Evolusi Animalia

download Evolusi Animalia

of 21

  • date post

    21-Jul-2016
  • Category

    Documents

  • view

    53
  • download

    20

Embed Size (px)

description

makalah tentangevolusi animalia, bagaimana evolusi itu terjadi dan bagaimana saja proses yang melatar bekalangani terjadinya evolusi pada hewan animalia atau hewan menyusui, yang berdasarkan bukti-bukti yang ada saat ini

Transcript of Evolusi Animalia

BAB IPENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Teori evolusi terus berkembang, khususnya sejak Edwin Hubble pada 1929 dengan menggunakan efek Dopler menyatakan ide Big Bang, yang terjadi 14 milliar tahun lalu, dan diperkuat oleh Arno Penzias dan Robert Wilson pada 1965 yang secara kebetulan menemukan sinyal microwave di alam semesta yang intinya: memperkuat teori big bang, sekaligus evolusi.Evolusi berarti perubahan pada sifat-sifat terwariskan suatu populasi organisme dari satu generasi ke generasi berikutnya. Perubahan-perubahan ini disebabkan oleh kombinasi tiga proses utama: variasi, reproduksi, dan seleksi. Sifat-sifat yang menjadi dasar evolusi ini dibawa oleh gen yang diwariskan kepada keturunan suatu makhluk hidup dan menjadi bervariasi dalam suatu populasi. Ketika organisme bereproduksi, keturunannya akan mempunyai sifat-sifat yang baru. Sifat baru dapat diperoleh dari perubahan gen akibat mutasi ataupun transfer gen antar populasi dan antar spesies. Pada spesies yang bereproduksi secara seksual, kombinasi gen yang baru juga dihasilkan oleh rekombinasi genetika, yang dapat meningkatkan variasi antara organisme. Evolusi terjadi ketika perbedaan-perbedaan terwariskan ini menjadi lebih umum atau langka dalam suatu populasi.Dasar teori ini yang menyatakan bahwa seleksi alam dan mutasi adalah dua mekanisme yang saling melengkapi. Modifikasi evolusioner berasal dari mutasi secara acak yang terjadi pada struktur genetis makhluk hidup. Sifat-sifat yang ditimbulkan oleh mutasi kemudian diseleksi melalui mekanisme seleksi alam dan dengan demikian makhluk hidup berevolusi. Evolusi memang terjadi dalam dunia, tetapi tidak terbukti mengarah ke evolusi spesies. Evolusi hanya terjadi sebatas variasi, misalkan pasangan berbeda ras akan menghasilkan keturunan lain yang merupakan variasi di antara keduanya.1.2. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah di atas dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut:

1. Apa pengertian dari evolusi?2. Bagaimana proses evolusi pada animalia?3. Adakah bukti-bukti terjadinya evolusi pada animalia?1.3. Tujuan

Berdasarkan permasalahan tersebut, maka dapat dirumuskan bahwa tujuan penulisan makalah ini adalah:1. Untuk mengetahui pengertian evolusi.2. Untuk mengetahui proses evolusi pada animalia.3. Untuk mengetahui apakah bukti-bukti terjadinya evolusi pada animalia.BAB II

PEMBAHASAN

2.1. Pengertian evolusi

Teori evolusi sudah dikemukakan sejak zaman Aristoteles dimana teori tersebut berusaha menjelaskan proses evolusi yang meliputi sumber variabilitas, organisasi variasi genetic dalam populasi, diferensiasi populasi, isolasi reproduktif, asal mula spesies dan hibridisasi. Biologi Evolusi ilmu yang lunak yang mempunyai daya prediksi lemah. Teorinya tersusun atas data yang tidak lengkap atau yang belum sempurna dipahami, meskipun ia tergolong ilmu hayat, bahasannya lebih cenderung ke kutup humanika daripada ke kutup eksakta. Teori evolusi sendiri berevolusi sejak zaman Aritoteles melalui Cuvier, lamarck, ke Erasmus Darwin dan Charles Darwin/Alfred Wallace. Tokoh yang paling terkenal adalah Darwin. Darwin banyak terpengaruh oleh Linnaeus dan Malthus. Teori evolusi sendiri lebih banyak dipengaruhi oleh de Vries dan Mendel, Morgan dan Muller, lalu Mayr, Dobhansky. Di jaman Darwin belum ada genetika, paleantropologi dan geokronologi, bahkan ilmu-ilmu lain juga belum berkembang, seperti geologi, paleogeografi, dan embriologi komparatif (Kompasiana. 2010).Sekarang evolusi adalah teori sintetis atau teori biologi yang memanfaatkan segala disiplin yang relevan. Seperti paleontology, palaekologi, biostratigrafi, paleogeografi, biologi molekuler, biokimia, biostatistik dan lain sebagainya. Teori evolusi akan mudah dipelajari jika kita memahami prinsip-prinsip dari disiplin ilmu tersebut.

Evolusi adalah suatu perubahan yang berlangsung sedikit demi sedikit dan memakan waktu yang lama. Perubahan yang dimaksudkan disini adalah perubahan struktur dan fungsi makhluk hidup dari yang sederhana menuju struktur dan fungsi yang kompleks dan beragam. Perubahan yang terjadi dapat dibedakan menjadi dua, yaitu; perubahan progresif dan perubahan retrogresif. Perubahan progresif yaitu perubahan struktur dan fungsi makhluk hidup dari kondisi sederhana menuju kondisi yang maju atau modern untuk dapat bertahan hidup. Perubahan retrogresif yaitu perubahan struktur dan fungsi yang menuju kepunahan. Kepunahan terjadi tidak hanya karena mundurnya struktur dan fungsi tetapi juga dapat terjadi karena perkembangan struktur dan fungsi yang melebihi proporsinya sehingga makhluk hidup tersebut tidak mampu bertahan hidup (Anshori,2009).2.2. Proses evolusi pada animalia.1.1.1. Evolusi Pada Piscesa. Ikan Tak Berahang (Kelas Agnatha)

Vertebrata pertama yang ditemukan sebagai fosil adalah ikan tak berahang, ostrakodermi. Beberapa terdapat dalam batu-batuan Ordovisium, meskipun pada zaman Silur mereka terdapat dalam jumlah lebih banyak yaitu ikan pipih (15 sampai 30 cm). Hidup dengan dengan menghisap zat-zat organik dari dasar sungai. Pertukaran gas terjadi pada pasangan-pasangan insang interna, dengan tiap insang ditunjang satu lengkung tulang. Air masuk melalui mulut, melalui insang dan keluar melalui serangkaian kantung insang yang bermuara di permukaan. Tidak memiliki sirip dan ikan tersebut bergerak dengan gerakan undulasi. Satu-satunya ikan tak berahang yang sekarang masih hidup adalah Lamprey dan ikan hag (Hagfish). Hewan-hewan ini masih merupakan ikan primitif. Disamping tidak memiliki rahang dan tidak memiliki sirip berpasangan. Notokord dipertahankan selama hidupnya dan tidak pernah diganti secara sempurna dengan kerangka yang terdiri atas tulang rawan. Pada tubuhnya tidak terdapat sisik (Kimbal, 1999).b. Plakodermi

Plakodermi berbeda dengan moyang agnathanya dalam 2 hal yang mendasar, yaitu mempunyai rahang dan sirip yang berpasangan. Yang pertama membantu dalam memangsa hewan yang lebih kecil secara aktif. Kedua membantu lokomosi dengan menstabilkan ikan tersebut di dalam air. Catatan fosil menggambarkan adanya radiasi adaptif yang ekstensif dari ikan ini pada zaman Devon. Sebagian besar dari ikan-ikan ini kemudian punah, tetapi beberapa diantaranya menghasilkan garis keturunan yang mengembangkan dua kelas besar ikan masa kini yaitu, ikan tulang rawan) dan ikan tulang sejati (Osteichthyes). Zaman Devon ditandai dengan periode-periode ketika banyak danau dan sungai menjadi kering atau menjadi jauh lebih kecil dan lebih hangat. Perubahan lingkungan ini menyebabkan tekanan seleksi yang hebat pada ikan air tawar Zaman Devon (Kimbal, 1999).

c. Ikan Bertulang Rawan (Kelas Chondrichthyes) Ikan bertulang rawan yang paling awal adalah hiu yang tidak jauh berbeda dengan hiu masa kini, memperoleh namanya dari fakta bahwa kerangkanya terdiri atas tulang rawan dan bukan tulang keras. Ikan hiu mempunyai rahang yang berkembang dari kedua pasang pertama lengkung insang. Dalam hal ini, sepasang celah insang tidak diperlukan lagi. Akan tetapi, lubang ini masih terdapat pada beberapa ikan masa kini dan disebut spirakel. Di samping hiu, ikan pari, dan belut merupakan anggota kelas ini (Kimbal, 1999).

d. Ikan Bertulang Sejati (Kelas Osteichthyes)

Ikan bertulang sejati menempuh cara mengatasi masalah kekeringan yan terjadi secara berkala dengan mengembangkan sepasang kantung hasil perkembangan faring yang berfungsi sebagai paru-paru primitif. Ikan-ikan ini dengan cepat (masih dalam zaman Devon tepecah menjadi 3 kelompok berbeda yaitu paleoniskoida, ikan paru-paru dan krosopterigia. Zaman Devon dikatakan sebagai Zaman Ikan karena selama zaman ini terjadi radiasi adaptif yang luar biasa dari kelompok ini. Baik air tawar maupn air laut dihuni oleh mereka. Akan tetapi menjelang akhir zaman Devon timbullah kelompok vertebrata baru. kelompok ini adalah kelompok amfibia, vertebrata berkaki empat atau tetrapoda yang pertama (Kimbal, 1999).

1.1.2. Evolusi Pada AmphibiAmfibia merupakan perintis verebrata daratan. Paru-paru dan tulang anggota tubuh yang mereka warisi dari moyang krosopterigia, memberikan sarana untuk lokomosi dan bernapas di udara. Atrium kedua dalam jantung memungkinkan darah yang mengandung oksigen langsung kembali ke dalamnya untuk dipompa kembali ke seluruh badan dengan tekanan yang penuh. Sementara pencampuran darah yang kaya oksigen dengan darah yang miskin oksigen terjadi dalam dalam ventrikel tunggal, jantung yang beruang 3 memberikan peningkatan yang berarti dalam efisiensi peredaran dan dengan demikian meningkatkan kemampuan untuk mengatasi lingkungan daratan yang keras dan lebih banyak berubah-ubah.

Amfibia telah mengembangkan telinga sederhana dari struktur yang diwarisinya dari moyang mereka. Spirakel tertutup dengan membran yang berfungsi sebagai gendang telinga dan tulang rahang yan tidak terpakai lagi (berasal dari lengkung insang agnatha) berguna untuk meneruskan getaran dari membran ini ke telinga dalam (Kimbal, 1999).

Amfibia yang paling awal adalah Diplovertebron, panjangnya 60 cm. Beberapa contoh fosil berukuran 2,5 cm. Amfibia ini hanya berjaya selama zaman Karbon. Bumi ditutupi oleh rawa yang luas, kehidupan tumbuhan yang berlimpah, dan terdapat banyak insekta untuk di makan oleh amfibia. Zaman ini sering disebut zaman Amphiba. Zaman ini diikuti oleh suatu periode (Permian) ketika bumi menjadi lebih dingin dan lebih kering. Penurunan kejayaan amfibi terjadi yang berlangsung terus sampai sekarang. Pada waktu

ini hanya tertinggal tiga ordo ialah :

1) katak dan bangkong (ordo Anura).

2) Salamander dan kadal air (newt) (ordo Urodela).3) Sesilia (ordo Apoda), yang merupakan hewan seperti cacing dan tanpa kaki. Karena tidak mempunyai kulit dan telur yang kedap air, maka tak ada satu amfibia pun yang dapat menyesuaikan sepenuhnya dengan keadaan daratan (Kimbal, 1999).1.1.3. evolusi pada reptil

Reptilia adalah hewan pertama yang benar-benar hew