UAI AYUMAS EAUA AEA KAUAE AYUMAS IA - .uai ayumas eaua aea kauae ayumas omo ia au 20 eag ogaisasi

download UAI AYUMAS EAUA AEA KAUAE AYUMAS IA - .uai ayumas eaua aea kauae ayumas omo ia au 20 eag ogaisasi

of 14

  • date post

    10-Apr-2019
  • Category

    Documents

  • view

    213
  • download

    0

Embed Size (px)

Transcript of UAI AYUMAS EAUA AEA KAUAE AYUMAS IA - .uai ayumas eaua aea kauae ayumas omo ia au 20 eag ogaisasi

BUPATI BANYUMAS

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANYUMAS

NOMOR IA TAHUN 2011TENTANG

ORGANISASI DAN TATA KERJA

BADAN PENANGGULANGAN BENCANA DAERAH

KABUPATEN BANYUMAS

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

BUPATI BANYUMAS,

Menimbang a. bahwa untuk meningkatkan kewaspadaan dan kesiapan

terhadap terjadinya bencana di Kabupaten Banyumas, yang

merupakan daerah rawan bencana, maka dipandang perlu

untuk membentuk perangkat daerah yang menyelenggarakan

fungsi penanggulangan bencana di Kabupaten Banyumas;

b. bahwa dalam rangka menindaklanjuti ketentuan Pasal 25

Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang

Penanggulangan Bencana dipandang perlu untuk membentuk

Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten

Banyumas;

c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud

dalam huruf a dan huruf b, perlu membentuk Peraturan

Daerah tentang Organisasi dan Tata Kerja Badan

Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Banyumas;

Mengingat

: 1. Pasal 18 ayat (6) Undang-Undang Dasar Negara Republik

Indonesia Tahun 1945;

2. Undang-Undang Nomor 13 Tahun 1950 tentang Pembentukan

Daerah-daerah Kabupaten dalam Lingkungan Provinsi Jawa

Tengah;

3. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan

Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004

Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia

Nomor 4437) sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir

1

dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang

Perubahan Kedua atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun

2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara

Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan

Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844);

4. Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang

Penanggulangan Bencana (Lembaran Negara Republik

Indonesia Tahun 2007 Nomor 66, Tambahan Lembaran

negara Republik Indonesia Nomor 4723);

5. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan

Peraturan Perundang-Undangan (Lembaran Negara Republik

Indonesia Tahun 2011 Nomor 82, Tambahan Lembaran

Negara Republik Indonesia Nomor 5234);

6. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang

Organisasi Perangkat Daerah (Lembaran Negara Republik

Indonesia Tahun 2007 Nomor 89, Tambahan Lembaran

Negara Republik Indonesia Nomor 4741);

7. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang

Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah,

Pemerintahan Daerah Provinsi dan Pemerintahan Daerah

Kabupaten/ Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun

2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik

Indonesia Nomor 4737);

8. Peraturan Daerah Kabupaten Banyumas Nomor 9 Tahun

2008 tentang Urusan Pemerintahan Yang Menjadi

Kewenangan Pemerintahan Daerah Kabupaten Banyumas

(Lembaran Daerah Kabupaten Banyumas Tahun 2008 Nomor

5 Seri E);

2

Dengan Persetujuan Bersama

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH KABUPATEN BANYUMAS

dan

BUPATI BANYUMAS

MEMUTUSKAN:

Menetapkan : PERATURAN DAERAH TENTANG ORGANISASI DAN TATA

KERJA BADAN PENANGGULANGAN BENCANA DAERAH

KABUPATEN BANYUMAS.

BAB I

KETENTUAN UMUM

Pasal 1

Dalam Peraturan Daerah ini yang dimaksud dengan :

1. Daerah adalah Kabupaten Banyumas.

2. Pemerintah Daerah adalah Bupati dan Perangkat Daerah sebagai unsur

penyelenggara pemerintahan daerah.

3. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah yang selanjutnya disingkat DPRD adalah

Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Banyumas.

4. Bupati adalah Bupati Banyumas.

5. Sekretaris Daerah adalah Sekretaris Daerah Kabupaten Banyumas.

6. Perangkat Daerah adalah Perangkat Daerah Kabupaten Banyumas yang

terdiri dari Sekretariat Daerah, Sekretariat DPRD, Dinas Daerah, Lembaga

Teknis Daerah, Satpol PP, Lembaga Lain, Kecamatan dan Kelurahan.

7. Lembaga Lain adalah lembaga yang dibentuk sebagai pelaksanaan dari

ketentuan perundang-undangan dan tugas pemerintahan umum lainnya,

yang ditetapkan sebagai bagian dari perangkat daerah.

8. Badan Penanggulangan Bencana Daerah adalah Badan Penanggulangan

Bencana Daerah Kabupaten Banyumas.

9. Bencana adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan

mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik

oleh faktor alam dan/atau faktor non alam maupun faktor manusia sehingga

mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan lingkungan,

kerugian harta benda, dan dampak psikologis.

3

10. Jabatan Fungsional adalah kedudukan yang menunjukkan tugas, tanggung

jawab, wewenang dan hak seorang Pegawai Negeri Sipil dalam satuan

organisasi yang dalam pelaksanaan tugasnya didasarkan pada keahlian

dan/atau ketrampilan tertentu serta bersifat mandiri.

11. Kelompok Jabatan Fungsional adalah kelompok kedudukan yang

menunjukkan tugas, tanggung jawab, wewenang dan hak seorang Pegawai

Negeri Sipil dalam satuan organisasi yang dalam pelaksanaan tugasnya

didasarkan pada keahlian dan/atau ketrampilan tertentu serta bersifat

mandiri.

BAB II

PEMBENTUKAN

Pasal 2

Dengan Peraturan Daerah ini dibentuk Badan Penanggulangan Bencana Daerah.

BAB III

KEDUDUKAN

Pasal 3

(1) Badan Penanggulangan Bencana Daerah merupakan Lembaga Lain yang

dibentuk dalam rangka melaksanakan tugas dan fungsi untuk melaksanakan

penanggulangan bencana.

(2) Badan Penanggulangan Bencana Daerah berkedudukan di bawah dan

bertanggung jawab kepada Bupati.

(3) Badan Penanggulangan Bencana Daerah dipimpin Kepala Badan yang secara

ex-officio dijabat oleh Sekretaris Daerah.

BAB IV

TUGAS DAN FUNGSI

Pasal 4

(1) Badan Penanggulangan Bencana Daerah mempunyai tugas:

a. menetapkan pedoman dan pengarahan terhadap usaha penanggulangan

bencana yang mencakup pencegahan bencana, penanganan darurat,

rehabilitasi, serta rekonstruksi secara adil dan setara;

b. menetapkan standarisasi serta kebutuhan penyelenggaraan

penanggulangan bencana berdasarkan peraturan perundang-undangan;

4

c. menyusun, menetapkan, dan menginformasikan peta rawan bencana;

d. menyusun dan menetapkan prosedur tetap penanganan bencana;

e. melaporkan penyelenggaraan penanggulangan bencana kepada Bupati

setiap bulan sekali dalam kondisi normal dan setiap saat dalam kondisi

darurat bencana;

f. mengendalikan pengumpulan dan penyaluran uang dan barang;

g. mempertanggungjawabkan penggunaan anggaran yang diterima dari

Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah; dan

h. melaksanakan kewajiban lain sesuai dengan peraturan perundang-

undangan.

Pasal 5

Badan Penanggulangan Bencana Daerah dalam menyelenggarakan tugas

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 mempunyai fungsi:

a. perumusan dan penetapan kebijakan penanggulangan bencana dan

penanganan pengungsi dengan bertindak cepat dan tepat, efektif dan efisien;

dan

b. pengkoordinasian pelaksanaan kegiatan penanggulangan bencana secara

terencana, terpadu dan menyeluruh.

BAB V

ORGANISASI

Bagian Pertama

Susunan Organisasi

Pasal 6

Susunan organisasi Badan Penanggulangan Bencana Daerah terdiri atas:

a. Kepala;

b. Unsur Pengarah; dan

c. Unsur Pelaksana.

Bagian Kedua

Unsur Pengarah

Paragraf 1

Kedudukan

5

Pasal 7

Unsur Pengarah berada di bawah dan bertanggungjawab langsung kepada Kepala

Badan Penanggulangan Bencana Daerah.

Pasal 8

Unsur Pengarah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 huruf b berada di bawah

dan bertanggungjawab langsung kepada Kepala Badan Penanggulangan Bencana

Daerah.

Paragraf 2

Togas dan Fungsi

Pasal 9

(1) Unsur Pengarah mempunyai tugas memberikan masukan dan saran kepada

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah.

(2) Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (2), Unsur

Pengarah menyelenggarakan fungsi:

a. Perumusan kebijakan penanggulangan bencana;

b. Pemantauan; dan

c. Evaluasi dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana.

Paragraf 3

Keanggotaan

Pasal 10

(1) Keanggotaan unsur pengarah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri

atas:

a. pejabat Pemerintah Daerah; dan

b. anggota masyarakat profesional dan ahli.

(2) Unsur Pengarah dipilih melalui uji kepatutan yang dilakukan oleh DPRD.

(3) Unsur Pengarah ditetapkan dengan Keputusan Bupati.

(4) Ketentuan lebih lanjut mengenai Unsur Pengarah diatur dengan Peraturan

Bupati.

6

Bagian Ketiga

Unsur Pelaksana

Paragraf 1

Kedudukan

Pasal 11

(1) Unsur Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah berada di bawah

dan bertanggung jawab kepada Kepala Badan Penanggulangan Bencana

Daerah.

(2) Unsur Pelaksana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 huruf c berada di

bawah dan bertanggungjawab langsung kepada Kepala Badan

Penanggulangan Bencana Daerah.

(3) Unsur Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah dipimpin oleh

Kepala Pelaksana yang membantu tugas Kepala Badan Penanggulangan

Bencana Daerah dalam penyelenggaraan tugas dan fungsi