Tipe Bearing

of 84/84
BEARING, SEAL DAN GASKET BEARING AND SEAL, GASCKET BAMBANG HERTOMO, ST,. M.MT.
  • date post

    07-Feb-2016
  • Category

    Documents

  • view

    76
  • download

    5

Embed Size (px)

description

Teknik Mesin(buat yg punya ini dokumen) thx

Transcript of Tipe Bearing

Bearing, Seal dan

Bearing, Seals dan Gasket

Bearing, Seal dan Gasket

BEARING AND SEAL, GASCKETBAMBANG HERTOMO, ST,. M.MT.

POLITEKNIK NEGERI MALANG

2012Pengenalan ModulJudul ModulBearing, Seal dan GasketKeterangan Modul

Modul ini mencakup pengetahuan dan keterampilan dalam hal Bearing, Seal dan Gasket. Setelah menyelesaikan modul ini dengan memuaskan, siswa akan mampu untuk melakukan servis dan perbaikan secara kompeten pada Bearing, Seal dan Gasket.

Prasyarat

Tidak ada

Pembelajaran & Pengembangan

Penyampaian modul fasilitasi ini mengharuskan akses ke Buku Kerja Penilaian Bearing, Seal dan Gasket, tempat kerja yang sesuai atau lingkungan tempat kerja dan alat yang disimulasi untuk mengembangkan/mempraktekkan keterampilan.

Referensi yang Disarankan

Tidak ada

Sumber Referensi

Mekanik Otomotif Vol 1 Edisi Keenam, Edisi Mei Pengenalan Bearing SEBV 0507

Bearing dalam Mesin Caterpillar SEBD 0532

Alat Mekanis, Edisi ke-2 Roger Watson Pengenalan Bearing SKF dan FAGMetode PenilaianRuang Kelas dan WorkshopUntuk membuktikan penyelesaian modul ini dengan memuaskan, Anda harus menunjukkan bahwa Anda kompeten dalam seluruh hasil pembelajaran. Oleh karena itu, seluruh persyaratan modul yang diperlukan akan diukur dalam kegiatan dan penilaian. Untuk modul ini Anda harus berpartisipasi dalam kegiatan kelas dan praktek workshop dan secara memuaskan menyelesaikan hal-hal berikut:

Buku Kerja Kegiatan dan Penilaian

Penilaian Pengetahuan

Tempat kerja

Untuk memperagakan kompetensi dalam modul ini Anda diminta untuk menyelesaikan Penilaian di tempat kerja dengan memuaskan. Pedoman pemberian nilai untuk penilaian di tempat kerja terdapat dalam Buku Kerja Kegiatan dan Penilaian.

Penilaian Pengetahuan Dan KeterampilanBab 1:

Bab 1Mengidentifikasi berbagai jenis bearing yang digunakan pada mesin-mesin Caterpillar

Kriteria Penilaian

1.1 Menjelaskan fungsi-sungsi utama bearing.

1.2 Mengidentifikasi jenis-jenis bearing:

1.2.1. Plain Bearing1.2.2. Antifriction bearing1.2.3. Menyebutkan aplikasi untuk berbagai jenis seal.

Bab 2Menerangkan jenis-jenis beban yang dibebankan pada bearing.

Kriteria Penilaian

2.1 Menjelaskan beban pada bearing:

2.1.1. Beban radial (radial load).

2.1.2. Beban thrust (thrust load).

2.1.3. Beban kombinasi radial dan thrust.

2.1.4. Menyebutkan bearing-bearing yang menahan beban-beban diatas.

Bab 3Mengidentifikasi cacat yang ditemukan dalam antifriction bearing.

Kriteria Penilaian

3.1. Mengidentifikasi dan menjelaskan sebab-sebab cacat berikut:

3.1.1. Lecet

3.1.2. Korosi

3.1.3. Berlubang

3.1.4. Erosi

3.1.5. Race yang retak

3.1.6. Brinelling

Bab 4Menjelaskan sebab-sebab kerusakan bearingKriteria Penilaian

4.1 Mengidentifikasi dan menjelaskan kerusakan-kerusakan Berikut:4.1.1Abrasi

4.1.2Kurang pelumasan

4.1.3Korosi

4.1.4Pemasangan yang salah

4.1.5Penyetelan yang salah

Bab 5

Memperagakan tugas-tugas servis bearingKriteria Penilaian5.1 Melumasi bearing dengan grease.

5.2 Menggunakan tool pelumasan bearing.

5.3 Menjaga kebersihan lingkungan kerja.

5.4 Memberikan beban awal pada bearing.

Bab 6Mengidentifikasi berbagai jenis seal yang digunakan pada mesin-mesin Caterpillar

Kriteria Penilaian

6.1 Menyebutkan definisi seal.

6.2 Menjelaskan kegunaan seal.

6.3 Mengidentifikasi jenis-jenis oil seal:

6.3.1 Oil seal berpelumas.

6.3.2 Seal dengan cone ganda.

6.3.3 O-ring.

6.3.4 Sealing strip.

Bab 7 Mengidentifikasi dan menjelaskan kegunaan gasketKriteria Penilaian

7.1 Menerangkan konstruksi dasar gasket7.2 Mengidentifikasi gasket-gasket berikut:7.2.1 Plain gasket7.2.2 Lavered gasket7.2.3 Bonded asbestos gasket7.2.4 Corrugated steel gasket7.3 Mengidentifikasi gasket spesialis:

7.3.1 Cylinder head gasket7.3.2 Housing gasket7.3.3 Oil pan gasket7.3.4 Manifold gasket

Bab 8Menjelaskan tujuan dan aplikasi seal hidraulik.

Kriteria Penilaian

8.1. Menjelaskan kegunaan:

8.1.1. Seal statis

8.1.2. Seal dinamis

8.2. Mengidentifikasi jenis-jenis seal hidraulik

8.2.1. O-ring8.2.2. U Packing dan V Packing8.2.3. Lip seal bermuatan pegas (spring loaded lip seal)

8.2.4. Cup packing dan Flange packing8.2.5. Seal mekanis

8.2.6. Seal metalik

8.2.7. Compression packing8.2.8. Compression gasket

Dafar Isi

6TOPIK 1 : Bearing

6Aplikasi Friksi pada Bearing

7Loading pada Bearing

7Jenis-jenis Bearing

8Plain Bearing

13Antifriction Bearing

Pelumasan Bearing1923Kerusakan dan Cacat pada Bearing

24Cacat pada Antifriction Bearing

26Pelepasan dan Pemasangan Bearing

Pembersihan dan Pemeriksaan Bearing2928Bearing adjustment

30TOPIK 2 :Seal, Gasket dan Sealant

30Prinsip Penyekatan (Sealing)

Senyawa Sealant dan Sealing38Tip untuk Servis39Seal40Seal Hidraulik4552Sifat-sifat Materi Seal

Penyervisan Oil seal55

TOPIK 1

BearingAPLIKASI FRIKSI PADA BEARINGPlain bearing mengalami friksi karena adanya gerakan, friksi dapat dikurangi dengan adanya pelumasan. Saat shaft sedang tidak bergerak dalam bearing, atau pada beban yang berat (heavy load), oli keluar dan keausan disebabkan oleh friksi.

Gambar 1 Perubahan bentuk (deforming) dalam sebuah Ball Bearing atau Roller bearing.Ball bearing dan roller bearing memiliki friksi yang kurang dibandingkan dengan plain bearing. Namun, saat ball atau roller bergerak di atas permukaan, ball dan roller ini cenderung membentuk alur (groove). Ini memberikan resistansi berguling. Dengan ball bearing atau roller bearing, resistansi berguling cenderung terjadi dengan permukaan race dalam dan luar, walaupun sangat sedikit, hal ini akan mengakibatkan adanya cold-flow pada permukaan logam, shingga menyebabkan race menjadi berubah bentuk saat memiliki beban dan menghasilkan friksi (Gambar 1).Umumnya, perubahan bentuk sangat kecil, namun jika muatan bearing berlebihan, ini dapat menyebabkan kerusakan pada permukaan yang dikeraskan dan lubang akan terjadi, sehingga akan mengakibatkan kerusakan pada bearing.

PEMBEBANAN PADA BEARING (BEARING LOADING)

Gambar 2 Jenis-jenis beban yang diaplikasikan pada Bearing.Ada tiga jenis beban yang harus ditahan oleh bearing (Gambar 2). Ini adalah:

1.Radial load. Beban diaplikasikan tegak lurus pada shaft, karena itu bearing mem-bawa beban di sepanjang radiusnya

2.Thrust load. Dalam hal ini, beban diaplikasikan sepanjang shaft, dan bearing menerima ini sebagai side thrust.

3.Kombinasi : beban radial dan aksial. Ini adalah beban kombinasi dan beberapa bearing tertentu dirancang khusus untuk tujuan ini. Banyak bearing dirancang untuk beban radial yang juga menerima beban aksial yang ringan. Ini terjadi pada sebagian besar ball bearing.

JENIS-JENIS BEARING Banyak bagian pada mesin yang menggunakan bearing. Saat beban ringan, bearing sangat sederhana dan dilumasi secara sederhana pula. Beban bearing berat dan konstan, bearing jauh lebih penting dan pelumasan bearing amatlah penting. Lubang yang dibor, yang memuat shaft, adalah bearing sederhana yang cocok untuk beberapa tujuan. Untuk aplikasi lain, antifriction bearing atau material bearing khusus dengan pelumasan bertekanan dibutuhkan.

Bearing dapat dibagi menjadi dua jenis umum: 1. Plain bearing, dimana shaft bekerja langsung pada permukaan bearing, 2. Antifriction bearing, yang memiliki ball atau roller sebagai bagian bearing. Seluruh bearing memiliki friksi, meskipun friksi dapat dikurangi dengan ball dan roller dalam jenis ball bearing dan roller bearing, dan dengan logam antifriksi dalam banyak plain bearing.

Fungsi utama bearing adalah: Mengurangi friksi, panas dan aus. Menopang berat statis / Static Weight pada shaft dan mesin. Menopang beban radial dan beban aksial. Memberikan toleransi pemasangan yang lebih kencang.PLAIN BEARINGBearing jenis plain sederhana, yang terdiri dari sebuah lubang yang dibor dalam cetakan atau bagian lain, biasanya ditahan pada pin atau pada shaft yang memiliki gerakan terbatas, atau yang berputar pada kecepatan rendah. Hanya sedikit oli atau grease yang diperlukan untuk melumasi bearing sederhana ini.Plain bearing juga dapat digunakan dalam lokasi-lokasi dimana shaft berputar pada kecepatan tinggi. Jika ini terjadi, bearing dan shaftnya dilengkapi dengan pelumasan bertekanan; contohnya adalah engine camshaft bearing. Dalam beberapa engine, camshaft dipasang dalam plain bearing yang dibentuk dengan mengebor lubang secara akurat dalam kepala silinder. Camshaft journal baja bekerja langsung pada aluminium alloy yaitu material untuk kepala silinder. Aluminium menjadi permukaan bearing yang sesuai untuk tujuan ini.

Sleeve Bearing dan Bushing Sleeve bearing adalah plain bearing, dalam bentuk sleeve, yang ditekan kedalam lubang yang dibor dalam cetakan atau bagian-bagian lain. Beberapa sleeve bearing terdiri dari tubular backing baja dengan jalur logam antifriksi. Banyak camshaft bearing untuk overhead-valve engine adalah bearing jenis sleeve yang tepat masuk ke dalam lubang dalam blok silinder.

Untuk aplikasi lainnya, seperti pin dan shaft-shaft yang lebih kecil, bus-bus perunggu atau nilon digunakan. Bush adalah sleeve yang digunakan sebagai bearing kecil. Split-sleeve Bearing

Gambar 3 plain bearing dapat dirancang untuk membawa beban radial.Ini adalah bearing berpunggung baja yang dibuat sebagai dua bagian (Gambar 3). Mereka disebut sebagai split-sleeve bearing, bearing shell atau bearing insert.Umumnya, plain bearing hanya akan menerima beban radial, namun jika dibuat dengan flange, mereka dapat menerima beban radial dan beban aksial (thrust). Thrust washer adalah bentuk bearing yang hanya menerima beban thrust. Bearing ini kadang-kadang dipisah-pisah agar bisa dipasang.

Gambar 4 Bagian belakang sebuah crankshaft yang menunjukkan bearing utama, oil seal dan needle roller bearing.

Engine crankshaft dan connecting rod bearing adalah rancangan sleeve yang terpisah / split sleeve design. Karena bentuk dari crankshaft, bearing harus dibuat dalam dua bagian agar dapat dipasang pada crankshaft journal (Gambar 4).

Material / Bahan Plain BearingMaterial bearing sejak dulu umumnya adalah tembaga atau alloy berbahan dasar kaleng, namun saat ini banyak jenis plastik yang juga digunakan untuk bearing.

Bearing Logam / Metallic BearingBearing logam umumnya lunak, dapat dibentuk dan dapat ditipiskan, dan terdiri dari alloy kristal yang keras yang ditahan dalam massa yang terbuat dari metal lunak. Kristal-kristal ini menahan keausan dan karenanya cenderung untuk menonjol saat logam yang lebih lunak mengalami keausan. Keausan yang berbeda ini menciptakan lekukan yang dangkal yang menahan pelumas.Logam yang lunak beradaptasi dengan sendirinya pada shaft dan kristal yang lebih keras mencegah keausan yang cepat dan berlebihan. Jika sumber pelumasan rusak, bearing logam terlalu lunak untuk merobek shaft dan mencair pada suhu rendah karena itu kerusakan akibat serangan bersifat sedikit dan bearing dapat diganti. Logam Putih / White Metals Berbahan Dasar Kaleng / Tin Base dan Berbahan Dasar Timah / Lead BaseDalam bentuk yang paling sederhana logam-logam ini adalah bus cetakan (die-cast) atau bearing setengah bagian yang solid, biasanya cetakan yang dibuat akurat dan memadai untuk dibautkan langsung pada housing namum membutuhkan pengeboran, pembesaran lubang (reaming) atau pelapisan pada lubang untuk mencapai ukuran yang dibutuhkan.

Bearing seperti ini tidak dilengkapi dengan lubang pra-penyelesaian karena disebabkan oleh sifat lunaknya bearing sedikit berubah bentuk saat dibautkan pada posisinya. Logam berbahan dasar kaleng adalah yang paling bermanfaat, sebagian karena logam dapat dicetak secara lebih akurat karena logam berbahan timah lebih kurang kekuatannya, khususnya pada suhu yang tinggi.

High Lead dan Cupper Lead Standar

Jika terdapat lubrikasi cairan yang penuh, cupper-lead bearing akan tahan terhadap beban terbesar tanpa bahaya kerusakan mekanis. Namun, karena kekerasannya, (dibandingkan dengan logam putih) oil pad antara journal dan bearing adalah penting, dan kehati-hatian yang tinggi dibutuhkan saat melakukan machining untuk memastikan clearance yang benar. Clearance ini umumnya lebih besar dibandingkan dengan clearance untuk bearing logam putih untuk memastikan oil pad yang lebih tebal, yang nantinya harus disaring dan didinginkan.

Dalam beberapa kasus, lapisan timah yang tipis dapat diletakkan di atas permukaan bearing. Permukaan yang halus ini dapat segera berubah bentuk untuk memperbaiki kesalahan pelurusan sewaktu melakukan machining dan juga memudahkan fase running in.Copper-lead bearing ini adalah yang paling cocok untuk shaft logam yang dikeraskan. Mereka umumnya memiliki punggung baja untuk memberikan kekuatan tambahan yang dibutuhkan untuk mempertahankan pemasangan yang tepat dan kuat dalam housing.

Fosfor Perunggu

Ini digunakan saat pembebanan bersifat sangat berat. Karena kekerasannya, Fosfor-Perunggu membutuhkan journal atau shaft yang benar-benar dikeraskan secara utuh. Material ini tidak akan mengalami ketidaksejajaran dan pelumasan yang bebas harus digunakan. Saat digunakan untuk pembebanan yang terberat, logam ini yang ideal.

Logam-logam bearing di atas telah dijelaskan dalam urutan kekerasan yang meningkat. Umumnya, selalu gunakan bahan terlunak yang dapat diterima. Logam putih berbahan dasar timah dan kaleng, khususnya yang berbahan dasar kaleng, hampir sempurna sebagai material bearing.

Logam-logam ini mentoleransi kesalahan dalam pelurusan dan oli yang kotor pada tingkat yang mengesankan; Fosfor-perunggu sangat cocok dengan shaft baja lunak, baja keras dan besi tuang; Fosfor-perunggu juga tetap dingin saat bekerja. Batasannya adalah kekuatan mekanis; khususnya pada suhu tinggi.

Sintered Bearing

Bearing ini dihasilkan dengan metalurgi bubuk, yaitu, pemberian panas pada logam bubuk bertekanan dalam atmofir gas yang dikontrol. Bearing-bearing ini biasanya adalah jenis berpori-pori dan mampu menahan oli yang cukup untuk melindungi jika terjadi kerusakan fluida atau dalam beberapa kasus dianggap sebagai pelumasan sendiri.Bearing non-Logam

Jika oli konvensional atau pelumasan dengan grease tidak mungkin dilakukan, atau tidak mudah dilakukan, dan dalam kondisi dimana fluid film tidak dapat dipertahankan, seperti pada gerakan mengayun ke depan dan kebelakang, penggunaan bearing berpermukaan plastik atau karbon/grafit meningkat dalam kisaran aplikasi yang luas.Yang paling terlihat adalah aplikasi otomotif, namun bearing non-logam juga digunakan dalam industri makanan dan tekstil, teknik kimia, penanganan mekanis, ruang angkasa, dalam kondisi-kondisi vakum yang tinggi atau radiasi ionisasi tingkat tinggi, dalam roller skate dan dalam pesawat Concorde. Sebagai bearing gosok yang kering, bearing ini dibatasi dengan panas friksional yang terjadi dan kecepatan rotasi rendah.

Selain mampu beroperasi dengan pelumasan minimal atau tanpa pelumasan, bearing non-logam dapat mentoleransi banyak cairan yang diproses yang tidak dapat diterima oleh bearing logam konvensional; bearing non-logam sering kali dapat bekerja dengan baik dengan menggunakan fluida yang diproses sebagai pelumas, yang dengan fluida tersebut mereka bekerja pada beban dan kecepatan yang lebih tinggi dibandingkan dengan yang bisa dilakukan sebagai bearing kering.

Terlebih lagi, jika mereka bekerja diluar kapasitas kecepatan beban sampai overheating dan kerusakan terjadi, yang dibutuhkan hanyalah pengganti bearing karena shaft logam biasanya tidak rusak. Bearing plastik umumnya beratnya lebih ringan dibandingkan dengan bearing logam dan pada unit-unit yang lebih besar ini dapat memudahkan penanganan dan perakitan. Namun pada jenis berpermukaan plastik, berpunggung logam, bearing biasanya di-prefinish dan tidak boleh di-machine, banyak jenis bearing dari plastik homogen dan grafit yang siap untuk dimesin, plastik-plastik lain berkemungkinan untuk melumasi Pada bearing yang belum diberi pelumas, keausan yang berkelanjutan terjadi, dan shaft logam keras biasanya lebih disukai karena shaft ini meminimalkan pengangkatan partikel-partikel shaft dalam permukaan bearing yang lebih lunak. Namun suatu hal yang mungkin untuk menjalankan suatu kombinasi bearing/shaft resin-nylon acetal dengan memuaskan. Lapisan permukaan yang baik di atas shaft diinginkan untuk memperkecil / meminimalkan keausan.

Karena tidak ada perlindungan korosi dari oli pelumas, shaft harus berupa baja stainless atau memiliki lapisan pelindung korosi, jika terdapat kelembapan atau agen korosif lainnya. Jika tidak, produk korosi akan meningkatkan kekasaran dan keausan permukaan.

Kerugian menggunakan plastik dari sudut pandang bearing, adalah konduktivitas panasnya yang rendah dibandingkan dengan logam, yang membatasi penyebaran panas dan karenanya membatasi kapasitas kecepatan beban mereka. Karena hal ini, dan juga karena sebagian besar plastik kosong memiliki koefisien pemuaian panas yang tinggi, umumnya disarankan bahwa ketebalan bearing plastik yang solid harus dibuat sekecil dan sepraktis mungkin. Dalam beberapa bearing, konduktivitas panas rendah dan pemuaian yang tinggi telah dikompensasi sebagian dengan menggunakan filler yang sesuai, atau dengan menggunakan bahan plastik (yang berisi) sebagai lapisan permukaan tipis pada punggung logam. Koefisien pemuaian panas tinggi dan kapasitas dari beberapa plastik untuk menyerap air dan cairan lainnya meminta tersedianya running clearance yang lebih besar dibandingkan dengan yang biasanya untuk bearing logam mungkin pada urutan 0,005 mm/mm dari ukuran shaft.

Nilon dan Acetal

Nilon, acetal resin dan PTFE (polytetrafluoroethylene) dengan atau tanpa filler adalah thermo-plastic yang paling umum digunakan dalam aplikasi bearing kering. Cetakan nilon dan acetal yang kosong dan solid dapat dihasilkan dalam jumlah dan biaya yang rendah untuk machining ke dalam bush, thrust washer, dll, dan banyak digunakan untuk aplikasi berbeban ringan. Kapasitas pengangkutan bebannya adalah serupa.

Nilon kosong lebih disukai untuk resistansi abrasi tinggi dalam kondisi kotor, dan untuk kerja yang tidak bising. Acetal memiliki sifat antifriksi yang lebih baik, khususnya, friksi statis rendah. Tidak seperti nilon, acetal tidak memiliki sifat menyerap yang nyata.

Nilon yang berisi kaca memiliki pemuaian panas yang lebih rendah dan kekuatan merambat yang lebih tinggi dan dapat digunakan pada beban-beban yang lebih tinggi dan suhu kerja, namun dengan daya lenting yang berkurang. Aplikasi yang tidak umum pada nilon berisi kaca adalah dalam Dowty Sea Drylon bearing rakitan yang dipasang bersama yang sederhana dari nilon berisi kaca dan race luar yang bekerja sama dengan ball yang terbuat dari baja stainless. Pertama dibuat untuk roda roller skate, Drylon bearing sekarang sedang diaplikasikan untuk conveyor roller dan steering column bearing.

Polyrethane BushBush-bush ini sekarang digunakan untuk gerakan berputar dan ke depan ke belakang berkecepatan rendah dalam lingkungan yang kotor dimana resistansi yang sangat tinggi untuk abrasi dibutuhkan misalnya, Prescollan bush digunakan pada paddle arm dari mesin pencampur beton, selain resistansi abrasi yang tinggi, polyrethane memberikan friksi yang rendah yang disatukan dengan daya lenting yang memadai untuk menerima ketidak sejajaran.

PTFE BearingHal menarik yang paling utama dari polytetrafluoroethylene (PTFE) adalah sifat antifriksinya dan khususnya bebas dari gerakan stick-slip, dan resistansi kimianya yang sempurna pada kisaran suhu yang sangat luas, dari sekitar -200 C sampai lebih dari 250 C. Namun, PTFE yang kosong memiliki kekuatan mekanis dan resistansi keausan yang buruk, dan umumnya hanya sesuai untuk tugas-tugas ringan, meskipun telah diaplikasikan dengan sukses pada sliding bearing berkecepatan rendah yang membawa beban berat.Dengan memiliki sifat antifriksi dan kisaran suhu PTFE yang luas, Glacider DU bearing mungkin tidak tepat masuk ke dalam kategori bearing non-logam, karena bearing ini terbuat dari strip komposit yang terdiri dari lapisan punggung dari baja, lapisan tengah dari perunggu berpori yang ditanam dengan kuat dengan campuran PTFE dan timah, dan lapisan permukaan dengan campuran timah-PTFE yang sama.

Karena konstruksi ini, bearing memiliki kekuatan kompresif yang tinggi, pengantar panas yang baik dan resistansi yang sempurna terhadap keausan pada tingkat tekanan-kecepatan yang tinggi yang terus sampai kecepatan penggosokan yang lebih tinggi dibandingkan dengan yang dapat ditoleransi oleh rubbing bearing kering yang lain.Bearing-bearing ini bekerja dengan baik dalam lingkungan korosif yang ringan, namun tidak direkomendasikan untuk kondisi korosif yang serius. Glacier Dualign spherical bearing standar dan sambungan berujung rod, berpelat cadmium, beroperasi secara memuaskan dalam cairan hidraulik sintetis seperti Skydrol, oli pelumas, dan senyawa anti beku. Ini secara luas digunakan dalam hubungan pengontrolan, suspensi otomotif, dan berbagai macam mesin.Bearing Carbon/GraphiteUntuk aplikasi suhu tinggi di atas kapasitas plastik, bearing karbon/grafit dan bearing karbon/logam tersedia, beberapa diantaranya mampu beroperasi sampai setinggi 500 C.

Berlawanan dengan bearing PTFE, koefisien friksi kering menurun bersama beban. Meskipun kapasitas beban statis tidak tinggi, untuk tingkat keausan yang ditetapkan, bearing karbon yang tidak dilumasi dapat beroperasi pada kecepatan yang lebih tinggi dibandingkan dengan bearing kering yang lain, selain jenis PTFE/timah berpunggung logam. Untuk bearing berkinerja tinggi yang kemudian, kesejajaran yang baik adalah penting. Karena karbon memiliki inert yang tinggi, bearing dari karbon/grafit dapat dilumasi dengan air, bensin atau zat pelarut. Aplikasi yang umum untuk bearing kering karbon termasuk tungku pembakaran dan boiler plant bearing, bearing conveyor makanan, dimana oli atau grease bebas dilarang, mesin veneer dan pengering kertas, dan dalam operasi basah, bearing rotor pompa yang masuk ke dalam bahan bakar yang bersirkulasi, bearing dalam pabrik pembersih botol yang terkena cairan pembersih dan impeller bearing yang dimasukkan dalam mesin pencuci otomatis.Bearing Karet yang Fleksibel / Flexible Rubber BearingBearing non-logam yang benar-benar berbeda untuk gerakan mengayun depan-belakang, yang paling banyak digunakan dalam industri otomotif namun juga dalam mesin-mesin industri, adalah bush karet fleksibel seperti kelompok Metalastik pada unit-unit karet yang disatukan dengan logam; bearing seperti ini mengakomodasi gerakan bersudut dengan distorsi torsional dari karet. Keuntungan dari jenis bearing ini adalah bearing dapat dirancang untuk memberikan tingkat fleksibilitas yang spesifik ke semua arah, dan bearing menekan kebisingan dan getaran.Thermoset-Fabric BearingBahan berlaminasi kapas atau asbes yang ditanami dengan resin yang diatur dengan panas dapat dicetak atau dimesin untuk digunakan sebagai bearing kering, dan dapat juga digunakan dalam aplikasi berpelumas, baik dengan jenis oli atau grease pelumas normal, atau menggunakan cairan atau air yang diproses sebagai pendingin atau pelumas.

Bearing-bearing ini bersifat resistan terhadap bensin, oli dan grease dan dengan sebagian besar asam dan alkali pengencer. Dalam beberapa materi ini, pembengkakan karena serapan kelembaban bisa diterima. Bearing-bearing ini membutuhkan dukungan penuh, cukup sensitif terhadap ketidaklurusan dan memiliki kemampuan mengantar panas yang rendah. Rangkuman Material Plain BearingKoefisien Friksi (pada baja)Tekanan Bearing Maksimum (MPa)Suhu Bearing Maksimum (C)

Baja Putih0,215150

Perunggu0,3540300

Karet0,415150

Bahan Berlaminasi0,370100

Nilon0,215100

PTFE0,048270

Sintered Metal0,1560100

ANTIFRICTION BEARING

Gambar 5 Ball bearing dan roller bearing:

(a). Kontak titik pada ball bearing(b). Kontak garis pada roller bearingAnti friction bearing termasuk ball bearing dan roller bearing dalam berbagai rancangan. Seperti disebutkan sebelumnya, friksi dikurangi dalam jumlah besar karena gerakan berguling ball atau roller. Bola baja memiliki kontak titik terhadap permukaan bearing dan silinder baja/roller memiliki kontak garis (Gambar 5). Karena itu, roller bearing memiliki friksi yang sedikit lebih besar dibandingkan dengan ball bearing. Namun, jika membandingkan dengan ball bearing, roller bearing mampu membawa beban yang lebih besar.

Gambar 6 Tiga jenis antifriction bearing yang umum.Tiga rancangan dasar anti friction bearing yang ditunjukkan dalam Gambar 5. ini adalah ball bearing, roller bearing, dan tapered roller bearing, meskipun ada sejumlah variasi dari ketiga rancangan dasar ini.Ball BearingBall bearing juga dapat disebut sebagai ballrace atau annular bearing. Bearing ini terdiri dari race dalam dan race luar dengan groove atau track dimana ball berguling. Bola-bola ini ditahan pada tempatnya dengan cage atau retainer, yang memberi jarak yang sama di antara bola-bola di sekeliling bearing. Jenis bearing ini tidak dapat dibongkar dan tidak dapat disetel. Bearing ini akan membawa beban radial dan beban thrust ringan. Anti friction bearing ini adalah satu dari sekian banyak jenis yang paling umum digunakan.

Gambar 7 Jenis-jenis ball bearing.Daftar berikut ini menerangkan kisaran ball bearing yang ditunjukkan dalam Gambar 7:

1.Ballrace baris tunggal. Ini sama dengan ballrace yang telah dijelaskan sebelum-nya, namun ini memiliki groove dengan circlip di dalam race luar. Circlip berfungsi sebagai retainer untuk menempatkan bearing dalam dudukannya (housing).

Beberapa ball bearing dirancang dengan groove yang lebih dalam. Groove yang dalam pada satu sisi race luar dan pada sisi yang berhadapan pada race dalam membuat bearing menerima beban thrust dalam satu arah.

2.Ballrace baris ganda. Ini memiliki dua baris ball agar mampu membawa beban radial yang berat. Ballrace ini juga menerima beban thrust ringan di kedua arah.

3.Thrust bearing. Ball bearing jenis ini akan menerima beban aksial (thrust) yang berat, namun tidak menerima beban radial apapun.

4.Ball bearing Cup dan Cone. Bearing ini memiliki cone dalam dan cup luar, dengan ball baja dalam cage di antaranya. Tiga bagian bearing ini terpisah. Bearing-bearing ini harus digunakan berpasangan dan harus disetel saat dipasang. Sepasang bearing akan menerima beban radial dan thrust. Tapered roller bearing dapat membawa beban radial dan thrust yang lebih besar, oleh karena itu umumnya banyak digunakan dibanding dengan ball bearing cup dan cone.

Roller Bearing

Gambar 8 Jenis-jenis roller bearing.Ada tiga jenis dasar roller bearing: straight roller bearing, needle roller bearing dan tapered roller bearing, meskipun ada sejumlah variasi. Berbagai rancangan straight roller dan needle roller digambarkan dalam Gambar 8.1.Straight roller bearing. Rancangan ini dikenal sebagai straight roller bearing, cylindrical roller bearing atau plain roller bearing. Bearing ini memiliki roller yang paralel yang bekerja pada groove dalam race dalam dan luar. Permukaan dimana bearing ini berguling disebut sebagai raceway. Roller ditahan pada tempatnya dengan cage atau retainer.

Straight roller bearing digunakan dalam lokasi yang sama dengan ballrace. Bearing digunakan untuk membawa beban radial yang berat, meskipun beberapa rancangan dengan flange yang sesuai, akan membawa beban thrust secara berselang yang ringan dalam satu arah. Meskipun bagian-bagian dari sebagian besar bearing tidak dapat dibongkar, beberapa bearing dibuat tanpa flange sehingga bagian-bagian tersebut dapat dipisah-pisahkan.

2.Rakitan roller. Ini terdiri dari sejumlah straight roller yang ditahan dalam sebuah cage. Rakitan roller tidak memiliki race dalam dan luar sendiri, namun dipasang diantara shaft yang dikeraskan dan lubang gear atau bagian-bagian yang serupa. Rakitan roller hanya akan menerima beban radial.

3.Caged needle roller. Roller bearing yang kecil disebut sebagai needle roller karena ukurannya. Bearing ini dapat digunakan secara terpisah, atau ditahan dalam suatu bentuk cage yang ditunjukkan dalam gambar. Seperti rakitan roller, bearing ini tidak memiliki race dan digunakan diantara shaft yang dikeraskan dan bore yang dikeraskan. 4.Needle thrust bearing. Needle thrust bearing memiliki needle yang dipasang secara radial dalam retainer jenis washer. Bahkan bearing ini digunakan sebagai thrust washer. Bearing ini dapat dipasang pada shaft diantara dua permukaan yang dikeraskan untuk mengambil beban thrust diantara bagian-bagian atau digunakan dalam washer baja yang dikeraskan di setiap sisinya.

Gambar 9 Needle roller dalam lubang suatu gear;

Roller berjalan langsung pada shaft dan dalam gear.5.Loose needle roller. Needle roller dapat digunakan tanpa sebuah retainer seperti diperlihatkan dalam gambar 9, dimana sejumlah roller telah dipasang dalam bore pada sebuah gear untuk memberikan suatu bearing. Roller beroperasi langsung pada shaft yang dikeraskan. Thrust washer dipasang di setiap ujung gear untuk menahan needle pada tempatnya.

Gambar 10 Tapered roller bearing.6.Tapered roller bearing. Tapered roller bearing dapat dipisahkan dalam dua bagian; dalam race dalam, lengkap dengan roller dan retainer, dikenal sebagai cone, dan race luar yang disebut cup (Gambar 10). Kedua bagian ditahan bersama saat bearing dipasang dan disesuaikan.

Beberapa tapered roller bearing dirancang untuk digunakan secara terpisah, namun tapered roller bearing yang standar digunakan berpasangan. Tapered roller bearing ini mampu membawa beban radial yang berat seperti halnya beban thrust dalam kedua arah.

Jenis-jenis Bearing Khusus

Ada beberapa lokasi dimana bearing yang khusus akan lebih sesuai dibandingkan dengan bearing standar. Untuk lokasi-lokasi ini, bearing dapat dilengkapi dengan seal, atau shield atau dibuat sedemikian sehingga bearing ini lurus dengan sendirinya.

Bearing dengan Shield dan Seal

Gambar 11 Bagian-bagian melalui sebuah ballrace menunjukkan seal dan shield.Untuk aplikasi khusus, bearing dapat dibuat dengan shield atau seal. Pengaturan shield atau seal ditunjukkan dalam Gambar 11.Shield digunakan untuk melindungi dari kotoran dan menghambat aliran pelumas melalui bearing. Shield dapat dipasang pada satu atau kedua sisi bearing.

Seal digunakan untuk bearing yang telah dilengkapi dengan pelumas selama pem-buatan. Bearing jenis ini biasanya digunakan di lokasi-lokasi dimana bearing tidak dapat diakses, dan seal dibutuhkan untuk menahan pelumas selama masa pakai bearing.Bearing yang lurus dengan sendirinya (Self-aligning Bearing)

Shaft dan bearing harus lurus dengan benar, jika tidak bearing akan kelebihan muatan. Namun, untuk tujuan-tujuan khusus dimana kelurusan sulit untuk didapatkan, ball bearing yang lurus dengan sendirinya (self-aligning ball bearing) akan digunakan. Bearing ini memiliki groove yang lebar dalam race luar yang membuat race dan ball di dalam menjadi miring, sehingga bearing lurus dengan sendirinya untuk menyesuaikan dengan kelurusan shaft.Bearing-bearing Lain

Ada banyak jenis bearing yang digunakan dalam berbagai cara.

Pin-pin baja dapat menggunakan bush dari perunggu, karet atau nilon. Bus-bus lain dapat terbuat dari baja dengan pin baja. Umumnya, logam yang lunak dan keras digunakan bersama-sama untuk sebuah plain bearing dan shaft, meskipun ada banyak contoh dimana bagian-bagian baja yang dikeraskan bekerja bersama-sama.Sintered bronze bush digunakan dalam komponen-komponen yang lebih kecil seperti starter dan distributor. Dalam pembuatannya, bubuk logam dipanaskan bersama untuk membentuk bahan yang sangat berongga yang akan menahan oli untuk memberikan pelumasan yang baik.PELUMASAN BEARING / BEARING LUBRICATIONPada tahun-tahun belakangan ini banyak riset telah dilakukan dalam pelumasan yang efektif bahkan nama tribologist sekarang diaplikasikan untuk insinyur pelumasan. Pelumasan bearing digunakan untuk mengurangi friksi dan keausan dan dalam beberapa kasus digunakan untuk membawa panas yang dihasilkan oleh friksi pada bearing.Empat keadaan friksi atau pelumasan dapat terjadi dalam bearing:

1.Friksi kering (dry friction) adalah saat tidak ada pelumas di antara permukaan-permukaan yang bertemu. Pada kondisi beban yang ringan, bearing akan bekerja namun dengan friksi berkoefisiensi tinggi. Saat beban bearing meningkat, suatu titik tercapai dimana kontak molekular logam ke logam menyebabkan permukaan-permukaan yang berdekatan menyobek satu sama lainnya. Ini adalah proses yang disebabkan oleh tindakan pengelasan sementara.2.Pelumasan batas (boundary lubrication) adalah ketika pelumas berupa lapisan yang sangat tipis di antara permukaan luncur. Ini terjadi dalam machine bearing dimana suplai dari pelumas yang didorong gagal, saat mesin di-start setelah idle selama beberapa jam, atau dalam mesin-mesin dimana pelumasan plain bearing dilakukan terputus-putus, seperti memberikan satu semprotan oli dari kaleng oli sekali dalam sebulan. Dalam situasi pelumasan seperti itu, yang paling penting adalah oli memiliki kemampuan menempel sendiri pada dua permukaan untuk memberikan lapisan pelindung.3.Pelumasan lapisan penuh (full-film lubrication) memisahkan dua permukaan dengan pelumas bertekanan. Tekanan pelumasan dibentuk dari kombinasi kekentalan oli yang sesuai dan gerakan relatif pada permukaan yang membentuk hydrodynamic pad di bawah shaft yang memastikan lapisan pelumasan pen-dukung yang konstan. Untuk jenis pelumasan ini, oli yang cukup harus tersedia dan jenis oli adalah penting karena, meskipun oli yang kental membentuk hydrodynamic pad yang baik, oli ini juga menggunakan lebih banyak daya.4.Friksi berguling (rolling friction) terjadi pada anti-friction bearing, dimana kerja bearing tidak berdasarkan gerakan meluncur namun dalam keadaan diam dan bersamanya sebuah ball atau roller berguling di sepanjang permukaan yang halus. Dengan beban, ball atau roller masuk sedikit ke dalam permukaan rollingnya dan daya dibutuhkan agar ball atau roller tersebut berguling.

Gambar 12 Jenis-jenis Friksi pada Bearing.Gambar 12 Menunjukkan empat jenis situasi friksi yang dibahas sebelumnya

CATATAN:

Posisi shaft yang berputar bervariasi antara friksi kering, pelumasan batas dan pelumasan lapisan penuh. Shaft diberi muatan secara vertikal ke bawah dalam setiap keadaan diam.

Saat shaft mulai berputar, seperti ditunjukkan dalam pelumasan batas, shaft mencoba untuk naik ke sisi bearing dan pada kecepatan rendah mencapai posisi yang ditunjukkan.Pada kecepatan yang lebih tinggi, dan dengan suplai pelumas yang memadai, shaft yang berputar menyebabkan peningkatan tekanan hidrodinamis yang cenderung mendorong shaft ke dalam posisi seperti yang ditunjukkan dalam pelumasan lapisan penuh (full-film lubrication).

Untuk anti-friction bearing, seluruh ball bearing dan roller bearing (kecuali roller thrust bearing yang bulat) dapat dilumasi dengan oli atau grease. Bahkan, grease, adalah oli yang mengandung partikel yang berfungsi sebagai pengental. Grease membantu dalam membentuk seal yang efektif untuk bearing dan karena itu oli hanya digunakan dimana terdapat kebutuhan khusus, contohnya, saat kecepatan rotasi terlalu tinggi untuk grease menjadi efektif.

Jika komponen-komponen mesin yang berdekatan harus diberi pelumasan, seperti gear dan bearing, oli akan digunakan. Thrust bearing yang bulat hanya akan dilumasi dengan oli. Grease harus digunakan hanya pada kecepatan yang sangat rendah.

Metode Pelumasan / Lubrication MethodsTool pelumasan bervariasi dari lubang oli yang sederhana sampai sistem sirkulasi yang komprehensif yang terdiri dari pompa, filter, pendingin oli dan tool peringatan penurunan tekanan dan kelebihan suhu.

Sistem pelumasan oli dapat diklasifikasikan ke dalam:

1.Pelumasan dengan tangan.2.Sistem habis sama sekali non mekanis (total loss system), tekanan rendah teratur.3.Feed bertekanan tinggi yang habis sama sekali yang diatur secara mekanis.4.Sistem sirkulasi.Tiga metode pertama adalah sistem habis sama sekali oli digunakan hanya satu kali.

Gambar 13 Titik-Titik Pengisian Oli.Pelumasan dengan tangan adalah pekerjaan yang terkadang harus dilakukan, ter-gantung dari ingatan dan kehati-hatian operator. Bentuk yang paling sederhana dari pelumasan dengan tangan ini terdiri dari lubang yang dibor dalam bearing. Pintu masuknya sering dibuatkan alur dan area masuk dicat merah. Karena lubang terbuka juga mengumpulkan kotoran, dalam praktek yang umum, penutup dipasang, seperti dalam Gambar 13.

Gambar 14 Grease Nipple.Jika grease akan digunakan, serangkaian grease nipple tersedia, pilihannya terdapat dalam Gambar 14.

Gambar 15 Feed Oiler Konstan.Sistem bertekanan rendah, nonmekanis terdiri dari reservoir oli dengan satu bentuk metode suplai ke bearing. Metode suplai ini adalah: Dengan sumbu penyerap. Dengan sistem tetes yang konstan.Oli mengalir ke bearing dalam kecepatan yang hampir konstan, baik dalam keadaan shaft berputar atau tidak, namun reservoir oli berarti ada kemungkinan bearing bekerja dalam keadaan kering.

Gambar 15 menunjukkan beberapa jenis feed oiler yang konstan.

Sight feed oiler memiliki penyetelan untuk mengontrol tingkat tetesan oli, dan tabung yang transparan sehingga tingkat oli dapat dicek. Mekanisme toggle dalam bagian atas membuat aliran oli dapat dihentikan secara manual selama periode saat pelumasan tidak dibutuhkan.Oiler sumbu (wick oiler) memiliki kerja yang sama dengan sight feed oiler,namun wick oiler disesuaikan dengan menaikkan atau menurunkan wick. Wick bertindak sebagai sifon dan semakin panjang wick diluar reservoir semakin banyak aliran olinya. Screw-down grease cup dan grease cup yang dipasangi pegas adalah dua metode penyuplaian grease dari reservoir.Dalam kasus mesin dengan banyak bearing dalam lokasi yang dekat, melumasi setiap bearing secara terpisah selain menghabiskan waktu juga ada risiko satu titik pelumasan terlewatkan. Dalam kasus ini pompa terpusat digunakan dengan saluran-saluran pemberian oli (atau grease) pada setiap bearing.Untuk melumasi mesin, pompa dioperasikan dengan tangan atau kaki dan volume pelumasan yang ditetapkan dikeluarkan ke mesin, pada tekanan pengiriman 15 Mpa (150 bar) dan pengeluaran 0,02 mL untuk setiap 1000 mm2 area permukaan bearing.(1bar = 0,1Mpa = 100 kpa)Total loss feed bertekanan tinggi yang diatur secara mekanis

Gambar 16 Pompa Pelumas

Untuk operasi otomatis, pompa dijalankan pada kecepatan rendah dengan sebuah cam yang digerakkan dari mesin yang akan dilumasi. Dalam keadaan ini, reservoir yang besar dihubungkan ke pompa agar kita tidak harus mengisi pompa dengan pelumas setiap hari.Pada sistem-sistem lain yang lebih tepat, valve pengontrol aliran yang terpisah di-pasang pada setiap saluran dari pompa sehingga pelumas yang disuplai pada setiap bearing dapat disesuaikan sendiri-sendiri.

Gambar 16 menunjukkan satu sistem demikian dengan dorongan pada pompa melalui suatu lever dan ratchet. Aliran pelumas disesuaikan pada dasar setiap kaca pantau dan aliran pelumas yang sebenarnya dapat dilihat dalam kaca pantau (sight glass).Sistem sirkulasi oli adalah satu-satunya metode yang dapat dipraktekkan untuk bearing-bearing berkinerja tinggi, karena metode ini saja memberikan suplai pelumas yang memadai untuk memastikan bahwa suplai hidrodinamis tidak berhenti karena kekurangan oli yang disebabkan oleh kebocoran akhir dari bearing.Hanya sistem ini yang dapat memberikan aliran oli surplus yang diperlukan untuk mengeluarkan panas yang berlebihan. Juga, aliran oli yang konstan memastikan bahwa setiap partikel logam yang lepas dikeluarkan dari bearing. Berdasarkan alasan ini penambahan filter dan mungkin juga heat exchanger diperlukan dalam sistem sirkulasi.Mungkin contoh sistem sirkulasi yang paling umum adalah metode pelumasan four-stroke car, dimana oli tidak hanya melumasi namun membantu pemindahan panas, penyekatan dan pembuangan produk pembakaran.Bearing seperti wheel bearing harus sudah diberi grease sebelum dipasang. Ini harus dilakukan dengan benar karena bearing bergantung pada grease ini untuk memberikan pelumasan. Dalam kasus wheel bearing, pelumasan harus tahan untuk beribu-ribu kilometer.

Pelumasan Bearing / Bearing Lubrication

Gambar 17 Pemberian grease pada bearing:

(a). Tapered roller bearing (b). mendorong grease ke dalam bearing.Bearing dilumasi dengan mendorong grease di antara roller atau ball dan race, sehingga ruang di antara race benar-benar terisi grease. Ini bisa dicapai dengan mendorong grease ke dalam satu sisi bearing dengan jari sampai keluar dari sisi satunya, atau dengan mendorong grease ke dalam bearing dari telapak tangan seperti dalam gambar. Tujuan pelumasan bearing ini, adalah untuk mengisi grease pada bearing dan bukan hanya sekedar melapisi bagian luarnya saja.

Tools untuk Membersihkan dan Melumasi Ulang

Tool untuk mengeluarkan grease yang lama dari bearing dan melumasinya kembali dengan grease yang baru bermanfaat dalam menservis bearing. Saat menggunakan tool pembersih, bearing ditahan di antara cone-cone di ujung tool pembersih, dan cairan pembersih dipompakan melalui bearing untuk mengeluarkan grease yang lama.

Gambar 18 : Melumasi ulang bearing dengan tool khusus.Saat bearing kering dan bersih, bearing kemudian dipasang dalam tool pelumasan ulang dan grease yang baru didorong ke dalamnya dengan cara menggunakan grease gun yang dipasang pada grease nipple pada sisi tool, seperti yang diperlihatkan pada Gambar 18.

KERUSAKAN DAN CACAT PADA BEARING / FAILURE & DEFECTSBall bearing dan roller bearing memiliki masa pakai yang lama asalkan tidak kelebihan muatan, salah pemasangan (pemasangan yang tidak standart), dan dibiarkan kekurangan pelumas.Saat komponen dibongkar, bearing yang kencang harus dilepaskan dari shaftnya hanya jika ini adalah bagian yang penting dalam prosedur pembongkaran, atau jika bearing saat diperiksa membutuhkan penggantian. Banyak hal-hal yang merusak yang dapat terjadi pada bearing jika dilepaskan dari shaft untuk hanya sekedar dibersihkan dan dipasang kembali. tool pelepas yang benar adalah penting dan yang terpenting adalah tool digunakan dengan benar untuk mencegah kerusakan.

Penyebab Kerusakan Bearing Pemeriksaan bearing yang seksama harus menunjukkan sebab-sebab kerusakan. Berikut adalah beberapa penyebab kerusakan bearing dan bagaimana hal ini dapat dikenali.Abrasi / AbrasionMasuknya kotoran dan pasir ke dalam bearing yang menyebabkan keausan awal (prematur) dengan melapisi permukaan yang menimbulkan lapisan kasar dan menghilangkan kecerahan.

Kekurangan Pelumasan / Lack of LubricationIni mengakibatkan panas yang menyebabkan perubahan warna pada ball dan roller, dan juga pada permukaan bearing. Partikel logam dapat diangkat dari separator. Dalam plain bearing dan bush, goresan dan keausan yang berlebihan akan terjadi karena kurangnya pelumas. Kerusakan bearing keseluruhan akan terjadi saat bearing-bearing mesin dioperasikan tanpa oli. Pin dan bushing (plain bearing) dengan pergerakan yang terbatas di antara permukaan bearing akan macet jika tidak diberi pelumas dengan benar.Korosi (Corrosion)Air dan kelembaban akan menyebabkan korosi. Ini memperlihatkan tanda-tanda lubang atau area yang berkarat. Penanganan yang ceroboh atau penyimpanan ball bearing dan roller bearing yang tidak benar setelah dibersihkan dapat menyebabkan korosi permukaan. Bearing harus dilumasi dan dibungkus dengan kertas yang diberi oli bahkan untuk periode penyimpanan yang singkat.

Pemasangan yang salah / Faulty FittingBall bearing dan roller bearing sering memiliki selisih ukuran lubang bearing dan diameter shaft. Ini tidak boleh berlebihan, jika berlebihan, race bagian dalam akan didorong untuk mengembang dan kemacetan pada bearing akan terjadi, dan kerusakan selanjutunya akan terjadi.

Tonjolan-tonjolan yang tajam atau kerusakan pada shaft akan menyebabkan distorsi pada bagian lokal pada race. Area yang terdistorsi ini akan kelebihan beban dan kerusakan akan bermula dari tempat tsb. Shaft harus bersih dan halus agar bearing dapat terpasang dengan tepat pada shaft. Tindakan kehati-hatian ini juga berlaku pada pemasangan bearing pada race bagian luar ke dalam housing. Shaft dan housing harus diperiksa terlebih dahulu sebelum pemasangan bearing.

Penyetelan yang salah / Faulty AdjustmentAda tiga jenis penyetelan: terlalu longgar, terlalu kencang dan benar. Referensi harus dibuat sesuai dengan spesifikasi pabrik pembuat, karena beberapa bearing sudah diberi muatan sebelumnya dan lainnya tidak. Umumnya, bearing disetel agar tidak terlalu longgar atau terlalu kencang; kedua kondisi tersebut dapat menyebabkan ball atau roller pecah dan permukaan bearing menjadi tergores. Penyetelan yang terlalu kencang akan menyebabkan panas berlebihan pada awalnya, dan berakibat kemungkinan hilangnya pelumas.CACAT / DEFECTS PADA ANTIFRICTION BEARING

Gambar 19 : Jenis-jenis cacat pada bearing.Ada sejumlah cacat yang dapat terjadi dalam antifriction bearing. saat menginspeksi bearing, lihat tanda-tanda yang dapat mengidentifikasi cacat. Beberapa contoh dapat dilihat dalam Gambar 19.

Cacat-cacat tersebut adalah sebagai berikut:

1.Lecet / Galling. Keausan pada permukaan bearing dengan beberapa lubang kecil. Ini disebabkan oleh pelumasan yang buruk atau kurang pelumasan.

2.Rontok / Spalling. Permukaan yang berlubang-lubang di raceway dalam dan luar dan mungkin pada ball atau roller. Ini disebabkan karena logam terlalu tertekan dan ini disebut sebagai kelelahan logam. Ini bisa disebabkan oleh penyetelan yang longgar, yang membuat dampak atau muatan kejut pada permukaan bearing. kelebihan beban pada bearing adalah kemungkinan penyebab lainnya.

3.Korosi / Corosion. Tanda-tanda goresan pada permukaan, atau bagian lain dari bearing. Ini disebabkan oleh adanya air atau kelembaban.

4.Berlubang / Pitting. Tanda-tanda lubang dalam permukaan bearing. Ini bisa merupakan korosi lanjutan yang disebabkan oleh air atau kelembaban.

5.Perubahan warna / Discoloration. Permukaan bearing berwarna karena panas. Ini paling mungkin terjadi karena kurangnya pelumasan. Operasi yang terus menerus dapat menyebabkan lecet dan rontok. Perubahan warna dapat juga disebabkan oleh bearing yang disetel terlalu kencang. Ini bisa menghasilkan kelebihan panas. 6.Erosi / Fretting. Tanda-tanda gesekan. Yang ada di luar dari race luar disebabkan oleh pergerakan; beraing terlalu longgar dalam housingnya. Tanda-tanda gesekan di bagian dalam dari race dalam disebabkan oleh bearing yang terlalu longgar dalam shaftnya.

7.Race yang retak / Cracked Race. Race dalam dapat menjadi retak jika terlalu kencang pada shaftnya, dan race bagian luar dapat retak jika terlalu kencang dalam housingnya. Kondisi kencang pada bearing juga dapat menyebabkan kelebihan panas.

Gambar 20 : Jenis-jenis cacat pada bearing.8.Brinelling. Ini adalah rangkaian lekukan atau tanda pada raceway dan disebabkan oleh muatan kejut atau pemasangan yang buruk.

PELEPASAN DAN PEMASANGAN BEARING / REMOVE & INSTALLJika bearing dipasang kencang pada shaft dan dalam housing, kekuatan harus diberikan secara benar saat melepaskannya. Kekuaratan harus selalu terletak dalam bagian dalam bearing saat melepaskannya dari shaft, atau pada bagian luar saat melepaskannya dari housing.Aturan yang harus dipatuhi adalah kekuatan tidak boleh diaplikasikan melalui ball atau roller pada bearing. Ini akan menyebabkan bearing tidak dapat diservis, mungkin karena dengan mendorongnya menjadi tercerai berai.

Gambar 21 Penggunaan puller dengan sekrup pendorong;

Tool khusus ini dapat disetel untuk menyesuaikan di belakang bearing cone.Banyak pabrik pembuat merekomendasikan tool khusus untuk melepaskan dan mengganti bearing dan aalat ini harus tersedia pada saat dibutuhkan. Gambar 21 menunjukkan puller khusus yang digunakan untuk melepaskan tapered roller bearing dari differential carrier. Puller ini dirancang untuk tepat berada di belakang bearing cone, bukan di belakang retainer dan roller.

Kotak puller umum juga terdiri dari banyak fitting dan adaptor untuk menyesuaikan berbagai pekerjaan. Arbour press, atau press hidraulik, diperlukan untuk pelepasan dan penggantian bearing dalam berbagai situasi. Berikut adalah informasi umum mengenai pelepasan dan penggantian bearing.Penggunaan Press

Gambar 22 : Menekan bearing dari shaft;

Race dalam ditopang pada bed yang terdapat pada press.Race dalam ditopang dengan blok berpermukaan logam, atau tool press, yang menopang race dalam dengan baik, dan shaft ditekan keluar. Perhatikan bahwa race luar tidak boleh membawa beban selama operasi (Gambar 22).

Penggunaan Pipa atau Tube

Gambar 23 : Tool penekan berbentuk tube digunakan untuk mengganti bearing pada shaft. Kekuatan diaplikasikan hanya pada race dalam (inerring).Pada shaft yang lebih pendek, bearing boleh dilepaskan atau diganti dengan menggunakan sepotong tube yang tepat berada di atas shaft dan pada race dalam. (Gambar 23). Ini harus digunakan dengan press, namun palu juga dapat digunakan.

Penggunaan Palu dan Drift

Gambar 24 Sebuah drift digunakan untuk mengganti bearing pada shaft.

Drift baja yang lunak (atau punch) dan palu biasanya digunakan untuk mengetuk bearing dari housing. Drift dapat juga digunakan untuk melepaskan bearing dari shaft atau mengganti bearing pada shaft (Gambar 24).

Drift harus dibentuk untuk tepat berada pada shaft dan rata pada bearing race seperti dalam gambar. Penggunaan drift hanya dapat dilakukan berselang-seling pada sisi yang berlawanan pada bearing, dan harus berhati-hati untuk mencegah kerusakan pada cage (retainer).Mounting compound (pemasangan senyawa)

Mounting compound (pemasangan senyawa) bearing dapat diaplikasikan pada bearing saat sedang dipasang. Senyawa ini digunakan untuk mencegah pergerakan yang tidak diinginkan antara bearing dan shaft, atau antara bearing dan housingnya. Senyawa menahan bearing namun masih membuatnya dapat dilepaskan dengan tool pelepas bearing. senyawa juga dapat digunakan untuk bush, sleeve dan oil seal.PEMBERSIHAN DAN PEMERIKSAAN BEARINGSemua komponen yang akan dibongkar harus dibersihkan luarnya sebelum pembongkaran dimulai. Ini akan mencegah kotoran dan butiran pasir dari bagian-bagian dalam yang mencemari, seperti pada bearing. Bearing yang tercemar kotoran akan susah untuk dibersihkan.

Berikut adalah hal-hal yang harus dipatuhi saat membersihkan bearing:

1.Cuci bearing dalam zat pelarut yang bersih dan keringkan dengan udara. Bearing dengan grease keras harus direndam.

2.Lapisi bearing dengan pelumas segera setelah dibersihkan.

Gambar 25 Memeriksa kondisi bearing.3.Putar bearing perlahan dengan tangan dan periksa kekasaran atau ketidakrataan (Gambar 25).

4.Periksa ball dan roller dan permukaan bearing untuk melihat adanya cacat. Lihat betul-betul antara cage atau retainer saat memutar bearing sehingga seluruh permukaan diperiksa.5.Tahan bearing dalam keadaan diam saat mengeringkannya dengan udara bertekanan. Jangan memutar bearing ini berbahaya pada orang dan merusak bearing.

6.Bearing yang di-seal (ada sealnya) tidak boleh dicuci. Bersihkan bagian luarnya dan periksa kekasaran seperti pada poin 3.

7.Jika bearing akan digunakan kembali, jangan langsung digunakan, bearing harus dilumasi dan dibungkus dalam kertas beroli. Ini akan mencegah karat dan meng-hindarkannya dari debu.

PENYETELAN BEARING (BEARING ADJUSTMENT)Sebagian besar tapered roller bearing harus disetel selama instalasi. Ada dua jenis penyetelan:

Penyetelan dengan sekrup. Penyetelan dengan shim.Bearing roda depan dari kendaraan kemudi roda belakang (rear-wheel-drive) adalah contoh bearing dengan penyetelan sekrup. Bearing ini tersedia dengan menyetel mur yang pada awalnya dikencangkan sampai seluruh jarak dalam bearing dihilangkan. Mur kemudian dimundurkan kira-kira seperenam putaran (60 O) untuk memberikan sedikit jarak pada roller untuk berjalan. Mur kemudian dikunci dalam posisi tersebut. Saat mur dikencangkan, hub harus diputar sehingga bearing duduk dengan benar. Shim atau spacer penyetel dapat dipasang di belakang cup atau cone pada roller bearing. Shim dapat dipilih dari ketebalannya sehingga jarak yang dibutuhkan dalam bearing diperoleh. Penambahan shim akan mengurangi jarak (memberikan penyetelan yang lebih kencang), dan pelepasan shim akan menambah jarak. Banyak bearing dirancang sebagai suatu unit dan karena itu tidak memerlukan penyetelan. Namun shim, snap ring terpilih yang sesuai, atau washer jenis pegas sering digunakan dengan bearing-bearing ini. Perlengkapan tersebut tidak digunakan untuk menyetel bearing itu sendiri, namun untuk memposisikan bearing pada shaft atau dalam housing, atau untuk melepaskan end-float dari shaft. Dalam beberapa contoh, ballrace memiliki groove dalam race luar untuk menahan snap ring yang digunakan untuk menahan bearing dalam housing-nya.Memberikan Beban Awal pada Bearing (Bearing Preload)Ini adalah beban awal yang diletakkan pada bearing yang sudah mengalami penyetelan untuk memastikan bahwa ball dan roller benar-benar bersentuhan dalam permukaan bearing mereka saat beroperasi. Pemberian beban awal pada bearing hanya dilakukan saat bearing sedang mengangkut beban trust dan radial. Pinion bearing dalam rakitan sumbu belakang, misalnya, diberikan beban awal. Thrust dari beban kerja aktual dari gear cenderung mendorong satu bearing dengan keras ke dalam cup-nya dan yang lain menjauh dari cup-nya. Tanpa beban awal, ini akan menyebabkan satu bearing menjadi longgar dan pinion akan mendapatkan topangan bearing yang tidak memadai. Wheel bearing tidak diberikan beban awal.TOPIK 2Seal, Gasket dan SealantPRINSIP PENYEKATAN (SEALING)

Saat fluida yang berada pada tekanan yang lebih tinggi dibandingkan dengan area sekitarnya harus ditahan, satu bentuk seal diperlukan. Pada dasarnya seal beroperasi dengan:

1.Berubah bentuk untuk menyesuaikan celah yang akan disekat.2.Memberikan jalur penahanan yang tinggi untuk fluida yang mencoba untuk keluar. Jarak minimal antara seal dan permukaan logam yang berdekatan berarti bahwa kebocoran fluida dihambat secara besar-besaran karena adanya penurunan tekanan friksional.

Konsep jarak seal minimum selama kebocoran fluida minimum dapat diterima untuk situasi penyekatan statis, seperti pada kepala silinder atau mesin mobil, namun jika bagian-bagian yang disambung berputar atau meluncur, jarak yang minimum bisa menyekat namun dapat menyebabkan hilangnya friksi tinggi. Friksi tinggi tidak hanya membuang daya namun panas yang ditimbulkan dapat merusak seal. Oleh karena itu, untuk aplikasi penyekatan bergerak (dinamis) kesepakatan harus didapat antara seal yang baik dan kehilangan friksi yang rendah. Pencarian untuk senyawa penyekat jangka panjang/kehilangan friksi yang rendah telah mengarah pada tersedianya berbagai susunan material seal, khususnya dalam berbagai bahan plastik, dan telah menyebabkan berkembangnya berbagai macam bentuk seal. Beberapa bahan/bentuk seal sesuai dengan aplikasi suhu tinggi, beberapa sesuai untuk tekanan tinggi dan yang lainnya mungkin memiliki kapasitas untuk bekerja bahkan setelah ditinggalkan tanpa tekanan selama berminggu-minggu. Beberapa seal bekerja dengan sangat baik namun membutuhkan pekerja yang terampil untuk memasangnya. Jenis-jenis lain mentoleransi ketidakrataan seal tingkat tinggi namun jenis-jenis ini mahal harganya.

Jenis-jenis Gasket & SealGambar 26

Seal dan packing dapat diklasifikasikan dalam kelompok-kelompok, seperti yang diperlihatkan pada Gambar 26.

CATATAN:

Klasifikasi yang diperlihatkan di atas bisa dibagi menjadi sub-sub bagian jenis-jenis tambahan, khususnya dalam jenis bahan yang digunakan.

GasketGasket adalah perangkat yang memberikan hambatan terhadap transfer fluida atau gas yang melintasi permukaan yang bertemu dari rakitan mekanis saat permukaan-permukaan tersebut tidak bergerak ke satu sama lain.

Tidak dapat diservis - Dapat Diservis -

Tidak ada konfigurasi - Konfigurasi penuh

Gambar 27 Operasi Gasket.Faktor utama dalam aplikasi gasket adalah tekanan sealing minimum. Ini adalah tekanan minimum (atau daya kompresi gasket yang dibagi oleh area gasket) yang diperlukan untuk membuat materi gasket membuat bentuk yang sama dengan ketidaksempurnaan pada permukaan sealing, seperti ditunjukkan dalam Gambar 27. Daya juga dibutuhkan untuk memastikan bahwa struktur berongga pada materi gasket tertutup.

Gambar 28 Sealing di antara flange:

(a).Gasket yang ditekan;

(b). Tetesan senyawa penyekat;

(c). Penyebaran penyekat untuk menutup sambungan.Mesin dan komponen mekanis utama lainnya dibuat dari sejumlah bagian dengan bentuk dan ukuran yang berbeda yang dibautkan bersama untuk membuat rakitan yang lengkap. Meskipun permukaan-permukaan bagian di-machine dengan rata selama pembuatan, gasket dibutuhkan untuk menyekat sambungan. Gasket dibuat dari material yang dapat ditekan sedikit. Ini memperbaiki ketidakteraturan sedikit dalam permukaan dan memberikan sekat untuk mencegah kebocoran (Gambar 28).

Material pembuat gasket dipilih agar sesuai dengan komponen khusus dan akan bergantung pada jenis permukaan yang sedang disekat, tekanan cairan atau gas, dan suhu yang harus ditahan oleh gasket.

Senyawa dan sealer juga digunakan untuk menyekat sambungan. Meskipun ini adalah praktek yang dapat diterima untuk menggunakan sealer dalam beberapa gasket, ini tidak boleh diaplikasikan pada seluruh gasket sebagai suatu hal yang logis. Beberapa senyawa dirancang untuk digunakan langsung dan digunakan tanpa gasket.

Konstruksi Gasket

Gambar 29 Jenis-jenis konstruksi gasket.Gambar 29 memperlihatkan konstruksi dasar gasket dan materi pembuatnya:

1.Plain gasket dipotong sesuai bentuk dari bahan lembaran, yang termasuk kertas penyambung khusus, gabus, komposisi gabus, dan karet sintetis.

2.Gasket berlapis / Layered Gasket memiliki lapisan lembaran asbes yang tumpukkan di antara dua lembar tipis tembaga atau baja. Logam digulingkan di atas lubang untuk penguatan.3.Gasket asbes terikat / Bonded Asbestos terbuat dari bahan komposisi asbes yang diikat ke inti logam yang dilubangi. Lubang sering diperkuat dengan besi logam. 4.Gasket baja bergelombang / Corrugated steel gasket dibuat dari satu lembar tunggal baja keras. Gasket ini memiliki gelombang yang ditekan ke dalam baja di sekeliling lubang untuk membantu penyekatan.

Bahan Gasket (Gasket Material)Berikut adalah keterangan material yang umumnya digunakan untuk gasket, bersama dengan lokasi dimana material-material tersebut umumnya digunakan.

Gabus dan Komposisi Gabus (Cork Composition)Gasket gabus dipotong dari lembar gabus berukir, atau lembar komposisi gabus. Gasket ini dapat sangat mudah ditekan dan sering digunakan dalam bagian logam yang ditekan seperti penutup valve, penutup timing dan kaleng oli. Bagian logam yang ditekan tidak memiliki permukaan yang kaku dan bahan yang dapat ditekan dibutuhkan.

Bahan Penyambung Khusus (Special Jointing Material)Gasket dari kertas atau bahan penyambung khusus digunakan di berbagai tempat untuk menyekat kebocoran air, bahan bakar atau oli, sebagai contoh, pada pompa air, pompa bahan bakar dan transmisi. Gasket-gasket ini memiliki ketebalan yang berbeda-beda dan beberapa lebih dapat ditekan dibandingkan dengan yang lain.

Serat dan Nilon (Fibre & Nylon)Bahan-bahan ini utamanya digunakan sebagai washer di bawah plug, baut atau mur untuk mencegah kebocoran. Bahan ini dapat ditekan sedikit, namun tidak cukup kuat agar plug dapat dikencangkan tanpa menonjolkan washer.

Karet Sintetis (Synthetic Rubber)Bahan ini sangat dapat ditekan dan kuat sering disebut sebagai neoprene. Bahan ini kadang dibuat dalam bentuk lembaran dimana gasket dipotong selama pembuatan, namun sering dicetak dalam bentuk O-ring, sekat bundar, blok dan seal bentuk lain. Neoprene sangat tahan lama dan tahan terhadap oli dan air.

Asbes dan Komposisi Asbes

Asbes dan komposisi asbes digunakan dalam lokasi-lokasi yang terkena suhu tinggi, seperti pada kepala silinder, manifold dan sistem pembuangan. Gasket biasanya dibuat dengan memotongnya dari bahan lembaran dan bisa diperkuat dengan logam.

Tembaga / Copper atau Baja / Steel dan Asbes Gasket-gasket ini memiliki lapisan asbes di antara dua lembar tipis tembaga dan baja. Jenis konstruksi ini utamanya digunakan untuk gasket kepala silinder dan beberapa gasket pembuangan. Asbes dapat ditekan dan tahan terhadap panas, sementara logam tahan terhadap panas dan tekanan. Bukaan di sekitar lubang air dan lubang silinder diperkuat oleh sisipan-sisipan baja. Baja biasanya digunakan dengan asbes untuk gasket kepala silinder karena baja yang dipasang pada kepala silinder aluminium lebih tahan terhadap korosi dibandingkan dengan tembaga.

Inti Baja dan Komposisi (Steel Core & Composition)Gasket yang dibuat dari inti baja, dengan komposisi khusus yang diikat ke satu sisinya, sering digunakan untuk kepala silinder dan manifold. Inti baja memberikan penguatan dan menahan komposisi yang ditempatkan di bawah tekanan. Bahan untuk jenis ini tidak dapat ditembus oleh oli dan air dan tahan terhadap panas. Karena komposisinya bukan logam, gasket ini tidak akan berkarat.Baja Bergelombang (Corrugated Steel)Gasket dari baja keras digunakan untuk kepala silinder dan manifold pembuangan. Gelombang atau lengkungan, memberikan bentuk dapat ditekan pada gasket dan memberikan penyekatan di sekitar saluran air dan lubang silinder. Gasket baja sangat tahan terhadap panas dan tekanan.

Menangani dan Menyimpan Gasket / Handling & Storing GasketGasket harus ditangani dan disimpan dengan hati-hati untuk mencegah kerusakan yang dapat menyebabkan gasket tidak dapat digunakan. Beberapa hal yang harus dipatuhi terdapat dalam poin-poin berikut:

1.Simpan gasket dalam keadaan terbaring untuk mencegahnya terpilin atau rusak.2.Kotak Gasket dipaket dengan penopang kardus untuk melindungi gasket dan menjaganya tetap rata. Buka paket hanya saat akan menggunakan gasket.

3.Beberapa kotak gasket dibuat untuk lebih dari satu model dan dapat terdiri dari lebih banyak gasket dari yang dibutuhkan untuk pekerjaan tertentu. Pastikan mana yang akan digunakan dan mana yang akan disimpan.

4.Bandingkan gasket pengganti dengan yang aslinya untuk memastikan bahwa keduanya berukuran dan berbentuk sama.

5.Beberapa gasket, khususnya gabus dan kertas, akan menyusut saat disimpan. Jika gasket terlalu kecil, jangan mencoba untuk merenggangkannya karena akan pecah.

CATATAN:

Gasket yang menyusut dapat direnggangkan dengan menenggelamkannya dalam air sebentar. Jika tidak mengembang, maka gasket dapat direnggangkan dengan menggunakan sepotong logam atau kayu bulat sebagai roller. Baringkan gasket pada permukaan yang rata dan gunakan roller untuk merenggangkan ukurannya.

Cara Membuat Gasket (How to Make a Gasket)Gasket tersedia sebagai suku cadang, sebagian besar dalam bentuk kumpulan. Ini adalah cara terbaik untuk menerima suku cadang karena seluruh gasket yang diperlukan ada di tangan Anda, lengkap dengan bentuk yang benar dan dibuat dari bahan yang benar.Kadang-kadang kita perlu memotong gasket dan hal-hal berikut akan bermanfaat:

1.Pilih bahan sehingga jenis dan ketebalan sama dengan aslinya.

Gambar 30 Memotong gasket.2.Jika gasket dipasang pada cetakan, tempatkan bahan pada cetakan, dan, dengan menggunakan palu bolpen, ketuk dengan ringan di sekitar lubang. Ini akan memotong lubang melalui bahan dan baut dapat disisipkan agar bahan tetap berada di tempat. Satu sapuan grease juga membantu pada bahan yang tipis (Gambar 30).

3.Sisi luar gaket sekarang dapat di potong menurut bentuknya, dengan meng-gunakan permukaan palu. Palu harus benar-benar digunakan dengan ringan. Jika perlu, palu dapat digunakan hanya untuk menandai gasket, yang kemudian di-potong sesuai bentuknya dengan menggunakan gunting.

4.Metode lain adalah menandai bentuk gasket dengan melacak sekitar sisi dengan pensil, atau melapisi permukaan dengan bearing blue. Material gasket ditekan pada permukaan sehingga bentuk yang ditandai siap untuk dipotong. Kemudian gunakan gunting untuk membentuk dan pelubang gasket (wad punch) untuk membuat lubang.

Memasang Gasket (Installing Gasket)Beberapa poin penting untuk pemasangan gasket adalah sebagai berikut:

1.Perlakukan gasket secara hati-hati untuk menghindari kerusakan; kecerobohan dapat merusak gasket baru bahkan sebelum digunakan.

2.Permukaan bagian dimana gasket dipasang, harus bersih, segala jejak gasket yang lama dibuang. Permukaan besi tuang dan aluminium alloy dapat dicek apakah rata, dan tonjolan-tonjolan dibuang dengan mengikir dengan menggunakan kikir rata yang halus.3.Selama pemasangan, gasket kecil dapat ditahan di tempatnya dengan menyapu-kan grease sedikit atau oli. Kedua sisi gasket kadang dilapisi untuk membantu penyekatan awal.

4.Baut pada sambungan dengan gasket harus dikencangkan secara berangsur-angsur dan rata. Torque wrench harus digunakan untuk mengencangkan baut jika spesifikasi torsi disediakan.

Gasket Kepala Silinder (Cylinder Head Gasket)

Gambar 31 Gasket kepala silinder untuk mesin silinder 4 diperkuat di sekitar lubang silinder.Gasket kepala silinder digambarkan dalam Gambar 31. Ini adalah gasket yang paling penting dalam kendaraan bermotor; gasket ini mengalami panas dan tekanan terbesar. Gasket ini harus memberikan penyekatan yang baik dari air dan gas, dan bahkan kebocoran kecil yang akan menyebabkan masalah seriusPembersihan (Cleaning)Sebelum memasang gasket, penting bahwa permukaan kepala silinder dan blok silinder bersih. Karbon harus dibuang, namun scaper yang memiliki sisi yang tajam tidak boleh digunakan karena dapat menggores permukaan. Pembersihan dan pelapisan akhir dapat dilakukan dengan sikat kawat dalam bor listrik ringan.

Tonjolan-tonjolan kecil dapat ditemukan pada permukaan blok dan kepala silinder. Kikir ringan dengan kikir rata yang halus dapat menghilangkan tonjolan dan tetap mempertahankan lapisan permukaan yang baik. Baut atau stud kepala silinder harus dibersihkan, terutama ulirnya. Ulir yang kotor dapat menyebabkan friksi dan memberikan ukuran torsi yang salah.

Mengencangkan Kepala Silinder (Tightening Cylinder Head)Pabrik pembuat kendaraan memberikan spesifikasi torsi untuk baut kepala silinder. Angka-angka ini harus digunakan bersama dengan torque wrench yang akurat sehingga baut dapat dikencangkan dengan rata

Gambar 32 Urutan pengencangan untuk baut kepala silinder.Urutan pengencangan juga dispesifikasikan oleh pembuat. Sebagai aturan umum, ini harus dimulai dari tengah kepala silinder dan berlanjut secara diagonal keluar (Gambar 32)Housing Gasket

Gambar 33 : Baut pengencang yang mengencangkan retainer pada housing: baut harus dikencangkan secara progresif.Karena permukaan housing yang di-machine rata, gasket yang digunakan dalam lokasi ini biasanya terbuat dari bahan yang tipis yang sedikit dapat ditekan. Dalam beberapa kasus, material gasket tidak digunakan namun pelapisan senyawa penyekat disapukan langsung pada permukaan. Baut yang mengencangkan bagian-bagian harus dikencangkan secara progresif dalam pola diagonal seperti ditunjukkan pada Gambar 33.

Manifold GasketIntake manifold gaskset harus menyekat kebocoran udara, sementara gasket gas pembuangan harus menyekat gas panas. Gasket dapat dibuat dari material komposisi, namun beberapa manifold gasket gas buang dibuat dari baja tipis untuk menahan panas. Pengencangan manifold gasket harus berangsur-angsur, dalam urutan yang direkomendasikan oleh pabrik pembuat dan sesuai dengan spesifikasi torsi yang benar.SENYAWA SEALANT DAN SEALING Ada sejumlah tingkat senyawa sealant dan sealing yang berbeda yang mencakup kisaran luas aplikasi, dari sealing joint di antara komponen sampai sealing ulir (thread).

Gambar 34 Sealant diaplikasikan pada ulir (thread).Beberapa thread dilapisi dengan sealant untuk mencegah kebocoran, sementara yang lain diberikan sedikit sealant untuk mencegah baut longgar (Gambar 34).

Tingkatan-tingkatan sealant yang lain bersifat lebih merekat dan digunakan sebagai retainer untuk bagian-bagian seperti bearing, pulley dan gear. Beberapa tingkatan sealant, yang dikenal sebagai membentuk gasket digunakan dan bukan gasket untuk menghasilkan bentuk pengganti gasket.Senyawa sealant dan sealing disuplai sebagai cairan atau pasta, yang secara otomatis masak (curing) dari dalam keluar dengan kerja kimia yang disebut sebagai anaerobci cure. Lapisan sealant yang diaplikasikan pada bagian akan tetap cair selama tidak kena udara, namun kerja sealant akan mulai begitu bagian-bagian dirakit dan udara dikeluarkan. Ini dibantu oleh efek katalitis pada permukaan logam di bagian-bagian tersebut. Curing mengeraskan cairan, meskipun beberapa tingkatan sealant tetap fleksibel setelah curing.Membongkar bagian-bagian yang dirakit dengan senyawa ini dapat dilakukan dengan tool normal, asalkan tingkatan sealant/perekat yang benar digunakan selama perakitan.

Oil pan Gasket

Gambar 35 Tetesan sealant yang tidak terputus diaplikasikan pada oil pan.

Oil pan dan beberapa bagian dibuat dengan tekanan pada baja. Oil pan tidak kaku seperti bagian-bagian yang dicetak sehingga membutuhkan gasket yang lebih tebal dan lebih dapat ditekan dibandingkan dengan gasket-gasket yang lain. Gasket gabus atau komposisi gabus sering digunakan dalam lokasi-lokasi seperti ini.

Senyawa sealing kadang-kadang digunakan untuk membuat sekat, dan sering disebut sebagai bentuk pengganti gasket. Gambar 35 menunjukkan sealant yang diaplikasikan pada oil pan.Sealant harus membentuk tetesan-tetesan yang tidak terputus di sekitar flange pada oil pan dan diaplikasikan ke dalam lubang baut untuk mencegah kebocoran.

TIP UNTUK SERVIS (SERVICE TIPS)Jangan pernah menggunakan gasket bekas

Setelah gasket dipakai, gasket akan kehilangan daya lentingnya secara signifikan. Saat dilepaskan, gasket tidak akan kembali ke ketebalan aslinya. Jika digunakan, gasket akan gagal menekan dan menyekat dengan baik. Biaya gasket, jika dihubungkan dengan biaya suku cadang dan tenaga kerja, adalah kecil. Mekanik yang profesional tidak akan pernah berpikir untuk menggunakan gasket lama. Gambar 36 menunjukkan bagaimana penggunaan gasket bekas menimbulkan kebocoran.

Gambar 36 Gasket bekas akan gagal! A Gasket bekas dipasang.

B Saat bagian-bagian dikencangkan, gasket bekas yang keras tidak dapat menekan dan mengisi tempat yang bentuknya tidak teratur. Akibatnya: BOCOR!

Analisa Kegagalan Gasket (Analysis) Gasket Failure)Jika gasket gagal berfungsi, harus ada alasan kerusakannya. Jika Anda tidak mendeteksi sebabnya, instalasi Anda akan gagal juga. Langkah-langkah sederhana berikut ini akan membantu Anda menemukan penyebab dasar kegagalan:

1.Tanyakan kepada pemilik tentang kondisi-kondisi yang tidak biasanya. Cobalah untuk menentukan apakah gasket gagal tiba-tiba atau pada satu periode masa tertentu.

2.Sebelum pembongkaran, periksa torsi fastener dengan torque wrench. Anda dapat melonggarkan setiap fastener dan perhatikan bacaan pada pelepasan (break-away). Ini akan kurang dari torsi yang benar. Metode yang lain adalah dengan menandai secara hati-hati posisi kepala sekrup atau mur pada bagian (gunakan goresan yang tajam). Mundurkan mur kira-kira putaran. Dengan hati-hati kencangkan ulang sampai goresan tanda sejajar. Jika dilakukan dengan benar, ini akan memberikan Anda indikasi torsi yang benar sewaktu terjadi kegagalan.

Jika torsi benar-benar di bawah yang dispesifikasikan, ini bisa menjadi penyebab kegagalan. Jika torsi bervariasi dari fastener ke fastener, ini juga bisa menjadi penyebab. Biarkan mesin mendingin sebelum melepaskan kepala silinder. Kepala silinder dapat bengkok dengan melepaskannya saat terlalu panas.4.Setelah dibongkar, bersihkan dengan hati-hati semua grease, oli, kotoran dan karbon dari gasket. Jangan menggosok atau mencuci gasket segera, karena ini akan membuang tanda-tanda petunjuk. Inspeksi gasket untuk melihat tanda-tanda tekanan yang tidak rata, terbakar, korosi, retak atau kosong. Periksa untuk menentukan apakah gasket dibuat dari bahan dan jenis yang benar untuk pekerjaan tersebut.

5.Inspeksi bagian-bagian yang bertemu apakah bengkok dan memiliki tonjolan-tonjolan. Cobalah selalu untuk menemukan penyebab kegagalan gasket sehingga Anda dapat melakukan koreksi saat memasang gasket yang baru.SEALUntuk operasi yang lancar dengan keausan minimal, sebagian besar gear dan bearing membutuhkan pelumasan yang konstan. Sejak pertama kalinya, para insinyur telah membuat cara-cara yang berbeda untuk menjaga pelumas tetap ada di sekitar bagian yang bergerak, dan mencegah air, debu dan kotoran masuk ke dalamnya. Karena kondisi dimana mesin-mesin konstruksi umumnya bekerja, seal sangatlah penting. Kegagalan seal mengakibatkan rusaknya mesin dan terbuangnya waktu dan uang.Seal dijabarkan sebagai suatu material atau metode yang mencegah atau menurunkan aliran fluida atau udara di antara dua permukaan. Permukaan yang disekat bisa tidak bergerak atau memiliki gerakan diantaranya. Sebagian besar sekat oli digunakan diantara shaft dan housing untuk mencegah oli atau grease bocor melewati shaft, meskipun dalam beberapa lokasi, seal juga mencegah kotoran masuk. Dalam wheel hub, contohnya, seal tidak hanya menahan grease dalam hub dan bearing, namun juga mencegah debu dan air yang akan mencemarkan grease dan merusak bearing. Dalam transmisi dan shaft roda belakang, seal digunakan untuk menahan oli, sehingga seal dan permukaan penyekat pada shaft harus berada dalam kondisi yang baik untuk mendapatkan penyekatan dan mencegah kebocoran oli.

Dalam sistem hidraulik, seperti pada rem hidraulik, power steering dan transmisi otomatis, seal harus menahan cairan di bawah tekanan. Ini memberikan beban yang bahkan lebih banyak pada seal untuk mencegah hilangnya fluida. Dalam silinder mesin, dibutuhkan sejenis seal yang berbeda. Piston ring (yang merupakan sealing ring logam) harus menyekat tekanan udara dan gas. Piston ring beroperasi dalam kondisi suhu yang sangat tinggi dan kecepatan piston yang tinggi.

Beberapa fungsi utama seal adalah:

Mencegah kebocoran pelumas. Mencegah kotoran dan benda-benda asing lainnya. Memisahkan fluida yang berbeda seperti oli dan air. Tetap fleksibel untuk beberapa gerakan di antara bagian-bagian tanpa bocor Menyekat permukaan yang kasar. Aus lebih cepat dibandingkan dengan bagian-bagian yang lebih mahal yang digunakan bersamanya.

O-ringO-ring sederhana adalah seal yang paling populer dalam pertanian dan hidraulik industrial. Umumnya dibuat dari karet sintetis, o-ring digunakan dalam aplikasi statis dan dinamis.

Gambar 37 Penggunaan O-ring.O-ring dirancang untuk digunakan dalam groove dimana o-ring ditekan (sekitar 10%) di antara permukaan. Dalam penggunaan dinamis, o-ring harus memiliki permukaan yang halus. (Gambar 37). O-ring tidak digunakan jika harus melewati bukaan atau melewati sudut saat di bawah tekanan. O-ring juga tidak digunakan dalam shaft yang berputar karena masalah keausan. Dalam penggunaan statis, pada tekanan tinggi, o-ring sering dikuatkan dengan back-up ring untuk mencegahnya keluar dari groove. Back-up ring umumnya adalah rancangan serat, kulit, sintetis, plastik, atau karet. Kulit atau serat tidak boleh digunakan dalam silinder.

Gambar 38 (a) O-ring dipasang pada shaft(b) O-ring membentuk seal.Saat digunakan untuk menyekat shaft, O-ring, dalam bagian, adalah lebih besar dibandingkan dengan groove, sehingga o-ring menonjol di atas shaft saat dipasang dalam groove. Saat shaft dan bagian-bagian yang bertemu dipasang, o-ring tertekan sedikit (10%) sehingga membentuk sekat antara dua bagian. O-ring adalah jenis sekat sederhana, namun sangat efisien. O-ring bergantung pada daya lenting karet untuk mempertahankan sekat.Dalam sistem hidraulik, o-ring memberikan sekat antara shaft yang meluncur dan housing, atau antara piston dan silinder. O-ring juga dapat digunakan menggantikan gasket untuk menyekat diantara dua permukaan yang bertemu . O-ring dipasang dalam groove di satu permukaan dan, saat kedua bagian dipasang, o-ring ditekan pada permukaan yang bertemu untuk membentuk sekat di antara dua permukaan.

Gambar 39 Speedometer drive dengan O-ring dan oil scroll untuk seluruh seal.Gambar 39 menunjukkan sebuah speedometer drive yang memiliki dua o-ring, setiap o-ring digunakan untuk maksud berbeda. O-ring yang besar digunakan untuk menyekat housing dalam mountingnya pada transmisi, sedangkan yang kecil digunakan untuk menyekat drive shaft.

Perawatan O-ring / O-ring Maintenance

Gambar 40 : O-ring dan Teflon ring sering menggantikan seal jenis datar atau jenis lainnya di dalam silinder.

O-ring dapat dengan mudah menjadi rusak karena tersayat atau tertusuk benda keras. O-ring dapat juga rusak karena panas, fluida yang tidak sesuai, pelumasan yang tidak memadai dan instalasi yang tidak benar (Gambar 40).

Aplikasi O-ring, Back-up ringO-ring dikombinasikan dengan Teflon ring, sering menggantikan seal datar atau jenis lainnya dalam silinder. Sebuah o-ring dapat menjadi seal statis dan dinamis saat tekanan diaplikasikan (Gambar 40). Back-up ring kadang-kadang digunakan untuk menjaga o-ring agar tidak menonjol ke dalam ruang antara bagian yang bertemu pada dinding dan plunger silinder. Pergerakan o-ring ke belakang dan ke depan dapat menghasilkan kerusakan jika o-ring dipasang secara tidak benar, jika berukuran salah, atau material yang salah untuk aplikasi. Kerusakan dinding silinder, panas dan tekanan yang berlebihan, dan pencemaran fluida juga akan merusak o-ring.

Diagnosa Kegagalan O-ringPenanganan, instalasi dan aplikasi yang salah akan menyebabkan o-ring gagal berfungsi. Pastikan untuk mengikuti rekomendasi pabrik pembuat saat memasang atau bekerja dengan o-ring. Saat mengganti o-ring yang rusak, cobalah untuk mendiagnosa sebab kerusakannya. Gambar 40 menunjukkan beberapa penyebab yang umum.

Pemasangan O-ring / Installation of O-ring1.Pastikan bahwa o-ring yang baru kompatibel dengan fluida hidraulik. Jika tidak, o-ring akan mengalami korosi, retak atau bengkak dalam operasi.

2.Bersihkan seluruh area dari kotoran dan butiran pasir sebelum pemasangan o-ring.3.Inspeksi o-ring groove sebelum memasang ring. Buang semua sisi yang tajam, lekukan atau tonjolan dengan batu abrasif yang halus. Kemudian bersihkan kembali area untuk membuang partikel-partikel logam.

4.Inspeksi shaft atau spool (digunakan). Sisi yang tajam atau serpihan dapat menyayat O-ring. Buang semua lekukan atau tonjolan dengan batu abrasif yang halus. Kemudian gosok dengan kain abrasif yang halus. Bersihkan kembali area untuk membuang partikel-partikel logam.5.Lumasi o-ring sebelum memasangnya. Gunakan fluida yang sama seperti yang digunakan dalam sistem. Juga lumasi groove dan shaft dengan menggunakan fluida hidraulik.

6.Pasang o-ring, lindungi dari sisi yang tajam dan bukaan. Hati-hati jangan merenggangkannya lebih dari yang diperlukan.

7.Sejajarkan bagian-bagian secara akurat sebelum menyatukannya untuk mencegah ring terpelintir atau rusak.

Gambar 41 O-ring dalam Penggunaan Statis, kiri salah (ring terlalu besar) kanan benar (sedikit peremasan).8.Periksa apakah o-ring berukuran benar untuk memberikan sedikit peremasan dalam posisi yang telah dipasang. (Gambar 41). Dalam penggunaan dinamis, o-ring harus berguling dalam groove-nya.PENTING: Saat memasang spool valve, hati-hati dengan semua o-ring. Sisi yang tajam pada spool land dapat menyayat o-ring jika Anda tidak berhati-hati.

Memeriksa O-ring Setelah Pemasangan

O-ring statis yang digunakan sebagai gasket harus dikencangkan atau ditorsi kembali setelah unit telah dipanaskan dan disikluskan beberapa kali.

O-ring dinamis harus disikluskan (digerakkan ke belakang dan ke depan melalui pola normalnya) beberapa kali agar ring berotasi dan mengambil tempat pada posisi netral-nya.

Seluruh ring dinamis dapat mengeluarkan sedikit fluida saat berputar, yang me-mungkinkan lapisan pelumasan untuk keluar di antara ring dan shaft. Lapisan ini mencegah goresan pada ring yang mengakibatkan masa pakai yang singkat.HYDRAULIC SEALSeal hidraulik digunakan dalam dua aplikasi utama:

Seal Statis untuk menyekat bagian-bagian yang tetap. Seal Dinamis untuk menyekat bagian-bagian yang bergerak.

Seal statis umumnya adalah gasket, namun bisa juga berupa O-ring atau packing (Gambar 37). Seal dinamis termasuk shaft dan rod seal dan compression packing. Kebocoran yang sedikit dalam seal-seal ini diperbolehkan untuk lubrikasi seal. Selanjutnya dalam bagian ini kita akan membicarakan secara lebih rinci penggunaan dan masalah pada seal-seal tersebut.

Jenis-jenis Seal Hidraulik

Gambar 42 Jenis-Jenis Seal Hidraulik.1. Cup Packing5. Lip Seal Bermuatan Pegas8. Seal Mekanis

2. Flange Packing6. O-ring9. Metalik Tidak Memuai

3. U-Packing7. Compression Packing10. Metalik Memuai

4. V-Packing

Seal dapat dikelompokkan dalam bentuk atau rancangannya (Gambar 42). Mari kita diskusikan setiap jenis seal.U-Packing dan V-Packing

Gambar 43

U-Packing dan V-Packing (Gambar 43) adalah seal dinamis untuk piston dan ujung rod pada silinder dan untuk shaft pompa. Ini terbuat dari kulit, karet sintetis dan karet alami, plastik dan bahan lain.

Packing-packing ini dipasang dengan sisi terbuka, atau lip ke arah tekanan sistem sehingga tekanan akan mendorong lip pada permukaan yang bertemu untuk membentuk sekat yang kuat.

U-Packing dan V-Packing dibuat dari beberapa elemen berbentuk U atau V dan digunakan dalam packing glad atau packing case yang menyatukannya. Packing-packing ini sangat populer untuk menyekat shaft yang berputar, piston dan rod end pada silinder.

Lip Seal Bermuatan Pegas

Gambar 44

Lip seal bermuatan pegas (Gambar 44) adalah bentuk terbaik dari U-Packing dan V-Packing sederhana. Lip karet dibentuk seperti cincin dengan sebuah pegas yang memberikan tegangan penyekatan lip pada permukaan yang bertemu. Umumnya seal memiliki case dari logam yang ditekan ke dalam lubang housing dan tetap. Seal ini sering digunakan untuk menyekat rotary shaft. Lip umumnya berhadapan ke arah sistem oli. Seal lip ganda kadang-kadang digunakan untuk menyekat dalam fluida pada kedua sisi suatu area.Cup Packing dan Flange PackingCup Packing dan Flange Packing adalah seal dinamis dan dibuat dari kulit, karet sintetis, plastik dan bahan lain. Permukaan-permukaannya disekat dengan pemuaian lip atau sisi packing yang dipotong miring. Packing-packing ini digunakan untuk menyekat piston silinder dan piston rod.Seal Mekanis / Mechanical SealSeal-seal ini dirancang untuk menghilangkan masalah dalam penggunaan chevron packing untuk shaft yang berputar. Ini adalah seal dinamis, yang umumnya dibuat dari logam atau karet. Kadang-kadang porsi yang berputar pada seal dibuat dari karbon, diperkuat dengan baja.

Seal memiliki bagian luar yang tetap yang dipasang pada housing. Bagian dalam dipasang pada shaft yang berputar dan sebuah pegas menahan dua bagian seal dengan kuat bersama-sama.

Cincin karet (berbentuk flange) atau diafragma umumnya dimasukkan untuk fleksibilitas lateral dan untuk menjaga bagian yang bergerak dalam seal bergerak.

Seal Metalik / Metallic sealSeal metalik yang digunakan pada piston adalah piston rod yang sangat serupa dengan piston ring yang digunakan dalam mesin. Seal-seal ini bisa memuai atau tidak memuai. Digunakan sebagai seal dinamis, seal-seal ini biasanya dibuat dari baja.Jika tidak dipasang berdekatan, seal tidak memuai akan bocor secara besar-besaran. Seal yang memuai/Expanding seal (untuk penggunaan pada piston) dan contracting seal (untuk penggunaan pada piston rod) akan mengalami friksi sedang dan kehilangan akibat kebocoran.Namun, seal metalik presisi tidak mengalami kebocoran, dan secara khusus beradaptasi dengan baik untuk penggunaan dalam suhu yang sangat tinggi.

Karena seal metalik lebih mengalami kebocoran dibandingkan seal lainnya, fluid wiper seal dengan saluran pembuangan luar sering digunakan.Compression PackingCompression Packing (jam packing) digunakan dalam aplikasi dinamis. Packing ini dibuat dari plastik, kain asbes, kapas berlaminasi karet atau logam yang fleksibel.

Compression Packing sering digunakan dengan cara yang sama dengan U-Packing dan V-Packing. Compression packing dirancang sebagai coil tunggal dan ring yang tidak berujung dimana potongan-potongan dibuat.

Compression Packing umumnya cocok untuk penggunaan pada suhu rendah. Pelumasan sangat penting, karena Compression Packing akan menggores bagian-bagian yang bergerak jika dibiarkan bekerja dalam keadaan kering.

Compression Gasket

Gasket tentunya sesuai hanya untuk penggunaan statis. Gasket menyekat dengan mencetaknya ke dalam bagian yang tidak rata dalam permukaan yang bertemu. Cetakan ini tergantung pada penyekatan yang sangat kuat pada seluruh titik. Gasket terbuat dari banyak material, baik metalik/logam maupun non-metalik, dan terdiri dari berbagai bentuk.

Cara Seal Dipilih untuk Setiap Penggunaan

Gambar 45 Penggunaan seal dalam Silinder Hidraulik.Perancang sistem hidraulik memiliki banyak faktor yang harus dipertimbangkan saat memilih seal. Beberapa diantaranya adalah:

Apakah seal tahan terhadap semua tekanan yang diharapkan?

Mampukah seal tahan terhadap panas dari operasi?

Apakah seal aus dengan cepat?

Apakah seal akan rusak akibat fluida yang digunakan?

Apakah seal tepat masuk tanpa menyeret pada bagian yang bergerak?

Apakah seal menggores atau menoreh bagian-bagian logam yang dilapis?

Setiap aplikasi untuk seal mendatangkan berbagai masalah yang berbeda. Inilah mengapa begitu banyak seal dijual di pasar saat ini. Dan mengapa pilihan yang benar untuk seal pengganti sangatlah penting? Selalu ikuti rekomendasi pabrik pembuat dalam katalog suku cadangnya.

Kerusakan dan Perbaikan SealSistem hidraulik kualitas tertingi yang sangat rumit masih tergantung pada seal sederhana untuk operasi yang baik.

Seal yang sempurna harus mencegah semua kebocoran. Namun ini tidak selalu praktis. Dalam penggunaan dinamis, misalnya, kebocoran sedikit seperti kebocoran lapisan oli membantu dalam pelumasan bagian-bagian yang bergerak. Dalam prakteknya, seal dianggap bebas dari kebocoran jika setelah operasi yang berkelanjutan, setiap kebocoran susah untuk dideteksi. Dengan kata lain, tidak ada tetesan atau genangan oli.

Tentu saja, kebocoran internal selalu sulit untuk dideteksi dan ini memerlukan beberapa pengetesan untuk mengetahui dimana kebocoran pada sistem. Untuk mendapatkan penggunaan seal yang terbaik, penanganan dan penggantian sangat penting. Sebagian besar seal bersifat mudah pecah dan dapat rusak dengan mudah.

Untuk mencegah hal ini, jaga agar seal terlindungi dalam kontainer sampai siap untuk digunakan. Simpan dalam tempat yang dingin, kering dan bebas kotoran. Seal harus diberikan perawatan yang sama seperti precision bearing.

Sebagai aturan umum, ganti seluruh seal yang terganggu selama perbaikan pada sistem. Harga beberapa seal sangat murah dibandingkan reparasi ulang untuk memperbaiki kebocoran. Cased oil Seal

Gambar 46 Oil Seal Terbungkus Logam

Gambar melintang menunjukkan bentuk seal.Jenis oil seal ini terdiri dari seal kabel sintetis yang dicetak yang dibungkus dalam bungkus logam. Seal dibuat dengan lip yang membentuk sisi penyekat pada shaft yang digunakan bersamanya. Seal-seal ini sering disebut sebagai seal jenis lip (Gambar 46).

Beberapa seal memiliki pegas bulat, kadang disebut garter spring, yang dipasang di belakang lip untuk menahannya pada shaft dan meningkatkan kemampuan penyekatan. Seal-seal yang lain tidak memiliki spring namun tergantung pada bentuk dan daya lenting bahan karet sintetis untuk mempertahankan kontak antara lip pada seal dan shaft. Dalam beberapa aplikasi, seal lip ganda digunakan.Bungkus logam pada seal dapat dirancang untuk pas langsung pada lubang housing dimana seal dipasang, atau seal dapat memiliki lapisan karet di bagian luar untuk menyekat pada lubang housing.

Seal jenis lip bekerja hanya dalam satu arah dan saat dipasang, lip pada seal harus menghadap ke arah bagian dalam housing. Saat dipasang dengan cara ini, semua tekanan dalam akan cenderung mendorong lip pada seal ke shaft (untuk membantu penyekatan) dan tidak menjauh dari shaft.Duo-cone Seal

Gambar 47 Duo-cone SealDuo-cone seal (Gambar 47) dirancang untuk mencegah kotoran dalam jumlah besar masuk dan menahan pelumas. Karena kondisi yang keras dimana seal digunakan, duo-cone seal harus tahan terhadap korosi sehingga dapat tahan lama dengan perawatan yang minimum. Seal harus tahan dari bengkoknya shaft, endplay dan beban kejut.

Gambar 48

Duo-cone seal dibuat dari dua toric ring dan dua ring logam (Gambar 48). Toric ring serupa dengan O-ring besar dan dipasang dalam groove di sek