Tugas Paper Pemanfaatan Internet ( Prof. Budi Murtiyasa)

download Tugas Paper Pemanfaatan Internet ( Prof. Budi Murtiyasa)

of 23

  • date post

    23-Oct-2015
  • Category

    Documents

  • view

    33
  • download

    0

Embed Size (px)

Transcript of Tugas Paper Pemanfaatan Internet ( Prof. Budi Murtiyasa)

PAPER

PEMANFAATAN INTERNET UNTUK PEMBELAJARAN dengan

e-learning dan blogsDosen Pengampu: Prof. Dr. Budi Murtiyasa

DISUSUN UNTUK MEMENUHI TUGAS KE-3 SEMESTER I MATA KULIAH STATISICT PENDIDIKAN DAN KOMPUTER

Oleh :SETYO PURNOMO

Nim. Q100130008

KELAS IB

PROGRAM STUDI MANAJEMEN PENDIDIKAN

PROGRAM PASCASARJANA

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA

2013

PEMANFAATAN INTERNET UNTUK PEMBELAJARAN

DENGAN E-LEARNING DAN BLOGSOleh Setyo PurnomoMahasiswa Program Studi Manajemen Pendidikan

Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Surakarta

e-mail: dzaki.tsaqif@yahoo.com

Abstrak Internet begitu cepat merasuk ke dalam kehidupan manusia modern,namun baru akhir-akhir ini para pendidik menyadari kemungkinan memanfaatkan potensi yang terkandung di dalamnya untuk kepentingan pengajaran. Internet juga telah digunakan oleh sejumlah guru secara kreatif, terutama pada awalnya dengan menggunakan fasilitas surat elektronik (elektronic-mail, biasa disingkat e-mail), yang merupakan salah satu ciri khas Internet. Ternyata penggunaan sutronik dapat mendorong pembelajaran untuk menggunakan komputer dalam situasi yang realistik dan otentik dalam rangka membangun keterampilan berpikir dan berkomunikasi. Di samping keunggulannya dalam komunikasi, Internet juga dapat digunakan untuk mengakses dan memanggil informasi yang tak terkirakan jumlahnya, tersebesar diseluruh penjuru dunia. Jaringan komputer Sedunia (World Wide Web) karenanya merupakan sebuah perpustkaan elektronik raksasa di ujung jari, yang menyediakan informasi seluruh dunia bagi pembelajaran. Salah satu informasi yang amat penting bagi pembelajaran, yang sering kali tidak tersedia dalam lingkungan mereka adalah informasi tentang konteks kultural serta bagaimana bahasa target sesungguhnya digunakan sehari-hari. Pendidikan merupakan infrastruktur utama untuk memromosikan suatu bangsa dan meningkatkan tingkat kompetitif mereka di era globalisasi yang melibatkan penggunaan Teknolog Informasi (TI). Paper ini memiliki tujuan untuk memperluas alternatif strategi sentra pembelajaran mahasiswa (student learning centre) berdasarkan TI (IT-based learning). Mahasiswa diharapkan memiliki kemampuan untuk belajar mandiri dalam mengelola kebutuhan belajar mereka. Pada paper ini, peulis akan mendiskusikan bagaimana menggunakan media e-learning dan blogs untuk mengelola lingkungan belajar independen atau self-learning. E-learning menawarkan fleksibilitas pada hal waktu dan tempat dalam mendukung kegiatan pebelajaran dan juga sebagai media bagi fakultas/dosen untuk mendistribusikan materi-maeri pembelajaran. Sementara blogs telahmenjadi media gratis untuk publikasi beragam konten, termasuk konten akademik. Penulis menyarankan skema yang terdiri atas; 1) regulasi institusi, 2) peranan dosen, 3) dan partisipasi mahasiswa yang terlibat dalam setting lingkungan pembelajaran berbasis e-learning dan blogs. Kegiatan- kegiatan tersebut dapat mendukung para mahasiswa dalam belajar secara independen.

Kata Kunci: Pemanfaatan Internet, E-learning,Blogs

A. PENDAHULUAN

Pemanfaatan internet merupakan manfaat yang diharapkan oleh pengguna internet dalam melaksanakan tugasnya seperti oleh mahasiswa yang banyak memiliki tugas dalam belajarnya. Pengukuran pemanfaatan tersebut berdasarkan frekuensi penggunaan dan diversitas / keragaman aplikasi yang dijalankan. Chin dan Todd memberikan beberapa dimensi tentang pemanfaatan internet. Menurut Chin dan Todd pemanfaatan dapat dibagi ke dalam dua kategori, yaitu pemanfaatan dengan estimasi satu faktor dan pemafaatan dengan estimasi dua faktor (kemanfaatan dan efektifitas) (Chin dan Todd,1995:3).Pemanfaatan dengan estimasi dua faktor oleh Chin dan Todd (1995:3) dibagi menjadi dua kategori lagi yaitu kemanfaatan dan efektifitas dengan dimensi-dimensi masing-masing yang dikelompokkan sebagai berikut:

1.Kemanfaatan meliputi dimensi :a.Menjadikan pekerjaan lebih mudah (makes job easier), mudah mempelajari dan mengoperasikan suatu teknologi dalam mengerjakan pekerjaan yang diinginkan oleh seseorang dan dapat memberikan keterampilan agar pekerjaannya lebih mudah.

b.Bermanfaat (usefull), suatu tingkatan dimana seseorang percaya bahwa penggunaan suatu teknologi tertentu terdapat manfaat atau faedah untuk dapat meningkatkan prestasi kerja orang tersebut.

c.Menambah produktifitas (increase productivity), merupakan sikap mental yang selalu mempunyai pandangan bahwa kehidupan seseorang akan bertambah atau ,eningkatkan produktifitasnya dalam suatu kegiatan- kegiatan yang dimilikinya agar menjadi lebih baik.

2.Efektifitas meliputi dimensi :

a.Mempertinggi efektifitas (enchance effectiveness), bahwa penggunaan suatu teknologi tertentu akan membantu seseorang agar aktifitas sehari-hari menjadi meningkat dalam melakukan suatu pekerjaan.

b.Mengembangkan kinerja pekerjaan (improve job performance), dengan menggunakan suatu teknologi tertentu dapat membantu mengembangkan kinerja pekerjaan seseorang dalam dunia pekerjaan yang dimiliki oleh orang tersebut.

Dengan definisi tersebut dapat diartikan kemanfaatan internet untuk melakukan penelusuran informasi dapat meningkatkan kinerja, dan kinerja orang / pemustaka yang menggunakannya. Kemanfaatan dalam internet sebagai alat bantu penelusuran informasi merupakan manfaat yang diperoleh atau diharapkan oleh pemustaka dalam melaksanakan tugas dan pekerjaannya. Karena tingkat kemanfaatan internet sebagai sarana penelusuran informasi dapat mempengaruhi sikap para pemustaka perpustakaan.

Kemudahan dalam penggunaan internet untuk melakukan penelusuran informasi sebagai suatu tingkatan dimana pemustaka percaya bahwa internet sangatlah mudah untuk dipahami. Atas dasar tersebut kemudahan menggunakan layanan internet sebagai alat bantu penelusuran informasi berarti memudahkan dalam memahami bila melakukan penelusuran melalui internet.

Kemudahan tersebut dapat mengurangi usaha (baik waktu dan tenaga) pemustaka dalam mempelajari seluk beluk penelusuran informasi melalui jaringan internet. Penggunaan internet juga memberikan indikasi bahwa pemustaka yang menggunakan internet bekerja lebih mudah dibandingkan dengan yang bekerja tanpa menggunakan jaringan internet sebagai alat bantu penelusuran.

Menurut Kadir (2003:444) dalam buku Pengantar Jaringan Komputer (Syafrizal:2005), internet merupakan jaringan komputer. Jaringan tersebut menghubungkan jutaan komputer yang tersebar di seluruh dunia, yang menarik siapapun bisa terhubung ke jaringan tersebut. Sedangkan menurut Supriyanto (2008:60) dalam buku Pengantar Jaringan Komputer (Syafrizal:2005), internet merupakan hubungan antara berbagai jenis komputer dan jaringan di seluruh dunia yang berbeda dari sistem operasi maupun aplikasinya. Hubungan tersebut dimanfaatkan untuk kemajuan teknologi komunikasi (telepon dan satelit) yang menggunakan protokol standar dalam berkomunikasi, yaitu protokol TCP/IP.

Internet terbentuk dari jaringan komputer yang tersebar di seluruh dunia. Masing-masing jaringan komputer terdiri dari tipe- tipe yang berbeda dengan jaringan komputer lainnya, maka diperlukan sebuah protokol yang mampu mengintegrasikan seluruh jaringan komputer tersebut. Sebuah protokol pengiriman data yang tidak bergantung pada jenis komputer dan digunakan oleh semua komputer untuk saling bertukar data.

Menurut Anne Ahira (2011), Penggunaan internet sebagai media belajar sangat membantu para akademisi dalam belajar. Keberadaan internet bisa berdampak positif dan sekaligus bisa berdampak negatif bagi remaja dan pelajar. Wawasan tentang karakteristik remaja pelajar dalam mengakses internet perlu diketahui oleh orang tua dan guru sebagai upaya kontrol terhadap penggunaan internet. Penggunaan internet sebagai media belajar mampu mempengaruhi motivasi belajar siswa sekaligus meningkatkan kreativitasnya. Tujuan akhirnya adalah tercapainya prestasi belajar yang memuaskanPemanfatan internet sebagai media pembelajaran merupakan salah satu trobosan bagi dunia pendidikan didalam mengatasi permasalahan-permasalahan yang sedangdihadapi sekarang ini. Eraglobalisasi menurut kesiapan sumber daya manusianya untuk dapat berkompetensi dan bekerja dengan bantuan teknologi informasi. Internet sebagai sumber informasi yang sangat luas dengan didukung adanya lebih dari 30.000 konferensi elektronik online menjadi alternatife menarik untuk penyiapan SDM yang dibutuhkan. Menurut Purbo menyebutkan ada lima aplikasi standart internet, yaitu: e-mail, mailing list, news group, FTP, dan WWW. Pada WWW terdapat database yang sifatnya terdistribusi, sehingga pengguna (user) dapat memanfaatkanya untuk mengakses data base tersebut dengan menggunakan fasilitas web. Pemanfaatan www ini pebelajar dapat memperoleh informasi yang ada diseluruh dunia dengan hanya mngeklik mouse, untuk mendownload data yang diinginkan Menurut Ellsworth menyarankan untuk keberhasilan penggunaan computer sebagai media dalam mengajar atau belajar dengan internet, ada empat level aplikasi pada pengembangannya. Level yang satu memerlukan penguasaan level sebelumnya, keempat level tersebut adalah, (1). Bagaimana kami bekerja dengan ini yaitu tentang tugas belajar yang harus diselesaikan dan pertanyaan yang harus dijawab, (2). Mempelajari teknologinya yaitu bagaimana mengakses dan memproses informasi, (3). Penguasaan alat, maksudnya alat mencari informasi seperti www, ghoper, dll. (4). Mengaplikasikan apa yang telah dipelajari untuk pemecahan masalah. Menurut Purbo menyatakan di Canada telah dikembangkan beberapa perangkat yangdibutuhkan untuk distance learning, diantaranya adalah; (1). Teknologi internet yang digunakan sebagai tulang pungungu telekomunikasi, (2). Netscape dengan jasa applets yang digunakan sebagai aplikasi utama dalam proses belajar jarak jauh, (3). Aplikasi multimedia yang dapat memberikan kemudahan pengg