TA Virnando Batu Ara 12309018

download TA Virnando Batu Ara 12309018

of 51

  • date post

    02-Jun-2018
  • Category

    Documents

  • view

    217
  • download

    0

Embed Size (px)

Transcript of TA Virnando Batu Ara 12309018

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    1/51

    PENINGKATAN KUALITAS PENAMPANG SEISMIK PADA

    SISTEM GRABEN CEKUNGAN WOODLARK DENGAN

    KOMBINASI DMO DAN CRS-STACK

    TUGAS AKHIR

    Diajukan sebagai syarat untuk menempuh ujian strata-1

    Program Studi Teknik Geofisika

    Fakultas Teknik Pertambangan dan Perminyakan

    Institut Teknologi Bandung

    Oleh :

    Virnando Batu Ara

    12309018

    PROGRAM STUDI TEKNIK GEOFISIKA

    FAKULTAS TEKNIK PERTAMBANGAN DAN PERMINYAKAN

    INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

    2013

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    2/51

    LEMBAR PENGESAHAN

    PENINGKATAN KUALITAS PENAMPANG SEISMIK PADA

    SISTEM GRABEN CEKUNGAN WOODLARK DENGAN

    KOMBINASI DMO DAN CRS-STACK

    TUGAS AKHIR

    Diajukan sebagai syarat untuk menempuh ujian strata-1

    Program Studi Teknik Geofisika, Fakultas Teknik Pertambangan dan

    Perminyakan

    Institut Teknologi Bandung

    Disusun oleh :

    Virnando Batu Ara

    12309018

    Telah disetujui oleh:

    Afnimar, Ph.D.NIP. 19671020 1994031001

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    3/51

    i

    ABSTRAK

    Pada daerah geologi yang kompleks dimana terjadi banyak perubahan

    kemiringan lapisan, penerapan koreksi Normal Moveout (NMO) pada data CMP

    gather saja tidak cukup. Karena itu diperlukan tahapan pengolahan data yang

    dapat menghasilkan penampang seismik yang lebih baik dan mendekati keadaan

    geologinya. Pada penelitian ini, koreksi DMO dan Common-Reflection-Surface

    Stack diterapkan untuk meningkatkan kualitas penampang seismik pada daerah

    Gunung Laut Moresby di Cekungan Woodlark, Papua Nugini dimana sedang

    terjadi proses transisi dari continental rifting menjadi oceanic ridge. Pengolahan

    data diawali dengan menerapkan koreksi NMO, diikuti dengan koreksi DMO dan

    CRS-stack. Setelah mendapatkan semua hasil stacking, dilakukan proses migrasi

    Kirchoff. Hasil penelitian menunjukkan bahwa penerapan koreksi DMO dan

    CRS-stack dapat meningkatkan kualitas penampang seismik dibandingkan hanya

    menerapkan koreksi NMO saja. Hal ini terlihat dari reflektor yang terlihat lebih

    smooth,struktur graben yang terdelineasi dengan baik, dan indikasi intrusi magma

    cukup terlihat.

    Kata kunci: Koreksi Normal Moveout, Koreksi Dip Moveout, Common-

    Reflection-Surface Stack, Migrasi Kirchoff

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    4/51

    ii

    ABSTRACT

    Apply normal moveout (NMO) correction for seismic data in complex geological

    area, will not give good result. An advanced processing is needed to generate a

    better seismic section. In this study, dip moveout (DMO) correction and Common-

    Reflection-Surface (CRS) stack are applied to improve the quality of seismic

    section at Moresby Seamount area, Woodlark Basin, Papua New Guinea where

    there is transition process from continental rifting to oceanic ridge. The

    experiment is started by applying NMO correction, followed by DMO correction,

    and CRS-stack. After stacking process is done, Kirchoff migration is applied to

    data. The result of experiment shows that application of DMO correction and

    CRS-stack generates a better seismic section than NMO corrected data. It can be

    seen from the reflector that looks more smooth, graben system that is well-

    delineated, and the indication of magma intrusion that can be seen.

    Keyword: normal moveout correction, dip moveout correction, common-

    reflection-surface stack, Kirchoff migration

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    5/51

    iii

    KATA PENGANTAR

    Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yesus karena hanya berkat dan

    penyertaan-Nya lah penulis dapat menyelesaikan laporan tugas akhir ini dengan

    baik. Laporan tugas akhir yang berjudul Peningkatan Kualitas Penampang

    Seismik pada Sistem Graben Cekungan Woodlark dengan Konbinasi DMO dan

    CRS-stack diajukan untuk memenuhi syarat akademik tingkat strata satu.

    Dalam kesempatan ini penulis juga mengucapkan terima kasih kepada:

    1.

    Keluarga dan semua teman-teman penulis yang selalu mendukung penulis

    dengan memberi semangat dan doa

    2. Afnimar, Ph.D. selaku dosen pembimbing saya yang telah memberikan

    petunjuk dan penjelasan dalam menyelesaikan tugas akhir ini

    3. Prof. Dr. Satria Bijaksana selaku dosen wali penulis yang juga

    membimbing penulis di kuliah maupun selama perwalian

    4.

    John Mutter, A. Goodliffe dan Marine Geoscience Data System (MGDS,

    www.marine-geo.org) yang berjasa dalam penyediaan data untuk

    penelitian tugas akhir ini.

    5.

    Bob Basker dan Hassan Abdat yang memberikan bantuan ketika penulis

    tidak mengerti terhadap penggunaan software

    6. Seluruh dosen Teknik Geofisika ITB yang telah memberikan ilmunya

    kepada penulis

    7.

    Seluruh karyawan Tata Usaha Teknik Geofisika yang selalu membantu

    dalam urusan administrasi

    8. Pihak lain yang tidak dapat disebutkan satu persatu

    Penulis menyadari bahwa skripsi sarjana ini masih jauh dari sempurna. Oleh krena

    itu penulis mengharapkan kritik dan sarat yang membangun dari pembaca. Penulisberharap laporan tugas akhir ini dapat bermanfaat bagi siapapun yang

    membacanya,

    Bandung, September 2013

    Virnando Batu Ara

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    6/51

    iv

    DAFTAR ISI

    ABSTRAK ............................................................................................................... i

    ABSTRACT ............................................................................................................ ii

    KATA PENGANTAR ........................................................................................... iiiDAFTAR ISI .......................................................................................................... iv

    DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. vi

    DAFTAR TABEL ................................................................................................ viii

    BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1

    1.1 Latar Belakang ............................................................................................. 1

    1.2 Tujuan Penelitian ......................................................................................... 2

    1.3 Batasan Masalah........................................................................................... 2

    1.4 Metodologi Penelitian .................................................................................. 2

    1.6 Sistematika Pembahasan .............................................................................. 2

    BAB II GEOLOGI REGIONAL ............................................................................. 4

    BAB III TEORI DASAR ....................................................................................... 6

    3.1 Metode Konvensional Stack ......................................................................... 6

    3.1.1 CMP Sorting.......................................................................................... 6

    3.1.2 True Amplitude Recovery (TAR) .......................................................... 6

    3.1.3 Dekonvolusi ........................................................................................... 7

    3.1.4 Velocity Analysis ................................................................................... 7

    3.1.5 Koreksi NMO (Normal Moveout) .......................................................... 8

    3.1.6 Koreksi DMO (Dip Moveout) .............................................................. 10

    3.1.7 Stacking ................................................................................................ 13

    3.2 Common Reflection Surface Stack (CRS-stack) ........................................ 13

    3.3 Migrasi Kirchoff.......................................................................................... 17

    BAB IV DATA DAN PENGOLAHAN DATA .................................................. 19

    4.1 Data ............................................................................................................. 19

    4.2 Pengolahan Data Metode Konvensional ..................................................... 20

    4.2.1 Geometry Assignment .......................................................................... 20

    4.2.2 Preprocessing ....................................................................................... 20

    4.2.3 Velocity Analysis ................................................................................. 22

    4.2.4 NMO .................................................................................................... 24

    4.2.4 DMO .................................................................................................... 25

    4.2.4 Stack..................................................................................................... 26

    4.2.5 Migrasi Kirchoff................................................................................... 27

    4.3 Pengolahan Data Metode Common Reflection Surface .............................. 28

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    7/51

    v

    4.3.1 CRS ZO Search.................................................................................... 28

    4.3.2 CRS-stack ............................................................................................. 29

    BAB V ANALISIS .............................................................................................. 31

    BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................. 39

    6.1 Kesimpulan ................................................................................................. 39

    6.2 Saran ............................................................................................................ 39

    DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 40

    LAMPIRAN .......................................................................................................... 42

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    8/51

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    9/51

    vii

    Gambar 4. 5 Data hasil proses dekonvolusi (a), Perbedaan data sebelum

    dekonvolusi (b) dan sesudah dekonvolusi (c) untuk TWT 3000-

    5000 ms pada FFID 2523 22

    Gambar 4. 6 Analisa Kecepatan untuk CDP 101 23

    Gambar 4. 7 Model kecepatan hasil proses analisa kecepatan 24

    Gambar 4. 8 Hasil koreksi NMO untuk CDP 53 24

    Gambar 4. 9 Alur koreksi DMO (ProMAX manual) 25

    Gambar 4. 10 Analisa kecepatan pada CDP gatheryang telah dikoreksi DMO

    untuk CDP 101 25

    Gambar 4. 11 Model kecepatan hasil proses analisa Kecepatan setelah koreksi

    DMO 26

    Gambar 4. 12 NMOstacking 26

    Gambar 4. 13 DMOstacking 27

    Gambar 4. 14NMO migration 27

    Gambar 4. 15 DMO migration 28

    Gambar 4. 16 Uji apperture pada proses CRS ZO search, (a) apperture 50m,

    (b) apperture 75m, (c) apperture 100m 29

    Gambar 4. 17 Hasil CRSstack 30

    Gambar 4. 18 Migrasi dari penampang CRSstack 30

    Gambar 5. 1 Daerah yang akan dianalisa pada penampang seismik 31

    Gambar 5. 2 Hasil migrasi data NMO untuk daerah 1 32

    Gambar 5. 3 Hasil migrasi data DMO untuk daerah 1 32

    Gambar 5. 4 Hasil migrasi data CRS untuk daerah 1 32

    Gambar 5. 5 Hasil migrasi data NMO untuk daerah 2 33Gambar 5. 6 Hasil migrasi data DMO untuk daerah 2 33

    Gambar 5. 7 Hasil migrasi data CRS untuk daerah 2 34

    Gambar 5. 8 Hasil migrasi data NMO untuk daerah 3 34

    Gambar 5. 9 Hasil migrasi data DMO untuk daerah 3 35

    Gambar 5. 10 Hasil migrasi data CRS untuk daerah 3 35

    Gambar 5.11 Hasil migrasi data CRS-stack dengan apperture 250 m pada

    daerah 1 36

    Gambar 5.12 Hasil migrasi data CRS-stack dengan apperture 250 m pada

    daerah 2 37

    Gambar 5.13 Hasil migrasi data CRS-stack dengan apperture 250 m pada

    daerah 3 37Gambar 5.14 Daerah intrusi magma pada data penelitian(a) dan menurut

    interpretasi Dale, dkk (2007) (b) 38

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    10/51

    viii

    DAFTAR TABEL

    Tabel 4. 1 Parameter akuisisi data 19

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    11/51

    1

    BAB I

    PENDAHULUAN

    1.1 Latar Belakang

    Tujuan dari pengolahan data seismik refleksi adalah untuk mendapatkan

    penampang seismik bawah permukaan dengan tingkat rasio sinyal-noise (S/N)

    yang tinggi. Hal ini berguna untuk mengurangi kemungkinan terjadinya kesalahan

    interpretasi data.

    Pengolahan data seismik refleksi yang hanya menerapkan koreksi Normal

    Moveouttidak menghasilkan penampang seismik yang baik terutama pada daerah

    dengan keadaan geologi kompleks. Metode pengolahan data tambahan diperlukan

    untuk menghasilkan penampang seismik yang lebih baik. Beberapa metode

    tambahan yang baik antara lain metode koreksi Dip Moveout dan Common

    Reflection Surface (CRS) stack. Koreksi DMO merupakan koreksi moveout

    dengan memperhitungkan adanya efek kemiringan lapisan (Yilmaz, 2001).

    Metode CRS-stack menggunakan informasi dari beberapa titik reflektor yang

    berdekatan untuk melakukan stacking pada suatu titik reflektor. Hal ini dapatmembuat peningkatan rasio sinyal-noise(SNR) dan resolusi data (Wu Xiao Yang

    dkk. 2008).

    Gunung Laut Moresby yang terletak di Cekungan Woodlark, bagian

    tenggara Papua Nugini merupakan daerah transisi antara ocean spreading dan

    continental rifting. Pada daerah ini terdapat sesar normal dengan kemiringan

    bidang sesar kurang dari 300dan ada sistem graben di dalam cekungan tersebut.

    Survey seismik dilakukan untuk mendapatkan gambaran struktur di daerah ini

    khususnya di dekat Gunung Laut Moresby Berdasar penjelasan di atas, akan diuji

    bagaimana pengaruh koreksi DMO dan metode CRS-stack terhadap kualitas

    penampang seismik di daerah Gunung Laut Moresby ini.

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    12/51

    2

    1.2 Tujuan Penelitian

    Dalam tugas akhir ini, penelitian dilakukan dengan menerapkan metode

    CRS-Stack pada data seismik laut 2D. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk

    membuktikan keunggulan metode CRS-Stack dibandingkan dengan metode

    stackingkonvensional dalam menghasilkan penampang bawah permukaan.

    1.3 Batasan Masalah

    Adapun batasan masalah dalam penelitian ini adalah:

    1. Pengolahan data metode konvensional dan CRS-Stack dilakukan dengan

    softwareProMAX versi 5000.0.1.0

    2. Pengolahan data CRS-Stack menggunakan metoda Zero-Offset Common

    Reflection Surface stack untuk data 2D

    3. Proses analisis akan dilakukan pada penampang hasil migrasi

    1.4 Metodologi Penelitian

    Metode yang dilakukan dalam penelitian ini terdiri dari

    1. Studi literatur

    Pada tahap ini dilakukan pemahaman terhadap teori-teori yang digunakan

    dalam penelitian

    2. Pengolahan data

    Pada tahap ini, dilakukan pengolahan data dengan metode konvensional

    dan CRS-stack, lalu dilanjutkan dengan migrasi Kirchoff

    1.6 Sistematika Pembahasan

    Berikut ini adalah susunan pembahasan dalam penelitian tugas akhir ini

    1.

    BAB I Pendahuluan

    Bab ini berisi tentang latar belakang, tujuan penelitian, batasan masalah,

    metodologi, dan sistematika pembahasan

    2. BAB II Geologi Regional

    Bab ini berisi tentang keadaan geologi daerah penelitian

    3. BAB III Teori Dasar

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    13/51

    3

    Bab ini membahas tentang teori metode pengolahan data secara

    konvensional, DMO, CRS-Stack 2D, dan migrasi

    4. BAB IV Data dan Pengolahan Data

    Bab ini berisi tentang pengolahan data seismik laut 2D dengan metode

    konvensional, CRS-Stack, dan migrasi

    5. BAB V Analisis

    Bab ini berisi tentang analisis terhadap hasil dari metode yang diuji pada

    penelitian.

    6. BAB VI Kesimpulan dan Saran

    Bab ini berisi tentang kesimpulan penelitian dari hasil yang diperoleh dan

    saran sebagai masukan penelitian selanjutnya.

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    14/51

    4

    BAB II

    GEOLOGI REGIONAL

    Data yang digunakan dalam penelitian ini merupakan data seismik laut 2D

    di daerah cekungan Woodlark, Papua Nugini.

    Gambar 2. 1 Peta topografi Cekungan Woodlark, Papua Nugini (Floyd dkk, 2001)

    Cekungan Woodlark terletak di sebelah tenggara Papua Nugini. Di

    Cekungan Woodlark terdapat daerah pemekaran (spreading zone) yang

    memanjang hingga ke bagian timur Gunung Laut Moresby (Gambar 2.1). Selain

    itu di bagian barat Gunung Laut Moresby, juga terjadi proses pemisahan pada

    kerak kontinen Papua. Daerah Gunung Laut Moresby, yang terletak di bagian

    barat Cekungan Woodlark ini, merupakan daerah transisi dari continental rifting

    menjadi spreading zone sehingga membuat daerah ini cukup kompleks. Survey

    seismik dilakukan di daerah Gunung Laut Moresby untuk mendapatkan gambaran

    struktur di daerah tersebut. Floyd, dkk. (2002) memberikan interpretasi secara

    geologi dari daerah penelitian (gambar 2.2) .

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    15/51

    5

    Gambar 2. 2 Interpretasi struktur geologi Daerah Cekungan Woodlark menurut Taylor. (2002)

    Daerah yang dilingkari merupakan daerah penelitian dimana lintasan

    seismik dilakukan pada daerah tersebut. Daerah tersebut merupakan daerah yang

    kompleks karena berhubungan dengan proses transisi dari continental rifting

    menjadi oceanic ridge dan terdapat struktur graben pada daerah tersebut akibar

    proses rifting. (Floyd, dkk. 2003; Floyd, dkk. 2001; Floyd. 2003; Taylor dan

    Goodliffer. 2007; Sweet dan Silver. 2003)

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    16/51

    6

    BAB III

    TEORI DASAR

    3.1 Metode Konvensional Stack

    3.1.1 CMP Sorting

    Akuisisi data seismik multifold coveragedirekam dalam koordinatsource-

    receiver, tetapi proses pengolahan data seismik dilakukan dalam koordinat

    midpoint-offset. Karena itu, diperlukan transformasi koordinat dari koordinat

    source-receiver menjadi koordinat midpoint-offset. Hal ini dilakukan dengan

    tahap CMP sorting. Dengan menggunakan data geometri akuisisi, midpoint

    merupakan titik tengah antara sourcedan receiver, sedangkan offsetadalah jarak

    source terhadap receiver yang merekam trace tersebut (Yilmaz, 2001). Gambar

    3.1(a) menunjukkan penjalaran gelombangpada suatu lintasan dari 2shotberbeda

    dan pada 3.1(b), trace-trace yang memiliki lokasi titik tengah (midpoint) yang

    sama akan dijadikan satu grup (Gambar 3.1(b)).

    Gambar 3. 1 Geometri pengukuran common-source gather(a) dancommon-midpoint gather(b)

    (www.iris.edu)

    3.1.2 True Amplitude Recovery (TAR)

    Proses ini bertujuan untuk mengembalikan amplitudo gelombang seismik

    yang hilang akibat adanya proses atenuasi dan spherical divergence. Proses ini

    membuat reflektor seolah terekam dengan tingkat energi yang sama. (Yilmaz,

    2001).

    a b

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    17/51

    7

    3.1.3 Dekonvolusi

    Data seismik yang terekam merupakan hasil proses konvolusi antara sinyal

    dari sumber (wavelet) dengan reflektivitas bumi yang dapat dinyatakan dalam

    persamaan 3.1

    dengans(t)merupakan trace seismik, w(t)merupakan gelombang sumber

    (wavelet), r(t) adalah reflektivitas , n(t) adalah noise pada data seismik dan *

    sebagai operator konvolusi. Proses dekonvolusi dilakukan dalam domain waktu

    dengan membuat operator filter untuk menghilangkan efek wavelet sehinggadihasilkan deret pseudo-refleksi (r(t)). Selain itu proses dekonvolusi juga dapat

    digunakan untuk menghilangkan short-period multiple. Proses dekonvolusi

    umunya dilakukan sebelum prosesstacking(Yilmaz, 2001).

    3.1.4 Velocity Analysis

    Data seismik multicoverage memiliki informasi kecepatan dan proses

    velocity analysisdilakukan untuk mendapatkan informasi tersebut. Proses analisa

    kecepatan dilakukan pada CMP gather tertentu dalam penampang semblance.

    Penampang semblancedidapatkan dari uji koherensi sepanjang kurva hiperbolik

    travel-time(www.mit.edu). Nilai semblance yang tinggi didapat jika dalam kurva

    hiperbolik tersebut, terdapat koherensi sinyal yang tinggi. Proses analisa

    kecepatan dilakukan dengan memilih nilai semblance yang tinggi, karena

    semblance tersebut dianggap kecepatan yang tepat untuk melakukan koreksi

    Normal Moveout (NMO). ,Hasil dari proses ini adalah tabel yang berisi angka-

    angka sebagai fungsi dari kecepatan terhadap waktu pengukuran (velocity vs two-

    way zero-offset time). Daerah CMP gathers yang tidak dianalisa kecepatannya,

    akan memiliki nilai kecepatan dari hasil interpolasi CMP gathers terdekatnya

    (Yilmaz, 2001). Gambar 3.2 menunjukkan contoh proses analisa kecepatan dalam

    penampangsemblance.

    (3.1)

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    18/51

    8

    Gambar 3. 2 Contoh proses velocity analysis(Yilmaz, 2001)

    3.1.5 Koreksi NMO (Normal M oveout)

    Untuk kasus satu reflektor datar sederhana, Persamaan waktu tempuh

    gelombang seismic dalam CMPgatherditunjukkan pada persamaan 3.2

    dengan tadalah waktu tempuh pada offset tertentu, to adalah waktu tempuh pada

    keadaan zero-offset, x adalah offset, v adalah kecepatan. Dari persamaan 3.2,

    adanya pengaruh offset (x) menyebabkan trace dengan offsetyang jauh memiliki

    waktu tempuh yang lebih lama. Hal ini membuat kurva waktu tempuh untuk satu

    titik refleksi yang terekam dalam CMP gather tertentu berbentuk hiperbolik

    seperti pada gambar 3.3. Efek hiperbolik ini harus dihilangkan karena akan

    mengganggu hasil pada proses stacking. Koreksi waktu tempuh reflektor pada

    offset tertentu terhadap waktu tempuh zero-offset ini disebut koreksi NMO.

    Koreksi NMO ini akan menghilangkan efek offset sehingga kurva waktu tempuh

    terlihat datar. Dengan menggunakan informasi kecepatan hasil velocity analysis,

    maka kita dapat melakukan koreksi NMO untuk menghilangkan efek dari offset

    tersebut (Yilmaz, 2001; Kumar, dkk. 2008).

    (3.2)

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    19/51

    9

    Gambar 3. 3 Proses NMO dengan memindahkan nonzero-offset traveltimemenjadizero-offset traveltime

    (Yilmaz, 2001)

    koreksi NMO ini sangat bergantung pada nilai kecepatan, sehingga jika salah

    menentukan nilai kecepatan maka akan menghasilkan koreksi NMO yang salah

    (Gambar 3.4) dan hal ini akan mempengaruhi kualitas hasilstacking.

    Gambar 3. 4 Kurva waktu tempuh CMPgatheryang belum dikoreksi NMO (a), koreksi NMO dengan

    kecepatan yang tepat (b), koreksi NMO dengan kecepatan yang terlalu lambat (c), koreksi NMO dengan

    kecepatan yang terlalu cepat (d) (Yilmaz, 2001)

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    20/51

    10

    Pada kasus untuk reflektor planar miring, koreksi NMO tidak menjadi

    efektif dikarenakan koreksi NMO mengasumsikan reflektor horizontal. Oleh

    karena itu diperlukan koreksi terhadap efek kemiringan lapisan. Koreksi ini

    dinamakan dip moveout.

    3.1.6 Koreksi DMO (Dip Moveout)

    Kemiringan lapisan membuat sinyal seismik dalam CMP gather bukan

    hasil refleksi dari satu titik saja, melainkan dari beberapa titik yang tersebar. Efek

    penyebaran ini dinamakan smearing. NMO tidak melakukan koreksi terhadap

    efek smearing ini. Karena itu diperlukan proses koreksi terhadap adanya efek

    kemiringan lapisan (dip) sehingga akan menghilangkan efek smearing (gambar

    3.6).

    Gambar 3.5(a) mengilustrasikan perekaman gelombang seismik untuk

    kasus reflektor miring. Karena kemiringan lapisan, titik midpoint dari event

    refleksi telah bergeser dari yn menjadi y0. Waktu tempuh t(gambar 3.5(b)) yang

    dilambangkan dengan titik A dengan midpointyn, merupakan waktu tempuh dari

    source (S) menuju reflektor (R) lalu kereceiver(G) yang ada pada gambar 3.5(a).

    Koreksi DMO dilakukan dengan menempatkan amplitudo titik A tersebut ke

    keadaan zero-offsetpada titik C dengan waktu tempuh 0 pada midpoint y0

    (Yilmaz, 2001).

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    21/51

    11

    Gambar 3. 5Geometri perekaman nonzero-offsetpada lapisan miring (a), proses penerapan koreksi DMO (b)

    diawali dengan proses NMO dri A ke B, lalu koreksi DMO dari B ke C (Yilmaz, 2001)

    Persamaan hiperbolik NMO untuk kasus reflektor miring di atas dapat

    dinyatakan ke dalam persamaan 3.3 berikut

    dengan hadalah half-offsetpada gambar 3.5(a), vmerupakan kecepatan medium

    di atas lapisan miring, adalah kemiringan reflektor, dan merupakan two-wayzero-offset timepada midpoint yn.

    Berdasar gambar 3.5(b), Yilmaz (2001) menyatakan langkah koreksiDMO dimulai dengan melakukan terlebih dahulu koreksi NMO titik A ( t) menuju

    titik B (tn) dengan menggunakan kecepatan yang dip-independent. Koreksi

    tersebut ditunjukkan oleh persamaan 3.4 berikut

    (3.3)

    (3.4)

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    22/51

    12

    dengan merupakan waktu tempuh setelah dikoreksi NMO. Berdasarkan gambar3.5(a), maka hubungan antara waktu tempuh dengan waktu tempuh dinyatakan dalam persamaan 3.5 berikut

    Selanjutnya dilakukan koreksi pemindahan dari titik menuju titik . Denganmenggunakan gambar 3.5(a) didapatkan hubungan antara midpoint yn dengan

    midpointy0yang dinyatakan dalam persamaan 3.6 berikut

    dengan hubungan antara dengan titik ditunjukkan oleh persamaan 3.7

    berikut ini

    dengan

    Gambar 3.6 menunjukkan ilustrasi data seismik sebelum koreksi DMO dan

    sesudah koreksi DMO (Kumar, dkk. 2008)

    Gambar 3. 6 CMPgatheruntuk lapisan miring sebelum koreksi DMO (kiri) dan CMPgatheryang telah

    dikoreksi DMO (kanan) (Kumar, L. 2008)

    (3.5)

    (3.6)

    (3.7)

    (3.8)

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    23/51

    13

    3.1.7 Stacking

    Data seismik dalam CMP gather yang telah dikoreksi NMO dan DMO,

    akan memasuki tahap stacking.Proses ini bertujuan untuk menjumlahkan trace-

    trace di dalam CMP gathermenjadi sebuah tracesaja. Proses ini dapat menekan

    random noise(www.mit.edu).

    3.2 Common Reflection Surface Stack (CRS-stack)

    Metode CRS memiliki konsep yang sama dengan metode stacking

    konvensional (CMP Stack). Perbedaan yang mendasar dari kedua metode ini

    adalah metode CRS menggunakan daerah stacking yang berupa segmen

    permukaan pada reflektor (kumpulan beberapa CMP), sedangkan metode CMP

    stackhanya menggunakan satu titik CMP yang menjadi daerah stacking. Hal ini

    membuat trace seismik yang digunakan dalam proses CRS-stack lebih banyak

    dibandingkan proses CMP stack (Mann, 2008). Gambar 3.7 menggambarkan

    perbedaan stack pada NMO-stack, DMO-stack, CRS-stack pada model geologi

    antiklin. Garis hijau menunjukkan daerah stacking, garis merah menunjukkan

    lokasi midpoint yang bergeser akibat kemiringan lapisan. Dari gambar tersebut

    terlihat bahwa, NMO tidak melakukan koreksi kemiringan dan akan melakukan

    stacking sepanjang garis hijau, padahal karena kemiringan lapisan, daerah

    stacking seharusnya adalah garis merah tersebut (gambar 3.7(a)). Proses DMO

    pada gambar 3.7(b), melakukan koreksi terhadap kemiringan lapisan sehingga

    proses stacking berada pada daerah yang tepat (garis merah). Proses CRS-stack

    selain melakukan koreksi terhadap kemiringan lapisan, proses ini juga

    menggunakan informasi midpoint sekitarnya untuk prosesstacking.(Mann, 2005)

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    24/51

    14

    Gambar 3. 7 Operatorstackinguntuk NMOstack(a), DMOstack(b), CRSstack(c) (Mann, 2005)

    Sebenarnya sinyal seismik dalam sebuah CMPgathertidak mengiluminasi

    satu titik di reflektor saja, tetapi berupa sebuah segmen di reflektor yang dalam

    seismik 2D berupa segmen garis dan di seismik 3D berupa segmen luasan.

    Segmen ini yang dikenal dengan nama zona Fresnel. Tetapi untuk

    penyederhanaan pada persamaan waktu tempuh diasumsikan bahwa CMP gather

    berasal dari satu titik reflektor saja. Konsep zona Fresnel ini yang menjadi dasar

    untuk CRS-stack(Wu, dkk. 2008).

    Metode CMP stack sangat dipengaruhi oleh kecepatan NMO sebagai

    operator dalam operasistacking-nya. Berbeda dengan metode konvensional, CRS-

    stack menggunakan respons kinematik pada segmen di reflektor sebagai operatorstacking. Respon kinematik ini dapat dideskripsikan melalui tiga parameter yakni

    lokasi segmen reflektor, orientasinya, dan kurvaturnya. Untuk mendapatkan

    tafsiran secara fisik Mann (2002) menjelaskan dengan mengasumsikan source

    sebagai sebuah titik yang diletakkan di reflektor dan source sebagai sebuah

    segmen di reflektor. Gelombang yang dihasilkan oleh kedua jenis sumber ini akan

    menghasilkan dua buah muka gelombang yang direkam di permukaan dengan

    a b

    c

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    25/51

    15

    raypath yang berimpit dengan raypath zero-offset . Eksperimen dan muka

    gelombang yang dihasilkan ini ditunjukkan oleh gambar 3.8

    Gambar 3. 8 Proses terjadinya gelombang NIP (a) yang dibangkitkan sumber berupa titik di R, dan

    gelombang N (b) yang dibangkitkan sumber sepanjang segmen reflektor di titik R (Mann, 2001)

    Dari gambar 3.8(a) terdapat gelombang Normal Incidence Point (NIP)

    yang dihasilkan oleh sumber yang berupa titik dan menjalar dari reflektor ke

    permukaan. Dengan asumsi kecepatan konstan kita dapat mengetahui lokasi titik

    R terhadap titikxo. Dari gambar 3.8(b) kita dapat melihat gelombangNormalyang

    dihasilkan oleh sumber yang berupa segmen pada titik reflektor R. Dari

    gelombang Normal ini kita mendapat informasi mengenai bentuk reflektor di

    sekitar titik R. Selain itu kita mendapat informasi sudut datang gelombang yang

    dilabelkan sebagai . Ketiga parameter (RNIP, RN, ) yang disebut atribut

    kinematik ini yang menjadi operatorstackpada tahap CRS ini. Karena itu ketiga

    parameter ini menggambarkan keadaan reflektor yang lebih baik dibandingkan

    dengan metode konvensional yang bergantung pada nilai kecepatan.

    Untuk proses CRS-stack,digunakan persamaan traveltimehiperbolik yang

    diturunkan dari persamaan teori sinar paraksial dan pendekatan geometri akuisisi,

    sehingga didapatkan persamaan waktu tempuh CRS-stack seperti berikut

    dengan merupakan zero-offset travel time, merupakan kecepatan mediumdekat permukaan, merupakan koordinat dari midpoint zero-offset, merupakan koordinat midpoint di sekitar midpoint zero-offset, merupakan

    (3.9)

    a b

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    26/51

    16

    koordinat half-offset, RN radius kurvatur dari muka gelombang normal yang

    terukur pada midpoint zero-offset, RNIP radius kurvatur dari muka gelombang

    normal incidence pointyang terukur pada midpoint zero-offset, dan merupakan

    sudut datang di permukaan dari array normal menuju reflektor bawah permukaan.

    Tiga parameter terakhir (RNIP, RN, ) merupakan parameter atribut kinematik

    (Mann dkk. 1999; Mann dkk. 2001; Mann dkk. 2002, Mann dkk. 2004, Mann.

    dkk. 2005).

    Untuk mendapatkan nilai ketiga atribut kinematik ini dibuat langkah

    berikut.

    1.

    Dalam domain CMPgatherpersamaan CRS dapat disederhanakan. Hal ini

    karena dalam CMP gather, nilai parameter , sehingga persamaan3.9 dapat disederhanakan menjadi berikut

    Karena dalam sebuah CMP gather nilai waktu tempuh hanya bergantung

    kepada nilai half-offset (h), hal ini membuat nilai parameter yang lain tetap

    dan persamaan 3.10 dapat dihubungkan pada persamaan waktu tempuh

    pada metode stack konvensional 3.4 sehingga dengan mensubstitusipersamaan 3.4 terhadap persamaan 3.10 didapatkan persamaan kecepatan

    untuk proses NMO sebagai berikut

    Dalam kasus medium homogeny satu lapis dengan reflektor planar, nilai

    pada keadaan zero-offset adalah 0 sedangkan nilai sehinggadidapat nilai . Dengan asumsi ini, persamaan kecepatan 3.11menjadi

    Dengan persamaan 3.12 kita dapat menghitung nilai RNIP.

    2. Hal yang penting lainnya, kita harus mendapatkan interseksi permukaan

    stack CRS terhadap bidang zero-offset (h=0). Interseksi dengan bidang

    zero-offset (ZO) ini yang menjadi bidang ZO CRS. Dengan mensubstitusi

    (3.10)

    (3.11)

    (3.12)

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    27/51

    17

    nilai h=0 pada persamaan 3.9, persamaan waktu tempuh CRS menjadi

    berikut

    Jika diasumsikan gelombang bidang yang datang ke permukaan memiliki

    nilai radius tak hingga , persamaan 3.13 dapat disederhanakanmenjadi berikut

    dengan menggunakan persamaan 3.14, kita dapat menghitung nilai .Dengan diketahuinya nilai dan , kita dapat menghitung nilai dengan menggunakan persamaan 3.9 sehingga nilai ketiga parametertersebut dapat diketahui.

    Selanjutnya setelah ketiga nilai didapatkan, dilakukan proses optimasi

    untuk mendapatkan nilai dengan koherensi yang tinggi untuk ketiga

    parameter tersebut

    3.3 Migrasi KirchoffProses migrasi berguna untuk memposisikan titik reflektor ke posisi yang

    sebenarnya dan menghilangkan efek difraksi yang ada di penampang seismik.

    Salah satu metode migrasi adalah migrasi kirchoff yang juga dikenal dengan

    metode penjumlahan kirchoff.

    Proses migrasi Kirchoff ini dilakukan dengan menjumlahkan amplitudo

    sepanjang kurva difraksi (gambar 3.9) dan meletakkannya di puncak kurva

    difraksi. Tetapi karena amplitudo sepanjang kurva difraksi tidak sama (semakinjauh dari titik puncak, amplitudo semakin kecil), perlu dilakukan koreksi

    amplitudo terlebih dahulu. Selain itu untuk pemodelan migrasi diperlukan koreksi

    fasa gelombang. Fasa gelombang dikoreksi sebesar 450 untuk data 2D dan 900

    untuk data 3D. Selanjutnya setelah dilakukan koreksi, dilakukan proses

    penjumlahan yang ditunjukkan oleh persamaan 3.15

    ()

    (3.13)

    (3.14)

    (3.15)

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    28/51

    18

    dengan merupakan jarak dari lokasi source-receiverke titik difraksi puncak, merupakan kecepatan, traveltime titik difraksi awal, traveltime titik difraksi,P titik difraksi di parabola yang dijadikan sebagai input, dan

    (Bancroft.

    2002). Pada persamaan tersebut, faktor koreksi amplitudo ditunjukkan oleh bagian

    dan koreksi fasa ditunjukkan oleh bagian

    (Bancroft, 2002)

    Gambar 3. 9 Proses migrasi Kirchoff: amplitudo pada titik B dipetakan di titik A (Yilmaz, 2001)

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    29/51

    19

    BAB IV

    DATA DAN PENGOLAHAN DATA

    4.1 Data

    Data yang digunakan penulis merupakan data seismik laut 2D yang

    didapatkan dari situs http://www.ig.utexas.edu/sdc/cruise.php?cruiseIn=ew9910.

    Data ini memiliki parameter akuisisi sebagai berikut

    Tabel 4. 1 Parameter akuisisi data

    Parameter Nilai

    Spasi Receiver 25 m

    Spasi Source 25 m

    Kedalaman Source 7 m

    Kedalaman Receiver 7 m

    Jumlah Channel 48

    Jumlah Shot 723

    Offset maksimum 1251 m

    Dari stacking chart antara offset dengan CDP (Gambar 4.1) didapatkan

    bahwa jumlah CDP adalah 1492 dengan jumlahfoldmaksimum bernilai 24.

    Gambar 4. 1 Stacking Chartdari geometri data

    http://www.ig.utexas.edu/sdc/cruise.php?cruiseIn=ew9910http://www.ig.utexas.edu/sdc/cruise.php?cruiseIn=ew9910
  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    30/51

    20

    4.2 Pengolahan Data Metode Konvensional

    Tahapan yang digunakan untuk pengolahan data konvensional antara lain

    geometry, top mutes, bandpass filter, spikingdanpredictive decon,NMO dan juga

    stack. Selain itu untuk menambah kualitas penampang yang dihasilkan, dilakukan

    juga proses DMO dan migrasi.

    4.2.1 Geometry Assignment

    Tahap ini dilakukan untuk pengondisian data agar sesuai dengan kondisi

    saat akuisisi. Pada tahap ini digunakan semua informasi akuisisi lapangan.

    Informasi mengenai parameter akuisisi telah ditunjukkan pada tabel 4.1

    4.2.2 Preprocessing

    Pada tahap ini, ada beberapa proses yang dilakukan yaitu trace editting,

    True Amplitude Recovery (TAR), dan Dekonvolusi.

    Contoh tras seismik untuk satushotdalam data tersebut ditunjukkan pada

    gambar 4.2. Dari gambar tersebut terlihat bahwa pada data terdapat gelombang

    langsung (direct wave) dan noise, karena itu perlu dilakukan proses trace editing

    untuk menghilangkan efek gelombang tersebut karena dapat mengganggu proses

    pengolahan data selanjutnya. Proses trace editing yang dilakukan adalah top

    muting. Hasil proses muting ini ditunjukkan pada gambar 4.3

    Gambar 4. 2Raw data pada FFID 2523

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    31/51

    21

    Gambar 4. 3 Hasil Muting pada FFID 2523

    Dari gambar di atas terlihat bahwa semakin besar nilai waktu tempuh, nilai

    amplitudo gelombang semakin berkurang. Pengurangan amplitudo ini terjadi

    karena adanya proses atenuasi dan spherical divergence. Untuk mengembalikan

    energi yang hilang, dilakukan proses True Amplitude Recovery (TAR). Untukmendapatkan nilai parameter koreksi amplitudo yang baik dilakukan proses

    pengujian dalam skala dB/sec. Hasil pengujian ditunjukkan pada gambar 4.4

    Gambar 4. 4 Uji parameter TAR dengan koreksi 2 dB/sec, 4 dB/sec, 6 dB/sec, dan control copyadalah data

    yang belum dilakukan koreksi TAR pada FFID 2523

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    32/51

    22

    Dari hasil pengujian, penulis memilih menggunakan faktor amplifikasi

    bernilai 4 dB/sec untuk memulihkan amplitudo yang hilang.

    Selanjutnya proses dekonvolusi diterapkan pada data untuk

    menghilangkan pengaruh wavelet pada data seismik. Proses dekonvolusi yang

    dilakukan adalah spiking deconvolution dan predicitive deconvolution. Pada

    penelitian ini dilakukan uji parameter untuk operator length dan gap distance.

    Hasil pengujian, penulis menggunakan nilai 24 ms untukgap distancedan 160 ms

    untuk nilai deconvolution operator length. Nilai tersebut dipilih karena menurut

    hasil pengujian memberikan hasil yang lebih baik. Hasil dari dekonvolusi ini

    ditunjukkan oleh Gambar 4.5. Gambar 4.5(a) menunjukkan hasil TAR dan

    dekonvolusi, gambar 4.5(b) menunjukkan hasil sebelum didekonvolusi dan 4.5(c)

    sesudah dekonvolusi yang diperbesar untuk TWT 3000-5000 ms

    Gambar 4. 5 Hasil proses dekonvolusi (a), data sebelum dekonvolusi (b) dan sesudah dekonvolusi (c) untuk

    TWT 3000-5000 ms pada FFID 2523

    4.2.3 Velocity Analysis

    Setelah melalui tahapanpreprocessing, dilakukan proses velocity analysis.

    Pada tahap ini dilakukan pemilihan kecepatan, dan kecepatan yang dihasilkan

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    33/51

    23

    akan digunakan untuk proses NMO, stacking, dan migrasi. Metode yang

    digunakan dalam analisa kecepatan ini adalah metode semblance. Pemilihan

    kecepatan dilakukan dengan memilih daerah dengan nilai koherensi sinyal yang

    tinggi pada penampang kecepatan terhadap waktu tempuh. Nilai koherensi yang

    tinggi dianggap nilai kecepatan yang paling optimum untuk lapisan yang dipilih.

    Koherensi yang tinggi ditunjukkan oleh warna merah dan koherensi rendah

    ditunjukkan oleh warna biru.

    Ada beberapa faktor yang digunakan penulis dalam melakukan pemilihan

    kecepatan, antara lain:

    Kecepatan gelombang seismik semakin besar seiring dengan

    bertambahnya kedalaman

    Kecepatan gelombang seismik meningkat seiring dengan bertambahnya

    nilai kekompakan batuan

    Gambar 4.6 menunjukkan salah satu penampang semblance (kecepatan

    terhadap waktu) dan proses analisa kecepatan. Gambar 4.7 menunjukkan model

    kecepatan yang diperoleh dari hasil proses analisa kecepatan

    Gambar 4. 6 Analisa Kecepatan untuk CDP 101

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    34/51

    24

    Gambar 4. 7 Model kecepatan hasil proses analisa kecepatan

    4.2.4 NMO

    Setelah dilakukan proses analisa kecepatan, kita mendapatkan fungsi

    kecepatan untuk masing-masing CMP. Fungsi kecepatan yang telah didapat ini

    digunakan untuk proses NMO untuk menghilangkan pengaruh offset. Proses ini

    akan membuat reflektor yang berbentuk parabolic menjadi datar. Pada gambar 4.8

    ditunjukkan pengaruh proses NMO terhadap penampang seismik pada CDP 53

    Gambar 4. 8 Hasil koreksi NMO untuk CDP 53

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    35/51

    25

    4.2.4 DMO

    Setelah dilakukan tahapan NMO, dilakukan tahap koreksi DMO. Proses

    DMO dilakukan dengan melakukan tahap binning terlebih dahulu. Alur koreksi

    DMO yang diambil dari manualProMAX ditunjukkan oleh gambar 4.9

    Gambar 4. 9 Alur koreksi DMO (ProMAX manual)

    Setelah koreksi DMO, dilakukan tahap velocity analysis kembali untuk

    mendapatkan nilai kecepatan yang lebih tepat. Gambar 4.10 menunjukkan

    penampang semblance pada gather yang sama seperti gambar 4.6. Dari gambar

    4.10 terlihat bahwa penampang semblance hasil proses DMO menunjukkan

    kualitas lebih baik karena lebih fokus.

    Gambar 4. 10 Analisa kecepatan pada CDPgatheryang telah dikoreksi DMO untuk CDP 101

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    36/51

    26

    Model kecepatan yang didapatkan setelah proses DMO ini ditunjukkan

    oleh gambar 4.11

    Gambar 4. 11 Model kecepatan hasil proses analisa Kecepatan setelah koreksi DMO

    4.2.4 Stack

    Proses stacking menjumlahkan trace-trace seismik pada CMP gather

    untuk menghasilkan trace seismik untuk CDP tersebut. Kumpulan tras seismik

    dari setiap CDP ini akan menghasilkan penampang bawah permukaan. Gambar

    4.12 menunjukkan penampang stacking untuk data dengan koreksi NMO, dan

    4.13 untuk data yang telah dikoreksi DMO

    Gambar 4. 12NMOstacking

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    37/51

    27

    Gambar 4. 13 DMOstacking

    4.2.5 Migrasi Kirchoff

    Proses migrasi ini dilakukan untuk meletakkan posisi reflektor pada posisi

    sebenarnya. Metode migrasi yang digunakan untuk penelitian ini Poststack Time

    Kirchoff Migration. Gambar 4.14 menunjukkan hasil migrasi untuk data yang

    hanya dikoreksi NMO, dan 4.15 untuk data yang dikoreksi DMO

    Gambar 4. 14NMO migration

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    38/51

    28

    Gambar 4. 15 DMO migration

    4.3 Pengolahan Data Metode Common Reflection Surface

    Pengolahan data dengan metode common reflection surface yang

    dilakukan dengan software ProMAX R5000 dilakukan dengan 2 tahap, yakni CRS

    ZOsearch, CRSprecomputedan CRS-stack.

    4.3.1 CRS ZO Search

    Pada tahap CRS ZOsearch, dilakukan penghitungan kemiringan reflektor

    yang ada di penampang seismik. Input yang digunakan untuk tahap ini adalah

    datastackingdari metode konvensional. Parameter yang penting dalam tahap ini

    adalah apperture. Parameter ini berguna dalam menentukan luas daerah yang akan

    dihitung nilai dip atau kemiringannya. Pada penelitian ini akan diuji besar nilai

    apperture dan nilai yang diuji adalah 50 m, 75 m, 100 m. Hasil dari tahap ZO

    search ini adalah penampang dari nilai dip. Gambar 4.16 menunjukkan

    penampang nilai dipuntuk setiap nilai apperture yang diuji.

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    39/51

    29

    Gambar 4. 16 Uji apperture pada proses CRS ZOsearch, (a) apperture 50m, (b) apperture 75m, (c) apperture

    100m

    dari hasil pengujian, penulis memilih lebar apperture sebesar 50 m, karena cukup

    baik dalam menggambarkan keadaan dipdalam dan dangkal.

    4.3.2 CRS-stack

    Setelah kita memiliki nilai dipdari tahap CRS ZOsearch, kita melakukan

    tahap CRS-stack. Seharusnya sebelum tahap ini, dilakukan proses CRS

    precomputeuntuk membentuk CRS gatheryang akan digunakan untuk velocity

    analysis ulang, tetapi terdapat error yang terjadi pada CRS precompute yang

    membuat tidak dapat dilakukannya proses analisa kecepatan. Hasil diskusi dengan

    Bob Basker menyatakan bahwa ada permasalahan pada software ProMAX untukmelakukan tahap CRS precomputeuntuk data dengan nilai fold dan offsetyang

    kecil. Selain itu juga ada kemungkinan terjadi karena keterbatasan memorypada

    komputer yang digunakan. Karena permasalahan tersebut, nilai fungsi kecepatan

    yang digunakan untuk proses stacking adalah hasil velocity analysis untuk data

    yang telah dikoreksi DMO.

    Parameter yang penting pada tahap CRS-stackini adalahstack apperture.

    Parameter ini digunakan untuk menentukan lebar zona informasi yang digunakan

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    40/51

    30

    dalam proses stacking ini. Jika nilai apperture terlalu kecil, hasil yang diberikan

    tidak optimal, sedangkan jika nilai apperture terlalu besar, akan mempengaruhi

    kualitas sinyal yang membuat penampang terlalu smoothdan terlihat seperti data

    sintetik.

    Nilai operator apperture yang digunakan dalam tahap ini dengan format

    waktu tempuh-apperture (dalam meter) adalah 0-0, 2900-15, 3000-15, 4000-15,

    5000-25, 6000-25, 7000-0, 8000-0. Hasil proses CRS-stack dengan nilai operator

    tersebut ditunjukkan oleh gambar 4.17, sedangkan hasil migrasi hasil CRS-stack

    ini ditunjukkan oleh gambar 4.18

    Gambar 4. 17 Hasil CRSstack

    Gambar 4. 18 Migrasi dari penampang CRSstack

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    41/51

    31

    BAB V

    ANALISIS

    Pada bab ini, akan dijelaskan analisis terhadap hasil yang telah didapatkan.Proses analisis dilakukan pada penampang hasil migrasi. Pada gambar 5.1

    menunjukkan daerah yang akan dianalisis pada penampang hasil migrasi.

    Gambar 5. 1 Daerah yang akan dianalisa pada penampang seismik

    Pada daerah 1, perbandingan hasil metode konvensional dan CRS-stack

    ditunjukkan oleh gambar 5.2, 5.3 dan 5.4. Daerah 1 ini merupakan lereng dari

    Gunung Laut Moresby. Pada daerah tersebut terlihat bahwa pada penampang

    CRS-stack, lereng terlihat lebih jelas dan lebih menerus dibandingkan penampang

    dari metode konvensional (NMO dan DMO). Tetapi terlihat efek pelemahan

    sinyal seismik sepanjang reflector Gunung Laut Moresby. Hasil penelitian dari

    Sawyer,dkk.(2007) dan Floyd(2001) menyatakan bahwa pada daerah ini terjadi

    intrusi magma. Hal ini menyebabkan pada daerah ini sinyal seismik melemah.

    1

    2

    3

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    42/51

    32

    Gambar 5. 2 Hasil migrasi data NMO untuk daerah 1

    Gambar 5. 3 Hasil migrasi data DMO untuk daerah 1

    Gambar 5. 4 Hasil migrasi data CRS untuk daerah 1

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    43/51

    33

    Daerah 2 merupakan daerah yang menurut interpretasi Taylor (2002)

    banyak terdapat sesar. Perbandingan penampang metode konvensional dengan

    CRS ditunjukkan oleh gambar 5.5, 5.6, dan 5.7

    Gambar 5. 5 Hasil migrasi data NMO untuk daerah 2

    Gambar 5. 6 Hasil migrasi data DMO untuk daerah 2

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    44/51

    34

    Gambar 5. 7 Hasil migrasi data CRS untuk daerah 2

    dari gambar 5.5, 5.6 dan 5.7 di atas terlihat bahwa fault terlihat lebih jelas pada

    penampang CRS dibandingkan penampang metode konvensional.

    Daerah 3 merupakan daerah yang menurut interpretasi Taylor (2002)

    merupakan fenomenafault. Penampang seismik untuk daerah tersebut ditunjukkan

    oleh gambar 5.8, 5.9 dan 5.10.

    Gambar 5. 8 Hasil migrasi data NMO untuk daerah 3

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    45/51

    35

    Gambar 5. 9 Hasil migrasi data DMO untuk daerah 3

    Gambar 5. 10 Hasil migrasi data CRS untuk daerah 3

    pada daerah 3 ini terlihat bahwa penampang CRS menunjukkan struktur fault

    yang terlihat lebih jelas dibandingkan dengan metode konvensional.

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    46/51

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    47/51

    37

    Gambar 5. 12 Hasil migrasi data CRS-stack dengan apperture 250 m pada daerah 2

    Gambar 5. 13 Hasil migrasi data CRS-stack dengan apperture 250 m pada daerah 3

    Daerah penelitian sedang mengalami transisi dari continental riftingmenjadi sea-floor spreading (Sawyer, dkk. 2007). Daerah Woodlark Basin ini

    telah melewati tahap rifting dan sedang berubah menjadispreading zone (Kington

    dan Goodlife, 2008). Proses rifting menyebabkan terjadi graben fault di daerah

    analisis 1, 2, dan 3. Selanjutnya proses inisiasi spreading zone menurut Sawyer,

    dkk (2007) diindikasikan dari pola magma yang mendesak naik ke permukaan

    yang ditunjukkan oleh daerah yang dilingkari pada gambar 5.11(a) untuk data

    penelitian ini dan 5.11(b) menurut interpretasi Sawyer, dkk (2007).

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    48/51

    38

    Gambar 5. 14 Daerah indikasi intrusi magma pada data penelitian(a) dan menurut interpretasi Sawyer, dkk(2007) (b)

    adanya intrusi magma dan proses continental rifting ini yang menyebabkan terjadi

    graben pada daerah analisis 2. Intrusi magma ini ditunjukkan oleh zona rekaman

    seismik yang kabur seperti yang terlihat dalam lingkaran pada gambar 5.14(a)

    a

    b

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    49/51

    39

    BAB VI

    KESIMPULAN DAN SARAN

    6.1 Kesimpulan

    Hal-hal yang dapat disimpulkan dari penelitian antara lain:

    1. Proses DMO dan CRS-stack dapat meningkatkan kualitas penampang

    seismik dengan baik hal ini ditunjukkan karena reflektor yang terlihat

    lebih jelas dan terlihat lebih kontinu. Selain itu pada bagian batas sesar

    terlihat lebih tegas dan jelas.

    2.

    Hasil dari koreksi DMO lebih baik dibandingkan koreksi NMO karenaadanya koreksi terhadap efek kemiringan lapisan. Koreksi DMO

    memindahkan posisi midpointke posisi yang sebenarnya. Hal ini membuat

    penampang yang dihasilkan DMO lebih mendekati keadaan sebenarnya.

    3. Hasil dari CRS-stack memberikan hasil yang lebih baik dibandingkan

    metode konvensional (koreksi NMO dan DMO) karena pada metode CRS-

    stack, traceyang digunakan untuk proses stacking pada suatu CMP, tidak

    hanya dari CMP tersebut saja, melainkan informasi dari CMP

    terdekatnya. Hal ini membuat informasi yang digunakan untuk proses

    stackingmenjadi lebih banyak sehingga dapat meningkatkan kualitas dari

    penampang seismik.

    4.

    Hasil penelitian dapat memperlihatkan struktur graben yang baik yang

    merupakan bukti dari proses transisi continental rifting-oceanic spreading.

    Selain itu indikasi intrusi magma dapat tergambar dengan cukup baik.

    6.2 Saran

    Saran yang dapat diberikan penulis untuk penelitian selanjutnya:

    1. Untuk pengolahan data CRS lebih baik menggunakan software yang

    dibuat khusus untuk metode tersebut karena adanya keterbatasan proses

    CRS padasoftwareini

    2.

    Dilakukan pengujian nilai apperture untuk operator CRS karena hal ini

    sangat mempengaruhi hasil daristacking

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    50/51

    40

    DAFTAR PUSTAKA

    Floyd, J.S., Mutter, John, 2003. Seismic Evidence of Crustal Detachment Fault in

    the Woodlark Basin, Science

    Floyd, J.S., Mutter, John, dkk., 2001. Evidence for Fault Weaknessand Fluid Flow

    within an Active Low-Angle Normal Fault,Nature, Vol 411. P. 779-783

    Floyd, J.S., 2003. Seismotectonics of Mid-Ocean Ridge Propagation. Ph.D.

    Dissertation: 75,2003,DOI

    Goodliffer,A.M., Taylor, B, 2007. The Boundary between Continental Rifting and

    Seafloor Spreading in the Woodlark Basin, Papua New Guinea, Geol.

    Soc. London Special Pub., 282:213-234,2007,DOI.Heilmann, Z., Mann, J., et al., 2004. CRS-stack based seismic imaging workflow

    a real data example, Wave Inversion Technology Consortium. Annual

    reportNo.7, pages 150-162

    Hertweck, T., Jager, C., Mann, J., Duveneck, E., Heilmann, Z., 2004. A seismic

    reflection imaging workflow based on the Common-Reflection-Surface

    (CRS) stack: theoretical background and case study, SEG Extended

    Abstracts, 74thSEGAnnual International Meeting

    Kington, J.D., A.M. Goodlife, 2008. Plate Motions and Continental Extension at

    the Rifting To Spreading Transition in Woodlark Basin, Papua New

    Guinea: Can Oceanic Plate Kinematics Be Extended Into Continental

    Rifts?. Tectonophysics 458 (1), P.82-95

    Kumar, L., Sinha, D.P., 2008. From CMP to CRS An Overview of

    StackingTechniques of Seismic Data, 7th Biennial International

    Conference & Exposition of Petroleum Geophysics

    Mann, J et al., 1999. Applications of Common Reflection Surface Stack. SEG

    expanded abstract 1999

    Mann, J., 2005. Common-Reflection-Surface stack a generalized stacking

    velocity analysis tool, Extended abstracts. 9th International Congress,

    Sociedade Brasileira de Geofisica

    Mann, J., Bergler, S., Zhang, Y., Chira, P., Hubral, P., 2002. Generalizations of

    the Common-Reflection-Surface Stack, EAGE Extended Abstract. 64th

    EAGE meeting.

  • 8/10/2019 TA Virnando Batu Ara 12309018

    51/51

    Mann, J., 2001. Common-Reflection-Surface Stack and Conflicting Dips, SEG

    Extended Abstracts, 71stSEGAnnual International Meeting

    Sawyer, S.D., Millard F., et al., 2007. COBBOM: The Continental Breakup and

    Birth of Ocean Mission. ScientificDrilling.Vol 5. P. 13-25

    Sweet, S., 2000. Tectonics and Slumping in the Source Region of the 1998 Papua

    New Guinea Tsunami From Seismic Reflection Images, University of

    California, Santa Cruz, MS thesis.

    Sweet,S., Silver,E.A., 2003. Tectonics and Slumping in the Source Region of the

    1998 Papua New Guinea Tsunami from Seismic Reflection Images,Pure

    Applied Geophysics 160:1945-1968, 2003,DOI 10.1007/s00024-003-

    2415-z

    Taylor, B., P. Huchon, 2002. Active Continental Extension in the Western

    Woodlark Basin: A Synthesis of Leg 180 Result. in Proceedings of the

    Ocean Drilling Program, Scientific Results, edited by P. Huchon, B.

    Taylor, and A. Klaus, pp. 1-36 [CDROM], Ocean Drilling Program,

    College Station, TX

    Wu, X.Y., Liu, T.Y. et al., 2008. Two Dimensional Common Reflection Surface

    Stack Based on The Fresnel Zone, Chinese Journal of Geophysicsvol. 51

    Yilmaz, O., 2001. Seismic Data Processing, Society of Exploration Geophysicists,

    United States of America

    http://www.iris.edu/hq/files/programs/education_and_outreach/lessons_and_resou

    rces/docs/ProMAX.ppt

    http://stuff.mit.edu/~ncm/filebox/coursework/VT_exploration/

    http://www.iris.edu/hq/files/programs/education_and_outreach/lessons_and_resources/docs/ProMAX.ppthttp://www.iris.edu/hq/files/programs/education_and_outreach/lessons_and_resources/docs/ProMAX.ppthttp://stuff.mit.edu/~ncm/filebox/coursework/VT_exploration/http://stuff.mit.edu/~ncm/filebox/coursework/VT_exploration/http://www.iris.edu/hq/files/programs/education_and_outreach/lessons_and_resources/docs/ProMAX.ppthttp://www.iris.edu/hq/files/programs/education_and_outreach/lessons_and_resources/docs/ProMAX.ppt