Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja...

of 22 /22
1 Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja Lulusan Sekolah Menengah dan Pendidikan Tinggi di Indonesia Pada Tahun 2012 RATIH PRATIWI 120120110052 Pembangunan ekonomi adalah suatu proses yang menyebabkan pendapatan perkapita penduduk suatu masyarakat meningkat dalam jangka panjang (Sukirno, 2003). Salah satu tujuan dalam pembangunan nasional adalah penyediaan lapangan kerja yang cukup untuk mengejar pertumbuhan angkatan kerja terutama bagi negara berkembang seperti Indonesia yang pertumbuhan angkatan kerjanya lebih cepat dari pertumbuhan kesempatan kerja. Pendidikan diketahui sebagai aspek penting dalam kehidupan karena melalui pendidikan seseorang dapat menjadi individu yang lebih berkualitas. Pendidikan adalah sarana untuk mendapatkan SDM yang berkualitas karena pendidikan dianggap mampu untuk menghasilkan tenaga kerja yang bermutu tinggi, mempunyai pola pikir dan cara bertindak yang modern. Semakin tinggi tingkat pendidikan yang telah ditempuh maka seharusnya semakin berkualitas pula output atau lulusan yang dihasilkan. Salah satu hal yang dapat dijadikan sebagai ukuran kualitas output tersebut adalah bagaimana output ini mampu bersaing di dunia kerja dan diharapkan mampu menggerakkan pembangunan nasional (Putranto dan Mashuri, 2012). Menurut Kemenakertrans (2013), sejalan dengan diterapkan sistem pendidikan melalui program pendidikan dasar sembilan tahun serta semakin mudahnya akses pendidikan, maka jumlah angkatan kerja berpendidikan SD dan SMTP dari tahun ke tahun diprediksikan akan terus menurun. Sebaliknya angkatan kerja berpendidikan SMTA ke atas diharapkan akan terus mengalami peningkatan, sehingga struktur angkatan kerja di Indonesia beberapa tahun ke depan diperkirakan akan mengalami perubahan dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. Di negara berkembang, pengangguran terdidik adalah sebagai konsekuensi dari berperannya faktor penawaran “supply factors”

Transcript of Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja...

Page 1: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

1

Analisis Faktor Yang Mempengaruhi

Lama Mencari Kerja Lulusan Sekolah Menengah dan Pendidikan Tinggi di

Indonesia Pada Tahun 2012

RATIH PRATIWI

120120110052

Pembangunan ekonomi adalah suatu proses yang menyebabkan pendapatan

perkapita penduduk suatu masyarakat meningkat dalam jangka panjang (Sukirno, 2003).

Salah satu tujuan dalam pembangunan nasional adalah penyediaan lapangan kerja yang

cukup untuk mengejar pertumbuhan angkatan kerja terutama bagi negara berkembang

seperti Indonesia yang pertumbuhan angkatan kerjanya lebih cepat dari pertumbuhan

kesempatan kerja. Pendidikan diketahui sebagai aspek penting dalam kehidupan karena

melalui pendidikan seseorang dapat menjadi individu yang lebih berkualitas. Pendidikan

adalah sarana untuk mendapatkan SDM yang berkualitas karena pendidikan dianggap

mampu untuk menghasilkan tenaga kerja yang bermutu tinggi, mempunyai pola pikir dan

cara bertindak yang modern. Semakin tinggi tingkat pendidikan yang telah ditempuh

maka seharusnya semakin berkualitas pula output atau lulusan yang dihasilkan. Salah satu

hal yang dapat dijadikan sebagai ukuran kualitas output tersebut adalah bagaimana output

ini mampu bersaing di dunia kerja dan diharapkan mampu menggerakkan pembangunan

nasional (Putranto dan Mashuri, 2012).

Menurut Kemenakertrans (2013), sejalan dengan diterapkan sistem pendidikan

melalui program pendidikan dasar sembilan tahun serta semakin mudahnya akses

pendidikan, maka jumlah angkatan kerja berpendidikan SD dan SMTP dari tahun ke

tahun diprediksikan akan terus menurun. Sebaliknya angkatan kerja berpendidikan SMTA

ke atas diharapkan akan terus mengalami peningkatan, sehingga struktur angkatan kerja

di Indonesia beberapa tahun ke depan diperkirakan akan mengalami perubahan

dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. Di negara berkembang, pengangguran

terdidik adalah sebagai konsekuensi dari berperannya faktor penawaran “supply factors”

Page 2: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

2

(Bloom dan Sevilla 2003). Proses bergesernya kelompok umur penduduk yang lahir dua

puluh sampai tiga puluh tahun sebelumnya, mereka secara potensial memasuki pasar

kerja, baik setelah menyelesaikan jenjang pendidikan menengah atau terhenti (Oshima

dalam Elfindri dan Bachtiar, 2004). Upaya yang dilakukan untuk memperluas fasilitas

pendidikan di negara-negara berkembang guna pencapaian pemerataan hasil-hasil

pendidikan ternyata tidak diiringi dengan peningkatan kualitas tamatannya. Efek ganda

dari dilemma tersebut adalah semakin banyaknya pencari kerja berusia muda dan

berpendidikan (Elfindri dan Bachtiar, 2004).

Menurut BPS (2012), bahwa pengangguran terdidik merupakan jumlah pencari

kerja yang berpendidikan SMA ke atas (sebagai kelompok terdidik). Pengangguran

terdidik terjadi selama lulusan mengalami masa tunggu (job search periode) yang dikenal

sebagai pengangguran friksional. Lama masa tunggu itu bervariasi menurut tingkat

pendidikan. Secara makro, pengangguran terdidik merupakan suatu pemborosan jika

dikaitkan dengan opportunity cost yang dikorbankan oleh negara akibat dari

menganggurnya angkatan kerja terdidik terutama pendidikan tinggi. Dari segi ekonomis,

pengangguran terdidik mempunyai dampak ekonomis yang lebih besar daripada

pengangguran kurang terdidik jika ditinjau dari konstribusi yang gagal diterima

perekonomian. Dan dalam pandangan mikro, menganggur dapat mempengaruhi tingkat

utilitas individu (Sutomo, dkk, 1999).

Dari sisi penawaran, kecenderungan makin meningkatnya tingkat pendidikan

akan berakibat pada makin tinggi harapan untuk mendapatkan kedudukan atau

kesempatan kerja yang lebih sesuai. Terdapat beberapa faktor yang menyebabkan

terjadinya pengangguran terdidik (Sutomo, dkk, 1999), yaitu sebagai berikut : 1.)

Ketimpangan struktural dan ketidakcocokan antara karakteristik lulusan baru yang

memasuki dunia kerja (labor supply) dan kesempatan kerja yang tersedia.

Ketidakcocokan ini mungkin bersifat geografis, jenis pekerjaan, orientasi status, atau

masalah keahlian khusus; 2.) Pengaruh teori human capital (Woodhall dan

Psacharopoulus, 1997) yang menyebabkan timbulnya asumsi pendidikan sekolah sebagai

lembaga yang secara langsung mempersiapkan tenaga kerja yang mampu dan terampil

Page 3: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

3

bekerja; 3.) Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal (tenaga kerja terdidik

yang jumlahnya cukup besar memberi tekanan yang kuat terhadap kesempatan kerja di

sektor formal yang jumlahnya relatif kecil); 4.) Belum efisiennya fungsi pasar kerja. Di

samping faktor kesulitan memperoleh lapangan kerja, arus informasi tenaga kerja yang

tidak sempurna menyebabkan banyak angkatan kerja bekerja di luar bidangnya.

Kemudian faktor optimisasi utilitas juga menyebabkan lulusan akademi atau universitas

memilih menganggur jika tidak sesuai dengan bidangnya.

Dari sisi permintaan pasar tenaga kerja, di era globalisasi saat ini, kegiatan

bisnis korporasi mengarah pada meningkatnya ketergantungan ekonomi antarnegara

melalui peningkatan volume dan keragaman transaksi antarnegara (cross-border

transactions) dalam bentuk barang dan jasa, aliran dana internasional, pergerakan tenaga

kerja (human movement) dan penyebaran teknologi informasi yang cepat. Hal ini

menyebabkan bisnis korporasi perlu melakukan tinjauan terhadap struktur dan strategi

usaha serta melandaskan strategi manajemennya dengan basis cost efficiency dan

competitive advantages, termasuk dalam hal rekrutmen terutama bagi tenaga kerja

terdidik (Kemenakertrans, 2013).

Pada kondisi globalisasi, keterlibatan Indonesia pada liberalisasi perdagangan

model AFTA, APEC dan WTO membawa sejumlah implikasi bagi pengembangan SDM

di Indonesia. Salah satu tuntutan globalisasi adalah daya saing SDM bermutu yang

tercipta lewat pendidikan (Kemenakertrans, 2013). Karena pendidikan dianggap sebagai

mekanisme kelembagaan penting dalam mengembangkan keahlian dan pengetahuan,

peningkatan tingkat pendidikan masyarakat adalah upaya pemerintah yang harus

dipertahankan. Akselerasi laju bertambahnya angkatan kerja terdidik di Indonesia harus

disinergikan dengan tuntutan kompetisi. Konsekuensinya, lulusan terdidik harus

dimanfaatkan potensinya seoptimum dan sesegera mungkin.

Realitanya, lulusan pendidikan menengah dan tinggi tidak secara otomatis

terserap oleh lapangan pekerjaan sehingga menimbulkan terjadinya pengangguran

terdidik. Cepat atau lambatnya penyerapan lapangan kerja dapat terlefleksikan dari lama

mencari kerja (job search period). Berdasarkan kompleksitas baik dari sisi permintaan

Page 4: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

4

maupun penawaran ketenagakerjaan di Indonesia maka sangat perlu mengadakan

penelitian mengenai perilaku pencarian kerja di Indonesia.

Penelitian ini akan terfokus pada kalangan pencari kerja terdidik yang

merupakan lulusan baru yaitu pencari kerja yang baru menamatkan pendidikan tinggi

terakhir dan belum memiliki pengalaman kerja sebelumnya. Dari sisi penawaran tenaga

kerja, investasi berupa waktu dan biaya untuk menghasilkan tenaga kerja terdidik

menjadikan mereka memiliki ekspektasi return yang tinggi pada pekerjaan yang sedang

mereka cari. Sementara, dari sisi permintaan tenaga kerja, terdapat kemungkinan pemberi

kerja menghargai lulusan baru yang tidak memiliki pengalaman kerja lebih rendah dari

ekspektasi pencari kerja terdidik. Hal ini membuat fenomena pencarian kerja di kalangan

terdidik perlu untuk diteliti. Waktu tunggu kerja dari tenaga kerja terdidik di Indonesia

menjadi menarik untuk diamati dan dikaji mengingat fenomena ini akan perpengaruh

terhadap optimisasi utilitas individu terdidik dan produktvitas negara.

Berdasarkan beberapa landasan teori dan kajian empiris sebelumnya terdapat

beberapa faktor yang mempengaruhi waktu tunggu kerja antara lain karakteristik individu

seperti: jenis kelamin, umur, tempat tinggal, tingkat pendidikan, pendidikan teknis,

metode mencari pekerjaan, dan jenis pekerjaan yang dicari. Untuk itu, dilakukanlah

penelitian ini yang bertujuan untuk mengetahui faktor-faktor yang dapat mempengaruhi

lama mencari kerja pada pencari kerja terdidik di Indonesia serta bagaimana besar

pengaruhnya pada durasi pencarian kerja. Manfaat yang ingin dicapai dalam kegiatan

penelitian ini antara lain : 1.) Dari teoritis, kita dapat mengetahui faktor–faktor yang

mempengaruhi waktu tunggu kerja angkatan kerja terdidik dan berapa besar dampaknya

pada lama mencari kerja; 2.) Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat

bagi pengembangan ilmu pengetahuan khususnya yang berkaitan dengan ketenagakerjaan

dan pendidikan; 3.) Dari praktis, penelitian ini dapat dijadikan bahan pertimbangan

pemerintah dalam menyusun kebijakan sebagai bahan informasi bagi pemerintah dalam

merumuskan kebijakan ketenagakerjaan misalnya lama bersekolah, kegiatan pelatihan,

dan metode yang efektif untuk membantu angkatan kerja untuk dapat memperoleh

pekerjaan. Teori yang menunjang penelitian ini antara lain : teori human capital dan teori

Page 5: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

5

mencari pekerjaan. Pada teori modal Sumber Daya Manusia (Human Capital Theory).

Menurut Becker (1962), manusia bukan sekedar sumber daya namun merupakan modal

(capital) yang menghasilkan pengembalian (return) dan setiap pengeluaran yang

dilakukan dalam rangka mengembangkan kualitas dan kuantitas modal tersebut

merupakan kegiatan investasi. Pendidikan merupakan kegiatan investasi penting karena

kualitas SDM yang unggul dalam kapasitas penguasaan IPTEK dan mental sangat

diperlukan dalam proses pembangunan. Menurut Becker dalam Atmanti (2005), investasi

modal manusia akan menghasilkan output yang lebih tinggi. Teori human capital

berpendapat bahwa tenaga kerja terdidik biasanya mempunyai produktivitas kerja dan

efisiensi yang lebih tinggi daripada tenaga kerja tak terdidik.

Teori ini bertumpu pada asumsi bahwa pendidikan formal sangat instrumental

dan diperlukan untuk meningkatakan kapasitas indidividu sehingga pendidikan dianggap

sebagai investasi modal manusia dalam industri (Woodhall dan Psacharopoulus, 1997).

Peningkatan mutu modal manusia tidak dapat dilakukan dalam periode yang singkat,

namun memerlukan waktu yang panjang. Seperti halnya investasi faktor produksi lainnya,

investasi modal manusia juga memperhitungkan rate of return (manfaatnya) dan

mempertimbangkan opportunity cost. Diharapkan dari investasi ini, manfaat yang

diperoleh jauh lebih besar daripada biayanya.

Teori ini sejalan dengan pemikiran Jacob Mincher mengenai fungsi penghasilan.

Melalui penelitiannya pada 1974 berjudul Schooling, Experience and Earnings, distribusi

pendapatan di Amerika beragam sesuai dengan tingkat pendidikan dan pelatihan yang

dimiliki pekerja. Didapati bahwa di periode 1950 hingga 1960, pendapatan tahunan

meningkat 5-10 % setiap penambahan lama sekolah dalam tahun (Polachek, 2007).

Indikasi ini mengimplikasikan bahwa investasi pendidikan dapat meningkatkan

penghasilan. Sehingga, sangat wajar bagi pencari kerja terdidik memiliki ekspektasi pada

tingkat upah tertentu setelah menyelesaikan sekolahnya.

Sedangkan, Search theory adalah metode yang menjelaskan masalah

pengangguran dari sudut penawaran yaitu keputusan seorang individu untuk

berpartisipasi di pasar kerja berdasarkan karakteristik individu pencari kerja. Menurut

Page 6: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

6

Biro Pusat Stiatistik (2012), terdapat beberapa alasan utama seseorang mencari pekerjaan

atau mempersiapkan usaha baru, antara lain: (1) Tamat sekolah/ tidak bersekolah lagi, (2)

Tanggung jawab mencari nafkah/ membantu ekonomi rumah tangga atau keluarga, (3)

Menambah penghasilan, (4) Pekerjaan yang ada kurang sesuai, (5) Pemutusan Hubungan

Kerja, (6) Usaha terhenti.

Search theory merupakan bagian dari economic uncertanty yang timbul karena

informasi di pasar kerja tidak sempurna, artinya para penganggur tidak mengetahui secara

pasti kualifikasi yang dibutuhkan dan tingkat upah yang ditawarkan pada lowongan-

lowongan pekerjaan yang ada di pasar. Pekerja hanya mengetahui informasi mengenai

distribusi frekuensi dari seluruh tawaran pekerjaan yang didistribusikan secara random

menurut tingkatan keahlian. Menurut Kaufman dan Hotchkiss (2002), dengan informasi

yang sempurna, seseorang akan mengetahui perusahaan mana yang menawarkan upah

yang lebih baik, dan proses mencari kerja menjadi tidak perlu dilakukan. Karena hal

tersebut tidak akan terjadi, seseorang akan menganggur dalam waktu tertentu untuk

mencari pekerjaan yang terbaik (diasumsikan berarti upah yang paling tinggi). Model job

search terkait dengan intensitas pencarian dan reservation wage dari tiap individu.

Search theory mengasumsikan bahwa pencari kerja adalah individu yang risk-

neutral, artinya mereka akan memaksimisasi expected income-nya. Tujuan untuk

memaksimisasi expected-income dan reservation wage adalah kriteria menerima atau

menolak suatu pekerjaan. Pencari kerja akan mengakhiri proses mencari kerja pada saat

marginal cost dari tambahan satu tawaran kerja tepat sama dengan marginal return dari

tawaran kerja tersebut (Sutomo, dkk, 1999). Hal sejalan dinyatakan oleh Zukerman

(1983), bahwa individu mencari pekerjaan dengan durasi tertentu. Aktivitas pencarian ini

memerlukan biaya keuangan per satuan waktu. Jika di asumsikan bahwa pekerjaan yang

diterima bersifat random dan gaji yang ditawarkan bersifat posistif, i.i.d maka keputusan

terpenting yang harus dilakukan pencari kerja adalah menentukan waktu yang tepat untuk

berhenti mencari dan meneriwa sebuah tawaran kerja. Stopping rule ini akan menjadi

optimal jika pencari kerja mempertimbangkan faktor expected net-return yang maksimum

dan expected discounted net-return yang maksimum.

Page 7: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

7

Sejalan dengan teori di atas, keputusan untuk menerima tawaran pekerjaan juga

dapat dipengaruhi penawaran gaji yang lebih tinggi atau justru lebih rendah dari

reservation wage. Terdapat dua skentario yang meningkatkan probabilitas individu untuk

memutuskan akan memulai bekerja. Pertama, penawaran gaji lebih besar dari reservation

wage. Kedua, individu dapat menerima pekerjaan ketika reservation wagenya lebih

rendah. Akan tetapi reservation wage ini sifatnya tidak konstan, bahkan terdapat

kecenderungan mengalami penurunan seiring dengan bertambahnya wakktu (Kasper,

1967).

Terdapat beberapa studi terdahulu yang telah menjelaskan mengenai faktor-

faktor yang mempengaruhi lama mencari kerja pada tenaga kerja terdidik, antara lain:

Zaretky, A dan Coughlin, C (1995), dalam penelitian “An Intorduction to Theory and

Estimation of a Job-Search Model. Monthly Labor Review. Feb 1995 pg. 53-65. Dengan

metode logit dan regresi berganda. Menyimpulkan bahwa: 1). Terdapat pengaruh negatif

bagi perempuan, seseorang yang berprofesi sebagai data processor, seseorang yang

memiliki asuransi pengangguran, dan masa kerja yang lebih lama terhadap probabilitas

mendapat pekerjaan kembali. Dan 2). Terdapat pengaruh positif karena perbedaan

pendidikan tingkat pergguruan tinggi dan insinyur dibandingkan yang tidak terhadap Ln

gaji di tempat kerja baru. Selain itu terdapat, Sutomo, Hadiwiyono, V dan Prihartini, B. S.

(1999), dalam penelitian “Analisis Faktor-Faktor yang mempengaruhi Lama Mencari

Kerja Terdidik di Kabupaten Klaten Tahun 1996”. Jurnal Ekonomi Pembangunan,

Manajemen, dan Akuntansi. Perspektif : No.4 th 1999. Fakultas Ekonomi, Universitas

Sebelas Maret. Disimpulkan bahwa tingkat pendidikan berpengaruh negatif terhadap lama

mencari kerja sedangkan tingkat umur berpengaruh positif terhadap lama mencari kerja.

Variabel jenis kelamin laki-laki mempunyai lama mencari kerja yang lebih panjang

dibandingkan perempuan. Variabel pengalaman kerja berpengaruh negatif terhadap lama

mencari kerja. Umur tenaga kerja berpengaruh negatif sedangkan tingkat pendidikan

berpengaruh positif terhadap probabilitas mencari kerja. Probabilitas mencari kerja laki-

laki lebih kecil dibanding perempuan. Pendidikan teknis dan pengalaman kerja

berpengaruh positif terhadap perbedaan probabilitas mencari kerja.

Page 8: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

8

Kemudian, terdapat penelitian lagi dari Kuhn, P dan Skuterud, M (2004) dalam

penelitan berjudul: Internet Job Search and Unemployment Durations. The American

Economic Review, Vol. 94, No. 1 (Mar., 2004), pp. 218-232. Disimpulkan bahwa

pencarian kerja menggunakan internet tidak mempersingkat waktu mencari kerja. Dan

juga penelitian Frijters, P., Shields, M. A dan Price, S. W. (2005) dalam penelitian

berjudul: Job Search Methods and Their Success: A Comparison of Immigrants and

Natives in the UK. The Economic Journal, Vol. 115, No. 507, Features (Nov., 2005), pp.

F359-F376, Royal Economic Society. Wiley: UK. Disimpulkan bahwa probabilitas hasil

pencarian kerja yang dilakukan immigran kurang sukses jika dibandingkan penduduk asli

UK, immigran memiliki kemungkinan lebih untuk mendapatkan pekerjaan melalui

metode informal dibandingkan metode terverifikasi, lamanya waktu imigran menetap di

UK berpengaruh posistif terhadap probabilitas kesusksesan mencari kerja. Sebagian besar

penelitian terdahulu menggunakan metode logit atau probit dan regresi berganda.

Berdasarkan penelitian-penelitian yang telah dilakukan sebelumnya dan

beberapa landasaan teori yang ada maka penulis memperkirakan: jenis kelamin

perempuan berpengaruh negatif terhadap lama mencari kerja, Umur berpengaruh positif

terhadap lama mencari kerja, lama sekolah berpengaruh positif terhadap lama mencari

kerja, keterampilan berpengaruh negatif terhadap lama mencari kerja, pencari kerja yang

tinggal di perkotaan berpengaruh negatif terhadap lama mencari kerja, metode informal

yang digunakan pencari kerja dapat berpengaruh negatif atau positif terhadap lama

mencari kerja, dan jenis pekerjaan purna waktu berpengaruh positif terhadap lama

mencari kerja.

Penelitian ini menggunakan sampel yang berasal dari data Sakernas 2012.

Sampel merupakan pencari kerja terdidik lulusan sekolah menengah (SMA dan SMK)

serta lulusan pendidikan tinggi (diploma dan sarjana) yang baru saja menamatkan

pendidikan terakhir mereka dan tidak memiliki pengalaman kerja sebelumnya. Metode

yang digunakan adalah metode regresi berganda (OLS) dan metode logit.

Page 9: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

9

Berdasarkan disusun fungsi persamaan regresinya, yaitu sebagai berikut:

Ln Dur = -1.1051 +0.0037 Genderi + 0.1696 Agei - 0.1612 Areai - 0.0760

Trainingi + 0.2401Educ_SMKi - 0.3841Educ_Diplomai - 0.7583Educ_Sarjanai

+0.2119Method1i - 0.1345Method3i - 0.1489Method4i - 0.1625Jobi + νi

Terlihat bahwa terdapat perbedaan lama mencari kerja antara pencari kerja laki-

laki dan pencari kerja perempuan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa variabel jenis

kelamin memiliki pengaruh positif dengan koefisien regresi jenis kelamin adalah sebesar

0.0037 menyatakan bahwa lama mencari kerja pencari kerja perempuan 0.37 % lebih

lama dibanding dengan pencari kerja laki-laki dengan asumsi faktor-faktor lain dianggap

tidak berubah (cateris paribus); holding variabel independen lainnya.

Hasil ini bertentangan dengan teori yang menyatakan bahwa laki-laki

kemungkinan mendapatkan pekerjaan lebih lama dibandingkan perempuan karena pekerja

laki-laki biasanya lebih selektif dalam memilih pekerjaan yang sesuai dengan aspirasinya

baik dari segi pendapatan maupun kedudukan dibanding pekerja perempuan. Hal ini

disebabkan karena karena laki-laki diidentifikasi sebagai pencari nafkah utama.

Perbedaan dengan teori dapat terjadi karena pemberi pekerjaan lebih memilih

memperkejakan tenaga kerja laki-laki dibandingkan perempuan karena faktor

pertimbangan tertentu, misalnya: alasan fleksibilitas (bersedia ditempatkan di lokasi yang

jauh, bersedia bekerja dalam shift). Selain itu, responden pada penelitian ini adalah

lulusan yang baru menamatkan pendidikan akhir mereka dan didominasi oleh responden

yang belum menikah (95.24%). Sehingga, faktor selektifitas sebagai pencari nafkah

utama tidak berlaku. Sebagai lulusan baru, mendapat pengalaman pekerjaan lebih baik

dibandingkan menambah waktu tunggu kerja lebih lama lagi.

Variabel umur juga berpengaruh terhadap lama mencari kerja. Hasil penelitian

menunjukkan bahwa variabel umur memiliki pengaruh positif dan signifikan terhadap

lama mencari kerja. Hasil ini memperlihatkan bahwa umur yang semakin tua akan

semakin sulit untuk mencari kerja. Koefisien regresi umur adalah sebesar 0.1696

menyatakan bahwa setiap pertambahan umur sebesar satu tahun akan menyebabkan lama

mencari kerja bertambah sebesar 16.96 % dengan asumsi faktor-faktor lain dianggap

Page 10: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

10

tidak berubah (cateris paribus); holding variabel independen lainnya.

Dengan kondisi persaingan kerja yang semakin besar, pemberi kerja akan

berperan aktif dalam menyeleksi tenaga kerja yang akan dipekerjakannya. Salah satu

pertimbangan perusahaan adalah mengenai umur pencari kerja. Bukti empiris ini

mendukung teori yang membenarkan bahwa umur berpengaruh positif terhadap lama

mencari kerja. Hal ini dapat berkaitan dengan produktifitas baik secara fisik maupun

potensi keahlian dan pengetahuan pekerja. Umur responden yang lebih tua dapat

diasosiasikan dengan jeda waktu yang lebih lama sejak responden menamatkan

pendidikan terakhirnya. Semakin lama responden meninggalkan dunia pendidikan maka

pengetahuan mereka pun semakin kurang mutakhir dan keahliannya makin tidak terasah.

Kondisi ini tentunya kurang menguntungkan bagi responden lulusan baru yang tidak

belum memiliki pengalaman kerja sebelumnya.

Variabel tempat tinggal juga berpengaruh secara signifikan terhadap lama

mencari kerja. Hasil regresi menunjukkan bahwa variabel tempat tinggal memiliki

pengaruh negatif dengan koefisien regresi sebesar 0.1612 menyatakan bahwa lama

mencari kerja pencari kerja yang bertempat tinggal di daerah perkotaan memiliki waktu

tunggu kerja lebih singkat 16.12 % dibandingkan dengan pencari kerja yang berdomisili

di daerah pedesaan dengan asumsi faktor-faktor lain dianggap tidak berubah (cateris

paribus); holding variabel independen lainnya.

Hal ini sesuai dengan teori bahwa seseorang yang berletak tinggal di perkotaan

memiliki lebih banyak akses yang dapat mempersingkat waktu tunggu kerja. Adanya

kesempatan kerja yang lebih besar serta tersedianya fasilitas dan infrastruktur yang lebih

lengkap, memudahkan seseorang untuk mendapat pekerjaan. Selain itu, pendapatan yang

lebih tinggi yang ditawarkan di daerah perkotaan dapat memenuhi reservation wage

tenaga kerja terdidik. Di sisi lain, regulasi juga dapat menjadi faktor yang menyebabkan

signifikansi pengaruh tempat tinggal terhadap lama mencari kerja. Misalkan, adanya

peraturan memiliki kartu kuning dan pengurusan SKCK (Surat Keterangan Catatan

Berkelakuan Baik) untuk memenuhi persyaratan administrasi ketika melamar pekerjaan-

pekerjaan bersifat formal seperti menjadi Pegawai Negeri Sipil atau karyawan perusahaan

Page 11: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

11

swasta (Disnaker, 2014). Untuk memiliki kedua syarat tersebut, pelamar kerja harus

mengurus syarat administrasinya di Dinas Sosial dan Keternagakerjaan serta di kantor

kepolisian sesuai dengan domisili yang tercantum pada kartu identitas pencari kerja. Hal

ini memperlihatkan bahwa tempat tinggal dapat membuat limitasi kesempatan melamar

pekerjaan.

Kemudian, pada variabel pelatihan teknis, hasil penelitian menunjukkan bahwa

variabel ini berpengaruh negatif dengan koefisien regresi sebesar 0.0760 menyatakan

bahwa lama mencari kerja pencari kerja yang pernah mengikuti pelatihan teknis 7.60 %

lebih singkat dibandingkan dengan pencari kerja yang tidak pernah mengikuti pelatihan

dengan asumsi faktor-faktor lain dianggap tidak berubah (cateris paribus); holding

variabel independen lainnya.

Bukti empiris ini mendukung teori yang menyatakan bahwa pelatihan dapat

memepercepat seseorang mendapatkan pekerjaan. Jika merujuk pada teori human capital

maka pelatihan juga merupakan bagian dari investasi human capital. Secara teori,

individu yang memiliki keterampilan akan lebih cepat mendapatkan pekerjaan

dibandingkan dengan orang yang kurang memiliki ketrampilan karena keterampilan juga

merupakan indikator mutu produktivitas tenaga kerja. Sedangkan dari sisi permintaan

tenaga kerja, pemberi kerja cenderung memilih tenaga kerja yang terdidik dan sudah

terlatih untuk memperkecil biaya pelatihan yang akan dikeluarkan oleh perusahaan dalam

melatih karyawan baru.

Hasil penelitian ini juga sejalan dengan data World Bank mengenai keperluan

industri di Indonesia terhadap tenaga kerja yang memiliki keahlian khusus dan

tersertifikasi. Faktanya, keperluan industri yang terus meningkat ini tidak diimbangi

dengan penawaran tenaga kerja dengan keahlian tersertifikasi. Hal ini dapat disebabkan

terbatasnya lembaga pelatihan keahlian yang difasilitasi oleh pemerintah misalnya Balai

Latihan Kerja (BLK) (Worl Bank, 2010).Variabel lain yang berpengaruh terhadap lama

mencari kerja adalah pendidikan. Pada regresi ini, variabel tingkat pendidikan SMA

dijadikan sebagai base variabel. Hasil regresi menunjukkan bahwa variabel pendidikan

memiliki pengaruh negatif dan signifikan pada masing-masing tingkat pendidikan

Page 12: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

12

terhadap lama mencari kerja. Hasil penelitian menunjukkan bahwa variabel pendidikan

SMK berpengaruh negatif dengan koefisien regresi sebesar 0.2401 menyatakan bahwa

lama mencari kerja pencari kerja tamatan SMK 24.01 % lebih singkat dibanding dengan

pencari kerja tamatan SMA dengan asumsi faktor-faktor lain dianggap tidak berubah

(cateris paribus); holding variabel independen lainnya. Walaupun lama sekolah lulusan

SMA dan SMK sama, waktu mencari kerja yang lebih singkat pada lulusan SMK ini

dapat disebabkan keahlian khusus yang dimiliki lulusan SMK. Faktor kejurusan ini

menjadi signaling kepada penyedia lapangan kerja.

Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa variabel pendidikan diploma

berpengaruh negatif dengan koefisien regresi sebesar 0.3841 menyatakan bahwa lama

mencari kerja pencari kerja tamatan diploma 38.41 % lebih singkat dibanding dengan

pencari kerja tamatan SMA dengan asumsi faktor-faktor lain dianggap tidak berubah

(cateris paribus); holding variabel independen lainnya. Hal serupa juga terlihat pada

koefisien regresi pada lulusan sarjana. Hasil pengolahan data menunjukkan bahwa

variabel pendidikan sarjana berpengaruh negatif dengan koefisien regresi sebesar 0.7583

menyatakan bahwa lama mencari kerja pencari kerja tamatan diploma 75.83 % lebih

singkat dibanding dengan pencari kerja tamatan SMA dengan asumsi faktor-faktor lain

dianggap tidak berubah (cateris paribus); holding variabel independen lainnya.

Hasil ini memberikan bukti empiris bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan

maka lama mencari kerja akan semakin singkat. Hal ini bertolak belakang dengan teori

yang menyatakan bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan maka semakin lama durasi

lama mencari kerja terkait dengan tingginya aspirasi untuk memperoleh pekerjaan yang

sesuai dan sebanding dengan return biaya pendidikannya. Fenomena ini dapat terjadi

ketika pada periode pengambilan sampel, lapangan pekerjaan dapat lebih mengakomodasi

lulusan dengan tingkat pendidikan yang lebih tinggi dan lebih memiliki keterampilan.

Situasi ini bersinergi dengan penelitian World Bank bahwa persyaratan keahlian dan

pendidikan semakin meningkat secara berkesinambungan, terutama pada sektor jasa

(World Bank, 2010).

Page 13: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

13

Selain itu, perusahaan juga mungkin dapat menyediakan tingkat pendapatan

tertentu yang dapat memenuhi ekspektasi reservation wage tenaga kerja terdidik. Hal ini

menunjukan bahwa memiliki tenaga kerja yang berproduktivitas tinggi merupakan hal

yang menjadi pertimbangan perusahaan dalam merekrut tenaga kerja. Kemungkinan besar

telah terjadi pergeseran pada pola produksi barang dan jasa yang berbasis teknologi

sehingga membutuhkan komplemen tenaga kerja berpendidikan.

Variabel lain yang berpengaruh terhadap lama mencari kerja adalah metode

mencari kerja. Pada regresi ini, variabel metode formal dijadikan sebagai base variabel.

Hasil regresi menunjukkan bahwa variabel dengan responden yang melakukan metode

formal dan informal memiliki pengaruh signifikan terhadap lama mencari kerja. Tabel

4.8 menunjukkan bahwa melakukan kedua metode berpengaruh positif dengan koefisien

regresi sebesar 0.2119 menyatakan bahwa lama mencari kerja pencari kerja yang

melakukan kedua metode 21.19 % lebih lama dibanding dengan pencari kerja yang hanya

melakukan metode formal saja dengan asumsi faktor-faktor lain dianggap tidak berubah

(cateris paribus); holding variabel independen lainnya. Jika merujuk pada hasil regresi

ini, melakukan kedua metode tidak efektif untuk mempersingkat durasi mencari kerja.

Hal ini dimungkinkan karena responden yang melakukan kedua metode justru

memerlukan waktu yang lebih lama untuk memutuskan mengakhiri masa pencarian

kerjanya.

Sedangkan pada hasil regresi menunjukkan bahwa variabel dengan responden

yang melakukan metode informal saja memiliki pengaruh negatif dan signifikan terhadap

lama mencari kerja. Terlihat bahwa melakukan metode informal memiliki koefisien

regresi sebesar 0.1345 menyatakan bahwa lama mencari kerja pencari kerja yang

melakukan metode informal saja 13.45 % lebih singkat dibanding dengan pencari kerja

yang hanya melakukan metode formal saja dengan asumsi faktor-faktor lain dianggap

tidak berubah (cateris paribus); holding variabel independen lainnya. Pencarian kerja

dengan melakukan metode informal saja terbukti lebih efektif memberikan informasi

yang lebih cepat. Selain itu sangat dimungkinkan pada sistem rekrutmen tertutup, proses

seleksi berlangsung lebih pendek sehingga dapat mempersingkat waktu tunggu kerja. Hal

Page 14: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

14

ini mungkin terjadi karena metode non-verifikasi masih banyak terjadi pada pola

rekrutmen pegawai di Indonesia sehingga hal ini memberi keuntungan bagi pencari kerja

yang memiliki keluarga atau kenalan yang telah bekerja sebelumnya.

Faktor lain yang dapat mempengaruhi lama mencari kerja adalah jenis pekerjaan

yang dicari. Terlihat bahwa terdapat perbedaan lama mencari kerja dari jenis pekerjaan

purna waktu dan paruh waktu. Hasil penelitian menunjukkan bahwa variabel jenis

pekerjaan memiliki pengaruh negatif dengan koefisien regresi jenis pekerjaan sebesar

0.1625 menyatakan bahwa lama mencari kerja pencari kerja paruh waktu 16.25 % lebih

singkat dibanding dengan pencari kerja purna waktu dengan asumsi faktor-faktor lain

dianggap tidak berubah (cateris paribus); holding variabel independen lainnya. Dari sisi

permintaan tenaga kerja, hal ini dapat terjadi karena umumnya kualifikasi yang

diperlukan untuk menjadi pekerja paruh waktu lebih rendah dibandingkan pekerja purna

waktu sehingga proses seleksi tenaga kerja pun lebih singkat.

Dengan metode logit, dapat disusun fungsi persamaan regresinya, yaitu sebagai

berikut:

Ln

ଵି= 6.0959 - 0.0467 Genderi - 0.3065 Agei + 0.2889 Areai + 0.2116 Trainingi +

0.2688 Educ_SMKi + 0.9721 Educ_Diplomai + 1.4894 Educ_Sarjanai -

0.3192 Method1i + 0.2583 Method3i + 0.6530 Method4i + 0.0140 Jobi + νi

Pada output metode logit, hasil koefisien yang dihasilkan tidak dapat langsung

diinterpretasikan. Koefisien regresi hanya dapat menunjukan arah pengaruh variabel

independen terhadap variabel dependen. Koefisen negatif menunjukan bahwa variabel

independen berhubungan negatif dengan variabel dependen dan sebaliknya. Pada

penelitian ini terdapat dua kategori pilihan variabel dependen yaitu mendapatkan

pekerjaan dengan lama mencari kerja 0-12 bulan dan lama mencari kerja lebih dari

setahun.

Untuk menginterpretasikan nilai koefisien, koefisien hasil estimasi logit harus

ditransformasi ke dalam antilogaritma natural sehingga mendapatkan odds ratio. Odds

ratio merupakan rasio anatara dua peluang yaitu peluang sukses atau gagal. Pada

Page 15: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

15

penelitian ini, peluang sukses diartikan sebagai beluang mendapatkan pekerjaan dengan

waktu tunggu kerja 0-12 bulan sementara peluang gagal adalah waktu tunggu kerja lebih

dari setahun. Secara umum, hasil regeresi dengan metode logit memiliki hasil yang sama

dengan regresi OLS.

Terlihat bahwa terdapat perbedaan lama mencari kerja antara pencari kerja laki-

laki dan pencari kerja perempuan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa variabel jenis

kelamin memiliki pengaruh negatif berarti terdapat kecenderungan bahwa pencari kerja

perempuan untuk mengakhiri masa mencari kerja kurang dari setahun semakin menurun.

Dalam konteks ini, odds rationya yakni peluang mendapatkan pekerjaan kurang dari

setahun dibanding peluang mencari pekerjaan lebih dari setahun adalah 0.95 dengan

marginal effect sebesar -0.0092. Artinya, kemungkinan pencari kerja perempuan untuk

mendapatkan pekerjaan dalam 0-12 bulan semakin menurun sebanyak 0.92 % dengan

asumsi faktor-faktor lain dianggap tidak berubah (cateris paribus); holding variabel

independen lainnya. Dengan kata lain pencari kerja laki-laki memiliki kemungkinan

mendapatkan pekerjaan lebih dahulu.

Interpretasi variabel umur juga yang mendukung hasil regresi OLS bahwa umur

yang semakin tua akan semakin sulit untuk mencari kerja. Hasil regresi logit

menunjukkan bahwa variabel umur memiliki pengaruh negatif dan signifikan terhadap

probalitas lama mencari kerja selama setahun. Odds ratio umur adalah 0.7360 dengan

marginal effect sebesar -0.6038 menyatakan bahwa setiap pertambahan umur sebesar satu

tahun akan menyebabkan kecenderungan pencari kerja untuk mendapat pekerjaan kurang

dari setahun semakin menurun sebesar 6.04 % dengan asumsi faktor-faktor lain dianggap

tidak berubah (cateris paribus); holding variabel independen lainnya.

Variabel tempat tinggal juga berpengaruh secara signifikan terhadap probalitas

mendapatkan pekerjaan dalam periode 0-12 bulan. Hasil regresi menunjukkan bahwa

variabel tempat tinggal memiliki pengaruh positif dengan odds ratio sebesar 1.3350

menyatakan pencari kerja yang bertempat tinggal di daerah perkotaan memiliki

probabilitas mencari pekerjaan dalam periode setahun 1.34 kali dibandingkan peluang

mencari pekerjaan lebih dari setahun. Marginal effect 0.0569 menunjukan bahwa

Page 16: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

16

kencederungan pencari kerja di daerah perkotaan mencari kerja hanya dalam periode 0-12

bulan lebih besar 5.69 % dibandingkan dengan pencari kerja yang berdomisili di daerah

pedesaan dengan asumsi faktor-faktor lain dianggap tidak berubah (cateris paribus);

holding variabel independen lainnya. Dengan kata lain, daerah perkotaan dengan

kesempatan lapangan pekerjaan yang lebih besar bagi tenaga kerja terdidik dapat

mempersingkat waktu tunggu kerja.

Kemudian, pada variabel pelatihan teknis, hasil penelitian menunjukkan bahwa

variabel ini berpengaruh positif dengan odds ratio sebesar 1.2357 dan marginal effect

0.0417 menyatakan bahwa pencari kerja yang pernah mengikuti pelatihan teknis memiliki

kecenderungan mendapatkan pekerjaan dalam periode setahun semakin naik 4.17 % lebih

dibanding dengan pencari kerja yang tidak pernah mengikuti pelatihan dengan asumsi

faktor-faktor lain dianggap tidak berubah (cateris paribus); holding variabel independen

lainnya. Akan tetapi, variabel ini tidak signifikan.

Variabel lain yang berpengaruh terhadap lama mencari kerja adalah pendidikan.

Seperti halnya pada regresi berganda, variabel tingkat pendidikan SMA dijadikan sebagai

base variabel pada model logit. Hasil regresi menunjukkan bahwa variabel pendidikan

memiliki pengaruh negatif dan signifikan pada masing-masing tingkat pendidikan

terhadap lama mencari kerja. Hasil penelitian menunjukkan bahwa variabel pendidikan

SMK berpengaruh positif dengan odds ratio sebesar 1.3084 dan marginal effect 0.0529.

Hasil menunjukan bahwa kecenderungan pencari kerja tamatan SMK untuk mendapatkan

pekerjaan dalam periode setahun lebih besar 5.29 % dibanding dengan pencari kerja

tamatan SMA dengan asumsi faktor-faktor lain dianggap tidak berubah (cateris paribus);

holding variabel independen lainnya.

Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa variabel pendidikan diploma

berpengaruh positif dengan odds ratio sebesar 2.6435. Marginal effect 0.1915

menyatakan bahwa probabilitas pencari kerja tamatan diploma untuk mendapatkan

pekerjaan dalam periode setahun setelah kelulusan lebih besar 19.15 % dibanding dengan

pencari kerja tamatan SMA dengan asumsi faktor-faktor lain dianggap tidak berubah

(cateris paribus); holding variabel independen lainnya. Hal serupa juga terlihat pada

Page 17: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

17

koefisien regresi pada lulusan sarjana. Hasil pengolahan data menunjukkan bahwa

variabel pendidikan sarjana berpengaruh positif dan terdapat kecenderungan yang kuat

bahwa pencari kerja tamatan sarjana untuk mendapatkan pekerjaan dalam periode setahun

setelah kelulusan lebih besar 29.34 % dibanding dengan pencari kerja tamatan SMA

dengan asumsi faktor-faktor lain dianggap tidak berubah (cateris paribus); holding

variabel independen lainnya. Hasil ini mendukung hasil pada model OLS yang

memberikan bukti empiris bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan maka lama mencari

kerja akan semakin singkat.

Variabel lain yang berpengaruh terhadap lama mencari kerja adalah metode

mencari kerja. Pada regresi logit, variabel metode formal dijadikan sebagai base variabel.

Hasil regresi menunjukkan bahwa variabel dengan responden yang melakukan metode

formal dan informal memiliki pengaruh signifikan terhadap lama mencari kerja. Tabel

4.9 menunjukkan bahwa melakukan kedua metode berpengaruh negatif dengan odds ratio

sebesar 0.7267 dan marginal effect -0.0628 .Hal ini menyatakan bahwa probabilitas

mengakhiri masa mencari kerja lebih singkat bagi pencari kerja yang melakukan kedua

metode semakin menurun 6.29 % dibandingkan dengan pencari kerja yang hanya

melakukan metode formal saja dengan asumsi faktor-faktor lain dianggap tidak berubah

(cateris paribus); holding variabel independen lainnya.

Sedangkan pada hasil regresi menunjukkan bahwa variabel dengan responden

yang melakukan metode informal saja memiliki pengaruh positf dan signifikan terhadap

probabilitas durasi lama mencari kerja yang lebih pendek. Dari hasil regresi diketahui

bahwa kecenderungan pencari kerja yang melakukan metode informal saja untuk

mendapatkan pekerjaan dalam periode setahun lebih besar 5.09 % dibandingkan dengan

pencari kerja yang hanya melakukan metode formal saja dengan asumsi faktor-faktor lain

dianggap tidak berubah (cateris paribus); holding variabel independen lainnya.

Faktor lain yang dapat mempengaruhi lama mencari kerja adalah jenis pekerjaan

yang dicari. Terlihat bahwa terdapat perbedaan lama mencari kerja dari jenis pekerjaan

purna waktu dan paruh waktu. Hasil penelitian menunjukkan bahwa variabel jenis

pekerjaan memiliki pengaruh positif dengan odds ratio 1.0141 dan marginal effect

Page 18: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

18

0.0028. Berarti, kecenderungan untuk mendapat pekerjaan lebih cepat bagi pencari kerja

paruh waktu lebih besar 0.28 % dibanding dengan pencari kerja purna waktu dengan

asumsi faktor-faktor lain dianggap tidak berubah (cateris paribus); holding variabel

independen lainnya.

Berdasarkan temuan dalam penelitian ini dapat dikemukakan beberapa saran

sebagai upaya untuk membantu mengatasi masalah ketenagakerjaan khususnya bagi

pencari kerja terdidik yang belum memiliki pengalaman kerja, antara lain sebagai berikut:

1. Para pencari kerja diharapkan lebih aktif dalam mencari informasi lowongan

pekerjaan terutama di waktu awal kelululusan karena kesempatan untuk memperoleh

pekerjaan akan lebih besar. Selain itu, pencari kerja diharapkan mengisi jeda waktu

selama periode mencari kerja dengan hal-hal yang produktif seperti mengikuti

pelatihan tertentu, magang dan tetap mengasah pengetahuan. Hal ini menjadi penting

sebagai signal tenaga kerja yang memiliki potensi produktifitas tinggi bagi penyedia

lapangan kerja.

2. Pemerintah harus memberikan akses untuk memudahkan para pencari kerja yang

bertempat tinggal di pedesaan untuk memperoleh pekerjaan dengan lebih mudah.

Pencipataan fasilitas, infrastruktur dan lapangan pekerjaan di daerah pedesaan harus

menjadi prioritas investasi pemerintah.

3. Penelitian ini membuktikan bahwa peningkatan lama sekolah dan peningkatan

keahlian khusus dapat mempersingkat lama mencari kerja sehingga pemerintah pantas

mencanangkan wajib belajar 12 tahun atau lebih dengan menyertakan kurikulum yang

dapat menunjang kompetensi lulusan sesuai dengan kebutuhan lapangan kerja.

4. Metode informal yang lebih efektif mempersingkat lama mencari kerja

memperlihatkan peran pemerintah dan peran pasar kerja belum teroptimalisasi secara

efektif. Penyelenggaraan penjaringan tenaga kerja dengan metode terverifikasi perlu

diperbanyak sehingga kesempatan terbuka luas tidak hanya bagi tenaga kerja yang

memiliki keluarga atau kenalan yang telah bekerja sebelumnya.

5. Rata- rata mencari kerja 13.87 bulan dan 38.91% responden yang memiliki waktu

tunggu kerja lebih dari setahun menunjukan penyerapan tenaga kerja terdidik yang

Page 19: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

19

tidak berpengalaman belum cukup optimal. Perlu dipertimbangkan alternatif lain selain

mencari pekerjaan, yaitu menciptakan lapangan pekerjaan dengan memulai usaha.

6. Penelitian lanjutan dapat dilakukan dengan menambahkan variabel kontrol lain yang

berpengaruh terhadap lama mencari kerja di Indonesia antara lain karakteristik ras atau

etnik pencari kerja.

DAFTAR PUSTAKA

Ananta, A. 1990. Ekonomi Sumber Daya Manusia. Jakarta: Lembaga Demografi.

Fakultas Ekonomi dan Pusat Antar Universitas Bidang Ekonomi, Universitas

Indonesia.

Arikunto, S. 2002. Prosedur Penelitian, Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: PT Rineka

Cipta.

Atmanti, H. D. 2005. Investasi Sumber Daya Manusia Melalui Pendidikan. Jurnal

Dinamika Pembangunan, vol. 2 no.1, 7 (2005): 30 – 39.

Bloom, C dan Sevilla. 2003. The Demographic Devidend, A New Perspective on The

Economic Consequences of Population Change. California: RAND.

Badan Pusat Statistik. 2012. Kuisioner Survey Angkatan Kerja Nasional 2012.

Badan Pusat Statistik. 2013. Istilah Statistik. Melalui www.bps.go.id [10/13]

Becker, G. S. 1962. Investment in Human Capital: A Theoretical Analysis. The Journal of

Politcal Economy, Vol 70, Issue 5, 1992: 9-49.

Depnaker. 2013. Lowongan Pekerjaan. Melalui www.depnaker.net [12/ 13].

Disnaker. 2014. Informasi Pembuatan Kartu Kuning. Melalui http://disnaker-

kabindramayu.blogspot.com/p/tki-indramayu.html [4/ 14].

Effendi, T. N. 1995. Sumber Daya Manusia Peluang Kerja dan Kemiskinan. Yogyakarta:

Tiara Wacana.

Ehrenberg, R. G dan Smith, R. S, 2003. Modern Labor Economics: Theory and Public

Policy, Eight Edition. New York City: Pearson Education, Inc.

Page 20: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

20

Elfindri dan Nasri, B. 2004. Ekonomi Ketenagakerjaan. Padang: Andalas University

Press.

Essletbichler, J. 2004. The Geography of Job Creation and Destruction in the U.S.

Manufacturing Sector, 1967-1997. Annals of the Association of American

Geographers, Vol. 94, No. 3 (Sep., 2004), pp. 602-619. US : Taylor & Francis,

Ltd.

Frijters, P., Shields, M. A and Price, S. W. 2005. Job Search Methods and Their Success:

A Comparison of Immigrants and Natives in the UK. The Economic Journal,

Vol. 115, No. 507, Features (Nov., 2005), pp. F359-F376, Royal Economic

Society. UK: Wiley.

Gujarati, D. N. 2009. Basic Econometrics 5th Edition. USA: Mc Graw-Hill.

Hanson, S and Pratt, G. 1991. Job Search and the Occupational Segregation of Women.

Annals of the Association of American Geographers, Vol. 81, No. 2 (June,

1991), pp. 229-253. USA: Taylor & Francis, Ltd.

Jobsdb. 2013. Lowongan Kerja Untuk Fresh Graduate. Melalui www.jobsdb.com [12/ 13]

Jobstreet. 2013. Lowongan Kerja Untuk Fresh Graduate. Melalui www.jobstreet.com.

[12/ 13]

Kasper, H. 1967. The Asking Price of Labor and the Duration of Unemployment, Review

of Economics and Statistics, 49 (2), p. 165–172.

Kemenakertrans. 2013. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Bidang Ketenagakerkaan

dan Ketransmigrasian. Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI.

Kuhn, P dan Mikal, S. 2004. Internet Job Search and Unemployment Durations. The

American Economic Review, Vol. 94, No. 1 (Mar., 2004), pp. 218-232. USA:

American Economic Association

Moeis, J. P. 1992. Pengangguran Tenaga Kerja Terdidik di Indonesia: Penerapan Search

Theory. Dalam Ekonomi dan Keuangan Indonesia, Vol. 40 No. 2.

Polachek, S. 2007. Earning Over the Lifecycle: The Mincer Earning Function and Its

Application. IZA Discussion Papper no. 3181.

Page 21: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

21

Pusdatinaker. 2013. Kondisi Ketenaga Kerjaan Umum di Indonesia. Melalui

http://pusdatinaker.balitfo.depnakertrans.go.id [12/13]

Putranto, R dan Mashuri, M. 2012. Analisis Statistik Tentang Faktor- Faktor Yang

Mempengaruhi Waktu Tunggu Kerja Fresh Graduate di Jurusan Statistika

Institut Sepuluh Nopember Dengan Metode Logistik Ordinal. Jurnal Sains dan

Seni ITS, Vol. 1, No. 1, Sept 2012. ISSN 2301-928X.

Rahmawati, F dan Hadwiyono,V. 2004. Analisis Waktu Tunggu Tenaga Kerja Terdidik

di Kecamatan Jebres Kota Surakarta Tahun 2003. Jurnal Ekonomi

Pembangunan, Manajemen, dan Akuntansi. Perspektif :Vol 9, no.1, hal 82 – 94.

Fakultas Ekonomi, Universitas Sebelas Maret.

Rogerson, R., Shimer, R and Wright, R. 2005. Search-Theoretic Models of the Labor

Market: A Survey. Journal of Economic LiteratureVol. XLIII (December

2005), pp. 959–988.

Shively, G., Woodward, R and Stanley, D. 1999. Strategy and Etiquette for Graduate

Students Entering the Academic Job Market. Review of Agricultural

Economics, Vol. 21, No. 2 (Autumn - Winter, 1999), pp. 513- 526, Agricultural

& Applied Economics Association. Oxford: Oxford University Press.

Simanjuntak, P. J. 2001. Ekonomi Sumber Daya Manusia. Jakarta: Lembaga Penerbit

Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia.

Subri, M. 2003. Ekonomi Sumber Daya Manusia. Jakarta: Raja Grafindo Persada.

Suits, D. 1957. Use of Dummy Variables in Regression Equations. Journal of the

American Statistical Association, Vol. 52, No. 280 (Dec., 1957), pp. 548- 551.

Sukirno, S. 1994. Pengantar Teori Ekonomi Makro. Jakarta : Penerbit Raja Grafindo

Sukirno, S. 2003. Makro Ekonomi, Teori Pengantar, Edisi Ketiga. Jakarta : Raja Grafindo

Persada.

Sutomo, Susilo, A.M dan Susanti, L. 1999. Analisis Pengangguran Tenaga Kerja Terdidik

di Kotamadya Surakarta Tahun 1996. Jurnal Ekonomi Pembangunan,

Manajemen, dan Akuntansi. Perspektif : No.2 th 1999. Fakultas Ekonomi,

Universitas Sebelas Maret.

Page 22: Analisis Faktor Yang Mempengaruhi Lama Mencari Kerja ...pustaka.unpad.ac.id/wp-content/...Yang-Mempengaruhi-Lama-Mencari … · Terbatasnya daya serap tenaga kerja di sektor formal

22

Sutomo, Hadiwiyono, V dan Prihartini, B. S. 1999. Analisis Faktor-Faktor yang

Mempengaruhi Lama Mencari Kerja Terdidik di Kabupaten Klaten Tahun 1996.

Jurnal Ekonomi Pembangunan, Manajemen, dan Akuntansi. Perspektif : No.4 th

1999. Fakultas Ekonomi, Universitas Sebelas Maret.

Todaro, M. P. 2000, Pembangunan Ekonomi di Dunia Ketiga, Terjemahan Haris

Munandar. Jakarta: Erlangga.

Tempo. 2013. Angka Pengangguran di Indoensia Menurun. Melalui

http://www.tempo.co/read/news/2013/04/04/090471201/Angka- Pengangguran -

di-Indonesia-Turun [11/13]

Tri, E. 2013. Materi Pasar Tenaga Kerja. Melalui www.smanepus.sch.id [11/ 13]

Undang-Undang RI Tentang Ketenagakerjaan No. 13 Tahun 2003. 2003. Melalui

http://portal.jogjaprov.go.id/attachments/article/106/UU132003%20perlindunga

n%20naker.pdf [01/ 2014].

Woodhall, M and Psacharpoulos. 1997. Education for Development: An Analysis of

Investment Choice. New York: Oxford University Press.

Woolridge, J. 2012. Introductory Econometrics: A Modern Approach. USA: Cencage-

Learning, South Western.

World Bank. 2010. Indonesia Jobs Report Towards Better Jobs and Security for All.

Jakarta: World Bank Report.

Zukerman, D. 1983. Job Search : The Continous Case. Journal of Applied Probability.

Israel : Hebrew University of Jerusalem.