pemasangan valve, sisa ulir valve

yang tampak adalah 3-5 ulir

3. Rigi-rigi (bentuk permukaan) hasil

las baik (harus halus dan mulus)

4. Mutu pengelasan baik (tidak

terdapat cacat: undercut, pin hole

atau retak)

5. Mutu penandaan tabung baik

i. Penandaan pada sisi hand guard

• Diproduksi untuk Pertamina

• Kode Produksi Pabrikan dan Nomor

Seri

• Water Capacity, Tara Weight, Test

Pressure

• Bulan dan Tahun Pembuatan

• Penandaan SNI pada

produk/stamping (SNI sejak tahun

2008)

Gambar III.2. Penandaan pada sisi hand

guard

Penandaan pada sablon dan emboss

pada badan / body tabung

i. Lingkaran merah di sekitar neck

ring dengan lebar pengecatan 20 + 1

mm

ii. Emboss logo Pertamina

Gambar III.3. Penandaan sablon

pada body/ badan atas

iii. Lambang LPG Pertamina

Sablon pada sisi hand guard berupa

Sablon bulan dan tahun uji

selanjutnya.

Gambar III.4. Penandaan pada

sablon di body samping

Page 11: PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG): …pusdiklatmigas.esdm.go.id/file/t2-_LPG_---_M_hasan_Syukur.pdf · menurut sumber Badan Perlindungan Konsumen ... adalah sampai Juni 2010

FORUM TEKNOLOGI Vol. 01 No. 2

Untuk asesoris selain tabung ditandai

dengan :

SELANG

1. Selang mempunyai penampilan

visual secara umum harus tampak

mulus dan tidak mengalami

kerusakan/penyok, serta tidak

retak/robek dan elastis untuk selang.

2. Selang mempunyai serat benang

atau serat kawat dan nominal ukuran

lubang.

KOMPOR

1. Kompor mempunyai tanda

a. Kode produksi

b. Nama pabrikan atau merk

c. Bulan dan tahun pembuata

d. No. SNI Kompor

2. Kompor disertai Buku petunjuk

dan Garansi sesuai ketentuan

produsen kompor

REGULATOR

Regulator tabung baja adalah alat

pengatur tekanan tabung baja LPG yang

berfungsi sebagai penyalur dan mengatur

menstabilkan tekanan gas yang keluar dari

tabung gas LPG agar alirannya konstan

Gambar III.5. Regulator LPG

Pada gambar diatas ada tulisan

propane dan butane artinya regulator ini

khusus untuk gas propane dan butane bukan

untuk gas lainnya.

Kemudian ada tulisan 2 kg/h artinya

jika regulator terhubung dengan tabung gas

dan posisi knob atau valve buka, maka

dalam waktu satu jam regulator bisa

mengalirkan sebanyak 2 kg gas. Tulisan

300mm WC, artinya kemampuan terisi air

pada saat pengujian di laboratorium adalah

sebesar 300 mmkapasitas air (water

content). Ada penandaan SNI 7369:2008

Bagian – bagian regulator ditunjukkan

dalam gambar III.6 berikut ini

Gambar III.6. Bagian – bagian regulator

Perhatikan sebelum menggunakan LPG

Tabung dipastikan tidak dekat

dengan nyala api terbuka, misalnya

nyala lampu minyak, api rokok,

bunga api dan sebagainya

Periksa regulator yang dipasang

dalam posisi tertutup, begitu pula

tombol pada kompor.

Cegah selang gas tidak kena nyala

api atau terkena barang tajam yang

mengakibatkan robeknya selang.

Page 12: PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG): …pusdiklatmigas.esdm.go.id/file/t2-_LPG_---_M_hasan_Syukur.pdf · menurut sumber Badan Perlindungan Konsumen ... adalah sampai Juni 2010

FORUM TEKNOLOGI Vol. 01 No. 2

Periksa dan pastikan selang tidak

tertindih atau sesuatu yang

menimpa.

Yakinkan kompor, regulator dan

selang dalam keadaan baik dan tidak

ada kebocoran.

Pastikan segel/security seal cap serta

tersedia rubber seal pada valve

dalam keadaan baik.

Gambar III.7 Penempatan LPG yang tidak

boleh dekat dengan sumber nyala ap, dan

harus ada sirkulasi udara

Tata cara dalam penyimpanan LPG

i. Tempat penyimpanan hendaknya

mempunyai ventilasi setinggi lantai

(dibawah), harus diingat bahwa gas

LPG lebih berat dari pada udara.

ii. Tabung harus dalam keadaan

berdiri.

iii. Tabung gas tidak diperbolehkan

berhubungan langsung dengan sinar

matahari atau sumber pemanasan

lainnya.

iv. Penyimpanan harus kokoh dan

stabil sehingga tidak akan terjatuh,

mengguling atau menyentuh benda

keras.

v. Tabung harus disimpan pada tempat

yang kering, tidak basah dan tidak

diperkirakan menimbulkan korosi.

Gambar III.8. penempatan kompor dan

tabung yang benar

Cara menggunakan kompor yang baik:

• Tekan dan putar knob kompor berlawanan

arah jarum jam.

• Putar knob sampai posisi off (ditandai

dengan bunyi klik) bila selesai.

Dari beberapa hasil penelitian yang sudah

dilakukan sumber adanya kebocoran gas

adalah

1. Valve Tabung

Valve tidak dapat menutup

(selalu terbuka).

Seal/karet valve rusak atau

hilang.

2. Neck ring

Pemasangan valve pada neck

ring tidak benar (kurang

kuat/kendor).

3. Sambungan badan tabung

Las pada sambungan badan

tabung (jarang sekali

terjadi).

4. Kompor/peralatan lainnya

Bila katup/tombol kompor

terbuka (pada waktu tidak

Page 13: PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG): …pusdiklatmigas.esdm.go.id/file/t2-_LPG_---_M_hasan_Syukur.pdf · menurut sumber Badan Perlindungan Konsumen ... adalah sampai Juni 2010

FORUM TEKNOLOGI Vol. 01 No. 2

digunakan) atau

katup/tombol telah rusak (ini

jarang terjadi)

5. Saluran/selang karet dari

regulator ke kompor.

Selang karet rusak, pecah

atau menyambungnya tidak

sempurna baik yang menuju

kompor atau regulator.

6. Regulator

Regulator rusak

Agar diketahui bahwa LPG yang diproduksi

di kilang pengolahan tidak langsung

diterima oleh customer end user, maka ada

jalur distribusi yang harus dilewati. Jalur

distribusi LPG dimonitor Pertamina,

melalui sejumlah tahapan yang terjaga

quality control-nya. Monitoring Pertamina

hanya sampai dengan agen LPG, sehingga

keluar dari agen LPG yang terdaftar di

Pertamina bukan merupakan tanggung

jawab PT. Pertamina (Persero), sehingga

terjadi oplosan atau suntikan pada LPG

sampai di agen akan ketahuan.

Gambar III.9. Sistem suplai dan distribusi LPG Pertamina (sumber : Buku Pintar Petunjuk

Aman Penggunaan Elpiji 3 Kg Pertamina)

Waspadai terhadap kegiatan suntik atau

oplos LPG dari LPG 3 kg ke LPG 12 kg

yang mempunyai ciri – ciri :

1. Mobil yang membawa tabung 3 kg

banyak mondar – mandir ke gudang

2. Muncul bau tidak sedap akibat LPG

yang disuntikkan

3. Ada mobil yang membawa es balok

yang banyak, dengan tujuan sebagai

pendingin agar gas bisa mengalir dari

tabung 3 kg ke 12 kg

IV. KESIMPULAN DAN SARAN

IV.1. Kesimpulan

1. Sifat dan karakteristik minyak tanah

dan LPG memang berbeda dilihat dari

specific gravity/ density-nya lebih

ringan LPG daripada minyak tanah

sehingga menunjukkan bahwa LPG

selain berwujud gas serta mudah dan

cepat menyebar ke segala arah jika

ada kebocoran, minyak tanah bersifat

cair namun mempunyai kekurangan

yaitu menimbulkan asap jelaga,

sedangkan LPG relatif bersih. Dilihat

dari daya pemansan LPG lebih panas

Page 14: PENGGUNAAN LIQUIFIED PETROLEUM GASES (LPG): …pusdiklatmigas.esdm.go.id/file/t2-_LPG_---_M_hasan_Syukur.pdf · menurut sumber Badan Perlindungan Konsumen ... adalah sampai Juni 2010

FORUM TEKNOLOGI Vol. 01 No. 2

yaitu 11. 255 kcal/kg dan minyak

tanah hanya 11.479 kcal/kg

2. Tata cara penggunaan dan

perawatannya LPG dibanding minyak

tanah, LPG lebih bersifat bersih pada

peralatannya, tetapi peralatannya

perlu dibersihkan secara berkala agar

tidak ada kebocoran, begitu juga

minyak tanah agar tidak terjadi jelaga

maka perlu juga dibersihkan secara

berkala. Penempatan kompor LPG

harus diatas tabung karena sifat gas

yang bergerak ke atas, berbeda

dengan kompor minya tanah yang

sudah satu sistem. Penempatan

kompor LPG dan tabungnya harus

mempunyai ventilasi, jika terjadi

kebocoran gas tidak terjebak dalam

satu ruangan.

IV.2. Saran

1. Adanya perbedaan sifat dan

karakteristik dari LPG dengan minyak

tanah, maka perlu diadakan pelatihan

yang komprehensif serta disertai

dengan alat peraga yang sesuai

dengan standar

2. Perlu pengawasan dari pihak terkait,

terutama pada peralatan paket

perdana konversi minyak tanah ke

LPG ini, agar tidak terjadi lagi

kecelakaan akibat kebocoran gas LPG

ini.

Daftar Pustaka

1. Dyroff G.V., Manual on Significance of Test for Petroleum Product, 5th

Edition, West Conshohocken, 2000

2. Salvatore J. Rand, Significance of Tests for Petroleum Products, Seventh

Edition, ASTM International, West Conshohocken, 2003

3. James G. Speight, Handbook of Petroleum Product Analysis, John Wiley &

Sons, Inc, New Jersey, 2002

4. Hobson G. D., Modern Petroleum Technology, Part 2, 5th

Edition, John Wiley

& Son, London, 1984.

5. Virgil B. Guthrie, Petroleum Products Handrook, First Edition, Mcgraw-hill

Book Company, Inc., New York, 1960.

6. Annual Book ASTM, Petroleum Product and Lubricant, Volume 05.01; 05.02;

05.03, West Conshohocken, 2000.

7. Pertamina, “Buku Pintar Petunjuk Aman Penggunaan Elpiji 3 Kg Pertamina”,

Jakarta, 2007.

8. Leaflet / Brosur Pertamina.

.